KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1949 (BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1949

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

INDONESIA INDEPENDENCE REVOLUTION AND WAR

part V 1949

Base On  Postal And Document Collections

 

Created By

 

Dr Iwan Suwandy,MHA

Private Limited E-book Special For Collectors.

Copyright @ Dr Iwan Suwandy,2011

 

The Driwan’s Indonesia Independence Revolution And War  Cybermuseum

 

Indonesia Independence Revolution And War Collection part V in 1949

 

 

 

 

 

A.PROLOG

1. Markas Komando Djawa 1948-1949

k

Abdul Haris Nasution Kol.TNI beliefs (the last of the Five-Star Bigger General) that the soldiers who do not have the support of the people must be defeated.
In the Revolution of Independence I (1946-1948), when leading Siliwangi Division, Pak Nas pulled the second lesson. People supporting the TNI. From this was born the idea of guerrilla warfare as a form of people’s war. Method of warfare is freely developed after Pak Nas became Commander of Java in the Revolution of Independence II (1948-1949).

original info in Indonesian language:

Keyakinan Kol.TNI Abdul Haris Nasution (terakhir Jendral besar Bintang Lima)  bahwa tentara yang tidak mendapat dukungan rakyat pasti kalah.
Dalam Revolusi Kemerdekaan I (1946-1948), ketika memimpin Divisi Siliwangi, Pak Nas menarik pelajaran kedua. Rakyat mendukung TNI. Dari sini lahir gagasannya tentang perang gerilya sebagai bentuk perang rakyat. Metode perang ini dengan leluasa dikembangkannya setelah Pak Nas menjadi

Panglima Komando Jawa dalam masa Revolusi Kemerdekaan II (1948-1949).

look the cover of vintage book “Markas Komando Djawa “(Java Command Headquaters)

2.The Indonesian East Sumatra  National Police(POLRI) 1949


MAS KADIRAN

Mobile Brigade residency Tapanuli In militarization

 

1) Based on the assessment board of the Regional Defence Forces Tapanuli Mobile Brigade in Militerisasikan be KERESIDNENAN Tapanuli IV Battalion Regiment Brigade XI Tapanuli I TRI and MAS KADIRAN became Battalion Commander IV-I TRI Brigade Regiment with the rank XI MAJOR TRI (Army of the Republic of Indonesia) by the number of troops as much as 380 people complete with weapons including Heavy Weapons (cannon) and the Panzer Wagon Lezonik with Ammunition and Weapons and ammunition reserves.

2) With the Militerisasikan MBK Tapanuli be YON IV MEN I TRI Brig XI under the Tactical Commander Brigade Regiment I Tapanuli XI MAJOR Panggabean and Technical MARADEN under Chief Residency Tapanuli.

k. MBK / YON IV MEN – I Brig XI Tapanuli IN muster to Parapat

1) Dutch aggression in East Sumatra expanding cities in Sumatra in the East was controlled by the Dutch and the Dutch would extend their area by going to the area Parapat. Based on the Regional Defense Command Council Tapanuli and MEN-I Commander Brig IV MAJOR Tapanuli MARADEN Panggabean order Yon IV Force Brig XI MEN-I leave for Parapat Dutch troops to hold its speed of movement. Based on the MAS command KADIRAN with troops depart to Parapat.

2) On arrival in Parapat KADIRAN MAS Coordination with the Force held the Third Regiment under the command of Lieutenant Colonel Tapanuli Siahaan Jansen and the coordination is in agree that MAS KADIRAN as BATTLE COMMANDERS in Parapat to stem the movement of the Dutch troops. Forces MBK / YON – IV MEN – MEN I and members – aided III Society makes Defense Barricades arranged in a big way from AEK Nauli to Parapat and conduct reconnaissance and Pos-Pos Defense in Relay from AEK Nauli to Parapat

3) On day 15 in Parapat obtained news from investigators that the Dutch troops were 15 km from Aek Nauli, the troops under the command MAS KADIRAN ready to fight by way of ambush and destruction in Aek Nauli, at 03.00.Wib all Troops ready in Aek Nauli and at 05.00.Wib pass-Battle fierce battle in a big way Aek Nauli – Parapat.

4) At 10.00.Wib appear 2 Aircraft by firing on the Dutch Defense – defense and an important place in Parapat, the emergence of two Dutch-owned Aircraft Defense Forces opened fire on a split MAS KADIRAN resulting Blind Defense Forces become fragmented and MAS KADIRAN ordered his troops to retreat to Parapat. In this battle forces suffered many losses KADIRAN MAS.

5) Within 21 days Forces MBK / YON IV MEN – I Tapanuli KADIRAN MAS leader, top PerintahDewan Defense and Commander of the Regiment – I IX Brigade Troops Tapanuli to MBK Tapanuli / YON IV MEN – I Brig XI returned to the Parent Unit in Sibolga and Parapat Area Commander in the hand over to the MAJOR LEBERTY terimakan Malau in Parapat.

l. ESTABLISHMENT OF MOBILE Brigade – I SUMATRA AND MOBILE Brigade Tapanuli SOUTH

1) Based on the warrant of the Branch Bureau of the Republic of Indonesia National Police Mobile Brigade was formed for the Great Sumatra – Sumatra (Aceh and East Sumatra – Tapanuli) and designated as Pimpinanya POLICE INSPECTOR CLASS – I SUMATRA Humala Silalahi with the position and is headquartered in the School of Agriculture Sibarani Video Boti and by the Command Chief of Police Residency Tapanuli in the form of Mobile Brigade Tapanuli SOUTH and designate as chairman POLICE INSPECTOR Ibn based in Padang Sidempuan.

m. BATTLE MBB – I SUMATRA TO Legion PENGGEMPUR

1) When Using MAJOR GENERAL Suparto in Tarutung to Briefings on the Residency in Tapanuli Forces which was attended by COLONEL Siahaan Jansen, MARADEN Panggabean MAJOR, MAJOR MAJOR Bejo and MAS KADIRAN. at the hearing that there was fighting between troops MBB-Sumatra with Legion forces on the track Penggempur Boti, COLONEL Siahaan Jansen as a responsible regional security in Toba asked MAJOR MARADEN Panggabean and MAS KADIRAN and MAJOR Bejo for review to the Field.

2) Arriving at the song Boti into four commanders met Humala Silalahi MBB-I Chief of Sumatra, from the explanation POLICE INSPECTOR Humala Silalahi that legions PENGGEMPUR successfully disarmed troops Armament-Sumatra MBB, MBB troops heard this – I do Assault precedes Sumatra. Hearing this explanation then COLONEL Siahaan Jansen as Regiment Commander – Brigade III – XI Tapanuli, ask MARADEN Panggabean MAJOR, MAJOR MAJOR MAS KADIRAN Bejo and to take precautions.

3) With the approval of the 3 Commander, then on Apply Tapanuli troops to secure the area, then there was fighting in Sibolga, Tarutung, songs Boti, Porsea, until the Border Labuhan Batu, OLD MOUNTAIN, CITY LONG LINGGA Pinang. Finally, with the Wisdom of the Government of Indonesia Tapanuli, Chairman-chairman and Chairman of the Peoples Party in Tarutung, then there was peace in Pangaribuan to stop the fighting by both sides because Indonesia only harm and benefit the nation the Netherlands, with the result that the talks are not mutually agree to end strike each of the forces in drag to the parent Its units, troops MBB Tapanuli in Drag to Padang Sidempuan.

 

n. The Tapanuli Brothers ‘s War

1) Some months duration Tapanuli area free of distractions Battle of the armed movement, but movement of the Dutch troops who are in Parapat not cease to infiltration by Divide and Conquer between the People by the People, the Army Forces, all the more so where the Force Commander has been no readiness so often drawn to the pitting, especially after the gathering of forces-forces of East Sumatra in Tapanuli, so that the number of troops in Tapanuli the friction between troops is very possible.

1) So that was happening in Tapanuli of the strongest forces of East Sumatra was at loggerheads in Tapanuli, one party is in force Unity Bull Lead by the MAJOR L. Malau and one more party-B Forces Brigade and the Brigade Leaders MAJOR Bejo-A led by Saragih ROS Two troops of the East Sumatra in Tapanuli berselih understand, so that the combined strength of weapons including XI Brigade became broken and each brings their way individual and eventually attack the Dormitory BATALIYON Brigade – XI in Padang Sidempuan. In this case his Battalion Commander Dies

2) With the crisis MAS KADIRAN MBK Chief Commissioner KLS I Tapanuli and M. Nurdin To Police Resident Resident Tapanuli in calling facing Tapanuli Dr. F.L. TOBING in the talks that Chief MBK Tapanuli MAS KADIRAN firmly take the road side with brigade-B in South Tapanuli and MAS KADIRAN appealed to Chief Resident Tapanuli Dr.FLTOBING to bring his troops into the field Sidempuan to avoid clashes between the Brigade – A and brigades – B.

3) The battle between the forces and Bull Brigade – B occurs which began STEM Toru, Pandaan and arrived in Sibolga, after many casualties the two armies finally entered into negotiations in Sibolga which was attended by Dr. VICE PRESIDENT. Mohd. HATTA. Completed negotiations then Brigade – B led MAJOR Bejo, supported by MAS KADIRAN back to South Tapanuli Bull Forces Leadership and L. Tapanuli Malau to North and Central Tapanuli be submitted to the brigade and Army XI Tapanuli Navy Indonesia

 

 

 

Weigh SOVEREIGNTY AND RECEIVED BY DUTCH POLICE

In residency Tapanuli

1) Under the command of Police Chief of North Sumatra, in order to prepare troops MAS KADIRAN MBB-I-Aceh, North Sumatra Police to handover the Netherlands to the Indonesian police, with the news of the Joint Officer CAPTAIN IBRAHIM HAJI, on the appointed day the North Sumatra Police chief Mr Darwin Karim and Mas Kadiran with 2 Company MBB-I-Aceh, North Sumatra and 1 Battalion – B Mursalin Tello leaders went to Padang Sidempuan to weigh thank the Dutch police, from Padang Sidempuan continued to Sibolga and Tarutung, Weigh accept walk safely, orderly and smooth .

2) While the time to wait for orders received in the weigh in East Sumatra, North Sumatra Police chief Adjunct Senior Commissioner then DARWIN KARIM live in Sibolga with Staff-staff to take care of everything for Police Police stations have received throughout the South Tapanuli, Mas Kadiran ordered Company – C towards Sibolga Go to Company D and P. Sidempuan, Staff Member MBB-I-Aceh, North Sumatra in order to join the Mas Kadiran Sibolga. While Company A and B remain in Balige to wait for the next command into the East Sumatra to Weigh received by the Dutch Police.

V. Weigh THANK THE POLICE

DUTCH IN EASTERN SUMATRA

By Order Police chief Comr for Sumatra Mr. Commandments UMAR SAID and North Sumatra Police Chief to enter into eastern Sumatra to conduct weigh thank the Dutch National Police, on the day that has been set by two men of Mas Kadiran in Balige. Hanafi Commander and went to Sumatra, West Sumatra MBB East Regional division of MBB-Sumatra-Aceh leader Mas Kadiran do weigh receive in P, Siantar, high cliffs danMedansedangkan MBB-II Sunar do weigh received in Tanjung Balai and Rantau Prapat.

 

 

 

original info in Indonesia language:

MOBILE BRIGADE KERESIDENAN TAPANULI DI MILITERISASI

 

1) Berdasarkan Ketetapan dewan Pertahanan Daerah Tapanuli Pasukan MOBILE BRIGADE KERESIDNENAN TAPANULI di Militerisasikan menjadi BATALYON IV RESIMEN I TRI BRIGADE XI TAPANULI dan MAS KADIRAN menjadi KOMANDAN BATALYON IV RESIMEN-I TRI BRIGADE XI dengan Pangkat MAYOR TRI (Tentara Republik Indonesia ) dengan jumlah Pasukan sebanyak 380 orang lengkap dengan senjatanya termasuk Senjata Berat (Meriam) dan Panser Wagon Lezonik dengan Amunisi serta Cadangan Senjata dan Amunisi.

2) Dengan di Militerisasikan MBK Tapanuli menjadi YON IV MEN I TRI BRIG XI secara Taktis di bawah Komandan Resimen I BRIGADE XI Tapanuli MAYOR MARADEN PANGGABEAN dan Tehnis di bawah Kepala Polisi Keresidenan Tapanuli.

k. MBK / YON IV MEN – I BRIG XI TAPANULI DI KERAHKAN KE PARAPAT

1) Agresi Belanda di Sumatera Timur semakin luas Kota –kota di Sumatera Timur sudah di kuasai oleh Belanda dan Belanda akan meluaskan daerahnya dengan menuju daerah PARAPAT. Berdasarkan Perintah Dewan Pertahanan Daerah Tapanuli dan Komandan MEN-I BRIG IV TAPANULI MAYOR MARADEN PANGGABEAN agar Pasukan Yon IV MEN-I BRIG XI berangkat menuju Parapat menahan gerak lajunya Pasukan Belanda. Berdasarkan perintah tersebut MAS KADIRAN dengan Pasukannya berangkat ke Parapat.

2) Setibanya di Parapat MAS KADIRAN mengadakan Koordinasi dengan Pasukan RESIMEN III TAPANULI dibawah Komando LETKOL JANSEN SIAHAAN dan dalam Koordinasi ini di sepakati bahwa MAS KADIRAN sebagai KOMANDAN PERTEMPURAN di Parapat guna membendung gerak Pasukan Belanda. Pasukan MBK / YON – IV MEN – I dan Anggota MEN – III dibantu Masyarakat membuat Pertahanan Barikade di jalan besar yang disusun dari AEK NAULI sampai PARAPAT dan mengadakan Pos-Pos pengintaian dan Pertahanan secara Estafet dari AEK NAULI sampai PARAPAT

3) Pada hari ke 15 di Parapat didapat berita dari penyelidik bahwa Pasukan Belanda sudah berada 15 Km dari Aek Nauli, maka Pasukan yang berada di bawah Komando MAS KADIRAN siap untuk melawan dengan cara Penghadangan dan Penghancuran di Aek Nauli, pada pukul 03.00.Wib seluruh Pasukan sudah siap di Aek Nauli dan pada pukul 05.00.Wib terjadilah Pertempuran –Pertempuran yang sengit di jalan besar Aek Nauli – Parapat.

4) Pukul 10.00.Wib muncul 2 Pesawat Terbang Belanda dengan menembaki Pertahanan – pertahanan dan tempat penting di Parapat, munculnya 2 Pesawat Terbang milik Belanda menembaki Pertahanan Pasukan MAS KADIRAN secara membagi Buta sehingga mengakibatkan Pertahanan Pasukan menjadi terpecah dan MAS KADIRAN memerintahkan Pasukannya untuk mundur ke Parapat. Dalam Pertempuran ini Pasukan MAS KADIRAN mengalami banyak kerugian.

5) Dalam waktu 21 hari lamanya Pasukan MBK / YON IV MEN – I Tapanuli Pimpinan MAS KADIRAN, atas PerintahDewan Pertahanan dan Komandan Resimen – I BRIGADE IX Tapanuli agar Pasukan MBK Tapanuli / YON IV MEN – I BRIG XI kembali ke Induk Satuan di Sibolga dan Komandan Parapat Area di serah terimakan kepada MAYOR LEBERTY MALAU di Parapat.

l. PEMBENTUKAN MOBILE BRIGADE BESAR – I SUMATERA DAN MOBILE BRIGADE KABUPATEN TAPANULI SELATAN

1) Berdasarkan Surat Perintah dari Cabang Jawatan Kepolisian Negara Republik Indonesia untuk Sumatera dibentuk Mobile Brigade Besar – I Sumatera (Aceh-Sumatera Timur – Tapanuli ) dan ditunjuk sebagai Pimpinanya INSPEKTUR POLISI KELAS – I SUMATERA HUMALA SILALAHI dengan kedudukan dan bermarkas di Sekolah Pertanian Sibarani Lagu Boti dan berdasarkan Perintah Kepala Kepolisian Keresidenan Tapanuli di bentuk MOBILE BRIGADE KABUPATEN TAPANULI SELATAN dan di tunjuk sebagai pimpinannya INSPEKTUR POLISI IBNU berkedudukan di Padang Sidempuan.

m. PERTEMPURAN MBB – I SUMATERA DENGAN LEGIUN PENGGEMPUR

1) Pada Saat MAYOR JENDERAL SUPARTO berada di Tarutung untuk melakukan Brifing terhadap Pasukan Keresidenan di Tapanuli yang di hadiri oleh KOLONEL JANSEN SIAHAAN, MAYOR MARADEN PANGGABEAN, MAYOR BEJO dan MAYOR MAS KADIRAN. di dengar bahwa terjadi Pertempuran antara Pasukan MBB-I Sumatera dengan Pasukan Legiun Penggempur di LAGU BOTI, KOLONEL JANSEN SIAHAAN selaku penanggung jawab Kemananan di Daerah Toba meminta kepada MAYOR MARADEN PANGGABEAN dan MAS KADIRAN serta MAYOR BEJO untuk meninjau ke Lapangan.

2) Sesampainya di Lagu Boti ke 4 Komandan ini menemui HUMALA SILALAHI Kepala MBB- I Sumatera, dari penjelasan INSPEKTUR POLISI HUMALA SILALAHI bahwa LEGIUN PENGGEMPUR berhasil melucuti Persenjataan Pasukan MBB- I Sumatera, mendengar hal ini Pasukan MBB – I Sumatera mendahului melakukan Penyerangan. Mendengar penjelasan ini maka KOLONEL JANSEN SIAHAAN sebagai KOMANDAN RESIMEN – III BRIGADE – XI TAPANULI, meminta kepada MAYOR MARADEN PANGGABEAN, MAYOR BEJO dan MAYOR MAS KADIRAN untuk mengambil tindakan pengamanan.

3) Dengan adanya persetujuan dari ke 3 Komandan, maka di kerahkanlah Pasukan untuk mengamankan daerah Tapanuli, maka terjadilah pertempuran di SIBOLGA, TARUTUNG, LAGU BOTI, PORSEA, sampai dengan ke Perbatasan LABUHAN BATU, GUNUNG TUA, LINGGA PANJANG KOTA PINANG. Akhirnya dengan Kebijaksanaan Pemerintah RI Tapanuli, Ketua-ketua partai dan Ketua Adat di Tarutung, maka terjadilah Perdamaian di PANGARIBUAN untuk menghentikan Pertempuran oleh kedua pihak karena hanya merugikan Bangsa Indonesia dan menguntungkan pihak Belanda saja, dengan hasil Perundingan itu di sepakati untuk tidak saling menyerang akhirnya masing-masing Pasukan di tarik ke induk Satuannya, pasukan MBB Tapanuli di Tarik ke Padang Sidempuan.

 

 

n. PERANG SAUDARA DI TAPANULI

1) Beberapa Bulan lamanya daerah Tapanuli bebas dari gangguan gerakan Pertempuran bersenjata, tetapi gerakan tentara Belanda yang berada di Parapat tidak henti-hentinya melakukan Infiltrasi dengan Politik Adu Domba antara Rakyat dengan Rakyat, Pasukan dengan Pasukan, terlebih–lebih dimana Komandan Pasukan belum ada kesiapan sehingga sering terpancing untuk di adu domba, apalagi setelah berkumpulnya Pasukan-Pasukan dari Sumatera Timur di Tapanuli, sehingga dengan banyaknya Pasukan di Tapanuli maka gesekan-gesekan antar Pasukan sangat mungkin terjadi.

1) Demikian yang terjadi di Tapanuli dari Pasukan yang terkuat dari Sumatera Timur tersebut berselisih paham di tapanuli, satu pihak pasukan Kesatuan Banteng yang di Pimpin oleh MAYOR L. MALAU dan satu pihak lagi Pasukan BRIGADE-B Pimpinan MAYOR BEJO dan BRIGADE-A yang di pimpin oleh SARAGIH ROS Dua Pasukan dari Sumatera Timur tersebut berselih paham di Tapanuli, sehingga gabungan Kekuatan Senjata yang termasuk BRIGADE XI menjadi pecah dan masing-masing membawa jalannya masing-masing dan akhirnya terjadi Penyerangan ke Asrama BATALIYON BRIGADE – XI di Padang Sidempuan. Dalam hal ini Komandan Batalyon nya Meninggal Dunia

2) Dengan adanya krisis tersebut MAS KADIRAN Kepala MBK Tapanuli dan KOMPOL KLS I M. NURDIN Kepada Polisi Residen Tapanuli di panggil menghadap Residen Tapanuli Dr. F.L. TOBING dalam pembicaraan itu Kepala MBK Tapanuli MAS KADIRAN dengan tegas mengambil jalan memihak BRIGADE-B di Tapanuli Selatan dan MAS KADIRAN memohon kepada Kepala Residen Tapanuli Dr.F.L.TOBING untuk membawa Pasukannya ke Padang Sidempuan untuk mengindari Bentrokan antara BRIGADE – A dan BRIGADE – B.

3) Pertempuran antara Pasukan Banteng dan Brigade – B terjadi dimana mulai BATANG TORU, PANDAAN dan sampai di SIBOLGA, setelah banyak memakan korban akhirnya kedua pasukan mengadakan Perundingan di Sibolga yang di hadiri oleh WAKIL PRESIDEN Dr. MOHD. HATTA. Selesai perundingan maka BRIGADE – B di pimpin MAYOR BEJO yang di dukung oleh MAS KADIRAN kembali ke Tapanuli Selatan dan Pasukan Banteng Pimpinan L. MALAU ke Tapanuli Utara dan Tapanuli Tengah di serahkan kepada BRIGADE XI TAPANULI dan Pasukan Angkatan Laut Indonesia

KEDAULATAN DAN TIMBANG TERIMA DENGAN KEPOLISIAN BELANDA

DI KERESIDENAN TAPANULI

1) Berdasarkan Perintah Kepala Kepolisian Sumatera Utara, MAS KADIRAN agar mempersiapkan Pasukan MBB-I Sumut-Aceh untuk serah terima Kepolisian Belanda kepada Kepolisian Indonesia, dengan adanya berita dari Joint Officer KAPTEN IBRAHIM HAJI, pada hari yang sudah ditentukan maka kepala Kepolisian Sumut Bapak Darwin Karim dan Mas Kadiran dengan 2 Kompi MBB-I Sumut-Aceh dan 1 Batalyon – B pimpinan MURSALIN TELLO berangkat ke Padang Sidempuan untuk timbang terima dengan Kepolisian Belanda, dari Padang Sidempuan dilanjutkan ke Sibolga dan Tarutung, Timbang terima berjalan dengan aman, tertib dan lancar.

2) Sementara waktu untuk menunggu perintah dalam timbang terima di Sumatera Timur, maka Kepala Kepolisian Sumut AKBP DARWIN KARIM tinggal di Sibolga bersama Staf-stafnya untuk mengurus segala sesuatu untuk Kepolisian timbang terima Kepolisian diseluruh Tapanuli Selatan, Mas Kadiran memerintahkan Kompi – C untuk menuju Sibolga dan Kompi D Menuju ke P.Sidempuan, Anggota Staf MBB-I Sumut-Aceh agar menuju Sibolga bergabung dengan Mas Kadiran. Sedangkan Kompi A dan B tetap tinggal di Balige untuk menunggu Perintah selanjutnya masuk ke Sumatera Timur untuk Timbang terima dengan Kepolisian Belanda.

V. TIMBANG TERIMA DENGAN KEPOLISIAN

BELANDA DI SUMATERA TIMUR

Atas Perintah Kepala Kepolisian untuk Sumatera Bapak KOMBES POL UMAR SAID dan Perintah Kepala Kepolisian Sumatera Utara agar masuk kedalam Sumatera Timur untuk mengadakan timbang terima dengan Kepolisian Belanda, pada hari yang sudah di tentukan Mas Kadiran dengan dua Kompi yang berada di Balige. dan Hanafi Komandan MBB Sumbar berangkat ke Sumatera Timur dengan pembagian Daerah MBB-I Sumatera-Aceh Pimpinan Mas Kadiran melakukan timbang terima di P,Siantar, Tebing tinggi danMedansedangkan MBB-II Sunar melakukan timbang terima di Tanjung Balai dan Rantau Prapat.

 

 

 

 

 

 

Belanda pada tanggal 5 Januari 1949

 

 dengan dilindungi pesawat udara sanggup menerobos sampai ke Pasir (Sipisang) dan mulai hari itu membuat posnya di Palupuh.

 

Tgl. 6 Januari 1949

pasukan Belanda sampai ke Bonjol, tapi hari itu juga kembali ke Palupuh. Sungguhpun mereka dapat membuat kubu di Palupuh sampai masa datangnya “cease fire”, tetapi pasukan Belanda itu tidak dapat bergerak ke Utara maupun ke Selatan dan tidak luput selalu mendapat gangguan dari pasukan Republik Indonesia.

 

Sewaktu-waktu pasukan Belanda yang terkepung di Palupuh mendapat bantuan kiriman perlengkapan/perbekalannya lewat dropping dari pesawat udara.

Source

http://aswilblog.wordpress.com/2010/03/22/sekilas-sejarah-berdirinya-brimob-daerah-sumbar/

 

On 5 January 1949

 

 another hazardous airborne operation was carried out on the oilfields near Rengat and Ajer Molek at Sumatra. These three airborne operations took place in less than three weeks by the same red and green berets of this battle group.

 

 

 

 

 

 

Dr Anas from Pajakoemboeh West Sumatra Pro Dutch Nica

 

MUNGKIN tidak banyak sejarawan Sumatra Barat yang mengetahui biografi dr. Anas, terutama yang terkait dengan peran politiknya selama masa Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Sumatra Barat. Di masa PDRI, dr. Anas, yang tinggal di Payakumbuh (rumahnya dekat Gereja), dianggap sebagai ‘orang NICA’.

Audrey Kahin (2005 [versi terjemahan]:186) menyebut-nyebut nama dr. Anas sebagai salah seorang yang diculik oleh kelompok-kelompok nasionalis di Sumatra Barat yang anti Perjanjian Renville dan yang ingin mengkudeta pemerintahan Residen Rasyid.

 ‘Peristiwa 3 Maret [1947]’ itu –

 demikian sering disebut – digerakkan oleh beberapa tokoh dari partai Islam dan Adat yang antara lain dipimpin oleh Saalah St. Mangkuto. Orang seperti dr. Anas yang disebut sebagai ‘pegawai tiga zaman’ menjadi sasaran kebencian rakyat pasca Perjanjian Renville. Banyak di antara mereka yang dikait-kaitkan pula dengan ‘Singkarak Charter’, yaitu rencana pendirian Negara Boneka Minangkabau oleh Belanda.

Ada pula yang mengait-ngaitkan dr. Anas dengan Peristiwa Situjuah yang menewaskan 69 orang republiken. (lihat al.: Sjamsir Djohary,

 

 

Juni 1949


“Dalam bulan Juni 1949 , Mayor A. Thalib diangkat jadi Komandan Pertempuran Lima Puluh Kota, menggantikan Kapten Syafei. Letnan I Nurmathias ditempatkan sebagai Kepala Staf. Semenjak itu kedudukan markas komando pertempuran ditempatkan di Ampang Gadang VII Koto Talago”:
Konsep ABRI manunggal dan Pertahanan RakyatSemesta.
Setelah Lasykar-lasykar, termasuk Sabilillah, Hisbulllah dan lain dilebur ke dalam BKR dan TNI, maka sewaktu menjalankan struktur Pemerintahan PDRI yang mengkombinasikan Cipil dan Militer, maka Mantan Gyu Gun dan amantan Pasukan Sahid atau lasykar-lasyakar itu umunya langsung mengisi struktur Camat Militer, Wali Perang , DPD, MPRD,MPRK, BPNK, dan tugas kejuangan lainnya seperti Pasukan Mobeil Teras ( PMT )
Badan pengawal Nagari dan Kota (BPNK) didirikan Juli 1947,Peraturan No.15/DPD/P-1947 ( Dewan Pemerintah Daerah ). Pada Januari tahun1948, didirikan Markas Pertahanan Rakyat Daerah (MPRD) yang membawahi BPNK/PMT.
BPNK memperoleh pendidikan militer dibawah koordinasi Chatib Sulaiman; untuk dijadikan Pasukan Mobil Teras yang bertugas mengamankan Nagari

 

24 Januari 1949

Belanda membangun pos Patroli di rumah ( kapten Leon Salim ) di Tiakar Guguak:
24 Januari 1949; Ibu Kota Kabupaten dipindahkan dari Limbanang ke Talago. Dan pada hari itu diadakan rapat konsolidasi pemerintah Kabupaten, salah satu keputusannya mengusulkan A. Malik Ahmad sebagai Wakil Bupati.
Moral kejuangan rakyat terpukul dan menurun akibat serangan Belanda yang berhasil menerobos pertahanan PDRI, masuk sampai pusat pergerakan Koto Tinggi tanpa perlawanan yang berarti pada tanggal 10 Januari 1949. Kendaraan perang Belanda meluncur tanpa halangan berart, sekalipun rakyat telah memasang penghalang pada beberapa titik antara lain dengan menumbangkan pohon, serta membelintangkan batang kelapa di jalan raya. Penggeledahan dilakukan pada setiap rumah di tepi jalan dan membakar beberapa mobil yang ditemukan di tepi jalan. Balai Adat di Talago yang dikira belanda sebagai tempat berkantornya Bupati Lima Puluh Kota di bakar. Sasaran Utama operasi militer Belanda ini adalan sender radio. Sembilan orang petani yang ditemukan Belanda di Pandam Gadang menjelang menuju Koto Tinggi ditembak tentara Belanda di Titian Dalam. Beberapa bentuk keganasan perang dipertunjukan Belanda untuk menjatuhkan mental masyarakat.

 

5 Januari 1949
Bupati Baru Saalah Sutan Mangkuto
Bupati Lima Puluh Kota kembali diganti setelah bupati Alifuddin Saldin tidak menyingkir dan menyerah kepada Belanda dan digantikan oleh Arisun Alamsjah , mantan wedana Suliki dan dilantik tanggal 5 Januari 1949 Gubernur Militer Mr. St.M. Rasjid.

5 Januari 1949

 

Belanda pada tanggal 5 Januari 1949 dengan dilindungi pesawat udara sanggup menerobos sampai ke Pasir (Sipisang) dan mulai hari itu membuat posnya di Palupuh. Tgl. 6 Januari 1949 pasukan Belanda sampai ke Bonjol, tapi hari itu juga kembali ke Palupuh.

Sungguhpun mereka dapat membuat kubu di Palupuh sampai masa datangnya “cease fire”, tetapi pasukan Belanda itu tidak dapat bergerak ke Utara maupun ke Selatan dan tidak luput selalu mendapat gangguan dari pasukan Republik Indonesia.

Sewaktu-waktu pasukan Belanda yang terkepung di Palupuh mendapat bantuan kiriman perlengkapan/perbekalannya lewat dropping dari pesawat udara.

(Adrin Kahar)

 

15 Januari 1949

Baru 10 hari bertugas sebagai Bupati ia gugur dalam peristiwa Situjuah 15 Januari 1949. Atas upaya keras Anwar ZA dan Camat Militer Saadudin Sjarbaini, Saalah Sutan Mangkuto yang trauma akibat “ peristiwa 3 Maret “, akhirnya ia mau diangkat menjadi Bupati Lima Puluh Kota.
Sebagai seorang pejabat Negera Sekretaris Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; Anwar ZA tidak mau larut atas tewasnya oleh peluru Belanda adik kandungnya Sjamsul Bahri ZA dalam peristiwa Lurah Kincia Situjuah. Ia masih mendahulukan kepentingan Negara guna menghindari kekosongan jabatan Bupati Lima Puluh Kota
“Sjofyan Kamil yang lolos dari lobang maut di lurah Kincir melaporkan jalan peristiwa kepada Anwar ZA selaku Sekretaris Daerah L ima Puluh Kota dan memintanya untuk segera mengisi kekosongan jabatan Bupati. Setelah berdiskusi dengan Saadudin Sjarbaini, ( Camat Guguak ), akhirnya mereka sependapat untuk mengusulkan Saalah Sutan Mangkuto sebagai pengganti Arisun yang tewas di Situjuah. Anwar ZA dan Saadudin Sjarbaini berangkat ke Kubang menemui Saalah di rumah isterinya”

 

11 Januari 1949

Rapat Bupati 11 Januari di Limbanang,
Dalam suatu pertemuan anatara Mayor A.Thalib dan Panglima Tentara Teritorium Sumatera , Kol. Hidayat di Koto Tinggi, diputuskan bahwa untuk mengembalikan ke percayaan rakyat kepada Tentara harusdiadakan penyerangan terhadap kota-kota yang dikuasai Belanda dan harus diduduki walaupun beberapa jam saja. Waktu itu disusunn konsep penyerangan Payakumb uh yang direncanakan tanggal 15 Januari 1949.

13 januari 1949

Sementara itu Pemerintah merencanakan akan mengadakan rapat lengkap untuk mengkoordinasikan perjuangan tanggal 13 Januari 1949 di Padang Japang.( Tulisan ini tanpa catatan kaki dan tidak menyebutkan sumber informasinya, ditulis Maswardi): PDRI di Luak Limo Puluah: YPP-PDRI/MSI/ Luak Limo Puluah :hal 21, tahun 2007.
Tanggal 13 Januari 1949
Rombongan Chatib Sulaiman Wakil Residen Sumatera Barat sampai di Koto Kociak dari Koto Tinggi, di rumah Sekretaris Daerah Lima Puluh Kota Anwar ZA. Namun sesudah makan malam Chatib Sulaiman berangkat ke Situjuah , bersama Bupati Lima Puluh Kota Arisun Stl Alamsjah, disertai oleh adik Anwar ZA, Sjamsul Bahri ZA serta kaka iparnya Sjofjan Kamil .( Sjofjan Kamil , bekerja di jawatan penerangan PDRI dan berhasil lolos dari tembakan Belanda di Lokuak Lurah Kincir -Situjuah ) .

 

 

14 Januari 1949

 Capung belanda melintasi di atas ; Situjuah. Patroli pasukan Belanda dari Payakumbuh samaai Limbukan, dan malamnya mereka sudah mengepung Lurah Kincir. Dengan bantuan pasukan khusus yang dikirim Belanda satu pleton KNIL dari Padang Panjang, dan satu pleton (baret merah )Koninklijk Speciale dari Baso.- untuk mengepung lurah Kincir.
15 Januari; pemakaman jenazah korban , Dipimpin Dahlan Ibrahim dan Makinudin HS, Mayor AS. Thalib salah seorang korban tertembak kakinya. dan penghadangan pasukan Singa Harau di Kubang Gajah,

 

 

‘Peristiwa Situdjuh (15 Djanuari 1949)’

[Skripsi IKIP Padang, 1971]). Ia dikait-kaitkan dengan Letnan Kamaluddin alias Tambiluak yang dituduh sebagai pengkhianat bangsa, yang membocorkan pertemuan pemimpin-pemimpin PDRI Wilayah Sumatera Tengah kepada pihak Belanda. Saksi-saksi mata mengatakan bahwa Tambiluak alias Kamaluddin, salah seorang mantan pemain sepakbola andalan dari ‘Elftal’ Club Horizon, adalah seorang tukang cukur pada ‘Sutan Karajaan Barbier’ di Payakumbuh yang salah seorang pelanggan setianya adalah dr. Anas. Namun, menurut Audrey Kahin, op cit.:219) tak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa Tambiluak terlibat dalam pembocoran rapat rahasia para petinggi PDRI di Situjuah kepada Belanda.

Belum dapat diketahui secara pasti kapan dr. Anas lahir, tapi sangat mungkin tahun 1908 atau sesudahnya. Data yang kami ketahui mengenai biografinya juga masih fragmentaris. Fajar Rillah Vesky yang mewawancarai keluarga dr. Anas di Payakumbuh mengatakan bahwa dr. Anas dan istrinya berasal dari Kotogadang. Ibunya bernama Jamilah dan ayahnya berdarah Jawa, namanya Atmo Wisastro yang konon masih termasuk trah Sultan Hamengku Buwono 1. Di rumahnya di Payakumbuh pernah menginap Bung Hatta, Rosihan Anwar, dan Abdul Muis. Pengarang roman Salah Asuhan itu adalah ipar kontan dr. Anas karena mengawini kakaknya, Nuriah, yang mati muda. Salah seorang sahabat dr. Anas adalah Prof. Dr. Amir Hakim Usman, linguis Unand dan UNP yang meninggal tahun 2006.

Audrey Kahin dalam ‘Strugle for Indpendence: West Sumatra in the Indonesiaan national revolution 1945- 1950 (PhD thesis Cornell University, 1970:296) mencatat bahwa dr. Anas pernah mendapatkan training masalah kesehatan di Belanda. Yang jelas, dr. Anas dan istrinya, Djoeasa Anas, telah hijrah ke Belanda menyusul gagalnya aksi polisionil Belanda yang hendak merebut kembali Indonesia tahun 1947. Tampaknya dia punya seorang anak angkat yang bernama Nadia Anas. Tahun 1966 Nadia menikah di Den Haag dengan R. Budi Hartono yang keturunan Indonesia. Tampaknya dr. Anas dan istrinya sudah meningal di Belanda. Tapi saya belum menemukan tarikh meninggal mereka.

Foto-foto keluarga dr. Anas, termasuk foto ini, telah diserahkan ke KITLV Leiden. Foto ini (10 x 14 cm.) diambil waktu resepsi pernikahan Nadia Anas dengan R. Budi Hartono di Den Haag pada bulan Maret 1966. (Akad nikah diadakan pada hari Senin, 4 April jam 9:00 pagi di Balaikota Den Haag, Burg. De Monchyplein). Sebelum sampai di KITLV Leiden, foto ini dikoleksi oleh Antiquariat Minerva, Den Haag. Perempuan yang berkebaya dan berselendang yang duduk itu adalah Ibu Djoesa Anas, dan pria berkacamata dan memakai jas yang duduk di sebelahnya adalah dr. Anas, suaminya.

Fajar mengatakan bahwa konon dr. Anas meninggalkan testamen di Belanda, yang diminta jemput kepada kemenakannya, Dr. Johar. Sayang sekali Dr. Johar telah meninggal pula sebelum sempat menjemput testamen itu ke Belanda. Jika testamen itu memang ada dan dapat ditemukan, mungkin akan dapat diketahui kenapa dr. Anas memilih pro Belanda. Kisah hidup orang-orang Minang yang pro Belanda seperti dr. Anas masih belum banyak terungkap dalam sejarah Minangkabau

 

B.CHRONOLOGY HISTORIC COLLECTION 1949

 

JANUARY 1949

 

Julius Kardinal information article(1978)

at the early January 1949(Pada permulaan bulan januari 1949,)

Bantul regency capital city, 6 km from Ganjuran, Army occupied the Netherlands. makinmencekam atmosphere bai population. At lunch time there was a sudden often datanganya Dutch soldiers, all panicked, ran to evacuate, although most are not true and at night came the attacks of the Parties to the TNI. One morning I received a report from the hospital kitchen that supplies of fuel wood is almost gone. At about 9:00 I was with a young man riding a bike into the village behind the hospital to look for firewood. Apparently the village was deserted, the people already displaced. Fortunately, the intended father’s family home and tend to have quite a lot of firewood supply and willing to help. unfinished pembuicaraan how far the transportation of the eruption sounded, followed by the hiss and the two eruptions in place. Soon there was an eruption of the other majors, the same hiss and ended with two eruptions as well. We both immediately ride a bike to the hospital to attend disana.Seluruh residents Hospitals and orphanages as well as the nurses had to hide under the table trying to seek shelter where dabn thought safe. The atmosphere of panic, fear, all suspect that will eventually hit. Praying and surrender to God. Apparently the former mill complex and Hospital in mortars from two places, thank goodness no one hit the building, so there were no casualties in the complex. Mortar fire lasted approximately setngah hours.

Once convinced that the bombing had stopped, held talks with the five young men in my room. There is still a couple of cloth napkins and a red ink, they immediately make the flag of the Red Cross, seeking gaklah and they are ready to go out to look for victims who need help. New sja out of the hospital, they ran back to my room to meet them head nurse, Captain-ranking commander with about 50 of his men, there was talk among other things: “Father, here are some members of the TNI?.” No “.” Father knows that all around there TNI soldiers, beraapoa their numbers. “” Do not know if the number of Catholic norang I know “.” necessarily “” In this complex there are soldiers who were hiding and no gun?. “No” ” may be searched? “Yes, but you along with me and the chief nurse and lived outside the fruit ank”. Begin a search Kareena arrival of the Captain and how scary. ” It’s certainly the army “.” Instead of, patients’ chief nurse replied. “Later, if it has been cured of menenbak again”. “SEalama in rumag ill be tangunggan me.” “I will take it”. ” not possible, as long so be patient. “

in these circumstances occur a search throughout the complex, opening each door and entered the room followed by a thumbs gun and questions set geramdiajukan. A search is completed quickly enough and no less thorough. Done a search there is an interview with the captain led pasukan.Di bebrapa factory environment they found a grenade that was not working anymore, but can pose a hazard, then it will d9ibawa to amrkas them for the sake of the security. The captain then asked the youth workers who are dikamar sya, I imagine they would have objected. after a long talk, decided bahewa they’ll come, they ettapi no later than 17:00 hours should’ve come back here. Belumkembali If at that time, I will come kemarkas them. After that they went, the youth participate bebrapa carrying grenades and landmijn, after they left, a sense of relief filled the whole complex, all felt very tired during the bnayak who did not receive food, I myself also experienced a sma. but strangely I feel so sleepy and continue bed rest. Approximately 1500 hrs knock at the door, finally forced to pound because I did not hear him in bed “what else” I thought. It turns out that TNI members ready to come now with straw and kerosene, they heard the news that all the occupants sick dikompleks ruamh dibaw aoleh Dutch soldiers, they are ready for the scorching earth Hospitals and complexity. I spoke with the leaders and take her to see the whole complex so intent membuni scorching canceled and they returned to markasnya.Baru they disappeared, there appeared youth “carrier” and landmijn grenade with the atmosphere of joy and experiences, they shared cigarettes and bread ynag given as a receipt love by the captain. Thus ended the first operation of the army beland, seasudah was still many times suddenly come small patrols, but not exceptional shock until they leave the special area Jogyakarta

original info

Ibu kota Kabupaten Bantul,  6 km dari Ganjuran, diduduki Tentara Belanda. suasana makinmencekam bai penduduk. Pada waktu siang sering mendadak terdengar  datanganya tentara Belanda, semua panik,lari mengungsi,meskipun kebanyakan tidak benar dan pada waktu malam terdengar serangan dari Pihak TNI. Pada suatu pagi saya mendapat laporan dari dapur Rumah sakit bahwa persediaan kayu bakar sudah hampir habis. Kira-kira jam 09.00 saya dengan seorang pemuda naik sepeda masuk desa dibelakang Rumah sakit untuk mencari kayu bakar. Ternyata desa itu sepi, orang-orang sudah mengungsi. Untunglah ayah keluarga yang dituju ada dirumah dan mempunyai persediaan kayu bakar cukup banyak dan rela membantu. belum selesai pembuicaraan bagaimana cara pengangkutannya terdengar letusan dari jauh,diikuti dengan  desisan dan 2 letusan di tempat. Sebentar lagi dari lain jurusan terdengar letusan,desisan yang sama dan berakhir dengan 2 kali letusan juga. Kami berdua segera naik sepeda ke Rumah sakit untuk hadir disana.Seluruh penghuni Rumah sakit dan Panti Asuhan serta para perawat sudah bersembunyi di bawah meja dabn mencoba mencari perlindungan dimana dikira aman. Suasana panik,takut, semua menduga bahwa akhirnya akan kena. Bedoa dan menyerahkan diri kepada Tuhan. Ternyata bekas pabrik dan kompleks Rumah Sakit di mortir dari dua tempat,syukurlah bangunan tidak ada yang kena,sehingga tidak ada korban didalam kompleks. Tembakan mortir berlangsung kira-kira setngah jam.

Sesudah yakin bahwa pengeboman sudah berhenti, diadakan perundingan dengan 5 orang pemuda yang ada di kamar saya. Masih ada berberapa kain serbet makan dan ada tinta merah,dengan segera mereka membuat bendera Palang Merah,mencari gaklah dan mereka siap keluar guna mencari korban yang perlu ditolong. Baru sja keluar dari rumah sakit, mereka lari kembali ke kamar saya dengan suster kepala menemui mereka, komandannya berpangkat Kapten dengan kira-kira 50 orang anak buahnya, terjadi pembicaraan antara lain:”pastor ,disini ada beberapa orang anggota TNI ?.”Tidak ada”.”Pastor tahu bahwa di sekitar ada tentara TNI, beraapoa jumlah mereka”.”Tidak tahu, kalau jumlah norang katolik saya tahu”.”tentu” “Di kompleks ini ada tentara yang bersembunyi dan ada senjatanya?.”Tidak ada””Boleh digeledah ?”Boleh,tetapi bersama dengan saya  dan suster Kepala dan ank buah tinggal diluar”. Mulailah pengeledahan kareena kedatangan Kapten tersebut dan caranya menakutkan.” Ini tentu tentara”.”BUkan,pasien” jawab suster Kepala.”Nanti jika sudah sembuh tentu menenbak lagi”.”SEalama di rumag sakit menjadi tangunggan saya”.”ini akan saya bawa”.” tidak mungkin,selama jadi pasien”.

dalam suasana semacam ini terjadi pengeledahan seluruh kompleks,setiap membuka pintu dan masuk kamar diikuti dengan acungan pistol dan pertanyaaan yang geramdiajukan. Pengeledahan cukup cepat selesai dan tidak kurang teliti. Selesai pengeledahan masih ada wawancara dengan kapten pimpin  pasukan.Di lingkungan pabrik mereka menemukan bebrapa granat  yang sudah tidak bekerja lagi, tetapi dapat menimbulkan bahaya, maka akan d9ibawa ke amrkas mereka demi keamana. maka Kapten minta tenaga pemuda yang ada dikamar sya, sudah saya bayangkan mereka akan keberatan. sesudah agak lama bicara,diputuskan bahewa mereka akan ikut, ettapi mereka selambat-lambatnya jam 17.00 harus udah kembali disini. JIka pada waktu itu belumkembali, saya akan datang kemarkas mereka. Setelah itu mereka pergi, bebrapa pemuda ikut membawa granat dan landmijn, sesudah mereka pergi ,rasa lega memenuhi seluruh kompleks, semua merasa telah sangat lelah karena siang bnayak yang tidak memperoleh makanan,saya sendiri  pun mengalami yang sma. tetapi anehnya saya merasa mengantuk sekali dan terus istirahat tidur. Kira-kira jam 15.00 pintu diketuk,akhirnya terpaksa dipukul-pukul karena saya dalam tidur tak mendengarnya”ada apa lagi” pikir saya. Ternyata yang datang sekarang anggota TNI siap dengan jerami dan minyak tanah,mereka mendengar kabar bahwa semua penghuni dikompleks ruamh sakit dibaw aoleh tentara belanda, mereka siap untuk membumi hanguskan Rumah sakit dan kompleksnya. Saya berbicara dengan pemimpinnya dan mengantarnya melihat seluruh kompleks sehingga maksud membuni hanguskan dibatalkan dan mereka kembali ke markasnya.Baru saja mereka menghilang,muncullah pemuda “pembawa”granat dan landmijn dengan suasana gembira serta menceritakan pengalaman, mereka membagikan sigaret dan roti ynag diberikan sebagai tanda terima kasih oleh Kapten tersebut. Demikianlah berakhir operasi pertama dari tentara beland, seasudah itu masih berkali-kali secara mendadak datang patroli kecil ,tetapi tidak menimbulkan kejutan luar biasa sampai mereka meninggalkan daerah istimewa Jogyakarta.

 

 

 

 

 

 

January,1st.1949

 

The dutch KNIL Convoy in January 1st 1949

 

Article of in memoriam Mayoor Ds C.van Bruegel in January 1949

 

Marine officer visist KL Camp in January 1950

(a)On January 1, 1949,

(b)a soldier (soldier) Indo Dutch military truck leaving from banyumas to pick up groceries in Gombong, Kretek to drop down the village headman a moment home and saw his mistress, he will be taken back by his friends when returning from Gombong, but when picked up he was not there, so that “disinggahinya” also Lurah, according to a statement they had “secured” by TNI troops grilya. Diwonohardjo, approximately 6 km from Gombong, a Dutch Colonial Army troops fought with the forces of the Republic 150-strong Indonesian people.

 

.

(b)PTT Djakarta salary book with handsign of the chief of ptt office Djakarta.

 

 

 

On the initiative of Pandit Jawaharlal Nehru of India, a meeting of 19 nations was convened in New Delhi that produced a resolution for submission to the United Nations, pressing for total Dutch surrender of sovereignty to the Republic of Indonesia by January 1, 1950. It also pressed for the release of all Indonesian detainees and the return of territories seized during the military actions.

 

 

January,4th.1949

 

Achmed Sukarno (1902-1970). The Indonesian nationalist leader, statesman, and president, photographed on January 4, 1949

 

 

(a)January, 4th.1949
In these days of early republican forces facing Dutch engineers in kaliombo column near Magelang, so that a truck full of equipment besra dutch engineers damaged

(b)Postallyused lettersheet stationer  10 sen send from batavia centrum to Buitenzorg(bogor)

 

 

 

 

 

January 5th.1949

Dutch accept UN call for ceasefire in SumatraSultan Hamengkubuwono IX of Yogya refuses Dutch offer to head new Javanese state, resigns as head of Yogya government, and gives help to Republic guerilla fighters.

 

January,6th.1949

the information from Warna warta Djawa tengah newswpaper :

(A) the Word Series Ratu Juliana

My goal is to fulfill my mother’s ability. Who really really hope that the Government of Indonesia is formed within a few weeks to come nini.Pemilihan which will be held selekans free as possible.

On 6 January the lalau, Series Queen Juliana said to Indonesia that looks like this:

My mother has been able to establish an independent and sovereign Indonesia, the Netherlands and Indonesia entered the union on the basis of sovereign kemaunan respectively, merdekan and on the same basis.

in February 1948 kesangupan oitu tealh repeated again, a sign that it truly became Queen of ability.

My goal since the throne is the ability memenjuhi my mother, to give to people in Indonesia: peace, happiness and prosperity in a sovereign self-government.

My goal really is to the federal government in recent weeks Indonesia was formed; government that will run the obligations on the basis of responsibility and democracy. XSelekas possible if it has been able, to be held the election, thus establishment of United States of Indonesia will soon be achieved.

(B) GENERAL SUDIRMAN NOT captive

General sudirman now being seriously ill and is being maintained well but not captured by the army commander of the TNI Belanda.Kolonel Hidajat in Sumatra, on 28 December 1948 tealh take over (over) Pimpina total republican army.

(C) FACTS MR ASAAT

Before military action, Mr Asaat once said that the situation in the republic is beyond miserable than in the war. Denagn these words then one can draw the conclusion that if a held state military movements in that region in more baik.Seorang other princes, saying that the food supply in the republic’s only up to a month Maret.Sesudah famine will arise which hebat.dari words This is also one can draw conclusions that this second military movement led to improvements to the area not only brings tersebut.tentara tegush security and long, but brought the lightness in sehar-day life, also by providing food, clothing and medicine.

(D) some federal pemrintah Indonesia propaganda illustration in this newspaper: Hours gadang Bukittingi committee, Abdul Kadir Wijoyo Atmojo Jakarta, trucks mengangukt nakanan, and Indonesian youth in Practice.

Original info:

 

(a)Sabda Seri Rau Juliana

Tujuanku ialah memenuhi kesanggupan Ibuku. Harapanku yang sungguh sungguh ialah supaya Pemerintah Indonesia dibentuk dalam beberapa minggu yang datang nini.Pemilihan yang bebas akan diadakan selekans mungkin.

Pada tanggal 6 januari yang lalau, Seri Ratu Juliana bersabda untuk Indonesia yang isinya seperti berikut :

Ibuku telah sanggup mendirikan Indonesia yang merdeka dan berdaulat ,mengadakan perserikatan Indonesia Nederland dan berdaulat  atas dasar kemaunan masing-masing ,merdekan dan atas dasar yang sama.

dalam bulan Februari 1948 kesangupan oitu tealh diulangi lagi, tanda bahwa memang sungguh-sungguh menjadi kesanggupan Ratu.

Tujuanku sejak naik tahta ialah memenjuhi kesanggupan ibuku, untuk memberi kepada bangsa di Indonesia : ketentraman,Kebahagiaan  dan kemakmuran dalam pemerintahan sendiri yang berdaulat.

Tujuanku yang sungguh-sungguh ialah supaya pemerintahan federal Indonesia dalam beberapa minggu ini dibentuk; pemerintahan yang akan menjalankan kewajiban atas dasar tanggung jawab dan demokrasi. XSelekas mungkin jika telah dapat, akan diadakan pemilihan, dengan begitu pembentukan Negara Indonesia Serikat akan lekas tercapai.

(b) JENDRAL SUDIRMAN TIDAK DITAWAN

Jendral sudirman sekarang sedang menderita sakit keras dan sedang dipelihara baik-baik tetapi tidak ditawan oleh tentara Belanda.Kolonel Hidajat Komanda  TNI di sumatra, pada tanggal 28 desember 1948 tealh mengambil oper(alih) Pimpina tentara republik Seluruhnya.

(c) KETERANGAN Mr ASAAT

Sebelum aksi militer, Mr Asaat pernah mengatakan bahwa keadaan di republik adalah melebihi sengsaranya daripada dalam perang. Denagn kata-kata ini maka orang dapat menarik kesimpulan bahwa jika diadakan gerakan militer keadaan didaerah tersebut lebih baik.Seorang pembesar lainnya,mengatakan ,bahwa persedian makanan di republik hanya sampai bulan Maret.Sesudah itu akan timbul bahaya kelaparan yang hebat.dari kata-kata ini juga orang dapat menarik kesimpulan vbahwa gerakan militer yang kedua ini membawa perbaikan kepada daerah tersebut.tentara tidak hanya membawa keamanan yang tegush dan lama, tetapi mebawa keringanan dalam kehidupan sehar-hari,juga dengan memberikan bahan makanan,pakaian dan obat-obatan.

(d) beberapa illustrasi propaganda pemrintah federal Indonesia dalam surat kabar ini : Jam gadang Bukittingi, komite abdul kadir Wijoyo atmojo Jakarta,truk mengangukt nakanan ,dan pemuda Indonesia di Latih.

January,9th.1949

Tanda terima Pengiriman (Ontvangbewij or Recieved) Pospakket from batavia with overprint Indonesia stamps and wilhelmina stamps.

 

 

 

January, 8th.1949
On this day happen ambushes ambushes against forces which raised the victim diphak dutch dutch and can be taken from the Netherlands a gun and bullets mitraljur.

 

 

 

 

January,12th.1949

The chief OF PTT NRI Mas Suharto were kidnapped and arrest by Dutch Nica

 

The chief OF PTT NRI Mas Suharto were kidnapped and arrest by Dutch Nica soldier, and after that he never found (until this day his graved never found)

January, 14th.1949
On this day a truck dutch meuat a carrier Brent Blongkong fall in time, because the pole above the bridge has been drilled temtara times zrepublik (grilya) some time before

January,15th.1949

Situjuh Incident

Situjuah incident that killed 69 people republicans.

 (See al.: Sjamsir Djohary, ‘Events Situdjuh (15 of January 1949)’ [Thesis IKIP Padang, 1971]). He has been linked with Lieutenant Tambiluak alias Kamaluddin who was accused of being traitors, who leaked the meeting of leaders of the Central Emergency Government Areas of Sumatra to the Dutch.
Eyewitnesses said that Tambiluak alias Kamaluddin, a former mainstay of the football players ‘Elftal’ Club Horizon, is a barber in ‘Sutan Karajaan Barbier’ in Payakumbuh that one of his loyal customers is dr. Anas. However, according to Audrey Kahin, op cit.: 219) there is no strong evidence to suggest that Tambiluak involved in the leaking of a secret meeting in the Emergency Government officials Situjuah to the Dutch.

Original info:

Peristiwa Situjuah yang menewaskan 69 orang republiken. (lihat al.: Sjamsir Djohary, ‘Peristiwa Situdjuh (15 Djanuari 1949)’ [Skripsi IKIP Padang, 1971]). Ia dikait-kaitkan dengan Letnan Kamaluddin alias Tambiluak yang dituduh sebagai pengkhianat bangsa, yang membocorkan pertemuan pemimpin-pemimpin PDRI Wilayah Sumatera Tengah kepada pihak Belanda.

Saksi-saksi mata mengatakan bahwa Tambiluak alias Kamaluddin, salah seorang mantan pemain sepakbola andalan dari ‘Elftal’ Club Horizon, adalah seorang tukang cukur pada ‘Sutan Karajaan Barbier’ di Payakumbuh yang salah seorang pelanggan setianya adalah dr. Anas. Namun, menurut Audrey Kahin, op cit.:219) tak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa Tambiluak terlibat dalam pembocoran rapat rahasia para petinggi PDRI di Situjuah kepada Belanda.

 

January,19th.1949

The rare postally used cover from malang to Medan(Negara Sumatra Timur) East Sumattera State ,the part of Indonesia federal state.

UN Security Council demands release of the Republican government, and independence for Indonesia by July 1, 1950.

There was significant guerilla activity against the Dutch during this period, led by Nasution and Sudirman. At the height of Dutch activity in the 1940s, there were around 150,000 Dutch forces in Indonesia

 

 

 

 

January,22th.1949

(ibid Mrs Ahmad Yani Book, 1981 info)

 

 

Muntilan  on 22 Januari 1949,

when it was attacked by a platoon strength, the result seminary (education catholic priest) occupied by Dutch troops were damaged
January .25th,1949

.

Tanggal 25 Januari 1949 terjadi kontak senjata pertama kali antara TNI dan DI/TII ketika pasukan Divisi Siliwangi melakukan hijrah (long march) dari Jawa Barat ke Jawa Tengah. Peperangan bahkan terjadi antara TNI-DI/TII-Tentara Belanda.

 

 Munculnya DI/TII mengakibatkan penderitaan rakyat Jawa Barat karena rakyat sering mendapat teror dari DI/TII bahkan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka merampok rakyat terutama rakyat yang tinggal di daerah terpencil seperti lereng gunung.

 

 

26 January 1949
On 26 January, the TNI (the guerrillas) attack again for the second time and seminary Muntilan city burned. Governor Wongsonegoro provide good sample of  Grilya as governor, he steadfastly followed the Governor of the Military Headquarters who move around a lot on the mountain-gunung.where the officeTe center that was originally located  mountain cleft, can not long be maintained, the Dutch soldiers can quickly find out, then continue constantly rummaging through the region. Therefore the TNI military and civilian centers move south gets Wonosobo, a large office pegunungasn, consisting of multiple sound distrik.Here no longer shots and canon (kanonade) like every night and every day there was a large area near the city. It’s an ideal complex for the central leadership

Original info

Muntilan pda tanggal 22 Januari 1949 ,ketika diserang dengan kekuatan satu peleton,hasilnya  seminari (pendidikan imam katolik) yang ditempati oleh tentara Belanda  mengalami kerusakan

 

 

26 Januari 1949

Pada tanggal 26 januari ,TNI(pasukan gerilya) menyerang lagi  untuk kedua kalinya kota muntilan dan seminari dibakar. Gubernur  Wongsonegoro  memberikan cntoh yang baik sebagai Gubernur Grilya, ia dengan tabah mengikuti  Markas Gubernur Militer yang sering berpindah-pindah  di gunung-gunung.Tempat perkantorang pusat yang mulanya berada dilereng gunung Sumbing,tidak dapat lama dipertahankan,tentara belanda cepat dapat  mengetahuinya,lalu terus menerus mengobrak-abrik wilayah itu. Karena itu TNI memindahkan pusat militer dan sipil  kebagian selatan Wonosobo,suatu perkantoran pegunungasn yang besar,terdiri atas  beberapa  distrik.Disini tidak kedengaran lagi tembakan dan  canon(kanonade)  seperti setiap malam dan setiap siang terdengar didaerah dekat kota besar. Sungguh suatu kompleks yang ideal  buat pusat pimpinan.

January.28th.1949

On January 28, 1949, the UN Security Council adopted a resolution to establish a cease-fire, the release of Republican leaders and their Yogyakarta.

 

 

 

 

January,29th.1949

(a)The invitation to join the ceremony of tranferred the power from Dutch Federal Government to Wali Negara South Sumatra in february,1st 1949 , send from the chief of 7 oeloe village Palembang.

 

 

 

January,21th.1949

On January 21, 1949, with the city of Kuala Tungkal occupied by the Dutch public figures, scholars, intellectuals fled to the outskirts, which are located opposite the Kuala Tungkal. they dated January 25, 1949 meeting which consisted of various tribes to collect kekauatan to counterattack. Above consensus together, they form the Front pengurunya Wilderness with the following composition:

Chairman: H. Shamsuddin (cum treasurer)

Vice Chairman: A. Sanusi (Teacher Trenches fires)

Members: 1. H. Hanafiah (Head of Good Dyke)

2. Kadir (Sacred Head Dyke)

3. Imran (Head Dyke Mangrove)

4. Zuhri (Head Dyke Palembang)

5. Durasit (Head Parit Sungai Rawai)

6. Abdullah (head of the Trench fires)

Part Penggempur: Abdul Congratulations

Help By: 1. Zaidun

2. H. Saman Mangku (Market Kuala Tungkal)

3. H. Hanafiah (Head of Good Dyke)

Front Jungle forming a line called “Barisan Bally Red ‘.

The purpose of establishing the Barisan / Lasyakar Red Bally is to demolish the Dutch who occupied Kuala Tungkal. Therefore, should be chosen who will lead the Barisan Merah Bally, especially when invaded / attacked the Dutch position.

Then elected Abdul Samad called then moved at the term “Commander” (more popularly known as “Commander Adul”). It was also agreed when the Dutch attacked the Red Bally must together with the TNI and the tactics are under military command

On January 21, 1949 at 11:30 pm, beberpa Dutch ships attacked Kuala Tungkal with cannon and mortar firing. One of them was shot targets Great Mosque (Jami ‘) Kuala Tungkal, when the Islamic manaumat was getting ready to perform Friday prayers.

As a result of the attack, not last Friday prayers. When he feels safe, Dutch troops landed, still firing heavy weapons to protect his troops who were conducting pendarata.

TNI troops led by Lieutenant Young A. Fattah held resistance, backing toward the Trenches Gompong. Two soldiers and a young fighter named teacher of English R. Happy autumn shot dutch at the moment will blow up the Landman who had previously installed near the Post Office.

Kuala Tungkal Kewedanaan government led by the district officer with the Chief of Police Regional Noerdin Mahyuddin Harahap IPI, Head Tungkal Ilir Masdar Kewedanaan Government and its staff in Kuala Tungkal under a hail of bullets and mortar cannon backwards towards the village of Parit Gompong Pembengis through except for some sub-district officials, among others, Masdar, the Police , Information and others, Wedana Noerdin, Police Chief Mahyuddin Harahap and others continued the journey to the village of Parit Deli Betara Left Tungkal Ilir district.

Pembengis is a small village situated 7 (seven) Km from Kuala Tungkal, filled with refugees of various groups, in addition to government officials and military forces.

After the Dutch troops landed in Kuala Tungkal, the Dutch continued to advance to the araha pembengis with intent to break the resistance of military forces. At 17.00 pm in the Trenches Gompong intercepted by military forces led by Cadet Sergeant Major Madhan. AR, resulting in a shoot for 15 (fifteen) minutes. Holland then retreat to Kuala Tungkal to suffer casualties beberpa people were killed and wounded

January,23th.1949

On January 23, 1949, after retiring from Kuala Tungkal, a squad of military forces under the command of Cadet Sergeant Major Madhan. AR, 1023 Sector Commander assigned to patrol the Dutch Army stalking position. In the Trenches Gompong they met with the Dutch Army, causing a battle that resulted in some Dutch soldiers killed and wounded.

On January 23, 1949 night, the people of Seberang Tungkal trench Congratulations, arson military dormitory in the way of the Old Kuala Tungkal Prosperity. The force is led by Abdul Samad (Adul)

January,25th.1949

With Kuala Tungkal occupied by the Dutch, then the community leaders in the Trenches Congratulations Kuala Tungkal Tungkal III on January 25, 1949 have formed the Front, headed by H. Woods Shamsuddin prince Tungkal III.

Front board Rimba are those who’ve studied the practice Bally Red is the practice based on the teachings of Islam yangmeyakini that if the deeds carried out as specified, it is concerned will be able to avoid the bullets fired at him.

The formation of this Front, received rave reviews from the public because it fits with their belief that the war against the Dutch colonialists, when autumn meant masti martyr for fighting for the interests of defending the nation, state and religion as taught by the scholars at that time

January.26th,1949

 

The airline was established as Garuda Indonesian Airways on January 26, 1949.

FEBRUARY 1949

February.4th.1949

On 4 February 1949, the convoy was intercepted grilyawan dutch republic in Kotawinangun.Sebuah vehicle full of passengers managed to dihamcurkan, while others fled with the vehicle body shot full of holes grilyawqan republic.
Mrs Ahmad yani book,1981’s info

After 40 days dipengungsian (since december 1948), Yani dating, he dsatang with the native Indonesian sarong, wearing capin (skullcap), commonly used to pack Yani, but with clothes that he had entered the town of Magelang who had occupied the Netherlands. desperate to enter the cities to look for his wife, children will be taken out of town, but apparently they had fled in advance Mr. Yaniv dahulu.Jadi keep searching until finally meet, of course, look for it without neglecting his duty assignment. So it is that perjalana to the mountains, day and night went on, dropping and climbing, with the hope of ever meeting with the general kota.Dapur not exist, so eat drink, shelter and other daily necessities provided by the people, their hearts bauik once, save ,they  also been struggling to keep the Independence of their nation  Homeland and the people and the army at that time fought shoulder to shoulder, there is a courier, there are so security desa.ada who became rescuers and even some that into the mountains a few months tentara.Sesudah Yani got a promotion to lieutenant colonel, commander of the Brigade menjasdi 9. Yani if ​​you come home to see wife and kids once a week.Brigade “di pengungsian” brigade was given the name White Horse (see photo Mr yani symbol in front of a white horse brigade )


One day I forgot the date, when Mr. Edhi is still predominantly Sarwo Yani. When I was in mantenan “dilereng” mountain cleft, apparently there are spies who know the Dutch, then told Belanda.Akan but at night, the battalion entered the village of Pak Surono East Java, location within the journey toward barat.Senag once at that time, when met with troops of friends, the liver becomes more mongko (strong), fighting spirit so much tebal.Kira about 04.00 am (PM) Sarwo Edhi (President-in-law this SBYsaat) dating.memberitahu that dutch up the mountain to to Mantenan, I soon (Mrs. Ahmad yani) take the kids out of the house to hide from the pursuit of the Netherlands, from dawn until 11:00 (AM) morning in the ravine, which turned out to Nyona Ahmad sought dutch yani.Kepada residents asking where the Dutch army wife Ahmad yani whom he met on the population, fled the house where I entered and found no clue what investigated but nothing.Para population was quiet, did not want to show my place to hide in the ravine, they were righteous faithful, protect its children anak.Begitulah character the mountain village full of originality, a simple, honest and setia.Meskipun fear and the fear-dutch Dutch takui but they remained silent would not divulge the place where the wife of Ahmad yani located. Fortunately, child-anakkupun nothing menanggis silent, depending on feeding my baby in my arms. 04.00 armpit banging on the door, the cry: “There is a dutch, running, lari.Bale-bale where I slept with three children quickly cleaned, rolled into one, throwing up the roof, kept running down kejurang, without regard to the presence of venomous animals, kakipun tealh leech into food = many times, not felt, run, run kredalam abyss sebenarnya.Kepala pack yani Staff, Major Ismullah) fell, as did doctors Soejono, there is no doctor who metawat us, simply by nurses saja.Memang in grilya war we play a lot of cats with the Dutch, the Netherlands dating we go, we go dutch again. The next day I moved again, moving from place to another is always done at night, now go up the mountain again, higher, continue to rise almost to the top once it’s dinggin. But the bullets whistling and the sound of gunfire over the head, it really made shock.hearing the bullets whistling sound and the shot without seeing the person, make the “girapen” “jujo” (Javanese term). There is quite some time, when I heard the shot menjadis eperti people of “Gilo” (unconscious), perhaps it’s called panic.Pada time we often get the drugs from below, from kota.Obat Wardoyo was sent by doctors, can also cigarettes and other lainnya.Abangku, Mas Slamet, seems indeed like a village, so he did not suspect that the Dutch out kota.Daerah where I fled the area behind the day is called MMC (Merapi Merbabu Complex).

Original Info:

Setelah 40 hari dipengungsian (sejak desember 1948), Pak Yani dating, Ia dsatang dengan dengan berpakainan kain sarung,memakai capin(kopiah)  ,cara yang biasa dipakai pak Yani, akan tetapi  dengan pakaian itu ia berhasil masuk kota Magelang yang sudah diduduki Belanda.Nekat masuk kota  untuk mencari anak isterinya  akan dibawa keluar kota,tetapi ternyata mereka  sudah mengungsi terlebih dahulu.Jadi Pak Yani terus mencari hingga akhirnya ketemu,sudah barang tentu mencarinya itu tanpa mengabaikan tugas kewajibannya. Maka demikianlah perjalana ke gunung,siang malam berjalan terus ,menurun dan mendaki,dengan harapan sekali-kali bertemu dengan orang kota.Dapur umum juga tidak ada,jadi makan minum,tempat tinggal dan lain keperluan sehari-hari disediakan  oleh rakyat,mereka bauik hati sekali,ramah tamah sekali.Mereka itu juga sudah berjuang untuk tetap merdekanya tanah air dan bangsanya.Memang rakyat dan tentara pada waktu itu berjuang bahu membahu,ada yang menjadi kurir ,ada yang jadi keamanan desa.ada yang jadi penolong dan bahkan ada  juga yang menjadi tentara.Sesudah beberapa bulan digunung itu Pak Yani mendapat promosi menjadi letnan Kolonel,menjasdi komandan  Brigade 9 .Pak Yani kalau pulang melihat anak dan istri dipengungsian sekali seminggu.Brigade itu diberi nama brigade Kuda putih(lihatlah foto pak yani didepan lambing brigade Kuda putih)

Pada suatu hari yang tanggalnya aku lupa,saat Pak sarwo Edhi yang masih turut Pak Yani. Saat aku berada di mantenan dilereng gunung Sumbing,rupa-rupanya  ada mata-mata Belanda yang mengetahui,lalu memberitahu kepada Belanda.Akan tetapi  pada malam hari itu ,battalion Pak Surono masuk desa dari Jawa Timur,didlam perjalanan menuju  arah barat.Senag sekali pada waktu itu ,apabila bertemu dengan pasukan teman, hati ini menjadi lebih mongko(kuat),semangat berjuang jadi lebih tebal.Kira-kira jam 04.00 pagi(PM)  Sarwo Edhi (mertua Presiden RI  SBYsaat ini)dating.memberitahu  bahwa belanda naik gunung  menuju ke Mantenan,segera saya(Ibu Ahmad yani)  membawa  anak-anak keluar rumah untuk bersembunyi dari kejaran belanda,dari subuh sampai jam 11.00(PM)  pagi  berada di jurang,yang dicari belanda ternya Nyona Ahmad yani.Kepada penduduk tentara Belanda bertanya mana isteri Ahmad yani pada penduduk yang dijumpainya, rumah tempatku mengungsi  dimasuki dan diperiksa.tetapi tidak menemukan petunjuk apa-apa.Para penduduk pun diam saja,tidak mau menunjukkan tempatku bersembunyi di jurang itu,mereka itu berbudi setia,melindungiku beserta anak-anak.Begitulah  watak orang desa dipegunungan yang penuh keaslian,sederhana,jujur dan setia.Meskipun takut kepada belanda dan di takut-takui Belanda tetapi mereka itu tetap diam tidak mau membocorkan tempat dimana isteri Ahmad yani berada. Untunglah anak-anakkupun diam tak ada yang menanggis,bayiku tergantung menyusu di pelukanku. Jam 04.00 ketiak pintu digedor,terdengar teriakan:”Ada belanda,lari,lari.Bale-bale dimana aku tidur dengan tiga  anak cepat-cepat dibersihkan,digulung jadi satu,lempar keatas atap,terus lari turun kejurang,tanpa mengindahkan adanya binatang berbisa,kakipun tealh menjadi santapan lintah berkali=kali,tidak terasa,lari,lari kredalam jurang yang sebenarnya.Kepala Staf pak yani,mayor Ismullah) gugur,demikian juga dokter Soejono,maka tidak ada dokter yang metawat kita,cukup dengan perawat  saja.Memang dalam perang grilya kita sering main kucing-kucing dengan belanda,Belanda dating kita pergi,belanda pergi kita kembali .Keesokan harinya aku pindah lagi,kepindahan dari tempat ke tempat lain yang selalu dilakukan pada malam hari,sekarang naik gunung lagi,lebih tinggi,terus naik hamper ke puncak rasanya dinggin sekali. Akan tetapi desingan peluru dan suara tembakan diatas kepala itu,sungguh membuatkan shock.Mendengar suara desingan peluru dan tembakan tanpa melihat orangnya,menjadikan “girapen””jujo”(istilah jawa).Ada beberapa waktu lamanya,apabila mendengar bunyi tembakan aku menjadis eperti orang yang “gilo”(dibawah sadar),barangkali itu yang dinamakan panic.Pada waktu itu sering kita mendapat obat-obatan dari bawah,dari kota.Obat tersebut dikirim oleh dokter Wardoyo,juga dapat rokok dan lain-lainnya.Abangku,Mas Slamet,rupanya memang seperti orang desa ,jadi ia tidak dicurigai Belanda kalau keluar masuk kota.Daerah dimana aku mengungsi adalah daerah yang dibelakang hari di sebut MMC(Merapi Merbabu Complex).

February,2nd .1949

the Historic letter send from The chief of Kampong 7 oeloe Palembang , as the recall letter to attend the ceremony of deliver of the power from Dutch government to Wali Negara Sumatera Selatan (south Sumatra) 

 

 

February,3rd .1949

Tanda terima Pengiriman Ontvangbewijs(Recive notes) Pospakket with overprint Indonesia  1 gld and wilhelmina 10 cent  stamps

Feb.5th .1949

Ontvangbewijs-Recieve pospakket sent from  batavia to tangerang withj overprin indonesia stamp 3×40 cent and Wilhelmina 10 cent  stamps

February  7th  .1949

Resolution is introduced in United States Senate to stop all Marshall Plan aid to the Netherlands. Resolution is defeated on March 8.

FEB,7th.1949

Dated February 7, 1949 by 9 (nine) of fruit boats, led by Abdul Samad who fondly known as Commander Adul. 41 people who all have learned the practice before the Dutch occupation of the Red Bally Kuala Tungkal, armed with machetes, knives, kris, spears and other sharp weapons, departing from ditches Welcome to Kuala Tungkal. Divided into four troops, each led by:

1. Abdul Smaad

2. H. warrant

3. H. Nafiah

4. Zainuddin

Bally Red Front army commander Tungkal Area H. Saman (Saman Commander)

Bally Red Commander with some leaders of the Barisan troops Bally Red (BSM).

Keris weapon Commander Haji Saman

Some equipment / weapon of war in the traditional red sash paramilitary troops against Military Aggression Belnda in Kuala Tungkal 1949

At 24.00 pm, they subjugate the Dutch defense simultaneously and suddenly, the Netherlands did not expect / suspect before. Pertempuran(battle) happen until 09.00 am in the morning. Since the attacks carried out tiba-tiba/mendadak, many Dutch soldiers who became casualties, of whom there were soldiers at the rank of Captain. Bally Barisan Merah 2 (two) people died of Arup bin Wahid and A. Rachman and two taken prisoner.

With the success of this first attack, then add to the efficacy of public confidence Bally Red deeds, so the more expressed their desire to fight the Dutch atta

 

Feb.8th and 9th 1949,

Tanda Penerimaan Ontvangbewijs(Recieve) of Sending Pospakket with Wilhemina stamps.

 

February,11th.1949

On February 11, 1949 following an attack on the Dutch carried out jointly by the troops led by A. Fattah Leside and Barisan Merah Bally total 430 people led by Commander H. Abdul Hamid.

The battle took place in the Trench III Tungkal V. Rows of Red Bally fought bravely armed with machetes, saber, dagger and spear. In a battle going one on one duel. 45 (forty five) Bally Barisan Merah including Commander H. Abdul Hamid fall near the former plant padai Cang Kui Thurs. An Armed Forces and Lieutenant Young A. Fattah Leside wounded. In the Netherlands too many victims whose numbers were falling dapoat not known with certainty.

Attack From the Trenches Bakau and death of Commander Adul

The first boat was placed at the front of the boat penglima Adul with Sergeant Major Murad CPM Alwi and two members of the CPM is Corporal Corporal Badari and Muhammad as well as 7 (seven) members of the Red Bally among others Abdullah. Sergeant Major CPM Buimin Hasan along with several members of the CPM and the Barisan Bally Red are on the boat finished third.

Once the troops are in the midst of the sea, met with a Dutch warship. Adul Commander and his friends immediately fired a shot aimed at the Dutch Army who were on board.

At once the shooting is intense from both sides. Commander Adul jumped into the water and swam towards the Dutch ship boarded the ship in order to invade the Dutch Army was on the ship. At the time of holding on to anchor the ship, Commander Adul kept mowed by machine-gun fire by the Dutch Army so that the handle apart and sinks do not arise again, the chief Adul fall in place.

Bally Red army commander Tungkal Area Abdusshamad Front (Commander Adul) (Photo May 1937 when he was in Johore Malaysia)

Belada soldiers continued firing machine gun that resulted in several broken or overturned boat, including boat which was Sergeant Major CPM. A. Murad Alwi. A member of Barisan Merah Bally who participated in the boat was shot and killed at that time also.

In a hail of bullets that the Dutch Army, Sergeant Major Murad Alwi trying to reach the coast of Ulu Kuala Tungkal Ladder King, by floating in water, breathe only through your nose, which sought to remain above the water surface. After a successful landing in trouble susuah Ladder King Ulu, Murad Alwi realized that his left hand got a bullet fired through the Netherlands.

From Ladder King Ulu, Murad Alwi headed Trenches Gompong where he met his friends who then took him to Beramitam and continues to the Gulf Nilau to get help and treatment.

In this battle, as many as 30 (thirty) members of the Barisan Bally Red and two CPM of Badari and Corporal Corporal Mohammed died, while 15 others were wounded, including Sergeant Major CPM. A. Murad Alwi. Sergeant Major CPM. Hasan Buimin with members of troops who are in a boat can save themselves and landed on the beach.

Kuala Tungkal Dutch ship was attacked by Bally Red Army and Armed Forces by using boats and weapons swords and others. (Painting)

 

February,15th.1949

For the continuation of the struggle, it is necessary fundraiser / food in a more coordinated. Then on 15 February 1949 in Pembengis kulatungkal Jambi,set improvement board “Front Jungle”, namely:

Chairman: H. Shamsuddin (cum treasurer)

Vice Chairman: A. Sanusi (Teacher)

Penggempur Head: H. Saman (Head of Good Dyke)

Members: 1. Amri (Teacher)

2. H. Zakaria (Imam Mosque)

3. Alan (Member DPW)

4. Tarli (Member DPW)

Kitchen: People Pembengis

Supplies: Dharma Bhakti People

Information: Bureau of Information which consists of Hasan. AR, and Rusli Asrie Rashid Rashid.

Documentation: Head Masdar

With Wilderness Front refinement, then the preparations the resistance could be done better and planned, many donations from the community such as rice, coconuts, vegetables, chicken, fish, sugar, coffee, cigarettes and others were taken by boat or on foot. Not infrequently they come from enrolling to fight against the Dutch.

Special task lighting is to arouse the fighting spirit of the people, through leaflets that are made simple contents of the broadcast quoted ALL INDIA RADIO, BBC broadcasts to the Far East whose content is beneficial struggle.

Tools such as radio-Accu, stencils and typewriter obtained from people who voluntarily provide for the struggle. Accu radio donated by H. Dahlan was a businessman from Kuala Tungkal.

After beberpa times Pembengis were attacked by the Netherlands because it is situated not far from Kuala Tungkal about 7 (seven) Km, then felt insecure as the headquarters of the Front Rimba, Rimba therefore Front deployed administrators control every aspect of the place.

 

February, 22th.1949

On  dated 22 February 1949 the NRI grilyaw conduct ambushes against the dutch in Srumbung, Beseran and Weru, respectively by 25.19 and the company of Dutch soldiers being 18.ketika repair at the nexus telepon.Di Beseran Grilyawan fall victim to 6 people , whereas the part of the Netherlands an estimated 16 people and several aides.

 

 

February ,23th.1949

The Jambi,Tanjung Jabung Kuala Tungkal Raid

This raid occurred on February 23,  1949, the people who will engage in battle or red barret Bally had gathered in the village Pembengis Pembengis and has prepared the soup kitchen. People who become Barisan Merah Pria is dating from every Kepenghuluan (villages now) and each has brought a red cloth the size of 4 cm width and a length of 1 Meter stengah with traditional weapons according to the tribes in question, such as kris, spears , kampilan, sundang, machetes, cauliflower and others. Furthermore, the people will participate in conducting the raid, their names are recorded, which address, from which the village, noting the age and their families. Bally Red cloth should be worn at the time of invasion by forces including military forces, because in addition to the identification of members of the invading forces, is also the foundation of faith by deeds Bally Red every battle. Once everything has been prepared, then combined forces to leave the village it started moving toward the Trenches Gompong Pembengis, because this is the place Trenches Gompong final preparations, because of distance to the city of Kuala Tungkal only about an hour. In the Trenches Gompong is set on the division of groups, an explanation of the intended target, battle tactics, determine the special officers and the invasion of the Dutch defense strategies.

D. Formation of groups, leadership groups and target groups Invasion

1. After arriving in the Trenches Gompong, jumalah who will joined in the attack from the people amounted to 370 people and the Armed Forces of Indonesia as many as 30 people so that altogether 400 people. The first preparation, the examination of traditional weapons, like a dagger, the dagger, machete cauliflower, sundang, kampilan and others by a pawing weapon named Sahibar, which determined which ones should be brought guns invading and should not be taken. So all that will be joined in the attack did not kerkecuali TNI tested by eating pepper (sahang), where if that takes sahang or it was not spicy pepper, then they should not be invaded. Finally after all have provisions above, then the people of the 370 people who will fight terebut iktu allowed to go only 270 people with a military people plus 30 people, then who will conduct raids into the city of Kuala Tungkal only 300 people. To create the spirit and courage in this battle, given a drink of water that has been dijampi by the commander of the Red Bally H. Saman.

2. After finishing these studies, then arranged small groups of this number 300 men into 3 groups, all of which were assembled in three large groups, each of these three groups determined direction. Indonesian Armed Forces to be around groups of 10 people who directly amenjadi raid leader and as Vice drawn from the ranks of the people of Bally Red.

3. After the talks held between the Commander H. Saman Bally Red Army as the Commander and his staff leadership with the leadership battle Tungkal Front Area of ​​the National Army of Indonesia represented by Deputy Commander Cadet Sergeant Major Battle. AD. Madhan. AR and its commanders Sector are: Cadet Sergeant Major Anwarsyah Navy, as Commander Sergeant Major Sector II CPM Buimin Hasan, as the Commander Sector Commander III and Pol. Zulkarnain Idris as the Commander of Sector IV. From the results perebukan or negotiations have been able to set up leaders of the major groups III and at the same time also determine the target raid assault tactics and how to go back Kepangkalan Gompong Trenches.

4. From the results of these negotiations has been able to set the leadership of the propagators of the three groups and the division of the raid targets as well as offensive tactics are as follows:

a. Group I was led by Commander H. Saman and assigned as Deputy Cadet Sergeant Major Madhan. AR targeting kepertahanan assault Dutch army in the office of Post (PO. Diamond Queen is now) and the defense of the Dutch Army at home right now Chief of Police. Movement of the attack was carried out after the group II and III attacked and burned the houses in the way the Port of Customs on the road in the Trenches I Ulu Palembang. The road taken by the group I was way students now, after moving from Simpang Gompong trench.

b. The task of the TNI led by Cadet Sergeant Major Madhan. AR in group I was once seen fires in the Port of Ilir road as well as fires in the Trenches I and have a shootout, then the troops on the group I carry out attacks on Dutch soldiers in the post of Defence Police and the Post Office house with gunfire Kijanju Japanese machine guns and other weapons fire and threw hand grenades Japanese-made machine gun in place of the post office. Meanwhile troops pasuskan sling-led by the commander of the Red H. Saman began to move into town with cries of “Yes-ZALJALALI-WAL – Ikram” and stormed kepertahanan dutch army.

5. Group II, chaired by the Sector Commander III CPM Buimin Sergeant Hasan and Commander Sector Commander Pol IV. Zulkarnain Idris, the Deputy of the Barisan Bally Red H. Sayamsuddin and M. Sanusi who has the task of moving towards the Port road, through the Fishermen’s circuitry, veering through the bridge through the back way towards the goal of the Great mesji houses would be burned. While the military led by Sergeant Major yasng CPM stand on the back of the Grand Mosque, in order to protect the troops who served the Red Bally burned houses in the way of the Port has been burned. Zulkarnain Idris Force Commander at the Crossroads Commander survive and if the houses had been burned in the street Seaport, then this forces the defense menghantan Dutch Army in Simpang Empat at home Rivai. Pamuncak ST. Fire houses in the street and the harbor is a commando attack on the burning of houses by the Group III conducted the attack from the Trenches I.

6. Group III was led by Cadet Sergeant Major AL. Arwansyah assisted by Sergeant Corporal Syamsik of AL and AL and Barisan Sakiban Bally Red headed by Head of Masdar. Task Group III, the main thing is to burn the houses in the area of ​​Palembang on the road and the road near the cemetery and destroy tanks of water available in each house. While the military to protect them dar those shots. Motion carried on the road if the Port has seen fire and had a shootout with the Dutch Army. Thus, the Dutch Army was besieged by seranagan of Ilir and ulu.

E. The course of the Battle

1. Arriving at the Simpang Parit Gompong, each group dispersed into three majors with a unanimous determination to uphold all the decisions and plan their invasion.

In the middle of the pitch-dark night around 2 move all groups to their respective targets:

a. Group I to the way students are now heading to the Dutch defense in the post office is now PO. Diamond Queen and the current police chief’s house.

b. Group II is now moving towards the road on the edge of Fisherman sungat Dyke II, then entered the bridge the road continues to the back of the Great Mosque, and the houses of the Port road.

c. Group III moves forward towards the path of Sriwijaya, langusng to the cemetery road continues to divide the two directions of the road and as well as towards Palembang umah police chief.

2. At 3:15 minutes midnight, the group II who holds the key to the raid, had managed to set fire to houses in the Port road, which is a sign for the group III started his movement set fire to houses in the cemetery road and the road Palembang at 4 pajar fire has been coloring the sky red both of Ilir Pelaguhan road or from Parit Ulu I have been shooting, the bullets like fireflies in the night, flying toward its target, a voice shouts Barisan Merah Bally called “YA-ZALJALALI-WAL – Ikram”, reverberated and echoed in pajar sidikini. They advanced without shaking to the Dutch Army kepertahanan with traditional weapons hump machetes, spears, swords, dagger, dagger and others. “Esa lost two fairly, never come into force retroactively dubalang, Fisabilillah their determination, martyrdom purpose”.

3. Among the Dutch army had panic attacks from Ilir and from Ulu, also accompanied by a thunderous shouts of Barisan Merah Pria then at that time also held a group I suddenly shots kepertahanan Dutch Army Post Office (PO. Queen of Diamonds) now and Police in the house (street Nusa Indah) now, accompanied dnegan throwing hand grenades made in Japan, along with Bally’s Red Army, led by Commander H. Saman with cries of “Yes-ZALJALALI-WAL – Ikram” by firing a pistol in his left hand and right hand on the knob war kepertahanan Army invaded the Netherlands, followed by a red sash around the troops. From all directions from either side Ilir, as well as from the Middle gemuruhlah next Ulu and voice calls greatness “YA-ZALJALALI-WAL – Ikram” interspersed with shots of firearms, pasukana Dutch Army in the Post Office and Police Chief of home defense, began to leave defense they retreated towards the waterfront near the Ferry port now, while firing blindly, but the Barisan Merah Bally continues to pursue even if among them there are ayng shot the Dutch army. TNI troops, army come forward with ways to shoot a moving target, especially the Dutch troops are retreating, because given the bullets are extremely limited, and also members of these forces teleh use traditional weapons, like a dagger or a sword that has been revoked dibabkan bullets in their weapons have been depleted.

4. The morning sun has its light emitting dar UPUK east coincided with that bang-bang kancu martyrs and gun fire from the Dutch navy patrol boat in the river Pengabuan have caused explosions in downtown Kuala Tungkal both of Ilir, in Ulu and back-street Students, who as if to block the withdrawal of troops raid this way. The shooting mortars and cannon kancu of this ship did not stop approximately 3 hours.

5. The sky looked overcast, clouds covered the sky as if this vast and bi glimpsed through the clouds of sunlight that is about 5 feet high from the east UPUK. However ldakan-mortar explosion are still visible around the arena battles of the trenches I still shots karabon one-one that conducted by Cpl AL Sakiban target is not clear what is fired. Cadet Sergeant Major Madhan. AR signaling the Saman H. commander who at that time was behind the cliff path along with a few special men who accompanied him, in addition to the right at the intersection of four BNI now, while Cadet Sergeant Madhan. BRI AR are present in which the sign is to regularly retreat back to base. Cadet Sergeant Major Madhan. AR along with the soldiers I usman and Asnawi and Ilyas, who turns invisible warrior I finally know this (Ilyas) were killed at the time throwing grenades at the Post Defense Army Chief of Police of the Netherlands at home now. Commander H. Saman, along with some of his men saw Cadet Sergeant Major Madhan. AR and two of his men began moving back toward the Dutch Army Defense Pos that have been abandoned, then the commander of H. Saman-even moving backwards calmly standing on foot despite mortar explosions still there. Cadet Sergeant Major Madhan. AR digundikan Dutch defense until after the Post Office, seen one automatic weapon Owen Holland-gun and one gun is the result of that battle.

6. At the time rewind back to this base, look fabric is used as stretchers to carry the members of Barisan Bally Red wounded from the street and road Sriwijaya Students, and other friends who are killed can not be brought back.

 

F. Cover

1. So … a little story of The War of Independence History of Struggle of the Republic of Indonesia in the District of Tanjung Jabung in general, kecamata Tungkal Ilir particular that really happen that we serve in Attractions Flashback. About the invasion of the Netherlands Army in defense of Kuala Tungkal, for combinations of the Indonesian national army and the people of the Barisan Bally Red line to the defense of the Dutch Army in the city of Kuala Tungkal, which is the power of “single” is a potent and powerful, which may eventually repulsed Army troops Holland has a complete and modern weaponry and as one of the allied forces who took part won World War II past.

2. The raid on Thursday night and Friday on February 23, 1949 but we can repel the Dutch troops, get 2 pieces of LE and an Owen gun-gun, then on the ranks of the TNI and the people of Red Bally, many of which fall as a nation and as kusuma martyrs, who numbered as many as 68 people

 

February,26th.1949

The rare Federal State postal stationer smelt 2 sen type one G 95 with “Van Den”(type two  ,common with ven de) send from Padang to Padang Panjang(all west sumatra area  under federal state,except some village still under PDRI state.(this card send by my friend Wirako’s father,Dir MHI Ang Ie Siang)

February.23th.1949

Basis battle acttacked move to  Pembengis village

Moved to Pembengis base invasion

After several raids from the sea which resulted in many casualties, then the elders of both the TNI and the Red Bally decided to divert the attack from the mainland. Location was chosen as the center / base to prepare the troops is Pembengis located approximately seven (7) km from Kuala Tungkal.

To support / coordinate the implementation of the attack through the Front Wilderness that has been enhanced to take care of receiving assistance from the public for purposes perjungan such as rice, coconuts, vegetables, fish, sugar, coffee, bread, cigarettes and others, in addition to registering and selecting those that expressed a desire to contribute to fight and fight against the Dutch Army,

For purposes, Forest Front, get a radio-aid batteries from H. Dahlan an entrepreneur that can be used to obtain useful information to better establish the continuation of the struggle. Information obtained by officers who are members of the Bureau of Information Wilderness Front transmitted to the public, among others, BBC Radio broadcast from the Far East for the benefit of struggle.

With the death of Commander and Commander H. Adul Abdul Hamid, the head of the Barisan Merah Bally replaced by Commander H. Saman, who had always accompanied the Commander Adul in raids against the Dutch Army.

In the final preparations to Kuala Tungkal invasion, have signed up to the board at Forest Front Pembengis number 1000 (one thousand) people to participate in fighting the Dutch attack, after selection by an assessment team received as many as 441 (four hundred and forty-one), the rest is prepared as a backup .

After all the preparations done, including practice teaching / practice Bally Red Direct Commander H. Saman, then on February 23, 1949 number of 441 (four hundred and forty-one) consisting of members of Bally Red line, the TNI, Police, Civilian Employee, Village Administrator and Village clergy, led by Pangluma H. Saman attacked the Dutch position in Kuala Tungkal. This attack meruapakan the greatest number of troops and the best preparation than with attacks carried out previously.

In Force attack was contained, among others:

1. Cadet Sergeant Major Madhan. AR (representing the Sector Commander Tungkal 1023 Front Area) A. Fattah Leside being treated wounds, with 3 (three) members of the TNI, namely, Syamsik Sergeant, Corporal (L) and Cpl Sakiban Sahring CPM.

2. H. Shamsuddin (Chairman of the Front Wilderness / prince Tungkal III)

3. M. Sanusi (Vice-Chairman of the Front Wilderness)

4. Masdar Event (Head Tungkal Ilir)

5. Police Commander Zulkarnaen Idris, Bustami and others

Troops are divided into 21 (twenty one) group dipimpini by a Chairman and Vice-direct group led by Commander H. Saman. Departure done from Pembengis (Old Mosque) and before arriving in Kuala Tungkal stopped some time at the Masjid Parit Gompong while carrying out the practice Bally Red as final preparations prior to the raid.

Before dawn, troops stormed Kuala Tungkal, through the checkpoints Netherlands. Occurs single combat with unequal weapons. Bally Red troops set fire to houses in the neighborhood used as a residence / dormitory Dutch Army, without heeding shots Dutch engine, so a lot of Dutch soldiers out of fear and panic ran up to their war ships anchored at the jetty Kuala Tungkal.

After raged almost as long as 3 (three) hours, the Barisan Merah Bally resigned return to Pembengis leaving the victim sebayak 30 (thirty) people died as a hero. In the Netherlands also fell victims to death and many serious injuries and minor.

Since the attacks, the Dutch Army to make the barriers of barbed wire fence around their camp, so that military and Red Bally will not strike again. But in reality, the TNI and the Red Bally never stop the attack. Dutch soldiers who were patrolling out of camp is always blocked and intercepted by the TNI and the Barisan Merah Bally.

February,24th.1949

Tanda Penerimaaan _Ontvangbewij,(The recieved) of sending Pospakket from Toko Kie Batavia to Ambon with overprint Indonesia stamp 40 cent.

February, 27th.1949
On 27 February afternoon, a convoy was attacked in the Netherlands succeeded Blabag grilyawan dihancurkan the NRI, but the team was forced to retire due blocker dating dutch military assistance from Magelang

 

 

March 1949

Maret 1949

 

Di bulan Maret 1949 markas Mobbrig / Komando Sektor II DPA dipindahkan dari Bateh Sarik ke Kuran-kuran, ditepi jalan besar antara Patapaian dan Bateh Rimbang.

 

(Adrin Kahar)

 

 

Di bulan Maret 1949

markas Mobbrig / Komando Sektor II DPA dipindahkan dari Bateh Sarik ke Kuran-kuran, ditepi jalan besar antara Patapaian dan Bateh Rimbang.Menjelang adanya perintah penghentian tembak menembak (cease fire) antar pasukan R.I.

 

Source

http://aswilblog.wordpress.com/2010/03/22/sekilas-sejarah-berdirinya-brimob-daerah-sumbar/

 

March, 1th.1949

(1)Guerillas retake Yogya for six hours under Suharto. (Later, this event would be called the “serangan umum” or “public offensive”.)

(2) the very rare change of adressstationer 2  sen dancer stationer, send from Hollandia Ned New guinea (mnow west papua) to Tanjung Pandan Billiton (very rare city postmark of West Papua and Billiton island Sumatra)

March,4th.1949

(1)Ontvangbewijs (Recieved of sending) Pospakket cds Batavia centrum 4.3.49 with overprint Indonesia stamps 2×40 send and 2x1gld

 

(2)The chinese overseas Medical doctor,dentist and Apotheecers organization letter send to Dr Thung Batavia,with nica -USA stamp 1 and 2 cent.

 

 

 

March,5th.1949

On 5 March 1949, the company 27 dijogja blocking and damaging a truck and two Dutch soldiers..

March,7th.1949

The Money Order(Poswessel)  recieved CDS SALAM 7.3.49(The city near Magelang and mountain)

March,8th.1949

(a) March, 8th, 1949
NRI Grilyawan booby-trap the Dutch managed to damage the truck and killing its passengers

(b)On March 8, 1949, again the combined military forces Kuala Tungkal Jambi and Bally Red with strength of 150 people (one hundred and fifty) people led by Commander H. Saman attacked the Dutch position in Kuala Tungkal. In this raid, 68 (sixty eight) Barisan Merah Bally fall, and in the Netherlands is expected to fall a victim who directly witnessed by the survivors back to base.

Panglima Camak Dari Sungai Undan (Riau)

Commander Camak From River Undan (Riau)

On March 8, 1949 Dutch Army troops landed in the village bay beehive, a member of Bally Red happened to be in the Gulf market beehive named H. Baslan saw Dutch troops landed, H. Bally Red line Baslan members armed with machetes hump. H. Baslan were fired upon with automatic weapons by the Dutch Army and the fall of the scene. H. Baslan semapt injured left arm of a Dutch Army (original Dutch)

March,9th.1949

Ontvangbewijs (Recieved of sending) Pospakket cds Batavia centrum 9.3.49 with  6×50 sen ,2×40 sen overprint Indonesia and 1 gld overprint indonesia(rate  4.8 gulden).

 

 

For the last time, on 10 March 1949,

the battle group was parachuted over Gading, south-east of Djokjakarta on 27 December 1949.
The political situation changed resulting in the transfer of sovereignty to the Federal Republic of Indonesia.

In the spring of 1950 part of the soldiers demobilize in Indonesia. The other part returned to the Netherlands.

March,16th.1949

On March 16, 1949, Commander Camak Barisan leaders of the Red River Bally Undan (Riau) led the 250 (two hundred and fifty) troops march stormed Kuala Tungkal Bally. Participated in this raid 25 (twenty five) troops led by Cadet Sergeant Major Madhan. AR.

Troops dispatched from the Old Mosque Pembengis. In this raid, Commander Camak under a hail of bullets fired by the Dutch invaded with his army, jumped over the barbed wire directly invaded the Netherlands in the camp. Semantara troops kept firing to protect them. Because the unbalanced force which forces the Red Bally only use sharp weapons such as machetes, swords, dagger, dagger, spear and the like. While the Netherlands using modern senajata automatic machine guns and other like-lai, Bally Red Army withdrew back to Pembengis. In battle, the commander Camak with 36 (thirty six) members of Barisan Merah Bally fall.

J. Sector Headquarters 1023 always moving

After several times attacked by military forces along the Barisan Merah Bally, based in Pembengis, the Dutch Army increased patrols to Pembengis and surrounding both by sea using BO patrol boat equipped with heavy weapons as well as by land from the Trenches Gompong so pembengis not safe anymore .

1023 Tungkal Area Sector Commander Lieutenant Young A. Fattah Laside with staff.
Standing in front from left to right: Sergeant Major Moerad Alwie, Madhan Cadet Sergeant Major AR, A. Young Lieutenant Fattah Laside and Sakiban. Squatting in front of Major Buimin Hasan.

For further struggle interests of the loading and preparation struggle berpinda-moved from place to place (mobile). Sector Commander Lieutenant Young A. Fattah Leside first move its headquarters to the Trenches Trench VII, then to the Mangrove, River Gebar and last base of the spines / Punggur River.

Strategy and tactics of the struggle then continue to use the strategy and tactics of war grilya (hita-and-run). In order for the strategy and tactics are run more efficiently and effectively, therefore 1023/Tungkal Sector structure Sector Area or Area Tungkal enhanced by including the following:

Sector Commander / Battle:
Lieutenant Young A. Fattah Leside accompanied by Lieutenant (N) Makky Perdana Kusuma.

Vice Commander:
Cadet Sergeant Major Madhan. AR.

Sub-Sector Commander Betara River / Ditch Deli:
Sergeant Major (L) T. Anwar Shah.

Pengabuan River Sub-Sector Commander:
Sergeant Major CPM A. Murad Alwi.

 

In addition there are several Unity Unity Tempur Tempur ie, each led by Sergeant Major CPM Buimin Hasan, Idris Zulkarnaian Police Commander, Sergeant Major (L) Sanusi and Sakiban moving from place to place (mobile). For the Dutch guerrilla attack. Until the announcement of the Cease Fire Ipenghentian shootout / ceasefire). Pengahadangan against Dutch troops continue to be made of them in Punggur River, Gulf of beehive, paar serindit River, Market Nilau Bay, River and other Gebar

March,17th.1949

The Diensbriefkaaart(Official Postcard),free stamp of Landsdrukkereij Batavai(Official printing) send from batavia to Semarang.

 

March, 18th.1949
TNI Grilyawan block accompaniment dutch army in Karang Anyar.

March,19th.1949
  Grilawan TNI soldiers blocking the dutch truk at  the tunnel Ijo

(b).

 

The Chan’s Book Store promotional cover send from  CDS Batavia centrum to Probolinggo with dancer 3 cent stamp

Close up

 

March, 20th.1949
Truck
motorcade ambush happened again in Karang Anyar causing casualties bnayak Netherlands

March,21th.1949

 

De Bilt – Ned. Indie bandoeng  21.3.1949

 

Close up

 

 

March, 22th.1949
Two trucks were destroyed dutch for violating anti-personnel mines placed the republic. In kaliputih.

 

 

 

March,24th.1949

the rare federal state postal stationer smelt 5 sen type one G 95 with van den,send  from Padang to Padang Panjang(this card send from my friend wirako’s father to my father in law- the family historic collections)

 

 

March, 25th.1949
a Dutch truck can be destroyed grilyawa TNI. On the bridge Komentere, also 3 days I n truck dutch with seven people on board were destroyed griya TNI shot in Prembun.

 

March, 27th.1949
Deterrence in Blabag (Magelang), which managed to destroy two Dutch truck and the TNI ehilangan a stengundan a pistol

March, 28th.1949
Company TNI Gatotkoco, morning facing a Dutch convoy consisting of a jeep and truck nermuatan 5 dutch soldiers, jeeps and trucks stelah The former passed, the next truck was shot by the military so that its contents were destroyed breresama and in close combat successfully destroyed a truck again, and some guns can be taken (info from Mrs. Ahmad Yani is highly detailed, taken from her husband’s report)

March 31

U.S. Secretary of State Dean Acheson privately tells Dutch that their Marshall Plan aid is still in jeopardy

April 1949


Sjarifudin Prawiranegara headed the emergency PDRI government while Sukarno, Hatta, and the rest of the regular Republican government were being held by the Dutch. He would be involved in Indonesian politics for many years to come, as part of the rebel PRRI government in 1958, and yet again as a signer of the “Petition of 50″ criticizing the government in 1980.

 

April,2nd.1949

The postally used cover CDS Bandoeng ,the capital city Pasundan State of Indonesia Federaal

 

April 6th.1949.

91)United States Senate passes resolution to stop Marshall Plan aid to the Netherlands, but only if the UN Security Council votes sanctions against the Netherlands.

(2) The picuters of Malioboro road corner, during the PTT repaired the phone cables.

 

Colonel sungkono and general Schefellar inspection the federal army in April 6th 1949

 

 

 

 

 

 

 

April,6th.1949

 

 

Colonel sungkono spoken to the KNIL  federal army Bataljon  soldier  at in 6.4.1949

11 dankwoord Kol. Sungkono t.g.v. overdr. bataljon federale troepen aan Ind. achtergr. Gen Scheffelaar 500406, 12+13 vertrek Ned. troepen uit Batavia – inladen ruimbagage, Indonesië, okt. 1950

 

April,8th.1949

KODIM (military area command) Muntilan

 mobilized 600 people to ruin people’s highway and rail at men of 26 platoon Blambang.Satu block a convoy near Salam.

April, 12th.1949..

Read phonetically

 

(b) the battle on the River Gebar in April 1949, dutch temtara patrol intercepted by navy troops led by Sergeant Major (L) T. Anwar Shah was accompanied by Lieutenant (N) Makky Perdanan Kusuma. After fighting a long time since losing in the number and types of weapons, troops backed by the victim’s 3 (three) people were slightly injured among them Lieutenant (N) Makky Perdanan dip aha Kusuma shot left.

April 12, 1949, Dutch soldiers using heavily armed BO ship docked in Bay Village Market NIlau, by landing troops by fully armed. Seeing the Dutch army landed, the troops march Bally Red spread around the Gulf Market Nilau, see the Dutch soldiers who were walking hand in hand towards the mainland, a member of the Barisan Bally named Aban Red Army invaded the Netherlands alone, have not had time to get to the Dutch Army troops, Aban has Automatic weapons were fired upon by the Dutch Army and Aban died the scene.

K. KL soldiers. Netherlands In the Capture

In early April 1949 after the headquarters moved to the Base of Sector 1023 Duri, a Dutch war ship approached the shore Jetty spines. Earlier the Dutch Army had been frequently patrolling the base of spines around the coast because that area 1023/Tungkal Sector headquarters are in this place.

The warship filled with native Dutch soldiers called Koningkelijke Leger (KL). Before arriving in Kuala Jetty Duri, the ship ran aground in the middle of the ocean because the water was receding. With a lifeboat 3 (three) persons to kuala Jetty Dutch soldiers with the intention of investigating the situation spines, but not biased to land because of low tide.

A Dutch Navy who were captured by the army of the republic of Indonesia (TRI)

being interrogated by Lieutenant Young A. Haddy D. Head III.

One of them by using a fishing boat that was passing by tried to reach land Jetty Kuala spines where there are houses and a Post Customs (Customs). Before samapi on the mainland, a boat accidentally overturned by the owner, then by the population residing in Kuala Jetty Duri Dutch Army is busy-busy arrested and taken to River Punggur, of whom helped Adnan Hasibuan a Customs Officer on duty at Jetty Kuala Duri .

Looking at these events, two Dutch soldiers who were on the boat right back to the ship. River Punggur Dutch soldiers were taken to the Sector Commander 1023 A. Fattah Leside was examined by Lieutenant Young A. Hadi Chief of Bureau III? Intel’s Northern Front, which happened to be in the village in order to help their duties in a combat situation Tungkal Front Area.

In the afternoon a patrol boat equipped with a BO Dutch heavy and light weapons opened fire towards the Jetty Kuala Sungai Punggur spines and without a definite direction (blindly). Dutch soldiers went ashore and then continue shooting. Apsukan TNI withdrew kepedalaman while shooting a reply to slow down the Dutch Army. In the event thirty (30) residents were arrested by the Dutch and taken to the Kuala Tungkal.

Lieutenant Young A. Haddy D. Head III Intel TNI

 

April, 9th.1949


Blondo and Japunan ambush in between and Magelang Magelang, Dutch managed to destroy three trucks and passenger were injured and some die

 

April, 11th.1949


On the afternoon of 18 and 19 by the TNI company unload railroad between Kewaluan_Secang, besides water reservoirs in the station Secak destroyed anyway

April,13th.1949

(a)   April, 13th.1949


A Dutch truck struck a land mine the Cement (Muntilan), so it was destroyed, while the company TNI 28 (1 platoon) to attack the Dutch soldiers who were repairing the railroad tracks that have been dismantled grilyawan.
April, 14th.1949
Rakyat Indonesia during the day dismantling the railway Secang_Brangkal.

 

 

(b)the rare Indonesia federal state letter sheet(Postblad-warkatpos) postal stationer queen wilhelmina  10 cent send from Pasundan state capital ,Bandung to Batavia(Jakarta)

 

 

 

 

 

April,14th.1949

 

 

14 April 1949
GOC sponsored meeting in Jakarta

 
 
 
 
 

 

April, 15th.1949

 

TNI attacked near Magelang and 18 companies with the people burn Alkadapi weaving shed, and dismantle the railway between kembbangan_Krinting and cut telephone wires.

 

 

 

 

April 16th.1949.

(a)   April, 16th.1949


Today the Dutch Army counterattack with a power of 2 platoons to Payaman, the counterattack was the Republicans suffered six casualties.

 

(b)Tan Malaka is captured and executed by a TNI commander after a Dutch contingent attacks the town where he was staying.the latest information the tomb of Tan Malaka was found,the bone is DNA test and cofirmed.

April, 21th, 1949
Sebuag bren carrier violated dutch landmine mounted army and people of the Republic in Martoyudan so damaged and passengers were injured.

 

April, 22th.1949.

Dutch announce that they will return the Republican government to Yogya if the guerilla war stops.

April,23th.1949

Free of Revenue,Acte van overleiden(Deth Certificate) od Batavia for European people  (Rosalia Julia Lapre.)

April,27th.1949


Dutch republic block party in Kalijambe convoy near the Great Kali jemabatan, and bren carrier violates landmijn TNI dutch so burned, kemudianmenyusul 32 truck and stopped. A mortar shells that had been converted into bombs and hung on a tree top Republican released tenrara dutch convoy running dibawahnya.sehingga two trucks on fire and Dutch soldiers tewas.tak bebrapa soon feed truck dutch menghujam bnatuan with tembakasn Republican army, but can release away from danger

 

Mei 1949

On May 7, 1949,

an agreement was signed by Mohammad Roem of Indonesia and Van Rooyen of the Netherlands, to end hostilities, restore the Republican Government in Yogyakarta, and to hold further negotiations at a round table conference
under the auspices of the United Nations

Mrs Ahmad Yani Book,1981 info

Just a picture of the guerrilla movement and activities of anti grilya dri months January to May 1949 in Wehrkrei II are as follows:
City districts and city districts continually confounded by the TNI and Grilyawan motorcade Netherlands has always been a target of ambushes. Many of the vehicles destroyed by landmines Netherlands on the highway between Semarang Yogja.Jalan this every day be passed by a large convoy protected by armored forces and infantry entered the Dutch army patrol belanda.Sebaliknya, but only up to 5 miles patrolled one day, for example around and Karanganyar. (notes Dr. Iwan, very difficult to acquiring a collection of postal history of this area, I just registered memeproleh receipt of Salam course, if anyone have it please berkean show it to me, Terim akasih)
Detasmen dengn akekuatan a Dutch patrol platoons to a company with headquarters in Zmagelang, which was guarded by a battalion uinfantri lengkap.Kadang dutch with the statement-sometimes they do a mass purge baser especially if they know the location of a complex grilya military, patrol commander of the Dutch led by Let.Kolonel van Zeuten, the serine TURT with his army into the mountains.
City magelang already scorching the earth by the military on both aggression served until December 1948 Dutch troops entered the city of Magelang, was once garnizunyang Magelan of large, full of military banguna, but now 80% have been destroyed, except nenerapa military buildings, office drinking water companies (waterleideng) and PTT as well as electricity, most residents had joined the army to evacuate the slopes of the mountain cleft and trim, as well merapi_merbabu.Ynag only residents living within the city and residents of Indonesia tionghoa including pegaswai country that are less convinced of the need for them to join the organization grilya. They would then continue to be supervised by KDM and it turns out that most remained sympathetic to RI, while immediately establishing Poh Chinese Tui An armed by Belanda.Tentara KNIL very enterprising and often patrolled the purge malakukan, tindakanmereka against the people very hard, they play the shot and fuel only if they encounter little resistance in the village-dutch kampung.Patroli and cleaning action for the people still berate tindkana arbitrary. (see photo at begrilya yani pack with his white horse brigades)

 

 

 

 

Original info

Sekedar gambaran kegiatan gerakan gerilya dan anti grilya dri bulan January sampai Mei 1949 di Wehrkrei II adalah sebagai berikut :

Kota kabupaten dan kota distrik terus-menerus  dikacaukan oleh Grilyawan TNI dan iring-iringan kendaraan Belanda selalu menjadi sasaran penghadangan .Banyak kendaraan Belanda hancur karena ranjau darat di jalan raya antara Semarang Yogja.Jalan ini tiap hari diliwati oleh konvoi  besar dilindungi oleh pasukan berlapis baja dan infantry belanda.Sebaliknya tentara Belanda mengadakan patrol,tetapi hanya sampai 5 km  yang dipatroli satu hari, misalnya sekeliling Parakan,Temanggung,SEcang,Magelang,Grabak,Plikon(Bandengan),Salaman,Muntilan,Purworejo,Kemiri,Pituruh,Purwodaadi,Gembong,Kebumen,Prembom,kolowinagun dan Karanganyar.(catatan Dr iwan,sangat sulit memeroleh koleksi postal histori dari daerah ini, saya hanya memeproleh resi kiriman tercatat dari Salam saja,bila ada yang memilikinya harap berkean memperlihatkannya kepada saya,terima kasih)

Detasmen patrol Belanda dengn akekuatan 1 peleton sampai 1 kompi dengan pusatnya di Zmagelang,yang dijaga oleh satu battalion uinfantri belanda dengan pernjataan lengkap.Kadang-kadang mereka mengadakan suatu gerakan pembersihan baser-besaran terutama jika mereka mengetahui letak suatu kompleks grilya TNI,komandan patrol Belanda dipimpin oleh Let.Kolonel van Zeuten, yang serin turt dengan pasukannya ke gunung-gunung.

Kota magelang sudah dibumi hanguskan oleh TNI pada agressi kedua desember 1948 sampai tentara Belanda masuk kota Magelang,Magelan dari dulunya adalah garnizunyang besar,penuh dengan banguna militer,tetapi kini 80% sudah hancur,kecuali nenerapa bangunan militer,kantor perusahan air minum(waterleideng) dan PTT serta listrik,sebagian besar penduduk telah mengungsi ikut tentara ke lereng-lereng gunung Sumbing dan merapi,serta merapi_merbabu.Ynag tinggal didalam kota hanya penduduk tionghoa dan penduduk Indonesia termasuk pegaswai negeri  yang kurang yakin akan perlunya mereka bergabung dengan organisasi grilya. Mereka itu selanjutnya terus diawasi oleh KDM dan ternyata bahwa kebanyakan tetap bersimpati kepada RI,sedangkan orang Tionghoa segera mendirikan Poh An Tui yang dipersenjatai oleh Belanda.Tentara KNIL sangat giat berpatroli dan sering malakukan aksi pembersihan,tindakanmereka terhadap rakyat amat keras,mereka main tembak dan bakar saja jika mereka menjumpai sedikit saja perlawanan di kampong-kampung.Patroli dan aksi pembersihan belanda bagi rakyat tetap berate tindkana sewenang-wenang.(lihatlah foto pak yani saat begrilya dengan brigades kuda putihnya)

(1)Sukarno and Hatta remain in custody on Bangka.

(2) Sadar _Ontwaken magazine,Mei 1949-The chinese overseas magazined lead by Thio In Lok ,every one month. intersting info about Pao An Tui.

In the unconscious has been described by colleagues Soegardo about PAT (Pao’s tui) which summarily describes that PAT is only logical that there is, for defending the rights of the Chinese nation has. Among the many questions surrounding the establishment of PAT, it is our attention, that all fees that amount is not small shouldered by the Chinese community itself, so that by the time the organization has never sounded kesahnya complaints about financially, could be the water as the Chinese community and the PAT as a fish . But the situation at that time was really sad karewna kwmungkinan PAT dissolution exists, financial kiarena not suffice. If PAT is dissolved, menunjukn that Chinese society is still too weak in the union to mengalang an organization to defend human rights. No one has objected the PAT in Indonesia, which defended the rights of Chinese people as no other person able to membelanya.Tidak there was a broad outlook will Indonesiapun with this prizip meolak. (Parent Iwan spoke about how the leadership of Dr. Poh An Tui city Padang, Chinese dilingkungankampung maintain and defend the legendary Chinese moans of other tribes, such as Tanah Kongsi burning efforts by spraying petrol dikalikecil, Dr. Iwan still remember the night told to mengungsi home Ntjek Ko Lai because he wanted dibakar. Small-time record of dr iwan

Didalam sadar pernah diuaraikan oleh rekan Soegardo tentang PAT(Pao an tui) yang ringkasnya melukiskan bahwa sudah sewajarnya PAT itu ada, untuk membela hak-has azasi dari bangsa Tionghoa.

Diantara banyak soal sekitar pendirian PAT ,adalah sangat menarik perhatian kita,bahwa segala biaya yang jumlahnya tidak sedikit dipikul oleh masyarakat Tionghoa sendiri,sehingga pada waktu organisasi itu tidak pernah kedengaran keluh-kesahnya soal finasial ,bisa merupakan air sebagai masyarakat Tionghoa dan PAT sebagai ikannya.

Tetapi keadaan pada waktu itu sungguh menyedihkan karewna kwmungkinan dibubarkannya PAT itu ada, kiarena keuangan tidak mencukupkan. Jika PAT dibubarkan ,menunjukn bahwa masyarakat Tionghoa masih terlampau lemah dalam persatuannya untuk mengalang suatu organisasi guna membela hak azasi.

 Tak ada seorangpun yang keberatan adanya PAT di Indonesia ini,yang membela hak azasi bangsa Tionghoa karena tidak ada lain orang yang mampu membelanya.

Tidak ada seorang Indonesiapun dengan pandangan luas akan meolak prinzip ini.

(Orang Tua Dr Iwan bercerita bagaimana pimpinan Poh An Tui kota Padang,dilingkungankampung Tionghoa menjaga dan membela kaum Tionghoa daris erangan suku lain,seperti upaya membakar Tanah Kongsi dengan menyiramkan bensi dikalikecil, Dr iwan Masih ingat malam-maolam disuruh mengungsi ke rumah Ntjek Ko Lai karena katanya Kali Kecil mau dibakar.-catatan dr iwan)

May,1st,1949

1 May 1949 afternoon, the Dutch launched a commando raid on the village Sruni, Sawangan, Kalijaya, Wudoropayung, Kemnaguaan, and Tembono, many people lose their lives and property.

Pada tanggal 1 mei 1949 sore, Belanda melancarkan komando raid atas desa Sruni,Sawangan,Kalijaya,Wudoropayung, Kemnaguaan, dan Tembono, banyak penduduk yang kehilangan jiwa  dan harta bendanya.

May,3rd.1949

Pada tanggal 3 mei patrol Belanda dari Gombong mengadakan pengroyokan di Prapat dan menangkap 20 orang pemuda.


May, 3rd.1949
  On 3 May the Dutch patrol of Gombong pengroyokan held in Prapat and catch 20 young men.
May
, 4th.1949
On this day, when the Dutch army patrol mkenembak three young men dead and the village Kruwet Merawan 26 people, two trus was shot dead and one wounded luka.Demikianlah circumstances surrounding the post-occupation and villages diwasi patrol the Netherlands, people suffering from afflictions due 1001 macamk accused of helping bergrilya republic and joined the army and the guerrillas have melanjt sebagainya.Penyusunan reign, prepared as a base for some tahunpun grilya war when diperlukan.Serangan night, ambushes, peruskan road, machine-gun fire and so tealh become a habit for people.
In the meantime General sudirman sick and need to rest in Magelang, shortly afterwards he wafat.Bapak and mother living in Plengkung Sudirman, not far from the mother tingga temapt ahmad yani, only bebrapa saj house, they bertetangga.Pak yani mewndapat duty to escort the bodies of to Yogyakarta to the tomb pahklawan Semaki.

 

MAY,5th.1949

THE BATTLE AT FORT HURABA

1) On May 5, 1949 at around 04.00.Wib Dutch Army from Pijor koling held siege attack of four majors, assisted by 2 members of Mobile Brigade road Bookmarks Tapanuli named MAKALEO and Syamsul Bahri, the Dutch attack was captured FORT HURABA, Troops MBK Tapanuli in Fort Huraba Tolang and retreated to his native troops led brigade-B CAPTAIN ROBINSON Hutapea back to Kampung Tolang

2) Arriving in the village of MAS Tolang KADIRAN collect all the existing forces and ordered the attack on replies to the Dutch troops who have occupied FORT HURABA, Battle happen again with the help of troops firing mortars KADIRAN MAS can be expelled from FORT HURABA and at 16.30.Wib FORT HURABA can the reclaim and Dutch troops retreated into the field of battle FORT Sidempuan HURABA losses in the troops led by MAS members MBK KADIRAN 10 people were killed, 12 people from the Forces Brigade – B were killed and losses Weapons.

3) After the Dutch troops retreated from FORT HURABA Dutch troops never again attack the FORT HURABA, only MAS KADIRAN never received a letter from the Dutch in Padang Sidempuan Army to surrender and give up when the going gets Position, but the letter was returned by the MAS KADIRAN delivered by a woman trader named MARIAM the contents of the letter reads “WE DO NOT WANT TO MEYERAH ..!!! PLEASE COME TO FORT HURABA IF TRUE MASTER – MASTER want to colonize. WE THANK-BEANS BEANS WITH OUR “

4) With the CEACH FIRE in September 1949 the MAS KADIRAN A commander of the Battle Command Battle Fortress Fortress Huraba submit to Aiptu USMAN Huraba Danki – A MBK Tapanuli and Mas Kadiran Penyabungan left to take care of everything in case of delivery of the purposes of sovereignty and Weigh received by Dutch Army.

r. PUTTING POLICE CHIEF POSITION NORTH SUMATRA

Penyabungan city is the capital of South Tapanuli, after the city of Padang Sidempuan in the Dutch Army controlled, as the Civil Administration / Regent is KING LUBIS lord, is the king Oloan police chief and commander of troops is a MAJOR Bejo. For the Chief Constable of North Sumatra occurred Kepakuman because at Sibolga and Dutch troops occupied Sidempuan P. DARWIN’S FATHER KARIM Kapala as North Sumatra Police went to Paya Kumbu, then proposed by MAS KARIM DARWIN’S FATHER KADIRAN to lead the police in North Sumatra.

s. POLICE TRAINING IN FIRST CHRISTMAS

With the CEACH FIRE / truce, and no longer Dutch attacks as head of the MAS KADIRAN MBK Tapanuli DARWIN’S FATHER KARIM propose to add members to MBK Tapanuli and practice it, the proposal to be approved later KADIRAN MAS Mas Kadiran choose Youth-Youth of the Guerrilla Merapi 60 people and of the Brigade – B led MAJOR Bejo as many as 50 people. The next 110 Youth Education gets sent keNataluntuk Police and other exercises and as Chief of Police Education and Training. North Sumatra Police chief Adjunct Senior Commissioner DARWIN KARIM lift Iptu Ibn as Chief of Police Education and Training at Christmas.

t. Mobile Brigade residency Tapanuli

ASKED TO BE ORGANIC army

MAS KADIRAN summoned FATHER SAID UMAR Sumatra Police chief in Bonjol, Mr. Umar Said asks you about the status of the Mas Kadiran Tapanuli MBK “WHAT IS ORGANIC Mobile Brigade SIGN IN OR REMAIN IN POLICE Army ‘Mas Kadiran then replied” IF WE ARE STILL IN NEED WORKERS IN POLICE THEN WE WILL CONTINUE TO BE A MEMBER OF POLICE BECAUSE WE ARE STRIVING FOR INDEPENDENCE OF THE POLICE IS “thus Sumatra Police chief Mr Umar Said That set MBK Tapanuli remain in the Police and the rank was raised to MAS KADIRAN KLS POLICE COMMISSIONER-II with Position COMMANDERS BIG CAR Brigade – I SUMUT – ACEH, after inauguration the next day please Mas Kadiran Prayer Restu to Mr. Said Omar to return to Penyabungan and when he got in Penyabungan reports to the Chief Constable of North Sumatra Mr. Darwin Karim.

May 7th.1949.

(a) May, 7th.1949
  Dutch posts in Pituruh has dipencilkan by TNI troops fired mortars and from here north kearag, several Dutch dropping his supply of air to air umbrella heading the remote separately, saying it was not enough power to destroy postersebut

 

(b)“Roem-Royem” agreement: Dutch agree to restore the Republic of Indonesia government, to hold talks according to the UN Security Council resolution of January 28, and to work towards a settlement based on the Renville agreement.

Based on Aneta information Jakarta said the Republic Radio “Voice of Sumatra” the PDRI government  about Van Royen-Roem Agreement. The PDRI goverenment accept the Roem-Royen agreement on  such codition(atas syarat-syarat) :

a) Pasoekan Republik harus diperkenankan tetap menduduki posisi yang ada ditempatnya sekarang.

b)Tentara Belanda haruslah dengan perlahan-lahan ditarik mundur dari posisinya sekarang ini.

c)Pengembalian Pemrintahan Republik ke Djokja haruslah dengan tidak bersyarat(tanpa syarat)

d)Souvereinieteit (Kedaulatan)Republik atas Jawa,Sumatra,madura serta pulau-pulau sekitarnya,harus diakui oleh Belanda menurut perjanjian Linggarjati.

May,15th.1949

Sejak tanggal 15 Mei 1949,

 pemerintahan ini mempunyai suatu alat kepolisian dengan nama Polisi Pemerintahan Militer (PPM) yang terbentuk dari penggabungan Polisi Negara dan CPM. Dalam tiap-tiap komando distrik militer (KDM) dibentuk detasemen yang menangani bagian kriminal, dokumentasi, keuangan, dan perlengkapan. Pimpinan dalam daerah ini dipegang oleh KDM, sedangkan komandan detasemen ialah pegawai polisi atau anggota CPM dengan pangkat paling tinggi.

Demokrasi Parlementer
Sesuai Dengan perjanjian KMB, Indonesia diharuskan mengganti sistem ketatanegaraan nya menjadi bentuk federal yang terdiri dari negara-negara bagian maka Republik Indonesia pun berdiri dan UUD 1945 dianggap tidak berlaku lagi karena tidak sesuai dengan prinsip negara federal.

Wilayah RIS sendiri terdiri atas Negara Republik Indonesia, Negara Indoneisa Timur, Negara Pasundan, Negara Jawa Timur, Negara Madura, Negara Sumatera Timur, Negara Sumatera Selatan, daerah Jawa Tengah, Daerah Bangka, Belitung, Riau, Dayak Besar, Banjar, Kalimantan Tenggara, Kalimantan Timur, dan daerah Istimewa Kalimantan Barat.

May,16th.1949.

The Postally Used Lettersheet postblad warkatpos ,from Batavia(Jakarta) to Semarang.with Wilhelmina stamps 10 sen.

 

May,25th.1949

General Spoor, commander of the Dutch in Indonesia, resigns. He dies of a heart attack on May 25.

May,29th.1949

 

The First Flight cover from amsterdam to Paramaribo

via Makassar celebes  in 29 May 1949

 

May,31th.1949.

(1)On May,31th.1949,

Panittia status Tapanoeli telah mengadakan suatu rapat di Taroetoeng yang dihadiri oleh lebih kurang 200 orang yang mewakili seluruh masyarakat demikian”Aneka”.

Diantara para hadirin juga terdapat beberapa orang terkemuka yang berhaluan Republik.

Setelah diadakan suatu perdebatan yang panjang lebar,maka rapat mengambil suatu resolusi ,dimana disetujui status ketatanegaraan untuk tapanuli.

Dalam suatu rapat di Balige,yang dihadiri oleh lebih kurang 700 orang, telah disetujui tujuan panitia status Tapanoeli. Pembentukan suatu Dewan Perwakilan Tapanoeli telah diperbincangkan dengan teliti,bahkan telah disertai dengan perayaan,demikian Aneta. Selanuutjnya juga di Sibolga telah diadakan rapat untuk memperbincangkan hal ini.Untuk pekerjaaan pembangunan kembali telah dibentuk suatu panitia yang diberinama “Pembangunan Bersama Saerah Tapanoeli”

(2) Postally used Posttas stationer card 5 sen send from bogor to Jatinegara,Prison  Bukit duri, a letter to the custodian at Bukit Duri prison with their officias stamped:” de factory Gevangenen kamp meester cornelis(very rare and only one ever seen-Dr Iwan note)

the letter :

Bogor 01/31/49

greetings and Happy

Thank God we say to the Divine Presence, this is blown over the first of our mouths, I arrived home safely.

Mas (elder brother) was ketir scenery and atmosphere, very different from what dahulu.Apa-aspired to in the fumble prisoners will all but I am not surprised.

While this is in addition to working on something, just stay home writing maaaf. Bogor air (air) was dinggin once.

Sofyan bung in Bogor is still working. What are the kurasai. only then can I be glad when there is no longer prisoners in Bukit Duri. Mas all these signs of suhardja letter, tell the brothers. Sorry for the other brothers

Bogor 31/1.49

salam dan Bahagia

Alhamdulilah kami ucapkan kepada hadirat Ilahi, atas inilah yang terhembus pertama-tama dari mulut kami,dengan selamat saya tiba dirumah.

Mas(elder brother) memang ketir pemandangan dan suasana ,amatlah berbeda dengan dahulu.Apa-apa yang dicita-citakan dalam tawanan meleset semua akan tetapi saya tidak heran.

Sementara ini selain mengerjakan sesuatu,hanya tinggal dirumah menulis maaaf. Bogor udaranya (hawa) terasa dinggin sekali.

bung Sofyan ada di Bogor masih  bekerja. Sedang apa yang kurasai. saya barulah dapat bersenang hati bila tak ada tawanan lagi di Bukit Duri. Mas semua inilah tanda surat dari suhardja,katakan kepada saudara-saudara. Kasihan pada saudara-saudara yang lain.

June 1949

June,7th,1949

the rare change of adress dancer 2 cen added overprint Indonesia federaal stampF 1.-,postally used via airmail from Malili(rare area) to Semarang ,

June,10th.1949

(1)Postally used circulair letter from the chineseoversees  Medical Doctor,Dental health and aphothekeer organiztions ,alaydrus street ,Central jacarta to the member with federal usa printing stamps 1 and 2 cent.

 

(2)Menurut keterangan Sultan Djokja ,pada hari ini lebih kurang seratus orang pembesar Republik dan orang partikelir beserta keluarga,oleh Belanda telah diangkut dari Magelang ke Djokja. Sebagai alasan orang-orang itu dianggap berbahaya untuk keamanan dan ketertiban  umum serta mereka mendapat pangilan pemerintah Repoeblik,sedangkan hal tersebut ternyata tidak benar.Hal ini telah dilaporkan kepada ketua delegasi Republik,supaya dengan perantaraan PBB diajukan protes.

Keterangan Sultan yang kedua ,mengenai soal pelemparan granat tangan dihalaman tempat kediaman Iboe Soekarno.Sultan menerangkan ,bahwa difihak orang Belanda ingin memperlihatkan kepada dunia ketridak sanggupan pemerintah republik untuk mempertahankan keamana dan ketertiban,jika telah dikembalikan ke Djokja dan bahwa kejadian itu dibesar-besarkan. Kabar yang mengatakan bersumber dari pihak Republik,bahwa granat tangan itu dilempar oleh pihak FDR dan bukanlah oleh PKI,menurut Sultan pihak resmi Republik sama sekali tidak tahu dan sampai sekarang rtidak ada bukti bahwa orang Indonesia yang telah melemparkanya. Akhirnyaditerangkan oleh Sultan bahwa sampai pada waktu Pemerintak Republik dikembalikan,maka tentara Belanda bertanggung Jawab atas keamanan penduduk di Djokja.

Sultan Jogja menerangkan dalam konperensi pers di Djokja sekembalinya dari kunjungan ke Jakarta dan Bangka ,bahwa kunjungan tersebut memberikan kepuasan. Mungkin dalam minggu ini akan diumumkan, kapan berlangsungnya penyerahan kekuasaan di Djokja oleh Belanda kepada republik.Kembalinya Presiden Soekarno dan Drs Moh Hatta beserta pemimpin rfepubli lainnya, sangat bisa terjadi dua atau tiga hari steelah terjadi penyerahan kedaulatan tersebut,hal ini juga tergantung kepada  keresidenan Djokja.

KETERANG Dr SOEKIMAN, Ketua Masjumi dr Soekimanpun telah memberi satu uraian yang panjang lebar tentang kunjungan Hatta ke Aceh. dikatakannya rombongan Hatta sangat menyesal karena sudah tidak dapat bertemu muka dengan Mr Sjafroeddin,akan tetapi ini tidaklah mengakibatkan hal yang tidak enak. Dr Soekiman menegaskan bahwa seluruh Aceh ada menyokong kesepakatan  van Royen-Roem.Sebelumnya Hatta datang di Aceh,pihak PNI sangat menentang persetujuan itu, akan tetapi pendirian ini telah berubah setelah Mr Ali Sastroamidjojo memberikan keterangan selengkapnya.  Dr Soekiman menceritakan juga, bahwa pada waktu sebelumnya rombongan pemimpin republik datang, lapangan terbang Longah di Aceh telah ditembaki dengan sanpan mesin dan dibom dari udara oleh pasukan Belanda.Tapi pihak militer belanda yang berkuasa menyangkal dengan keras keterangan tersbut diatas.

Pembantu Mimbar Oemoem di Djokja memberikan informasi dari Dr Halim,seorang anggota Badan Pekerja KNI(Komite nasional Indoensia), ia menerangkan bahwa setelah Pemerintah Republik nanti kembali ke Djokja, pada pokoknya ia setuju sekali dengan adanya kabinet parlementer , karena lebih demokratis dari kabinet Presidentiel. Tetapi menilik suasana pada waktu ini, justru dalam waktu peralihan ,figur-figur seperti Bung Karno dan Bung Hatta yang tidak terikat dalam salah satu patai atau golongan , masih diperlukan untuk dapat mengatasi segala pertentangan partai dan golongan sekalipun mereka itu  sebagai manusia juga tidak luput dari kesalahan dan kekurangan. Dr Halim setuju sekali bila diadakan resuffle kabinet buat menganti beberapa orang yang dipandang kurang kuat.

INTERVIEW WITH THE RESULTS dr.j.h. van Royen by BMDiah leader Merdeka newspaper published in the Daily Panarangan:

a. Apabilakah conceivably pemrintah Republican masters to come back? The answer: The Return of the Republic to Djokja is preceded by two terms: the evacuation of civilians and the achievement of a formula to hold a “Cease fuire order” which is being discussed by the two sub-commission for it, and I hope by the end of this week reached a command to stop fighting . Then with the Dutch troops will be withdrawn segrara mundur.Ini at least take a week and I beraharap at the end of this week reached a command to stop fighting.

b. The Conference will be held Bilakan bunda.Jawabannya table: Selaks as possible, I hope that after the Republic back and aprlemennya approve the agreement was made, it will be taken as a date destination July 15 to hold a Round table conference.

c.Bagaimanakah may hold an agency representative to welcome kedaulatn.Jika right for freedom and limited state of mind this people? only in Dutch-controlled area for those who want to follow the lead of the Netherlands while the class of the republic can not speak? he replied: I think the will of the people and independence of thought has already been firmly expressed desire for independence that would not indicate that there is a real will of the people? not the greatness of the popularity of President soekarno it as fact will of the people? However, regarding the matter of election of some form of state or constitutional legendary esuatu Indomnesia area had to be done together under international supervision. If the Dutch troops had withdrawn from the areas occupied by itself for both parties, for the followers of the Republic there is no reason to say that they are oppressed to express their opinions and for those who think differently should be gaining independence cukup.Pemilihan so this should be done under international supervision. In this case the limits of something where the sound was to be done pemunggutan also in harmony with a healthy mind. Self-determination sendir it properly recognized, but also in this great little area must ditemntukan first, for example by a constituent assembly.

d) if the master trust in the current Republican leaders opposed to host negotiations? answer: I sunguh put their trust in them. in connection with this question, the chairman of the Dutch delegation was advancing petanyaan replies: “Are People Indonesia will put their trust in them, also Kapau transfer of sovereignty has been done, we Jawan: Stay at least to their confidence in the Indonesian People depend on their results in the fight for independence by way talks with the host delegation led (headed), also with the wisdom of his leadership in running the master Lovink ini.Apabila approvals done in the land can be implemented with the help of masters and kepercayaabn Indonesia into larger nation against the Dutch government’s intention, then their position will be stronger and higher also harhat and their degrees in the eyes of the people, the more the days after the transfer of sovereignty.

FACTS ABOUT MR Roem RETURNS TO THE GOVERNMENT OF THE REPUBLIC OF DJOKJA.Dalam a question and answer between the editor in chief harin Indonesia Merdeka with delegation chairman Mr.Moh.Roem, he stated that the Government return to Djokja Rrepublik within the next week is not yet possible, but can be expected to occur in this June as well. As is known by the sound of a communique slah United Nations Commission for Indonesia, the return of republican government may hope will happen daslam mid-June and the day that the Sultan of Yogyakarta ditentukan.Saat not been able to take over the government leadership seluruj Jogja around the 20th of June.

To the question whether the delay in the return of government to Djokja RFepublik caused difficulties djumpai about cease fire, Mr. Roem replied, delayed because of problems of refugees and the withdrawal of Dutch troops.

(Source of info: Panarangan Newspaper, Padang, 16 june 19 549)

 

 

HASIL WAWANCARA DENGAN dr.j.h. van Royen oleh  B.M.Diah pemimpin surat kabar Merdeka yang dimuat dalam harian Panarangan:

a. Apabilakah menurut pikiran tuan pemrintah Republik Dapat kembali? Jawabannya: Kembalinya Republik ke Djokja adalah didahului oleh dua syarat: evakuasi orang sipil dan kedua tercapainya suatu formula untuk mengadakan “Cease fuire order” yang sedang dibicarakan oleh kedua sub-komisi untuk itu,dan saya berharap pada akhir minggu ini tercapai bentuk perintah menghentikan pertempuran. Kemudian dengan segrara pasukan belanda akan ditarik mundur.Ini sekurang-kurangnya memakan waktu satu minggu dan saya beraharap pada akhir minggu ini tercapai bentuk perintah menghentikan pertempuran.

b. Bilakan akan diadakan Konperensi meja bunda.Jawabannya : Selaks-lekasnya,saya harap sesudah Republik kembali dan aprlemennya menyetujui persetujuan yang dibuat, maka akan diambil sebagai tanggal tujuan 15 Juli untuk mengadakan konperensi meja Bundar.

c.Bagaimanakah mungkin mengadakan suatu badan yang representatif untuk menyambut kedaulatan.Jika hak kemerdekaan dan menyatakan pikiran rakyat itu terbatas?hanya pada daerah yang dikuasai Belanda bagi mereka yang mau mengikuti pimpinan Belanda sedangkan golongan republik tidak dapat bersuara?jawabnya : Menurut hemat saya kehendak rakyat itu dan kemerdekaan menyatakan pikiran itu sudah tegas bukankah  keinginan untuk kemerdekaan itu menunjukkan bahwa ada kehendak rakyat yang nyata? bukankah kebesaran popularitas Presiden soekarno itu sebagai kenyataan kehendak rakyat? Akan tetapi mengenai soal pemilihan sesuatu bentuk negara atau ketatanegaraan daris esuatu daerah Indomnesia memang harus dilakukan bersama dibawah pengawasan Internasional. Apabila tentara belanda sudah ditarik dari daerah yang diduduki dengan sendirinya bagi kedua belah pihak,bagi pengikut Republik tidak ada alasan mengatakan bahwa mereka ditindas untuk menyatakan pendapatnya dan bagi mereka yang berpikiran  lain haruslah mendapat kemerdekaan cukup.Pemilihan demikian ini harus dilakukan dibawah pengawasan Internasional. Dalam hal ini batas-batas sesuatu tempat dimana dilakukan pemunggutan suara itu haruslah pula selaras dengan pikiran yang sehat. Hak menentukan nasib sendir itu benar diakui,tetapi juga dalam hal ini besar kecil daerah itu harus ditemntukan lebih dahulu,umpamanya oleh konstituante.

d) apakah tuan menaruh kepercayaan pada pemimpin Republik yang sekarang lawan tuan berunding?jawabannya: Saya sunguh menaruh kepercayaan kepada mereka. berhubung dengan pertanyaan ini,ketua delegasi belanda itu memajukan petanyaan balasan:”Apakah Rakyat Indonesia akan menaruh kepercayaan kepada mereka,juga kapau penyerahan kedaulatan  sudah dilakukan, jawan kita : Tetap tidaknya kepercayaan Rakyat Indonesia kepada mereka tergantung kepada hasil mereka dalam memperjuangkan kemerdekaan dengan jalan berunding dengan delegasi yang tuan pimpin(ketuai),Juga dengan kebijaksanaan tuan Lovink dalam menjalankan pimpinannya dinegeri ini.Apabila persetujuan yang diperbuat dapat dilaksanakan dengan penuh bantuan tuan-tuan dan kepercayaabn bangsa Indonesia menjadi lebih besar terhadap maksud pemerintah Belanda,maka kedudukan mereka akan lebih kuat  dan lebih tinggi pula harhat dan derajat mereka dimata rakyat,lebih-lebih dimasa sesudah penyerahan kedaulatan.

KETERANGAN MR ROEM TENTANG PENGEMBALIAN PEMERINTAHAN REPUBLIK KE DJOKJA.Dalam suatu tanya jawab antara pemimpin redaksi harin Merdekan denga ketua delegasi Indonesia Mr.Moh.Roem, beliau menyatakan bahwa pengembalian Pemerintah Rrepublik ke Djokja  dalam minggu depan ini belum mungkin , tapi bisa diharap akan terjadi dalam bulan Juni ini juga. Seperti diketahui menurut bunyi slah satu komunike Komisi PBB untuk Indonesia,pengembalian pemerintahan republik dapat diharap akan terjadi dalam pertengahan bulan Juni dan harinya tidak ditentukan.Saat itu Sultan Jogja sudah dapat mengambil alih pimpinan pemerintahan seluruj Jogja sekitar tanggal 20 juni.

Atas pertanyaan apakah tertundanya pengembalian pemerintahan Republik ke Djokja disebabkan kesukaran yang djumpai soal cease fire, Mr Roem menjawab, tertunda karena adanya soal pengungsi dan penarikan tentara Belanda.

(sumber info: Panarangan Newspaper,Padang,16 june 1949)

 

June,13th.1949

Mr.Mohammad Roem visit “Sekolah RakyaT”(people school” at Dukuh (two photo)

 

June,14th.1949

Mr van Maarseveen had pointed as the Dutch menistry of oversees area(menteri usrusa n saerah seberang lautan) , and the menistry will visit Indonesia in order the get the general situation, and Mr van Schaik as the Dutch menistry of internal affair(menteri dalam Negeri)

June,16th.1949

(1)The Postal used letetr from Chinese oversead Medical doctor,Dentish and Aphother organization with NICA USA stamps 2 sen dan 1 sen.

(2)The Federal state PTT official letter to Mr Soewil first Class officer PTT Padang from the Chief of PTTT 4th area (Sumatra) C.den Haan about mr Soewil moving to Laboehan Bilik Est sumatra.

(3)PANARAGAN NEWS PAPER from PADANG

Information from Panarangan newspaper from Padang West Sumatra Wensday,June,15th.1949.,:

(1)Round Table Conference at Den Haag May be Agust 1st 1949.

(2)The PDRI(Pemrintah Daroerat Rep8ublik Indonesia) accept the Roem-Royen Agreement with condition(dengan syatat)

(3) Dutch must “Mengakui Kedaulatan” the sovereign of Republic Indonesia State (NRI) on Java,sumatra,Madura and the island around it

(4)The Federalis of Sumatra want to meet Mr Sjafroeddin: Warta Indonesia newspaper had recievd informations that the Sumatra Federalis leaders want to meet the leader of PDRI(Pemerintah Daroerat Repoeblik Indonesia) ,Mr Sjafroeddin Prawiranegara.The Main speking about the status of Aceh and Nias to the Sumatra Federal state and the  status of Sumatra in relationship commjunication with another area in Indonesia.

.

June,19th,1949

(1) The very rare Est Sumatra Stae(Negara sumatra Timur) Merriage act(Surat Kawin Negraa Sumatra Timur Bahagian agama ,with the emblem of NST.)

 

(2)June, 11th.1949
Postally used cover from cds batavia centrum to Jogja, with 10 cent wilh  wilhelmina stamp.the included love letter:

My thoughts.

At a time when dusk blind chickens, mountains visible in the sky golden yellow, signifying the king’s almost night and day.

There was no view except from the sky that surround the house hatiku.Dibelakang porters and field, faint eye could see that look just tegals verdant. The city that became the center of my life. The first time I began to see the natural beauty authorized.

… City of Jakarta, a city that permai.Hati Nica-flirt seduce the news Lien family circumstances disini.Kebetulan dik at that time I was playing around at home like Ni and we were sitting diserambi muka.Sekonyang suddenly there came a letter carrying postbode addressed to Ms. Ni and saw the letter before I can know that the letter from Dik Lien. After we settle for words and we chatted to go home, feeling that it received a letter from a friend or sis comes home famili.After  stepped into the room really was a letter located on the table. Whose letter from hell?

I know the last new letter from you and the inner I  understand. with news and discussion of the letter was as if a fortune alighted dibadanku, well, apparently dik Lien wrote kemari.Aku count (say) many thanks for your kindness that the brothers want to waste the time to write letters and will not forget us family here, hopefully saj onwards. Have younger brother received a letter from dik Seger, they all have in Semarang open. Hanyas my family who still live in Yogyakarta, the same mother and my sister is in salatiga, only the father who still  living in mobile jogya.We  always thinking about it why they can not go back as soon as possible bersama.Mungkin dik Lien had received a letter from Supartinah salatiga. Perhaps they were still there long, since waiting for the arrival of the father of Jogya.Kami herein have not been to school only temporarily akat take privatlessen pending in August is coming up and we had to comply with the Federal government, because there was no school here, but not why the sister Republic of study and participate remember in my soul like a son of Indonesia. Lien dik certainly not going to open the school.Wah kasiahan deh if  remember the  kid in Yogyakarta patiently educating school, It will soon be restored, by itself you can study  with tenang as usual.

seringkah (always) dik Lien met with Sud. He was still with you. Does he always tells me its after my peaving .How  close to him to convey greetings.

Well so enough news from me, worship me for RAMA (father ), tante (aunt ) and Mukarta Mbak, Mas Slamet and thank you …… unforgetable my nationality salut for you , MERDEKA!

 

 

 

 

June,21th.1949

the rare postcard from Onderneming(Plantation) Dolok Oeloe  Deli-Batavia Rubber Maatshapij(Factory) with  Ned Indie 5 cent stamps CDS Pematang Sianatar 21.6.49.

 

 

(b) The photo of presdient Soekarno and  VIce Presiden Hatta  press conference with American jourlanist at Bangka Island  which they were “Diasingkan” (four photos)

 

 

June 24th.1949.

 

Dutch troops begin evacuating Yogya

June,25th 1949

First flight cover from Amsterdam to Paramarino via Makassar,send cover from makssar with DEI Nica stamps

 

First fligh cover send from Pangkal Pinang  via Batavia to shanghai

 

 

 

 

 

June,27th,1949

Delivery of truce negotiations and Sovereignty of the Republic of Indonesia

On June 27, 1949 Principles of Agreement “Rum Royen” announced the contents of which include the peghentian tenbak firing from both sides. On August 1, 1949 signed the joint agreement “Termination Shoot Shoot” from both sides. Implementation is disseminated through radio announcements, the overall wire TNI in the archipelago. Meanwhile, from the dutch H. Y. Lovink act as Deputy Supreme Crown of the Netherlands in Jakarta, delivered throughout the Netherlands Army. Cessation of gunfire followed and supervised by UNCI and after poko agreement is implemented then continue the Round Table Conference in The Hague.

At Edinburgh on August 3, 1949 announced the termination shootout by the power of the Dutch military, with emphasis on instruction / command termination Shoot Shoot it in the form of pamphlets that circulated from the airplane because the position of the TNI in the pockets of guerrillas.

This leaflet was signed by the Military Governor of South Sumatra Dr. A. K. Gani, which reads as follows: “THE ORDER OF SUPREME COMMANDER TTKD TNI. AUTHORITY GIVEN KON.SUM.KOL. Hidayat, THEN SOUTH SUMATRA TO ALL ORDERS AND UNITY TNI AGENCY OF THE ARMED STRUGGLE OF SHOOTS AND SHOOT STOPPING HOSTILITY AND REMAIN place EACH DATED 03 AUGUST 1949 FROM 24.00 HOURS. INDONESIA TIME COMMAND TTK HBS Dr. A.K. Gani “.

The original wire is directly delivered by the Military Governor of South Sumatra to the Government Resident of the Emergency Civil Affairs Sub Commander Territorial Edinburgh and Edinburgh.

As a continuation of the wire termination shootout by the Military Governor of South Sumatra was issued on the instruction-instruction as follows:

1. Notice to the commander-the commander of Force (Battalion, Company, Section) regarding the determination of the TNI hangout for each unit of concentration.

2. To be held talks between Vice TBA Introduction of Van Schendel and Lieutenant Colonel A. G. W. Navis with the Local Joint Committee consisting of Colonel Abunjani, Regent M. Kamil and major Brori Mansyur.

Fire Ceas order not to breach the ceasefire by each of the warring parties and based on the results of the meeting Estuary Tembesi October 27, 1949 between Indonesia and the Netherlands under the coordination UNCI / Three Nations Commission agreed that all troops should leave and empty pockets . To that end, representatives of the Local Joint Committee TNI Major Brori Mansyur and from the Dutch Lieutenant Wolterbeck use the facility held a meeting Dutch BO Motor / meetings with the leaders of the Front Tungkal Area, which was attended, among others, Lieutenant Young A. Fattah Leside, Cadet Sergeant Major Madhan. AR, Hasan Buimin Sergeant Major, Sergeant Major Sergeant Arwansyah Syamsi with bodyguards, in the first week of November 1949 in the Trenches Deli (Tungkal Ilir) deliver instruction and manage technical implementation of TNI forces evacuations in place of concentration Merlung Battalion joined the staff of Gatot Kaca and co- colleagues from the Front Sengeti Area. While waiting for the next settlement, supply and logistical aid sent periodically to the Tungkal Ulu by the Dutch facility administered by the Joint Committee staff.

Evacuation is obvious disappointment for the troops Tungkal Area, let alone the countryside except the city of Kuala Tungkal, merupaka intact areas of the Republic of Indonesia by people who Republikien, but by realizing greater importance in the struggle. There is no other alternative, but to follow evacuation instructions, with a heavy heart and tears during a farewell to the people who like fish and water unite in the struggle for Sports and grief of this beloved Republic of Indonesia.

Perundingan Genjatan Senjata dan Penyerahan Kedaulatan Republik Indonesia

Pada tanggal 27 Juni 1949 Pokok-pokok Persetujuan “Rum Royen” diumumkan yang isinya antara lain mengenai peghentian tenbak menembak dari kedua belah pihak. Pada tanggal 1 Agustus 1949 ditanda tangani persetujuan bersama “Penghentian Tembak Menembak” dari kedua belah pihak. Pengumuman pelaksanaannya disebarkan melalui radio, kawat keseluruhan jajaran TNI di Nusantara. Sedangkan dari pihak belanda H. Y. Lovink bertindak sebagai Wakil Tertinggi Mahkota Belanda di Jakarta, menyampaikan keseluruh Tentara Belanda. Penghentian tembak menembak ini diikuti dan diawasi oleh UNCI dan setelah poko persetujuan ini dilaksanakan barulah dilanjutkan Konferensi Meja Bundar di Den Haag.

Di Jambi pada tanggal 3 Agustus 1949 diumumkan penghentian tembak menembak oleh KUasa Militer Belanda, dengan memperbanyak intruksi/Perintah Penghentian Tembak Menembak itu dalam bentuk surat selebaran yang disebarkan dari pesawat udara karena kedudukan TNI berada di kantong-kantong gerilya.

Selebaran ini ditandatangani oleh Gubernur Militer Sumatera Selatan Dr. A. K. Gani, yang berbunyi sebagai berikut: “ATAS PERINTAH PANGLIMA TERTINGGI TNI TTKD. KUASA DIBERIKAN KON.SUM.KOL. HIDAYAT, MAKA SUMATERA SELATAN MEMERINTAHKAN KEPADA SEMUA KESATUAN TNI SERTA BADAN PERJUANGAN RAKYAT YANG BERSENJATA MENGHENTIKAN TEMBAK MENEMBAK DAN PERMUSUHAN SERTA TETAP DITEMPAT MASING-MASING MULAI TANGGAL 03 AGUSTUS 1949 JAM 24.00. WAKTU INDONESIA TTK PERINTAH HBS Dr. A.K. GANI”.

Asli kawat ini langsung disampaikan oleh Gubernur Militer Sumatera Selatan kepada Pemerintah Sipil Darurat Residen RI Jambi dan Komandan Sub Teritorial Jambi.

Sebagai kelanjutan dari kawat penghentian tembak menembak oleh Gubernur Militer Sumatera Selatan tersebut dikeluarkan pada intruksi-intruksi sebagai berikut:

1. Pemberitahuan kepada Komanda-komandan Pasukan (Batalyon, Kompi, Seksi) TNI tentang penentuan tempat berkumpul masing-masing kesatuan konsentrasi.

2. Supaya diadakan Perundingan Pendahuluan antara Wakil TBA yang terdiri dari Van Schendel dan Letnan Kolonel A. G. W. Navis dengan Local Joint Commitee yang terdiri dari Kolonel Abunjani, Bupati M. Kamil dan mayor Brori Mansyur.

Ceas Fire agar jangan sampai terjadi pelanggaran gencatan senjata tersebut oleh masing-masing pihak yang berperang dan berdasarkan hasil rapat Muara Tembesi 27 Oktober 1949 antara RI dan Belanda di bawah koordinasi UNCI/Komisi Tiga Negara disetujui bahwa semua pasukan TNI harus meninggalkan dan mengosongkan kantong-kantong. Untuk itu, utusan Local Joint Committee dari TNI Mayor Brori Mansyur dan dari pihak Belanda Letnan Satu Wolterbeck mempergunakan fasilitas Motor BO Belanda mengadakan rapat/pertemuan dengan Pimpinan Front Tungkal Area yang dihadiri antara lain Letnan Muda A. Fattah Leside, Sersan mayor Kadet Madhan. AR, Sersan Mayor Buimin Hasan, Sersan Mayor Arwansyah dengan pengawal Sersan Dua Syamsi, pada minggu pertama November 1949 di Parit Deli (Tungkal Ilir) menyampaikan intruksi dan mengatur tekhnis Pelaksanaan Evakuasi Pasukan TNI ketempat konsentrasi di Merlung bergabung dengan staf Batalyon Gatot Kaca dan rekan-rekan dari Front Sengeti Area. Selama menunggu penyelesaian selanjutnya, bantuan suplay dan logistik dikirim secara periodic ke Tungkal Ulu oleh fasilitas Belanda yang diatur oleh petugas Joint Committee.

Evakuasi tersebut jelas menimbulkan kekecewaan bagi pasukan Tungkal Area, apalagi daerah pedalaman kecuali kota Kuala Tungkal, utuh merupaka daerah Republik Indonesia dengan rakyatnya yang Republikien, tetapi dengan menyadari kepentingan yang lebih besar dalam perjuangan. Tidak ada alternatif lain, selain mematuhi intruksi evakuasi tersebut, dengan berat hati dan tetesan air mata sewaktu terjadi perpisahan dengan rakyat yang manunggal seperti ikan dan air dalam sukan maupun dukanya perjuangan menegakkan Republik Indonesia tercinta ini.

 

 

 

 

June, 29th.1949

Indonesian troops enter Yogya.from south sector lead by Let.col soeharto(later presiden Indonesia) and north Sector lead by Col.Djatikusumo, look the picture of them with Sri Paku Alam.

 

 

 

June,30th.1949.

The Postally used private Banjarmasin “Depot Masa “book store  cover,send from cds Banjarmasin to Bing Sin ‘s Book store Surabaya-simpang..

July 1949

The photo of high dutch commisaris nigh  Lovink ‘sreception in june 1949,the chiel of Repoeblik Indonesia delegation Mr.Moh Roem “hadir’ (two photos)

July, 1st.1949

Jawa Pos (Djawa Post) newspaper publishes first issue in Surabaya.

July,3rd.1949

the picture of Sultan Yogja with the leader of military grilya at Kepatihan

 

 

 

July,4th.1949

(1)the rare official free stamps cover from cds Djambi 4.7.50 to Batavia(very arre cover from Djambi because in 1949 until July under PDRI state,and after PDRI gave the autority to NRI Jogya,Djambi became federal state until the soeverinity to RIS december.27th.1949(only five month under federal state)

(2) The Batavia’s Chinese overseas Medical doctor,dentist and aphothekeer organization circulair letter with smelt 3 sen stamp  to the member Dr Tung sin Nio (the first lady doctor from Medical Faculty of Indonesia University)

July,5th.1949

(a)Sjafruddin Prawiranegara, the leader of PDRI cs ready back to  Yogya “dijemput” by Dr Leimena and Moh Natsir and before depature Moh.Natsir speaking(pidato) ,also Sjafruddin Prawiranegara and other realted pictures(five  photos )

 

 

 

(b) the meeting between  Dutch delegation and Indonesian delegation  supervied by United Nation at Yogja on this day.

July 6th,1949

(a) President Soekarno arrived at Yogja this day, also another menistry Ali sastroatmidjojo,Haji Agus salim.(two photosZ)

(b)Republican government returns to Yogya. Sultan Hamengkubuwono IX receives Sukarno and Hatta at the Kraton.

July,7th.1949

(a)Sjafruddin Prawiranegara arrive at Kemyoan airport from suamtra(six photos)

 

(b) Sjafruddin Prawiranegara arrived at Yogja( five photos) and  meeting with president soekarno(three photos)

 

 

July,8th.1949

(1)Tanggal 8 juli 1949,didesa Krejo Kecamatan Ponjong, daerah Gunung Kendeng, saya(Rosihan anwar) dan Letkol Soeharto(kelak jadi presiden) bertemu presiden Soekarno  dan Wakil Presiden Hatta  untuk meratakan jalan kearah dimulainya KMB(konperensi meja Bundar)  di den Haag(napak tilas KMB,kompas,28 januari 2010)

(2)Panglima Besar General sudirman arrived at Yogja freom gureilla  area, “disambut” welcome by the chief of PDRI Syafruddin prawiranegraa (two photos)

 

Let.col.Suharto(later presiden RI) behind General sudirman.

(3) Postally used Book store “Kamadjoean” Semarang’s private cover, send from Semarang to Surabia. 

July,12th.1949

Postally used  Postal stationer  briefkaart_Kartoepos stationer 5 sen, send from stairgt Stamped TEMANGGOENG  to Semarang (rare post mark).

11 Juli 1949

Tugu Koto Kociak: I dibangun 11 Juli 1949 setinggi 2 meter. Tahun 1952 dipugar dengan bangunan setinggi 4 meter; AMD XXI dipugar dengan landaan 10 meter dan tingggi 7 meter.
Kaum Adat diwakili MTKAAM, bersama partai-partai politik juga mengadakan rapat mendukung perjuangan PDRI tanggal 25 Maret 1949 di Koto Tinggi:
MTKAAM diwakili
t. Simaradjo dan Dt. Basa Nan Kuniang
Perti diwakili : H. Sirajuddin Abbas, Dt Bandaro dan Hasan Zaini
PKI diwakili : Bachtarudin
Pesindo diwakili : Baharuddin
Maasyumi diwakili : Ilyas Yakub, H.Udin Rahmani dan H. Dien Yatim
PSII diwakili : Harun Yunus dan Darajad Daud
GPII diwakili : Ilyas Dt. Majo Indo.

(kolektor sejarah web blog)

 

July ,13th.1949

(a)Power is transferred back from the emergency PDRI government under Prawiranegara to the Republican government in Yogya under Sukarno.Dutch-created states hold conference, support joining the Republic.

(b) After transferred of Power fro PDRI, begin the first NRI Cabinet meeting(bersidang) at Yogjakarta.( one photo)

 

 

(a)The Dutch delegation  lead by DR. Van Royen arrived at Maguwo airtport Yogja, welcome by the Indonesian delegiati n leader Mr.Moh Roem (two photoa)  and at night for the distinguist guest ,presiden Soekarno made the reception(one photos)

 

 

 

 

 

 

August 1949

Menjelang adanya perintah penghentian tembak menembak (cease fire) antar pasukan R.I. Dan Belanda di bulan Agustus 1949, pasukan-pasukan Belanda sudah mulai menurun nafsu menyerbu dan menyerangnya, begitu pula satuan tentera Belanda yang berada di Palupuh tidak aktif lagi mengadakan patroli-patroli.

Tapi masih dalam suasana siap siaga dalam beberapa minggu di Pasir Lawas (kira-kira 3 kilometer dari Palupuh) telah dapat disiapkan pembangunan sebuah tugu peringatan perjuangan Front Palupuh, yang diresmikan pendiriannya pada tanggal 17 Agustus 1949.

Pada tugu ini dilukiskan lambang Mobbrig (roda bergigi), lambang TNI (bintang segi lima) dan bambu beruncing bersilang melambangkan perjuangan rakyat. Peresmian tugu ini dilakukan oleh Kepala Kepolisian Propinsi Sumatera Tengah (Bapak Suleiman Effendi) dan dihadiri oleh pasukan-pasukan bersenjata dan rakyat yang berada di sekitar Front Palupuh (Sektor II DPA).

 

(Adrin Kahar)

 

 

August,3rd.1949

 

Bovenkarspel – Java 3.8.1949 rein blokstempel : Enkhuizen – Amsterdam E

 

 Belanda di bulan Agustus 1949,

 pasukan-pasukan Belanda sudah mulai menurun nafsu menyerbu dan menyerangnya, begitu pula satuan tentera Belanda yang berada di Palupuh tidak aktif lagi mengadakan patroli-patroli.

 

Tapi masih dalam suasana siap siaga dalam beberapa minggu di Pasir Lawas (kira-kira 3 kilometer dari Palupuh)

 

telah dapat disiapkan pembangunan sebuah tugu peringatan perjuangan Front Palupuh, yang diresmikan pendiriannya

 pada tanggal 17 Agustus 1949.

 

Pada tugu ini dilukiskan lambang Mobbrig (roda bergigi), lambang TNI (bintang segi lima) dan bambu beruncing bersilang melambangkan perjuangan rakyat.

 

 Peresmian tugu ini dilakukan oleh Kepala Kepolisian Propinsi Sumatera Tengah (Bapak Suleiman Effendi) dan dihadiri oleh pasukan-pasukan bersenjata dan rakyat yang berada di sekitar Front Palupuh (Sektor II DPA).

 

Sesudah pasukan Belanda me-ninggalkan Palupuh dan beberapa minggu sebelum kembali memasuki kota Bukittinggi di awal Desember 1949, markas Mobbrig/Sektor II DPA pindah ke Pasar Palupuh.

Kembali ke Bukittinggi.

Selama markas berada di Palupuh, pasukan-pasukan dihimpun dan mendapat penataran / latihan khusus dalam rangka mempersiapkan diri untuk kembali masuk kota atau daerah-daerah yang akan ditinggalkan oleh pasukan-pasukan Belanda.

 

Source

http://aswilblog.wordpress.com/2010/03/22/sekilas-sejarah-berdirinya-brimob-daerah-sumbar/

 

 

 

Republic troops retake Surakarta.

The rarest Indonesian revolutionary stamps was Surakarta Military Stamp,

issued during august 1949 for a military service in the Surakarta(Solo) area after the Dutch had taken over nearly all Republican areans on.Java,

500 copies were printed,of which about 25 exist today.Mr Vrijdag have one on cover appear to be unique.light karang-Pandan 15….,on home made cover to surabaia,envelope made from a PT Surakarta official circulare about collection oftaxes(the illustration very bad,but I try to repaired with modern digital technologic.This the only one I ever seen until now)

 

 

 

 

 

This rare stamps without gum .design by Djoko Koentoro,info from dai Nippon club catalogue,look below

 

Dr Iwan ever seen  five collection,

one

used off cover from Dai Nippon catalogue

 

 

And three

 from Indonesian collections harijanto Surabaya,Ariesta jogya,and Mr Endy stamps trader in Jakarta.

 

Also block three from Suwito harsoono collections,at least block eight ex collections lakmana suryadarma-thung Kimtek and now belonging to Jakarta collectors trader Erick.

 

(I donnot have this rare stamps because too many fake one,and I want tke used on cover,still hunting until now-Dr Iwan note)

The Military Surakrta stamps information from V.Esbensen Catalogue 1980:

Surakarta Military stamp issued during August 1949 for a military postal services in Surakarta(Solo) area after the Dutch had taken over nearly all republican areas on Java.500 copies were printed,of which 25 exist today(added block eight ex suraydarma ,Tung Kim Tek now Eric collection and bloc three ex Suwito collection,total 36 exist).Revenue stamps(I ever seen) and a postal card(I never seen) exist today.The following cover(look above) appears to be unique,only one evers seen until now.

 

In Esbensen catalogue only one used  send from Karang Pandan to soerabaja on home made cover of  PTT Surakarta official circulair about  collections of Taxes

 

 

 

In July 2012,

New info from my friend via facebook,he found two block eight Soerakarta Military Stamps in mint unperforrated plate block 0150 and 0473 , same with Mr Eric collection are these genuine or fake still in research, thus same with Ir Eric collections of ex General suryadarma collections. please comment from the senior philatelist

 

 

 

 

 

August,4th.1949

The Rare  food distribution zegel label , for used in the Ombilin coal mine store Sawahloento West Sumatra.

August 7th.1949

Darul Islam movement formally breaks with the Republic of Indonesia.

 

Darul Islam Flag

Negara Islam Indonesia (disingkat NII; juga dikenal dengan nama Darul Islam atau DI)yang artinya Rumah Islam adalah gerakan politik yang diproklamasikan pada 7 Agustus 1949 (12 Sjawal 1368) oleh Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo di di desa Cisampah, kecamatan Ciawiligar, kawedanan Cisayong Tasikmalaya, Jawa Barat.

Gerakan ini bertujuan menjadikan Indonesia sebagai negara teokrasi dengan agama Islam sebagai dasar negara. Dalam proklamasinya bahwa “Hukum yang berlaku dalam Negara Islam Indonesia adalah Hukum Islam”, lebih jelas lagi dalam undang-undangnya dinyatakan bahwa “Negara berdasarkan Islam” dan “Hukum yang tertinggi adalah Al Quran dan Hadits”. Proklamasi Negara Islam Indonesia dengan tegas menyatakan kewajiban negara untuk memproduk undang-undang yang berlandaskan syari’at Islam, dan penolakan yang keras terhadap ideologi selain Alqur’an dan Hadits Shahih, yang mereka sebut dengan “hukum kafir”, sesuai dalam Qur’aan Surah 5. Al-Maidah, ayat 145

 

Proklamasi NII

PROKLAMASI
Berdirinja NEGARA ISLAM INDONESIA

Bismillahirrahmanirrahim Asjhadoe anla ilaha illallah wa asjhadoe anna Moehammadar Rasoeloellah
Kami, Oemmat Islam Bangsa Indonesia MENJATAKAN:
Berdirinja ,,NEGARA ISLAM INDONESIA”
Maka hoekoem jang berlakoe atas Negara Islam Indonesia itoe, ialah: HOEKOEM ISLAM
Allahoe Akbar! Allahoe Akbar! Allahoe Akbar!

Atas nama Oemmat Islam Bangsa Indonesia
Imam NEGARA ISLAM INDONESIA
Ttd
(S M KARTOSOEWIRJO)
MADINAH-INDONESIA, 12 Sjawal 1368 / 7 Agoestoes 1949

Tanggal 7 Agustus 1949

secara resmi Kartosuwiryo memproklamasikan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII) yang berlandaskan kanun azasi 

 

 

 

read  znkther NII proclamation  version from kempen 1955 at next page

 

 

 

 

 

 

Apa yang dinamakan dengan Proklamasi Negara Islam Indonesia adalah sebagai berikut

 

PROKLAMASI

Bedirinya

NEGARA ISLAM INDONESIA

نيغا الإسلام في أندونيسيا

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA KUASA DAN MAHA ASIH

اسم الله عز وجل ومحبة

Kami Umat Islam Bangsa Indonesia  Nebyatakan

Berdirinya

NEGARA ISLAM INDONESIA

Maka Hukum yang berlaku atas Negara Islam *Indonesia itu, ialah :

HUKUM ISLAM

ALLAHU AKBAR!    ALLAHU AKBAR!  ALLAHU AKBAR !

 

Atas nama Umat Islam Bangsa Indonesia

IMAM NEGARA ISLAM INDONESIA

 Tertanda

S.M.Kartosuwirjo

 

Medinah Indonesia, 12 sjawal 1368/7 Agustus 1949

 

Penjelasan Singkat

1.Alhamdullilah, ,maka Allah telah berkenan Mencurahkan KurniaNYA yang mahabesar , atas nama umat Islam , ialah NEGARA KURNIA ALLAH, yang meliputi seluruh Indonesia.

 2.Negara Kurnia Allah itu adalah “NEGARA ISLAM INDONESIA” atau dengan kata-kata lain “AD-DAULAT-UL-ISLAMIYAH” atau dengan singkatnya yang sering dipakai orang “ D.I.”

Selanjutnya hanya dipakai satu istilah resmi

NEGARA ISLAM INDONESIA”

3.Sejak bulan September 1945 ,ketika turunya Belanda  ke/ di Indonesia khususnya ke /di Pulau Jawa, kemudian dari itu Proklamasi berdirinya Negara  Republik  Indonesia tutup, maka Revolusi Nasional yang mulai pada 17 Agustus 1945 merupakan PERANG, maka sejarah masa itu adalah INDONESIA DIDALAM KEADAAN PERANG.

 

4.NEGARA ISLAM INDONESIA tumbuh dimana Perang ditengah-tengah REVOLUSI Nasional yang pada akhir kemudian, setelah Naskah Renville dan Umat Islam Bangsa Indonesia bangun serta  bangkit melawan keganasan Penjajah dan Perbudakan yang dilakukan oleh Belanda , beralih sifat dan wujudnya menjadilah REVOLUSI ISLAM atau PERANG SUCI.

5.Isja Allah, Perang Suci atau Revolusi Ilsam itu akan berjalan terus .

(kempen 1955)

 

August,9th.1949

The rare Money Order (binnenlanden Postwissel) send from pontianak in city with smelt 121/2 sen stamps.

August, 11th.1949

Ceasefire on Java.

August 12th 1949

Postally used federal state postal stationer smelt 2 sen send from Pajakumbuh with federal postal Satmped CDS Republik Indonesia stamped which the  rep Indonesia clean off(dibersihkan) to Van Dorp book store Batavia centrum(jakarta pusat)(This special  card send from Mr W.D my senior  phillatelist friend’s farther Dr Adnan  W.D, the medical doctor in Payakumbuh where my father and grandfather live during Dai Nippon Occupation,my sister Elina born there in 1947-Dr iwan Notes)

August, 15th.1949

a)Ceasefire on Sumatra.Hamengkubuwono IX of Yogya coordinates handovers from Dutch to Republic.Dutch begin releasing 12,000 prisoners.

b) in this day Rosihan anwar,senior reporter, by Skymaster airoplane depature from Jakarta and arriev schipol airport in august 17th 1949.

c)postally used cover from batavia centrum with ovpt Indonesia stamps to semarang

 

August,17th,1949.

In this day the Indonesia KMB delegation arrive schipol airpot and staright to Kurhaus. Prime menister Moh Hatta made anniversary of Indonesia Independece Proclamation reseption, at the reseption Rosihan anwar seen Sultan hamid from pomntianak, Anak Agung Gde Agung ZPrime menister of NIT(negara Indonesia Timur) they were the BFO leader,also Dutch employeed.

 

The pamphlet in 17 august 1949 four year Indonesian Independent  proclamations

 

 

the 4th anniversary of Indonesian independence – August 17, 1949

The Dutch economy was very dependent upon the wealth coming from its southeast Asian colony –
and the Dutch were in no

 

Crowds in Djakarta celebrating the 4th anniversary of Indonesian independence – August 17, 1949

 

 

Achmed Sukarno challenging his Indonesian countrymen to grand acts of patriotism

 

 

 

 

August,19th.1949

the official free stamps cover from Resident Ommelanden batavia Meestercornelis(jatinegara) to Batavia centrum(Jakarta pusat),rare postally used cover from jambi,because  Jambi still fight with Dutch army until june 1949.(provenanance Dr Iwan At Jakarta in 2011)

 

(b) After Presiden soekarno and vice Prsediedent Moh.Hatta back to Yogja, The PDRI  Sjafruddi PrawiraNearaa hasd gave back the NRI Gouvernment ’s  Mandat to them. and on august,20th.1948, the instruction of Vive Prime menistry for Sumatra at Kutaradja for vice the the central Gouvernment, with the president instruction ,the vice Prime menistry will helped by the Dewan pembantu and Penasehat(advisor) which consist The Gouvernment comisaris(Komisaris Pemerintah) for north sumatra,Central sumatra and south sumatra and Panglima Tentara and Territorial Sumatra

 

August,20th.1949

The Advocate cover send registered  from  Pontianak  to same  city Potianak with wilhelmina stamp,overprint indonesia and smelt numeric stamp rate 35 sen . this time Pontianak as the Dewan Kalimantan Barat State,lead by Sultan Hamid II.

Provenance Dr Iwan  at Pontianak In 1992

 

August,21th.1949

 

 

( Berg en Terblijt ) Valkenburg – Medan Ned. Indie 21.9.1949

Militair tarief

 

 

August 23 th.1949

 

1)Round Table conference begins in the Hague. Hatta head delegation for the Republic of Indonesia, Sultan of Pontianak heads delegation from the Dutch-created states.

2)Postal Used cover send from Bangkalan CDS 23.8.49 to Sorabaia CDS  24.8.49 (rare cover send during KMB Round Table conference.)

 

3) Special Post Mark Ronde Tafel conference s’gravenhage 1949 send from s’grafeluke zaal 23.8.49 to Althier.

4)Bagaimana jalannya KMB? Tiga delegasi yang berunding Belanda,Republik Indonesia,Golongan Federal yang dihimpun dalam Bijzonder Fedral Overleg(BFO) .Dalam praktik Republik dan BFO menyatu bila menghadapi Belanda, beberapa Komisi dibentuk :Komisi politik :  disana Bung Hatta domina, Ekonomi ,disana DR Sumitro Djojohadikusumo menyangkal kebenaran angka-angka utang yang diajukan Belanda, Komisi Pertahanan,dimana Republik diwakili oleh DR J.Leimena dan Kolonel TB Simatupang serta Komisi Kebudayaan dima Mr ali Sastroamijoyo berperan.

Hasil KMB, Belanda tidak bersedia menyerahkan Papua (Irian) Barat  kepada Republik Indonesia Seikat.Penyelesaiaannya ditangguhkan untuk masas satu tahun , RIS harus mengoper hutang Belanda yang telah dibuatnya dalm memrangi NRI 4.100 Juta Gulden,sedangkan menurut hitungan Sumitro justru Belanda yang berutang kepada Indonesia 500 juta gulden.di bidang pertahanan  Belanda mau membikin tentara KNIL sebagai intisari tentara RIS, ini ditolak dengan tegas oleh Leimena dan TB Simatupang akhirnya Belanda setuju TNI kekuatan pokok tentara RIS.Belanda tetap tidak mau mengakui proklamasi 17 Agustus 1945 oleh Sukarno-Hatta, Belanda hanya mengakui penyerahan kedaulatan tanggal 27 Desember 1949 sebagai bermulanya negara merdeka berdaulat berbentuk Federal yaitu RIS.

 

 

World Recognition and Indonesia’s Sovereignty

 

The Round Table conference was opened in the Hague on August 23, 1949, under the auspices of the UN. It was
concluded on November 2 with an agreement that Holland was to recognize the sovereignty of the Republic of Indonesia.

August,23th.1949

 

DI/TII Jawa Tengah muncul berawal dari adanya Majelis Islam yang dipimpin oleh Amir Fatah.

Amir Fatah yang merupakan komandan Laskar Hizbullah yang berdiri sejak 1946 menggabungkan diri dengan TNI battalion 52 dan berdomisili di Brebes-Tegal.

 

Dia mendapatkan pengikut yang banyak dengan cara menggabungkan laskar-laskar untuk masuk ke dalam TNI. Setelah mendapatkan pengikut yang banyak maka pada tanggal 23 Agustus 1949 di desa Pengarasan, Tegal, ia memproklamasikan berdirinya Darul Islam (DI). Pasukannya di berinama Tentara Islam Indonesia (TII). Ia menyatakan gerakannya bergabung dengan Gerakan DI/TII Jawa Barat pimpinan Kartosuwiryo.

 

     

 

 

Di Kebumen juga terdapat gerakan yang bernama Angkatan Umat Islam yang dipimpin Mohammad Mahfud Abdurrahman (Kyai Somolangu). Gerakan tersebut juga bermaksud membentuk Negara Islam Indonesia dan bergabung dengan Kartosuwiryo.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

August 27th.1949

 

 

 

Operasi militer untuk menumpas gerakan DI/TII dimulai pada tanggal 27 Agustus 1949. Operasi ini menggunakan taktik ”pagar betis” yang dilakukan dengan menggunakan tenaga rakyat berjumlah ratusan ribu untuk mengepung gunung tempat gerombolan bersembunyi. Tujuan taktik ini adalah untuk mempersempit ruang gerak DI/TII. Selain itu digunakan juga Operasi tempur Bharatayudha dengan sasaran menuju basis pertahanan DI/TII.

 

 

 

September 1949

Upaya damai dilakukan pemerintah RI melalui Moh. Natsir (pemimpin Masyumi) melalui surat tetapi tidak berhasil. Bahkan upaya untuk membentuk komite yang dipimpin oleh Moh. Natsir pada bulan September 1949 tetapi upaya tersebutpun gagal mengajak Kartosuwiryo untuk kembali ke pangkuan RI.

Sept.5th.1949

On the 5th of September 1949 talks held in Bangko  Regents Office, the delegation of the Local Joint Committee escorted the heavily armed military section with a red and white flag.

Negotiations went lancer with the results as follows:

1. The concentration of military forces

a. Troops belonging to the battalion “Gatot Kaca” gathered at the Port Merlung and Trade, as a liaison officer Lieutenant Junior ditnjuk A. Hadi

b. Troops belonging to the Battalion “Cindur Mato” gathered in Rantau Ikil and Land Grows, as Liaison Officer was appointed Second Lieutenant M. Nawawi.

c. Troops belonging to the Battalion “Gajah Mada” gathered at the Bangko as Liaison Officer was appointed Lieutenant Suhaimi.

 

 

2. Pemberitahun

a. Notification to the concentration and position in the cease-fire Battalion Commander Sub territory handed over to Edinburgh via couriers.

b. All will be summoned to the Battalion Commander Tembesi Estuary and will be given instructions by Major Brori Mansyur Local Joint Committee as Members of Indonesia Jambi area.

c. Prior to October 10, 1949, the Dutch Army had to be withdrawn from towns outside the city of Edinburgh, and was replaced by TNI troops.

d. Dutch assistance was sought in the transfer of members of the TNI from the pockets of concentration Guerrilla place.

e. Wasted Ayang troops will occupy the Muara Tebo.

f. Forces BT, BB, CPM Team, Police Squad’s time to move to the Air samapai thunder where Dutch troops will leave the Muara Bungo so that these forces immediately occupied the Muara Bungo.

g. Regarding Troops Battalion Gatot Kaca, Major Brori Mansyur held the first talks between the envoys battalion Gatot Kaca Captain (N) Soerjono with leaders of the Dutch Army Detachment, Kuala Tungkal tensions. Major Brori Mansyur accompanied by Major Z. Rivai directly intervened to negotiate with Chief of Staff Captain Wolterbeck Regiment in the Trenches Deli Dutch Kuala Tungkal.

After a full explanation is given, then the TNI in Kuala Tungkal willing to concentrate on Tungkal Ulu, namely TNI CPM Squad led by Sergeant Major A. Murad Alwi, Navy forces under the command of Sergeant Major T. Arwansyah, while the police led by Inspector Mahyuddin remain in Kuala Tungkal

September,8th,1949

Departemen van Gezonheid(Health) roundschrijfen(round letter) about the International certificate of Pooken(cacar or variolla) vaccinatie(vactination). send to all health office in Indonesia federal state send b y the secratary of Healt department Dr G.Sieburg:

1.Inspectuer v.gezonheid Oost-java Suarbaya, Batavia,Semarang,Padang and sabang.

2.Residentie artsen(Medical doctor) banjarmasin,Samarinda,pontianak,Pangkalpinang,and tanjungpinang.

3.Menistry of Healt Negara te Pasoendan(Pasundan state)(the menistry was my friend father Dr Kornel singawinata,look his picture in December ,27th.1949).

3.Health and Social departemen of Negara Sumatera Selatan.Palembang.(Osut sumatra State)

4. Menistry of heakt Negara Indonesia Timur NIT(east Indonesia State) at Makasssar.

5. menistry of Healt Negara sumatra timur(East sumatra State) at Medan

6, the chief of Health departement at batavia

7.Directir of Pasteur Insttitue at bandung

8. The Seaport Medical doctor at Tandjoeng Priok,Soerabaja,Semarang,Makasa,belawan.

with the variolla certicate form.

 

September,28th.1949

September,28th.1949

 

28.9.48, Erstflugbrief KLM Batavia-Bangkok-Shanghai mit Buntfrankatur[ Brief]

 

 

Rotterdam – Leeuwarden 28.9.1949

a/b SS Volendam – Holland America Line

 

Send on the boat(paquebot) during the road to DEI

September.29th,1949

 

 

 

 

The Dutch KNIL RVA 42th army’s Officer ceremony at Aloen Aloen Madiun in September,29th.1949

 

 

 

 

The Dutch KNIL RVA 42th army’s Officer ceremony at Aloen Aloen Madiun in September,29th.1949

 

October 1949

 

October,16th.1949

 

INDONESIA. 16.10.1949. Envelope to M.V. TABIAN at PORT SAID with mixed franking of Netherlands 30c. Wilhelmina and 80 sen Indonesia tied by MEDAN datestamp. Obverse also bears Egyptian censor cachet and strip.

 

 

 

 

 

 

October,18th.1949

 

 

The Secretary of Round Table Conference delegation of BFO  sent Dienst Airmail latter  from CDS S’gravenhage 18.10.1949 to Batavia

October,20th.1949

The postally used cover from Amboina to Batavia with building stamps

 

Connecting to 1949 recognition by Dutch, the reactions in the field was not always easy for the new Republic of Indonesia. One of them was insurgency from  some ex-Dutch formed army, KNIL (Koninklijk Nederland-Indisch Leger, The Dutch East Indies Army). Many KNIL members were from Eastern people from Sulawesi and Moluccas that generally had closer relationships with Dutch because their more privileges in economy, politics and education during the Dutch colonialism due to their faith, mixed blood and became closely similar habits. Knowing that the new formed Republic of Indonesia would reduce their status than they had before, the insurgency begun by some ex-KNIL members and eastern politician leaders. That ex-KNIL and eastern politician leaders rebel became serious threat to central government in Jakarta with the movement called RMS (Republik Maluku Selatan; Republic of the South Moluccas).

During the eradicating of the RMS immunity, Lieu. Col. Slamet Riyadi and Colonel Alexander Evert Kawilarang who in the front line commanding the troops were inspired and amazed by effectiveness and combat ability (especially in men’s sniping) of ex-KNIL members that also helped by KST (Korps Speciale Troepen) during insurgency. They then inspired to build a similar force for Indonesia. However, at that time, neither of the Indonesian commandants had any experience or skill in special operations. (However, Lieutenant Colonel Slamet Riyadi would not see his dream realized due to his death in a battle against the troops of the RMS).

Not long after, with the use of military intelligence, Colonel Kawilarang located and met with Captain Major Rokus Bernardus Visser – a former member of the Dutch Special Forces who had remained in independent Indonesia, settled in West Java, married an Indonesian woman, and was known locally as Mohamad Idjon Djanbi. He was the first recruit for the Indonesian special forces, as well as its first commandant. He later re-positioned to become Major after his request to be at least one rank higher than any his trainee. Due to him, the unit adopted a Red Beret similar to that of the Dutch Special Forces, which is still in use by the present Kopassus.

 

Col. A. E. Kawilarang, Lieu. Col. Slamet Riyadi and staffs arrived in Ambon, 1950

 

Brig. Gen. Slamet Riyadi & Col. Kawilarang & Maj. M. Idjon Djanbi

October,22th.1949

(1) the Death certifiacte of chinese oversead ,who pass away in poor (dalam keadaan miskin) n the Krangan evacuation cap semarang, legaluized by pengurus pengungsi Tionghoa semarang(Semarang tionghoa refuugee administrator)

 

November 1949

November 2

The Hague Agreement is the result of the Round Table Conference: “Republik Indonesia Serikat” is supposed to have the crown of the Netherlands as a symbolic head, Sukarno as President, and Hatta as Vice-President. It consists of 15 Dutch-created states plus the original Republic. Sovereigny is to be transferred by December 30. Dutch investments are protected, and the new government is responsible for the billion-dollar Netherlands Indies government debt. The Dutch keep Irian Jaya.

 

 

 

The Round Table conference was opened in the Hague on August 23, 1949, under the auspices of the UN. It was concluded

on November 2nd 1949

with an agreement that Holland was to recognize the sovereignty of the Republic of Indonesia

Nov.29th,1949

The rare posatlly used change of adress 2 sen dacer stationer card send from Palembang to malang,one stamp (1 sen) off.

December 1949

 

Top of Form

Can anyone tell something about this “mission”?

Comments to the webmaster
The “Mission Militer Belanda” or “Dutch Military Mission” is an institution founded
end of 1949 in the period in which the Netherlands negotiated with Indonesia on the transfer of sovereignty.

 For various reasons did the Netherlands after the transfer of sovereignty has any authorityexercise in Indonesia (protection compatriots, protect Dutch companies but also support of the Dutch contribution to the Union with the VSI (United States of Indonesia).

 

It was hoped in this way any influence to continue uitoefenen.Indonesie rejected all requests made off except a final offer of the Netherlands through a Dutch Military Mission to the establishment of the Indonesian armed forces to assist with advice, training, materials and documentation.

 

A kind of “consultant agency” as the Americans later in Vietnam hadden.Deze mission would help to set up including the Indonesian Navy and Army (obviously hoped Netherlands over there to sell and there are certainly when naval vessels and 30 years later tanks transferred).

 

 

 

 

the mission was established in December 1949 and had in some places like Jakarta (headquarters), Bandung (military construction), Surabaya (marine construction), Semarang etc subdivisions as local liason worked with the Indonesian Defence.

 

After the breakup of the Union on 10August 1954 the mission was canceled.

 

 After the restoration of diplomatic relations late 70 `thereyears, the function performed by the military attaché.

 

Attached is a Dutch army order of the existence of the mission is shown with the uniform emblem.
JPGvdM

 

 

 

 

 

 

 

5 Desember 1949

Sesudah pasukan Belanda meninggalkan Palupuh dan beberapa minggu sebelum kembali memasuki kota Bukittinggi di awal Desember 1949, markas Mobbrig/Sektor II DPA pindah ke Pasar Palupuh.

Kembali ke Bukittinggi.

Selama markas berada di Palupuh, pasukan-pasukan dihimpun dan mendapat penataran / latihan khusus dalam rangka mempersiapkan diri untuk kembali masuk kota atau daerah-daerah yang akan ditinggalkan oleh pasukan-pasukan Belanda.

 

Sesuai dengan perundingan pihak R.I. Dengan pihak Belanda, maka pada tgl. 5 Desember 1949 seorang Inspektur Polisi Belanda didampingi oleh seorang “Hoofd-agent” beserta dua orang sopir polisi Belanda membawa satu truk dan satu pick-up datang ke Palupuh dari Bukittinggi.

(Adrian kahar)

 

Tgl. 5 Desember 1949 menjelang sore, satu jeep dengan tulisan Mobiele Brigade, diatasnya berada Inspektur Polisi I Amir Mahmud dan Inspektur Polisi II Mandagi K. Situmorang diiringi oleh sebuah pick-up dan sebuah truck berisi pasukan Mobbrig memasuki kota Bukittinggi lewat Jirek, pasar ternak, Aur Tajungkang, jalan Landbouw terus ke Tarok. Sore itu juga dilakukan upacara penaikan bendera Merah Putih di Markas Tarok yang dihadiri oleh Komandan Mobbrig bersama Komandan Brigade Banteng Sub. Territorium IX (Let. Kol. Dahlan Jambek).

 

 

Dalam harian Haluan, 18 Maret 1982, terberita bahwa monumen perjuangan perlawanan rakyat bersama Mobbrig yang terletak di desa Palupuh Rimbopanjang Sumbar dalam waktu dekat akan dipugar. Bahwa pemugaran yang diprakarsai oleh Kapolri Dr. Awaluddin Djamin tersebut telah disepakati oleh seluruh lapisan masyarakat, ninik mamak dan pemuka-pemuka masyarakat, semoga akan terwujud dalam waktu dekat sebagai pelengkap dari tulisan-tulisan sejarah Front Palupuh yang telah terdapat dalam beberapa buku.

Adrin Kahar (Haluan Padang, 5 April 1982)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7 Desember 1949

 

Kedatangan mereka ini adalah untuk menjemput 33 orang anggota Mobbrig yang akan bertugas sebagai pasukan keamanan di Bukittinggi di saat-saat pasukan Belanda akan meninggalkan Bukittinggi di tanggal 7 Desember 1949.

 

Penulis berasa beruntung sekali terpilih untuk menjadi anggota pasukan 33 ini. Karena penulis sendiri tidak mempunyai pangkat kepolisian (maklum hanya seorang anggota TP yang menggabung) maka oleh pimpinan diberi pangkat Agen Polisi I terhitung mulai 1 Desember 1949.

 

(sdrian Kahar)

 

Tgl 7 Desember 1949,

 jam 11.25

 sirene pertama berbunyi, suatu tanda bahwa tentera Belanda akan segera meninggalkan kota. Sirene kedua bernunyi, pasukan-pasukan R.I. Mulai memasuki Bukittinggi dari berbagai jurusan, sedangkan satuan Mobbrig masuk dari arah Tarok terus ke Birugo (kompleks polisi) dan kemudian membentuk satuan-satuan patroli.

 

Setelah penyerahan kota Bukittinggi, Padang Panjang dan lain-lainnya dari pihak tentera Belanda kepada pihak R.I. terakhir Padang secara resmi diserahkan pada 27 Desember 1949. Dalam rangka timbang terima masalah keamanan dari Belanda ke pihak Republik Indonesia di Padang, kesatuan Mobbrig dari Bukittinggi mendapat kepercayaan pula bersama dengan kesatuan-kesatuan angkatan lainnya untuk bertugas.

 

Dalam harian Haluan, 18 Maret 1982, terberita bahwa monumen perjuangan perlawanan rakyat bersama Mobbrig yang terletak di desa Palupuh Rimbopanjang Sumbar dalam waktu dekat akan dipugar. Bahwa pemugaran yang diprakarsai oleh Kapolri Dr. Awaluddin Djamin tersebut telah disepakati oleh seluruh lapisan masyarakat, ninik mamak dan pemuka-pemuka masyarakat, semoga akan terwujud dalam waktu dekat sebagai pelengkap dari tulisan-tulisan sejarah Front Palupuh yang telah terdapat dalam beberapa buku.

Adrin Kahar (Haluan Padang, 5 April 1982)

 Sumber

http://aswilblog.wordpress.com/2008/10/04/mengenang-front-palupuh-dengan-mobbrig-nya/

 

Tanggal 7 desember 1949,

 kota bukittingi sudah dipulihkan pada Republiken(orang republik) . Drang-barang saya yang ditinggalkan di pedalaman sudah dijemput kembali  oleh isteri saya diantaranya prangko simpanan saya yang dikumpulkan tahun 1942 dan seterusnya sudah distempel(dicap).

Karena saudara ada di Emma Haven(pelabuhan Teluk Bayur ) , apakah ada orang Euro yang menanyakan(membeli) prangko tersebut, sekiranya ada (mungkin) ada yang senang (menyukakannya) boleh saya kirimkan pada saudara, hasilnya 1/3 buat saudara  dan 2/3 buat saya, atau ka;lau mungkin tukarkan dengan kain untuk pantalon(celana) jadi juga.

 Maklumlah dari prangko yang sudah dioverdruk(cetak tindih) bermacam-macam selama pendudukan Jepang dari 1 c sampai 1,2, dan 5 gulden.

Prangko pendudukan jepang  yang dibikin(dibuat)  indonesia , prangko Jepang yang dipakai di Indonesia,serta prangko republik 1c,2c ,21/2c,3c, 5c,10c,15c ,30c,40c,50c, rp.1,rp.2.rp.3,50(sukarno)  

seluruhnya belum dicap(distempel).

Selain itu prangko tersebut diatas ada 100 buah prangko yang berasal dari euro lama yaitu Bayern,belgia,Bosnia-Germany-Findland-Franch,Swiss,Nederland dan Russia bermacam-macam rupa(bentuk) dan belum pernah dicap(stempel) dan adapula yang sudah dicap. Berilah kabar (kepada) saya dengan lekas(cepat0 ,supaya lekas pulah dikirimkan. Demikianlah supaya saudara maklum,salam saya Djamoen.

PS. hal ini jangan diberi tahukan hendaknya (kepada) kawan-kawan(teman) kita, malu kita !!!!

english translate:

On 7 December 1949, the city has been restored bukittingi the Republicans (the republic). Drang my things left in the interior has been picked up again by my wife whom I collected stamps deposits in 1942 and beyond has been stamped (branded). Because you are in Emma Haven (Bay harbor Bayur), is there anyone who asks Euro (bought) such stamps, if there is (probably) there is a happy (menyukakannya) May I send it to brothers, the result is 1 / 3 for the brothers and 2 / 3 for me, or ka; lau may change with the cloth for trousers (pants) so well. It’s known from stamps that have been dioverdruk (print overlapping) vary during the Japanese occupation from 1 c to 1.2, and 5 guilders. Japanese occupation stamps are made ​​(made) Indonesian, Japanese stamps used in Indonesia, as well as stamps of the republic 1c, 2c, 21/2c, 3c, 5c, 10c, 15c, 30c, 40c, 50c, Rp.1, Rp.2. Rp.3, 50 (Sukarno) has not been entirely stamped (stamped). Besides the above there are 100 postage stamps fruit that comes from the old euro namely Bavaria, Belgium, Bosnia-Germany-Findland-Franch, Switzerland, Netherlands, Russia and many kinds of creatures (form) and have not been stamped (stamp) and those that are already stamped. Give the news (to) me with a quick (cepat0 so quickly pulah sent. So that you understand, my greetings Djamoen.

PS. This should not be announcing should (to) my friends (friends) we, ashamed of us!!

 

 

 

December,13th.1949

The unique letter sheet(postblad warkatpos) postal stationer smelt 10 sen send from  Bukittinggi to Mr Soewil the chief of Emma Haven Post Office(Teluk Bayur), with interesting letter

December,14th.1949

Simpelveld – Medan 14.12.1949

 

 

 

 

 

 

Airmail postally used Christmas card send from simpelbveld  to Dutch Soldier  Major at Medan in 14.12.49

 

 

December,16th.1949

Pada tanggal 16 Desember 1949

di Yogyakarta Ir. Soekrano dipilih sebagai Presiden RIS, Moh. Hatta menjadi Perdana Menteri, dan Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) IX sebagai Koordinator Keamanan yang memegang kekuasaan tertinggi atas kepolisian dan institusi kemiliteran, sedangkan sebagai wakilnya diangkat Kepala Kepolisian Negara R.S. Soekanto yang menangani tanggung jawab kepolisian

December,17th.1949

The rare postally used change of adress 2 cwnt dancer stationer card add smelt 1 sen stamps (rare 3 sen) send from  from surabaya in city.

December 19th.1949

Universitas Gadjah Mada founded at Yogya.

December.20th, 1949

Menurut informasi yang belum dapat dibuktikan, di Kantor Pos Pusat Jogyakarta di jual prangko cetak wina muali dari tanggal 15 Desember 1949, dan dinyatakan  dapat digunakan sampai tanggal 1 agustus 1950, dan prangko cetak Wina UPU juga dijual  kantor pos Jogyakarta  mulai 1 december 1949 sampai  1 Maret 1950 dan dinyatakan berlaku sampai 1 juli 1950. (sampai saat ini belum pernah ditemukan prangko in9i digunakan diatas sampul dengan stempel pos yang asli, banyak koleksi CTO yang plasu beredar, baca artikel misteri prangko cetak wina di web blog ini hhtp://www.Driwancybermuseum.wordpress.com dan juga di blog lain hhtp://www.iwansuwandy.wordpress.com)

Prangko cetak wina edisi pertama dengan ejaan lama Repoeblik,dipesan oleh PTT NRI yang waktu itu dipimpin oleh Mas Suharto, prangko ini tak sempat dipergunakan karena Class kedua 8-20 Desember 1948, january 1949 Mas Suharto dijemput tentara NICA yang kemudian hilang dan jazadnya tidak diketemukan, lihat foto profil  almarhum  dan foto keluarga.

 

 

Prangko cetak wina dengan ejaan baru Republik dipesan oleh pimpinan PTT NRI 1949-1951 R.Soekardan,juga mngalama hal yang sama ,prangko di terima 12 Desember 1949 ,sebelum penyerahan kedaulan dari Belanda dan NRI jadi bagian dari RIS  sehingga perako republik Indonesia certak wina dari percetakan USA juga tak daat diedarkan, bersamaan dengan cetak tindih RIS diatas seluruh prangko Indonesia, yang mulai diedarkan April 1950 ternyata cetak wina terlambat lagi sehingga tak sempat diedarkan terburu  RIS diganti dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia, demikianlah nasih prangko cetak wina yang cukup tragis itu,lihatlah fot profil R.Soekardan dibawah ini :

 

 

 

 

According to information that has not been proven, at the Central Post Office on the sale of stamps printed Jogyakarta Vienna halted from December 15, 1949, and could otherwise be used until the 1st of August 1950, and print prango Vienna UPU also sold at post offices Jogyakarta from 1 december 1949 to 1 March 1950 and declared valid until 1 July 1950. more info from my friend Mr Hartkamp

Dear Mr Suwandy,
 
How ever I have seen hundreds of canceled envelopes  (more as thousand) and thousands of cancelled Vienna printing stamps, I have never seen a real cancellation before 13 December 1949.
 
After this date I have several envelopes and stamps with are officially used, mostly CTO, but sometimes it seems to be officially used.
 
I have a document (Surat pernjataan) of the P.T.T. witch proves that on 13 Desember these Vienna printings are received at the head office of Jogjakarta.
 
Underneath a part of the text of this document.
 
I do not know what the ‘PR’ and the ‘t.l.n.’ means in: No. 3 / PR / t.l.n. , do you know?
 
 
No. 3 / Pr / t.l.n. Surat pernjataan.——————–( Proces verbal ).-  1.      Pada hari ini tanggal 13 Desember 1949, oleh kami jang bertan-da tangan dibawah ini, Moedjiman komis dan Sahoewin klerk, jang ditundjukoleh dd. (dienstdoende) Kepala Seksi Urusan Uang Anak Seksi IV dalam R VI hoofdstuk VI ma-
sih disebut: Beheerder der Post & Zegelwaarden dari Djawatan P.T.T. (Pos, Telegrap dan
Telepon) Republik Indonesia di Jogjakarta, untuk menerima dan membuka 3 (tiga) bungkusan bersegel dalam keadaan baik dengan perantaraan Sekretariaat kantor Kementeriean Luar Negeri Jogjakarta. Alamat jang tertempel pada salah satu bungkusan ditudjukan pada: “ Republic of Indonesia Office 30 Raffles. PlaceSinggapore / Malayu ” dan alamat jang tertulis dengan potolot merah: “ Stamp    ToRepublic of Indonesia Jogjakarta ”. Setelah bungkusan² tsb. (tersebut) kami buka terdapat 17 ( tudju belas ) buah paket semua tertutup rapih dengan lim pelekat.
Isinja kami periksa dan hitung dihadapan Tuan R. (Raden) Soehardjo Komis dan selaku saksi, jang ikut bertanda tangan dibawah ini, terdapat, bahwa isi² itu————— terdiri dari perangko² tjetakan: “ Staatsdruckerei WienIII di New York dan E.A. Wright Banknote Company of Philadelhia U.S.A. sbb. (sebagai berikat):

(until now has never been found in9i stamps used on the cover with the postmark of the original, many of which plasu outstanding collection CTO, read articles Vienna mystery print stamps on this blog website hhtp: / / http://www.Driwancybermuseum.wordpress.com and also on the blog other hhtp: / / www.iwansuwandy.wordpress.com)

 

 

 

 

New info from Budi about Wien Printing stamps to me

Salam dok,

Menyambung tulisan dokter tentang “Mistery Prangko Indonesia cetak Wina” bersama ini saya kirimkan gambar2 proof prangko tersebut yang sangat langka di bandingkan dengan prangkonyamudah2 an dokter dapat memberikan ulasannya

Proof prangko tersebut saya dapatkan dari keturunan JH Stolow sewaktu saya pergi ke Amerika di tahun 2006 yang memprakasai penerbitan prangko2 tersebut, dalam jumlah yang boleh di katakan lengkap untuk Color proof Miniature sheet dan puluhan Die proof saya menggantinya sekitar US$ 1.100 ,saya kira cukup murah di banding nilai historisnya

Salam,

Budi Rachmanto

December ,24th.1949

Presiden RIS Bung Karno tiba di jakarta dari Jogya

RIS President Sukarno arrived in Jakarta from Yogyakarta

(a)  foto prsedien RIS Bung Karno dan isteri Bu Fatmawati  serta  putranya Guntur  di lapangan terbang  Maguwo Jogya (saat ini Adisucipto) saat akan berangkat ke Jakarta  diantar oleh president NRI Mr Asaat (dibelakang) dan  Letkol Suharto (terakhir presiden Ri,almarhum)  sebagai komandan  WK IIII Jogyakarta.

 

photograph president RIS Bu Bung Karno and Fatmawati wife and son at the airport Maguwo Guntur Yogyakarta (currently Adisucipto) when leaving for Jakarta escorted by Mr. Asaat NRI president (behind) and Lt. Col. Suharto (the last president of the Ri, deceased) as iiii WK commander of Yogyakarta.

 

28 December 1949
Sukarno returns in Jakarta

 
 
 

 

(a)Foto presiden RIS Bung Karno kembali tiba di Jakarta ,didepan lapangan terbang Kemayoran(saat ini kompleks Pekan Raya Jakarta)

(b) 

 

Photo of Bung Karno RIS president arrived back in Jakarta, Kemayoran airport in front of (the current complex Jakarta Fair)

(c) Foto Perpisahan wakil President Moh Hatta dengan Rakyat Djokja,Mr Asaad sedang mengucapkan selamat jalan kepada beliau.

the picture of farawel party with Djogja people with vice presiden RIS Moh.Hatta, Mr Asaad say goodbey to him.

December,23th.1949

The RIS PTT Bukittinggi announcement about the Telephone fee tarief,with legalizied  the chief of Telefon office Republic Indonesia(RI)

 

December 27th.1949

Dutch formally transfer sovereignty to “Republik Indonesia Serikat” (Republic of United States of Indonesia).

On December 27, 1949

the Dutch East Indies ceased to exist. It now became the sovereign Federal Republic of Indonesia witha federal constitution.

The constitution, inter alia, provided for a parliamentary system in which the cabinet was responsible to Parliament. The question of sovereignty over Irian Jaya, formerly West New Guinea, was suspended for further negotiations between Indonesia and the Netherlands.

This issue remained a perpetual source of conflict between the two countries for more than 13 years

27 Desember 1949

1)Upacara Serah terima tanggung jawab Pemerintah dari Pemerintah Belanda diwakili Dr HJ Lovink  kepada Indonesia diwakili  oleh Menteri Pertahanan Hemangkubuwono,Menteri Negara Mr Roem,Menteri Dalam Negeri Ide Anak Agung Gde Agung dan Menteri Sosial Mr Kosasih Purwanegera dan  Pemerintah Belanda mengakui Kedaulatan  RI.

Ceremonial handover of responsibility from the Government of the Netherlands Government was represented Dr. HJ Lovink to Indonesia was represented by Minister of Defense Hemangkubuwono, Minister of State Mr. Roem, Minister of the Interior Ideas Anak Agung Gde Agung and Social Services Minister Mr Kosasih Purwanegera and the Dutch Government recognizes sovereignty of Indonesia

(1) foto penandatanganan protokol serah terima tanggung jawab pemerintahan yang mewakili Republik Indonesia serikat Sultan Hemangku Buwono IX (Menteri Pertahanan) dan disebealh kirinya peguasa Belanda AHJ Lovink di Istana Merdeka(sebelumnya istana Rijswijk)

photo signing protocol handover of responsibility of government representing the Republic of Indonesia union Hemangku Lane IX Sultan (Defense Minister) and his left Dutch Crown representing  AHJ Lovink at Merdeka Palace (formerly the palace Rijswijk

(2) foto pidato Wakil Tinggi Mahkota Belanda Dr H.J.Lovink setelah penanda tanganan serah terima  pemerintahan dan pengakuan kedaulan RI di Istana Merdeka.

 

High Representative’s speech photos Dutch Crown Dr HJLovink after the signing of the handover of government and recognition kedaulan RI at Merdeka Palace

(3)Setelah penandatanganan serah terima dari Pemerinath Belanda kepad RI dan pengakuan kedaulatan RI, dilangsungkan upacara penurunan bendera Belanda merah putih biru dan penaikan bendera Republik Indonesia serikat Merah Putih dihalaman Istana Merdeka Jakarta .

After the signing of the handover of the Dutch goverment to  RI and recognition of the sovereignty of Indonesia, held a ceremony decline Dutch flag red white and blue union flag-raising Red and White Republic of Indonesia Istana Merdeka Jakarta yard

(a) foto penurunan bendera belanda(Dutch Flag decline picture)

 

 

 

(b) foto penaikan bendera RI(RI flag raising pictures)

 

(c) Penghormatan upacara penurunan dan penaikan bendera oleh Sultan Hemangku Buwono IX

 

Respect for flag-raising ceremony and a decrease by Sultan Hamengkubuwono IX

(d)Penghormatan bendera pada upacara penurunan dan penaikan bendera oleh ispektur upacara  oleh Kapten AD Poniman (pernah menjadi Panglima Siliwangi dan terakhir Jendral,Menteri Pertahan dan keamanan RI, saya pernah main tennis dengan beliau saat ia menjadi panglima Komando Daerah Militer 17 agustus  Sumatera barat tahun 1959- Catatan Dr Iwan ),pasukan tiga peleton dengan komandannya Letnan G.H. Mantik.

 

Respect for the flag on the flag-raising ceremony and a decrease by ispektur ceremony by Captain AD Poniman (last-General, Minister defend  and security of RI, I never played tennis with him when he became commander of the Military Regional Command West Sumatra August 17, 1959 – Note Dr. Iwan), with three army peleton ,chief letnan GH Mantik.

(e) Foto Rakyat Jakarta yang menyaksikan upacara penurunan dan penaikan bendera

 

Photo of Jakarta People who witnessed the decline and the flag-raising ceremony

Transfer of power at bandung

 

2) Sampul Peringatan  Pengakuan kedaulatan Republik Indonesia Serikat (Republik Indonesia sovereign State) dengan  mengunakan sampul stasioner hinda belanda  ratu Wilhelmina  12 1/2 sen dengan cetak tindih  sepuluh sen, stempel pos CDS batavia  21.12.49

 

Warning cover of recognition of Indonesian sovereignty States (the Republic of Indonesia sovereign STAE) by using the cover of Dutch queen Wilhelmina stationary hinda 12 1 / 2 cents to ten cents a print overlap, CDS postmark batavia 21:12:49

3) Sampul peringatan pengakuan kedaulatan   RIS 27 Dec 1949 dengan prangko seri bangunan 45 sen dan 50 sen  dengan stempel pos 27.12.49 dikirim kepada Mr Clyde J.Sarzin USA(mungkin  sampul ini CTO, ditemukan oleh Dr iwan Suwandy  di Bangkok tahun 1994). New Information related to Mr Clyde J .Sarzin from my friend Mr Hartkamp ,please read below:

.
Mr. Clyde J. Sarzin (21-05-1915 / 23-11-1987) was a well known stamp dealer!
 

Maybe you find it interesting to know that the cover underneath is certainly CTO.
Mr. Clyde J. Sarzin (21-05-1915 / 23-11-1987) was a well known stamp dealer!
 
 
 
An other answer:
 
The cancelation on this cover is only partly visible.
 
The complete text:
 
VERMELD OP UW
POSTSTUKKEN
NAAM en ADRES
AFZENDER
 
This cancellation is used in ‘s-Gravenhage in the years 1947 to 1951. In Holland a lot of firms changed their names and crossed out the name of Netherlands Indie after 27-12-1949.
Because the written information on this card concerns the payment of a contribution for the subscription of the New Year I suppose that this cancellation is of the beginning of 1950. After a while the firms changed the imprints of their printed matter, so it is not likely that the cancelation is of beginning of 1951.

 

 

The cover of the recognition of sovereignty warning RIS Dec. 27, 1949 with 45 cents postage stamp series buildings and 50 cents with a postmark 27/12/49 sent to Mr. Clyde J. Sarzin USA (maybe the cover is CTO, invented by Dr. Iwan Suwandy in Bangkok in 1994)

4)Kementerian Penerangan mengumumkan,bahwa sejak penyerahan kedaulatan,maka Ibukota RIS ialah Djakarta( ejaan baru Jakarta).

Ministry of Information announced that since the handover of sovereignty, the capital city of  RIS is Djakarta (new spelling Jakarta

5) Pada hari ini juga dilaksanakan beberapa serah terima aset negara,sayang informasinya belum ditemukan. Hanya ada satu foto dari keluarga besar almarhum Osman Singawinata, berupa foto serah terima aset kesehatan dari pihak Belanda kepada pihak Indonesia diwakili oleh Let.Kol. TNI AU Dr Kornel Singawinata,ayah alm Oesman Singawinata, ex menteri kesehatan negara Federal Pasundan disaksikan oleh Bung Karno . Terima kasih atas perkenannya untuk menampilkan gambar yang bersejarah ini kepada isteri bapak Oesman Singawinata(Bu Retno),Disamping itu juga ada foto KOrnel Singawinata dengan Sultan Hemangkubuwono IX.

 

On this day also held several handover of state assets, unfortunately the information has not been found. There is only one photo of a large family of the late Osman Singawinata, a picture of health asset handover of the Dutch to the Indonesian side was represented by Dr. Kornel Singawinata, Osman Singawinata late father, former state health minister of the Federal Pasundan witnessed by Bung Karno. Thank you for your good pleasure to display these historic images to the wife of in memoriam Mr. Oesman Singawinata( Mrs Retno), beside that also the picture of Kornel singawinata with Sultan Hemangkubuwono IX

 

6)Undang Undang Darurat N0.1 Tahun 1949  ditetapkan di Jogjakarta pada tanggal 27 Desember 1949  tentang akan diumumkannya undang-undang federal melalui Radio  dan penyiaran dalam surat kabar harian,ditanda tanganni oleh Presiden Repulbik Indonesia serikat sukarno, Menteri Pertahanan Hemangku Buwono  IX dan Acting Menteri Kehakiman Muhammad Rum .

 

N0.1 Emergency Act 1949 set out in Jogjakarta on 27 December 1949 concerning the publication of legislation going through the federal Radio and broadcasting in a daily newspaper, signed by President tanganni union Repulbik Indonesia Sukarno, Defense Minister Hemangku Buwono IX and Acting Minister of Justice Muhammad Rum.

 

 

 

Desember 1949, Letkol Achmad Yani ( Jend. Achmad Yani ) saat berkunjung ke Temanggung, menemui para pejuang di pertigaan Jl S. Parman – Jl R. Suprapto – Jl Diponegoro ( sekarang )

 

 

 

 ” Tentara masuk Kota “

Para pejuang  berhasil menguasai kota Temanggung, nampak  iring-iringan truck dan kendaraan lapis baja di Jl S. Parman ( sekarang ), kendaraan itu  mereka rebut dari tangan Belanda tahun 1949 

 

 

 

 

 

 ” Tentara masuk Kota “

Para pejuang memasuki kota Parakan, di Jl Diponegoro ( sekarang ) masyarakat menyambut gembira dan mengelu-elukan para pejuang yang kembali medan pertempuran 1949.

 

 

 

 

 ” Bung Karno “

Di Alun-alun kota saat membakar semangat perjuangan masyarakat Temanggung tahun 1951

 

 

 

” Bung Karno “

Didampingi Bupati R. Soemarsono Notowidagdo saat mengunjungi Temanggung tahun 1951

 

 

 

” Saksi Sejarah ”

 Di jembatan kali Progo Kranggan Temanggung ini sekitar 1.600 pejuang dibantai oleh Belanda tahun 1948 – 1950

 

 

 ” Saksi Sejarah “

Ex Gedung IVG di Jl Setiabudi  ( sekarang ) Temanggung, di tempat ini para pejuang ditahan sebelum dieksekusi di jembatan Progo, kini gedung ini telah rata dengan tanah

 

 

 

 ” Saksi Sejarah “

Jembatan Jengkiling yang diruntuhkan dengan bom oleh para pejuang untuk menghambat pergerakan Belanda, sekarang telah digantikan jembatan baru

 

 

 

” Saksi Sejarah “

Stasiun Kereta Api Temanggung tempat para pejuang berangkat dan kembali dari front pertempuran, sekarang menjadi Gedung Juang ’45

 

 

 

 

 

 Bupati Temanggung dari masa ke masa

 

 

1.RADEN TUMENGGUNG ARIO DJOJO NEGORO 1834-1848

 

2.RADEN ADIPATI ARIO HOLAND SOEMODILOGO 1848-1878

 

3.RADEN TUMENGGUNG HOLAND SOEMODIRDJO 1878-1882

 

 4.RADEN TUMENGGUNG TJOKROATMODJO 1882-1906

 

5.RADEN MAS ADIPATI ARIO TJOKROADIKOESOEMO 1906-1923

 

6.RADEN MAS ADIPATI ARIO TJOKROSOETOMO GSGGSt 1923-1943

 

7.RADEN TUMENGGUNG SINGGIH HADIPOERO 1943-1945

 

8.RADEN TUMENGGUNG MAKTAL DIPODIRDJO 1945

 

9.RADEN SOETIGWO 1945-1949

 

10.RADEN SOEMARSONO NOTOWIDAGDO 1949-1953

 

11.MAS KARTONO 1953-1957

 

12.RADEN SOEDARSO 1957-1960

 

13.RADEN SAID MANGOENSOEDIRO 1960

 

14.RADEN NGABEHI SENO PRODJOROEMOKSO 1960-1964

 

15.MASJCHUN SOFWAN, SH 1964-1978

 

 16.Drs. H. JACUB 1978-1983

 

17.Drs. H. SRI SOEBAGJO 1983-1993

 

18.Drs. H. SARDJONO SH. CN 1993-2003

 

19.Drs. TOTOK ARY PRABOWO 2003-2006

 

20.Drs. MUHAMMAD IRFAN 2005-2008 (WABUP 2003-2006)

 

21.Drs. HASYIM AFANDI 2008-2013

 

 Ir. BUDIARTO, MT ( WAKIL BUPATI ) 2008-2013

 

The Dutch version

On December 27, 1949

the Dutch East Indies ceased to exist. It now became the sovereign Federal Republic of Indonesia with
a federal constitution. The constitution, inter alia, provided for a parliamentary system in which the cabinet was responsible to Parliament. The question of sovereignty over Irian Jaya, formerly West New Guinea, was suspended for further negotiations between Indonesia and the Netherlands. This issue remained a perpetual source of conflict between the two countries for more than 13 years

December,27th.1949

In the book Independence in Minangkabau written by Raden Mulkan Hidayat et al, noted that the city of Padang was last handed the Dutch government of the Republic of Indonesia (RIS). Exactly December 27, 1949 in the Dutch Army Headquarters page or Office Padang City Hall now.

Present at the handover, dr. Rasidin, Major A. Talib, Lieutenant Colonel Dahlan Djambek, and Mr. Abubakar Djaar.
  Submission of Padang City Resident Hoofd Tijdelijk bestuur (HTB) van Straten to Pd. Military Governor of Central Sumatra Mr. M. Nasrun the terrain Plein van Rome or Field Imam Bonjol now.
Newspapers bow Sunday, March 4, 1993 to load writings Kahar Adrin to review a little about the field Plein van Rome (Field Romans) who had named the field Alanglaweh (the village around the field is named Alanglaweh).

Dalam buku Kemerdekaan RI di Minangkabau yang ditulis oleh Mulkan Raden Hidayat dkk, disebutkan bahwa Padang adalah kota terakhir diserahkan Belanda pada pemerintahan Republik Indonesia Serikat (RIS). Tepatnya 27 Desember 1949 di halaman Markas Tentara Belanda atau Kantor Balai Kota Padang sekarang.

Hadir dalam penyerahan itu,dr. Rasidin, Mayor A. Thalib, Letnan Kolonel Dahlan Djambek, dan Mr. Abubakar Djaar.

 Penyerahan Kota Padang dari Residen Hoofd Tijdelijk Bestuur (HTB) van Straten ke Pd. Gubernur Militer Sumatera Tengah Mr. M. Nasrun di tanah lapang Plein van Rome atau Lapangan Imam Bonjol sekarang.

 

Koran Haluan Minggu, 4 Maret 1993 memuat tulisan Adrin Kahar yang mengulas sedikit tentang lapangan Plein van Rome (Lapangan Roma) yang sempat dinamai lapangan Alanglaweh (lingkungan kampung di sekitar lapangan tersebut bernama Alanglaweh).

Sumber

http://aswilnazir.com/2009/10/14/dari-plein-van-rome-hingga-lapangan-imam-bonjol/

 

Top of Form

dr. So Rasidin Appointed Mayor of Padang (2)
Category: Articles – Read: 560 times
 
By: Erison A.W.
December 27, 1949,
Padang City handed the Dutch in the Dutch Army Headquarters page (Office of Padang City Hall), which was attended by dr. Rasidin, Major A. Talib, Lieutenant Colonel Dahlan Djambek, and Mr. Abubakar Djaar.
Submission of a massive well done on the field Plein van Rome (Field Imam Bonjol) by Resident Hoofd Tijdelijk bestuur (HTB) van Straten to the Military Governor of Central Sumatra, Mr. M. Nasrun that gets power from the Vice Chairman of the National Preparatory Committee (VAT), Anak Agung Gde Agung.
That’s when thousands of pairs of eyes of the people watching the Saka Merah Putih was raised without fear. Padang directly under the RIS, no longer under Dutch rule. But merging back with the Indonesian city of Padang is still awaiting provision of VAT. Make Padang while under the supervision of the Military Governor of Central Sumatra and raised dr. Padang Mayor Rasidin be assigned to take over control of the city.
Completed acquisition of power, dr. Rasidin announced the removal of the curfew. He broadcast emergency war (SOB) in the city of Padang is no longer valid. As a result of the broadcast, dr. Rasidin visited by Captain Holt to deliver a message from Colonel Van Erp, that they are not ready for the sudden change. The reason, they are still at large army with weapons.
Firmly dr. Rasidin replied, he could not and would not attract the widespread announcement. It is up to the Dutch army to show discipline. And by necessity, Captain Holt called again and said the mayor of Padang, Dutch troops will then forbidden to leave the barracks.
Thanks to the cooperation of the Netherlands, police, and military leaders, and kententraman order in the city of Padang and surrounding areas grow well. Because the situation is good and safe, the Dutch began to allow its troops gradually-ansur in limited numbers, with no weapons and uniform out of the barracks and mingle with the public.
At the time of parting with the Dutch at home Ons Genoegen ball (in Pasa Tower), Mr. M. Nasrun and dr. Rasidin invited. Dutch metal springs of surrender Cendra rupiah carved masks (masks) in ancient times warlords. While Mr. M. Nasrun and dr. Rasidin rewarded the Dutch form of tiger skin that has been processed into the mat with his head as if to pounce on its prey. (From various sources)

 

dr. Rasidin Diangkat Jadi Walikota Padang (2)
Kategori:
Artikel – Dibaca: 560 kali

 

Oleh: Erison A.W.

27 Desember 1949

 

27 Desember 1949,

Kota Padang diserahkan pihak Belanda di halaman Markas Tentara Belanda (Kantor Balaikota Padang), yang dihadiri  dr. Rasidin, Mayor A. Thalib, Letnan Kolonel Dahlan Djambek, dan Mr. Abubakar Djaar.

Penyerahan besar-besaran juga dilakukan di tanah lapang Plein van Rome (Lapangan Imam Bonjol) oleh Residen Hoofd Tijdelijk Bestuur (HTB) van Straten ke Gubernur Militer Sumatera Tengah, Mr. M. Nasrun yang mendapat kuasa dari Wakil Ketua Panitia Persiapan Nasional (PPN), Anak Agung Gde Agung.

Saat itulah ribuan pasang mata rakyat menyaksikan Sang Saka Merah Putih dikibarkan tanpa rasa ketakutan. Padang langsung di bawah kekuasaan RIS, tidak lagi di bawah kekuasaan Belanda. Tapi penggabungan kembali Kota Padang dengan Republik Indonesia masih menunggu ketetapan dari PPN. Buat sementara Padang di bawah pengawasan Gubernur Militer Sumatera Tengah dan mengangkat dr. Rasidin jadi Walikota Padang yang ditugaskan mengambil alih kekuasaan atas kota.

Selesai pengambil alihan kekuasaan, dr. Rasidin mengumumkan penghapusan jam malam. Ia menyiarkan keadaan darurat perang (SOB) dalam Kota Padang tidak berlaku lagi. Akibat siaran tersebut, dr. Rasidin didatangi Kapten Holt untuk menyampaikan pesan dari Kolonel Van Erp, bahwa mereka belum siap menghadapi perubahan yang mendadak tersebut. Alasannya, tentara mereka masih bebas berkeliaran dengan senjata lengkap.

Dengan tegas dr. Rasidin menjawab, ia tidak dapat dan tidak bersedia menarik pengumuman yang sudah tersebar luas. Terserah kepada Belanda untuk menunjukan kedisiplinan tentaranya. Dan dengan keterpaksaan, Kapten Holt menelepon lagi walikota Padang dan mengatakan, kalau begitu tentara Belanda akan dilarang keluar tangsi.

Berkat kerjasama Belanda, polisi, dan pemimpin TNI, ketertiban dan kententraman di Kota Padang dan daerah sekitarnya tumbuh baik. Karena situasi sudah baik dan aman, Belanda mulai mengizinkan tentaranya berangsur-ansur dalam jumlah terbatas, tanpa senjata dan uniform keluar dari tangsi dan berbaur dengan masyarakat.

Pada waktu perpisahan dengan pihak Belanda di rumah bola Ons Genoegen (di Pasa Gadang), Mr. M. Nasrun dan dr. Rasidin diundang. Belanda menyerahkan cendra mata logam sebesar mata uang rupiah yang berukiran masker (topeng) panglima perang di zaman kuno. Sedangkan Mr. M. Nasrun dan dr. Rasidin menghadiahkan pihak Belanda berupa kulit harimau yang sudah diolah menjadi tikar dengan kepala seperti hendak menerkam mangsanya. (dari berbagai sumber)

Sumber

http://www.kliksumbar.com/beritam-599-dr-rasidin-diangkat-jadi-walikota-padang-2.html

Sesudah selesai perang Kemerdekaan dan Belanda menyerahkan kedaulatan kepada Republik Indonesia pada tanggal 27 Desember 1949, maka Komando Divisi Banteng ini diciutkan dengan mengirim pasukan-pasukannya ke luar Sumatera Tengah seperti ke Pontianak, Ambon, Aceh dan Jawa Barat.

 Pengalaman yang sangat menyedihkan dialami oleh Batalyon “Pagar Ruyung” yang sesudah bertugas di Ambon, lima dari delapan kompinya dipindahkan ke Jawa Barat. Pasukannya dilebur ke dalam Divisi Siliwangi dan hubungan dengan induk pasukannya Divisi Banteng diputus.

 

Terjadi berbagai hal sehingga ada yang meninggal dunia dan ditahan. Komando Divisi Banteng makin lama makin diciutkan, sehingga akhirnya tinggal satu Brigade yang masih memakai nama Brigade Banteng.

Silahkan melihat Poster Dewan Banteng  milik Dr Iwan dibawah ini

 

Plakat  Penerangan Tentara Divisi Dewan Banteng

Dipisi oentoek Regimen oentok Batalion oentowk Kampeni oentoek Seksi oentoek Brigade

Tiap-Tiap oesaha itoe samboeng bersamboeng toepang menoepang oesaha bahagian besar ditoejoekan kepada penjelenggaraan bahagian kebawahnya !

Penerangan Tentara

Divisi Banteng

 

 

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

Sesudah Belanda menyerahkan kedaulatannya kepada Republik Indonesia Serikat hasil dari KMB 27 Desember 1949,

sebagaimana halnya dengan pemerintahan sipil yang dipimpin oleh Soekarno yang sibuk menertibkan struktur pemerintannya, demikian juga yang terjadi diwadah tentara nasional dipimpin KASAD I, yang mengkoordinir kegiatannya di Markas Besar Angkatan Darat (MBAD) selalu mengadakam reorganisasi dan rasionalisasi anggota-anggotanya.

Atas tuntutan anggota-anggota dari Kesatuan Gerilyawan Sulawesi Selatan (KGSS), Letkol Abdul Qahhar mengusulkan kepada pemerintah agar laskar pejuang kemerdekaan Sulawesi menjadi Brigade Hasanuddin. Tetapi karena pemerintah dipengaruhi dan ditekan oleh pihak tertentu yang telah dikuasai dan didominasi oleh bekas KNIL, usulan tersebut tidak diperhatikan bahkan tidak dilayani dengan baik.

Sesuai dengan keputusan KMB

 pada tanggal 27 Desember 1949,

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

pemerintahan Belanda menyerahkan kedaulatan kepada bangsa Indonesia. Sebagai akibatnya negara Indonesia yang pada awalnya sesuai dengan UUD 1945 sebagai negara kesatuan, telah berakhir dan berubah menjadi Negara Federal yang bernama Republik Indonesia Serikat (R.I.S)  yang merupakan federasi negara-negara BFO dan RI-Yogyakarta.

Sikap Abdul Qahhar Mudzakkar terhadap hasil KMB beliau tulis dalam buku kecil “Konsep Negara demokrasi Indonesia – Koreksi Pemikiran Politik Pemerintahan Soekarno”

 halaman 16 : 

” ….. tindakan khianat golongan Soekarno menjalankan politik kompromi, mengadakan perundingan dengan pihak Belanda pada masa meluas dan memuncaknya semangat perlawanan rakyat diseluruh kepulauan Indonesia, yang dipatahkan sekaligus dengan perjanjian Linggarjati tahun 1947,

Perjanjian Renville tahun 1948, yang pada akhirnya dihancur leburkan dengan Konferensi Meja Bundar (KMB) pada tahun 1949, yang menghasilkan pemberian kedaulatan hadiah Belanda dengan syarat “tanpa Irian Barat”, yang mempunyai rentetan akibat-akibat buruk seperti yang kita lihat sekarang,

 

 

 

 Maka S.M. Kartosoewirjo seorang politicie berkwalitet tinggi, dan seorang Pemimpin Ulung Islam Revolusioner di Jawa Barat, bangkit mempelopori golongan Pejuang Islam revolusioner Indonesia menentang dan memberi perlawanan tegas kepada pemerintahan R.I Soekarno, serta mengumumkan proklamasi berdirinya Negara  Islam Indonesia pada tarich 12 Syawal 1368 H/ 7 Agustus 1949.

Proklamasi S.M Kartosoewirjo itu diikuti dan didukung oleh golongan Pejuang Islam Revolusioner di Sulawesi, di Aceh dan di kepulauan Indonesia lainnya, dari barat sampai timur Indonesia”.

Akibat adanya KMB dengan segala keputusannya,

tidak hanya mempengaruhi pemerintahan sipil saja, tetapi juga berpengaruh pada permasalahan-permasalahan yang terjadi didalam masalah pertahanan (tentara) negara. Terpaksa harus diadakan peleburan, wadah pejuang-pejuang Republik Indonesia bergabung menjadi satu dengan aparat warisan Belanda KNIL secara mudah tanpa persyaratan dalam Angkatan Perang Republik Indonesia Sementara (APRIS) atau APRI yang kemudian pada akhirnya APRI/S berubah menjadi TNI.

Abdul Qahhar Mudzakkar termasuk kelompok yang tidak setuju dengan KMB bersama-sama Jenderal Soedirman

. Ia tidak menyetujui berlanjutny dominasi ekonomi penjajah; karena itu ketika diadakan Konferensi Meja Bundar (KMB), ia memerintahkan kepada anggota pasukannya untuk bergerak sebagai protes ketidak setujuan mereka.

 Peristiwa tersebut yang kemudian dikenal dengan Peristiwa Masamba Affair, yaitu suatu peristiwa yang telah membuktikan kepada dunia bawah wilayah Indonesia bagian Timur tidak sebagaimana menurut keter

 

 

 

December,29th.1949

1)Sampul postal history yang dikirim dari Tanjung Pandan Belitung CDS 29.12.1949 ke Padang  ,mengunakan prangko ratu Wihelmina 10 sen dan 17 1/2 sen dan cetak tindih Indonesia  pada prangko  Wilhelmina 15 sen, (koleksi ini sangat langka karena merupakan pemakaian terakhir prangko Hindia Belanda setelah pengakuan Kedaulatan RI saat RIS, siapa yang menemukan pemakaian prangko sejenis setelah tanggal ini harap berkenan memberikan informasi liwat comment,terima kasih dari Dr Iwan suwandy)

 

The cover postal history sent from Tanjung Pandan Belitung CDS 29.12.1949 to Padang, using stamps queen Wihelmina 10 cents and 17 1 / 2 cents, and print on overlapping Indonesia Wilhelmina stamps 15 cents, (this collection is very rare because it is the last use of the Dutch East Indies stamps after the recognition of sovereignty of the Republic of Indonesia as RIS, who discovered the use of similar stamps after  this date please deign to give information through the following comment, thank you from Dr. Iwan suwandy)

 

2) Post Telegraaf en Telefoodienst (PTT) advies van betaligen bewijs ,post rekening van de pandhuis dienst ,ter uitbetaling door het kantoor der posterijen te Tarutung 2000 gld in cijfers , aan de beheerder van het panduis te Tarutung , 29 December.otherside voor de comntrol van ommestaande hantekening postastamped Taroetone CDS 29.12.50, recived CDS Siboga 12.7.1951

 

Tanda Penerimaaan Pos Telegraph dan Telefoodienst (PTT) , pasca bayar dengan layanan pegadaian untuk pembayaran oleh kantor Kantor Pos pada tahun 2000 GLD Tarutung dalam angka, manajer dari Jawatan Pengadaian untuk Tarutung, 29 December. pada lembaran dibaliknya berupa kontrol  dari contah tanda tangan dengan stempel pos  Taroetoeng 29.12.50 CDS, CDS diterima  Siboga 1951/07/12

(Hal ini karena terputusnya hubungan antara Tarutung  ke Sibolga akibat dihadang oleh pasukan Mayor Bedjo dari tentara NRI, mayor B edjo yang buta huruf ini sangat legendarais dan dijadikan tema film Indonesia Nagabonar -catatan Dr Iwan )

 

 

Postal Telegraph and Telefoodienst (PTT) betaligenbewijs advice, postal service on behalf of the pawnshop, for payment by the office of the Post Office in 2000 gld Tarutung in figures, the manager of the panduis to Tarutung, 29 December.otherside for comntrol of handsigned ,postastamped Taroetoeng   29.12.50 CDS, CDS recived Siboga 12/07/1951(very late amost one years because the transportation by road from Tarutung to Sibolga were broken due to Mayor Bedjo ,NRI local Tapanuli Army stop and cutting the line,the legend Mayor Bedjo cuoldnnot read and writting, he beacame the base of the Film Story, Nagabonar-Dr Iwan Note)

 

 

 

 

 

Perjuangan Kuala Tungkal Jambi

Sesudah tanggal 29 Desember 1949 dengan berhasilnya KMB dan sekaligus penyerahan Kedaulatan Republik Indonesia, pasukan Front Tungkal Area yang dipimpin oleh Letnan Muda A. Fattah Leside mendarat di Kota Kuala Tungkal mengambil alih tanggungjawab terhadap Koata Kuala Tungkal yang ditinggalkan Belanda. Dalam suatu upacara penaikan bendera merah putih di Lapangan Sepak Bola yang saat ini menjadi Terminal Kota. Bertindak selaku Inspektur Upacara Act. Kolonel Abunjani KOmandan STD/Garuda Putih Anggota Joint Committee yang sengaja dating dari Jambi. Selesai upacara diadakan do’a syukuran dan makan bersama yang diselenggarakan oleh Kepala Warga India di Kuala Tungkal Muhiddin.

Pemboman bekas markas pertahanan Tentara RI Bataliyon Gatot Kaca pimpinan Mayor Z. Riva’i oleh Belanda di Merlung. (LUKISAN)

Demikianlah riwayat perjuaangan ini dibuat untuk dapat diketahui oleh generasi penerus yang akan meneruskan perjuangan bangsa. Sengaja riwayat perjuangan Barisan Selempang Merah dan TNI-AD, TNI-AL, dan TNI-AU, serta rakyat dan POLRI ini dibuat untuk kenang-kenangan bagi yang tinggal, kalau nanti para pelaku perjuangan sudah tidak ada lagi di bumi persada ini.

Riwayat perjuangan ini disadur dari catatan Sdr. Madhan. AR (mantan Wkl. Komandan Pertempuran Sektor 1023 Front Tungkal Area), catatan Patih Masdar selaku Camat Tungkal Ilir dan dari beberapa para pejuang yang masih hidup.

December, 28th.1949

Sukarno is returned to Jakarta.

 

Kisah Mangil dan Kawan-kawan
Salah satu hasil dari KMB adalah berpindahnya kembali ibukota Negara ke Jakarta, dari sebelumnya berada di Yogyakarta. Pada tanggal 28 Desember 1949, Presdien RIS, Soekarno, kembali ke Jakarta dengan kawalan ketat pasukan pengawal presiden.

Di dalam rombongan itu turut dibawa Bendera Pusaka yang dikibarkan tepat setelah pembacaan Proklamasi 17 Agustus 1945 dan dijahit sendiri oleh Ibu Fatmawati Soekarno menjelang proklamasi.

Rombongan presiden beserta Bendera Pusaka itu dibawa dengan pengawalan pasukan yang dipimpin oleh Ajun Inspektur Polisi (AIP) Mangil Martowijoyo.

Anak buah Mangil (anggota polisi Pasukan Pengawal Presiden) yang mengawal rombongan itu adalah Rasmad, Didi Kardi, Sudiyo, Prihatin, Ali Slamet, R. Ramelan, Oding Suhendar, Sudiman, Suharjo, Sukanda, Mohammad Enoh, Ebat, Sumaria Miharja, Karnadi, dan Tupon.

 

December,31th.1949

1)Hari ini adalah hari terakhir pengumpulan pasukan Tentara Nasional Indonesia Divisi Siliwangi ( Jawa Barat) berdasarkan surat perintah  Divisi Siliwangi no 162/49  tanggal  10.12.1949 ,ditanda tangani oleh staf  kwartier Panglima  Divisi IV Siliwangi Kolonel  Sadikin, lihat fotkopi surat tersebut dibawah ini:

 

 

 

 

Today is the last day of the collection of the Indonesian National Army troops Siliwangi Division (West Java) based on a warrant Siliwangi Division No. 162/49 dated 10.12.1949, signed by the staff of Commander of Division IV kwartier Siliwangi Colonel Sadikin, fotkopi see the letter below

Look the profile illustration of Colonel TNI Sadikin

 

 

Foto tentara nasional Indonesia diatas truk saat kembali ke Ibukota RI Jakarta serta foto Tentara Nasional Indonesia setelah tiba di Ibukota Jakarta.

 

 

Indonesia photo above the national army trucks returning to the capital of Indonesia Jakarta and the Indonesian National Army photo after arriving in the capital Jakart

 

 

The pictures of Let.colonel Ahmad Yani

Thre pictures of Let.colonel Ahmad yani whenpenyerahan Magelang from dutch
(1) Ahmad Yanu say kat speech in order to surrender the city Mgelang

 

 

 

 

(2) (b) When Ahmad Yani signed the handover of  Magelang. From Let.Col.Van Zaiten

 

 

 

 

(3) Mr. Yani received  town of Magelang from lieutenant colonel Van Zanten

 

Foto2 perpindahan anggota KNIL ke TNI

Uploaded with ImageShack.us
Nasution menyambut ex KNIL masuk TNI

Uploaded with ImageShack.us
Pelantikan ex KNIL menjadi anggota TNI

Uploaded with ImageShack.us
Pelantikan ex KNIL menjadi anggota TNI

Uploaded with ImageShack.us
Penyerahan peralatan KNIL ke TNI

Uploaded with ImageShack.us
Upacara Penurunan bendera Belanda di Markas KNIL di Bandung

Uploaded with ImageShack.us
Serah terima markas KNIL di Cimahi kepada TNI

Uploaded with ImageShack.us
Pesta Perpisahan perwira KNIL dan TNI

Uploaded with ImageShack.us
Pesta perpisahan perwira KNIL dan TNI

Uploaded with ImageShack.us
Surat Keputusan Pembubaran KNIL dari Ratu Belanda 20 Juli 1950

 


Uploaded with
ImageShack.us
Pesta Perpisahan perwira KNIL dan TNI

 

2)Postal used  home made postcard send from Malang to RVD selling and art division  at Jakarta with smelt numeric diffinitive  stamps 2 and 3 sen without RIS overprint , CDS Malang 31.12.49,the letter asking free magazine”Natura” in Indonesian Language.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3) Official free stamp homemade cover sent from  Semarang CDS 31.12.49 to Djogja cds 9.1.50, handwritten back(kembali) return to sender with note soedah pindah roemah ke Jakarta(have house moved to Jakarta)

 

 

 

 

 

5.The Unique Postal History From Dutch in 1949(date not clear)

Kartu Pos dari KIVTLV(Koninklijk Instituut Voor De Taal Land en Volkunde Den Haag ) yang telah mencoret Van Ned. Indie (dari Hindia Belanda)  sehingga mereka sudah mengakui kedaulatan RI dan Hindia Belanda sudah berakhir , dikirimkan kepada L.Ch.Damais Amsterdam untuk membayar kontribusi F.15.- sebagai anggota institue tersebut.(Kartu Pos ini sangat bersejarah karena badan yang terhormat ini dari negeri Belanda telah mengakui kedaulatan Republik Indonesia,sayang tanggal pengirman tidak jelas karena  karena distempel sistem roller. Apabila kolektor memiliki koleksi sejenis harap memberikan informasi liwat komentar,terima kasih dari Dr Iwan Suwandy)

 

 

Postcards from KIVTLV (Koninklijk Instituut Voor De Taal Land en Volkunde Hague) which has been crossed out Ned Van. Indie (from the Dutch East Indies), so they had to admit kedaulatan Affairs and the Dutch East Indies was over, sent to Amsterdam to pay a contribution L.Ch.Damais F.15 .- as a member of the Institute. (Postcards of this very historic because this honorable body of  Netherlands State has recognized the sovereignty of the Republic of Indonesia, unfortunately the sender  date is not clear because as stamped roller system. If the collector has a similar collection please provide the information through the following comments, thanks from Dr. Iwan Suwandy)My Friend Mr Hartkamp send an informations related to the postal history above:

The cancelation on this cover is only partly visible.
 
The complete text:
 
VERMELD OP UW
POSTSTUKKEN
NAAM en ADRES
AFZENDER
 
This cancellation is used in ‘s-Gravenhage in the years 1947 to 1951. In Holland a lot of firms changed their names and crossed out the name of Netherlands Indie after 27-12-1949.
Because the written information on this card concerns the payment of a contribution for the subscription of the New Year I suppose that this cancellation is of the beginning of 1950. After a while the firms changed the imprints of their printed matter, so it is not likely that the cancelation is of beginning of 1951

 

 

 

 

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1950 (BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1950

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

RIS 1950 .

1.1950 (Jan-August)

1)Letnan Kolonel H. Daan Jahja lahir di Padang Panjang, 5 Januari 1925. Beliau seorang yang sederhana tapi sangatlah tegas dalam bertindak dan berjiwa kepemimpinan.
Pada umur 23 tahun, beliau menjadi Panglima Divisi Siliwangi, Jawa Barat. Beliau juga pernah menjabat jadi Gubernur Militer(Gubmil) Jakarta pada tahun 1950, yang pada waktu itu usia beliau masih 25 tahun dan pangkatnya Letnan Kolonel TNI.
Dalam tugasnya ketika menjabat jadi Gubmil Jakarta, beliau menghadapi banyak masalah dalam masyarakat, seperti aksi Kapten Westerling yang mau merebut kekuasaan negara karena tidak menerima kenyataan penyerahan kedaulatan oleh Belanda kepada Indonesia tanggal 27 Desember 1949.

Aksi Westerling ditumpas.
Selain itu, pada awal 1950, Jakarta menghadapi berbagai masalah administratif dalam proses pembalikkan pemerintahan Jakarta kepada pola Indonesia, bukan Belanda. Daan Jahja sebagai administrator berhasil melaksanakan proses pengindonesiaan.
Pada usia 23 tahun, beliau sudah menjadi redaktur pimpinan surat kabar nasional, beliau membawahkan 40 orang wartawan yang dimana beberapa dari mereka lebih tua dari beliau.
Letkol H.Daan Jahja wafat pada tanggal 20 Juni 1985 tepat pada saat Idul Fitri 1405 sepulang beliau dari Masjid Sunda Kelapa setelah melaksanakan sholat Idul Fitri.

Lieutenant Colonel H. Daan John was born in Padang Panjang, January 5, 1925.

He is a simple but very firmly in the act and spirited leadership.
At the age of 23 years, he became Commander of the Siliwangi Division, West Java. He also served become Military Governor (Gubmil) Jakarta in 1950, which at that time he was 25 years of age and rank of Lieutenant Colonel

In his role as serving so Gubmil Jakarta, he faces many problems in society, such as Captain Westerling action that would seize state power because it did not accept the handover of sovereignty by the Netherlands to Indonesia on December 27, 1949. Westerling crushed action.

In addition, in early 1950,

Jakarta faces a variety of administrative problems in the process of reversal to the pattern of governance Jakarta Indonesia, not Dutch. Daan Jahja as an administrator to successfully implement pengindonesiaan process

1950

Film Indonesia 1950

.sumber

rumahfilm web blog

Pada masa revolusi kemerdekaan ini seorang pemuda yang bernama Usmar

Ismail (kelak akan menjadi tokoh penting Perfilman Nasional) ikut dalam

peperangan ia kemudian ditawan pihak Belanda. Setelah diketahui latar

belakangya oleh pihak Belanda maka ia dipekerjakan pada perusahaan film

Belanda sebagai asisten sutradara. Pada perusahaan film tersebut ia

sempat menyutradarai film “tjitra”.

 

 

Hubungan Perfilman Lokal & Pergerakan Nasional pada zaman kolonial

 

Film lokal, terutama pada masa Hindia Belanda dan awal berdirinya

Republik ini, ditujukan untuk masyarakat kelas bawah, sementara kaum

pergerakan Nasional adalah orang-orang terpelajar yang berasal dari

kalangan atas. Sepertinya mereka hidup di dalam dunia yang berbeda.

Dimata kaum terpelajar film lokal dinilai tidak bermutu, baik dari segi

teknis pembuatan maupun cerita. Namun bukan berarti tidak ada

persentuhan sama sekali antara dua dunia ini. Beberapa orang film juga

ada yang sepaham dengan pikiran2 kaum pergerakan nasional ini. Seperti

Saeroen (“sutradara” film “Terang Boelan”) yang dulunya adalah seorang

wartawan pernah menulis di koran “Pemandangan” dengan nama samaran

Kampret. Dia menuliskan suatu kali ia memimpikan berdirinya negara

“Republik Indonesia Serikat” dengan Perdana Menteri: M.H Thamrin,

Menteri Pekerjaan Umum: Abikusno Tjokrosujoso, Menteri Pengajaran: Ki

Hajar Dewantoro, Menteri Penerangan: Parada Haraha. Akibatnya koran

“Pemandangan” dibreidel Pemerintah Belanda.

 

Kemudian ada seorang terpelajar yang bernama A.K Gani yang bermain

dalam film “Asmara Moerni”, namun akibat dari perbuatan A.K Gani ini, ia

dikecam oleh kalangan terpelajar/ pergerakan nasional lainnya. Setelah

penampilannya di film tersebut A.K Gani tidak pernah muncul lagi di

dunia perfilman

“Lahirnya” Film Nasional

 

Usmar Ismail yang sempat bekerja untuk perusahaan film Belanda

akhirnya keluar dari perusahaan tersebut karena ketidak-cocokannya

dengan sistem yang diterapkan. Ia pun mendirikan perusahaan film sendiri

yang bernama Perfini (Perusahaan Film Indonesia). Produksi pertama film

ini adalah “Darah & Do’a” atau “The Long March of Siliwangi” yang

perekamannya dimulai pada 30 Maret 1950. Film ini mengisahkan tentang

perjalanan jauh serombongan tentara bersama para pengungsi, di dalamnya

terjadi saling tertarik hati antar komando tentara dengan salah satu

pengungsi wanita Indo-Belanda, wanita dari kalangan musuh yang sedang

diperangi, ceritanya digarap oleh Sitor Situmorang. Oleh Usmar Ismail

dijelmakan dengan menggunakan pemain baru sama sekali, tidak menggunakan

pemain profesional, rupanya ia anti “Star System”. 12 tahun sesudah

produksi film “Darah & Do’a” tepatnya pada 11 oktober 1962 konferensi

kerja Dewan Film Nasional dengan organisasi perfilman menetapkan hari

shooting pertama film tersebut yaitu 30 Maret 1950 sebagai Hari Film

Indonesia.

 

Ketetapan tersebut sempat mendapat perlawanan dari golongan kiri

yang sangat agresif dalam menghadapi pihak yang dianggap sebagai

lawan-lawannya. Pada 1964 golongan kiri membentuk PAPFIAS (penulis

menemukan dua versi arti dari PAPFIAS: yang pertama Panitia Aksi

Pemboikotan Film Imperialis Amerika Serikat, yang kedua Panitia Aksi

Pengganyangan Film Imperialis Amerika Serikat.) Golongan kiri melakukan

serangan-serangan kepada film Usmar Ismail yang dianggap tidak

nasionalis atau kontra-revolusioner. PKI dan golongan kiri pun tidak

mengakui tanggal 30 Maret 1950 sebagai Hari Film Nasional, tapi menuntut

30 April 1964 yang dijadikan sebagai Hari Film Nasional, saat berdirinya

PAPFIAS. Pada 1966 terjadi peristiwa Gestapu, golongan komunis yang

dianggap sebagai biang keladi peristiwa ini dihabisi. Artinya wacana

penggantian tanggal hari film nasional ikut lenyap dan tanggal 30 Maret

1950 tetap diakui sebagai hari lahirnya Flm Nasional sampai saat ini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

dunia perfilman 1950

Pertama,

 

 

Fifi Young appears in Singapore in 1950 (The Straits Times 21 Nov, p.5)

usaha seperti ini mungkin diarahkan demi menambah relevansi film pada penonton orang lokal dan kelas rendah yang ingin melihat sisi-sisi kebudayaan mereka sendiri di layar.

 Hal ini tentu saja berkaitan dengan permintaan sosial yang tumbuh pada masa itu untuk memotret kebudayaan ‘Indonesia’ yang lebih menyatu walau diambil dari berbagai sumber lokal dan internasional yang bermacam-macam.

Meski demikian, harus juga diingat bahwa karena film-film ini merupakan film-film lokal pertama yang dibuat yang mencoba menggambarkan kebudayaan lokal, tidak ada acuan tentang bagaimana seharusnya kebudayaan Hindia Belanda digambarkan di dalam film.

 

Hal ini barangkali benar, mengingat bahwa banyak produser Tionghoa seperti Wong bersaudara adalah imigran generasi pertama dari Cina yang harus mengonstruksi apa yang mereka lihat sebagai kebudayaan ‘asli’ Hindia Belanda yang berdasar gambaran pokok dan reduktif dari kelompok kebudayaan lokal yang telah terkenal.

 Namun, apa pun alasannya, sebagai perintis pembuatan film di Hindia Belanda, produser Tionghoa menyumbang besar dalam pembentukan apa yang disebut Cohen (2006) ‘kebudayaan Indische yang unik’. Dalam perkembangan selanjutnya, gambaran ‘superbudaya’ yang unik dan tunggal inilah yang sangat diintegrasikan ke dalam gerakan protonasionalis pada tahun 1940-an.

1930

Pada tahun  1930-an, film-film Hindia Belanda telah sangat dihargai di kawasan Selat Malaka, seperti Singapura dan Malaya (sekarang Malaysia), dan bahkan di  China.

1937

Film seperti Terang Boelan (1937) sangat dihargai di kawasan karena kualitasnya yang tinggi yang hampir dapat menyamai film-film yang dibuat oleh Hollywood. Di sini, Nio berpendapat bahwa pemutaran film-film Hindia Belanda di luar Hindia Belanda memamerkan keindahan dan karekteristik kepulauan Indonesia yang membantu membentuk persepsi internasional akan Hindia Belanda dan orang-orangnya (1941: 18).

Dampak psikologis dari pengakuan internasional ini, menurut Nio, adalah munculnya rasa kebanggaandi antara orang-orang Hindia Belanda yang pada masa ini, mulai memahami diri mereka sebagai bagian lebih besar dan lebih menyatu dari ‘Indonesia’.
Hal itu melalui kemampuan pembuat film Tionghoa dalammengombinasikan yang lokal dan kosmopolitan, orang-orang Hindia Belanda mampu tidak hanya melihat diri mereka di layar, namun juga merasa berpartisipasi dalam lingkungan regional yang lebih besar dan modernitas gaya Barat.

1940

Meskipun demikian, sangat ironis bahwa justru karena pandangan dan koneksi kosmopolitan inilah yang membuat produser Tionghoa dianggap ‘berbahaya’ terhadap ideologi etno-nasionalis yang sedang berkembang di negara Indonesia yang  tumbuh sejak tahun 1940-an dan seterusnya.

 

Produser Film Tionghoa sebagai Mediator BudayaKosmopolitan


Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, dalam sepanjang sejarah Indonesia pasca-penjajahan, persepsi etnis Tionghoa sebagai ‘orang asing’ membuat mereka dipandang sebagai ‘essential others’ (‘orang luar’) dalam negara dan bangsa Indonesia. Identitas nasional Indonesia sangatlah dikaitkan dengan  kepribumian (indigeneity).

 Oleh karena itu, Tionghoa Indonesia jarang dilihat sebagai perantara aktif dalam proses penciptaan bangsa. Karen Strassler berargumen bahwa paradigma ini berarti etnis ‘Tionghoa’ selalu diperlakukan sebagai kelompok yang ‘lain’, berbeda dari komunitas asli lokal (2009: 398).
Apalagi, kosmopolitanisme mereka lebih banyak sangat dilihat sebagai bukti dari ‘ke-asing-an’ mereka daripada menjadi aset bagi bangsa Indonesia. Namun, akademisi sekarang ini semakin mempertanyakan bagaimana identitas dan pandangan trans-lokal dibesarkan dan disebarkan oleh aktor-aktor kosmopolitan yang integral dalam proses pembangunan nasionalisme dan pembayangan nasional (Robbins, 1998; Sidel, 2003; Cheah, 2007). Di Hindia Belanda yang terjajah, namun bertindak sebagai pusat yang kosmopolitan dan multikultural, kosmopolitanisme etnis Tionghoa berarti bahwa mereka berada di posisi untuk ‘melokalisasi’ tren trans-lokal yang telah membantu subjek lokal untuk mengeksplorasi cara-cara baru dalam membayangkan diri mereka sendiri.
Benar bahwa karena kapasitas mereka sebagai perantara kebudayaan, pembuat film Tionghoa seperti Wong bersaudara (yang bermigrasi ke Hindia Belanda dari Shanghai setelah ia dewasa) dan The bersaudara (yang dilahirkan di Hindia Belanda, namun sempat belajar di Shanghai) memainkan peran istimewa yang unik dalam penciptaan kebudayaan nasional di atas layar. Posisi mereka sebagai migran generasi pertama di Hindia Belanda membuat mereka memiliki kebebasan yang lebih dalam mengonstruksi gambaran visual tentang Hindia Belanda dan orang-orangnya. Sebagai pendatang baru di Hindia Belanda yang membawa serta teknologi dan modal asing, pembuat film Tionghoa memiliki akses yang lebih besar ke arus kebudayaan internasional dan regional daripada kebanyakan orang di Hindia Belanda.
Dalam hal pengaruh sinematik sendiri, jelas terlihat bahwa film seperti film musikal pulau macam
Terang Boelan (1937) dan film bela diri Tie Pat Kai Kawin (1935) yang dibuat oleh produser film Tionghoa sangat up-to-date (mutakhir) dengan gaya film-film asing seperti Hollywood dan Shanghai.
Meski keterhubungan transnasional ini menguntungkan karena memberikan pembuat film Tionghoa pengetahuan akan teknologi modern dan pengaruh kebudayaan dari luar yang bisa mereka masukkan ke dalam film, hal ini juga menjadi kutukan mereka karena inilah yang jadi alasan orang-orang Hindia Belanda non-Tionghoa untuk curiga terhadap keragaman mereka (multiple belongings). Hal ini secara khusus juga mengingat persepsi historis yang panjang di antara ‘pribumi’ Hindia Belanda bahwa orang Tionghoa sebagai ‘oriental yang asing’ dan sebagai oportunis ekonomi yang ditempatkan di luar masyarakat asli (lihat Coppel, 1983; Reid dan Chirot, 1997).
Sesungguhnya, imigran Tionghoa dan ‘orang asing’ di Asia Tenggara telah menjadi subjek dari banyak penelitian yang mengeksplorasi posisi sulit mereka sebagai pedagang budaya dan modal yang tidak memiliki akar di lokasi baru mereka (lihat Riemenschnitter dan Madsen, 2009; Cheah, 2007; Tu, 1994).
Meskipun demikian, ‘tidak mengakarnya’ Tionghoa berarti bahwa sebagian besar kosmopolitan Tionghoa tidak pernah mencapai perasaan keterikatan di mana pun mereka pergi. Ong (2006) berpendapat bahwa hal itu memberi mereka sifat adaptif yang lebih besar untuk berhadapan dengan situasi sosialpolitik yang terus berubah. Hal ini tentunya benar dalam kasus dengan pembuat film Tionghoa. Mudahnya adaptasi mereka barangkali sepenting kemampuan mereka untuk mengombinasikan pengaruh kebudayaan yang beragam. Mereka juga sangat adaptif pada perubahan politik dan sosial yang terjadi di Hindia Belanda saat itu. Sebagai contoh, di akhir tahun 1930-an dan awal 1940-an, produser Tionghoa, seperti The Teng Chun dan Ang Hock Liem mulai bekerja sama secara lebih intensif dengan aktor dan rekan ‘pribumi’, seperti Andjar Asmara dan Dr. A.K. Gani (salah satu penandatangan deklarasi ‘Sumpah  Pemuda’ yang bersejarah di tahun 1928) dalam film seperti
Asmara Moerni (1940) dan Panggilan Darah (1941). Walaupun Biran (2009) berpendapat bahwa kerja sama semacam ini merupakan sebuah cara pemasaran belaka yang ditujukan untuk memberi industri film perasaan asosiasi dengan pergerakan kemerdekaan yang semakin populer, menurut kami, hal ini merupakan bukti nyata bahwa produser-produser Tionghoa telah melakukan usaha nyata untuk memopulerkan film lokal dan membuat film Indonesia relevan dengan situasi politik nasional waktu itu.

Tanpa memperhatikan akar dan asal mereka, barangkali sumbangan terbesar pembuat film Tionghoa pada kebudayaan nasional Indonesia (baik di layar maupun di luar layar sinema) adalah bahwa melalui film-film mereka, orang-orang Hindia Belanda memiliki acuan gambaran dengan mana mereka membayangkan diri mereka sebagai masyarakat, warga, dan pada akhirnya, bangsa Indonesia. Penggambaran Hindia Belanda dalam film-film yang dibuat oleh Tionghoa—meski tidak sempurna atau tidak akurat—merefleksikan penafsiran atas masyarakat dan lingkungannya yang mengungkapkan banyak hal tentang kenyataan hidup dan aspirasi umum masa itu. Dalam hal ini, pembuat film Tionghoa tidak berbeda dengan para penulis Tionghoa yang mengarang dalam bahasa Melayu Tionghoa (walaupun sekarang telah hilang, bahasa ini dianggap sebagai bentuk awal bahasa Indonesia) yang menurut Claudine Salmon (1981) dan Dede Oetomo (1991) menyumbangkan banyak hal pada pembentukan imajinasi kebudayaan nasional melalui penafsiran sastra populer terhadap masyarakat Hindia Belanda.
Sebagai imigran dan kosmopolitan yang dipengaruhi oleh arus kebudayaan regional, pembuat film Tionghoa melukis gambaran tentang ‘Indonesia’ yang tidak dibatasi oleh etnisitas, afiliasi politik, atau obsesi terhadap nasionalisme
yang berdasar pada kepribumian. ‘Indonesia’ yang dilihat oleh film-film yang dibuat oleh pembuat film Tionghoa adalah satu gambaran keseluruhan yang kolektif yang dicirikan oleh perbedaan ragam kebudayaan. Gambaran ini dan
sebagian besar merupakan gambaran ‘Indonesia’ yang tersusun atas campuran(mélange) dari berbagai orang dan kebudayaan, sifat dan identitas gabungan yang dibayangkan sebagai bagian dari jaringan regional dan global yang saling terhubung. Meskipun demikian, ironis bahwa pandangan kosmopolitanlah yang membuat produser film Tionghoa berbahaya bagi ideologi etno-nasionalis bangsa Indonesia baru yang sedang berkembang dari tahun 1940-an dan seterusnya. Saat masyarakat Hindia Belanda sedang berusaha mendefinisikan mereka sebagai bangsa yang bebas dari penindasan penjajahan, barangkali citraan Indonesia yang kosmopolitan dan akomodatif terlalu dekat dengan
hal-hal asing yang diasosiasikan dengan kekuatan penjajah. Sesungguhnya,semenjak tahun 1942, akhir dari penjajahan Belanda di Hindia Belanda yang diikuti oleh kedatangan tentara Jepang membawa perubahan dramatis dalam bidang sosial, politik, dan ideologi yang membawa dampak pada industri film nasional Indonesia selamanya.
Setelah kekuatan Jepang menutup banyak bisnis Tionghoa dan melarang operasi banyak perusahaan film swasta, pembuat film Tionghoa dikeluarkan dari industri film yang sangat dikontrol. Apalagi, lewat organisasi yang sangat terpusat, seperti Keimin Bunka Sidhosho (‘Kantor Seni Pusat’), tentara Jepang mengajar orang-orang ‘pribumi’, seperti Usmar Ismail, seni dan organisasi pembuatan film yang secara stilistik berbeda dengan bagaimana produser Tionghoa melakukan bisnisnya (Biran, 2009; Sen, 1994; Pané, 1953). Perbedaan mencoloknya adalah di bawah Jepang, kendali biaya dan  maksimalisasi keuntungan bukanlah tujuan utama. Selanjutnya, lebih dari sekadar mengajarkan teknik pembuatan film, Jepang juga mengajari pembuat film lokal bagaimana menggunakan film untuk tujuan politik (lihat Kurasawa, 1987). Lebih penting lagi, bagaimanapun, perhatian Jepang pada etnonasionalisme memperkuat sentimen yang telah ada di antara mereka yang terlibat dalam gerakan nasionalis.
Pribuminisasi industri film memberi pembuat film ‘pribumi’ rasa kepemilikan dan kebanggaan bahwa film yang benar-benar Indonesia adalah film-film yang mencerminkan ‘karakter nasional’ dan juga mengandung nilai moral dan budaya ‘pribumi’. Seperti yang dikatakan Said, meski Jepang hanya memproduksi beberapa film propaganda selama pendudukan mereka, hal yang banyak berubah adalah sikap pembuat film ‘pribumi’ terhadap film dan pembuatan film ‘yang sangat berbeda dengan di masa lalu’ (1991: 36).
Sejak saat itu, persepsi umum tentang bagaimana ‘bangsa’ Indonesia harus digambarkan secara sinematik telah berubah secara sangat dramatis. Naratif hibrida dan kosmopolitan dan citraan dari film-film pra-Jepang dilihat sebagai film-film yang terlalu dipengaruhi Barat, tidak mendidik, dan ‘tidak asli’. Pada tahun 1954, Usmar Ismail menjelaskan mengapa perubahan paradigma ini terjadi:
“Hawa baru yang sebenarnya, baik mengenai isi maupun proses pembuatan film, datang pada waktu pendudukan Jepang. [...] Barulah pada masa Jepang orang   sadar akan fungsi film sebagai alat kommunikasi sosial. Satu hal lagi yang patut dicatat ialah lebih terjaganya bahasa, hingga dalam hal ini tampak bahwa film mulai tumbuh dan mendekatkan diri kepada kesadaran perasaan kebangsaan”. (Ismail, 1983: 55–56)

Semangat baru untuk menangkap esensi ‘asli’ keindonesiaan menjadi sebuah obsesi para pembuat film muda seperti Ismail yang menganggap film-film buatan Tionghoa dan Belanda bisa ‘dilupakan begitu saja’ (1954: 53). Di bawah fokus pembuatan etno-nasionalisme baru dalam pembuatan film ini, pembuat film Tionghoa juga menjadi dianggap sebagai orang asing dan orang luar yang tidak memahami ‘nilai-nilai nasional’ dan oleh karena itu hanya dapat membuat film-film komersial yang eksploitatif.
Di era pasca-kemerdekaan ketika Jepang telah kalah, produser film Tionghoa tiba-tiba melihat diri mereka berada di luar industri film nasional yang baru yang didominasi oleh pembuat film ‘pribumi’ Usmar Ismail dan Djamaluddin Malik. Dalam film-film seperti
Darah dan Doa (1950), Indonesia yang digambarkan di layar sangat berbeda dengan film-film yang dibuat Tionghoa seperti Kris Mataram. Indonesia tidak lagi terlihat sebagai tempat yang hibrida dan kosmopolitan. Indonesia dalam Darah dan Doa adalah satu tempat di mana warganya melihat ke dalam menghadap proyek nasionalisme yang terwujud dalam perjuangan fisik dan ideologis militer.
Dari tahun 1950-an ke depan, meski sebagian besar pembuat film Tionghoa menghidupkan kembali perusahaan film mereka pada tahun 1950-an, mereka menjadi pemain yang terpinggirkan di industri film dan berada di belakang layar sebagai investor (lihat Sen, 1994). Setelah itu, warisan pembuat film Tionghoa di era pra-kemerdekaan menjadi terlupakan dan terdistori, visi mereka tentang Indonesia digantikan dengan pandangan yang lebih dekat dengan ideologi nasionalis pemerintahan Orde Baru khususnya. Penghilangan sejarah seperti ini juga berarti bahwa pembuat film Tionghoa telah dirampok dari hak mereka sebagai pencipta konsepsi visual pertama atas ‘Indonesia’ yang mendasari citraan kebudayaan nasional di layar setelahnya.

Kesimpulan
Dalam tulisan ini, kami telah mencoba mengungkapkan sisi lain sejarah produksi film di Indonesia yang biasanya dideskripsikan sebagai pranasionalis dan komersial, dan karena itu tidak dihargai. Kami mulai dari antologi sejarah film Indonesia yang ditulis oleh Misbach Yusa Biran tahun 2009 yang percaya bahwa film-film yang dibuat sebelum tahun 1950-an tidak dapat dilihat sebagai film yang ‘benar-benar Indonesia’ (2009: 45). Dalam menanggapi penonjolan ini, kami berargumentasi bahwa posisi ini merupakan indikasi dari bias etno-nasionalisme yang tersebar luas yang menghasilkan historiografi sempit terhadap film Indonesia. Kami telah menunjukkan bahwa konsekuensi dari bias ini berarti film-film pra-kemerdekaan yang dibuat oleh pembuat film Tionghoa sebagian besar diberi label sebagai bukan film Indonesia. Dengan berjalannya waktu, warisan pembuat film Tionghoa awal seperti Wong bersaudara dan The Teng Chun menjadi hilang, kenangan akan mereka dibayang-bayangi oleh nama-nama terkenal pembuat film ‘pribumi’ dan nasionalis seperti Usmar Ismail dan Djamaluddin Malik yang selama pemerintahan Orde Baru menjadi dikenal sebagai ‘bapak’ film Indonesia.
Kami telah bersikap kritis terhadap kecenderungan umum sejarawan film Indonesia yang menghilangkan sumbangan penting pembuat film Tionghoa yang tidak hanya merintis pembuatan film panjang di Indonesia, tetapi juga mengonstruksi gambaran awal alam, orang-orang, dan kebudayaan lokal Indonesia di atas layar.
Hal ini adalah usaha penelitian permulaan ke arah ini—sayangnya, film-film aslinya sendiri sudah tidak bisa didapatkan demi kepentingan analisis isi yang lebih dalam. Sangat bisa dimengerti bahwa film-film pra-kemerdekaan yang dibuat oleh pembuat film Tionghoa menyajikan gambaran awal tentang kebudayaan Hindia Belanda umum. Film, lebih dari medium lain, menyediakan peranti untuk merepresentasikan Indonesia sebagai sebuah bangsa yang tersusun atas berbagai campuran kebudayaan yang telah berkumpul bersama dalam proses acculturatie. Film-film ini barangkali tidak merepresentasikan kenyataan sehari-hari yang dialami dan dihidupi subjek terjajah, namun film-film ini memberikan perasaan sebagai ‘Indonesia’ yang dirasakan oleh banyak orang: multietnik, masyarakat unik yang dibayangkan sebagai bagian dari jaringan kebudayaan regional dan global, dan turut serta dalam lingkup modernitas Barat.

Tulisan ini ditujukan sebagai permulaan dari usaha pemeriksaan kembali secara lebih menyeluruh sejarah film subaltern Indonesia yang banyak dilupakan dan disalahpahami. Sesungguhnya, seperti yang telah kami diskusikan sebelumnya, sebagian besar tulisan tentang sejarah sinema Indonesia cenderung memulai dari kronologi film  Indonesia dengan produksi film Darah dan Doa dari Usmar Ismail di tahun 1950, seolah-olah industri film lokal tidak memiliki makna sebelum titik ini. Kami mengajukan sebuah perubahan paradigma dalam historiografi film Indonesia, di mana pembuatan  film di kepulauan Indonesia (dari kedatangan teknologi film di awal tahun 1900 hingga sekarang) dilihat sebagai garis panjang berbagai tahap yang saling berhubungan dan membentuk kontinuitas sejarah. Di sini, kami berargumen bahwa sangat penting untuk melihat sumbangan penting pembuat film, aktor,  dan pekerja film etnis Tionghoa—seperti juga etnis lain, terutama para Indo— dalam membentuk film Indonesia seperti yang kita kenal sekarang, baik secara teknik maupun stilistik14. Meski benar bahwa Indonesia yang tervisualisasi dalam film-film pra-kemerdekaan berbeda dengan penggambaran Indonesia di film-film pasca-kemerdekaan, kami berpendapat bahwa perbedaan ini tidak berarti bahwa salah satu merupakan representasi yang lebih benar daripada yang lain. Justru, perbedaan ini hanyalah sebuah titik yang menunjukkan berbagai cara bagaimana ‘Indonesia’ dibayangkan oleh berbagai perantara kebudayaan yang berbeda-beda, perantara yang hidup, dan bekerja di periode waktu yang berbeda dan berada di bawah ideologi dan situasi sosial-politik yang berbeda. Ketika dilihat dari sudut ini, definisi apa yang disebut sebagai film Indonesia ‘yang sebenarnya’ kemudian tidak hanya terbatas pada definisi nasionalis yang terbatas.

 

Melalui sejarahnya yang riuh-rendah, cara-cara bagaimana Indonesia di-bayangkan dan didefinisikan telah menjadi tema dari berbagai perdebatan dan bisa berubah karena ideologi politik yang sedang berkuasa.

Film sering menjadi ajang kontestasi ideologi tentang apa itu Indonesia dan bagaimana ia direpresentasikan. Sen (1983; 1985) merintis pemulihan sejarah film subaltern, yakni film Indonesia pada tahun 1950-an dan 1960-an dengan menceritakan kembali kisah dan warisan LEKRA dan pembuat film kiri yang dibisukan dan dihapuskan ketika Orde Baru naik ke tampuk kekuasaan.

 Demikian pula, kami telah berargumentasi bahwa fakta sejarah film di periode sebelum kemerdekaan perlu ditimbang. Tulisan ini menantang gagasan simplistis dan esensialitas etnis Tionghoa dalam pembentukan Indonesia modern.

Pemeriksaan kembali sejarah seperti ini tepat pada waktunya, terutama mengingat bahwa dalam beberapa tahun terakhir, pembuat film Tionghoa mulai ‘muncul’ kembali di film Indonesia, memproduksi film-film yang telah memaksa peneliti untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang sejarah etnis Tionghoa dalam masa Indonesia modern15.

 Kami berharap bahwa penelitian ke depan dalam arah ini dapat menerangkan lebih jauh lagi, bukan hanya pada bagaimana Indonesia divisualisasikan dalam film, tetapi juga perantara yang memainkan peran penting dalam industri film di Indonesia.

Thomas Barker baru saja meraih gelar Doktor dari  National University of Singapore dengan disertasi yang menganalisa budaya ekonomi film Indonesia kontemporer. Kini bermukim di Brisbane, Australia,  dan bekerja sebagai peneliti independen

Charlotte Setijadi-Dunn adalah kandiday Ph.D dari School of Social Sciences (Anthropology) at La Trobe University in Melbourne, Australia.Disertasinya mengulas form keseharian dari kostruksi identitas pada pemuda keturunan Tionghoa di era pasca-Suharto; khususnya yang berkaitan dengan memori historis, ruang sosial, dan produksi kultural.

Bahan Pustaka


Abdullah, T., H. M. J. Biran, dkk. 1993. Film Indonesia Bagian I (1900–1950). Jakarta, Dewan Film Nasional.
Ardan, S.M. 1997. Dari gambar idoep ke Sinepleks. Jakarta: GPBSI.
Arief, Sarief M. 2010.
Politik Film di Hindia Belanda, Yogyakarta: Mahatari.
Biran, Misbach Yusa. 2009.
Sejarah Film 1900–1950: Bikin Film di Jawa. Jakarta: Komunitas Bambu.
— 2009b.
Peran Pemuda Dalam Kebangkitan Film Indonesia. Jakarta: Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga.
Chairil, Nova. 2010. 
at both sides of the national cinema.The Jakarta Post, 28 April. <http://www.thejakartapost.com/news/2010/04/28/looking-both-sides-national-cinema.html&gt;.
Chandra, Elizabeth. 2009. ‘The Lord of Romance: Njoo Cheong Seng and Chinese-Malay Literature in 1940s.’ Makalah ang dipresentasikan dalam Asian Studies Conference Japan, Sophia University, Tokyo.
Cheah, Pheng. 2007.
Inhuman Conditions: On Cosmopolitanism and Human Rights. Cambridge, Mass.: Harvard University Press.
Cohen, Matthew. 2006.
The Komedie Stamboel: Popular Theatre in Colonial Indonesia, 1891–1903. Athens: Ohio University Press.
Coppel, Charles. 1983.
Indonesian Chinese in Crisis. Oxford: Oxford University Press.
de Klerk, Nico. 2008.  Transport of Audiences”: Making Cinema ‘National.’ Dalam
Early Cinema and the ‘National’ disunting oleh R. Abel,  G. Bertellini dan R. King, hlm. 109–117. New Barnet, John Libbey.
Deocampo, Nick. 2007.
Cine: Spanish influences on early cinema in the Philippines. Manila: Anvil.
Depari, Eduard. 1990. ‘Eurasian Faces in Indonesian Films.’ Dalam
IndonesianFilm Festival 1990, disunting oleh Salim Said, hlm. 77–79. Jakarta: Foreign Relations Division Indonesian Film Festival Permanent Committee.
Geertz, Hildred. 1963.
Indonesian Cultures and Communities, disunting oleh Ruth T. McVey. Berkeley: University of California Press.
Gunning, Tom. 2008. ‘Early cinema as global cinema: the encyclopedia ambition.’ Dalam
Early Cinema and the ‘National’ disunting oleh R. Abel, G. Bertellini, dan R. King, hlm. 11-16. New Barnet, John Libbey.
Hansen, Miriam Bratu. 1995. ‘America, Paris, and the Alps: Kracauer (and Benjamin) on Cinema and Modernity.’ Dalam
Cinema and the Invention of Modern Life, disunting oleh Leo Charney dan Vanessa R. Schwartz, hlm. 306–402. Berkeley: University of California Press.
Heider, Karl G. 1994. ‘National Cinema, National Culture: The Indonesian Case.’ Dalam
Colonialism and Nationalism in Asian Cinema, disunting oleh Wimal Dissanayake, hlm. 162–173. Bloomington: Indiana University Press.
Ismail, Usmar. 1954. ‘Sari Soal dalam Film-film Indonesia.’
Star News 3.5 (25September, 1954): 30-31.
Kristianto, J.B. 2007.
Katalog Film Indonesia 1926–2007. Jakarta: Nalar.
Kurasawa, Aiko. 1987. ‘Propaganda Media on Java under the Japanese 1942–1945.’ Indonesia 44: 59-107.
Nio, Joe Lan. 1941. ‘Pembangunan Industri Film Hindia.’ Koloniale Studies.
Oetomo, Dede. 1991. ‘The Chinese of Indonesia and the Development of the Indonesian Language.’ Indonesia. 51: 53–66.
O’Malley, W.J. 1980. “Second Thoughts on Indonesian Nationalism.” Dalam
Indonesia: The Making of a Nation. Disunting oleh J.A.C. Mackie, hlm. 601-14. Canberra: Research School of Pacific Studies, The Australian
National University.
Ong, Aihwa. 2006. ‘Flexible Citizenship Among Chinese Cosmopolitans.’ Dalam
Cosmopolitics: Thinking and Feeling Beyond the Nation, disunting oleh Pheng Cheah dan Bruce Robbins, hlm. 134–64. Minneapolis: University of Minnesota Press.
Pané, Armijn. 1953.
Film Tjerita di Indonesia: Perkembangannja sebagai Alat Masjarakat.Indonesia 4.1 2: 5-112.
Reid, Anthony dan Chirot, Daniel. 1997.
Essential Outsiders: Chinese and Jews in the Modern Transformation of Southeast Asia and Central Europe. Seattle: University of Washington Press.
Riemenschnitter, Andrea and Madsen, Deborah L. 2009.
Diasporic Histories: Cultural Archives of Chinese Transnationalism. Hong Kong: Hong Kong University Press.
Robbins, Bruce. 1998. ‘Comparative Cosmopolitanisms.’ Dalam
Cosmopolitics: Thinking and Feeling Beyond the Nation, disunting oleh Pheng Cheah dan Bruce Robbins, hlm. 246–64. Minneapolis: University of Minnesota
Press.
Said, Salim. 1991.
Shadows on the Silver Screen: A Social History of Indonesian Film. Jakarta: The Lontar Foundation.
Salmon, Claudine. 1981.
Literature in Malay by the Chinese of Indonesia: A Provisional Annotated Bibliography.  Paris: Editions de la Maison des Sciences de l’Homme.
Sani, Asrul. 1997.
Surat-Surat Kepercayaan, disunting oleh Ajip Rosidi. Jakarta: Pustaka Jaya.
Sen, Krishna. 1983. ‘Indonesian Film History: In Search of a Perspective.’
The   Australian Journal of Film Theory. 15/16: 113–131.
— 1985. ‘Hidden From History: Aspects of Indonesian Cinema 1955–65’,
Review of Indonesian and Malaysian Affairs, 19.2: 1–55.
— 1994.
Indonesian Cinema: Framing the New Order. London: Zed Books.
— 2006. ‘’Chinese’ Indonesians in National Cinema.’ dalam
Inter-Asia Cultural Studies, 7.1: 171–84.
Setijadi-Dunn, Charlotte. 2009. ‘Filming Ambiguity: To be ‘Chinese’ through the eyes of young Chinese Indonesian filmmakers’, dalam The International Journal of Humanities, 6.10: 19–27.
— 2009b. ‘Filming Ambiguity: Young Chinese Indonesian filmmakers examine questions of Chineseness’, dalam
Inside Indonesia, 95.
Sidel, John. 2003. ‘Liberalism, Communism, Islam: Transnational Motors of ‘Nationalist’ Struggles in Southeast Asia.’
International Institute for Asian Studies Newsletter, 32.23.
Siegel, James T. 1997.
Fetish, Recognition, Revolution. Princeton: Princeton University Press.

Strassler, Karen. 2009. ‘Cosmopolitan Visions: Ethnic Chinese and the  Photographic Imagining of Indonesia in the Late Colonial and Early Postcolonial Periods.’ The Journal of Asian Studies, 67.2: 395–432.
Suryadinata, Leo. 1992. Pribumi Indonesians, the Chinese Minority, and China. Ann Arbor: The University of Michigan Press.

Tan, Sooi Beng. 1989. From Popular to “Traditional” Theater: The Dynamics of Change in Bangsawan of Malaysia. Ethnomusicology. 33.2: 229–274.
Tu, Wei Ming. 1994. The Living Tree: The changing meaning of being Chinese today. Palo Alto: Stanford University Press.
van der Heide, William. 2002.
Malaysian Cinema, Asian film: Border crossings and national cultures. Amsterdam: University of Amsterdam Press.
van Doorn, Jacques. 1987.  ‘A Divided Society: Segmentation and Mediation in Late-Colonial Indonesia.’ Dalam
Indonesian Politics: A Reader, disunting oleh Christine Doran, hlm. 5–40. Townsville: James Cook University.
Wilmott, Donald. 1960. The Chinese of Semarang: A Changing Minority Community in Indonesia. Ithaca: Cornell University Press.

Film Acuan
Asmara Moerni, 1941, sutradara: Rd Ariffien, Union Film.
Darah dan Doa, 1950, sutradara: Usmar Ismail, Perfini.
Impian di Bali, 1939, sutradara: tidak diketahui, Djawa Film.
54 Mau Dibawa ke Mana Sinema Kita?
Kris Mataram, 1940, sutradara: Njoo Cheong Seng, Oriental Film.
Loetoeng Kasaroeng, 1926, sutradara: L Heuveldorp, Java Film Company.
Panggilan Darah, 1941, sutradara: Suska, Oriental Film.
Rentjong Atjeh, 1940, sutradara: The Teng Chun, The Java Industrial Film.
Si Tjonat, 1929, sutradara: Nelson Wong, Batavia Motion Picture.
Terang Boelan, 1937, sutradara: Albert Balink, ANIF.
Tie Pat Kai Kawin, 1935, sutradara: The Teng Chun, Java Industrial Film.
The Jungle Princess, 1936, sutradara: Wilhelm Thiele, Paramount Pictures.
Zoebaidah, 1940, sutradara: Njoo Cheong Seng, Oriental Film.
Sumber Figur
Figur 1: Koleksi Sinematek
Figur 2: Koleksi Sinematek
Figur 3: Koleksi Sinematek
Figur 4: Koleksi Sinematek & Biran (2009: hlm. 308)
Figur 5: Biran (2009: hlm. 253)
Figur 6: The Straits Times, 21 November 1950, Katinka

Catatan Akhir
1 Film-film dokumenter telah dibuat sebelum masa ini, oleh orang-orang Belanda dengan tujuan untuk mendokumentasikan negeri jajahannya, terutama untuk konsumsi di negeri Belanda. Lihat de Klerk (2008).
2 Tionghoa ‘Totok’ secara umum dilihat sebagai etnis Tionghoa yang masih memiliki ikatan kuat dengan China daratan—baik ikatan keluarga, rekan kerja (collegial), politik, maupun kebudayaan—dan masih menjunjung  tinggi tradisi China. Sementara Tionghoa ‘peranakan’ di sisi lain, secara umum dilihat telah mengembangkan kebudayaan unik mereka sendiri di Hindia Belanda dan tidak berorientasi, baik secara politik maupun kebudayaan pada China daratan. Untuk pembahasan lebih lanjut tentangperbedaan ini, lihat Charles Coppel (1983), Leo Suryadinata (1992), dan Donald Willmott (1960).
3 Sani (1997), kutipan asli: ‘Bahwa produser-produser film di Indonesia adalah semata-mata mereka yang hanya memikirkan kantong dan tidak menimbang atau bermaksud untuk mendirikan sesuatu yang patut diberi harga tinggi, tidak usah disangsikan lagi. Boleh dikatakan: semua mereka adalah orang Tionghoa.’
4 Meski sebagian besar orang Tionghoa adalah peranakan, yaitu Tionghoa yang telah berasimilasi, ada beberapa Tionghoa totok yang bekerja di bidang ini. Kami menggunakan etnis Tionghoa untuk menyebut dua kelompok Tionghoa ini.
5 Istilah ‘the Indies’ (Hindia Belanda) akan digunakan untuk mengacu pada wilayah Hindia Belanda sebelum kemerdekaan yang sekarang disebut Indonesia, setelah merdeka.
6 Sementara kami hanya melihat pada film-film pra-kemerdekaan di tulisan ini, gagasan film kosmopolitan memberikan dasar teoretis yang subur untuk melihat karya-karya film yang kemudian, untuk merekam jejak banyak koneksi trans-nasional yang selama ini tidak dianggap sebagai bagian dari film nasional.
7 Komedie berasal dari genre ‘Komedie’ teater dan vaudeville yang populer di Eropa. Stamboel mengacu pada Istanbul dan penggunaan cerita-cerita Arab, khususnya 1010 Malam.
8 Gagasan serupa tentang pluralitas kehidupan politik dan sosial Indonesia sebelum kemerdekaan dan maka sebuah kritik terhadap visi homogen nasionalisme ‘pribumi’ dapat dilihat dalam van Doorn (1987) dan O’Malley (1980).
9 Kutipan asli bahasa Indonesia: ‘bermatjam-matjam sumber internasional dan interasiatic jang dipergunakan.’ (Pané, 1953:


10 Kutipan asli bahasa Indonesia: ‘Dengan pendek, tonil dapat dikatakan merupakan acculturatie antara tehnik serta susunan tonil dan opera Eropah sekitar tahun 1900, dengan tehnik serta susunan tonil Melaju jang sudah ada dan jang mengambil pengaruh India dan Persia. Perpaduan keduanja itu disesuaikan oleh peranakan Eropah itu dengan publik umum di Indonesia zaman itu’ (Pané: 1953:


11 Nio Joe Lan (1941) mengatakan bahwa film-film pra-kemerdekaan memainkan peran yang sangat berharga, bukan hanya dalam popularisasi, namun juga perkembangan bahasa Melayu/Indonesia. Nio berpendapat bahwa melalui dialog-dialog film yang semakin maju, bahasa Melayu melewati transformasi linguistik yang pada akhirnya menyumbang pada struktur kosakata dan tata bahasa dari bahasa Indonesia modern. (hlm. 19).
12 Kutipan asli bahasa Indonesia: ‘Akhir ceritera didapat kesimpulan yang adil, bahwa tidak ada kesalahan antara kekolotan dan kemodernan’
13 Seperti yang telah diharapkan, wajah-wajah Eurasian (‘Indo’) terus menimbulkan kontroversi di antara para pendukung film nasional yang melihat penampilan mereka tidak pantas. Untuk pendapat seperti ini, lihat Depari (1990).
14 Kasus ini tidak unik pada Hindia Belanda, namun juga terjadi di bagianlain Asia Tenggara.Di Filipina,  Deocampo(2007) menunjukkan pengaruh penjajahan Spanyol pada pembentukan kebudayaan populer Filipina. Di Malaysia, Tionghoa peranakan juga memainkan peranan penting dalam memopulerkan musik keroncong (lihat Tan 1989).
15 Untuk pembahasan lebih lanjut tentang ‘kemunculan kembali’ pembuat film dan film Tionghoa di sinema Indonesia pasca-Soeharto, lihat Sen (2006) dan Setijadi-Dunn (2009; 2009b). Lihat juga Khoo (dalam buku ini) yang berfokus pada analisis film-film Edwin, seorang sutradara muda Indonesia beretnis Tionghoa.

“Tulisan ini adalah terjemahan dari Imagining ‘Indonesia’: Ethnic Chinese film producers in pre-independence cinemayang dimuat di  jurnal   Asian Cinema Vol. 21, No. 2, Fall/Winter 2012.  Versi Bahasa Indonesianya diterbitkan di buku “Mau Dibawa Kemana Sinema Kita: Beberapa Wacana seputar Film Indonesia” oleh Penerbit Salemba, Binus Publishing, dan Asian Cinema pada tahun 2011. Tulisan ini diterbitkan ulang dengan izin dari penerbitnya. Keterangan seputar buku ini bisa dibaca di: http://penerbitsalemba.com/v2/product/view/793

 

January 1950

1.Mutati staat Berherder kantor Pos Padang January 1950,Mr Soewil glr dt Bandaro.

 

Early January 1950

Pembenahan Organisasi dalam Sistem yang Berubah
Berubahnya bentuk Negara Indonesia dari kesatuan ke federal mempengaruhi perubahan struktur dan organisasi kepolisian Negara.

Kepolisian yang sejak masa revolusi didesain sebagai kepolisian yang sentralistik dan integratif mendadak berubah menjadi kepolisian federal.

Perubahan ini mengakibatkan reorganisasi dalam tubuh kepolisian RIS dimana terjadi banyak tumpang tindih kewenangan karena perubahan ke bentuk negara federal.

Permasalahan bertambah karena negara- negara bagian dalam RIS memiliki alat-alat kepolisian sendiri—yang sudah ada sejak Negara bagian itu dibentuk oleh Belanda— dengan nama Polisi Negara.

Sedangkan daerah bagian pada umumnya menggunakan tenaga polisi dari pemerintah federal yang diperbantukan pada masing-masing daerah itu.

Polisi RIS sendiri bernaung dibawah Jawatan kepolisian Indonesia dan kemudian menerima peleburan dari kepolisian-kepolsian yang menyatakan diri bergabung dengan Jawatan kepolisian Indonesia Pusat.

Adanya dualisme kepolisian ini memunculkan persepsi bahwa keberadaan mereka tidak dalam satu atap dan masing-masing beridiri sendiri tanpa adanya koordinasi yang jelas.

Hal ini membuat R.S. Soekanto kesulitan untuk melakukan upaya menentukan status, fungsi, dan peranan kepolisian secara jelas.

Meski banyak rintangan dan kesulitan yang menghadang, usaha-usaha untuk membangun Jawatan kepolisian RIS yang sesuai dengan keppres No. 22 tahun 1950 terus dilakukan.

Kebayoran Meeting  asking Djakarta Federal state to became Republic Indodensia government.(Rapat raksaas di kebajoran menuntut supaya Pemerinatahan federal di Djakarta diganti dengan Pemerintahan republik Indonesia.

 

Foto the first Jakarta Major sjamsurizal

 

Foto Lurah didaerah Djakrta Raya di kelurahan Utan Kayu.

.

January ,1st.1950

Dutch military interrogation of TNI -Indonesians suspected sympathies after a purge. Good intelligence is important for effective interviewing soldiers contra-guerrilla./Nederlandse TNI -Indonesians suspected sympathies after a purge. Good intelligence is important for an effective counter-guerrilla. 01/01/1950

Evacuation TNI . Recording Captain Schuringa.
Date{1946-1950}

Kopeng (Salatiga sector). This TNI soldier was captured during a purge in the vicinity of Kopeng. He belonged to the connection of the TNI
Date{1946-1950}

 

ada yg tau itu bawa senjata apa.? ato alat untuk apa..? ternyata dentusbol sudah ada sejak dulu ya Kok ya miripan sama besi tombak pagar rumah ? Mungkin beliau berdua ini dapet nyabut dari mana, asalkan seukuran senapan laras panjang, en dipake buat latihan baris-berbaris bawa senjata (foto sblmnya juga ada yg pake bedil2an kayu,kan?). Hitung2 persiapan mbawa rifle beneran nantinya.

Yang mantep Bapak2 baju item yg berdiri paling kiri tuh….Senjatanya cangkul…
Keder juga tu serdadu NICA,.. kalo masuk jarak ‘tembak’..kepalanya bakal dicangkul…..
Yang belakang paling kanan juga….liat yg nyangkut di pinggangnya…palu kecil…. Mampus tuh Belanda diketok, kalo terjadi CQB….

All & all, mereka tinggi sekali semangatnya….ga kira bawa alat apa aja, asalkan gabung buat berlatih & berjuang…

Whalaah.. Masih inget pak, dulu dapat mainan ini senengnya bukan main. Dulu belum ada Airsoft, main tembak2an dengan teman2 sekampung. Ada yang buat bedil2an dari pelepah batang pisang.
Nice old memories, memang

 

Introduction Bung article Assaat as Acting President on 1-1-50: Word of welcome insisted bebrapa thing is,
(10 reactions to the handover of sovereignty
(2) Amended the new psychological
(3) For the RI should be given special status
(4) Security and peace must be restored
(5) Come together to bring up and lead the nation

Artikel Perkenalan Bung Assaat sebagai Acting Presiden pada 1-1-50:Kata sambutan yang bersi bebrapa hal yaitu,

(10 reaksi terhadap penyerahan kedaulatan

(2) Perobahan baru psikologis

(3) Untuk sementara RI perlu diberikan kedudukan istimewa

(4) Keamanan dan ketentraman harus dikembalikan

(5) Marilah bersama-sama membangung dan memimpin bangsa

 

The Betjak in Surabaya January 1st 1950

 

 

 

Kediri in January 1st 1949

 

 

Fieast in reiner boulevard Surabya in January,1st.1949

January,1st.1950

The APRA Action at Bandung lead by Westerling

Raymond Westerling APRA

 

Raymond Westerling

 

Born

August 31, 1919(1919-08-31)
Istanbul, Ottoman Empire (now Turkey)

Died

November 26, 1987(1987-11-26) (aged 68)
Purmerend, The Netherlands

 

Raymond Pierre Paul Westerling (31 August 1919 – 26 November 1987), nicknamed the Turk, was a Dutch military officer. He waged a bloody occupation campaign in Sulawesi during the Indonesian National Revolution after the Second World War, and staged a coup d’état ‎ ‎ in Bandung and Jakarta in January 1950

 

Raymond Pierre Paul Westerling (31 Agustus 1919 – 26 November 1987), dijuluki si Turki, adalah seorang perwira militer Belanda. Dia melancarkan kampanye pendudukan berdarah di Sulawesi selama Revolusi Nasional Indonesia setelah Perang Dunia Kedua, dan melancarkan kudeta di Bandung dan Jakarta pada bulan Januari 1950
 

Westerling lahir di Istanbul, Kekaisaran Ottoman, sebagai anak dari seorang ayah Belanda dan ibu Yunani. Selama Perang Dunia Kedua, Westerling akan bergabung dengan Kerajaan Hindia Belanda Tentara dan menerima pelatihan di Inggris. Setelah Perang, Westerling akan dikirim ke Hindia Belanda untuk menekan Republik Indonesia. Pada bulan November 1946, pemerintahan Belanda soutern Sulawesi sedang terhalang oleh gerilyawan Republik lokal yang terlatih di Jawa. Sebagai Kapten Depot Pasukan Khusus (DST), Westerling diperintahkan sukses meskipun kampanye kontra pemberontakan berdarah untuk menenangkan Sulawesi Selatan [1] KST terdiri sebagian besar tentara pribumi dan merupakan satuan elit KNIL., Dan tak kenal lelah dalam mereka metode menaklukkan penduduk.

Dari Desember 1946 sampai Februari 1947 [2], pasukan Westerling yang akan memanfaatkan taktik teror yang menyebabkan kematian sedikitnya 10.000 orang Indonesia dan penipisan pasukan Republik di wilayah itu. [3] Westerling dituduh menggunakan teknik teror sewenang-wenang termasuk publik eksekusi, yang disalin oleh anti-Republik. Sebanyak 3.000 milisi Republik dan pendukung mereka tewas dalam beberapa minggu. [4] Sebaliknya, Westerling mempertahankan dalam otobiografinya yang hanya 600 kematian terjadi selama masa kampanyenya, menuduh Republik melebih-lebihkan angka [5].
Setelah kemerdekaan Indonesia 1949, Westerling diperintahkan kekuatan, Angkatan Perang Ratu Adil (APRA, Legio Ratu Adil) dari Resimen Pasukan Khusus kosong (salah satu penerus dari DSF), dan tentara KNIL. Dia berkolaborasi dengan Federalist Sultan Hamid II dalam pementasan kudeta pada bulan Januari 1950 untuk menggulingkan pemerintahan Sukarno [6]. Buruk direncanakan, kudeta itu gagal dan Westerling harus melarikan diri ke Singapura. [7]

Meskipun pemerintah Indonesia ingin mencoba Westerling pada kejahatan perang [8], Westerling tidak pernah diadili atas tuduhan ini. Dia pindah ke Belanda, di mana dia meninggal di Purmerend pada tahun 1987

Westerling was born in Istanbul, Ottoman Empire, as a child from a Dutch father and a Greek mother. During the Second World War, Westerling would join the Royal Netherlands East Indies Army and receive his training in England. After the War, Westerling would be sent to the Dutch East Indies to suppress the Indonesian Republicans. By November 1946, the Dutch governance of soutern Sulawesi was being hindered by local Republican guerillas trained in Java. As a Captain of the Special Forces Depot (DST), Westerling commanded a successful albeit bloody counter insurgency campaign to pacify South Sulawesi.[1] The KST consisted mostly of indigenous soldiers and was an elite unit of the KNIL, and were relentless in their methods of subjugating the population.

From December 1946 to February 1947[2], Westerling’s forces would utilize terror tactics which led to the deaths of at least 10,000 Indonesians and the decimation of the Republican forces in the region.[3] Westerling was accused of using arbitrary terror techniques including public execution, which were copied by other anti-Republicans. As many as 3,000 Republican militia and their supporters were killed in a few weeks.[4] In contrast, Westerling maintains in his autobiography that only 600 deaths occurred during the duration of his campaign, accusing the Republicans of exaggerating the figures.[5]

After the 1949 Indonesian independence, Westerling commanded a force, the Angkatan Perang Ratu Adil (APRA, Legion of Ratu Adil) of deserted Regiment Special Forces (one of successors of the DSF), and KNIL soldiers. He collaborated with the Federalist Sultan Hamid II in staging a coup d’état in January 1950 to overthrow the Sukarno government.[6] Poorly planned, the coup failed and Westerling had to flee to Singapore.[7]

Although the Indonesian government wanted to try Westerling on war crimes[8], Westerling never had to stand trial for these allegations. He moved to the Netherlands, where he died in Purmerend in 1987.

 

 

Sultan Hamid II

The APRA Coup and Unitarianism

On December 17, 1949,

Hamid II was appointed by Sukarno to the RUSI Cabinet but held no portfolio. This Cabinet was headed by Prime Minister Mohammad Hatta and included 11 Republicans and five Federalists. This federal government was short-lived due to conflicting differences between the Republicans and the Federalists as well as growing popular support for a unitary state.[4]

Hamid II would subsequently conspire with the former KNIL Captain Raymond Westerling to organize an anti-Republican coup in Bandung and Jakarta. Westerling’s Angkatan Perang Ratu Adil (APRA, Legion of Ratu Adil) comprised elements of the KNIL, the Regiment Special Forces, the Royal Netherlands Army and several Dutch nationals including two police inspectors.

January,3th.1950

 

3 January 1950

Australian Minister for External Affairs Percy C. Spender
at Merdeka Palace after RTC agreement

 

3 January 1950
State Dinner forMinister Spender

January,3rd.1950

 

The Federal Postcard stationer smelt 5 sen briefcard kartoepos van de afzender  send from Purwokerto CDS 3.1.50 to Natura Magazine Djakarta, the letter that the sender tead at Sin Po newspaper  abaout new Magazine Natura free edition , asking that free magazine

January,13th.1950

 

Postally  used Postcard Statione  smelt 5 cent van de send from CDS Semarang 13.2.50 to Bogor

January,14th.1950

 

Fragment CDS Batavia centrum 14.1.50 W1,the weselpost(money order) Postal stamped  of central Batavia(Jakarta) still used during RIS this day,RIS did not have special postmark(Dr iwan note)

January,15th.1950

(a) undang-undang darurat no 1 tahun 1950 tentang penyelenggaraan tugas pemerintahan bagi Negara Djawa Timur oleh RIS, untuk daerah Negara Djawa Timur ditetapkan Komisaris Pemerintah.ditanda tangani oleh Presiden republik Indonesia Soekarno, Perdana Menteri RIS Moh.Hatta dan Menteri dalam Negeri RIS Ide Anak Agung Gde Agung.

 

 

 

January, 16th.1950

(1) Majalah rajat Republik Indonesia Serikat no .28 tahun kedua.

 

Inside the magazine :

1) Poster, MATA DUNIA MEMANDAN INDONESIA (THE WORLD EYE LOOKING INDONESIA)

 

2)PROMOTION lABEL.SABUN TJAP TANGAN,BLUEBAND MARGARINE,LIFE BUOY SOAP

 

3) article.about Pasundan State and East Timur state(Pemandangan dalam newgeri Pasundan dan Negara Djawa Timur)

January,19th.1950

PTT have meeting with TNI at Postoffice Pasar Baru Jakarta, Mr Wongsonegoro joined this meeting (3 pictures)

 

 

 

Januari,21th.1950

(a)Peleburan Bekas Anggota KNIL kedalam Angkatan Bersenjata RIS(APRIS) dan pelaksanaan perseujuan Komperensi Meja Bundar(KMB) dalam bidang militer

(b)On January,20th.1950, Aceh DPR member  were elected.

(c) Lettersheet stationer(postblad-warkatpos) smelt 10 cent send fromk jakarta CDS Djkarta 25.1.50 to the KPM office Djakrta, about information that the KPM(Royat dutch ship) employee was sick and now in CBZ hospital(now RSCM)

 

January,23th.1950

Kunjungan pertama Presiden Indonesia keluar negeri

Dalam menghadapi situasi keamanan yang belum stabil, sangat diperlukan sebuah kepolisian yang sentralistik di bidang kebijaksanaan teknis maupun administrasi. Melalaui Penetapan Perdana Menteri No. 3 tanggal 27 Januari 1950 pimpinan kepolisian diserahkan kepada Menteri pertahanan dengan maksud memusatkan pimpinan kepolisian dan ketentaraan dalam satu atap.

Sementara itu, dualisme antara polisi RIS dengan polisi Negara-negara bagian yang menyangkut soal status, tugas, dan organisasi berusaha dihilangkan. Berdasarkan penetapan Perdana Menteri RIS No. 1/PM/1950 dibentuk Komisi kepolisian dengan tugas utama menyususn dalam waktu singkat rencana UU Kepolisian yang mengatur organisasi, tugas, dan kewajibannya serta hubungan Jawatan Kepolisian RIS dengan kepolisian Negara- negara bagian sesuai dengan UUD RIS .

.

 

January,23th.1950

(1)Bung Karno Visit India

(2)The Cabinet meeting postponed because Bandung was attack by Westerling APRA troops.

(3) The Diploma Of Middle School MULO , Djkarta 23 Jan 1950 issued by DEP. O.K. and W -official stamped.

 

January 23th.1950

Menumpas Kaum Separatis
Selama masa Republik Indonesia Serikat berdiri, banyak terjadi gerkan separatis yang dilakukan oleh tokoh-tokoh Negara bagian buatan belanda. Mereka ber-tentangan dengan kelompok yang menghendaki terciptanya bentuk Negara kesatuan. Gerakan-gerakan ini pada gilirannya mengancam keutuhan bangsa, oleh karena itu kepolisian Indonesia turut menyumbang tenaga untuk menumpasnya demi keutuhan bangsa dan Negara Indonesia.

Beberapa gerakan tersebut diantaranya ialah:

Angkatan Perang Ratu Adil
APRA dibentuk Pada akhir 1949 dipimpin oleh seorang perwira KNIL yang bernama Raymond Westerling. Anggotanya terdiri dari serdadu Belanda yang melakukan desersi dan para anggota KNIL yang frustrasi dengan masa depan mereka lantaran Indonesia dan Belanda mencapai kesepakatan politik. Westerling juga bekerjasama dengan tokoh-tokoh Negara Pasundan yang hendak mempertahankan eksistensi Negara itu. Sebenarnya, gerakan APRA adalah bagian dari skenario yang disusun Sultan Hamid II, seorang menteri Negara dalam Kabinet RIS, untuk menyerang sidang kabinet dan membunuh tokoh-tokoh nasional seperti Menteri Pertahanan Sri Sultan HB IX, Sekjen Kementerian Pertahanan Ali Budiarjo, dan Kepala Staf Angkatan Perang T.B. Simatupang. Namun upaya ini, berhasil digagalkan karena telah tercium oleh aparat intelijen.

Pemberontakan ini dimulai dengan serangan pasukan APRA di kota bandung pada

dinihari tanggal 23 Januari 1950.

Serangan-serangan yang dilakukan sangat membabi-buta, mereka menembaki siapa saja yang mereka temukan di jalan, terutama para anggota TNI dan kepolisian.

Hari itu juga bantuan dari Jakarta segera datang. Dengan dukungan dari pasukan Mobbrig yang dikomandani oleh Komisaris Polisi tingkat II Sucipto Yudodiharjo. Datangnya bala bantuan itu membuat pasukan APRA mundur dan terpaksa meninggalkan bandung. Tokoh-tokoh yang terlibat pun segera ditangkap.

Bersamaan dengan munculnya pembeontakan APRA, di Jakarta terjadi kekacauan yang diakibat kan oleh ulah gerombolan bersenjata Mat Item yang ternyata ada hubungan dengan APRA. Namun gerombolan ini dapat ditumpas dengan cepat oleh Komandan Mobbrig Pusat Mohamad Jasin yang melakukan penggerebekan ke basis-basis kekuatan germbolan Mat Item dan membangun pos-pos pertahanan di daerah pinggiran Jakarta seperti Ciputat, Ciledug, Cengkareng, Cilincing, Cipinang, Pulogadung, Kramatjati, dan Kedunghalang.

Dutch Capt. Westerling attempts assassination and coup in Bandung; some members of Dutch-created Pasundan government are involved

On 23 January 1950, APRA overwhelmed the small RUSI garrison and occupied parts of Bandung until they were driven away by reinforcements under Major General Engels.[1]

 

 

 

 

On 23 January 1950,

APRA overwhelmed the small RUSI garrison and occupied parts of Bandung until they were driven away by reinforcements under Major General Engels.[1]

On 26 January 1950,

elements of Westerling’s forces infiltrated Jakarta as part of a coup d’état to overthrow the RUSI Cabinet. They also planned to assassinate several prominent Republican figures including the Defense Minister Sultan Hamengkubuwono IX and Secretary-General Ali Budiardjo. However, they were intercepted and forced to flee by Indonesian military forces.

Meanwhile, Westerling was forced to flee to Singapore and APRA had ceased to function by February 1950.[1]

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ex captain westerling flee to Singapore  ,fly to schipol Amsterdam met his wife Thiessen in August,24th.1950

 

 

 

 

and then to  in Bruxel Belgie in summer 1950

 

 

January,24th.1950

The member of Aceh province ‘s DPR were “diresmikan” by Gouvernur Tgk M.Daud Beureuh at Kutaraja. after the meeting, annouced that all gouvernment commisaris at sumatra were dismissed(diberhwntikan), and “diangkat” again to be Gouvernur of South Sumtara and Middle sumatra . but except (kecuali) Nort Sumatra Gouvernment comissaris SMAmin  because North sumatra Province divided into two part, and will pointed another gouvernur. In 1950 Mr.SM Amin was pointed to be the “PANITIA PELEBURAN NEGARA SUMATREA TIMUR”  by Internak affair menistry.

 

 

January,26th.1950

On 26 January 1950, elements of Westerling’s forces infiltrated Jakarta as part of a coup d’état to overthrow the RUSI Cabinet. They also planned to assassinate several prominent Republican figures including the Defense Minister Sultan Hamengkubuwono IX ,look his picture during meeting with Let.Col. AU Dr Kornel Singawinata, Ali Budiardjo and Let.Col.AD Daan Jahya discusing about that situation.

 

and Secretary-General Ali Budiardjo. However, they were intercepted and forced to flee by Indonesian military forces.Therefore, the above situation held a curfew from 22:00 to 5:00 hours. Pengrebekan area of rice fields, fighting the TNI-APRA, also performed at the office telephone pengrebekan weapon so it can be seized and 20 people were arrested

January,27th.1950

The first payment of RIS officials starting from the DKA(Railways officers ?

 

 

 

 

 

 

 

 

January,28th.1950

Undang-Undang Darurat No. 4/1950 (Lembaran Negara No. 5/1950), maka yang dapat diterima menjadi anggota APRIS adalah warga negara RIS bekas anggota Angkatan Perang RI (TNI) dan warga negara RIS bekas anggota angkatan perang yang disusun oleh atau di bawah kekuasaan Pemerintah Hindia Belanda atau NICA,
Menurut Nugroho Notosusanto (1985) usaha peleburan tersebut, didasarkan kepada kebijaksanaan Perdana Menteri Mohammad Hatta yang berkeinginan menstransformasikan TNI yang lahir sebagai tantara nasional, tentara rakyat, tentara revolusi, menjadi suatu tentara profesional menurut model Barat. Untuk itu dipekerjakan suatu Nederlands Militaire Missie (NMM) atau Misi Militer Belanda sebagai pelatih prajurit-prajurit TNI. Kebijaksanaan tersebut sudah barang tentu tidak populer di kalangan TNI dan menimbulkan masalah psikologis.

Ditinjau dari segi politik militer peleburan itu merupakan suatu kemenangan, tetapi akibat psikologis bagi TNI adalah berat. TNI dipaksa menerima sebagai kawan orang-orang yang selama pe¬rang kemerdekaan menjadi lawan mereka.

Sementara itu di kalangan TNI sendiri banyak anggota-anggotanya yang harus dikembalikan ke masyarakat, sebab dianggap tidak memenuhi syarat-syarat untuk tetap menjadi anggota angkatan perang.
Di Kalimantan Selatan, benturan-benturan juga terjadi ketika diadakannya usaha-usaha pembentukan TNI dan peleburannya ke dalam APRIS. Sebagai realisasi diri pelaksanaan Undang-Undang Darurat No. 4/1950, maka pada tanggal 28 Januari 1950 Komandan Teritorium VI, yaitu Letnan Kolonel Sukanda Bratamenggala menerima bekas KNIL sebanyak 125 orang.

Dalam tulisan Dhany Justian (1972) disebutkan, Letnan Kolonel Sukanda Bratamenggala telah menerima bekas KNIL berupa 1 kompi infantri dari bawah pimpinan Letnan Satu Sualang dan 1 kompi bantuan dari bawah pimpinan Letnan Kotton.
Sebagian anggota KNIL yang masuk dalam APRIS itu dijadikan pelatih dan komandan pasukan, dan mereka rata-rata dinaikan pangkatnya, sedangkan sebagian besar mantan pejuang gerilya yang masuk APRIS hanya berpangkat rendah dan prajurit biasa.

Selain itu, utusan militer dari Pusat yang didatangkan ke Kalimantan Selatan dengan tujuan untuk menyempurnakan Divisi Lambung Mangkurat menjadi kesatuan yang modern telah menimbulkan ketegangan-ketegangan pada anggota divisi yang nota bene mantan anggota gerilya. Mereka harus menjalani pemeriksaan kesehatan untuk dilihat siapa-siapa yang tetap menjadi tentara republik dan siapa yang harus dikembalikan atau didemobilisasikan ke masyarakat.

Sebagaimana dinyatakan Hassan Basry (2003) bagi mereka yang dikembalikan ke masyarakat atau yang tidak memenuhi syarat sebagai anggota APRIS, kepadanya diberikan pesangon berupa uang sebesar Rp 50,- dan selembar kain sepanjang 1,3 meter.
Persoalannya tidak hanya itu, setelah menjalani penyaringan mereka harus melaksanakan aturan-aturan militer yang ketat yang diberikan oleh pejabat-pejabat militer mantan anggota KNIL dari Jawa yang mereka pandang telah meremehkan dan merendahkan martabat mereka.
Dan lebih celaka lagi, menurut mereka, jabatan militer dan sipil yang terpenting terus diduduki oleh orang yang mereka pandang pernah bekerjasama dengan Belanda (NICA) atau diberikan kepada orang-orang dari luar daerah.

Sementara itu, ada usaha-usaha untuk memisahkan mantan pimpinan gerilyawan dengan anak buahnya, misalnya dengan mengirim Kolonel H. Hassan Basry ke Kairo, Mesir dengan tugas belajar di Universitas Al-Azhar dan tinggallah bekas-bekas anak buah sebagai anak ayam kehilangan induknya


Masuknya bekas KNIL ke dalam APRIS, menimbulkan beberapa masalah besar bagi intern APRIS pada umumnya, dan bagi pasukan TNI yang nota bene mantan pejuang kemerdekaan, seperti mantan pasukan MN 1001/MTKI dan ALRI Divisi IV Pertahanan Kalimantan, atau mantan pejuang gerilya lainnya.

Mereka dipaksa untuk menerima KNIL sebagai mitra atau teman sekerja, sedangkan pada masa perang kemerdekaan KNIL adalah musuh mereka.

 

Masalah tersebut di atas juga terungkap dalam tulisan Kodam X/Lam (1970) dan tulisan Dhany Justian (1972) sebagai berikut:

Pasukan MTK/Tengkorak Putih dan MTKI/MN 1001 yang ketika didrop ke Kalimantan adalah TRI berpendapat bahwa mere¬ka sudah menjadi Tentara Republik Indonesia yang resmi sehingga merasa tidak perlu lagi masuk ke dalam TNI.

Badan -badan Perjuangan tersebut di atas bekerja sama dengan tokoh-tokoh ALRI Divisi IV/PK, dan di samping itu banyak tokoh-tokoh tidak dapat menerima penggabungan KNIL ke da¬lam TNI tersebut, disebabkan mereka masih beranggapan bahwa bekerjasama dengan KNIL sama dengan bekerjasama dengan musuh yang dulu membunuhi rakyat.
Adanya demobilisasi seperti dikemukakan sebelumnya, tidaklah mengecewakan, jika tidak dibarengi dengan laku lajak (over acting) Tentara Republik yang dahulunya bekas KNIL (Ideham dkk, ed., 2003) dan sikapnya meremehkan prestasi daerah dalan perjuangan kemerdekaan (Dijk, 1983).

Di samping itu, kekecewaan muncul karena per¬soalan pribadi dari beberapa tokoh menyangkut perbedaan kedudukan, fasilitas, prioritas dan sebagainya.

Tidak mengherankan memang dalam masa peralihan tersebut ada sebagian anggota Divisi Lambung Mangkurat maupun para demobilisan tidak sanggup menghadapi kenyataan dan ingin meneruskan hidup yang avonturis.

 

Akibatnya timbul berbagai ekses dan konflik, seperti konflik mental, batin dan fisik yang dimanifestasikan dalam berbagai bentuk, misalnya meneruskan cara hidup serobotan, penggedoran, penculikan, pemerasan, dan perbuatan-perbuatan lainnya yang dipandang mengganggu ketenteraman umum.

Aksi-aksi mereka terus berlanjut sampai munculnya Gerombolan Suriansyah (Tan Malaka) dan Kesatuan Rakyat Indonesia yang Tertindas (KRIyT, KRJTT) yang dipimpin oleh Ibnu Hadjar (Ibnu Hajar), seorang mantan pejuang gerilya, yang karena tindakannya itu maka ia diberi stigma (noda, cacat) oleh Pemerintah Pusat sebagai “pemberontak”.

Mengutip Ensiklopedia bebas Wikipedia (
http://id.wikipedia.org/wiki/Ibnu_Hadjar), disebutkan:
“Ibnu Hadjar alias Haderi bin Umar alias Angli adalah seorang bekas Letnan Dua TNI yang kemudian memberontak dan menyatakan gerakannya sebagai bagianDI/TII Kartosuwiryo. Dengan pasukan yang dinamakannya Kesatuan Rakyat Yang Tertindas, Ibnu Hadjar menyerang pos-pos kesatuan tentara di Kalimantan Selatan dan melakukan tindakan-tindakan pengacauan pada bulan Oktober 1950.
Untuk menumpas pemberontakan Ibnu Hadjar ini pemerintah menempuh upaya damai melalui berbagai musyawarah dan operasi militer. Pada saat itu pemerintahRepublik Indonesia masih memberikan kesempatan kepada Ibnu Hadjar untuk menghentikan petualangannya secara baik-baik, sehingga ia menyerahkan diri dengan kekuatan pasukan beberapa peleton dan diterima kembali ke dalam Angkatan Perang Republik Indonesia. Tetapi setelah menerima perlengkapan Ibnu Hadjar melarikan diri lagi dan melanjutkan pemberontakannya.
Pada akhir tahun 1954, Ibnu Hajar membulatkan tekadnya untuk masuk Negara Islam. Ibnu Hajar diangkat menjadi panglima TII wilayah Kalimantan.
Perbuatan ini dilakukan lebih dari satu kali sehingga akhirnya Pemerintah memutuskan untuk mengambil tindakan tegas menggempur gerombolan Ibnu Hadjar.

Pada akhir tahun 1959

pasukan gerombolan Ibnu Hadjar dapat dimusnahkan dan lbnu Hadjar sendiri dapat ditangkap.

Gerakan perlawanan baru berakhir pada bulan Juli 1963. Ibnu Hadjar dan anak buahnya menyerahkan diri secara resmi dan pada bulan Maret 1965 Pengadilan Militer menjatuhkan hukuman mati kepada Ibnu Hajar”.

 

Dari tulisan Wikipedia itu sudah jelas sekali terlihat bahwa stigma pemberontak yang dikenakan kepada mereka itu menunjukkan bahwa selama ini persoalan Ibnu Hadjar dan kawan-kawan yang membentuk KRIyT dipandang dalam perspektif Pemerintah Pusat.
Permasalahannya adalah apakah tepat jika persoalan itu hanya dilihat dari sudut pandang Pemerintah Pusat? Bagaimana jika persoalan Ibnu Hadjar dipandang dalam perspektif daerah, sosial budaya setempat, dirinya sendiri, atau menurut pandangan para demobilisan dan mantan pejuang gerilya? Apa yang melatar belakangi Ibnu Hadjar dan pengikutnya bertindak demikian yang oleh Pemerintah Pusat dipandang mengganggu ketenteraman umum? Ibnu Hadjar adalah seorang pejuang kemerdekaan, semua orang mengakuinya. Faktanya memang demikian. Namun, apakah karena ia berseberangan ideologi atau politik dengan Pemerintah Pusat maka ia kemudian divonis sebagai pemberontak? Hal inilah yang menjadi persoalan serius. Pendek kata, banyak hal sebenarnya yang dapat digali dari seorang Ibnu Hadjar, tanpa harus terjebak pada persoalan apakah beliau seorang pemberontak atau tidak.

Bagaimana menurut anda?

source0.000000 0.000000

 

http://bubuhanbanjar.wordpress.com/2012/01/14/ibnu-hadjar-dan-stigma-pemberontak/

 

 

 

0.000000 0.000000

 

January,29th.1950

Jendral Soedirman wafat(Soedirman passed away)

The Official letter for everybody who send honor to General Soedirman passed away from the ministry of Defense Colonel T.B.Simatupang

 

3 February 1950
From: Chief of Staff of the armed War PGS
To: Chief of Police of New York Office
Highlights: Acknowledgments
This 1.With this, me on behalf of all members of the Armed war and family of the late General sudirman, say a thousand thanks for your majesty statement bemoan the death of the father of Mr. War force.
2.Semoga charity worth Paduka Tuan received a reply from the Almighty.
Pgs.Kepala staff of the Armed Forces
Colonel T. B. Simatupang

The original letter:

3 Pebruari 1950

Dari:Pgs Kepala Staf angkatan Perang

Kepada:Kepala Kantor Besar Polisi Djakarta

Pokok:Ucapan Terima Kasih

1.Dengan ini saya atas nama seluruh  anggota Angkatan perang dan keluarga Almarhum Jendral Sudirman,mengucapkan beribu-ribu terima kasih atas pernyataan turut berdukacita paduka Tuan dengan wafatnya bapak angkatan Perang.

2.Semoga amal Paduka Tuan mendapat balasan setimpal dari Yang Mahaesa.

Pgs.Kepala staf Angkatan Perang

Kolonel T.B.Simatupang

January ,30th.1950

the Federal Indonesia  fee revenue (loonzegel) nomial 25 gld used without overprint(off document)

 

 

February ,1950

Dr Adnan Kapau Gani dari Desember 1948 sampai Februari 1950 menjabat Gubernur Militer Daerah Sumatera bagian Selatan.

Hamid II had confessed to his involvement in the botched Jakarta coup and to planning an abortive second attack on Parliament scheduled for

February 15th.1950.

Due to the presence of RUSI troops, the attack was aborted. The role of the Pasundan government in the coup led to its dissolution by February 10, further undermining the federal structure. By late March 1950, Hamid’s West Kalimantan was one of the four remaining federal states in the United States of Indonesia.[1]

Hamid’s role in the coup led to increased agitation in West Kalimantan for its integration into the Republic of Indonesia. Following a fact-finding mission by the Government Commission, the RUSI House of Representatives voted overwhelmingly by a margin of 50 to one votes to merge West Kalimantan into the Republic of Indonesia.[5] Following clashes with demobilized KNIL troops in Makassar and the attempted secession of an Ambonese Republic of South Moluccas, the federal United States of Indonesia was dissolved on 17 August 1950, turning Indonesia into a unitary state dominated by the central government in Jakarta.[5]

February,2nd.1950

Presiden Sukarno came back to Jakarta from his visit to India.

February,7th,1950

Lembaran negara tentang  Penyelengaranan  tugas pemerintahan di Pemerintah negara Sumatera selatan

 

 

February,9th.1950

The rare  flag and waves  stamp used on cover send intern  Jogja city(may be CTO)

 

 

Perforated copies are probably proof since they didnot appear in used condition. This unperforated stamps remained on sale after the transfer of souverinity in Decemebr,27th.1949 , but 10% of its face value in term of the RIS currency,which was initially at par with the durch guilder, this rule appears to have disregarded in Atjeh and Sumatra,where copies were used at full value on money order during 1950.

February,10th.1950

Due to the presence of RUSI troops, the Westerling APRA troops ‘s attack was aborted. The role of the Pasundan government in the coup led to its dissolution by February 10, further undermining the federal structure

February,12th.1950

Return to sender Official Balai harta peninggalan Semarang free stamp homemade cover send cds Semarang 12.2.50 to Sergenat MNajor Omagma Denpasar bali CDS.14.2.50 .

 

 

 

 

 

February,15th.1950

(1)an abortive second attack  by Westerling with  APRA  army on Parliament scheduled for February 15, but didnot succeed and Westerling was forced to flee to Singapore and

APRA had ceased to function by February 1950.

(2) Pembubaran Parlemen dan Senat RIS

(3) The rare letter sheet (postblad warkat pos) with local indonesia flag and ocean stamp.

February,16th.1950

Sidang DPRS(Dewan Perwakilan Rakyat Sementara) RIS diruang atas hotel Des Indes.look the related picture:

(a) President Sukarno arrived and went to the meeting room

 

(b) the first RIS Cabinet in the  meeting room

 

(c)after the meeting, President sukarno take a picture with the menistry of the first RIS cabinet .

 

February,17th.1950

Inaugurated RIS Parlement Member by  Presiden Soekarno.

February,18th.1950

The very rare postally used local postcard with  Indonesia flag and ocean  2 x 100 sen.

February,21th.1950

Mr Sartono dipilih menjadi ketua senat RIS

 

The Pasundan  State Bookstore “Moestika” Tjitjoeroeg (Pasundan) card(drukwerrk) send from  Tjitjoeroeg west java (still used the name of Pasundan stae) to surabaya,promotional book selling.with RIS overprint on smelt  1 sen and without ovpt RIs smelt 4 sen(Rare Pasundan state cover during RIS)

Pasundan government dissolves itself

February, 22th.1950

Westerling leaves Indonesia via Singapore using a forged Netherlands passport

February,23th.1950

INIRO-rubber isntituut postal stationer card  5 sen send from  CDS Bogor 23.2.50  to Semarang

 

February,24th 1950

Verbal Process, Delivery / acceptance Pemrintahan Surabaya based on determination of the Regional Military Komado suarabaja date 16 February 1950, at Surabaya 24 februarui 1950, which gave the Resident State Surabaya East Java Boediman R. Rahardjo, who received Reisden Surabaya Indonesia repubnlik S. Pamoedji

 

 

 

Process verbal, Penyerahan/penerimaan Pemrintahan Surabaya berdasarkan penetapan Komado Militer Daerah suarabaja tgl 16 februari 1950 , di surabaya 24 februarui 1950, yang menyerahkan  Residen surabaya Negara Djawa TImur R.Boediman Rahardjo, yang menerima Reisden Surabaya repubnlik Indonesia S.Pamoedji.

 

illustrasi serah terima Modjokerto dari bealnda kepada Tentara nasional Indonesia.(two pictures).

 

February,28th.1950

28 Febr. 1950 pergi ke sebuah perusahaan KNIL lengkap Banjarmasin, dibentuk oleh tentara dari Inf. XIII dari angkatan bersenjata RIS ( Republik Indonesia Serikat). Upacara berlangsung di Tanahlapang Merdeka (Taman Swart). ELT. Knoll (Woerden), Angkatan Darat dilatih kembali dan terorganisir perusahaan ini, mengucapkan selamat kepada mantan sersan KNIL Slamat (Jawa), sekarang komandan pleton Letnan-dengan TRIS (Tentara Republik Indonesia Serikat), dengan posisi barunya.

 

   

 

 

 

 

 

 

March 1950

March,1st.1950

Postal Used Cover fro CDS Djkarta 1.3.50 to Bukittinggi (west sumatra) used building stamp 15 sen without overfprint. by airmail.

 

March,6th.1950

An excerpt of a list of Heads of Government Decree RIS Padang and surrounding areas on the granting of money damages based on per diem, as well as payment of the difference in cost lodging in the hotel and daily money to the employee who had been to us, as of 1 April 1950

Petikan daftar Ketetapan  Kepala Pemerintahan RIS Padang dan sekitarnya tentang pemberian uang ganti kerugian berdasarkan uang harian, begitu juga pembayaran selisih  ongkos penginapan di hotel dan wang harian tersebut kepada pegawai yang diperbantukan kepada kita,terhitung 1 april 1950.

March 8.3.1950

 

 

Postal zstamped CDS Buitenzorg changed to BOGOR on Income Tax .

March 9th,1950.

(1)Negara Sumatra Selatan, Negara Madura, and Jawa Timur dissolve themselves into the Republic.

(2) POSTALLY USED POSTALSTATIONER SMELT 5 SEN FROM Taman Siswa student  MEDAN NEGARA SUMATRA TIMUR ,cds MEDAN 9.3.50.

 

 

 

 

 

 

March,11th.1950

 

The Goverment annoucement(Pengumuman pemerintah) 11-3-50 with acting President RIS Assaat.

(1) In accordance with the will of the people, by now have been officially endorsed pengabungan some areas of East Java, Pasundan, Madura, Central Java, fields and Sabang to the republic the Republic of Indonesia denganrasa Indonesia.Pemerintah accept responsibility for it and thus pengabunggan menoper all the rights powers and obligations of these areas.

(2) All regulations and laws applicable in the area are combined, it remains valid, as long as not contrary to the rules and laws of the Republic of Indonesia.

(3) Bureau and government agencies have to walk on, occasionally goverment  wheel should not be stopped.

pegawai Republik Indonesia non-cooperatoten yang belum bekerja supaya segera mendaftarkan diri kepada kepala daerah (Residen atau bupati) yang terdekat,agar dapt disesuaikan penempatnnya kembali.” Hd=”(4) All the employees continue working dlam lapanganntya each> employee non-cooperatoten Republic of Indonesia that has not worked to immediately enroll the head region (Resident or regents) are nearby, so that DAPT penempatannya adjusted return.

(4) All the employees continue working dlam lapanganntya each employee non-cooperatoten Republic of Indonesia that has not worked to immediately enroll the head region (Resident or regents) are nearby, so that DAPT penempatannya adjusted return.

(5) the Governor of the republic of Indonesia, to run the government and take actions as a representative and on behalf of the republic of Indonesia Pemewrintah Center regarding matters that are not included Pemerintha RIS affairs or matters that do not include duties atay intansi service that is maintained directly by the Central Government Republic of Indonesia cq related  ministers or ministries.

(6) The Government of the Republic of Indonesia believes that each person will feel as duty unrtuk assist the government of the Republic of Indonesia preformance efforts to maintain security and public peace and abstain from tindakan who  violate actions against  the law.

(7) Instructions to government officials will soon follow.

CABINET PROGRAM RIS

(1) holding hands in order to transfer power across the nation Indonesia Indonesia happen carefully, seek KNIL reorganization and the formation of armies and the return of Dutch Army RIS kenegrinya preformance time as soon as possible.

(2) holding public tranquility, order preformance the shortest possible time guaranteed validity and enforceability of basic democratic rights were human rights and freedom

(3) Provide preparation for a legal basis, the way how people express his will according to the principles of the constitution of RIS and holding elections for a constituent

(4) Trying to improve people’s economic situation, financial circumstances, transportation, housing and health, made preparations for social security and employment back into the community, held a regulation on minimum wages, government control over economic activity so that activity terujud to the prosperity of the people entirely.

(5) Improving the college in accordance with the purposes of the Indonesian people and awaken national cultural center, intensify the eradication of illiteracy among the public.

6) Menyelesaikan West Irian question in this year also by peaceful

7) Running a foreign policy that strengthens the position of the RIS in the international world by strengthening the ideals of world peace and nation-bangsa.Memperkuat persaudaraan nexus moral, political and economic anaaaaaatra southeast Asian countries, political Running preformance Union in order that the Union is useful for RIS RIS.Berusaha interest to become a member of the United Nations (UN

(1) Sesuai dengan kehendak rakjat,dengan resmi sekarang telah disahkan pengabunggan beberapa daerah yaitu Djawa Timur,Pasundan,madura,djawa tengah,padang dan sabang kepada republik Indonesia.Pemerintah Republik Indonesia denganrasa tanggung jawab menerima pengabunggan itu dan dengan demikian menoper segala hak kekuasaan dan kewajiban daerah-daerah tersebut.

(2) Semua peraturan dan undang-undang yang berlaku didaerah yang digabungkan itu,tetap berlaku,selama tidak bertentangan dengan peraturan dan undang-undang Republik Indonesia.

(3) Jawatan dan Instansi pemerintah harus berjalan terus,roda pemerintahabn sekali-kali tidak boleh terhenti.

(4) Segenap pegawai melanjutkan pekerjaan dlam lapanganntya masing-masing>pegawai Republik Indonesia non-cooperatoten yang belum bekerja supaya segera mendaftarkan diri kepada kepala daerah (Residen atau bupati) yang terdekat,agar dapat disesuaikan penempatnnya kembali.

(5) Gubernur republik Indonesia,menjalankan pemerintahan dan mengambil tindakan-tindakan sebagai wakil dan atas nama Pemewrintah Pusat republik Indonesia mengenai soal-soal yang tidak termasuk urusan Pemerintha RIS atau soal-soal yang tidak termasuk tugas jawatan atay intansi yang diurus langsung oleh Pemerintah Pusat Republik Indonesia c.q. Menteri atau kementerian yang bersamngkutan.

(6) Pemerintah Republik Indonesia yakin, bahwa tiap-tiap orang akan merasa sebagai kewajibannya unrtuk membantu usaha pemerintah Republik Indonesia dalm menjaga keamanan dan ketentraman umum dan menjauhkan diri dari tinfdakan yang menyalahi hukum.

(7) Instruksi kepada para pejabat pemerintahan akan segera menyusul.

 

PROGRAM KABINET RIS

(1) Menyelengarakan supaya pemindahan kekuasaan ketangan bangsa Indonesia diseluruh Indonesia terjadi  dengan saksama,mengusahakan reorganisasi KNIL dan pembentukan angkatan perang RIS dan pengembalian Tentara Belanda kenegrinya dalm waktu yang selekas-lekasnya.

(2) Menyelengarakan ketentraman umum,supaya dalm waktu yang sesingkat-singkatnya terjamin berlakunya hak demokrasi dan terlaksananya dasar hak manusia dan kemerdekaannya

(3) Mengadakan persiapan untuk dasar hukum,cara bagaiman rakyat menyatakan kemauannya menurut azas-azas Undang-undang dasar RIS dan menyelengarakan pemilihan umum untuk konstituante

(4) Berusaha memperbaiki keadaan ekonomi rakyat,keadaan keuangan,perhubungan ,perumahan dan kesehatan,mengadakan persiapan untuk jaminan sosial dan penempatan tenaga kembali kedalam masyarakat ,mengadakan peraturan tentang upah minimum,pengawasan Pemerintah atas kegiatan ekonomi agar kegiatan itu terujud kepada kemakmuran rakyat seluruhnya.

(5) Menyempurnakan perguruan tinggi sesuai dengan keperluan masyarakat Indonesia dan membangunkan pusat kebudayaan nasional ,mempergiat pemberantasan buta huruf dikalangan masyarakat.

6) Menyeledsaikan soal Irian barat dalam setahun ini juga dengan jalan damai

7) Menjalankan politik luar negeri yang memperkuat kedudukan RIS dalam dunia internasional dengan memperkuat cita-cita perdamaian dunia dan peresaudaraan bangsa-bangsa.Memeprkuat perhubungan moril,politik dan ekonomi anaaaaaatra negara-negara Asia tenggara,Menjalankan politik dalm Uni agar supaya Uni ini berguna bagi kepentingan RIS.Berusaha supaya RIS menjadi anggota Perserikatan Bangsa Bangsa(PBB).

SUMATRA cursory STORY

After the first Aggression, 1947, consists of three provinces, North Sumatra: Aceh, Sumatra and Tapanuli East, Central Sumatra: West Sumatra (Minangkabau), Riau and Jambi, South Sumatra, Palembang, Bengkulu and Lampung. Aggression second after 1948, consisted of four provinces, the capital of Aceh with Kotaraja, Tapanuli / South East Sumatran capital of Sibolga premises, the usual capital of central Sumatra Bukittinggi, Sumatra south as unbelievable (for a while with the state dikurabngi Abdul Malik) with Benkulen capital.

Therefore eastern Sumatra, in the interim become a “State of East Sumatra,” which in walinegarai by Mansjur, then for a while anyway province Tapanuli / South East Sumatra thus use the term nam, Melihjat pent8ingnya position of East Sumatra, also saw a wide area dsn population supposing Negra Sumatran east entrance had dispersed and the Republic, there is likely Tmur Sumatra is a province alone or changing the name of the province of East Sumatran Tapanuli. Sekanjutbnya there are also voices that people prefer to enter the province of Jambi, South Sumatra, it is understood a nd will probably happen menginggat nexus of economics and ethnology jambi nearby residents and the residents sebau Sriwijaya Palembang

Indonesia East sumatra  National Police In 1950

a. MBB – I SUMUT-ACEH AND MBB – I West SumatraKEEPING IN SUMUT SecurityOn the orders of the head of Branch Police Bureau to Sumatra and North Sumatra Police chief MBB-I-Aceh and North Sumatra in order to restore the sovereignty of the Republic of Indonesia in North Sumatra with the following security division, MBB-I-Aceh in North Sumatra around Medan, Deli Serdang, Langkat Simalungun and Tapanuli while MBB-II West Sumatra, in the Asahan and Labuhan Batu. For the MBB-I North Sumatra – Aceh was Jl.Putri Green Headquarters in Medan Sumatra while the MBB-II in Rantau Prapat.b. Mobile Brigade BIG name change

ACEH, SUMATRA TO COORDINATING

AND INSPECTOR Mobile Brigade

SUMUT-ACEH

1) The Chief of Police signed Letter nopol.: 04, dated July 9, 1951 and the Chief of Police of the No.26 / 1952 XIII dated May 6, 1952 Mobile Brigade in the Reorganization, the Reorganization is on explain to the Central level, the Head of the Mobile Brigade Inspection Bureau State Police at the provincial level, Brigade and Car Inspector Coordinator at the Mobile Brigade Residency Rayon Technical Leader remain the Police Chief Residency.

2) Based on the State Police Chief Warrant and Warrant Chief of Police Mobile Brigade of the Great North Sumatra – Sumatra-Aceh I renamed the Mobile Brigade Inspector Coordinator and North Sumatra-Aceh, in this case the Police Chief of North Sumatra in the meeting appoint a Chief Coordinator Mas Kadiran Inspector Mobile Brigade and North Sumatra-Aceh, but Mas Kadiran humbly declined the nomination. Mas Kadiran propose Mr. M. Nurdin just appointed as the Chief Coordinator and the Inspector-Mobile Brigade of Aceh and North Sumatra as Vice Kadiran Mas, Mas Kadiran advice received and approved at the meeting then out the Decree of the appointment of M. Nurdin as the Commander and Deputy Commander Mas Kadiran As Coordinator and Inspector Mobile Briigade North Sumatra – Aceh.

3) Coordinating Mobile Brigade Inspector of North Sumatra-Aceh have the power of 8 Company and each resident:

a. Headquarters Brigade Inspector Coordinator based in North Sumatra-Aceh, Medan Jl. Princess Green

b. 5129 Company Based in Medan

c. 5132 Company Based in Binjai

d. Company Based in P. Siantar 514

e. 5140 Company Based in Sibolga

f. 5134 Company Based in T. High

g. 5164 Company Based in B. Aceh

h. 5272 Company Based in T. Hall

i. 5378 Company Based in Makorins Mobrig Sumatra – Aceh.

Assign KADIRAN MAS IN IN SULAWESI AND KALIMANTAN (uprising DI / TII)

SUMATRA SEPINTAS CERITA

Sesudah Agresi pertama 1947,terdiri dari tiga propinsi ,Sumatera utara:aceh,sumatra Timur dan Tapanuli, sumatera Tengah: Sumatra barat(minangkabau),Riau dan jambi, Sumatera selatan,palembang,bengkulu dan lampung. setelah Agresi kedua 1948, terdiri dari 4 propinsi, Aceh dengan ibukota Kotaraja,Tapanuli/sumatra Timur Selatan denga ibukota Sibolga, Sumatra tengah seperti biasa ibukota Bukittinggi, Sumatra selatan seperti baisa (buat sementara dikurabngi dengan daerah negara Abdul Malik) dengan ibukota Benkulen.

Oleh karena Sumatra timur,buat sementara dijadikan “Negara Sumatra Timur” yang di walinegarai oleh Mansjur,maka buat sementara pula propinsi tapanuli/Sumatra Timur selatan memakai istilah nam demikian, Melihjat pent8ingnya kedudukan Sumatera Timur,juga melihat lebar daerah dsn jumlah penduduknya andai kata Negra sumatra timur sudah bubar dan masuk Republik,ada kemungkinan besar Sumatera Tmur merupakan propinsi tersendiri atau berobah nama yaitu propinsi sumatra Timur Tapanuli. Sekanjutbnya ada juga terdengar suara-suara bahwa penduduk Jambi lebih suka masuk propinsi Sumatera Selatan, hal ini dimengerti dn mungkin akan terjadi menginggat perhubungan ekonomi dan etnologi penduduk jambi dekat dan sebau dengan penduduk sriwijaya palembang.

STATE CREATION Van Mook.

Sumatra is also not left out of employment ahsil van Mook, on 12 July 1947 Van Mook has set the establishment of the Council of farts, belitung Council, and Council Raiu the islands = islands located in the Strait of Malacca, on the eastern island of Sumatra carelessness proved by van Mook wearing the name of the term “Board of Riau,” while in that time vasteland Riau (Riau mainland) with ibunegeri Pakanbaru included in the Riau archipelago republic that lies just in the malacca straits with the mother country that dimasas P8inang cape Dutch called “Riau eilandengroep” consists of pulaau Sambu, Bliton, Linga, Singkep, which was directly under keuasaan Republic.

In addition to these Board-Small Dewan , east dipesisir established anyway: “The State of East Sumatra,” although the north and the south east of Sumatra is still dominated by Republican State namum also used the term eastern Sumatra. The term “southern Sumatra” means termnasuk Bengkulu, Lampung and Palembang. (Essay Noto Sutardjo)

NEGARA CIPTAAN VAN MOOK.

Juga Sumatra tidak tertinggal dari hasil pekerjaaan van Mook, pada tanggal 12 juli 1947 van Mook telah menetapkan pembentukan Dewan bangka,Dewan belitung,dan Dewan Raiu yaitu pulau=pulau yang terletak di Selat Malaka ,disisi timur pulau sumatra>Kecerobohan van Mook ini ternyata dengan dipakainya nama istilah “Dewan Riau” sedangkan dalam waktu itu vasteland Riau(Riau daratan) dengan ibunegeri Pakanbaru termasuk dalam daerah republik hanya kepulauan Riau yang terletak di selat malaka dengan ibu negeri tanjung P8inang yang dimasas Belanda disebut “eilandengroep Riau” terdiri dari pulaau sambu,Bliton,Linga,singkep,yang tak langsung berada dibawah keuasaan Republik.

Disamping Dewan-Dewab kwcil ini, dipesisir timur didirikan pula :”Negara Sumatra Timur” walaupun bagian Utara dan selatan Sumatera timur masih dikuasai Republik namum dipakai juga istilah Negara sumatra timur. Istilah “Sumatra selatan” berarti termnasuk Bengkulu,Lampung dan palembang .(karangan Noto Sutardjo)

March, 13th.1950

Rupiah is devalued by one-half.known as Sjafruddin Scissor,left change  with the new Rupiah, and right side change with obligation .

 

March,19th.1950

Penguntingan Uang(devaluasi 50%) famous as the sjafroeddin scissor , the money cutting to two half pieces, the left can exchanghage in one day to the new RIS money,

 

and the right one change to Ocbligations except small money and NRI Money other type must cutting like Japanense and DEI javasche bank paper money.

 

The rare Indonesian Bisect Papermoney 1950″

March 15, 2011 by uniquecollection

MUSEUM DUNIA MAYA PERTAMA DI INDONESIA

DALAM PROSES UNTUK MENDAPATKAN SERTIFIKAT MURI

PENDIRI DAN PENEMU IDE

THE FOUNDER

Dr IWAN SUWANDY, MHA

 

WELCOME TO THE MAIN HALL OF FREEDOM

SELAMAT DATANG DI GEDUNG UTAMA “MERDEKA

Showroom :
The Driwan Masterpiece Uniquecollection Cybermuseum

(Museum Duniamaya koleksi unik masterpiece Dr Iwan)

SHOWCASE :
THE RARE INDONESIAN BISECT PAPERMONEY 1950

FRAME ONE :
INTRODUCTION
1.IN 1950, DUE TO TOO MANY DIFERENCES PAPERMONEY CIRCULATED IN INDONESIA, the Menistry of Finance had made a sensational and unique order to b1sect all kind of money , Dai Nippon occupation Indonesia banknote, and Javaschebank Banknote up the one Gld.becaus ethe bisect by sciccors ,all indonesian call gunting sjafruddin(Sjafruddin’s scisssor) and if the devaluation they also said the money were cutting(Uang digunting).
The republic Indonesia ORI Papermoney didnot bisect.likethe rare 70 Rp below

2. the rightside of the bisect money still could used in one day and cgange with the newr Rupiah with Sukarno profile. and the left side changed with the obligations, all the money of the bank will bisected.
3. The rare bisect papermoey were the right side because all of this cutting papermoney were changed with the new currencies, but the left one still exist because many didnot want to cvhange with the obligations

. but the hight javasche bank papermoney from 200 gld until 1000 gulden still difficult to find.
4.I will show my rare bisect collections,especially the left one of the rare papermoney, if the collectors have the same collections please report via comment.
Jakarta April 2011
Dr Iwan suwandy.

FRAME TWO: DR IWAN COLLECTIONS
1. nica Java sche bank 20 gld red

2. Javasche bank coon 200 gld

 

 

3.Javaschebank coon 500 gld


4.Javsche Bank Wayang papermoney
1. the left of small curencies

</a

2. the left of high nominal

 

 


 


5.Nica javasche bank high curriencies

 

 

FRAME THREE:
NATIONAL COLLECTIONS

FRAME FOUR:
THE HISTORY OF INDONESIAN BISECT PAPERMONEY 1950
Gunting Sjafruddin

 

versi 1.

.Pemerintahan RIS baru saja berdiri, tetapi jumlah uang yang beredar sudah mencapai angka 3,9 milyar rupiah. Jumlah tersebut dianggap berlebihan karena pemerintah mentargetkan uang beredar hanya sekitar 2,5 milyar rupiah atau sekitar 6 kali lipat dari posisi tahun 1938. Oleh karena itu pemerintah RIS harus mengambil tindakan mengurangi jumlah uang beredar sampai setengah dari jumlah yang ada.

Karena pada waktu itu pemerintah belum mampu mencari sumber pembiayaan dari pasar, maka menteri keuangan Mr. Sjafruddin Prawiranegara memilih tindakan pembersihan uang yang drastis, dengan sekali pukul menghasilkan dua keuntungan :
1. Langsung mengurangi jumlah uang beredar
2. Menghasilkan pinjaman sekitar 1,5 milyar rupiah

Tindakan pembersihan uang yang berdasarkan Surat Keputusan Menteri Keuangan No. PU/1 pada tanggal 19 Maret 1950 ini dikenal sebagai Gunting Sjafruddin (Safruddin cut), karena dilakukan dengan cara menggunting uang menjadi 2 bagian. Kita lihat iklan yang terdapat pada mingguan Sedar tertanggal 10 November 1950 (diambil dari Jurnal Rupiah asuhan pak Adi Pratomo).

Uang kertas yang terkena gunting adalah pecahan 5 gulden ke atas yang pada waktu itu masih dipergunakan oleh masyarakat, sedangkan uang Jepang (JIM), ORI dan ORIDA tidak terkena aturan tersebut. Mari kita lihat jenis2 uang yang terkena gunting Sjafruddin yaitu :

1. Semua pecahan seri JP Coen, mulai dari 5 gulden sampai dengan 1000 gulden

2. Semua pecahan seri wayang mulai dari 5 gulden sampai dengan 1000 gulden

3. Seri NICA pecahan 5 sampai dengan 500 gulden

4. Seri Federal 1946 pecahan 5 violet, 10 hijau dan 25 merah

Uang-uang kertas yang digunting dibedakan menjadi 2 bagian yaitu kiri dan kanan.

Bagian KIRI :

Tetap berlaku sebagai alat pembayaran yang sah dengan nilai setengah dari nilai semula. Dalam jangka waktu yang telah ditentukan (22 Maret sd 16 April 1950), bagian kiri uang dapat ditukar dengan uang baru yang diterbitkan oleh De Javasche Bank berupa pecahan 1/2, 1 dan 2,5 gulden. Ketiga pecahan baru tersebut dikenal sebagai seri Federal III tahun 1948. Sebelumnya pecahan di bawah 5 gulden bukan diterbitkan oleh DJB melainkan oleh pemerintah Hindia Belanda (seri munbiljet).Bagian kiri dapat ditukar dengan uang baru bernilai 1/2 dari nominal semula

Seri Federal III 1948 merupakan seri yang diterbitkan sebagai pengganti bagian kiri uang yang dipotong. Tidak lama kemudian untuk mengisi kekosongan, dikeluarkan seri Federal I 1946 pecahan lainnya (5 coklat, 10 ungu, 25 hijau, 50, 100, 500 dan 1000 gulden) Jadi sebenarnya seri Federal I 1946 terdiri dari 2 jenis yang diedarkan pada saat yang berbeda :
Pecahan 5 violet, 10 hijau dan 25 merah yang terkena gunting Sjafruddin dan pecahan-pecahan lainnya yang diedarkan belakangan dan tidak terkena gunting. Tidak heran pecahan yang terkena gunting lebih sulit ditemukan dalam keadaan utuh dan tentunya berharga lebih mahal.

Bagian KANAN :

 

 

Bagian ini dapat ditukarkan dengan obligasi pemerintah senilai 1/2 dari harga uang semula. Obligasi ini berjangka waktu 40 tahun dengan bunga 3% pertahun. Walaupun dapat ditukarkan, tetapi masyarakat pada waktu itu banyak yang masih belum mengerti sehingga bagian kanan uang hanya disimpan di bawah bantal. Hal inilah yang menyebabkan mengapa banyak bagian kanan yang masih tersisa sampai saat ini.Bagian kanan ditukarkan obligasi dengan nilai 1/2 nominal.

Obligasi pemerintah ini dikeluarkan dalam nominal 100, 500 dan 1000 rupiah, didalamnya terdapat Petikan Keputusan Menteri Keuangan tanggal 19 maret 1950 No. PU/2. Serta 43 buah kupon yang dapat digunting serta ditukarkan di semua kantor De Javasche Bank.

Obligasi pemerintah dengan nominal 100, 500 dan 1000 rupiah

 

Keputusan Menteri Keuangan No. PU/2 tanggal 19 Maret 1950,(Mr Sjafruddin Prawiranegara)

 

Kupon tahunan sebanyak 43 lembar dengan tingkat suku bunga 3%

 

Tiap kupon memiliki tanggal, tahun dan nilai nominal, untuk obligasi 100 rupiah tiap kupon bernilai R 3.- (3 rupiah), R 15.- untuk obligasi 500 rupiah dan R 30.- untuk obligasi 1000 rupiah. Selain itu setiap kupon memiliki nomor urut dari 1 sampai dengan 43. Nomor urut 1 artinya kupon tersebut dapat ditukarkan di kantor DJB pada tanggal 1 September 1951, nomor urut 2 dapat ditukarkan pada tanggal 1 September 1952 dan seterusnya sampai dengan nomor urut 43 pada 1 September tahun 1993. Tetapi siapa sih yang kerajinan setiap tahun menukarkan kupon2 tersebut? Rata-rata obligasi yang ada hanya terpakai 2-10 lembar kupon saja, bahkan ada yang masih utuh belum terpakai sama sekali.

Contoh kupon obligasi 1000 rupiah, tiap kupon bernilai R 30.- (30 rupiah). Perhatikan tanggal, tahun dan nomor urut di bagian kiri atas.

Akibat adanya kebijaksanaan ini sangat banyak uang-uang kertas DJB yang terkena imbasnya, sampai saat inipun seringkali kita menemukan uang2 kertas DJB pecahan besar hanya setengah sisinya saja. Tentu hal ini sangat mengurangi nilai uang tersebut, tetapi bagaimanapun juga kebijaksanaan gunting Sjafruddin merupakan bagian dari sejarah negara kita. Bangsa yang kuat adalah bangsa yang menghargai sejarahnya. Mari kita berharap semoga kejadian seperti ini tidak pernah terulang kembali.

versi 2.
Gunting Syafruddin

Pada tanggal 19 Maret 1950,

sanering pertama kali dikenal dengan nama “gunting syafrudin” dimana uang kertas betul-betul digunting menjadi dua secara fisik dan nilainya. Dia memerintahkan agar seluruh ‘uang merah’ NICA (Nederlandsch Indië Civil Administratie) dan uang De Javasche Bank/DJB (bentukan penjajah belanda yang kemudian berubah nama menjadi BI/Bank Indonesia) yang bernilai rp 5 ke atas digunting menjadi dua bagian.

Gunting Sjafruddin adalah kebijakan moneter yang ditetapkan oleh Syafruddin Prawiranegara, Menteri Keuangan dalam Kabinet Hatta II, yang mulai berlaku pada jam 20.00 tanggal 10 Maret 1950.

Menurut kebijakan itu, “uang merah” (uang NICA) dan uang De Javasche Bank dari pecahan Rp 5 ke atas digunting menjadi dua. Guntingan kiri tetap berlaku sebagai alat pembayaran yang sah dengan nilai setengah dari nilai semula sampai tanggal 9 Agustus pukul 18.00.

Mulai 22 Maret sampai 16 April, bagian kiri itu harus ditukarkan dengan uang kertas baru di bank dan tempat-tempat yang telah ditunjuk. Lebih dari tanggal tersebut, maka bagian kiri itu tidak berlaku lagi alias dibuang.

Guntingan kanan dinyatakan tidak berlaku, tetapi dapat ditukar dengan obligasi negara sebesar setengah dari nilai semula, dan akan dibayar 40 tahun kemudian dengan bunga 3% setahun. “Gunting Sjafruddin” itu juga berlaku bagi simpanan di bank. Pecahan Rp 2,50 ke bawah tidak mengalami pengguntingan, demikian pula uang ORI (Oeang Republik Indonesia).

Kebijakan ini dibuat untuk mengatasi situasi ekonomi negara yang saat itu sedang terpuruk yaitu utang menumpuk, inflasi tinggi dan harga melambung. Dengan politik pengebirian uang tersebut, bermaksud menjadi solusi jalan pintas untuk menekan inflasi, menurunkan harga barang dan mengisi kas pemerintah untuk membayar utang yang besarnya diperkirakan akan mencapai Rp 1,5 milyar.

Pada tanggal 25 Agustus 1959

terjadi sanering kedua yaitu uang pecahan Rp 1000 (dijuluki Gajah) menjadi Rp 100, dan Rp 500 (dijuluki Macan) menjadi Rp 50. Deposito lebih dari Rp 25.000 dibekukan. 1 US $ = Rp 45. Setelah itu terus menerus terjadi penurunan nilai rupiah sehingga akhirnya pada Bulan Desember 1965, 1 US $ = Rp 35.000.

Seperti juga ‘gunting Syafrudin’, politik pengebirian uang yang dilakukan soekarno membuat masyarakat menjadi panik. Apalagi diumumkan secara diam-diam, sementara televisi belum muncul dan hanya diumumkan melalui RRI (Radio Republik Indonesia).

Karena dilakukan hari Sabtu, koran-koran baru memuatnya Senin. Dikabarkan banyak orang menjadi gila karena uang mereka nilainya hilang 50 persen. Yang paling menyedihkan mereka yang baru saja melakukan jual beli tiba-tiba mendapati nilai uangnya hilang separuh.

Pada tanggal 13 Desember 1965

dilakukan Sanering yang ketiga yaitu terjadi penurunan drastis dari nilai Rp 1.000 (uang lama) menjadi Rp 1 (uang baru). Sukarno melakukan sanering akibat laju inflasi tidak terkendali (650 persen). Harga-harga kebutuhan pokok naik setiap hari sementara pendapatan per kapita hanya 80 dolar us.

Sebelum sanering, pada bulan november 1965 harga bensin naik dari rp 4/liter menjadi rp 250/ liter (naik 62,5 kali). Nilai rupiah anjlok tinggal 1/75 (seper tujuh puluh lima) dari angka rp 160/ us$ menjadi Rp 120,000 /us$.

Setelah sanering ternyata bukan terjadi penurunan harga malah harga jadi pada naik. Pada tanggal 21 Januari 1966 harga bensin naik dari rp 250/liter menjadi rp 500/ liter & harga minyak tanah naik dari rp 100/ltr menjadi rp 200/ltr (naik 2 kali).

Sesudah itu tanpa henti terjadi depresiasi nilai rupiah sehingga ketika terjadi krisis moneter di Asia pada tahun 1997 nilai 1 us $ menjadi rp 5.500 dan puncaknya adalah mulai April 1998 sampai menjelang pernyataan lengsernya suharto maka nilai 1 us $ menjadi rp 17.200.

Lalu apakah kebijakan politik pengebirian nilai fiat money (uang kertas) ini bakal terulang lagi? Sebenarnya pengebirian nilai fiat money ini terjadi secara halus dan perlahan tapi pasti, buktinya bisa dilihat dari kenaikkan harga barang dari tahun ke tahun, yang sesungguhnya adalah pengurangan nilai fiat money. Padahal harga barang itu tetap, tapi karena nilai fiat money yang kita pegang angkanya makin banyak tapi daya belinya makin turun.

Fiat Money itu Angkanya Makin Banyak, Daya Belinya Makin Turun,tetapi saat gunting sjafruddin diawal 1950-an,
orang yang punya rupiah jutaan belum banyak. tetapi Kakek saya sangat terpukul karena uangnya seluruhnya ditaruh di bank sehingga uangnya jadi tinggal separuh.

 

March,21th.1950

Pemerintah RIS mengangkat R.Soewirjo menjadi Walikota ibukota Federal,Djakarta, dan bekas Walikota Mr.Sastromulyo diangkat menjadi Kepala Bagian Agraria Kementerian Dalam Negeri.

 

March,23th.1950

Perintah pengalihan kedaulatan. Pada tanggal 23 Maret pergi ke Bat Subang. Hanya II untuk melawan ribuan pasukan TRIS .

Pada upacara pengalihan itu harus hadir: Kol. JHMULE Oh!, Kol. De Vries, Mayor Korintus (mantan Bat WIT..) Indon sisi dan gubernur militer Jawa Barat, Letnan Kolonel Sadikin col. Sudewo. KA 140. Batalion dipindahkan belajar untuk menentukan berwenang.
Tanggal
{1946-1950}

 

Legalized of Notariat netherland revenue sheet by  the high comssiariat (Komisaris agung RIS) with hand written revenue F1.- ,

also menister of justive revenue of netherland (only one high comissariat RIS revenue ever seen in the world,)

March,25th.1950

a)the resultant (report) of First Menistry conference of Nederland -Indonesa Unie  Jakarta 20 Maat-1 april 1950.

 

The list of RIS menistry during the conference: leader odf delegatie Moh Hatta, Defense menistry Hemangkubuwono,Menistry of finance Mr Sjafruddin Prawiranegara, Menister van Welvaar Ir Djuanda, Menister of PU-Verkewer,Energi,opbouw en waterstaat Ir Laoh, Menteri negara Dr Suparmo and Komisaris tinggi(hooge Commisariat van RIS) Mr Mohammad Roem.

and list of Netherland.

b) Postally used letter sheet stationer Posblad warkat pos 10 sen add 2x building stamp rp.15, and 2x smelt 5 sen stamp (rate 50 sen) express from cds Parakan 25.3.50 to Bogor.

 

March,26th.1950

Ministerial Conference in the framework of the Dutch Union In

Konperensi Tingkat Menteri dalam rangka Uni Indonesia Belanda

 

March,29th.1950

R. Suwirjo swearing as Djakarta mayor by the Minister of Home Affairs

 

Penyumpahan R.Suwirjo sebagai Walikota Djakarta oleh Menteri dalam Negeri.

 

dan foto kantor walikota Jakarta di jalan medan merdeka 9 Jakarta.

 

March,30th.1950

Postally Used Postal  stationer card  5 sen send from CDS Bojonegoro 30.3.50 to Djakarta CDS 3.4.50

Pada tanggal 30 Maret 1950,

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

bekas serdadu-serdadu penjajah Belanda (KNIL) Sulawesi di bawah pimpinan kapten Andi Azis diterima secara resmi sebagai Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS).

pada tanggal 30 Maret 1950

A.H Nasution sebagai penguasa MBAD telah menerima dan meresmikan bekas batalyon KNIL di Makassar dibawah pimpinan kapten Andi Azis menjadi bagian APRI/S.

 

March, 31th.1950

Garuda Airlines is founded (originally as a joint venture with KLM)

Late March 1950

By late March 1950,

Sultan Hamid’s West Kalimantan was one of the four remaining federal states in the United States of Indonesia.[1]

Hamid’s role in the coup led to increased agitation in West Kalimantan

for its integration into the Republic of Indonesia. Following a fact-finding mission by the Government Commission, the RUSI House of Representatives voted overwhelmingly by a margin of 50 to one votes to merge West Kalimantan into the Republic of Indonesia.

 

April 1950

April,1st.1950

Pada tanggal 1 April 1950

di Muara Enim adalah (W Sumatera) oleh dua perusahaan KNIL Ned.Tr.Cdt. Z Sumatera, Letnan Kolonel JHJ Brendgen untuk Terr.Cdt. Z Sumatera TRIS , Luit.Kolonel Bangang Utoyo ditransfer. Plechtigehid ini diakhiri dengan parade.

a)Serah terima kekuasaan Gubernur R.A.A. Hilman Djajadiningrat pada Kementerian dalam Negeri dan Pada Walikota Djakarta

b) Daftar Gaji Walikota Padang Dr Rasidin.(Padang Major salary fee)April-Des 1950

 

April,2nd.1950

Ketua Panitia Pemilihan Umum RI menyatakan Djakarta sebagai daerah pemilihan RI

April,3th.1950

Postally used Postcard stationer 5 sen send from Bandung CDS 3.4.50 to Bogor,the earliest postal services after Westerling APRA movement. from the capital of Pasundan State.

April,4th.1950

Sultan of Pontianak is arrested for connections with the Westerling plot. RUSI takes over West Kalimantan state.

 

April,5th.1950

Ketika pada tanggal 5 April 1950

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

di Makasar – Sulawesi Selatan,

terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh para bekas serdadu KNIL di bawah pimpinan A. Azis yang baru beberapa hari diresmikan sebagai APRIS.

Maka dengan alasan pemebrontakan tersebut komandan tertinggi tentara/MBAD menempuh jalan dan cara untuk mengirim ekspedisi pasukannya dari Jawa ke Sulawesi.

Mereka yang dikirim itu sebagian besar terdiri dari tentara-tentara yang terlibat dalam pemberontakan di Madiun.

Setelah pemberontakan A.Azis yang berlangsung tidak lama dapat diselesaikan, selanjutnya komandan tentara bekas KNIL menyia-nyiakan bahkan memusuhi patriot pejuang kemerdekaan Sulawesi yang tergabung dalam kesatuan KGSS.

Dominasi bekas KNIL di tubuh tentara nasional MBAD pasca wafatnya Panglima Besar Jenderal Soedirman telah menggeser peran Letkol Abdul Qahhar Mudzakkar di Sulawesi khususnya, umumnya di Indonesia Timur dimana beliau sebagai Koordinator Kesatuan Gerilyawan Seberang (KGS) yang meliputi Kalimantan, Bali, Kepulauan Nusatenggara, Sulawesi dan Kepulauan Maluku.

 

 

 

. Kisah Abdul Qahhar merupakan bahan thesis, disertasi maupun rujukan untuk membuat suatu tulisan. Akan tetapi terhadap peristiwa pergolakan dan pemikirannya, tidak seorangpun diantara cendikiawan sekuler, yang berkeinginan menggali sejarah perjuangannya secara utuh dan jujur. Tidak satupun diantara mereka yang berusaha mencoba melihat dari sisi lain, bahwa Abdul Qahhar Mudzakkar adalah korban kelicikan, ketidak adilan serta korban dari akal busuk dan pengkhianatan kaki tangan kolonial Belanda.

Barangkali wajar jika sampai terjadi, penulisan sejarah mengenai perjuangan Abdul Qahhar dalam revolusi kemerdekaan Indonesia dimanipulasikan. Karena pada masa sejarah kehidupan Abdul Qahhar, ada juga seorang jenderal yang sangat berkuasa sempat mengeluh mengenai penulisan sejarah perjuangan yang tidak benar: “ Kolonel Supolo, kepala Humas MPRS menguraikan debatnya dengan kolonel Drs. Nugroho pada waktu melengkapi museum ABRI, dimana peran saya tidak ikut digambarkan. Bahkan dalam hal peran di MPRS selaku ketuanya tidak dihadirkan, walaupun ke-empat wakil ketuanya ditampilkan. Katanya kepala pusat sejarah ABRI ini, berterus terang bahwa ia terpaksa berbuat demikian “atas perintah”. (lihat di Nasution, Memenuhi panggilan tugas, jilid 8 )

Setelah Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945, dalam menyusun kabinet pemerintahan R.I pertama, negara belum memiliki kelengkapan tentara. Pembentukan kesatuan pertahanan bersenjata bermula dari BKR (Badan Keamanan Rakyat) kemudian berubah menjadi TKR (Tentara Keamanan Rakyat), kemudian menjadi TRI (Tentara Republik Indonesia), setelah itu menjadi Angkatan Perang Republik Indonesia/Serikat (APRI/S) dan pada akhirnya berkembang menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Dalam situasi kesatuan angkatan perang republik secara resmi belum berdiri, situasi ini merupakan suatu kesempatan yang baik bagi bekas serdadu-serdadu KNIL atau Het KNIL ( Het Koninklijk Nederland Indische Leger) yaitu organisasi kesatuan serdadu kerajaan Belanda untuk memanfaatkan. Apalagi dengan KMB yang diakhiri oleh istilah penyerahan kedaulatan, para bekas KNIL dapat secara aman meng”infiltrasi secara resmi” kedalam tubuh kesatuan tentara republik Indonesia. Barangkali menurut anggapan para bekas KNIL, TNI lebih cenderung merupakan singkatan dari Tentara Nederland Indonesia, oleh karena itu wadah tentara nasional harus lebi mengutamakan kepentingan bekas serdadu-serdadu kolonial Belanda Het KNIL.

Situasi Indonesia yang baru saja merdeka, yang juga diidukung oleh hasil dari keputusan Konferensi Meja Bundar (KMB), pada akirnya berasil mengumpulkan pejuang dan pengkhianat bangsa untuk bersama-sama berada dalam satu wadah. Kebersamaan mereka itu tidak hanya saja didalam pemerintahan sipil saja, akan tetapi juga terutama terjadi dalam instansi yang sangat penting yaitu pada angkatan bersenjata.

Pusat kesatuan tentara Indonesia pada waktu itu membawahi lima devisi, diantaranya teritorial Jawa Barat – divisi Siliwangi komandannya A.H Nasution, teritorial Jawa Tengah – divisi Diponegoro komandannya Gatot Subroto, teritorial Jawa Timur – divisi Brawijaya komandannya Sungkono dan dua teritorial lainnya di Sumatera  komandannya adalah Simbolon dan Kawilarang. Dengan membaca nama-nama komandan divisi tersebut, secara jelas dapat diketahui bahwa wadah tentara nasional pada waktu itu telah di dominasi oleh perwira-perwira berlatar belakang pendidikan akademi militer (yang didirikan oleh penjajah Belanda).  Sedangkan kekuatan pertahanan untuk wilayah Indonesia bagian timur; dikoordinir oleh Kesatuan Gerilyawan Seberang (KGS) yang dipimpin oleh Letnan Kolonel Abdul Qahhar Mudzakkar. Wilayah kekuatan pertahanan dan penyerangan KGS meliputi Kalimantan, Bali, Kepulauan Nusatenggara, Sulawesi dan Kepulauan Maluku.

Setelah Jenderal Sudirman, Panglima Besar Angkatan Perang Republik Indonesia pergi selama-lamanya, bekas serdadu-serdadu penjajah Belanda yang pada awalnya telah menggeser dan melumpuhkan komandan-komandan Laskar di Jawa Barat ( pada umumnya berlatar belakang Kiai/Ulama), selanjutnya berhasil merebut posisi  yang sangat menentukan di Markas Besar Angkatan Darat (MBAD). Bekas KNIL di MBAD itu, kemudian merasa bebas menggeser para patriot pejuang kemerdekaan. Dan tampil sebagai orang yang paling berjasa dalam dunia kemiliteran di Indonesia.

Let.Kol. Abdul Qahhar, seorang yang pada masa revolusi kemerdekaan bertugas langsung dibawah komando Panglima Besar Jenderal Sudirman, serta tidak melalui pendidikan militer penjajah Belanda. Pada akhirnya, setelah Indonesia mendapat kedaulatan hadiah Belanda (KMB), ia kemudian menjadi korban dari penghianat-penghianat bangsa yang berkumpul dalam wadah tentara nasional. Awalnya ia ditekan karena MBAD telah dikuasai dan didominasi bekas KNIL,“sebagai seorang perwira dari Angkatan Perang tidak dipercayai oleh pimpinan Angkatan Perang sehingga menjadi perwira “nganggur” dan perwira tidak mempunyai “tanggung jawab” (- salinan surat Abdul Qahhar Mudzakkar)

Pada tanggal 5 April 1950,

 

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

 

dengan alasan untuk mempertahankan kekuasaan negara boneka Belanda Negara Indonesia Timur N.I.T, komando Andi Azis yang baru diterima menjadi APRI/S melakukan pemberontakan. Dengan alasan itu Nasution mengirim ekspedisi pasukan ke Sulawesi dimana anggota ekspedisinya terdiri dari tentara komunis Jawa ( yang terlibat pemberontakan Madiun 48).

Pasukan ekspedisi yang tergabung dalam batalyon Worang ini, tidak dapat mendarat di Sulawesi, karena mendapat ancaman dari bekas serdadu KNIL yang baru bergabung dalam APRI/S. Justru pemberontakan Andi Azis berhasil dilumpuhkan oleh anggota-anggota KGSS yang sejak awal sudah berada di Sulawesi dan menjaga keamanan rakyat Sulawesi dengan semangat dan disiplin yang tinggi.

Pada tanggal 1 Juli 1950 telah terjadi perdebatan sengit antara Kawilarang (Komandan TT-VII) dengan Abdul Qahhar sebagai Staf MBAD dalam penyelesaian masalah dengan anggota KGSS. Perdebatan itu berujung dengan sikap dan tindakan Abdul Qahhar yang mencabut sendiri tanda pangkat Letnan Kolonel TNI-nya dihadapan Kawilarang sebagai wujud pembelaan kepada KGSS, setelah Kawilarang dengan sewenang-wenang mengeluarkan keputusan untuk melucuti dan membubarkan KGSS. Dan selanjutnya sejak tanggal 2 Juli 1950 Abdul Qahhar Mudzakkar menghilang dan menggabungkan diri dengan teman-teman seperjuangannya dalam organisasi KGSS.

Mengenai peristiwa ini dalam buku Al-Chaidar ” Pemikiran Politik Proklamator Negara Islam Indonesia”, dituliskan :

 

Referensi :

Profil Abdul Qahhar Mudzakkar : Patriot Pejuang Kemerdekaan Republik Indonesia dan Syahid NII/TII, Erli Aqamuz (Siti Maesaroh), Yayasan Al-Abrar, Rotterdam-Holland, 2001.

http://serbasejarah.wordpress.com/2010/08/27/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot-pejuang-islam/

 

(1) Sultan Hamid was fired from State Menistery

(2)Evidence from arrested co-conspirators led to the incarceration of sultan  Hamid II on April 5

 

 

(3) Peristiwan Andi Azis

Gerakan Andi Azis
Pemberontakan Andi Azis bermula ketika misi keamanan dari pemerintah RIS ke Sulawesi Selatan dihalang-halangi oleh pasukan Andi Azis. Misi ini bertujuan untuk mencegah timbulnya kerusuhan antara golongan yang menghendaki peleburan NIT ke RI dengan golongan yang tetap mempertahankan NIT sebagai Negara bagian tersendiri (dipimpin oleh Soumokil). Andi Azis, seorang perwira KNIL yang loyal kepada Soumokil, dihasut untuk melancarkan pemberontakan di Makassar. Maka pada tanggal 5 April 1950 Andi Azis dengan dibantu oleh prajurit KNIL menyerang dan menawan Panglima Teritorium Indonesia Timur Letkol. Mokoginta, selain mereka juga menyerbu pasukan TNI yang berada di sekitar Makassar.

Pemerintah kemudian memberi ultimatum kepada Andi Azis agar menyerahkan diri dalam waktu 4×24 jam. Ia sebenarnya hendak mematuhi ultimatum ini, namun atas desakan Soumokil ia urung memenuhinya. Presiden lantas menyatakan Andi Azis adalah pemberontak yang mesti segera ditumpas. Dalam menumpas pemberontakan ini, Kesatuan Mobbrig mengirim dua kompi pasukan.

 

Pelabuhan Makassar diduduki Pasukan batalyon Worang

 

 

27 Oktober 2010

 

Factor penyebab pemberontakan andi azis

 

1.Menuntut agar pasukan KNIL saja yang bertanggung jawab atas keamanan Negara Indonesia timur

2.Menentang masuknya APRIS dari TNI

3.Mempertahan tetap berdirinya Negara Indonesia timur

Karena tindakan andi azis tersebut pemerintah Pusat bertindak tegas,pada tanggal 8 april 1950 dikeluarkan ultimatum bahwa dalam 2 x 24 jam Andi azis harus melapor diri ke Jakarta untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya.pasukannya hasrus dikonsinyasi dan senjata dikembalikan dan semua tawanan harus dilepaskan.

Kedatangan pasukan Worang  dan kemudian disusul oleh pasukan ekspedisi yang dipimpin oleh let.kol. Kawilarang pada tanggal 20 april 1950 dengan kekuatan dua brigade dan satu battalion dianatranya Brigade Mataram yang dipimpin Let Kol Suharto.

Kapten andi azis dihadapkan ke pengadilan militer djokja untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya dan dihukum 15 tahun penjara.

 

 

Satuan II Pelopor

Sejarah

 

Pada awal tahun 1950

pasukan Angkatan Perang Ratu Adil (APRA) yang dipimpin Kapten Raymond Westerling menyerbu kota Bandung. Untuk menghadapinya, empat kompi Mobrig gabungan dari jawa timur dan Jawa Barat dikirim untuk menumpasnya yang kemudian diorganikkan. Mobrig bersama pasukan TNI juga dikerahkan pada April 1950 ketika Andi Azis beserta pengikutnya dinyatakan sebagai pemberontak di Sulawesi Selatan. Kemudian ketika Dr. Soumokil memproklamirkan berdirinya RMS pada 23 April 1950, kompi-kompi tempur Mobrig kembali ditugasi menumpasnya.

 

Capten Andi Azis document in dutch language

Communiqué, door de regering van Oost-Indonesië, ter instelling van een avondklok op 5 april 1950 vanwege het optreden van APRIS commandant, kapitein Andi Abdul Azis, die rebelleerde in Makassar, Sulawesi. Pamflet, rozerood met zwarte letters, verschenen als bijlage van de Oost-Indië Bode (Makassar), 5-4-1950.

 

 

 

 

 

Close up

 

 

 

 

(4)

 

Postal Identity Card (C7) issued by the Help Postal Office CDS Sidoardjo 5.4.1950  with smelt 10 sen and building 15 sen stamps without overprint RIS(rate 25 sen)

Close up

 

April,7th.1950

RIS govermnet send ultimatum to Andi Azis in 2 x 24  hours ,he must  came to Jakarta.

April,8th.1950

Express postally used cover send from Rengasdengklok to Jogja,the sender Rahardjo, Corps Pelajar siliwangi,with buliding stamps 3×20 sen (rate 60 sen),rare stip three black 20 sen building stamp.

April,9th.1950

Warta OPST issued by OPS secretariat ,Nasional Building Padang Panjang.

April,13th.1950

(1)Presiden sukarno” berhasrat” to change the  lapangan Gambir to be “Lapangan Merdeka”(now Monas0 also to change the street name  around it, in the center with statue 70 m like Eifel tower in Paris.

(2) Timbang teria kelurahan dilakukan secara serentak di jakarta untuk menghilangkan dualisme.

(3) Prseiden sukarno said Andi azis as the rebellion

 

Sejarah terbentuknya TNI/AD di Sulawesi Selatan khususnya kota Makasar cukup unik.

Di awal tahun 1950

hanya terdapat sekitar satu kompi CPM dan 20 perwira “Komisi Militer”, yaitu tim yang ditugasi untuk membentuk satuan-satuan TNI di Indonesia Timur.     Selebihnya adalah kesatuan-kesatuan bekas lasykar yang dulu pernah bergerilya dengan anggota yang tidak banyak.     Karena jumlahnya yang kecil itu maka meskipun sudah melewati masa perjanjian KMB,  yang berperan sebagai “alat negara” di Indonesia Timur masih   pasukan KNIL dan KL.   Tentara bekas KNIL ini sering berulah melakukan pembangkangan terhadap kepemimpinan Kolonel Kawilarang yang telah ditunjuk oleh pimpinan Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS) untuk menjadi Panglima Tentara dan Teritorium Indonesia Timur (TTIT), berkedudukan di Makasar.       Panglima tentara Belanda di Indonesia Timur, Kolonel Schotborgh, tidak pernah mau bekerjasama dengan pihak APRIS untuk membantu proses pembubaran KNIL dan pemulangan KL sesuai perjanjian KMB.     Dia juga membiarkan  Jaksa Agung Negara Indonesia Timur (NIT), Dr. Soumokil, menanamkan pengaruhnya pada para anggota KNIL.

 

Pada akhir Maret 1950, Komisi Militer memasukkan Kapten Andi Azis,seorang mantan perwira KNIL, menjadi anggota APRIS, tetapi Dr. Soumokil berhasil mempengaruhi Kapten Andi Azis untuk menolak kedatangan pasukan-pasukan TNI dari luar Sulawesi Selatan.     Pasukan Andi Azis mengarahkan meriam pada kapal “Waikelo” dan “Bontekoe” yang membawa Batalyon

Worang, sehingga membatalkan pendaratan di Makasar dan memaksa kapal kembali ke Balikpapan.

Untuk membantu memadamkan pemberontakan Andi Azis itu, Markas besar APRIS di Jakarta mengirim dua batalyon Brigade Garuda Mataram dari Divisi Diponegoro, Jawa Tengah, satu Batalyon Andi Mattalata dari Brigade Seberang, dan empat batalyon Brigade Suprapto Sukowati dari Divisi Brawijaya, Jawa Timur.

Ditambahkan juga dua batalyon cadangan masing-masing satu batalyon dari Divisi Brawijaya dan Divisi Siliwangi.

Sebelum pasukan bala bantuan itu sampai di Makasar, Batalyon Worang telah mendarat di Jeneponto lalu bergerak cepat ke Makasar dan berhasil mematahkan perlawanan pasukan Kapten Andi Azis, lalu memaksa mereka kembali masuk ke barak.

 

April ,14th, 1950

Dongala road tanjung Priok used Natrium lamps.

 

 

 

April,16th.1950

 

Mandat Bajaran Dari Oeang Kas Poero mangkoenegaran KEPADA ABDI DALAM , dan tanda penyerahan  oleh M.Ng.Sastromarwoto,pengagang kapanowon Reksowahono Mankoenegaraan

 

April,18th.1950

RUSI forces retake control of Ujung Pandang.”Benteng” program is started to support “pribumi” (native, meaning non-Chinese) businesses. Program lasts until 1957.

April,19th.1950

(1)By April 19, Hamid II had confessed to his involvement in the botched Jakarta coup and to planning an abortive second attack on Parliament scheduled for February 15

(2) Postal Used Postal statiner card 5 sen ,send fro m CDS Republica stamped with NRI off, 19.4.50 to Padang

 

April,25th.1950

Dr. Soumokil melarikan diri ke Ambon dengan menggunakan pesawat Bomber B-25 bantuan dari Kolonel Schotborgh, kemudian memproklamasikan Republik Maluku Selatan (RMS) pada tanggal 25 April 1950.

TNI melancarkan operasi militer ke Maluku dan dengan cepat merebut kembali pulau-pulau di Maluku Selatan serta memblokade pelabuhan Ambon dengan korvet-korvet TNI-AL sebelum kemudian TNI melakukan sea-borne ke Ambon dan menguasai ibu-kota provinsi Maluku tersebut. Penguasaan kembali Ambon oleh TNI memupus harapan para serdadu KNIL baik yang aktif maupun 3000 orang yang didemobilisasi karena tidak bersedia direorganaisasikan ke dalam satuan-satuan APRIS.

Pada tanggal 15 Mei dan 5 Agustus 1950,

pasukan KNIL di Makasar memberontak lagi dan berhasil dikembalikan masuk ke dalam tangsi oleh TNI setelah bertempur selama empat hari.    350 rumah hancur dan ratusan penduduk sipil menjadi korban dalam pertempuran tersebut.

 

 

Republic of South Maluku proclaimed at Ambon.

Peristiwa RMS(Repoeblik Maloekoe Selatan)

Pemberontakan Republik Maluku Selatan (RMS)
Pemberontakan RMS dipimpin oleh Dr. Soumokil, seorang mantan Jaksa Agung NIT, yang menghendaki didirikannya Republik Maluku Selatan pada bulan

April 1950.

Para pendukung RMS kemudian melakukan terror serta mengintimidasi rakyat Maluku yang setia kepada Proklamasi 17 Agustus 1945 agar mendukung berdirinya RMS. Operasi penumpasan pemberontakan ini juga melibatkan kesatuan- kesatuan Mobbrig seperti Kompi 5157, 5154, dan 5160 pada tahun 1952. Selanjutnya operasi tersebut dipekuat lagi dengan pengerahan Kompi 5121, 5148, dan 5487. Pasukan Mobbrig ini dipimpin oleh Komisaris Polisi V.E. Karamoy hingga tahun 1956.

 

some ex-Dutch formed army, KNIL (Koninklijk Nederland-Indisch Leger, The Dutch East Indies Army). Many KNIL members were from Eastern people from Sulawesi and Moluccas that generally had closer relationships with Dutch because their more privileges in economy, politics and education during the Dutch colonialism due to their faith, mixed blood and became closely similar habits. Knowing that the new formed Republic of Indonesia would reduce their status than they had before, the insurgency begun by some ex-KNIL members and eastern politician leaders. That ex-KNIL and eastern politician leaders rebel became serious threat to central government in Jakarta with the movement called RMS (Republik Maluku Selatan; Republic of the South Moluccas).

During the eradicating of the RMS immunity, Lieu. Col. Slamet Riyadi and Colonel Alexander Evert Kawilarang who in the front line commanding the troops were inspired and amazed by effectiveness and combat ability (especially in men’s sniping) of ex-KNIL members that also helped by KST (Korps Speciale Troepen) during insurgency. They then inspired to build a similar force for Indonesia. However, at that time, neither of the Indonesian commandants had any experience or skill in special operations. (However, Lieutenant Colonel Slamet Riyadi would not see his dream realized due to his death in a battle against the troops of the RMS).

Not long after, with the use of military intelligence, Colonel Kawilarang located and met with Captain Major Rokus Bernardus Visser – a former member of the Dutch Special Forces who had remained in independent Indonesia, settled in West Java, married an Indonesian woman, and was known locally as Mohamad Idjon Djanbi. He was the first recruit for the Indonesian special forces, as well as its first commandant. He later re-positioned to become Major after his request to be at least one rank higher than any his trainee. Due to him, the unit adopted a Red Beret similar to that of the Dutch Special Forces, which is still in use by the present Kopassus.

 

Col. A. E. Kawilarang, Lieu. Col. Slamet Riyadi and staffs arrived in Ambon, 1950

 

Brig. Gen. Slamet Riyadi & Col. Kawilarang & Maj. M. Idjon Djanbi

April,25th.1950

The Meeting in RIS Prime menistry Secretary Jakarta  between  RI-RIS-NIT,

 

May 1950

East Indonesia/Negara Indonesia Timur agress to dissolve itself into the Republic of Indonesia on August 17, 1950.

May,2nd.1950

Additional gazette No.18 RIS Minister of Health about the provision. Drugs, drugs listed are copied to various health facilities, among others, the RIS (see list attached): Chief of Bureau Kesehatn Region and New York City, Semarang, Surabaya, Bandung, macassar and Bandjarmasin. Drug supplies headquarters Rijswijk road no 20 Canberra, Chairman of eradicating malaria, leprosy institutions, roads Eijkman, djakarta.lembaga eykman Djakarta, Lembaga djakrta eat people, Tjatjat Building and Health Sciences Bandung.Lembaga pasteur institute of Engineering Bandung.Dinas Displacement Blood, highway Orange 69 Djakarta.A cting doctors, leaders of the General Hospital Djakart Center, Semarang, Surabaya.Dokter Leader Mental Hospitals “Tjilendek” Bogor, Sources Porong, Lawang, Doctors Port of Tanjung Priok, Head Quarantine Station “Onrust” with Mr. alamt Doornhang North Gambier In 20 New York, Office of State Procurement Purchasing, General People’s Bank, Merfah Cross Indonesia (PMI) Jalan Tanah Abang Djakrta.NERKAI School 8 West 62-Doketr Djakarta.Perkumpulan Doctors (Bond van Geneesheren) in New York c / o JJ Orange Wafelbakker highway 48. Surabaya c / o Health department Timur.Bandung Java, c / o The head of the health section, Commissariat RIS western Java, Medan.d / a Head of Health Section of the Ministry of Culture State of East Sumatra, Makassar, d / a health minister of East Indonesia State (NIT). Indonesian Doctors Association (IDI) d / a Dr.Djoened Pusponegoro, road Djokja 66.Djakarta.Perkumpulan Chinese Doctors, Dentists and Professional Association, the road Alaydrus 56.Djakrta.Perkumpulan Dentist, caretaker of the Menteng 21, Djakarta. Bond van Apothekers in Indonesia (BAI) secretariat, Ms. Kooiman, Samsoen Drug Houses, London Kota.Perkumpulan ahlimObad Pantjoran 32H (VERAPO-Vereneging de Aphotheker) c / o Home Medicines Panacea, Krekot 5 Djakarta. Mission Office Center (Central Bureau Moissie), Park van Heutsz 10 Djkarta, Consulate Zending, Dj. Raya van Heutsz 12 Djakrta, Apotolisch Vicariat Bandjarmasin, Dj.Rei de Han 36. Ondernemersbond van Indie (Indonesia Plantation Bereau) in Djakarta.koleksi this very high value to the health history of Indonesia.

(1)Tambahan lembaran negara RIS no.18 Keputusan Menteri Kesehatan tentang Pemberian. Obat Bius,obat terdaftar yang ditembuskan kepada berbagai fasilitas kesehatan RIS antara lain(lihat daftar lampiran): Kepala Jawatan Kesehatn Daerah dan Kota Djakarta,Semarang,surabaya,bandung,makasar dan Bandjarmasin. Kantor pusat Persediaan Obat jalan rijswijk no 20 Djakarta, Pimpinan pemberantasan malaria, lembaga kusta,jalan eijkman ,djakarta.lembaga eykman Djakarta,Lembaga makan rakjat djakrta, Gedung Tjatjat dan lembaga pasteur Bandung.Lembaga Ilmu Kesehatan Teknik Bandung.Dinas Pemindahan Darah ,jalan raya Oranye 69 Djakarta.A cting dokter ,pemimpin Rumah sakit Umum Pusat Djakart,Semarang,Surabaya.Dokter Pemimpin Rumah sakit Jiwa”Tjilendek” Bogor,Sumber Porong,Lawang, Dokter Pelabuhan di tanjung Priok,Kepala stasiun Karantina “Onrust”dengan alamt Tuan Doornhang Gambir Utara Dalam 20 Djakarta,Kantor Pusat Pembelian Perbekalan Negara,Bank Rakyat Umum,Palang Merfah Indonesia(PMI) Jalan Sekolah 8 Djakrta.NERKAI Tanah Abang Barat 62 Djakarta.Perkumpulan Dokter-Doketr (Bond van Geneesheren) di Djakarta d/a J.J. Wafelbakker jalan raya Oranye 48 .di Surabaya  d/a jawatan Kesehatan Jawa Timur.Bandung, d/a Kepala bagian kesehatan dari ,Komisariat RIS Djawa barat,Medan.d/a Kepala Bagian Kesehatan dari Departemen Kebudayaan Negara Sumatera Timur, Makassar,d/a Menteri Kesehatan Negara Indonesia Timur(NIT). Perkumpulan Dokter Indonesia (IDI) d/a Dr.Djoened Pusponegoro,jalan Djokja 66.Djakarta.Perkumpulan Dokter Tionghoa,Dokter Gigi dan Ahli Dasar,jalan Alaydrus 56.Djakrta.Perkumpulan Dokter Gigi,pengurus besar Menteng 21,Djakarta. Bond van Apothekers in Indonesia(BAI) sekretariat ,Nona Kooiman,Rumah Obat Samsoen,Pantjoran 32H Djakarta Kota.Perkumpulan ahlimObad(VERAPO-Vereneging de Aphotheker) d/a Rumah Obat Panacea ,Krekot 5 Djakarta. Pusat Kantor Missi(Central Moissie Bureau),Taman van Heutsz 10 Djkarta, Konsulat Zending,Dj. Raya van Heutsz 12 Djakrta, Apotolisch Vicariat Bandjarmasin,Dj.Rei de Han 36. Ondernemersbond van Indie (Indonesia Plantation Bereau)di Djakarta.koleksi ini sangat tinggi nilainya untuk sejarah kesehatan Indonesia.

 

(2) Postally used Lengkeng Cigaret cover

 

SEND FROM cds  MALANG 2.5.50 with bigger RIS Flag stamp.

 

 

 

 

May,12th.1950

 

the rare smelt 10 sen bigger perforation 11 1/2 with the nomral perforation 12 1/2 without perforation  on postally used cover  from CDS Djakrta 12.6.50 to Solo, the bigger perforation 11 1/2 from RIS overprint smelt 10 sen stamps but the RIS off error(very rare stamps,please compare the perforations)

May,17th.1950

Postall6y used postcard statiobner 5 sen sent from CDS Garut. 17.5.1950, the postal services became normal after the Kartosuwiryo NII movement,he escaped to the jungle but the train still not normal.

May,19th.1950

Military governor announcement Forbidden”MOGOK”

 

May,18th.1950

Lembaran Negara RIS tentang Kesehatan,Perumahan,Makanan dan tarip

Penurunan tjukai temabakau.

Postally used lettersheet-postblad warkatpos 10 sen send from CDS Klaten 18.5.1950 to Jogyakarta .

May,20th.1950

(1)Picture postcard Willem Ruys KPM ship ,send via airmail from Djakarta to Den Haag Holland with building 25 sen stamps overprint RIS.

 

 

(2) Menistry of RI and RIS  third Conference have persetujuan :

(a) Djakarta -The capital

(b) Hatta-Vice President

(c) DPR consist Parlemen,BP KNIP,Senat and Dewan pertimbnagan agung.

May,22th.1950

The postally used cover from CDS Djakrta 22.5.50 to Jogjakarta,used building stamp 15 sen without overprint RIS,this love letter  with feast month greeting(selamat berpuasa)

 

 

May,25th.1950

(1)Postally used cover from CDS Bandoeng BKT.1 23.5.1950 to Djkarta Raya with RIS flag stamps

 

(2) MBAD(Army headquaters)  given to RIS’s  Minestry of Defend

May,28th.1950

The earliest postally used smelt 10 sen with RIS Overprint and 5 sen without overp[rint send  from Djakarta cds  28.5.50 to semarang,compare with the normal unoverprint 10 sen smelt.there is the different betwen the perforations.

 

 

 

 

June 1950

June, 4th.1950

Gerakan Wanita Indonesia Sedar or GERWIS is founded, a leftist organization for women (later GERWANI).

June,6th.1950

Menuju Polisi Negara Kesatuan


Dalam upaya untuk mengatasi permasalahan di dalam kepolisian,

Pada tanggal 6 Juni 1950

tercapai suatu kesepakatan antara pemerintah RIS (yang juga mewakili pemerintah NIT dan NST) dengan pemerintah RI untuk menciptakan Jawatan Kepolisian di bawah satu pimpinan dengan nama Jawatan Kepolisian Indonesia.

Sebagai realisasinya, empat unsur kepolisian yang ada yaitu Kepolisian RIS, Kepolisian RI, Kepolisian NIT, dan Kepolisian NST dilebur menjadi satu dengan identitas sebagai Jawatan Kepolisian Indonesia.

 

 

June,7th.1950

The Vistt of India prime ministry Pandit Jawaharal Nehru to Indoneia

Kunjungan perdana menteri India Sri Pandit Jawharal Nehru

Esoknya, tanggal 7 Juni 1950,

Presiden RIS mengeluarkan Ketetapan No. 150 yang mengangkat R.S. Soekanto sebagai Kepala Jawatan Kepolisian Indonesia dan R. Soemarto (sebelumnya Kepala Kepolisian RI) sebagai Kepala Muda Jawatan Kepolisian Indonesia. Tugas utama dari duet Soekanto-Soemarto adalah melaksanakan peleburan organisasi kepolisian yang ada menjadi Jawatan Kepolisian Indonesia. Sejak saat itulah Jawatan Kepolisian memasuki fase baru sebagai badan kepolisian Negara kesatuan Republik Indonesia

June,14th.1950

 

1950, 5 S und 10 S (gez. 11 1/2) with impr. „RIS” on local envelope from „BANDOENG 14.6.50” with Tax cancel and m/s „0,15″

June ,15th,1950

The RIS menistry of Justice letter about surat wasiat

June,19th.1950

Private Drukwerk(postalcard) send from cds Banudng 19.6.50 to Jakarta with overprint RIS on smelt 1 sen (rare stamp) and 2 sen(rate 3 sen)

 

June,26th.1950

Loonzegel(Wage revenue) 10gld  without overprint ,Federal revenue still used in this day,

 

 

June,30th.1950

Laporan Hasil-Hasil Pekerdjaan Panitya Bersama RIS-RI,dan Tinjauan Pemerintah Republik Indonesia ataas ususl-Usul Panitia bersama RIS dan RI.:

 

Close up

 

a) Konstitusi Sementaras Republik Indonesia

b) Usul-Usul Panitia Bersama RIS-RI Mengenai Rentjana Konstitusi Sementara Republik Indonesia

 

 

July 1950

 

The RMS proclamation in 1950

July,1th.1950

(1)Republic of Indonesia troops lead by Slamet rijadi begin putting down Republic of South Maluku. Fighting continues on Ambon and Buru until November.

 

 

 

 

 

 

 

Ignatius Slamet Rijadi

 

Ignatius Slamet Rijadi (EYD: Riyadi; lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 26 Juli 1927 – meninggal di Ambon, Maluku, 4 November 1950 pada umur 23 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia.

Anak dari Idris Prawiropralebdo, seorang perwira anggota legiun Kasunanan Surakarta, ini sangat menonjol kecakapan dan keberaniannya, terutama setelah Jepang bertekuk lutut dan kemerdekaan Indonesia diproklamasikan.

Kepahlawanan

Pada suatu peristiwa saat akan diadakannya peralihan kekuasaan di Solo oleh Jepang yang dipimpin oleh Sutjokan (Walikota) Watanabe yang merencanakan untuk mengembalikan kekuasaan sipil kepada kedua kerajaan yang berkedudukan di Surakarta, yaitu Kasunanan dan Praja Mangkunagaran, akan tetapi rakyat tidak puas. Para pemuda telah bertekad untuk mengadakan perebutan senjata dari tangan Jepang, maka rakyat mengutus Muljadi Djojomartono dan dikawal oleh pemuda Suadi untuk melakukan perundingan di markas Kempeitai (polisi militer Jepang) yang dijaga ketat. Tetapi sebelum utusan tersebut tiba di markas, seorang pemuda sudah berhasil menerobos kedalam markas dengan meloncati tembok dan membongkar atap markas Kempeitai, tercenganglah pihak Jepang, pemuda itu bernama Slamet Rijadi.

Karir militer

Pada tahun 1940, ia menyelesaikan pendidikan di HIS, ke Mulo Afd. B dan kemudian dilanjutkan ke Pendidikan Sekolah Pelayaran Tinggi, dan memperoleh ijasah navigasi laut dengan peringkat pertama dan mengikuti kursus tambahan dengan menjadi navigator pada kapal kayu yang berlayar antar pulau Nusantara. Setelah pasukan Jepang, mendarat di Indonesia melalui Merak, Indramayu dan dekat Rembang pada tanggal 1 Maret 1942 dengan kekuatan 100.000 orang, dan walaupun memperoleh perlawanan dari Hindia Belanda, tetapi dalam waktu singkat yaitu pada tanggal 5 dan 7 Maret 1942, kota Solo dan Yogjakarta jatuh ke tangan Jepang.

Slamet Rijadi merasa terpanggil membela ibu pertiwi, dan menjelang proklamasi 1945, ia mengobarkan pemberontakan dan melarikan sebuah kapal kayu milik Jepang, usaha Kempeitai untuk menangkapnya tidak pernah berhasil, bahkan setelah Jepang bertekuk lutut. Slamet Rijadi berhasil menggalang para pemuda, menghimpun kekuatan pejuang dari pemuda-pemuda terlatih eks Peta/Heiho/Kaigun dan merekrutnya dalam kekuatan setingkat Batalyon, yang dipersiapkan untuk mempelopori perebutan kekuasaan politik dan militer di kota Solo dari tangan Jepang (Slamet Rijadi diangkat sebagai Komandan Batalyon Resimen I Divisi X).

 

 

Pada tanggal 10 Juli 1950,

Letnan Kolonel Slamet Rijadi, berangkat dengan kapal Waikalo dan memimpin batalyon 352 untuk bergabung dengan pimpinan umum operasi – Panglima TT VII – Kolonel Kawilarang, dalam penugasan menumpas pemberontakan Kapten Andi Aziz di Makasar dan pemberontakan Republik Maluku Selatan (RMS) yang dipelopori oleh Dr. Soumokil dan kawan-kawan.

Dalam tugas inilah ia gugur muda dalam usia 23 tahun. Ia tertembak di depan benteng Victoria setelah berusaha merebutnya.

 

 

 

 

 

 

 

The delegation of rMS to Jakarta In 1950

 

Een delegatie van Molukse militairen tijdens een persconferentie na afloop van de demonstratie. V.l.n.r.: mej. L. Manuputty (secretaresse), sgt. D. Teurupun (lid van de Dewan Maluku Selatan tevens woordvoerder), sgt. A. Tomasoa (secretaris persconferentie), sgt. Z. Siwabessy (lid), sgt. H. Gaspersz (voorzitter tevens adviseur), sgt. M. Luhulima (lid), sgt. W. Lewakabessy (lid), smi. H. Tuanakotta (lid in burger gekleed). Persoon in wit overhemd op rug gezien is onbekend.

 

 

 

 

 

The domonstration anti RMS at Jakarta in 1950

 

 

 

 

Soumokil grilya at Ceram with RMS Military in 1950

 

 

J Manuhutu presidet RMS 1950

 

 

The Parade of RMS military in may.2nd 1950

 

 

Cabinet RMS in 1950

Het RMS-kabinet, aangetreden ter gelegenheid van de eerste vlaghijsing op de Esplanade. In het midden voor de rij ministers staat premier A. Wairisal. Naast hem 2 jongeren met de vlag. Ministers v.l.n.r.: eerste 3 mannen onbekend, vervolgens Soumokil (geheel wit), onbekend, Manuhutu (grijs), Alex Nanlohy (grijs met hoofddeksel).

 

 

July,1st.1950

the first day of PTT Wage (loon) payed,look the PTT  wage book owner Emoes Madoel, Pembvantu Pengantar Pos9Help Postman) issued by Kantor Besar Pos dan telegram 1-7.50, wage fee  Rp. 78.50 ,

 

look the chief of the Bigger Postal  and Telegram Office Djakarta Romli.

 

July,10th.1950

 

The Postal used OLH(openbaar Leeszaal Bibliotheek) Batavia,librabrian jakarta  Card cds  Djakrta 10.7.50 with smelt 3 sen overprint stamps send to Djakarta .the cost 10 cent per book.

July,18th.1950

A letter from Padang Notariat Hasan Qalby with RIS office stamped.

July, 20th.1950

a)The Netherlands Indies armed forces (KNIL) are officially disbanded.

As many as 300,000 Dutch citizens left Indonesia for the Netherlands during the early 1950s.

b) Free Stamp officla balai harta Peninggalan used cover from cds soerabaja 20.7.1950 to Surabaya, transfer to cds Djakarta 30.7.1950 recieve August 2th 1950 back to sender.

 

July,24th.1950

The State Printing office  RIS Djakarta postcard used cds Djakarta 24.67.50 send to Semarang.

 

July,20th.1950

The Change of Adress 4 sen card ,postally used airmail with add RIS flag stamps 15 sen send from Makassar to Semarang, the sender move from Jawatan Perairan Negeri (land waterstaat dienst,now PAM) to Dinas Pengairan NIT(Negara Indonesia Timur), (this very interesting and rare card related with NIT-east Indonesia state)

 

 

August 1950

August,5th 1950

Makamah Tentara Jkarta diresmikan oleh makamah Agung ,ketua Mr R.Santoso.

August,14th.1950

The 71th  DPR RIS meeting accept the Undang -Undang of (Negara kesatuan Republik Indonesia-NKRI) Unitary State

August,15th 1950

(1)Usaha Kembali kenegara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dilancarkan dimana-mana.

Diberbagai daesrah  timbul gerakan tersebut.

(2)Presiden sukarno annouced the building of NKRI(Unitary Republik Indonesia )

angan

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

 

 

Setelah Mosi Integral M. Natsir


Akibat persetujuan KMB, tentang penyerahan kedaulatan maka bentuk negara Indonesia tidak lagi merupakan negara kesatuan sebagaimana yang dicita-citakan bangsa Indonesia, tetapi berbentuk federal yang kita kenal dengan nama Republik Indonesia Serikat (R.I.S).

Setelah kedaulatan oleh Belanda diserahkan, R.I.S yang belum mencapai umur satu tahun, telah banyak disibukan dengan berbagai persoalan; antara lain : serdadu-serdadu Belanda masih juga belum ditarik mundur dari Indonesia, dibeberapa daerah terjadi pergolakan dengan berbagai alasan dan sebab, dipusat terjadi kegoncangan kabinet, pecahnya dwi tunggal Soekarno-Hatta, masuknya PKI dalam kabinet dan lembaga-lembaga lainnya.

Dalam bukunya yang berjudul “Konsepsi Negara Demokrasi Indonesia” Abdul Qahhar Mudzakkar menyatakan ” karena Undang-undang Dasar 1945 tidak memiliki dasar negara yang kuat, yang dapat mempersatukan golongan suku bangsa Indonesia yang banyak, dengan agama dan kebudayaannya sendiri-sendiri, maka proklamasi 17 Agustus 1945 itu turut menjadi “catur persaingan ideologi” dari masing-masing golongan.

Untuk mencegah dan mengatasi timbulnya suatu keadaan yang tidak diharapkan, pada tanggal 3 April 1950 Moh. Natsir yang pada masa itu sebagai Ketua Umum Masyumi dalam sidang parlemen R.I.S secara gigih mengajukan mosi integral, yang dikenal dengan “Mosi Integral Natsir“.

Dalam mosi integral Natsir itu : mengajurkan kepada pemerintah supaya mengambil inisiatif penyelesaian soal-soal yang hangat sebagai akibat perkembangan politik dengan cara integral dan program tertentu. (Pidato Mosi Integral Natsir bisa dilihat disini

Sebagai kelanjutan “mosi integral”, diadakan perundingan antara delegasi R.I.S yang dipimpin oleh Prof. Soepomo dengan delegasi R.I yang dipimpin oleh Abdul Hakim dengan kesepakatan : ” Menyetujui dalam waktu sesingkatnya bersama-sama melaksanakan Negara kesatuan, sebagai jelmaan daripada Republik Indonesia, berdasar Proklamasi 17 Agustus 1945″.

 

 

 

Pada tanggal 15 Agustus 1950

diadakan rapat gabungan DPR dan Senat RIS menetapkan berakhirnya Republik Indonesia Serikat dan menandatangani piagam terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dan pada tanggal 17 Agustus 1950 Republik Indonesia secara resmi terbentuk kembali sebagai Negara Kesatuan RI.

Sementara itu di Sulawesi Selatan, sejak penyerahan kedaulatan dari Belanda (pasca KMB), terjadi pergolakan antara KGSS (Kesatuan Gerilyawan Sulawesi Selatan) dengan APRI/S yang didominasi oleh eks serdadu KNIL. Bulan Februari 1950 Staf APRIS yang terdiri dari Kolonel Simatupang, Kolonel A.H. Nasution, dan Kolonel Hidayat menolak mengakui 5 batalyon teritorial Hasanuddin, dimana anggotanya terdiri dari bekas gerilyawan patriot pejuang dari : Bali, kepulauan Nusatenggara, Kalimantan, Sulawesi dan Maluku yang pada masa revolusi dibawah KGS/Komando Gurp Seberang yang dipimpin oleh Abdul Qahhar Mudzakkar.

Pada saat pemerintah belum memberikan jawaban atas permintaan KGSS untuk diakui sebagai anggota TNI;

 

Pada tanggal 18 Agustus 1950

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

(setelah R.I.S menjadi NKRI), dua puluh dua organisasi yang terdiri dari partai politik dan organisasi masa di Sulawesi Selatan menyampaikan suatu resolusi kepada pemerintahan untuk tidak menggunakan kekerasan didalam mencari jalan penyelesaian dengan patriot pejuang kemerdekaan yang tergabung dalam KGSS dibawah pimpinan Abdul Qahhar Mudzakkar.

 

 

Tetapi komandan-komandan TT-VII beserta stafnya yang berasal dari Menado, selalu berusaha menggagalkan setiap usaha menyelesaikan masalah tuntunan KGSS, sehingga ini menunjukan perwira TNI bekas KNIL menutup kesempatan untuk melakukan perundingan.

Moh Natsir (yang sejak bulan September 1950 sebagai perdana menteri pertama dari NKRI) pada tanggal 10 Oktober 1950, ia membentuk panitia antar departemen yang ditugaskan untuk menyelesaikan masalah gerilyawan di Sulawesi Selatan yang dipimpin oleh Mr. Ma’moen Soemadipradja. Hasil perundingan antara Mr. Ma’moen dengan pihak gerilyawan disepakati bahwa semua gerilyawan akan diterima menjadi Korps Cadangan Nasional (CTN). Pada tanggal 13 November 1950 Kabinet Natsir mengeluarkan keputusan pemerintah bahwa para gerilyawan Sulawesi diterima sebagai anggota TNI.

 

 

August,17th.1950

17 August  1950

1)New constitution; the new Republic of Indonesia is made out of the original (now expanded) Republic, Sumatra Timur and East Indonesia/Negara Indonesia Timur. There is no more RUSI. Jakarta is the capital of the Republic. The Netherlands and Indonesia remain in a theoretical constitutional union, but Indonesia is fully independent.

2)Following clashes with demobilized KNIL troops in Makassar and the attempted secession of an Ambonese Republic of South Moluccas, the federal United States of Indonesia was dissolved on 17 August 1950, turning Indonesia into a unitary state dominated by the central government in Jakarta

3) PTT Pasar Baru jakarta have made the anniversary of Indonesian Independence day August ,17th.1950 in their office(two pictures)

 

 

4)Private Indonasian Independance anniversary card  send from CDS Medan 17.8.50 (may be CTO or fake) to Tebing Tinggi Deli.with RIS Eagle(garuda) stamps.

 

 

the same card from CDS Magelang 17.8.50

(5) Peringatan Ulang tahun Kemerdekaan ke 5 di istana Merdeka denga pidato presdien Sukarno berjudul “Jiwa Nasional kita Tetap mambaja”

Anniversary commemoration of Independence to 5 in the Merdeka palace premises presdien Sukarno’s speech titled “Our National Soul Stay mambaja

(6) pembentukan panitia pembelian gedung-gedung bersejarah guna membeli gedung bersejarah di jakarta,dengan ketua Dr R.rosmali.

formation of the committee purchase historic buildings in order to buy a historic building in Jakarta, with chairman Dr. R.rosmali.

(6) Pasar malam kenang-kenangan dibuka denganresmi dilapangan merdeka

The night market was opened denganresmi keepsake independent field

(7) Dr Iwan yang berumur 5 tahun menyaksikan upacara peringatan ulangtahun kemrdekaan RI di padang, guberbur berpidat berapi-api. dan DR iwan pindah rumah dari kali  kecil ke Jalan gereja no 1 ,rumah yang dibeklli dari orang belanda tuan van thein.(saat ini hotel ambacang yang sudah ambruk,lagi dibangun kembali)

Dr Iwan aged 5 years anniversary memorial ceremony in the desert kemrdekaan RI, guberbur berpidat fiery. and DR iwan move from small time to the Church Road no 1, house dibeklli of the Dutch master van Thein. (now the hotel Ambacang already collapsed, again rebuilt)

Republik Indonesia Serikat (United Republic of Indonesia)

United Republic of Indonesia, abbreviated as RIS, is a state federation that was established on 27 December 1949 as a result of an agreement the three parties in the Dutch-Indonesian Round Table Conference: the Republic of Indonesia, Bijeenkomst voor Federaal Overleg (BFO), and the Netherlands. It was subsequently dissolved on 17 August 1950 and replaced by the Republic of Indonesia by President Soekarno.

1950 Issue

 

P36 – 5 Rupiah
Issue Date: 17 August 1950
Serial Number: D/9 659754
Front: Portrait of founding father, Soekarno, at right
Back: Landscape of Indonesia at center, anti-forgery text in box at right
Watermark: Graphic print
Printer: Thomas De La Rue Co., Ltd
Signature: Mr. Sjafruddin Prawiranegara
Size: 134 x 64 mm

 

P37 – 10 Rupiah
Issue Date: 17 August 1950
Serial Number: E/8 418487
Front: Portrait of founding father, Soekarno, at right
Back: Rice paddy and palm trees at center, anti-forgery text in box at right
Watermark: Graphic print
Printer: Thomas De La Rue Co., Ltd
Signature: Mr. Sjafruddin Prawiranegara
Size: 134 x

 

B.The RIS collections used After Indonesia Became Unitary Republic Indonesia  ,in Indonesian language NKRI(Negara Kesatuan Republik Indonesia)

a. 1950(August-December)

1950

 

 

The Bagan for catching sea fish at ambon bay in 1950

 

 

 

Agustus,5th.1950

Republik Maluku Selatan (R.M.S.), 1950

A few months after the sovereignty agreement, the federal republic R.I.S. was disbanded and the unitary Republik Indonesia was set up with Jakarta on Java as the capital. The South Moluccan islands rejected this centralization, and on April 25, 1950, they declared the independent Republik Maluku Selatan (R.M.S. or Republic of the South Moluccas).

 

They fought a war for independence for several years. During this period stamps were overprinted with Republik Maluku Selatan, and although very rare, some are known genuinely used from the islands of Ambon and Saparoea. In addition, several series of R.M.S. stamps were ordered through J. & H. Stolow & Co. These were printed at the Austrian State Printer in Vienna. These are not known used.

 

The first set of Maluku Selatan (South Moluccas) is not listed in Scott but it is listed in other world catalogues. It did see postal use. Here is one value genuinely used on piece (on a postal money order cds AMBOINA 5.8,50):

 

The Unsued RMS overprint stamps  from tge cover of

Marcus Waelauruw seond book 2913

Buku kedua ini tentang prangko RMS

 

 

 

 

There is a “mystery” set of 3 map stamps with the old spelling “Repoeblik Maloekoe Selatan”. It is scarce. I probably have a duplicate set somewhere:

The First Anniversary / U.P.U. set is claimed to have been used locally. There are philatelic covers with the stamps cancelled with a genuine cancellation in the right time-frame

 

 

 

 

 

 

 



 

 

 

 

 

 

The first RI flag berkibar at ambon in 1950(two pictures)

 

 

 

 

1.September 1950

September, 1st. 1950

 

 

The Ex Dutch KNIL Miltary helper washed at Tanjoeng priok in September 1 st 1950

 

 

September,4th 1950

Postally used cover from  cds soerabaja 4.9.50 on RIS overprint smelt stamps 1 sen strip three.

 

(2)September,8th.1950

Return to sender official free stamps homemade cover from balai harta peninggalan semarang to Jatinegara, but not found with two postmarak ” return afzender onbeken” and  Onbekend. Veldpost Batavia.geen adreswijziging door geadreseeth .

 

 

 

 

 

 

September,29th.1950

Indonesian army Attacked RMS at Ambonlanding at tulehu ambon

 

 

 

 

 

 

 

 

The attck of RMS by APRI Indonesian army landing at Ambon in 1950

 

 

 

 

 

October 1950

October,1st.1950

 

 

 

The Dutch soldier back home from Tandjong Priok in October 1st 1950

 

October ,10th.1950

Postally used cover from soerabaja to Sidoardjo with RIS overprint smelt stamps 4 cen.(rare stamp)

 

October,11th.1950

The Registed postal used cover from Tondano to Djakarta with RIS overprint building 4o cent stamp.

 

October.18th.1950

October,18th.1950

 

 

Official letter from General secretary of Round Table conference delegation BFO to Batavia

 

 

 

 

 

 

 

 

 

November 1950

No yet info

December 1950

December,8th.1950

Peraturan Panglima Tentara Dan Teritorium III Jawa barat

No.25

Menginggat

  1. a.     Stbl 1939 no 582
  2. b.     Peraturan Pemerintah no 7 /1950 dan Keputusan menteri Pertahanan No.357/MP050
  3. c.      Peraturan Gubernur Militer Jawa Barat No 6 tanggal  19-1-50 ,sebagaimana telah ditetapkan dan diubah dengan Peraturan Panglima tentara teritorium III Jawa barat No 16 tanggal 2-9-50

 

Menetapkan

Peraturan tentang organisasi yang terlarang sebagai berikut

 

 

Pasal 1

Dengan tidak mengurangi apa yang ditetapkan

Peraturan Gubernur Militer Jawa Barat No 6 tanggal  19-1-50 ,sebagaimana telah ditetapkan dan diubah dengan Peraturan Panglima tentara teritorium III Jawa barat No 16 tanggal 2-9-50, menunjuk oraganisasi /Gerombolan tersebut dibawah ini sebagai Perkumpulan terlarang

1.Negara Islam Indonesia Kartosuwirjo

2.Darul Islam Kartosuwirjo

3.Tentara Islam Indonesia(T.I.I.)

4.Angkatan Umat Islam (A.U.I)

5.Pasukan Surjakentjana

6.Samiadji

7.Pasukan Anglingdarma

8.Brigade Tjitarum

9.Divisi Bambu Runcing(B.R.)

10.Tentara Rakyat Indonesia

11.Pasukan Banteng Wulung

12.Ratu Adil Persatuan Indonesia(RAPI)

13.Angkatan Perang Ratu Adil(APRA)

14.Bataljon Arends atau Arena tau “White Eagle”

15.Republik Maluku Selatan (RMS)

16.Organisasi SP 88

17.Lain Lain Gerakan Dibawah tanah(aktivitas subversi)  seperti ABS-plan

Pasal 2

Instansi-Instansi Milter, Polisi dan Sipil berkewajiban  pengusutan dengan menunjukkan surat tugasnya, diberikan hak memasuki tempat dimanaAnggota-Anggota Perkumpulan Terlarang tersebut berada atau diduga berada, untuk mengadakan penangkapan, penahanan, pengeledahan, penyelidikan, pemeriksaan, pembeslahan(penyitaan), bilamana perlu dengan kekerasan.

 

Pasal 3

Penunjukkan ini mulai berlau pada tanggal diumumkannya buat Daerah Teritorium III Jawa Barat, kecuali daerah KMKB Jakarta Raya.

 

Ditetapkan di : Staf Kwartier

Pada tanggal : 8 Desember 1950

Jam : 10.00

 

Panglima tentara & Terittorium III Jawa barat

 

Tertanda

Kolone; Sadikin

 

 

 

Diumumkan melalui PERS dan Radio

Tanggal : 8-12-50

Jam : 13.00

Jurubicara Panglima Tentara dan Teritorium III Jawa barat

 

Kapten M.Nawai Alif

(Sumber Kempen 1955)

 

SEKITAR DARU ISLAM KARTOSUWIRYO

Jawa Barat , Dewasa  ini terdapat elemen-elemen atau  anasir  yang memisahkan diri dan sifatnya sangat destruktif dan didaerah tertentu memberikan pengaruh buruk kepada jalan kebidupan normal masyarakat sehari-hari, pengaruh buruk itu dapat kita nyatakan dengan bukti-bukti seperti  :

 

a.Karena perampokan,pembunuhan dan pembakaran kampong dan desa-desa , sebagian rakyat menjadi miskin , kehilangan mat pencaharian dan terlantar.

 

b.Pengerjaan Sawah dan lading menjadi kurang intensif  atau sama sekali menjdai tidak dikerjakan, sehinggamenyebabkan hasil pertanian menjadi banyak berkurang (merosotnya produksi Agraris)

 

 

c Keadaan daerah yang sangat dikacaukan menyebabkan adanya Urbanisasi atau Pemindahan / Pengungsian Rakyat dari Desa ke Kota dimana orang tersebut mengalami kekalahan Hidup dan menjadi terlantar.

 

Ketiga akibat ini saja bila kita perhatikan dengan sungguh-sungguh, kelanjutannya yang terus-menerus adalah suatu pengaruh melemahkan pula kepada kehidupan Negara dan Bangsa pada umumnya, terutama akn banyak dirasakan didalam lapangan ekonomis, politis dan social.

 

Elemen-elemen destruktif  di  Jawa Barat khususnya ada terdapa5t beberapa jenis diantaranya :

 

1.Anasir Darul Islam Kartosuwiryo

2.Anasir infiltrant dan  Reaksioner Asing

3.Anasir bamboo Runcing

4.Anasir Brigade Tjitarum

5. dan lain-lain

Anasir destruktif tersebut diatas kini menjadi maslaha penyelesaian , yang sebelum kita menjalankan tindakan tegas, kita masih perlu mengetahui keadaan dan perkembangannya.

 

Untuk mengerti Gerakan daruk Islam yang dipimpin oleh Kartosuwirjo , maka kita harus meneliti ejarah perkemabngan sejarah gerakan tersebut.

Informasi yang didapat dari dokumen-dokumen Darul islam yang jatuh ketangan Pihak berwajib , dari laporan Daerah , serta dari hasil interview pihak yang mengetahui dan mengikuti dari dekat , khusnya kepada pribadi  dan aspirasi politik Kartosuwirjo sendiri.(Kempen 1955)

 

Dr Iwan Note

Informasi perkembangan Darul islam dapat dibaca pada bagian  sejarah Indonesia  sebelumnya  yang dimulai dari tahun 1948

 

Informasi Kiai Jusuf Taujiri tentang Kartosuwirjo

Menurut kesimpulan pendapat saya , meskipum u,mpamanya dapat bediri NII, tetapi Kartosuwirjo tidak memegang pimpinannya, pasti dia akan mengacau lagi, entah dalam bentuk apa.

Umpamanya terhadap hal ini saya dapat member bukti dengan peristiwa waktu ada cabinet Sjarifuddin dan dia diangkat menjadi menteri Muda Pertahanan  pengangkatan itu ditolaknya dan diterima bila dia sebagai menterinya.

(KEMPEN 1955)

Koleksi foto DI/TII

  1. 1.      Bendera NII yang dirampas oleh TNI
  2. 2.      Sajuti krepala Polisi DI yang ditangkap didaerah Tjiandjoer
  3. 3.      H.Gafur seorang Lurah NII yang ditangkap TNI di daewrah Garut.
  4. 4.      Ukat Komandan Pasukan G.S. 3  Giraspaty dari Darul Islam tertembak di Tjiandjoer.
  5. 5.      Emang alias satibi Komandan Polisi NII tertembak didaerah Tjiandjoer.

 

18 Desember 1950

 

Moyor Andi Matallatta  bertugas sebagai Komandan Batalyon di Pare-Pare, ia Mayor Andi Mattalatta mengharuskan semua anak buahnya untuk pandai berenang. Hal ini disebabkan karena dia mempunyai pengalaman pahit ketika memimpin Gerakan Operasi Militer (GOM) di Pulau Haruku, Maluku Selatan ketika menumpas gerombolan Republik Maluku Selatan (RMS). Prajurit yang tergabung dalam Batalyon 705 yang diberangkatkan 18 Desember 1950 banyak yang gugur bukan karena tertembak musuh, melainkan tenggelam ketika terjadi pendaratan pantai.

Republik Indonesia (Republic of Indonesia)

On 17 August 1950 the Unitary State of the Republic on Indonesia, as originally proclaimed, was restored. With the return of the unitary state, the President once again assumed the duties of Chief Executive and the Mandatary of the Provisional People’s Consultative Assembly. He is assisted by a Vice-President and a cabinet of his own choosing. The Executive is not responsible to the House of Representatives.

 

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1951 (BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1951

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

 

1951 Issue

  P38 – 1 Rupiah
Serial Number: DJ 045209
Front: Palm trees on a beach at left, terraced rice paddy on right, red and blue security fibers in center
Back: Mountain at center, anti-forgery text in box at lower center
Printer: Security Banknote Company
Size: 126 x 65 mm
  P39 – 2½ Rupiah
Serial Number: AM 592225
Front: Palm trees on a beach at right, oceanside cliffs at left, red and blue security fibers in center
Back:
Garuda Pancasila at center, anti-forgery text in box at right center
Printer: Security Banknote Company
Size: 125 x 65 mm

 

 1951

Penemuan Koleksi Langka tjonto prangko jang berlaku di Indonesia dengan stempel tinta violet tjonto (specimen) , oleh kepala kantor pos Bengkulu

Contoh Prangko yang berlaku di Indonesia tahun 1951 termasuk prangko RISprangko RIS Rp.2,-Rp.3.Rp.5 ,-Rp 10.- dan Rp.25. tak dijual diloket,prangko nominal tinggi saat itu langsung dipasang dan di stempel saat pengiriman surat berat atau pospaket.

Koleksi ini hanya baru satu  ditemukan dan dilaporkan, maaf illustrasi kurang jelas,ini disengaja agar tidak di buat palsunya,d an tetap dalam kondisi seperti yang ditemukan di Bengkulu , ini merupakn postal histori sangat langka dan membuktikan bahwa prangko cetak wina tak pernah dijual diloket kantor pos Indonesia,bagi yang memilikinya harap berkenan memberikan informasi liwat comment,terima kasih. Apabila perhimpunan filateli Indonesia atau asia ingin memamerkan koleksi yang sangat langka ini silahkan menghubungi Dr Iwan liwat comment-catatan Dr iwan suwandy)

 

(the RIS Sample Stamp circulated In Indonesia Until 1951, only one exist in the world,if the Phillatelic Exhibtion want to show this amizing and RRRR collections ,please asked the owner Dr Iwan suwandy via comment.Please donnot tag this collections without the owner permission)

 

The close up of specimem stamps will add only in Special Edition CD-ROM

 

The viena printing stamps not list at this official republic Indonesia stamps,and the viennna printing stamps also npot valid when send look the collections below

 

I would like to know if the round double circle stamp which the postage stamp and the Department Seal of the Viennese press issues of Indonesia are stamped a fantasy or a real stamp concerns

 

The second question is how the postage is calculated, both Viennese pressure seals were at that time (1959) no longer valid for postage

 

 

Dr Iwan Notes

The viena printing stamps not list at this official republic Indonesia stamps,and the viennna printing stamps also npot valid when send look the collections above

 

 

  

Indomesia Almium Coin 5 sen 1951

 

Indonesian Al,inium 50 cent  coin 1951

1951

 

Roeslan Muljohardjo ditetapkan sebagai Gubernur Sumatera Tengah dengan dengan tempat kedudukan Bukittinggi.

(alamanak *Indonesia 1952)

 

January 1951

Pada tahun 1951 Yogyakarta menyelenggarakan pemilu pertama dalam sejarah Indonesia.

Pemilu diselenggarakan untuk memilih anggota legislatif di Daerah Istimewa dan Kabupaten. Pemilu dilangsungkan dalam dua tahap, tidak secara langsung. Pemilih memilih electors yang kemudian electors memilih partai (Selo Sumardjan 1962, hal 101).

Komposisi DPRD didominasi dari Masyumi (18 kursi dari total 40 kursi), sisanya dibagi oleh enam parpol lainnya[2].

Tercatat dua parpol lokal yang mengikuti pemilu ini yaitu PPDI dan SSPP[2]. Sementara itu kekuasaan eksekutif tetap dijalankan oleh Dewan Pemerintah Daerah yang beranggotakan lima orang yang dipilih oleh dan dari DPRD sesuai dengan tingkatannya. Untuk tingkatan Daerah Istimewa, selain lima orang tersebut,

Dewan Pemerintah juga diisi oleh kedua raja (Sultan HB IX dan Sri Paduka PA VIII). Namun keduanya tidak bertanggung jawab kepada DPRD melainkan langsung kepada Presiden.

Source wiki

February 1951

Pasca kemerdekaan, Presiden Sukarno mengharuskan semua orang Belanda, orang Indo, prajurit KNIL (banyak di antaranya orang Maluku), dan simpatisan Belanda lainnya meninggalkan Indonesia.

Tahun 1951, sebanyak kira-kira 12.500 orang Maluku diusir ke Belanda. Orang-orang Maluku ini datang dengan menumpang13 armada kapal laut yang tiba di pelabuhan Rotterdam.

Foto: Arus kedatangan orang Maluku di Belanda, 1951

Ketika orang-orang Maluku tiba di Belanda, mereka mengira kedatangan itu hanya untuk sementara.

Mereka masih menganggap bahwa begitu situasi darurat berlalu, secepatnya mereka akan kembali lagi ke Indonesia. Apalagi ketika itu pihak Belanda menjanjikan mereka akan kembali bisa menetap di Indonesia.

Tidak heran, di masa itu masih banyak wanita Maluku yang tetap berkebaya. Mereka tidak merasa perlu menyesuaikan diri dengan kultur Belanda. Mereka mengajari anak-anaknya tetap berbahasa Indonesia. Bahasa Belanda perlu, tapi jangan sampai lupa bahasa ibu. Soalnya nanti mau kembali ke Indonesia. Jadi anak-anak mereka jangan sampai tidak bisa berbahasa Indonesia.

Selain itu, mereka juga masih percaya perjuangan RMS akan didukung Belanda. Dengan begitu mereka akan bisa kembali ke kampung halaman, berkumpul dengan sanak saudara di pulau Ambon. Dan punya republik merdeka yang berdiri sendiri. Begitulah mimpi mereka.

 

Foto: Presiden pertama RMS, J.H. Manuhutu

Tapi tunggu punya tunggu, dugaan itu keliru. Tidak ada tanda-tanda pemerintah Belanda membantu perjuangan RMS. Jelas-jelas Belanda menolak dukungannya pada RMS.

Boro-boro dibantu mendirikan negara RMS. Janji pemerintah Belanda, bahwa mereka akan dipindahkan kembali ke Indonesia, tidak menjadi kenyataan. Ini membuat orang-orang Maluku merasa “habis manis sepah dibuang”.

Bagaimana tidak? Sebagai prajurit KNIL, mereka merasa berjasa telah membantu Belanda semasa perang.

Tapi Mana Balasannya!?
Ketika tiba di Belanda, mereka ditempatkan di barak-barak kecil. Makanan dibagikan melalui dapur umum. Kondisi hidup dan tempat tinggal mereka, boleh dikatakan buruk dan primitif. Bahkan ada yang ditempatkan di kamp yang dulu digunakan Jerman untuk menampung orang Yahudi. Mereka menerima biaya hidup yang sangat kecil jumlahnya. Padahal tidak sedikit keluarga Maluku itu punya banyak anak. Tentu butuh biaya tidak sedikit.

Cerita tadi belum selesai. Tak lama kemudian, terdengar berita bahwa Belanda memecat semua prajurit KNIL asal Maluku yang baru tiba itu.

 

Foto: Brosur iklan lowongan kerja sebagai prajurit KNIL, tahun 1930-an

 

Ini dirasa keterlaluan. Sudah kehilangan segalanya di tanah air, hidup pas-pasan, dipecat lagi! Harapan mereka, pemerintah Belanda bersedia membantu mencarikan pekerjaan lain. Tapi uluran tangan yang diharapkan untuk menyalurkan mereka ke lapangan kerja, ternyata nihil.

Begitulah kondisi orang Maluku di awal kedatangan mereka ke Belanda ketika itu. Diusir dari tanah air. Tidak punya pilihan lain. Mau kembali ke kampung halaman, nampaknya hanyalah fatamorgana. Ingin punya negara sendiri, dengan mengharap bantuan Belanda, tapi Belanda kok lepas tangan. Malah ingkar janji. Biaya hidup yang diterima kok tidak cukup. Sudah begitu…dipecat dari KNIL, tanpa diberi pekerjaan lain. Mau cari bantuan ke mana di negeri yang asing ini? Ini membuat mereka frustrasi. Orang Maluku merasa perjuangannya selama ini untuk membantu Belanda, telah dikhianati!

Walentina Waluyanti
Nederland, 5 Oktober 2010

 

1951

The First Anniversary / U.P.U. set is claimed to have been used locally. There are philatelic covers with the stamps cancelled with a genuine cancellation in the right time-frame:

 

Here are a few examples of the U.P.U. stamps with genuine cancels:

 

 

 

Maluku Selatan stamps were also variously overprinted for private purposes:

 

 

Metropole Cinema Jakarta dismiss in 1951

 

Indonesian Asian games new dehli stamps

 

March 1951

Pada tahun 1951,

Kahar Muzakar bergabung dengan DI/TII

dalam mendirikan Negara Islam Indonesia (NII) dan melakukan pemberontakan di Sulawesi Selatan.

 

Belanda. Korps Cadangan Tentara (CTN)


Pada tanggal 25 Maret 1951

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

, akhirnya tibalah hari yang lama dinanti-nantikan:  pembentukan resmi Persiapan Brigade Hasanuddin sebagai bagian dari Korps Cadangan Nasional Tentara Republik. Pada hari ini juga Abdul Qahhar Mudzakkar meninggalkan tempat persembunyiannya.

Suatu upacara khusus untuk menyambutnya diadakan di Maros: sebanyak lima sampai enam ribu orang telah berkumpul untuk menyaksikan dia bersama prajurit-prajuritnya memasuki kota pukul tujuh malam hari. Salawati Daud dan Abdul Qahhar Mudzakkar  sendiri yang bicara kepada pasukan.

Abdul Qahhar Mudzakkar dalam pidatonya, yang berlangsung kira-kira setengah jam, secara panjang lebar membicarakan tuduhan-tuduhan yang dilemparkan kepadanya bahwa ia terlalu ambisius, ia masuk hutan semata-mata untuk melanjutkan tujuannya, dan ia sengaja melarut-larutkan perundingan agar terjamin pengukuhan pangkatnya sebagai letnan kolonel.

Walaupun banyak orang yang percaya, dia dan Saleh Sjahban “haus pangkat dan kedudukan”,

disangkalnya tuduhan-tuduhan ini dengan mengemukakan, walaupun kenyataan membuktikan ia memiliki “kursi-kursi besar, meja-meja besar, dan telah menghadapi orang-orang penting “di masa lampau, semuanya ini bukanlah satu-satunya tujuan hidupnya. Saya dicurigai sangat mendambakan pangkat letnan kolonel, tetapi pangkat letnan kolonel ini yang didesakkan kepada saya”, ditegaskannya, sambil menambahkan, bila ada orang yang menginginkan mengambil alih pimpinan Brigade Hasanuddin, mereka dipersilakan maju ke depan dan melakukan keinginan itu; hanya saja dia tidak sudi menyerahkan tugas ini kepada mereka yang telah membakari rumah-rumah rakyat yang tidak berdosa.

Namun amat disayangkan adanya pembentukan Korps Cadangan Nasional pada bulan Maret sama sekali tidak berarti, pejuang-pejuang muslim Abdul Qahhar Mudzakkar telah menjadi prajurit biasa dari Tentara Republik.

Penggabungan resminya direncanakan pada bulan Agustus.

21 Juni 1951

 

Pada tanggal 21 Djuni 1951 oleh Panglima Tentara Teritorium I(Bukit barisan) diresmikan ,kewadjiban pemakaian lentjana”Bukit barisan” untuk anggota Angkatan darat Territorium I.

(Surat Kabar Penerangan,Koleksi Dr Iwan)

Dalam Reorganisasi TNI saat ini, Ahmad Husein mendapat kepercayaan memegang Komando Resimen 4 ( Resimen E.E.Banteng)  yang begabung dalam  Tentara dan teritorium I Bukit Barisan.

(PRRI-Permesta,R.Z.Leirissa.jakarta.1991)

 

 

 

Tetapi antara

Maret dan Agustus 1951

terjadi serangkaian insiden yang mengakibatkan perpecahan baru lagi antara Tentara dan Abdul Qahhar Mudzakkar. Pertentangan baru ini pada akhirnya menuju keretakan terbuka dan tak terdamaikan.

Dalam minggu-minggu sebelum hari yang telah ditetapkan untuk integrasi resmi Korps Cadangan Nasional, pertentangan intern yang pertama di kalangan pengikut-pengikut Abdul Qahhar Mudzakkar terjadi ketika Andi Selle memihak Pemerintah dalam persoalan apakah integrasi Korps Cadangan Nasional Sulawesi Selatan akan dilakukan batalyon demi batalyon atau tidak.

Penggabungan Batalyon Bau Masseppe Andi Selle ke dalam Tentara sebagai Batalyon 719

pada 7 Agustus 1951

hanyalah memperbesar pertentangan antara Abdul Qahhar Mudzakkar dan Tentara, selanjutnya. Namun tidak seluruh Batalyon Bau Masseppe mengikuti komandannya, melainkan sebagian dari padanya dengan Hamid Gali dan Usman Balo sebagai pemimpin-pemimpin utamanya dan tetap setia kepada Abdul Qahhar Mudzakkar.

Setelah terjadi sedikit pertempuran dengan para pengikut Andi Selle mereka mengundurkan diri ke bagian lain Pare-pare dan membentuk batalyon baru, yang dipimpin Hamid Gali. Tidak pula hubungan-hubungan antara Kahar Muzakkar dan Andi Selle putus sama sekali, dan pada waktunya hubungan antara keduanya membaik lagi. Bahar Mattaliu menyebut Andi Selle sebagai salah satu sumber pokok senjata Abdul Qahhar Mudzakkar, dan benar-benar dikatakannya: “Ini berarti, bahan-bahan mentah terus dikirimkan Kahar kepada Andi Selle yang membayarya dengan pelor, senjata berat dan ringan, dan dengan pakaian seragam tentara”.

Dalam menghadapi perjuangan Abdul Qahhar Mudzakkar, Tentara Republik berusaha menghadapinya dengan melakukan serangkaian operasi militer. Terutama sekali pada tahun-tahun mula kerusuhan dengan mengajak kesatuan-kesatuan pejuang yang merasa tidak puas dengan Abdul Qahhar Mudzakkar untuk menyerah. Dan mengenai hal yang akhir ini, Tentara Republik mengambil sedikit keuntungan dari adanya perselisihan antar pejuang sendiri. Pertikaian ini bisa muncul karena sebagian ambisi dan dendam pribadi, sebagian lagi karena perbedaan ideologi mengenai jalan yang harus ditempuh dalam perlawanannya terhadap Pemerintah Republik.

Bertepatan waktunya dengan ketika Pemerintah menganjurkan penyelesaian “politik psikologis”, Abdul Qahhar Mudzakkar memperkuat posisinya. Dalam masa inilah dilakukan pembaharuan hubungan antara dia dan Kartosoewirjo. Hubungan pertama antara mereka telah dilakukan Agustus tahun sebelumnya, ketika Abdul Qahhar Mudzakkar masuk hutan. Pada waktu itu Abdul Qahhar Mudzakkar didesak melalui perantaraan Bukhari, ketika itu wakil ketua Gerakan Pemuda Islam Indonesia (GPII), dan Abdullah Riau Soshby, salah seorang tampuk pimpinan Tentara Islam Indonesia di Jawa Barat, untuk membentuk “Komandemen TII” untuk Sulawesi. Kartosoewirjo secara pribadi mengirimkan sepucuk surat kepada Abdul Qahhar Mudzakkar yang menawarkan kepadanya pimpinan Tentara Islam Indonesia di Sulawesi beberapa bulan kemudian.

 

 

 

 

.

Dilanjutkannya dengan menyatakan, dia ingin memulai suatu revolusi Islam

sejak 16 Agustus 1951,

dan segala sesuatunya telah direncanakan bersama komandan-komandan bawahan Saleh Sjahban dan Abdul Fatah, tetapi yang belakangan ini ternyata tidak teguh pendiriannya sehingga rencana itu gagal.

Dia dirintangi, katanya, oleh kekuatan yang lebih perkasa dengan pengaruh yang lebih besar dalam masyarakat, yaitu “kaum feodalis dan rakyat banyak”. Mengenai penduduk Islam di Sulawesi Selatan menurut pendapatnya “diperlukan waktu untuk menanamkan dan memupuk semangat Islam yang sejati dalam diri mereka”. Dalam sebuah surat jawaban pada 27 Februari, Kartosoewirjo mendesak Abdul Qahhar Mudzakkar melakukan segala upaya untuk menjadikan rakyat “bersemangat Islam” dan “bersemangat Negara Islam”, serta melanjutkan melakukan apa saja yang dianjurkan syariat Islam di masa perang.

Walaupun ada pengangkatannya sebagai panglima daerah Tentara Islam Indonesia Abdul Qahhar Mudzakkar untuk sementara tidak mau menggunakan nama ini bagi pasukan-pasukannya.

 

 

 

 

 

 

Secara resmi tawaran ini diterima Abdul Qahhar Mudzakkar

pada 20 Januari 1952.

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

Demikianlah ia menjadi panglima Divisi IV Tentara Islam Indonesia, yang juga disebut Divisi Hasanuddin. Syamsul Bachri diangkat menjadi Gubernur Militer Sulawesi Selatan. Dalam sepucuk surat tanggal yang tersebut di atas yang ditulis Abdul Qahhar Mudzakkar dalam menerima pengangkatannya, dinyatakan bahwa ia sendiri merasa berterima kasih dan menjunjung tinggi kepercayaan yang diperlihatkan Kartosoewirjo kepadanya dengan keputusan mengangkatnya menjadi panglima Tentara Islam Indonesia untuk Sulawesi.

Bersamaan dengan itu dinyatakannya, tak dapat sepenuhnya ia mengabdikan diri, karena berbagai keadaan yang mungkin merintanginya dalam setiap tindakan yang diambilnya sebagai panglima Tentara Islam.

Selanjutnya dikemukakannya, dari lima batalyon yang dipimpinnya beberapa di antaranya meliputi kelompok bukan Muslim yang dipengaruhi ide-ide Komunis

(1)Capt. Andi Aziz, formerly of KNIL, takes control of Makassar. Republic and pro-Dutch forces clash; East Indonesia government is shaken.Minahasa region separates itself from Negara Indonesia Timur and joins the Republic.

 

April 1951

April,10th.1951

postally used registered homemade cover with RIS overprint building stamps 25 sen,one stamp cutting.

OCTOBER 1951

October,24th. 950

Postally used cover from  panitia penyelesaian  urusahan pemulihan  jawa tengah semarah cover cds semarang  24,.1o.51 to pekalongan,return to sender witth therare building stamps overprint RIS 30 sen.\

 

 

1951

the  rare official Djawatan PTT Padangpandjang cover ,free stamps with official postal office handstamped.(not many cover ,like this found,Dr iwan note)

January 1951

January,23th.1951

RIS Priting Office CARD OVERPRINT BLOB INK TO COVER THE ris SEND FROM CDS jAKARTA 23,1.51.

 

 

September,14th.1951

Tentang adanya infiltrasi  anasir seperti Bosch(kleef) dan sebagainya, yang memimpin gerombolan APRA dan pelarian bekas KNIL serta golongan-golongan yang tidak puas, hal ini bukan hal rahasia lagi terutama bagi rakyat didekat gunung Garut khususnya.

Malah dalam penerangannya kepada rakyat yang dapat dikumpulkannya secara paksa, Kartosuwirjo dengan bangga dan sombong berkata terang-terangan dan mengakui adanya kerja sama , juga dengan pihak tertentu, “didalam’ dari mana Darul Islam dapat mempunyai banyak senjata dan peluru .

(kempen 1955)

 

Dari Keterangan-Keterangan  tersebut diatas dapat diambil kesimpulan

Kartosuwirjo adalah advonturir(Petualang) Politik yang selalu memimpikan Kekuasaan untuk diri sendiri. Dan gerakannya adalah hal yang disengajakan, meskipun tdiak dapat dibenarkan dan dilakukannya menurut kesempatan yang dicarikan.

Kesempatan yang dicarikan itu dapat terlihat dari usaha-usahanya, diantaranya pembentukan Barisan Sabilillah .

 

Sesudah proklamasi 17 Agustus 1945 perjuangannya masih disembunyikan dan ia bergerak dalam lapangan Ke Partaian.

Perjuangan Kepartaian ini diharapkan untuk meluaskan pengaruhnya, dan bila hal tersebut sudah tercapai kekuasaan Pimpinan yang konkrit akan dapat diperoleh pula.

Dengan jalan itu suatu Coup D’Etat dapat digerakannya dan diharapkan berhasil.

Tapi agaknya maksud ini dari Kartosuwirjo tidak dapat dijalankan.Tokoh Bung Karno yang kuat dan yang dapat mengikat simpati Rakyat pada umumnya dan fase Perjuangan Nasional masih menjadi perhatain Masyarakat Indonesia khususnya, mengagalkan aspirasi Politik lainnya.

Oleh karena ini usaha Coup d’Etat yang terkenal sebagai peristiwa 3 Juli 1946 gagal, apa yang dinamakan Madium Affair (1948) gagal dan maksud –maksud Kartosuwirjo pun tidak berhasil.

Dengan kegagalanya ini Kartosuwirjo tidak putus harapan. Jalan-jalan lain dipikirkannya dan kesempatan-kesempatan baru ditunggunya.

Ini ternyata dengan perkembangan yang dapat kita hubungkan dengan satu dengan lainnya.

 

Sesudah adanya agresi Kolonial Pertama  pada tanggal 27 Juli 1947 dan masa renville,  terutama sesudah Tentara Republik Indonesia Hidjarh ke Djokja sehingga di Jawa Barat adanya Kekoso9ngan Kekuasaan Republik Indonesia, Keadaan ini dipakai sebagai kesempatan oleh Kartosuwirjo untuk sedikit demi sedikit mempraktekan maksud-masudnya lagi ( Peristiwa Pengrumusan)

Hal-hal nyata kelihatan lagi sesudah pertahanan Rakyat di gunung Cepu ( Daerah Tasikmalaya) dapat didubrak oleh tentara Belanda. Seperti kita ketahui belanda hanya menguasaai kota dan sekitarnya saja dan daerah yang jauh masih dikuasai Pasukan Gerilja Republik Indonesia.

Masa Vacuum(Kekosongan) Pemerintahan Republik Indonesia ini dimanfaatkan  oleh Kartosuwirjo untuk menjadi dasar pelaksaan tujuannya dan sebagai  alasan untuk orang membenarkan tindakannya.

Pasa fase pertama ia masih berselubung dalam bentuk Majelis Islam, dimana Garis besar Perjuangan masih ditujukan untuk membantu Perjuangan republic Indonesia.

Lingkungan pengaruh Gerilja yang langsung  yang disebut D(daerah) I(pertama) tetapi kemudian mucul yang dilegalisir oleh Kartosuwirjo  dan kawan-kawan  dalam pengertia Darul Islam.

Mungkin ini peristiwa yang sama dengan munculnya dan timbulnya apa yang dinamakan “Ketata negaraan Islam” hasik konperensi Ketiga tanggal 1 Mai 1948 dimana Kartosuwirjo sudah mulai menampakan dirinya sebagai Imam.

Pada waktu Pendudukan belanda kita pernah mendengar adanya Proklamasi DI untuk Wilayah Jawa Barat.Mungkin hal ini adalah peristiwa diatas.

Pada mulanya Opini kebanyakan orang, Tindakan  Kartosuwirjo ditujukan untuk mengimbangi Negara Pasundan sehigga saat itu banyak sedikitnya orag menyetujuinya.

Tetapi kenyataannya terjadi lain. Kita tidak perlu heran hal ini bisa terjadi,  sebab dalam segala perundingan itu selain sifatnya terbatas  juga didlam lingkungan mereka yang sealiran ( segerombolan) denga Kartosuwirjo sendiri.

Pada umumnya mereka yang bergerak bergerilja ditempat-tempat yang tersebar, khususnya mereka yang menjadi Anak Buah tidak menegrti dan tidak tahu adanya kegiatan Politik ini.

Kemudian sesudah agresi Belakada Kedua 28 Desember 1948 yang mengakibat pusat Pemerintahan Republik di djoja diduduki belanda Presiden Sukarno dan lai-lain Pemimpin ditangkap dan diasingkan Ke Bangka.

Perkembangan Politik Kemudian menghasilkan perundinga Roem-Royen, dan dilakukan Peundingan KMB (Konperensi Meja Bundar  dimana dihasil Pengakuan Kedaulatan Republik Indonesia.

Hal tersebut diatas dipakai sebagai alsaan yang lebih kuat bagi Kartosuwirjo untuk meneruskan maksudnya dan mengelabui mata Masyarakat.

Telah disiapkannya apa yang dinamakan “Undang-Undang Dasar Darul Islam ” (Kanun Assay) yang tertanggal 28 Agustus 1948 dan kemudian dilakukan apa yang dinamakan Proklamasa NII Negara islam Indonesia tanggal 7 Agustus 1949

Tindakan yang memusuhi secara nyata terhadap Republic Indonesia  adalah dekat dan setelah Agresi Belanda Kedua dimana sebagian Rakyat Jawa barat Yang kembali dari Djokja dan Divisi Siliwangi mengadakan long March kembali ke Jawa barat

Ini terbukti dengan banyaknya terjadi penyerangan oleh DI-Kartosuwirjo terhadap mereka, secara kasar maupun  halus, yang dasarnya untuk menguasai senjatanya dan menghalang-halangi masuknya Korps Pemerintah republic Indonesia.

 

 

Major Utarja seorang perwira TNI dan pengawal-pengawalnya menjadi korban dari sifat permusuhan Darul Islam tersebut.

Bukan berita yang tidak benar bila kita mendengar adanya tindakan meracun dari Darul Islam terhadap khususnya pasukan TNI diatas.

Tetapi sokongan Masyarakat kepada Darul Islam  tidaklah sama dengan saat masa pendudukan Belanda, kini mereka ditinggalkan oleh rakyat dan dikutuknya.

Cara Darul Islam memungut uang ada berberapa rupa, yakni secara paksa dan ancaman atau suka rela yang dianggapnya sebagai tanda setia, pajak atau iuran.

Selain uang beras dan lainya juga dipungutnya dari rakyat, hal ini terpaksa diberikan karena takut dibunuh atau dibakar rumahnya.

Dan desa-desa yang banyak penghasilannya dan letaknya dekat gunung-gunung kedudukannya tidak aman, karena sering didatangi Gerembolan Darul Islam untuk menarik Pajak

 

 

 

contoh dibawah ini

 

 

 

A.PICTURES(NOT UPLOAD)

1.Foto Bendera Negara Islam Indonesia yang dirampas oleh TNI(Tentara nasional Indonesia)

2.Foto Sajuti, Kepala Pilisi Darul Islam Kartosuwirjo yang ditangka di daerah Tjiandjoer

(kempen 1955)

B.DOCUMENTS(NOT UPLOAD)

1..Karcis Infaq

KARTJIS INFAQ

Tanda Bukti kepada Pemerintahan Negra islam Indonesia

Berupa uang sebanyak Rp 25.- (Dua Puluh Lima Rupiah)

Gabuswetan, Tgl………..

Kepala Jawatan Keuangan

Ttd

Ilyas

 

Pemerasan Harta benda rakyat yang dilakukan oleh Gerembolan DI itu bukan hal yang disukai sekalipun pakai alasan untuk Djihad atau sebagai Bakti kepada Tuhan.Dan bagi Gerembolan itu sendiri malahn merupakan suatu sumber penghasilan yang tidak sedikit lumayan.

2.Usaha keluar  Negeri yang dilakukan yang dilkukan Komandan APNII(angkatan Perang Negara islam Indonesia) nyaris resmi dari Imam NII dan telah sampai kepada Presiden  Amerika Truman , Presiden Pakistan Ali Khan, Raja Arab Saudi dengan perantaraan Konsul Saudi Arabia di jkarta.

3.Komandan Batalion VIII(Thoriq Bin Zijad) ,II S.D.(Raden Rachmat Sungkawa) beserta Kapten Bosch dan Mayor I.G. Smith(Kedua perwira bangsa Belanda yang kini telah masuk Islam)  .

Ketiga Perwira TII(Tentara Islam Indonesia) ini sedang mengadakan operasi sekitar Sumedang Barat ,Purwakarta Selatan, Bandung Utara, Bandung Timur, bandung Barat , Kemudian berkontak rapat dengan Resimen VIIII “ Brigadir Hasanuddin” (Thabrani) di Cianjur Selatan dan Cianjur Timur.

 

 

Dari dokumen diatas kita dapat mengetahui kini akan adanya usaha-uasaha Kartosuwirjo untuk melegalisir Darul Islam sebagai mempunyai aspirasi kenegaraan kepada dunia dengan demikian dapt diharapkan setidak-tidaknya kemungkinan  pengakuan de factonya. Anasir Bosch –Smith

( Smith adalah nama samaran van Kleef)  yang merupakan Perwira belanda yang sudah masuk Islam , hal ini adalah tidak lain suatu permainan Komedi belaka dimana dulu pernah disandiwarakan oleh orang-sorang seperti Snouch Hurgronje.(Di Aceh) dan Van der Plaas.

Malahan pada hakekatnya semua itu merupakan mata rantai yang sambung menyambung dalam program politik Penjajahan. Dan haji Shimizu juga bukan suatu hal yang asing bagi kita.

Pokok tujuannya sama ialah dengan berkedok KeIslaman, menginggatsebagian besar masyarakat Indonesia menganut Agama Islam  untuk mengelabui Masyarakat untuk di jajah.

Anasir-anasir Infiltran dan Reaksioner Bosch-Smith beserta Angkatan Bersenjatanya yang terdiri dari Gerembolan Pelarian KNIL mempunyai dasar Perjuangan yang tidak lepas kepada sifat merusak , khususnya didalam satu garis dan mempunyai hubungan erat dengan Aksi dan rencana Raymond Westerling untuk menyabot Pemerintah Republik Indonesia  dan Kemerdekaan Bangsa Indonesia.

Kalau dahulunya itu maksudnya mau melumpuhkan dan mengacau potensi nasional sehingga Indonesia secara politis dan ekonomis berada dalam kedudukan lemah dan labil.

Dan keadaan demikian dapat kita hubungkan dengan kepentingan pihak luaran, khusunya kaum Kapitalis, yang mempunyai kepentingan penanaman modal dan lain-lainnya di Indonesia.

Suatu Negara yang kedudukannya lemah hidupnya selalu tergantung tergantung dan memerlukan bantuan dari bangsa lain.

Infiltrasi dan penetrai anasir Kolonial dengan cara berkedok itu , dimasa lampau yang sudah kita alami yang mempunya akibat bahwa Perjuangan Kemerdekaan Nasional (didalam lapangan politik) menjadi lemah dan kena sabotir.

 

 

 

 

 

Untuk memberikan bukti kepada  kenyataan ini kita sajikan sebagian penting dari berita “Antara” dari tanggal `14 september 1951 dengan tajuk “Van der Plaas di Jedah:

Backgrown

Selanjutnya diterangkannya, dalam masa Perang dunia Pertama , di Saudi Arabia bayak juga orang Indonesia yang bermukim .Merekan karena kebanyakan hidupnya terlantar , karena perhubungan antara keluarga atau family mereka di Indonesia terputus. Sebagai diketahui pada masa itu kaum Muslim tidak dapat naik haji(pilgrim), karena berbahaya.

Keadaan hidup kaum Muslimim bertambah buruk, karena di Saudi Arabia timbul perebutan kekuasaan antara Sjarief  Husein ( Raja Dulu) dengan Ibnu Sa’ud (Raja sekarang)

Ketika Perang dunia Pertama selesai maka Vice Consult Belanda di Jeddah yang bernama Van der Plaas nucul sebagai orang yang murqh hati dan penolong dari 162 orang Mukmin Indonesia yang sedang terlantar itu, sehingga mereka dapat kembali ketananh airnya, dimana mereka dengan segera mendapat surat keputusan (besluit) dari Bupata didaerah mereka masing-masing untuk menjadi Kiai.

Dalam tahun 1919

suasana politik di Indonesia sedang hangat, berbuhungan dengan gerakan Politik yang mengingginkan Kemerdekaan Indonesia.Dianatara pengerak Politik yang besar pengaruhnya ialah Serikat Islam  dibawah pimpinan H.O.S Tjokroaminoto dalam Volsraad(Dewan Perwakilan Rakyat Hindia Belanda)

Tetapi kemudian sejarah mengatakan kemunduran Api Perjuangan  Kemerdekaan .Disamping itu Tindakan Pemerintah dalam tahun  kemudiannya yang menetang gerakan Kebangsaan dan Kemerdekaan itu, seperti TBTO(tolak Bala Tawil Umur) ,Serikat Hejo, oragnisasi ini tidak berakar didalam masyarakat, karena sangat insidentil sebagai reaksi dan sangat lokal, yaitu hanya didaerah Garut saja.

Yang ternyata lebih tajam , ialah tusukan dari dalam Serikat Islam sendiri sehinggamenjadi pecah belah dan kurang potensinya.

Setelah itu jumlah Kiai yang patuh dan setia kepada yang berwajib dan yang pasif semakin banyak dari sebaliknya.

Deri Bagian berita diatas, kita dapat menegtahui bagaimana praktek Penjajah untuk menguasai rakyat jajahannya .Penghambatan aspirasi Nasional tidak saja dilakukan dari luar dengan perundang-undangan dan peraturan-peraturan seperti dengan apa yang dinamakan “Exhorbitante Rechten Governor General” dam Artike 153 Kitab Undang-undang(Wetboek) ,

tetapi juga dengan cara “uitholding” dengan memasukan kaki tangan dan anasir-anasirkolonial secara infiltrasi.Tindakan ini tidak lain dari Politik Devide et  Impera

(pecah –pecah dan kuasai ).

Memang dengan cara ini Kekuasaan Penjajah dapt dipertahankan dan ditegakkan.

Dengan mengadakan Pecahan kecil-kecil didalam masyarakat ataupun didalam suatu organisasi yang masing-masing memiliki thesis sendiri-sendiri dan satu dengan lainnya kontradiksi  prinsip ideologis, sosiologis tradisi maupun kultural , hal ini hanya bisa disatukan kembali oleh satu kekuasaan supra-thesis yang lazim kita sebut sebagai Pemerintaha Penjajahan.(kempen 1955)

Late 1951

Dr Adnan Kapau Gani pada akhir tahun 1951 sampai Februari 1952 berada di Holland sebagai anggota Delegasi RI pada perundingan Indonesia-Belanda dari hasil KMB, dan mengenai kedaulatan Irian Barat, tepatnya di kota Den Haag Dr. Adnan Kapau Ganiat the end of1951 until February 1952 in Holland as a member of the delegation of Indonesia on Indonesia-Dutch negotiations of the Round Table Conference, and the sovereignty of West Irian, precisely in the city of Den Haag.

Akhir tahun 1951

Peranan militer Let.Kol. Ahmad Husein  menjadi sangat penting ketika  MBAD(markas besar Angkatan Darat)  membentuk suatu Komando daerah Militer di Sumatera tengah  yang terlepas dati mTT I  dan langsung dibawah KASAD , Ahmad Husein dipercayakan sebagai Panglimanya.

Keadaan Negara saat ini menarik perhatiannya karena banyak rekan yang berdinas di Ibukota membicarakan masalah itu di Padang.Selain itu  ia harus mengikuti peran lain, seperti ke Maluku untuk menumpas RMS,Bandung Jawa barat ,Kalimantan,Aceh,Sulawesi Selatan yang berhubngan dengan Darul Islam(DI) .

Situasi Negara yang demikian gawat dapat dipahami melalui pengamatan  dari jauh itu.

(PRRI-Permesta,R.Z.Leirissa.jakarta.1991)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1952 (BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1952

File:Ali Sastroamidjojo Suara Indonesia 2 Aug 1954 p1.jpg

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

 

1952

 

 

 

Pada tahun 1952, Andi Mattalatta memprakarsai pembangunan Stadion Mattoanging, Makassar yang dilengkapi gedung olahraga, kolam renang, serta fasilitas olahraga lainnya di Makassar

 

 

 

 

 

Apel Of RMS at Halsidere Netherland in 1952

 

Hartini Soekarno

 

Lahir di Ponorogo Jawa imur pada tanggal 20 September 1924 beragama Islam. Hartini menempuh pendidikan awal di HIS ( Holland Indlands School ) dan terakhir Kelas dua SMA yaitu pada tahun 1942. Wanita Karir di bidang Wiraswasta ini beralamat di Jalan Proklamasi No. 62 di Jakarta Pusat. 

Enam belas tahun dalam suka maupun duka, Hartini setia mendampingi suaminya hingga wafat. Resmi menjadi istri Soekarno, setahun setelah pertemuannya yang pertama di Prambanan, Yogyakarta tahun 1952. Ketika itu ia sudah menjadi janda berusia 28 tahun. Dengan suaminya yang pertama, Suwondo, ia dikaruniai lima anak. Menikah dengan Soekarno, ia mendapat dua anak. 

Biasa dipanggil Tien, ia anak kedua dari lima bersaudara. Ayahnya, Osan, pegawai kehutanan, mendidiknya secara tradisional. Tidak mengherankan bila Tien berpendidikan formal hanya hingga kelas dua SMA. Pendapatnya tentang istri cukup sederhana. Selain sebagai istri, kita juga adalah ibu, kawan, dan kekasih bagi suami.


Sebagai ibu, menurut Tien, bila suami sakit harus dilayani dengan cermat. Meminumkan obat, memijati, dan mengelusnya hingga terlena. Sebagai kawan, di mana dan kapan pun, patut mengimbangi pembicaraannya. Ia banyak membaca dan rajin mengumpulkan informasi, agar mampu menjadi kawan bicara yang baik dan bijak.


Awet muda dan tampak cantik dalam usia 60 tahun. Rahasia kecantikan Hartini, setiap bangun pagi ia segera minum segelas air putih dan olah raga ringan. Juga minum jamu ramuan sendiri berupa kunyit, daun asam, temu, asem kawak, daun beluntas, dan gula merah, yang direbusnya. Ia minum jamu dua kali sehari dan tidak makan yang amis, seperti ikan dan telur.

 

 

 

 

 

 

March 1952

 

Pada bulan Maret 1952

sesungguhnya pasukannya diberinya nama Tentara Kemerdekaan Rakyat (TKR). Baru pada 7 Agustus 1953, tepat empat tahun sesudah proklamasi Negara Islam Kartosoewirjo, Abdul Qahhar Mudzakkar mempermaklumkan bahwa daerah Sulawesi dan daerah-daerah sekitarnya (yaitu Indonesia Timur lainnya, termasuk Irian Barat) menyatakan bagian dari Negara Islam Indonesia. Bersamaan dengan ini ia menamakan pasukannya Tentara Islam Indonesia.

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

Kalau pada mulanya mereka hanya menyelematkan nasib gerilyawan pejuang kemerdekaan dari pengkhianatan yang dilakukan oleh komandan TNI bekas KNIL, membela hak-hak dan membela nasib saudara/kawan, terutama nasib para pejuang dari daerah-daerah

 

 

 

April 1952

 

DI/TII Jawa Tengah

muncul berawal dari adanya Majelis Islam yang dipimpin oleh Amir Fatah

 

 

Gerakan ini sebenarnya sudah dapat didesak oleh TNI akan tetapi pada tahun 1952, kembali menjadi kuat setelah adanya pemberontakan Batalion 423 dan 426 di Kudus dan Magelang yang menyatakan bergabung dengan mereka.

Guna menumpas pemberontakan tersebut maka pemerintah membentuk pasukan baru yang disebut Banteng Raiders dengan operasinya yang disebut Gerakan Benteng Negara (GBN). Pada 1954 dilakukan Operasi Guntur guna menghancurkan gerombolan sementara sisanya tercerai-berai.

Machinal translate

DI / TII Central Java
appears originated from the Islamic Council  led by Amir Fatah
 
This movement is already going to be pressured by the military, but in 1952, returned to be strong after the uprising Battalion 423 and 426 in the Holy and Magelang stating join them.
In order to quell the uprising, the government formed a new force called the Bull Raiders with operations called Fort State Movement (GBN). Operations conducted in 1954 in order to destroy the hordes of Guntur and the rest scattered

 

 

May 1952

SURAT van KLEEF(SMITH) KEPADA WESTERLING

Untuk membuka tabir  yang seakan-akan masih menutupi hal yang tertentu dari anasir Darul Islam Kartosuwirjo , maka dibawah ini dimuat intisari  isi surat dari Ch.van Kleef kepata Westerling.Surat ini jatuh ketangan yang berwajib Republik Indonesia didaerah Bodjonegoro saat kurir pembawanya tertangkap.

Belangrijk

Ergens in Indonesia Mei 1952

Aan:Kapitein R.WESTERLING

Bismillahirohmanirrohiem

Assalumu’alaikum wr.wb.

1.Alhamdullilah !  Alhamdullilah !

2.Hooggeachte Kapitein ; in verband met recente  gebeurtenissen ,betreffende  Uw persoon, alsook naar aanleiding van verschillende omstandigheden welke anwijzingen verschaffen omtrent Uw geestelijke overtuiging en de richting  waarin Uw streven uitgaat, acht de NII (Negara Islam Indonesia) het tijdstip gunstig om contact op te nemen met Uw en aangaande verschillende kwesties  van gedachten te wisselen

Machinal translate

Kapten terhormat, sehubungan dengan kejadian terakhir, pada orang, serta dalam menanggapi kondisi yang berbeda yang sikannya memperjelas keyakinan spiritual dan arah di mana tujuan Anda pergi, apakah NII (Negara Islam Indonesia) waktu yang tepat untuk menghubungi Anda dan berkaitan dengan berbagai isu pertukaran pandangan

Wij doendeze stap  eerstens om redenen van “herinnering” aan een zekere graad  van “bondgenooschap” in het nabije verleden, alsook  nar aanleiding van het feit  dat newstadtbladen een radio-oomroep  de laatste tijd dikwijls berichten omtrent Uw  Lanceeren , de uitgifte  van Uw “ memoires” , het rumoer rond Uw recente “ gevangenneming” en weder vrijlating” in Nederlands ,  en last but not least Uw mint of  meer oficieelen uitlantingen betreffende  Uw onveranderd besluit de RI(Republik Indonesia)  te bestrijden  tot haar ondergang.

Uit en under heben wij gemeend  te mogend  concluderen, , dat he schijnbaar Uw wensch is wederen op de voorgrond te treden en aan Uw  streven een begin van uivoering te geven.

 

 

Daar ons streven  en het uwe, namelijk :

Opruiming der Republik Indonesia en Uitroeiing met wortel en tak van het communisme in Indonesia

Parallel gaan , beschouwen we U automatische als bondgenoot en komt het ons gewescht voor, onze krachten te combineren  ter verwezenlijking van het gemeenschaplijke  doel, ten einde verzekerd te zijn van gusntige resultante.

Insja Allah Amin !

Daar de Taak

Contact met U tot, stand te brengen

Aan mijn is toegewezen , wit ik niet nalaten ter vermelden, dat het inderdaad ook reeds sedert lang mijn persoonilijke wenscht is , wederom contact me U op te nemen in het belang der Negara Islam Indonesia.

Machinal translate

Kami melakukan langkah ini terlebih dahulu karena alasan “pengingat” untuk tingkat tertentu “bondgenooschap” pada masa lalu, serta hasil badut fakta bahwa newstadtbladen suratkabar  sebuah oomroep radio akhir-akhir ini sering laporan Lance Eren Anda, penerbitan “memoair” Anda ,

Menangak kebisingan di sekitar Anda baru-baru ini” dan re-release” dalam bahasa Belanda, dan terakhir namun tidak sedikit mint atau lebih oficieelen uitlantingen pada berubah Anda memutuskan untuk berjuang sampai kehancurannya. RI (Republik Indonesia)
Keluar dan mendapatkan yang berkuasa di bawah heben mogend menyimpulkan bahwa ia tampaknya keinginan Anda wederen di latar depan untuk bertindak dan
untuk memberikan usaha  dari uivoering
Karena usaha kami dan Anda, yaitu:
Izin der Republik Indonesia dan Pembasmian oleh akar komunisme di Indonesia
Secara parallel kami menganggap Anda sebagai sekutu dan otomatis datang gewescht kita untuk menggabungkan untuk mencapai  tujuan masyarakat , agar hasil gusntige. Tertanggung kekuatan kita,
Insya Allah Amin!
Ba
hwa untuk menghubungi Anda karena tugas ,
Saya  ditugaskan untuk  tidak gagal untuk menyebutkan bahwa memang sudah ada, sejak lama keinginan saya setelah Anda menghubungi saya

Persoonilijke  secara pribadi  untuk memasukkan kepentingan Negara Islam Indonesia.

 

 

 

 

3.

Het past mijn , U thans mijn naam beken te maken , namelijk : Ch. H. van Kleef . Ten einde U duidelijkheid te verschaffen omtrent mijn person, dien Ik Uw herrinering te verlevendingen en terug te gaan tot December 1949 .

Door tusschenkomt van Kolmust ( Sgt.Nefis) heb ik me op 12 December 1949 bij de APRA aangesloten en wel in het Tjileungsirsche  (Tjibinong Bogor). Omstreeks op de 15 December 1949 heb ik persoonenlijk met U kennis gemaakt ten huize van een Uwer ex-onderhebbenden te Djakarta(Garut Weg) .

Na de eerste Tjileungsir affaire ,was het Uw…mij te vaardingen naar het Tjipajungsche(Sumedang) ;dit it echter  met doorgeld war ik te Bandung.ingekwartierd ben ( Lembang weg Pastuer weg 21)

Met groep vermoelen  ben ik midden Januari vertrokken naar het Tjililinscche (vanuit Dennenlust),van waaruit wij op 21 Januari 1950  den Militair-succesvollen stoot uitgevoerd heben op Bandung .

Door sammenloop van omstndigheden ben ik den midden van 21 Januari 1950 afgesplitst van groep-Vermoelen aan te Bandung achtergebleven .

De tragiek van vernoemde groep zult U uit de nieuwsbladen- in groote trekken berustende op waarheid – vernomen hebben .

 

 De Geschidenis  van mijn verblijf naderhand in Bandung etc.wil ik U besparen.

Ook wensch ik te verdiepen in de oorzaken van het uiteen-vallen der  contacten  van de APRA .

In de loop van 1950 heb ik vruchtelooze pongingen aangewend wederom contact te verkrijgen met de APRA.

Daar het altijd mijn wensch geweest is, mij aan te sluiten bij de NII ofwel “ in de volksmond”  D.I. genoemd, zijn mijn stappen in de loop van februari 1951 kunnen voegen bij de Negara Islam Indonesia Alhamdullilah !

Ik hoop U middels het voorgende genoegzaam geinformeerd te hebben

Machinal translate

Ini cocok saya, Anda sekarang membuat  nama saya , yaitu: Ch. H. Van Kleef . Untuk memperjelas orang saya, kepada siapa saya verlevendingen herrinering Anda dan terus sampai Desember 1949. Kembali Anda kejelasan
Oleh antara berasal dari Kolmust (Sgt.Nefis), saya bergabung dengan APRA pada tanggal 12 Desember 1949 atau dalam Tjileungsirsche (Tjibinong Bogor).

 

Sekitar 15 Desember 1949 saya benar-benar orang yang Anda berkenalan dengan rumah mantan Mu antara para pemangku kepentingan di Jakarta (jalan Garut ).
Setelah urusan Tjileungsir pertama, itu adalah Anda …
saya di panggil oleh  pengadilan untuk Tjipajungsche (Sumedang) saya, tapi ini bingung dengan uang dengan aku Bandung.ingekwartierd (jaln Lembang jalan Pastuer 21)
Dengan kelompok vermoelen pertengahan Januari aku pergi ke Tjililinscche (dari Pine Lust), dari mana kita pada tahun 1950 yang berhasil
 Eksekusi Pukulan serangan Militer pada tanggal 21 Januari  di Bandung.
Dengan sammenloop dari omstndigheden saya membagi pertengahan 21 Januari 1950 kelompok-Vermoelen untuk mundur Bandung.
telah mendengar Tragedi grup dengan nama Anda akan mengundurkan diri dari koran-imbang besar pada kebenaran .

  Dari sejarah saya tinggal setelah etc.wil saya menyelamatkan Anda. Bandung
Saya juga ingin menyelidiki penyebab disintegrasi kontak dari APRA.
Dalam perjalanan tahun 1950, saya menggunakan kreasi  sia-sia lagi untuk mendapatkan kontak APRA.
Seperti itu selalu menjadi keinginan saya, untuk bergabung dengan NII saya baik “populer” DI disebutkan langkah-langkah saya untuk bergabung dengan Negara Islam Indonesia Alhamdullilah! selama Februari 1951
Saya berharap untuk memiliki Anda dengan
informasi  berikut yang cukup

 

 

6.

de NII durf

 

(Kempen 1955)

July,16th. 1952

Surat Perintah Angkatan Perang Negara Islam Indonesia

No. 060/W.I./32

tentang  Menyambut Hari Ulang Tahun ketiga Proklamasi Negara Islam Indonesia

sifat: penting /rahasia

Dari : Plm. W.I.APNII

Kepada : Yth.Komandan K.D./Resimen dilingkungan W.I.

Tarich : Tanggal 16 Juli 1952 jam 10.00

Bismillahirohmanirrohim

Assalam’ualaikum W.W.

  1. 1.     Alhamdullilah !….Allahu Akhbar !

Allahumma ! Iyaka nu’budu ,wa iya kannas ta’in, ichdinasjsjirathal musthaqiem….!

Bismillahi tawakkalna ‘Alla’llah  !

La Haula wala quwatta illa billah !

 2.Sjahdan ,dengan Pertolongan dan  Kurnia Illahy Rabby !

Kurang lebih selang sebulan pada selesainya melaksanakan tugas suci dengan berpuasa sebulan Ramadhon yang baru lalu , maka sebntar hari lagi akan tibalah genap tiga tahun Proklamasi berdirinya Negara Islam Indonesia

 (Tanggal 7 Agustus 191952 /Dhuzul –waidah 1371)

 3.Berkenaan dengan lahirnya hari yang bersejarah , mulia dan Utama bagi Umat Islam Bangsa Indonesia, teristimewa Mujahiddin Kampanyon NIII perlu perlu dan patut “menyambut –merayakan” secara sesuai dengan tradisi dan  keadaan dimasa perang (fiel-waqtil-harby)

Perayaan ditiap-tiap daerah wajib dilakukan demikian rupa hingga diseluruh W.I. akan tumbuh gerakan  / sereangan merata yang keseumuanya merupakan dorongan mutlak atas hancurnya  ORI dan luhurnya Negara Republik Indonesia.

Insja  Allah Amin !!

4. Untuk tanda Syukur kita kepada  Dzat Wahidul-qahhar dalam hari peringatan tiga tahun daripada Proklamasi NIII

Bersama ini sirkular (Surat Edaran) dan program perayaan hendaknya diterima dengan baik.

Kemudian dengan ini kami perintahkan :

(1)           Hendaknya Sirkular plus lampirannya itu disiarkan kepada Komandan yang berkepentingan untuk sama-sama diteliti dan diperhatikan dengan baik

(2)         Melaksanakan segala program yang tercantum dalam lampiran Sirkuler tersebut dengan penuh bertanggung jawab , dari dank arena Allah semata-mata

(3)         Taktis dan tehnis pelaksanaan program tersebut diserahkan atas beleid  kebijaksanaan Komandan-komandan  TII / Pemimpin-pemimpin KD/RES, dan KK dan Binaanya. Yang bersangkutan.menginggat keadaan strategi dan situasi.

5. Selesai

Semoga Allah berkenan membenarkan dan melindungi kita sekalian dapat menyatakan “amal perbuatan yang nyata dalam melaksanakan tugas suci tersebut diatas ,Isja Allah Amin !!!

Joqtal aujahlib

Bismillahi….Allahu Akhbar !!

 

Wassalam

PLM W.I. APTII

Tertanda

(Agus Abdullah)

Tembusan

1.Pimpinan W. VII

2.Pimpinan W II dan W III

3. KSU KT APNII

4.Plm T.AONII

5.Alas

 

August,1st.1952

 

Dokumen

Tugas Militer Tentara Islam Indonesia

  1. 1.     Komandan tentara KD/Res  dan KK/Bn mengatur dan melaksanakan gerakan politik Militer, muali tanggal 1 sampai 31 Agustus 1952 terus menerus siang malam .
  2. 2.   Pada tnaggal 7 Agustus dan 17 Agustus 1952 wajib dilakukan gerakan /serangan besar-besaran dengan objek tersebut  anatar lain :

(1)           Serangan atas kota dan sekitarnya siang maupun malam

(2)         Penjegatan  besar-besaran atas hubungan lalulintas kendaraan bermotor dengan kemungkinan terjadi pertempuran dijalan-jalan.

 

(3)         Sabotase jalan / jembatan Kereta Api, kabel listrik, kabel telepon,  dan lain-lain yang dianggap penting menguntungkan NII, merugika musih /Orang Republik Indonesia(ORI)

(4)         Melakukan gerakan Mobilisasi besar-besaran (diutamakan setiap rombongan 1 bataljon) mengelilingi kecamatan-kecamatan ( harus terang-terangan)  dan tinggal dikampung/desa selama mobilisasi dengan tidak melupakan mengisi tempat-tempat tinggi/strategis.

(5)          Mengunakan mengerakan tenaga-tenaga terpendam di kota-kota

 

 

 

Dokumen

Tugas Polisi Dan Baris  Negara Islam Indonesia

Komandan KD/Res memerintahkan kepada K.K./Bn supaya Polisi dan Baris bergerak dinamis dan praktis  antara lain sebagai berikut :

(1)Sebagi dari pada tenaga Polisi dan Barismengikuti serangan Politik Militer bersama-sama Tentara

(2)Sebagian besar tenaga Polisi dan Baris melakukan sabotase dan perusakan jalan kereta api, jembatan ,membongkar jalan ,membongkar kabel telepon dan listrik, membongkar dan mensita harta karun dan rumah gadai dan sebagainya yang merugikan musuh dan menguntungkan NII.

(3)Sebagian besar tenaga Polis dan baris memperhebat dan memperbanyak penculikan, pembunhan atas pemimpin ORI  dan penkhianat dan pembakaran yang besar-besaran (membuat Lautan Api) atas setiap tempat keduduka Musuh/ORI , pengkhianat dan Kaki Tangannya.

 

(4) Melakukan Gerakan Bendera Merah-Putih Berbulan Bintang didaerah / tempat yang mungkin dilakukan.

 

Jaqtal Au Jahlib!

Bismillahi…Allahu Akbar !

Wassalam

Panglima W.I, APNII

Tertanda

(AGUS ABDULLAH)

 

 

 

 

 

 

 

PROGRAM PERAYAAN D.I.

Program perayaan DI yang pada hakekatnya adalah merupakan tindakan-tindakn kearah anarksime yang dikendalikan oleh perasan tidak puas dan nafsu akan kekuasaan.

Apa yang dinamakan program Perayaan DI itu pada kenyataannya bukan program insidentil atau momentum  saja, tetapi lebih bersifat permanent (tetap) dan dimulai sejak ada apa yang dinamakan “Proklamasi NII” serta dimana ada kesempatan terbuka.

Didalam banyak hal gerakan DI memang sudah dapat dilokalisir, sehingga tidak merajalela .Korban yang sudah jatuh karena kekejaman dan Rumah serta Harta Benda yang sudah musnah  disebabkan Bumi Hangus DI sudah banyak.

Malahan dibeberapa tempat merekapun merusak pula Mesjid karena dianggapnya didalam lingkungan tersebut terdapat orang-orang yang tidak menyetujui Gerakan Djahilyah DI Kartosuwirjo yang dianggap mereka benar  seba merupakan apa yang sering mereka gemborkan sebagai “ Djihad Fi Sabilah”

Kereta Api ditembak dan digulingkan mereka didaerah Warungbandrek pada bulan Juli 1952, atau juga perampokan penumpang bus didaerah Nagrek , harus tetap dibenarkan demikianlah pendapat dari Gerembolan Pengacau DI Kartosuwirjo.

Didesa-desa yang menjadi sasaran terutama adalah Kuwu atau Lurah  serta Anggotanya  dan Pagar Desa.

 

 

(kempen 1955)

1952

Kepala staf Angkatan Perang RI

 

Kolonel T.B.Simatupang

Dalam aksi politionsil kedua TB SImatupang memimpin Grilya di Jawa tengah  dan ketika perundingan KMB  ia duduk dalam komisi Milter sebagai wakil delegasi Republik Indonesia dan tahun 1952 ditunjuk sebagai Kepala Staf Angkatan Perang RI

Kepala Staf Angkatan Darat R.I

 

Kol A.H.Nasution

 

Kurs Rupiah tahun 1952

Rp. 1,- sama dengan satu Gulden Belanda,

dan satu US $ sama dengan Rp. 3,80

(Alamanak Indonesia 1952)

sekedar untuk meringankan beban serta menghargai jasa-jasa para pegawai kita yang sedang bertugas didaerah/tempat yang tidak/kurang aman oeh Jawatan telah dikeluarkan Surat Keliling PTT No.22 tahun 1952

(Dr Iwan)

 

April 1952

.  Pada bulan April 1952 Brigade Banteng diciutkan menjadi satu Resimen yang menjadi Resimen Infanteri 4 di dalam Komando Tentera Teritorium (TT) I Bukit Barisan (BB) di bawah Komando Panglimanya

 

Kolonel Simbolon.

Letkol. Ahmad  Husein diangkat kembali menjadi Komandan Resimen Infanteri 4 TT I Bukit Barisan  itu.Pemecahan Batalion-Batalion dan pembubaran Komando Divisi Banteng itu menimbulkan bibit-bibit dendam dari para Pejuang Kemerdekaan yang berperan dalam melawan Belanda yang bernaung di bawah panji-panji Divisi Banteng itu.

Pengurus Dewan Banteng terdiri dari 17 orang, yang terdiri dari 8 orang perwira aktif dan pensiunan, 2 orang dari Kepolisian dan 7 orang lainnya dari golongan sipil, ulama, pimpinan politik, dan pejabat.

Lengkapnya susunan Pengurus Dewan Banteng itu adalah : Ketua,Letkol, Ahmad Husein,Komandan Resimen Infanteri 4, Sekretaris Jenderal Mayor (Purn)Suleman, Kepala Biro Rekonstruksi Nasional Sumatera Tengah, sedangkan anggota-anggotanya adalah Kaharuddin Datuk Rangkayo Basa, Kepala Polisi Sumatera Tengah, Sutan Soeis, Kepala Polisi Kota Padang, Mayor Anwar Umar, komandan Batalion 142 Resimen 4. Kapten Nurmatias Komandan Batalyon 140, Resimen Infanteri 4. H. Darwis Taram Dt. Tumanggung, Bupati 50 Kota, Ali Luis Bupati d/p di Kantor Gubernur Sumatera Tengah, Syekh Ibrahim Musa Parabek Ulama, Datuk Simarajo, Ketua Adat (MTKAAM).

Kolonel (Purn) Ismael Lengah, Letkol (Purn) Hasan Basri (Riau), Saidina Ali Kepala Jawatan Sosial Kabupaten Kampar, Riau, Letnan Sebastian Perwira Distrik Militer 20 Indragiri, Riau, A. Abdulmanaf, Bupati Kabupaten Merangin, Jambi, Kapten Yusuf Nur, Akademi Militer, Jakarta dan Mayor Syuib, Wakil Asisten II Staf Umum Angkatan Darat di Jakarta.

Selain itu Dewan Banteng didukung oleh segenap Partai Politik, kecuali Partai Komunis Indonesia (PKI), juga didukung oleh segenap lapisan masyarakat seperti para pemuda, alim ulama, cadiak pandai, kaum adat sehingga waktu itu lahirlah semboyan,” timbul tenggelam bersama Dewan Banteng”.

Suasana demokrasi liberal di tahun 1950-an telah menimbulkan kekacauan dan pergolakan-pergolakan dengan kekerasan. (DEPLU,1955)

3 April 1952

Semenjak menjadi Menteri Keuangan pada Kabinet Wilopo-Prawoto (3 April 1952 – 30 Juli 1953), Sumitro merasakan adanya ketimpangan daerah. Terjadi pergolakan dalam dirinya sebagai politikus dan akademisi

(iluni

Juli 1952

 

Koleksi tanda tangan Kol Bambang Supeno

Kasak kusuk Kol Bambang  Supeno ini menyangkut issu : reorganiasi tentara, rencana KASAD,  AH Nasution mengikuti pendidikan/study banding ke luar negeri dan berimplikasi pada penggantiannya sebagai  KASAD, rencana Kol Bambang Sugeng menjadi atase militer di India, sinyalemen bahwa Kementerian Pertahanan menjadi “sarang PSI (Partai Sosialis Indonesia)”, dugaan terjadi korupsi dalam pembelian kapal “Tasikmalaya” yang tidak melibatkan Dephub dan AL, dan banyak lagi issu lain yang berkaitan dengan Perwira di Daerah.

Sepak terjang Kol Bambang Supeno ini membuat risau corps Angkatan Darat sehingga dilakukan beberapa pertemuan “kolegial” yang salah satunya dipimpin oleh Kolonel paling senior Gatot Soebroto. Pertemuan dihadiri lebih kurang 18 perwira dan hampir bulat menyimpulkan bahwa apa yang dilakukan Kol Bambang Supeno menyalahi prosedur karena masalah tersebut tidak berproses melalui atasannya (KASAD) Kol AH Nasution, KASAP Gen May TB Simatupang dan Menhan Sri Sultan HB IX. Bambang Supeno langsung ke Presiden dan Parlemen.(Saat itu diduga Kol B Supeno dianggap sangat dekat dengan Partai Nasional Indonesia/PNI).

Atas sikap Kol B Supeno yang “mbalelo” itu KASAD Kol AH Nasution memberhentikan anak buahnya tersebut (ada yang menyebut skorsing).

Kol B Supeno yang punya juga pendukung di AD seperti Kol Suhud dll melakukan “perlawanan” dengan mengadukan masalah ini ke Presiden dan Parlemen.

Kolonel Bambang Supeno mestinya bernama Bambang Ekalaya, sebuah karakter dalam lakon Mahabarata. Pilih tanding dalam memanah hingga melampaui Arjuna, namun tak tak pernah bisa membubung tinggi karena dijegal panutannya sendiri, Durna. Hidup Supeno mirip seperti itu. Ia salah satu satu dari sedikit perwira intelektual di masa awal revolusi, tapi kelebihannya itu tak pernah bisa membawanya dalam puncak karir militer. Sebaliknya, dimana-mana ia terantuk.

Berbeda dengan perwira-perwira konseptor yang kebanyakan berpendidikan militer Belanda (TB Simatupang – KMA Bandung, Soewarto – CORO, AH Nasution – KMA Bandung, GPH Djatikusumo – CORO), Supeno (dan juga Achmad Sukendro) merintis jalur kemiliteran dari PETA. Ia mulai berdinas di Jawa Timur dan tak lama setelah pembentukan TKR karena pemikirannya yang menonjol ditarik sebagai staf di markas besar TKR di Yogyakarta.

Posisi tersebut tidaklah buruk, meski tak pegang pasukan, namun ia ikut merumuskan reorganisasi TKR/TNI, penempatan perwira komandan di daerah dan bahkan merumuskan doktrin. Ingat dengan Sapta Marga yang seolah menjadi way of life prajurit TNI hingga kini? Itulah buah karya Supeno yang penyusunannya dibantu oleh Ir Sakirman, Prof Purbacaraka dan Drs Moh Ali.

Tak cuma pintar, Supeno juga ngotot dan berani demi hal yang diyakininya. Saat KNIL dan TNI lebur menjadi APRIS, Belanda menyisipkan keharusan setiap perwira harus menjalani reeduksi lewat wadah SSKAD. Supeno saat itu menjadi perwira yang paling vokal mengkritiknya. Baginya, reedukasi bisa melunturkan patriotisme TNI. Karena itu, ia membuat lembaga tandingan, Chandradimuka dan mensyaratkan setiap perwira lulusan SSKAD ikut kursus Chandradimuka.

Namun agaknya, sikap seperti keminter plus ngotot seperti itu tak membuat tiap orang suka. Dua kali markas besar tentara berniat menjajalnya menjadi panglima di daerah, dan dua kali pula Supeno ditolak calon anak buahnya. Tahun 1948, bersamaan dengan pencanangan program rera yang ditetapkan PM Hatta, 3 divisi yang ada di wilayah Jawa Timur akan diciutkan menjadi hanya 1 Divisi. Divisi V Ronggolawe (Cepu), Divisi VI (Mojokerto) dan DivisiVII (Malang) dilebur.

Komandan-komandannya, Kol GPH Djatikusumo, Kol Soengkono dan Kol Imam Sujai akan ditarik ke Yogya. Adapun sebagai panglima di-plot Bambang Supeno. Tapi apa lacur, peleburan ini terkatung-katung. Djatikusumo tak ada persoalan, ia manut pulang ke Jogja, namun 2 divisi lainnya menolak dengan dalih macam-macam.

Sementara pada waktu bersamaan pecah peristiwa Madiun. Alih-alih kepepet, akhirnya pusat menunjuk Soengkono sebagai panglima Divisi I Jawa Timur.

(anusapati blog)

 

Sejak itulah sepanjang hari di bulan Juli 1952 Parlemen diramaikan dengan issu “pertempuran” Kementerian Pertahanan (Menhan,KASAP,KASAD) disatu pihak melawan sebagian besar anggota Parlemen yang dibela oleh media massa khususnya koran Merdeka. Pada tingkatan politik Kemhan kalah dalam opini karena melawan politisi dan opini sebagian media dan banyak selebaran gelap.

Dipihak tentara yg waktu itu panglimanya masih rata rata 30 tahun terasa tidak tahan lagi hadapi cercaan politis. Sampai sampai Kol Gatot Soebroto mengeluarkan kata kata ketus : “Mereka(maksudnya parlemen) atau kita (tentara) yang bubar!”

Memang dikalangan sebagian perwira ada kejengkelan atas DPRS yang lahir sebagai salah satu “produk” Konprensi Meja Bundar tersebutb.

Apalagi akhir2 ini sikap parlemen dipandang sudah terlalu jauh setelah adanya mosi tidak percaya dari Komisi (Panitya) Pertahanan DPR yang dimotori Baharuddin yang antara lain menyatakan : “Tidak percaya atas kebijaksanaan Menhan dalam menyelesaikan pertikaian yang ada dalam Angkatan Perang”

(Baratamedia web blog)

 

Memang persoalannya tidak sederhana, karena kelompok yang pro-rasionalisasi adalah kelompok perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, dan yang kontra-rasionalisasi adalah kelompok yang berasal dari tentara yang dilatih pada jaman Jepang.

Kedua kelompok itu mempunyai pendukung yang beragam walaupun perwira-perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, seperti Nasution , Simatupang, Hidayat, dan Kawilarang terlihat cukup dominan pada kelompok prorasionalisasi.

Perbedaan kedua kelompok militer ini menjadi terbuka ketika Kolonel Bambang Supeno, bekas Komandan Akademi Militer, berusaha menentang rencana rasionalisasi tentara yang dilancarkan oleh Nasution dan memperoleh dukungan Menteri Pertahanan. Bambang Supeno menulis surat kepada Seksi Pertahanan dan Keamanan di DPR yang isinya menentang kebijaksanaan atasannya mengenai rencana rasionalisasi.

Akibatnya, Kolonel Bambang Supeno diskors oleh KSAD. Surat Supeno segera menjadi perhatian DPR.

Pada tahap ini, konflik yang berkembang tidak lagi bersifat militer belaka namun merentang ke persoalan politik di parlemen. Reaksi parlemen atas surat Kolonel Bambang Supeno dimulai oleh Ketua Seksi Pertahanan sendiri, Zainul Baharuddin

SYAHDAN Menteri Pertahanan

 

 Sultan Hamengku Buwuno IX,

 

Kepala Staf Angkatan Perang (KSAP) Mayjen T.B. Simatupang,

 

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Kol. A.H. Nasution

 mengunjungi Presiden Soekarno di Istana Negara untuk membicarakan sikap Kol Bambang Supeno yang di depan publik telah mengecam pimpinan Kementerian Pertahanan dan TNI.

Apa pasal? Salah satu masalah yang dihadapi oleh negara baru Indonesia, setelah penyerahan kedaulatan dari Belanda kepada Republik Indonesia Serikat (RIS) ialah apakah yang harus dilakukan dengan tentara. Jumlahnya sudah terlalu besar, antara 250 dan 300 ribu orang. Ditambah dengan 26.000 serdadu KNIL Nica-Belanda yang harus ditampung.

Pada masa kabinet RIS di bawah PM Muhammad Hatta telah dimulai oleh Menteri Pertahanan Sultan Yogya bersama pimpinan tentara untuk mengadakan reorganisasi dan rasionalisasi.

Proses itu rumit.

 

Kabinet Hatta digantikan oleh

 

kabinet Muhammad Natsir,

 

 lalu kabinet Dr Sukiman Wirjosandjojo,

 

lalu kabinet Mr Wilopo,

proses reorganisasi mengurangi jumlah tentara masih tersendat-sendat.

TNI waktu itu terdiri dari berbagai elemen. Ada yang berasal dari Tentara Pembela Tanah Air (Peta) zaman Jepang, ada yang dari TNI zaman revolusi, dan ada yang dari KNIL sesudah penyerahan kedaulatan.

Kebanyakan mereka yang dari PETA tidak setuju dengan kebijakan pimpinan tentara (Nasution-Simatupang) yang bersekolah di Akademi Militer Breda Cabang Bandung.

Juru bicara mereka ialah Kol Bambang Supeno, komandan pelatihan Chandradimuka di Bandung.

Mereka menginginkan diteruskannya semangat revolusi, lalu desentralisasi tentara, dan minimum hierarki.
Sedangkan Sultan Yogya, Nasution dan Simatupang menginginkan profesionalisme.

Bambang Supeno di luar Markas Besar TNI mengkritik pimpinan tentara, dan pergi mengadukan halnya kepada Presiden Soekarno yang mendengarkan Bambang dengan simpati.

Maka marah sangat pimpinan tentara dibuatnya.

Diskusi Panas

Alkisah Sultan Yogya, Nasution dan Simatupang beraudiensi pada Presiden Soekarno.

Terjadi diskusi panas karena Simatupang bicara blak-blakan. Soekarno menolak mendesavuir atau mengambil tindakan tegas terhadap Bambang cs.

Perbincangan tidak menghasilkan apa-apa. Ketiga orang itu meninggalkan Istana, diantar ke pintu oleh Soekarno.

Ketika Simatupang keluar, pintu di belakangnya tutup dengan bunyi keras.

Menurut Nasution hal itu disebabkan oleh terpaan angin yang sekonyong-konyong datangnya.

Tapi Soekarno menyangka bahwa Simatupang telah membanting pintu tepat di depan hidungnya dan Soekarno tidak melupakan sikap (Simatupang) yang tidak menghormatinya itu.

Sekembalinya di markas, Jenderal Simatupang memanggil Bambang untuk diminta pertanggungjawabannya.

Bambang yang merasa dapat backing Presiden, menunjukkan sikap menentang, tidak mau diajari oleh seorang yang sebaya dengan dia, dan dengan marah keluar dari kamar Simatupang.

Keesokan harinya Bambang menulis surat berisi keluh kesahnya kepada Menteri Pertahanan dan PM Wilopo.

Tembusan surat itu dikirimnya ke Komisi Pertahanan.

Empat hari kemudian Simatupang mengenakan skorsing terhadap Bambang atas alasan insubordinasi (tidak taat pada atasan).
Tembusan surat Bambang punya buntut panjang. Parlemen mencampuri soalnya.

Selama sepuluh minggu parlemen membicarakan reorganisasi tentara. Dua kubu timbul dalam perdebatan, yaitu kaum ideolog di satu pihak dan kaum pragmatis di lain pihak.

Akhirnya tiga mosi diajukan.
Anggota Zainal Baharuddin dari non-partai secara ekstrem mengajukan mosi tidak percaya terhadap Menteri Pertahanan Sultan Yogya.

 

Anggota I.J. Kasimo dari fraksi Katolik

mengajukan mosi penyeimbang yang dengan nada lunak meminta dibentuknya sebuah komisi yang terdiri dari anggota parlemen dan pemerintah dengan tugas mempelajari seluruh persoalan dengan saksama dan objektif.

Tapi PNI menganggap mosi kasimo terlalu lembek,

 

 

 

lalu memajukan mosi Manai Sophian yang juga meminta pembentukan komisi penyelidik dengan tugas memberikan kemungkinan-kemungkinan untuk mengadakan perbaikan dalam pimpinan Kementerian Pertahanan dan Tentara.

Sebelum dilakukan voting, tersiar isu bahwa mosi Manai Sophian dinilai oleh Sultan Yogya sebagai serangan pribadi terhadap dirinya.

Tekanan dilakukan terhadap Manai untuk menarik kembali mosinya dan menyetujui saja mosi Kasimo. Manai tampaknya mau melunakkan sikap, tapi ketika tanggal 15 Oktober parlemen membahas mosi yang tiga itu, ternyata Manai tidak menarik kembali mosinya.

Apa yang telah terjadi?

Soekarno berperan di belakang layar. Dia panggil beberapa konco lamanya dari PNI,

 

 antara lain Mr. Sartono,

dan memerintahkan kepada mereka untuk meneruskan mosi Manai Sophian. Pagi tanggal 16 Oktober terjadi voting. Mosi Manai Sophian diterima oleh sidang parlemen dengan perbandingan suara 91 lawan 54.

(Rosihan Anwar)

23 September 1952

.

Tanggal 23 September 1952

Ketua seksi pertahanan  DPR RI, Zainul Baharuddin  mengajukan mosi yang mengecam kebijaksanaan Menteri Pertahanan Hamengku Buwono IX dan menyatakan bahwa penskorsan atas Kolonel Bambang Supeno tidak sah.

Jika mosi diajukan, reaksinya dapat diduga akan mengundang pro dan kontra di antara partai-partai dalam lembaga ini.

Presiden Sukarno memberi dukungan kepada Bambang Supeno, tetapi mosi Zainul Baharuddin tidak disetujui oleh Parlemen. 

Mosi dibalas mosi, dan “perang mosi” di parlemen berlangsung selama bulan Oktober, sampai akhirnya terjadi Peristiwa 17 Oktober 1952

Tanggal 23 September 1952

I.J.Kasimo dan Mr Sartono  mengajukan mosi yang mengecam kebijaksanaan Menteri Pertahanan Hamengku Buwono IX dan menyatakan bahwa penskorsan atas Kolonel Bambang Supeno tidak sah.

 Jika mosi diajukan, reaksinya dapat diduga akan mengundang pro dan kontra di antara partai-partai dalam lembaga ini. Presiden Sukarno memberi dukungan kepada Bambang Supeno, tetapi mosi Zainul Baharuddin tidak disetujui oleh Parlemen. Mosi dibalas mosi, dan “perang mosi” di parlemen berlangsung selama bulan Oktober, sampai akhirnya terjadi Peristiwa 17 Oktober

17 Oktober 1952

peristiwa 17 Oktober 1952.

 

 

Tntara di Istana Merdeka

 

 

 

Demonstrasi rakyat di Jakarta dan dikeluarkannya Pernyataan Pimpinan Angkatan Darat kepada Presiden Soekarno

 

di Istana Merdeka Jakarta oleh 16 perwira menengah Angkatan Darat.Petisi yang disampaikan kepada Presiden di depan Istana tersebut meminta agar Parlemen dibubarkan karena bukan hasil pilihan rakyat, dan menuntut agar segera diadakan Pemilu. 

Peristiwa yang berlangsung pagi hari ini terjadi akibat kemelut yang terjadi di kalangan TNI Angkatan Darat sehubungan dengan diberlakukannya rasionalisasi tentara dan keterlibatan militer dalam lapangan politik.Atas demonstrasi tersebut

 

presiden akan memperhatikan semua tuntutan itu dan berpesan agar Angkatan Perang tetap menjaga ketenteraman umum.

Presiden juga mengatakan akan berkonsultasi dengan pemerintah mengenai hal ini dan mengusahakan secepat mungkin diadakan Pemilu.erjadinya Peristiwa 17 Oktober berkaitan dengan pro dan kontra rasionalisasi di tubuh militer. Kelompok lain dalam TNI, terutama dari kalangan yang dilatih pada jaman Jepang, berpendapat bahwa rasionalisasi yang hanya didasarkan pada kriteria pendidikan, umur, dan keterampilan saja, akan menimbulkan rasa kecewa dari beberapa pihak. Oleh sebab itu, perlu dipertimbangkan faktor nilai yang dibawa dari revolusi, yakni semangat. Semangat inilah yang membuat TNI berhasil mempertahankan kemerdekaan. Jadi bukan semata-mata karena profesionalisme keprajuritan.

Memang persoalannya tidak sederhana, karena kelompok yang pro-rasionalisasi adalah kelompok perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, dan yang kontra-rasionalisasi adalah kelompok yang berasal dari tentara yang dilatih pada jaman Jepang.

Kedua kelompok itu mempunyai pendukung yang beragam walaupun perwira-perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, seperti Nasution , Simatupang, Hidayat, dan Kawilarang terlihat cukup dominan pada kelompok prorasionalisasi.

Perbedaan kedua kelompok militer ini menjadi terbuka ketika Kolonel Bambang Supeno, bekas Komandan Akademi Militer, berusaha menentang rencana rasionalisasi tentara yang dilancarkan oleh Nasution dan memperoleh dukungan Menteri Pertahanan. Bambang Supeno menulis surat kepada Seksi Pertahanan dan Keamanan di DPR yang isinya menentang kebijaksanaan atasannya mengenai rencana rasionalisasi.

Akibatnya, Kolonel Bambang Supeno diskors oleh KSAD. Surat Supeno segera menjadi perhatian DPR.

Pada tahap ini, konflik yang berkembang tidak lagi bersifat militer belaka namun merentang ke persoalan politik di parlemen. Reaksi parlemen atas surat Kolonel Bambang Supeno dimulai oleh Ketua Seksi Pertahanan sendiri, Zainul Baharuddin.

17 Oktober 1952

Semua orang mengira Sultan Yogya akan meletakkan jabatannya. Tapi sebelum Sultan mengambil keputusan, terjadilah peristiwa 17 Oktober 1952.

Pagi hari itu sejumlah orang mengadakan demonstrasi. Mereka datang ke gedung Parlemen di Lapangan Banteng, mengusung spanduk bertulisan tuntutan “Bubarkan Parlemen”, “Parlemen bukan warung kopi”. Pelaku-pelaku demo terdiri dari abang becak, pelajar, rakyat biasa yang mau ikut karena dikasih bayaran.

Demo itu diorganisasi

 

oleh Kol. Drg. Mustopo Kepala Perawatan Gigi Tentara. Mustopo mengira Presiden akan senang dengan adanya demonstrasi itu, karena dianggapnya Soekarno tidak suka parlemen menurut model Barat.

Ketika Mustopo melapor di Istana, bukannya dia dipuji oleh Soekarno, melainkan dimarahi.

Para demonstran mendapati gedung parlemen kosong, karena sudah mulai rusak.

 Mereka lalu bergerak menuju Lapangan Merdeka. Di tengah jalan rakyat biasa dan ingin tahu, bergabung.

 

Tiba di depan Istana jumlah orang demo sudah mencapai kira-kira 30.000 orang. Mereka berteriak “Bubarkan Parlemen”.

Presiden keluar dari Istana, lalu berjalan kaki menuju kerumunan yang berkumpul dekat pagar. Ia mengucapkan pidato singkat. Ia tidak menuruti tuntutan para demonstran.

Ia malahan berkata membubarkan parlemen berarti membuat dirinya sebagai diktator. Dia tak mau jadi diktator. Dia mau jadi abdi pertama dari rakyat.

Ketika selesai bicara dia melihat ke tempat di belakang kumpulnya para demonstran. Di sana terdapat dua buah tank dengan laras meriamnya ditujukan ke arah Istana.

Demonstrasi yang diorganisasi oleh Kol.
Mustopo rupanya bukan perkara kecil.

Komandan KMKBDR (Komando Militer Kota Besar Djakarta Raja) yang diberitahu ada sesuatu yang terjadi, lalu atas insiatif sendiri mengumumkan keadaan darurat dan mengirim satuan tentara

 

di bawah komando Mayor Kemal Idris ke Istana tanpa memberitahukan kepada Kemal apa tujuannya. Soekarno yang melihat semua itu dengan tenang menyelesaikan pidatonya, kemudian balik masuk Istana.

Tidak lama setelah demo bubar, sejumlah perwira staf dan panglima daerah dengan dipimpin oleh Simatupang-Nasution datang menemui Soekarno di Istana. Mereka mau berbicara, Soekarno terlebih dulu meminta hadir Wakil Presiden Hatta dan PM Wilopo, Sultan Yogya tidak hadir.

Nasution menyampaikan keluhan bahwa parlemen mencampuri organisasi tentara. Itu adalah urusan pimpinan tentara, bukan urusan politisi.

Lalu Letkol Sutoko Deputi KSAD dengan hampir menangis memohon kepada Presiden untuk membubarkan parlemen,

 

Panglima TT I Kol Simbolon dari Sumatera Timur mendukung permohonan Sutoko dan menyerahkan sebuah petisi dengan alasan kenapa mereka minta parlamen dibubarkan.

Simbolon meminta agar isi petisi bisa dipublikasikan. Soekarno menasihatkan supaya jangan menyiarkan petisi tersebut.

Dia menjanjikan akan mendesak kabinet agar mempercepat persiapan pemilihan umum. Setelah itu para perwira tadi pulang dengan tangan hampa.

Peristiwa 17 Oktober 1952 kemudian dicap oleh penulis-penulis Barat sebagai suatu “Wuld-be cup”, maunya satu kudeta. Tapi tidak jadi, karena aksi itu mempunyai ciri maksimum improvisasi , tapi minimum organisasi.
Tak lama kemudian Nasution dipecat dan digantikan sebagai KSAD oleh Kolonel Bambang Sugeng. Simatupang pada usia 34 tahun minta pensiun sebagai KSAP. Sultan Yogya keluar exit sebagai Menteri Pertahanan. Itulah sejarah 17 Oktober 1952
(Rosihan Anwar)

 

 

Apa yang terjadi pada 17 oktober 1952?

Pagi-pagi sekali, 17 oktober 1952, 5000-an orang muncul di jalanan Jakarta. Mereka berbaris menuju gedung parlemen di Pejambon, Jakarta Pusat—sekarang jadi kantor Departemen Luar Negeri.

Sampai di gedung parlemen, massa langsung menerobos masuk dan menghancurkan beberapa kursi. Setelah menggelar aksinya di gedung parlemen, massa bergerak menuju ke istana Presiden. Jumlah massa bertambah besar: 30-an ribu jumlah mereka.

Sementara itu, di depan istana negara, tentara juga bertindak. Beberapa tank dan panser diparkir dengan moncong menghadap istana. Tidak ketinggalan empat meriam diarahkan tepat ke arah istana.

Bung Karno punya cerita tersendiri tentang kejadian itu. Dalam buku otobiografinya, Bung Karno: penyambung lidah rakyat, Soekarno bercerita: “pagi-pagi pada tanggal 17 oktober 1952, dua buah tank, empat kendaraan lapis baja, dan ribuan orang menyerbu memasuki gerbang Istana Merdeka. Mereka membawa poster –poster ‘bubarkan parlemen’. Satu batalyon altileri dengan empat buah meriam memasuki lapangan keliling istana. Meriam-meriam 25 pounder dihadapkan kepadaku. Pameran kekuatan ini mencerminkan kelatahan daripada jaman itu. Tindakan ini tidak dapat dikatakan bijaksana, olehkarena para panglima yang menciptakannya berada denganku di dalam Istana.”

Upaya Kudeta militer

Indonesianis terkemuka, Herbert Feith, dalam bukunya The Decline of Constitutional Democracy in IndonesiaI, menyebut para perwira angkatan darat berada di belakang aksi tersebut.

 

Ada juga yang menuding PSI, yang saat itu memainkan kartu anti-Soekarno dan anti-komunis, berada di balik gerakan tersebut. Posisi ini dipegang oleh Partai Komunis Indonesia (PKI), dan pernah disampaikan langsung oleh ketuanya, DN Aidit, saat kongres ke-VI PKI.

Pemicunya, kata Aidit, PSI dan Masyumi tersingkir dari kekuasaan paska kejatuhan kabinet Sukiman. Kita tahu, kabinet Sukiman sangat disokong oleh PSI-Masyumi dan karakter kabinet ini sangat anti-kiri.

Soekarno sendiri punya pandangan lain perihal peristiwa tersebut. Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, Soekarno menganggap peristiwa 17 oktober 1952 itu sebagai percobaan “setengah coup”. Istilah “percobaan setengah coup” itu disampaikan sendiri oleh Nasution kepada Bung Karno.

Hanya saja, versi Nasution, seperti dikutip Bung Karno, “upaya kudeta tersebut bukan ditujukan kepada Bung Karno, melainkan kepada sistim pemerintahan.” Mereka (Nasution dan kelompok) menuntut Bung Karno membubarkan parlemen.

Gerakan 17 oktober 1952 juga dirancang rapi. Pada 16 oktober 1952, perencanaan gerakan ini disusun. Wakil KSAD Letnan Kolonel Sutoko dan Letnan Kolonel S. Parman ditunjuk sebagai pelaksana operasi. Sedangkan pelaksana di lapangan ditunjuk Kolonel dr Mustopo dan Letkol Kemal Idris.

Seksi Intel Divisi Siliwangi mengerahkan demonstran dari luar Ibu Kota dengan menggunakan truk militer. Komondao militer kota Djakarta raya mengarahkan para jagoan betawi untuk memobilisasi massa.

Pagi hari, 17 oktober 1952, militer sudah bergerak sesuai pos masing-masing. Rakyat kebanyakan, termasuk buruh, juga diprovokasi untuk bergabung dalam aksi. Koran Harian Rajat pada edisi 18 oktober melaporkan bahwa banyak kantor dan pabrik yang tutup karena buruhnya berbelot ikut demonstrasi.

Pemicu Kudeta Militer

Di penghujung 1952, militer sudah sangat gerah dengan politisi sipil dan parlemen. Sementara, pada sisi lain, parlemen juga resah dengan meningkatnya pengaruh militer sebagai kekuatan politik tersendiri.

Pada tahun 1952, kementerian pertahanan dan angkatan perang, yang sangat dipengaruhi oleh PSI, berencana menjalankan reorganisasi dan memberhentikan 60 ribu pasukan non-reguler dan 30 ribu pasukan kepolisian. Selain itu, militer telah aktif melakukan kerjasama dan menerima bantuan dari Belanda.

Tindakan angkatan perang ini memicu protes dari dalam dan luar. Dari dalam, sejumlah perwira, khususnya yang dipimpin oleh Kolonel Bambang Supeno, mengajukan mosi tidak percaya kepada pimpinan angkatan perang.

Sedangkan dari luar, yakni sejumlah kekuatan politik di parlemen, telah mengajukan mosi tidak percaya.

 

Sejumlah pemimpin angkatan perang, khsusunya Nasution dan TB Simatupang, menganggap tindakan Kolonel Bambang Supeno telah melanggar hirarki dalam angkatan perang. Pada malam 11 Juli 1952, bertempat di rumah Mayor Jenderal T.B. Simatupang, berlangsung rapat 17 perwira tinggi angkatan perang.

Sementara itu, di parlemen, sejumlah politisi mengajukan mosi tidak percaya terhadap angkatan perang. Pada 28 September, anggota parlemen Zaenul Baharuddin mengajukan mosi tidak percaya terhadap Menteri Pertahanan dalam menyelesaikan konflik Angkatan Perang. Ia meminta selekasnya disusun Undang-Undang Pertahanan Negara.

Dua pekan setelah Baharuddin, Kasimo, dari Partai Katolik, mengajukan mosi yang lain: menuntut penyempurnaan Angkatan Perang dan pembentukan Panitia Negara untuk keperluan itu.

Sehari setelahnya, Manai Sophiaan menambah tuntutan Kasimo, yaitu usul agar Panitia Negara diberi kewenangan memecat pemimpin Angkatan Perang.

“Serangan” parlemen membuat para perwira angkatan perang mendidih.

Mereka menganggap parlemen telah memasuki wilayah teknis militer. Kolonel Gatot Soebroto, Panglima Teritorium VII/Sulawesi Selatan, bahkan sampai memberikan ultimatum. “Pokoknya di sana atau di sini harus bubar!,” katanya.

Pada tanggal 16 oktober 1952, parlemen menyetujui mosi Manai Sophiaan. Posisi Bung Karno, seperti dicatat Herbert Feith, cenderung menyetujui langkah Manai Sophiaan ini. Apalagi, sejak awal Bung Karno kurang setuju dengan langkah militer berpolitik dan mencampuri kehidupan sipil.

Sementara, pada persoalan yang lain, angkatan perang mengetahui ketidaksukaan Bung Karno terhadap demokrasi liberal. Bung Karno gerah dengan perdebatan panjang di parlemen tetapi tidak menyentuh persoalan rakyat.

Bahkan, tidak jarang debat warung kopi itu mengancam persatuan nasional. Jadinya, seolah-olah hendak menyatakan pandangan politik yang sama, pimpinan angkatan perang berusaha memanfaatkan Bung Karno untuk membubarkan parlemen.

 

Sikap Bung Karno

Bung Karno, yang ditempa puluhan tahun oleh alam perjuangan dan revolusi, bukanlah pemimpin yang gampang ditekan. Ia sama sekali tidak takut menghadapi aksi massa yang digerakkan oleh militer itu.

Bung Karno juga tidak gentar dengan tank, panser, dan meriam yang diarahkan kepadanya. “Hatiku tidak gentar melihat sekitar itu (istana) dikuasai oleh meriam-meriam lapangan. Bahkan, sebaliknya, aku menantang langsung kedalam mulut senjata itu dan kulepaskan kemarahanku kepada mereka yang hendak mencoba mematikan sistim demokrasi dengan pasukan bersenjata.”

Yah, pada saat itu Bung Karno memang sangat marah kepada Nasution. “Engkau benar dalam tuntutanmu, tetapi salah dalam caranya,” kata Bung Karno.

Saat itu, Presiden meminta lima orang perwakilan massa untuk menemui dirinya. Akan tetapi, tak satupun dari pemimpin massa itu yang berani. Akhirnya, Bung Karno keluar sendiri menemui massa.

“Utusan kalian menyampaikan tuntutan agar parlemen dibubarkan,” katanya seperti dikutip harian Suara Rakjat. “Ini jawaban saya: Bapak tidak mau berbuat dan dikatakan sebagai diktator.”

Bung Karno lebih lanjut mengatakan: “Siapa hendak memperkosa demokrasi, dia hendak memperkosa kemerdekaan itu sendiri. Siapa hendak diktator, dia akan digilas oleh rakyat sendiri. Bila kita tinggalkan demokrasi, negara kita ini akan hancur….”

Setelah mendapat penjelasan dari Bung Karno, massa pun membubarkan diri. Mereka tahu bahwa Presiden tidak menyetujui aksi mereka.

Setelah massa bubar, giliran petinggi militer, termasuk Nasution, menemui Bung Karno. Konon, Nasution menyodorkan konsep keadaan bahaya di seluruh Indonesia. Akan tetapi, usulan tersebut ditolak Bung Karno.

Hari itu, seusai menggelar aksi, militer memutus jalur telpon, melarang pertemuan massa yang melebihi 5 orang, dan memperpanjang jam malam dari pukul 22.00-05.00 menjadi pukul 20.00-05.00.

Militer juga membredel sejumlah media yang tidak mendukungnya: Harian Merdeka, Madjalah Merdeka, Mimbar Indonesia, dan Berita Indonesia. Sejumlah anggota parlemen juga ditangkap.

Beberapa bulan setelah kejadian, pertentangan di tubuh militer makin menajam. Sejumlah perwira militer yang tunduk kepada Bung Karno melancarkan gerakan pengambil-alihan kepemimpinan terhadap perwira militer pro-17 Oktober 1952. Itu terjadi di Teritorium V/Brawijaya (Jatim), Teritorium VII/Sulawesi Selatan, Teritorium II di Sumatera Selatan.

Nasution juga sempat diberhentikan karena kejadian itu. Akan tetapi, karena pertimbangan persatuan nasional, Bung Karno mengaktifkan kembali Nasution pada jabatan lain.

 

Sumber

http://www.jakarta.go.id/web/encyclopedia/detail/2249/Peristiwa-17-Oktober-1952

info lain yang terkait

Pada tahun 1952 semakin mencuat perbedaan pandangan antara tentara (terutama Angkatan Darat) yang dipimpin oleh KSAD Kolonel Abdul Harris Nasution dan Kepala Staf Angkatan Perang Jenderal Mayor Tahi Bonar Simatupang di satu pihak dengan Soekarno dan politisi sipil pada pihak yang lain.

Tentara menganggap ada upaya-upaya politis dari pihak partai-partai untuk menguasai dan mengekang tentara serta menempatkan tentara sekedar sebagai alat (politik) sipil. Banyak politisi sipil yang kala itu tak henti-hentinya melontarkan kecaman ke tubuh Angkatan Perang, khususnya terhadap Angkatan Darat. Kecaman-kecaman itu dianggap tentara tak terlepas dari hasrat dan kepentingan para politisi sipil untuk mendominasi kekuasaan negara, padahal di mata para perwira militer itu, partai-partai dan politisi sipil tak cukup punya kontribusi berharga dalam perjuangan mati-hidup merebut dan mempertahankan kemerdekaan.

Tentara merasa punya peran dan posisi historis yang lebih kuat dalam perjuangan menuju dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia itu.

Pada sisi yang lain, partai-partai yang ada kala itu relatif tidak punya pengalaman dan kesempatan selama penjajahan Belanda untuk memperoleh kematangan melalui sejarah perjuangan dan proses konsolidasi yang cukup. Kemudian, pada masa kemerdekaan partai-partai tak pernah membuktikan kemampuannya untuk memerintah sendiri.

Bahkan, dengan berkoalisi sekalipun tak pernah ada partai-partai yang pernah membuktikan diri berhasil memerintah secara langgeng. Proses perpecahan terus menerus melanda internal partai yang ada. Partai Sosialis pecah menjadi PKI dan PSI.

Partai Masjumi lama juga sempat mengalami keretakan, antara lain dengan pemisahan diri NU. Hal yang sama dengan PNI, yang secara berkala dirundung perselisihan intenal. Koalisi PSI-Masjumi-PNI yang selama waktu yang cukup lama mampu memberikan kepemimpinan politik yang relatif stabil, pada suatu ketika akhirnya pecah juga, diantaranya karena adanya perbedaan persepsi mengenai dasar-dasar negara.

Bahkan dwitunggal Soekarno-Hatta yang menjadi salah satu harapan utama kepemimpinan politik dan negara kemudian juga retak –sebelum pada akhirnya bubar– dan mulai juga menjalar ke dalam tubuh Angkatan Perang.

Suatu situasi yang banyak dimanfaatkan PKI sebagai benefit politik. Harus diakui PKI berhasil menjadi satu diantara sedikit partai yang berhasil mengkonsolidasi organisasinya dengan baik dan mempunyai strategi jangka panjang yang jelas karena terencana baik.

Namun pada sisi lain, dalam realitas objektif kala itu memang Angkatan Perang sejak beberapa lama juga sedang dirundung berbagai masalah internal, termasuk penataan ulang tubuh militer, tak terkecuali masalah penempatan eks KNIL (Koninklijk Nederland-Indisch Leger) sesuai perjanjian Konperensi Meja Bundar (KMB).

Bahkan internal AD, sejumlah perwira –Kolonel Bambang Supeno dan kawan-kawan– pernah mengecam sejumlah kebijakan KSAD Kolonel Nasution.

Mereka meminta Presiden Soekarno mengganti KSAD Kolonel Nasution dan bersamaan dengan itu, 13 Juli, menyurati KSAP dan Parlemen, menyampaikan ketidakpuasan mereka. Permasalahan Angkatan Perang itu menjadi bahan pembahasan di parlemen, dan parlemen melalui suatu proses perdebatan panjang menerima salah satu mosi (Manai Sophian dan kawan-kawan) di antara beberapa mosi, mengenai Angkatan Perang dan Kementerian Pertahanan, dan mengajukan usulan penyelesaian kepada pemerintah.

Tentara menganggap parlemen terlalu jauh mencampuri masalah internal militer dan memperkuat dugaan mereka tentang konspirasi untuk memojokkan dan menjadikan militer sekedar alat sipil. Militer mengungkit betapa tidak relevannya parlemen mencampuri masalah internal Angkatan Perang, apalagi menurut mereka dalam parlemen itu tercampur baur unsur-unsur yang tidak punya andil dalam perjuangan kemerdekaan dan sebagian lagi merupakan perpanjangan dari mereka yang dianggap federalis yang memecah negara kesatuan Republik Indonesia.

Para pimpinan militer sampai pada kesimpulan bahwa harus ada sesuatu yang dilakukan untuk menghentikan manuver para politisi sipil tersebut –yang miskin konsep namun banyak kemauan. Militer menghendaki pembubaran parlemen. Ini suatu sikap politik. Dengan menampilkan sikap politik seperti ini, dan bergerak untuk memperjuangkannya, tentara telah memasuki wilayah pergulatan politik dan kekuasaan.

Kelak dengan keterlibatan dalam politik seperti itu, yang senantiasa dianggap sebagai hak sejarah terkait dengan riwayat perjuangan dan kelahiran Angkatan Bersenjata dari rakyat pada masa revolusi fisik mempertahankan kemerdekaan, tentara pada akhirnya semakin nyata mewujud sebagai ‘politician in uniform’.

Dalam dimensi militer, 17 Oktober 1952 pasukan-pasukan tentara mengepung Istana Merdeka dan mengarahkan moncong meriam ke istana. Tentara sekaligus juga tampil dengan dimensi politik tatkala menggerakkan kelompok-kelompok dalam masyarakat melakukan demonstrasi menuntut pembubaran parlemen.

KSAP TB Simatupang bersama pimpinan-pimpinan AD menemui Soekarno di istana dan mengajukan permintaan agar Soekarno membubarkan parlemen. Soekarno menolak.

Kendati moncong meriam sudah diarahkan ke istana, para pimpinan militer ini tampaknya ragu untuk menekan Soekarno lebih keras –padahal Soekarno sendiri kala itu sudah pula hampir tiba pada batas penghabisan keberaniannya.

 

Namun menurut Simatupang, waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya.

Para pemimpin militer memilih jalan terakhir tersebut. Mereka mundur, tapi sadar atau tidak, sekaligus mencipta satu titik balik.

Sejumlah perwira militer di beberapa daerah melakukan pengambilalihan komando teritorium dari tangan panglima-panglima yang pada Peristiwa 17 Oktober 1952 mendukung pernyataan Pimpinan Angkatan Perang dan Angkatan Darat. 

(sosio ploitica web blog)

Menghadapi kemelut ini perwira2 Angkatan Darat menyusun strategi dengan membuat langsung statemen apa yang dikenal sebagai : PERNYATAAN PIMPINAN ANGKATAN DARAT, yang ditanda tangan 5 Kolonel (termasuk Nasution,Simbolon,Kawilarang,Sadikin dan Gatot Soebroto) dan 11 Letkol (ada nama S Parman dan Soeprapto korban G 30S) dan diantar langsung ke Presiden Soekarno di istana pada tanggal 17 Oktober 1952. Inilah peristiwa yang sering diplesetkan seolah KUDETA.Padahal intinya cuma minta DPRS dibubarkan karena terlalu jauh mencampuri urusan internal tentara/Angkatan Perang.

Hari itu Bung Karno meminta agar pernyataan sikap tentara itu tidak disiarkan tetapi dengan sigap memperhatikan seluruh aspirasi tentara. Termasuk akan segera gelar PEMILU. Memang ada bumbu bumbu demonstrasi hari itu yang dimotori Kol Mustopo yang sangat jengkel dengan sebagian anggota parlemen yang dianggap tidak jelas jasanya dalam merebut kemerdekaan.

Karena pernyataan tentara ini tidak disiarkan itulah sebabnya dimasyarakat luas berbagai interpretasi atas peristiwa tersebut dan menggelinding bagai bola salju sehingga Kol AH Nasution melepas jabatan KASAD nya yang pertama

 

Banyak pelajaran politik yang bisa diambil dari peristiwa 17 Oktober 1952. Bagi yang belum membaca naskah PERNYATAAN PIMPINAN ANGKATAN DARAT ataupun MOSI TIDAK PERCAYA BAHARUDDIN bisa lihat dalam buku aotobiografi DR AH Nasution jilid 3 MEMENUHI PANGGILAN TUGAS hal 163

(baratmedia web blog)

 

“Waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya”.

KEKUATAN bawah tanah penentang Soekarno di kalangan politik Islam –yang datang dari eks Masjumi (Majelis Sjura Muslimin Indonesia) yang telah menjadi partai terlarang bersama PSI (Partai Sosialis Indonesia) di era pemberontakan bersenjata PRRI dan Permesta– dapat diimbangi dengan adanya dukungan kelompok Islam lainnya yang terutama berasal dari NU (Nahdatul Ulama) yang kala itu berbentuk partai politik.

NU ini memang memiliki sejarah, karakter dan tradisi pilihan untuk selalu berada sebagai pendukung kekuasaan negara ketimbang di luar lingkungan kekuasaan. Sikap seperti ini memang amat menonjol pada NU. Tetapi dalam perjalanan waktu, terlihat bahwa hampir semua partai politik di Indonesia sangat kuat berorientasi kepada kekuasaan.

Bila tak berhasil memperolehnya sendiri, diupayakan memperolehnya dengan pendekatan kepada pemegang kekuasaan untuk mendapatkan tetesan distribusi kekuasaan. Kekuatan politik di Indonesia tidak memiliki kultur oposisi yang konsisten. Pengecualian adalah pada masa kepemimpin Abdurrahman Wahid, di mana NU bisa bergerak cepat berpindah dari kutub kekuasaan dan kutub anti kekuasaan, vice versa.

Abdul Harris Nasution adalah tokoh penting di kalangan militer yang telah menghidangkan dukungan terkuat –suatu peran yang kerap dinilai secara dubious– yang pernah diterima Soekarno dari kalangan militer sepanjang sejarah Indonesia merdeka.

Tetapi hubungan antara Nasution dengan Soekarno terlebih dulu melalui suatu perjalanan panjang yang penuh lekuk-liku taktis.

 Dari lawan menjadi kawan, untuk akhirnya kembali menjadi lawan sejak tahun 1966, saat Nasution berperan besar membentangkan jalan ‘konstitusional’ bagi proses mengakhiri kekuasaan Soekarno dan pada waktu bersamaan menghamparkan karpet merah kekuasaan selama 32 tahun ke depan bagi Jenderal Soeharto.

Jenderal Nasution adalah tokoh yang tercatat amat banyak ‘meminjam’ dan mengoptimalkan simbol maupun pemikiran Jenderal Soedirman, meskipun tak bisa dikatakan bahwa ia sepenuhnya memiliki sikap dan jalan pikiran yang sama dengan sang jenderal besar.

Surut tujuh tahun ke belakang dari 1959.

 

 Pada tahun 1952

 semakin mencuat perbedaan pandangan antara tentara (terutama Angkatan Darat) yang dipimpin oleh KSAD Kolonel Abdul Harris Nasution dan Kepala Staf Angkatan Perang Jenderal Mayor Tahi Bonar Simatupang di satu pihak dengan Soekarno dan politisi sipil pada pihak yang lain. Tentara menganggap ada upaya-upaya politis dari pihak partai-partai untuk menguasai dan mengekang tentara serta menempatkan tentara sekedar sebagai alat (politik) sipil. Banyak politisi sipil yang kala itu tak henti-hentinya melontarkan kecaman ke tubuh Angkatan Perang, khususnya terhadap Angkatan Darat.

 Kecaman-kecaman itu dianggap tentara tak terlepas dari hasrat dan kepentingan para politisi sipil untuk mendominasi kekuasaan negara, padahal di mata para perwira militer itu, partai-partai dan politisi sipil tak cukup punya kontribusi berharga dalam perjuangan mati-hidup merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Tentara merasa punya peran dan posisi historis yang lebih kuat dalam perjuangan menuju dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia itu.

Pada sisi yang lain, partai-partai yang ada kala itu relatif tidak punya pengalaman dan kesempatan selama penjajahan Belanda untuk memperoleh kematangan melalui sejarah perjuangan dan proses konsolidasi yang cukup.

Kemudian, pada masa kemerdekaan partai-partai tak pernah membuktikan kemampuannya untuk memerintah sendiri. Bahkan, dengan berkoalisi sekalipun tak pernah ada partai-partai yang pernah membuktikan diri berhasil memerintah secara langgeng.

 Proses perpecahan terus menerus melanda internal partai yang ada. Partai Sosialis pecah menjadi PKI dan PSI. Partai Masjumi lama juga sempat mengalami keretakan, antara lain dengan pemisahan diri NU. Hal yang sama dengan PNI, yang secara berkala dirundung perselisihan intenal. Koalisi PSI-Masjumi-PNI yang selama waktu yang cukup lama mampu memberikan kepemimpinan politik yang relatif stabil, pada suatu ketika akhirnya pecah juga, diantaranya karena adanya perbedaan persepsi mengenai dasar-dasar negara.

 Bahkan dwitunggal Soekarno-Hatta yang menjadi salah satu harapan utama kepemimpinan politik dan negara kemudian juga retak –sebelum pada akhirnya bubar– dan mulai juga menjalar ke dalam tubuh Angkatan Perang. Suatu situasi yang banyak dimanfaatkan PKI sebagai benefit politik. Harus diakui PKI berhasil menjadi satu diantara sedikit partai yang berhasil mengkonsolidasi organisasinya dengan baik dan mempunyai strategi jangka panjang yang jelas karena terencana baik.

Namun pada sisi lain, dalam realitas objektif kala itu memang Angkatan Perang sejak beberapa lama juga sedang dirundung berbagai masalah internal, termasuk penataan ulang tubuh militer, tak terkecuali masalah penempatan eks KNIL – Koninklijk Nederland-Indisch Leger– sesuai perjanjian Konperensi Meja Bundar (KMB).

Bahkan internal AD, sejumlah perwira –Kolonel Bambang Supeno dan kawan-kawan– pernah mengecam sejumlah kebijakan KSAD Kolonel Nasution.

 Mereka meminta Presiden Soekarno mengganti KSAD Kolonel Nasution dan bersamaan dengan itu, 13 Juli, menyurati KSAP dan Parlemen menyampaikan ketidakpuasan mereka. Permasalahan Angkatan Perang itu menjadi bahan pembahasan di parlemen, dan parlemen melalui suatu proses perdebatan panjang menerima salah satu mosi (Manai Sophian dan kawan-kawan) di antara beberapa mosi, mengenai Angkatan Perang dan Kementerian Pertahanan, dan mengajukan usulan penyelesaian kepada pemerintah.

Tentara menganggap parlemen terlalu jauh mencampuri masalah internal militer dan memperkuat dugaan mereka tentang konspirasi untuk memojokkan dan menjadikan militer sekedar alat sipil. Militer mengungkit betapa tidak relevannya parlemen mencampuri masalah internal Angkatan Perang, apalagi menurut mereka dalam parlemen itu tercampur baur unsur-unsur yang tidak punya andil dalam perjuangan kemerdekaan dan sebagian lagi merupakan perpanjangan dari mereka yang dianggap federalis yang memecah negara kesatuan Republik Indonesia.

Para pimpinan militer sampai pada kesimpulan bahwa harus ada sesuatu yang dilakukan untuk menghentikan manuver para politisi sipil tersebut –yang miskin konsep namun banyak kemauan. Militer menghendaki pembubaran parlemen. Ini suatu sikap politik. Dengan menampilkan sikap politik seperti ini, dan bergerak untuk memperjuangkannya, tentara telah memasuki wilayah pergulatan politik dan kekuasaan. Kelak dengan keterlibatan dalam politik seperti itu, yang senantiasa dianggap sebagai hak sejarah terkait dengan riwayat perjuangan dan kelahiran Angkatan Bersenjata dari rakyat pada masa revolusi fisik mempertahankan kemerdekaan, tentara pada akhirnya semakin nyata mewujud sebagai ‘politician in uniform’ (Lihat juga tulisan lain dalam blog ini, Jenderal Ahmad Yani, Dilema Politician in Uniform). Dalam dimensi militer,

17 Oktober 1952 pasukan-pasukan tentara mengepung Istana Merdeka dan mengarahkan moncong meriam ke istana. Tentara sekaligus juga tampil dengan dimensi politik tatkala menggerakkan kelompok-kelompok dalam masyarakat melakukan demonstrasi menuntut pembubaran parlemen.

 KSAP TB Simatupang bersama pimpinan-pimpinan AD menemui Soekarno di istana dan mengajukan permintaan agar Soekarno membubarkan parlemen.

 Soekarno menolak. Kendati moncong meriam sudah diarahkan ke istana, para pimpinan militer ini tampaknya ragu untuk menekan Soekarno lebih keras –padahal Soekarno sendiri kala itu sudah pula hampir tiba pada batas penghabisan keberaniannya.

Namun menurut Simatupang, waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya.

Para pemimpin militer memilih jalan terakhir tersebut. Mereka mundur, tapi sadar atau tidak, sekaligus mencipta satu titik balik.

Sejumlah perwira militer di beberapa daerah melakukan pengambilalihan komando teritorium dari tangan panglima-panglima yang pada Peristiwa 17 Oktober 1952 mendukung pernyataan Pimpinan Angkatan Perang dan Angkatan Darat.

 Setelah peristiwa tanggal 17, selama berhari-hari Kolonel Nasution diperiksa Kejaksaan Agung. Dengan terjadinya pergolakan di beberapa teritorium, KSAD Kolonel AH Nasution menyatakan diri bertanggungjawab sepenuhnya dan mengajukan pengunduran diri. Dengan serta merta Presiden Soekarno menerima pengunduran diri tersebut.

 Nasution meletakkan jabatan sebagai KSAD, dan berada di luar kepemimpinan Angkatan Darat selama beberapa tahun. Dalam masa ‘istirahat’ tanpa jabatan militer –bahkan juga di posisi di luar itu, karena tempatnya di lembaga non militer tidak dijalaninya– yang berlangsung kurang lebih 4 tahun itu, Abdul Haris Nasution menggunakan waktunya untuk menyusun banyak tulisan dan konsep, meskipun belum sempurna benar, mengenai peranan militer sebagai kekuatan pertahanan maupun sebagai kekuatan sosial politik. Kelak pemikiran-pemikiran yang dituangkan Abdul Harris Nasution dalam kumpulan tulisan itu menjadi cikal bakal dan landasan bagi konsep Dwifungsi ABRI yang dilaksanakan secara konkret

“Menempatkan Islam sebagai ideologi tidak relevan, karena tak semua rakyat yang beragama Islam menganggap agamanya sekaligus juga adalah ideologi politik dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan penggunaan agama sebagai ideologi politik untuk mengejar kekuasaan duniawi, bagi sebagian pemuka umat dianggap sebagai degradasi keluhuran Islam”.

Bersamaan dengan tersisihnya AH Nasution, KSAP Tahi Bonar Simatupang juga mengundurkan diri, dan itulah pula sebenarnya akhir dari karir militernya, meskipun secara formal baru pada tahun 1959 ia meninggalkan dinas aktif militernya.

Sebagai KSAD baru diangkat

 

 Kolonel Bambang Soegeng.

Tak ada pengganti untuk Simatupang, karena jabatan KSAP untuk selanjutnya ditiadakan.

Tapi Simatupang –bersama dengan konsep dan buah pikiran Nasution– melalui penyampaian uraian dan tulisan-tulisannya ikut mewariskan pemikiran yang memberi ilham bagi konsep Dwifungsi ABRI dikemudian hari.

Menurut Simatupang, kedudukan Angkatan Perang yang agak berdiri sendiri sebetulnya telah merupakan kenyataan sebelum Republik Indonesia ada.

Unsur-unsur yang kemudian menjadi pendiri dan pimpinan Angkatan Perang adalah orang-orang yang mengambil peran mendorong agar kemerdekaan segera diproklamasikan.

Menurutnya, setelah Angkatan Perang dibentuk secara resmi, selama tahun-tahun perjuangan eksistensi dan pengembangan dirinya, Angkatan Perang itu tidak pernah dikuasai sepenuhnya oleh Pemerintah. “Angkatan Perang tidak menganggap dirinya pertama-tama sebagai alat teknis di tangan Pemerintah, melainkan sebagai pendukung dan pembela kemerdekaan dan dasar-dasar negara”.

Sejarah juga memang mencatat fakta bahwa ketika Presiden Soekarno dan sejumlah anggota kabinet dan pemimpin pemerintahan yang lain ditawan Belanda setelah serangan militer bulan Desember 1948, secara de facto Angkatan Perang mengambil peran meneruskan perjuangan melalui perang gerilya melawan tentara Belanda seraya mengambil fungsi-fungsi sebagai pimpinan aparat pemerintahan hingga tingkat desa dalam rangka menjaga kedaulatan negara dan eksistensi teritorial pemerintahan negara.

(gungun Gunawan)

 

Setelah peristiwa tanggal 17 Oktober 1952,

selama berhari-hari Kolonel Nasution diperiksa Kejaksaan Agung. Dengan terjadinya pergolakan di beberapa teritorium, KSAD Kolonel AH Nasution menyatakan diri bertanggungjawab sepenuhnya dan mengajukan pengunduran diri. Dengan serta merta Presiden Soekarno menerima pengunduran diri tersebut. Nasution meletakkan jabatan sebagai KSAD, dan berada di luar kepemimpinan Angkatan Darat selama beberapa tahun.

 

Dalam masa ‘istirahat’ tanpa jabatan militer –bahkan juga di posisi di luar itu, karena tempatnya di lembaga non militer tidak dijalaninya– yang berlangsung kurang lebih 4 tahun itu, Abdul Haris Nasution menggunakan waktunya untuk menyusun banyak tulisan dan konsep, meskipun belum sempurna benar, mengenai peranan militer sebagai kekuatan pertahanan maupun sebagai kekuatan sosial politik.

Kelak pemikiran-pemikiran yang dituangkan Abdul Harris Nasution dalam kumpulan tulisan itu menjadi cikal bakal dan landasan bagi konsep Dwifungsi ABRI yang dilaksanakan secara konkret. Bersamaan dengan tersisihnya Nasution itu,

KSAP Tahi Bonar Simatupang juga mengundurkan diri, dan itulah pula sebenarnya akhir dari karir militernya, meskipun secara formal baru pada tahun 1959 ia meninggalkan dinas aktif militernya.

Sebagai KSAD baru diangkat Kolonel Bambang Sugeng. Tak ada pengganti untuk Simatupang, karena jabatan KSAP untuk selanjutnya ditiadakan.

Tapi Simatupang –bersama dengan konsep dan buah pikiran Nasution– melalui penyampaian uraian dan tulisan-tulisannya ikut mewariskan pemikiran yang memberi ilham bagi konsep Dwifungsi ABRI dikemudian hari.

(sosio politica web blog)

 

 

 

Pergolakan internal AD pasca Peristiwa 17 Oktober 1952

 ternyata tak selesai begitu saja. Dalam masa kepemimpinan Kolonel Bambang Soegeng, gejolak perpecahan internal terus berlangsung hingga bulan pertama, bahkan sebenarnya sampai pertengahan tahun 1955.

 Para perwira militer ini mengadakan Rapat Collegiaal (Raco) pada 21 hingga 25 Februari di Yogyakarta.

 Rapat ini menghasilkan ‘Piagam Keutuhan Angkatan Darat Republik Indonesia’. 29 perwira senior dan berpengaruh dalam Angkatan Darat ikut menandatangani piagam tersebut. Dengan piagam tersebut, secara internal dianggap pertentangan di tubuh Angkatan Darat berkaitan dengan Peristiwa 17 Oktober 1952 telah selesai.

Namun perbedaan pendapat antara para perwira itu dengan pemerintah tidak serta merta ikut berakhir, sehingga tak tercapai kesepakatan tentang penyelesaian Peristiwa 17 Oktober 1952.

(gungun Gunawan)

 

August,17th.1952

PENGACAU GEREMBOLAN DARUL ISLAM  MENGHALANGI PERAYAAN 17 AGUSTUS

Sehari sebelum tanggal 17 Agustus, Gerembolan Bersenjata didaerah Kecamatan Bandjarsari ,Pamaritjan dan Tjimaragas (Kabupaten Tjiamais) melakukan aksi menganggu keamanan dan menyebarkan banyak siaran (berita)  yang berbunyi

“ Awas jangan ikut merayakan Hari Proklamasi 17 Agustus,Kalau ikut akan digempur”.

Ternyata bahwa ancaman itu dilaksanakan (dipraktekan) yqaitu pada malam Minggu kira-kira jam 23.00, Gerembolan Bersenjata yang terdiri dari 45 orang memasuki Kota Kecamatan Bandjarsari  dimana terjadi tembak-menembak dengan pihak Polisi dan Tentara RI.

Sebelum terpukul mundur Gerembolan DI merusak Pintu Gerbang dan Bendera Merah-Putih yang disiapkan untuk perayaan 17 Agustus dan dua buah rumah penduduk dibakar.

 

Pada malam 17 Agustus kira-kira jam 20.30 Gerembolan DI memasuki Desa Tjibeber Kecamatan Tjimaragas 4 buah rumah digarong , dan dirusak juga persiapan untuk perayaan 17 Agustus, Gerembolan melarikan diri ketika Tentara dan Polisi RI dating ketempat itu.

Pada Malam Minggu yang lalu 50 gerembolan bersenjata  DI memasuki desa Saguling tidak kurang 11 rumah dibakar  sampai habis. Kerugian Harta benda karena serangan Gerembolan ini ditaksir sebanya Rp.80.000(cukup banyak pada saat itu karena kuurs masih tinggi-pen),dan didesa Seguling terjadi tembak menembak antara Gerembolan dengan Pagar Desa yang mempertahankan diri.

Bila Gerembolan DI sudah merusak Bendera Merah Putih dan bahan persiapan perayaan Hari Proklamasi ke,merdekaan RI 17 Agustus  serta menghalang-halangi pelaksanaanya, naka tindakan itu sudah anti Nasional.

(kempen 1955)

1952

Kepala staf Angkatan Perang RI

 

Kolonel T.B.Simatupang

Dalam aksi politionsil kedua TB SImatupang memimpin Grilya di Jawa tengah  dan ketika perundingan KMB  ia duduk dalam komisi Milter sebagai wakil delegasi Republik Indonesia dan tahun 1952 ditunjuk sebagai Kepala Staf Angkatan Perang RI

Kepala Staf Angkatan Darat R.I

 

Kol A.H.Nasution

 

Kurs Rupiah tahun 1952

Rp. 1,- sama dengan satu Gulden Belanda,

dan satu US $ sama dengan Rp. 3,80

(Alamanak Indonesia 1952)

sekedar untuk meringankan beban serta menghargai jasa-jasa para pegawai kita yang sedang bertugas didaerah/tempat yang tidak/kurang aman oeh Jawatan telah dikeluarkan Surat Keliling PTT No.22 tahun 1952

(Dr Iwan)

 

April 1952

.  Pada bulan April 1952 Brigade Banteng diciutkan menjadi satu Resimen yang menjadi Resimen Infanteri 4 di dalam Komando Tentera Teritorium (TT) I Bukit Barisan (BB) di bawah Komando Panglimanya

 

Kolonel Simbolon.

Letkol. Ahmad  Husein diangkat kembali menjadi Komandan Resimen Infanteri 4 TT I Bukit Barisan  itu.Pemecahan Batalion-Batalion dan pembubaran Komando Divisi Banteng itu menimbulkan bibit-bibit dendam dari para Pejuang Kemerdekaan yang berperan dalam melawan Belanda yang bernaung di bawah panji-panji Divisi Banteng itu.

Pengurus Dewan Banteng terdiri dari 17 orang, yang terdiri dari 8 orang perwira aktif dan pensiunan, 2 orang dari Kepolisian dan 7 orang lainnya dari golongan sipil, ulama, pimpinan politik, dan pejabat.

Lengkapnya susunan Pengurus Dewan Banteng itu adalah : Ketua,Letkol, Ahmad Husein,Komandan Resimen Infanteri 4, Sekretaris Jenderal Mayor (Purn)Suleman, Kepala Biro Rekonstruksi Nasional Sumatera Tengah, sedangkan anggota-anggotanya adalah Kaharuddin Datuk Rangkayo Basa, Kepala Polisi Sumatera Tengah, Sutan Soeis, Kepala Polisi Kota Padang, Mayor Anwar Umar, komandan Batalion 142 Resimen 4. Kapten Nurmatias Komandan Batalyon 140, Resimen Infanteri 4. H. Darwis Taram Dt. Tumanggung, Bupati 50 Kota, Ali Luis Bupati d/p di Kantor Gubernur Sumatera Tengah, Syekh Ibrahim Musa Parabek Ulama, Datuk Simarajo, Ketua Adat (MTKAAM).

Kolonel (Purn) Ismael Lengah, Letkol (Purn) Hasan Basri (Riau), Saidina Ali Kepala Jawatan Sosial Kabupaten Kampar, Riau, Letnan Sebastian Perwira Distrik Militer 20 Indragiri, Riau, A. Abdulmanaf, Bupati Kabupaten Merangin, Jambi, Kapten Yusuf Nur, Akademi Militer, Jakarta dan Mayor Syuib, Wakil Asisten II Staf Umum Angkatan Darat di Jakarta.

Selain itu Dewan Banteng didukung oleh segenap Partai Politik, kecuali Partai Komunis Indonesia (PKI), juga didukung oleh segenap lapisan masyarakat seperti para pemuda, alim ulama, cadiak pandai, kaum adat sehingga waktu itu lahirlah semboyan,” timbul tenggelam bersama Dewan Banteng”.

Suasana demokrasi liberal di tahun 1950-an telah menimbulkan kekacauan dan pergolakan-pergolakan dengan kekerasan. (DEPLU,1955)

3 April 1952

Semenjak menjadi Menteri Keuangan pada Kabinet Wilopo-Prawoto (3 April 1952 – 30 Juli 1953), Sumitro merasakan adanya ketimpangan daerah. Terjadi pergolakan dalam dirinya sebagai politikus dan akademisi

(iluni

Juli 1952

 

Koleksi tanda tangan Kol Bambang Supeno

Kasak kusuk Kol Bambang  Supeno ini menyangkut issu : reorganiasi tentara, rencana KASAD,  AH Nasution mengikuti pendidikan/study banding ke luar negeri dan berimplikasi pada penggantiannya sebagai  KASAD, rencana Kol Bambang Sugeng menjadi atase militer di India, sinyalemen bahwa Kementerian Pertahanan menjadi “sarang PSI (Partai Sosialis Indonesia)”, dugaan terjadi korupsi dalam pembelian kapal “Tasikmalaya” yang tidak melibatkan Dephub dan AL, dan banyak lagi issu lain yang berkaitan dengan Perwira di Daerah.

Sepak terjang Kol Bambang Supeno ini membuat risau corps Angkatan Darat sehingga dilakukan beberapa pertemuan “kolegial” yang salah satunya dipimpin oleh Kolonel paling senior Gatot Soebroto. Pertemuan dihadiri lebih kurang 18 perwira dan hampir bulat menyimpulkan bahwa apa yang dilakukan Kol Bambang Supeno menyalahi prosedur karena masalah tersebut tidak berproses melalui atasannya (KASAD) Kol AH Nasution, KASAP Gen May TB Simatupang dan Menhan Sri Sultan HB IX. Bambang Supeno langsung ke Presiden dan Parlemen.(Saat itu diduga Kol B Supeno dianggap sangat dekat dengan Partai Nasional Indonesia/PNI).

Atas sikap Kol B Supeno yang “mbalelo” itu KASAD Kol AH Nasution memberhentikan anak buahnya tersebut (ada yang menyebut skorsing).

Kol B Supeno yang punya juga pendukung di AD seperti Kol Suhud dll melakukan “perlawanan” dengan mengadukan masalah ini ke Presiden dan Parlemen.

Kolonel Bambang Supeno mestinya bernama Bambang Ekalaya, sebuah karakter dalam lakon Mahabarata. Pilih tanding dalam memanah hingga melampaui Arjuna, namun tak tak pernah bisa membubung tinggi karena dijegal panutannya sendiri, Durna. Hidup Supeno mirip seperti itu. Ia salah satu satu dari sedikit perwira intelektual di masa awal revolusi, tapi kelebihannya itu tak pernah bisa membawanya dalam puncak karir militer. Sebaliknya, dimana-mana ia terantuk.

Berbeda dengan perwira-perwira konseptor yang kebanyakan berpendidikan militer Belanda (TB Simatupang – KMA Bandung, Soewarto – CORO, AH Nasution – KMA Bandung, GPH Djatikusumo – CORO), Supeno (dan juga Achmad Sukendro) merintis jalur kemiliteran dari PETA. Ia mulai berdinas di Jawa Timur dan tak lama setelah pembentukan TKR karena pemikirannya yang menonjol ditarik sebagai staf di markas besar TKR di Yogyakarta.

Posisi tersebut tidaklah buruk, meski tak pegang pasukan, namun ia ikut merumuskan reorganisasi TKR/TNI, penempatan perwira komandan di daerah dan bahkan merumuskan doktrin. Ingat dengan Sapta Marga yang seolah menjadi way of life prajurit TNI hingga kini? Itulah buah karya Supeno yang penyusunannya dibantu oleh Ir Sakirman, Prof Purbacaraka dan Drs Moh Ali.

Tak cuma pintar, Supeno juga ngotot dan berani demi hal yang diyakininya. Saat KNIL dan TNI lebur menjadi APRIS, Belanda menyisipkan keharusan setiap perwira harus menjalani reeduksi lewat wadah SSKAD. Supeno saat itu menjadi perwira yang paling vokal mengkritiknya. Baginya, reedukasi bisa melunturkan patriotisme TNI. Karena itu, ia membuat lembaga tandingan, Chandradimuka dan mensyaratkan setiap perwira lulusan SSKAD ikut kursus Chandradimuka.

Namun agaknya, sikap seperti keminter plus ngotot seperti itu tak membuat tiap orang suka. Dua kali markas besar tentara berniat menjajalnya menjadi panglima di daerah, dan dua kali pula Supeno ditolak calon anak buahnya. Tahun 1948, bersamaan dengan pencanangan program rera yang ditetapkan PM Hatta, 3 divisi yang ada di wilayah Jawa Timur akan diciutkan menjadi hanya 1 Divisi. Divisi V Ronggolawe (Cepu), Divisi VI (Mojokerto) dan DivisiVII (Malang) dilebur.

Komandan-komandannya, Kol GPH Djatikusumo, Kol Soengkono dan Kol Imam Sujai akan ditarik ke Yogya. Adapun sebagai panglima di-plot Bambang Supeno. Tapi apa lacur, peleburan ini terkatung-katung. Djatikusumo tak ada persoalan, ia manut pulang ke Jogja, namun 2 divisi lainnya menolak dengan dalih macam-macam.

Sementara pada waktu bersamaan pecah peristiwa Madiun. Alih-alih kepepet, akhirnya pusat menunjuk Soengkono sebagai panglima Divisi I Jawa Timur.

(anusapati blog)

 

Sejak itulah sepanjang hari di bulan Juli 1952 Parlemen diramaikan dengan issu “pertempuran” Kementerian Pertahanan (Menhan,KASAP,KASAD) disatu pihak melawan sebagian besar anggota Parlemen yang dibela oleh media massa khususnya koran Merdeka. Pada tingkatan politik Kemhan kalah dalam opini karena melawan politisi dan opini sebagian media dan banyak selebaran gelap.

Dipihak tentara yg waktu itu panglimanya masih rata rata 30 tahun terasa tidak tahan lagi hadapi cercaan politis. Sampai sampai Kol Gatot Soebroto mengeluarkan kata kata ketus : “Mereka(maksudnya parlemen) atau kita (tentara) yang bubar!”

Memang dikalangan sebagian perwira ada kejengkelan atas DPRS yang lahir sebagai salah satu “produk” Konprensi Meja Bundar tersebutb.

Apalagi akhir2 ini sikap parlemen dipandang sudah terlalu jauh setelah adanya mosi tidak percaya dari Komisi (Panitya) Pertahanan DPR yang dimotori Baharuddin yang antara lain menyatakan : “Tidak percaya atas kebijaksanaan Menhan dalam menyelesaikan pertikaian yang ada dalam Angkatan Perang”

(Baratamedia web blog)

 

Memang persoalannya tidak sederhana, karena kelompok yang pro-rasionalisasi adalah kelompok perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, dan yang kontra-rasionalisasi adalah kelompok yang berasal dari tentara yang dilatih pada jaman Jepang.

Kedua kelompok itu mempunyai pendukung yang beragam walaupun perwira-perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, seperti Nasution , Simatupang, Hidayat, dan Kawilarang terlihat cukup dominan pada kelompok prorasionalisasi.

Perbedaan kedua kelompok militer ini menjadi terbuka ketika Kolonel Bambang Supeno, bekas Komandan Akademi Militer, berusaha menentang rencana rasionalisasi tentara yang dilancarkan oleh Nasution dan memperoleh dukungan Menteri Pertahanan. Bambang Supeno menulis surat kepada Seksi Pertahanan dan Keamanan di DPR yang isinya menentang kebijaksanaan atasannya mengenai rencana rasionalisasi.

Akibatnya, Kolonel Bambang Supeno diskors oleh KSAD. Surat Supeno segera menjadi perhatian DPR.

Pada tahap ini, konflik yang berkembang tidak lagi bersifat militer belaka namun merentang ke persoalan politik di parlemen. Reaksi parlemen atas surat Kolonel Bambang Supeno dimulai oleh Ketua Seksi Pertahanan sendiri, Zainul Baharuddin

SYAHDAN Menteri Pertahanan

 

 Sultan Hamengku Buwuno IX,

 

Kepala Staf Angkatan Perang (KSAP) Mayjen T.B. Simatupang,

 

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Kol. A.H. Nasution

 mengunjungi Presiden Soekarno di Istana Negara untuk membicarakan sikap Kol Bambang Supeno yang di depan publik telah mengecam pimpinan Kementerian Pertahanan dan TNI.

Apa pasal? Salah satu masalah yang dihadapi oleh negara baru Indonesia, setelah penyerahan kedaulatan dari Belanda kepada Republik Indonesia Serikat (RIS) ialah apakah yang harus dilakukan dengan tentara. Jumlahnya sudah terlalu besar, antara 250 dan 300 ribu orang. Ditambah dengan 26.000 serdadu KNIL Nica-Belanda yang harus ditampung.

Pada masa kabinet RIS di bawah PM Muhammad Hatta telah dimulai oleh Menteri Pertahanan Sultan Yogya bersama pimpinan tentara untuk mengadakan reorganisasi dan rasionalisasi.

Proses itu rumit.

 

Kabinet Hatta digantikan oleh

 

kabinet Muhammad Natsir,

 

 lalu kabinet Dr Sukiman Wirjosandjojo,

 

lalu kabinet Mr Wilopo,

proses reorganisasi mengurangi jumlah tentara masih tersendat-sendat.

TNI waktu itu terdiri dari berbagai elemen. Ada yang berasal dari Tentara Pembela Tanah Air (Peta) zaman Jepang, ada yang dari TNI zaman revolusi, dan ada yang dari KNIL sesudah penyerahan kedaulatan.

Kebanyakan mereka yang dari PETA tidak setuju dengan kebijakan pimpinan tentara (Nasution-Simatupang) yang bersekolah di Akademi Militer Breda Cabang Bandung.

Juru bicara mereka ialah Kol Bambang Supeno, komandan pelatihan Chandradimuka di Bandung.

Mereka menginginkan diteruskannya semangat revolusi, lalu desentralisasi tentara, dan minimum hierarki.
Sedangkan Sultan Yogya, Nasution dan Simatupang menginginkan profesionalisme.

Bambang Supeno di luar Markas Besar TNI mengkritik pimpinan tentara, dan pergi mengadukan halnya kepada Presiden Soekarno yang mendengarkan Bambang dengan simpati.

Maka marah sangat pimpinan tentara dibuatnya.

Diskusi Panas

Alkisah Sultan Yogya, Nasution dan Simatupang beraudiensi pada Presiden Soekarno.

Terjadi diskusi panas karena Simatupang bicara blak-blakan. Soekarno menolak mendesavuir atau mengambil tindakan tegas terhadap Bambang cs.

Perbincangan tidak menghasilkan apa-apa. Ketiga orang itu meninggalkan Istana, diantar ke pintu oleh Soekarno.

Ketika Simatupang keluar, pintu di belakangnya tutup dengan bunyi keras.

Menurut Nasution hal itu disebabkan oleh terpaan angin yang sekonyong-konyong datangnya.

Tapi Soekarno menyangka bahwa Simatupang telah membanting pintu tepat di depan hidungnya dan Soekarno tidak melupakan sikap (Simatupang) yang tidak menghormatinya itu.

Sekembalinya di markas, Jenderal Simatupang memanggil Bambang untuk diminta pertanggungjawabannya.

Bambang yang merasa dapat backing Presiden, menunjukkan sikap menentang, tidak mau diajari oleh seorang yang sebaya dengan dia, dan dengan marah keluar dari kamar Simatupang.

Keesokan harinya Bambang menulis surat berisi keluh kesahnya kepada Menteri Pertahanan dan PM Wilopo.

Tembusan surat itu dikirimnya ke Komisi Pertahanan.

Empat hari kemudian Simatupang mengenakan skorsing terhadap Bambang atas alasan insubordinasi (tidak taat pada atasan).
Tembusan surat Bambang punya buntut panjang. Parlemen mencampuri soalnya.

Selama sepuluh minggu parlemen membicarakan reorganisasi tentara. Dua kubu timbul dalam perdebatan, yaitu kaum ideolog di satu pihak dan kaum pragmatis di lain pihak.

Akhirnya tiga mosi diajukan.
Anggota Zainal Baharuddin dari non-partai secara ekstrem mengajukan mosi tidak percaya terhadap Menteri Pertahanan Sultan Yogya.

 

Anggota I.J. Kasimo dari fraksi Katolik

mengajukan mosi penyeimbang yang dengan nada lunak meminta dibentuknya sebuah komisi yang terdiri dari anggota parlemen dan pemerintah dengan tugas mempelajari seluruh persoalan dengan saksama dan objektif.

Tapi PNI menganggap mosi kasimo terlalu lembek,

 

 

 

lalu memajukan mosi Manai Sophian yang juga meminta pembentukan komisi penyelidik dengan tugas memberikan kemungkinan-kemungkinan untuk mengadakan perbaikan dalam pimpinan Kementerian Pertahanan dan Tentara.

Sebelum dilakukan voting, tersiar isu bahwa mosi Manai Sophian dinilai oleh Sultan Yogya sebagai serangan pribadi terhadap dirinya.

Tekanan dilakukan terhadap Manai untuk menarik kembali mosinya dan menyetujui saja mosi Kasimo. Manai tampaknya mau melunakkan sikap, tapi ketika tanggal 15 Oktober parlemen membahas mosi yang tiga itu, ternyata Manai tidak menarik kembali mosinya.

Apa yang telah terjadi?

Soekarno berperan di belakang layar. Dia panggil beberapa konco lamanya dari PNI,

 

 antara lain Mr. Sartono,

dan memerintahkan kepada mereka untuk meneruskan mosi Manai Sophian. Pagi tanggal 16 Oktober terjadi voting. Mosi Manai Sophian diterima oleh sidang parlemen dengan perbandingan suara 91 lawan 54.

(Rosihan Anwar)

23 September 1952

.

Tanggal 23 September 1952

Ketua seksi pertahanan  DPR RI, Zainul Baharuddin  mengajukan mosi yang mengecam kebijaksanaan Menteri Pertahanan Hamengku Buwono IX dan menyatakan bahwa penskorsan atas Kolonel Bambang Supeno tidak sah.

Jika mosi diajukan, reaksinya dapat diduga akan mengundang pro dan kontra di antara partai-partai dalam lembaga ini.

Presiden Sukarno memberi dukungan kepada Bambang Supeno, tetapi mosi Zainul Baharuddin tidak disetujui oleh Parlemen. 

Mosi dibalas mosi, dan “perang mosi” di parlemen berlangsung selama bulan Oktober, sampai akhirnya terjadi Peristiwa 17 Oktober 1952

Tanggal 23 September 1952

I.J.Kasimo dan Mr Sartono  mengajukan mosi yang mengecam kebijaksanaan Menteri Pertahanan Hamengku Buwono IX dan menyatakan bahwa penskorsan atas Kolonel Bambang Supeno tidak sah.

 Jika mosi diajukan, reaksinya dapat diduga akan mengundang pro dan kontra di antara partai-partai dalam lembaga ini. Presiden Sukarno memberi dukungan kepada Bambang Supeno, tetapi mosi Zainul Baharuddin tidak disetujui oleh Parlemen. Mosi dibalas mosi, dan “perang mosi” di parlemen berlangsung selama bulan Oktober, sampai akhirnya terjadi Peristiwa 17 Oktober

17 Oktober 1952

peristiwa 17 Oktober 1952.

 

 

Tntara di Istana Merdeka

 

 

 

Demonstrasi rakyat di Jakarta dan dikeluarkannya Pernyataan Pimpinan Angkatan Darat kepada Presiden Soekarno

 

di Istana Merdeka Jakarta oleh 16 perwira menengah Angkatan Darat.Petisi yang disampaikan kepada Presiden di depan Istana tersebut meminta agar Parlemen dibubarkan karena bukan hasil pilihan rakyat, dan menuntut agar segera diadakan Pemilu. 

Peristiwa yang berlangsung pagi hari ini terjadi akibat kemelut yang terjadi di kalangan TNI Angkatan Darat sehubungan dengan diberlakukannya rasionalisasi tentara dan keterlibatan militer dalam lapangan politik.Atas demonstrasi tersebut

 

presiden akan memperhatikan semua tuntutan itu dan berpesan agar Angkatan Perang tetap menjaga ketenteraman umum.

Presiden juga mengatakan akan berkonsultasi dengan pemerintah mengenai hal ini dan mengusahakan secepat mungkin diadakan Pemilu.erjadinya Peristiwa 17 Oktober berkaitan dengan pro dan kontra rasionalisasi di tubuh militer. Kelompok lain dalam TNI, terutama dari kalangan yang dilatih pada jaman Jepang, berpendapat bahwa rasionalisasi yang hanya didasarkan pada kriteria pendidikan, umur, dan keterampilan saja, akan menimbulkan rasa kecewa dari beberapa pihak. Oleh sebab itu, perlu dipertimbangkan faktor nilai yang dibawa dari revolusi, yakni semangat. Semangat inilah yang membuat TNI berhasil mempertahankan kemerdekaan. Jadi bukan semata-mata karena profesionalisme keprajuritan.

Memang persoalannya tidak sederhana, karena kelompok yang pro-rasionalisasi adalah kelompok perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, dan yang kontra-rasionalisasi adalah kelompok yang berasal dari tentara yang dilatih pada jaman Jepang.

Kedua kelompok itu mempunyai pendukung yang beragam walaupun perwira-perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, seperti Nasution , Simatupang, Hidayat, dan Kawilarang terlihat cukup dominan pada kelompok prorasionalisasi.

Perbedaan kedua kelompok militer ini menjadi terbuka ketika Kolonel Bambang Supeno, bekas Komandan Akademi Militer, berusaha menentang rencana rasionalisasi tentara yang dilancarkan oleh Nasution dan memperoleh dukungan Menteri Pertahanan. Bambang Supeno menulis surat kepada Seksi Pertahanan dan Keamanan di DPR yang isinya menentang kebijaksanaan atasannya mengenai rencana rasionalisasi.

Akibatnya, Kolonel Bambang Supeno diskors oleh KSAD. Surat Supeno segera menjadi perhatian DPR.

Pada tahap ini, konflik yang berkembang tidak lagi bersifat militer belaka namun merentang ke persoalan politik di parlemen. Reaksi parlemen atas surat Kolonel Bambang Supeno dimulai oleh Ketua Seksi Pertahanan sendiri, Zainul Baharuddin.

17 Oktober 1952

Semua orang mengira Sultan Yogya akan meletakkan jabatannya. Tapi sebelum Sultan mengambil keputusan, terjadilah peristiwa 17 Oktober 1952.

Pagi hari itu sejumlah orang mengadakan demonstrasi. Mereka datang ke gedung Parlemen di Lapangan Banteng, mengusung spanduk bertulisan tuntutan “Bubarkan Parlemen”, “Parlemen bukan warung kopi”. Pelaku-pelaku demo terdiri dari abang becak, pelajar, rakyat biasa yang mau ikut karena dikasih bayaran.

Demo itu diorganisasi

 

oleh Kol. Drg. Mustopo Kepala Perawatan Gigi Tentara. Mustopo mengira Presiden akan senang dengan adanya demonstrasi itu, karena dianggapnya Soekarno tidak suka parlemen menurut model Barat.

Ketika Mustopo melapor di Istana, bukannya dia dipuji oleh Soekarno, melainkan dimarahi.

Para demonstran mendapati gedung parlemen kosong, karena sudah mulai rusak.

 Mereka lalu bergerak menuju Lapangan Merdeka. Di tengah jalan rakyat biasa dan ingin tahu, bergabung.

 

Tiba di depan Istana jumlah orang demo sudah mencapai kira-kira 30.000 orang. Mereka berteriak “Bubarkan Parlemen”.

Presiden keluar dari Istana, lalu berjalan kaki menuju kerumunan yang berkumpul dekat pagar. Ia mengucapkan pidato singkat. Ia tidak menuruti tuntutan para demonstran.

Ia malahan berkata membubarkan parlemen berarti membuat dirinya sebagai diktator. Dia tak mau jadi diktator. Dia mau jadi abdi pertama dari rakyat.

Ketika selesai bicara dia melihat ke tempat di belakang kumpulnya para demonstran. Di sana terdapat dua buah tank dengan laras meriamnya ditujukan ke arah Istana.

Demonstrasi yang diorganisasi oleh Kol.
Mustopo rupanya bukan perkara kecil.

Komandan KMKBDR (Komando Militer Kota Besar Djakarta Raja) yang diberitahu ada sesuatu yang terjadi, lalu atas insiatif sendiri mengumumkan keadaan darurat dan mengirim satuan tentara

 

di bawah komando Mayor Kemal Idris ke Istana tanpa memberitahukan kepada Kemal apa tujuannya. Soekarno yang melihat semua itu dengan tenang menyelesaikan pidatonya, kemudian balik masuk Istana.

Tidak lama setelah demo bubar, sejumlah perwira staf dan panglima daerah dengan dipimpin oleh Simatupang-Nasution datang menemui Soekarno di Istana. Mereka mau berbicara, Soekarno terlebih dulu meminta hadir Wakil Presiden Hatta dan PM Wilopo, Sultan Yogya tidak hadir.

Nasution menyampaikan keluhan bahwa parlemen mencampuri organisasi tentara. Itu adalah urusan pimpinan tentara, bukan urusan politisi.

Lalu Letkol Sutoko Deputi KSAD dengan hampir menangis memohon kepada Presiden untuk membubarkan parlemen,

 

Panglima TT I Kol Simbolon dari Sumatera Timur mendukung permohonan Sutoko dan menyerahkan sebuah petisi dengan alasan kenapa mereka minta parlamen dibubarkan.

Simbolon meminta agar isi petisi bisa dipublikasikan. Soekarno menasihatkan supaya jangan menyiarkan petisi tersebut.

Dia menjanjikan akan mendesak kabinet agar mempercepat persiapan pemilihan umum. Setelah itu para perwira tadi pulang dengan tangan hampa.

Peristiwa 17 Oktober 1952 kemudian dicap oleh penulis-penulis Barat sebagai suatu “Wuld-be cup”, maunya satu kudeta. Tapi tidak jadi, karena aksi itu mempunyai ciri maksimum improvisasi , tapi minimum organisasi.
Tak lama kemudian Nasution dipecat dan digantikan sebagai KSAD oleh Kolonel Bambang Sugeng. Simatupang pada usia 34 tahun minta pensiun sebagai KSAP. Sultan Yogya keluar exit sebagai Menteri Pertahanan. Itulah sejarah 17 Oktober 1952
(Rosihan Anwar)

 

 

Apa yang terjadi pada 17 oktober 1952?

Pagi-pagi sekali, 17 oktober 1952, 5000-an orang muncul di jalanan Jakarta. Mereka berbaris menuju gedung parlemen di Pejambon, Jakarta Pusat—sekarang jadi kantor Departemen Luar Negeri.

Sampai di gedung parlemen, massa langsung menerobos masuk dan menghancurkan beberapa kursi. Setelah menggelar aksinya di gedung parlemen, massa bergerak menuju ke istana Presiden. Jumlah massa bertambah besar: 30-an ribu jumlah mereka.

Sementara itu, di depan istana negara, tentara juga bertindak. Beberapa tank dan panser diparkir dengan moncong menghadap istana. Tidak ketinggalan empat meriam diarahkan tepat ke arah istana.

Bung Karno punya cerita tersendiri tentang kejadian itu. Dalam buku otobiografinya, Bung Karno: penyambung lidah rakyat, Soekarno bercerita: “pagi-pagi pada tanggal 17 oktober 1952, dua buah tank, empat kendaraan lapis baja, dan ribuan orang menyerbu memasuki gerbang Istana Merdeka. Mereka membawa poster –poster ‘bubarkan parlemen’. Satu batalyon altileri dengan empat buah meriam memasuki lapangan keliling istana. Meriam-meriam 25 pounder dihadapkan kepadaku. Pameran kekuatan ini mencerminkan kelatahan daripada jaman itu. Tindakan ini tidak dapat dikatakan bijaksana, olehkarena para panglima yang menciptakannya berada denganku di dalam Istana.”

Upaya Kudeta militer

Indonesianis terkemuka, Herbert Feith, dalam bukunya The Decline of Constitutional Democracy in IndonesiaI, menyebut para perwira angkatan darat berada di belakang aksi tersebut.

 

Ada juga yang menuding PSI, yang saat itu memainkan kartu anti-Soekarno dan anti-komunis, berada di balik gerakan tersebut. Posisi ini dipegang oleh Partai Komunis Indonesia (PKI), dan pernah disampaikan langsung oleh ketuanya, DN Aidit, saat kongres ke-VI PKI.

Pemicunya, kata Aidit, PSI dan Masyumi tersingkir dari kekuasaan paska kejatuhan kabinet Sukiman. Kita tahu, kabinet Sukiman sangat disokong oleh PSI-Masyumi dan karakter kabinet ini sangat anti-kiri.

Soekarno sendiri punya pandangan lain perihal peristiwa tersebut. Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, Soekarno menganggap peristiwa 17 oktober 1952 itu sebagai percobaan “setengah coup”. Istilah “percobaan setengah coup” itu disampaikan sendiri oleh Nasution kepada Bung Karno.

Hanya saja, versi Nasution, seperti dikutip Bung Karno, “upaya kudeta tersebut bukan ditujukan kepada Bung Karno, melainkan kepada sistim pemerintahan.” Mereka (Nasution dan kelompok) menuntut Bung Karno membubarkan parlemen.

Gerakan 17 oktober 1952 juga dirancang rapi. Pada 16 oktober 1952, perencanaan gerakan ini disusun. Wakil KSAD Letnan Kolonel Sutoko dan Letnan Kolonel S. Parman ditunjuk sebagai pelaksana operasi. Sedangkan pelaksana di lapangan ditunjuk Kolonel dr Mustopo dan Letkol Kemal Idris.

Seksi Intel Divisi Siliwangi mengerahkan demonstran dari luar Ibu Kota dengan menggunakan truk militer. Komondao militer kota Djakarta raya mengarahkan para jagoan betawi untuk memobilisasi massa.

Pagi hari, 17 oktober 1952, militer sudah bergerak sesuai pos masing-masing. Rakyat kebanyakan, termasuk buruh, juga diprovokasi untuk bergabung dalam aksi. Koran Harian Rajat pada edisi 18 oktober melaporkan bahwa banyak kantor dan pabrik yang tutup karena buruhnya berbelot ikut demonstrasi.

Pemicu Kudeta Militer

Di penghujung 1952, militer sudah sangat gerah dengan politisi sipil dan parlemen. Sementara, pada sisi lain, parlemen juga resah dengan meningkatnya pengaruh militer sebagai kekuatan politik tersendiri.

Pada tahun 1952, kementerian pertahanan dan angkatan perang, yang sangat dipengaruhi oleh PSI, berencana menjalankan reorganisasi dan memberhentikan 60 ribu pasukan non-reguler dan 30 ribu pasukan kepolisian. Selain itu, militer telah aktif melakukan kerjasama dan menerima bantuan dari Belanda.

Tindakan angkatan perang ini memicu protes dari dalam dan luar. Dari dalam, sejumlah perwira, khususnya yang dipimpin oleh Kolonel Bambang Supeno, mengajukan mosi tidak percaya kepada pimpinan angkatan perang.

Sedangkan dari luar, yakni sejumlah kekuatan politik di parlemen, telah mengajukan mosi tidak percaya.

 

Sejumlah pemimpin angkatan perang, khsusunya Nasution dan TB Simatupang, menganggap tindakan Kolonel Bambang Supeno telah melanggar hirarki dalam angkatan perang. Pada malam 11 Juli 1952, bertempat di rumah Mayor Jenderal T.B. Simatupang, berlangsung rapat 17 perwira tinggi angkatan perang.

Sementara itu, di parlemen, sejumlah politisi mengajukan mosi tidak percaya terhadap angkatan perang. Pada 28 September, anggota parlemen Zaenul Baharuddin mengajukan mosi tidak percaya terhadap Menteri Pertahanan dalam menyelesaikan konflik Angkatan Perang. Ia meminta selekasnya disusun Undang-Undang Pertahanan Negara.

Dua pekan setelah Baharuddin, Kasimo, dari Partai Katolik, mengajukan mosi yang lain: menuntut penyempurnaan Angkatan Perang dan pembentukan Panitia Negara untuk keperluan itu.

Sehari setelahnya, Manai Sophiaan menambah tuntutan Kasimo, yaitu usul agar Panitia Negara diberi kewenangan memecat pemimpin Angkatan Perang.

“Serangan” parlemen membuat para perwira angkatan perang mendidih.

Mereka menganggap parlemen telah memasuki wilayah teknis militer. Kolonel Gatot Soebroto, Panglima Teritorium VII/Sulawesi Selatan, bahkan sampai memberikan ultimatum. “Pokoknya di sana atau di sini harus bubar!,” katanya.

Pada tanggal 16 oktober 1952, parlemen menyetujui mosi Manai Sophiaan. Posisi Bung Karno, seperti dicatat Herbert Feith, cenderung menyetujui langkah Manai Sophiaan ini. Apalagi, sejak awal Bung Karno kurang setuju dengan langkah militer berpolitik dan mencampuri kehidupan sipil.

Sementara, pada persoalan yang lain, angkatan perang mengetahui ketidaksukaan Bung Karno terhadap demokrasi liberal. Bung Karno gerah dengan perdebatan panjang di parlemen tetapi tidak menyentuh persoalan rakyat.

Bahkan, tidak jarang debat warung kopi itu mengancam persatuan nasional. Jadinya, seolah-olah hendak menyatakan pandangan politik yang sama, pimpinan angkatan perang berusaha memanfaatkan Bung Karno untuk membubarkan parlemen.

 

Sikap Bung Karno

Bung Karno, yang ditempa puluhan tahun oleh alam perjuangan dan revolusi, bukanlah pemimpin yang gampang ditekan. Ia sama sekali tidak takut menghadapi aksi massa yang digerakkan oleh militer itu.

Bung Karno juga tidak gentar dengan tank, panser, dan meriam yang diarahkan kepadanya. “Hatiku tidak gentar melihat sekitar itu (istana) dikuasai oleh meriam-meriam lapangan. Bahkan, sebaliknya, aku menantang langsung kedalam mulut senjata itu dan kulepaskan kemarahanku kepada mereka yang hendak mencoba mematikan sistim demokrasi dengan pasukan bersenjata.”

Yah, pada saat itu Bung Karno memang sangat marah kepada Nasution. “Engkau benar dalam tuntutanmu, tetapi salah dalam caranya,” kata Bung Karno.

Saat itu, Presiden meminta lima orang perwakilan massa untuk menemui dirinya. Akan tetapi, tak satupun dari pemimpin massa itu yang berani. Akhirnya, Bung Karno keluar sendiri menemui massa.

“Utusan kalian menyampaikan tuntutan agar parlemen dibubarkan,” katanya seperti dikutip harian Suara Rakjat. “Ini jawaban saya: Bapak tidak mau berbuat dan dikatakan sebagai diktator.”

Bung Karno lebih lanjut mengatakan: “Siapa hendak memperkosa demokrasi, dia hendak memperkosa kemerdekaan itu sendiri. Siapa hendak diktator, dia akan digilas oleh rakyat sendiri. Bila kita tinggalkan demokrasi, negara kita ini akan hancur….”

Setelah mendapat penjelasan dari Bung Karno, massa pun membubarkan diri. Mereka tahu bahwa Presiden tidak menyetujui aksi mereka.

Setelah massa bubar, giliran petinggi militer, termasuk Nasution, menemui Bung Karno. Konon, Nasution menyodorkan konsep keadaan bahaya di seluruh Indonesia. Akan tetapi, usulan tersebut ditolak Bung Karno.

Hari itu, seusai menggelar aksi, militer memutus jalur telpon, melarang pertemuan massa yang melebihi 5 orang, dan memperpanjang jam malam dari pukul 22.00-05.00 menjadi pukul 20.00-05.00.

Militer juga membredel sejumlah media yang tidak mendukungnya: Harian Merdeka, Madjalah Merdeka, Mimbar Indonesia, dan Berita Indonesia. Sejumlah anggota parlemen juga ditangkap.

Beberapa bulan setelah kejadian, pertentangan di tubuh militer makin menajam. Sejumlah perwira militer yang tunduk kepada Bung Karno melancarkan gerakan pengambil-alihan kepemimpinan terhadap perwira militer pro-17 Oktober 1952. Itu terjadi di Teritorium V/Brawijaya (Jatim), Teritorium VII/Sulawesi Selatan, Teritorium II di Sumatera Selatan.

Nasution juga sempat diberhentikan karena kejadian itu. Akan tetapi, karena pertimbangan persatuan nasional, Bung Karno mengaktifkan kembali Nasution pada jabatan lain.

 

Sumber

http://www.jakarta.go.id/web/encyclopedia/detail/2249/Peristiwa-17-Oktober-1952

info lain yang terkait

Pada tahun 1952 semakin mencuat perbedaan pandangan antara tentara (terutama Angkatan Darat) yang dipimpin oleh KSAD Kolonel Abdul Harris Nasution dan Kepala Staf Angkatan Perang Jenderal Mayor Tahi Bonar Simatupang di satu pihak dengan Soekarno dan politisi sipil pada pihak yang lain.

Tentara menganggap ada upaya-upaya politis dari pihak partai-partai untuk menguasai dan mengekang tentara serta menempatkan tentara sekedar sebagai alat (politik) sipil. Banyak politisi sipil yang kala itu tak henti-hentinya melontarkan kecaman ke tubuh Angkatan Perang, khususnya terhadap Angkatan Darat. Kecaman-kecaman itu dianggap tentara tak terlepas dari hasrat dan kepentingan para politisi sipil untuk mendominasi kekuasaan negara, padahal di mata para perwira militer itu, partai-partai dan politisi sipil tak cukup punya kontribusi berharga dalam perjuangan mati-hidup merebut dan mempertahankan kemerdekaan.

Tentara merasa punya peran dan posisi historis yang lebih kuat dalam perjuangan menuju dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia itu.

Pada sisi yang lain, partai-partai yang ada kala itu relatif tidak punya pengalaman dan kesempatan selama penjajahan Belanda untuk memperoleh kematangan melalui sejarah perjuangan dan proses konsolidasi yang cukup. Kemudian, pada masa kemerdekaan partai-partai tak pernah membuktikan kemampuannya untuk memerintah sendiri.

Bahkan, dengan berkoalisi sekalipun tak pernah ada partai-partai yang pernah membuktikan diri berhasil memerintah secara langgeng. Proses perpecahan terus menerus melanda internal partai yang ada. Partai Sosialis pecah menjadi PKI dan PSI.

Partai Masjumi lama juga sempat mengalami keretakan, antara lain dengan pemisahan diri NU. Hal yang sama dengan PNI, yang secara berkala dirundung perselisihan intenal. Koalisi PSI-Masjumi-PNI yang selama waktu yang cukup lama mampu memberikan kepemimpinan politik yang relatif stabil, pada suatu ketika akhirnya pecah juga, diantaranya karena adanya perbedaan persepsi mengenai dasar-dasar negara.

Bahkan dwitunggal Soekarno-Hatta yang menjadi salah satu harapan utama kepemimpinan politik dan negara kemudian juga retak –sebelum pada akhirnya bubar– dan mulai juga menjalar ke dalam tubuh Angkatan Perang.

Suatu situasi yang banyak dimanfaatkan PKI sebagai benefit politik. Harus diakui PKI berhasil menjadi satu diantara sedikit partai yang berhasil mengkonsolidasi organisasinya dengan baik dan mempunyai strategi jangka panjang yang jelas karena terencana baik.

Namun pada sisi lain, dalam realitas objektif kala itu memang Angkatan Perang sejak beberapa lama juga sedang dirundung berbagai masalah internal, termasuk penataan ulang tubuh militer, tak terkecuali masalah penempatan eks KNIL (Koninklijk Nederland-Indisch Leger) sesuai perjanjian Konperensi Meja Bundar (KMB).

Bahkan internal AD, sejumlah perwira –Kolonel Bambang Supeno dan kawan-kawan– pernah mengecam sejumlah kebijakan KSAD Kolonel Nasution.

Mereka meminta Presiden Soekarno mengganti KSAD Kolonel Nasution dan bersamaan dengan itu, 13 Juli, menyurati KSAP dan Parlemen, menyampaikan ketidakpuasan mereka. Permasalahan Angkatan Perang itu menjadi bahan pembahasan di parlemen, dan parlemen melalui suatu proses perdebatan panjang menerima salah satu mosi (Manai Sophian dan kawan-kawan) di antara beberapa mosi, mengenai Angkatan Perang dan Kementerian Pertahanan, dan mengajukan usulan penyelesaian kepada pemerintah.

Tentara menganggap parlemen terlalu jauh mencampuri masalah internal militer dan memperkuat dugaan mereka tentang konspirasi untuk memojokkan dan menjadikan militer sekedar alat sipil. Militer mengungkit betapa tidak relevannya parlemen mencampuri masalah internal Angkatan Perang, apalagi menurut mereka dalam parlemen itu tercampur baur unsur-unsur yang tidak punya andil dalam perjuangan kemerdekaan dan sebagian lagi merupakan perpanjangan dari mereka yang dianggap federalis yang memecah negara kesatuan Republik Indonesia.

Para pimpinan militer sampai pada kesimpulan bahwa harus ada sesuatu yang dilakukan untuk menghentikan manuver para politisi sipil tersebut –yang miskin konsep namun banyak kemauan. Militer menghendaki pembubaran parlemen. Ini suatu sikap politik. Dengan menampilkan sikap politik seperti ini, dan bergerak untuk memperjuangkannya, tentara telah memasuki wilayah pergulatan politik dan kekuasaan.

Kelak dengan keterlibatan dalam politik seperti itu, yang senantiasa dianggap sebagai hak sejarah terkait dengan riwayat perjuangan dan kelahiran Angkatan Bersenjata dari rakyat pada masa revolusi fisik mempertahankan kemerdekaan, tentara pada akhirnya semakin nyata mewujud sebagai ‘politician in uniform’.

Dalam dimensi militer, 17 Oktober 1952 pasukan-pasukan tentara mengepung Istana Merdeka dan mengarahkan moncong meriam ke istana. Tentara sekaligus juga tampil dengan dimensi politik tatkala menggerakkan kelompok-kelompok dalam masyarakat melakukan demonstrasi menuntut pembubaran parlemen.

KSAP TB Simatupang bersama pimpinan-pimpinan AD menemui Soekarno di istana dan mengajukan permintaan agar Soekarno membubarkan parlemen. Soekarno menolak.

Kendati moncong meriam sudah diarahkan ke istana, para pimpinan militer ini tampaknya ragu untuk menekan Soekarno lebih keras –padahal Soekarno sendiri kala itu sudah pula hampir tiba pada batas penghabisan keberaniannya.

 

Namun menurut Simatupang, waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya.

Para pemimpin militer memilih jalan terakhir tersebut. Mereka mundur, tapi sadar atau tidak, sekaligus mencipta satu titik balik.

Sejumlah perwira militer di beberapa daerah melakukan pengambilalihan komando teritorium dari tangan panglima-panglima yang pada Peristiwa 17 Oktober 1952 mendukung pernyataan Pimpinan Angkatan Perang dan Angkatan Darat. 

(sosio ploitica web blog)

Menghadapi kemelut ini perwira2 Angkatan Darat menyusun strategi dengan membuat langsung statemen apa yang dikenal sebagai : PERNYATAAN PIMPINAN ANGKATAN DARAT, yang ditanda tangan 5 Kolonel (termasuk Nasution,Simbolon,Kawilarang,Sadikin dan Gatot Soebroto) dan 11 Letkol (ada nama S Parman dan Soeprapto korban G 30S) dan diantar langsung ke Presiden Soekarno di istana pada tanggal 17 Oktober 1952. Inilah peristiwa yang sering diplesetkan seolah KUDETA.Padahal intinya cuma minta DPRS dibubarkan karena terlalu jauh mencampuri urusan internal tentara/Angkatan Perang.

Hari itu Bung Karno meminta agar pernyataan sikap tentara itu tidak disiarkan tetapi dengan sigap memperhatikan seluruh aspirasi tentara. Termasuk akan segera gelar PEMILU. Memang ada bumbu bumbu demonstrasi hari itu yang dimotori Kol Mustopo yang sangat jengkel dengan sebagian anggota parlemen yang dianggap tidak jelas jasanya dalam merebut kemerdekaan.

Karena pernyataan tentara ini tidak disiarkan itulah sebabnya dimasyarakat luas berbagai interpretasi atas peristiwa tersebut dan menggelinding bagai bola salju sehingga Kol AH Nasution melepas jabatan KASAD nya yang pertama

 

Banyak pelajaran politik yang bisa diambil dari peristiwa 17 Oktober 1952. Bagi yang belum membaca naskah PERNYATAAN PIMPINAN ANGKATAN DARAT ataupun MOSI TIDAK PERCAYA BAHARUDDIN bisa lihat dalam buku aotobiografi DR AH Nasution jilid 3 MEMENUHI PANGGILAN TUGAS hal 163

(baratmedia web blog)

 

“Waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya”.

KEKUATAN bawah tanah penentang Soekarno di kalangan politik Islam –yang datang dari eks Masjumi (Majelis Sjura Muslimin Indonesia) yang telah menjadi partai terlarang bersama PSI (Partai Sosialis Indonesia) di era pemberontakan bersenjata PRRI dan Permesta– dapat diimbangi dengan adanya dukungan kelompok Islam lainnya yang terutama berasal dari NU (Nahdatul Ulama) yang kala itu berbentuk partai politik.

NU ini memang memiliki sejarah, karakter dan tradisi pilihan untuk selalu berada sebagai pendukung kekuasaan negara ketimbang di luar lingkungan kekuasaan. Sikap seperti ini memang amat menonjol pada NU. Tetapi dalam perjalanan waktu, terlihat bahwa hampir semua partai politik di Indonesia sangat kuat berorientasi kepada kekuasaan.

Bila tak berhasil memperolehnya sendiri, diupayakan memperolehnya dengan pendekatan kepada pemegang kekuasaan untuk mendapatkan tetesan distribusi kekuasaan. Kekuatan politik di Indonesia tidak memiliki kultur oposisi yang konsisten. Pengecualian adalah pada masa kepemimpin Abdurrahman Wahid, di mana NU bisa bergerak cepat berpindah dari kutub kekuasaan dan kutub anti kekuasaan, vice versa.

Abdul Harris Nasution adalah tokoh penting di kalangan militer yang telah menghidangkan dukungan terkuat –suatu peran yang kerap dinilai secara dubious– yang pernah diterima Soekarno dari kalangan militer sepanjang sejarah Indonesia merdeka.

Tetapi hubungan antara Nasution dengan Soekarno terlebih dulu melalui suatu perjalanan panjang yang penuh lekuk-liku taktis.

 Dari lawan menjadi kawan, untuk akhirnya kembali menjadi lawan sejak tahun 1966, saat Nasution berperan besar membentangkan jalan ‘konstitusional’ bagi proses mengakhiri kekuasaan Soekarno dan pada waktu bersamaan menghamparkan karpet merah kekuasaan selama 32 tahun ke depan bagi Jenderal Soeharto.

Jenderal Nasution adalah tokoh yang tercatat amat banyak ‘meminjam’ dan mengoptimalkan simbol maupun pemikiran Jenderal Soedirman, meskipun tak bisa dikatakan bahwa ia sepenuhnya memiliki sikap dan jalan pikiran yang sama dengan sang jenderal besar.

Surut tujuh tahun ke belakang dari 1959.

 

 Pada tahun 1952

 semakin mencuat perbedaan pandangan antara tentara (terutama Angkatan Darat) yang dipimpin oleh KSAD Kolonel Abdul Harris Nasution dan Kepala Staf Angkatan Perang Jenderal Mayor Tahi Bonar Simatupang di satu pihak dengan Soekarno dan politisi sipil pada pihak yang lain. Tentara menganggap ada upaya-upaya politis dari pihak partai-partai untuk menguasai dan mengekang tentara serta menempatkan tentara sekedar sebagai alat (politik) sipil. Banyak politisi sipil yang kala itu tak henti-hentinya melontarkan kecaman ke tubuh Angkatan Perang, khususnya terhadap Angkatan Darat.

 Kecaman-kecaman itu dianggap tentara tak terlepas dari hasrat dan kepentingan para politisi sipil untuk mendominasi kekuasaan negara, padahal di mata para perwira militer itu, partai-partai dan politisi sipil tak cukup punya kontribusi berharga dalam perjuangan mati-hidup merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Tentara merasa punya peran dan posisi historis yang lebih kuat dalam perjuangan menuju dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia itu.

Pada sisi yang lain, partai-partai yang ada kala itu relatif tidak punya pengalaman dan kesempatan selama penjajahan Belanda untuk memperoleh kematangan melalui sejarah perjuangan dan proses konsolidasi yang cukup.

Kemudian, pada masa kemerdekaan partai-partai tak pernah membuktikan kemampuannya untuk memerintah sendiri. Bahkan, dengan berkoalisi sekalipun tak pernah ada partai-partai yang pernah membuktikan diri berhasil memerintah secara langgeng.

 Proses perpecahan terus menerus melanda internal partai yang ada. Partai Sosialis pecah menjadi PKI dan PSI. Partai Masjumi lama juga sempat mengalami keretakan, antara lain dengan pemisahan diri NU. Hal yang sama dengan PNI, yang secara berkala dirundung perselisihan intenal. Koalisi PSI-Masjumi-PNI yang selama waktu yang cukup lama mampu memberikan kepemimpinan politik yang relatif stabil, pada suatu ketika akhirnya pecah juga, diantaranya karena adanya perbedaan persepsi mengenai dasar-dasar negara.

 Bahkan dwitunggal Soekarno-Hatta yang menjadi salah satu harapan utama kepemimpinan politik dan negara kemudian juga retak –sebelum pada akhirnya bubar– dan mulai juga menjalar ke dalam tubuh Angkatan Perang. Suatu situasi yang banyak dimanfaatkan PKI sebagai benefit politik. Harus diakui PKI berhasil menjadi satu diantara sedikit partai yang berhasil mengkonsolidasi organisasinya dengan baik dan mempunyai strategi jangka panjang yang jelas karena terencana baik.

Namun pada sisi lain, dalam realitas objektif kala itu memang Angkatan Perang sejak beberapa lama juga sedang dirundung berbagai masalah internal, termasuk penataan ulang tubuh militer, tak terkecuali masalah penempatan eks KNIL – Koninklijk Nederland-Indisch Leger– sesuai perjanjian Konperensi Meja Bundar (KMB).

Bahkan internal AD, sejumlah perwira –Kolonel Bambang Supeno dan kawan-kawan– pernah mengecam sejumlah kebijakan KSAD Kolonel Nasution.

 Mereka meminta Presiden Soekarno mengganti KSAD Kolonel Nasution dan bersamaan dengan itu, 13 Juli, menyurati KSAP dan Parlemen menyampaikan ketidakpuasan mereka. Permasalahan Angkatan Perang itu menjadi bahan pembahasan di parlemen, dan parlemen melalui suatu proses perdebatan panjang menerima salah satu mosi (Manai Sophian dan kawan-kawan) di antara beberapa mosi, mengenai Angkatan Perang dan Kementerian Pertahanan, dan mengajukan usulan penyelesaian kepada pemerintah.

Tentara menganggap parlemen terlalu jauh mencampuri masalah internal militer dan memperkuat dugaan mereka tentang konspirasi untuk memojokkan dan menjadikan militer sekedar alat sipil. Militer mengungkit betapa tidak relevannya parlemen mencampuri masalah internal Angkatan Perang, apalagi menurut mereka dalam parlemen itu tercampur baur unsur-unsur yang tidak punya andil dalam perjuangan kemerdekaan dan sebagian lagi merupakan perpanjangan dari mereka yang dianggap federalis yang memecah negara kesatuan Republik Indonesia.

Para pimpinan militer sampai pada kesimpulan bahwa harus ada sesuatu yang dilakukan untuk menghentikan manuver para politisi sipil tersebut –yang miskin konsep namun banyak kemauan. Militer menghendaki pembubaran parlemen. Ini suatu sikap politik. Dengan menampilkan sikap politik seperti ini, dan bergerak untuk memperjuangkannya, tentara telah memasuki wilayah pergulatan politik dan kekuasaan. Kelak dengan keterlibatan dalam politik seperti itu, yang senantiasa dianggap sebagai hak sejarah terkait dengan riwayat perjuangan dan kelahiran Angkatan Bersenjata dari rakyat pada masa revolusi fisik mempertahankan kemerdekaan, tentara pada akhirnya semakin nyata mewujud sebagai ‘politician in uniform’ (Lihat juga tulisan lain dalam blog ini, Jenderal Ahmad Yani, Dilema Politician in Uniform). Dalam dimensi militer,

17 Oktober 1952 pasukan-pasukan tentara mengepung Istana Merdeka dan mengarahkan moncong meriam ke istana. Tentara sekaligus juga tampil dengan dimensi politik tatkala menggerakkan kelompok-kelompok dalam masyarakat melakukan demonstrasi menuntut pembubaran parlemen.

 KSAP TB Simatupang bersama pimpinan-pimpinan AD menemui Soekarno di istana dan mengajukan permintaan agar Soekarno membubarkan parlemen.

 Soekarno menolak. Kendati moncong meriam sudah diarahkan ke istana, para pimpinan militer ini tampaknya ragu untuk menekan Soekarno lebih keras –padahal Soekarno sendiri kala itu sudah pula hampir tiba pada batas penghabisan keberaniannya.

Namun menurut Simatupang, waktu itu para pimpinan militer dihadapkan pada dua alternatif, atau menerobos terus dan mengambil alih pimpinan negara seperti yang dituduhkan para politisi sipil pada waktu itu, atau menahan diri dan memilih untuk menaruh harapan pada suatu pemilihan umum yang akan melahirkan suatu stabilitas yang kokoh-kuat dasarnya.

Para pemimpin militer memilih jalan terakhir tersebut. Mereka mundur, tapi sadar atau tidak, sekaligus mencipta satu titik balik.

Sejumlah perwira militer di beberapa daerah melakukan pengambilalihan komando teritorium dari tangan panglima-panglima yang pada Peristiwa 17 Oktober 1952 mendukung pernyataan Pimpinan Angkatan Perang dan Angkatan Darat.

 Setelah peristiwa tanggal 17, selama berhari-hari Kolonel Nasution diperiksa Kejaksaan Agung. Dengan terjadinya pergolakan di beberapa teritorium, KSAD Kolonel AH Nasution menyatakan diri bertanggungjawab sepenuhnya dan mengajukan pengunduran diri. Dengan serta merta Presiden Soekarno menerima pengunduran diri tersebut.

 Nasution meletakkan jabatan sebagai KSAD, dan berada di luar kepemimpinan Angkatan Darat selama beberapa tahun. Dalam masa ‘istirahat’ tanpa jabatan militer –bahkan juga di posisi di luar itu, karena tempatnya di lembaga non militer tidak dijalaninya– yang berlangsung kurang lebih 4 tahun itu, Abdul Haris Nasution menggunakan waktunya untuk menyusun banyak tulisan dan konsep, meskipun belum sempurna benar, mengenai peranan militer sebagai kekuatan pertahanan maupun sebagai kekuatan sosial politik. Kelak pemikiran-pemikiran yang dituangkan Abdul Harris Nasution dalam kumpulan tulisan itu menjadi cikal bakal dan landasan bagi konsep Dwifungsi ABRI yang dilaksanakan secara konkret

“Menempatkan Islam sebagai ideologi tidak relevan, karena tak semua rakyat yang beragama Islam menganggap agamanya sekaligus juga adalah ideologi politik dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan penggunaan agama sebagai ideologi politik untuk mengejar kekuasaan duniawi, bagi sebagian pemuka umat dianggap sebagai degradasi keluhuran Islam”.

Bersamaan dengan tersisihnya AH Nasution, KSAP Tahi Bonar Simatupang juga mengundurkan diri, dan itulah pula sebenarnya akhir dari karir militernya, meskipun secara formal baru pada tahun 1959 ia meninggalkan dinas aktif militernya.

Sebagai KSAD baru diangkat

 

 Kolonel Bambang Soegeng.

Tak ada pengganti untuk Simatupang, karena jabatan KSAP untuk selanjutnya ditiadakan.

Tapi Simatupang –bersama dengan konsep dan buah pikiran Nasution– melalui penyampaian uraian dan tulisan-tulisannya ikut mewariskan pemikiran yang memberi ilham bagi konsep Dwifungsi ABRI dikemudian hari.

Menurut Simatupang, kedudukan Angkatan Perang yang agak berdiri sendiri sebetulnya telah merupakan kenyataan sebelum Republik Indonesia ada.

Unsur-unsur yang kemudian menjadi pendiri dan pimpinan Angkatan Perang adalah orang-orang yang mengambil peran mendorong agar kemerdekaan segera diproklamasikan.

Menurutnya, setelah Angkatan Perang dibentuk secara resmi, selama tahun-tahun perjuangan eksistensi dan pengembangan dirinya, Angkatan Perang itu tidak pernah dikuasai sepenuhnya oleh Pemerintah. “Angkatan Perang tidak menganggap dirinya pertama-tama sebagai alat teknis di tangan Pemerintah, melainkan sebagai pendukung dan pembela kemerdekaan dan dasar-dasar negara”.

Sejarah juga memang mencatat fakta bahwa ketika Presiden Soekarno dan sejumlah anggota kabinet dan pemimpin pemerintahan yang lain ditawan Belanda setelah serangan militer bulan Desember 1948, secara de facto Angkatan Perang mengambil peran meneruskan perjuangan melalui perang gerilya melawan tentara Belanda seraya mengambil fungsi-fungsi sebagai pimpinan aparat pemerintahan hingga tingkat desa dalam rangka menjaga kedaulatan negara dan eksistensi teritorial pemerintahan negara.

(gungun Gunawan)

 

17 Oktober 1952

peristiwa 17 Oktober 1952.

 

Demonstrasi rakyat di Jakarta dan dikeluarkannya Pernyataan Pimpinan Angkatan Darat kepada Presiden Soekarno di Istana oleh 16 perwira menengah Angkatan Darat.

Petisi yang disampaikan kepada Presiden di depan Istana tersebut meminta agar Parlemen dibubarkan karena bukan hasil pilihan rakyat, dan menuntut agar segera diadakan Pemilu.

Peristiwa yang berlangsung pagi hari ini terjadi akibat kemelut yang terjadi di kalangan TNI Angkatan Darat sehubungan dengan diberlakukannya rasionalisasi tentara dan keterlibatan militer dalam lapangan politik.

Atas demonstrasi tersebut presiden akan memperhatikan semua tuntutan itu dan berpesan agar Angkatan Perang tetap menjaga ketenteraman umum. Presiden juga mengatakan akan berkonsultasi dengan pemerintah mengenai hal ini dan mengusahakan secepat mungkin diadakan Pemilu.

Terjadinya Peristiwa 17 Oktober berkaitan dengan pro dan kontra rasionalisasi di tubuh militer. Kelompok lain dalam TNI, terutama dari kalangan yang dilatih pada jaman Jepang, berpendapat bahwa rasionalisasi yang hanya didasarkan pada kriteria pendidikan, umur, dan keterampilan saja, akan menimbulkan rasa kecewa dari beberapa pihak. Oleh sebab itu, perlu dipertimbangkan faktor nilai yang dibawa dari revolusi, yakni semangat. Semangat inilah yang membuat TNI berhasil mempertahankan kemerdekaan. Jadi bukan semata-mata karena profesionalisme keprajuritan. Memang persoalannya tidak sederhana, karena kelompok yang pro-rasionalisasi adalah kelompok perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, dan yang kontra-rasionalisasi adalah kelompok yang berasal dari tentara yang dilatih pada jaman Jepang. Kedua kelompok itu mempunyai pendukung yang beragam walaupun perwira-perwira bekas taruna Akademi Militer sebelum Jepang, seperti Nasution, Simatupang, Hidayat, dan Kawilarang terlihat cukup dominan pada kelompok prorasionalisasi.

Perbedaan kedua kelompok militer ini menjadi terbuka ketika Kolonel Bambang Supeno, bekas Komandan Akademi Militer, berusaha menentang rencana rasionalisasi tentara yang dilancarkan oleh Nasution dan memperoleh dukungan Menteri Pertahanan. Bambang Supeno menulis surat kepada Seksi Pertahanan dan Keamanan di DPR yang isinya menentang kebijaksanaan atasannya mengenai rencana rasionalisasi. Akibatnya, Kolonel Bambang Supeno diskors oleh KSAD. Surat Supeno segera menjadi perhatian DPR.

Pada tahap ini, konflik yang berkembang tidak lagi bersifat militer belaka namun merentang ke persoalan politik di parlemen. Reaksi parlemen atas surat Kolonel Bambang Supeno dimulai oleh Ketua Seksi Pertahanan sendiri, Zainul Baharuddin. Tanggal 23 September 1952 ia mengajukan mosi yang mengecam kebijaksanaan Menteri Pertahanan Hamengku Buwono IX dan menyatakan bahwa penskorsan atas Kolonel Bambang Supeno tidak sah. Jika mosi diajukan, reaksinya dapat diduga akan mengundang pro dan kontra di antara partai-partai dalam lembaga ini. Presiden Sukarno memberi dukungan kepada Bambang Supeno, tetapi mosi Zainul Baharuddin tidak disetujui oleh Parlemen. Mosi dibalas mosi, dan “perang mosi” di parlemen berlangsung selama bulan Oktober, sampai akhirnya terjadi Peristiwa 17 Oktober

Sumber

http://www.jakarta.go.id/web/encyclopedia/detail/2249/Peristiwa-17-Oktober-1952

 

Apa yang terjadi pada 17 oktober 1952? Pagi-pagi sekali, 17 oktober 1952, 5000-an orang muncul di jalanan Jakarta. Mereka berbaris menuju gedung parlemen di Pejambon, Jakarta Pusat—sekarang jadi kantor Departemen Luar Negeri.

Sampai di gedung parlemen, massa langsung menerobos masuk dan menghancurkan beberapa kursi. Setelah menggelar aksinya di gedung parlemen, massa bergerak menuju ke istana Presiden. Jumlah massa bertambah besar: 30-an ribu jumlah mereka.

Sementara itu, di depan istana negara, tentara juga bertindak. Beberapa tank dan panser diparkir dengan moncong menghadap istana. Tidak ketinggalan empat meriam diarahkan tepat ke arah istana.

Bung Karno punya cerita tersendiri tentang kejadian itu. Dalam buku otobiografinya, Bung Karno: penyambung lidah rakyat, Soekarno bercerita: “pagi-pagi pada tanggal 17 oktober 1952, dua buah tank, empat kendaraan lapis baja, dan ribuan orang menyerbu memasuki gerbang Istana Merdeka. Mereka membawa poster –poster ‘bubarkan parlemen’. Satu batalyon altileri dengan empat buah meriam memasuki lapangan keliling istana. Meriam-meriam 25 pounder dihadapkan kepadaku. Pameran kekuatan ini mencerminkan kelatahan daripada jaman itu. Tindakan ini tidak dapat dikatakan bijaksana, olehkarena para panglima yang menciptakannya berada denganku di dalam Istana.”

Upaya Kudeta militer

Indonesianis terkemuka, Herbert Feith, dalam bukunya The Decline of Constitutional Democracy in IndonesiaI, menyebut para perwira angkatan darat berada di belakang aksi tersebut.

Ada juga yang menuding PSI, yang saat itu memainkan kartu anti-Soekarno dan anti-komunis, berada di balik gerakan tersebut. Posisi ini dipegang oleh Partai Komunis Indonesia (PKI), dan pernah disampaikan langsung oleh ketuanya, DN Aidit, saat kongres ke-VI PKI.

Pemicunya, kata Aidit, PSI dan Masyumi tersingkir dari kekuasaan paska kejatuhan kabinet Sukiman. Kita tahu, kabinet Sukiman sangat disokong oleh PSI-Masyumi dan karakter kabinet ini sangat anti-kiri.

Soekarno sendiri punya pandangan lain perihal peristiwa tersebut. Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, Soekarno menganggap peristiwa 17 oktober 1952 itu sebagai percobaan “setengah coup”. Istilah “percobaan setengah coup” itu disampaikan sendiri oleh Nasution kepada Bung Karno.

Hanya saja, versi Nasution, seperti dikutip Bung Karno, “upaya kudeta tersebut bukan ditujukan kepada Bung Karno, melainkan kepada sistim pemerintahan.” Mereka (Nasution dan kelompok) menuntut Bung Karno membubarkan parlemen.

Gerakan 17 oktober 1952 juga dirancang rapi. Pada 16 oktober 1952, perencanaan gerakan ini disusun. Wakil KSAD Letnan Kolonel Sutoko dan Letnan Kolonel S. Parman ditunjuk sebagai pelaksana operasi. Sedangkan pelaksana di lapangan ditunjuk Kolonel dr Mustopo dan Letkol Kemal Idris.

Seksi Intel Divisi Siliwangi mengerahkan demonstran dari luar Ibu Kota dengan menggunakan truk militer. Komondao militer kota Djakarta raya mengarahkan para jagoan betawi untuk memobilisasi massa.

Pagi hari, 17 oktober 1952, militer sudah bergerak sesuai pos masing-masing. Rakyat kebanyakan, termasuk buruh, juga diprovokasi untuk bergabung dalam aksi. Koran Harian Rajat pada edisi 18 oktober melaporkan bahwa banyak kantor dan pabrik yang tutup karena buruhnya berbelot ikut demonstrasi.

Pemicu Kudeta Militer

Di penghujung 1952, militer sudah sangat gerah dengan politisi sipil dan parlemen. Sementara, pada sisi lain, parlemen juga resah dengan meningkatnya pengaruh militer sebagai kekuatan politik tersendiri.

Pada tahun 1952, kementerian pertahanan dan angkatan perang, yang sangat dipengaruhi oleh PSI, berencana menjalankan reorganisasi dan memberhentikan 60 ribu pasukan non-reguler dan 30 ribu pasukan kepolisian. Selain itu, militer telah aktif melakukan kerjasama dan menerima bantuan dari Belanda.

Tindakan angkatan perang ini memicu protes dari dalam dan luar. Dari dalam, sejumlah perwira, khususnya yang dipimpin oleh Kolonel Bambang Supeno, mengajukan mosi tidak percaya kepada pimpinan angkatan perang.

Sedangkan dari luar, yakni sejumlah kekuatan politik di parlemen, telah mengajukan mosi tidak percaya.

Sejumlah pemimpin angkatan perang, khsusunya Nasution dan TB Simatupang, menganggap tindakan Kolonel Bambang Supeno telah melanggar hirarki dalam angkatan perang. Pada malam 11 Juli 1952, bertempat di rumah Mayor Jenderal T.B. Simatupang, berlangsung rapat 17 perwira tinggi angkatan perang.

Sementara itu, di parlemen, sejumlah politisi mengajukan mosi tidak percaya terhadap angkatan perang. Pada 28 September, anggota parlemen Zaenul Baharuddin mengajukan mosi tidak percaya terhadap Menteri Pertahanan dalam menyelesaikan konflik Angkatan Perang. Ia meminta selekasnya disusun Undang-Undang Pertahanan Negara.

Dua pekan setelah Baharuddin, Kasimo, dari Partai Katolik, mengajukan mosi yang lain: menuntut penyempurnaan Angkatan Perang dan pembentukan Panitia Negara untuk keperluan itu.

Sehari setelahnya, Manai Sophiaan menambah tuntutan Kasimo, yaitu usul agar Panitia Negara diberi kewenangan memecat pemimpin Angkatan Perang.

“Serangan” parlemen membuat para perwira angkatan perang mendidih.

Mereka menganggap parlemen telah memasuki wilayah teknis militer. Kolonel Gatot Soebroto, Panglima Teritorium VII/Sulawesi Selatan, bahkan sampai memberikan ultimatum. “Pokoknya di sana atau di sini harus bubar!,” katanya.

Pada tanggal 16 oktober 1952, parlemen menyetujui mosi Manai Sophiaan. Posisi Bung Karno, seperti dicatat Herbert Feith, cenderung menyetujui langkah Manai Sophiaan ini. Apalagi, sejak awal Bung Karno kurang setuju dengan langkah militer berpolitik dan mencampuri kehidupan sipil.

Sementara, pada persoalan yang lain, angkatan perang mengetahui ketidaksukaan Bung Karno terhadap demokrasi liberal. Bung Karno gerah dengan perdebatan panjang di parlemen tetapi tidak menyentuh persoalan rakyat.

Bahkan, tidak jarang debat warung kopi itu mengancam persatuan nasional. Jadinya, seolah-olah hendak menyatakan pandangan politik yang sama, pimpinan angkatan perang berusaha memanfaatkan Bung Karno untuk membubarkan parlemen.

Sikap Bung Karno

Bung Karno, yang ditempa puluhan tahun oleh alam perjuangan dan revolusi, bukanlah pemimpin yang gampang ditekan. Ia sama sekali tidak takut menghadapi aksi massa yang digerakkan oleh militer itu.

Bung Karno juga tidak gentar dengan tank, panser, dan meriam yang diarahkan kepadanya. “Hatiku tidak gentar melihat sekitar itu (istana) dikuasai oleh meriam-meriam lapangan. Bahkan, sebaliknya, aku menantang langsung kedalam mulut senjata itu dan kulepaskan kemarahanku kepada mereka yang hendak mencoba mematikan sistim demokrasi dengan pasukan bersenjata.”

Yah, pada saat itu Bung Karno memang sangat marah kepada Nasution. “Engkau benar dalam tuntutanmu, tetapi salah dalam caranya,” kata Bung Karno.

Saat itu, Presiden meminta lima orang perwakilan massa untuk menemui dirinya. Akan tetapi, tak satupun dari pemimpin massa itu yang berani. Akhirnya, Bung Karno keluar sendiri menemui massa.

“Utusan kalian menyampaikan tuntutan agar parlemen dibubarkan,” katanya seperti dikutip harian Suara Rakjat. “Ini jawaban saya: Bapak tidak mau berbuat dan dikatakan sebagai diktator.”

Bung Karno lebih lanjut mengatakan: “Siapa hendak memperkosa demokrasi, dia hendak memperkosa kemerdekaan itu sendiri. Siapa hendak diktator, dia akan digilas oleh rakyat sendiri. Bila kita tinggalkan demokrasi, negara kita ini akan hancur….”

Setelah mendapat penjelasan dari Bung Karno, massa pun membubarkan diri. Mereka tahu bahwa Presiden tidak menyetujui aksi mereka.

Setelah massa bubar, giliran petinggi militer, termasuk Nasution, menemui Bung Karno. Konon, Nasution menyodorkan konsep keadaan bahaya di seluruh Indonesia. Akan tetapi, usulan tersebut ditolak Bung Karno.

Hari itu, seusai menggelar aksi, militer memutus jalur telpon, melarang pertemuan massa yang melebihi 5 orang, dan memperpanjang jam malam dari pukul 22.00-05.00 menjadi pukul 20.00-05.00.

Militer juga membredel sejumlah media yang tidak mendukungnya: Harian Merdeka, Madjalah Merdeka, Mimbar Indonesia, dan Berita Indonesia. Sejumlah anggota parlemen juga ditangkap.

Beberapa bulan setelah kejadian, pertentangan di tubuh militer makin menajam. Sejumlah perwira militer yang tunduk kepada Bung Karno melancarkan gerakan pengambil-alihan kepemimpinan terhadap perwira militer pro-17 Oktober 1952. Itu terjadi di Teritorium V/Brawijaya (Jatim), Teritorium VII/Sulawesi Selatan, Teritorium II di Sumatera Selatan.

Nasution juga sempat diberhentikan karena kejadian itu. Akan tetapi, karena pertimbangan persatuan nasional, Bung Karno mengaktifkan kembali Nasution pada jabatan lain.

TIMUR SUBANGUN (Kontributor Berdikari Online)

Setelah peristiwa tanggal 17 Oktober 1952,

selama berhari-hari Kolonel Nasution diperiksa Kejaksaan Agung. Dengan terjadinya pergolakan di beberapa teritorium, KSAD Kolonel AH Nasution menyatakan diri bertanggungjawab sepenuhnya dan mengajukan pengunduran diri. Dengan serta merta Presiden Soekarno menerima pengunduran diri tersebut. Nasution meletakkan jabatan sebagai KSAD, dan berada di luar kepemimpinan Angkatan Darat selama beberapa tahun.

Dalam masa ‘istirahat’ tanpa jabatan militer –bahkan juga di posisi di luar itu, karena tempatnya di lembaga non militer tidak dijalaninya– yang berlangsung kurang lebih 4 tahun itu, Abdul Haris Nasution menggunakan waktunya untuk menyusun banyak tulisan dan konsep, meskipun belum sempurna benar, mengenai peranan militer sebagai kekuatan pertahanan maupun sebagai kekuatan sosial politik.

Kelak pemikiran-pemikiran yang dituangkan Abdul Harris Nasution dalam kumpulan tulisan itu menjadi cikal bakal dan landasan bagi konsep Dwifungsi ABRI yang dilaksanakan secara konkret. Bersamaan dengan tersisihnya Nasution itu,

KSAP Tahi Bonar Simatupang juga mengundurkan diri, dan itulah pula sebenarnya akhir dari karir militernya, meskipun secara formal baru pada tahun 1959 ia meninggalkan dinas aktif militernya.

Sebagai KSAD baru diangkat Kolonel Bambang Sugeng. Tak ada pengganti untuk Simatupang, karena jabatan KSAP untuk selanjutnya ditiadakan.

Tapi Simatupang –bersama dengan konsep dan buah pikiran Nasution– melalui penyampaian uraian dan tulisan-tulisannya ikut mewariskan pemikiran yang memberi ilham bagi konsep Dwifungsi ABRI dikemudian hari.

(sosio politica web blog)

Pergolakan internal AD pasca Peristiwa 17 Oktober 1952

 ternyata tak selesai begitu saja. Dalam masa kepemimpinan Kolonel Bambang Soegeng, gejolak perpecahan internal terus berlangsung hingga bulan pertama, bahkan sebenarnya sampai pertengahan tahun 1955.

 Para perwira militer ini mengadakan Rapat Collegiaal (Raco) pada 21 hingga 25 Februari di Yogyakarta.

 Rapat ini menghasilkan ‘Piagam Keutuhan Angkatan Darat Republik Indonesia’. 29 perwira senior dan berpengaruh dalam Angkatan Darat ikut menandatangani piagam tersebut. Dengan piagam tersebut, secara internal dianggap pertentangan di tubuh Angkatan Darat berkaitan dengan Peristiwa 17 Oktober 1952 telah selesai.

Namun perbedaan pendapat antara para perwira itu dengan pemerintah tidak serta merta ikut berakhir, sehingga tak tercapai kesepakatan tentang penyelesaian Peristiwa 17 Oktober 1952.

(gungun Gunawan)

October,23th,952

The first flight cover from bandung via KLM to Chile with RIS overprint 30 cent building stamps and sukarno first series stamp RP.1 ,RIS eagle stamps .

Pada tanggal 16 November 1952,

Batalyon 719 yang dipimpin oleh Andi Selle

melucuti satuan CPM dan Sekolah Kader Infanteri (SKI) di Pare-Pare.   Andi Selle juga menguras uang dari Bank setempat dan menyatakan diri sebagai penguasa Pare-Pare, kemudian mundur masuk ke hutan sebagai gerombolan pengacau tatkala TNI merebut Pare-Pare kembali.

 

5 Desember 1952

Kol Bambang soegeng diangkat menjadi kASAD mengantikan A.H.Nasution

(wiki)

OLEKSI SEJARAH INDONESIA 1953(BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1953

File:Ali Sastroamidjojo Suara Indonesia 2 Aug 1954 p1.jpg

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

1953

Lantas di balik selubung bahaya ancaman komunisme, AS selalu berhasil memperdayai elite militer dan politik Indonesia.

Gambaran lebih jelas mengenai Indonesia dikemukakan Presiden Eisenhower dalam konferensi gubernur negara bagian AS tahun 1953.

 Ia mengatakan, sumbangan AS sebesar 400 juta dollar AS membantu Perancis dalam perang Vietnam bukanlah sia-sia. Jika Vietnam jatuh ke tangan komunis, negara tetangganya akan menyusul pula. “Kita tidak boleh kehilangan Indonesia yang sangat kaya sumber daya alamnya,” ujarnya.

Bagi AS, di dunia ini hanya dikenal dua blok, yaitu komunis dan liberal. Di luar jalur itu dikategorikan sebagai condong ke komunis. Maka dengan kosmetik demikianlah bagi AS tidak ada ampun untuk seorang nasionalis seperti Soekarno.

(penasukarno)

30 Juli 1953

Tanggal 30 Juli 1953 – 24 Juli 1955 adalah masa Kabinet Ali Sastroamidjojo I(iluni)

1 Agustus 1953

. Kabinet yang dipimpin oleh Mr Ali Sastroamidjojo dari PNI sebagai Perdana Menteri dan Mr Wongsonegoro dari PIR (Persatuan Indonesia Raya) sebagai wakilnya, kala itu belum genap berusia dua tahun sejak dibentuk 1 Agustus 1953.

 Ali baru saja menjadi penyelenggara Konperensi Asia Afrika di Bandung pada bulan April yang dianggap suatu keberhasilan internasional.

(gungun Gunawan)

August 1953

Memperjuangkan nasib rakyat Sulawesi yang menjadi korban karena disia-siakan serta ditelantarkan oleh pemerintah akibat dari kekuatan militer yang berada ditangan para bekas KNIL.

Maka sejak bulan Agustus 1953

 

Source

http://trimudilah.blogspot.com/2010/09/abdul-qahhar-mudzakkar-sang-patriot.html

 

 daratan Sulawesi dinyatakan sebagai daerah de facto NII. Dimana pejuang Islam Revolusioner menegakkan pemerintahan Islam yang menjalankan hukum Islam bedasarkan Al-Qur’an dan Hadist Shahih.

Abdul Qahhar Mudzakkar memilih mengkonsentrasikan diri dalam perjuangan sebagai seorang muslim, menjalani kehidupan sebagai hamba Allah mengikuti jejak perjuangan yang dicontohkan oleh Nabi Besar Muhammad SAW dalam menjalankan risalah agama di bumi ini. Mereka yang bersama dengan Abdul Qahhar, pada akhirnya menemukan, bahwa tidak ada jalan lain dan tiada pilihan lain, bagi penganut agama Islam, harus menjadikan Al-Qur’an dan Hadist sebagai pegangan hidup yang utuh. Tidak ada keraguan, tidak ada ketakutan, dan juga tidak ada perasaan derita dalam perjalanan menegakan Ad-Dien.

Ketika zamannya Abdul Qahhar Mudzakkar, rakyat Sulawesi Selatan digolongkan dalam dua golongan, pertama pejuang yang terdiri dari rakyat/masyarakat yang tidak dibedakan apakah mereka berasal dari aristokrat atau warga biasa. Dimana salah seorang dari anggota keluarganya yang kadang-kadang adalah kakek/nenek, ayah/ibu, kakak, adik, mantu, ipar atau mertua mereka dlsb yang memang sejak awal benci dan melawan penindasan penjajah Belanda, mereka itu mengikat diri dalam suatu kesatuan untuk berjuang melawan penjajahan, karena itu mereka dinamakan patriot atau pejuang. Sedangkan yang lainnya yaitu mereka yang berkhianat dan bekerja sama dengan Belanda, mereka ini mengkhianati bangsa dan negaranya sendiri, sebagai KNIL. Sedangkan golongan lain daripada itu, adalah yang tidak menjadi perhitungan karena mereka tidak memiliki sifat-sifat dan ciri-ciri masyarakat Sulawesi yang dikenal akan kejujuran, ketegasan dan keberaniannya.

Perlawanan terhadap pemerintahan Soekarno tercatat sebagai perlawanan terpanjang dalam sejarah TNI di Sulawesi. Sebenarnya ia menaruh harapan yang sangat besar pada Soekarno. Ia berharap Soekarno mengawal Indonesia menjadi sebuah negara berdasarkan Islam, yang akan mengantarkannya pada kebesaran.

Dalam sebuah suratnya untuk Soekarno, ia mengutarakan hal tersebut. “Bung Karno yang saja muliakan. Alangkah bahagia dan Agungnja Bangsa Kita dibawah Pimpinan Bung Karno, jika sekarang dan sekarang djuga Bung Karno sebagai Pemimpin Besar Islam, Pemimpin Besar Bangsa Indonesia, tampil ke muka menjeru Masjarakat Dunia yang sedang dipertakuti Perang Dunia III, dipertakuti kekuasaan Nuklir, kembali kedjalan damai dan perdamaian jang ditundjukkan oleh Tuhan dalam segala Adjarannja jang ada di dalam kitab sutji Al Qur’an….”

Tapi sayang, seruan Kahar Muzakkar seperti gaung di dalam sumur. Harap tak bertemu, malah petaka yang dituai. Kahar Muzakkar menjemput ajalnya di tangan tentara Divisi Siliwangi yang dikirim khusus menghabisi gerakannya. Kematiannya semakin menambah panjang daftar para pejuang yang dikhianati oleh sejarah bangsanya sendiri. (ref/sabili)

Piagam Makalua

 

Dalam konperensi para pimpinan kaum gerilyawan sebelum dinyatakan Sulawesi sebagai bagian dari Negara Islam Indonesia (NII), oleh Kahar Muzakkar sebetulnya telah disusun suatu konstitusi Negara Republik Islam Indonesia (NRII), atau, disebut juga Republik Islam Indonesia (RII). Konstitusi ini dikenal luas belakangan sebagai Piagam Makalua, menurut nama tempat konperensi penyusunan tersebut dilangsungkan, di Makalua.

Piagam Makalua adalah salah satu dokumen yang masih ada, yang dapat memberikan setidak-tidaknya sekadar pandangan mengenai sifat gerakan Kahar Muzakkar. Satu pamflet lain yang ditulis Kahar Muzakkar sendiri berjudulTjatatan Bathin Pedjoang Islam Revolusioner. Dokumen-dokumen ini pertama-tama membuktikan, dibandingkan dengan gerakan Darul Islam di Jawa Barat, Kahar Muzakkar lebih berat menekankan pada organisasi sosial dan ekonomi negara. Dokumen-dokumen Darul Islam Sulawesi memuat lebih banyak, dan lebih teliti mengenai pasal-pasal yang mengatur kehidupan sosial dan ekonomi.

Bukti kedua yang timbul dari bahan-bahan ini adalah bahwa Darul Islam pimpinan Kahar Muzakkar bertujuan menciptakan ragam masyarakat sama derajat, dan dalam beberapa hal masyarakat puritan. Ingin menghilangkan semua sisa norma sosial tradisional, membayangkan landreform yang sederhana, dan bertujuan melenyapkan perbedaan-perbedaan dalam kekayaan pribadi pada umumnya. Tetapi kekurangan pengalaman dan bimbingan yang tepat menjadikan sebagian besar peraturan yang bermaksud baik ini jadi tak berarto di dalam prakteknya.

Kahar Muzakkar berusaha melenyapkan praktek-praktek tradisional di Sulawesi Selatan dengan menanggulangi jebakan-jebakan luarnya. Demikianlah Piagam Makalua berusaha menghapuskan penggunaan gelar atau kehormatan sengaja atau tidak sengaja. Sesuai dengan itu pengunaan gelar-gelar seperti AndiDaengGede-BagusTengku, dan Radendilarang. Dalam kegiatannya untuk menegakkan persamaan, dia juga melarang penggunaan gelar khas Islam seperti Haji, demikian pula kata-kata umum yang digunakan untuk menghormat, seperti Bapak atau Ibu. Kata-kata ini juga dicap feodal.

Selanjutnya Piagam Makalua menyatakan perang terhadap semua orang turunan bangsawan atau aristokrat yang tidak mau membuang gelarnya, demikian pula terhadap kelompok-kelompok mistik fanatik. Sebagian Piagam Makalua ditujukan pada pengaturan perkawinan. Beberapa ketentuanyang relevan sangat jelas dan mudah dipahami.

Demikianlah piagam ini menentukan setiap orang yang melanggar hukum Islam tentang pergaulan sosial dan tentang hubungan-hubungan antara kedua jenis kelamin untuk dituntut. Lalu terdapat peraturan-peraturan yang dibuat untuk membatasi biaya perkawinan. Sebaliknya, peraturan-peraturan yang lain lebih menimbulkan kesan aneh bila dibaca permulaan. Begitulah, mereka yang menentang poligami akan dituntut dan tak satu pun usul perkawinan boleh ditolak kecuali pelamar adalah anak-anak, impoten, penderita penyakit menular, atau keji wataknya

Bagian piagam ini yang mengatur cara hidup dan hak-hak milik para Mujahidin (pejuang dalam jalan Allah) dan keluarganya dalam proses revolusi, membuktikan sejelas-jelasnya akan cita-cita persamaan kaum pemberontak. Pembelian dan pemilikan ternak dan tanah, demikian pula kedai, pabrik, kendaraan sewaan, perahu layar, dan sebagainya dilarang, kecuali dengan izin organisasi revolusioner. Pasal ini kemudian memungkinkan titik awal pelaksanaan landreform yang sederhana. Cara pelaksanaannya kemudian dinyatakan lebih terperinci oleh Kahar Muzakkar.

Bagian lain dari bab yang sama membicarakan pemilikan harta benda pribadi oleh Pejuang-pejuang Islam revolusioner dan keluarganya. Demikianlah mereka dilarang memiliki atau memakai emas dan permata, mengenakan pakaian yang terbuat dari bahan mahal seperti wol atau sutera, menggunakan minyak rambut, pemerah bibir atau bedak, dan memakan makanan atau minuman yang dibeli di kota yang dikuasai musuh, seperti susu, coklat, mentega, keju, daging atau ikan kalengan, biskuit, gandum, gula tebu, dan teh. Bila barang-barang ini dengan sah telah dalam penguasaan pemilik yang sekarang, maka organisasi revolusioner akan membeli atau meminjamnya: bila sebaliknya barang-barang ini diperoleh melalui penipuan moral, maka barang ini akan disita.

Ketika mendengar keluhan-keluhan rakyat dan menyaksikan krisis moral dan kecenderungan anak buahnya terhadap kesenangan dan hidup mewah, segera Kahar Muzakkar menempuh gerakan sosialisme primitif. Gerakannya mulai 1 Maret 1955, dan direncanakan berlangsung enam bulan, dan selama masa ini prajurit-prajurit Kahar Muzakkar dan keluarga mereka harus menyerahkan semua milik yang dianggap Kahar Muzakkar bersifat mewah atau berlebihan. Emas dan intan gosokan harus dipinjamkan kepada pemerintah militer, yang akan mengubah barang-barang ini menjadi uang tunai melalui pedagang-pedagang terpercaya di kota-kota.

Dengan uang yang terkumpul lewat cara ini akan dibeli senjata dan keperluan yang lain-lain. Semua orang yang menyerahkan emas dan intannya akan diberi ganti rugi segera setelah keadaan menjadi stabil. Peraturan ini juga berlaku bagi arloji tangan, yang hanya diperkenankan untuk keperluan militer, lampu gas, dan radio, yang hanya diperkenankan terdapat di bangunan-bangunan militer atau pemerintah. Selanjutnya ditetapkan, satu keluarga tidak boleh menyimpan lebih dari Rp 30 sebulannya. Sementara itu pakaian prajurit dan keluarganya juga mengalami pembatasan-pembatasan yang keras, dan Kahar Muzakkar mendesak mereka untuk menyerahkan semua pakaian yang berlebih dari jumlah maksimal yang ditentukan kepada rakyat yang lebih membutuhkannya, atau kalau tidak menjualnya kepada pemerintah bentukannya

Dipatuhinya secara ketat peraturan-peraturan ini tampaknya menimbulkan akses-akses tertentu. Diisyaratkan pula, tak seorang pun yang tahu apakah senjata dan kebutuhan perang yang lain sesungguhnya dibeli dengan hasil-hasil dari barang-barang yang diserahkan rakyat tadi.

Pada tahun itu pula ketika direncanakan akan berlangsung revolusi moral, diselenggarakan sebuah konperensi oleh Bahar Mattaliu di Wanua Waru yang belakangan berhasil menyusun Program Islam Revolusioner. Salah satu persoalan yang disetujui di sini adalah poligami harus dipropagandakan. Konperensi juga dihadiri seorang wakil gerakan Darul Islam pimpinan Daud Beureuh di Aceh. Dalam usahanya memberikan ini kepada gagasannya, Kahar Muzakkar mulai mendirikan poliklinik-poliklinik, sekolah-sekolah, rumah-rumah sakit, dan akademi ilmu sastra. Agar akademi ini memperoleh bahan-bahan yang diperlukannya, pasukannya menggedor perpustakaan di Majene, dan menurut laporan ada sekitar 2.500 buku judul lenyap. Kemudian gerombolan Kahar melakukan penculikan para tenaga medis untuk dipaksa bekerja di poliklinik-polikliniknya

Sesungguhnya, Kahar Muzakkar adalah seorang muslim yang saleh. Meski ada kalanya kalangan non-muslim yang menjadi korban serangan gerombolannya, dan hal ini biasanya banyak dipersoalkan, tampaknya orang yang bersangkutan hanya dibunuh bila mereka melawan para pemberontak dan menolak memberikan makanan dan informasi kepada mereka. Pada umumnya orang-orang sipil, muslim dan non-muslim dipandang sama, diperlakukannya dengan baik. Demikianlah dilaporkan, bahwa gerombolan-gerombolan di bawah pimpinan Kahar Muzakar masih menghormati hak-hak kemanusiaan, dan dilaporkan pula, “…yang menjadi kenyataan ialah gerombolan-gerombolan melakukan tekanan pada orang-orang muslim agar mematuhi suruhan Tuhan dan sembahyang lima kali sehari …” (ref)

….. bersambung bagian terakhir

Referensi :

  • Profil Abdul Qahhar Mudzakkar : Patriot Pejuang Kemerdekaan Republik Indonesia dan Syahid NII/TII, Erli Aqamuz (Siti Maesaroh), Yayasan Al-Abrar, Rotterdam-Holland, 2001.
  • Pengantar Pemikiran Politik Proklamator Negara Islam Indonesia : S.M. Kartosoewirjo, Fakta dan Data Sejarah, Al Chaidar, Jakarta, Darul Falah, 1999.
  • Kahar Mudzakkar dan Pemberontak Yang Mendua : Syafaruddin Usman MHD
 

 

 

 

 

 

PEMBERONTAKAN

DI/TII DAUD BEUREUEH

 Rebellion

 

 

DI/TII rebellion in Aceh began with a “Proclamation” by Daud bah wa ¬ Aceh is a part of “Islamic State of Indonesia” under Imam Kartosuwirjo on September 20, 1953.

Daud had held the position of Military Governor of the Special Region of Aceh as the first Dutch military aggression in the mid-1947. As military governor Gu ¬ he have complete control over defense and security areas of Aceh and to dominate the entire government apparatus ¬ both civilian and military.
As a prominent scholars and former military governor, Daud is not difficult to obtain followers. Daud is also able to persuade officials of the Government of Aceh, especially in the areas of Pidie. For some time Daud and his followers can master most parts of Aceh, including a number of cities.
Then help came from North Sumatra and Central Sumatra, security recovery operations begin. One by one the towns controlled by rebels recaptured. Once pressed from the big cities, Daud continued resistance in the forests.
Final settlement of rebellion by Daud is done by a “Council of People’s Harmony Aceh” in December 1962 at the initiative of Regional Military Commander of the I / Iskandar Muda, Col. M. Jasin. With the return of Daud into society, security in the region of Aceh fully recover

 

 

 

 

original info :

Pemberontakan DI/TII di Aceh dimulai dengan “Proklamasi” Daud Beureueh bahwa Aceh merupakan bagian “Negara Islam Indonesia” di bawah Imam Kartosuwirjo pada tanggal 20 September 1953. Daud Beureueh pernah memegang jabatan Gubernur Militer Daerah Istimewa Aceh sewaktu agresi militer pertama Belanda pada pertengahan tahun 1947. Sebagai Gu¬bernur Militer ia berkuasa penuh atas pertahanan keamanan daerah Aceh dan me¬nguasai seluruh aparat pemerintahan baik sipil maupun militer.
Sebagai seorang tokoh ulama dan bekas Gubernur Militer, Daud Beureueh tidak sulit memperoleh pengikut. Daud Beureueh juga berhasil mempengaruhi pejabat-pejabat Pemerintah Aceh, khususnya di daerah Pidie. Untuk beberapa waktu lamanya Daud Beureueh dan pengikut-pengikutnya dapat menguasai sebagian besar daerah Aceh, termasuk sejumlah kota.
Sesudah bantuan datang dari Sumatra Utara dan Sumatra Tengah, operasi pemulihan keamanan segera dimulai. Satu demi satu kota-kota yang dikuasai pemberontak direbut kembali. Setelah didesak dari kota-kota besar, Daud Beureueh meneruskan perlawanannya di hutan-hutan.
Penyelesaian terakhir Pemberontakan Daud Beureueh ini dilakukan dengan suatu “Musyawarah Kerukunan Rakyat Aceh” pada bulan Desember 1962 atas prakarsa Panglima Kodam I/Iskandar Muda, Kolonel M. Jasin. Dengan kembalinya Daud Beureueh ke masyarakat, keamanan di daerah Aceh sepenuhnya pulih kembal

September 1953

 

PEMBERONTAKAN

DI/TII DAUD BEUREUEH

Rebellion

 

 

DI/TII rebellion in Aceh began with a “Proclamation” by Daud bah wa ¬ Aceh is a part of “Islamic State of Indonesia” under Imam Kartosuwirjo on September 20, 1953.

 

Daud had held the position of Military Governor of the Special Region of Aceh as the first Dutch military aggression in the mid-1947.

As military governor Gu ¬ he have complete control over defense and security areas of Aceh and to dominate the entire government apparatus ¬ both civilian and military.
As a prominent scholars and former military governor, Daud is not difficult to obtain followers.

Daud is also able to persuade officials of the Government of Aceh, especially in the areas of Pidie. For some time Daud and his followers can master most parts of Aceh, including a number of cities.
Then help came from North Sumatra and Central Sumatra, security recovery operations begin. One by one the towns controlled by rebels recaptured. Once pressed from the big cities, Daud continued resistance in the forests.
Final settlement of rebellion by Daud is done by a “Council of People’s Harmony Aceh” in December 1962 at the initiative of Regional Military Commander of the I / Iskandar Muda, Col. M. Jasin. With the return of Daud into society, security in the region of Aceh fully recover

 

original info :

Pemberontakan DI/TII di Aceh dimulai dengan “Proklamasi” Daud Beureueh bahwa Aceh merupakan bagian “Negara Islam Indonesia” di bawah Imam Kartosuwirjo pada tanggal 20 September 1953. Daud Beureueh pernah memegang jabatan Gubernur Militer Daerah Istimewa Aceh sewaktu agresi militer pertama Belanda pada pertengahan tahun 1947. Sebagai Gu¬bernur Militer ia berkuasa penuh atas pertahanan keamanan daerah Aceh dan me¬nguasai seluruh aparat pemerintahan baik sipil maupun militer.
Sebagai seorang tokoh ulama dan bekas Gubernur Militer, Daud Beureueh tidak sulit memperoleh pengikut. Daud Beureueh juga berhasil mempengaruhi pejabat-pejabat Pemerintah Aceh, khususnya di daerah Pidie. Untuk beberapa waktu lamanya Daud Beureueh dan pengikut-pengikutnya dapat menguasai sebagian besar daerah Aceh, termasuk sejumlah kota.
Sesudah bantuan datang dari Sumatra Utara dan Sumatra Tengah, operasi pemulihan keamanan segera dimulai. Satu demi satu kota-kota yang dikuasai pemberontak direbut kembali. Setelah didesak dari kota-kota besar, Daud Beureueh meneruskan perlawanannya di hutan-hutan.
Penyelesaian terakhir Pemberontakan Daud Beureueh ini dilakukan dengan suatu “Musyawarah Kerukunan Rakyat Aceh” pada bulan Desember 1962 atas prakarsa Panglima Kodam I/Iskandar Muda, Kolonel M. Jasin. Dengan kembalinya Daud Beureueh ke masyarakat, keamanan di daerah Aceh sepenuhnya pulih kembali

 

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1954(BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1954

File:Ali Sastroamidjojo Suara Indonesia 2 Aug 1954 p1.jpg

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

1954

 

Pada tahun 1954, Andi Mattalatta imendirikan Persatuan Olahraga Perahu Motor dan Ski Air (POPSA) di Makassar dan membangun rumah klub di depan Fort Rotterdam, tepi pantai Kota Makassar

 

Republik Indonesia

1954 Issue

 

P72 – 1 Rupiah
Serial Number: BKD074719
Front: Portrait of Javanese girl
Back:
Garuda Pancasila at center
Size: 128 x 59 mm

 

P73 – 2½ Rupiah
Serial Number: APQ046874
Front: Portrait of Rotinese man at left
Back:
Garuda Pancasila at center
Size: 130 x 60 mm

 Lewat Djam Malam (1954), yang kesemuanya terpusat pada militer dan perjuangan bersenjata  untuk
menyatukan bangsa Indonesia.
Baik pada film maupun pembuatnya, kita temukan prinsip-prinsip film nasional. Pertama-tama, ia nasionalis dalam ruang lingkupnya, menceritakan perjuangan militer yang merupakan inti pembentukan Indonesia modern,melawan tidak hanya Belanda, tetapi juga ancaman persatuan bangsa(katakanlah gerakan separatis Islam dan Komunisme). Salim Said, dengan nada yang tidak dapat dibantah, mengatakan bahwa film-film Usmar Ismail adalah “film Indonesia karena ceritanya tentang manusia Indonesia di bumi Indonesia” (1991a: 192). Sosok Usmar Ismail sendiri juga krusial dalam status  film tersebut mengingat ia adalah pribumi pertama yang secara independen membuat film pada masa pasca Indonesia merdeka. Sebagai konsep film nasional etno-nasionalis, hal ini merupakan kriteria esensial. Pernyataannya yang terkenal tentang Darah dan Doa bahwa ia “dibikin tanpa perhitungan komersial apa pun, dan semata-mata hanya didorong oleh idealisme” (1983: 58) semakin mengukuhkan reputasi film tersebut dan membedakannya dari produksi-produksi lain yang berorientasi komersial.

Walaupun dihormati pada zamannya, penghormatan kepada Usmar Ismail disuarakan secara retroaktif di tahun-tahun setelah kekacauan politik pada periode tahun 1960-an. Meskipun dalam tulisan Ismail sendiri dapat kita temukan kekaguman di antaranya terhadap Dr. Huyung, mantan perwira propaganda Jepang yang tinggal di Indonesia, dan kepada Basuki Effendi, seorang pembuat film Lekra, tokoh-tokoh ini hampir seluruhnya terhapus  dalam sejarah film setelah tahun 1965. Dr. Huyung yang kelahiran Korea ini, menunjukkan sejarah film yang kompleks dan transnasional, dan karena itu merupakan tantangan bagi etno-nasionalisme yang sempit. Baik Dr. Huyung maupun Basuki Effendi, tidak cocok dengan narasi ideologis film nasional.
Ditempatkan berdampingan dengan Ismail, alih-alih keduanya, adalah produser Persari, Djamaluddin Malik, dan bersama-sama mereka dinobatkan sebagai bapak pendiri film Indonesia.  Malik agak mengganggu kategori film nasional karena orientasi komersialnya. Persari-nya Malik merupakan perusahaan komersial yang dibangun dengan mengikuti contoh studio-studio besar Amerika. Pada masa produser-produser keturunan Cina dikritik karena dianggap tidak
lebih dari sekadar pedagang dan pebisnis, komersialisme Malik tidak sepenuhnya disalahkan:
”Djamaluddin Malik yang dalam tujuannya juga ingin mendukung cita-cita kebudayaan, tetapi yang dalam praktiknya lebih banyak terbawa arus komersial golongan Tionghoa. Hal ini tidaklah mengherankan benar karena Djamaluddin Malik pada asalnya adalah seorang pedagang yang tentunya memperhitungkan segala sesuatu juga dari sudut itu” (Ismail, 1983: 58).

Pada tahun 1954, Djamaluddin Malik mendirikan Festival Film Indonesia (FFI) untuk mendorong produksi lokal dan juga mendukung film-film Ismail beserta aspirasi organisasinya4. Pada FFI pertama, ketika film produksi Persari,
Tarmina (sutradara: Lilik Soedjio) memenangkan film terbaik bersama dengan Lewat Djam Malam karya Ismail, banyak yang melihatnya sebagai promosi diri yang egois. Untuk membuat film Indonesia berwarna pertama, Persari “mencuri cerita yang populer dari Filipina” (Mohamad, 2005: 34). Hal itu juga bukan tindakan terhormat seorang nasionalis.
Di saat yang sama, para produser Cina terus-menerus dikritik karena membuat “film murahan yang dibuat hanya untuk memenuhi selera pasar” (Biran, 2005: 6). Lebih jauh Salim Said menunjukkan bahwa “dosa asal” dalam industri film, dominasi film-film komersial atas film-film idealisnasionalis, bisa dirunut jejaknya pada pola kerja yang dimantapkan oleh etnis Cina pada masa industri sebelum kemerdekaan. Tetapi, merupakan hal yang ironis bahwa Darah dan Doa hanya dapat diselesaikan dengan bantuan dana dari pemilik bioskop keturunan Cina, Tong Kim Mew (Said, 1991b: 51). Satu-satunya  warga etnis Cina yang mendapatkan tempat terhormat dalam sejarahfilm—adalah Teguh Karya alias Steve Liem Tjoan Hok—dan hal ini dicapai lewat penolakan atas jejak asal-usul Cinanya dan mereproduksi ideologi film
nasional (Karya, 1988; Sen, 2006). Alasan mengapa Malik dapat mencapai status seperti yang dimilikinya sekarang, tokoh seperti Tong terlupakan, danKarya membentuk ulang dirinya, adalah karena supremasi yang diberikan kepada pribumi, bukan warga non-pribumi, sebagai pencipta paling sah kebudayaan nasional.

Jalan ke Demokrasi Rakyat bagi Indonesia

Pidato sebagai laporan Sentral Komite kepada Kongres Nasional ke-V PKI dalam bulan Maret 1954

D.N. Aidit (1954)


Sumber: Jalan ke Demokrasi Rakyat bagi Indonesia, Yayasan Pembaruan, Jakarta, 1955. Scan PDF Brosur

Diedit dan dimuat oleh Ted Sprague (5 April, 2013)


Kawan-kawan, pertama-tama saya mengucapkan terima kasih kepada Partai kita, yang telah memberikan kehormatan kepada saya untuk menyampaikan laporan umum ini kepada Kongres Nasional Partai ke-V, Kongres yang bersejarah ini.

Kawan-kawan, banyak hal-hal yang sudah terjadi sejak Kongres Nasional Partai yang ke-IV, yang dilangsungkan 7 tahun yang lalu di Kota Solo. Tentang ini pokok-pokoknya sudah saya laporkan dalam pidato pembukaan Kongres. Saya tidak perlu mengulanginya lagi.

Bahan-bahan untuk Kongres Nasional ke-V sudah dimuat dengan lengkap dalam penerbitan resmi Partai, dalam PKI-Buletin nomor istimewa maupun dalam majalah “Bintang Merah” beberapa bulan yang lalu. Bahan-bahan ini juga sudah dibrosurkan, dalam Bahasa Indonesia maupun dalam bahasa-bahasa daerah. Kawan-kawan mendapat waktu yang cukup untuk memperlajarinya. Tidak itu saja, seluruh Partai kita sudah membicarakannya dan mendiskusikannya, dan juga sudah diusahakan menyampaikannya kepada Rakyat banyak. Dengan demikian, kawan-kawan datang ke kongres ini tidak hanya membawa suara anggota dan calon anggota Partai, tetapi juga membawa pikiran dan kritik yang langsung datangnya dari Rakyat banyak. Ini adalah penting, karena dengan begini kepercayaan anggota, calon anggota, dan Rakyat banyak kepada Partai kita menjadi lebih besar. Saya kira pada tempatnya jika saya, atas nama Kongres kita ini, menyatakan terima kasih Partai kepada semua golongan dan orang yang sudah menyatakan pendapat dan kritiknya terhadap material Kongres kita, terutama terhadap Rencana Program Partai.

Dari sidang ini dapat kita bayangkan, betapa gembiranya anggota, calon anggota, pecinta-pecinta Partai, dan semua orang progresif menyambut tiap-tiap putusan yang nanti diambil oleh Kongres ini.

Sentral Komite menyampaikan bahan-bahan kepada Kongres ini dengan keyakinan, bahwa bahan-bahan yang dihidangkan itu akan membikin terang semua masalah yang pokok dan yang penting dari revolusi Indonesia dan semua masalah yang pokok dan yang penting mengenai pembangunan Partai kita. Dengan bahan-bahan ini diharapkan Kongres akan dapat mempersenjatai anggota-anggota dan fungsionaris-fungsionaris Partai dengan pengertian yang tepat tentang Program, tentang taktik, dan tentang garis organisasi Partai. Dengan ini berarti akan terbukalah jalan yang lebar bagi perkembangan gerakan kemerdekaan Rakyat Indonesia dan bagi perkembangan Partai Komunis Indonesia.

Sentral Komite berpendapat bahwa Rencana Program yang sekarang dihidangkan sebagai material yang terpenting kepada Kongres ini perlu diberi pendahuluan sebagai penjelasan. Oleh karena itulah, laporan umum yang akan saya sampaikan ini mempunyai 2 fungsi: pertama, sebagai laporan umum tentang keadaan politik dan organisasi, dan kedua, sebagai penjelasan mengenai pokok-pokok yang dimuat di dalam Rencana Program PKI. Dengan demikian, fungsi daripada laporan umum, yang oleh Sentral Komite diberi nama “Jalan ke Demokrasi Rakyat bagi Indonesia”, menjadi jelas. Mengenai bahan-bahan Kongres yang lain akan diberi penjelasan tersendiri.

 

I

SITUASI INTERNASIONAL

1. Situasi Internasional Sesudah Perang Dunia ke-II

Perang dunia ke-II berakhir dengan kemenangan demokrasi atas fasisme. Keadaan internasional sesudah perang menunjukkan perkembangan yang menguntungkan perjuangan kemerdekaan Rakyat dan perjuangan untuk perdamaian dunia.

Pada pertengahan tahun 1945, imperialisme dunia berada dalam kedudukan yang jauh lebih lemah daripada ketika sebelum perang, berhubung dengan hancurnya tiga negara imperialis besar Jerman, Italia, dan Jepang, berhubung dengan bangkrutnya ekonomi negara-negara imperialis di Eropa seperti Inggris dan Perancis, berhubung dengan bertambah tingginya prestise internasional dari Uni Soviet, berhubung dengan beberapa negeri Eropa Timur dan Asia melepaskan diri dari dunia kapitalis dan mendirikan negara-negara Demokrasi Rakyat, berhubung dengan bertambah menghebatnya perjuangan kemerdekaan Rakyat jajahan dan setengah jajahan untuk mengusir kekuasaan-kekuasaan asing dan untuk mendirikan negara nasional sendiri yang merdeka dan berdaulat.

Pembebasan diri beberapa negeri Eropa Timur dan Asia dari dunia kapitalis dan bertambah menghebatnya perjuangan kemerdekaan Rakyat jajahan dan setengah jajahan telah mempersempit pasar dunia kapitalis. Akibatnya, mereka kehilangan sumber-sumber bahan yang bukan kecil, kesempatan penjualan di pasar dunia makin bertambah jelek, dan industri-industri mereka terpaksa bekerja di bawah kapasitas. Keadaan ini lebih memperdalam krisis umum kapitalisme dunia.

Rakyat Indonesia juga ambil bagian yang penting dalam pergolakan besar dari tanah jajahan dan setengah jajahan sesudah perang, dengan memproklamasikan Republik Indonesia yang merdeka, yang kemudian diikuti oleh peperangan yang sengit melawan tentara Jepang, Inggris, dan Belanda yang mendapat bantuan sepenuhnya dari imperialisme Amerika.

Selama perang dunia berjalan, imperialisme Amerika dapat menarik keuntungan sebanyak-banyaknya dari darah dan jiwa berpuluh-puluh juta manusia yang menjadi korban selama perang. Oleh karena itulah, Amerika keluar dari perang dunia yang dahsyat itu sebagai negeri imperialis yang paling kaya, yang kemudian menyebabkan negara-negara imperialis lainnya terpakda tunduk di bawah kekuasaan dan pimpinan imperialisme Amerika.

Uni Soviet, pelopor dari kamp perdamaian dan Sosialisme, sekalipun menderita sangat banyak korban jiwa, putra-putranya yang terbaik dan korban harta benda selama perang, keluar dari kancah perang dunia ke-II dengan tenaga yang luar biasa besarnya sebagai negara yang mendapat kemenangan yang gilang-gemilang. Kekuatan tentara dan Rakyat Soviet, tidak hanya bisa mengusir dan membersihkan kaum fasis dari negeri sendiri, tetapi juga dengan gagah berani telah membebaskan negeri-negeri di Eropa Timur dan beberapa negeri di Asia, dan memberikan kepada negeri-negeri itu keleluasaan untuk berkembang menurut keinginan Rakyatnya masing-masing.

Jadi jelaslah, bahwa sesudah perang, dunia terbagi sebagai berikut: di satu pihak, bagian dunia yang terdiri dari negara-negara yang dikuasai oleh kaum imperialis dengan Amerika sebagai kepalanya. Di pihak lain, bagian dunia yang terdiri dari Uni Soviet dan negara-negara Demokrasi Rakyat di mana dinyatakan dalam undang-undang dan dalam kehidupan sehari-hari, bahwa sumber segala kekuasaan ada pada Rakyat dan di mana kaum imperialis dan tuan tanah dianggap sudah tidak sah lagi. Ini ialah bagian dunia sosialis dan dunia Demokrasi Rakyat.

Sifat perkembangan di negeri-negeri kapitalis, yang dipelopori oleh Amerika Serikat, berlainan sekali dengan perkembangan di negeri sosialis dan di negeri-negeri Demokrasi Rakyat. Dunia kapitalis yang terdiri dari negeri-negeri imperialis dengan segenap jajahan dan daerah-daerah pengaruhnya yang dikuasai dan dipimpin oleh imperialisme Amerika, adalah masyarakat yang penuh dengan pertentangan-pertentangan dan permusuhan-permusuhan, baik permusuhan antara kaum kapitalis yang berkuasa dengan kaum buruh yang dihisap dan ditindas, permusuhan antara negeri imperialis dengan tanah-tanah jajahannya, maupun permusuhan antara kaum kapitalis sendiri satu sama lain. Di bagian dunia kapitalis ini, permusuhan-permusuhan itu sedang berjalan dengan hebatnya. Oleh karena itu, kekuatan dunia kapitalis bukannya kekuatan yang kokoh dan kompak berhubung dengan adanya pertentangan di kalangan imperialisme sendiri, pertentangan antara kekuatan imperialisme yang berkuasa dengan gerakan kaum buruh yang demokratis dan yang bersatu dengan kekuatan yang kompak dari dunia demokratis dalam kamp dunia antiimperialisme dan antiperang. Pertentangan dan permusuhan antara negara-negara imperialis satu sama lainnya lebih-lebih lagi melemahkan kamp dunia imperialisme dan perang. Salah satu bentuk pertentangan dan permusuhan antara negara-negara imperialis ialah perang imperialis yang membawa kemiskinan, kesengsaraan, dan kematian berjuta-juta manusia.

Dalam bukunya Masalah-Masalah Ekonomi Sosialisme di Uni Republik-Republik Soviet Sosialis, Jusuf Stalin membantah pendapat yang mengatakan bahwa yang menjadi basis hukum kapitalisme modern adalah keuntungan dalam ukuran biasa. “Itu tidak benar”, kata Stalin. “Bukan keuntungan dalam ukuran biasa, tetapi keuntungan maksimumlah yang dituntut oleh kapital monopoli, yang dibutuhkannya untuk sedikit atau banyak meluaskan produksinya.” Kapitalisme monopoli akan lebih cepat sampai pada kehancurannya, jika tidak ada jaminan mendapat keuntungan yang maksimum. Oleh karena itu, perjuangan untuk mendapat keuntungan yang maksimum adalah perjuangan hidup atau mati bagi imperialisme. Menurut Stalin, sifat-sifat dan syarat-syarat yang penting daripada hukum ekonomi yang pokok daripada kapitalisme modern dapat secara garis besar diformulasi sebagai berikut: “Jaminan keuntungan kapitalis yang maksimum dengan jalan eksploitasi, kerusakan, dan kemelaratan daripada sebagian besar dari Rakyat negeri yang bersangkutan, melalui perbudakan dan perampokan yang sistematis daripada Rakyat negeri-negeri lain, terutama negeri-negeri yang terbelakang, dan akhirnya dengan jalan peperangan dan militerisasi daripada ekonomi nasional yang digunakan untuk mendapatkan keuntungan yang setinggi-tingginya.

Sebaliknya dunia demokrasi tidak membutuhkan perang dan tidak mengandung benih-benih perang, ia maju terus atas dasar politik yang cinta damai. Uni Soviet dan seluruh dunia demokrasi tidak membutuhkan perang, tidak menghendaki, tidak mempunyai niat, dan tidak menyetujui perang, seperti yang dijelaskan oleh Kawan Malenkov di muka sidang Soviet Tertinggi dalam bulan Agustus 1953. Kawan Malenkov antara lain mengatakan: “Kita tetap berpegang teguh pada pendirian bahwa sekarang tidak ada pertikaian atau soal-soal yang belum diselesaikan, yang tidak bisa dipecahkan secara damai dengan persetujuan bersama antara negara-negara yang bersangkutan.” Selanjutnya dikatakannya: “Ini juga berlaku mengenai soal-soal yang bertentangan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet. Kita dulu berpendirian dan sekarang juga berpendirian perlunya kedua sistem hidup berdampingan secara damai. Kita berpendapat bahwa tidak ada dasar-dasar objektif yang mengharuskan adanya bentrokan-bentrokan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet. Kepentingan keamanan kedua negara dan kepentingan keamanan internasional, kepentingan perdagangan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet bisa dijamin atas dasar hubungan normal antara kedua negara.

Stalin dalam bukunya yang telah disebutkan di atas menyatakan, bahwa sifat-sifat dan syarat-syarat yang penting daripada hukum yang pokok daripada Sosialisme bisa secara garis besar diformulasi sebagai berikut: “Jaminan kepuasan secara maksimum daripada kebutuhan-kebutuhan materiil dan kultural yang terus-menerus meningkat daripada seluruh masyarakat melalui perluasan dan penyempurnaan produksi sosialis yang terus-menerus atas dasar teknik yang lebih tinggi.” Dengan formulasi ini, menjadi jelas bahwa Sosialisme tidak mengenal keuntungan maksimum bagi segolongan kecil manusia, tidak mengenal krisis, tidak mengenal perkembangan teknik yang terputus-putus berhubung dengan adanya krisis yang timbul periodik, tidak mengenal penghancuran tenaga-tenaga produktif daripada masyarakat yang juga disebabkan oleh krisis. Sosialisme hanya mengenal kepuasan maksimum mengenai kebutuhan-kebutuhan materiil dan kultural, hanya mengenal perluasan produksi yang tak terputus-putus dan kemajuan penyempurnaan produksi yang terus-menerus atas dasar teknik yang lebih tinggi.

Kenyataan internasional seperti tersebut di atas jelas menunjukkan adanya perjuangan sengit antara kekuatan reaksioner yang mempertahankan penindasan kapitalisme dan perang dengan kekuatan Rakyat sedunia yang memperjuangkan kemerdekaan nasional yang penuh bagi semua bangsa, memperjuangkan demokrasi, perdamaian, dan Sosialisme.

Propaganda palsu kaum imperialis dan kaki tangannya selalu memutarbalikkan kenyataan dan menggambarkan kenyataan dunia sekarang hanya berputar di sekitar “pertentangan antara Amerika dan Rusia yang tidak kenal damai”, seolah-olah yang berkepentingan dan terlibat dalam perjuangan ini hanya kedua negara besar itu saja dan seolah-olah Uni Soviet juga menjalankan politik imperialis seperti pemerintah Amerika Serikat. Inilah yang dipropagandakan oleh kaum sosialis kanan dan oleh kaum reaksioner lainnya di seluruh dunia, dan inilah juga yang dipropagandakan oleh kaum sosialis kanan Indonesia, oleh pemimpin-pemimpin Masyumi, dan oleh kaum reaksioner lainnya.

Kenyataannya adalah tidak seperti yang dipropagandakan oleh kaum reaksioner di dalam dan di luar negeri. Dari luar memang kelihatan seolah-olah hubungan antara Amerika dengan negeri-negeri kapitalis yang dikuasainya adalah berjalan dengan baik dan lancar saja. Tetapi kita akan salah jika kita hanya melihat dari luarnya saja, jika kita tidak melihat kekuatan-kekuatan yang saling bertentangan yang ada di dalamnya. Tepat sekali apa yang dikatakan oleh Stalin, bahwa walaupun negeri Eropa Barat, Jepang, dan negeri-negeri kapitalis lainnya sudah jatuh ke dalam kekuasaan Amerika Serikat, tetapi adalah keliru sekali jika mengira bahwa negeri-negeri ini akan membiarkan saja kekuasaan dan tindasan yang terus-menerus dari Amerika Serikat, jika mengira bahwa mereka tidak akan mencoba melepaskan diri dari ikatan Amerika dan menempuh jalannya sendiri, jalan perkembangan yang bebas. Hal ini sudah dibuktikan dalam perkembangan sehari-hari daripada hubungan Amerika Serikat dengan negeri-negeri yang dikuasainya, yang makin hari makin tampak dan makin keras “pemberontakan-pemberontakan” negeri-negeri yang dikuasai dan dipimpin oleh Amerika terhadap Amerika sendiri. Ini bukti tentang tidak benarnya keterangan yang mengatakan bahwa tidak mungkin timbul perang antara negeri-negeri kapitalis sendiri. Secara teoritis, tentu saja pertentangan-pertentangan antara kaipitalisme dan sosialisme adalah lebih tajam daripada pertentangan-pertentangan antara negeri kapitalis. Ini adalah benar, sebelum maupun sesudah perang dunia kedua. Tetapi sejarah telah membuktikan kepada kita, bahwa perang dunia kedua tidak dimulai sebagai perang dengan Uni Soviet, tetapi dimulai sebagai perang antara negeri-negeri kapitalis.

Di dunia kapitalis tidak ada ketenteraman hidup karena pertentangan dan permusuhan kelas tidak menjamin adanya hidup tenteram dan damai bagi manusia. Penghisapan, penindasan, permusuhan, pengrusakan, dan perang adalah kenyataan-kenyataan yang spesifik daripada masyarakat dunia kapitalis. Sebaliknya, kemajuan yang terus-menerus dalam kekuatan ekonomi nasional dan dalam kehidupan materiil dan kultural daripada Rakyat adalah kenyataan-kenyataan yang spesifik daripada dunia Sosialis dan Demokrasi Rakyat. Saling membantu secara jujur dan persamaan hak antara bangsa-bangsa, dan persatuan yang kokoh antara pemerintah dan Rakyatnya, membikin dunia Sosialis dan Demokrasi Rakyat menjadi benteng raksasa yang tidak mungkin dihancurkan.

Terbaginya dunia dalam dua kamp, yaitu kamp kapitalis di satu pihak dank amp Sosialis dan Demokrasi Rakyat di pihak lain, berarti juga adanya dua macam kesatuan ekonomi dan dua macam pasar dunia. Di satu pihak, pasar dunia kapitalis yang terdiri dari negara-negara imperialis dengan daerah pengaruhnya dan negeri-negeri jajahan dan setengah jajahan yang dikuasainya, dan di pihak lain pasar dunia demokratis yang terdiri dari Uni Soviet, RRT, dan negara-negara Demokrasi Rakyat lainnya.

Kedua pasar di atas mempunyai sifat dan perkembangannya sendiri.

Pasar dunia kapitalis makin lama makin dikuasai oleh imperialisme Amerika yang paling kaya dan oleh karena itu paling kuasa. Dengan jalan menekan atau mematikan imperialisme negeri-negeri lain dan dengan memperhebat penghisapan dan penindasan terhadap kaum buruh dan Rakyat di negeri-negeri imperialis lainnya, kaum imperialis Amerika berusaha untuk lebih memperkaya diri lagi. Apa yang dinamakan “bantuan” oleh Amerika kepada negeri-negeri yang ekonominya lemah, tidak menimbulkan kerja sama yang baik antara Amerika dengan negeri-negeri yang “dibantu”, tetapi sebaliknya malahan menimbulkan perlawanan dan “pemberontakan”. Seorang anti-Komunis seperti Clement Attlee, pemimpin Partai Buruh Inggris, menentang politik “bantuan” Amerika dengan slogannya “Dagang, bukan bantuan” (“Trade, not aid”). Slogan Attlee bukan ditimbulkan oleh karena persetujuannya pada politik Komunis yang melawan politik “bantuan” Amerika, tetapi adalah semata-mata timbul karena kepentingan ekonomi imperialisme Inggris sendiri, yang oleh politik “bantuan” Amerika mendapat tekanan-tekanan yang keras sehingga tidak bisa berkembang dengan bebas.

Apa yang dinamakan “bantuan” Amerika itu bukanlah untuk memulihkan ekonomi damai, ekonomi untuk memenuhi kebutuhan hidup Rakyat daripada negeri yang menerima “bantuan” itu, akan tetapi digunakan untuk memperluas ekonomi perang dan pembikinan alat-alat pembunuh secara besar-besaran. Bukan itu saja! Dengan “bantuan” itu, Amerika menguasai negeri-negeri yang “dibantu”, bukan saja menguasai lapangan ekonomi dan politik, tetapi juga militer. Pengangguran, kenaikan harga barang-barang, kenaikan pajak, merosotnya upah riil, dan lain-lain adalah kejadian-kejadian yang lumrah dan merajalela dalam dunia imperialis.

Sebaliknya daripada apa yang terjadi dalam kamp kapitalisme, kerja sama yang jujur dan sukarela antara semua bangsa di lapangan kebudayaan dan perdagangan, di lapangan pembangunan ekonomi nasional masing-masing negeri, makin lama bertambah erat sehingga makin memperkokoh dan menguatkan persekutuan lahir dan batin antara negara-negara dari kamp Sosialis dan Demokrasi Rakyat.

Imperialisme Amerika, dengan politik embargo dan blokadenya melarang negeri-negeri dari dunia kapitalis untuk mengadakan hubungan ekonomi dan perdagangan dengan dunia Sosialis dan Demokrasi Rakyat. Sebaliknya, Uni Soviet dan negara-negara Demokrasi Rakyat mengambil tindakan-tindakan yang nyata untuk memperbaiki kembali dan memperluas hubungan dagang internasional yang normal dengan semua negeri manapun juga, termasuk dengan Amerika Serikat. Amerika takut adanya persaingan secara damai, dan oleh karena itu terus-menerus melakukan tindakan-tindakan kekerasan terhadap negeri-negeri yang dikuasainya dan terus-menerus memprovokasi timbulnya perang dunia baru.

Demikianlah perkembangan dunia sesudah perang dunia ke-II, perkembangan yang sudah terang tidak menguntungkan kaum kapitalis monopoli dan seluruh kaum reaksi, tetapi sebaliknya, sangat menguntungkan gerakan kemerdekaan Rakyat, gerakan demokrasi dan perdamaian.

2. Beberapa Kemenangan Besar daripada Keinginan Damai Umat Manusia atas Kaum Agresor

Dalam keadaan sekarang situasi internasional sangat dikarakterisasi oleh kemenangan-kemenangan besar dari Uni Soviet, dari RRC dan dari seluruh kamp perdamaian dan demokrasi dalam perjuangan untuk meredakan keadaan internasional yang tegang, untuk perdamaian, dan untuk mencegah perang dunia baru.

Rakyat di seluruh dunia menyambut dengan gembira gencatan senjata di Korea sebagai hasil pekerjaan perdamaian yang sudah lebih dari tiga tahun. Ini adalah suatu kemenangan besar daripada gerakan perdamaian sedunia, satu kemenangan dari keinginan damai dari berjuta-juta Rakyat yang sudah demikian besar kekuasaannya sehingga dapat memaksa kaum agresor menghentikan perbuatan-perbuatannya yang di luar batas perikemanusiaan. Dengan ini, keinginan imperialisme Amerika untuk menundukkan Rakyat Korea yang gagah berani menjadi impian kosong belaka. Perjuangan Rakyat Korea terhadap kaum intervensionis dan orang-orang sewaan klik Syngman Rhee telah menunjukkan bahwa kesetiaan kepada kemerdekaan nasional dan perdamaian dari sesuatu negeri telah melahirkan kekuatan raksasa, melahirkan keberanian dan heroisme yang meliputi massa yang sangat luas. Rakyat Korea telah menarik perhatian seluruh dunia kemanusiaan untuk berdiri di pihaknya. Sangat mengharukan dan tak mungkin dilupakan oleh sejarah umat manusia tentang kekesatriaan dan keperwiraan Tentara Sukarela Tiongkok yang berjuang mati-matian dan dengan gagah berani untuk kemerdekaan tanah air tetangganya dan untuk perdamaian dunia.

Bersama-sama dengan Rakyat seluruh dunia, Rakyat Indonesia menyambut gencatan senjata di Korea dengan penuh rasa kegembiraan dan penuh rasa terima kasih dan rasa hormat kepada Rakyat Korea, kepada Tentara Rakyat Korea dan Tentara Sukarela Tiongkok. Pidato Profesor Dr. Priyono dan pidato beberapa pemuka Rakyat lainnya pada malam Menyambut Gencatan Senjata di Korea dalam bulan Agustus 1953, adalah pernyataan rasa gembira, rasa terima kasih, dan rasa hormat Rakyat Indonesia kepada Rakyat Korea. Sebagaimana juga di negeri-negeri lain, di Indonesia hanya kaum reaksioner yang sangat jahat yang tidak ikut bergembira dengan tercapainya gencatan senjata di Korea.

Dengan kemenangan gemilang dari dunia damai di front Korea, Kawan Malenkov antara lain berkata dalam sidang Soviet Tertinggi dalam bulan Agustus 1953: “Kami, Rakyat Soviet, mengharap dengan sangat agar kehidupan Rakyat Korea yang gagah berani bisa berkembang dalam keadaan damai. Uni Soviet akan membantu Rakyat Korea untuk menyembuhkan luka yang berat yang disebabkan oleh perang. Pemerintah sudah memutuskan untuk memberikan satu milyar rubel (1.000.000.000 rubel; 1 rubel sama dengan kira-kira 3 rupiah) untuk membangunkan kembali ekonomi Korea yang rusak.” Sebagaimana kita ketahui usul pemerintah Uni Soviet ini diterima dengan suara bulat oleh Soviet Tertinggi.

Apa yang terjadi di Korea adalah kejadian di bagian Timur dari dunia.

Di bagian Barat dari dunia, keinginan damai juga telah mendapat kemenangan dengan menggagalkan avontur provokatif dari imperialisme Amerika di Berlin dalam bulan Juni 1953. Organisator-organisator dari perbuatan provokatif di Jerman bertujuan menghancurkan kekuatan demokrasi di Jerman, menghancurkan benteng kekuatan cinta damai dari Rakyat Jerman, yaitu Republik Demokrasi Jerman. Mereka mau mengembalikan Jerman menjadi Jerman di zaman Hitler, menjadikan Jerman suatu negara militer dan menghidupkan kembali biang keladi peperangan di jantung Eropa. Hal ini tidak boleh terjadi, oleh karena itu ia harus ditindas dan akhirnya memang dapat ditindas. Kalau tidak segera ditindas maka kejadian di Berlin akan mempunyai akibat internasional yang besar dan akan membawa bencana, tidak hanya bagi Rakyat Jerman, tetapi juga bagi seluruh dunia. Kejadian di Berlin bulan Juni 1953 hanyalah satu cara imperialisme Amerika memprovokasi perang baru.

Makin banyak kemajuan-kemajuan yang dapat dicapai oleh gerakan demokrasi dan perdamaian untuk meredakan kegentingan internasional, makin terjepitlah kedudukan kaum penghasut-penghasut perang dan ini membikin mereka makin bertambah mata gelap. Dengan segenap kekuatannya, mereka mencoba menggagalkan usaha-usaha untuk meredakan kegentingan internasional. Inilah yang menjadi sebab mengapa gencatan senjata di Korea tadinya terus-menerus diundur, yang menjadi sebab diciptakannya batu loncatan perang dunia baru di Jerman dan di Jepang, yang menyebabkan terjadinya coup atau percobaan coup di beberapa negeri, yang menyebabkan provokasi-provokasi di negeri-negeri yang termasuk kamp demokrasi dan yang menyebabkan digunakannya politik bom atom yang bersifat santase (pemerasan).

Golongan agresor dengan keras melawan tiap-tiap usaha untuk meredakan kegentingan internasional. Mereka takut pada keredaan internasional, karena jika ini terjadi maka mereka akan terpaksa mengurangi perdagangan senjata mereka yang memberi keuntungan luar biasa pada raja-raja meriam mereka. Mereka takut kehilangan keuntungan mereka yang luar biasa besarnya.

Untuk mencegah keredaan kegentingan internasional, Amerika tidak hanya tidak menarik kembali tentaranya dari daerah-daerah yang didudukinya, seperti Jerman, Austria, Jepang, Korea Selatan, dan sebagainya, tetapi juga malahan memperkuat pendudukannya di negeri-negeri tersebut dan menempatkan pasukan-pasukannya di negara-negara seperti Inggris, Perancis, dan negara-negara Eropa Barat lainnya. Amerika berbuat bertentangan dengan ketentuan-ketentuan Piagam PBB, perjanjian Potsdam, dan perjanjian-perjanjian internasional lainnya yang dimaksudkan untuk memperkokoh perdamaian. Lebih jauh lagi, Amerika malahan terang-terangan melanggar semua perjanjian perdamaian dengan mendirikan blok-blok agresif seperti blok Pakta Atlantik (NATO) yang dimaksudkan untuk mempersiapkan agresi baru terhadap Uni Soviet, seperti apa yang mereka namakan “Masyarakat Pertahanan Eropa” dengan “Tentara Eropa”-nya yang dimaksudkan untuk menghidupkan kembali tentara fasis Jerman bagi keperluan agresinya di Eropa, dan seperti ANZUS dan Pakta Pasifik yang dimaksudkan semacam NATO bagi daerah Asia. Semua blok itu dinyatakan kepada dunia sebagai blok-blok yang mempunyai tujuan defensive, tetapi yang sebenarnya adalah merupakan pengkhianatan yang besar terhadap perdamaian. Kegiatan Amerika tampak di front Vietnam dengan menjual senjatanya kepada imperialisme Perancis untuk membunuh Rakyat Vietnam yang cinta damai. Kegiatan-kegiatan Amerika di Iran telah menimbulkan ketegangan yang besar di dalam negeri Iran, dan akhirnya menimbulkan perebutan kekuasaan oleh agen imperialis Amerika, seorang penganut fasisme, Fazlollah Zahedi. Peristiwa ini terjadi ketika sedang ada pembicaraan antara pemerintah Uni Soviet dengan pemerintah Mossadeq. Kawan Malenkov dalam pidatonya di muka Soviet Tertinggi dalam bulan Agustus 1953 antara lain mengatakan tentang ini: “Kami harap pembicaraan ini akan berhasil. Tidak berapa lama yang lalu telah tercapai persetujuan yang saling menguntungkan dalam soal memajukan perdagangan antara kedua negeri. Adalah bergantung kepada pemerintah Iran apakah hubungan Soviet – Iran akan maju melalui jalan hubungan tetangga yang baik, jalan perluasan hubungan ekonomi dan kebudayaan.” Takut akan adanya hubungan sukarela antara kedua bangsa ini, pemerintah Amerika menyiapkan dan akhirnya memerintahkan perebutan kekuasaan.

Menjadi jelaslah sekarang, bahwa di samping kemajuan-kemajuan yang dicapai oleh kekuatan perdamaian dunia, bekerjalah satu kekuatan lain untuk mempertegang situasi internasional guna kepentingan beberapa gelintir raja-raja meriam dan avonturir-avonturir politik internasional. Mereka melihat keredaan kegentingan internasional sebagai suatu bencana bagi dirinya. Mereka memilih jalan avontur dan melanjutkan politiknya yang agresif. Provokasi-provokasi internasional dan apa yang dinamakan “siasat perang dingin” dan segala macam lagi adalah untuk mengabdi politik ini. 

Dalam pidatonya di muka Soviet Tertinggi dalam bulan Agustus 1953, Kawan Malenkov berhubung dengan kegiatan kekuatan-kekuatan agresif sekarang ini, antara lain mengatakan: “Sejarah hubungan internasional belum pernah mengenal aktivitas subversif yang demikian luasnya, campur tangan yang begitu kasar dalam soal-soal intern negara-negara dan provokasi yang begitu sistematis sebagaimana yang sekarang dilakukan oleh kekuatan-kekuatan agresif.”

Demikianlah secara singkat keadaan internasional pada saat-saat yang terakhir ini. Perkembangan keadaan internasional pada saat-saat yang terakhir ini adalah sangat baik bagi kemajuan demokrasi dan perdamaian, tetapi di samping itu kekuatan reaksioner terus-menerus dan dengan segenap tenaganya berusaha untuk mencegah perkembangan ke arah yang sehat ini. Keadaan ini mengharuskan kita untuk lebih waspada lagi. Kita harus ingat, bahwa musuh-musuh Rakyat dan musuh-musuh kemanusiaan tidak akan menyerah secara sukarela, sebaliknya, mereka akan meneruskan pekerjaannya yang anti-Rakyat dan antidamai yang keji dan jahat. Mereka tidak segan-segan untuk mengadakan teror dan provokasi dan untuk mengulanginya berkali-kali seperti yang telah terjadi dengan provokasi fasis di Berlin dalam bulan Juni 1953 dan seperti yang banyak mereka lakukan untuk mengacaukan ekonomi dan hidup damai Rakyat Uni Soviet dan negara-negara Demokrasi Rakyat. Kekejian dan kejahatan mereka dibuktikan oleh perbuatan agen-agen imperialis Amerika seperti Tito di Yugoslavia, Rajk di Hongaria, Slanski di Cekoslovakia, Gomulka di Polandia, Kostov di Bulgaria, dan banyak lagi perbuatan-perbuatan mereka yang keji dan kotor. Belakangan ini agen terbesar dari imperialisme dunia, yaitu pengkhianat Beria, telah terbongkar rahasianya beserta kaki tangannya yang tersebar di mana-mana. Di mana-mana, perbuatan agen-agen imperialis yang jahat ini dapat dilikuidasi. Berhasilnya pekerjaan melikuidasi perbuatan kaum pengkhianat ini merupakan pukulan besar bagi kaum imperialis, berarti kaum imperialis kehilangan kakitangannya yang penting. Semuanya harus menjadi peringatan bagi gerakan Rakyat, nasional maupun internasional.

Kaum reaksi yang di mana-mana berada dalam keadaan terjepit tidak bisa mengambil jalan lain, kecuali jalan intimidasi, provokasi, sabot, santase, teror, dan akhirnya coup d’état. Ini kita lihat di luar negeri dan kita lihat di Indonesia sendiri. Oleh karena itulah semuanya bukan soal teoritis lagi bagi Rakyat Indonesia, tetapi sudah menjadi soal praktis.

3. Perjuangan Rakyat Indonesia untuk Perdamaian

Keadaan internasional seperti tersebut di atas meletakkan kewajiban yang berat di atas pundak tiap-tiap bangsa yang cinta demokrasi dan perdamaian, jadi juga di atas pundak Bangsa Indonesia.

Rakyat Indonesia tidak boleh bersikap “netral” terhadap soal damai dan perang. Sikap “netral” adalah menguntungkan penghasut-penghasut perang dan melemahkan perjuangan untuk perdamaian, karena dengan bersikap “netral” kita tidak mungkin memobilisasi massa untuk menentang perang dan membela perdamaian dengan mati-matian.

Di Indonesia ada dua macam sikap “netral” atau “bebas” terhadap kekuatan perdamaian yang dipelopori oleh Uni Soviet dan kekuatan yang hendak menimbulkan perang dunia yang baru yang dipelopori oleh imperialisme Amerika Serikat.

Sikap “netral” atau “bebas” yang pertama ialah yang dilakukan dengan sadar untuk menipu oleh agen-agen imperialis, seperti oleh pemimpin-pemimpin sosialis kanan dan pemimpin-pemimpin Masyumi. Mereka mengetahui, bahwa mereka akan mendapat tentangan yang keras dari Rakyat Indonesia, jika mereka terang-terangan menyetujui perang dan terang-terangan memihak Amerika Serikat. Oleh karena itu, mereka memakai kedok “netral” atau “bebas”. Pemimpin-pemimpin Masyumi Sukiman-Subarjo-Wibisono yang melakukan Razia Agustus atas perintah imperialisme Amerika mencantumkan dalam program pemerintahnya politik luar negeri yang “bebas”. Demikian juga kaum sosialis kanan ngomong tentang politik “netral”, politik “bebas”, atau politik “kekuatan ketiga” untuk menutupi pengabdiannya yang setia kepada imperialisme. Makin lama makin jelas bagi Rakyat Indonesia apa artinya politik luar negeri yang “netral” atau “bebas” daripada pemimpin-pemimpin PSI, Masyumi, dan pemimpin-pemimpin reaksioner lainnya. Sikap “netral” atau “bebas” semacam ini harus kita telanjangi dan kita kupas maksud-maksud yang sesungguhnya, agar tidak menjadi racun bagi Rakyat.

Sikap “netral” atau “bebas” yang kedua ialah sikap dari orang-orang yang karena tidak mengerti, karena naif, mengira bahwa ada kekuatan gaib yang bisa berdiri di antara damai dan perang. Golongan yang bersikap “netral” atau “bebas” karena tidak mengerti atau karena naif itu sangat banyak di kalangan bangsa kita, juga banyak terdapat di kalangan Rakyat biasa. Terhadap golongan yang tidak mengerti atau naif ini, kaum Komunis harus bersikap sabar dalam meyakinkan mereka. Kita harus menyakinkan mereka, bahwa sikap mereka yang bimbang adalah merugikan perdamaian dan merugikan Indonesia. Dengan sikap bimbang, kekuatan raksasa daripada Rakyat tidak mungkin dibangunkan untuk membela perdamaian dunia dan membela suasana damai di Indonesia. Tiap-tiap akibat sikap mereka yang bimbang yang sudah terbukti merugikan perdamaian dunia dan merugikan suasana damai di Indonesia harus segera dikupas dan sikap mereka yang ternyata keliru itu harus dikritik.

Politik perdamaian, sebagaimana dikatakan oleh Kawan Malenkov, sekali-kali bukanlah soal “taktik” atau “manuver diplomatik”, melainkan garis umum kita di lapangan politik luar negeri, jadi satu-satunya garis yang benar bagi Partai kita di saat sekarang dan seterusnya.

Apakah tujuan gerakan perdamaian itu? Jusuf Stalin dalam bukunya Masalah-Masalah Ekonomi Sosialisme di Uni Republik-Republik Soviet Sosialis menjelaskan bahwa “tujuan gerakan perdamaian sekarang ini ialah membangkitkan massa Rakyat untuk berjuang guna memelihara perdamaian dan mencegah perang dunia yang lain”, dan bahwa “tujuan gerakan ini bukanlah untuk menumbangkan kapitalisme dan mendirikan Sosialisme — ia membatasi diri kepada tujuan demokratis untuk memelihara perdamaian”. Maka itu gerakan perdamaian mesti merupakan gerakan yang seluas-luasnya, yang meliputi seluas-luasnya golongan dari aliran dan kepercayaan apapun.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia kita harus insaf, bahwa bahaya perang lebih mengancam Indonesia daripada mengancam Uni Soviet dan negeri-negeri Demokrasi Rakyat, karena dalam menyiapkan kekuatan perangnya, imperialisme Amerika berkepentingan terlebih dulu untuk menguasai negeri-negeri lain yang lemah. Maka itu gerakan perdamaian adalah pertama-tama untuk kita sendiri, untuk Indonesia dan Rakyat Indonesia.

Di atas segala-galanya, Rakyat Indonesia harus dengan sekuat tenaga mencegah timbulnya bahaya perang yang baru. Kita harus mencegah Indonesia terseret ke dalam peperangan. Kita harus berpegang teguh pada prinsip, bahwa tidak ada persoalan dan pertikaian internasional yang tidak dapat diselesaikan secara damai dengan perundingan antara negara-negara yang bersangkutan.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia, kita harus meluaskan dan mengonsolidasi perdamaian yang telah tercapai di Korea dengan menuntut supaya semua tentara asing yang ada di wilayah Korea ditarik dan supaya seluruh wilayah Korea dipersatukan secara damai menjadi satu negara di bawah pimpinan satu pemerintah nasional Korea yang demokratis. Kita harus memperjuangkan supaya apa yang sudah tercapai di Korea juga dilaksanakan di front Vietnam, agar seluruh Rakyat Vietnam yang cinta damai dapat hidup bebas dan sejahtera.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia, kita harus menentang dan mencegah timbulnya kembali militerisme Jepang dan Jerman yang sekarang sedang dibangunkan oleh imperialisme Amerika. Dalam menentang timbulnya kembali militerisme di Jepang, kita menyatakan diri bersatu dengan Rakyat Jepang yang menentang pendudukan tentara Amerika di tanah airnya, yang berjuang untuk melepaskan diri dari ikatan politik dan ekonomi dari imperialisme Amerika, untuk mengadakan hubungan diplomatik dan hubungan dagang yang normal dengan semua negeri, terutama dengan Uni Soviet dan RRC, yang sangat penting bagi kehidupan ekonomi Jepang, untuk mencapai kemerdekaan yang penuh bagi Jepang. Untuk mencegah timbulnya kembali militerisme di Jerman, seluruh wilayah dan Rakyat di Jerman harus dipersatukan secara damai dalam satu Negara Jerman yang demokratis dengan satu pemerintah nasional dari Bangsa Jerman sendiri sonder campur tangan negara asing manapun juga. Dengan Negara Jerman yang demokratis ini harus segera diadakan perjanjian perdamaian yang sudah delapan tahun terus-menerus ditunda-tunda saja oleh politik imperialisme Amerika di Jerman. Dengan demikian, Bangsa Jerman akan menempati tempat yang sewajarnya dalam pergaulan bangsa-bangsa yang demokratis dan cinta damai.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia, Indonesia harus memperjuangkan terselenggaranya hubungan dagang internasional yang normal dan bebas antara Barat dan Timur, antara semua negara di dunia berdasarkan persamaan dan saling menguntungkan serta sonder campur tangan dalam soal-soal intern negara lain. Untuk memperkuat hubungan persaudaraan dalam suasana damai antara bangsa-bangsa, pertukaran delegasi-delegasi Rakyat antara negara-negara mesti diperbanyak.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia, Rakyat Indonesia harus menyokong tiap-tiap perjuangan Rakyat untuk mencapai kemerdekaan yang penuh seperti yang dilakukan oleh Rakyat Malaya, Filipina, Birma, Siam, India, Maroko, Tunisia, Kenya, Iran, dan lain-lain, karena kemerdekaan nasional tiap-tiap bangsa adalah mempunyai arti yang penting bagi perdamaian dunia dan bagi Indonesia sendiri.

Dalam hubungan dengan membela perdamaian dunia, kita harus menentang keras politik Belanda yang tidak tahu malu terhadap Irian Barat, wilayah yang sah dari Republik Indonesia. Laporan tahunan Kementerian Luar Negeri Belanda dan keterangan Ratu Juliana yang disampaikan dalam pembukaan parlemen Belanda tanggal 15 September 1953 menyatakan, bahwa pemerintah Belanda tidak melihat faedahnya untuk memulai lagi perundingan dengan Indonesia mengenai status Irian Barat. Dengan perkataan lain, pemerintah Belanda tidak lagi menganggap Irian Barat sebagai daerah sengketa antara Belanda dan Indonesia. Ini adalah bukti yang senyata-nyatanya bahwa imperialisme Belanda seenaknya saja melanggar perjanjian yang sudah dibikinnya dengan Indonesia, bahwa imperialisme Belanda dengan bantuan sepenuhnya dari imperialisme Amerika tetap mau meneruskan kolonialisme model lama di Irian Barat. Padahal bagi Indonesia, jika Belanda terus berkuasa di Irian Barat adalah merupakan ancaman pistol yang terus-menerus ditujukan kepada Republik Indonesia.

Pelaksanaan daripada semua tindakan-tindakan ke arah perdamaian akan lebih mudah apabila badan internasional PBB selekasnya dapat dipulihkan kembali kepada fungsinya yang semestinya seperti yang tersebut dalam Piagam Bangsa-Bangsa. Badan internasional ini harus bisa kembali menjadi alat dan tempat untuk menyelesaikan semua persoalan dan pertikaian internasional secara damai. Praktik sampai sekarang, di mana PBB praktis menjadi embel-embel dari Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat, harus dihentikan selekas-lekasnya. Seorang anggota parlemen Inggris dari Partai Buruh, D. Jay namanya, karena melihat kedudukan PBB yang dikangkangi oleh Amerika, telah mengatakan kepada koresponden AFP, dalam hubungan dengan gencatan senjata di Korea dan pemasukan RRC ke dalam PBB, bahwa “Rakyat Inggris umumnya telah memutuskan untuk tidak ikut serta dalam suatu peperangan umum melawan RRC. Mereka menghendaki agar PBB menjadi mimbar untuk menyelesaikan pertikaian-pertikaian dan untuk mempertegak hukum, tapi bukan untuk menjadi ‘club anti-Komunis’” (berita AFP tanggal 17 September 1953). Ucapan anggota Partai Buruh ini tidak boleh kita pandang sebagai persetujuannya kepada Komunisme, tetapi semata-mata didorong oleh keadaan ekonomi di Inggris yang makin lama makin bangkrut karena ditekan terus-menerus oleh Amerika. Syarat yang penting bagi PBB, jika ia hendak kembali kepada kedudukannya yang semestinya, yang sesuai dengan Piagam Bangsa-Bangsa, ialah memberikan kedudukan yang sewajarnya sebagai anggota PBB kepada RRC yang mewakili lebih dari 600 juta manusia, dan mengeluarkan klik Kuomintang yang sampai sekarang dengan tidak sah duduk dalam badan internasional itu.

Satu faktor yang menentukan bagi terlaksananya semua cita-cita umat manusia ialah, jika mengenai semua soal internasional ada kata sepakat antara negara-negara besar Amerika Serikat, Uni Soviet, RRC, Inggris, dan Perancis. Oleh karena itu, perjuangan untuk mencapai Pakta Perdamaian antara Lima Besar adalah perjuangan yang penting dan bersifat menentukan.

Rakyat Indonesia akan mendapat manfaat yang besar jika pemerintah Indonesia —yang sekarang sampai batas-batas tertentu mendapat sokongan Rakyat— konsekuen menjalankan politik perdamaian dan konsekuen menjalankan “good neighbour policy” (politik hubungan baik dengan negeri tetangga) yang telah dipraktikkan dengan Filipina, Birma, India, dan lain-lain, serta juga meluaskan prinsip ini dengan tetangga kita yang besar, yaitu RRC, dan dengan tetangga kita yang gagah berani Republik Demokrasi Rakyat Korea dan Republik Demokrasi Vietnam. Pelaksanaan dari politik luar negeri ini hanya akan menguntungkan Rakyat Indonesia dan menempatkan Republik Indonesia pada tempatnya yang terhormat dalam pergaulan dan hubungan internasional.

Kewajiban Partai di Lapangan Politik Luar Negeri Sekarang adalah Sebagai Berikut:

            1) Melanjutkan perjuangan untuk perdamaian, untuk mencegah timbulnya perang dunia yang baru dan memperjuangkan supaya semua pertikaian internasional diselesaikan dengan perundingan secara damai; memperjuangkan adanya kerja sama antara Indonesia dengan semua negeri yang cinta damai dengan tujuan mempertahankan perdamaian dan mencegah peperangan.

            2) Memperjuangkan adanya kerja sama di lapangan ekonomi dan kebudayaan antara Indonesia dengan semua negara atas dasar saling menguntungkan dan persamaan sepenuhnya; menyokong tiap-tiap perjuangan Rakyat untuk kemerdekaan nasional yang penuh.

            3) Ikut mengonsolidasi kemenangan perdamaian di Korea dan memperjuangkan agar gencatan senjata yang sudah tercapai di front Korea juga tercapai di front Vietnam; menentang timbulnya militerisme di Jepang dan Jerman dan melawan provokasi-provokasi untuk menimbulkan perang baru di Jerman.

            4) Memperjuangkan supaya kedudukan PBB sesuai dengan Piagam Bangsa-Bangsa, yaitu sebagai alat umat manusia untuk perdamaian; memperjuangkan masuknya RRC sebagai anggota PBB, dan memperjuangkan tercapainya Pakta Perdamaian antara Lima Besar (Amerika Serikat, Uni Soviet, RRC, Inggris, dan Perancis).

            5) Memperjuangkan pembatalan perjanjian-perjanjian dan persetujuan-persetujuan yang diadakan antara Indonesia dengan negara-negara lain yang merusak kemerdekaan dan suasana damai di Indonesia.

 

II

Situasi Dalam Negeri Indonesia

1. Indonesia Setengah Jajahan Membawa Akibat Krisis Ekonomi yang Terus-Menerus. Jalan untuk Mengatasinya ialah Melikuidasi Keadaan Setengah Jajahan dan Menggantikannya dengan Sistem Demokrasi Rakyat

Sudah tiga setengah tahun PKI menerang-nerangkan kepada Rakyat dengan terus-menerus dan dengan tidak jemu-jemunya, bahwa persetujuan KMB yang dibikin oleh Hatta dan Sultan Abdul Hamid dengan pemerintah Belanda adalah persetujuan kolonial, persetujuan yang tidak dibikin atas dasar kedudukan yang sama antara Republik Indonesia dan Kerajaan Belanda.

Pada permulaannya, banyak orang yang percaya pada Hatta yang mengatakan, bahwa persetujuan KMB berarti “lenyapnya kekuasaan kolonial atas Indonesia”. Tetapi lama-kelamaan tipu daya kaum imperialis dan kaum reaksioner dalam negeri ini terbongkar juga, berkat penerangan-penerangan yang diberikan oleh kaum Komunis dan oleh golongan-golongan demokratis lainnya dan berkat pengalaman Rakyat sendiri yang pahit menanggung akibat persetujuan KMB. Akhirnya seluruh bangsa mengetahui, bahwa “penyerahan kedaulatan” yang diberikan berdasarkan persetujuan KMB oleh Kerajaan Belanda kepada Indonesia adalah hanya lamunan belaka, adalah sandiwara sebesar-besarnya yang pernah terjadi dalam sejarah Bangsa Indonesia.

Dengan persetujuan KMB, imperialisme Belanda berhasil dalam mempertahankan pengawasannya di Indonesia, Indonesia menjadi anggota dari apa yang dinamakan Uni Indonesia-Belanda. Politik luar negeri dan perdagangan luar negeri Indonesia dikontrol oleh Pemerintah Belanda. Irian Barat, bagian yang sah dari Republik Indonesia, masih sepenuhnya dikuasai oleh Belanda. Sumber-sumber ekonomi yang penting tetap dalam kekuasaan negeri-negeri imperialis. Pegawai-pegawai sipil dan militer Belanda masih tetap mengontrol alat-alat negara dan tentara Indonesia.

Persetujuan KMB telah membikin Indonesia yang merdeka dan berdaulat menjadi negeri setengah jajahan, yaitu negeri yang kelihatannya mempunyai “hak memerintah diri sendiri”, tetapi dalam kenyataannya, kekuasaan yang sesungguhnya, terutama kekuasaan di lapangan ekonomi, masih tetap di tangan kaum imperialis, terutama kaum imperialis Belanda.

Bermacam-macam demagogi oleh kaum reaksioner telah dilakukan untuk mengabui mata Rakyat, antara lain demagogi tentang pembangunan, industrialisasi, dan kesejahteraan negeri. Semuanya ini adalah demagogi, omong besar tetapi tidak ada buktinya, selama ekonomi Indonesia masih dikuasai oleh kaum kapitalis monopoli asing. Dengan demagogi ini, Indonesia bukannya makin dekat kepada pembangunan, industrialisasi, dan kesejahteraan, tetapi makin lama makin jauh. Malahan sebaliknya, Indonesia sekarang berada di dalam cengkeraman krisis ekonomi yang terus-menerus dan sudah dekat pada keruntuhannya.

Bahwa Indonesia berada di dalam cengkeraman krisis ekonomi, ini dibuktikan oleh angka-angka pemerintah sendiri dan oleh kenyataan-kenyataan di dalam masyarakat. Pemerintah Ali Sastroamijoyo, yang memikul akibat politik ekonomi dan keuangan dari pemerintah Hatta, Natsir, Sukiman, dan yang terakhir politik Sumitro ketika kabinet Wilopo, menerangkan dalam jawaban pemerintah kepada parlemen pada tanggal 2 September 1953, bahwa ketekoran (defisit) untuk 7 bulan pertama tahun 1953 sudah berjumlah sampai 1.600 juta rupiah. Menurut taksiran pemerintah Ali Sastroamijoyo, untuk tahun 1953 kekurangan anggaran belanja akan berjumlah lebih kurang 2.500 juta rupiah. Jumlah ini hampir sama besarnya dengan jumlah yang harus dibayar ke luar negeri untuk “jasa-jasa” (invisibles), yaitu untuk tahun 1953 melebihi 2.300 juta rupiah. Sebagian besar dari jumlah ini merupakan pembayaran untuk modal asing yang ditanam di waktu yang lampau, demikian pengakuan pemerintah Ali Sastroamijoyo. Pembayaran “jasa-jasa” ke luar negeri yang besar jumlahnya pada waktu sekarang, menurut pemerintah Ali Sastroamijoyo sendiri, adalah sebagai akibat dari struktur ekonomi Indonesia sekarang dan sebagai akibat dari politik penanaman modal asing (foreign investment policy) di zaman kolonial, yang sampai sekarang masih berlaku. Di samping ketekoran anggaran belanja Republik Indonesia yang besar, dengan berbagai jalan modal monopoli asing menggondol keuntungan yang luar biasa besarnya ke luar negeri!

Mengenai ekspor dikatakan oleh pemerintah Ali Sastroamijoyo, bahwa kemundurannya di tahun 1953 tidak disebabkan oleh jumlah volume ekspor, akan tetapi disebabkan oleh jumlah harganya. Jadi ekspor tetap besar, tetapi yang merosot ialah harganya. Ini disebabkan oleh politik menekan harga dari imperialisme Amerika dengan melalui politik pembeli tunggal (single buyer), politik blokade dan embargo. Jumlah volume ekspor Indonesia, dan bersamaan dengan itu juga dengan sendirinya jumlah harga barang-barang yang diekspor, bisa berlipat ganda lebih besar jika Indonesia bebas dalam menentukan hubungan dagang dengan luar negeri, jika Indonesia tidak terikat oleh politik blokade dan embargo Amerika. Sebagai contoh sangat mencolok sekali diktator harga dari Amerika dengan lewat Rubber Study Group yang dengan tidak tahu malu menetapkan, bahwa untuk harga karet baru dapat diharapkan perbaikan harga dalam tahun 1957. Padahal, di luar pasar blok Amerika ada negeri-negeri yang bersedia membeli karet Indonesia dan karet negeri-negeri lain dengan harga yang pantas.

Juga politik impor sangat merugikan ekonomi nasional, berhubung politik imperialisme Amerika yang memaksa Indonesia membeli barang-barang yang mereka tentukan macamnya maupun harganya, berhubung masih tetap berkuasanya importer-importir asing, berhubung penurunan nilai rupiah dan berhubung peraturan devisen Sumitro. Berdasarkan persetujuan KMB, Indonesia harus membayar komisi untuk semua ekspor maupun impornya kepada negeri Belanda.

Untuk mengalihkan perhatian orang dari eksploitasi besar-besaran dan keuntungan-keuntungan raksasa yang digondol ke luar negeri oleh kaum kapitalis monopoli asing, oleh kaum reaksioner dilakukan demagogi tentang koperasi. Dalam pidato radio, Drs. Mohammad Hatta, berkenaan dengan Hari Koperasi ke-III pada tanggal 12 Juli 1953 dengan bangga disebutkannya, bahwa jika dibandingkan angka-angka tahun 1951 dengan tahun 1952, maka kelihatan jumlah koperasi bertambah 2.000 buah (semua 7.700), jumlah anggota bertambah kira-kira 179.000 orang (semua 1.180.000 orang), sedangkan uang simpanan meningkat sampai lebih dari Rp. 56 juta. Dalam pidato sambutan Hatta itu terlalu dibesar-besarkan arti dari koperasi kaum pertengahan ini. Padahal tidak ada artinya ribuan perusahaan koperasi kecil-kecilan dengan modal Rp. 56 juta jika dibanding dengan besarnya kapital kaum monopolis asing yang tidak diganggu gugat di Indonesia ini. Nasib daripada koperasi-koperasi ini tidak beda dengan nasib “ikan teri yang ditempatkan dalam satu kolam kecil bersama-sama dengan ikan kakap”. Kalau ikan kakap mau, dalam sekejap mata saja ikan teri itu habis ditelannya. Dalam negeri yang terus-menerus diancam oleh krisis ekonomi, koperasi tidak mempunyai hari depan yang baik, pada waktunya ia akan dihancurkan oleh kapital-kapital monopoli asing, apalagi jika koperasi-koperasi itu berani melangkah ke lapangan operasi kapital-kapital monopoli asing. Tetapi, untuk melangkah ke lapangan operasi kapital-kapital monopoli asing adalah satu lamunan bagi koperasi-koperasi ala Hatta. Jadi koperasi ala Hatta bukanlah obat yang mujarab untuk mengatasi krisis ekonomi, ia hanya untuk memindahkan perhatian, agar perjuangan Rakyat tidak ditujukan kepada melikuidasi kekuasaan kapital monopoli asing di Indonesia.

Dalam Indonesia yang dicengkeram oleh krisis ekonomi, dengan sendirinya tingkat hidup Rakyat sangat merosot dan makin lama makin merosot lagi. Upah kaum buruh Indonesia sangat rendah, sedang upah riilnya terus merosot berhubung dengan harga barang-barang terus meningkat. Jumlah penganggur makin lama makin bertambah banyak. Kaum tani Indonesia yang merupakan 70 % daripada penduduk masih tetap berada dalam kedudukan budak, hidup melarat dan terbelakang di bawah tindasan tuan tanah dan lintah darat. Kaum inteligensia Indonesia juga tidak mempunyai hari depan yang gemilang di dalam Indonesia yang terus-menerus berada dalam cengkeraman krisis ekonomi, karena Indonesia yang tidak makmur tidak memungkinkan perkembangan ilmu dan kebudayaan. Kemerosotan tingkat hidup Rakyat merupakan tanah yang subur bagi musuh-musuh Republik Indonesia untuk meluaskan gerakan terornya yang berupa DI, TII, dan sebagainya.

Kenyataan-kenyataan di atas makin lama makin dalam meyakinkan Rakyat Indonesia, yaitu kaum buruh, kaum tani, kaum inteligensia, kaum borjuis kecil dan borjuis nasional, bahwa sistem ekonomi kolonial harus dihapuskan dan diganti dengan sistem ekonomi nasional. Penghapusan ekonomi kolonial dan penggantiannya dengan ekonomi nasional hanya mungkin dengan menghapuskan persetujuan KMB seluruhnya, karena justru isi pokok daripada persetujuan KMB ialah mengenai kekuasaan ekonomi. Dengan demikian, sebagian besar dari Bangsa Indonesia menjadi yakin, bahwa satu-satunya jalan untuk pembangunan, industrialisasi, dan kesejahteraan ialah jalan kemerdekaan nasional yang penuh dan perubahan-perubahan demokratis, yaitu dengan mewujudkan sistem Demokrasi Rakyat.

2. Perkembangan Front Persatuan Nasional

Dalam keadaan sekarang, di mana persetujuan KMB harus dibatalkan, di mana intervensi Amerika dan negeri-negeri lain harus dilawan, di mana militerisme Jepang yang dibangunkan oleh imperialisme Amerika sekali lagi harus ditentang, di mana Indonesia harus dilepaskan dari Uni Indonesia-Belanda, di mana Irian Barat harus dipertahankan sebagai wilayah Republik Indonesia, dan di mana gerombolan-gerombolan DI, TII, dan gerombolan teror lainnya harus dihancurkan, adalah tugas yang sangat urgen dari kelas buruh untuk lebih memperkuat persatuannya. Persatuan kaum buruh Indonesia makin hari makin kuat. Resolusi Politbiro CC PKI bulan Maret tahun 1952 tentang Kewajiban Front Persatuan Buruh merupakan stimulator yang penting bagi perjuangan kaum buruh Indonesia untuk tuntutan-tuntutan ekonomi dan politiknya yang langsung, untuk mempersatukannya, dan untuk mengonsolidasi organisasinya.

Bersamaan dengan memperkuat persatuannya, kelas buruh memelopori terbentuknya front persatuan nasional yang tumbuh dengan sewajarnya di mana-mana di seluruh Indonesia. Semua orang Indonesia lelaki dan wanita yang setuju dengan kemerdekaan nasional yang penuh bagi tanah air Indonesia dan setuju dengan perdamaian, dengan tiada pandang keyakinan politik, kepercayaan agama, dan kedudukan dalam masyarakat, berdiri di belakang front persatuan nasional ini.

Di bawah pimpinan Partai mulai diadakan propaganda, bahwa perjuangan massa tidak hanya dapat menjamin dipenuhinya sesuatu tuntutan ekonomi, tidak hanya dapat menjamin realisasi daripada sesuatu tujuan politik yang langsung, tetapi juga bisa menjamin kemenangan-kemenangan yang lebih besar. Perjuangan massa tidak hanya bisa mengakibatkan perubahan pemerintah yang tidak mempunyai arti apa-apa karena pemerintah baru tetap menjalankan politik pemerintah yang lama (pemerintah Hatta diganti dengan pemerintah Natsir, dan pemerintah Natsir diganti dengan pemerintah Sukiman), tetapi juga, dan ini adalah penting, perjuangan massa bisa mengakibatkan perubahan dalam politik. Terbentuknya pemerintah Ali Sastroamijoyo membuktikan kebenaran hal ini, dan kejadian ini telah memberi dorongan kepada massa untuk mendapatkan perubahan politik yang lebih besar.

Kepentingan kaum buruh dan kaum tani Indonesia, kepentingan seluruh Rakyat Indonesia lelaki dan wanita, menuntut supaya dilakukan segala sesuatu yang mungkin untuk mengagalkan tindakan-tindakan jahat dari pemimpin-pemimpin Masyumi, PSI, dan kaum reaksioner lainnya, yang atas perintah negeri asing bertindak anti-Rakyat, antidemokrasi, antinasional, dan anti-Indonesia. Kita harus menggagalkan tiap-tiap siasat (manuver) mereka di mana saja, di dalam maupun di luar parlemen, yang legal maupun yang ilegal. Menggagalkan siasat mereka berarti menggagalkan operasi-operasi imperialisme Belanda, Amerika, dan Inggris di lapangan ekonomi, politik, militer, dan kebudayaan di negeri kita.

Tidak bisa dipungkiri, bahwa pada saat sekarang masih banyak lelaki dan wanita Indonesia yang belum dapat menerima beberapa bagian daripada program Partai kita, walaupun kita kaum Komunis memandang program Partai kita sebagai satu-satunya program yang sepenuhnya sesuai dengan kebutuhan tanah air kita untuk sekarang dan nanti. Tetapi walaupun demikian, sudah banyak bukti-bukti yang menunjukkan bahwa sebagian besar lelaki dan wanita Indonesia sekarang dapat menyetujui beberapa bagian dari program Partai Komunis dan berdasarkan beberapa bagian dari program ini, dapat dibentuk front persatuan nasional yang kuat dan kuasa yang akan menetapkan dan memperjuangkan terlaksananya tujuan-tujuan politik dan ekonomi sesuai dengan tuntutan pada saat sekarang.

Front persatuan nasional yang digalang oleh Partai kita ialah front yang mempersatukan lelaki dan wanita Indonesia dari semua keyakinan politik, semua kepercayaan agama dan kedudukan sosial, dan sudah tentu atas dasar hasrat bersama untuk mengatasi krisis ekonomi yang terus-menerus mencengkeram Indonesia, untuk mencegah diseretnya Indonesia ke dalam pakta agresif oleh imperialisme Amerika, untuk mempertahankan Irian Barat sebagai wilayah Republik Indonesia, untuk melawan dipersenjatainya kembali Jepang, untuk menjunjung tinggi panji-panji demokrasi, dan untuk memperjuangkan kemerdekaan nasional yang penuh bagi Indonesia.

Atas dasar hasrat bersama, front persatuan nasional bisa juga menjalankan politik ekonomi, keuangan dan sosial di dalam bingkai ekonomi damai, yang dapat menjamin perkembangan industri dan pertanian di Indonesia, yang dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan langsung daripada kaum buruh, dapat memberikan tanah kepada kaum tani tak bertanah atau tak cukup mempunyai tanah, yang dapat mengembangkan perdagangan atas dasar saling menguntungkan dengan semua negeri, dan dapat membangunkan sejumlah besar rumah yang sangat dibutuhkan oleh penduduk.

Berdasarkan bantuan yang sepenuhnya dari Rakyat Indonesia lelaki dan wanita, front persatuan nasional juga berkewajiban membela kebebasan-kebebasan demokratis dari semua serangan kaum reaksi dan fasisme. Perjuangan Rakyat Indonesia waktu tahun-tahun belakangan ini membuktikan bahwa dengan persatuan nasional, walaupun belum begitu kuat, dapat menggagalkan tindakan-tindakan fasis Razia Agustus pemerintah Sukiman-Subarjo-Wibisono tahun 1951, menggagalkan percobaan coup pada tanggal 17 Oktober 1952 oleh golongan sosialis kanan dan kaum militeris, dan juga dapat mendesakkan terbentuknya pemerintah Ali Sastroamijoyo yang programnya agak demokratis dan di dalamnya tidak ikut serta elemen-elemen komprador dan tuan tanah dari Masyumi dan elemen-elemen komprador dari PSI. Demikian juga, dengan persatuan nasional yang belum begitu kuat, gerakan menghancurkan gerombolan-gerombolan DI, TII, dan gerombolan-gerombolan teror lainnya, makin lama makin meluas dan makin bertambah kuat. Jadi, front persatuan nasional yang berakar di kalangan semua sektor daripada bangsa kita, dan yang memobilisasi Rakyat ke dalam perjuangan, akan memudahkan dalam memberikan bukti-bukti yang lebih meyakinkan betapa bohongnya keterangan pemimpin-pemimpin Masyumi, PSI, dan pemimpin-pemimpin reaksioner lainnya tentang keharusan Indonesia menjadi bagian dari Kerajaan Belanda atau bagian dari Amerika Serikat, tentang “kesucian” tujuan perjuangan DI dan TII, dan tentang “jasa-jasa” modal monopoli asing untuk pembangunan Indonesia. Oleh karena itu, pemimpin-pemimpin Masyumi, PSI, dan pemimpin-pemimpin reaksioner lainnya takut setengah mati kepada front persatuan nasional, karena mereka tahu bahwa kekuatan Rakyat yang bersatu dalam front persatuan nasional adalah yang akan menelanjangi perbuatan-perbuatan mereka yang mesum dan yang akan menggagalkan tiap-tiap perbuatan mereka yang antidemokrasi dan anti-Indonesia.

Hanya front persatuan nasional, yang mempersatukan kaum Komunis dengan semua patriot, bisa menetapkan politik yang sesuai dengan kepentingan Tanah Air dan Bangsa Indonesia dan bisa menjamin terbentuknya suatu pemerintah yang sedia menjalankan politik ini. Dan memang sesungguhnya, bahwa perubahan dalam politik hanya mungkin dengan bantuan perjuangan kaum Komunis untuk kesatuan-kesatuan aksi yang seluas-luasnya di dalam bingkai front persatuan nasional yang kuasa, yang mampu mendesakkan perubahan-perubahan semacam itu. Dan pembela-pembela politik anti-Komunis seperti Sukiman, Yusuf Wibisono, Syahrir, Hatta, Natsir, dan lain-lain, akan dianggap oleh semua orang yang berperasaan nasional sebagai badut-badut politik yang menggelikan.

Front persatuan nasional adalah front yang paling demokratis dalam komposisinya maupun dalam cara bekerjanya. Front persatuan nasional mengikat bagian yang sangat terbesar daripada Rakyat. Semua orang lelaki dan wanita Indonesia yang tidak menyukai penjajahan negeri asing atas Indonesia harus bersatu di dalam atau berdiri di belakang front ini. Hanya jika sudah dapat mempersatukan sebagian terbesar dari Rakyat Indonesia, kita bisa berkata tentang front persatuan nasional yang benar-benar, yang luas, dan yang kuat. Oleh karena itulah, kita tidak mungkin berbicara tentang front persatuan nasional yang benar-benar, yang luas, dan yang kuat, sebelum kaum tani dapat ditarik ke dalam front ini, karena kaum tani di negeri kita merupakan lebih dari 70 % daripada penduduk. Dengan tidak ikutnya kaum tani berarti tidak ikutnya bagian yang terbesar daripada Rakyat Indonesia, dan ini merupakan kelemahan yang sangat besar daripada front persatuan nasional kita. Sampai sekarang baru kira-kira 7 % dari kaum tani yang sudah terorganisasi. Jumlah ini adalah jumlah yang masih sangat kecil.

Oleh sebab itulah, kewajiban kaum Komunis yang pertama-tama ialah menarik kaum tani ke dalam front persatuan nasional. Ini artinya, agar kaum tani dapat ditarik, kewajiban yang terdekat daripada kaum Komunis Indonesia ialah melenyapkan sisa-sisa feodalisme, mengembangkan revolusi agraria antifeodal, menyita tanah tuan tanah dan memberikan dengan cuma-cuma tanah tuan tanah kepada kaum tani, terutama kepada kaum tani tak bertanah dan tani miskin, sebagai milik perseorangan mereka. Langkah pertama dalam pekerjaan di kalangan kaum tani ialah membantu perjuangan mereka untuk kebutuhan sehari-hari, untuk mendapatkan tuntutan bagian kaum tani. Dengan demikian berarti mengorganisasi dan mendidik kaum tani ke arah tingkat perjuangan yang lebih tinggi. Inilah dasar untuk membentuk persekutuan kaum buruh dan kaum tani, sebagai basis daripada front persatuan nasional yang kuasa.

Revolusi agraria adalah hakikat daripada revolusi Demokrasi Rakyat di Indonesia. Revolusi agraria adalah syarat untuk pembangunan, industrialisasi, dan kesejahteraan ekonomi bagi Indonesia. Dengan kaum tani yang melarat, yang tak bertanah atau tak cukup mempunyai tanah, tidak mungkin mengadakan pembangunan, industrialisasi, dan kesejahteraan ekonomi negeri. Jadi, syarat pertama dan syarat yang tidak boleh tidak untuk pembangunan Indonesia, untuk industrialisasi dan kesejahteraan ekonomi negeri, ialah pelaksanaan semboyan “tanah untuk kaum tani”.

Dengan menitikberatkan pekerjaan pada menarik kaum tani, sama sekali tidak berarti bahwa pekerjaan di kalangan kaum buruh, kaum inteligensia, borjuisasi kecil dan borjuasi nasional di kota dilengahkan. Dan juga sama sekali tidak berarti melengahkan pembikinan blok-blok kerja sama dengan partai-partai dan organisasi-organisasi lain. Pengalaman Rakyat Indonesia sendiri mengajarkan, bahwa pembentukan blok-blok kerja sama di dalam maupun di luar parlemen dengan partai-partai dan organisasi-organisasi lain bisa memberi manfaat yang tidak kecil artinya, misalnya dalam menggagalkan Razia Agustus Sukiman tahun 1951, dalam menggagalkan percobaan coup sosialis kanan dan kaum militeris pada 17 Oktober 1952, dalam membentuk kabinet Wilopo tahun 1952, dan dalam membentuk kabinet Ali Sastroamijoyo tahun 1953, yang atas desakan Rakyat berjanji akan menjalankan program-program yang demokratis sesuai dengan tuntutan-tuntutan rapat-rapat umum dan demonstrasi-demonstrasi Rakyat.

Di antara anggota Partai, sesudah sedikit mempelajari pengalaman revolusi Tiongkok, ada yang berpendapat bahwa karena yang terpenting ialah membangkitkan kaum tani agar turut serta dalam perjuangan, maka semua Komunis mesti meninggalkan kota dan bekerja di kalangan kaum tani. Pendapat ini tentu saja salah. Pertama perlu dinyatakan bahwa kaum Komunis Tiongkok tidak pernah mengecilkan arti bekerja di kalangan kaum buruh. Justru sebaliknya, mereka telah memberikan arti yang besar kepada pekerjaan dalam kota, teristimewa di waktu menjalankan peperangan gerilya di daerah luar kota. Kedua, ada perbedaan-perbedaan tertentu dalam keadaan geografi dan dalam hal perkembangan politik antara Indonesia dan Tiongkok yang harus kita perhatikan.

PKI harus terus tetap menjalankan pekerjaan di kalangan kaum buruh, kaum inteligensia, borjuasi kecil dan borjuasi nasional di kota-kota. Semangat kaum inteligensia dan pemuda pelajar dan tekad mereka untuk mengabdi kepada Rakyat pekerja banyak artinya bagi gerakan revolusioner. Ini sudah dibuktikan oleh pengalaman perjuangan Rakyat Indonesia sendiri.

Dari keterangan di atas jelaslah, bahwa satu-satunya garis politik PKI yang tepat ialah membentuk persekutuan buruh dan tani dan di atas dasar ini mendirikan front persatuan nasional. Berdasarkan keadaan yang nyata di negeri kita, berdasarkan kemungkinan-kemungkinan dan kemampuan Partai kita, adalah kewajiban Partai kita untuk membentuk kedua-duanya sekaligus, yaitu mengorganisasi persekutuan buruh dan tani atas dasar program agraria yang revolusioner dan bersamaan dengan itu memperbaiki dan memperkuat front persatuan nasional dalam bentuk blok-blok kerjasama dengan partai-partai dan organisasi-organisasi lain.

Musuh-musuh Rakyat Indonesia yang pertama, dilihat dari sudut besarnya kekuasaan di berbagai lapangan, terutama di lapangan ekonomi, ialah imperialisme Belanda. Oleh karena itulah front persatuan nasional pertama-tama harus ditujukan kepada melikuidasi kaum imperialis Belanda dan bukan kepada melikuidasi sekaligus semua imperialisme asing di Indonesia. Pertama-tama tujuan front ini mestilah pengusiran kaum imperialis Belanda dan kekuatan-kekuatan bersenjata mereka dari Indonesia, penyitaan dan nasionalisasi milik kaum penjajah Belanda, penarikan Indonesia dari Uni Indonesia-Belanda, dan pernyataan kemerdekaan penuh bagi Indonesia. Tetapi, bilamana imperialisme Amerika dan imperialisme lainnya memberikan bantuan bersenjata kepada penjajah Belanda dan kaki tangannya bangsa Indonesia, maka perjuangan mesti diarahkan kepada semua imperialisme di Indonesia, milik-milik mereka harus disita dan dinasionalisasi.

3. Pemerintah Ali Sastroamijoyo Dibentuk sebagai Hasil daripada Pertentangan-Pertentangan di Antara Kalangan-Kalangan yang Berkuasa di Dalam Negeri dan Atas Desakan Persatuan Rakyat

Sebagai hasil daripada pertentangan-pertentangan di antara kalangan-kalangan yang berkuasa di dalam negeri dan atas desakan persatuan Rakyat, pemerintah Sukiman yang ultrareaksioner telah jatuh dan digantikan oleh pemerintah Wilopo yang menjanjikan tindakan-tindakan yang demokratis. Kemudian memang terbukti, bahwa pemerintah Wilopo dalam bulan-bulan ketika baru dibentuk telah melakukan beberapa tindakan yang demokratis.

PKI dan seluruh kekuatan demokratis segera menghentikan sokongannya kepada pemerintah Wilopo, setelah ternyata bahwa pemerintah ini bertindak antidemokrasi dan antinasional, berhubung dengan lemahnya elemen demokratis yang ada di dalamnya dan karena politik dari menteri-menteri partai Masyumi dan PSI yang reaksioner. Pemerintah Wilopo kemudian jatuh, sebagai hasil daripada pertentangan-pertentangan di antara kalangan-kalangan yang berkuasa di dalam negeri dan atas desakan kekuatan demokratis.

Sebagai hasil daripada pertentangan-pertentangan di antara kalangan-kalangan yang berkuasa di dalam negeri dan atas desakan persatuan Rakyat, sesudah hampir dua bulan mengalami krisis pemerintah, pada tanggal 30 Juli 1953 terbentuklah pemerintah Ali Sastroamijoyo yang mempunyai program yang lebih demokratis dan lebih tegas daripada program pemerintah Wilopo. Sebagaimana juga kepada pemerintah Wilopo sebelum ia melakukan tindakan-tindakan yang antidemokrasi dan antinasional, maka PKI memberikan sokongannya kepada pemerintah Ali Sastroamijoyo.

Sikap PKI terhadap kabinet Wilopo dan terhadap kabinet Ali Sastroamijoyo adalah sikap yang tepat. PKI memberikan kesempatan bekerja kepada sesuatu pemerintah dengan syarat bahwa pemerintah itu memberi kesempatan berkembang kepada gerakan Rakyat. PKI mendasarkan politiknya atas analisis Marxis mengenai keadaan yang konkret dan perimbangan kekuatan. Adalah satu avonturisme jika PKI, karena mengharapkan terbentuknya pemerintah yang lebih baik, tidak memberikan sokongannya kepada pemerintah Ali Sastroamijoyo yang sekarang ini, sehingga bisa berakibat pemerintah jatuh ke dalam kekuasaan Partai Masyumi-PSI yang ultrareaksioner, yang pasti akan menindas gerakan Rakyat dengan kejam. Tetapi, PKI juga tidak memandang pemerintah Ali Sastroamijoyo sekarang sebagai pemerintah front persatuan nasional atau sebagai pemerintah yang benar-benar progresif.

Keadaan yang tidak stabil di Indonesia sekarang ini bisa berkembang sebagai berikut:

Pertama: Atas desakan massa pemerintah Ali Sastroamijoyo bisa memberikan konsesi-konsesi tertentu kepada Rakyat, gerakan Rakyat bisa mendapat sedikit kemajuan dan pemerintah Ali Sastroamijoyo dengan demikian tetap pada kedudukannya.

Kedua: Pemerintah Ali Sastroamijoyo, jika bertindak antidemokrasi dan antinasional, berhubung dengan lemahnya elemen demokratis dalam pemerintah, bisa mengalami pengalaman pemerintah Wilopo, yaitu dijatuhkan oleh kekuatan-kekuatan demokratis dan atas desakan kekuatan-kekuatan demokratis dibentuk suatu pemerintah yang lebih memenuhi syarat-syarat untuk bertindak lebih demokratis dan lebih tegas.

Ketiga: Kaum reaksioner dan imperialis, dengan mengambil keuntungan dari politik pemerintah yang bertujuan membatasi gerakan Rakyat dan karenanya tidak mendapat sokongan Rakyat, mungkin akan menggulingkan pemerintah Ali Sastroamijoyo dan menggantinya dengan suatu pemerintah reaksioner.

Keempat: Pemerintah Ali Sastroamijoyo, yang menggunakan sokongan Rakyat untuk memperkuat kedudukannya dan karena itu bisa mendesak Belanda untuk memberikan konsesi-konsesi yang tertentu, bersamaan dengan itu karena takut akan meluasnya gerakan Rakyat, bisa mengubah politiknya yang setengah-setengah sekarang, dan bersama-sama dengan kaum imperialis dan kaum reaksioner melakukan serangan terhadap Rakyat.

Partai Komunis Indonesia dan Rakyat Indonesia mesti waspada, mesti sedia untuk menghadapi segala kemungkinan yang bisa terjadi. PKI dan Rakyat Indonesia harus mendorong maju pemerintah Ali Sastroamijoyo, supaya pemerintah Ali Sastroamijoyo suka memberi konsesi-konsesi kepada Rakyat agar gerakan Rakyat bisa mendapat sedikit kemajuan. Tetapi jika pemerintah Ali Sastroamijoyo menjurus ke kanan, maka PKI dan Rakyat Indonesia juga harus bersedia menghadapinya.

Pembentukan pemerintah Ali Sastroamijoyo adalah pelajaran yang penting bagi Rakyat Indonesia. Ia memberikan pelajaran bahwa perjuangan massa tidak hanya mampu merealisasi tuntutan ekonomi dan tujuan politik yang langsung, tetapi ia juga mengajarkan bahwa dengan perjuangan massa dapat diadakan perubahan di dalam politik, bahwa dengan perjuangan massa dapat dibentuk suatu pemerintah yang agak maju. Pemerintah Ali Sastroamijoyo memecahkan soal tanah di Tanjung Morawa dengan cara yang berlainan dari politik reaksioner Masyumi dan PSI yang mau dipaksakan dengan melewati pemerintah Wilopo. Putusan pemerintah Ali Sastroamijoyo mengenai soal tanah di Tanjung Morawa mendapat sambutan hangat dari kaum tani. Rakyat Indonesia harus terus mendesak, agar bagian-bagian dari program pemerintah Ali Sastroamijoyo yang demokratis dijalankan dengan konsekuen, sesuai dengan keinginan bagian terbesar Rakyat Indonesia. Inilah jaminannya supaya pemerintah Ali Sastroamijoyo bisa dalam waktu yang lama sejalan dengan Rakyat Indonesia. Dan inilah pula jaminannya supaya politik antidemokrasi, antinasional, dan anti-Indonesia dari pemimpin Masyumi, PSI, dan pemimpin-pemimpin reaksioner lainnya terus-menerus mengalami kegagalan.

Kekalahan politik dari pemimpin-pemimpin Masyumi, PSI, dan pemimpin-pemimpin reaksioner lainnya telah membuat mereka makin lama makin mata gelap. Hubungan politik antara mereka dengan kaum imperialis Belanda dan Amerika, dengan gerombolan DI dan TII, dengan kaum militeris yang tersangkut dalam percobaan coup pada tanggal 17 Oktober 1952, dan ini dipengaruhi lagi oleh kemenangan sementara dari coup yang diorganisasi oleh Amerika di bawah pimpinan fasis Zahedi di Iran, merupakan bahaya yang konkret bagi Indonesia. Keadaan ini meletakkan kewajiban yang lebih berat di atas pundak tiap-tiap Komunis dan tiap-tiap patriot Indonesia. 

Kewajiban Partai di Lapangan Politik Dalam Negeri

Sekarang adalah Sebagai Berikut:

1) Mencegah keruntuhan Indonesia yang disebabkan oleh cengkeraman krisis ekonomi yang terus-menerus dengan berjuang untuk pembatalan persetujuan KMB, untuk kemerdekaan nasional yang penuh dan untuk perubahan-perubahan demokratis; melepaskan Indonesia dari Uni Indonesia-Belanda dan mempertahankan Irian Barat sebagai wilayah Republik Indonesia.

2) Melakukan pekerjaan sehari-hari di kalangan kaum buruh, kaum tani, dan massa Rakyat lainnya, menggalang persekutuan kaum buruh dan kaum tani dan memperbaiki serta memperkuat front persatuan nasional.

3) Menjunjung panji-panji demokrasi parlementer yang mau dihapuskan oleh pemimpin-pemimpin Masyumi-PSI dan memobilisasi massa untuk membasmi gerombolan-gerombolan DI, TII, Bambu Runcing, Gerayak Merbabu-Merapi, dan gerombolan-gerombolan teror lainnya.

4) Menyokong pemerintah Ali Sastroamijoyo dan mendorong pemerintah ini supaya memberikan kebebasan-kebebasan demokratis kepada Rakyat sesuai dengan Undang-Undang Dasar Sementara Republik Indonesia sendiri.

5) Meninggikan aktivitas politik Rakyat, memperkuat patriotisme, dan menanamkan kewaspadaan politik terhadap provokasi-provokasi, intimidasi-intimidasi, perbuatan-perbuatan teror dan coup dari kaum imperialis dan kaum reaksioner dalam negeri.

 

III

PARTAI

1. Hubungan Kebenaran Garis Politik Partai dengan Pembangunan Partai

Rapat Pleno Sentral Komite bulan Januari 1951, di mana diadakan kritik dan selfkritik di kalangan anggota-anggota Sentral Komite berhubung dengan adanya penyelewengan ideologi dan politik daripada beberapa anggota Sentral Komite, dan yang berakhir dengan kemenangan ideologi dan politik proletar atas ideologi dan politik nonproletar, mempunyai akibat yang baik bagi perkembangan Partai kita. Demikian pula lahirnya rencana Konstitusi Partai dalam rapat pleno Sentral Komite bulan April 1951 menjadi dorongan yang besar untuk perkembangan Partai di seluruh Indonesia, untuk meninggikan tingkat politik Partai, untuk kehidupan demokrasi intern Partai, untuk kehidupan kritik dan selfkritik di dalam Partai, untuk memperkuat disiplin Partai, untuk kesatuan ideologi dan kesatuan tenaga daripada Partai.

Banyak yang kejadian sesudah sidang Pleno Sentral Komite yang bersejarah itu. Kejadian-kejadian yang banyak ini memberikan latihan-latihan kepada anggota-anggota, kader-kader, dan pimpinan Partai kita. Partai kita dilatih untuk menggunakan tiap-tiap kesempatan yang ada semaksimum-maksimumnya untuk meluaskan pengaruh Partai dan untuk memperhebat pembangunan Partai. Di tengah-tengah pukulan-pukulan reaksi yang terus-menerus, Partai dihadapkan dengan masalah-masalah yang pokok dan yang paling urgen untuk dipecahkan, yaitu: pertama, masalah menggalang front persatuan nasional yang berbasiskan persekutuan kaum buruh dan kaum tani, dan kedua, masalah membangun Partai Komunis Indonesia yang dibolshevikkan, yang meluas di seluruh negeri dan yang mempunyai karakter massa yang luas, yang sepenuhnya terkonsolidasi di lapangan ideologi, politik, dan organisasi.

Razia Agustus Sukiman tahun 1951 merupakan ujian yang berat bagi Partai kita, karena peristiwa ini terjadi ketika Politbiro yang dipilih dalam bulan Januari 1951 baru saja enam bulan mulai dengan pekerjaannya mengonsolidasi Partai dan terjadi dalam keadaan di mana hubungan Partai belum erat dengan massa, terutama dengan massa kaum tani. Kesulitan Partai dalam mengatasi Razia Agustus Sukiman adalah juga karena disebabkan kesalahan-kesalahan cara bekerja di kalangan calon anggota, anggota, dan kader Partai, berhubung masih banyaknya elemen-elemen sektaris dan masih adanya elemen-elemen kapitulator dan avonturis di dalam Partai.

Taktik yang tepat yang digariskan oleh Politbiro Sentral Komite ketika itu, yaitu taktik memisahkan borjuasi nasional dari borjuasi komprador yang ultrareaksioner yang dipelopori oleh Sukiman-Subarjo-Wibisono, adalah bersifat menentukan dalam menggagalkan Razia Agustus Sukiman. Taktik ini, sesudah diadakan penerangan yang intensif, diikuti dengan bulat oleh seluruh Partai dan oleh massa yang di bawah pimpinan Partai. Tulisan-tulisan dalam “Bintang Merah” merupakan petunjuk-petunjuk yang penting bagi kader-kader dan anggota-anggota Partai untuk mengatasi bahaya fasisme ketika itu. Taktik Partai berhasil, pemerintah ultrareaksioner yang dikepalai oleh Sukiman-Subarjo-Wibisono makin lama makin terisolasi dan akhirnya terpaksa turun panggung. Borjuasi nasional sendiri menjadi sedikit condong ke kiri, dan berangsur-angsur mengambil tempatnya yang sewajarnya, yaitu tempat bersama-sama dengan kaum buruh, kaum tani, dan borjuasi kecil kota dalam perjuangan melawan kaum komprador dan imperialisme Belanda.

Kebenaran garis politik Partai sangat besar pengaruhnya pada pekerjaan membangun Partai dan pada perkembangan Partai. Kepercayaan massa makin besar kepada pimpinan dan politik Partai. Beberapa anggota yang pada permulaan Razia Agustus agak panik karena ingat kembali akan keganasan kaum reaksioner ketika “Peristiwa Madiun”, yang dikiranya akan terulang lagi dengan Razia Agustus, timbul kembali keberanian dan kegembiraannya. Sukiman tidak berhasil menciptakan “Peristiwa Madiun” kedua, karena di mana-mana ia tertumbuk pada kekuatan demokratis.

Atas petunjuk-petunjuk Politbiro Sentral Komite, dihidupkan demokrasi intern Partai serta kritik dan selfkritik. Sesudah melalui proses kritik dan selfkritik dalam grup, resort, fraksi, dan komite Partai, keberanian dan kegembiraan bekerja timbul kembali di semua organisasi Partai. Usaha memperkuat ideologi anggota Partai untuk pertama kalinya dalam sejarah Partai kita dimulai dalam Razia Agustus dengan apa yang dinamakan “diskusi teori” yang diadakan secara periodik, di samping apa yang dinamakan “diskusi tentang pekerjaan praktis” yang juga dilakukan secara periodik di dalam grup, resort, fraksi, dan komite Partai. Demokrasi intern Partai, kritik dan selfkritik, dan diskusi-diskusi tentang soal-soal teori dan soal-soal pekerjaan sehari-hari sekarang sudah menjadi kebiasaan di dalam Partai kita. Satu kemajuan yang tidak ternilai artinya bagi perkembangan Partai kita. Di samping itu, semangat Partai dari calon anggota, anggota, dan kader Partai terus tumbuh sesuai dengan perkembangan Partai di segala lapangan. Hal ini tidak mungkin kejadian di waktu-waktu yang lampau, berhubung tidak adanya kebulatan dalam pimpinan dan karena sifat liberal daripada pimpinan.

Kejadian yang penting yang terjadi pada akhir Razia Agustus ialah Konferensi Nasional Partai yang dilangsungkan pada permulaan tahun 1952. Dalam Konferensi Nasional ini dibicarakan dengan mendalam politik Partai terhadap pemerintah Sukiman-Subarjo-Wibisono, soal membasmi gerombolan teror DI dan TII, soal menggalang front persatuan dengan borjuasi nasional, soal memperkuat ideologi Partai, masalah perluasan anggota dan masalah-masalah organisasi lainnya. Diskusi mengenai semua acara yang dibicarakan dalam Konferensi Nasional ini sampai kepada kesimpulan perlunya melenyapkan sektarisme, kapitulator, dan avonturisme, sebagai jaminan terlaksananya putusan-putusan Konferensi.

Dalam Konferensi Nasional sangat dirasakan betapa erat hubungannya antara masalah garis politik Partai dengan masalah pembangunan Partai. Garis politik Partai yang menitikberatkan kewajiban Partai pada tugas menggalang front persatuan nasional antipemerintah-Sukiman yang ultrareaksioner, hanya bisa dipecahkan jika masalah organisasi yang terpenting ketika itu dipecahkan, yaitu perluasan keanggotaan dan perluasan organisasi Partai. Dengan anggota dan calon anggota yang ketika itu jumlahnya hanya 7.910 dan dengan organisasi Partai yang ketika itu kecil dan sempit, adalah tidak mungkin melaksanakan kewajiban politik yang luas dan berat seperti di atas, yaitu menjatuhkan pemerintah Sukiman yang mendapat sokongan penuh dari imperialisme Amerika.

Mengingat banyaknya pekerjaan yang dihadapi oleh Partai sehingga banyak kader-kader yang mesti merangkap sampai tujuh macam pekerjaan dalam pimpinan Partai dan organisasi massa, dan mengingat pula bahwa kebenaran politik Partai dan makin berkurangnya elemen-elemen sektaris di dalam Partai telah menarik massa yang luar biasa besarnya yang ingin masuk ke dalam Partai, maka Politbiro merencanakan perluasan keanggotaan. Konferensi Nasional menyetujui rencana Politbiro untuk meluaskan keanggotaan dari 7.910 menjadi seratus ribu dalam 6 bulan.

Rencana perluasan keanggotaan menimbulkan aktivitas yang besar di kalangan calon anggota, anggota, dan kader Partai. Rencana perluasan keanggotaan ditutup dengan hasil 126.671 anggota dan calon anggota, artinya hasil yang melebihi rencana. Bersamaan dengan berjalannya rencana perluasan anggota ini juga dipecahkan soal-soal mengorganisasi calon anggota dan anggota, soal pendidikan politik, soal memperkuat ideologi, soal menempatkan kader, dan soal kewaspadaan politik. Kampanye pendidikan untuk calon anggota, untuk anggota, untuk kader, dan juga untuk massa diadakan dengan rencana tertentu.

Kegiatan-kegiatan Partai selama Razia Agustus dalam hal menggalang front persatuan nasional dan dalam pembangunan Partai, telah menjadi faktor yang terpenting bagi perkembangan kekuatan demokrasi. Pertentangan di antara kalangan yang berkuasa sendiri dan desakan daripada kekuatan demokratis telah menyebabkan jatuhnya pemerintah Sukiman dan diganti dengan pemerintah yang agak maju, yaitu pemerintah Wilopo. Partai memberi kesempatan bekerja kepada pemerintah ini, sebagai usaha untuk mencegah agar pemerintah tidak jatuh kembali ke tangan Sukiman-Hatta cs dan supaya terbuka kesempatan bagi Partai dan bagi kekuatan-kekuatan demokratis lainnya untuk berkembang memperkuat diri.

Selama pemerintah Wilopo, Partai telah memperbaiki dan memperkuat pekerjaan menggalang front persatuan nasional. Pekerjaan Partai yang makin baik untuk front persatuan nasional membawa perbaikan-perbaikan bagi perkembangan Partai, dan demikian pula sebaliknya, bertambah baik pekerjaan untuk pembangunan Partai menjadi bertambah baik pula pekerjaan untuk front persatuan nasional.

Anggota dan calon anggota Partai yang tadinya kurang dari 10 ribu yang organisasinya tadinya hanya meluas di Jawa dan Sumatera dan yang terisolasi dari kelas-kelas dan golongan-golongan demokratis lainnya dalam tahun 1952 telah mendapat kemungkinan meluaskan keanggotaannya menjadi lebih dari 100 ribu, telah meluaskan diri di Madura, Sulawesi, Kalimantan, Sunda Kecil, dan Maluku, telah mendapat simpati dan sokongan dari elemen-elemen demokratis yang luas di luar Partai.

Taktik Partai yang tepat terhadap pemerintah Wilopo telah memperbaiki dan melapangkan jalan bagi pekerjaan Partai menggalang persatuan dengan borjuasi nasional, persatuan yang pecah sejak pertengahan tahun 1948, dengan memihaknya kaum borjuasi nasional ke pihak kaum komprador yang dipelopori oleh Hatta-Sukiman-Natsir yang menyatakan perang terhadap kaum buruh, kaum tani, dan elemen-elemen demokratis lainnya (Peristiwa Madiun). Kembalinya borjuasi nasional ke dalam front persatuan nasional antiimperialisme berarti tambahan kekuatan yang penting pada front ini. Jika Partai tidak cepat dan tepat mengadakan hubungan kembali dengan borjuasi nasional, maka tidak akan secepat sekarang perkembangan front persatuan nasional dan perkembangan, perkokohan, dan pembolshevikkan Partai kita.

Berkat front persatuan nasional dan Partai Komunis yang bertambah kuat inilah, percobaan coup dari kaum sosialis kanan pada tanggal 17 Oktober 1952 dapat digagalkan. Kegagalan percobaan coup 17 Oktober ini telah memberi kekuatan yang baru kepada front persatuan nasional dan kepada PKI serta partai-partai demokratis lainnya.

Perkembangan front persatuan nasional dan pembangunan Partai mempunyai kemungkinan-kemungkinan yang lebih besar dengan terbentuknya pemerintah Ali Sastroamijoyo yang komposisi dan programnya lebih maju dari pemerintah Wilopo, dan oleh karena itu mendapat sokongan dari PKI dan dari partai-partai dan golongan-golongan demokratis lainnya.

Kelemahan yang serius dari Partai sekarang ialah, bahwa anggota-anggota dan kader-kader Partai belum mengerti benar tentang hubungan-hubungan agraria dan tentang tuntutan serta penghidupan kaum tani. Oleh karena itu, Partai belum dapat menarik sebagian besar dari kaum tani ke dalam front persatuan nasional dan jumlah keanggotaan Partai dari kalangan kaum tani, menurut perbandingan, adalah masih sangat sedikit. Sekarang baru kira-kira 7 % dari kaum tani yang sudah terorganisasi di bawah pimpinan Partai dan keanggotaan Partai tidak sampai 50 % datangnya dari kalangan kaum tani. Program Agraria Partai yang dibikin dalam Razia Agustus dan kemampuan bekerja dari anggota-anggota Partai, tenyata belum dapat menarik dan memobilisasi kaum tani secara besar-besaran. Dengan ini berarti, bahwa front persatuan nasional kita belum mempunyai basis yang kuat, dan dalam keadaan sulit, misalnya jika borjuasi nasional sekali lagi tidak setia kepada perjuangan melawan imperialisme asing seperti di tahun 1948, maka Partai tidak mempunyai sandaran kaum tani yang kuat.

Front persatuan nasional kita sekarang, walaupun sudah bisa mencapai beberapa kemenangan-kemenangan dalam perjuangannya, masih tetap belum berdiri di atas fundamen yang kuat. Keadaan ini akan terus selama Partai belum bekerja yang benar untuk massa kaum tani dan selama belum banyak orang-orang dari kalangan kaum tani, terutama tani miskin dan tani tak bertanah, masuk Partai dan menjadi kader Partai kita.

2. Dua Kewajiban Partai yang Sangat Urgen

Jelaslah, bahwa masalah yang sangat urgen bagi Partai kita sekarang ialah: pertama, masalah penggalangan front persatuan nasional antiimperialisme yang berbasiskan persekutuan kaum buruh dan kaum tani antifeodalisme; kedua, meneruskan pembangunan PKI yang dibolshevikkan, yang meluas di seluruh negeri, dan yang mempunyai karakter massa yang luas, yang sepenuhnya dikonsolidasi di lapangan ideologi, politik, dan organisasi.

Syarat subjektif dan syarat objektif cukup untuk membangun front persatuan nasional yang luas dengan basis persekutuan buruh dan tani dan cukup untuk membangunkan Partai Komunis yang dibolshevikkan, Partai Komunis tipe Lenin-Stalin.

A. Masalah Menggalang Front Persatuan Nasional

Sejak Partai kita berdiri pada tahun 1920, front persatuan dari proletariat dengan borjuasi nasional Indonesia telah melalui beberapa keadaan yang berlainan dan dalam beberapa periode yang berlainan pula.

Periode pertama (1920 – 1926) ialah periode di mana Partai masih gelap sama sekali tentang perlunya bersatu dengan borjuasi nasional, di mana slogan Partai ialah “sosialisme sekarang juga”, “Soviet Indonesia”, dan “diktator proletariat”. Penyelewengan ke kiri daripada Partai ini dikritik secara tepat dan kena oleh Stalin dalam pidatonya di muka pelajar Universitas Rakyat Timur pada tanggal 18 Mei 1925, di mana dikatakannya bahwa penyelewengan ke kiri ini mengandung bahaya mengisolasi Partai dari massa dan mengubah Partai menjadi sekte. Stalin mengatakan, bahwa perjuangan yang teguh melawan penyelewengan ini adalah syarat yang penting untuk melatih kader-kader yang sungguh-sungguh revolusioner bagi tanah-tanah koloni dan negeri-negeri tergantung di Timur.

Periode kedua (1935 – 1945) ialah periode front persatuan dengan borjuasi nasional melawan fasisme. Partai mendapatkan garis politiknya yang benar ini, terutama ialah berkat pimpinan Kawan Musso yang dalam tahun 1935 datang ke Indonesia secara ilegal dari luar negeri. Kedatangan Kawan Musso tidak hanya dapat memberikan pimpinan politik kepada Partai, tetapi di bawah pimpinan Kawan Musso lah dibangunkan kembali Partai yang sejak teror pemerintah kolonial Belanda tahun 1926 – 1927 banyak mengalami kerusakan-kerusakan dan tidak bisa segera terhimpun kembali. Walaupun PKI ketika itu bekerja ilegal, tetapi dengan melewati GERINDO dan organisasi-organisasi lain, PKI ambil bagian yang aktif dalam menggalang front antifasis, sebelum Jepang menduduki Indonesia maupun selama zaman pendudukan Jepang. Front antifasis tidak hanya berhasil menarik borjuasi nasional, tetapi juga sebagian dari borjuasi komprador, merupakan tambahan kekuatan dalam front anti-Jepang. Tetapi setelah bala tentara Jepang menduduki Indonesia, sebagian besar borjuasi nasional dan boleh dikata semua borjuasi komprador menjalankan politik bekerja sama dengan Jepang. Borjuis nasional menjalankan politik kerja sama dengan Jepang, setelah mereka melihat bahwa kekuatan Rakyat melawan Jepang tidak begitu besar dan mereka mempunyai ilusi bahwa Jepang akan memberikan “kemerdekaan” kepada Indonesia.

Periode ketiga (1945 – 1948) ialah periode front persatuan nasional bersenjata melawan imperialisme Belanda. Borjuasi nasional kembali masuk ke dalam front persatuan nasional setelah melihat bahwa kekuatan Revolusi Rakyat adalag besar. Revolusi Rakyat yang mempunyai kekuatan besar telah membikin borjuasi nasional pada tahun-tahun permulaan revolusi mempunyai sikap yang teguh. Kelemahan Partai di lapangan politik, ideology, dan organisasi menyebabkan Partai tidak mampu memberikan pimpinan kepada keadaan objektif yang sangat baik ketika itu. Dalam revolusi ini, Partai telah meninggalkan kebebasannya dalam politik, ideologi, dan organisasi, dan Partai tidak mementingkan pekerjaannya di kalangan kaum tani, dan inilah sebab-sebab pokok daripada kegagalan revolusi. Lemahnya pimpinan revolusi menyebabkan revolusi terus-menerus mengalami kekalahan-kekalahan di lapangan militer, politik, dan ekonomi, dan kekalahan-kekalahan ini telah membikin ragu borjuasi nasional dan akhirnya mereka memilih pihak kaum komprador dan imperialis. Resolusi “Jalan Baru Untuk Republik Indonesia” yang disahkan oleh Konferensi PKI bulan Agustus 1948 adalah jalan keluar dari keadaan sulit yang dihadapi oleh Republik Indonesia ketika itu. Tetapi pelaksanaan resolusi ini didahului oleh provokasi pemerintah Hatta-Sukiman-Natsir yang menelurkan “Peristiwa Madiun”.

Periode keempat (1948 – 1951) ialah periode di mana borjuasi nasional memisahkan diri dari front persatuan antiimperialisme dan memihak pemerintah Hatta-Sukiman-Natsir yang memprovokasi “Peristiwa Madiun”. Borjuasi nasional ikut berkapitulasi kepada imperialisme dengan menyetujui persetujuan KMB yang khianat, yang diciptakan oleh Hatta, Sultan Abdul Hamid, dan Mohammad Roem. Politik borjuasi nasional yang memisahkan diri dari front persatuan terasa sangat berat bagi Partai, karena Partai, berhubung kelemahan pekerjaannya di kalangan kaum tani, belum dapat bersandar kepada kaum tani. Keadaan ini memaksa Partai menjalankan taktik untuk mendapatkan waktu guna menarik kembali borjuasi nasional ke dalam front persatuan antiimperialisme dan untuk memperbaiki serta memperkuat pekerjaan Partai di kalangan kaum tani. Kebenaran taktik Partai ini dibuktikan oleh perkembangan politik dalam negeri yang baru yang dimulai pada permulaan tahun 1952.

Periode kelima (1951 sampai sekarang) ialah periode di mana persatuan dengan borjuasi nasional makin bertambah erat, tetapi persekutuan  kaum buruh dan kaum tani masih belum kuat. Dengan perkataan lain, Partai masih tetap belum mempunyai fundamen yang kuat. Dalam tingkat ini, Partai dengan keras harus melawan penyelewengan ke kanan yang memberi arti berlebih-lebihan kepada persatuan dengan borjuasi nasional dengan mengecilkan arti pimpinan kelas buruh dan arti persekutuan kaum buruh dan kaum tani. Bahaya ini ialah bahaya melepaskan sifat bebas daripada Partai, bahaya meleburkan diri dengan borjuasi. Di samping itu, sudah tentu Partai juga harus dengan keras mencegah penyelewengan ke kiri, mencegah sektarisme, yaitu sikap yang tidak mementingkan politik front persatuan dengan borjuasi nasional dan memelihara front persatuan itu dengan sekuat tenaga. Karena klik borjuasi komprador bersandar pada imperialisme yang berlainan, dan karena politik Partai sekarang ini pertama-tama ditujukan kepada imperialisme Belanda dan bukan kepada semua imperialisme asing, maka telah timbul pertentangan yang bertambah tajam di kalangan kaum imperialis sendiri dan pertentangan-pertentangan ini dengan sendirinya juga timbul di kalangan komprador-kompradornya. Terbentuknya front persatuan dengan borjuasi nasional ini telah membukakan kemungkinan-kemungkinan baru bagi perkembangan dan pembangunan Partai dan bagi pekerjaan Partai yang terdekat, yaitu menggalang persekutuan kaum buruh dan kaum tani antifeodalisme. Pembangunan Partai dan penggalangan persekutuan kaum buruh dan kaum tani adalah jaminan bagi pimpinan proletariat atas front persatuan nasional.

Dari pengalaman-pengalaman di atas, dapat kita tarik kesimpulan-kesimpulan sebagai berikut:

1. Borjuasi nasional Indonesia, karena juga tertekan oleh imperialisme asing, dalam keadaan tertentu dan sampai batas-batas tertentu, dapat turut serta dalam perjuangan melawan imperialisme. Dalam keadaan tertentu demikian proletariat Indonesia harus menggalang persatuan dengan borjuasi nasional dan mempertahankan persatuan itu dengan sekuat tenaga. Dalam keadaan yang lebih tertentu lagi, jika politik Partai pada suatu waktu hanya ditujukan kepada sesuatu imperialisme, maka sebagian daripada borjuasi komprador bisa juga merupakan tambahan kekuatan dalam melawan imperialisme yang tertentu itu. Tetapi walaupun demikian, borjuasi komprador masih tetap sangat reaksioner dan masih tetap bertujuan untuk menghancurkan Partai Komunis, menghancurkan gerakan proletariat, dan gerakan demokratis lainnya.

2. Karena lemahnya borjuasi nasional Indonesia di lapangan ekonomi dan politik, maka dalam keadaan sejarah yang tertentu, borjuasi nasional yang wataknya bimbang itu bisa goncang dan mengkhianat. Oleh karena itu, proletariat dan Partai Komunis Indonesia harus senantiasa berjaga-jaga akan kemungkinan bahwa dalam keadaan yang tertentu, borjuasi nasional tidak ikut dalam front persatuan, tetapi dalam keadaan lain lagi mungkin ikut kembali.

3. Dengan tidak ikutnya kaum tani, front persatuan nasional tidak mungkin kuat dan kuasa. Dengan tidak ikutnya kaum tani, front persatuan paling banyak hanya bisa menghimpun 20 % sampai 25 % Rakyat, yaitu kaum buruh, borjuasi kecil kota, dan borjuasi nasional. Sedangkan kaum tani jumlahnya lebih dari 70 % daripada Rakyat Indonesia. Oleh karena itulah, front persatuan nasional yang kuat dan kuasa, ialah front persatuan nasional yang berbasiskan persekutuan kaum buruh dan kaum tani. Di samping kaum tani adalah sekutu proletariat yang teguh, maka borjuasi kecil kota yang jumlahnya tidak kecil adalah sekutu proletariat yang bisa dipercaya. Oleh karena itu, pekerjaan di kalangan borjuasi kecil kota adalah juga pekerjaan yang penting.

4. Dalam perjuangan untuk terciptanya front persatuan nasional, baik dengan kerja sama dengan berbagai partai politik maupun dengan kerja sama dengan orang-orang dari berbagai aliran dan ideologi, Partai tidak boleh menjadi terlebur dengan mereka. Partai mesti tetap memegang kebebasannya dalam lapangan politik, ideologi, dan organisasi. Untuk ini, Partai mesti mempersenjatai fungsionaris-fungsionarisnya dengan pengertian yang terang tentang program dan taktik Partai. Front persatuan dengan partai-partai politik dan dengan kelas-kelas yang lain adalah merupakan suatu persekutuan atas dasar tuntutan-tuntutan bersama dan aksi bersama. Bersamaan dengan ini, jika perlu, kaum Komunis mesti mengkritik tindakan-tindakan yang reaksioner dari sekutunya, mesti menentang sikap mereka yang bimbang. Di samping itu, Partai mesti memperingatkan anggota-anggotanya terhadap sektarisme.

Jelaslah bagi kita, bahwa Partai kita harus secara benar memecahkan masalah front persatuan, masalah bersatu dan berpisah dengan borjuasi nasional, dan masalah persekutuan kaum buruh dan kaum tani sebagai basis front persatuan nasional.

B. Masalah Pembangunan Partai

Jika Partai sudah mempunyai garis politik yang benar, maka soalnya ialah bagaimanakah supaya garis politik Partai yang benar itu bisa dijalankan dengan konsekuen dan menjadi garis massa? Bagaimanakah supaya semua kemungkinan-kemungkinan yang digariskan oleh Partai menjadi kenyataan? Ini adalah bergantung kepada keadaan Partai. Dalam hal ini yang menjadi pusat masalah ialah masalah mengenai Partai sendiri, masalah pembangunan Partai.

Kawan Stalin terus-menerus mengajar kita, bahwa kalau kita mau menang dalam revolusi, kita harus mempunyai Partai revolusioner tipe Lenin, atau sebagai yang dikatakan oleh Kawan Mao Tse-tung, Partai tipe Lenin-Stalin. Dengan tiada Partai revolusioner yang demikian, yang dibangun menurut teori revolusioner dan menurut style Marx-Engels-Lenin-Stalin, yang bebas dari oportunisme, adalah tidak mungkin memimpin kelas buruh dan memimpin massa Rakyat yang luas untuk menghapuskan imperialisme dan kaki tangannya dari bumi Indonesia. Dengan perkataan lain, kalau kita mau menang dalam revolusi, kalau kita mau mengubah fisionomi (wajah) masyarakat yang setengah jajahan menjadi Indonesia yang merdeka penuh, kalau kita mau ambil bagian dalam mengubah fisionomi dunia, maka kita harus mempunyai Partai model Partai Komunis Uni Soviet dan model Partai Komunis Tiongkok.

Dengan tiada teori Marxisme-Leninisme, tidak mungkin kita mempunyai Partai demikian. Peranan pelopor daripada Partai hanya mungkin jika Partai dipimpin oleh teori yang maju. Hanya Partai yang menguasai teori Marxisme-Leninisme yang bisa dipercayai memelopori dan memimpin kelas buruh dan massa Rakyat banyak lainnya. Agar Partai kita mampu sepenuhnya memikul beban sejarah yang besar dan berat dan agar mampu memimpin Rakyat Indonesia dari kemenangan yang satu ke kemenangan yang lain, pertama-tama Partai kita harus menciptakan kesatuan ideologi Marxis-Leninis di dalam barisannya sendiri, meninggikan tingkat ideologi Marxis-Leninis dari seluruh Partai dan mengonsolidasi pimpinan Marxis-Leninis yang tepat. Partai kita hanya mungkin kuat dengan jalan meninggikan tingkat ideologi Marxis-Leninis daripada segenap anggota Partai. Hanya apabila kita menguasai ilmu Marxisme-Leninisme dan mempunyai kepercayaan kepada massa, berhubungan erat dengan massa dan memimpin massa maju ke depan, hanya dengan demikian kita bisa mendobrak semua rintangan dan mengatasi semua kesulitan, dan dengan demikian kekuatan kita akan menjadi tak terkalahkan.

Partai kita hanya bisa memenuhi kewajiban sejarahnya yang besar dan berat jika Partai terus-menerus melakukan perjuangan yang tidak kenal ampun terhadap kaum oportunis kanan maupun “kiri” di dalam barisannya sendiri, jika Partai terus-menerus membersihkan kaum kapitulator (penyerah) dan pengkhianat dari kalangannya sendiri, dan jika Partai terus-menerus memelihara kesatuan dan disiplin di dalam barisannya sendiri. Partai adalah barisan pimpinan daripada kelas buruh, adalah benteng yang terkuat, adalah jenderal staf. Kemenangan tidak mungkin tercapai jikalau di dalam jenderal staf ini duduk kaum kapitulator, kaum oportunis dan pengkhianat. Jika ini terjadi, Partai mudah dihancurkan, dihancurkan tidak hanya dari luar tetapi juga dari dalam.

Partai kita hanya mungkin memenuhi kewajiban sejarahnya yang besar dan berat, jika Partai tidak menjadi sombong karena kemenangan-kemenangan yang dicapainya, jika Partai melihat kekurangan-kekurangan di dalam pekerjaannya, jika Partai berani mengakui kesalahan-kesalahannya dan dengan terang-terangan dan jujur memperbaikinya. Partai akan menjadi tak terkalahkan jika Partai tidak takut pada kritik dan selfkritik, jika Partai tidak menyembunyikan kesalahan dan kekurangan-kekurangan dalam pekerjaannya, jika Partai mengajar dan mendidik kader-kadernya menarik pelajaran dari kesalahan-kesalahan pekerjaan Partai dan pandai memperbaikinya tepat pada waktunya.

Indonesia adalah negeri borjuis kecil, artinya negeri, di mana perusahaan pemilik-pemilik kecil masih sangat banyak terdapat, terutama pertanian perseorangan juga kurang produktif. Partai kita dilingkupi oleh kelas borjuis kecil yang sangat besar ini, dan banyak anggota-anggota Partai kita datang dari kalangan kelas ini dan tidak dapat tidak, bahwa mereka yang masuk Partai kita ini membawa sedikit atau banyak pikiran-pikiran dan kebiasaan-kebiasaan borjuis kecil. Borjuasi kecil inilah yang menjadi basis sosial daripada dua macam penyakit subjektivisme di dalam Partai kita, yaitu dogmatisme yang empirisisme. Dua macam subjektivisme inilah yang merupakan dasar ideologi daripada mereka yang bersalah menjalankan oportunisme kanan dan “kiri” di dalam Partai di waktu-waktu yang lampau.

Dogmatisme dan empirisisme timbul dari dua ujung yang bertentangan. Kedua macam ideologi ini adalah sama-sama berat sebelah. Kaum dogmatis mendasarkan sesuatu hanya kepada buku dan kepada dalil-dalil teori yang terpisah-pisah, dan tidak melihat sesuatu sebagai yang hidup, berubah, dan berkembang. Mereka membikin teori menjadi mati tak berdaya karena dilepaskan hubungannya dengan praktik, dengan massa. Sebaliknya kaum empirisis, mereka bekerja, mungkin kerasnya seperti kuda beban, tetapi dengan tidak mengetahui dari mana asal semua yang dikerjakannya dan tidak mengetahui ke mana tujuannya dan bagaimana cara yang tepat untuk mencapai tujuan itu. Mereka membikin praktik menjadi gelap karena tidak dipimpin oleh suatu teori, karena mereka meremehkan teori. Jelaslah, bahwa kedua-duanya adalah tidak objektif, dan atas dasar berat sebelah inilah kedua macam ideologi itu dalam menghadapi sesuatu soal praktis pada waktu yang tertentu, akan saling berhubungan dan bertemu pada titik pertemuan yang sama. Oleh karena itulah bukan jarang kita melihat, bahwa orang yang “kiri” di dalam dan di luar Partai kita, dalam menghadapi masalah-masalah praktis saling berhubungan dan bertemu dalam titik pertemuan yang sama dengan orang kanan di dalam dan di luar Partai kita. Demikian juga sering kita melihat, bahwa orang seorang itu juga, bisa dari seorang yang tadinya “kiri” tiba-tiba menjadi seorang kanan, atau sebaliknya, dengan tidak mengalami perjuangan batin yang berat, terjadi dengan sewajarnya saja.

Bagi Partai kita adalah sangat penting soal melawan subjektivisme, yaitu melawan dogmatisme maupun empirisisme. Kedua-dua macam subjektivisme ini sama berbahayanya bagi Partai kita, dan yang paling berbahaya ialah subjektivisme yang tidak kita lawan dan kita serang. Pengalaman Partai kita menunjukkan, bahwa kekalahan-kekalahan Partai dan kerusakan-kerusakan di dalam Partai (misalnya kekalahan dan kerusakan tahun 1926, kekalahan Revolusi 1945 – 1948, kekalahan dalam melawan Provokasi Madiun serta kerusakan yang disebabkan olehnya) adalah disebabkan oleh kedua subjektivisme yang tersebut di atas, yaitu dogmatisme dan empirisisme. Oleh karena itu, anggota dan calon anggota Partai yang dihinggapi penyakit ini harus mengisi kekurangan yang ada pada dirinya masing-masing. Mereka yang mempunyai pengetahuan buku harus pergi ke kenyataan yang hidup, supaya bisa maju dan tidak mati dalam mengeloni buku, supaya tidak menjalankan kesalahan dogmatisme. Mereka yang berpengalaman bekerja supaya pergi ke studi dan supaya membaca dengan sungguh-sungguh, agar dapat menyusun pengalaman-pengalamannya secara sistematis dan membikin sintesis tentang pengalaman-pengalamannya agar dengan demikian meningkatkan diri di lapangan teori. Inilah jalan baginya untuk tidak menganggap pengalaman dirinya sendiri yang terputus-putus dan terbatas sebagai kebenaran umum, agar dengan demikian tidak menjalankan kesalahan empirisisme.

Pokoknya ialah, supaya kita dalam pekerjaan kita dipimpin oleh pandangan Marx, Engels, Lenin, dan Stalin. Stalin menentang teori sonder praktik dengan ucapannya, bahwa: “Teori menjadi tidak bertujuan jika tidak dihubungkan dengan praktik revolusioner.” Stalin juga menentang praktik sonder teori dengan ucapannya, bahwa: “Praktik meraba dalam gelap jika jalannya tidak disinari oleh teori revolusioner.”

Sifat sempit borjuis kecil mendapat bentuk sektarisme dalam kehidupan politik dan dalam organisasi, sebagai tambahan pada sifat sempit dalam ideologi. Subjektivisme berarti isolasi ideologi dari massa, di dalam maupun di luar Partai. Sedangkan sektarisme berari isolasi politik dan organisasi dari massa di dalam dan di luar Partai. Kedua-duanya adalah dua segi dari barang yang satu dan sama, yaitu sifat sempit borjuis kecil.

Untuk melawan subjektivisme di dalam Partai kita adalah sangat perlu kita lakukan: pertama, mengajar anggota-anggota Partai untuk memakai metode Marxis-Leninis dalam menganalisis situasi politik dan dalam menghitung kekuatan kelas. Dengan demikian kita menentang analisis dan perhitungan secara subjektif. Kedua, memimpin perhatian anggota-anggota ke arah penyelidikan dan studi di lapangan sosial dan ekonomi, agar dengan demikian bisa menentukan taktik perjuangan dan metode kerja, dan dengan demikian membikin Kawan-Kawan kita mengerti bahwa kesalahan dalam penyelidikan sesuatu keadaan yang nyata akan menyebabkan mereka tenggelam dalam fantasi dan avonturisme. Dua cara inilah juga yang dipakai oleh kaum Komunis Tiongkok sejak tahun 1929 untuk melawan subjektivisme di dalam Partai. Berhubung dengan dua hal inilah, menjadi sangat penting arti daripada konferensi-konferensi yang diadakan oleh Partai kita dalam tahun 1952 di mana tiap-tiap wakil Komite diwajibkan membikin laporan tentang keadaan politik, sosial, dan ekonomi daripada daerahnya masing-masing, penting juga artinya persetujuan Politbiro atas uraian Rakyat Indonesia Berjuang untuk Kemerdekaan Nasional yang Penuh (Menuju Indonesia Baru) sebagai pidato untuk memperingati ulang tahun ke-33 Partai dan lebih penting lagi putusan Sentral Komite tentang Rencana Program PKI yang diajukan kepada Kongres Nasional ke-V sekarang ini. Dengan demikian dapat kita harapkan, bahwa di waktu-waktu yang akan datang, anggota dan kader-kader Partai akan lebih mengetahui tentang sejarah, tentang keadaan politik, sosial, ekonomi, dan kebudayaan negerinya sendiri. Pengetahuan tentang semuanya ini adalah syarat bagi Partai yang sudah dibolshevikkan.

Bagaimana cara yang paling berhasil untuk mengatasi subjektivisme dan sektarisme secara besar-besaran di dalam Partai kita? Karena Partai kita, berhubung dengan keadaan sejarah, sebagian besar anggotanya adalah dari kalangan borjuasi kecil, maka untuk mengatasi bermacam-macam kesalahan dan untuk mengonsolidasi kesatuan daripada Partai, kita harus mengambil sikap yang serius dan hati-hati, dan sama sekali bukan sikap yang liberal dan kesusu. Dengan tidak kenal ampun kita harus mengupas tiap-tiap kesalahan, menganalisis dan mengkritiknya secara ilmu, agar dengan demikian kita akan lebih hati-hati lagi dalam pekerjaan-pekerjaan kita di kemudian hari dan akan bekerja lebih baik lagi. Tetapi, di samping mengkritik keras tiap-tiap kesalahan, kita harus berusaha memperbaiki yang bersalah. Dengan demikian kita melakukan tugas kita secara benar, yaitu membikin bersih ideologi Partai dan memelihara persatuan di kalangan kawan-kawan.

Gerakan yang diadakan oleh Partai kita dalam tahun 1952 untuk mempelajari tulisan Kawan Mao Tse-tung Tentang Praktik dan Membasmi Liberalisme dalam Partai dan tulisan Kawan Liu Sau-tsi Tentang Garis Massa mempunyai arti yang sangat besar bagi usaha meninggikan tingkat ideologi Partai kita. Demikian juga kemajuan yang pesat dari penerbitan lektur Partai, terutama dengan terbitnya seperti tulisan Lenin Komunisme “Sayap Kiri”, Suatu Penyakit Kanak-Kanan, dan akan terbitnya tulisan Stalin Sejarah Partai Komunis Uni Soviet, dan Masalah-Masalah Ekonomi Sosialisme di Uni Republik-Republik Soviet Sosialis, tulisan Kawan Malenkov Laporan Pada Kongres ke-19 Tentang Pekerjaan Sentral Komite Partai Komunis Uni Soviet, dan tulisan Kawan Mao Tse-tung Tentang Kontradiksi, akan lebih meninggikan tingkat ideologi daripada Partai kita.

Kewajiban Kita untuk Memperkuat Partai adalah Sebagai Berikut:

1. Meninggikan tingkat politik para calon anggota, anggota, dan kader Partai, dan meyakinkan mereka akan eratnya saling hubungan antara kebenaran garis politik Partai dengan pembangunan Partai.

2. Meyakinkan seluruh Partai tentang dua kewajiban Partai yang sangat urgen, yaitu pertama, penggalangan front persatuan nasional antiimperialisme yang berbasiskan persekutuan kaum buruh dan kaum tani antifeodalisme dan kedua, meneruskan pembangunan PKI yang dibolshevikkan, yang meluas di seluruh negeri dan yang mempunyai karakter massa yang luas, yang sepenuhnya dikonsolidasi di lapangan ideologi, politik, dan organisasi.

3. Melanjutkan perluasan keanggotaan dan organisasi Partai, menarik lebih banyak kaum tani ke dalam barisan Partai —terutama kaum tani miskin dan tani tak bertanah—, menempatkan anggota-anggota dan kader-kader Partai pada tempat yang lebih tepat, mengurangi rangkapan pekerjaan anggota dan kader-kader Partai. Mengadakan kontrol yang lebih baik atas tiap-tiap pekerjaan Partai. 

4. Mementingkan pekerjaan di lapangan ideologi di dalam Partai dengan lebih banyak mempelajari tulisan-tulisan Lenin, Stalin, Malenkov, Mao Tse-tung, Liu Sau-tsi, dan pemimpin-pemimpin Partai lainnya, meneruskan perjuangan terhadap dogmatisme, empirisisme, oportunisme, sektarisme, dan liberalisme.

5. Lebih banyak mempelajari sejarah Indonesia, mempelajari keadaan politik, ekonomi, sosial, dan kebudayaan Indonesia sebagai dasar untuk menentukan taktik perjuangan dan metode kerja Partai.

6. Memperlengkapi Partai dan mempersenjatai fungsionaris-fungsionaris Partai dengan garis taktik yang tepat, garis organisasi yang tepat, dan dengan program baru yang terang dan singkat mengenai semua masalah penting dan pokok daripada revolusi Indonesia. Membikin program yang memenuhi keinginan massa ini menjadi program massa.

Kawan-kawan, dari laporan umum ini sekarang menjadi terang bagi kita beberapa segi yang pokok daripada keadaan internasional, keadaan dalam negeri, dan keadaan Partai kita, dan juga menjadi terang kewajiban Partai di lapangan politik luar negeri, di lapangan politik dalam negeri, dan kewajiban kita untuk memperkuat front persatuan nasional dan memperkuat Partai. Dengan demikian juga menjadi jelas, apa yang menjadi dasar daripada Rencana Program PKI yang menjadi acara terpenting dalam Kongres ini.

Sesudah sidang Pleno Sentral Komite dalam bulan Oktober yang lalu, ada beberapa kejadian luar negeri dan dalam negeri yang penting. Kejadian luar negeri, misalnya konferensi empat besar di Berlin yang antara lain memutuskan untuk mengundang RRC dalam konferensi yang dihadiri oleh lima besar untuk membicarakan ketegangan-ketegangan di Timur Jauh. Sedang kejadian-kejadian dalam negeri antara lain ialah mulai digulungnya komplotan kolonialis Belanda anti-Republik, adanya tindakan-tindakan pemerintah Indonesia yang konkret untuk mempertahankan Irian Barat sebagai wilayah Republik Indonesia dan untuk membatalkan Uni Indonesia-Belanda. Semua kejadian ini memperkuat apa yang sudah dicantumkan dalam laporan umum, menambah bukti bahwa gerakan perdamaian yang bertambah kuat dapat memaksa imperialisme Amerika untuk datang ke meja perundingan, dan bahwa dorongan Rakyat Indonesia yang terus-menerus terhadap Pemerintah telah memaksa Pemerintah mengambil sikap yang agak tegas terhadap kolonialisme Belanda.

Kita semuanya sadar, bahwa kewajiban yang dihadapi oleh kita kaum Komunis Indonesia adalah berat. Tentang ini juga dijelaskan oleh laporan umum ini. Tetapi kita juga sadar, bahwa kewajiban ini akan dapat kita penuhi, karena kita dalam pekerjaan sehari-hari disinari oleh teori-teori Marx, Engels, Lenin dan Stalin, dan pikiran Mao Tse-tung yang mahajaya, dan karena kita dalam pekerjaan kita mendapat inspirasi dan teladan dari pengalaman-pengalaman dua Rakyat dan dua Partai yang besar, yaitu Uni Soviet dan Tiongkok.

Di bawah panji-panji Lenin dan Stalin yang abadi, dengan bersatu dengan Rakyat dan percaya kepada kekuatan Rakyat Indonesia yang gagah berani, kita pasti akan maju terus sampai kepada kemenangan kita, kemenangan sistem Demokrasi Rakyat atas kekuasaan setengah jajahan dan setengah feodal di Indonesia. Ini adalah tujuan Rakyat dan oleh karena itu ia akan menjadi milik

AGUSTUS 1954

Ali Sastroamidjojo Suara Indonesia 2 Aug 1954 File:Ali Sastroamidjojo Suara Indonesia 2 Aug 1954 p1.jpg

 

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA 1955(BERSAMBUNG)

KOLEKSI SEJARAH INDONESIA

1955

 

OLEH

Dr Iwan Suwandy , MHA

EDISI PRIBADI TERBATAS

KHUSUS UNTUK KOLEKTOR  DAN HISTORIAN SENIOR

Copyright @ 2013

INI ADALAH CUPLIKAN DAN CONTOH BUKU KOLEKSI SEJARAH INDONESIA HASIL PENELITIAN Dr  IWAN , HANYA DITAMPILKAN SEBAGIAN INFO DAN ILUSTRASI TAK LENGKAP.

BUKU YANG LENGKAP TERSEDIA BAGI YANG BERMINAT HUBUNGGI LIWAT KOMENTAR(COMMENT) DI WEB BLOG INI

sORRY FOR THE UNEDITED ARTICLES BELOW,I DID  TO PROTEC T AGAINST THE COPY WITHOUT PERMISSSION

 

Driwancybermuseum Homeoffic 

Copyrught @ Dr Iwan suwandy,MHA 2013

Forbidden to copy without written permission by the author

1955

1 Mei 1955

Merasa terjepit, KSAD Jenderal Mayor Bambang Soegeng memilih untuk mengundurkan diri dan menyerahkan kepemimpinan Angkatan Darat kepada

 

 Wakil KSAD Kolonel Zulkifli Lubis.

 Kolonel bermarga Lubis ini masih terbilang sepupu Kolonel Nasution, namun kerapkali bersilang jalan dalam beberapa peristiwa karena berbeda pendapat dan sikap.

(gungun Gunawan)

21 Juni 1955

Tanggal 21 Djuni 1955 adalah hari ulang tahun ke-4 Teritorial I “Bukit Barisan”. Empat tahun juang lalu pada tanggal 21 Djuni 1951 oleh panglima Tentara Teritorium I(Bukit barisan) diresmikan ,kewadjiban pemakaian lentjana”Bukit barisan” untuk anggota Angkatan darat Territorium I.

(SK Penerangan,koleksi Dr Iwan)

 

Peristiwa 27 Juni 1955

Pemerintah mengisi kekosongan jabatan KSAD itu dengan mengangkat

 

 Kolonel Bambang Utojo

 pada 27 Juni 1955, yang tadinya adalah Panglima Tentara dan Teritorium II/Sriwijaya.

Namun ketika Kolonel Bambang Utojo dilantik oleh Presiden Soekarno, tak seorangpun perwira teras dan pimpinan Angkatan Darat yang hadir, mengikuti apa yang diinstruksikan Wakil KSAD Zulkifli Lubis, untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka –yang tadinya tidak digubris oleh pemerintah.

 Zulkifli Lubis sekaligus menolak melakukan serah terima jabatan KSAD dengan Bambang Utojo yang telah berpangkat Jenderal Mayor.

 Peristiwa ini dikenal sebagai Peristiwa 27 Juni, yang mengakibatkan jatuhnya pemerintahan sipil Kabinet Ali-Wongso

(gungun Gunawan)

 

Foto pelantikan Bambang utoyo diIstana Megara

(Nugroho Notosutanto)

Saya pernah membaca disurat kabar(sayang belum ketemu dimana menaruhnya,sedang dicari),saat pelantikan diistana Negara para tamu yang bersalaman dengan Bambang Utoyo binggung  saat mengajukan tangan kanan untuk bersalaman ternyata  tanggannya bunting(akibat ledakan franat) sehingga bersalaman dengan kedua tangan saja ,tak mungkin dengan tangan kiri kurang etis.

(Dr Iwan)

12 Agustus 1955

Masalah penggantian pimpinan Angkatan Darat ini akhirnya diselesaikan oleh kabinet baru – koalisi Masjumi dengan beberapa partai, dengan PNI sebagai partai oposisi – yang dipimpin oleh Burhanuddin Harahap yang dilantik 12 Agustus 1955, hanya 38 hari sebelum Pemilihan Umum 1955 untuk DPR.

(gungun Gunawan)

Kabinet Burhanuddin Harahap (12 Agustus 1955 – 24 Maret 1956) dan Sumitro kembali dipercaya sebagai Menteri Keuangan.(iluni)

 

 

 

 

 

29 September 1955

 

pemungutan suara dalam Pemilihan Umum 1955 –yakni pemilihan 272 anggota DPR 29 September

(gungun Gunawan)

Tahap pertama adalah Pemilu untuk memilih anggota MPR. Tahap ini diselenggarakan pada tanggal 29 September 1955, dan diikuti oleh 29 partai politik dan individu

(wiki)

Koleksi dokumen Kampanye Pemilu Pertama

 

Brosur sebaran PSI Pada Pemilu I

 

Kartupos Partai Pada Pemilu I

(Dr Iwan)

Kampanye Pemilu Pertama

 

 

 

 

 

Sutan Syahrir kampanye PSI pada Pemilu Pertama 1955

Sukarno saat Pemilu pertama

 

 

 

 

 

 

Suasana Pemilu Pertama

 

 

Koleksi Kartu Suara Pemilu Pertama Indonesia 29 September  1955

 

Koleksi Dr Iwan suwandy

 

1. bagian atas kartu suara

2. (Tanda gambar Partai Peserta PEMILU

a. Seluruh Partai)

 

 

 

 

 

 

b. tanda Gambar beberapa Partai

 

 

 

 

 

 

 

 

(Dr Iwan)

 

 

 

 

 

 

Pemilihan Umum Indonesia 1955

 

adalah pemilihan umum pertama di Indonesia dan diadakan pada tahun 1955. Pemilu ini sering dikatakan sebagai pemilu Indonesia yang paling demokratis.

Pemilu tahun 1955 ini dilaksanakan saat keamanan negara masih kurang kondusif; beberapa daerah dirundung kekacauan oleh DI/TII (Darul Islam/Tentara Islam Indonesia) khususnya pimpinan Kartosuwiryo. Dalam keadaan seperti ini, anggota angkatan bersenjata dan polisi juga memilih. Mereka yang bertugas di daerah rawan digilir datang ke tempat pemilihan. Pemilu akhirnya pun berlangsung aman.

Pemilu ini bertujuan untuk memilih anggota-anggota MPR dan Konstituante. Jumlah kursi MPR yang diperebutkan berjumlah 260, sedangkan kursi Konstituante berjumlah 520 (dua kali lipat kursi MPR) ditambah 14 wakil golongan minoritas yang diangkat pemerintah.

Pemilu ini dipersiapkan di bawah pemerintahan Perdana Menteri Ali Sastroamidjojo. Namun, Ali Sastroamidjojo mengundurkan diri dan pada saat pemungutan suara, kepala pemerintahan telah dipegang oleh Perdana Menteri Burhanuddin Harahap

Lima besar dalam Pemilu ini adalah Partai Nasional Indonesia mendapatkan 57 kursi MPR dan 119 kursi Konstituante (22,3 persen), Masyumi 57 kursi MPR dan 112 kursi Konstituante (20,9 persen), Nahdlatul Ulama 45 kursi MPR dan 91 kursi Konstituante (18,4 persen), Partai Komunis Indonesia 39 kursi MPR dan 80 kursi Konstituante (16,4 persen), dan Partai Syarikat Islam Indonesia (2,89 persen).

Partai-partai lainnya, mendapat kursi di bawah 10. Seperti PSII (8), Parkindo (8), Partai Katolik (6), Partai Sosialis Indonesia (5). Dua partai mendapat 4 kursi (IPKI dan Perti). Enam partai mendapat 2 kursi (PRN, Partai Buruh, GPPS, PRI, PPPRI, dan Murba). Sisanya, 12 partai, mendapat 1 kursi (Baperki, PIR Wongsonegoro, PIR Hazairin, Gerina, Permai, Partai Persatuan Dayak, PPTI, AKUI, PRD (bukan PRD modern), ACOMA dan R. Soedjono Prawirosoedarso).

DPR[sunting]

No. Partai Jumlah Suara Persentase Jumlah Kursi
1. Partai Nasional Indonesia (PNI) 8.434.653 22,32 57
2. Masyumi 7.903.886 20,92 57
3. Nahdlatul Ulama (NU) 6.955.141 18,41 45
4. Partai Komunis Indonesia (PKI) 6.179.914 16,36 39
5. Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII) 1.091.160 2,89 8
6. Partai Kristen Indonesia (Parkindo) 1.003.326 2,66 8
7. Partai Katolik 770.740 2,04 6
8. Partai Sosialis Indonesia (PSI) 753.191 1,99 5
9. Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia (IPKI) 541.306 1,43 4
10. Pergerakan Tarbiyah Islamiyah (Perti) 483.014 1,28 4
11. Partai Rakyat Nasional (PRN) 242.125 0,64 2
12. Partai Buruh 224.167 0,59 2
13. Gerakan Pembela Panca Sila (GPPS) 219.985 0,58 2
14. Partai Rakyat Indonesia (PRI) 206.161 0,55 2
15. Persatuan Pegawai Polisi RI (P3RI) 200.419 0,53 2
16. Murba 199.588 0,53 2
17. Baperki 178.887 0,47 1
18. Persatuan Indonesia Raya (PIR) Wongsonegoro 178.481 0,47 1
19. Grinda 154.792 0,41 1
20. Persatuan Rakyat Marhaen Indonesia (Permai) 149.287 0,40 1
21. Persatuan Daya (PD) 146.054 0,39 1
22. PIR Hazairin 114.644 0,30 1
23. Partai Persatuan Tharikah Islam (PPTI) 85.131 0,22 1
24. AKUI 81.454 0,21 1
25. Persatuan Rakyat Desa (PRD) 77.919 0,21 1
26. Partai Republik Indonesia Merdeka (PRIM) 72.523 0,19 1
27. Angkatan Comunis Muda (Acoma) 64.514 0,17 1
28. R.Soedjono Prawirisoedarso 53.306 0,14 1
29. Lain-lain 1.022.433 2,71 -

Jumlah

37.785.299 100,00 257

 

(wiki)

Pemilu 1955 merupakan pemilu pertama yang diadakan oleh Republik Indonesia. Pemilu ini merupakan reaksi atas Maklumat Nomor X/1945 tanggal 3 Nopember 1945 dari Wakil Presiden Moh. Hatta, yang menginstruksikan pendirian partai-partai politik di Indonesia. Pemilu pun – menurut Maklumat – harus diadakan secepat mungkin. Namun, akibat belum siapnya aturan perundangan dan logistik (juga kericuhan politik dalam negeri seperti pemberontakan), Pemilu tersebut baru diadakan tahun 1955 dari awalnya direncanakan Januari 1946.

Landasan hukum Pemilu 1955 adalah Undan-undang Nomor 7 tahun 1953 yang diundangkan 4 April 1953. Dalam UU tersebut, Pemilu 1955 bertujuan memilih anggota bikameral: Anggota DPR dan Konstituante (seperti MPR). Sistem yang digunakan adalah proporsional. Menurut UU nomor 7 tahun 1953 tersebut, terdapat perbedaan sistem bilangan pembagi pemilih (BPP) untuk anggota konstituante dan anggota parlemen. Perbedaan-perbedaan tersebut adalah sebagai berikut:[3]

o Jumlah anggota konstituante adalah hasil bagi antara total jumlah penduduk Indonesia dengan 150.000 dibulatkan ke atas;

o Jumlah anggota konstituante di masing-masing daerah pemilihan adalah hasil bagi antara total penduduk WNI di masing-masing wilayah tersebut dengan 150.000; Jumlah anggota konstituante di masing-masing daerah pemilihan adalah bilangan bulat hasil pembagian tersebut; Jika kurang dari 6, dibulatkan menjadi 6; Sisa jumlah anggota konstituante dibagikan antara daerah-daerah pemilihan lainnya, seimbang dengan jumlah penduduk warganegara masing-masing;

o Jika dengan cara poin ke dua di atas belum mencapai jumlah anggota konstituante seperti di poin ke satu, kekurangan anggota dibagikan antara daerah-daerah pemilihan yang memperoleh jumlah anggota tersedikit, masing-masing 1, kecuali daerah pemilihan yang telah mendapat jaminan 6 kursi itu;

o Penetapan jumlah anggota DPR seluruh Indonesia adalah total jumlah penduduk Indonesia dibagi 300.000 dan dibulatkan ke atas;

o Jumlah anggota DPR di masing-masing daerah pemilihan adalah hasil bagi antara total penduduk WNI di masing-masing wilayah tersebut dengan 300.000; Jumlah anggota DPR di masing-masing daerah pemilihan adalah bilangan bulat hasil pembagian tersebut; Jika kurang dari 3, dibulatkan menjadi 3; Sisa jumlah anggota DPR dibagikan antara daerah-daerah pemilihan lainnya, seimbang dengan jumlah penduduk warganegara masing-masing;

o Jika dengan cara poin ke lima di atas belum mencapai jumlah anggota DPR seperti di poin ke empat, kekurangan anggota dibagikan antara daerah-daerah pemilihan memperoleh jumlah anggota tersedikit, masing-masing 1, kecuali daerah pemilihan yang telah mendapat jaminan 3 kursi itu.

Pemilu 1955, sebab itu, ada dua putaran. Pertama untuk memilih anggota DPR pada tanggal 29 September 1955.[4] Kedua untuk memilih anggota Konstituante pada tanggal 15 Desember 1955. Pemilu untuk memilih anggota DPR diikuti 118 parpol atau gabungan atau perseorangan dengan total suara 43.104.464 dengan 37.785.299 suara sah. Sementara itu, untuk pemilihan anggota Konstituante, jumlah suara sah meningkat menjadi 37.837.105 suara.

 

parpol peserta pemilu 1955

Hasil akhir Pemilu 1955 adalah sebagai berikut:

DPR

No. Partai > Jumlah Suara > Persentase > Jumlah Kursi

1. Partai Nasional Indonesia (PNI)> 8.434.653> 22,32> 57
2. Majelis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi)> 7.903.886> 20,92> 57
3. Nahdlatul Ulama (NU)> 6.955.141> 18,41> 45
4. Partai Komunis Indonesia (PKI) > 6.179.914> 16,36> 39
5. Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII)> 1.091.160>2,89 >8
6. Partai Kristen Indonesia (Parkindo)> 1.003.326>2,66 >8
7. Partai Katolik >770.740> 2,04> 6
8. Partai Sosialis Indonesia (PSI) >753.191> 1,99> 5
9. Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia (IPKI)>541.306>1,43>4
10. Pergerakan Tarbiyah Islamiyah (Perti)> 483.014>1,28>4
11. Partai Rakyat Nasional (PRN)>242.125>0,64>2
12. Partai Buruh> 224.167> 0,59> 2
13. Gerakan Pembela Panca Sila (GPPS)>219.985 >0,58> 2
14. Partai Rakyat Indonesia (PRI)> 206.161>0,55>2
15. Persatuan Pegawai Polisi RI (P3RI)>200.419>0,53 >2
16. Murba> 199.588 >0,53> 2
17. Baperki> 178.887> 0,47> 1
18. Persatuan Indonesia Raya (PIR) Wongsonegoro>178.481>0,47>1
19. Grinda> 154.792> 0,41> 1
20. Persatuan Rakyat Marhaen Indonesia (Permai)>149.287>0,40>1
21. Persatuan Daya (PD)>146.054>0,39>1
22. PIR Hazairin> 114.644 >0,30> 1
23. Partai Politik Tarikat Islam (PPTI)>85.131>0,22>1
24. AKUI> 81.454> 0,21> 1
25. Persatuan Rakyat Desa (PRD)> 77.919 >0,21 >1
26. Partai Republik Indonesis Merdeka (PRIM)>72.523 >0,19 >1
27. Angkatan Comunis Muda (Acoma) >64.514 >0,17> 1
28. R.Soedjono Prawirisoedarso >53.306 >0,14> 1
29. Lain-lain> 1.022.433> 2,71 >-
Jumlah > 37.785.299> 100,00 > 257

 

Konstituante

No. Partai/Nama Daftar>Jumlah Suara>Persentase>Jumlah Kursi

1. Partai Nasional Indonesia (PNI) >9.070.218> 23,97> 119
2. Majelis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi) >7.789.619> 20,59 >112
3. Nahdlatul Ulama (NU)> 6.989.333> 18,47> 91
4. Partai Komunis Indonesia (PKI)> 6.232.512> 16,47> 80
5. Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII)> 1.059.922>2,80 >16
6. Partai Kristen Indonesia (Parkindo)> 988.810 >2,61> 16
7. Partai Katolik >748.591>1,99> 10
8. Partai Sosialis Indonesia (PSI) >695.932>1,84> 10
9. Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia (IPKI)>544.803>1,44>8
10. Pergerakan Tarbiyah Islamiyah (Perti)> 465.359>1,23>7
11. Partai Rakyat Nasional (PRN)>220.652>0,58>3
12. Partai Buruh> 332.047 >0,88> 5
13. Gerakan Pembela Panca Sila (GPPS)>152.892>0,40> 2
14. Partai Rakyat Indonesia (PRI)> 134.011 >0,35> 2
15. Persatuan Pegawai Polisi RI (P3RI)>179.346>0,47>3
16. Murba> 248.633 >0,66> 4
17. Baperki >160.456>0,42> 2
18. Persatuan Indonesia Raya (PIR) Wongsonegoro>162.420>0,43>2
19. Grinda >157.976> 0,42> 2
20. Persatuan Rakyat Marhaen Indonesia (Permai)>164.386>0,43>2
21. Persatuan Daya (PD)>169.222>0,45>3
22. PIR Hazairin> 101.509> 0,27> 2
23. Partai Politik Tarikat Islam (PPTI)> 74.913 >0,20> 1
24. AKUI> 84.862> 0,22> 1
25. Persatuan Rakyat Desa (PRD)> 39.278 >0,10> 1
26. Partai Republik Indonesis Merdeka (PRIM)>143.907>0,38 >2
27. Angkatan Comunis Muda (Acoma)> 55.844> 0,15> 1
28. R.Soedjono Prawirisoedarso >38.356 >0,10> 1
29. Gerakan Pilihan Sunda> 35.035> 0,09> 1
30. Partai Tani Indonesia >30.060 >0,08 >1
31. Radja Keprabonan >33.660 >0,09 >1
32. Gerakan Banteng Republik Indonesis (GBRI)>39.874>0,1>
33. PIR NTB >33.823 >0,09> 1
34. L.M.Idrus Effendi> 31.988> 0,08> 1

35. Lain-lain> 426.856 >1,13>-
Jumlah > 37.837.105 > 514

(saripedia web blog)

Pemilihan umum yang dilaksanakan tahun 1955 tidak berhasil menghilangkan ketidakadilan di bidang politik, ekonomi dan sosial.

Daerah-daerah di luar Jawa merasa dianaktirikan oleh Pemerintah Pusat, sehingga di beberapa daerah muncul gerakan-gerakan menuntut otonomi luas.

Di bidang ekonomi dan perdagangan hasil ekspor yang sebagian berasal dari daerah-daerah luar Jawa, pembagian penggunaan di Pulau Jawa dianggap tidak adil.

Di samping kekecewaan-kekecewaan tersebut, ada suatu masalah yang cukup serius yang mendorong Letnan Kolonel Ahmad Husein di Sumatera Barat bertekad menentang pemerintah Pusat, yaitu adanya penilaian bahwa Bung Karno dianggap mulai dipengaruhi Partai Komunis Indonesia.(Ventje Samual)

1. Pemilu 1955 menghasilkan 4 partai yang mendapat suara terbanyak: yaitu PNI, Masjumi, NU dan PKI.
Masyumi menang di luar Jawa sedangkan PNI, NU dan PKI mendapat suara terbanyak di pulau Jawa.

2. Presiden Soekarno memilih PNI untuk memimpin kabinet/pemerintah dengan mengikutsertakan/merangkul PKI.
Hal semacam ini ditentang oleh Masyumi karena kaum Komunis anti Tuhan dan menghalalkan kudeta untuk meraih kekuasaan, ….. dengan kata lain PKI anti demokrasi.

Ketika itu Masyumi tidak menuntut agar PKI dibubarkan,

(Nagari com)

Pemilihan Umum 1955 di satu pihak memang menjadi contoh keberhasilan demokrasi, karena dilangsungkan dalam suasana bebas. Namun jumlah peserta pemilihan umum yang terlalu banyak, agaknya bagaimanapun pada sisi lain menjadi satu masalah tersendiri. Tapi bagaimanapun itu berkaitan pula dengan tingkat kematangan dan kesiapan rakyat dari suatu negara yang baru merdeka 8 tahun namun penuh pergolakan. Rakyat Indonesia dianggap pandai bergotong-royong, namun para politisi sipil yang tergabung dalam puluhan partai besar dan kecil ternyata tak punya kepandaian untuk berkoalisi. Meneruskan pola jatuh bangun kabinet, sesudah pemilihan umum kebiasaan jatuh bangun juga berlanjut. Tetapi sebagai proses politik, semua itu selalu ada penjelasannya, dalam satu rangkaian pola sebab dan akibat, yang akarnya ada dalam budaya bangsa.

Pemilihan Umum 1955, tidak menghasilkan –dan memang takkan mungkin dalam satu pola ideologis di negara yang plural seperti Indonesia– partai pemenang yang mayoritas yang dapat memerintah sendirian dalam suatu stabilitas politik. Kendati misalnya dikatakan bahwa mayoritas rakyat Indonesia adalah beragama Islam, mencapai 90 persen, nyatanya partai-partai Islam secara bersama-sama bahkan tak mencapai separuh dari perolehan suara. Menempatkan Islam sebagai ideologi tidak relevan, karena tak semua rakyat yang beragama Islam menganggap agamanya sekaligus juga adalah ideologi politik dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan penggunaan agama sebagai ideologi politik untuk mengejar kekuasaan duniawi, bagi sebagian pemuka umat dianggap sebagai degradasi keluhuran Islam.

Selain itu, pada pihak lain sebagian dari rakyat Indonesia yang resmi memeluk agama Islam, sesuai penelitian Clifford Geertz, sesungguhnya adalah kaum abangan. Pembagian masyarakat di pulau Jawa atas kaum santri di satu pihak dan kaum abangan di pihak lain yang dilontarkan Clifford Geertz ini paling banyak dirujuk dalam berbagai uraian sosiologis hingga kini. Penelitian Geertz itu sendiri dilakukan di Pulau Jawa, tetapi dianggap berlaku untuk Indonesia. Sejarah perkembangan Islam di Indonesia juga punya kenyataan dan catatan tersendiri, tentang keanekaragaman persepsi, penafsiran dan realitas dalam masyarakat yang berhubungan erat dengan kultur Hindu dan kultur animistis yang telah berakar berabad-abad lamanya, sebelum Wali Songo menyebarluaskan Islam di Indonesia.

Masjumi sebagai partai modern berbasis Islam hanya memperoleh 60 kursi DPR dari 272 kursi yang ada. NU memperoleh 47 kursi, PSII (Partai Syarikat Islam Indonesia) memperoleh 8 kursi dan Perti (Persatuan Tarbiyah Indonesia) 4 kursi. Bersama Masjumi jumlahnya hanyalah 119 yang tidak mencapai separuh dari 272. Sementara itu, harus pula dicatat fakta tentang rivalitas berkepanjangan yang terjadi antara Masjumi dan NU dengan suatu latar belakang historis dan perbedaan persepsi secara kualitatif di awal kelahiran mereka, termasuk dalam menyikapi masalah kekuasaan. Dan karena itulah para politisi Islam ini tak pernah padu dalam sepakterjang mereka sebagai satu kekuatan politik. Itulah pula sebabnya sebagian dari politisi Islam ini dalam menjalani political game, dalam perseteruannya dengan kekuatan politik lainnya kerapkali menggunakan faktor emosional yang terkait dengan agama sebagai senjata politik, tatkala kehabisan argumentasi rasional.

“Tentara dalam masa SOB adalah tentara yang berkuasa. Eksesnya juga ada. Beberapa perwira tentara atau menjadi makin otoriter, atau menikmati benefit lainnya, atau sekaligus kedua-duanya”. “Dari posisi-posisi di institusi ekonomi, tentara berhasil menghimpun dana-dana yang kemudian difaedahkan dalam berbagai aktifitas yang sesungguhnya tak lain adalah kegiatan politik praktis dan tak terlepas dari skenario kekuasaan, selain untuk ‘kenyamanan’ hidup bagi sejumlah perwira”.

 

Pada kutub-kutub yang berbeda, dua besar lainnya dalam Pemilihan Umum 1955, juga tidak mencapai suara yang dominan. PNI memperoleh 58 kursi di DPR sedang PKI meskipun cukup mengejutkan, hanya memperoleh 32 kursi (ditambah beberapa kursi, 7 kursi, yang diperoleh oleh calon-calon afiliasinya).

Kursi-kursi untuk PNI dipercayai terutama diperoleh di daerah-daerah pemilihan yang mayoritasnya adalah kaum abangan atau dibeberapa daerah tertentu dimana kaum bangsawan masih cukup kuat pengaruhnya, serta di kalangan non partisan namun merupakan pengagum pribadi Soekarno.

 Pada sejumlah rakyat di berbagai pelosok tanah air, Soekarno yang orator ulung yang seakan tak tertandingi siapa pun pada zaman itu, memang adalah tokoh nan mempesona dan nyaris menjadi legenda seumur hidup bila ia kemudian tak tertahan oleh suatu insiden sejarah.

Sementara itu PKI yang mendasarkan diri pada suatu ideologi internasional yang menggunakan retorika perjuangan kelas, memperolehnya di kalangan masyarakat yang merasa dirinya tak tercapai oleh keadilan sosial dan keadilan hukum –seperti perilaku tak menyenangkan dari aparat negara dan tentara yang pada masa itu mulai sangat gemar akan tindakan-tindakan kekerasan kepada rakyat kecil.

Beberapa pihak juga menyebutkan bahwa pendukung PKI berasal pula dari mereka yang tidak memiliki hubungan baik atau karena tidak senang terhadap sikap tertentu dari kaum santri yang mencampuri kehidupan pribadi yang berkaitan dengan agama.

Kelak memang terbukti bahwa dua hal yang paling dimusuhi PKI sebagai partai adalah kelompok tentara sebagai kekuatan politik de facto dan kelompok Islam sebagai kekuatan masyarakat –di antaranya para kyai dan haji-haji yang menguasai tanah-tanah luas di pedesaan– maupun sebagai kekuatan politik.

Partai-partai Kristen dan Katolik memperoleh 9 dan 8 kursi, begitu pula PSI yang hanya menempatkan 5 anggota di DPR.

Partai-partai lainnya di luar itu hanya memperoleh kursi yang bisa dihitung dengan jari pada satu tangan, bahkan banyak yang tak memperoleh kursi sama sekali di tingkat nasional untuk kemudian hilang dalam peta politik Indonesia seterusnya.

(gungun Gunawan)

 

 

1955

 

Tahap pertama operasi intelijen dengan membantu dana dua partai politik besar yang disebutnya antikomunis, agar bisa merebut suara dalam Pemilu 1955. Perolehan suara ini diharapkan akan mengurangi dukungan bagi Soekarno.

Perkiraan ini meleset. PKI yang paling tidak disukai AS dan dianggap loyal terhadap Soekarno, justru memperoleh jumlah suara mengejutkan, hingga menempatkannya di urutan kelima. Padahal tujuh tahun sebelumnya, atau tahun 1948, PKI sudah dihancurkan dalam peristiwa Madiun.

Peristiwa Madiun yang diprakarsai Muso tidak lama setelah kembali dari pengembaraannya di dunia Marxisme-Leninisme di Uni Soviet, mustahil dapat dipadamkan tanpa sikap tegas Bung Karno.

CIA tidak memahami ini. Bung Karno tetap dianggap condong ke blok komunis. Itu sebabnya setelah gagal mendanai dua partai politik dalam pemilu, CIA kemudian mencoba cara lain yang lebih keras, yaitu “menetralisir” Bung Karno.

(penasukarno)

 

 

 

7 Nopember 1955

Paada  tahun 1955 Bung Karno memanggil kembali Nasution menjabat KASAD untuk kedua kalinya

(baratamedia web blog)

 

Pada penyelesaian akhir, berdasarkan musyawarah para perwira senior dan pimpinan Angkatan Darat, diajukan enam calon KSAD, salah satunya adalah Kolonel Abdul Harris Nasution.

 

 

 Kabinet memilih Nasution. Soekarno ‘terpaksa’ mengangkat kembali

 

 Nasution sebagai KSAD dan melantiknya 7 Nopember 1955

 dengan kenaikan pangkat dua tingkat menjadi Jenderal Mayor.

(gungun Gunawan)

 

 

15 Desember 1955

       Tahap kedua adalah Pemilu untuk memilih anggota Konstituante. Tahap ini diselenggarakan pada tanggal 15 Desember 1955.

        

Konstituante

No. Partai/Nama Daftar Jumlah Suara Persentase Jumlah Kursi
1. Partai Nasional Indonesia (PNI) 9.070.218 23,97 119
2. Masyumi 7.789.619 20,59 112
3. Nahdlatul Ulama (NU) 6.989.333 18,47 91
4. Partai Komunis Indonesia (PKI) 6.232.512 16,47 80
5. Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII) 1.059.922 2,80 16
6. Partai Kristen Indonesia (Parkindo) 988.810 2,61 16
7. Partai Katolik 748.591 1,99 10
8. Partai Sosialis Indonesia (PSI) 695.932 1,84 10
9. Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia (IPKI) 544.803 1,44 8
10. Pergerakan Tarbiyah Islamiyah (Perti) 465.359 1,23 7
11. Partai Rakyat Nasional (PRN) 220.652 0,58 3
12. Partai Buruh 332.047 0,88 5
13. Gerakan Pembela Panca Sila (GPPS) 152.892 0,40 2
14. Partai Rakyat Indonesia (PRI) 134.011 0,35 2
15. Persatuan Pegawai Polisi RI (P3RI) 179.346 0,47 3
16. Murba 248.633 0,66 4
17. Baperki 160.456 0,42 2
18. Persatuan Indonesia Raya (PIR) Wongsonegoro 162.420 0,43 2
19. Grinda 157.976 0,42 2
20. Persatuan Rakyat Marhaen Indonesia (Permai) 164.386 0,43 2
21. Persatuan Daya (PD) 169.222 0,45 3
22. PIR Hazairin 101.509 0,27 2
23. Partai Politik Tarikat Islam (PPTI) 74.913 0,20 1
24. AKUI 84.862 0,22 1
25. Persatuan Rakyat Desa (PRD) 39.278 0,10 1
26. Partai Republik Indonesis Merdeka (PRIM) 143.907 0,38 2
27. Angkatan Comunis Muda (Acoma) 55.844 0,15 1
28. R.Soedjono Prawirisoedarso 38.356 0,10 1
29. Gerakan Pilihan Sunda 35.035 0,09 1
30. Partai Tani Indonesia 30.060 0,08 1
31. Radja Keprabonan 33.660 0,09 1
32. Gerakan Banteng Republik Indonesis (GBRI) 39.874 0,11 1
33. PIR NTB 33.823 0,09 1
34. L.M.Idrus Effendi 31.988 0,08 1
35. Lain-lain 426.856 1,13 -

Jumlah

37.837.105   514

 

(wiki)

 Pemilihan 542 anggota Konstituante 15 Desember 1955.

Anggota-anggota angkatan bersenjata turut serta dan memiliki hak suara dalam pemilihan umum yang diikuti puluhan partai berskala nasional maupun berskala lokal itu. Militer tidak ikut untuk dipilih, namun ada Partai IPKI yang dibentuk Nasution dan kawan-kawan yang dianggap membawakan aspirasi militer.

 IPKI dan kelompok sefraksinya di DPR hanya memperoleh 11 kursi (untuk IPKI sendiri hanya 4 kursi), suatu posisi yang secara kuantitatif amat minor. Sementara Fraksi Persatuan Pegawai Polisi Republik Indonesia berada di DPR dengan 2 kursi perwakilan.

Dalam masa jabatan Nasution sebagai KSAD, terjadi sejumlah krisis politik yang dalam beberapa peristiwa juga melibatkan tentara yang berujung pada terjadinya peristiwa pemberontakan PRRI dan Permesta.

Pasca Pemilihan Umum 1955, tercatat peristiwa-peristiwa politik yang menyebabkan berlanjutnya krisis seperti yang dialami sebelumnya.

 

 Desember 1955 terjadi insiden internal menyangkut kepemimpinan di tubuh angkatan udara. Dan beberapa bulan setelah terbentuknya Kabinet Ali yang kedua, sebagai kabinet pertama yang terkait dengan hasil pemilihan umum,

(gungun Gunawan)