The Earliest Indonesian Record Label Collections Exhibition at Driwancybermuseum Music Record Museum Hall(Pameran Piring Hitam Antik Indonesia)

WELCOME COLLECTORS FROM ALL OVER THE WORLD

                          SELAMAT DATANG KOLEKTOR INDONESIA DAN ASIAN

                                                AT DR IWAN CYBERMUSEUM

                                          DI MUSEUM DUNIA MAYA DR IWAN S.

_____________________________________________________________________

SPACE UNTUK IKLAN SPONSOR

_____________________________________________________________________

 *ill 001

                      *ill 001  LOGO MUSEUM DUNIA MAYA DR IWAN S.*ill 001

                                THE FIRST INDONESIAN CYBERMUSEUM

                           MUSEUM DUNIA MAYA PERTAMA DI INDONESIA

                 DALAM PROSES UNTUK MENDAPATKAN SERTIFIKAT MURI

                                        PENDIRI DAN PENEMU IDE

                                                     THE FOUNDER

                                            Dr IWAN SUWANDY, MHA

                                                         

    BUNGA IDOLA PENEMU : BUNGA KERAJAAN MING SERUNAI( CHRYSANTHENUM)

  

                       THANK YOU FOR YOUR VISIT TO

                         THE MAIN HALL OF FREEDOM   

               TERIMA KASIS ATAS KUNJUNGAN ANDA DI            

                          GEDUNG UTAMA “MERDEKA

                   PLEASE ENTER

                                    

              DMRC SHOWROOM 

Driwan Music Record Cybermuseum

 SHOWCASE:

             THE INDONESIAN

    MUSIC RECORD’S  MUSEUM

SHOWCASE :

The Earliest Indonesian’s Record Label  Historic collections

Frame One : Introduction

1. I have starting build the MUSIC RECORD LABEL collections  since study in hish school at Padang city West Sumatra in 1960.

2. Until this day in 2011 , I cannot found the complete informations about the Indonesian’s  Earliest Record Label History, that is why I have made reasech about this topic in order to give the young generations about the development of music gramophone technology in the world since found by Mr Thomas Alfa Edison and when first arrived in Indonesia during The Dutch East colionial Era.

3. I will show my collections with information from that very rare and amizing historic collections, very lucky I had found vintage book of gramophone and also many info fram google explorations,especially from wikipedia ,for that info thanks very much.

4. Before I had done The exhibtion which divide into two parts, first before World War WWIIand second after the WW II until 1960. all during Indonesia under Dutch east Indie Colonial time. and now lets look at the earliest  Indonesia independence era 1945-1960

5.The earliest  Record label whic found   in early  20 Th Century produced by Addison inc with very thick plate almost 4 times then now circa 1 cm,then became half centimer and latest 0,2 cm more thin,please look the comperative picture below:

First the mechanic gramophone look the promotion picture of His Mater Voice company  java gamelan salendro Romo Dokto  ka 2 Srjowoengoe &Soetinah  Wayang Orang Saritomo  bybelow:

and later electric gramophone, still used gramophone needle look the needle promotion label below :

6.In Indonesia during Colonial time , the record label  sold by the chinese marchant still the same until thee arliest Indonesia Independt era 1945-1960,many at Pasar Baru Market and Prinsen Park(now Candra naya)  Batavia (Jakarta) please look the trader mark below :

7a. Before Indonesian Independent during Dutch East Indie(Ned.Indie) colonial-masa penjajahan  hindia Belanda the earliest Indonesian record(rekaman piring hitam) had found by dr Iwan were the His master Voice Javanese Gamelan Salendro Romo Dokto 1 looh ill above  and Amber anom ka 1 sing by Ardjowoengoe & Martedarmo Wayang orang satitomo  and BK Record,look the picture below

  and the singer was Mis Riboeet with Tionghoa etnic song and arabic ehnic song,more info look at my collections in the frame one.

7b.I had found Some Indonesia Album record era 1945-1960 ,look below

1)Irama record made in India with song Djali Djali

Indonesia’s recording studios have increasingly diversified out of the template established by the country’s two largest recording companies, P.N. Lokananta (the national recording company of Indonesia) and Hidup Baru.

In contrast to the 1950s and 1960s, many studios today are no longer owned solely by producers, the Indonesia record before lokanata, produced by Irama Records and made in India studio processing above , like MCG record by dutch Leow cooperations

also in Indonesia (Irama indonesian music co ltd) look below compare with above :

1) Irama Record

Irama record beside peroduced legendary music and singers record, also produced the children basic school’s Songs by Kutilang (the singer bird)orchestra lead by sudidharma

with very amizing decorations look below

Kutilang orchestra lead by sudidharma, had also played the national song Satu Nusa Satu Bangsa (one land one nation),the information from google ekploration in indonesian language ;

Sebuah Piringan Hitam/PH langka..”SATU NUSA SATU BANGSA” Rekaman Asli Mono diiringi oleh orkes KUTILANG dibawah pimpinan SUDIDHARMA, Kondisi Plat Mint,Cover mulus dan layak untuk dikoleksi.

The other earliest Indonesian records company :

2) Puspa Nada

3)Bali Record Music Cooperation

4) Mesra Record Inc

5)Gedung Musik Nusantara Record Inc

 6) Serimpi Music record Inc

7)Lokananta which not only music and po song also the Javanese Wayang ketoprak like Djaka Tingkir look below:

The Christian Songs

, and aslo the special album were made by lokanata record for the present to the 10 years memorable  Bandung asia Africa conference at Djakarta  in 1965

.(More type still in reasrech)

8)Indah Record like lokananta also produced Java Wayang Song Ketoprak mataram ,look below:

8.The Indonesia edition Rolling stones Magazine, in 2007 had publish special edition about 150 Indonesian Best music and singers  and from the table I had arragane a table beetween 1950-1970 look below :

Majallah Rolling stones Indonesia telah menerbitkan edisi khusus ke 32 Desember 2007 15o album musik dan penyayi Indonesia terbaik 1950-2007, daftra ini disususn olehkontributor Majalah Rolling Stone Indonesia, yaitu Denny MR (wartawan senior), Denny Sakrie (pengamat musik senior dan kolektor musik), David Tarigan (pendiri Aksara Records, kolektor musik) dan Theodore KS (pengamat musik senior). Daftar yang mereka susun dan terbitkan tersebut menuai berbagai macam kritik dan kontroversi dari para penggemar musik di Indonesia, dan dari daftar tersebut saya telah menyusun daftar musik dan penyanyi legendaris Indonesia 1950-1970 dibawah ini :

The best Indonesian legendary singers and orchestra  pre World War two never research , but the roling stone special magazine in 2005 had published the best Indonesian Rcord labe6 1950-1970

1) Era  1950-1950

47 1957 Papaja Mangga Pisang Jambu (kompilasi) Irama Records

 

2).ERA 1960-1970

18 1960 Lagu Gumarang Jang Terkenal Orkes Gumarang Mesra Records
32 1961 Semalam Di Malaya Saiful Bahri Irama Records
63 1962 Bubi Chen And His Fabulous 5 Bubi Chen Irama
62 1963 Eka Sapta Eka Sapta Bali Records
         
62 1963 Eka Sapta Eka Sapta Bali Records
37 1964 Oslan Husein Oslan Husein Irama Records
132 1964 Teluk Bayur Ernie Djohan Remaco
20 1965 Jang Pertama Dara Puspita Mesra Records
52 1966 Doa Ibu Titiek Puspa Irama
         
6 1967 To The So Called The Guilties Koes Bersaudara Mesra Records
         
4 1969 Dheg Dheg Plas Koes Plus Melody
21 1970 Koes Plus Volume 2 Koes Plus Dimitra
25 1969 Si Djampang Benjamin S. Melody

9. Sampai saat ini belum ada penelitian tentang penyanyi legendaris 1945-1950 pada masa perang kemerdekaan, tetapi saya telah menemukan beberapa koleksi pada era ini yang dapat dijadikan acuan bagi penelitian lebih lanjut.

Until this dayI  still couldnot foud the info about the research of Indonesian legendary music and singers during era Indonesian independent war 1945-1950, but I had found some collections during this era and can be the basic info for more future research .

10.Pameran ini tidak lengkap dan masih banyak kekurangannya sehingga koreksi dan saran serta tambahan informasi masih sangat diharapkan, sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

This exhibition not complete and still found many wrong info that is why still need corections and sugestions from all Indonesian music record collectors, for more info and coreections thank you verymuch.

11.I hope all the  collectors all over the world ,especially Indonesian Music Records plates ‘s will Collectors honor my copyright with donnot copy or tag this exhibitons without my permisssion,thanks.

Jakarta Februaty 2011

Dr Iwan suwandy

 

Frame two :

Dr Iwan Collections

1.a. Era Penjajahan Belanda sebelum WWII  (Dutch East India colonial Before 1942)(1)GAMELAN SOLENDRO JAVANESE MUSIC RECORDED BY HIS MASTER VOICE INC(A.A) Romo Dokto Ka 2 sing by Patah Martodarmo& Gamelan Salendro Wayang orang Saritomo

(B.B) Amber Anon Ka 1 sing by Ardjowoengoe with javanese gamelan Martedarmo Wayang Orang(Human)Saritomo.

Gamelan salendro is primarily used for accompanying wayang golek (rod puppet theatre) and dance (both classical dance and the more recent social dance jaipongan). It can also be played on its own, although this is now less common, except on the radio. Such concert music (sometimes called kliningan) used to be popular at wedding receptions. Nowadays one usually finds gamelan degung or jaipongan (a social dance with very dynamic drumming) instead.

In broad terms, gamelan salendro, and music in the salendro tuning played on other instruments, are more popular with the common people. The Sundanese elite prefer gamelan degung or tembang Sunda, which were both formerly associated with the courts of the Regents in Dutch times.

A set of gamelan salendro resembles a small Javanese gamelan

Wayang Orang(wong )sebagai format seni panggung telah ada sejak awal pemecahan Mataram menjadi Kasultanan Yogyakarta, Kasunanan Surakarta, dan sebagian wilayah klan Mangkunegaran. Sejak saat itu, wayang wong berkembang dan dijadikan identitas Kasultanan Yogyakarta dan Mangkunegaran. Namun, pada masa pemerintahan Mangkunegara VI (1896-1916), terjadi krisis ekonomi yang mengakibatkan mandeknya perkembangan kesenian. Wayang wong terkena imbas dan kegiatannya dikurangi. Akibatnya, wayang wong keluar dari lingkungan istana dan tampil di depan publik. Peluang itu disambar oleh juragan keturunan Cina. Babah Gan Kam, seorang juragan batik, mementaskan wayang wong di luar istana dengan mendirikan grup wayang orang keliling pada 1895. Pertunjukan yang digelar di gedung bekas pabrik batik di Singosaren itu menyedot banyak penonton, yang umumnya keturunan Cina kaya. Setelah itu, muncul WO Sedya Wandana pimpinan Lie Sien Kwan, yang berpentas di sebelah timur Istana Mangkunegara. Ada pula kelompok yang dikelola orang Belanda bernama Reunecker. Grup ini kemudian dijual kepada Lie Wat Djien, yang berkongsi dengan badan pemerintah Mangkunegaran, dan pertunjukannya digelar di Gedung Sono Harsono, yang terletak di perempatan Pasar Pon.

Sejarah WO Sriwedari sendiri dimulai ketika Kebon Raja atau Taman Sriwedari diresmikan pada 1901. Kelompok yang pertama kali manggung adalah grup milik Babah Wang Gien, yang bergantian main dengan kelompok milik R.M. Sastratenaya. Baru sekitar tahun 1910, WO Sriwedari terbentuk. Pergelaran wayang orang saat itu selalu dipadati penonton. Mereka duduk beralaskan gedek—tikar dari anyaman bambu—dalam ruang terbuka. Untuk gedek paling depan atau kelas utama dan disebut kelas lose, harga karcisnya 50 sen, kelas I 30 sen, kelas II 20 sen, dan kelas III 15 sen. Tempat duduk paling belakang disebut kelas kambing dengan harga karcis 10 sen. Disebut kelas kambing karena tempat itu memang kandang kambing milik pemain wayang. Sudah menjadi kebiasaan pemain wayang wong keliling saat itu, mereka memelihara kambing di tobong. Siang mereka menggembala dan malam berpentas.

(2)Germany BEKA record Inc  with the singer Mis Riboeet,song Tionghoa ethnic song and Arabic ethnic song Jasidi.

The Information of The first Indonesian singer record Miss Riboet from google exploration.

a) Miss Riboet Orion ‘s short story(Kisah singkat Miss Riboet Orion)

(a)The First Version(versi satu)

 

   

Iklan Dardanella.(Dardanella operate label promotion)

Two biggest native Indonesian operates were deveoloped in 1925 and 1926 were Miss Riboet Orion and Dardanella (Dua perkumpulan besar sandiwara berdiri pada 1925 dan 1926, Miss Riboet Orion dan Dardanella).

Keduanya merajai dunia sandiwara kala itu. Mereka dikenal terutama karena pemain-pemainnya yang piawai berperan di atas panggung, cerita-ceritanya yang realis, dan punya seorang pemimpin kharismatik.

Kedua perkumpulan ini dikenal sebagai pembenih sandiwara modern Indonesia. Mereka merombak beberapa tradisi yang telah lazim pada masa stambul, bangsawan, dan opera, seperti: membuat pembagian episode yang lebih ringkas dari stambul, menghapuskan adegan perkenalan para tokoh sebelum bermain, menghilangkan selingan nyanyian atau tarian di tengah adegan, menghapus kebiasaan memainkan sebuah lakon hanya dalam satu malam pertunjukan, dan objek cerita sudah mulai berupa cerita-cerita asli, bukan dari hikayat-hikayat lama atau cerita-cerita yang diambil dari film-film terkenal (Oemarjati, 1971: 30-31). Rombongan sandiwara ini juga mulai menggunakan naskah untuk diperankan di atas pentas, menggunakan panggung pementasan, serta mulai mengenal peran seseorang yang mirip sutradara (pada masa itu lazim disebut programma meester, peran ini dimainkan oleh pemimpin perkumpulan).

The Orion Operete Inc founder at Batavia(now jakarta) by Tio Tek Djiwn yunior, the primadona is Niss Riboet (later Married wir Mr Tio) and Mr Tio also played the swords,specialized as the robery of the women in the opera of Juanita veza written by Antoinette de Vega, after that this opretee becaem famous ad Miss Riboet Orion(Perkumpulan sandiwara Orion berdiri di Batavia pada 1925. Rombongan sandiwara ini didirikan serta dipimpin oleh Tio Tek Djien Junior. Tio merupakan seorang terpelajar pertama yang menekuni secara serius kesenian sandiwara modern. Dia lulusan sekolah dagang Batavia. Primadona mereka adalah Miss Riboet. Selain sebagai istri Tio, Riboet juga terkenal dengan permainan pedangnya. Ia sangat menonjol ketika memerankan seorang perampok perempuan dalam lakon Juanita de Vega karya Antoinette de Zerna. Selanjutnya perkumpulan ini terkenal dengan nama Miss Riboet Orion (Sumardjo, 2004: 115).

This Operete becaem more famous after came in The Journalist Njoo Cheong Seng and his wife Fifi Young ,during this time tje operate created a  imaginative story, then Nyo became the Tios best man which had the duty the story ,his succes with Saijah, R,soemiati,and Singapore at night(Perkumpulan ini semakin mengibarkan bendera ketenarannya setelah masuk seorang wartawan bernama Njoo Cheong Seng dan istrinya Fifi Young. Setelah masuknya Njoo Cheong Seng dan Fifi Young, perkumpulan ini meninggalkan cerita-cerita khayalan yang pada masa stambul dan bangsawan lazim untuk dibawakan ke panggung (Pane, 1953: 9). Kemudian Njoo Cheong Seng menjadi tangan kanan Tio Tek Djien dan bertugas sebagai penulis lakon pada perkumpulan ini dan menghasilkan cerita-cerita, seperti Saidjah, R.A. Soemiatie, Barisan Tengkorak, dan Singapore After Midnight.)

Pertunjukan Dardanella

Di tengah kepopuleran Miss Riboet Orion, berdiri perkumpulan sandiwara Dardanella di Sidoarjo pada 21 Juni 1926. Sebagaimana Miss Riboet Orion, Dardanella juga telah melakukan perubahan besar pada dunia sandiwara.

Dardanella founded by A.Piedro ,the russian man with name Willy Kilimanof. In 1929 starting show at Batavia based on the storyfrom best film like Robinhood,the amsk of Zorro,three musketters, the Black pirates, the Thieve of Baghdad,Sheik of Arabia,the graaf of Monte Cristo,vero, and the rose pf Yesterday. But at the second show Dardanella shown the Indonesia native story like Annie van Mendoet,Lily van tjikampek,the Rose of Tjikemabng based on the Indonesian Stories (Dardanella didirikan oleh A. Piedro, seorang Rusia yang bernama asli Willy Klimanoff (Ramadhan KH, 1984: 5cool. Pada 1929, untuk pertamakalinya Dardanella mengadakan pertunjukan di Batavia. Mulanya lakon-lakon yang dimainkan adalah cerita-cerita berdasarkan film-film yang sedang ramai dibicarakan orang, seperti Robin Hood, The Mask of Zorro, The Three Musketeers, The Black Pirates, The Thief of Baghdad, Roses of Yesterday, The Sheik of Arabia, Vera, dan Graaf de Monte Christo (Ramadhan KH, 1984: 74). Namun pada kunjungan keduanya di Batavia, mereka menghadirkan cerita mengenai kehidupan di Indonesia, seperti Annie van Mendoet, Lilie van Tjikampek, dan De Roos van Tjikembang. Cerita-cerita ini disebut dengan Indische Roman, yaitu cerita-cerita yang mengambil inspirasinya dari kehidupan Indonesia, dikarang dalam bahasa Belanda (Brahim, 1968: 116).

At the same time ,a journalis Andjar asmara also join the Dardanella and he bacame the Bes man of Peidro lika njo , he writthe the story Dr Samsi, Haida,Tjang,perantaian 88 dan Si bongkok like the huncthman of Notredam, Dardanella had the big five actors, Tan Tjeng Bok,Miss Dja, Mis Riboet II, Ferry Kock and Astaman (Pada tahun yang sama, seorang wartawan dari majalah Doenia Film, bernama Andjar Asmara, ikut masuk ke dalam perkumpulan ini, dan meninggalkan pekerjaannya sebagai wartawan di majalah tersebut. Seperti halnya Njoo Cheong Seng di Miss Riboet Orion, Andjar kemudian juga menjadi tangan kanan Piedro, dan bertugas sebagai penulis naskah perkumpulan. Andjar Asmara menulis beberapa naskah, seperti Dr. Samsi, Si Bongkok, Haida, Tjang, dan Perantaian 99 (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 12). Dardanella juga terkenal dengan pemain-pemainnya yang piawai memegang peranan dalam setiap pertunjukan. Para pemain ini terkenal dengan sebutan The Big Five. Anggota Perkumpulan Dardanella yang disebut The Big Five yaitu, Ferry Kock, Miss Dja, Tan Tjeng Bok, Riboet II, dan Astaman (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 11-12).

The rivalrity between Miss Riboet Oreon and dardanella at Bavaia begun in 1931, starting about the name of Miss Riboet which Mr Tio sue to the court and win,   dardanela must used the name Miss riboet II  (Persaingan untuk meraih perhatian publik antara Miss Riboet Orion dengan Dardanella terjadi di Batavia pada tahun 1931. Sebenarnya persaingan Miss Riboet Orion dengan Dardanella sudah mulai terlihat ketika dua perkumpulan ini memperebutkan “pengakuan nama” dari salah satu pemainnya, yaitu Riboet. Dalam dua perkumpulan ini ada satu pemain yang namanya sama. Ketika itu Dardanella yang sedang bermain di Surabaya, didatangi dan dituntut oleh Tio Tek Djien, pemimpin Miss Riboet Orion, karena Dardanella mempergunakan nama Riboet juga untuk seorang pemainnya. Tio berkata kepada Piedro, “Kami tidak senang Tuan mempergunakan nama yang sama, nama Riboet juga untuk pemain Tuan…kami menyampaikan gugatan, Miss Riboet hanya ada satu dan dia sekarang sedang bermain di Batavia”. Akhir dari perseteruan ini adalah mengalahnya Piedro kepada Tio dan merubah nama Riboet yang ada di Dardanella menjadi Riboet II (Ramadhan KH, 1982: 72).

Memang lazim terjadi persaingan antarperkumpulan sandiwara, terutama di kota besar seperti Batavia. Sebelum persaingan dengan Dardanella, Miss Riboet Orion juga pernah bersaingan dengan Dahlia Opera, pimpinan Tengkoe Katan dari Medan, persaingan ini berakhir dengan kemenangan pihak Orion (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 11). Wujud dari persaingan antara Miss Riboet Orion dan Dardanella ini adalah pecahnya perang reklame. Dardanella memajukan Dr. Samsi sebagai lakon andalan mereka, sedangkan Miss Riboet Orion dengan Gagak Solo. Dalam persaingan ini, Dardanella mengandalkan A. Piedro, Andjar Asmara, dan Tan Tjeng Bok, sedangkan Miss Riboet Orion mengandalkan Tio Tek Djien, Njoo Cheong Seng, dan A. Boellaard van Tuijl, sebagai pemimpinnya (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 12). Kedua wartawan dalam perkumpulan-perkumpulan itu bekerja dan memutar otak untuk membuat reklame propaganda yang, sedapat-dapatnya, memengaruhi pikiran publik.

At least Miss Riboet Orion off in 1934 and gave the authority to Dardanella , and their writeer Njoo Cheong Seng and fifi Young moved to dardanella(Akhirnya Miss Riboet Orion harus menyerah kepada Dardanella. Riwayat Perkumpulan Sandiwara Miss Riboet Orion berakhir pada 1934, ketika penulis naskah mereka Njoo Cheong Seng dan Fifi Young, pindah ke Dardanella.)

Then dardanella became famous with the new actors like Ratna asmara, Bachtiar Effendy,Fify young and an american from guam Henry L Duarte (Dardanella menjadi semakin besar dengan hadirnya anggota-anggota baru seperti Ratna Asmara, Bachtiar Effendi, Fifi Young, dan Henry L. Duarte (seorang Amerika yang dilahirkan di Guam). Dalam Dardanella juga berkumpul tiga penulis lakon ternama, seperti A. Piedro, Andjar Asmara, dan Njoo Cheong Seng, di samping itu, perkumpulan ini diperkuat oleh permainan luar biasa dari bintang-bintang panggungnya seperti Miss Dja, Ferry Kock, Tan Tjeng Bok, Astaman, dan Riboet II.)

In 1935, Dardanella madse the tour to Siam,Burma. Ceylon,India,tibet ,the tour was called The Orient’s Tour with native dancer like wayang golek, Pencak Minangkabau,wayang golek,bali jagger, papua dancer and Ambon song (Pada 1935, Piedro memutuskan untuk mengadakan perjalanan ke Siam, Burma, Sri Lanka, India, dan Tibet, untuk memperkenalkan pertunjukan-pertunjukan mereka. Perjalanan ini disebut Tour d’Orient. Dalam perjalanan itu tidak dipentaskan sandiwara, melainkan tari-tarian Indonesia seperti Serimpi, Bedoyo, Golek, Jangger, Durga, Penca Minangkabau, Keroncong, Penca Sunda, Nyanyian Ambon, dan tari-tarian Papua (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 13).

Tour de Orient qwere the last tour of Dardanella before the world war two, then dismish(Tour d’Orient adalah perjalanan terakhir Dardanella. Setelah perjalanan itu Dardanella pecah. Dan kisah dua raksasa sandiwara ini pun berakhir…)

I have the tax fee of Padang city gouverment about the dardanella and Dwi Dja tours, during japanese occupation 1943-1844, I think the Japanesi Millitary occupation gouverment, used this show for political campaign(Dr iwan S)

(b)versi dua (from david ,Haji Maji web blog)

MISS RIBOET (INDONESIA)

Miss Riboet was the first huge star of recording in Indonesia and the Malay peninsula.  She was the lead actress of the Orion theatrical company, a tooneel troupe which was founded in 1925 in Batavia (Jakarta). In fact, she was so popular that by the time recording engineer Max Birkhahan made this recording in 1926 she already had her own series of “Miss Riboet Records.”

The label declares this a “Stamboel” recording, a western influenced genre of song that evolved out of the Indonesian theater known as ”komedie stamboel.”
Komedie stamboel was a form of musical theater that started in the city of Surabaya in 1891 and quickly became a craze throughout Indonesia. At first, it featured plays of arabesque fantasy (Stamboel = Istanbul), mainly tales from the Arabian Nights, with Ali Baba being a favorite standard. The plays were sung and included musical numbers as in a western musical, using mostly western instruments. They were also influenced by Parsi theater. There is an excellent book by Matthew Isaac Cohen that gives an extremely detailed account of the origin of Komedie Stamboel.

But by the mid-20s, when Miss Riboet began recording, komedie stamboel had already given way to the Malay theatrical form called bangsawan, and eventually tooneel, a more realistic form.
Apparently komedie stamboel had developed a somewhat unsavory reputation that led in part to it’s demise, some troupe leaders were accused of doubling as pimps for the actresses!
The music was often labeled as “Stamboel” on record, regardless of whether it was a stamboel, fox trot, tango, krontjong or traditional piece, such as this Javanese poetical form called Pangkoer Pelaoet .

Beka B. 15099-II

(c)versi dua

http://img.photobucket.com/albums/v188/missriboet/missdjadanmissriboet1932.jpg*courtecy Mr Schlompe

Dua perkumpulan besar sandiwara berdiri pada 1925 dan 1926, Miss Riboet Orion dan Dardanella. Keduanya merajai dunia sandiwara kala itu. Mereka dikenal terutama karena pemain-pemainnya yang piawai berperan di atas panggung, cerita-ceritanya yang realis, dan punya seorang pemimpin kharismatik.

Kedua perkumpulan ini dikenal sebagai pembenih sandiwara modern Indonesia. Mereka merombak beberapa tradisi yang telah lazim pada masa stambul, bangsawan, dan opera, seperti: membuat pembagian episode yang lebih ringkas dari stambul, menghapuskan adegan perkenalan para tokoh sebelum bermain, menghilangkan selingan nyanyian atau tarian di tengah adegan, menghapus kebiasaan memainkan sebuah lakon hanya dalam satu malam pertunjukan, dan objek cerita sudah mulai berupa cerita-cerita asli, bukan dari hikayat-hikayat lama atau cerita-cerita yang diambil dari film-film terkenal (Oemarjati, 1971: 30-31). Rombongan sandiwara ini juga mulai menggunakan naskah untuk diperankan di atas pentas, menggunakan panggung pementasan, serta mulai mengenal peran seseorang yang mirip sutradara (pada masa itu lazim disebut programma meester, peran ini dimainkan oleh pemimpin perkumpulan).

Perkumpulan sandiwara Orion berdiri di Batavia pada 1925. Rombongan sandiwara ini didirikan serta dipimpin oleh Tio Tek Djien Junior. Tio merupakan  seorang terpelajar pertama yang menekuni secara serius kesenian sandiwara modern. Dia lulusan sekolah dagang Batavia. Primadona mereka adalah Miss Riboet. Selain sebagai istri Tio, Riboet juga terkenal dengan permainan pedangnya. Ia sangat menonjol ketika memerankan seorang perampok perempuan dalam lakon Juanita de Vega karya Antoinette de Zerna. Selanjutnya perkumpulan ini terkenal dengan nama Miss Riboet Orion (Sumardjo, 2004: 115).

Perkumpulan ini semakin mengibarkan bendera ketenarannya setelah masuk seorang wartawan bernama Njoo Cheong Seng dan istrinya Fifi Young. Setelah masuknya Njoo Cheong Seng dan Fifi Young, perkumpulan ini meninggalkan cerita-cerita khayalan yang pada masa stambul dan bangsawan lazim untuk dibawakan ke panggung (Pane, 1953: 9). Kemudian Njoo Cheong Seng menjadi tangan kanan Tio Tek Djien dan bertugas sebagai penulis lakon pada perkumpulan ini dan menghasilkan cerita-cerita, seperti Saidjah, R.A. Soemiatie, Barisan Tengkorak, dan Singapore After Midnight.

Di tengah kepopuleran Miss Riboet Orion, berdiri perkumpulan sandiwara Dardanella di Sidoarjo pada 21 Juni 1926. Sebagaimana Miss Riboet Orion, Dardanella juga telah melakukan perubahan besar pada dunia sandiwara. Dardanella didirikan oleh A. Piedro, seorang Rusia yang bernama asli Willy Klimanoff (Ramadhan KH, 1984: 58). Pada 1929, untuk pertamakalinya Dardanella mengadakan pertunjukan di Batavia. Mulanya lakon-lakon yang dimainkan adalah cerita-cerita berdasarkan film-film yang sedang ramai dibicarakan orang, seperti Robin Hood, The Mask of Zorro, The Three Musketeers, The Black Pirates, The Thief of Baghdad, Roses of Yesterday, The Sheik of Arabia, Vera, dan Graaf de Monte Christo (Ramadhan KH, 1984: 74). Namun pada kunjungan keduanya di Batavia, mereka menghadirkan cerita mengenai kehidupan di Indonesia, seperti Annie van Mendoet, Lilie van Tjikampek, dan De Roos van Tjikembang. Cerita-cerita ini disebut dengan Indische Roman, yaitu cerita-cerita yang mengambil inspirasinya dari kehidupan Indonesia, dikarang dalam bahasa Belanda (Brahim, 1968: 116).

Pada tahun yang sama, seorang wartawan dari majalah Doenia Film, bernama Andjar Asmara, ikut masuk ke dalam perkumpulan ini, dan meninggalkan pekerjaannya sebagai wartawan di majalah tersebut. Seperti halnya Njoo Cheong Seng di Miss Riboet Orion, Andjar kemudian juga menjadi tangan kanan Piedro, dan bertugas sebagai penulis naskah perkumpulan. Andjar Asmara menulis beberapa naskah, seperti Dr. Samsi, Si Bongkok, Haida, Tjang, dan Perantaian 99 (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 12). Dardanella juga terkenal dengan pemain-pemainnya yang piawai memegang peranan dalam setiap pertunjukan. Para pemain ini terkenal dengan sebutan The Big Five. Anggota Perkumpulan Dardanella yang disebut The Big Five yaitu, Ferry Kock, Miss Dja, Tan Tjeng Bok, Riboet II, dan Astaman (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 11-12).

Persaingan untuk meraih perhatian publik antara Miss Riboet Orion dengan Dardanella terjadi di Batavia pada tahun 1931. Sebenarnya persaingan Miss Riboet Orion dengan Dardanella sudah mulai terlihat ketika dua perkumpulan ini memperebutkan “pengakuan nama” dari salah satu pemainnya, yaitu Riboet. Dalam dua perkumpulan ini ada satu pemain yang namanya sama. Ketika itu Dardanella yang sedang bermain di Surabaya, didatangi dan dituntut oleh Tio Tek Djien, pemimpin Miss Riboet Orion, karena Dardanella mempergunakan nama Riboet juga untuk seorang pemainnya. Tio berkata kepada Piedro, “Kami tidak senang Tuan mempergunakan nama yang  sama, nama Riboet juga untuk pemain Tuan…kami menyampaikan gugatan, Miss Riboet hanya ada satu dan dia sekarang sedang bermain di Batavia”. Akhir dari perseteruan ini adalah mengalahnya Piedro kepada Tio dan merubah nama Riboet yang ada di Dardanella menjadi Riboet II (Ramadhan KH, 1982: 72).

Memang lazim terjadi persaingan antarperkumpulan sandiwara, terutama di kota besar seperti Batavia. Sebelum persaingan dengan Dardanella, Miss Riboet Orion juga pernah bersaingan dengan Dahlia Opera, pimpinan Tengkoe Katan dari Medan, persaingan ini berakhir dengan kemenangan pihak Orion (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 11). Wujud dari persaingan antara Miss Riboet Orion dan Dardanella ini adalah pecahnya perang reklame. Dardanella memajukan Dr. Samsi sebagai lakon andalan mereka, sedangkan Miss Riboet Orion dengan Gagak Solo. Dalam persaingan ini, Dardanella mengandalkan A. Piedro, Andjar Asmara, dan Tan Tjeng Bok, sedangkan Miss Riboet Orion mengandalkan Tio Tek Djien, Njoo Cheong Seng, dan A. Boellaard van Tuijl, sebagai pemimpinnya  (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 12). Kedua wartawan dalam perkumpulan-perkumpulan itu bekerja dan memutar otak untuk membuat reklame propaganda yang, sedapat-dapatnya, memengaruhi pikiran publik.

Akhirnya Miss Riboet Orion harus menyerah kepada Dardanella. Riwayat Perkumpulan Sandiwara Miss Riboet Orion berakhir pada 1934, ketika penulis naskah mereka Njoo Cheong Seng dan Fifi Young, pindah ke Dardanella.

Dardanella menjadi semakin besar dengan hadirnya anggota-anggota baru seperti Ratna Asmara, Bachtiar Effendi, Fifi Young, dan Henry L. Duarte (seorang Amerika yang dilahirkan di Guam). Dalam Dardanella juga berkumpul tiga penulis lakon ternama, seperti A. Piedro, Andjar Asmara, dan Njoo Cheong Seng, di samping itu, perkumpulan ini diperkuat oleh permainan luar biasa dari bintang-bintang panggungnya seperti Miss Dja, Ferry Kock, Tan Tjeng Bok, Astaman, dan Riboet II.

Pada 1935, Piedro memutuskan untuk mengadakan perjalanan ke Siam, Burma, Sri Lanka, India, dan Tibet, untuk memperkenalkan pertunjukan-pertunjukan  mereka. Perjalanan ini disebut Tour d’Orient. Dalam perjalanan itu tidak dipentaskan sandiwara, melainkan tari-tarian Indonesia seperti Serimpi, Bedoyo, Golek, Jangger, Durga, Penca Minangkabau, Keroncong, Penca Sunda, Nyanyian Ambon, dan tari-tarian Papua (Tzu You dalam Sin Po, 1939: 13).

Tour d’Orient adalah perjalanan terakhir Dardanella. Setelah perjalanan itu Dardanella pecah. Dan kisah dua raksasa sandiwara ini pun berakhir…

b)teater Miss Riboet’s Oreon (1925)

c)It is easy to guess the excitement caused by the upcoming event in the island.And yet, life went on as usual: Miss Riboet – a popular actress and singer backthen – performing on stage garnering applause and favourable reviews in the island’s journals, cigarette and beauty cream advertisements, the automobile andthe new man – The Sportsman – coaxed out of the tennis and golf worlds by theworld of fashion…putting Singapore on the movie map with his filmBring’em Back Alive. Not to mention Wheeler and Woolsey, a pair of British comedians, who, in their day, were more popular than Laurel and Hardy. Much excitement was caused whenthe much-loved Charlie Chaplin and his brother arrived in Singapore in 1932 on their way to the Dutch Indies. Certainly, the Hollywood connection created the image of ‘Cesspool of the East’ for Singapore. Singapore was the object of fascination for movie-makers, writers, travelers, real Kings and Queens or theones populating the screens of the newest art.c)pada 25 November 1950 bersama satu rombongan bintang Indonesia termasuk Fifi Young (pelakon filem Zoebaida) dan Miss Riboet Rawit. datang di singapore.

The Short story of Mis Riboet Husband (KISAH SUAMI MISS RIBOET) TIO TEK HONG

Mr Tion was the richman,he had the Record label produnctions and shop(TIO TEK HONG SUMAI MISS RIBOET ADALAH SEORANG SAUDAGAR KAYA, ia memiliki firma penjualan gramohone and piring hitam.)

Beside that he ad produced yhe batavia Pictures Postcard,look some sample illustration below (Selain itu ia juga memproduksi kartupos bergambar kota batavia,lihat beberapa koleksi karya Tio Tek Hong dan illustrasi dari majallah Kiekies van Java folk and landen dibawah ini);

.
 
 
 

 
 

TTH_1045_800w512h.jpgUitgave : Tio Tek Hong, Weltevreden (Batavia). No. 1045

Topeng is a style or genre of masked dance and theatre, with music : West Java. We see here a Betawi (Batavia, now Jakarta) group. A search for the expression will turn up wikipedia and other sources; this is pretty good : Henry Spiller, “Topeng Betawi: The Sounds of Bodies Moving”.   Asian Theatre Journal 16:2 (1999) : 260-267   (accessed 28 January 09)

.
 

TTH_1046_800w510h.jpgUitgave : Tio Tek Hong, Weltevreden (Batavia). No. 1046

Woman may be same as in preceding Topeng card.
 
 

photo, no source information. Another view of Molenvliet Canal, Batavia here; more can be found by searching in the Dutch Atlas of Mutual Heritage (AMH).
 

TTH_1114_800w507h.jpgUitgave : Tio Tek Hong, Weltevreden, “Special Depot of Java postcards.” No. 1114. Obverse bears message to a Mr. C. Inouye, c/o Mitsui Bussan, Osaka, Japan. Postage stamp (and cancellation date) missing.
 
 

Miss Riboet and her arabic song Jasidi

Chassidic Song (jasidi), with video recorded at the Western Wall in Jerusalem, and … 5:27 Add to Added to queue In Jerusalem songArabic by badermansour.

Lagu Jasidi berasal dari Arab dan seirng dinyanyikan brthubungan dengan dinding barat dari Jerusalem,salah satunyayang terkenal oleh penyanyi Bader mansour, berdasarkan fakta piringan hitam diatas,ternyata Miss riboet telah menyanyikan lagu yang populer saat itu.

Miss Riboet and her Tionghoa ethnic song Djihong(no info about this song)

1b.Era 1945-1950

A.LAGU NASIONAL(National song)

1) RRI (Radio Republic Indonesia ) by Lokananta

side 1 Proklamasi Negara Republik Indonesia(Bung Karno)-

Republic Indonesia Independent proclamationLagu Kebangsaan Indonesia Raya (W.R.Supratman)-Indonesia Anthem.

 

side 2:satu usa satu bangsa (Ismael Marzuki),Paduan suara P.P.K.I

 diiringi orkes studio Djakarta dbp R.A.J.soejasmin.

 

 2) Tenth Year Anniversary Asia Africa Confrence memorable , lokanata national song record

a) Cover

 b) Six Indonesian National song Record Labels

LP 1 -Lagu perjuangan: Halo-halo bandung,Madju tak gentar,Njiur Hidjau dan rajuan pulau kelapa.

Lp 2 Lagu Kroncong

LP 3-Lagu Sumatra

Lp 4: Lagu Djawa

 Lp 5 : Lagu Maluku singer Titik Puspa

B.Lagu popular (pop -song)

 

(1a)The Battaks Native Orchestra Dolok Situmorang lead  by Nahun Sitoemorang.with song Denati Somaridi ,look below thid native battaks recording by Puspa nada Irama Inc record label

(look the record below and Please who know about this orcestra and singer send more info-dr iwan S)

Suhunan Situmorang

The singer Suhunan Sirtumorang  40 years ago, his songs more famous this time especially at the cafe and karaoke like Inul dara Sista’s  Karaoke but not many Battak native know about this.Situmorang still not married until died.

.

Apa boleh buat, selain catatan atas diri Nahum sendiri yang memang minim, ia terlahir dan berada di tengah sebuah bangsa yang amat rendah tingkat pengapresiasian atas suatu karya cipta; yang hanya suka menikmati karya orang lain tanpa mau tahu siapa penciptanya, selain enggan memberi penghargaan pada orang-orang kreatif yang telah memperkaya khazanah karsa dan rasa.

Nahum pun menjadi sosok yang melegenda namun tak pernah tuntas diketahui asal-usulnya. Sulit menemukan sumber yang sahih untuk menerangkan seperti apakah dulu proses kreatifnya, peristiwa atau pengalaman pahit apa saja yang memengaruhi kelahiran lagu-lagu ciptaannya, seberapa besar andilnya menumbuhkan semangat kemerdekaan manusia Indonesia dari kuasa penjajah, dan jasanya yang tak sedikit untuk menyingkap tirai keterbelakangan manusia Batak di masa silam. Ia adalah pejuang yang dibengkalaikan bangsa dan negerinya, terutama sukunya sendiri. Seseorang yang sesungguhnya berjasa besar mencerdaskan orang-orang sekaumnya namun tak dianggap penting peranannya oleh para penguasa di bumi leluhurnya.

Nahum sendiri mungkin tak pernah berharap jadi pahlawan yang akan terus dipuja hingga dirinya tak lagi berjiwa. Pula tak pernah membayangkan bahwa namanya akan tetap hidup hingga zaman memasuki era millenia. Boleh jadi pula tak pernah bisa sempurna ia pahami perjalanan hidupnya hingga usianya benar-benar sirna. Ia hanya mengikuti alur hati dan pikirannya saat melintasi episode-episode kehidupan dirinya yang dipenuhi romantika yang melekat dalam diri para pelakon gaya hidup avonturisme. Tak mustahil pula ia sering bertanya mengapa terlahir sebagai insan penggubah dan pelantun nada dengan tuntutan jiwa harus sering berkelana, bukan seperti saudara-saudara kandungnya yang “hidup normal” sebagaimana umumnya orang-orang di zamannya.

Meski aliran musik yang diusungnya beraneka ragam dan tak seluruhnya bernuansa etnik Batak dan bahkan banyak yang mengadopsi aliran musik Barat macam waltz, bossa, folk, jazz, rumba, tembang-tembang gubahannya begitu subtil dan melodius. Lirik-liriknya pun tak murahan karena menggunakan kosa kata Batak klasik bercitarasa tinggi, kaya metafora, dan karena cukup baik menguasai filosofi dan nilai-nilai anutan masyarakat Batak, mampu menyisipkan nasehat dan harapan tanpa terkesan didaktis.

Ia begitu romantik tapi tak lalu terjebak di kubangan chauvinis, juga seseorang yang melankolis namun menghindari kecengengan bila jiwa dicambuki cinta. Ia melantunkan kegetiran hidup dengan tak meratap-ratap yang akhirnya malah memercikkan rasa muak, sebagaimana kecenderungan lagu-lagu pop Batak belakangan. Ia gamblang meluapkan luka hati akibat cinta yang dilarang namun tak jadi terjebak dalam sikap sarkastis.

NAHUM memang bukan cuma penyanyi dan penulis lagu, tetapi juga penyair yang kaya kata dengan balutan estetika yang penuh makna. Lelaki pengelana ini, kata beberapa saksi mata, dalam keseharian senang tampil parlente, senantiasa berpakaian resik dan modis dengan sisiran rambut yang terus mengikuti gaya yang tengah ditawarkan zaman.

The fifth son form eight brother ,born at Sipirok,south Tapanuli, February,14th 1908, his father Kilian Situmorang who work as the teacher( Anak kelima dari delapan bersaudara ini lahir di Sipirok, Tapanuli Selatan, 14 Februari 1908. Orangtuanya termasuk kalangan terpandang karena ayahnya, Kilian Situmorang, bekerja sebagai guru di sebuah sekolah berbahasa Melayu, di tengah mayoritas penduduk yang kala itu masih buta huruf.)

Kilian sendiri berasal dari Desa Urat, Samosir, sebuah kampung di tepi Danau Toba dan jamak diketahui sebagai kampungnya para keturunan Ompu Tuan Situmorang. (Situmorang Pande, Situmorang Nahor, Situmorang Suhutnihuta, Situmorang Siringoringo, Sitohang Uruk, Sitohang Tongatonga, Sitohang Toruan). Kilian merantau ke wilayah Tapanuli Selatan demi mengejar kemajuan yang kian menguak gerbang peradaban manusia Batak Toba yang begitu lama tertutup dengan splendid-isolation-nya.

Sebagaimana harapannya pada anak-anaknya yang lain, Kilian pun menginginkan Nahum menjadi pegawai pemerintah kolonial. Harapannya itu tak tercapai meski Nahum sangat memenuhi syarat. Ia lebih senang menjadi manusia bebas tanpa terikat, bahkan di kala usianya masih remaja pun sudah berlayar ke Pulau Jawa, suatu hal yang tak terbayangkan bagi umumnya manusia Batak masa itu. Bukan karena kemampuan orangtuanya, melainkan karena dibawa satu pendeta yang bertugas di Sipirok dan kemudian kembali ke Depok, Jawa Barat, setamatnya dari HIS, Tarutung. Di Jakarta ia sekolah di Kweekschool Gunung Sahari dan kemudian meneruskan pendidikan ke Lembang, Bandung, lulus tahun 1928. Selain sekolah umum, ia memperdalam seni musik, terutama saat bersekolah di Lembang.

Ia turut bergabung dengan kalangan pemuda berpendidikan tinggi yang masa itu diterpa kegelisahan yang hebat untuk melepaskan bangsa dari cengkeraman kuasa kolonial. Mereka kerap berkumpul di bilangan Kramat Raya dan pada saat itulah ia berkenalan dan kemudian menjadi pesaing Wage Rudolf Supratman ketika mengikuti lomba penulisan lagu kebangsaan. Supratman memenangi lomba tersebut dengan lagu ciptaannya Indonesia Raya, Nahum diganjar juara dua.

Sayang sekali, lagu yang diperlombakan Nahum itu tak terdokumentasikan dan hingga kini belum ditemukan. Kabarnya, saat itu ia amat kecewa karena merasa lagu ciptaannyalah yang paling layak menang sebab selain unsur orisinalitas, durasinya pun lebih pendek ketimbang Indonesia Raya. (Unsur orisinalitas lagu Indonesia Raya sempat dipersoalkan, namun kemudian menguap begitu saja karena dianggap sensitif). Lelaki muda yang tengah digelontori idealisme dan cita-cita menjadi seniman musik yang mendunia ini pun memilih pulang ke Sumatera Utara, persisnya ke wilayah Keresidenan Tapanuli yang berpusat di Sibolga. Di kota pantai barat Sumatera itulah ia jalani pekerjaan guru di sebuah sekolah partikelir H.I.S Bataksche Studiefonds, 1929-1932.

In 1932, Nuhun situmorang move to tarutung to work with his brother Sopar Situmorang yo built a schoal althou the DEI colonial goverment forbidde to open the NGO school but the scool still open until 1942 untuil The japanese Occupation and clode by them (TAHUN 1932 itu pula ia hengkang ke Tarutung karena memenuhi ajakan abang kandungnya, Sopar Situmorang (juga berprofesi pendidik), untuk mendirikan sekolah partikelir bernama Instituut Voor Westers Lager Onderwijs. Pemerintah Hindia Belanda coba menghalangi karena saat itu ada peraturan melarang pembukaan sekolah bila dikelola partikelir. Nyatanya Nahum dan Sopar tetap bertahan dan mengajarkan pengetahun umum macam sejarah dunia, geografi, aljabar, selain musik, kepada murid-murid mereka. Sekolah swasta ini bertahan hingga 1942 karena tentara Dai Nippon kemudian mengambilalih kekuasaan Hindia Belanda, lalu menutupnya).

Sebelum sekolah tersebut ditutup Jepang, ia sudah wara-wiri ke Medan untuk menyalurkan bakat sekaligus mengaktualisasikan dirinya yang acap gelisah. Antara lain, bersama Raja Buntal, putra Sisingamangaraja XII, ia dirikan orkes musik ‘Sumatera Keroncong Concours’ dan pada tahun 1936 memenangkan lomba cipta lagu bernuansa keroncong di Medan. Hingga Hindia Belanda dan Jepang hengkang, ia tak pernah mau jadi pegawai mereka. Nahum memang nasionalis tulen dan karenanya memilih bergiat di ranah partikelir ketimbang mengabdi pada penjajah, selain pada dasarnya (mungkin karena seniman) tak menghendaki segala bentuk aturan yang mengekang kebebasannya berekspresi.

Tapi kala itu, mengandalkan kesenimanan belaka untuk menopang kebutuhan hidup taklah memadai, apalagi Nahum senang bergaul dan nongkrong di kedai-kedai tuak hingga larut malam. Tanpa diminta akan ia petik gitarnya dan bernyanyi hingga puas dan dari situlah bermunculan lagu-lagu karangannya. Dan ia bagaikan magnet, kedai-kedai tuak akan dipenuhi pengunjung yang bukan hanya etnis Batak. Orang-orang seperti tersihir mendengar alunan suaranya. Ia memiliki satu keistimewaan karena bisa menggubah lagu secara spontan di tengah keramaian dan tanpa dicatat. (Inilah salah satu penyebab mengapa lagu-lagunya hanya bisa dikumpulkan 120, sementara dugaan karibnya seperti alm. Jan Sinambela, jumlahnya mendekati 200 lagu).

Jenuh berkelana dari satu kedai ke kedai tuak lainnya, dalam kurun waktu 1942-1945, ia coba berwirausaha dengan membuka restoran masakan Jepang bernama Sendehan Hondohan, seraya merangkap penyanyi untuk menghibur tamu-tamu yang datang untuk bersantap. Sepeninggal Jepang karena kemerdekaan RI, restoran yang dikelolanya bangkrut. Ia kemudian berkelana dari satu kota ke kota lain sebagai pedagang permata sembari mencipta lagu-lagu bertema perjuangan dan pop Batak. Masa-masa itu pula ia kembali memasuki dunia manusia Batak dengan berbagai puak yang menghuni Sidempuan, Sipirok, Sibolga, Tarutung, Siborongborong, Dolok Sanggul, Sidikalang, Balige, Parapat, Pematang Siantar, Berastagi, dan Kabanjahe.

Tahun 1949, Nahum kembali menetap di Medan untuk menggeluti usaha broker jual-beli mobil dan tetap bernyanyi serta mencipta lagu, juga kembali melakoni kesenangannya bernyanyi di kedai-kedai tuak. Sesekali ia tampil mengisi acara musik di RRI bersama kelompok band yang ia bentuk (Nahum bisa memainkan piano, biola, bas betot, terompet, perkusi, selain gitar).

 Periode 1950-1960, menurut kawan-kawan dan kerabatnya, adalah masa-masa Nahum paling produktif mencipta lagu dan tampil total sebagai seniman penghibur. Tahun 1960, misalnya, ia dan rombongan musiknya tur ke Jakarta. Setahun lebih mereka bernyanyi, mulai dari istana presiden, mengisi acara-acara instansi pemerintah, diundang kedubes-kedubes asing, live di RRI, hingga muncul di kalangan komunitas Batak. Pada saat tur ini pula ia manfaatkan untuk merekam lagu-lagu ciptaannya dalam bentuk piringan hitam di perusahaan milik negara, Lokananta.

SAMPAI usianya berujung, ia tetap melajang. Kerap disebut-sebut, ia didera patah hati yang amat parah dan tak terpulihkan pada seorang perempuan bermarga Tobing, yang kabarnya berasal dari kalangan terpandang. Orangtua perempuan itu tak merestui Nahum yang “cuma” seniman menikahi anak gadis mereka. Cinta Nahum rupanya bukan jenis cinta sembarangan yang mudah digantikan wanita lain. Ternyata, berpisah dengan kekasihnya, benar-benar membuat Nahum bagaikan layang-layang yang putus tali di angkasa; terbang ke sana ke mari tanpa kendali. Ia tetap meratapi kepergian kekasihnya yang sudah menikah dengan pria lain. Sejumlah lagu kepedihan dan dahsyatnya terjangan cinta, berhamburan dari jiwanya yang merana.

Demikian pun Nahum tak hanya menulis sekaligus mendendangkan lagu-lagu bertema cinta. Dari 120 lagu ciptaannya yang mampu diingat para pewaris karyanya, mengangkat beragam tema: kecintaan pada alam, kerinduan pada kampung halaman, nasehat, filosofi, sejarah marga, dan sisi-sisi kehidupan manusia Batak yang unik dan khas. Dan, kendati pada tahun 30-an isu dan pengaturan atas hak cipta suatu karya lagu/musik belum dikenal di Indonesia, Nahum sudah menunjukkan itikad baik ketika mengakui lagu Serenade Toscelli yang ia ubah liriknya ke dalam Bahasa Batak menjadi Ro ho Saonari, sebagai lagu ciptaan komponis Italia.

Nahum pun terkenal memiliki daya imajinasi serta empati yang luarbiasa. Tanpa pernah mengalami atau menjadi seseorang seperti yang ia senandungkan dalam berbagai lagu ciptaannya, ia bisa menulis lagu yang seolah-olah dirinya sendiri pernah atau tengah mengalaminya. Salah stau contoh adalah lagu Anakhonhi do Hamoraon di Au (Anakkulah kekayaanku yang Terutama). Lagu bernada riang itu seolah suara seorang ibu yang siap berlelah-lelah demi nafkah dan pendidikan anaknya hingga tak mempedulikan kebutuhan dirinya. Lagu tersebut akhirnya telah dijadikan semacam hymne oleh kaum ibu Batak, yang rela mati-matian berjuang demi anak. Ketika menulis lagu itu Nahum layaknya seorang ibu.

Kemampuannya berempati itu, bagi saya, masih tetap tanda tanya, karena ia lahir dan besar di lingkungan keluarga yang relatif mapan karena ayahnya seorang amtenar yang tak akrab dengan kesusahan sebagaimana dirasakan umumnya orang-orang yang masa itu, sekadar memenuhi kebutuhan sehari-hari pun terbilang sulit. Ia pun tak pernah berumahtangga (apalagi memiliki anak) hingga mestinya tak begitu familiar dengan keluh-kesah khas orangtua Batak yang harus marhoi-hoi (susah-payah) memenuhi keperluan anak.

Juga ketika ia menulis lagu Modom ma Damang Unsok, laksana suara lirih seorang ibu yang sedih karena ditinggal pergi suami namun tetap meluapkan cintanya pada anak lelakinya yang masih kecil hingga seekor nyamuk pun takkan ia perkenankan menggigit tubuh si anak. Ia pun menulis lagu Boasa Ingkon Saonari Ho Hutanda yang menggambarkan susahnya hati karena jatuh cinta lagi pada perempuan yang datang belakangan sementara ia sudah terikat perkawinan, seolah-olah pernah mengalaminya.

Kesimpulan saya, selain memiliki daya imajinasi yang tinggi, Nahum memang punya empati yang amat dalam atas diri dan kemelut orang lain. Dalam lagu Beha Pandundung Bulung, misalnya, ia begitu imajinatif dan estetis mengungkapkan perasaan rindu pada seseorang yang dikasihi, entah siapa. Simak saja liriknya: Beha pandundung bulung da inang, da songonon dumaol-daol/Beha pasombu lungun da inang, da songon on padao-dao/Hansit jala ngotngot do namarsirang, arian nang bodari sai tangis inang/Beha roham di au haholongan, pasombuonmu au ito lungun-lungunan. Ia lukiskan perasaan rindu itu begitu sublim, indah, namun tetap menyisipkan nada-nada kesedihan.

Mengentak pula lagunya (yang dugaan saya dibuat untuk dirinya sendiri) berjudul Nahinali Bangkudu. Lirik lagu itu tak saja menggambarkan ironi, pun tragedi bagi sang lelaki yang akan mati dengan status lajang. Dengan pengunaan metafora yang mencekam, Nahum meratapi pria itu (dirinya sendiri?) begitu tajam dan menusuk kalbu: Atik parsombaonan dapot dope da pinele, behama ho doli songon buruk-burukni rere. Ironis sekaligus tragis.

Dan Nahum tak saja pandai menulis lagu yang iramanya berorientasi ke musik Barat, pun piawai mengayun sanubari lewat komposisi-komposisi berciri etnik dengan unsur andung (ratap) yang amat pekat. Perhatikanlah lagu Huandung ma Damang, Bulu Sihabuluan, Assideng-assidoli, Manuk ni Silangge, dan yang lain, begitu pekat unsur uning-uningan-nya.

Akhirnya kesan kita memang, dari 120 lagu ciptaannya yang mampu dikumpulkan para pewarisnya, tak ubahnya kumpulan 120 kisah tentang manusia Batak, alam Tano Batak, berikut romantika kehidupan. Ia tak hanya piawai menggambarkan suasana hati namun mampu merekam aspek sosio-antropologis masyarakat (Batak) yang pernah disinggahinya dengan menawan. Lagu Ketabo-ketabo, misalnya, menceritakan suasana riang kaum muda Angkola-Sipirok saat musim salak di Sidempuan, sementara Lissoi-lissoi yang kesohor itu merekam suasana di lapo tuak dan kita seakan hadir di sana.

Demikian halnya tembang Rura Silindung dan Dijou Au Mulak tu Rura Silingdung, begitu kental melukiskan lanskap daerah orang Tarutung itu, hingga saya sendiri, misalnya, selalu ingin kembali bersua dengan kota kecil yang dibelah Sungai Aeksigeaon dan hamparan petak-petak sawah dengan padi yang menguning itu bila mendengar kedua lagu tersebut. Nahum pun melampiaskan kekagumannya pada Danau Toba melalui O Tao Toba. Mendengar lagu ini, kita seperti berdiri di ketinggian Huta Ginjang-Humbang, atau Tongging, atau Menara Panatapan Tele, menyaksikan pesona danau biru nan luas itu. Kadang memang ia hiperbolik, contohnya dalam lagu Pulo Samosir, disebutnya pulau buatan itu memiliki tanah yang subur dan makmur sementara kenyataannya tak demikian.

Pada tahun 1969, beberapa bulan sebelum kematiannya, Nahun situmorang bernyanyi di Pangururan bersama VG Solu Bolon.  show mereka begitu monoton dan kurang menggigit karena tanpa disertai instrumen band. Ia tampil parlente dengan kemeja dan celana warna putih, walau terlihat sudah tua. Rupanya ia sudah digerogoti penyakit (kalau tak salah lever) namun tetap memaksakan diri bernyanyi ke beberapa kota kecil di tepi Danau Toba hingga kemudian meninggal dunia di usia 62 tahun.

Lewat karya-karyanya, seniman-seniman Batak telah ia antarkan melanglang ke manca negara, macam Gordon Tobing, Trio The Kings, Amores, Trio Lasidos, dan yang lain. Lewat lagu-lagu gubahannya pula banyak orang telah dan masih terus diberinya nafkah dan keuntungan. Sejak remaja telah ia kontribusikan bakat dan mendedikasikan dirinya untuk negara dan Bangso Batak. Lebih dari patut sebenarnya bila mereka yang pernah berkuasa di seantero wilayah Tano Batak memberi penghargaan yang layak bagi dirinya, katakanlah menyediakan sebuah kubur di Samosir yang bisa dijadikan monumen untuk mengenang dirinya.

Kini sisa jasad Nahum masih tertimbun di komplek pekuburan Jalan Gajah Mada, Medan. Keinginannya dikembalikan ke tanah leluhurnya melalui lagu Pulo Samosir, masih tetap sebatas impian. Ia tinggalkan bumi ini pada 20 Oktober 1969 setelah sakit-sakitan tiga tahunan dan bolak-balik dirawat di RS Pirngadi. Piagam Tanda Penghormatan dari Presiden SBY diganjar untuknya pada 10 Agustus 2006, melengkapi Piagam Anugerah Seni yang diberikan Menteri P&K, Mashuri, 17 Agustus 1969.

Para pewaris karya ciptanya yang sudah ditetapkan hakim PN Medan, 1969, sudah lama berkeinginan memindahkan jasadnya dan membuat museum kecil di Desa Urat, Samosir, sebagaimana keinginan Nahum. Diharapkan, para penggemarnya bisa berziarah seraya mendengar rekaman suaranya dan menyaksikan goresan lagu-lagu gubahannya. Rencana tersebut tak lanjut disebabkan faktor biaya dan (sungguh disesalkan) di antara para pewaris yang sah itu, yakni keturunan abang dan adik Nahum.

One of the same native battaks clan had built the inc to manage Nuhun Situmorang songs ,beside the rivality with the nice of Nugun situmorang,  Tagor ,his family became the musician Vicky sianipar .the family of in memoriam Nuhun Situmorang still alive were from the brother of him.

.The Nuhun Situmorang best song Samosi Island lyric in native language (Karya Nahum yang terkenal adalah lagu Pulo Samosir dengan lirik aslinya )  Molo marujungma muse ngolukku sai ingotma/Anggo bangkeku disi tanomonmu/Disi udeanku, sarihonma. (Bila hidupku sudah berakhir, ingatlah/Makamkanlah jasadku di sana/Sediakanlah kuburanku di sana).

(1b) The Soenda West Java native Singer Mang Koko Koeswara with his native  lawak Kantja Indihiang   and song Rond malam means native night security patrol and maen baal mean play soccer which recorded by Irama Inc Indonesia singing ,look the rare white label promo record label below:

 

Koko Koeswara/ Mang Koko (Jawa Barat) with six native pelog nore and three basic note ,he also made the sunda song Sekar gending,and daeng Soetigna ,he had made the soenda song became more popular with the change from pantonis to be diatonist but this song with his music kantja indihiang group above never report before (dengan enam tangga  nada pelog da, mi, na, ti, la, da dengan tida nada dasar  . Selain itu menciptakan lagu Sunda diantaranya Sekar Gending.Daeng Soetigna dari Jawa Barat . Jasanya telah mengubah tangga nada pentatonis pada alat musik angklung menjadi diatonis sehingga angklung dikenal oleh masyarakat Indonesia maupun manca negara)

(1b)Lagu Melayu dengan penyayi Said Effendi

Dikenal sebagai pelantun lagu-lagu melayu dan sekaligus pencipta lagu dalam genre musik melayu. Said Effendi menjadi pujaan khalayak sekitar tahun 1950-an, ketika irama Melayu-Deli merajai pasaran musik. Said Effendi menerima berkarung-karung surat dari penggemarnya. Ditahun 1960-an ia berhasil mengembalikan supremasi supremasi irama Melayu dari Malaysia ke Indonesia.  

Orang akan tertegun, jika mendengar suaranya berkumandang di radio atau piringan hitam, tinggi, lengking, dan padat, tanpa kehilangan kelenturannya. Terutama setelah menyanyikan lagu Seroja ciptaan Husein Bawafie, Said Effendi mengecap masa keemasan.

Sering disangka sebagai anak Medan apalagi menilik gaya bicaranya sehari-hari. Said Effendi lahir di Besuki, Jawa Timur, dari suku Madura. Masa kecilnya terbilang suram. Baru berusia 6 tahun, Said telah ditinggal ibunya untuk selamanya. Ayahnya yang berusaha sebagai pedagang keliling sering meninggalkan rumahnya. Sekolahnya tak menentu. Suatu ketika ia bahkan dikeluarkan dari sekolah. Tapi sejak usia 5 tahun ia biasa bangun pagi, berangkat ke surau untuk melantunkan adzan.

Keluar-masuk sekolah, Said akhirnya ikut seorang kerabat menjadi nelayan. Tapi ayahnya tak senang. Dia diberi barang dagangan, disuruh berkeliling ke kampung-kampung. Dalam pengembaraan itulah Said berjumpa dengan seseorang, yang menawarkan kepadanya untuk dididik menjadi penyanyi. Maka pada usia 13 tahun ditahun 1936, ia menjadi penyanyi orkes keroncong. Penghasilannya 1 gulden semalam, atau sama nilainya dengan 25 liter beras. Tapi setahun kemudian ia ditarik seorang pamannya ke Bondowoso, disuruh belajar lagi di Madrasah Al Irsyad. Di sana Said mendirikan klub musik. Sebuah medali emas 15 gram konon masih tergantung di madrasah itu, hasil kemenangan perkumpulan musik yang dipimpin Said dalam salah satu kontes stambul.

Sekolah itu ditutup Jepang karena berbau politik. Ia sempat memimpin rombongan musik ke Pontianak. Dari sana kembali ke Jakarta. ketika RRI mencari penyanyi untuk Orkes Studio Jakarta, dari 36 orang pelamar, dia salah seorang dari dua yang diterima. Lainnya adalah Sal Saulius. Sal pula yang membimbingnya mengenal not hingga dapat mencipta. Lagu pertamanya Asmara Dewi tahun 1948, setahun kemudian disusul Bahtera Laju. Nama dan suaranya kian tenar. Menciptakan sekitar 40 buah lagu, Said memimpin Orkes Melayu Irama Agung, yang mengiringi suaranya dalam rekaman.

 

Setelah Said membintangi beberapa film sebagai pemeran pembantu, sutradara Asrul Sani mempercayakan padanya peranan utama dalam Titian Serambut Dibelah Tujuh. Tapi namanya lebih dikenang sebagai penyanyi. Ditahun 1980, sempat bekerja sebagai pengurus keanggotaan Kine Club di Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

 lagu SELAYANG PANDANG ini. Melodinya, kata orang Tionghoa di Surabaya, ciamik soro. Sangat enak. Karena itu, setiap kali main harmonika, seruling, atau alat musik lain, saya selalu memainkan melodi itu: SELAYANG PANDANG.  orang Indonesia tak asing lagi dengan lagu ciptaan LILY SUHAIRY dan HAMIEDHAN AC tersebut.

pada 1990-an  TVRI dalam program TITIAN MUHIBAH SENADA SEIRAMA KERJA sama TVRI dan RTM , di awal dan akhir acara, para pengisi acara selalu nyanyi ramai-ramai: SELAYANG PANDANG. Di Singapura, tepatnya di Pulau Sentosa, melodi lagu ini terus-menerus diperdengarkan. Ia sebagai simbol kehadiran orang-orang Melayu di negara kota itu. Di Kuala Lumpur, boleh dikata, MELODI SELAYANG pandang menjadi menu sehari-hari di sana.cengkok melayu (Malaysia), diiringi orkes melayu bercita rasa 1960-an hingga 1970-an awal. Tentu proses rekaman sudah lama sekali, 1970-an, bahkan 1960-an. Musiknya sederhana, namun justru di situlah kelebihan lagu-lagu lama. Syairnya pakai pola pantun. Ada sampiran, kemudian isi, ada nasihat, petuah-petuah bijak. Pantas saja orang-orang tua senang dengan lagu-lagu melayu ala Said Effendi.

 Selain SELAYANG PANDANG, di album seleksi Said Effendi ini ada lagu: SEMALAM DI MALAYSIA (Syaiful Bachri), LAMBAIAN BUNGA (Ismail Marzuki), PAK KETIPUNG (NN), HALIMUN MALAM (A Chalik), CITA HAMPA (Ali Sabeni), MUSAFIR KELANA (Husein Bawafie), RAYUAN MAUT (Said Effendi), LIRIKAN MATA (NN), MAINANG PULAU KAMPAI (NN), SENANDUNG ANAK DARA (Ismail Marzuki), KAPARINYO (NN).

Sisi B: YALE-YALE, BIMBANG DAN RAGU (Said Effendi), ANTARA KASIH DAN SAYANG (Chilung), angin menderu (NN), PURA-PURA (Husein Bawafie), CERMIN BUDI (Husein Bawafie), HANYA NYANYIAN (Said Effendi), TAWAF (Said Effendi), BALASAN KASIH (M Mashabi), MUTIARA DARI PULAU PINANG (Zainal Arifin), RIWAYATKU (M Ishak), ANAK KALA (NN).

Mendengar rekaman ini ibarat meniti sejarah dangdut, musik paling populer di Indonesia sampai hari ini. Ada kemiripan dengan dangdut, tapi berbeda. Dangdut yang ada sekarang, menurut saya, sudah berkembang menjadi sangat liar. Penampilan penyanyi-penyanyi dangdut (wanita) sangat tidak sopan. Jogetnya liar dan sensual.

Lain sekali dengan lagu-lagu melayu: anggun, sopan, religius, indah bahasa, adiluhung. Boleh jadi, dangdut yang awalnya menggunakan ‘bahan dasar’ melayu kemudian bercampur India, Arab, etnik… sehingga hasilnya seperti sekarang.
“Dengar lagu-lagu dangdut, lihat penyanyi-penyanyinya di atas panggung… kita jadi malu. Jauh dari keanggunan budaya timur,” kata Abdul Malik Buzaid alias A Malik Bz, salah satu pelopor musik melayu di Indonesia.

Malik bergabung dengan Orkes Melayu SINAR KEMALA pada 1960-a. Orkes pimpinan Abdul Kadir ini merilis puluhan album. Salah satunya Keagungan Tuhan, ciptaan A Malik Bz, yang dipopulerkan oleh Ida Laila.foto kenangan OM Sinar Kemala saat konser di Surabaya pada 1970-an. Said Effendi ada di gambar itu. “Dia itu asli Situbondo,” papar Malik.

.”

Menurut Malik Bz, sejak 1960-an Said Effendi sudah memperlihatkan bakat sebagai seniman musik jempolan. Tak hanya membawakan lagu-lagu orang lain, Said pun banyak bikin lagu. Ya, lagu-lagu melayu sesuai dengan tren musik waktu itu. Said banyak dipakai orkes-orkes melayu di Jakarta dan Surabaya. Dulu, kata Malik, setiap orkes selain punya pemusik-pemusik tetap juga beberapa penyanyi tetap.

Said Effendi ini, karena kehebatannya, kerap diundang sebagai bintang tamu di sejumlah orkes melayu. Lepas dari Jawa Timur, khususnya Surabaya, Said Effendi mengembangkan karier musik di Jakarta. Di ibukota ia bertemu dengan pemusik-pemusik top macam Syaiful Bachri, Muchtar Embut, Zainal Arifin, Husein Bawafie, dan nama-nama besar lain.

Maka, nama Said Effendi pun populer hingga ke negara-negara tetangga macam Malaysia, Singapura, Brunei. Apalagi, waktu itu negara-negara serumpun ini punya selera musik yang hampir sama. Yakni, lagu-lagu berpantun ala melayu. Melanglang buana ke negara jiran pun menjadi makanan sehari-hari Said Effendi.

“Jadi, Said Effendi memang sangat dikenal di Malaysia. Sama dengan lagu-lagu OM Sinar Kemala, termasuk Keagungan Tuhan, sangat dikenal di Malaysia, Brunei, Singapura,” jelas Malik Bz, komposer yang memberikan banyak informasi seputar musik melayu kepada saya sejak 2003.

Sayang sekali, jasa besar Said Effendi dalam mengembangkan musik di Tanah Air kurang diperhatikan oleh pemerintah Indonesia. Tak ada penghargaan apa pun yang diterima almarhum Said Effendi. Padahal, jasanya di bidang musik tak kalah dengan P RAMLEE, seniman musik melayu di Malaysia.

SELAYANG PANDANG
Versi Eddy Silitonga
Lama sudah tidak ke ladang
Tinggi rumput darilah lalang
Lama tak kupandang hati tak senang
Lama tak kupandang hati tak senang
REFREIN
Layang-layang selayang pandang
Hati di dalam rasa bergoncang
Jangan ragu dan jangan bimbang
Ini lagu selayang pandang
Kalau tidak kelapa puan
Tidak puan kelapa bali
Kalau tak puan siapa lagi
Kalau tak puan siapa lagi
Layang-layang…….
Wahai selasih janganlah tinggi
Kalaupun tinggi berdaun jangan
Wahai kekasih janganlah pergi
Kalaupun pergi bertahun jangan
Layang-layang
 
 
(I C) ORKES RAME DENDANG DBP HEHANUSA (IRAMA RECORD iNC)
 
Song 1. Apa apa djaga kelapa (D.herheru) .2.Tomo Terus (H.hehanusa) 3.djodjaru telu(Nely Supusepa)

song : 1.Sarinah(nn) 2. Burung Tantina (c.hehanusa)

(1d)Lagu Keroncong

(a) Orkes Empat Sekawan Djakarta pimpinan S,Jahja dengan lagu Tinggi di awan (saleh) dan Sampaikan salamku(nn)

encyclopedia/4eaf3f8b1af8374d72bc22819a43077a

Empat Sekawan

Salah satu kelompok musik yang dibentuk Ismail Marzuki di bawah naungan RRI Jakarta. Personel inti memang hanya empat orang, yaitu Saleh Soewita (gitar), Ishak (contra-bass), Jachja (biola), dan Ariston da Cruz (piano; pemusik asal Filipina yang berganti nama menjadi Arief Effendi). Contra-bass kadang-kadang dipegang oleh Sarom. Ismail sendiri bertindak sebagai pemimpin sekaligus pengaransemen musik orkes itu. Grup ini dibentuk sesaat setelah proklamasi kemerdekaan, yang ditujukan untuk menurunkan suhu politik yang makin panas dan setiap saat bisa meletus menjadi pertempuran terbuka. Jam main yang diberikan oleh pihak RRI Jakarta kepada orkes Empat Sekawan sekitar 30 menit sampai 1 jam. Jam siaran mereka dua kali dalam satu pekan, biasanya setiap hari Selasa dan Rabu siang. Pada 1946, hari dan jam main Empat Sekawan tidak menentu, kadang-kadang hari Senin, Selasa, atau Rabu. Umumnya orkes ini bermain sekitar 45 menit, dan tiga kali siaran dalam satu hari; siang pukul 13.15, sore pukul 17.15, dan malam pukul 20.00. Acara musik Empat Sekawan di RRI Programa Jakarta diberi tajuk Hiboeran Pahlawan, Hiboeran Oentoek Tentara Angkatan Laoet dan Oedara RI, Hieboeran Malam Minggu, Hiboeran Petang, Penawar Rindoe, dan Alam Ria Indonesia. Selain secara berkala mengisi acara musik di studio radio, Empat Sekawan juga menyempatkan diri turun langsung ke pelbagai front. Mereka menghibur para pejuang dan masyarakat setempat yang menyukai lagu perjuangan, khususnya lagu-lagu yang diciptakan oleh personel orkes kuartet itu, termasuk Ismail Marzuki.

 

Lagu ciptaan karya Ismail Marzuki yang paling populer adalah Rayuan Pulau Kelapa yang digunakan sebagai lagu penutup akhir siaran oleh stasiun TVRI pada masa pemerintahan Orde Baru.

Ismail Marzuki mendapat anugerah penghormatan pada tahun 1968 dengan dibukanya Taman Ismail Marzuki, sebuah taman dan pusat kebudayaan di Salemba, Jakarta Pusat. Pada tahun 2004 dia dinobatkan menjadi salah seorang tokoh pahlawan nasional Indonesia.

Ia sempat mendirikan orkes Empat Sekawan

(b) Kroncong Aneka Warna dbp Markasan(Srimpi record Inc)

side 1 dengan lagu : pak sakerah(sueb),kuto suroboyo(sukemi),numpak sepur (j,sudarminto dkk), Nyang T.H.R (noerjatian)

Side 2 :Motor Uduk(Achmad &J.sudarminto), Si Banci (Juwariyah T.M.),Mimpi dicokot ulo(Soekemi/Achmad), Nanggelo(Sueb)

(c) Orkes Kroncong Tjendrawasih dbp S.Padimin(lokananta record Inc)

Song side 1 : Nandur Djagung(M arif), Burung Merpati(S.Padimin)

song side 2 : ditepi bengawan solo(s.Padimin-kustiati), 2.Kroncong Mesra (sunarno-supardi achijat)

:

(d)Kroncong orkes  M.Sagi

(Irama record Inc)

1)Irama India with song Djali Djali singer notknown(NN)

 Keroncong M.Sagi Info (google explorations)

iramaI thought that, coupled with the previous post of today, I’d post something languid and tranquil, something somewhat relaxed. So, I brought out another classic Indonesian krontjong piece from the mid-20th century, on the local Irama label. “Irama” actually means “rhythm” in English – thus the title of the piece as well as the name of the record label are explained.

I posted a krontjong tune of the same vintage, and on another independent Indonesian label (Dendang), . This one is similar – it’s the style of krontjong that I quite enjoy, featuring the walking guitar and fiddle player trading runs in between smooth vocals. Krontjong itself is a relatively new type of urban folk music, developing in Indonesian urban areas a little over 100 years ago, with Batavian, Portuguese, Malay, and even African influence. Krontjong had changed dramatically since it was first recorded ca. 1904, and when this record was released (probably the late 1940s or so). The instrumentation was bare bones at first, featuring trios and the like. I’ve heard 1920s krontjong that sounds influenced by Stamboel theater, with a slightly more operatic sound, showing further influences at work. By the 1940s, krontjong was a rage, with whole orchestras and popular singers getting into the act…yet, to me this music is not easily explained. Indonesian-Hawaiian-guitar-and-fiddle-ballads?

As for the singer and band – I’m afraid these are muddy waters. I am mostly sure that “Moh.” stands for Mohammed, and “Kr.” stands for krontjong, but at the risk of being incorrect, I will let the original label stand as the official record

3)Jasa pemain biola M.Sagi

Awalnya dengan nama Kroncong Betawi lalu Kroncong Jakarta” … Di Jakarta saat itu … Susunan instrument seperti ini adalah berkat jasa M.Sagi seorang Violinist keroncong

also in Indonesia (Irama indonesian music co ltd) look below compare with above :

1) Dimin ,Mengenang nasib with M.Sagi Keroncong Orchestra ,productions Irama Record

The other earliest Indonesian records company :

ERA 1960-1970

1. Tiga Band Popular pada tahun 1960,bacalah informasi dibawah ini yang diperoleh dari eksplorasi google :

Gumarang, Teruna Ria, dan Kumbang Tjari

  
IRAMA musik Latin sudah masuk dalam ramuan aransemen musik lagu-lagu Indonesia sejak pertengahan tahun 1955. Pelakunya adalah seorang yang bernama Asbon Majid, pemimpin orkes Gumarang.
Dengan maksud memberi alternatif lain dari seriosa, keroncong, dan hiburan, Asbon memasuki unsur-unsur musik Latin yang pada masa itu memang sedang populer di Indonesia.
SEMENTARA itu, orkes Kumbang Tjari dipimpin oleh Nuskan Syarif, Teruna Ria oleh Oslan Husein, dan Zaenal Combo oleh Zaenal Arifin. Tiga orkes ini memasukkan rock’n’roll pada lagu-lagu Minang dan non-Minang, seperti Kampung Nan Jauh Di Mato, Tirtonadi, dan Bengawan Solo. Menjelang akhir tahun 1953 dan awal 1954, ada beberapa anak muda asal Sumatera Barat yang, antara lain, bernama Alidir, Anwar Anif, Dhira Suhud, Joeswar Khairudin, Taufik, Syaiful Nawas, dan Awaludin yang di kemudian hari menjadi Kepala Polri. Bersama beberapa orang lainnya mereka berkumpul di rumah Yus Bahri di Jalan Jambu, Menteng, Jakarta Pusat. Mereka sepakat mendirikan sebuah grup musik untuk meneruskan kiprah orkes Penghibur Hati yang mendendangkan lagu-lagu Minang. Mereka menamakan grupnya orkes Gumarang. Nama itu diambil dari cerita legendaris Minang, Cindue Mato, yang tokoh utamanya memiliki tiga binatang kesayangan. Tiga binatang itu adalah Kinantan si ayam jantan yang piawai, Binuang si banteng yang gagah perkasa, dan Gumarang si kuda sembrani berbulu putih yang larinya bagaikan kilat sehingga menurut legenda tersebut bisa keliling dunia dalam sekejap. Anwar Anif pun didaulat menjadi pemimpin. Mula-mula yang dibicarakan adalah bagaimana konsep musik yang akan dibawakan untuk lagu-lagu Minang yang sudah dipopulerkan oleh Penghibur Hati melalui Radio Republik Indonesia (RRI) Jakarta. Lagu-lagu Penghibur Hati yang disiarkan radio itu, antara lain, Kaparinyo, Dayung Palinggam, Nasib Sawahlunto, dan Sempaya. Pengaruh lagu-lagu Latin (seperti Melody d’Amour, Besame Mucho, Cachito, Maria Elena, dan Quizas, Quizas, Quizas) yang sedang digemari tak mampu mereka tepis. Oleh sebab itulah musik Latin tersebut menjadi unsur baru dalam aransemen musik Gumarang.  Pada masa itu tidaklah mudah bagi seorang penyanyi atau sebuah grup untuk tampil di RRI. Mereka harus lulus tes di depan sejumlah juri, sebagaimana layaknya peserta sebuah lomba. Walaupun Anwar Anif hanya memimpin selama sembilan bulan, ia berhasil membawa Gumarang lulus tes RRI. Alidir yang menggantikannya ternyata bertahan lebih singkat lagi dan kemudian menyerahkan pimpinan Gumarang kepada Asbon, bulan Mei 1955.
Asbon tidak hanya mempertegas dominasi musik Latin dalam lagu-lagu yang sudah biasa dibawakan Gumarang, tetapi juga pada lagu-lagu baru ciptaannya maupun ciptaan personel Gumarang lainnya. Pada masa Asbon inilah bergabung pianis yang memiliki sentuhan Latin, Januar Arifin, serta penyanyi Hasmanan (kemudian menjadi sutradara), Nurseha, dan Anas Yusuf. Kebesaran Gumarang tidak bisa disangkal berkat seringnya grup ini tampil di RRI dan memeriahkan acara Panggung Gembira. Sukses Gumarang merebut hati masyarakat menyebabkan penampilan orkes itu berlanjut di tempat-tempat lainnya, seperti Istana Negara, Gedung Kesenian, dan Istora Senayan. Pada masa kepemimpinan Alidir, Gumarang sempat merekam sejumlah lagu di bawah naungan perusahaan negara, Lokananta, di Solo. Rekaman dilakukan di Studio RRI Jakarta dan hasilnya dibawa ke Lokananta untuk dicetak dalam bentuk piringan hitam (PH). Dalam rekamannya yang pertama ini Gumarang bermain dengan gendang, bongo, maracas, piano, gitar, dan bas betot. Mereka tetap mempertahankan rentak gamat dan joget sambil memadukannya dengan beguine, rumba, dan cha-cha. Bunyi alat musik Minang, seperti talempong, memang memberikan asosiasi pada irama Latin, demikian juga saluang. Itulah sebabnya irama Latin mudah dipadukan dengan lagu-lagu Minang.
Suyoso Karsono yang memimpin perusahaan rekaman Irama di Jakarta ternyata diam-diam tertarik pada Gumarang. Sebagai seorang pengusaha, orang yang dikenal dengan nama Mas Yos itu tahu bahwa irama yang dibawakan Gumarang bukan saja mampu menyajikan lagu-lagu Minang sesuai dengan aslinya, namun juga memiliki ramuan irama Latin yang amat disukai masyarakat.
“Sebenarnya irama Latin itu hanya dalam tempo, supaya lagu-lagu Minang bisa diterima juga oleh masyarakat di luar Minang,” kata Asbon ketika menerima tawaran Irama untuk merekam sejumlah lagu. Gumarang merekam Ayam Den Lapeh ciptaan A Hamid, Jiko Bapisoh dan Laruik Sanjo ciptaan Asbon, Yobaitu ciptaan Syaiful Nawas, Takana Adiak ciptaan Januar Arifin, Baju Karuang, Ko Upiek Lah Gadang, Titian Nan Lapuak, Nasib Sawahlunto, dan lagu lain-lain yang jelas sekali dipadukan dengan irama cha-cha yang dikenal sebagai pengiring tarian di Amerika Selatan.  “Cha-cha memang sedang menjadi favorit masyarakat waktu itu, sebagaimana kami senang naik becak dari tempat indekos menuju Studio Irama. Kalau selesai rekaman, Nurseha diantar Asbon dengan becak ke rumahnya di Grogol. Soalnya, rekaman yang dimulai pukul delapan malam biasanya selesai pukul dua dini hari,” ujar salah seorang penyanyi Gumarang, Syaiful Nawas, yang sempat menjadi wartawan harian Waspada, Pedoman, Purnama, Trio, Aneka, Sinar Harapan, Abadi, Suara Pembaruan, dan majalah Selecta. “Sayalah yang bertugas menulis semua kejadian karena ikut di dalam proses rekaman. Mas Yos memberikan bahan-bahannya dan saya tulis di berbagai surat kabar serta majalah Selecta dan Varia. Bahkan, harian Pedoman menulis Gumarang dalam tajuk rencananya. Sementara Asbon langsung memberikan PH yang baru dari pabrik ke RRI,” ungkap Syaiful Nawas, kakek dari lima cucu yang sekarang setiap hari berkantor di rumah makan miliknya, Padang Raya.
Hasilnya, Laruik Sanjo dan Ayam Den Lapeh berkumandang tidak hanya di RRI, namun juga di toko-toko yang khusus menjual PH di Jakarta dan luar kota. Pemutaran lagu-lagu Gumarang itu adalah atas permintaan masyarakat yang mendatangi toko-toko itu dan membeli PH mereka. Laruik Sanjo yang berarti larut senja dan Ayam Den Lapeh sebagai analogi kehilangan kekasih, menjadi lagu-lagu populer secara nasional. Sedemikian populernya kedua lagu itu, Laruik Sanjo dilayarputihkan oleh Perfini tahun 1960 dengan sutradara kondang Usmar Ismail serta aktor Bambang Irawan dan aktris Farida Oetojo sebagai pemeran utama. Sementara Stupa Film memproduksi Ayam Den Lapeh pada tahun yang sama dengan sutradara H Asby dan Gondosubroto, sementara Asbon dan Gumarang dipercaya mengisi ilustrasi musik film ini. Ceritanya diambil dari lirik lagunya. Si kucapang si kucapai/ saikua tapang saikua lapeh/Tabanglah juo nan ka rimbo/Oi lah malang juo. Artinya, yang dikejar luput, yang dimiliki terlepas.
Kumbang Tjari
Sementara itu, di Padang tersebutlah seorang pemuda yang gila musik bernama Nuskan Syarif. Saking besar keinginannya bermusik dan memiliki gitar, uang untuk membeli baju Lebaran dibelikannya gitar bekas di tukang loak. Nuskan, yang bangga dengan popularitas Gumarang, pada tahun 1954 sempat berlibur ke Jakarta. Dia tidak menyia-nyiakan kesempatan selama berada di Ibu Kota dan menawarkan lagu ciptaannya, Kok Upiak Lah Gadang, ke Gumarang. Ternyata lagunya diterima dan dimainkan dalam acara Panggung Gembira di RRI. “Lagu itu saya tulis notasi dan liriknya karena tape recorder belum memasyarakat seperti sekarang. Saya kembali ke Padang dan meneruskan karier sebagai penyanyi amatir sambil memperdalam pengetahuan saya bermain gitar,” kata Nuskan yang juga dikenal sebagai guru Pendidikan Jasmani di SMP Negeri I Padang hingga tahun 1960. Pindah ke Jakarta, Nuskan meneruskan karier sebagai guru olahraga, sementara kemampuannya bermain gitar dan mencipta lagu semakin meningkat. Atas saran Anas Yusuf, Nuskan memutuskan bergabung dengan Gumarang. Tetapi, Asbon yang sudah tahu kemampuan anak muda itu justru menyarankannya membentuk grup musik sendiri.
“Itulah awal lahirnya orkes Kumbang Tjari pada tahun 1961. Meskipun saya mengagumi Gumarang, saya berusaha membuat musik yang berbeda. Kalau Gumarang dominan dengan pianonya, Kumbang Tjari mengedepankan melodi gitar,” lanjut Nuskan, ayah dari sembilan anak dan kakek dari 10 cucu. Di sinilah Nuskan menunjukkan keperkasaannya sebagai pemain gitar, bukan hanya dalam soal teknik, namun juga dalam soal eksplorasi bunyi. Petikan gitarnya mengingatkan pendengarnya akan suara saluang, seruling bambu khas Minang. Ciri khas ini belum ada duanya sampai sekarang. Hal ini diperjelas Hasmanan, salah seorang penyanyi Gumarang yang menulis kesan-kesannya di sampul depan PH. “Sebagai orkes baru jang masih harus berdjuang memenangkan simpatik dan popularitas, menarik sekali nafas dan penghajatan jang diberikan ’Kumbang Tjari’ terhadap lagu-lagunja. Hidangan2 mereka terasa masih dekat sekali kepada tjara lagu2 rakjat asli Minang dibawakan. Petikan2 gitar Nuskan Sjarif sering mengingatkan orang akan bunji alat2 musik asli Minang seperti talempong, rebab, dan saluang,” demikian tulisan di sampul depan PH itu.
PH Kumbang Tjari yang pertama ini berisi lagu-lagu Asmara Dara yang dinyanyikan oleh Elly Kasim, Randang Darek dinyanyikan Nuskan Syarif, Taraatak Tangga (Elly Kasim dan kawan-kawan), Mak Tatji (Nuskan Syarif), Apo Dajo (Elly Kasim dan kawan-kawan), Tjita Bahagia (Elly Kasim dan Nuskan Syarif), Cha Cha Mari Cha (Nuskan Syarif), Gadis Tuladan (Nuskan Syarif), Kumbang Djanti (Elly Kasim), Langkisau (Nuskan Syarif dan kawan kawan), Kureta Solok (Nusikan Syarif dan kawan-kawan), dan Oi, Bulan (Elly Kasim dan kawan-kawan). Bersama Kumbang Tjari inilah Elly Kasim menjadi penyanyi lagu-lagu Minang yang belum tergantikan sampai sekarang. Perempuan kelahiran Tiku, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, tanggal 27 September 1942, itu terkenal dengan lagu-lagu seperti Kaparinyo, Dayung Palinggam, Kelok Sembilan, Barek Solok, Lamang Tapai, Sala-lauak, Si Nona, Lansek Manih, Main Kim, Mudiak Arau, dan masih banyak lagi. Lagu-lagu itu telah dimuat dalam puluhan PH, kaset, maupun VCD selama lebih dari 40 tahun.  Namun, Kumbang Tjari kemudian terpaksa vakum ketika Nuskan sebagai guru olahraga menerima untuk ditempatkan di Sukarnapura (sekarang Jayapura), Papua, pada bulan Juli 1963. “Saya sangat menikmati profesi sebagai guru olahraga. Dikirim ke Irian Barat saya anggap sebagai amanat yang harus dilaksanakan. Setelah saya pergi, sayang teman-teman tidak bersedia meneruskan Kumbang Tjari,” ujar Nuskan. Selama di Jayapura, ia sempat juga membina bibit-bibit penyanyi dan menciptakan sejumlah lagu. Lahir di Tebing Tinggi tanggal 4 Januari 1935, dalam usia menjelang 70 tahun sekarang ini, Nuskan masih rajin joging di pagi hari dan tetap siap tampil bersama Kumbang Tjari-nya.  Walaupun hanya dua tahun (1961-1963) di belantika musik, Kumbang Tjari menjadi grup pertama yang tampil di TVRI ketika stasiun televisi pemerintah itu diresmikan tahun 1962. Orkes ini juga mengisi acara pembukaan Bali Room, Hotel Indonesia, dan kemudian tampil bersama Gumarang serta Taruna Ria dalam pertunjukan bertajuk “Tiga Raksasa” di Istora Senayan.
Nuskan kembali ke Jakarta 29 November dan Januari 1969 Kumbang Tjari dibentuk lagi dengan personel yang berbeda dan tidak pakai embel-embel “orkes” lagi. Kumbang Tjari pun kembali dipimpin Nuskan dan seperti sebelumnya mulai masuk studio rekaman dan mengisi berbagai acara panggung hingga tur ke Malaysia bersama Elly Kasim, Benyamin S, Ida Royani, serta Ellya Khadam. Di samping Gumarang dan Kumbang Tjari, juga tidak bisa dilupakan orkes Teruna Ria yang mempertegas irama rock’n’roll dalam lagu-lagu Minang. Bubarnya Teruna Ria menyebabkan penyanyi utamanya, Oslan Husein, mendirikan Osria. Sementara personel lainnya, Zaenal Arifin, mendirikan Zaenal Combo, yang merajai penataan musik rekaman hampir semua penyanyi pada akhir 1960-an sampai awal 1970-an. Penyanyi-penyanyi yang diiringi Zaenal Combo, yaitu Lilies Suryani, Ernie Djohan, Alfian, duet Tuty Subarjo/Onny Suryono, Retno, Patti Sisters, Tetty Kadi, Anna Mathovani, Emilia Contessa, Titi Qadarsih, Angle Paff, atau Lily Marlene. Zaenal Arifin, pencipta lagu Teluk Bayur, meninggal 31 Maret 2002. Asbon tutup usia pada 16 Maret 2004, sedangkan Oslan Husein dan Nurseha mendahului keduanya beberapa tahun sebelumnya.
Mereka memang sudah pergi, tetapi meninggalkan jejak berupa musik Minang dan Indonesia modern. Gumarang dengan irama Latin dan Teruna Ria me-rock’n’roll-kan lagu serta musiknya. Sementara gitar bersuara saluang ala Nuskan Syarif masih bisa dinikmati sampai sekarang bersama Kumbang Tjari-nya.

 

Pada era ini musik barat dilarang diputar di Radio,  sehingga musik dalam negeri memperoleh kesempatan.,sperti lagu minang , seperti cuplikan dari tulisan surat kabar Padang Post dibawah ini:

Sejarah munculnya kreatifitas seniman dalam memopulerkan lagu-lagu Minang. Frans Sartono (kompas.com), menjelaskan, pada era 1950-1960-an, pembatasan pemutaran musik pop Barat di radio berimbas pada kreatifitas seniman lokal untuk berbicara dengan bahasa daerah dalam lirik lagu. Orkes Gumarang yang personelnya adalah Urang Awak mempopulerkan lagu berbahasa Minang, seperti Ayam Den Lapeh sampai Laruik Sanjo. Mereka mengakomodasikan unsur musik Latin yang saat itu banyak digemari di negeri ini. Oslan Husein, dengan bahasa Minang pula, memopulerkan lagu seperti Kampuang nan Jauh di Mato, dan Elly Kasim dikenal lewat Bareh Solok.
Dengan penelusuran yang lebih lengkap mengenai sejarah munculnya lagu-lagu Minang yang bersinergi dengan musik-musik lain, Theodore KS, penulis masalah industri musik (kompas.com) menguraikan, bahwa di masa 50-an muncul grup-grup musik yang menggubah lagu-lagu Minang dengan warna musik lain, seperti musik klasik. Orkes Gumarang dengan irama Latin dan Teruna Ria me-rock’n’roll-kan lagu serta musiknya. Sementara gitar bersuara saluang ala Nuskan Syarif masih bisa dinikmati sampai sekarang bersama Kumbang Tjari-nya. Mereka-mereka ini merupakan grup musik yang dianggap tonggak tua dalam memopulerkan lagu pop Minang ketika itu. Kelahiran grup-grup musik ini ditopang oleh keberhasilan orkes Penghibur Hati yang lebih dulu berdiri dan terkenal dalam mendendangkan lagu-lagu Minang di RRI Jakarta. Lagu-lagu Penghibur Hati yang disiarkan radio itu, antara lain, Kaparinyo, Dayung Palinggam, Nasib Sawahlunto, dan Sempaya. Pengaruh lagu-lagu Latin, seperti Melody d’Amour, Besame Mucho, Cachito, Maria Elena, dan Quizas, yang sedang digemari tak mampu ditepis.
Gumarang yang dilirik oleh perusahaan rekaman Irama pimpinan Suryoso Karsono, merekam Ayam Den Lapeh ciptaan A Hamid dinyanyikan oleh Nurseha , Jiko Bapisah dan Laruik Sanjo ciptaan Asbon, Yo baitu ciptaan Syaiful Nawas, Takana Adiak ciptaan Januar Arifin, Baju Karuang, Ko Upiek Lah Gadang, Titian Nan Lapuak, Nasib Sawahlunto, dan lagu lain-lain, yang jelas sekali dipadukan dengan irama cha-cha yang dikenal sebagai pengiring tarian di Amerika Selatan.

Mengikuti sukses Gumarang, Kumbang Tjari pun tak kalah terkenalnya. Adalah Nuskan Syarif yang menakhodai grup musik yang berdiri tahun 1961 ini. Meskipun mengagumi Gumarang, Nuskan berusaha membuat musik yang berbeda. Kalau Gumarang dominan dengan pianonya, Kumbang Tjari mengedepankan melodi gitar. Di sinilah Nuskan menunjukkan keperkasaannya sebagai pemain gitar, bukan hanya dalam soal teknik, namun juga dalam soal eksplorasi bunyi. Petikan gitarnya mengingatkan pendengarnya akan suara saluang, seruling bambu khas Minang. Ciri khas ini belum ada duanya sampai sekarang.
Memasuki studio rekaman piringan hitam (PH), album Kumbang Tjari yang pertama ini berisi lagu-lagu Asmara Dara yang dinyanyikan oleh Elly Kasim, Randang Darek dinyanyikan Nuskan Syarif, Taratak Tangga (Elly Kasim dan kawan-kawan), Mak Tatji (Nuskan Syarif), Apo Dajo (Elly Kasim dan kawan-kawan), Tjita Bahagia (Elly Kasim dan Nuskan Syarif), Cha Cha Mari Cha (Nuskan Syarif), Gadis Tuladan (Nuskan Syarif), Kumbang Djanti (Elly Kasim), Langkisau (Nuskan Syarif dan kawan kawan), Kureta Solok (Nusikan Syarif dan kawan-kawan), dan Oi, Bulan (Elly Kasim dan kawan-kawan).
Selain Gumarang dan Kumbang Tjari, juga tidak bisa dilupakan orkes Teruna Ria yang mempertegas irama rock’n’roll dalam lagu-lagu Minang.

Bubarnya Teruna Ria menyebabkan penyanyi utamanya, Oslan Husein, mendirikan Osria. Sementara personel lainnya, Zaenal Arifin, mendirikan Zaenal Combo, yang merajai penataan musik rekaman hampir semua penyanyi pada akhir 1960-an sampai awal 1970-an. Penyanyi-penyanyi yang diiringi Zaenal Combo, yaitu Lilies Suryani, Ernie Djohan, Alfian, duet Tuty Subarjo/Onny Suryono, Retno, Patti Sisters, Tetty Kadi, Anna Mathovani, Emilia Contessa, Titi Qadarsih, Angle Paff, atau Lily Marlene.

Seribu lagu setahun

Melihat perkembangan awal lagu-lagu pop Minang ini, wajar saja kalau sebagian penggemar lagu Minang prihatin dan kecewa dengan lagu Minang sekarang. Salah satu faktor yang menyebabkan lagu-lagu Minang tempo dulu bisa hinggap lebih lama di telinga pendengarnya adalah tidak banyaknya industri rekaman, apalagi ditahun-tahun 50-an tersebut. Dalam setahun bisa dihitung dengan jari lagu yang beredar. Belum lagi pada masa itu rekaman piringan hitam (PH) dengan gramafon sebagai medianya. Bahkan untuk tampil di RRI saja harus melewati seleksi yang ketat. “Pada masa itu tidaklah mudah bagi seorang penyanyi atau sebuah grup untuk tampil di RRI. Mereka harus lulus tes di depan sejumlah juri, sebagaimana layaknya peserta sebuah lomba,”

1) Gumarang Orchestra leader Asbon with Singer Yuni Amir ,song Ya Musthapa productions  Mesra Record Inc

 The Song Ya Mustapha history

Ya Mustafa, also spelled Ya Mustapha, is a famous Egyptian song of unclear origin, whose lyrics are composed in 3 different languages: Arabic, French and Italian. There are also versions in the Greek and Turkish languages, where they are very popular in the respective countries (“Μουσταφά”). The music of the song is similar to Greek music. It was very popular in the 1950s and early 1960s. The song has been performed in many different versions by many different singers worldwide. One of the earliest singers to record this song in the 1950s was the Turkish-French singer Dario Moreno. The song became popular in Europe with the help of the Egyptian-born Palestinian singer Bob Azzam, who released it in 1960 in France. Azzam’s version was also a hit on the UK Singles Chart, where it spent 14 weeks and peaked at number 23[1]. In Spain, in 1960, the song reached #1 in the charts in both versions sung by Bob Azzam and by José Guardiola [1]. Bruno Gigliotti, the brother of famous singer Dalida, also covered the song. The song also featured in a few Egyptian movies, including one starring the Egyptian actor Ismail Yassin in the 1950s, and another film featuring Sabah from the same era. In 1975, the Turkish Cypriot actress and singer Nil Burak sang Ya Mustafa. The song was also copied by the Indian composers Nadeem-Shravan. Other singers who reproduced exactly the same song include the Lebanese singer Reeda Boutros and the American singer and actress Angélica María.

This song, with its Greek style music and polyglotic lyrics, can be considered as a historical tribute to the cosmopolitan era in the Egyptian city of Alexandria. During that era, a large cosmopolitan polyglotic community, mainly Greeks, Jews and Italians, lived in Alexandria. A sizable portion lived in the Attarine district, where the events of the song takes place.

The refrain of the song is “Chérie je t’aime, chérie je t’adore, como la salsa del pomodoro” (Darling, I love you, darling, I adore you, like tomato sauce).

The Gumarang Asbon History

Gumarang Orchestra and other Minang record like  Kampuang Nan Jauh Dimato(the homeland which far from eyes)

and Gumarang 1971

Orkes Gumarang

Menjelang akhir tahun 1953 dan awal 1954, ada beberapa anak muda asal Sumatera Barat yang, antara lain, bernama Alidir, Anwar Anif, Dhira Suhud, Joeswar Khairudin, Taufik, Syaiful Nawas, dan Awaludin yang di kemudian hari menjadi Kepala Polri. Bersama beberapa orang lainnya mereka berkumpul di rumah Yus Bahri di Jalan Jambu, Menteng, Jakarta Pusat. Mereka sepakat mendirikan sebuah grup musik untuk meneruskan kiprah orkes Penghibur Hati yang mendendangkan lagu-lagu Minang. Mereka menamakan grupnya orkes Gumarang. Nama itu diambil dari cerita legendaris Minang, Cindue Mato, yang tokoh utamanya memiliki tiga binatang kesayangan. Tiga binatang itu adalah Kinantan si ayam jantan yang piawai, Binuang si banteng yang gagah perkasa, dan Gumarang si kuda sembrani berbulu putih yang larinya bagaikan kilat sehingga menurut legenda tersebut bisa keliling dunia dalam sekejap. Anwar Anif pun didaulat menjadi pemimpin. Mula-mula yang dibicarakan adalah bagaimana konsep musik yang akan dibawakan untuk lagu-lagu Minang yang sudah dipopulerkan oleh Penghibur Hati melalui Radio Republik Indonesia (RRI) Jakarta. Lagu-lagu Penghibur Hati yang disiarkan radio itu, antara lain, Kaparinyo, Dayung Palinggam, Nasib Sawahlunto, dan Sempaya. Pengaruh lagu-lagu Latin (seperti Melody d’Amour, Besame Mucho, Cachito, Maria Elena, dan Quizas, Quizas, Quizas) yang sedang digemari tak mampu mereka tepis. Oleh sebab itulah musik Latin tersebut menjadi unsur baru dalam aransemen musik Gumarang.  Pada masa itu tidaklah mudah bagi seorang penyanyi atau sebuah grup untuk tampil di RRI. Mereka harus lulus tes di depan sejumlah juri, sebagaimana layaknya peserta sebuah lomba. Walaupun Anwar Anif hanya memimpin selama sembilan bulan, ia berhasil membawa Gumarang lulus tes RRI. Alidir yang menggantikannya ternyata bertahan lebih singkat lagi dan kemudian menyerahkan pimpinan Gumarang kepada Asbon, bulan Mei 1955.

 Album Gumarang – Kampuang Nan Jauah di Mato

Asbon tidak hanya mempertegas dominasi musik Latin dalam lagu-lagu yang sudah biasa dibawakan Gumarang, tetapi juga pada lagu-lagu baru ciptaannya maupun ciptaan personel Gumarang lainnya. Pada masa Asbon inilah bergabung pianis yang memiliki sentuhan Latin, Januar Arifin, serta penyanyi Hasmanan (kemudian menjadi sutradara), Nurseha, dan Anas Yusuf. Kebesaran Gumarang tidak bisa disangkal berkat seringnya grup ini tampil di RRI dan memeriahkan acara Panggung Gembira. Sukses Gumarang merebut hati masyarakat menyebabkan penampilan orkes itu berlanjut di tempat-tempat lainnya, seperti Istana Negara, Gedung Kesenian, dan Istora Senayan. Pada masa kepemimpinan Alidir, Gumarang sempat merekam sejumlah lagu di bawah naungan perusahaan negara, Lokananta, di Solo. Rekaman dilakukan di Studio RRI Jakarta dan hasilnya dibawa ke Lokananta untuk dicetak dalam bentuk piringan hitam (PH). Dalam rekamannya yang pertama ini Gumarang bermain dengan gendang, bongo, maracas, piano, gitar, dan bas betot. Mereka tetap mempertahankan rentak gamat dan joget sambil memadukannya dengan beguine, rumba, dan cha-cha. Bunyi alat musik Minang, seperti talempong, memang memberikan asosiasi pada irama Latin, demikian juga saluang. Itulah sebabnya irama Latin mudah dipadukan dengan lagu-lagu Minang.

Suyoso Karsono yang memimpin perusahaan rekaman Irama di Jakarta ternyata diam-diam tertarik pada Gumarang. Sebagai seorang pengusaha, orang yang dikenal dengan nama Mas Yos itu tahu bahwa irama yang dibawakan Gumarang bukan saja mampu menyajikan lagu-lagu Minang sesuai dengan aslinya, namun juga memiliki ramuan irama Latin yang amat disukai masyarakat.

“Sebenarnya irama Latin itu hanya dalam tempo, supaya lagu-lagu Minang bisa diterima juga oleh masyarakat di luar Minang,” kata Asbon ketika menerima tawaran Irama untuk merekam sejumlah lagu. Gumarang merekam Ayam Den Lapeh ciptaan A Hamid, Jiko Bapisoh dan Laruik Sanjo ciptaan Asbon, Yobaitu ciptaan Syaiful Nawas, Takana Adiak ciptaan Januar Arifin, Baju Karuang, Ko Upiek Lah Gadang, Titian Nan Lapuak, Nasib Sawahlunto, dan lagu lain-lain yang jelas sekali dipadukan dengan irama cha-cha yang dikenal sebagai pengiring tarian di Amerika Selatan.  “Cha-cha memang sedang menjadi favorit masyarakat waktu itu, sebagaimana kami senang naik becak dari tempat indekos menuju Studio Irama. Kalau selesai rekaman, Nurseha diantar Asbon dengan becak ke rumahnya di Grogol. Soalnya, rekaman yang dimulai pukul delapan malam biasanya selesai pukul dua dini hari,” ujar salah seorang penyanyi Gumarang, Syaiful Nawas, yang sempat menjadi wartawan harian Waspada, Pedoman, Purnama, Trio, Aneka, Sinar Harapan, Abadi, Suara Pembaruan, dan majalah Selecta. “Sayalah yang bertugas menulis semua kejadian karena ikut di dalam proses rekaman. Mas Yos memberikan bahan-bahannya dan saya tulis di berbagai surat kabar serta majalah Selecta dan Varia. Bahkan, harian Pedoman menulis Gumarang dalam tajuk rencananya. Sementara Asbon langsung memberikan PH yang baru dari pabrik ke RRI,” ungkap Syaiful Nawas, kakek dari lima cucu yang sekarang setiap hari berkantor di rumah makan miliknya, Padang Raya.

Hasilnya, Laruik Sanjo dan Ayam Den Lapeh berkumandang tidak hanya di RRI, namun juga di toko-toko yang khusus menjual PH di Jakarta dan luar kota. Pemutaran lagu-lagu Gumarang itu adalah atas permintaan masyarakat yang mendatangi toko-toko itu dan membeli PH mereka. Laruik Sanjo yang berarti larut senja dan Ayam Den Lapeh sebagai analogi kehilangan kekasih, menjadi lagu-lagu populer secara nasional. Sedemikian populernya kedua lagu itu, Laruik Sanjo dilayarputihkan oleh Perfini tahun 1960 dengan sutradara kondang Usmar Ismail serta aktor Bambang Irawan dan aktris Farida Oetojo sebagai pemeran utama. Sementara Stupa Film memproduksi Ayam Den Lapeh pada tahun yang sama dengan sutradara H Asby dan Gondosubroto, sementara Asbon dan Gumarang dipercaya mengisi ilustrasi musik film ini. Ceritanya diambil dari lirik lagunya. Si kucapang si kucapai/ saikua tapang saikua lapeh/Tabanglah juo nan ka rimbo/Oi lah malang juo. Artinya, yang dikejar luput, yang dimiliki terlepas.

2.Musik Minang ERA 1960-1970

1) Oslan Husein

oslan huseinGumarang, Teruna Ria, dan Kumbang Tjari
IRAMA musik Latin sudah masuk dalam ramuan aransemen musik lagu-lagu Indonesia sejak pertengahan tahun 1955. Pelakunya adalah seorang yang bernama Asbon Majid, pemimpin orkes Gumarang. Dengan maksud memberi alternatif lain dari seriosa, keroncong, dan hiburan, Asbon memasuki unsur-unsur musik Latin yang pada masa itu memang sedang populer di Indonesia.

oslan-tahu

Detail information on musical album is important for history. Look at this album entitled Tahu Tempe by singer Oslan Husein which published by Irama record on 1960-ies. This album attached a note written by Sjahrul Nawas on it’s back cover. Sjahrul Nawas said that this album presented songs concerning about basic need of the Indonesian people in era 1960-ies.

This album responded toward speech of Presiden Soekarno who said that Indonesian people will never been hungry, because Indonesia is a rich country. So that this album presented songs entitled Tahu Tempe (a traditional food made of soya-bean), Nasi Djagung (rice made of corn), Sepiring Nasi (A Plate of Rice).

But what made this album special is a song entitled Lebaran, which became national anthem and sung every Idul Fitri season. Also finally, we know that the composer of this classic song is M. Jusuf, a leader of Orkes Widjaja Kusuma, a band for this album. Who has any information about M. Jusuf? Please share us

2) Nuskan sjarif dengan Orkes  Kumbang Tjari

SEMENTARA itu, orkes Kumbang Tjari dipimpin oleh Nuskan Syarif, Teruna Ria oleh Oslan Husein, dan Zaenal Combo oleh Zaenal Arifin. Tiga orkes ini memasukkan rock’n’roll pada lagu-lagu Minang dan non-Minang, seperti Kampung Nan Jauh Di Mato, Tirtonadi, dan Bengawan Solo.

 

Menjelang akhir tahun 1953 dan awal 1954, ada beberapa anak muda asal Sumatera Barat yang, antara lain, bernama Alidir, Anwar Anif, Dhira Suhud, Joeswar Khairudin, Taufik, Syaiful Nawas, dan Awaludin yang di kemudian hari menjadi Kepala Polri. Bersama beberapa orang lainnya mereka berkumpul di rumah Yus Bahri di Jalan Jambu, Menteng, Jakarta Pusat. Mereka sepakat mendirikan sebuah grup musik untuk meneruskan kiprah orkes Penghibur Hati yang mendendangkan lagu-lagu Minang.

Mereka menamakan grupnya orkes Gumarang. Nama itu diambil dari cerita legendaris Minang, Cindue Mato, yang tokoh utamanya memiliki tiga binatang kesayangan. Tiga binatang itu adalah Kinantan si ayam jantan yang piawai, Binuang si banteng yang gagah perkasa, dan Gumarang si kuda sembrani berbulu putih yang larinya bagaikan kilat sehingga menurut legenda tersebut bisa keliling dunia dalam sekejap. Anwar Anif pun didaulat menjadi pemimpin.

Mula-mula yang dibicarakan adalah bagaimana konsep musik yang akan dibawakan untuk lagu-lagu Minang yang sudah dipopulerkan oleh Penghibur Hati melalui Radio Republik Indonesia (RRI) Jakarta. Lagu-lagu Penghibur Hati yang disiarkan radio itu, antara lain, Kaparinyo, Dayung Palinggam, Nasib Sawahlunto, dan Sempaya.

Pengaruh lagu-lagu Latin (seperti Melody d’Amour, Besame Mucho, Cachito, Maria Elena, dan Quizas, Quizas, Quizas) yang sedang digemari tak mampu mereka tepis. Oleh sebab itulah musik Latin tersebut menjadi unsur baru dalam aransemen musik Gumarang.

Pada masa itu tidaklah mudah bagi seorang penyanyi atau sebuah grup untuk tampil di RRI. Mereka harus lulus tes di depan sejumlah juri, sebagaimana layaknya peserta sebuah lomba.

Walaupun Anwar Anif hanya memimpin selama sembilan bulan, ia berhasil membawa Gumarang lulus tes RRI. Alidir yang menggantikannya ternyata bertahan lebih singkat lagi dan kemudian menyerahkan pimpinan Gumarang kepada Asbon, bulan Mei 1955.

Asbon tidak hanya mempertegas dominasi musik Latin dalam lagu-lagu yang sudah biasa dibawakan Gumarang, tetapi juga pada lagu-lagu baru ciptaannya maupun ciptaan personel Gumarang lainnya. Pada masa Asbon inilah bergabung pianis yang memiliki sentuhan Latin, Januar Arifin, serta penyanyi Hasmanan (kemudian menjadi sutradara), Nurseha, dan Anas Yusuf.

Kebesaran Gumarang tidak bisa disangkal berkat seringnya grup ini tampil di RRI dan memeriahkan acara Panggung Gembira. Sukses Gumarang merebut hati masyarakat menyebabkan penampilan orkes itu berlanjut di tempat-tempat lainnya, seperti Istana Negara, Gedung Kesenian, dan Istora Senayan.

Pada masa kepemimpinan Alidir, Gumarang sempat merekam sejumlah lagu di bawah naungan perusahaan negara, Lokananta, di Solo. Rekaman dilakukan di Studio RRI Jakarta dan hasilnya dibawa ke Lokananta untuk dicetak dalam bentuk piringan hitam (PH).

Dalam rekamannya yang pertama ini Gumarang bermain dengan gendang, bongo, maracas, piano, gitar, dan bas betot. Mereka tetap mempertahankan rentak gamat dan joget sambil memadukannya dengan beguine, rumba, dan cha-cha.

Bunyi alat musik Minang, seperti talempong, memang memberikan asosiasi pada irama Latin, demikian juga saluang. Itulah sebabnya irama Latin mudah dipadukan dengan lagu-lagu Minang.

Suyoso Karsono yang memimpin perusahaan rekaman Irama di Jakarta ternyata diam-diam tertarik pada Gumarang. Sebagai seorang pengusaha, orang yang dikenal dengan nama Mas Yos itu tahu bahwa irama yang dibawakan Gumarang bukan saja mampu menyajikan lagu-lagu Minang sesuai dengan aslinya, namun juga memiliki ramuan irama Latin yang amat disukai masyarakat.

“Sebenarnya irama Latin itu hanya dalam tempo, supaya lagu-lagu Minang bisa diterima juga oleh masyarakat di luar Minang,” kata Asbon ketika menerima tawaran Irama untuk merekam sejumlah lagu. Gumarang merekam Ayam Den Lapeh ciptaan A Hamid, Jiko Bapisoh dan Laruik Sanjo ciptaan Asbon, Yobaitu ciptaan Syaiful Nawas, Takana Adiak ciptaan Januar Arifin, Baju Karuang, Ko Upiek Lah Gadang, Titian Nan Lapuak, Nasib Sawahlunto, dan lagu lain-lain yang jelas sekali dipadukan dengan irama cha-cha yang dikenal sebagai pengiring tarian di Amerika Selatan.

“Cha-cha memang sedang menjadi favorit masyarakat waktu itu, sebagaimana kami senang naik becak dari tempat indekos menuju Studio Irama. Kalau selesai rekaman, Nurseha diantar Asbon dengan becak ke rumahnya di Grogol. Soalnya, rekaman yang dimulai pukul delapan malam biasanya selesai pukul dua dini hari,” ujar salah seorang penyanyi Gumarang, Syaiful Nawas, yang sempat menjadi wartawan harian Waspada, Pedoman, Purnama, Trio, Aneka, Sinar Harapan, Abadi, Suara Pembaruan, dan majalah Selecta.

“Sayalah yang bertugas menulis semua kejadian karena ikut di dalam proses rekaman. Mas Yos memberikan bahan-bahannya dan saya tulis di berbagai surat kabar serta majalah Selecta dan Varia. Bahkan, harian Pedoman menulis Gumarang dalam tajuk rencananya. Sementara Asbon langsung memberikan PH yang baru dari pabrik ke RRI,” ungkap Syaiful Nawas, kakek dari lima cucu yang sekarang setiap hari berkantor di rumah makan miliknya, Padang Raya.

3). Nurseha dengan lagu ayam den lapeh

Hasilnya, Laruik Sanjo dan Ayam Den Lapeh berkumandang tidak hanya di RRI, namun juga di toko-toko yang khusus menjual PH di Jakarta dan luar kota. Pemutaran lagu-lagu Gumarang itu adalah atas permintaan masyarakat yang mendatangi toko-toko itu dan membeli PH mereka. Laruik Sanjo yang berarti larut senja dan Ayam Den Lapeh sebagai analogi kehilangan kekasih, menjadi lagu-lagu populer secara nasional.

Sedemikian populernya kedua lagu itu, Laruik Sanjo dilayarputihkan oleh Perfini tahun 1960 dengan sutradara kondang Usmar Ismail serta aktor Bambang Irawan dan aktris Farida Oetojo sebagai pemeran utama. Sementara Stupa Film memproduksi Ayam Den Lapeh pada tahun yang sama dengan sutradara H Asby dan Gondosubroto, sementara Asbon dan Gumarang dipercaya mengisi ilustrasi musik film ini.

Ceritanya diambil dari lirik lagunya. Si kucapang si kucapai/ saikua tapang saikua lapeh/Tabanglah juo nan ka rimbo/Oi lah malang juo. Artinya, yang dikejar luput, yang dimiliki terlepas.

 Nuansa Minangkabau yang ada di dalam setiap musik Sumatera Barat yang dicampur dengan jenis musik apapun saat ini pasti akan terlihat dari setiap karya lagu yang beredar di masyarat. Hal ini karena musik Minang bisa diracik dengan aliran musik jenis apapun sehingga enak didengar dan bisa diterima oleh masyarakat. Unsur musik pemberi nuansa terdiri dari instrumen alat musik tradisional saluang, bansi, talempong, rabab, dan gandang tabuik.

Ada pula saluang jo dendang, yakni penyampaian dendang (cerita berlagu) yang diiringi saluang yang dikenal juga dengan nama sijobang[14].

Musik Minangkabau berupa instrumentalia dan lagu-lagu dari daerah ini pada umumnya bersifat melankolis. Hal ini berkaitan erat dengan struktur masyarakatnya yang memiliki rasa persaudaraan, hubungan kekeluargaan dan kecintaan akan kampung halaman yang tinggi ditunjang dengan kebiasaan pergi merantau.

Industri musik di Sumatera Barat semakin berkembang dengan munculnya seniman-seniman Minang yang bisa membaurkan musik modern ke dalam musik tradisional Minangkabau. Perkembangan musik Minang modern di Sumatera Barat sudah dimulai sejak tahun 1950-an ditandai dengan lahirnya Orkes Gumarang.

4)Orkes Kumbang Tjari pimpinan Nuskan sjarief produksi Bali Record di bawah pemasaran Remaco

Kumbang Tjari

Sementara itu, di Padang tersebutlah seorang pemuda yang gila musik bernama Nuskan Syarif. Saking besar keinginannya bermusik dan memiliki gitar, uang untuk membeli baju Lebaran dibelikannya gitar bekas di tukang loak. Nuskan, yang bangga dengan popularitas Gumarang, pada tahun 1954 sempat berlibur ke Jakarta. Dia tidak menyia-nyiakan kesempatan selama berada di Ibu Kota dan menawarkan lagu ciptaannya, Kok Upiak Lah Gadang, ke Gumarang. Ternyata lagunya diterima dan dimainkan dalam acara Panggung Gembira di RRI. “Lagu itu saya tulis notasi dan liriknya karena tape recorder belum memasyarakat seperti sekarang. Saya kembali ke Padang dan meneruskan karier sebagai penyanyi amatir sambil memperdalam pengetahuan saya bermain gitar,” kata Nuskan yang juga dikenal sebagai guru Pendidikan Jasmani di SMP Negeri I Padang hingga tahun 1960. Pindah ke Jakarta, Nuskan meneruskan karier sebagai guru olahraga, sementara kemampuannya bermain gitar dan mencipta lagu semakin meningkat. Atas saran Anas Yusuf, Nuskan memutuskan bergabung dengan Gumarang. Tetapi, Asbon yang sudah tahu kemampuan anak muda itu justru menyarankannya membentuk grup musik sendiri.

“Itulah awal lahirnya orkes Kumbang Tjari pada tahun 1961. Meskipun saya mengagumi Gumarang, saya berusaha membuat musik yang berbeda. Kalau Gumarang dominan dengan pianonya, Kumbang Tjari mengedepankan melodi gitar,” lanjut Nuskan, ayah dari sembilan anak dan kakek dari 10 cucu. Di sinilah Nuskan menunjukkan keperkasaannya sebagai pemain gitar, bukan hanya dalam soal teknik, namun juga dalam soal eksplorasi bunyi. Petikan gitarnya mengingatkan pendengarnya akan suara saluang, seruling bambu khas Minang. Ciri khas ini belum ada duanya sampai sekarang. Hal ini diperjelas Hasmanan, salah seorang penyanyi Gumarang yang menulis kesan-kesannya di sampul depan PH. “Sebagai orkes baru jang masih harus berdjuang memenangkan simpatik dan popularitas, menarik sekali nafas dan penghajatan jang diberikan ’Kumbang Tjari’ terhadap lagu-lagunja. Hidangan2 mereka terasa masih dekat sekali kepada tjara lagu2 rakjat asli Minang dibawakan. Petikan2 gitar Nuskan Sjarif sering mengingatkan orang akan bunji alat2 musik asli Minang seperti talempong, rebab, dan saluang,” demikian tulisan di sampul depan PH itu.

Kumbang Tjari

Sementara itu, di Padang tersebutlah seorang pemuda yang gila musik bernama Nuskan Syarif. Saking besar keinginannya bermusik dan memiliki gitar, uang untuk membeli baju Lebaran dibelikannya gitar bekas di tukang loak.

Nuskan, yang bangga dengan popularitas Gumarang, pada tahun 1954 sempat berlibur ke Jakarta. Dia tidak menyia-nyiakan kesempatan selama berada di Ibu Kota dan menawarkan lagu ciptaannya, Kok Upiak Lah Gadang, ke Gumarang. Ternyata lagunya diterima dan dimainkan dalam acara Panggung Gembira di RRI.

“Lagu itu saya tulis notasi dan liriknya karena tape recorder belum memasyarakat seperti sekarang. Saya kembali ke Padang dan meneruskan karier sebagai penyanyi amatir sambil memperdalam pengetahuan saya bermain gitar,” kata Nuskan yang juga dikenal sebagai guru Pendidikan Jasmani di SMP Negeri I Padang hingga tahun 1960.

Pindah ke Jakarta, Nuskan meneruskan karier sebagai guru olahraga, sementara kemampuannya bermain gitar dan mencipta lagu semakin meningkat. Atas saran Anas Yusuf, Nuskan memutuskan bergabung dengan Gumarang. Tetapi, Asbon yang sudah tahu kemampuan anak muda itu justru menyarankannya membentuk grup musik sendiri.

“Itulah awal lahirnya orkes Kumbang Tjari pada tahun 1961. Meskipun saya mengagumi Gumarang, saya berusaha membuat musik yang berbeda. Kalau Gumarang dominan dengan pianonya, Kumbang Tjari mengedepankan melodi gitar,” lanjut Nuskan, ayah dari sembilan anak dan kakek dari 10 cucu.

Di sinilah Nuskan menunjukkan keperkasaannya sebagai pemain gitar, bukan hanya dalam soal teknik, namun juga dalam soal eksplorasi bunyi. Petikan gitarnya mengingatkan pendengarnya akan suara saluang, seruling bambu khas Minang. Ciri khas ini belum ada duanya sampai sekarang. Hal ini diperjelas Hasmanan, salah seorang penyanyi Gumarang yang menulis kesan-kesannya di sampul depan PH.

“Sebagai orkes baru jang masih harus berdjuang memenangkan simpatik dan popularitas, menarik sekali nafas dan penghajatan jang diberikan ’Kumbang Tjari’ terhadap lagu-lagunja. Hidangan2 mereka terasa masih dekat sekali kepada tjara lagu2 rakjat asli Minang dibawakan. Petikan2 gitar Nuskan Sjarif sering mengingatkan orang akan bunji alat2 musik asli Minang seperti talempong, rebab, dan saluang,” demikian tulisan di sampul depan PH itu.

5) Elly Kasim

PH Kumbang Tjari yang pertama ini berisi lagu-lagu Asmara Dara yang dinyanyikan oleh Elly Kasim, Randang Darek dinyanyikan Nuskan Syarif, Taraatak Tangga (Elly Kasim dan kawan-kawan), Mak Tatji (Nuskan Syarif), Apo Dajo (Elly Kasim dan kawan-kawan), Tjita Bahagia (Elly Kasim dan Nuskan Syarif), Cha Cha Mari Cha (Nuskan Syarif), Gadis Tuladan (Nuskan Syarif), Kumbang Djanti (Elly Kasim), Langkisau (Nuskan Syarif dan kawan kawan), Kureta Solok (Nusikan Syarif dan kawan-kawan), dan Oi, Bulan (Elly Kasim dan kawan-kawan).

Bersama Kumbang Tjari inilah Elly Kasim menjadi penyanyi lagu-lagu Minang yang belum tergantikan sampai sekarang. Perempuan kelahiran Tiku, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, tanggal 27 September 1942, itu terkenal dengan lagu-lagu seperti Kaparinyo, Dayung Palinggam, Kelok Sembilan, Barek Solok, Lamang Tapai, Sala-lauak, Si Nona, Lansek manih, Main Kim, Mudiak Arau, dan masih banyak lagi. Lagu-lagu itu telah dimuat dalam puluhan PH, kaset, maupun VCD selama lebih dari 40 tahun.

Namun, Kumbang Tjari kemudian terpaksa vakum ketika Nuskan sebagai guru olahraga menerima untuk ditempatkan di Sukarnapura (sekarang Jayapura), Papua, pada bulan Juli 1963. “Saya sangat menikmati profesi sebagai guru olahraga. Dikirim ke Irian Barat saya anggap sebagai amanat yang harus dilaksanakan. Setelah saya pergi, sayang teman-teman tidak bersedia meneruskan Kumbang Tjari,” ujar Nuskan.

Selama di Jayapura, ia sempat juga membina bibit-bibit penyanyi dan menciptakan sejumlah lagu. Lahir di Tebing Tinggi tanggal 4 Januari 1935, dalam usia menjelang 70 tahun sekarang ini, Nuskan masih rajin joging di pagi hari dan tetap siap tampil bersama Kumbang Tjari-nya.(salam kepada Pak Nuskan sjarief,masih ingat saya Goan pemain tenis yang dilatih oleh ayah anda alm Bachtiar sjarief di Padang,masih ingat kita pernah bertemu dilapangn seberang sungai dikaki bukit gunung padang dulu sekitar tahun 1960,nama saya sekarang Iwan Suwandy-Dr Iwan)

Walaupun hanya dua tahun (1961-1963) di belantika musik, Kumbang Tjari menjadi grup pertama yang tampil di TVRI ketika stasiun televisi pemerintah itu diresmikan tahun 1962. Orkes ini juga mengisi acara pembukaan Bali Room, Hotel Indonesia, dan kemudian tampil bersama Gumarang serta Taruna Ria dalam pertunjukan bertajuk “Tiga Raksasa” di Istora Senayan.

Nuskan kembali ke Jakarta 29 November dan Januari 1969 Kumbang Tjari dibentuk lagi dengan personel yang berbeda dan tidak pakai embel-embel “orkes” lagi. Kumbang Tjari pun kembali dipimpin Nuskan dan seperti sebelumnya mulai masuk studio rekaman dan mengisi berbagai acara panggung hingga tur ke Malaysia bersama Elly Kasim, Benyamin S, Ida Royani, serta Ellya Khadam.

Di samping Gumarang dan Kumbang Tjari, juga tidak bisa dilupakan orkes Teruna Ria yang mempertegas irama rock’n’roll dalam lagu-lagu Minang. Bubarnya Teruna Ria menyebabkan penyanyi utamanya, Oslan Husein, mendirikan Osria. Sementara personel lainnya, Zaenal Arifin, mendirikan Zaenal Combo, yang merajai penataan musik rekaman hampir semua penyanyi pada akhir 1960-an sampai awal 1970-an.

Penyanyi-penyanyi yang diiringi Zaenal Combo, yaitu Lilies Suryani, Ernie Djohan, Alfian, duet Tuty Subarjo/Onny Suryono, Retno, Patti Sisters, Tetty Kadi, Anna Mathovani, Emilia Contessa, Titi Qadarsih, Angle Paff, atau Lily Marlene.

Zaenal Arifin, pencipta lagu Teluk Bayur, meninggal 31 Maret 2002. Asbon tutup usia pada 16 Maret 2004, sedangkan Oslan Husein dan Nurseha mendahului keduanya beberapa tahun sebelumnya.

PH Kumbang Tjari yang pertama ini berisi lagu-lagu Asmara Dara yang dinyanyikan oleh Elly Kasim, Randang Darek dinyanyikan Nuskan Syarif, Taraatak Tangga (Elly Kasim dan kawan-kawan), Mak Tatji (Nuskan Syarif), Apo Dajo (Elly Kasim dan kawan-kawan), Tjita Bahagia (Elly Kasim dan Nuskan Syarif), Cha Cha Mari Cha (Nuskan Syarif), Gadis Tuladan (Nuskan Syarif), Kumbang Djanti (Elly Kasim), Langkisau (Nuskan Syarif dan kawan kawan), Kureta Solok (Nusikan Syarif dan kawan-kawan), dan Oi, Bulan (Elly Kasim dan kawan-kawan). Bersama Kumbang Tjari inilah Elly Kasim menjadi penyanyi lagu-lagu Minang yang belum tergantikan sampai sekarang. Perempuan kelahiran Tiku, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, tanggal 27 September 1942, itu terkenal dengan lagu-lagu seperti Kaparinyo, Dayung Palinggam, Kelok Sembilan, Barek Solok, Lamang Tapai, Sala-lauak, Si Nona, Lansek Manih, Main Kim, Mudiak Arau, dan masih banyak lagi. Lagu-lagu itu telah dimuat dalam puluhan PH, kaset, maupun VCD selama lebih dari 40 tahun.  Namun, Kumbang Tjari kemudian terpaksa vakum ketika Nuskan sebagai guru olahraga menerima untuk ditempatkan di Sukarnapura (sekarang Jayapura), Papua, pada bulan Juli 1963. “Saya sangat menikmati profesi sebagai guru olahraga. Dikirim ke Irian Barat saya anggap sebagai amanat yang harus dilaksanakan. Setelah saya pergi, sayang teman-teman tidak bersedia meneruskan Kumbang Tjari,” ujar Nuskan. Selama di Jayapura, ia sempat juga membina bibit-bibit penyanyi dan menciptakan sejumlah lagu. Lahir di Tebing Tinggi tanggal 4 Januari 1935, dalam usia menjelang 70 tahun sekarang ini, Nuskan masih rajin joging di pagi hari dan tetap siap tampil bersama Kumbang Tjari-nya.  Walaupun hanya dua tahun (1961-1963) di belantika musik, Kumbang Tjari menjadi grup pertama yang tampil di TVRI ketika stasiun televisi pemerintah itu diresmikan tahun 1962. Orkes ini juga mengisi acara pembukaan Bali Room, Hotel Indonesia, dan kemudian tampil bersama Gumarang serta Taruna Ria dalam pertunjukan bertajuk “Tiga Raksasa” di Istora Senayan.

Nuskan kembali ke Jakarta 29 November dan Januari 1969 Kumbang Tjari dibentuk lagi dengan personel yang berbeda dan tidak pakai embel-embel “orkes” lagi. Kumbang Tjari pun kembali dipimpin Nuskan dan seperti sebelumnya mulai masuk studio rekaman dan mengisi berbagai acara panggung hingga tur ke Malaysia bersama Elly Kasim, Benyamin S, Ida Royani, serta Ellya Khadam. Di samping Gumarang dan Kumbang Tjari, juga tidak bisa dilupakan orkes Teruna Ria yang mempertegas irama rock’n’roll dalam lagu-lagu Minang. Bubarnya Teruna Ria menyebabkan penyanyi utamanya, Oslan Husein, mendirikan Osria. Sementara personel lainnya, Zaenal Arifin, mendirikan Zaenal Combo, yang merajai penataan musik rekaman hampir semua penyanyi pada akhir 1960-an sampai awal 1970-an. Penyanyi-penyanyi yang diiringi Zaenal Combo, yaitu Lilies Suryani, Ernie Djohan, Alfian, duet Tuty Subarjo/Onny Suryono, Retno, Patti Sisters, Tetty Kadi, Anna Mathovani, Emilia Contessa, Titi Qadarsih, Angle Paff, atau Lily Marlene. Zaenal Arifin, pencipta lagu Teluk Bayur, meninggal 31 Maret 2002. Asbon tutup usia pada 16 Maret 2004, sedangkan Oslan Husein dan Nurseha mendahului keduanya beberapa tahun sebelumnya.

Album Elly Kasim – Main Kim

Mereka memang sudah pergi, tetapi meninggalkan jejak berupa musik Minang dan Indonesia modern. Gumarang dengan irama Latin dan Teruna Ria me-rock’n’roll-kan lagu serta musiknya. Sementara gitar bersuara saluang ala Nuskan Syarif masih bisa dinikmati sampai sekarang bersama Kumbang Tjari-nya.

Quantcast

Pada  era 1959-1970 Orkes Kumbangtjari dibawah pimpinan Nuskan sjarif ( Saya pernah bertemu dengan Nuskan sekitar tahun 1959, baik dipadang saat lagi berlatih  Tennis lapangan dengan ayahnya alm Pak Bachtiar  Sjarief dan tahun 1959 betermu di Jakarta saat bertanding tennis ke Semarang di Jakarta, terakhir Nuskan sjarif sebagai ppegawai negeri bertugas di Papua barat (IB saat itu) dan menciptakan lagu Apose,dimasnakah Nusakn sjarief saat ini ? harap yang menegtahuinya memebrikan ifo,ayahnya Bachtiar sjarief pelatihku sudah almarhum-Dr Iwan) lihat piringhitam Nuskan sjarif deng orkes Kumbang Tjarinya,djuga lagu Elly Kasim alias cik Unieng dibawah ini:

Elly Kasim, Tiar Ramon dan Yan Juned adalah penyanyi daerah Sumatera Barat yang terkenal di era 1970-an hingga saat ini.

Perusahaan-perusahaan rekaman di Sumatera Barat antara lain: Tanama Record, Planet Record, Pitunang Record, Sinar Padang Record, Caroline Record yang terletak di kota Padang dan Minang Record, Gita Virma Record yang terletak di kota Bukittinggi.

Saat ini para penyanyi, pencipta lagu, dan penata musik di Sumatera Barat bernaung dibawah organisasi PAPPRI (Persatuan Artis Penyanyi Pencipta lagu Penata musik Rekaman Indonesia) dan PARMI (Persatuan Artis Minang Indonesia).

4Promo record label of .Gedung Musik Nusantara Record Inc

Song: Gambus Mahligai and  Naam Sidi

  This song for malay dancer which call ZAPIN, from google eploration I found info about thr song in this album record Gambus Mahligai and Naam sidi.

2.era 1950-1970

1) era 1950-1960

 

(1) Irama record compilation songs Pepaya Mangga Pisang jambu

47 1957 Papaja Mangga Pisang Jambu (kompilasi) Irama Records

 

2) Lagu Orkes Gumarang dibawah pimpinan Asbon produksi mesra record in 1960(the best no 18)

(1) Juni amir with song Ya Mustapha with Gumarang orchestra leader by Asbon

3a. PENYANYI SERIOSA1)ORKES SAJII DAN MUCHTAR EMBUT SERTA G.R.SINSOEPenyanyi Seriosa denga band pengiirng dipimpin Sajii dan Muchtar EmbutOrang teringat tahun-tahun 50-an dan awal 60-an, ketika lagu
seriosa bukan melulu milik “kalangan elite” seperti yang agaknya
sering diduga kini. Di zaman ketika Koes Bersaudara belum
terdengar, ketika Rahmat Kartolo atau Pepen dan Alfian baru
menginjak usia ancang-ancang, para pemuda menyanyi di kamar
mandi dengan seriosa Iskandar.Seriosa, seperti juga dua jenis lain – langgam alias ‘hiburan’,
dan keroncong – memang jenis lagu “sebelum zaman band”. Juga
jenis lagu yang (kadang-kadang bersama keroncong) lahir di
tengah ideologi musik sebagai benar-benar ‘seni suara: Di situ
dihadapkan pertama kali tuntutan vokal, dengan tekniknya yang
khusus.Seni itu sulit. Demikian kira-kira pandangan itu. Begitupun
seriosa. Dengarlah nomor-nomor yang dibawakan Wengrum sendiri.
Cita-Cita dari Mochtar Embut, misalnya, boleh mewakili melodi
yang sukar — di samping memang kurang populer. Atau Embun dari
G.R.W. Sinsoe, yang di samping merdu juga boleh dianggap susah
dalam metrum.Tapi juga Puisi Rumah Bambu F.X. Sutopo, ataubahkan umumnya nomor-nomor seriosa yang ‘top’ — semuanya tampak
menjelajah kemungkinan memanfaatkan pelik-pelik prestasi vokalitu bagi memunculkan hasil yang “ideal”,

tinggi, terstilir aliastidak sehari-hari.Dan dalam ‘ujian’ itu, Prana Wengrum lulus. Dari nyonya dokter
ini bisa diterima gebrakan suara yang bahkan harus dinilaisebagai paling “meraja” – dibanding rekan-rekan lainnya. Tak
hanya keberhasilan teknis — melewati “tikungan-tikungan
berbahaya” tanpa sedikit lejitan. Dengan hanya iringan piano
yang sugestif (Sunarto Sunaryo), suara itu telah menjadikan
semuanya hidup, gempal, dan bersih.Di sini bedanya dengan kaset Masnun. Suaranya yang lebih gemulai
barangkali memang pantas direngkuh oleh kebasahan iringan sebuah
organ — yang dimainkan oleh komponis Sudharnoto.

Tapi disamping “pameran vokal” tak muncul, yang berhembus kemudian
adalah suasana yang hampir adem ayem belaka.Masnun memang seorang juara keroncong,

nyanyian dengan melodiyang lancar itu. Ketika ia membawakan nomor Embun yang sama
ciptaan Sinsoc, misalnya, kelihatan perbedaan.

Pala Masnunmetrum terasa menjadi sederhana, sementara pada Wengrum
cegatan-cegatan justru merupakan tantangan yang agaknya
digemari.Sebaliknya, sementara ucapan Masnun masih jelas, pada Wengrum
kejelasan terasa bukan menjadi yang paling penting.Bisa dipaham.

Ada crescendo, keraslemah suara yang tak biasadituntut dalam lagu-lagu “hiburan”.

 Ada vibrasi yang penuh, yangbukan sekedar alun keroncong atau cengkok Melayu. Di samping
itu stilisasi banyak dikenakan pada ucapan sendiri. Paling tidak
pada Wengrum, dua kata misalnya disatukan pengucapannya untuk
memelihara kontinuitas alun. Untung saja bukan “pembaratan”
diksi seperti pada banyak soprano lain: penambahan h di belakang
k atau t, misalnya.Betapapun, suara Wengrum dalam kaset terhitung masih lebih jelas
– dari misalnya suara Surti Suwandi, pendekar lain. Konsonan
tidak sampai tenggelam dalam vibrasi dan gaung. Keunggulan lain,
seperti juga pada Surti: teknik tidak terasa sebagai ‘bikinan’.
Emosi lagu mengalir dengan cukup — dan bukan sekedar
“keahlian”.Himne Tanah AirItu terutama penting untuk lagu-lagu yang memang terkenal merdu
dalam khazanah kita. Kisah Mawar di Malam Hari Iskandar, Derita
Sudharnoto, Tempat Bahagia Binsar Sitompul atau Lagu Untuk
Anakku Sjaiful Bachri, misalnya, dibawakan cukup utuh dengan
rohnya..Jack Lesmana

ORKES JAZZ INDONESIA

1.BUBBY CHEN

2.Jack Lesmana

 Orkes dbp Jack lesmana

song: Becak (Ibu sud),singer Nien Djamain

Jack Lesmana

Jack Lesmana (lahir di Jember, Jawa Timur, 18 Oktober 1930 – meninggal di Jakarta, 17 Juli 1988 pada umur

 57 tahun) adalah seorang tokoh musik jazz Indonesia.

Jack Lesmana terlahir dengan nama Jack Lemmers dari ayah seorang Madura dan ibu yang berdarah campuran

Jawa dan Belanda. Ia menggunakan nama “Lemmers”, mengikuti nama ayahnya yang diadopsi oleh seorang Belanda.

Ayah Jack adalah penggemar biola, sementara ibunya pernah menjadi penyanyi dan penari dalam kelompok

 opera Miss Riboet.

Pada usia 10 tahun Jack telah pandai bermain gitar. Dua tahun kemudian ia berkenalan dengan musik jazz

dengan bermain dalam sebuah kelompok, Dixieland.

Koleksi Dr Iwan piring hitam LP Jack Lesmana,produksi PT Indonesian Music co  Irama LTD”BERSUKA RIA”

ORKES IRAMA  dbp JCK LESMANA.

SONG : 1.GENJEER-GENJER (M arif) singer BING SLAMET 2.SOLERAM SUARA BERSAMA 3.BURUNG KAKAK TUA 9nn) SUARA BERSAMA.4.GELANG SIPATU GELANG (nn) SUARA BERSAMA.

Pada tahun 1960-an, sesuai dengan anjuran Presiden Soekarno tentang indonesianisasi nama-nama,

Jack mengubah namanya menjadi Jack Lesmana.

Pada 1979 Jack bersama keluarganya pindah ke Australia selama lima tahun. Jack mengajar

di sebuah konservatorium di sana.

Jack Lesmana meninggal dunia di Jakarta pada 17 Juli 1988 setelah lama menderita diabetes.

Ia meninggalkan seorang istri, Nien Lesmana, seorang penyanyi, dan empat orang anak, di antaranya

adalah Indra Lesmana,

yang melanjutkan karier ayahnya sebagai pemusik jazz dan Mira Lesmana yang menjadi produser Film Indonesia.

4.Nick Mamahit Orchestra

Nick Mamahit

Nick Mamahit di Jakarta, Desember 2003

Nicholas Maximiliaan Mamahit (Jakarta, 30 Maret 1923–Jakarta, 3 Maret 2004) adalah seorang pianis Jazz asal Indonesia. Musisi berdarah Manado ini pernah mendapatkan pendidikan musik di Amsterdam Music Conservatory pada tahun 1944. Sekembalinya dari Belanda, bersama dengan Dick Abel dan Van Der Capellen, Nick membentuk trio jazz bernama The Progressive

5.ORKES MAREJA-REJA dbp MARIANA LATUHERU,Lokanata Record Inc

Song Side :Angin mamiri (nn) singer Meity Joseph dkk

side 2 : song Muri-Muria

6.

1960 Lagu Gumarang Jang Terkenal Orkes Gumarang  Mesra Records
6.a Bing Slamet

Bing Slamet

Bing Slamet
Bing Slamet
Bing Slamet diawal kariernya sebagai pemusik
Latar belakang
Nama lahir Ahmad Syech Albar
Lahir 27 September 1927
Bendera Indonesia Cilegon, Indonesia
Meninggal 17 September 1974 (umur 46)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Jenis Musik Pop, Pop Melayu
Pekerjaan Aktor, pelawak, penyanyi
Tahun aktif 19391974
Perusahaan rekaman Bali Record
Canary Record
Metropolitan Records
Hubungan -
Mempengaruhi -
Dipengaruhi -
Pasangan Ratna Komala Furi
Anak Uci Bing Slamet
Adi Bing Slamet
Iyut Bing Slamet
Orang tua Rintrik Achmad
Anggota
-
Mantan Anggota
Mambetarumpajo
Eka Sapta
Trio Los Gitos
Trio SAE
EBI
Kwartet Jaya

Bing Slamet (lahir di Cilegon, Banten, 27 September 1927 – meninggal di Jakarta, 17 September 1974 pada umur 46 tahun) yang dilahirkan dengan nama Ahmad Syech Albar adalah salah satu maestro lawak Indonesia pada masanya bersama Kwartet Jaya, grup yang terdiri dari Bing Slamet, Ateng, Iskak dan Eddy Sud. Namanya sebenarnya pertama kali berkibar ketika bergabung dengan grup musik Eka Sapta yang dimulai pada tahun 1963, bersama beberapa nama terkenal seperti Yamin Wijaya, Ireng Maulana, Itje Kumaunang, Benny Mustafa dan Idris Sardi. Selain itu dia juga banyak bermain dalam film-film komedi pada era tahun 1960-an dan 1970-an.

Untuk mengenangnya Titiek Puspa menciptakan lagu yang berjudul Bing.

Daftar isi

 

//

Awal Karier

Ayahnya seorang mantri pasar bernama Rintrik Achmad. Bing Slamet seolah dilahirkan sebagai penghibur yang bertugas mengibur siapa saja. Bahagia dan gelak tawa kelak merupakan jasa yang ditampilkan Bing dalam kesempatan apa saja termasuk menghibur para pejuang dengan berkeliling Indonesia antara kurun waktu 1942-1945. Di balik corong mikrophone radio, Bing bahkan tampil sebagai agitator yang menyemangati pejuang menghalau kaum penjajah.

Sejak tahun 1939 dalam usia 12 tahun, Bing Slamet telah ikut mendukung Orkes Terang Bulan yang dipimpin Husin Kasimun. Bakat seninya yang luarbiasa mulai terlihat di sini. Setahun menjelang proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, Bing ikut bergabung dengan kelompok teater Pantja Warna.

Tampaknya, seni merupakan dunia yang dipeluk Bing Slamet. Ia bahkan menampik keinginan orang tuanya yang mendamba sang putera tercinta untuk menjadi dokter maupun insinyur. Walau sempat mengenyam bangku HIS Pasundan, HIS Tirtayasa, Sjugakko, dan STM Pertambangan. Pilihan Bing bulat: mengabdi untuk seni.

Bing Slamet lalu bergabung pula pada Divisi I Brawijaya sebagai Barisan Penghibur. Di sini, kemampuannya bermusik dan melawak mulai terasah. Seolah tanpa pamrih, Bing lalu bersedia ditempatkan di kota mana saja. Bing yang mulai masuk Radio Republik Indonesia (RRI) kemudian ditempatkan di Yogyakarta dan Malang. Ia pun sempat bergabung di Radio Perjuangan Jawa Barat.

Di tahun 1949, untuk pertama kali suara baritone Bing Slamet menghiasi soundtrack film Menanti Kasih yang dibesut Mohammad Said dengan bintang A. Hamid Arief dan Nila Djuwita.

Kariernya di bidang tarik suara sebetulnya terlecut ketika memasuki dunia radio. Di RRI, Bing Slamet banyak menyerap ilmu dan pengalaman dari pemusik Iskandar dan pemusik keroncong tenar, M Sagi, serta sahabat-sahabat musikal lainnya seperti Sjaifoel Bachrie, Soetedjo, dan Ismail Marzuki. Dan, yang banyak memengaruhinya adalah penyanyi Sam Saimun yang dikenalnya sejak bertugas di Yogyakarta pada tahun 1944. Bagi Bing, Sam Saimun adalah tokoh penyanyi panutannya. Tak sedikit yang menyebut timbre vokal Bing sangat mirip dengan Sam Saimun.

Main film & Rekaman

Bing Slamet pada tahun 1970-an dalam salah satu film-nya

Di tahun 1950, Bing mulai menjejakkan kaki di dunia sinema sebagai aktor. Antara tahun 1950 sampai 1952, Bing Slamet aktif pada Dinas Angkatan Laut Surabaya dan Jakarta. Di tahun 1952 saat Bing ditempatkan lagi di Jakarta, dia bergabung di RRI Jakarta dan mulai aktif mengisi acara bersama Adi Karso. Bakat dan kemapuan musiknya mulai memuncak saat bergabung di RRI hingga tahun 1962.

Pada tahun 1955, Bing Slamet mulai menoreh prestasi dengan menjadi juara Bintang Radio untuk jenis Hiburan. Piringan Hitam Bing pun mulai dirilis pada label Gembira Record dan Irama Record. Ia terampil menyanyikan langgam keroncong hingga pop dan jazz. Selain menyanyi, Bing pun memainkan gitar sekaligus menulis lagu. Salah satu tembang pertama yang ditulisnya bersama gitaris jazz, Dick Abell, adalah ‘Cemas’ .

Lalu, bermunculanlah lagu-lagu karya Bing Slamet lainnya, semisal ‘Hanya Semalam’, ‘Risau’, ‘Padamu’, ‘Murai Kasih’, hingga ‘Belaian Sayang’. Lagu yang disebut terakhir dianggap sukses di mata khalayak. Bing Slamet bisa menyanyikan dengan fasih lagu berbahasa Minang ‘Sansaro’,dengan luwes Bing menyanyikan lagu ‘Selayang Pandang’ dari ranah Melayu. Bing adalah penyanyi serba bisa yang memiliki fleksibiltas tak tertandingi.

Rekaman rekaman single Bing Slamet di era 50-an diiringi oleh Orkes Keroncong M Sagi dan Irama Quartet yang didukung Nick Mamahit (piano), Dick Abell (gitar), Max Van Dalm (drum), dan Van Der Capellen (bas). Bing Slamet pun membangun sebuah kelompok musik yang diberi nama Mambetarumpajo, merupakan akronim dari Mambo, Beguine, Tango, Rhumba, Passo Double, dan Joged, yang saat itu adalah jenis musik untuk mengiringi dansa.

Di tahun 1963, pria ini membentuk sebuah grup musik yang diberi nama Eka Sapta dengan pendukungnya, antara lain Bing Slamet (gitar, perkusi, vokal), Idris Sardi (bass,biola), Lodewijk Ireng Maulana (gitar, vokal), Benny Mustapha van Diest (drum), Itje Kumaunang (gitar), Darmono (vibraphone), dan Muljono (piano). Eka Sapta menjadi fokus perhatian, karena keterampilannya memainkan musik yang tengah tren pada zamannya. Eka Sapta lalu merilis sejumlah album pada label Bali Record, Canary Record, dan Metropolitan Records, yang kelak berubah menjadi Musica Studio’s. Eka Sapta adalah kelompok musik pop yang terdepan di negeri ini pada era 60-an hingga awal 70-an.

Bing Slamet hebatnya mampu membagi konsentrasi antara bermain musik, menyanyi, bikin lagu, melawak, dan main film layar lebar. Setidaknya ada 20 film layar lebar yang dibintanginya, mulai dari era film hitam putih hingga berwarna. Bing pun tercatat beberapa kali membentuk grup lawak antara era 50-an hingga 70-an di antaranya Trio Los Gilos, Trio SAE, EBI, dan yang paling lama bertahan adalah Kwartet Jaya bersama Ateng, Iskak, dan Eddy Soed.[1]

Kehidupan Pribadi

Sampul muka majalah Tempo pada akhir 1974 yang turut berduka atas meninggalnya Bing Slamet

Bing menikah dengan Ratna Komala Furi dan dikaruniai delapan anak yaitu :

 Diskografi

Cover Album Bing Slamet dengan Eka Sapta Band

 Album solo

  • Menanti Kasih (Lokananta)
  • Nurlaila (Irama Records)
  • Puspa Ragam Lagu Indonesia No 49 ‘Seruan Gembala’ (Irama -IRA 65)
  • Puspa Ragam Lagu Indonesia No 50 ‘Aju Kesuma’ (Irama -IRA 66)
  • Kr Moritsu – Bing Slamet dan Orkes Kerontjong M Sagi (Irama – IRK 125-1)
  • Es Lilin/Panon Hideung – Bing Slamet & Melodi Ria (Gembira Records RN 003)
  • Varia Malam Eka Sapta Nonstop Revue (Bali Record BLM 7002)
  • Kisah Pasar Baru Feat. Pajung Fantasi (Irama Records)
  • Eka Sapta – Eka Sapta (Mutiara ML 1001)
  • Burung Kutijija – Eka Sapta (Mutiara MEP 007)
  • Kasih Remadja – Eka Sapta (Bali Record BER 007)
  • Souvenir Pemilu 1971 Feat. Pohon Beringin
  • Bing dan Giman Bernyanyi – Eka Sapta (Bali Record 008)
  • Bing Slamet dan Eka Sapta – Eka Sapta (Bali Records BLM 7103)
  • Romi dan Juli – Titiek Puspa & Bing Slamet (Canary Record TCC 1032)
  • Album Kenang-kenangan Bing Slamet – Bali Record BCC01
  • Bing Slamet Tersayang – MGM Records

Album bersama

  • MARI BERSUKA RIA dengan Irama Lenso (Irama LPI 17588) (1965)
  • GAJAH DUNGKUL – Titik Puspa, Bing Slamet dan Indonesia Tiga. (BALI record BLP 7005)
  • Mak Tjomblang – Bing Slamet dan Maya Sopha (Bali Record/Remaco)

 Album kumpulan

  • MERATAP SUNYI. (Ilhamku. -Irama. LPI. 17506)
  • ANEKA 12 Volume 5. (Feat. Nonton Bioskop; Sri Rahayu.-Remaco RLL-015)

Filmografi

SAM SAIM0

SAM SAIMUN

Krontjong Indonesia Yang Tulen -

Sajekti & Sam Saimun Dengan Achmad And His Band.


SONGS I LOVE:

Another friend, with lots of records to give away, called me a few days ago and I came home with a box

 of beautiful krontjong (Indonesian spelling) vinyls. Since I grew up with this music, it was elation undescribed.
One of the pieces found is this fantastic vinyl by Sajekti and Sam Saimun with Achmad and his Band
 (Record detail: Orkes Krontjong Asli XCSV 94824).
The songs, 12 in all, include an English explanation for each krontjong. What more can anyone ask for?
The titles on Side One include: Krontjong Rindu Malam, Rangkaian Melati, Krontjong Penawar Duka,
 Krontjong Hanja Untukmu, Krontjong Sapulidi, Krontjong Telomojo.
On Side Two: Krontjong Senjuman Chandra, Bengawan Solo, Krontjong Air Laut, Krontjong Mawar
Sekuntum, Krontjong Hanya Engkau, Krontjong Senda.
As a sampling of the quality and details given on the back sleeve to explain the lyrics, Bengawan Solo
(internationally popular) is presented thus: “The story of a river in Solo (Central Java), made famous in
song and story, that during the dry season is almost empty of water but when the rainy season comes
overlflows its banks, bearing the prahus of merchants with their wares.
Originating in the Seribu Gunung (Thousand Mountains), the river flows turbulently at times, quietly
at others, till it empties into the ocean beyond. The melody became famous during the Revolution of 1945.”
(Composer: Gesang; Singer: Sam Saimun)
And this piece of information is only one of 11 others. Another favourite, Krontjong Air Laut has a shorter
 piece, “Ocean Water, the title, is like other pantun songs, for improvisation, the name being just a name.”
 (Improvisation, where singers ‘battle’ their wits with on-the-spot lyrics, is common in Indonesian, Malay
and Peranakan pantun, a form of verse in the Indonesian/Malay language).

SEJARAH INDUSTRI REKAMAN MUSIK INDONESI(THE HISTORY OF INDONESIAN MUSIC RECORD INDUSTRY)

Sejarah Musik Indonesia

 added illustration from dr iwan music record collections

Reaksi: 

 

0

MUSIK INDONESIA. Sebuah kata yang bisa berarti musik yang asli Indonesia, tapi bisa juga bermakna dunia musik yang berkembang di Indonesia, tanpa embel-embel kata asli. Masih bisa diperdebatkan, karena sejatinya musik Indonesia terangkum dalam rentang panjang yang tentu saja banyak dipengaruhi oleh banyak warna.

Ada yang mengklaim keroncong adalah musik asli Indonesia. Padahal dalam sejarahnya, keroncong justru kental dengan aroma Portugis. Ini bisa kita temukan di daerah Tugu Jakarta Utara yang konon merupakan “awal mula” keroncong berkembang di Indonesia.

Atau gambang kromong Betawi yang diklaim musik asli Indonesia. Padahal pengaruh dari etnis tionghoa  sangatlah kental pada musik Betawi ini. Artinya, ketika kita mengklaim satu musik tertentu sebagai “asli” perlu satu penelitian panjang yang cukup valid.

Tidak banyak orang tahu bahwa Gambang Kromong, yang sempat dipopulerkan oleh Lilis Suryani di tahun 60-an

dan duet Benyamin S- Ida Royani di tahun 70-an

, adalah sebuah musik akulturatif berbagai etnis di Indonesia yang cikal bakalnya telah dirintis lebih dari dua abad lalu. Irama gambang kromong dengan tata laras Salendro tionghoa pertama kali diperkenalkan oleh orang-orang Tionghoa Peranakan sebelum akhirnya mengalami percampuran dengan budaya Jawa, Sunda, hingga Deli, membentuk sebuah musik harmonis yang kini menjadi salah satu ciri khas Betawi.

Belum lagi kalau kita bicara soal musik industri. Korelasinya berbanding lurus dengan urusan asli atau tidak asli tadi. Siapa yang berani mengklaim pop adalah asli Indonesia? Siapa yang berani mengatakan blues adalah asli Indonesia? Padahal kalau kita telusuri, industri musik di Indonesia nyaris tak pernah lepas dari pengaruh musisi asing. Menyebut nama band-band luar seperti Deep Purple, Led Zeppelin atau Dream Theater misalnya, adalah nama-nama yang memberi pengaruh besar bagi perkembangan musik di Indonesia, bahkan hingga saat ini.

Dulu, katakanlah era tahun 60-an sampai 70-an, musisi-musisi Indonesia banyak yang berkiblat pada band-band asing yang sedang berkibar, sesuai dengan trend kekinian era itu. Tidak banyak yang berkiblat kepada band-band lokal. Selain karena band-band lokal jarang [atau malah tidak pernah] mendapat kesempatan untuk merilis album yang sesuai dengan karakternya, band-band lokal ini biasanya lebih bangga kalau disebut-sebut sukses mirip dengan band-band asing. Dengan kata lain, bangga sebagai imitator.

Mengapa sejarah perkembangan musik tidak begitu akrab dengan kita? Tidak banyak musisi yang merasa perlu “belajar” tenteng perkembangan musik Indonesia. Belajar sejarah dianggap sesuatu yang membosankan dan tidak penting. Padahal, ketika kita [saya dan para musisi itu] tahu banyak tentang musik Indonesia, kita bisa menakar, seberapa jauh sebenarnya “kecepatan lari” musik Indonesia dari masa ke masa itu. Generasi sekarang, siapa yang tahu nama-nama seperti Sam Saimun, Waldjinah, Bram Titaley, atau Bing Slamet?

Hampir semua pembicaraan tentang musik Indonesia, masih berkutat pada trend kekinian semata. Kita tidak merasa perlu menengok ke belakang dan berkaca pada lika-liku musisi Indonesia masa lalu. Penulis harus “merayu” banyak pihak, untuk sekedar berdiskusi tentang rentang panjang musik Indonesia. Sangat sulit memang mencari literatur. Mungkin terlalu berlebihan kalau dibilang, seperti mencari jarum di tumpukan jerami, tapi begitulah adanya.

Sebutlah acara seperti Pemilihan Bintang Radio era 50-an sampai rentang akhir 70-an. Acara ini menjadi barometer munculnya bintang-bintang baru di jagat musik Indonesia. Titik Puspa yang kini melegenda, adalah salah satu jebolan festival seperti ini. Dulu ada nama “jagoan” seriosa bernama Effie Tjoa. Effie adalah seorang penyanyi opera yang juga banyak mencipta kan jenis lagu seriosa. Effie kemudian berganti nama menjadi Gita Dewi. Tentu masih ada nama-nama lain yang bisa disebut, tapi coba tanyakan kepada musisi-musisi sekarang yang sedang naik daun, bisa jadi jawabannya mereka tidak tahu [atau tidak mau tahu].

Tahun 50-an memang banyak didominasi “buaya keroncong” jagoan-jagoan seriosa seperti Sam Saimun, Ade Ticoalu, Dien Yacobus, atau Andi Mulya. Atau ada nama Masnun, seorang penyanyi serba bisa yang mejadi juara nyanyi untuk kategori seriosa, hiburan dan keroncong.

INDUSTRI REKAMAN PERTAMA
Sejarah industri rekaman di Indonesia bisa berawal dari dua tempat: Lokananta di Surakarta dan Irama di Menteng Jakarta. Lokananta milik pemerintah, dan banyak melahirkan lagu-lagu daerah, sementara Irama milik Suyoso Karsono yang akrab dipanggil Mas Yos, banyak melahirkan lagu-lagu hiburan sebutan untuk lagu pop sekarang. Nama-nama Rachmat Kartolo, Nien Lesmana, sampai Patty Sisters pernah rekaman di Irama yang awalnya hanya sebuah studio kecil di sebuah garasi di Menteng, Jakarta Pusat. Peristiwa rekaman itu terjadi di ujung tahun 1950-an hingga memasuki tahun 1960-an.

Menariknya, Mas Yos pernah tertarik dan kemudin merekrut band latin-Minang bernama Gumarang. Sebagai seorang pengusaha, konon Mas Yos merasa bahwa irama yang dibawakan Gumarang bukan saja mampu menyajikan lagu-lagu Minang sesuai dengan aslinya, namun juga memiliki ramuan irama Latin yang amat disukai masyarakat.

Gumarang dipengaruhi lagu-lagu Latin [seperti Melody d’Amour, Besame Mucho, Cachito, Maria Elena, dan Quizas, Quizas, Quizas] yang ketika itu sedang digemari. Oleh sebab itulah musik Latin tersebut menjadi unsur baru dalam aransemen musik Gumarang.

Pemerintah melihat potensi musikal musisi Indonesia sangat penting. Meski awalnya sempat “gelisah” lantaran pengaruh musik pop dianggap sebagai “infiltrasi” budaya barat [yang oleh Soekarno sedang digempur habis-habisan], toh musik dianggap sebagai salah satu propaganda yang cukup efektif.

Di masa itu, musik tak lebih dari sekadar hobi -yang dicurigai negara. Orang bermain musik, pop atau rock, bisa jauh lebih berbahaya ketimbang bergulat atau bertinju. Gara-gara musik seperti itulah Koes Bersaudara sempat mendekam dalam tahanan 1965. Presiden Soekarno memang tidak suka pop atau rock Barat yang disebutnya ngak ngik ngok. “Tak baik buat revolusi yang belum selesai.”

“Melawan” itu semua, berdirilah Lokananta. Tidak banyak anak sekarang yang tahu tentang label ini. Memang produknya lebih banyak diisi leh musik-musik daerah seperti gamelan. Beberapa nama besar di kancah musik tradisional, lahir dari label ini. Sebut saja Nyi Tjondrolukito, sinden terkenal era 60-70an.

Status Lokananta sendiri adalah perusahaan rekaman milik Pemerintah Indonesia. Berdiri tahun 1956, berlokasi di Surakarta, Jawa Tengah. Dari awal berdiri, Lokananta punya 2 tugas besar, yaitu produksi dan duplikasi piringan hitam dan kemudian cassette audio. Mulai tahun 1958, piringan hitam mulai dicoba untuk dipasarkan kepada umum melalui RRI dan diberi label Lokananta yang kurang lebih berarti “Gamelan di Kahyangan yang berbunyi tanpa penabuh”.

Melihat potensi penjualan piringan hitam maka melalui PP Nomor 215 Tahun 1961 status Lokananta menjadi Perusahaan Negara. Dari perusahaan rekaman inilah lahir penyanyi-penyanyi legendaris Indonesia, seperti Gesang, Titiek Puspa, Waldjinah, Bing Slamet, Sam Saimun, hingga pelawak Basiyo. Yang terbaru adalah Didi Kempot “superstar” campursari.

Perusahaan ini sempat tak terdengar suaranya saat tersalip perusahaan rekaman swasta pesaing ketika perubahan dari era piringan hitam ke pita kaset berlangsung. Kondisi ini diperparah dengan permasalahan internal, bongkar pasang manajemen.

Melihat potensi penjualan piringan hitam maka melalui PP Nomor 215 Tahun 1961 status Lokananta menjadi Perusahaan Negara.

Sekarang perusahaan rekaman dengan nomor urut anggota pertama pada Asosiasi Rekaman Indonesia (Asiri) ini tengah melakukan proses digitalisasi 500 judul album kaset yang pernah dihasilkan. Kabarnya, semua produk Lokananta [tentu saja yang masih ada]

, nantinya akan digitalized semua. Konon, dari data yang penulis dapatkan, studio rekaman Lokananta hingga kini masih mengkoleksi sebanyak 38 ribu master piringan hitam (PH) yang terdiri dari 3.800 judul. Master rekaman itu selanjutnya akan ditransfer kedalam bentuk digital melalui VCD, CD maupun CD Room.

Yang paling berharga adalah rekaman asli pembacaan teks Proklamasi dari Soekarno. Selain itu masih banyak lagi koleksi rekaman kunjungan tamu-tamu negara pada awal Indonesia berdiri. Lalu ada pula rekaman pidato Kepala Negara asing sahabat-sahabat Bung Karno. Selain rekaman lagu-lagu tradisional dari seluruh nusantara.

Mungkin, Lokananta adalah perusahaan rekaman lawas yang sampai sekarang bisa bertahan. Selain karena milik pemerintah, hasil produksinya ternyata juga banyak diminati [dan ini anehnya] oleh pecinta musik dari luarnegeri.

Perkembangan studio rekaman memang tak terlalu ngebut. Lalu, memasuki awal tahun 1970-an, di daerah Bandengan Selatan Jakarta Barat, Dick Tamimi mendirikan studio rekaman bernama Dimita. Nama studionya sendiri diambil dari nama pendirinya.

Dick termasuk jeli melihat peluang pasar di era 70-an. Meski dengan alat yang tidak bisa dibilang canggih –bayangkan saja, untuk teknologi rekaman, studio ini masih “hanya” menggunakan 8 tracks—tapi Dick sukses melejitkan nama Panjaitan Bersaudara [Panbers], Dara Puspita, Koes Bersaudara dan Rasela. Sampai tahun 1975 Dimita tetap berjaya.

Ada cerita unik tentang perusahaan rekaman yang satu ini. Lantaran letaknya dipinggir rel kereta api, setiap penyanyi yang rekaman disitu harus “break” ketika kereta api lewat. Maklum saja, akustik studionya juga tidak terlalu istimewa. Cerita lainnya, banyak penyanyi yang harus nguber-uber jangkrik karena suaranya menganggu proses rekaman. Berburu jangkrik ini dialami oleh Benny Panjaitan, yang merasa terganggu ketika menyanyi. Hal ini diceritakan kepada penulis oleh Bens Leo, wartawan musik senior ketika ngobrol-ngobrol dengan RILEKS.com.

Dengan seabrek gangguan itu, proses pengerjaan rekaman biasanya memakan waktu yang cukup panjang. Jika jaman sekarang satu shift dihitung antara 7 atau 8 jam, jaman dulu kala produser rekaman agak membiarkan artisnya berkreasi. Sebab, dari tahun 50-an hingga pertengahan tahun 70-an, studio rekaman tak ada yang disewakan. Pemilik studio adalah eksekutif produsernya sendiri.

Dick Tamimi dan Mas Yos adalah nama-nama pioner pemilik studio rekaman;

. Sempat pula muncul nama Jan Nurdjaja Djuhana [sekarang Senior A&R Sony-BMG Indonesia] yang mengibarkan Angels Record tahun 1973. Era ini memang era yang sangat bebas merekam apa saja. Padahal, percaya atau tidak, modal Jan adalah tape recorder dan mesin ketik buat menuliskan judul-judul lagu. Lima sampai 10 kaset yang diproduksinya selama sepekan, ia taruh di etalase tokonya.

Saat itu industri rekaman dalam negeri memang menangguk untung besar dari absennya Indonesia dalam penandatanganan Konvensi Bern tentang hak cipta. Aquarius Records, misalnya, dalam catatan Tempo, sempat memproduksi kaset rekaman lagu-lagu Barat hingga dua juta keping dalam setahun.

Setelah itu muncul raja studio rekaman Indonesia, dan kelak dianggap sebagai produser legendaris yang menguasai pangsa pasar terbesar di Indonesia, yakni Yamin Wijaya atau biasa disebut Amin Cengli yang memiliki studio rekaman Metropolitan kini Musica Studio`s dan satunya, sang raja adalah Eugene Timothy, mengomandani perusahaan rekaman Remaco.

Musica sendiri punya kisah unik. Amin Cengli sebenarnya punya usaha lain diluar distributor rekaman. Usahanya tidak ada hubungan dengan musik, yaitu Kopi Warung Tinggi, yang telah berdiri sejak tahun 1878. Usaha ini merupakan usaha turun temurun.

Entah apa pertimbangannya, awal tahun 1960, Amin menjajal terjun ke bisnis elektronik dan distributor rekaman dengan mendirikan gerai di Pasar Baru dengan nama tokonya Eka Sapta. Gara-gara nama tokonya itu pula, kelak akan lahir band yang cukup kondang bernama Eka Sapta. Amin tergolong orang yang supel. Usahanya di bidang distributor rekaman, membuatnya berkenalan dengan banyak musisi muda waktuitu seperti Bing Slamet, Ireng Maulana, Enteng Tanamal dan Idris Sardi. Pertemanan ini menginspirasi terbentuknya band Eka Sapta.

Eka Sapta lahir bukan karena Amin Cengli jago bermain musik atau olah vokal. Amin hanya punya kepekaan bisnis saja. Eka Sapta sendiri kemudian berkembang menjadi band yang cukup disegani dan diperhitungkan di era 70-an.

Sukses Eka Sapta membuat Amin mengendus peluang lain, industri rekaman komersil. Amin kemudian mendirikan perusahaan rekaman bernama PT Warung Tinggi. Namanya diambil dari usaha kopi keluarganya. Uniknya, alat-alat rekamannya pun belum punya sendiri dan masih meminjam studio Remaco. Titik Puspa termasuk salah satu artis lawas yang sempat menelorkan album lewat perusahan ini. Rupanya, Amin Cengli memang sudah lama “mengintip” peluang indutri rekaman ini. Tahun 1968-1969, Amin pernah membuat rekaman di Singapura.

Tahun 1968 Amin berkongsi dengan anggota band Eka Sapta –Bing Slamet, Ireng Maulana, Enteng Tanamal dan Idris Sardi– mendirikan PT Metropolitan Studio. Saat itu piringan hitam [PH] sedang tren dan PT Metropolitan Studio berhasil merekam lagu-lagu yang dibawakan band Eka Sapta, Bing Slamet maupun A Riyanto. Sayang, PH ini tergilas format musik baru, yaitu kaset. Para pemilik saham PT Metropolitan enggan meneruskan bisnis PH ini dan melepas sahamnya. Tahun 1971 saham itu dibeli oleh Amin dan berubah menjadi PT Musica Studio`s.

Ketika Remaco mulai memudar dan kemudian ambruk, Musica mulai berkibar kencang, Di tempat ini diterapkan sistem rekam yang banyak mengandalkan insting humanisme. Dengan cara-cara `persaudaraan-pertemanan`, banyak sekali artis musisi yang mampu bertahan lama, dikontrak jangka panjang oleh Musica. Sebagai contoh nama Chrisye, lebih dari 80% karier rekamannya yang dimulai dari jaman album solo Sabda Alam [1978] sampai album Badai Pasti Berlalu [1999], direkam sebagian besar di Musica. Sebelumnya, masuk dalam formasi Eros Djarot, Debbie Nasution, Odink, Ronny Harahap, Guruh Soekarno, Gauri Nasution juga Kompiang Raka yang membawa musisi pentatonik Bali.

Chrisye dan Berlian Hutauruk merekam album Guruh Gipsy di studio Tri Angkasa yang hanya 16 tracks di Kebayoran Baru. Rekaman yang disebut terakhir inilah sebenarnya embrio lahirnya album paramusisi `gedongan`, yang melahirkan album monumental Badai Pasti Berlalu, juga album Jurang Pemisah yang digarap Jockie Suryoprayogo [1976].

Remaco pernah menjadi perusahaan rekaman ter- besar di Indonesia, dengan akses kuat ke pergaulan di dunia rekaman Internasional, karena pada saat membuat Piringan Hitam [PH], seperti Irama, Lokananta, dan Dimita, Remaco masih memakai perusahan pembuat matris pencetak PH di Singapura.

Di Remaco, lahir nama-nama besar Bimbo, D`Lloyds, The Mercy`s

dan kelak Koes Bersaudara yang pada tahun 1967 berubah nama menjadi Koes Plus pun pindah ke tempat ini, karena iming-iming bonus Mercy terbaru untuk komposernya, Tony Koeswoyo.

Hingga akhir 1970-an, musik berkembang di hampir semua jalur. Di jalur pop, kelompok-kelompok musik seperti Koes Plus, Favorite Group, Bimbo, D`Lloyd, The Mercy`s, atau Panbers, tak hanya hadir di panggung, tapi juga mulai eksis di dapur rekaman. Di jalur dangdut, Rhoma Irama mengibarkan Soneta yang menggabungkan irama Melayu dan idiom Deep Purple. Balada dan country pun mulai mendapatkan tenaganya di tangan Yan Hartlan, Dede Haris, atau Iwan Abdurachman. Warna lain, yang memadukan pop dan art rock, lahir dari tangan Eros Djarot atau Guruh Soekarnoputra melalui kelompoknya, Gypsy.

the end @ copyright Dr Iwan Suwandy 2011

About these ads

10 responses to “The Earliest Indonesian Record Label Collections Exhibition at Driwancybermuseum Music Record Museum Hall(Pameran Piring Hitam Antik Indonesia)

  1. Since I already have study the whole blogg along with I truly grabbed the Inspiration of Your own impressive blogg and even I truly have definitely pretty much save it on via the internet bookmarked web site and will see it quickly. I have a blogg could you give me some reviews please :)

  2. Wowoch…koleksinya MANTABB!! buat rujukan versi baru..

  3. You have some very, very nice records!!! It’s a pleasure reading this and looking at these beautiful pictures!

  4. Thanks , I’ve just been looking for information about this subject for a long time and yours is the greatest I’ve discovered till now.
    But, what in regards to the conclusion? Are you certain in regards to the source?

  5. Hi there! This is my first visit to your blog! We are a team
    of volunteers and starting a new project in a community in the same niche.
    Your blog provided us valuable information to work on. You
    have done a extraordinary job!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s