KOLEKSI SEJARAH INDONESIA ABD KE DUA PULUH KRONOSLOGIS

INI CONTOH TANPA ILUSTRASI

INFO LENGKAP DENGAN ILUSTRASI DAN SUDAH DI EDIT DAPT DIPESAN ,TERDIRI DARI TIGA cd-rOM HARGA DUA JUTA RUPIAH,PESANAN HARUS MENGUPLOAD FOTO KOPI E-KTP DAN RIWAYAT HIDUP SINGKAT DAN ALAMAT LENGKAP NOMOR TILPON RUMAH KE EMAIL iwansuwandy@gmail.com

HARGA SUDAH TERMASUK BIAYA KIRIM DENGAN TITIPAN KILAT

HANYA BUAT KOLEKTOR DALAM NEGERI INDONESIA

  • Best ever

    3,272views

    All time

    834,277views1,896comments

 

KOLEKSI SEJARAH DISUSUN SECARA KRONOLOGIS

1900

Pada tahun 1900 Pulau Jawa adalah Bagian dar kekuasaan Kolonial Belanda . Pengawasan terakhir atas Pulau Jawa dan Bagian-Bagian lain  dari kekuasaan ini, semenjak pertengahan aad ke Sembilan belas , berada di tanga Parlemen Belanda, atau yang dinamakan Staten general .Pengawasan secara praktis atas masalah-masalah Kolonial berada di tangan Menteri Urusan Jajahan, yang menjadi anggota Kabinet, bertanggung jawab atas tindakan-tindakannya kepada Staten general.

Menteri Urusan Jajahan menjalankan politik umum Kolonial dari Pemerintah.Politik umum Kolonial ini tidak dirumuskan, semenjak pertengahan abad kesembilan belas, oleh suatu pendapat umum sebagaimana yang disuarakan melalui Staten general (Dewan Perwakilan Rakyat Belanda).Boleh dikatakan Politik Umum ini agak tetap dan pada daarnya tidak dirubah dengan adanya pengantian Kabinet atau Parlemen.

 

Christian Snouck Hurgronje

Arkitek & Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara

SNOUCK KE NUSANTARA

 

Pada 1889 Snouck Hurgronje telah memulakan misinya ke Nusantara. Disebabkan pemerintah Hindia Belanda tidak membenarkannya menyeludup masuk ke Acheh, beliau mencari jalan dan pengaruh dengan mengelilingi pulau Jawa bersama kenalan beliau di Mekah iaitu Haji Hasan Mustapa, seorang ulama Sunda, dari Bandung yang telah menjadi Penghulu Besar Acheh. Beliau menggunakan pengaruh Haji Hasan Mustapa untuk bertemu dengan para kiai tekenal di samping membuat kajian mengenai masyarakat Islam Jawa.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Catatan Dr. Snouck Hurgronje tentang perjalanannya selama dua tahun itu, yang tebalnya 1337 halaman, diikhtisaskan oleh Dr. ph. van Ronkel kemudian dalam “Aanteekeningen over Islam en folklore in west-en Midden Java” (Bijdragen KITLV No.101, 1942).

Setelah sekian lama mencari ruang dan pengaruh, Snouck akhirnya berjaya memasukki Acheh. Kedatangan beliau disambut mesra oleh seluruh para ulama Acheh. Sebagai seorang yang berpengetahuan luas dalam agam Islam Snouck Hurgronje menjadi tempat rujukan kepada masyarakat Islam Acheh tanpa sebarang syak wasangka. Ditambah dengan kefasihannya berbahasa Arab dan rela menjadi seorang Muslim sudah tentu masyarakat menerimanya dengan hati yang terbuka.

 

 

 

STRATEGI KOLONIAL DENGAN MENIKAHI WANITA MELAYU

Untuk memperkukuhkan lagi kedudukannya di Acheh, Snouck Hurgronje sanggup mengahwini beberapa wanita melayu di Indonesia. Tujuannya agar beliau dapat lebih mendalami budaya Melayu dan mudah diterima bergaul di kalangan ulama dan pembesar negeri.

Isteri pertama beliau bernama Sangkana, meninggal tahun 1896 ketika melahirkan anak ke-5 dari Snouck Hurgronje. Empat anak beliau dipelihara oleh Lasmitakusuma isteri bupati Ciamis, Jawa Barat.

Salah seorang anak beliau yang bernama Salmah Emah sering menulis surat kepada Bapanya di Belanda tapi Snouck jarang menjawabnya. Namun beberapa surat jawaban Snouck ada disimpan oleh anak perempuan Salmah Emah (cucu Snouck) bernama T. Subrata yang masih hidup hingga kini di Bandung.

Isteri kedua Snouck ialah Siti Sadiyah, anak perempuan Raden Haji Muhammad Adrai, dinikahi pada 1890 di Ciamis, Jawa Barat, Indonesia. Anak Snouck bersama Sadiyah yang bernama Yusuf pernah tinggal di jalan Kramat Sentiong, Jakarta, lalu kemudiannya menjadi polis di Surabaya.

Dr Van Der Meulen bercerita bahwa beliau mempunyai seorang staf di Palembang yang bercerita bahwa saudara laki-laki tirinya yang menjadi polis di Surabaya adalah anak Snouck Hurgronje. Ternyata yang bekerja dengan Dr Van Der Meulen di Palembang itu adalah Ibrahim, anak keempat Snouck dari Sangkana. Dan yang menjadi polis di Surabaya adalah Raden Yusuf, anak dari Siti Sadiyah.

Ketika hendak pulang ke Belanda, anak-anak Snouck sempat dibawa berjalan ke mesium Gambir (sekarang Musium Gajah), lalu Snouck berkata:

“Wahai anak, papa akan kembali ke negeri Belanda untuk selamanya, keperluan kamu akan Papa kirim dari Belanda dan kamu semua akan Papa sediakan insuran nyawa. Bila besar nanti janganlah lagi gunakan nama  famili  Hurgronje karena mungkin kesannya sangat tidak bagus untuk kamu.

Snouck sedar, akhir zaman nanti namanya akan dikenali sangat buruk sekali di Nusantara ini, sebagai seorang nifaq dan salah seorang sosok yang menjadi musuh Islam. Tahulah kita kenapa dia berpesan seperti itu kepada anaknya. Sejak itu anak-anak Snouck tidak pernah lagi melihat sang ayah si munafik tulen itu sampai akhir hayatnya.

Ketika kembali ke Belanda, Snouck membujang selama 4 tahun sampai akhirnya ia menikah lagi pada 1910 dengan Maria Otter, seorang gadis Roman Katolik di Belanda. Dari Maria ini, tahun 1912, Snouck mendapat 1 orang anak perempuan bernama Christien.

 

Ia menikah secara Katolik dan dimakamkan di Leiden tahun 1936 secara Katolik pula. Hal ini membuktikan ia seorang agnostik dan munafik sejati.

Bagi Snouck tidak menjadi soal apakah menjalani prosesi Protestan, Katolik atau Islam, karena ia menganggap agama ini hanya sebagai produk budaya manusia. Inilah pembuktian kemunafikan Snouck yang telah membuli agama ini di Nusantar dengan jayanya.

 

KONSPIRASI MENJATUHKAN ISLAM NUSANTARA DENGAN FATWA SONGSANG

Hampir setiap malam SNOUCK mencatatkan setiap butir perbualannya dengan para ulama Acheh. Beliau mengakaji sedalam-dalamnya mengenai struktur masyarakat Acheh. Dari hasil kajiannya, Snouck telah menyarankan kerajaan Belanda agar memanjakan dan menggula-gulakan golongan ulama. Tujuannya ialah untuk menghapuskan ulama-ulama yang bersikap agresif terhadap Belanda dan berpegang teguh dengan akidah Islam.

Beliau juga berjaya membuat umat Islam melebih-lebihkan amalan ritual dan memisahkan kehidupan seharian daripada sains amalan sebenar agama Islam itu sendiri. Beliau telah menerapkan satu fahaman Islam Masjid, di mana hal-ehwal agama hanya akan berkisar di masjid sahaja.

Snouck menyarankan agar kerajaan Belanda mempermudahkan dan menaja urusan haji di Indonesia untuk menyakini ulama bahawa kerajaan Belanda sedang membantu mereka dalam hal-ehwal keagamaan. Matalamat sebenar Snouck ialah agar Umat Islam leka dengan ibadah ritual itu. Masing-masing akan membuang masa berbulan-bulan berlayar dan meninggalkan segala urusan agama, politik dan ekonomi bahkan membelanjakan simpanan dana peribadi masing-masing untuk urusan itu.

Setelah mendapat kepercayaan dari masyarakat tempatan, beliau mula mengambil kesempatan untuk mengeluarkan fatwa-fatwa palsu yang memberi manfaat kepada kepentingan Belanda. Fatwa-fatwa Snouck banyak berasaskan politik `Devide et Impera’.

Dalam setiap khutbahnya kepada masyarakat, beliau berusaha memisahkan agama dari politik dan ekonomi. Beliau mengalakkan rakyat menumpukan soal ibadah ritual semata-mata untuk mengejar pahala dan kehidupan akhirat. Ini sesuai dengan konspirasi Vatican. Pada masa yang sama mereka sendiri mengambil alquran sebagai sains untuk kepentingan mereka dan menterbalikkannya untuk memusnahkan kehidupan orang Islam.

Snouck Hurgronje memang petah berbahasa Arab. Beliau juga luas ilmu agama Islam serta budaya dan adat resam Melayu di Acheh hasil kajian beliau sekian lama. Oleh itu beliau telah berjaya memperdaya masyarakat Islam dengan mencampur aduk amalan-amalam syirik dan bidaah dengan pengunaan ayat-ayat Al-Quran yang dipesongkan maksudnya sebagai landasan. Ini mendorong masyarakat mempercayai dan mengamalkan ritual-ritual yang jauh menyimpang dari Ajaran sebenar Nabi Muhammad SAW.

FATWA TANAM TERUNG UNTUK MASUK SYURGA

Di antara fatwa-fatwa yang pernah diketengahkan oleh Snouk melalui dakyahnya ialah menyarankan kepada masyarakat Islam bahawa barang siapa menanam pokok terung, nescaya mereka akan masuk syurga.

Dalam meneliti butir-butir fatwa terung yang songsang ini, kami banyak menemubual sendiri orang tua-tua di daerah Bandung kerana kebanyakkannya tidak dirisalahkan. Sangat menyedihkan apabila ramai di kalangan mereka yang mengesahkan pernah berlakunya fatwa ini. Malang sekali Mereka sendiri terkejut dan beristighfar bila kami dedahkan siapa Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck) ini.

Melihat kealiman dan waraknya Snouck, masyarakat Islam seluruh Acheh dan Jawa telah menerima pakai fatwa tersebut tanpa usul periksa. Maka berebut-rebutlah umat Islam ketika itu menanam terung di lahan tanah masing-masing. Akibatnya pusat buangan sampah menerima longgokkan sayur terung yang tidak terhingga banyaknya, terutama di daerah Bandung, kerana tiada siapa ingin memakan terung yang begitu banyak. Ironinya, memang tujuan asal menanam terung itu adalah untuk mendapat pahala, bukan untuk dijual atau di makan. Sejauh itu berjayanya Snouck dengan fatwanya.

Melihatkan penerimaan bulat-bulat segala fatwa yang telah dikeluarkan oleh Snouck oleh masyarakat Islam ketika itu tanpa usul periksa, maka tahulah Snouck bahawa mereka telah kembali jahil dan jumud. Kekuatan Islam yang dijadikan asas menentang Belanda telah terhapus sama sekali.

Snouck Hurgronje meneruskan asakan doktrinnya dengan menasihati Belanda agar membina sekolah-sekolah sekular untuk menggantikan peranan pesantren atau sekolah pondok. Pada pendapat beliau, pesantren adalah pusat melahirkan pejuang-pejuang melawan penjajahan Belanda. Bukan hanya setakat itu sahaja, pelajar-pelajar yang berasal dari keturunan Diraja dan Pembesar Kesultanan Nusantara dihantar ke Belanda untuk melanjutkan pelajaran. Tujuannya supaya apabila mereka balik, bakal-bakal pemimpin tempatan ini akan berkiblatkan Barat untuk meneruskan legasi penjajahan mereka.

Pada 1906 Snouck Hurgronje kembali ke Belanda setelah Acheh berjaya ditakluk sepenuhnya dan menjadi Profesor di Universiti Leiden. Banyak penulisannya yang terkenal tersimpan di Universiti tersebut. Beliau telah menerima penghargaan khas dari kerajaan Belanda di atas sumbangan beliau membantu kerajaan Oren menumpaskan tentangan rakyat Aceh dengan berkesan.

Acheh adalah serambi Mekah, nadi Islam tempat bertapaknya Islam di Nusantara.  Hang Tuah berlima juga sering berulang alik ke Acheh untuk menuntut ilmu agama untuk memperkasakan akidah dan siyyasah Islamiah untuk raja dan rakyat di Melaka. Malangnya fakta sejarah hanya mengatakan Hang Tuah hanya belajar silat agar jadi perkasa untuk menyedapkan cerita. Apabila Acheh lemah Islamnya, maka lemahlah Melaka dan seterusnya seluruh wilayah Indonesia dan Nusantara.

Setelah Aceh, Snouck pun memberikan petunjuk kepada Belanda bagaimana cara tebaik menguasai beberapa bahgian Jawa dengan memanjakan ulama. Hampir setiap pegawai Belanda yang akan dihantar ke Hindia Timur akan mengikuti kelas di Universiti Leiden untuk mengetahui asas agama dan struktur masyarakat Melayu. Sehingga beliau meninggal dunia pada 26 Juni 1936, dia tetap menjadi penasihat utama Belanda untuk segala urusan penaklukan pribumi di Nusantara.

Demikianlah sosok Snouck Hurgronje yang dianggap sosok kontroversial bagi kaum muslimin Indonesia, terutama kaum muslimin Aceh.

 

KESUKARAN USAHA MENGEMBALIKAN AKIDAH UMAT PASCA SNOUCK

SEGALA PEMESONGAN AKIDAH MELALUI FATWA SONGSANG SNOUCK ini adalah berita yang tidak disedari dan tidak diketengahkan oleh umat Islam atas banyak sebab. Pertamanya kerana menutupi aib dan kesilapan begitu banyak ulamak yang telah berjaya dilalaikan. Keduanya kerana telah terlalu sukar untuk membetulkan keadaan yang terlalu jauh dan berleluasa pemesongannya.

Kuasa penjajah yang zalim juga turut mengancam sesiapa saja yang cuba mengubah keadaan. Golongan yang sedar akan bencana akidah ini akhirnya berkumpul untuk melancarkan usaha mengembalikan akidah secara rahsia. Mereka hanya keluar di permukaan masyarakat secara zahir setelah Snouck kembali ke Belanda. Antara yang dikenali ialah Jemaah atau parti yang memakai nama Serikat Islam, muncul pada tahun 1912.

Banyak lagi pejuang akidah yang bergerak secara sembunyi-sembuyi berusaha mendapatkan semula ilmu yang hak di Mekah dan mengembangkannya dengan penuh kesukaran dan pancaroba. Antara mereka ialah Kiai Haji Samanhudi, K.H. Omar Said Chokro Aminoto, Sekarmaji Marjan Karto Suwiriyo, Semeon, Sukarno dan lain-lain. Sebahagian mereka mampu meredah pancaroba untuk meneruskan usaha dakwah mengembalikan maruah agama. Sebahagian lain hanyut dengan habuan dunia lalu terpesong semula. Sebahagian hanyut jauh sehingga sanggup membunuh rakan seperjuangan mereka.

InsyaAllah akan kami cuba huraikan fakta sejarah lengkap sejarah kejatuhan Islam yang telah kami urut 100 tahun ke belakang selepas ini agar sama-sama kita sedarkan diri dan iman masyarakat kita.

 

Sumber

http://prihatin.net.my

Komentar dr iwan

Snouck banyak mempengaruhi kebijakan menteri urusah jajahan belanda dan gubernur jenderal belanda berkaitan dengan strategi menaklukan umat islam di Indonesia umumnya dan Aceh khusus nya

 

Menteri jajahan bertanggung jawab menjalankan Politik Umum Kolonial ini dengan cara yang sesuai dengan tuntutan-tuntutan Kolonial dari Partainya dan Partai-Partai lain yang termasuk dalam Kabinet.

The Hague Kantor cabinet belanda 1900

Sumber wiki

Untuk membantunya dalam tugas ini ia mempunyai Kantor Urusan Jajahan atau Kementerian Jajahan di Den Haag disana banyak orang yang sudah mempunyai pengalaman dengan Jajahan, Orang-orang ini sering seklai sanggup mempengaruhi Keputusan-keputusan Menteri Jajahan.

 

Pada Tahun 1900 tak ada Partai Politik yang menunjang putusnya hubunggan Jajahan anatara Jawa dan Negeri Belanda.

Dari Tahun 1870 sampai 1900,

Foto Kelompok Pemimpin dan Staf baru dan lama Pabrik Gula Purwokerti tahun 1900

Sumber

banjoemas.

 

 

Pengusaha Belanda mengadu untung –rugi di Jawa,mereka yang berhasil menjadi berkuasa dalam keuangan ,mereka yang gagal menjadi Manejer bagi yang berhasil.

Keuntungan Ekonomi di Jawa sedemikian rupa , sehingga pada tahun 1900 kebanyakan Perusahan-perusahan di Pulau ini dimiliki atau diurus oleh Kesatuan Koperasi  dan bank-bank eropa .Nikmat akan keuangan ini member pengaruh besar walaupun tidak khusus merupakan kebijakan dan pelaksanaan Politik Belanda.

  1. Pada awal tahun 1900an, sepeda motor mulai jadi tren kaum elite di Hindia Belanda. Pemakainya cuma pejabat pemerintahan, pengusaha perkebunan,

Sumber

Google eksplorasi

Pemerintahan Sipil Eropa di Jawa menunjukkan perhatian yang bertambah dalam Kemakmuran Pendududuk Pulau Jawa.Walaupun dibalik segalaan penjagaan ini, Kemakmuran Rakyat Indonesia tampaknya menurun  dan ada ketakutan bhwa Solidaritas Sosial Orang Jawa akan terpengaruh olehnya.

(Robert,58)

Orang Tionghoa dan Arab

Sebelum dilanjutkan ke Gambaran dari Masyarakat Indonesia dirasa perlu membicarakan sedikit tentang dua Kelompok lain didalam Masyarakat Hindia Timur, yaitu Kelompok Tionghoa dan Arab, kedua kelompok ini seperti orang Eropa juga mengusahakan hidup mereka dengan dan melalui Orang Indonesia.

Orang Tionghoa merupakan Kelompok terbesar diluar Orang Indonesia di Jawa. Pada tahun 1900 jumlah mereka kira-kira 280.000 . Posisi dan Keadaan mereka tidaklah sudah untuk diringkaskan  disini , dank arena mereka  ini unsure luar dalam studi ini,sehingga tidak ada usaha untuk menulis tentang mereka.

Cukuplah dikatakan, bahwa mereka lebih berjiwa  dagang daripad orang Indonesia dan menmpatkan diri  mereka dengan sifat tegas dan penuh energy yang memungkinkan mereka sejak semula secara luas menguasai kedudukan sebagai perantara dalam struktur ekonomi Kepulauan Nusantara ini.

Menjelang tahun 1900 sebagaian besar Tionghoa di Jawa adalah turunan darikeluarga-keluarga yang sudah turun menurun berada di Jawa. Qalaupun demikian, mereka tetap melihat kepada Negeri mereka sebagai sumber kebudayaan mereka.

Kira-kira pada tahun 1900, karena dirangsang oleh kedudukan yang lebih baik yang baru saja berlaku bagi orang Jepang di Jawa dan disamping itu dirangsang oleh perhatian yang muncul dikalangan sejumlah orang Tionghoa di Tiongkok tentang Tionghoa perantauan, mereka mulai membentuk semacam perbaikan nasib mereka di Jawa.

Tuntutan-tuntutan mereka menimbulkan rangsangan pula untuk sebagian kekuatan-kekuatan  laten di dalam Masyarakat Indonesia.

(Robert,58)

 

Sekolah Tiong Hoa Hwee Koan (THHK) 1906

Sumber

Suryadi

Pada 17 Maret 1900 berdiri perhimpunan Tiong Hoa Hwee Koan (THHK).

Tahun berikutnya THHK mendirikan sekolah modern pertama yang disebut Tiong Hoa Hak Tong disusul pembukaan cabang-cabang lain di seluruh Hindia Belanda.

Berdirinya sekolah-sekolah ini merupakan reaksi masyarakat Tionghoa terhadap pemerintah Belanda yang selama itu tidak pernah meberikan pendidikan kepada anak-anak mereka.

 

Akibat perkembangan yang sangat pesat, pemerintah kolonial Belanda, yang khawatir anak-anak Tionghoa akan “tersedot” semua ke sekolah yang dibentuk THHK itu, serta-merta Belanda mendirikan Hollandsch Chineesche School (HCS), yaitu sekolah berbahasa Belanda bagi anak-anak Tionghoa. Pada 1965, THHT yang di Jl. Patekoan itu di tutup oleh pemerintah Orde Baru dan bangunannya diambil alih menjadi sekolah pemerintah dengan nama SMAN 19 Jakarta.

 

 

Orang Arab,sebagaimana umumnya di panggil di Jawa, bukan hanya mereka yang berasal dri Arab. Arab begitu luas dipakai terhadap setiap orang yang datang dari Timur dekat maupun dari Timur Tengah demikian juga India Muslim.

Ditahun 19000 orang Arab di Jawa  berjumlah kira-kira 1800 orang, kebanyakan orang Arab ini adalah Pedagang kecil, Saudagar, dan Peminjamkan Uang serupa dengan orang Tionghoa,keuntungan utama mereka melebihi orang Tionghoa yang menjadi saingan mereka adalah karena ikatan  keagamaan mereka dengan orang Indonesia.

 

Orang Arab terkenal di Indonesia sebagai pengikut Ajaran Nabi dan  walaupun banyak  di anatra mereka menganggap Islam  di ndonesia sebagai salah satu agama yang dipilih, tetapi mereka tidaklah  mengelalakkan ini jika hal ini member keuntungan kepada mereka.

 (Robert,58)

 

Di Mangga Dua terdapat banyak peninggalan sejarah, yaitu:

Mesjid Mangga Dua yang dibangun awal abad ke-20,

Di Pekojan, pada awal abad ke-20 (1901), berdiri organisasi pendidikan Islam, Jamiatul Kheir, yang dibangun dua bersaudara Shahab, Ali*dan Idrus, di samping Muhammad Al-Mashur dan Syekh Basandid.

 

 

Menurut buku Jakarta dari Tepian Air ke Kota Proklamasi yang diterbitkan Dinas Kebudayaan dan Permuseuman DKI, perkumpulan ini menghasilkan tokoh KH Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah) dan HOS Tjokroaminoto (pendiri SI).

 Jamiatul Kheir mendatangkan Syeikh Ahmad Surkati dari Sudan yang kemudian mendirikan Perguruan Islam Al-Irsyad. Jamiatul Kheir banyak mendatangkan surat kabar dan majalah dari Timur Tengah.

Ia ikut menyebarkan gerakan Pan Islam yang dicetuskan Sayid Jamaluddin Al-Afghani dan punya hubungan korespondensi dengan surat kabar dan majalah di Timur Tengah. Dengan demikian negara-negara tersebut mendapatkan informasi mengenai Indonesia, termasuk kekejaman Belanda. Snock Hurgronye dengan berang menuding Jamiatul Kheir membahayakan Belanda. Tempat-tempat kegiatan Islam yang masih tersisa di Pekojan akan ditinjau dalam wisata kota tua hari ini (Ahad 25/8). Acara ini akan diikuti sekitar 100 orang dari kalangan mahasiswa, sejarawan, dan pers

Sumber

rabithah-alawiyah

 

 

Kota kecil Mojokerto yang pernah memiliki satu lembaga pendidikan yang bisa dikatakan maju untuk ukuran waktu itu.

 

Chung Hua Hui Guan, atau lazimnya biasa disebut sebagai Tiong Hoa Hwe Koan (THHK) merupakan organisasi pan-Tionghoa yang mengusung semangat nasionalisme etnis Tionghoa pada waktu itu. Didirikan di Jakarta (waktu itu masih Batavia) pada tanggal 17 Maret 1900,

THHK menjelma menjadi organisasi besar pada waktu itu.

 Bahkan kemunculan THHK menjadi dasar dari munculnya nasionalisme bangsa Indonesia melalui Boedi Oetomo. Bahkan beberapa pengurus Boedi Oetomo dan Sarekat Islam menjalin hubungan yang intens dengan petinggi THHK untuk mengetahui bagaimana organisasi THHK bisa berkembang.

TIONG HOA HWE KOAN (disingkat THHK)

adalah perkumpulan para warga keturunan Tiong Hoa yang bermukim di Batavia, didirikan pada tanggal 17 Maret 1900,

dan terdaftar di pemerintah pada tanggal 3 Juni 1900.

Daftar Leutenan dan anggota konsil Batavia pada permulaan abad kedua puluh

Seperti Tjoeng Hap Soen, Lim Him Lian dan sebagainya dapat dibacapada halaman berikut ini

Chinese Lieutenatns and member of Chinese Councile of Batavia

 

 

 

in 1900,

Lie Kim Hok became a founding member of the Chinese organisation Tiong Hoa Hwe Koan,

 

 

 Perkumpulan THHK bertujuan mereformasi kebiasaan-kebiasaan buruk masyarakat Tiong Hoa pada saat itu, menyebarluaskan ajaran Confucius, merintis sistem pendidikan yang modern, serta meningkatkan harkat dan kedudukan warga Tiong Hoa di masyarakat.

Sebagai ketua pertama perkumpulan terpilih

PHOA KENG HEK

yang didampingi para wakil ketua KHOE SIAT TENG dan ANG SIOE TJIANG.

 

Sekretaris perkumpulan dijabat oleh TAN KIM SAN.

 

 Kepala sekolah pertama Sekolah PA HOA adalah LOUW KOEI HONG.

Tionghoa Hwe Koan Jakarta

Founders

As the first chairman of the association elected Phoa KENG HEK who accompanied the vice chairman of the Khoe and SIAT TENG ANG Tjiang SIOE . Secretary of the association chaired by KIM SAN TAN . School ‘s first headmaster PA HOA was KOEI HONG Louw . On September 1 , 1901, the school established the British Society THHK named YALE INSTITUTE which is part ( Afdeeling ) C on THHK Society , and invited Dr. Hwee LEE TENG to serve as his principal ( after assignment of the YALE INSTITUTE and HOA PA School , Dr LEE TENG Hwee rector Universias AND FU in Shanghai for 31 years

Kira=Kira 1900 wanita Eeropa wanit Eropa mulai berdatangan di Jawa dn sejak waktu itu masyarakat Eropa-pun tumbuhlah secara ekslusif dipandang dari sudut suku bangsa eropa lainnya.

Masyarakat Eropa di Jawa inimengembangkan suatu solidaritas baru kedalam kelompok sendiri  dan mulai mncetuskan ide-ide tentang urusan-urusan  dalam kelompok mereka di Jawa dan tentang kebijaksanaan  colonial di negeri Induk.

Masyarakt Eropa di Jwa tidak hnya prihatin atas merosotnya kemakmuran Indonesia, tetapi juga sangat tersinggung akan pengawasan pemerintah  yang benar-benar terpusat kepada Bangsa Erop di Jawa .

Masyarakat Eropa yang baru muncul tersebut ingin mengurus persoalan kalangannya sendiri , dan menuntut dari pemerintah otonomi keuangan  yang leih bebas dan Pemerintahan Lokal di Jawa.

Dari ketidak puasan terhadap politik yang sdang berjalan itulah muncul suatu orientasi baru sesuudah tahun 1900. Orientasi baru dalam hubungan Penjajahan ini disebut Politik Etis.

Politik Etis telah diterima luas disegala kalangan, oleh karena itu di dalam pengusahakan  Pembangunan Pembanganan Tanah Jajahan ini dengan Modal Swasta, juga dicari Jalan untuk meningkatkan Kemakmuran dan Kesejahteraan serta memperluas  Otonomi. Kebijakan Politik demikian mengandung sesuatu yang dapat mengenai setiap orang  dari setiap aliran Poltik,. Tambahan pula PolitikEtis ini dapat memberikan kepada Belanda  suatu Politik Jajahan yang bersih dari Kesalahan terhadap Hindia Timur.

Hal ini benar-benar sangat diperlukan , oleh karena beberapa Kekuasaan Asing melihat Konflik yng tidak berketentuan di Aceh, yang telah berjalan tanpa ada akhir sejak tahun 1874, merasa heran diterapkannya cara ; Pendudukan  Yang Efektif” yang di cetuskan oleh Konvesi Berlin 1855, berhubungan dengan tuntutan Afrika.

Politik Etis akan dapat mempersenjatai Negeri Belanda dengan dasarMoral yang sempurna yang akan dapat mempertahankannya dari tuntutan Lur Negeri. Keutungan besar dari Politik Etis , adalah Keanggupannya untuk member Ilham kepada Bangsa belanda menuju suatu masa depan yang lebih baik bagi Penjajahan di Jawa, sementara itu membuka Jalan bagi Rakyat Indonesia mengambil bagian dalam menentukan Masa depannya.

Pemerintah yang meguasai keadaan di Jawa pada tahun 1900 adalah Pemerintah Hindia Belanda  terhadap mana  kelompok orang Eropa di Jawa menuntut Otonomi.

Pemerintah ini benar-benar suatu Pemerintahan terpusat dengan kekuasaan tertinggi berada ditangan Gubernur Jenderal yang menjadi  kepla suatu hirarki administrasi dan yang mempunyai cabang-cabang hirarki  didistrik setempat.

Pemerintah ini sudah disusun untuk mengurus dan memerintah Masyarakat  Indonesia secara tidak sengaja Pemerintah ini dalam masa dua puluh lima tahun belakangan ikut mengawasi masyarakat eropa yang baru muncul di Pusat-pusat Kota di Jawa.

Pimpinan administrasi Pimpinan Hindia Belanda agaknya pun tidak terlalu menolak untuk memberikan otonomikepada Kelompok-Kelompok Setempat yang scara demokratis sanggup memenuhi kebuthannya sendiri.

 

Chinese with  mancu long tauchang hair  at Pasar Baru batavia 1900

 

Gubernur Jenderal yang menjadi  Kepala Pemerintahan Hindia belanda diangkat oleh Mahkota Kerajaan atas usul dari menteri Jajahan. Gubernur Jenderal biasanya bertugas selama lima tahun walaupun ini tidaklah ditentut]kan dengan suatu Peraturan  dan ada kemungkinan untuk diperependek atau diperpanjang sesuai keadaan.

Gubernur Jenderasl bertanggung jawab kepada Mahkota Kerajaan untuk menjalankan Kebijakan Pemrintah Jajahan setempat, dia adlah penguasa tertinggi di daerah Jajahan.

Secara praktis ,tentunya, dia diharapkan untukmengikuti peraturan-peraturan dari Menteri Jjahan di Den Haag, tetapi sebaliknya sebagai orang yang berada di Pentas Tanah Jajahan dia ikut pulan membentuk Peraturan-peraturan ini.

Menururt kenyataannya Kekusaannya amat besar, karena jarak yang jauh dengan Negara Induk yang memungkinkannya untuk lebih bebas bertindak.

(Robert,58)

Gubernur jenderal Hindia Belanda

The Governor-General of the Dutch East Indies represented the Dutch rule in the Dutch East Indies between 1610 and Dutch recognition of the independence of Indonesia in 1949.

The first Governors-General were appointed by the Dutch East India Company (VOC). After the VOC was formally dissolved in 1800,[1] the territorial possessions of the VOC were nationalised under the Dutch Government as the Dutch East Indies, a colony of the Netherlands.

 Governors-General were now appointed by either the Dutch monarch or the Dutch government. During the Dutch East Indies era most Governors-General were expatriate Dutchmen, while during the earlier VOC era most Governors-General became settlers who stayed and died in the East Indies.

Under the period of British control (1811-1816), the equivalent position was the Lieutenant-Governor, of whom the most notable isThomas Stamford Raffles.

Between 1942 and 1945, while Hubertus Johannes van Mook was the nominal Governor-General, the area was under Japanese control, and was governed by a two sequence of governors, in Java and Sumatra.

After 1948 in negotiations for independence, the equivalent position was named High Commissioner of the Crown in the Dutch East Indies.

 

 

 

 

1899–1904: 

Willem Rooseboom

1904–1909: 

Johannes Benedictus van Heutsz

1909–1916: 

Alexander Willem Frederik Idenburg

 

1916–1921: 

Johan Paul van Limburg Stirum

 

1921–1926:

 Dirk Fock

1926–1931: 

Andries Cornelis Dirk de Graeff

 

 

1931–1936: 

Bonifacius Cornelis de Jonge

1936–1942:

Tjarda van Starkenborgh Stachouwer

Sumber wiki

 

Orang Indonesia……..

(Robert,58)

 

Sekolah Tionghoa Hwee koan di Padang  1900

Tionghoa Sin Hoa School Padang city

 Diploma

Compare with

Tionghoa Scool at Cholon Saigon(now Ho Chi Min City) Diploma with

Dr Sun Yat Sent picture in the center

In 1900, approximately 280,000 Chinese people living in Java (and who were more still partly Peranakan) and in the outer regions lived approximately 260,000 “real” Chinese, Sing Keh’s.

The government was not in favor of integration / assimilation and the like and averted the Chinese population as much as possible from the administrative / managerial positions (they gave preference to Europeans and / or descendants and premises) and even education. (In 1900, only about 350 Chinese children attended the English schools).

In 1901, China’s first school was opened under the leadership of the Tiong Hoa Hwee Kwan (= Chinese Association) and soon very soon followed by more such schools elsewhere in this country

 

Orang Indonesia

Orang Indonesia ditahun 1900  dan sampai sekarang mengakui ada dua tingkatan didalam masyarakatnya. Kelompok besar yang terdiri dari petani, orang desa dan kampung dinamakan Rakyat Jelata.

Administrator, Pegawai Pemerintah dan Orang-orang Indonesia yang berpendidikan  dan berada di tempat yang lebih baik, baik dikota maupun dipedesaan dikenal sebagai kelompok Elit atau Priyayi.

Secara tehnis Kaum Ningrat juga merupakan kelompok terpisah , tetapi biasanya biasanya Orang Indonesia Seenaknya memasukkan mereka kedalam Kelompok yang termasuk dalam tingkat Priyayi. Jadi Priyayi adalah kelompok yang kita sebut kelompok Elit

Kira-kira 58 % Orang Jawa termasuk Rakyat Jelata, Untuk hamper 90 % dari mereka ini ,desa  menentukan hidup dan kehidupan mereka.Desa merupakan akar dari pola kehidupan traditional  orang Indonesia dan ditahun 1900 sukar untuk mengetahui pengaruhnya terhadap Rakyat,.

Desa Indonesia hanya menguasai kebutuhan pokok untuk hidupyaitu Tanah, tetapi juga mengatur selera dan Gaya Hidup, mempertahankan Budi Pekerti, dan Agama dari kehidupan Anggota-anggotanya, melayani Suka-Duka Anggota-anggotanya dan mngikuti setiap Anggota  kepada Kelompok didalam suatu Solidaritas Kelompok. Ikatan kelompok inilah yang menjadi dasar Kehidupan Masyarakat

(Robert,58)

The Java History Collections

Part two

Early 20th Century

Created by

Dr Iwan suwandy,MHA

Private Limited E-book In CD-rom Edition

Special for Senior Collectors And Historian

Copyright @ @012

 

 

Kata Pengantar

Saya sudah mengunjungi Provinsi Jawa Tengah khususnya Surakarta, Daerah Istimewa Jogya, dan Jawa Timur beberapa kali sejak tahun 1984 dan teakhir tahun 2012 ke Solo.

Dalam kunjungan tersebut saya telah menemukan beberapa koleksi yang terkait dengan sejarah pulau Jawa teritimewa era Kerajaan Mataram yang telah terbelah empat menjadi Kraton Pakubuwono Surakarta, Mangakunegaraan di Solo , Kraton Hemangkubuwono dan  Pakualam di Jogya.

Kali ini saya menampilkan koleksi yang ditemukan pada era awal abad ke 20 sebelum perang dunia kedua saat Indonesia masih  dibawah pemerintahan Hindia Belanda.

 

 

 

 

 

Banyak dokumen dan kaligrafi dalam bahasa jawa kawi yang masih perlu dikoreksi terjemahannya lihat contoh kaligrafi pada tutup mokun keramik eropah lama diatas yang baru saja saya temukan disolo dan juga masih banyak informasi terkait yang belum lengkap untuk itu koreksi,komentar,dan tambahan informasi sangat diharapkan dari pala pembaca khsususnya kolektor  dan sejarahwan senior dimanapun anda berada, untuk itu saya ucapkan terima kasih

Jakarta November 2012

Dr Iwan Suwandy,MHA

Koleksi keramik pesanan khusus dari  Eropa dengan photo permaisuri (mangkunegara?) dan

kaligrafi bahasa  kawi ditemukan di solo 2012,mungkin dari peringatan terkait permaisuri PB atau  Mangkunogara(?)

 

 

Lihat photo keramik pesanan khusus keraton (Mangkunegara atu Surakarta ?)

dari sisi kiri gambar permaisuri (mangkunegra?)

dari sisi kanan kaligrafi bahasa kawi

,bagi yang memahami bahasa kawi harap berkenan membantu terjemah yang tepat

(terima  kasih dari Dr Iwan)

Close up kaligrafi bahasa kawi

Artinya ?

MUNGKIN PERINGATN 100 HARI MANGKATNYA PERMAISURI PAKUBUWONO X

May be the memoriable 1000 days pruincess  Gusti nurul Of PB X Passed Away

 

Prologue

Sejarah Kerajaan Mataram islam

sejarah islam, Kerajaan mataram berdiri pada tahun 1582. pusat kerajaan ini terletak di sebelah tenggara kota Yogyakarta, yakni di Kotagede.

Para raja yang pernah memerintah di Kerajaan mataram yaitu penembahan senopati (1584 – 1601), panembahan Seda Krapyak (1601 – 1677).

 

 

dalam sejarah islam, Kesultanan mataram memiliki peran yang cukup penting dalam perjalanan secara kerajaan-kerajaan islam di Nusantara (indonesia). Hal ini terlihat dari semangat raja-raja untuk memperluas daerah kekuasaan dan mengislamkan para penduduk daerah kekuasaannya, keterlibatan para pemuka agama, hingga pengembangan kebudayaan yang bercorak islam di jawa.


Pada awalnya daerah mataram dikuasai kesultanan pajang sebagai balas jasa atas perjuangan dalam mengalahkan Arya Penangsang. Sultan Hadiwijaya menghadiahkan daerah mataram kepada Ki Ageng Pemanahan. Selanjutnya, oleh ki Ageng Pemanahan Mataram dibangun sebagai tempat permukiman baru dan persawahan.


Akan tetapi, kehadirannya di daerah ini dan usaha pembangunannya mendapat berbagai jenis tanggapan dari para penguasa setempat. Misalnya, Ki Ageng Giring yang berasal dari wangsa Kajoran secara terang-terangan menentang kehadirannya. Begitu pula ki Ageng tembayat dan Ki Ageng Mangir. Namun masih ada yang menerima kehadirannya, misalnya ki Ageng Karanglo. Meskipun demikian, tanggapan dan sambutan yang beraneka itu tidak mengubah pendirian Ki Ageng Pemanahan untuk melanjutkan pembangunan daerah itu. ia membangun pusat kekuatan di plered dan menyiapkan strategi untuk menundukkan para penguasa yang menentang kehadirannya.


Pada tahun 1575,

Pemahanan meninggal dunia. Ia digantikan oleh putranya, Danang Sutawijaya atau Pangeran Ngabehi Loring Pasar. Di samping bertekad melanjutkan mimpi ayahandanya, ia pun bercita-cita membebaskan diri dari kekuasaan pajang. Sehingga, hubungan antara mataram dengan pajang pun memburuk.

 

Hubungan yang tegang antara sutawijaya dan kesultanan Pajang akhirnya menimbulkan peperangan. Dalam peperangan ini, kesultanan pajang mengalami kekalahan. Setelah penguasa pajak yakni hadiwijaya meninggal dunia (1587), Sutawijaya mengangkat dirinya menjadi raja Mataram dengan gelar penembahan Senopati Ing Alaga. Ia mulai membangun kerajaannya dan memindahkan senopati pusat pemerintahan ke Kotagede. Untuk memperluas daerah kekuasaanya, penembahan senopati melancarkan serangan-serangan ke daerah sekitar. Misalnya dengan menaklukkan Ki Ageng Mangir dan Ki Ageng Giring.
sejarah islam

 

Orang Desa pemegang tanah, terutama setumpak tanah swah,  dianggap sebagai Penduduk Inti dan menurut tradisi dianggap sebagai keturunan pendiri dn yang tertua didesa itu.

1901

Tepat setahun setelah berdirinya, pada tanggal 17 Maret 1901 THHK di Batavia mendirikan sekolah untuk etnis Tionghoa dengan menggunakan bahasa Kuo Yusebagai bahasa pengantar dan kurikulum yang sudah modern.

 Sekolah tersebut dikenal dengan “Sekolah Tjina THHK”. Bila sekolah-sekolah Tionghoa sebelumnya hanya diajarkan kitab-kitab Konghucu klasik  -yang bahkan murid-muridnya belum tentu memahaminya- maka sekolah milik THHK menggunakan kurikulum yang mengacu pada sistem pendidikan di Jepang. Konghucu diajarkan lebih praktis sehingga para muridnya bisa memahami dengan cepat.

 

Kemunculan Sekolah THHK di Batavia

 membuat para pemuka etnis Tionghoa di berbagai kota mengirim surat untuk memohon pembukaan sekolah-sekolah serupa dan menjadi cabang dari Sekolah THHK di Batavia.

Namun ada pula yang menggunakan nama Sekolah THHK namun bukan cabang dari Sekolah THHK Batavia.

 Situasi daratan Tiongkok yang sedang mengalami masa-masa revolusi dan masa-masa akhir dari Dinasti Qing ditambah lagi kurikulum modern yang tidak kalah dengan pendidikan Belanda menyebabkan sekolah ini dapat diterima dengan baik oleh etnis Tionghoa pada waktu itu.

 

 

 

tanggal 17 Maret 1901,

Perkumpulan THHK mendirikan sekolah yang dinamakan Tiong Hoa Hak Tong yang kemudian berganti nama menjadi Sekolah Tiong Hoa HWE Koan. Sekolah itu terletak di Jalan Patekoan nomor 31 (kini Jalan Perniagaan Raya). Untuk membedakannya dari sekolah THHK lain yang banyak bermunculan di berbagai wilayah kota dan luar kota maka sekolah itu dikenal sebagai Patekoan Tiong Hoa HWE Koan School dan disingkat menjadi Sekolah PA HOA. Sekolah PA HOA merupakan sekolah Tiong Hoa pertama yang berdiri di zaman kolonial Belanda.

Pendiri Perkumpulan THHK dan Sekolah PA HOA terdiri atas 20 orang tokoh masyarakat Tiong Hoa, sebagai berikut.

PHOA KENG HEK, KHOE SIAT TENG, ANG SIOE TJIANG, LIE HIN LIAM,
NIO HOEY OEN, TAN KIM SAN, KHOE SIAUW ENG, KHOE HIONG PIN,
KHOUW LAM TJIANG, TJOA YOE TEK, OEY GIOK KOEN, OEY KOEN IE,
KHOUW KIM AN, LIE KIM HOK, TAN KONG TIAT, PHOA LIP TJAY,
TAN TIAN SENG, OUW TIAUW SOEY, OUW SIAN TJENG, OEN A TJOENG

 

 

 

 

 

 

 

 

 Pada tanggal 1 September 1901,

 Perkumpulan THHK mendirikan sekolah Inggris bernama YALE INSTITUTE yang  merupakan bagian (Afdeeling) C pada Perkumpulan THHK, dan mengundang Dr LEE TENG HWEE untuk menjabat sebagai kepala sekolahnya (selepas tugas dari YALE INSTITUTE dan Sekolah PA HOA, Dr LEE TENG HWEE menjabat rektor Universias FU DAN di Shanghai selama 31 tahun). Pada bulan Januari 1905, dua sekolah tersebut digabung menjadi satu dengan nama Sekolah PA HOA.

Pada tahun pertama, Sekolah PA HOA hanya mempunyai 32 orang siswa. Siswa pria dan siswa wanita bercampur di dalam satu kelas, tetapi mereka masing-masing menempati tempat duduk yang terpisah

 

 

 

 

Orang Armenia Indonesia

Studio foto N. V. Photografisch Atelier Kurkdjian di Surabaya (1910-1940)

Orang Armenia-Indonesia adalah orang Armenia yang pernah hidup di Hindia Belanda atau keturunannya yang masih hidup di Indonesia.

 

Banyak pedagang Armenia dari Amsterdam merantau ke Hindia-Belanda mulai tahun 1800-an dan mendirikan perusahaan serta perkebunan. Mereka terutama menetap di Jawa. Selain itu banyak pula orang-orang Armenia dari Persia merantau ke Hindia dan dengan ini membuat sebuah komunitas Armenia di pulau Jawa.

Pada tahun 1808, komunitas ini mulai bertambah besar dan George Manook (Gevork Manuch Merchell) beserta kawan-kawannya mendapatkan uang sebesar 25.000 gulden dari pemerintahan Hindia-Belanda untuk medirikan sekolah-sekolah dan gereja. Pada tahun 1852 Haileian Miabanse Thioen mendirikan panti asuhan dan gereja untuk anak-anak Armenia di Batavia.

Pada tanggal 6 Januari 1880, komunitas Armenia secara resmi diakui sebagai rechtspersoon dan merupakan anggota dari kelompok Europeanen atau bangsa Eropa. Gereja komunitas Armenia di Batavia terletak di Gang Scott sebelah barat daya Koningsplein atau sekarang disebut dengan nama Medan Merdeka.

Kebanyakan komunitas Armenia telah meninggalkan Indonesia selepas masa Kemerdekaan,namun diperkirakan kurang dari seratus jiwa masih menetap,terutama di Jawa.Hal ini bisa dilihat dari sejumlah keluarga yang menggunakan nama-nama belakang seperti Manook dan Galistan.

Tiga Sarkies bersaudara, pendiri Hotel Oranje (kini Hotel Majapahit) di Surabaya

Sumber

Google eksplorasi

 

7 September 1901.

A peace agreement was concluded between the Eight-Nation Alliance and representatives of the Chinese government Li Hung-chang and Prince Ching on 7 September 1901.

The treaty required China to pay an indemnity of $335 million (over $4 billion in current dollars) plus interest over a period of 39 years.

 Also required was the execution or exile of government supporters of the Boxers and the destruction of Chinese forts and other defenses in much of northern China. Ten days after the treaty was signed the foreign armies left Peking, although legation guards would remain there until World War II.[32]

 

1903

Kapitan cina Bangka lim Woe Sieng

Kapitan cina Tandjung pinag Ong sintek

Kapitan cina  Tanjung karang teluk betung Lampong phoa tjoen Lim

 

1900

Snouck and J. H. Abendanon, who was director of education 1900-05, promoted European education in Dutch for the westernized elite in order to provide civil servants.

.1901

Dr. Wahidin Soedirohoesodo began editing the Luminous Jewel (Retnadhoemilah) in 1901 in Javanese and Malay for the aristocratic (priyayi) readers.

 

1902.

Xi (Tzu) Xi  returned in 1902 and belatedly tried to install the reforms she had once opposed.

 

Central Java suffered starvation from 1900 to 1902.

In 1900

Surontiko Samin led a protest movement near Blora in Central Java,

1902

By 1905 the 3,725 Indonesians were 18% of the students in 184 European primary schools. By 1902 the STOVIA had expanded to a six-year course to train two hundred native students as doctors,

1902

In April 1902 H. H. van Kol, the leader of the Dutch Social Democratic Party, visited Kartini in Jepara, and he urged the Parliament to give her a grant to study in Holland. Van Kol believed in occultism, and Kartini experimented with séances. Kartini accepted many elements of the mystical Javanese religion, and she believed that all people are brothers and sisters under one God.

The Javanese believe that an orderly inner life and good relationships with other people lead to spiritual insight. When her father became upset, the mystical Kartini was concerned that she was causing his illness. So she gave up the grant and tried to transfer it to Agus Salim.

She realized that a Javanese woman could only get away with acting unconventionally if she were married.

So she finally agreed to marry the regent of Rembang. She decided to dedicate herself to educating Javanese girls,

 

1903

The policy of decentralization was initiated in 1903 to allow more local autonomy and encourage emigration from crowded Java to the outer islands. Java was only one-fifteenth of the area but had two-thirds of the population of Indonesia.

The Dutch only allowed the councils to be advisory, and the real government remained centralized. To vote on a city council one had to know Dutch and pay more than 300 guilders in annual taxes.

Most Europeans resided in cities, but most natives lived in rural areas. In 1899 the Japanese had gained equal rights with Europeans in the Netherlands Indies, but Chinese efforts to get the same status were resisted.

1903

in 1903 she sent her famous memorandum “Educate the Javanese!” to the colonial government. In her new home she opened a school for the daughters of regents;

 

1903

. Governor-General W. Rooseboom (1898-1904)

was so frustrated by a widow burning (sati) at Tababan in 1903 that he tried to resign;

1904

All but four Chinese opium farmers went out of business, and the state’s Opium Administration took over in 1904. That year Dutch officials sent out an etiquette circular to discourage aristocratic displays involving parasols, retainers, and regalia. Those in the officials class rose by merit as status based on birth declined.

 

1905

Pecinan berkembang pesat di sekitar Pasar Baru  Bandung sejak 1905.

Umumnya warga Tionghoa menjadi pedagang.

 

 

1903

February 1903.

 


Panglima Polim Sri Moeda Perkasa Shah (centre), who had fought the Dutch in Koetaradja since 1873 and was a guerilla leader in Lhokseumawe area, surrendered to the Dutch Kapitein Hendricus Colijn (third from right) in Lhokseumawe in 6 September 1903, together with 150 of his men. He was given the post raja of Sigli by the Dutch. In 1928, Panglima Polim received the cross of Nassau-Oranje Orde

 

Kapitein der chinezen aceh

 

1900

Dutch Indies NVPH 31-37 MNH

1900 – Hulpuitgifte Zegels van Nederland v/d uitgifte 1899 overdrukt in zwart

Prachtige schaarse postfrisse (MNH) serie met fotocertificaat C. Muis aug. 2005 – enkele zegels met velrand!!!!

Cat. waarde (value) NVPH € 625,00++

 

 

Unusual 1900 (31 Jan). Tegal – Belgium. 10c stat King env + 2 adtls. Queen W, tied cds + French octagonal pqbt Ligne N + reg label. VF

 

  1. Medan to Ond Beiejeland. 10c on 10c violet King stationery with adtl. 15c brown yellow (Sc. 33) Queen stamp, tied c.d.s., also alongside. Registration red and black label on front. Transit on reverse “N-I Post agent Penang” and arrival c.d.s. Fine.[ 8666]

 

1900

NED.INDIE REVENUE STAMP 10 CENT  DEI 2nd issued revenue , (please report the HIGNHEST NOMINAL )

 

 

 

 

 

 

Bencoolen 1900

 

 


Source: KITLV
A trio of European women dressed in sarong,
with the background of Fort Marlborough Bencoolen – 1920
Source: Tropenmuseum

 

The dutch continued to occupy Fort Marlborough until the scond word war and after the fall of sumatra it was then occupied by the japanese army.

1900

In 1900, Gianyar put itself under Dutch control, while Bangli hesitated. Three kingdom remained independent – Badung, Tabanan and Klungkung.

The occasion for the next and decisive Dutch attack was another dispute over shipwreck – the pillage of a small Dutch, ship which had run aground off Sanur. The matter escalated and became a political-off

During the first part of the twentieth century, new varieties of Balinese art developed.

 

 

The catholic father mission  at Bali

 

 

 

 

 

 

The Balinese women wooden statue in 1900

 

 

 

The Bali Godess Bregu wooden statue in 1900

 

 

 

 

The bali Godess Kala rahu Wooden Mask in 1900

 

 

The bali Godess Shiva wooden statue in 1900

 

 

 

 

 

 

 

 

The Vintage bali wooden carving  artwork  in 1900(three items)

 

 

 

 

 

 

 

The vintage bali women picture 1900

Source

Tropen museum

 

 

 

1900

 

Drie mannen en twee jongetjes te Atjeh in 1900

Sumber

Tropen museum

 

1900

Uero and ambonese militair join Aceh War in 1900

Chief Of Native Aceh in 1900

Perang terhadap pendudukan Belanda terus berkobar seakan tidak pernah berhenti. Cut Nyak Meutia bersama suaminya Teuku Cik Tunon langsung memimpin perang di daerah Pasai. Perang yang berlangsung sekitar tahun 1900-an itu telah banyak memakan korban baik dari pihak pejuang kemerdekaan maupun dari pihak Belanda.

 

Pasukan Belanda yang mempunyai persenjataan lebih lengkap memaksa pasukan pejuang kemerdekaan yang dipimpin pasangan suami istri itu melakukan taktik perang gerilya. Berkali-kali pasukan mereka berhasil mencegat patroli pasukan Belanda. Di lain waktu, mereka juga pernah menyerang langsung ke markas pasukan Belanda di Idie.

Sudah banyak kerugian pemerintahan Belanda baik berupa pasukan yang tewas maupun materi diakibatkan perlawanan pasukan Cut Nyak Meutia. Karenanya, melalui pihak keluarga Meutia sendiri, Belanda selalu berusaha membujuknya agar menyerahkan diri. Namun Cut Nyak Meutia tidak pernah tunduk terhadap bujukan yang terkesan memaksa tersebut.

Bersama suaminya, tanpa kenal takut dia terus melakukan perlawanan. Namun naas bagi Teuku Cik Tunong, suaminya. Suatu hari di bulan Mei tahun 1905, Teuku Cik Tunong berhasil ditangkap pasukan Belanda. Ia kemudian dijatuhi hukuman tembak.

Berselang beberapa lama setelah kematian suaminya, Cut Nyak Meutia menikah lagi dengan Pang Nangru, pria yang ditunjuk dan dipesan suami pertamanya sebelum menjalani hukuman tembak. Pang Nangru adalah teman akrab dan kepercayaan suami pertamanya, Teuku Cik Tunong. Bersama suami keduanya itu, Cut Nyak Meutia terus melanjutkan perjuangan melawan pendudukan Belanda.

Di lain pihak, pengepungan pasukan Belanda pun semakin hari semakin mengetat yang mengakibatkan basis pertahanan mereka semakin menyempit. Pasukan Cut Meutia semakin tertekan mundur, masuk lebih jauh ke pedalaman rimba Pasai.

Di samping itu, mereka pun terpaksa berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain untuk menyiasati pencari jejak pasukan Belanda. Namun pada satu pertempuran di Paya Cicem pada bulan September tahun 1910, Pang Nangru juga tewas di tangan pasukan Belanda. Sementara Cut Nyak Meutia sendiri masih dapat meloloskan diri.

Kematian Pang Nangru membuat beberapa orang teman Pang Nangru akhirnya menyerahkan diri. Sedangkan Meutia walaupun dibujuk untuk menyerah namun tetap tidak bersedia. Di pedalaman rimba Pasai, dia hidup berpindah-pindah bersama anaknya, Raja Sabil, yang masih berumur sebelas tahun untuk menghindari pengejaran pasukan Belanda.

 

 

 

Rongeng Dance in Aceh 1900

Sumber

Topen museum

 

 

1900

Sultan aceh tomb

Aceh Women in 1900

 

Atjeh arm bracelets  collections in 1900

 

 

 

 

 

The Atjeh Jewellary collections in 1900

 

The Atjeh beatlle nut (kapur sirih) collections in 1900

 

Kain Tenun Sarong plakat(doek) of atjeh in 1900

 

Young atjeh women in 1900

 

Officieren van het 12e Bataljon Infanterie te Seulimeum, Atjeh. O.a. […] Swartjes, […] Verburg, kapitein J.C. Baudoin, […] Wielandt, J.F.E. ten Klooster; kapitein […] Smits, dr G. Hupkes, […] Leclercq, […] Veltman, kapitein F.G. van Bloemen Waanders, […] Velping, overste J.W. Stoutjesdijk, majoor J. Langenbach, […] van Straaten, kapitein A.G. Snijders, […] Kroon, kapitein B.A.A. de Vlaminck, H.B. Townsend, G.K. Dijkstra, […] Koest en […] Horsting

 

1900

 

Pricess in Aceh

Gebouw, vermoedelijk op een emplacement van de K.N.I.L. in Atjeh

Gajo Aceh

Gajo bridge

Aceh Railways train and bridge

 

 

Aceh Oil tower

 

 

Aceh monument

 

 

 

Two pictures of  KNIL ceremony during Queen day  at Blangkajeren Atjeh in 1900

House and street in Aceh in 1900

 

 

 

The opening of Aceh Train in 1900

1900

 

The House where MUltatuli birth  at Ambon in 1900 and look more picture below

 

 

//

The KPM sgip S.S. Java  above  and SS Pelikan below  arrived at Ambon baii Harbor in 1900

 

Sumber

Tropen museum

Government official in aceh in 1900

1901

Military leaders and Dutch politicians said they had a moral duty to free the Indonesian peoples from indigenous rulers who were oppressive, backward, or did not respect international law.[10]

Although Indonesian rebellions broke out, direct colonial rule was extended throughout the rest of the archipelago from 1901 to 1910 and control taken from the remaining independent local rulers.[11] Southwestern Sulawesi was occupied in 1905–06, the island of Bali was subjugated with military conquests in 1906 and 1908, as were the remaining independent kingdoms in Maluku, Sumatra, Kalimantan, and Nusa Tenggara.[12][7] Other rulers including the Sultans of Tidore in Maluku, Pontianak (Kalimantan), and Palembang in Sumatra, requested Dutch protection from independent neighbours thereby avoiding Dutch military conquest and were able to negotiate better conditions under colonial rule.[13] The Bird’s Head Peninsula (Western New Guinea), was brought under Dutch administration in 1920. This final territorial range would form the territory of the Republic of Indonesia.

 

PS fr. with 10c. French stamp cancelled with “LA CANEA CRETE8 MAR. 01″, via “ALEXANDRIE”, “SUEZ/AMBULANT”, “WELTEVREDEN” and “BATAVIA”, arr. “MEDAN” (Sumatra Indes Netherlands). EXTREMELY RARE destination.

 

 

 

1e luitenant der Korps Marechaussee van Atjeh R. Heytman met verlof, vermoedelijk in Nederland

Sumber

Tropen museum

But back to Colijn:

In 1901,

Colijn adjutant From Heutsz, this was not without a struggle. From Heutsz had originally objected to Colijn: “From Colijn I know only that he prayed, but not that he can fight. Fighters And I need”
When Van Heutsz more information about Colijn had received was: “Now I see that you work with prayer unites, I can use”
Colijn to 1909 From Heutsz faithfully served. Colijn on its part had yet some drawbacks: dancing and cards did not Colijn and Van Heutsz well, especially during the tour (a euphemism for a military expedition)
Of these objections Heutsz waved away immediately and spoke the famous words: “It was not my intention to encourage you in choosing to wear due skill in dancing or card game”

One of the tasks of Colijn was the “political reorganization of the outer possessions” or the final establishment of the Dutch authority in areas where until that time actually rare Dutch came.

The country was first “pacified” (by Christopher to) and then the board “reorganized” by Colijn.

Lieutenant KNIL In Aceh

Source

http://home.iae.nl/users/arcengel/NedIndie/colijn.htm

1901

In 1901 he became prime minister, and in a speech from the throne he initiated the Ethical Policy. Queen Wilhelmina (r. 1890-1948) endorsed this moral duty and called for an investigation of the diminished welfare of the population of Java, which was currently suffering a famine.

Alexander W. F. Idenburg became minister of Colonies the next year, and he worked to implement the policy, especially in education, irrigation, and emigration. To allow Batavia more expenditures for relief during the famine the Netherlands government took over the colonial debt of £40 million.

. In 1901

the Chinese began forming trading associations called Siang Hwee. The famous Dutch novelist Louis Couperus wrote The Hidden Force about colonial life in 1900. Piet Brooshooft (1845-1921) edited the Dutch newspaperThe Locomotive and included articles by Snouck Hurgronje on how to understand the natives.

 

 

 

1902

Dutch Indies NVPH 40-47 MNH

1902 – 09 Cijferserie Vürtheim

Prachtige schaarse postfrisse (MNH) serie

Cat. waarde (value) NVPH 200,00++

Dutch Indies NVPH 40a-49a MNH

1902 – 09  – Cijferserie Vürtheim met loslatende kleuren!! – be carefull , us no water to save the colour of the stamp!!!

Prachtige schaarse postfrisse (MNH) serie

Cat. waarde (value) NVPH 300,00++

 

 

Dutch Indies NVPH 40-59 MNH

1902 – 09 Cijferserie Vürtheim + Koningin Wilhelmina

Prachtige schaarse postfrisse (MNH) serie met de hoge waarden + fotocertificaat C Muis – zeer schaars!!!!!

Cat. waarde (value) NVPH 1567,50++

  1. 12 1/2 c. Grey stationery envelope used to SOERABAJA franked by strip of three and single 2 1/2 c. on 3 c. violet all tied SOERABAJA squared circle datestamps. SG 119.

 

  1. Padang – Switzerland. Fwded with New franking. 5c stat card + 3x 2 1/2 adtls. Cancelled blue SOLOK box cds. VF scarce doble fkd forwarded mail.[

 

7 January 1902

 

With the treaty signed the Empress Dowager Cixi returned to Peking from her “tour of inspection” on 7 January 1902 and the rule of the Qing dynasty over China was restored, albeit much weakened by the defeat it had suffered in the Boxer Rebellion and by the indemnity and stipulations of the peace treaty.[33]

 

Tonghoa Sintang Kalimantan Barat 1902

 

Sebagai pengganti Lok Jiu Jin mengurus urusan orang-orang Cina- Tiong Hua di Sintang di angkatlah saudara kandungnya yang bernama Kwee Jiu Hai

 

 

 

 KWE JIU HAI Alias KOK JIU HOI ( Alias KWEE AHAY) dengan Surat S.P. Tuan Resident Pontianak tertanggal 5 Agustus 1901 menjadi KAPITAN DER CHINEEZEN di Sintang untuk mengatur urusan Orang-orang Tiong Hoa yang ada di Sintang.

 

Dalam Masa yang cukup lama 35 (tiga puluh lima) tahun Kapitan Kwee Jiu Hoi dukungannya dalam membantu pemerintahan kerajaan Sintang mengatur urusan Orang-orang Golongan Cina- Tiong Hoa, terutama pada masa Kekuasaan Wakil Penembahan ADE MUHD. DJOEN yang berkuasa pada tahun 1913 M  S/D 1934 M.

 

 

Xi (Tzu) Xi  returned in 1902 and belatedly tried to install the reforms she had once opposed

 

1902

Since 1902
School of Medicine is a candidate for the written entrance examination.

Following Marie’s work, he moved to Batavia far. Maybe he found shelter with relatives or people from the Minahasa, its birthplace.

At school she was the only girl among the approximately 180 boys and two years later a fellow student, Anna Warouw, even from the Minahasa registered.

Sejak 1902  Sekolah Kedokteran adalah calon untuk ujian masuk tertulis.  Setelah Marie ini berhasil, ia pindah ke Batavia jauh. Mungkin dia menemukan tempat tinggal dengan kerabat atau orang-orang dari Minahasa, tempat kelahirannya.

 

Di sekolah dia adalah satu-satunya gadis di antara sekitar 180 anak laki-laki dan dua tahun kemudian sesama mahasiswa, Anna Warouw, bahkan dari Minahasa terdaftar.

 

 

1903

Kala itu barang-barang yang dijual masih berupa kelontong, bukan sepatu atau tekstil seperti sekarang ini.

Baru pada tahun 1903,

Tio Thek Hong mendirikan toko di pojok kanan jalan perempatan gang Kelinci dan Pasar Baru.

Area ini menjual barang-barang anyar dari Eropa dan Amerika. Di toko ini pembeli juga tak harus menawar karena harganya pasti. Berkat Tio Tek Hong pula area ini naik daun.

Pasar baru dikenal sebagai daerah elit karena berada dekat dengan kawasan rijswijk(jalan Veteran) yaitu kawasan khusus dimana orang-orang kaya tinggal. kalau kawasanrijswijk didominasi oleh bangunan perkantoran dan tempat tinggal, maka kawasan ini adalah tempat untuk rekreasi dan belanja mereka. Namun, kini pasar baru pamornya mulai memudar. Hal ini karena menjamurnya pasar-pasar raksasa yang lebih modern seperti hypermart dan mall-mall.

– Kawasan Meester Cornelis Senen -Jatinegara

Pada masa penjajahan Belanda, Jatinegara merupakan pusat dari kabupaten yang dikenal sebagai Meester Cornelis. Kabupaten Jatinegara saat itu meliputi Bekasi, Cikarang, Matraman dan kebayoran.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s