Author Archives: driwancybermuseum

The Rare Stamps Of The world,all collectors must read this articles

Rare Stamps

 

The Rare  Phillatelic Thematic Collections

 

Created By

Dr Iwan suwandy,MHA

Private limited edition in CD-ROM

special for Phillatelic Collectors

Jakarta 2011 @ copyrighr Dr Iwan 2011

THIS THE SAMPLE OF PRIVATE LIMITED E-BOOK EDITION IN cd-rom, THE COMPLETE cd WITH ILLUSTRATION EXIST BUT ONLY FOR PREMIUM MEMBER, iF YOU NEED THIS EXITING INFO PLEASE SUBSCRIBED VIA COMMENT

TO TEST YOUR KNOWLEDGE ABOUT STAMPS AND PHILLATELY ,PLEASE YOU TELL THE ILLUSTRATIONS OF THE STAMPS.

uNTUK MENGKAJI KEMAMPUAN PARA KOLEKTOR PRANGKO INDONESIA,SILAHKAN ANDA MENEBAK ILLUSTRATSI DRAI PRANGKO YANG NARASINYA TERLAMPIR DIBAWAH INI, DAN ADAKAN ANDA MEMILIKI PRANGKO TERSEBUT,BILA ADA SILAHKAN KOMENTAR LIWAT COMMENT,TETAPI BILA TIDAK TAHU DAN PENEASARAN DAFTARKAN DIRI ANDA UNTUK MENJADI ANGGOTA PREMIUM LIWAT COMMENT.

 

 

INTRODUCTIONS

I started collecting stamps in 1955 at the age of ten years, first acquiring the stamp of the Italian priest in the form of cuttings Ganizaro old letters, based on this collection I started feeding a stamp collection that has a beautiful picture of Swiss design, especially the flora, fauna and natural scenery , then the collection develops after Pasto italy obtain a catalog of Italian who began collecting stamps is based on catalog prices were high that the Italian and swiss

KLIhatlah my profile with my teacher pack Sofyanto while in middle xekolah Upper Don Bosco Padang 1960-1963

 

Pengetahuna philatelic collection thematik me about the first time when I followed the practice of medicine at the Faculty of the University of Indonesia in 1970-1972 kedoktera

look at profile pictures always say that time that I use in each of my books as the beginning of nostalgia when given increased knowledge philatelic catalog Yvert and Tellier by my Uncle Drs Abdisa

look at my profile then

 

The biggest collection I have after I graduated and began the practice of medical education in Solok General West Sumatra, as it has funds to buy stamps at that time still relatively cheap, I memeproleh two major collections owned by collectors around the world in the old one album and a collection schauberk Switzerland .

Collection terseburt growing up as I went on to study a master S2 Hospital Administration 1989-1990 and continued during sya duty in West Kalimantan 1990-1994, and served in the Police Headquarters of the Republic of Indonesia 1994-2001

During the period of nearly fifty years I have read and my study of rare stamps thematik every night sebelu m tridur to understand her.

After retired  I start adventuring around asia for postal history and stamp collecting rare thematik, when my visit in 2008, when singah in Bangkok, say to find a book of stamps that acquiring thematik Large Gold medals in International competitions, because the book is very expensive at nearly U.S. $ 400 , – say the record just kind of say thematik breastfeeding use as the basis of electronic books CD-ROM.

Look at my profile before the war museum in Ho Chi Minh City

 

In 2010 I built a web blog for up to three

MUSEUM DUNIA MAYA DR IWAN S.

Dr IWAN ‘S CYBERMUSEUM

hhtp: / / http://www.Driwancybermuseum.wordpress.com

hhtp: / / http://www.iwansuwandy.wordpress.com

hhtp: / / http://www.uniquecollection.wordpress.com

I have been showing a lot of my collection in Cybermuseum above.

I realize this is still a lot lack of paper , therefore, corrections and suggestions as well as additional information so I would expect

I thank the various parties who telang emndukungd memebrikan an encouragement to me to be able to menyelesiakan paper electronic book preformance CRF-ROM. May be useful for philatelists koletor thematik in developing the collection so the highest award win the Large Gold medal.

One article I have upload before the rare Indonesian stamps

THE RARE 19 th CENTURY DUTCH EAST INDIE STAMPS

INDONESIAN VERSION

1. Prangko Pertama  tanpa perforasi  Raja Willem 
 

2. ATAS DEI KEDUA Raja Willem III UNPERFORATED PRANGKO

.

II. BAB DUA

ATAS AWAL ABAD 20 RARE DEI PRANGKO

1. JUBILEUM Ratu Wilhelmina 5 Gulden

2. BANDUNG Jaarbeurs 10 CENT

3. Ratu Wilhelmina KONIJNENBERG PRANGKO 1942

(1) 20 CENT

(2) 35 CENT

(3) 5 Gulden

(4) 25 Gulden

BAB TIGA

DAI NIPPON PEKERJAAN INDONESIA

SEMUA KOLEKSI RARE MEREKA ATAS PHILLATELIC POSTALLY DIGUNAKAN PADA COV ER ATAU fragmen ATAU PENUTUP MATI, PRANGKO MINT TIDAK RARE KARENA PRANGKO MINT TERLALU BANYAK TIDAK BISA DIGUNAKAN SELAMA PERANG, MENGAPA YANG ATAS PRANGKO MINT SELALU STAMP UMUM KECUALI Overprints SMOE PHILLATELICT.

CHPAPTER EMPAT

INDONESIA KEMERDEKAAN PERANG

Situasi yang sama dengan era pendudukan dai nippon.

BAB LIMA

1. RIS 2 RUPIAH MINT KONDISI

2. RIAU mencetak di

(1) 5 CENT PADI Kapas

(2) 10 CENT PADI Kapas

(3) 25 CENT PADI Kapas

(4) POST 50 CENT KANTOR BANGUNAN

3. Belum ditempatkan PRANGKO

(1) SALAK 1976

AKHIR CONTOH HAK CIPTA Dr @ IWAN S 2010

September 2010

Dr Iwan suwandy

Versi Indonesia

saya MULAI mengumpul prangko Tahun 1955 PADA USIA Sepuluh Tahun, Date Nilai Kali memeroleh prangko bahasa Dari pendeta Italia Ganizaro berupa guntingan surat-surat lama, berdasarkan koleksi Suami mulailah saya menyusu suatu koleksi prangko Yang memiliki Gambar Yang indah terutama bahasa Dari Swiss desain flora, fauna Dan Pemandangan alamnya , kemudian berkembang koleksi Penghasilan kena pajak memeperoleh katalogus bahasa Dari Pasto italy mulailah mengumpulkan prangko Italia Yang harganya Tinggi berdasarkan katalogus Italia Dan swiss tersebut

KLIhatlah profil saya Mencari Google Artikel guru saya pak Sofyanto saat di xekolah menengah Atas Don Bosco di Padang 1960-1963

Pengetahuna saya tentang koleksi filateli thematik Date Nilai Kali saat saya mengikuti praktek kedokteran di Fakultas kedoktera Universitas Indonesia Tahun 1970-1972

lihatlah foto profil tersebut mengatakan saat Yang selalu saya pergunakan di terkait masih berlangsung Buku saya sebagai nostalgia mulainya peningkatan Pengetahuan filateli saat diberikan katalogus Yvert dan Tellier Dibuat Paman saya Drs Abdisa

lihatlah profil saya saat ITU

Koleksi terbesarnya saya Miliki Penghasilan kena pajak saya tamat Pendidikan kedokteran Dan MULAI praktek Umum di Solok Sumatera barat, KARENA memiliki dana untuk membeli prangko Yang saat ITU Masih relatif yang murah harganya, Saya memeproleh doa koleksi Besar Milik kolektor lama Satu seluruh Dunia dalam album schaubek Dan Satu koleksi Swiss .

KOleksi terseburt berkembang sampai saat saya melanjutkan studi menjabarkan S2 Master Administrasi Rumah Sakit Tahun 1989-1990 Dan dilanjutkan saat saya bertugas di Kalimantan Barat 1990-1994, Dan bertugas di Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia 1994-2001

Selama kurun Terbalik hampir lima Puluh Tahun saya membaca Dan memepelajari prangko thematik Yang Langka terkait masih berlangsung Malam sebelu m tridur sampai memahami nya.

Setealh pensiun mengatakan MULAI bertualang keliling asia untuk mengumpulkan pos sejarah Dan prangko thematik Langka, saat kunjungan saya Tahun 2008, saat singah di Bangkok, Saya menemukan sebuah Buku tentang prangko thematik Yang memeroleh Medali Emas besar PADA perlombaan Internasional, KARENA Buku sangat mahal hampir US $ 400, – mengatakan mencatat Saja JENIS thematik Yang mengatakan jadikan ditempatkan dan penyusuan Buku Elektronik CD-ROM inisial.

Lihatlah profil saya didepan museum perang di Ho Chi Minh

PADA Tahun 2010 saya membangun web blog sampai Tiga

hhtp :/ / http://www.Driwancybermuseum.wordpress.com

hhtp :/ / http://www.iwansuwandy.wordpress.com

hhtp :/ / http://www.uniquecollection.wordpress.com

Saya telah menampilkan BANYAK koleksi saya di Cybermuseum tersebut Diatas.

Saya menyadari Karya tulis Suami Masih BANYAK ekurangannya, Dibuat KARENA ITU koreksi Dan Saran Serta Informasi tambahan sangat saya harapkan

Saya mengucapkan Terima kasih kepada berbagai pihak Yang telang emndukungd sebuah memebrikan Semangat kepada saya untuk dapat menyelesiakan Karya tulis Buku Elektronik dalm CRF-ROM inisial. Semoga ADA manfaatnya * Bagi koletor filatelis thematik dalam mengembangkan koleksinya sehingga dapt memperoleh penghargaan tertinggi Medali Emas Besar.

Ada doa JENIS prangko langka yaitu prangko terkenal (terkenal) Dan prangko Langka (jarang), untuk lebih jelas Tukang pilih Lihat Artikel dibawah Suami dalam bahasa penerjemah

Jakarta Agustus 2010

Dr Iwan suwandy

Para Terkenal dan Perangko Langka

  
Terkenal Prangko
          
Penny Hitam
 Kantor Pos Mauritius
 Treskilling Kuning
 Inverted Jenny
 Gronchi Rosa
 
          
Basel Dove
 Benjamin Franklin Z Grill
 Inggris Guyana 1c Magenta
 Inverted Kepala Empat Hanas
 Scinde Dawk
 
Kendali Daftar Perangko Langka
 
 Perangko Langka
          
Treskilling Kuning
 Benjamin Franklin Z Grill
 Inverted Swan
 Kantor Pos Mauritius
 Inverted Jenny
 
          
Perot Sementara
 Red Mercury
 Inggris Guyana 1c Magenta
 Hawaiian Missionaries
 Woodblocks
 
  
 
Cap
 Nama
 
  Penny Hitam
 
  Basel Dove
 
  Kantor Pos Mauritius
 
  Perot Sementara
 
  Cottonreels
 
  Hawaiian Missionaries
 
  
  Scinde Dawk
 
  Inverted Kepala Empat Hanas
 
  Inverted Swan
 
  Treskilling Kuning
 
  Red Mercury
 
  Inggris Guyana 1 Magenta persen
 
  Woodblock Prangko
 
  
  Z Grill
 
  Uganda cowrie
 
  Inverted Jenny
 
  Bluenose
 
  Gronchi Rosa
 
Swedia

 
 $ 2.500.000 Franc Swiss
 
Austria

 
 $ 40.000 Dolar AS
 
Inggris Guyana

 
 $ 935.000 Dollar AS
 
 

Tanjung Harapan

 
  

£ 15.000 sterling
 
Amerika Serikat

 
 $ 2.970.000
 
Uganda

 
 ?
 
Amerika Serikat

 
 $ 525.000 Dolar AS
 
Kanada

 
 $ 700 Dolar Kanada
 
 

Italia

 
  

£ 890 Euro
 

“Salah Satu Perangko paling langka di dunia.” Mengapa?

  
Senior Member Lanjutan Stamp Dewan Guru
  
  

Joined: Wed Jul 29, 2009 22:48:13 am
Tulisan: 194
Lokasi: Hamilton, Kanada
 Saya melampirkan sebuah pic dari artikel ini di Stamp Gibbon itu Bulanan majalah-April 1998.

Judul-“Salah Satu Perangko paling langka di dunia”.

Islandia-1 Gildi cap.

Apa yang membuat cap ini begitu langka?

  
 
 
Puncak
 
 
  
David Benson
  Post subject: Re: Salah Satu Perangko paling langka di dunia
Posted: Fri 21 Agustus 2009 07:32:40 am
 
 
  
Shooting Star GREEN Posting orang gila!
  
  

Joined: Tue 29 Mei 2007 09:05:46 am
Tulisan: 1996
Lokasi: Sydney
 Ini adalah definisi yang tepat dari kata “RARE”. Karena hanya satu contoh dari cap ini dikenal maka harus langka. Ada banyak prangko dengan hanya satu contoh dikenal walaupun hanya beberapa dari mereka mungkin berhak untuk mendapatkan nomor katalog terpisah. Item Islandia adalah kesalahan dan digunakan saham lebih tua sebagai dasar untuk, mencetak di 1902 biasanya Perf tersebut. 14 x 13 1/2 6a. ini overprinted di Carmine, yang juga sangat langka tapi yang satu ini overprinted di Black yang hanya 1 contoh yang pernah dicatat. Sebagian besar overprinted pada 6a tersebut. berada di cetak nanti yang berlubang 12 1/2,
David B.

  
 
 
Puncak
 
 
  
Greg Ioannou
  Post subject: Re: “. Salah Satu Perangko paling langka di dunia” Mengapa?
Posted: Fri 21 Agustus 2009 18:18:49 WIB
 
 
  
GOLD Shooting Star Stampboards LEGENDA!
  
  

Joined: Thu Apr 18, 2007 12:18:56
Tulisan: 2219
Lokasi: Kanada
 Para perfs di bagian atas agak kasar. Saya pikir saya akan menunggu lebih bagus satu.
Greg

  
 
 
Puncak
 
 
  
mikestein
  Post subject: Re: “. Salah Satu Perangko paling langka di dunia” Mengapa?
Posted: Fri 21 Agustus 2009 19:11:38 WIB
 
 
  
Saya online selama 3 Jumlah kami Ulang Tahun!
  
  

Joined: Fri 18 Mei 2007 17:12:19 WIB
Tulisan: 605
Lokasi: Melbourne, Australia
 Greg Ioannou wrote:
Para perfs di bagian atas agak kasar. Saya pikir saya akan menunggu lebih bagus satu.

Greg

ho, ho!
Agaknya lembar keseluruhan harus dicetak, tapi yang lain tidak bertahan …. meskipun yang satu ini tampaknya tidak digunakan, sehingga membuat Anda bertanya-tanya apakah itu menyelinap keluar dari printer oleh seseorang pada saat itu.

  
 
 
Puncak
 
 
  
GlenStephens
  Post subject: Re: “. Salah Satu Perangko paling langka di dunia” Mengapa?
Posted: Fri 21 Agustus 2009 22:25:56 WIB
 
 
  
Saya online selama 3 Jumlah kami Ulang Tahun!
  
  

Joined: Wed Sep 6, 2005 19:46:12 am
Tulisan: 14120
Lokasi: Sunny Sydney …. baik Castlecrag harus tepat.
  

Seperti Swedia Tre Skilling Yellow, cap ini juga memiliki sejarah kontroversial. Tapi TIDAK unik.

http://www.scc-online.org/old/ph05feb.pdf

Mencolok dengan ketiadaan dari daftar atau bahkan menyebutkan dalam katalog besar, misalnya, Scott, Gibbons,
Michel, dan Yvert, adalah Islandia sangat menarik dan relatif jarang Ã?? Gildi mencetak di berbagai warna.

Ini adalah cap 16-aur kontroversial, ½ 14×13 berlubang, overprinted dengan warna merah, bukan hitam. Perangko tersebut sering disebut sebagai salah satu Ã?? Gildi “Ferrarities,” memiliki pertama kali muncul diantara koleksi prangko kolektor terkenal Philipp von la Rénotià ¨ re Ferrary.

Hal itu disertai ada oleh tiga merah lainnya varietas warna bukan-of-hitam biaya tambahan (di 14×13 berlubang ½ 50 – dan 100-aur perangko dan di atas materai 12 berlubang ¾ 10-aur), yang dikelompokkan dalam kategori yang sama “kesalahan” dan dianggap unik.

Sayangnya, koleksi besar Ferrary, yang dilelang pada awal tahun 1920 setelah nya
kematian pada tahun 1917, mencakup tidak hanya beberapa langka dunia terbesar, tetapi palsu juga banyak.

Akibatnya, selama bertahun-tahun setelah itu, semua empat dari merah surcharged varietas dipandang oleh banyak pakar terkemuka Islandia filateli, termasuk Lundgaard pada tahun 1941 laporan yang tidak diterbitkan dan kemudian oleh Pihl pada tahun 1946 publikasi, Kepulauan Frimerker, sebagai palsu langsung.

et, dll,

  
 
 
Puncak
 
 
  
Lakatoi 4
  Post subject: Re: “. Salah Satu Perangko paling langka di dunia” Mengapa?
Posted: Fri 21 Agustus 2009 22:37:51 WIB
 
 
  
15 RIBU CLUB – Supremo Poster Stamp!
  
  

Joined: Thu Apr 19, 2007 20:41:04 am
Tulisan: 16377
Lokasi: bintang Pertama di sebelah kiri kemudian lurus sampai pagi …
 GlenStephens wrote:
Sayangnya, koleksi besar Ferrary, yang dilelang pada awal tahun 1920 setelah nya
kematian pada tahun 1917, mencakup tidak hanya beberapa langka dunia terbesar, tetapi palsu juga banyak.

Akibatnya, selama bertahun-tahun setelah itu, semua empat dari merah surcharged varietas dipandang oleh banyak pakar terkemuka Islandia filateli, termasuk Lundgaard pada tahun 1941 laporan yang tidak diterbitkan dan kemudian oleh Pihl pada tahun 1946 publikasi, Kepulauan Frimerker, sebagai palsu langsung.

et, dll, [/ i]

Ini pemalsuan bisa dengan mudah dilakukan oleh Benjamin & Sarpy dan dijual ke Ferrari (Ferrary) sebagaimana dijelaskan dalam posting terakhir dari topik saya – klik di sini:

http://www.stampboards.com/viewtopic.php?f=13&t=13463
 
 

Langka perangko investasi sekarang ‘lebih baik dari pasar saham
Kita melihat mengapa prangko tertagih menawarkan tingkat keandalan pasar keuangan tradisional tidak bisa cocok

Sampai saat ini, Anda mungkin tidak pernah berpikir untuk berinvestasi dalam perangko langka. Namun dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak investor telah berpaling perhatian mereka untuk melakukan diversifikasi portofolio aset mereka dengan berinvestasi di pasar cap – dan dengan alasan yang baik.

Merrill Lynch, cabang investasi dari The Bank of America, menyarankan investor tinggi layak untuk mencari investasi 10% dari modal dalam sumber-sumber alternatif – istilah umum yang mencakup perangko langka. Dan ketika Anda melihat angka-angka, mudah untuk melihat mengapa.

Para GB30 Rarities indeks adalah panduan definitif untuk nilai 30 perangko Top Inggris jarang direkomendasikan untuk investasi. Dan itu membuat bacaan menarik untuk setiap investor melihat ke arah dunia perangko langka bagi peluang.

Selama periode 2007-2008, indeks GB30 menunjukkan peningkatan keseluruhan 38,6% untuk 30 langka atas Inggris. Nilai dari daftar meningkat lebih jauh pada 2009-2010, dengan peningkatan 7% lebih lanjut.

Para Kirkudbright terkenal Penny Hitam Sampul Hari Pertama
 

Para GB30 diperbarui langka indeks untuk 2010 menunjukkan bahwa lebih dari empat puluh tahun terakhir, telah terjadi peningkatan 6.403% dalam nilai dari tiga puluh perangko langka terdaftar. Selama periode yang sama, pasar harga rumah mengalami peningkatan dari 3,559%.

Angka-angka untuk periode ini juga menunjukkan pertumbuhan yang stabil dalam nilai perangko langka, di samping mengalami fluktuasi di pasar perumahan dan emas.

Jika kita menganalisis persentase pertumbuhan lima tahun dari pasar selama empat puluh tahun terakhir, 1995 angka menunjukkan bahwa nilai harga rumah turun sebesar 12% dari £ 58.982 – £ 51.633. Selama periode yang sama, GB30 langka menikmati peningkatan nilai 5% dari £ 370.750 untuk £ 390.500.

Harga emas berfluktuasi sangat selama 40 tahun terakhir. Pada tahun 1985, pengurangan 38% dalam nilai dari Gold terjadi dengan harga bergerak dari £ 514 sampai £ 317. Selama periode yang sama, GB30 Rarities indeks menikmati pertumbuhan 10% dalam nilai dari £ 309.750 untuk £ 341.500.

Baru-baru ini masih, pada tahun 2000 sebagai gelembung pecah e-commerce, kami juga melihat Harga emas turun 29% dari £ 385 sampai £ 275, dan belum daftar Rarities GB menikmati peningkatan nilai 29% dari £ 390.500 untuk £ 505.250 dalam periode ini.

Para GB30 Rarities indeks telah memberikan pertumbuhan senyawa rata-rata tahunan sebesar 11%. Untuk menempatkan angka ini ke dalam perspektif berdetak inflasi oleh 4,4% rata-rata per tahun.

Perangko investasi booming di Asia, dengan
besar penjualan termasuk Pendapatan Merah ini terkenal
 

Sementara pasar emas, perumahan dan saham terus berfluktuasi, dalam sejarah 40 tahun dari indeks Rarities GB30 tidak pernah ada penurunan nilai dari setiap perangko dalam indeks.

Bahkan selama periode terakhir mengalami inflasi yang tinggi di Inggris – 1975-1980 – nilai perangko langka naik sebesar 593% luar biasa.

Hal ini karena sumber investasi tradisional tunduk pada variasi tergantung pada masalah ekonomi seperti inflasi atau crash di pasar saham.

Para GB30 Rarities indeks dan nilai-nilainya didukung oleh pasar konsumen barat sekitar 30 juta kolektor prangko. Oleh karena itu, ada sedikit kemungkinan dari nilai-nilai dari setiap perangko langka, semalam menghilang.

Yang benar adalah bahwa sementara sumber investasi tradisional telah menyebabkan sakit kepala bagi dunia keuangan, pasar perangko langka tidak bisa lebih sehat.

Pada bulan Juni tahun ini, Robert A Siegel diselenggarakan Dunia tahunan mereka Rarities lelang cap, yang sudah berjalan sejak tahun 1964 di Amerika. Secara keseluruhan, banyak 352 terjual, membawa sejumlah tokoh lima besar dan bahkan enam digit hasil.

Dari banyak bagian tunggal, kedua penjual terbesar keduanya membalikkan dari seri Pan-Amerika, ditemukan di setidaknya empat kantor pos yang berbeda di seluruh Amerika Serikat.

Dan dari dua, yang pertama adalah untuk menjadi salah satu banyak atas: strip dari empat cetakan 1c hijau, yang memiliki serangkaian huruf plat sketsa hitam dan “1c” jejak denominasi – contoh hanya dikenal karena cap 1c.

Banyak yang dijual hampir persis perkiraan pada $ 145.000. Namun, ia dikalahkan oleh contoh kualitas permata dari 2c Pan-Amerika invert. Perangko tersebut memiliki harga diperkirakan sebesar $ 55.000 tetapi pada akhirnya dijual seharga $ 105.000.

Di Inggris, pasar juga terus booming.

Hanya sebulan lalu, dealer cap Stanley Gibbons menyimpulkan kesepakatan untuk salah satu prangko terlangka Inggris: Edward II pada 1904 6d Purple kusam Pucat, seharga £ 400.000.

Juga dikenal sebagai Resmi IR, cap ditarik segera setelah masalah itu pada tanggal 14 Maret 1904.

Menurut para ahli, sebagai sedikit 19 lembar cap dibuat, dan semua lembar hancur setelah overprints resmi telah berakhir. Contoh lain yang dikenal dari cap yang beredar dapat ditemukan di Koleksi Royal dan museum seperti National Postal Museum.

Angka diterbitkan oleh Stanley Gibbons menunjukkan bahwa sejak 2005, Ungu Kusam 6d Pale telah tiga kali lipat nilai. Sementara sejak tahun 2007 telah meningkat sebesar 150%.

Pada ujung bawah pasar, perangko langka yang menikmati keberhasilan di lelang. Yang sangat langka dan penuh warna 1d oranye merah terang, dengan tepi kiri lurus, pergi untuk pelelangan dengan perkiraan 3.500 presale £. Cap, yang telah melakukan perjalanan surat dari Sydney ke Bologna, dijual seharga £ 13.000, hampir empat kali harga perkiraan.

Sejarah di tangan Anda: Vermilion Oranye 1d
 

Pasar perangko langka selanjutnya disahkan melalui kolektor profil tinggi seperti, Bill Gross, pendiri dari Pacific Investment Management (PIMCO).

Pada tahun 2007, Gross dijual koleksi perangko langka awal Inggris untuk $ 10.500.000 di lelang. Dalam New York Times, ia menggambarkan perangko langka sebagai “lebih baik dari pasar saham.” Anda bisa memahami maksudnya. Hanya tujuh tahun sebelumnya, ia telah membeli koleksi langka perangko Persemakmuran Inggris hanya di bawah $ 2.500.000 – mengubah keuntungan lebih dari 300% dalam waktu kurang dari satu dekade.

Sementara minat perangko langka sebagai kendaraan investasi terus berkembang di dunia barat, dekade terakhir telah melihat perkembangan pasar di China dan India pengisian bahan bakar permintaan.

Dalam dekade terakhir, kelas menengah dasar kolektor baru telah muncul dari Brazil, Rusia, India, dan China, atau dikenal sebagai negara-negara BRIC.

Jim O’Neil Kepala Riset Ekonomi Global di Goldman Sachs pertama menciptakan istilah “BRIC” dalam tahun 2001.

Dalam laporan 2003 “Dreaming dengan BRICs: Jalan untuk tahun 2050,” Goldman Sachs menduga hal berikut:

“Selama 50 tahun ke depan, Brasil, Rusia, India dan China-BRICs ekonomi-bisa menjadi kekuatan yang jauh lebih besar dalam perekonomian dunia. Menggunakan proyeksi demografi terbaru dan model akumulasi modal dan pertumbuhan produktivitas, kita merencanakan pertumbuhan PDB , pendapatan per kapita dan pergerakan mata uang di negara-negara BRIC sampai 2050.

Jika ada yang benar, dalam waktu kurang dari 40 tahun, ekonomi BRICs bersama-sama dapat lebih besar dari G6 dalam dolar AS. Pada tahun 2025, mereka dapat menjelaskan lebih dari setengah ukuran G6. Saat ini mereka bernilai kurang dari 15%. Dari G6 saat ini, hanya AS dan Jepang mungkin di antara enam perekonomian terbesar dalam dolar AS pada 2050. “

Dari jumlah tersebut Bangsa BRIC, Cina telah muncul dengan pasar langka yang luas dan cepat berkembang cap kolektor yang diperkirakan sekitar 18 juta kolektor.

Pasar cap Cina adalah menciptakan harga rekor dunia juga.

Pada bulan September 2009, salah satu kolektor Cina, dibayar $ 331.671 untuk satu cap Pendapatan Merah, yang merupakan salah satu dari 32 kiri dari dinasti Qing 1897 Cina.

Ini adalah Rekor Dunia Harga untuk penjualan perangko Cina tunggal, tetapi lebih dari tiga bulan kemudian, contoh lain, dijual seharga $ 711.600, lebih dari dua kali lipat jumlah yang dibayar hanya empat bulan sebelumnya.

Sementara pasar Cina baru terus tumbuh, pasar cap Barat langka segera juga mengalami peningkatan jumlah kolektor.

Di AS dan Inggris, angka pensiun diatur untuk meledak pada dekade berikutnya, dengan sekitar 95.000 dari generasi baby boomer 1950 pensiun setiap minggu dari negara-negara saja. Ahli Koleksi mengantisipasi tingkat peningkatan minat pada hobi dan barang-barang nostalgia di antara kelompok ini.

Tambahkan ke ini tingkat tinggi dari pendapatan yang tersedia ke grup besar dan Anda memiliki potensi untuk permintaan lebih lanjut untuk prangko langka.

Museum dan lembaga yang mengambil minat dalam perangko langka juga. Bill Gross baru-baru ini menyumbangkan $ 8.000.000 senilai perangko langka untuk sebuah galeri di Smithsonian Museum Pos Nasional yang akan dibuka pada 2012.

The Yellow Treskilling sangat berharga
 

Hari ini, perangko langka juga merupakan komoditas yang paling berharga di dunia dengan berat badan. Hal ini disebabkan salah satu Stamp semacam “Treskilling Kuning”, yang baru saja terjual di lelang seharga £ 1.600.000. Perangko tersebut sebelumnya dijual seharga $ 2.330.000 pada tahun 1996 dan disamakan menjadi senilai $ 71000000000 per kilogram.

Para minat baru dalam perangko langka berasal dari kekayaan global yang baru ditemukan, minat baru di pasar dan daya tarik keuangan jelas memiliki toko sangat portabel dan diakui kekayaan.

Seperti setiap investor yang bijaksana akan memberitahu Anda, masih tentang membuat pilihan yang tepat dalam investasi perangko langka Anda. Membeli apapun perangko dapat meninggalkan Anda siap untuk daftar kartu Natal tahun depan, tapi kunci untuk investasi apapun adalah untuk penelitian pembelian Anda. Cobalah untuk mendapatkan pendapat kedua dari seseorang dengan pengetahuan perangko koleksi langka.

Adrian Roose, cap investasi ahli Paul Fraser Koleksi, menjelaskan: “itu pasokan sempurna dan permintaan pasar Permintaan meningkat terutama dari Cina dan pasokan berkurang sebagai koleksi lebih besar yang disumbangkan ke museum..”

Dengan pasar diatur untuk boom, investasi semacam ini mungkin saja kesempatan Anda untuk mencari tahu mengapa Bill Gross memandang investasi perangko langka sebagai “lebih baik dari pasar saham.”

Filateli-
Raja Hobi
 

Mengumpulkan perangko memiliki hari ini

Menjadi

 salah satu hobi yang paling populer

 di dunia.

 Hal ini secara luas dikenal sebagai

 “Raja Hobi dan Hobby of Kings”,

meskipun Raja dan Maharajas kini telah menjadi obyek sejarah. Tiga terakhir raja-raja Inggris adalah kolektor tajam seperti Ratu ini. Di Amerika Serikat, mantan Presiden Franklin Roosevelt adalah pendukung dalam filateli dan mantan presiden Ford adalah seorang kolektor perangko rahasia. Selama bertahun-tahun, Kings, Queens, Politisi, miskin, kaya, pengusaha, akuntan, bintang film, ilmuwan dan banyak orang lain di bidang yang berbeda telah mengejar hobi ini dengan minat. Singkatnya, anak-anak, muda, tua dan semua orang yang terlibat dalam hobi terlepas dari usia atau posisi. Ini benar-benar secara benar disebut ‘Filateli-Raja Hobi.

Koleksi perangko tidak hanya memberikan kenikmatan tetapi juga meningkatkan pengetahuan kita.

Orang mungkin mendapatkan kenikmatan dengan melihat prangko tetapi tidak akan menjadi pengetahuan dengan melihat itu. Untuk ini, kita harus mencari pengetahuan dalam literatur masa lalu dan sekarang filateli.

————————————————– ——————————

Filateli dan Filatelis yang

Filateli adalah nama yang diberikan untuk mengumpulkan perangko. Siswa perangko disebut filatelis.

Kata ‘Filatelis’

 berasal dari dua kata Yunani, “Philos ‘, yang berarti’ cinta ‘dan’ atelos ‘atau” bebas pajak, atau dibayar. Prangko adalah tanda-tanda bahwa perangko atau pajak, telah dibayar.

Ini adalah studi dan koleksi perangko dan pendapatan, label dan sampul hari pertama.

  MG Herpin orang Perancis telah memberikan nama ini “Filateli” untuk mengumpulkan perangko.

 Bahkan, filateli sangat erat terkait dengan layanan pos dan Departemen. Kata “Postia” berasal dari kata Latin “Pos” berarti “Tempat”. Ini diperoleh makna yang tepat terhubung dengan membawa Surat di bagian akhir dari usia pertengahan.

Filateli adalah hobi yang sangat baik.

 Ini menyebarkan kebosanan yang, sesuatu yang tak hidup dan kelemahan. Ini memberikan waktu keterlibatan penuh dan kenikmatan. Apakah itu hujan atau bersinar atau apakah itu siang atau malam, menyebabkan gangguan tidak untuk siapa pun. Bit-bit kecil dari kertas (Prangko) yang elegan dan imajinatif penonton merasa seolah-olah ia bepergian di negeri-negeri jauh saat ia melihat pemandangan indah, piramida, pigmi, kanguru, teratai, potret burung patriot dan berbagai tema lain. Prangko adalah utusan perdamaian Internasional baik, kehendak dan persahabatan dan telah menjadi media komunikasi gagasan budaya, sastra, agama, ilmu pengetahuan, perdagangan, sejarah dan industri. Berbagai jenis ide menyebar melalui perangko yang pergi ke semua pria dan wanita di seluruh dunia dan itu benar-benar global. Pemenang Hadiah Nobel fisikawan Hans Bethe “kata,

“Stamp mengumpulkan adalah hobi tertib dan album saya adalah satu-satunya tempat aku tahu pada saat mana bangsa-bangsa di dunia bersama tongkat damai”.

Ini hobi yang unik mengembangkan ‘Lima Hs’ yaitu Kepala, Tangan, Jantung, Kebiasaan dan Kesehatan.

Pengetahuan melalui pengumpulan stempel, adalah slogan pengumpulan Tropis Amerika, Asosiasi Tematik (koleksi berdasarkan tema tertentu atau atas a) meningkatkan nilai-nilai pendidikan dan memberikan insentif untuk hobi ini.

Bagi mahasiswa di India,

disarankan untuk mengumpulkan prangko Pos India periode Pasca Kemerdekaan sebagai perangko ini tidak hanya mudah tersedia dan murah tetapi juga menanamkan minat berkelanjutan dalam hobi itu sendiri.

————————————————– ——————————

Hari Pertama Meliputi
 

Sampul hari pertama adalah amplop khusus bantalan stempel digunakan dan pasca ditandai pada hari masalah juga dapat dikumpulkan. Folder khusus dibawa keluar pada saat isu tersebut harus dikumpulkan dan dipelajari karena memberikan banyak informasi dan meningkatkan pengetahuan umum.

  
Sebuah SAMPUL HARI PERTAMA DITERBITKAN DI 1981 (Dari koleksi PV)
 

Filateli bukan hanya subjek seni tetapi juga ilmu pengetahuan itu sendiri. Pertanyaan seperti “Apa, Kapan, Mengapa dan mana”, yang Ws lima selalu ditanyakan dan dijawab “Sebuah gambar adalah seribu kata” adalah pepatah dan ini pepatah lama dapat tepat diterapkan pada setiap halaman album dari setiap koleksi topikal, ditata secara artistik dengan baik menulis-up.

Hobby perangko pengumpulan menjadi lebih dan lebih populer di negara kita. Beberapa tahun lalu ada tidak begitu banyak kolektor atau masyarakat atau klub seperti sekarang dan pada hari naik hari. Hal ini menunjukkan popularitas dan kemajuan filateli. Beberapa masyarakat utama dan filatelis banyak dan tentu saja Post & Telegraph Departemen telah memberikan kontribusi luar biasa terhadap pertumbuhan hobi ini. Tingkat kabupaten ke negara, Nasional dan Pameran Internasional di sepuluh tahun terakhir telah tercerahkan ribuan orang yang tertarik pada semua aspek hobi ini. Saat ini ada majalah dan masyarakat banyak literatur untuk memandu orang yang ingin tahu lebih banyak tentang negara kita ini juga bangsa lain itu filateli.

Sebuah Filatelis baik mengumpulkan perangko untuk kesenangan murni mereka berasal daripada aspek nilai yang insidentil.

Salah satu kolektor prangko pertama tercatat dalam sejarah adalah seorang wanita dari Isle of Wight (U. K.) yang memulai perangko bersasaran mengumpulkan pada tahun 1841. Saat itu, ada beberapa prangko yang diterbitkan di seluruh dunia. Dia pergi untuk kuantitas dengan sebuah ide untuk kertas dinding kamarnya dan dia meminta bantuan dari teman-teman dan kerabat dan menerima paket perangko digunakan. Salah satu bidang tersebut meledak di Kantor Pos mengakibatkan penyelidikan polisi. Pada akhirnya ditemukan bahwa dia bukan penipuan tapi hanya penggemar tidak berbahaya. Dari awal naas sedikit, cap pengumpulan hari ini telah menjadi salah satu hobi yang paling populer di dunia.

————————————————– ——————————

Evolusi cap
  
.
 

PERTAMA POSTAGE STAMP DUNIA ADHESIVE ‘SATU Penny Black’

Perangko pertama di dunia perekat, Black Penny diterbitkan di Inggris pada tanggal 6 Mei 1840. Ini hanya sedikit kertas, dicetak dengan motif hitam kepala Ratu, namun memiliki keindahan tersendiri dan pesona dan merupakan kepemilikan untuk pamer. Ini menandakan kedatangan era baru dalam sejarah komunikasi. Tidak hanya itu mengurangi bahaya dari mengumpulkan perangko tetapi juga merevolusi sistem komunikasi. Kisah kelahirannya adalah salah satu yang menarik.

Pada awalnya biaya untuk pengiriman surat-perangko-dihitung dengan cara yang rumit.

Dispatcher akan mengambil surat itu ke kantor pos. Ada orang yang bertanggung jawab akan berat atau kadang-kadang jumlah halaman akan dihitung dan kemudian jarak surat itu harus bepergian akan dihitung sesuai biaya ongkos kirim dibebankan. Jika ongkos kirim dibayar di muka ‘prabayar’ pejabat pos akan menandai muatan pada huruf warna merah dan hitam. Kadang-kadang jika uang itu akan pulih dari penerima, sebagian besar waktu itu mengarah pada kerugian sebagai pembayaran ditolak atau surat ditolak. Ini menyebabkan orang untuk menemukan beberapa metode baru untuk menyederhanakan sistem email melelahkan.

Dua penerbit James Chalmers dan Charles Ksatria menyarankan adopsi pembungkus untuk prabayar harga mengirimkan surat kabar. Chalmers menyarankan sepotong potong kertas dalam lingkaran menyerupai kursi, yang akan memungkinkan pengirim untuk prabayar prangko. Dia membuat beberapa sampel pada pers, tapi sayangnya, tidak pernah terwujud. Dengan demikian, James Chalmers ayah evolusi cap.

————————————————– ——————————

Ayah dari perangko perekat
 

Setelah Rowland Hill (Bapak Stempel Pos perekat, anggota masyarakat untuk pendidikan populer berlibur di sebuah desa kecil di Skotlandia pada 1836. Sementara mengambil pagi berjalan ia menyaksikan adegan menyedihkan, yang membuka jalan untuk yayasan untuk saat ini sistem pos. Pemandangan itu sangat menarik seorang tukang pos menyerahkan surat kepada seorang gadis desa dan meminta pembayaran bea pos Gadis-gadis terus terang menolak surat dan biaya pos, di bawah alasan yang dia tidak mampu membayar.. Melihat penderitaan para gadis itu Rowland membayar biaya untuk tukang pos dan memberikan surat itu kepada gadis itu Gadis jengkel dengan perilaku Hill, membuka surat itu,. menunjukkan Hill, dan berkata, lihat, tidak ada tertulis di dalam dan apa pun tunangannya di London inginkan, untuk menyampaikan itu ditandai pada surat dengan kode Kami berkomunikasi dengan cara ini.. Versi lain dari cerita ini adalah bahwa, karena gadis yang miskin dan dia tidak bisa membayar ongkos kirim. Namun, Hill tegas memutuskan untuk menyederhanakan sistem dan membuat layanan pos dalam jangkauan untuk masyarakat umum.

————————————————– ——————————

Rowland Hill Pos Reformasi
Rowland Hill menyiapkan kertas yang disebut “Reformasi Pos” pentingnya dan obat yang tepat dari reformasi sistem pos ‘(Judul lain dari makalahnya dikatakan’ Kantor Pos, pentingnya dan kepraktisan ‘). Dia menekankan akuntansi memberatkan terlibat dalam mengirimkan surat dan mengusulkan agar evaluasi ongkos kirim sesuai dengan jumlah halaman dan jarak yang ditempuh harus berhenti, melainkan tarif tetap harus diperbaiki terlepas dari jarak. Dia merasa bahwa adalah wajar untuk biaya tambahan untuk lebih huruf berat badan. Pembentukan tarif seragam sehingga menghilangkan sistem sulit biaya dan mendorong pembayaran di muka bahwa ia berharap akan menjadi aturan daripada pengecualian. Dia juga mengusulkan penerapan lembar surat dicap dan pembungkus, yang masyarakat bisa membeli di muka, dan berita-berita setiap saat di kotak pos ditempatkan di tempat yang nyaman, bahkan ketika kantor pos ditutup.

Selain reformasi ini, dia juga menunjukkan bahwa saat lembar surat prabayar tidak tersedia, perekat label kecil dapat dibuat tersedia. Dia menyatakan lebih lanjut bahwa kesulitan mungkin dicegah dengan menggunakan sedikit kertas. Hal ini dapat ditutupi dengan mencuci di belakang lengket, yang pembawa tersebut mungkin penerapan kelembaban kecil, menempel pada bagian belakang surat itu sehingga untuk menghindari perlunya mengarahkan (dalam kasus penolakan ongkos kirim) saran ini telah memberikan Rowland bukit kredit disebut sebagai “Bapak cap pos perekat”.

Meskipun ada pertentangan yang kuat, parlemen enggan menerima usulan untuk sistem ongkos kirim seragam. Ia pada 10 Jan 1840 Post Penny sistem mulai berlaku. Sebelum itu pada tahun 1839, Departemen Keuangan Inggris memutuskan untuk melakukan kompetisi untuk prangko mungkin. Ada yang sekitar 2.600 karya yang dikirim tetapi hanya empat puluh sembilan yang berhubungan dengan perangko perekat dan sembilan belas untuk perangko perekat. Dari yang hanya sembilan belas orang terpilih dan akhirnya empat hadiah seratus pon diberikan ke entri. Desain Rowland Hill juga juga salah satu di antara mereka.

Rowland Hill dan saudaranya Edwin membuat beberapa sketsa Ratu muda. Kemudian pada tahun 1839 pekerjaan mereka telah diterima dan mencetaknya Mar 1840, (Penny Black dan Dua Penny Blue) oleh menyemangati, Bacon dan Perch di Air Crown Ditandai Keamanan Kertas dan imperf-orated dan harus dipotong dari lembaran dengan Gunting . Pada bulan-bulan berikut ini produksi dimulai dan didistribusikan kepada kantor pos dan tersedia untuk umum di tanggal satu Mei 1840 sehingga Rowland Hill menjadi Hero dan Bapa perangko perekat.

  
Rowland Hill
Credit.Rowland Bukit Prangko.
 

Rowland Hill mengembangkan sistem ongkos kirim seragam pada tahun 1840. Ini adalah bagaimana Stamp Pos ini berasal dan ditakdirkan untuk memiliki masa depan yang besar di bidang komunikasi di seluruh dunia. Pada tahun 1979 tahun dunia merayakan seratus tahun kematiannya dan banyak negara menerbitkan perangko dalam nama-Nya.

Amerika Serikat tidak datang ke dalam gambar sampai 1847. Pada saat itu banyak negara merilis perangko mereka sendiri. Di antara mereka adalah Brasil, Mauritius dan kanton-kanton (negara) dari Swiss. Di tahun 1860 hampir setiap negara mengadopsi perangko sebagai metode membayar biaya pos.

Jika Anda berencana untuk menjual dari koleksi Anda dengan sebagian atau penuh atau berencana untuk menambah tambahan baru ke dalam koleksi Anda di sini adalah sebuah situs untuk check in Rowland kesepakatan Stamps.co.uk Hill dengan membeli dan menjual dengan harga realistis.

ENGLIAH VERSION

  1. 1.     THE FIRST STAMP UNPERFORATED KING WILLEM ONE STAMPS

 

 

2. THE SECOND DEI KING WILLEM III UNPERFORATED STAMPS

.

II. CHAPTER TWO

THE RARE EARLY 20th CENTURY DEI STAMPS

1. JUBILEUM QUEEN WILHELMINA 5 GULDEN

2. BANDUNG jAARBEURS 10 CENT

3. QUEEN WILHELMINA KONIJNENBERG STAMPS 1942

(1) 20 CENT

(2) 35 CENT

 

(3) 5 GULDEN

 

 

(4) 25 GULDEN

CHAPTER THREE

DAI NIPPON OCCUPATION INDONESIA

ALL THE RARE COLLECTION WERE THE PHILLATELIC POSTALLY USED ON COV ER OR FRAGMEN OR OFF COVER, THE MINT STAMPS NOT RARE BECAUSE TOO MANY MINT STAMPS CANNOT USED DURING THE WAR,THAT IS WHY THE MINT STAMPS ALWAYS COMMON STAMP EXCEPT SMOE PHILLATELICT OVERPRINTS.

CHPAPTER FOUR

INDONESIA INDEPENDENCE WAR

The situation same with the dai nippon occupation era.

 

CHAPTER FIVE

1. RIS 2 RUPIAH MINT CONDITION

2. RIAU OVERPRINT

(1) 5 CENT PADI KAPAS

(2) 10 CENT PADI KAPAS

(3) 25 CENT PADI KAPAS

(4) 50 CENT POST OFFICE BUILDING

3. UNISSUED STAMPS

(1) SALAK 1976

 

THE END OF SAMPLE@COPYRIGHT Dr IWAN S 2010

 

September 2010

Dr Iwan suwandy 

versi indonesia

saya mulai mengumpul prangko tahun 1955 pada usia sepuluh tahun, pertama kali memeroleh prangko dari pastor Italia Ganizaro berupa guntingan surat-surat lama, berdasarkan koleksi ini mulailah saya menyusu suatu koleksi prangko yang memiliki gambar yang indah terutama dari Swiss desain flora,fauna dan pemandangan alamnya, kemudian koleksi berkembang setelah memeperoleh katalogus dari Pasto italy mulailah mengumpulkan prangko Italia yang harganya tinggi berdasarkan katalogus Italia dan swiss tersebut

KLIhatlah profile saya dengan guru saya pak Sofyanto saat di xekolah menengah Atas Don Bosco di Padang 1960-1963

 

Pengetahuna saya tentang koleksi filateli  thematik pertama kali saat saya mengikuti praktek kedokteran di Fakultas kedoktera Universitas indonesia tahun 1970-1972

lihatlah foto profile say saat tersebut yang selalu saya pergunakan di setiap buku saya sebagai nostalgia mulainya peningkatan pengetahuan filateli saat diberikan katalogus Yvert and Tellier oleh Paman saya Drs Abdisa

lihatlah profile saya saat itu

 

Koleksi terbesar saya miliki setelah saya tamat pendidikan kedokteran dan mulai praktek Umum di Solok Sumatera barat,karena memiliki dana untuk membeli prangko yang saat itu masih relatif  murah harganya,saya memeproleh dua koleksi besar milik kolektor lama satu seluruh dunia dalam album schaubek dan satu koleksi Swiss.

KOleksi terseburt berkembang sampai saat saya melanjutkan studi S2 master Hospital Administration tahun 1989-1990 dan dilanjutkan saat sya bertugas di kalimatan Barat 1990-1994,dan bertugas di Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia 1994-2001 

Selama kurun waktu hampir lima puluh tahun saya membaca dan memepelajari prangko thematik yang langka setiap malam sebelu m tridur sampai memahami nya.

Setealh pensiun say mulai bertualang keliling asia untuk mengumpulkan postal history dan prangko thematik langka,saat kunjungan saya tahun 2008,saat singah di Bangkok,saya menemukan sebuah buku tentang prangko thematik yang memeroleh medali large Gold pada perlombaan International,karena buku sangat mahal hampir US $ 400,- say mencatat saja jenis thematik yang say jadikan dasar penyusuan buku elektronik CD-ROM ini.

Lihatlah profile saya didepan museum perang di Ho chi Minh City

 

Pada tahun 2010 saya membangun web blog sampai tiga

hhtp://www.Driwancybermuseum.wordpress.com

hhtp://www.iwansuwandy.wordpress.com

hhtp://www.uniquecollection.wordpress.com

Saya telah menampilkan banyak koleksi saya di Cybermuseum tersebut diatas.

Saya menyadari  karya tulis ini masih banyak ekurangannya,oleh karena itu koreksi dan saran serta tambahan informasi sangat saya harapkan

Saya mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telang emndukungd an memberikan semangat kepada saya untuk dapat menyelesaikan karya tulis buku elektronik dalm CRF-ROM ini. Semoga ada manfaatnya bagi koletor filatelis thematik dalam mengembangkan koleksinya sehingga dapt memperoleh penghargaan tertinggi medali Large Gold.

Ada dua jenis prangko langkla yaitu prangko terkenal(famous) dan prangko langka(rare),untuk lebih jelas lihat artikel dibawah ini dalam bahasa inggris

 

Jakarta Agustus 2010

Dr Iwan suwandy

The Famous and The Rare stamps

 

Stamp

Name

 

Penny Black

 

Basel Dove

 

Post Office Mauritius

 

Perot Provisional

 

Cottonreels

 

Hawaiian Missionaries

 
 

Scinde Dawk

 

Inverted Head Four Annas

 

Inverted Swan

 

Treskilling Yellow

 

Red Mercury

 

British Guiana 1 cent Magenta

 

Woodblock Stamps

 
 

Z Grill

 

Uganda Cowries

 

Inverted Jenny

 

Bluenose

 

Gronchi Rosa

Sweden

 

$2.5 million Swiss Francs

Austria

 

$40,000 US Dollars

British Guiana

 

$935,000 US Dollars

 

 

Cape of Good Hope

 

 

 

15,000 pounds sterling

United States

 

$2.97 million

Uganda

 

?

United States

 

$525,000 US Dollars

Canada

 

$700 Canadian Dollars

 

 

Italy

 

 

 

£890 Euros

“One Of The World’s Rarest Stamps.” Why?

 

 

 
Senior Member Advanced Stamp Board Guru
 
 

Joined: Wed Jul 29, 2009 22:48:13 pm
Posts: 194
Location: Hamilton, Canada

I attached a pic of this article in Gibbon’s Stamp Monthly magazine-April 1998.Title-“One Of The World’s Rarest Stamps”.Iceland-1 Gildi stamp.What makes this stamp so rare?

 
Top    
 

David Benson

 Post subject: Re: One Of The World’s Rarest StampsPosted: Fri Aug 21, 2009 07:32:40 am 
 
GREEN Shooting Star Posting MADMAN!
 
 

Joined: Tue May 29, 2007 09:05:46 am
Posts: 1996
Location: Sydney

It is the exact definition of the word ” RARE “. As only one example of this stamp is known then it has to be rare. There are many stamps with only one example known although only some of them may be entitled to a separate catalogue number. The Iceland item was an error and used older stock as the basis for the 1902 overprint, normally the perf. 14 x 13 1/2 6a. was overprinted in Carmine, which is also very scarce but this one was overprinted in Black of which only 1 example has ever been noted. Most of the overprinted on the 6a. were on the later printing which was perforated 12 1/2,David B.

 
Top    
 

Greg Ioannou

 Post subject: Re: “One Of The World’s Rarest Stamps.” Why?Posted: Fri Aug 21, 2009 18:18:49 pm 
 
GOLD Shooting Star Stampboards LEGEND!
 
 

Joined: Wed Apr 18, 2007 12:18:56 pm
Posts: 2219
Location: Canada

The perfs along the top are a bit rough. I think I’ll wait for a nicer one.Greg

 
Top    
 

mikestein

 Post subject: Re: “One Of The World’s Rarest Stamps.” Why?Posted: Fri Aug 21, 2009 19:11:38 pm 
 
I was online for our Birthday Number 3!
 
 

Joined: Fri May 18, 2007 17:12:19 pm
Posts: 605
Location: Melbourne, Australia

Greg Ioannou wrote:The perfs along the top are a bit rough. I think I’ll wait for a nicer one.Gregho, ho!
Presumably a whole sheet must have printed, but the rest did not survive….though this one is not apparently used, so it makes you wonder if it was snuck out of the printers by someone at the time.

 
Top    
 

GlenStephens

 Post subject: Re: “One Of The World’s Rarest Stamps.” Why?Posted: Fri Aug 21, 2009 22:25:56 pm 
 
I was online for our Birthday Number 3!
 
 

Joined: Tue Sep 06, 2005 19:46:12 pm
Posts: 14120
Location: Sunny Sydney …. well Castlecrag to be precise.

 

Like the Sweden Tre Skilling Yellow, this stamp also has a controversial history. But is NOT unique.

http://www.scc-online.org/old/ph05feb.pdf

Conspicuous by its absence from listing or even mention in major catalogs, e.g., Scott, Gibbons,
Michel, and Yvert, is an especially interesting and relatively rare Iceland Í Gildi overprint color variety.

This is the controversial 16-aur stamp, perforated 14×13½, overprinted in red instead of black. The stamp is often referred to as one of the Í Gildi “Ferrarities,” having first appeared among the collection of well known stamp collector Philipp la Rénotière von Ferrary.

It was accompanied there by three other red instead-of-black surcharge color varieties (on the perforated 14×13½ 50- and 100-aur stamps and on the perforated 12¾ 10-aur stamp), which were lumped into the same “error” category and thought to be unique.

Unfortunately, Ferrary’s massive collection, which was auctioned off in the early 1920s following his
death in 1917, included not only some of the world greatest rarities, but many fakes as well.

As a result, for many years thereafter, all four of these red-surcharged varieties were viewed by many prominent Iceland philatelic experts, including Lundgaard in his 1941 unpublished report and subsequently by Pihl in his 1946 publication, Islands Frimerker, as outright fakes.

et, etc,

 
Top    
 

Lakatoi 4

 Post subject: Re: “One Of The World’s Rarest Stamps.” Why?Posted: Fri Aug 21, 2009 22:37:51 pm 
 
15 THOUSAND CLUB – Supremo Stamp Poster!
 
 

Joined: Thu Apr 19, 2007 20:41:04 pm
Posts: 16377
Location: First star on the left then straight on till morning …

GlenStephens wrote:Unfortunately, Ferrary’s massive collection, which was auctioned off in the early 1920s following his
death in 1917, included not only some of the world greatest rarities, but many fakes as well.As a result, for many years thereafter, all four of these red-surcharged varieties were viewed by many prominent Iceland philatelic experts, including Lundgaard in his 1941 unpublished report and subsequently by Pihl in his 1946 publication, Islands Frimerker, as outright fakes.et, etc,[/i]These forgeries could have easily been done by Benjamin & Sarpy and sold to Ferrari (Ferrary) as discussed in the last post of my topic – click here: 

 

 

Rare stamps investments are now ‘better than the stock market’

We look at why collectible stamps offer a level of reliability the traditional financial markets can’t match

Until now, you have probably never thought of investing in rare stamps. However in recent years, more and more investors have turned their attentions to diversifying their asset portfolio by investing in the stamp markets – and with good reason.

Merrill Lynch, the investment branch of The Bank of America, advises their high worth investors to seek a 10% investment of capital in alternative sources – an umbrella term that includes rare stamps. And when you look at the figures, it’s easy to see why.

The GB30 Rarities index is a definitive guide to the value of the Top 30 rare British stamps recommended for investments. And it makes interesting reading for any investors looking towards the world of rare stamps for opportunities.

During the period of 2007-2008, the GB30 index showed an overall  increase of 38.6% for the top 30 British rarities. The value of the list increased even further in 2009-2010, with a further 7% increase.


The famous Kirkudbright Penny Black First Day Cover


The updated GB30 rarities index for 2010 shows that over the past forty years, there has been a 6,403% increase in the value of the thirty rare stamps listed. Over the same period, the house price market has seen an increase of 3,559%.

The figures for this period also indicate the steady growth in the value of rare stamps, alongside the fluctuation experienced in the housing and gold markets.

If we analyse the five-year growth percentages of the market over the past forty years, the 1995 figures show that the value of house prices went down by 12% from £58,982-£51,633. During the same period, the GB30 rarities enjoyed an increase in value of 5% from £370,750 to £390,500.

Gold prices have fluctuated greatly during the past 40 years. In 1985, a 38% reduction in the value of Gold occurred with prices moving from £514 to £317. During this same period, the GB30 Rarities index enjoyed a 10% growth in value from £309,750 to £341,500.

More recently still, in the year 2000 as the e-commerce bubble burst, we also saw Gold prices dropping 29% from £385 to £275, and yet the GB Rarities list enjoyed a 29% value increase from £390,500 to £505,250 within this period.

The GB30 Rarities index has delivered average annual compound growth of 11%. To put this figure into perspective it beats inflation by an average 4.4% per annum.


Stamps investments are booming in Asia, with
big sales including this famous Red Revenue


While the gold, housing and stock markets continue to fluctuate, in the 40 year history of the GB30 Rarities index there has never been a decrease in the value of any stamps within the index.

Even during the last period of high inflation experienced in Britain – from 1975 to 1980 – the value of rare stamps rose by an incredible 593%.

This is because traditional investment sources are subject to variation depending on economic issues like inflation or a crash in the stock market.

The GB30 Rarities index and its values are underpinned by a western consumer market of some 30 million stamp collectors. Therefore, there is little chance of the values of any rare stamps, disappearing overnight.

The truth is that while traditional investment sources have been causing headaches for the financial world, the rare stamp market could not be healthier.

In June this year, Robert A Siegel held their annual World Rarities stamp auction, which has been running since 1964 in America.  Overall, 352 lots were sold, bringing a number of substantial five-figure and even six-figure results.

Of the single piece lots, the two biggest sellers were both inverts from the Pan-American series, found in at least four different post offices around the United States.

And of the two, the first was to be one of the top lots: a strip of four green 1c imprints, which has a string of vignette plate letters in black and “1c” denomination imprint – the only known example for the 1c stamp.

The lot sold for almost exactly its estimate at $145,000. However, it was upstaged by a gem quality example of the 2c Pan-American invert. The stamp had an estimated price of $55,000 but in the end sold for $105,000.

In the United Kingdom, the market also continues to boom.

Just a month ago, stamp dealers Stanley Gibbons concluded a deal for one of Britain’s rarest stamps: the 1904 Edward II 6d Pale Dull Purple, for £400,000.

Also known as the IR Official, the stamp was withdrawn almost immediately after it’s issue on March 14, 1904.

According to experts, as little 19 sheets of the stamp were made, and  all the sheets were destroyed once the official overprints were ceased. Other known examples of this stamp in circulation can be found in the Royal Collection and museums like the National Postal Museum.

Figures published by Stanley Gibbons show that since 2005, the 6d Pale Dull Purple has trebled in value. While since 2007 it has increased by 150%.

At the lower end of the market, rare stamps are enjoying success at auction. An extremely rare and colourful 1d orange-vermilion, with a straight left edge, went up for auction with a £3,500 presale estimate. The stamp, which had travelled on a letter from Sydney to Bologna, sold for £13,000, nearly four times the estimated price.


History in your hands: the 1d Orange Vermilion

 

The rare stamp market is further endorsed through high profile collectors like, Bill Gross, co founder of Pacific Investment Management (PIMCO).

In 2007, Gross sold a collection of early British rare stamps for $10,500,000 at auction. In the New York Times, he described rare stamps as “better than the stock market.” You could understand his point.  Just seven years earlier, he had bought the collection of rare British Commonwealth stamps for just under $2,500,000 – turning a profit of just over 300% in less than a decade.

While interest in rare stamps as an investment vehicle continues to develop in the western world, the last decade has seen the development of rising markets in China and India fuelling the demand.

In the past decade, a new middle class collector base has emerged from Brazil, Russia, India, and China, otherwise known as the BRIC nations.

Jim O’Neil Head of Global Economic Research at Goldman Sachs first coined the term “BRIC” in 2001.

In the 2003 report “Dreaming with BRICs: The Path to 2050,” Goldman Sachs surmised the following:

“Over the next 50 years, Brazil, Russia, India and China—the BRICs economies—could become a much larger force in the world economy. Using the latest demographic projections and a model of capital accumulation and productivity growth, we map out GDP growth, income per capita and currency movements in the BRICs economies until 2050.

 

If things go right, in less than 40 years, the BRICs economies together could be larger than the G6 in US dollar terms. By 2025, they could account for over half the size of the G6. Currently they are worth less than 15%. Of the current G6, only the US and Japan may be among the six largest economies in US dollar terms in 2050.”

Of these BRIC Nations, China have emerged with a vast and quickly developing rare stamp collectors market which is estimated at around 18 million collectors.

The Chinese stamp market is creating world record prices too.

In September 2009, one Chinese collector, paid $331,671 for one Red Revenue stamp, which was one of 32 left from the 1897 Chinese Qing dynasty.

This was the World Record price for the sale a single Chinese stamp, but just over three months later, another example, sold for $711,600, over double the amount paid just four months earlier.

While the new Chinese market continues to grow, the Western rare stamp market may soon also experience an increase in the number of collectors.

In the US and UK, retirement figures are set to explode over the next decade, with approximately 95,000 of the 1950s baby boomer generation retiring every week from these countries alone. Collectibles experts anticipate an increased level of interest in hobbies and items of nostalgia amongst this group.

Add to this the high levels of disposable income available to this large group and you have the potential for further demand for rare stamps.

Museums and institutions are taking an interest in rare stamps too. Bill Gross recently donated $8,000,000 worth of rare stamps to a gallery at the Smithsonian’s National Postal Museum that is to open in 2012.


The exceptionally valuable Treskilling Yellow


Today, rare stamps also represent the most valuable commodity in the world by weight. This is due to the one of a kind “Treskilling Yellow” Stamp, which recently sold at auction for £1,600,000. The stamp had previously sold for $2,330,000 in 1996 and equated to being worth $71,000,000,000 per kilogram.

The renewed interest in rare stamps comes from newfound global wealth, a renewed interest in the market and the obvious financial appeal of possessing a highly portable and recognized store of wealth.

As any wise investor will tell you, it is still about making the right choice in your rare stamp investment. Buying up any stamps may leave you well prepared for next year’s Christmas card list, but the key to any investment is to research your purchase. Try to get a second opinion from someone with knowledge of rare collectible stamps.

Adrian Roose, stamp investment expert at Paul Fraser Collectibles, explains: “it’s the perfect supply and demand market. Demand is increasing especially from China and the supply is diminishing as more great collections are donated to museums.”

With markets set to boom, an investment of this kind might just be your chance to find out just why Bill Gross views rare stamp investment as “better than the stock market.”

 

Philately-

The King of Hobbies

 

 

Stamp collecting has today

Become

 one of the most popular hobbies

 in the world.

 It  is widely known as

 “The king of Hobbies and the Hobby of Kings”,

even though Kings and Maharajas have now become a historical object.  The last three kings of England were keen collectors as is the present Queen.  In the United States, former President Franklin Roosevelt was a stalwart in philately and ex-president Ford was a secret stamp collector.  Over the years, Kings, Queens, Politicians, poor, rich, business persons, accountants, film stars, scientists and many others in different field have pursued this hobby with keen interest.  In short, children, young, old and everyone is involved in this hobby irrespective of their age or positions. It truly is correctly called ‘Philately-The King of Hobbies.

 

Stamp collection gives not only enjoyment but also it increases our knowledge. 

One may get enjoyment by looking at the stamps but will not become knowledgeable by looking at it.  For this, one has to search for knowledge in the past and present literatures of philately.


Philately and the Philatelist

Philately is the name given to postage stamp collecting. Students of stamps are called philatelists.

 

The word ‘philatelist’  

 come from two Greek words, ‘Philos’, meaning ‘loving’ and ‘atelos’, meaning ‘free of tax, or paid’.  Stamps are the signs that the postage or tax, has been paid.

It is the study and collection of postage and revenue stamps, labels and first day covers.

  M G Herpin the French man has given this name “Philately” for stamp collecting

 In fact, philately is very closely associated with postal services and Department.  The word “Postia” is derived from the Latin word “Postal” means “Place”.  It obtained the exact meaning connected with the carrying of Letters in the later part of the middle age.

Philately is an excellent hobby

 It disperses ones boredom, lifelessness and weakness.  It gives full time engagement and enjoyment.  Whether it rains or shines or whether it is day or night, causing no disturbance to anybody.  These tiny bits of papers (Stamps) are elegantly imaginative and the viewer feels as though he travels in distant lands as he seen beautiful landscapes, pyramids, pygmies, kangaroos, lotus, birds portraits of our patriots and a variety of other themes.  Stamps are messengers of International good will, peace and amity and it has become a medium of communication of ideas of culture, literature, religion, science, commerce, history and industry. Different kinds of ideas spread through stamps that go to all men and women all over the world and it is truly global.  Nobel Prize winner physicists ‘Hans Bethe’ said,

“Stamp collecting is an orderly hobby and my album is the only place I know at the moment where the nations of the world stick together peaceably”.

This unique hobby develops the ‘Five Hs’ namely Head, Hands, Heart, Habit and Health.

Knowledge through stamp collecting, is the slogan of the American Tropical Association, Thematic collecting (collection on the basis of a particular theme or a top) improves the educational values and gives a incentive to this hobby.

For a student in India,

it is advisable to collect Indian Postage stamps of the Post-Independence period as these stamps are not only easily available and cheap but also inculcate a sustained interest in the hobby itself.


 

First Day Covers

 

First day covers are special envelopes bearing stamps used and post marked on the day of issue may also be collected.  The special folders brought out at the time of the issue must be collected and studied as it gives a wealth of information and increases general knowledge.

 

 

A FIRST DAY COVER ISSUED IN 1981 (From the collections of PV)

Philately is not only a subject of art but also a science in itself.  Questions like “What, When, Why and Where”, the five Ws are always asked and answered “A picture is a thousand words” is a proverb and this old saying can be aptly applied to each album page of any topical collection, artistically arranged with a good write-up.

Hobby of collecting stamps is become more and more popular in our country.  Few years ago there were not so many collectors or societies or clubs as they are today and on increase day by day. This shows the popularity and progress of philately.  Some of the premier societies and many philatelists and of course Post & Telegraph Department have contributed tremendously towards the growth of this hobby.  District level to state, National and International Exhibitions in the last ten years have enlightened thousands of interested persons on all aspects of this hobby.  Today there are society magazines and plenty of literature to guide one who wants to know more about our country’s as well as other nation’s philately.

A good philatelist collects stamps for the pure pleasure they derive rather than the value aspect which is incidental.

One of the first stamp collectors recorded in history was a lady from the Isle of Wight  (U .K.)  who started colleting stamps in 1841.  At that time, there were few stamps issued around the world.  She went for quantity with an idea to paper the walls of her room and she asked for help from her friends and relatives and received parcels of used stamps.  One of such parcels bursting in the Post Office resulted in a police enquiry.  Ultimately it was found that she was not a fraud but just a harmless enthusiast.  From this little ill-fated start, stamp collecting has today become one of the most popular hobbies in the world.


 

Evolution of the stamp

 

.

WORLD’S FIRST ADHESIVE POSTAGE STAMP ‘ONE PENNY BLACK’

The world’s first adhesive postage stamp, the Penny Black was issued in Great Britain on May 6, 1840.   It is just a bit of paper, printed with a black motif of Queen’s head, yet it has its own beauty and charm and is a possession to show off. It heralded the arrival of a new era in the history of communication.  Not only did it ease the hazards of collecting postage but also revolutionized the communication system.  The story of its birth is an interesting one.

In the beginning the charge for transmission of letters—postage—was calculated in a complicated way

The dispatcher would take the letter to the post office.  There the person in charge would weigh it or sometimes the number of page will be counted and then the distance the letter had to travel will be calculated accordingly the postage charge is charged. If the postage is paid in advance ‘pre-paid’ the postal official would mark the charge on the letter in red and black.  Sometimes if the money was to be recovered from the addressee, most of the time it leads to losses as payment was refused or letter was rejected.  This lead people to find some new method of simplifying the tiresome mail system.

Two publishers James Chalmers and Charles Knight suggested adoption of wrappers to prepay postage on newspapers.  Chalmers suggested a piece of paper cut in a circle resembling a seat, which would enable the sender to prepay the postage.  He made some samples at his press, but unfortunately, it never materialized.   Thus, James Chalmers fathered the evolution of stamp.


 

 

 

Father of the adhesive postage stamp

 

Once Rowland Hill (Father of adhesive Postage Stamp, a member of a society for popular education was holidaying in a small village in Scotland in 1836. While taking a morning walk he witnessed a pitiful scene, which was pave way to the foundation for the present postal system. The scene was very interesting a postman handed over a letter to a village girl and asked the payment of postal charges. The girls bluntly refuse the letter and the postal charges, under the excuse she could not afford to pay. Seeing the plight of the girl Rowland paid the charges to the postman and gave the letter to the girl. The girl irritated with Hill’s behavior, opened the letter, showed Hill, and said, see, there was nothing written inside and whatever her fiancé in London wanted, to convey was marked on the letter with codes. We communicate this way. Another version of the story is that, since the girl is poor and she could not pay the postage. However, Hill firmly decided to simplify the system and make the postal service within reach to the common people.


 

Rowland Hill’s Postal Reforms

Rowland Hill prepared a paper called “Postal Reform” its importance and the suitable remedy of reforming postal system’ (The other title of his paper is said to be ‘Post Office, its importance and practicability’).  He stressed the burdensome accounting involved in sending out letters and proposed that the evaluation of postage according to the number of pages and the distance traveled should stop; instead, a flat rate should be fixed irrespective of distance. He felt that it is reasonable to charge extra for over weight letters.  The establishment of uniform tariffs thus eliminated the difficult system of charges and encouraged prepayment that he hoped would become the rule rather than the exception.  He also proposed the adoption of stamped letter sheets and wrappers, which the public could purchase in advance, and dispatches it at any time in post boxes placed at convenient places, even when the post office is closed.

Apart from these reforms, he also pointed out that when these prepaid letter sheets are not available, small adhesive labels can be made available.  He further stated that the difficulty might be prevented by using a bit of paper. It can be covered at back with sticky wash, which the bringer might be the application of a little moisture, attach to the back of the letter so as to avoid the necessity of redirecting (in case of refusal of postage)  this suggestion has given Rowland Hill the credit of being called the “Father of adhesive postal stamp“.

Though there was an intense disagreement, the parliament unwillingly accepted the proposal for a uniform postage system.  It was on January 10th 1840 the Penny Post system come into force.   Prior to that in 1839, the British Treasury decided to carry out a competition for the probable stamps.  There was about 2,600 entries submitted but only forty nine related to adhesive stamps and nineteen to adhesive stamps. Out of that only nineteen were short-listed and finally four prizes of one hundred pounds each were awarded to the entries.  Rowland Hill’s design too was also one among them.

Rowland Hill and his brother Edwin created some sketches of young Queen.  Later in the year 1839 their work was accepted and printed it in March 1840, (Penny Black and Two Penny Blue) by perking, Bacon and Perch on Crown Water Marked Security Paper and  imperf-orated and had to be cut from the sheet by Scissors.  In the following months it production started and were distributed to post offices and was available to the public in May first 1840 thus Rowland Hill become the Hero and Father of adhesive stamp.

 

Rowland Hill
Credit.
Rowland Hill Stamps.

Rowland Hill developed a uniform postage system in 1840.  This is how the Postage Stamp was originated and destined to have a great future in the field of communication all over the world.  In the year 1979 the world celebrated his death centenary and many countries issued commemorative stamps in his name.

The United States did not come into picture until 1847.  By that time many countries released their own stamps.  Among them were Brazil, Mauritius and the cantons (states) of Switzerland.  By 1860 almost every country adopted stamps as a method of paying postal charges.

If you are planning to sell  from your collection by part or full or planning to add new additions to your collection here is a site to check in.  Rowland Hill Stamps.co.uk deal with buying and selling at realistic prices. Also read more about the ‘Father of adhesive Postage Stamp’ and  other stamp trading in fine क

commonwealth stamps. Here is the link to their site:  Rowland Hill Stamps.

 


 

Stamp collecting – an exciting hobby

 

 

Sports Events Depicted on Stamps

Stamp the insignificant piece of paper brings some kind of energy and enthusiasm into the modern man’s mechanical life.

Stamp collecting is so exciting that there won’t be any dull or boring situation if you enter or involve in it.  Stamps come in different designs, colors, shapes, themes and sizes. It will definitely keep one absorbing fully in it.  Its educational and informative nature of this hobby will attract many to involve in it.  Through the study of stamps one can obtain the knowledge of different countries and its people, their history geography, arts, customs and its flora and fauna.  In short everything one wanted to know about a country can obtain through the collection and study of stamps.

 

 

 

A Page from Authors Collection.

Its unique feature of telling the story is not in the dull and it teaches us not in the dull and boring way of routine school text books but through the fascinating pictorial presentation.  It tells everything about the world we live in.  In the recent times the educational value of this interesting hobby has been widely accepted and many countries have adopted or prescribed this subject ‘philately’ as an academic curriculum.  It not only gives knowledge but also promote international understanding and brotherhood.

 

 

A Page from Author’s Collection

One can select this hobby according to his choice or interest.  It has got different wings and themes like, children on stamps, birds and animals on stamps, flowers on stamps, fruits and vegetables on stamps, paints and arts on stamps, national and international patriots on stamps and the list of subjects do not end here, what to say even nudes are depicted on stamps.

 

In a present stressful world stamps and it study or collection gives a soothing or relaxing experience.  In a routine and mechanical way of life stamps plays an important role to bring the tense situation into a relaxed and refreshed situation.  Philately like a miracle tonic refreshes the mind and heart of the individuals.

 


President Roosevelt in connection with this hobby

 

He used to carry his collection of stamps wherever he went and during the world War II time whenever he gets some spare time he involve in checking these stamps and it tremendously reduced his mental tension and maintained a balanced life in those tedious days.

There are a number of stories about the hidden treasures of stamp collection.

“Expect a Miracle” The eminent Indian Philatelist Jal Cooper ones said.  Yes there is always a chance to pick up bargains if you have the necessary knowledge about stamps.  Its really surprising to note that the costliest philatelic cover the Post office Mauritius over which realized US $ 3,00,000/= in 1968 was addressed to the Bombay Auxiliary Bible Society was picked up from Mumbai’s famous Chor Bazar (A market place were goods sold on very lowest price–believed to be a place were stolen articles were transacted) for few rupees.  Due to a minor mistake occurred on the stamps its price value increased tremendously.

More and more people involved in this hobby and non-availability of some rare stamps increased the collectors’ curiosity and that automatically increased the price value.  A One Penny1856 British Guiana stamp sold for $ 935,000 in 1980.  People discovered that the mistakes on the stamps increase the value.  In 1918 United States issued 100 24 cent stamps with airplane mistakenly printed upside down.


iNDONESIAN VERSION
 RARE PRANGKO
 BRITISH Guyana STAMP SATU YANG PALING BERHARGA Penny STAMP 

Inggris Guyana Stamp cap persen satu perangko termahal di dunia yang hanya satu salinan sekarang tersedia. Asal-usulnya adalah sangat menarik bahwa postmaster sabar yang tidak bisa menunggu set baru perangko untuk tiba menjadi ciptaan yang tidak direncanakan dari cap pos paling mahal di dunia. Hari ini nilai cap yang sama harga yang lebih tinggi dari Diamond Kohinoor.

Itu semua terjadi pada 1856 ketika postmaster ED Wright tidak bisa menunggu set baru perangko tiba. Perangko dicetak oleh Inggris Guyana habis stok 4 sen dan perangko postmaster tidak bisa menunggu untuk jangka waktu lebih dan ia memutuskan untuk mencetak cap di negeri ini, sehingga lahir perangko dengan sejarah aneh.

Sungguh menarik untuk dicatat bahwa kesalahan yang tidak terduga dalam pencetakan prangko ini menciptakan sejarah. Alih-alih mencetak denominasi sebagai Empat sen itu dicetak sebagai Satu persen. Yang paling menarik adalah bahwa kesalahan ini tanpa terasa lama tujuh belas tahun bahkan oleh postmaster sendiri.

Seorang anak muda adalah pemilik pertama dari perangko langka. Dia menemukan stempel ini dari salah satu surat dari orang tua grand. Itu pada tahun 1872 dan dia memutuskan untuk menjual perangko untuk pembelian perangko lebih dari negara lain. Dia mendekati sebuah Filatelis lokal Mr NR Mechinon dan menjualnya dalam pertukaran beberapa prangko harga lebih rendah.

Ekonomi Times melaporkan terbaru mengatakan bahwa ini paling terkenal dari semua prangko unik, 1856 “British Guyana 1 Magenta persen,” telah terkunci di lemari besi sejak tahun 1980 ketika dibeli untuk hampir $ 1 juta oleh John du Pont. Pewaris keberuntungan Pont du kimia. Laporan lebih lanjut mengatakan ia saat ini menjalani 13 – untuk 30-tahun kalimat untuk kasus pembunuhan tingkat ketiga “

 

 

————————————————– ——————————

‘Langka’ di dunia Stamp Terjual untuk Harga Rekam

  
‘Treskilling Kuning’ The Swedia dianggap-antara objek-objek dunia yang paling berharga
 pon pon. Kredit Telegraph. Foto: EPA
 

“Salah satu prangko terlangka dunia, (The Swedia” Treskilling Kuning “) akan dilelang akhir pekan ini dan bisa mengambil harga yang memecahkan rekor, kepala rumah lelang Jenewa mengatakan.

 

The Swedia “Kuning Treskilling” diyakini menjadi salah cetak yang masih hidup hanya dari cap tiga shilling 1855 yang seharusnya menjadi hijau. Memiliki status legendaris di kalangan kolektor dan dianggap antara objek-objek dunia yang paling berharga untuk ukurannya.

Ini perangko langka dijual kepada sekelompok pembeli untuk setidaknya 2.875.000 franc Swiss (waktu itu sekitar $ 2,3 juta) ini harga rekor untuk tahun 1996, kata juru lelang David Feldman.

Hal ini diyakini menjadi salah cetak yang masih hidup hanya dari cap tiga shilling 1855 yang seharusnya menjadi hijau. Memiliki status legendaris di kalangan kolektor dan dianggap salah satu objek dunia yang paling berharga untuk ukurannya.

Rumah lelang senilai cap di euro1.5 juta untuk Euro2 juta ($ 1.870.000 menjadi $ 2,5 juta) sebelum penjualan, tetapi penjualan aktual harga dapat sangat bervariasi tergantung pada apa yang pembeli merasa barang-barang unik tersebut layak. “

Feldman mengatakan kepada The Associated Press bahwa lelang hari Sabtu “terjadi sangat cepat karena pembeli jelas tahu berapa banyak mereka siap untuk membayar.” Laporan Telegraph

 

————————————————– ——————————

2 SEN Hawaiian Missionaries STAMP

 

Namun lain berbagai perangko langka adalah “Hawaii Misionaris”. Hawaii mengeluarkan perangko ini dalam 2,5 dan 13 sen di tahun 1851. Mereka dicetak secara lokal di Honolulu dan sangat primitif. Sayangnya setelah pencetakan itu perangko ini disimpan api mendapat dan dihancurkan. Namun beberapa perangko sudah dijual kepada para misionaris untuk mengirim surat mereka dengan US A. Akibatnya set perangko menjadi langka dan mahal.

Pada tahun 1935 pada kesempatan Raja Inggris perayaan Jubilee Perak stempel khusus sedang dipersiapkan. Selembar sampel perangko yang ditampilkan untuk dicetak George V, tapi ia tidak bisa suka warna biru mencolok dan lebih suka biru muda sehingga lembaran tidak dijual kepada publik beberapa yang tetap dan menjadi langka dan mahal.

————————————————– ——————————

SCINDE DAWK SETENGAH ANNA stempel STAMP ASIA PERTAMA INDIAN DAN PERTAMA

 

 

 

Pada Juli 1952 di bawah wewenang Sir Bartley Frere Komisaris Scind (Provinsi Scindh-sekarang di Pakistan Barat modern) mengeluarkan India pertama dan cap Asia. Itu adalah un-dilekatkan imperforated kertas cap santai bernama Setengah Stamp Scinde Dawk Anna.

 

Scinde Dawk Setengah Anna Stamp The Stamp India dan Asia Pertama
Termotivasi oleh cap ‘Satu Penny’ diperkenalkan oleh Rowland Hill di Inggris Sir barit Frerre berpikir untuk membuat stempel denominasi tunggal untuk sirkulasi di provinsi Scind. Dalam konsultasi dengan Desrd maka postmaster Kofee menyiapkan desain bulat dengan Motif menyandang tanda bal VE Perusahaan India Timur IC dengan tulisan melingkar “SCINDE KABUPATEN DAWK” di bawah tulisan denominasi ½ (setengah) Anna ditandai. Karena tidak diizinkan oleh East India Company perangko ditarik pada bulan Oktober 1954. Hari ini hanya ada satu spesimen yang tidak terpakai dan perangko digunakan beberapa ada.

————————————————– ——————————

QUEEN VICTORIA STAMP

 

 

 

 
QUEEN VICTORIA STAMP DENGAN KEPALA TERBALIK
Ini adalah prangko terlangka kedua India, 4 Anna cap dengan pencetakan rusak (kepala Ratu Victoria dicetak terbalik). Ini dicetak pada tanggal 1 Oktober 1854 dan hanya tiga perangko yang tersisa di dunia dan kebetulan ini adalah cap bi berwarna pertama di dunia dan menjadi salah satu prangko terlangka dan mahal di dunia.

 

————————————————– ——————————

Uncirculated SETENGAH STAMP ANNA

 

 

Setelah Dawks Scinde ada masalah umum perangko di India. Stamp Anna Setengah dengan desain pohon palem dan singa dicetak pada tahun 1853. Ini dicetak dalam jumlah terbatas dan tidak pernah dimasukkan ke dalam penjualan atau untuk sirkulasi karena kekurangan mesin. Cap ini tidak diketahui yang harus dimiliki oleh setiap kolektor perangko atau dealer.

————————————————– ——————————

 

Bapu (GANDHI) STAMP
 

 

 

Lain cap India langka adalah Mahatma Gandhi atau Bapu serangkaian Rs.10.00 Stamp Layanan Pos. Ini dicetak secara khusus penggunaan Gubernur Jenderal akhir Shri Rajagopalachari. Hanya seratus prangko diterbitkan dan hari ini hanya beberapa spesimen yang tersedia.

 

 

 

 

————————————————– ——————————

 

PERTAMA AIR POST
 

 
India juga memiliki perbedaan langka menjadi negara pertama di dunia untuk membawa pos udara resmi. Saat itu pada Februari 1911 dari Allahabad kepada Naomi penerbangan oleh Pilot Monsieur Prancis “H. Piquet “. Sekitar 65.000 surat dan kartu pos diterbangkan dari Allahabad untuk Naini.
Hal ini tidak hanya hanya stempel yang penting bahkan pembatalan di atas materai biasa sering dapat meningkatkan ‘ratusan’ nilainya bahkan ribuan kali.

Penandaan pos ditemukan dalam surat India adalah Mark Uskup 1775 dan dianggap sebagai salah satu langka yang beredar di India. Item termahal dalam hubungan dunia bobot adalah perangko-perangko klasik adalah sebagian “Standar Emas” mereka tidak hanya mempertahankan nilai mereka tetapi jika diperlukan bijaksana menghargai cukup jauh nilainya. Perangko terbukti investasi yang aman, mudah diangkut dan lindung nilai terhadap inflasi. Seperti daerah lain di sini juga spesialis dalam mengumpulkan prangko dengan pengetahuan yang luas melalui membaca dan penelitian dapat membuat sejumlah besar uang pada prangko. Jumlah yang dibelanjakan untuk prangko bernilai lebih baik daripada membuangnya pada beberapa apa yang disebut kita hiburan dan perjudian.

 

Koleksi perangko juga hobi mengumpulkan terbesar di Dunia dan di tersebut adalah salah satu bidang yang paling aman investasi di dunia mengumpulkan; lebih dari satu juta orang mencoba-coba dalam perangko di Inggris. Di India, juga telah menjadi hobi yang sangat populer dalam beberapa tahun terakhir karena penyelenggaraan pameran regional dan nasional dan prestise dibawa ke negara itu oleh pertunjukan dari filatelis India di Pameran Internasional.

Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa prospek hobi ini sangat suram karena popularitas internet dan bentuk-bentuk komunikasi elektronik dalam pemakaian penuh. Tetapi argumen ini tidak benar bahwa penggunaan perangko pada surat masih lazim bahwa ada berbagai perangko dirilis cukup sering dan alirannya meningkat setiap tahun. Sekarang ada sejumlah organisasi filatelis ‘yang menyediakan berbagai layanan untuk cap kolektor di seluruh dunia? Filatelis dapat menampilkan produk mereka untuk dijual, dan membeli berbagai perangko dan bahan terkait lain melalui web portal. http://stampListing.com adalah salah satu web portal seperti filateli. Melalui halaman mereka satu dapat membeli bahan filateli dan dapat menjual dan menampilkan prangko mereka dan bahan filateli terkait. Mereka menyediakan fasilitas lain seperti kontak dengan filatelis lainnya dan klub filateli, cap dagang / cap pertukaran dll

http://Stamps2Go.com

 yang belum situs web lain adalah seorang Filatelis dapat menjual dan membeli prangko dan materi terkait lainnya. Satu dapat bergabung dengan mendaftarkan di sini dengan id mereka. dan bahkan dapat bertukar prangko. Baru-baru ini mereka meluncurkan kampanye iklan di facebook dan situs lainnya. Kolektor perangko bisa menjadi penggemar halaman mereka di fb dan dapat memiliki interaksi yang baik pada baris ini. Baca lebih lanjut di situs mereka.

Tidak diragukan lagi, dengan seperti fasilitas terbaru tersedia sekarang filateli memiliki masa depan cerah. PV

(A Kertas Studi disusun oleh penulis pada tahun 1985. Knol ini adalah bentuk terbaru dari sama dengan beberapa tambahan).

 

————————————————– ——————————

Berguna Komputer Perangkat Lunak Untuk Koleksi Prangko
Seperti kita hidup di abad 21 dan kebanyakan orang juga memiliki komputer, mengapa tidak menggunakan beberapa perangkat lunak khusus untuk koleksi perangko, berikut adalah beberapa proposisi perangkat lunak yang baik:

 

————————————————– ——————————

World Federation Of Anggota Koleksi Prangko
 

F.I.P. Hari Ini dan Besok …

The “Federation Internationale de Philatélie” (FIP) telah tampak setelah kolektor prangko dan filatelis sejak 1926 – tumbuh dari masyarakat dari segelintir Federasi Eropa Philatelic untuk Federasi dengan jaringan di seluruh dunia dengan:

87 Reguler Anggota (National Philatelic Federasi)
3 Asosiasi Anggota (Federasi Kontinental)
Promosi Anggota (tipe baru Keanggotaan Administrasi Pos)
Link terkait:

 

 

Federasi Internasional Kolektor Prangko dan filatelis
[GM]: BTW: apakah Anda tahu bahwa satu presiden dari itu dari Luksemburg (maaf itu adalah negara saya []) Namanya Jos Wolff, RDP, kehormatan presiden sekarang (2010) …

 

 

————————————————– ——————————

Filateli Sekarang adalah Stempel Kelas dan Uang
Sebuah laporan terbaru di Times of India mengatakan: “Filateli adalah cap kelas dan uang. nya investasi yang selamat resesi pada 2008, dan benar-benar diperbesar 39% tahun itu, ketika kelas aset semua pasar saham global, harga properti AS dan bahkan emas jatuh.

Dianggap “kurang dihargai tetapi kelas aset yang sangat stabil, investasi dalam perangko langka adalah penangkapan yang mewah dari orang Asia, khususnya Asia India, manajer investasi portofolio merasa bahwa dengan pertumbuhan cerita India dan kelas aset yang kuat, investasi di prangko langka akan berikutnya aset besar kelas untuk baik sembuh.

Daftar penggemar perangko yang memegang “koleksi berharga, termasuk Ratu Elizabeth dari Inggris, Presiden Prancis Sarkozy, Rusia petenis Sharpova dan miliarder fund manager Bill Gross, yang mengelola obligasi terbesar di dunia dana di Pacific Investment Management Co Selama bertahun-tahun, diperkirakan akan bergerak dari hanya berada di bawah bidang dinasti kerajaan untuk individu berpenghasilan tinggi.

  
Ratu Elizabeth
Pic Kredit. topnews.in
 

  
Sarkosy
GoogleImage
 
  
Sharpova
pic.credit.vtennin.uk
 

  

 

Koleksi perangko langka Catur juara Anatoly Karpov
Salah satu pemain terbesar yang pernah, Karpov memiliki koleksi yang sangat berharga dipimpin oleh prangko Belgia

Anatoly Karpov Yevgenyevich lahir pada 23 Mei 1951 di wilayah Ural dari Uni Soviet. Dia unggul di catur dari usia muda, belajar permainan di empat dan menjadi Guru Calon pada usia 11.

Karpov tidak membiarkan catur mengganggu sekolah, mendapatkan medali emas untuk keunggulan akademik sebelum mempelajari matematika dan ekonomi di universitas. Tapi masa remajanya sebagian besar dihabiskan belajar di sekolah catur Mikhail Botvinnik terkenal itu meskipun penilaian sendiri Juara Dunia Botvinnik bahwa, “Anak itu tidak memiliki petunjuk tentang catur, dan tidak ada masa depan sama sekali baginya dalam profesi ini.”

Menjadi Guru Nasional termuda dalam sejarah Soviet pada 15 tahun 1966 Karpov selesai pertama dalam turnamen internasional pertamanya di Trinec, dan meniti karier peringkat sampai ia dianggap kandidat terbaik untuk mengambil Juara Dunia, Amerika Bobby Fischer.

Fischer, meskipun dianggap salah satu pemain terbesar dalam sejarah, adalah tidak menentu dan tidak percaya, terutama di pertandingan besar melawan pemain Soviet. Dia gagal menyusul perselisihan dengan badan FIDE selama aturan, menyerahkan kemenangan rivalnya itu.

Para Karpov frustrasi memasukkan nomor fenomenal turnamen catur selama dekade berikut untuk legitamise statusnya sebagai Juara dimana ia menjadi kekuatan menakutkan dan selama beberapa waktu memegang rekor kemenangan turnamen paling berturut-turut (sembilan).

Stamp Belgia Termonde 1920 invert
 

Ia dianggap salah satu pemain terbesar sepanjang masa. Memang hanya saingannya oleh statistik banyak adalah pemain dengan siapa ia memiliki panjang ditarik, close-berjuang persaingan untuk Kejuaraan Dunia: Garry Kasparov.

Karpov selalu menjadi kolektor, mencurahkan dedikasi tanpa henti yang sama untuk koleksi karena dia harus catur. Seperti kebanyakan teman-teman sekelasnya dia mengumpulkan pin dan menghasilkan koleksi yang menampilkan sekitar 30.000 olahraga, Olimpiade dan pin catur.

Dia juga mengumpulkan perangko bagaimanapun, dan cap pertama dalam koleksinya adalah cap Uni Soviet merayakan 40 tahun Tentara Merah pada tahun 1958. Tapi itu tidak perangko Soviet yang benar-benar meraih kepentingan Karpov itu.

Sebaliknya perhatian Karpov itu diambil oleh koloni Kerajaan Inggris, dan juga perangko menampilkan hewan yang tidak bisa dilihat di Rusia seperti ular, kanguru atau zebra. Dia telah pergi untuk mengumpulkan catur dan Olimpiade perangko dari Olimpiade moderen di Athena, Yunani (1896).

Karpov juga memiliki berbagai perangko dari Uni Soviet, Perancis, Monako, dan Belanda, tapi seleksi yang paling berharga adalah dari Belgia dan Kongo Belgia, dimana ia memiliki koleksi yang ada terbesar. Perangko awal (sampai sekitar 1869) yang terkenal untuk desain menarik mereka.

Karpv telah dirinya muncul di perangko, seperti yang satu ini dari Guinea
 

 

Salah satu prangko Belgia-nya adalah salah satu dari hanya empat belas contoh Termonde terkenal invert yang menunjukkan salah satu bangunan terbalik. Hal ini diduga bernilai sekitar $ 100.000. Dengan beberapa estimasi koleksi Karpov tentang perangko dan barang lainnya yang bernilai $ 15m. Tapi dia tidak dikumpulkan terutama sebagai investasi.

Karpov telah menghabiskan beberapa tahun 2010 finishing dari sebuah buku yang akan menempatkan semua koleksi dalam konteks sejarahnya. Buku itu tertunda ketika teks asli dicuri, tapi buku ini sekarang substansial telah selesai.

Pada tahun-tahun Karpov telah memiliki beberapa keterlibatan dengan politik termasuk pada satu titik sebagai Presiden Dana Perdamaian Soviet, dan memiliki minat pada hubungan internasional. Karpov telah sering mengatakan ia melihat prangko sebagai alat yang berguna untuk menghubungkan dengan budaya lain, dan rute ke berkomunikasi dengan orang sepanjang dunia.

 

USA Balikkan # 294a
 

Cap amerika berharga yang dijual di Ebay untuk US $ 3,201.00. Its Amerika Serikat 1c Pan American Balikkan # 294a (Scott).

Sebuah invert kesalahan terjadi ketika bagian dari perangko yang dicetak terbalik. Membalikkan mungkin adalah yang paling spektakuler dari kesalahan perangko, bukan hanya karena penampilan visual yang mencolok, tetapi karena mereka hampir selalu cukup langka, dan sangat dihargai oleh kolektor perangko.
Invert kesalahan, atau “membalikkan” singkatnya, paling sering timbul ketika memproduksi multi-warna melalui perangko melewati beberapa melalui mesin cetak. Itu semua terlalu mudah bagi seorang pekerja pabrik percetakan untuk menyisipkan lembar setengah jadi dengan cara yang salah sekitar, sehingga membalikkan. Seperti kesalahan yang begitu jelas, hampir semua lembar salah cetak yang tertangkap dan hancur sebelum mereka meninggalkan pabrik, dan masih lebih terjebak selama distribusi atau di kantor pos sebelum dijual.

membaca lebih dari “USA Balikkan # 294a”

Popularity: 1% [?]

Rhodesia SG 146, 161 dan 162
 

Perangko Rhodesia menarik dan langka yang dijual kemarin di Ebay. Ini adalah Rhodesia SG 146, 161 dan 162 dengan lem penuh dan tidak pernah berengsel. Memenangkan tawaran: US $ 3,300.00, $ 1,197.22 dan $ 2,800.00, masing-masing. Stanley Gibbons nilai: £ 4750, £ 650 dan £ 2250.

membaca lebih dari “Rhodesia, SG 146 161 dan 162”

Popularity: 1% [?]

1938 Mesir Farouk & Farida Royal Wedding
 

Perangko Mesir yang sangat menarik dan langka yang dijual hari ini di Ebay. Its imperforated 1 Pound cap dengan lem penuh. Memenangkan tawaran: US $ 2,750.00.

Ebay description:

Mesir 1938 Farouk & Farida Royal Wedding 1 Pound Iperforate w / Frame Hanya MNH

Mesir 1938 Farouk & Farida Royal Wedding 1 Pound imperforata w / frame hanya dalam mint benar-benar luar biasa tidak pernah bergantung kondisi. Sebuah barang yang sangat langka karena hanya 50 keluar eksemplar. A true gem yang sangat jarang ditawarkan (belum pernah di eBay).

Popularitas: 51% [?]

Inggris Afrika Tengah # 69
 

Inggris Afrika Tengah # 69 dijual di eBay hari ini. Kondisi mint, ringan berengsel cap. Katalog nilai: $ 6500,00.

Keterangan:

Inggris Afrika Tengah # 69 mint sangat halus, ringan berengsel, jarang yang besar. Katalog: $ 6.500,00

Popularity: 1% [?]

1897 Kanada Scott 63
 

Cap Kanada berharga yang dijual di Ebay beberapa hari lalu. Its cantik mint Scott 63 cap. Memenangkan tawaran: US $ 2,750.00. Ada 28 tawaran dari 14 penawar!

Keterangan:

Kanada SG138 (Scott 63) 1897 $ 3 Bistre VFNH Cat £ 950 Unitrade $ 6.000
Kuat warna dan contoh yang luar biasa.

Popularity: 1% [?]

US # 263 Mint OG dengan sertifikat
 

Lain cap amerika berharga: Scott # 263 Mint OG berengsel dengan tahun 2008 Sertifikat PSE. Memenangkan tawaran: US $ 3,325.50.

# 263 Mint OG Berengsel w / 2008 PSE Cert Dinilai VF-80 Nilai Katalog Scott adalah $ 5.000. Sebuah Kecantikan, baik terpusat, dengan sangat kesegaran dan warna, benar-benar suara dengan NO sisa-sisa engsel. Masalah tanpa tanda air Perekat 5 $ sulit untuk menemukan dalam kondisi gusi suara penuh asli

Popularity: 1% [?]

US # 293 Mint OG
 

Cap amerika langka itu dijual seharga US $ 2,858.08 di eBay. Ada 38 tawaran dari 10 peserta tender. Perangko tersebut memiliki PF 2007 & 2008 PSE sertifikat.

Ebay description:

# 293 Mint OG sebelumnya berengsel w / 2007 PF Cert & 2008 PSE Cert Dinilai XF-90 Nilai Katalog Scott adalah $ 2.100 untuk VF, ini adalah XF! Apa perangko! sangat baik berpusat di dalam margin seimbang lebar untuk masalah ini erat spasi, benar-benar suara dengan warna yang indah & kesan. Sebuah cap sangat sulit untuk menemukan dengan centering & margin

Popularity: 1% [?]

RaritanStamps, Lelang # 39, 22 Mei 2009
Lelang RaritanStamps # 39, Lelang Prangko Stamp triwulanan Seluruh Dunia Langka dan Sejarah Pos, cukup berhasil. Saya memilih 10 perangko yang paling menarik dan berharga dari 1341 lot.

1. Siprus. SG # 117a. 1928, Raja George V, 5 £ hitam di atas kertas kuning, menyalin cantik, penuh OG, jejak cahaya dari engsel, VF. Winning bid – $ 2600,00. (Menambah premi 12,5% pembeli).

membaca lebih dari “RaritanStamps, Lelang # 39, 22 Mei 2009”

Popularitas: 48% [?]

Jerman Cina Kiauchau 5 Pf
 

Lihat ini perangko tahun 1900. Para mencetak sempurna, Jäschke-Lantelme BPP sertifikat dan harga mengesankan. Pembeli akan membayar US $ 2,950.00 untuk ini banyak eBay.

Penjual description:

Sebuah contoh yang tidak digunakan segar dan menarik dari prangko yang sangat langka overprinted 5 Pf. dalam huruf besar di bagian Misionaris Tsingtau: dengan warna segar VF berpusat dan ringan berengsel gusi (ternyata kembali dilekatkan). Didampingi oleh Jäschke-Lantelme BPP cert dan ditandatangani beberapa kali di sebaliknya oleh Hoffmann, Giesecke & Georg Buhler-semua tanda tangan-dan dihormati ditawarkan dengan jaminan penuh kami. Michel € 10.000 (saat ini apprx $ 14.000)

Popularitas: [?] 34%

Cara Lihat Perangko Langka & Nilai mereka
X

 

Si Kingston

Si Kingston telah menjadi kontributor konten online sejak tahun 2004, dengan pekerjaan yang muncul pada website seperti MadeMan. Dia adalah seorang penulis skenario profesional dan muda-dewasa novelis dan dianugerahi Penghargaan Marion-Hood Boesworth untuk Fiksi muda pada tahun 2008. Kingston memegang gelar Bachelor of Arts dalam bahasa Inggris dari Mills College.

 

 

 

Melihat dan menemukan nilai untuk prangko langka.

Bendera foto ini

Untuk menjadi seorang kolektor perangko sukses, Anda harus dapat mengidentifikasi perangko langka dan memiliki indikasi nilai mereka. Cara terbaik untuk menjadi akrab dengan perangko langka adalah untuk mempelajari gambar dari mereka. Ada beberapa database online yang menyediakan gambar perangko langka. Sumber-sumber online juga memberikan beberapa indikasi nilai. Ada sumber daya online yang benar-benar menjual perangko, dan ada satu yang hanya berfungsi sebagai indeks penelitian.

Instruksi
1.View langka perangko dan belajar nilai mereka di Cari Nilai Stamp Anda itu. Website ini memiliki database lengkap tentang prangko paling langka, tapi tidak menjual prangko. Anda dapat mencari nilai cap dengan menggunakan alat pencarian mereka. Cukup masukkan adegan atau gambar yang digambarkan pada cap (misalnya, bendera) dengan denominasi, dan alat pencarian akan mencari database untuk hasil yang sama. Semua hasil yang sesuai dengan query akan terdaftar dengan gambar dan cap tanggal penerbitan. Untuk mempelajari nilai cap, Anda harus menjadi anggota. Keanggotaan pada 2010 biaya $ 19,98 untuk 31 hari.

2
Browse perangko langka dan belajar nilai mereka menggunakan situs web Cherrystone Lelang. Lelang Cherrystone mengkhususkan diri dalam melelang koleksi perangko. Ia memiliki database dari semua lelang masa lalu cap, yang terdiri dari perangko paling langka di dunia. Setiap banyak lelang masa lalu memiliki tanggal gambar, deskripsi dan masalah untuk stempel, bersama dengan perkiraan nilai dan harga penjualan aktual. Situs ini akan memberikan ide yang baik dari apa perangko langka untuk benar-benar menjual, yang dapat sering dengan kurang dari nilai yang diperkirakan. Tidak ada biaya untuk melihat isi direktori ini.

3
Lihatlah perangko langka dan mengetahui nilai mereka dengan menggunakan database pada Perangko Langka Mystic. Situs ini benar-benar menjual perangko langka dari Amerika Serikat dan dari bagian lain dunia. Website ini menampilkan foto dari semua prangko langka terdaftar, dan beberapa perangko juga akan daftar nilai katalog beserta harga jual website. Tidak ada biaya untuk melihat isi database ini.

4
Mencari foto cap dan nilai-nilai menggunakan indeks Delcampe. Delcampe adalah pasar online untuk kolektor perangko dan penjual. Setiap cap yang ditampilkan di situs tersebut memiliki foto bersama dengan harga eceran. Delcampe memiliki ribuan perangko langka dari seluruh dunia dan akan menampilkan nilai eceran perangko langka. Tidak ada biaya untuk menelusuri indeks ini

Cara Pilih Perangko Langka

X

 

Hobi eHow, Game & Mainan Editor

Artikel ini diciptakan oleh seorang penulis profesional dan diedit oleh editor copy berpengalaman, baik anggota yang memenuhi syarat dari komunitas Demand Media Studios. Semua artikel melalui proses editorial yang mencakup pedoman materi pelajaran, review plagiarisme, fakta-memeriksa, dan langkah lain dalam upaya untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya.

 
Mengumpulkan perangko langka adalah salah satu investasi paling bijaksana yang dapat Anda buat, dan juga merupakan hobi populer dan menarik. Belajar untuk memilih perangko langka dapat membantu meningkatkan nilai koleksi perangko Anda.

 

Instruksi
1. Memahami Jenis Perangko Langka
1
Memahami bahwa langka perangko secara langsung berhubungan dengan nilai pasarnya. Menurut American Philatelic Foundation, perangko dianggap langka hanya jika nilainya lebih dari $ 5.000.

2
Tahu bahwa ada beberapa jenis perangko langka dicari oleh kolektor. Ini termasuk perangko dari kuantitas terbatas, kesalahan, perangko dengan pembatalan khusus, perangko pertama yang dikeluarkan suatu negara dan perangko antik dari semua jenis. Jenis kesalahan termasuk desain terbalik, kesalahan warna dan kesalahan pencetakan.

3
Gunakan katalog perangko untuk mencari dan mengidentifikasi perangko langka dan berharga yang mungkin Anda ingin mendapatkan untuk koleksi Anda.

2. Pilih Dealer Stamp Reputasi
1
Pilih agen perangko dengan siapa mereka melakukan bisnis berdasarkan reputasinya dan asosiasi yang dia milik. Philatelic Society Amerika dan Amerika Stamp Dealers Association dua kelompok yang memegang anggota mereka untuk kode etik yang kuat dalam urusan bisnis mereka. Dengan dealer, Anda biasanya terjamin keasliannya. Negara-negara lain juga memiliki asosiasi profesi yang sama untuk dealer cap.

2
Cari tahu beberapa informasi penting tentang agen perangko atau penjual di lelang sebelum Anda membeli prangko, khususnya hak-hak Anda untuk memiliki cap dinilai dan dikembalikan jika sudah ditemukan berbeda dengan cara apapun dari bagaimana itu diiklankan oleh penjual.

3. Dapatkan Perangko expertised
1
Ambil perangko langka yang telah tertular dari dealer terkemuka untuk expertised. Sebuah expertiser akan menilai prangko Anda untuk keasliannya, kelas dan nilai, dan juga dapat membantu Anda mengkategorikan mereka juga. Setelah menyelesaikan proses expertising, Anda akan menerima sertifikat keaslian untuk setiap perangko.

2
Pilih expertiser berdasarkan tahun pengalaman dan reputasi dalam komunitas filateli. Perlu diketahui bahwa expertisers mengenakan biaya yang umumnya berdasarkan persentase dari nilai katalog perangko itu.

.

Petunjuk:
Sangat berhati-hati dari pemalsuan dan palsu. Perangko langka adalah jenis yang paling sering dipalsukan karena sering mereka membawa v tinggi
Bagaimana Menjual Perangko Pos Digunakan
X

 

Helen Jain

Helen Jain telah menulis artikel online sejak Desember 2009 untuk berbagai website. Dia telah mempelajari bahasa Inggris dan psikologi dan berharap untuk mendapatkan gelar Ph.D. dalam bahasa Inggris di masa depan.

 

Kolektor prangko membeli prangko yang tidak digunakan dan sering digunakan.

Bendera foto ini

Mengumpulkan perangko adalah hobi yang populer.

Meskipun perangko biasanya lebih berharga ketika mereka tidak digunakan, tua dan perangko langka yang digunakan masih mempertahankan nilai sebagai akibat dari kelangkaan cap. Kolektor akan tetap membeli stempel digunakan untuk koleksi, jika cap sulit ditemukan. Bahkan perangko umum dan baru dijual ke kolektor setelah digunakan, meskipun mereka tidak menjual dengan harga tinggi seperti perangko langka dan jarang dilakukan.

 

Instruksi
Apa yang Anda butuhkan
Gunting
Scott Postage Stamp katalog
Sarankan Editan

1.
1
Lepaskan cap dari kertas sehingga tidak rusak. Jika rusak, cap kehilangan nilai. Jika menghapus terlalu sulit, merobek amplop itu sekitar cap meninggalkan banyak ruang sehingga cap tidak rusak. Kemudian memotong kertas ke bawah sampai di dekat tepi cap, tetapi tidak dipotong menjadi cap. Tinggalkan kertas ekstra di sekitar tepi untuk memastikan tidak ada kerusakan. Menjualnya di kertas sehingga kolektor dapat menghapus cap. Perangko Rusak memiliki nilai yang sangat sedikit.

2
Mengatur cap atau stempel. Jika menjual perangko digunakan beberapa, mengatur mereka sehingga perangko sama ditempatkan bersama-sama. Jual perangko individu biasanya kurang berharga daripada menjual prangko bertema sebagai kumpulan kecil. Misalnya, pembeli akan membayar lebih banyak uang untuk satu set enam perangko burung dari tahun yang sama dari mereka akan membayar untuk prangko individu.

3
Lihat perangko di Katalog Prangko Pos Scott. Para Pos Scott Katalog Prangko menunjukkan perangko dari seluruh dunia dan memberikan nilai dasar untuk prangko. Perangko Digunakan biasanya tidak berharga, kecuali mereka sangat jarang, tetapi mengidentifikasi nilai potensi penting untuk proses penjualan. Jika ada perangko langka atau mahal, katalog akan menunjukkan kepada mereka. Hal ini memberikan titik harga yang baik untuk menjual perangko masuk

4
Ambil perangko ke dealer American Society Philatelic. Para dealer yang bergabung dengan Masyarakat Philatelic Amerika sering akan membeli perangko untuk menjualnya kepada kolektor dan bertindak sebagai perantara. Perlu diingat, mereka akan membeli dengan harga lebih rendah dari mereka akan menjual sehingga mereka dapat membuat keuntungan. Jual perangko ke dealer jika harga tampaknya cocok. Jika tidak, ada tempat lain untuk dijual.

5
Tempelkan perangko pada sebuah situs lelang. Salah satu cara terbaik untuk menjual koleksi perangko adalah melalui eBay atau situs lelang dan menjual Web serupa. Kolektor akan menemukan perangko digunakan dan membuat tawaran atau membeli sesuai dengan harga pembelian yang tercantum jika mereka ingin prangko.

6
Cari klub perangko lokal dan mengambil prangko untuk klub. Kolektor berkumpul di klub cap dan mungkin ingin membeli perangko untuk koleksi pribadi mereka. Ini adalah menjual langsung ke kolektor, sehingga keuntungan bisa lebih tinggi dari penjualan melalui dealer. Perlu diketahui beberapa klub cap mungkin menerima sumbangan, seperti klub cap sekolah untuk anak-anak, dan mungkin tidak ingin membeli atau anggota klub cap mungkin tidak ingin perangko jika mereka prangko baru atau perangko umum

Dr Iwan catatan:

Saya sarankan tidak pernah memotong perangko dari depan pos digunakan karena nilai yang lebih tinggi jika stakp masih di sampulnya.

 

 

Bagaimana Menjual Perangko Pos Lama
X

 

Jessica Kolifrath

Jessica Kolifrath adalah copywriter yang kompeten yang telah menulis secara profesional sejak tahun 2008. Dia berbasis di daerah Atlanta tapi perjalanan di seluruh Amerika Serikat Tenggara secara teratur. Dia saat ini memegang gelar asosiasi dalam psikologi dan sedang mengejar gelar sarjana di lapangan.

 
Perangko tua dapat tidak berharga, atau senilai uang kecil, tergantung pada kelangkaan dan kondisi.

Bendera foto ini

Mengumpulkan perangko, juga dikenal sebagai philatelism, adalah hobi yang memuaskan dan populer. Banyak orang mengumpulkan prangko tidak terlalu berharga, tetapi beberapa prangko langka dan tua dapat bernilai banyak uang. Perangko paling tua yang lebih tinggi dalam nilai ketika bertanda, dan misprints mungkin patut bahkan lebih. Jika Anda telah mewarisi atau membeli koleksi perangko, menjual sebagian atau semua spesimen koleksi yang paling mungkin ide yang baik.

 

Instruksi
1.
1
Menganalisis koleksi manapun berkumpul. Periksa tema, seperti negara asal atau tahun biasa. Koleksi lengkap perangko terkait biasanya bernilai lebih dari koleksi atau buku yang berisi perangko cocok atau acak, tidak peduli usia mereka.

2
Pertahankan bahan lain yang mungkin bernilai sebanyak atau lebih dari prangko sendiri. Menurut para ahli di website Domain Stamp, dikirim amplop dapat memiliki perangko langka terpasang. Ketika utuh dan dalam kondisi baik, mereka dapat bernilai lebih dari stempel saja. Literatur filateli tua, seperti pamflet atau buku, juga bisa sangat berharga.

3
Menilai perangko sendiri menggunakan salinan “Katalog Prangko Pos Scott.” Masyarakat Philatelic Amerika merekomendasikan buku ini enam ditetapkan sebagai metode terbaik untuk menilai senilai perangko tanpa bantuan seorang profesional.

4
Bawa koleksi atau prangko tertentu yang menarik bagi dealer cap atau penilai profesional. Peter Aitken menjelaskan pada cap nya mengumpulkan website yang seorang juru taksir dapat memberikan perkiraan yang lebih adil karena mereka tidak tertarik untuk membeli koleksi. Dealer dapat menawarkan jumlah yang segera membeli koleksi, tetapi bisa menjadi sulit untuk mengetahui jika mereka membuat penawaran yang adil.

5
Daftar perangko yang paling berharga, atau seluruh koleksi, untuk dijual di situs lelang cap. Ada juga berbagai majalah jual prangko diterbitkan di seluruh negeri yang akan menerbitkan penawaran Anda dengan biaya kecil. Menghubungi klub cap, terutama untuk prangko khusus, adalah cara lain yang baik untuk menghasilkan penjualan dan bunga.

Petunjuk:
Secara acak dikumpulkan, rusak, dan perangko baru ini mengeluarkan jarang bernilai dengan harga tinggi. Carilah terorganisir, koleksi bertema atau amplop dicap dan digunakan.
 

 

Cara Menentukan Nilai Prangko Lama
X

 

Linda Richard

Penilai barang antik dengan di tembikar, porselen dan kaca, Linda Richard telah memberikan kontribusi foto dan informasi untuk beberapa publikasi di bidang keahliannya. Dia telah bekerja di penelitian hukum dan medis-hukum menulis selama 25 tahun, dan telah bekerja online selama 12 tahun terakhir.

 
 

Tentukan Nilai Prangko Lama

Bendera foto ini

Seperti banyak sisa kertas, perangko mengungkapkan sejarah kemajuan. Alexander M. Greig mengeluarkan perangko swasta pertama pada tahun 1842 di New York. Departemen Kantor Pos menerbitkan prangko AS perangko pertama di 1847. Ini adalah 10 tahun setelah Sir Rowland Hill diusulkan perangko perekat atau amplop pra-cetak di Inggris.

 
 
ENGLISH VERSION

 

RARE STAMPS

 

BRITISH GUIANA STAMP

 

MOST PRECIOUS ONE PENNY STAMP

 

British Guiana Stamp the one cent stamp is the world’s costliest stamp of which only one copy is now available.  Its origin is very interesting that an impatient postmaster who could not wait for the new set of stamps to arrive became the unplanned creation of the most costly postal stamp in the world.  Today the same stamp score a price higher than the Kohinoor Diamond.

It all happened in 1856 when the postmaster E D Wright could not wait for the new set of stamps to arrive.  The stamps printed by Britain’s Guiana exhausted the stock of 4 cents stamps and the postmaster could not wait for a longer period and he decided to print the stamp in the country, thus born a stamp with a freak history.

It’s interesting to note that an unexpected error in the printing of this stamp created history.  Instead of printing the denomination as Four cents it printed as One cent.  Most interesting thing is that this mistake went unnoticed for long seventeen years even by the postmaster himself.

A young boy was the first owner of this rare stamp. He found this stamp from one of the letters of his grand parents.  That was in the year 1872 and he decided to sell the stamp for purchasing more stamps from other countries.  He approached a local philatelist Mr. N R Mechinon and sold it in exchange of few lesser priced stamps.

The latest Economic Times reports says that this best-known of all unique stamps, the 1856 “British Guiana 1 cent Magenta,” has been locked away in a vault since 1980 when it was bought for nearly $1 million by John du Pont. The heir to the du Pont chemical fortune.  The report further says he is currently serving a 13- to 30-year sentence for third degree murder case”

 

 


World’s ‘Rarest’ Stamp Sold for a Record Price

 

The Swedish ‘Treskilling Yellow‘ is considered- among the world’s most valuable objects
 pound for pound. 
Credit Telegraph. Photo: EPA

“One of world’s rarest stamps, (The Swedish “Treskilling Yellow“)  is going up for auction this weekend and could fetch a record-breaking price, the head of a Geneva auction house said.

 

The Swedish “Treskilling Yellow” is believed to be the only surviving misprint of an 1855 three shilling stamp that was supposed to be green. It has fabled status among collectors and is considered among the world’s most valuable objects for its size.

This rare stamp was sold to a group of buyers for at least the 2.875 million Swiss francs (then about $2.3 million) price it set a record for in 1996, said auctioneer David Feldman.

This is believed to be the only surviving misprint of an 1855 three shilling stamp that was supposed to be green. It has fabled status among collectors and is considered one of the world’s most valuable objects for its size.

The auction house valued the stamp at euro1.5 million to euro2 million ($1.87 million to $2.5 million) before the sale, but actual sales prices can vary greatly depending on what the buyers feel such unique items are worth.”

Feldman told The Associated Press that Saturday’s auction “happened very quickly because the buyers clearly knew how much they were prepared to pay.” Reports Telegraph

 


2 CENTS HAWAIIAN MISSIONARIES STAMP

 

 

Yet another variety of rare stamps are the “Hawaii Missionaries”.  Hawaii brought out these stamps in 2.5 and 13 cents in the year 1851.  They were printed locally at Honolulu and were very primitive.  Unfortunately after the printing were these stamps were stored got fire and destroyed.  However few stamps had already been sold to the missionaries to post their letters to U S A. Consequently this set of stamps became rare and costly.

In the year 1935 on the occasion of King of England’s Silver Jubilee celebration a special stamp was being prepared.  A sample sheet of the printed stamps were shown to George V , but he could not like the striking blue color and preferred a light blue thus the sheets were not sold to the public, few of which were remained and become rare and costly.


SCINDE DAWK HALF ANNA STAMP THE FIRST INDIAN AND FIRST ASIAN STAMP

 

 

 

On July 1952 under the authority of Sir Bartley Frere the Commissioner of Scind (Province of Scindh—now in Modern West Pakistan) issued the first Indian and the Asian stamp.  It was an imperforated un-gummed laid paper stamp named as Scinde Dawk Half Anna Stamp.

 

Scinde Dawk Half Anna Stamp The First Indian and Asian Stamp

Motivated by the ‘One Penny’ stamp introduced by Rowland Hill in Great Britain Sir Barite Frerre thought of making a single denomination stamp for the circulation in the Scind province.   In consultation with the then postmaster Desrd Kofee prepared a round design with a Motif bearing the bale mark of the East Indian Company V.E. I.C with a circular writing of “SCINDE DISTRICT DAWK” below the writing the denomination ½ (half) Anna was marked. Since it was not authorized by the East India Company the stamps were withdrawn in October 1954.  Today there is only one unused specimen and a few used stamps exist.


QUEEN VICTORIA STAMP

 

 

 

 

QUEEN VICTORIA STAMP WITH INVERTED HEAD

This is the second Indian rarest stamp, a 4 Anna stamp with a faulty printing (the Queen Victoria’s head printed inverted). This was printed on October 1 1854 and only three stamps are remaining in the world and incidentally this is the first bi-colored stamp in the world and become one of the rarest and costly stamps in the world.

 


UNCIRCULATED HALF ANNA STAMP

 

 

 

After the Scinde Dawks there was a general issue of stamps in India.  The Half Anna Stamp with the design of a palm tree and lion was printed in 1853.  This was printed in a limited quantity and never put into sale or for circulation due to shortage of machinery.  This stamp is not known to be possessed by any stamp collector or dealer.


 

BAPU (GANDHI) STAMP

 

 

 

Another rare Indian stamp is the Mahatma Gandhi or Bapu series of Rs.10.00 Service Postage Stamp.  This was specially printed of the use of the late Governor General Shri Rajagopalachari.   Only hundred stamps were issued and today only a few specimens are available.

 

 

 

 


 

FIRST AIR POST

 

 

India also has the rare distinction of being the first country in the world to carry an official Air post. It was on February 1911 from Allahabad to Naomi flight by the French Pilot Monsieur “H. Piquet”. About 65,000 letters and post cards were flown from Allahabad to Naini.

It is not only just the stamp that is important even a cancellation on an ordinary stamp can often increase its value ‘hundreds’ if not thousands of times.

The postal marking found in Indian mail is the Bishop Mark of 1775 and is considered as one of the outstanding rarities of India.  The costliest item in the world relation of its weights is a stamp—classic stamps are partially a “Gold Standard” they not only retain their value but if required judiciously  appreciate quite considerably in value.  Stamps are proved safe investment, easily transportable and a hedge against inflation.  Like any other area here also a specialist in stamp collecting with knowledge through vast reading and research can make considerable amount of money on stamps.  The amount spent on stamps is worth better than throwing it away on some of our so-called amusements and gambling.

 

Stamp collection is also the World’s biggest collecting hobby and on such is one of the safest fields of investments in the collecting world; more than a million people dabble in stamps in England.  In India, also it has become a very popular hobby in recent years due to the holding of regional and national exhibitions and the prestige brought to the country by the performances of Indian philatelists at International Exhibitions.

Some may say that the prospect of this hobby is very bleak since the popularity of internet and other forms of electronic communications are in its full usage.  But this argument is not true that the usage of stamps on mail is still prevalent that there are a variety of stamps released quite often and its flow is increasing every year.  Now there a number of philatelists’ organizations which provides different services to stamp collectors around the world?  Philatelists can display their products for sale, and purchase variety of stamps and other related materials through web portals.  http://stampListing.com is one such philately web portal. Through their pages one can buy  the philately materials and can sell and display their stamps and philately related materials.  They provide other facilities like contact with other philatelists and philately clubs, stamp trade/stamp exchange etc.

http://Stamps2Go.com

 is yet another website were a philatelist can sell and buy stamps and other related material.  One can join here by registering with their ids. and can even exchange stamps.  Recently they launched an ad campaign on the facebook and other sites. Stamp collectors can become a fan in their fb pages and can have good interaction on these lines. Read more at their sites.

No doubt, with such latest facilities available now philately has a bright future. PV

(A Study Paper prepared by the author in the year 1985. This Knol is an updated form of the same with few additions).

 


Useful Computer Software For Stamp Collections

As we are living in the 21st Century and most people also have a computer, why not using some specialized software for stamp collections, here are some good software propositions:

 


World Federation Of Stamp Collection Members

 

F.I.P. Today and Tomorrow…

The “Fédération Internationale de Philatélie” (F.I.P.) has looked after stamp collectors and philatelists since 1926 – growing from a society of a handful European Philatelic Federations to a Federation with a network throughout the world with:

  • 87 Regular Members (National Philatelic Federations)
  • 3 Associated Members (Continental Federations)
  • Promotional Members (a new type of Membership for Postal Administrations)

Related links:

 

 

[GM]: BTW: did you know that one president from it was from Luxembourg (sorry it is my country [ ]) His name is  Jos WOLFF, RDP, honorary president now (2010)…

 

 


Philately  Now  is Stamp of Class and Money

A recent report in the Times of India says: “Philately is stamp of class and money.  its an investment that survived the recession in 2008, and actually zoomed 39% that year, when all asset classes global stock markets, US property rates and even gold fell.

Considered to be “under-valued but a highly stable asset class, investing in rare stamps is catching the fancy of Asians, particularly Indian Asians, investment portfolio managers feel that with India’s growth story and robust asset classes, investing in rare stamps will be next big asset class for the well-healed.

The list of stamp buffs who hold “valuable collections, include Queen Elizabeth of England, French President Sarkozy, Russian tennis player Sharpova and billionaire fund manager  Bill Gross, who runs the world’s biggest bond fund at Pacific Investment Management Co.  Over the years, it is expected to move on from just being under the realm of royal dynasties to high net worth individuals.

 

Queen Elizabeth
Pic Credit. topnews.in

 

Sarkosy
GoogleImage

 

Sharpova
pic.credit.vtennin.uk

 

 

The rare stamp collections of Chess champion Anatoly Karpov

One of the greatest players ever, Karpov owns a hugely valuable collection led by Belgian stamps

Anatoly Yevgenyevich Karpov was born on May 23, 1951 in the Urals region of the Soviet Union. He excelled at chess from a young age, learning the game at four and becoming a Candidate Master by age 11.

Karpov didn’t let chess interfere with school, earning a gold medal for academic excellence before studying maths and economics at university. But his teenage years were mostly spent studying at Mikhail Botvinnik’s famous chess school despite World Champion Botvinnik’s own assessment that, “The boy does not have a clue about chess, and there’s no future at all for him in this profession.”

Becoming the youngest Soviet National Master in history at 15 in 1966 Karpov finished first in his first international tournament in Třinec, and worked his way up the rankings until he was considered the best candidate to take on the World Champion, American Bobby Fischer.

Fischer, though considered one of the greatest players in history, was erratic and distrustful, especially in major matches against Soviet players. He defaulted following a dispute with governing body FIDE over the rules, handing his rival the victory.

The frustrated Karpov entered a phenomenal number of chess tournaments over the following decade in order to legitamise his status as Champion where he was a daunting force and for some time held the record for most consecutive tournament victories (nine).


Stamp Belgium Termonde 1920 invert

He is considered one of the greatest players of all time. Indeed his only rival by many statistics is the player with whom he had a long-drawn, close-fought rivalry for the World Championship: Garry Kasparov.

Karpov has always been an avid collector, devoting the same relentless dedication to collectibles as he has to his chess. Like most of his classmates he collected pins and generated a collection featuring about 30,000 sport, Olympic and chess pins.

He also collects stamps however, and the first stamp in his collection was the USSR stamp celebrating 40 years of the Red Army in 1958. But it wasn’t Soviet stamps which really grabbed Karpov’s interest.

Instead Karpov’s attention was drawn by colonies of the British Empire, and also stamps showing animals which could not be seen in Russia such as snakes, kangaroos or zebras. He has gone on to collect chess and Olympic Games stamps from the first modern Olympic Games in Athens, Greece (1896).

Karpov also has a range of stamps from the USSR, France, Monaco, and the Netherlands, but his most valuable selection is from Belgium and the Belgian Congo, of which he has the largest existing collection. The earliest stamps (until around 1869) are notable for their attractive designs.


Karpv has himself appeared on stamps, such as this one from Guinea

 

One of his Belgian stamps is one of just fourteen examples of the famous Termonde invert which shows one of the buildings upside down. It is thought to be worth around $100,000. By some estimations Karpov’s collections of stamps and other items are worth $15m. But he has not collected primarily as an investment.

Karpov has spent some of 2010 finishing off a book which will place all the collectibles in their historical context. The book was delayed when the original text was stolen, but the book is now substantially complete.

In his later years Karpov has had some involvement with politics including at one point being the President of the Soviet Peace Fund, and has an interest in international relations. Karpov has often said he sees stamps as a useful tool for connecting with other cultures, and a route into communicating with people all round the world.

 

 

Valuable american stamp was sold on Ebay for US $3,201.00. Its a United States 1c Pan American Invert #294a (Scott).

An invert error occurs when part of a postage stamp is printed upside-down. Inverts are perhaps the most spectacular of a postage stamp errors, not only because of the striking visual appearance, but because they are almost always quite rare, and highly valued by stamp collectors.
Invert errors, or “inverts” for short, most commonly arise when producing multi-colored stamps via multiple passes through the printing press. It is all too easy for a printing plant worker to insert a half-finished sheet the wrong way around, resulting in the inverts. Such an error being so obvious, nearly all misprinted sheets are caught and destroyed before they leave the plant, and still more are caught during distribution or at the post office before being sold.

read more from “USA Invert #294a”

Popularity: 1% [?]

 

The interesting and rare Rhodesian stamps were sold yesterday on Ebay. It are Rhodesia SG 146, 161 and 162 with full glue and never hinged. Winning bids: US $3,300.00, $1,197.22 and $2,800.00, respectively. Stanley Gibbons value: £4750, £650 and £2250.

read more from “Rhodesia SG 146, 161 and 162”

Popularity: 1% [?]

 

The very interesting and rare Egyptian stamp was sold today on Ebay. Its a imperforated 1 Pound stamp with full glue. Winning bid: US $2,750.00.

Ebay description:

Egypt 1938 Farouk & Farida Royal Wedding 1 Pound Iperforate w/ Frame Only MNH

Egypt 1938 Farouk & Farida Royal Wedding 1 Pound imperforate w/ frame only in truly superb mint never hinged condition. A very rare item as only 50 copies exits. A true gem that is very rarely offered (never before on eBay).

Popularity: 51% [?]

 

The British Central Africa #69 was sold on eBay today. Mint condition, lightly hinged stamp. Catalogue value: $6500.00.

Description:

British Central Africa #69 Very fine mint, lightly hinged, a great rarity. Catalog: $6500.00

Popularity: 1% [?]

 

Valuable canadian stamp was sold on Ebay a couple of days ago. Its a gorgeous mint Scott 63 stamp. Winning bid: US $2,750.00. There are 28 bids from 14 bidders!

Description:

Canada SG138(Scott 63) 1897 $3 Bistre VFNH Cat £950 Unitrade $6,000
Strong color and a magnificent example.

Popularity: 1% [?]

 

Another valuable american stamp: Scott #263 Mint OG Hinged with 2008 PSE Certificate. Winning bid: US $3,325.50.

#263 Mint OG Hinged w/ 2008 PSE Cert Graded VF-80 Scott Catalogue Value is $5,000. A Beauty, nicely centered, with exceptionally freshness & color, completely sound with NO hinge remnants. The $5 unwatermarked issue is difficult to find in sound full original gum condition

Popularity: 1% [?]

 

The rare american stamp was sold for US $2,858.08 on eBay. There are 38 bids from 10 bidders. The stamp have 2007 PF & 2008 PSE certificates.

Ebay description:

#293 Mint OG previously hinged w/ 2007 PF Cert & 2008 PSE Cert Graded XF-90 Scott Catalogue Value is $2,100 for VF, this is XF !! What a stamp !!! very well centered within wide balanced margins for this tightly spaced issue, completely sound with beautiful color & impression. An exceedingly difficult stamp to find with this centering & margins

Popularity: 1% [?]

The RaritanStamps Auction #39, quarterly Stamp Auctions of Rare Worldwide Stamps and Postal History, was quite successful. I pick out 10 most interesting and valuable single stamps from 1341 lots.

1. Cyprus. SG #117a. 1928, King George V, £5 black on yellow paper, gorgeous copy, full OG, light trace of hinge, VF. Winning bid – $2600.00. (add 12.5% buyer’s premium).



read more from “RaritanStamps, Auction #39, May 22, 2009”

Popularity: 48% [?]

 

Look at this 1900 year stamp. The perfect overprint, Jaschke-Lantelme BPP certificate and impressive price. Buyer will pay US $2,950.00 for this eBay lot.

Seller description:

A fresh and attractive unused example of this very rare stamp overprinted 5 Pf. in large letters at the Tsingtau Missionary: with fresh colors VF centering and lightly hinged gum ( apparently re- gummed) . Accompanied by Jaschke-Lantelme BPP cert and signed several times on reverse by Hoffmann, Giesecke & Georg Buhler -all respected signatures- and offered with our full guarantee. Michel 10,000 euros (currently apprx $14,000)

Popularity: 34% [?]

How to View Rare Stamps & Their Value

X

 

Si Kingston

Si Kingston has been an online content contributor since 2004, with work appearing on websites such as MadeMan. She is a professional screenwriter and young-adult novelist and was awarded the Marion-Hood Boesworth Award for Young Fiction in 2008. Kingston holds a Bachelor of Arts in English from Mills College.

 

 

 

View and find the value for rare stamps.

Flag this photo

To become a successful stamp collector, you must be able to identify rare stamps and have an indication of their value. The best way to become familiar with rare stamps is to study images of them. There are several databases online that provide images of rare stamps. These online sources also provide some indication of value. There are several online resources that actually sell stamps, and there is one that just serves as a research index.

Instructions

1.View rare stamps and learn their value on Find Your Stamp’s Value. This website has a complete database of the rarest stamps, but does not sell stamps. You can search for a stamp’s value using their search tool. Just enter the scene or picture portrayed on the stamp (for example, flag) with its denomination, and the search tool will search the database for similar results. All results that match the query will be listed with a picture of the stamp and issue date. To learn the value of the stamp, you must be a member. Membership as of 2010 cost $19.98 for 31 days.

  • 2

Browse rare stamps and learn their value using the Cherrystone Auctions website. Cherrystone Auction specializes in auctioning off stamp collections. It has a database of all of its past stamp auctions, which is comprised of the world’s rarest stamps. Each past auction lot has a picture, description and issue date for the stamp, along with an estimated value and the actual sales price. This site will give you a good idea of what rare stamps actually sell for, which can often by less than their estimated value. There is no fee to browse this directory.

  • 3

Look at rare stamps and find out their value by using the database on Mystic Rare Stamps. This site actually sells rare stamps from the United States and from other parts of the world. This website displays photos of all rare stamps listed, and some stamps will also list a catalog value along with the website’s sales price. There is no fee to browse this database.

  • 4

Search for stamp photos and values using the Delcampe index. Delcampe is an online marketplace for stamp collectors and sellers. Each stamped featured on the site has a photo along with its retail price. Delcampe has thousands of rare stamps from all over the world and will display the retail value of a rare stamp. There is no fee to browse this index

How to Select Rare Stamps

X

 

eHow Hobbies, Games & Toys Editor

This article was created by a professional writer and edited by experienced copy editors, both qualified members of the Demand Media Studios community. All articles go through an editorial process that includes subject matter guidelines, plagiarism review, fact-checking, and other steps in an effort to provide reliable information.

  •  

Collecting rare stamps is one of the wisest investments that you can make, and is also a popular and interesting hobby. Learning to select rare stamps can help increase the value of your stamp collection.

 

Instructions

1.   Understand Types of Rare Stamps

  • 1

Understand that the rareness of a stamp is directly related to its market value. According to the American Philatelic Foundation, a stamp is considered rare only if its value is over $5,000.

  • 2

Know that there are several different types of rare stamps sought by collectors. These include stamps of limited quantity, errors, stamps with special cancellations, first-issued stamps of a country and antique stamps of all kinds. Types of errors include inverted designs, color errors and printing errors.

  • 3

Use a stamp catalog to find and identify rare and valuable stamps that you may want to acquire for your collection.

2.   Select a Reputable Stamp Dealer

  • 1

Choose a stamp dealer with whom to do business based on his reputation and associations to which he belongs. The American Philatelic Society and American Stamp Dealers Association are two groups that hold their members to a strong code of ethics in their business dealings. With these dealers, you are generally assured authenticity. Other countries also have similar professional associations for stamp dealers.

  • 2

Find out some important information about the stamp dealer or seller at auction before you buy a stamp, particularly your rights to have the stamp appraised and returned if it is found to differ in any way from how it was advertised by the seller.

3.   Get Stamps Expertised

  • 1

Take the rare stamps that you have a acquired from a reputable dealer to be expertised. An expertiser will appraise your stamps for authenticity, grade and value, and can also help you categorize them as well. Upon completion of the expertising process, you will receive a certificate of authenticity for each stamp.

  • 2

Select an expertiser based on years of experience and reputation within the philatelic community. Keep in mind that expertisers charge a fee that is generally based on a percentage of the stamp’s catalog value.

.

Tips & Warnings

  • Be extremely cautious of forgeries and fakes. Rare stamps are the type most often counterfeited because often they carry a high v

How to Sell Used Postage Stamps

X

 

Helen Jain

Helen Jain has been writing online articles since December 2009 for various websites. She has studied English and psychology and hopes to get a Ph.D. in English in the future.

 

Stamp collectors buy unused and used stamps.

Flag this photo

Stamp collecting is a popular hobby.

Though stamps are usually more valuable when they are not used, old and rare stamps that are used still retain value as a result of the rarity of the stamp. Collectors will still buy a used stamp for a collection, if the stamp is hard to find. Even common and new stamps are sold to collectors after being used, though they do not sell for high prices like rare and uncommon stamps do.

 

Instructions

Things You’ll Need

  • Scissors
  • Scott Postage Stamp Catalog

Suggest Edits

  1. 1.    
  • 1

Remove the stamp from the paper so that it is not damaged. If damaged, the stamp loses value. If removing is too difficult, tear the envelope around the stamp leaving plenty of room so that the stamp is undamaged. Then cut the paper down until it is near the edge of the stamp, but does not cut into the stamp. Leave a little extra paper around the edges to ensure there is no damage. Sell it on the paper so that the collector can remove the stamp. Damaged stamps have very little value.

  • 2

Organize the stamp or stamps. If selling several used stamps, organize them so that similar stamps are placed together. Selling individual stamps is usually less valuable than selling themed stamps as a small collection. For example, a buyer would pay more money for a set of six bird stamps from the same year than they would pay for the individual stamps.

  • 3

Look the stamps up in the Scott Postage Stamp Catalog. The Scott Postage Stamp Catalog shows stamps from around the world and gives a basic value for stamps. Used stamps are usually not valuable, unless they are very rare, but identifying the potential value is important to the selling process. If there are rare or expensive stamps, the catalog will show them. This gives a good price point to sell the stamps in.

  • 4

Take the stamps to an American Philatelic Society dealer. The dealers that have joined the American Philatelic Society will often buy stamps to sell them to collectors and act as a middleman. Keep in mind, they will buy at a lower price than they will sell so that they can make a profit. Sell the stamps to the dealer if the price seems appropriate. If not, there are other places to sell.

  • 5

Post the stamps on an auction site. One of the best ways to sell a stamp collection is through eBay or a similar auctioning and selling Web site. Collectors will find the used stamps and make a bid or purchase according to the purchase price listed if they want the stamps.

  • 6

Locate a local stamp club and take the stamps to the club. Collectors gather at a stamp club and might want to buy the stamps for their personal collections. This is a direct sell to a collector, so the profits might be higher than selling through a dealer. Keep in mind some stamp clubs might accept donations, such as a school’s stamp club for children, and might not wish to buy or the members of the stamp club might not want the stamps if they are newer stamps or common stamps

Dr Iwan note:

I suggest never cutting the stamps from postal used cover because the value more high if the stakp still on the cover.

 

 

How to Sell Old Postage Stamps

X

 

Jessica Kolifrath

Jessica Kolifrath is a competent copywriter who has been writing professionally since 2008. She is based in the Atlanta area but travels around the Southeastern United States regularly. She currently holds an associate degree in psychology and is pursuing a bachelor’s degree in the field.

  •  

Old postage stamps can be worthless, or worth a small fortune, depending on rarity and condition.

Flag this photo

Collecting postage stamps, also known as philatelism, is a satisfying and popular hobby. Many stamps people collect are not particularly valuable, but some rare and old postage stamps can be worth a lot of money. Most old stamps are higher in value when unmarked, and misprints may be worth even more. If you’ve inherited or purchased a stamp collection, selling some or all of the most collectible specimens may be a good idea.

 

Instructions

  1. 1.    
  • 1

Analyze any gathered collections. Check for themes, such as country of origin or common year. Complete collections of related stamps are usually worth more than collections or books containing mismatched or random stamps, no matter their age.

  • 2

Preserve other materials that may be worth as much or more than the stamps themselves. According to the experts at the Stamp Domain website, sent envelopes can have rare stamps attached. When intact and in good condition, they can be worth more than the stamp alone. Aged philatelic literature, such as pamphlets or books, can also be very valuable.

  • 3

Appraise the stamps yourself using a copy of the “Scott Postage Stamp Catalog.” The American Philatelic Society recommends this six-volume set as the best method for appraising the worth of postage stamps without the help of a professional.

  • 4

Bring the collection or particularly interesting postage stamps to a stamp dealer or professional appraiser. Peter Aitken explains on his stamp collecting website that an appraiser may give you a more fair estimate because they are not interested in purchasing the collection. A dealer may offer you an amount immediately to purchase the collection, but it can be hard to know if they are making a fair offer.

  • 5

List the most valuable stamps, or the whole collection, for sale on a stamp auction website. There are also a wide variety of stamp selling periodicals published around the country which will publish your offers for a small fee. Contacting a stamp club, especially for specialty stamps, is another good way to generate sales and interest.

Tips & Warnings

  • Randomly gathered, damaged, and recently issued stamps are rarely worth a high price. Look for organized, themed collections or stamped and used envelopes.

 

 

How to Determine the Value of Old Stamps

X

 

Linda Richard

An antiques appraiser with a specialty in pottery, porcelain and glass, Linda Richard has contributed photos and information for several publications in her area of expertise. She has worked in legal research and medico-legal writing for 25 years, and has been working online for the last 12 years.

  •  

 

Determine the Value of Old Stamps

Flag this photo

Like many scraps of paper, postage stamps reveal a history of progress. Alexander M. Greig issued the first private postage stamps in 1842 in New York. The Post Office Department issued the first U.S. postage stamp in 1847. This was 10 years after Sir Rowland Hill proposed adhesive stamps or preprinted envelopes in Great Britain. Stamp value is based on condition, scarcity, denomination and subject matter.

Instructions

  1. 1.    
  • 1

Check for damage such as wear and tear or adhesive residue. Stamps are rated “superb,” “fine” and “good.” A used stamp must have light canceling, perfect centering and otherwise look undamaged to be superb.

  • 2

Identify the stamps through the Scott catalog, which is the standard identification guide for postage stamps worldwide. Stamps are often referred to by its Scott number.

  • 3

Compare the face value and the catalog value of the stamp. Use the higher of the two to establish the value.

  • 4

Watch for errors in postage stamps as these are worth a premium. Starting in 1975, the U.S. Postal Service issued Christmas stamps without a face value, but these are not errors. They were sold for 10 cents that year. Nondenominated stamps issued since have letters “A” through “H.”

  • 5

Find and value commemorative stamps. These often have value greater than the face. For example, the American Music series commemorative stamps from 1994 were issued at 29 cents and are valued at $1.60 each in unused condition in 2010.

Tips & Warnings

  • Most dealers and shops willing to buy stamps will only offer about 50 percent of calculated value.
  • You may need a specialized guide if you collect varieties other than postage stamps, like revenue stamps, cigarette stamps or labels and seals.


How to View Old Postage Stamps & Their Value

X

 

Jeffery Keilholtz

Jeffery Keilholtz began writing in 2002. He has worked professionally in the humanities and social sciences and is an expert in dramatic arts and professional politics. Keilholtz is published in publications such as Raw Story and Z-Magazine, and also pens political commentary under a pseudonym, Maryann Mann. He holds a dual Associate of Arts in psychology and sociology from Frederick Community College.

  •  

 

Handle postage stamps carefully.

Flag this photo

Postage stamps are the essential component for ensuring a letter is delivered from one location to another. As early as 1837, postage stamps were included on letters and other mailed objects. Postage stamp costs increased as time went on, and today — with the invention of the Internet and electronic mail — postage stamps are fast becoming a thing of the past. Viewing old postage stamps and determining their value is a straightforward process that can bring any individual a bounty of financial rewards — depending upon the stamps they possess.

 

Instructions

Things You’ll Need

  • Stamp tongs
  • Magnifying glass
  • Binder
  • Plastic sheets

Suggest Edits

  1. 1.    
  • 1

Pinch the corner of the stamp with a polished pair of stamp tongs. Hold a magnifying glass over the stamp to observe its nuances. Lift the stamp with the tongs and slide it carefully into the plastic sheet encased in a binder. Handle all old postage stamps similarly to prevent soiling or damage.

  • 2

Visit websites like Stampcatalogue.org to browse old postage stamps and their value. Pull the cursor to the right side of the home page to the “Browse U.S. Stamps by Year” menu. Click on the year in which your stamp was issued.

  • 3

Scroll through the various collection of stamps. Identify the original cost and value of the stamp and compare it to its current value as determined by each listing. Look through your own collection to find stamps identical to those included on the website

How to Use Outdated Stamps

X

 

Kayar Sprang

Kayar Sprang has been a professional freelance writer and researcher since 1999. She has had articles published by clients like Kraft Foods, “Woman’s Day” magazine and Mom Junction. Sprang specializes in subjects she has expertise in, including gardening and home improvement. She lives on and maintains a multi-acre farm.

Outdated stamps can be defined as postage stamps that are no longer being printed by the United States Postal Service. Some outdated stamps, especially if they are very old, or are rare, are valuable. They should be not be used as ordinary postage on a letter or package. Otherwise, outdated stamps can always be used. They still have their value. The biggest problem is, not all stamps have the postage value printed on them. You may have some outdated stamps you want to use, but you don’t know how much postage you have. There’s an easy way to find out.

Instructions

  1. 1.    
  • 1

Gather together any outdated postage stamps you have on hand. The stamps must be uncancelled and unused.

  • 2

Take them to a local branch of the U.S. Postal Service. The clerk has a stamp chart. She can compare the outdated stamps to the pictures on the chart and determine their postage values.

  • 3

Turn in the stamps to the post office. A clerk will give you current stamps in return. You’ll get the same value. For example, if your outdated stamps add up to $3.75, the post office will give you the same amount in newer stamps.

Tips & Warnings

  • You can use outdated stamps to send letters and packages. However, they might get held up in the postal system while their postage value is determined

 

 

How do I Determine the Price of an Unmarked Postage Stamp?

X

 

Linda Richard

An antiques appraiser with a specialty in pottery, porcelain and glass, Linda Richard has contributed photos and information for several publications in her area of expertise. She has worked in legal research and medico-legal writing for 25 years, and has been working online for the last 12 years.

  •  

 

Most postage stamps have a value on their face.

Flag this photo

The business of postage stamps and creation of new and varied stamps started simply but has become complex over the 150-plus years of operation. In recent years, some postage stamps and preposted postcards have not shown a value on the stamp. You can determine the postage value and use unused postage stamps, regardless of their age.

 

 

 

Instructions

  1. 1.    
  • 1

Refer to the Domestic Mail Manual provided by the U.S. Postal Service. The Quick Service Guide 604a shows pictures of nondenominated postage (see Resources).

  • 2

Review the stamps that have no denomination shown. In 1978, the Postal Service started the ABC series. The A stamp was the eagle on an envelope with a 15-cent value. The B stamp was issued in 1981 with the same appearance as the A stamp, but with the letter B and a value of 18 cents. The B postcard issued at the same time did not have an initial but was otherwise the same eagle stamp, with a denomination of 12 cents. The C stamped envelope issue arrived in 1981, carried the same eagle in flight and a 20-cent value. The last time the eagle appeared on this postage was for the D stamp, issued in 1985 on an envelope at 22 cents. The earth stamp was E, issued in 1988 for 25 cents. F had two designs–a tulip and a flag–both issued in 1991 at 29 cents, and to accompany the F was a “makeup stamp” for 4 cents.

G carried the American flag design, and had three formats. There was a 20-cent postcard price, a 25-cent presorted first-class price and a 32-cent for U.S. addresses only. The G makeup stamp has a dove and is valued at 3 cents. Uncle Sam’s hat is on the H stamp issued in 1998 for 33 cents. There was also an H makeup stamp of 1 cent, with a rooster weather vane.

  • 3

Look for semi-postal stamps. The best-known stamp in the semi-postal series is the breast cancer stamp, “Fund the Fight, Find the Cure,” issued in 1998 at 40 cents, with 32 cents for postage and eight cents for the breast-cancer cause. In 2002, the Postal Service issued “Heroes of 2001” with a postage value of 37 cents and a purchase price of 45 cents. “Stop Family Violence” had a stamp value of 37 cents and a price of 45 cents. These stamps help fund the cause on the stamp. The breast cancer stamp is available at 55 cents in 2010, with 44 cents in postage value.

  • 4

Find forever stamps with the Liberty Bell. Purchase these postage stamps at one value, and use them as first-class postage on a 1-oz. letter at any time. They do not require a “makeup stamp” or extra cost. These stamps first issued in 2007 continue to be available at the current first-class postage rate.

  • 5

Locate other Postal Service stamps with no denomination marked on the face. There are others shown on the Quick Service Guide that are no longer available at the post office, but are usable if you have some. These include some Christmas issues, the antique toys in four versions issued in 2002 at 37 cents and a 41-cent American flag issued in 2007

 

How to Mount Clear Stamps

X

 

Lisa Schwalbe

Lisa Schwalbe has been writing since 2007. She is a freelance writer and librarian with articles about green living, gardening and food appearing on various websites. She is involved in local horticulture clubs and environmental awareness groups for children. Schwalbe took classes on sustainability and policy at Southern Oregon University and attended a Oregon State master gardener workshop.

  •  

 

Make your clear polymer stamps more versatile and less bulky than rubber stamps.

Flag this photo

Clear stamps are gaining popularity among the stamping industry. Unmounted stamps are cheaper for you to buy and ship. Clear stamps must be mounted before they can be used, however. Mounting clear polymer stamps is not a difficult process. Once the stamps are mounted they can be used just like rubber stamps. Clear stamps can be removed from the mount for storage, and the mount can be used with several different stamps.

 

 

 

 

 

 

 

Instructions

Things You’ll Need

  • Double-sided mounting foam
  • Scissors
  • Stamp mount

Suggest Edits

  1. 1.    
  • 1

Remove the clear stamp from the backing material without tearing the stamp.

  • 2

Clean both sides of the clear stamp with a mild cleanser to remove all dust and debris.

  • 3

Lay a piece of cling mount foam on your stamping surface. Pull up the corner on one side. Cling mount foam has two sides; one is a sticky permanent adhesive, and the other side has a slightly tacky surface. Find the side with the permanent adhesive. Mark the adhesive side with a pen.

  • 4

Place the mounting foam adhesive side up on the stamping surface. Do not remove the backing to the adhesive. Lay the clear stamp on the mounting foam. Trace around the stamp using a using a pen.

  • 5

Cut the piece of mounting foam so that it fits the stamp.

  • 6

Remove the backing on the super sticky side of the mounting foam.

  • 7

Stick the back side of the stamp to the adhesive mounting foam. The back side is the side with the flat surface. The stamp is now attached to the mounting foam permanently.

  • 8

Peel off the backing from the tacky side of the stamp.

  • 9

Adhere the tacky side of the stamp to the mounting block.

How to Store My Unmounted Stamps

X

 

Tammy Moore

Tammy Moore is a writer, crafter, and artist in Austin, Texas. She has worked within the craft and hobby industry for over seven years. Her articles and projects have been published online at http://www.scrapjazz.com and in “Creative TECHniques Magazine.” Moore attended the University of Central Oklahoma in Edmond, Oklahoma.

  •  

How many times have you used an unmounted stamp only to misplace it due to its small size? While traditional wood-mounted rubber stamps are large and bulky, unmounted stamps (rubber or photopolymer stamps that do not require a wooden handle but rather use a clear acrylic block for positioning) are slim and lightweight. By storing unmounted stamps in transparent compact disc jewel cases and labeling each one you will use very little space and be able to quickly find even the smallest stamp in your collection.

Instructions

Things You’ll Need

  • Unmounted rubber stamps
  • 10 millimeter thick clear compact disc jewel case
  • Double-sided tape (if necessary)
  • Clear window decal sheet

Suggest Edits

  1.  
  • 1

Open the CD case; remove and discard the CD-holding section.

  • 2

Lay a window decal sheet on a hard, flat surface with the plastic side facing upward. Apply double-sided tape to the back of your stamps if not already adhesive. Stick the stamps, closely together, onto the decal sheet.

  • 3

Peel the cling sheet backing apart from the plastic side. Lay the stamps face-down on a hard surface. Carefully cut around each stamp.

  • 4

Stick stamps to the inside of the CD case; close and store.

Tips & Warnings

  • Stamps backed with mounting foam will fit on one side of the CD case. Stamps without mounting foam may be attached to both sides of the CD case.
  • Stamp each image onto paper cut to fit in the front of each CD case, or write the stamp set title on the front with permanent marker for quick reference.

 

 

 

 

 

 

 

Rare Stamps Up For Auction For Charity


PIMCO Founder Bill Gross or as I call him,
the philanthropic philatelist, is at it again selling off more rare and valuable postage stamps for good causes. The latest auction being held by Spink Shreves Galleries of New York City and Dallas features stamps from France, Germany and China. The auction on May 19 in New York City is conservatively estimated to bring $1 million or more. All proceeds from the sale will be donated by Gross and his wife, Sue, to the Emergency Relief Fund of the nonprofit organization, Doctors Without Borders/Médecins Sans Frontières (MSF). The historic stamps, including some dating back to the earliest days of French postal history, will be displayed in London, England and New York prior to the sale.

The stamp above overprinted “CHINA” and postmarked in Shanghai is a rare three Pfennig denomination stamp from 1898 was used for German offices in China. It has a catalog value today of $23,000.


“Through their generosity, Bill and Sue Gross already have donated over the past three years a combined total of over $15.5 million to charities and non-profit organizations from five previous auctions of stamps from his collection. The May 19th auction will offer some of the most famous and valuable French and French colonial stamps and covers (stamped envelopes), special stamps issued for German overseas offices and colonies, early 20th century stamps from China as well as rare stamps of Italy, Spain and Turkey,” said Charles Shreve, president of Spink Shreves.

“The auction includes France’s rarest stamp, an exceptional mint condition, vermilion-colored one Franc denomination from 1849, the first year France issued postage stamps. It’s a world famous, classic rarity and is expected to sell for $75,000 or more.”

A pair of 1849 French one Franc carmine-colored stamps with one of them printed upside down has a pre-sale estimate of $125,000. “The ‘tệte-bệche’ (face-to-face) pair is one of the greatest of all French philatelic rarities. Only four such pairs are known in mint condition,” explained Shreve. The pair of postage stamps, shown above, are expected to sell for $125,000.

Other highlights include dozens of rare 19th and early 20th century Reichspost (German Postal Service) stamps used for mailings from German government offices in China and other countries, each with a bold counter-mark indicating the name of the specific country where the office was located.

The stamps will be displayed at the London 2010 International Stamp Exhibition, May 8 – 15, and at the New York City offices of Spink Shreves Galleries, May 17 and 18.

 

 

 

 

 

Two-day Sale at Philip Weiss Auctions Realizes a Record $5.2 Million As Rare Stamps, Peanuts Comic Strips and More Bring Dizzying Prices

 

The top lot was an exceptionally rare vertical coil pair of 1908 2-cent stamps that brought $644,100

(Oceanside, N.Y.) – Rare stamps, original “Peanuts” comic strips, rare books, autographs and more combined for a dizzying $5.2 million gross at a two-day sale held May 17-18 by Philip Weiss Auctions. It was a record take for the firm. “Not long ago, $5 million would have represented an entire year for us,” said Philip Weiss, “and we did that in a single weekend. I’m tired, but it’s a good tired.”

 

 

The key to the weekend’s success was Part 2 of The Newport Stamp Collection, which featured some of the most rare and coveted philatelic U.S. examples in existence. Five stamps alone accounted for nearly $2.3 million The Chesapeake Collection (so-named because it was compiled in that region of the country, in Maryland) brought $425,000. One of the 50+ albums alone made $53,675.

Part 1 of The Newport Collection made headlines when, on February 9, an unused 1869 24-cent inverted stamp, #120, one of only four known, soared to $1.271 million. It was a new record for a U.S. invert and the highest price ever paid for a single U.S. stamp. Part 2 did not record any million-dollar stamps, but many strong sellers did cross the block. Part 3 will be held sometime in September.

In all, about 1,000 lots were offered at the weekend event, held in Philip Weiss Auctions’ spacious showroom in Oceanside. Around 150 people attended the auction over the course of the two days, plus there were strong online bidding components (through LiveAuctioneers.com and the Stamp Auction Network). The 1,500 combined registered phone and absentee bidders made about 3,000 bids.

Following are highlights from the sale. All prices quoted include a 13% buyer’s premium.

The top lot of the sale was a 1908 2-cent vertical coil pair, with original gum (Scott Catalog #321). Valued by Scott at $375,000, the stamps – the rarest coil in U.S. philately, with only four pairs known – sold for an astounding $644,100. The stamps, depicting George Washington, had been graded Extremely Fine. A small crease didn’t deter bidders, who were impressed by the exceptional centering.

 

The second top lot was another coil pair – two 4-cent stamps from 1908 depicting U. S. Grant (Scott Catalog #314A) – that changed hands for $497,200. The horizontal pair, with original gum, had been graded Extremely Fine and was one of only six unused pairs known. And of those, this is the finest centered pair. The last time a pair hit the auction block was 1975 (hammer price: $30,000).

Two lots realized identical prices of $440,700. One was an 1875 Continental special printing of a 5-cent stamp featuring an image of President Zachary Taylor (Scott Catalog #181).

 

The stamp, graded Extremely Fine, is one of only nine 5-cent Continental special printings in existence (a tenth is in The Miller Collection). This example was perfectly centered, top to bottom and side to side.

The other was a 5-cent American special printing of an 1880 stamp, also depicting Zachary Taylor.The stamp (Scott Catalog #204) was graded Extremely Fine and had been printed on soft, porous paper, adding to its desirability. It is either the finest or the second-finest centered example of the 18 that are recorded. Only a tiny margin nick prevented it from commanding an even higher price.

The Chesapeake Collection comprised more than 50 super U.S. albums, loaded with foreign mint sets, singles and other premium material. Additional stamp, coin and paper money lots crossed the block – all on May 17 – in addition to The Newport and Chesapeake Collections. Part 3 of The Newport Collection, in September, will feature more ultra-rare U.S. stamps. Philatelists take note.

The May 18 session was more eclectic, with many fresh-to-the-market offerings in a broad range of categories. As in many Philip Weiss sales, this one included more than one original “Peanuts” comic strip by Charles Schulz. A Sunday page, dated 6-3-62 and featuring a classic kite flying scene, sailed to $79,100; and a daily strip, dated 1-11-64 and showing Snoopy in the doghouse, hit $36,160.

An early Kentucky long rifle, made and signed by S. Miller in the early 19th century, hit the mark at $8,756.50. The all original rifle, exhibiting just a little edge wear, was about 57 inches in overall length. Also, a large edition copy of “Big Game Hunting” by Theodore Roosevelt (Putnam, 1899), signed by the former president and #457 of just 1,000 copies printed, changed hands for $5,650.

An original Disney production cel from the classic 1930s film “Fantasia” achieved $5,085. The cel, featuring an image of the Pegasus family, measured about 13 inches x 9 inches (framed, 24 inches x 19 inches), with a certificate of authenticity attached to the back. Also, a signed studio photo of Humphrey Bogart, black and white and taken by photographer Henry Waxman, gaveled for $2,835.

Philip Weiss Auctions’ next big sale will be a three-day event scheduled for the weekend of June 20-22. The Friday evening session (June 20, beginning at 6 p.m.) will feature about 300 lots of high-end art; pottery; porcelain; silver; and more. Already consigned are original works by Emilio Grau Sala; Eduardo Cortes; and Caroline Bell; plus an important Spanish painted panel from the 16th century.

The Saturday session (June 21, starting at 10 a.m.) will include 700-900 lots of mostly vintage trains; toys; and toy soldiers. Highlights will include Part 3 of The Steve Rathkopf Collection, comprising 1940s-’60s TV and comic character material; 200 pieces of mint-in-box or on-card Corgi, Matchbox, Hot Wheels, Solido, Schuco and Johnny Lightning cars; and outstanding sets and box lots.

On Sunday (June 22, beginning at 10 a.m.), 700+ lots will be sold, starting with the Ken Schultz Collection of ocean liner and World’s Fair memorabilia; then Part 2 of a vintage collection of porcelain and metal litho advertising signs; thousands of sports autographs, to be sold in group lots; more original “Peanuts” comic strips; Golden Age comic books; and historical Long Island material.

Looking a little further into the year, Philip Weiss Auctions also has sales planned for September and October (times and dates to be announced). The September auction will feature a military collection that, according to Mr. Weiss, “must be seen to be believed.” Also on tap for autumn is a pair of fantastic aviation collections. Watch the website as fall approaches: http://www.prwauctions.com.

Philip Weiss Auctions conducts its sales in a spacious showroom facility, located at #1 Neil Court, In Oceanside, N.Y. (on Long Island). The firm is always accepting quality consignments for future sales. To consign an item, estate or collection, you may call them directly, at (516) 594-0731, or e-mail them at phil@prwauctions.com. To learn more about the firm,

Investment Opportunities:

 

As director of American Philatelic Foundation I have over a forty-five year period helped serious collectors form very valuable collections for pleasure and investment.

As an example I am currently working on obtaining one of the Worlds rarest stamps Mauritius Islands first stamp on full cover printed in 1847 and currently worth $3,000,000.00 In my opinion the buyer of this fabulous treasure might double his investment in as little as five years!


 

As a professional appraiser I am aware of where many of the Worlds rarest stamps are held and can obtain items for as little as several thousand dollars for those who wish to make serious investments but not in the range of the Mauritius item.


 

Newly acquired: one of the World classic rarities from the John Boker estate REUNION #2 the finest copy known.

 

 

 

#2 1852 30c Black on Blue, Type II, without gum as issued, another fabulous mint single, being in a state of preservation enjoyed by few others, featuring lavishly large and even margins a;; around which are most uncharacteristic of this issue, plus its color is particularly strong and the impression is highly  detailed on uncommonly fresh paper that still retains its original bluing, entirely free of the numerous faults that are typically associated with this frail issue. Extremely Fine;a true gem possessing tremendous visual appeal and clearly one of the very finest mint examples available; signed Calves and Sismondo and accompanied by 2004 Sismondo certificate.

 

First stamp in Asia – The Scinde Dawk

 

India is the first country to issue the first stamp in Asia .

 

These stamps are popularly known as the Scinde Dawks .

 

It was July 1, 1852 when Mr. Bertle Frere , the commissioner of Sind ( now in Pakistan ) introduced paper stamps which were limited to Sind district only for circulation . The central design of the stamp was the East India Company’s wide arrow and the stamps were embossed in different colours . The value of the stamp was 1/2 anna and the words ‘Scind District Dawk’ were printed on it in a circle . Vermillion stamps were issued first but they had a very short life because they were embossed on very fragile paper . White stamps were issued later on but embossing on white paper could not be seen clearly . So stamps were finally issued in blue colour on white paper . These stamps are famous among stamp collectors as Scinde Dawks were not only first in India but also in Asia . Scind Dawks were withdran by Sind Posts Department on September 30, 1854 because regular stamps of India were issued on October 1, 1854 . Scind Dawk is one of the rarest stamps of the world . India issued on October 19, 1977 a 100 paise stamp on the occassion of Asiana -77 depicting this famous Scind Dawk stamp .

 

 

 

 

 

 

 

MOST FAMOUS STAMP OF THE WORLD ( One cent British Guiana)

 

In the nineteenth century, the stamps of British Guiana were printed by a British printer, Waterlow & Sons. In early 1856, the stock of stamps was sold out before the fresh shipment from England arrived. The postmaster of British Guiana E.T.E. Dalton, needed stamps in a hurry so he asked the firm of Joseph Baum and William Dallas, publishers of the Official Gazette in Georgetown, to print an emergency issue. Dalton printed one-cent and four-cent stamps; the one-cent stamps were for newspapers and the four-cent stamps were for letters. On these stamps were printed the existing designs “the name British Guiana, the seal of the colon” a ship, and the Latin motto of the colony, “Damus Petimus que Vicissim”, (translated as “We give and we seek in return”). Usually, stamps of different values of the same design were printed in different colours, but the printing firm did both values in black ink on coloured or “magenta” paper. Since the quality was very poor the postmaster, to prevent forgery, asked the post office workers to initial each stamp before selling it. Thus, as a security measure each stamp was initialed by a post office employee. (Known initials are “E.T.E.D.” for Dalton, “E.D.W” for Wight, “W.H.L.” for Lortimer and “C.A.W.”for Watson).

 

In 1873, Vernon Vaughan, a 12-year-old Scottish schoolboy collector living in Georgetown, discovered the octagon-shaped one-cent “Black on Magenta”, postmarked April 4, 1856, among some family papers. It was in poor condition, ink-smudged and slightly damaged and bore the initials “E.D.W”. He soaked out the stamp and kept it in his album with his other stamps.

Shortly thereafter, Vaughn decided to sell it in order to purchase foreign stamps. He sold it to N. R. McKinnon, a local collector, for six shillings, which at that time was less than one US dollar.

 Five years later,

McKinnon sold his entire collection to his friend Wylie Hill who lived in Glasgow, Scotland. Some time later, a London stamp dealer, Edward Pemberton, studied the collection and identified the one-cent Black on Magenta as a rare stamp.

 Hill later sold it to Thomas Ridpath, a dealer in Liverpool, England, for 120 British pounds.

 In the early 1900s

this dealer then sold it to the Frenchman Count Philip La Renotiere Von Ferrari, the most well-known stamp collector at that period, for 150 pounds.

After Ferrari’s death in 1917,

his collection was auctioned in Paris between 1921 and 1925. In one of these auctions, the stamp was purchased in 1922 by millionaire Arthur Hind of Utica, New York, for 7,343 British pounds.

Around that time,

 rumours circulated that because Hind was obsessed with the stamp, he had bought a second one-cent Black on Magenta and destroyed it so that his remaining one- cent Black on Magenta would remain as the only one in the world.

Arthur Hind died in 1933

 and left his stamp-collection as a part of his estate. His widow, however, claimed that the one-cent British Guiana stamp had been given to her by her husband.

The court upheld her claim and in 1940

 the stamp was sold to Frederick Small, an Australian living in Ft. Lauderdale, Florida, for a price ranging between US$40,000 to US$75,000.

 In an auction held by Robert Siegel Galleries in 1970,

 the stamp was sold for $240,000 to Irwin Weinberg and a group of investors from Wilkes Barre, Pennsylvania. The one-cent Black on Magenta remained in their collection for ten years when John E. du Pont of Philadelphia, Pennsylvania, bought it at an auction for $935,000.

 

 

The story of ‘POST OFFICE’ Mauritius Stamp

The ‘Post Office’ Mauritius stamps are the rarest stamps of the world .These were the first to be issued by British Colony of Mauritius. It was the year 1847 when lady Gomm, wife of the Governer of Mauritius planned to hold a fancy dress ball on 30th september 1847 to mark the Island Government Fifth Anniversary .She wanted to use the first postage stamps of Maritius on her letters of invitation. The time was very short , so it was decided to have the first postage stamp printed locally . There was a man named J.Barnard in Mauritius who knew how to engrave design on plates . Lady Gomm asked him to engrave the design for the stamps and print 500 stamps of 1d and 2d value each. The design selected had Queen Victoria Head in the centre , the inscription Postage at the top and value at the bottom, Maurutius on the right and Post paid on the left . He completed the design and printed the stamp but made mistake of engraving Post office instead of Post Paid . The story behind the engraving of post office on stamp is that the J.Barnard lost the paper on which the words to be inscribed were written by the Post Master and he could not remember what was to be engraved on the left hand side , so he decided to go to Post Master and ask him the actual words to be engraved on stamps . As he reached the Post Office he noticed that Post Office was written on the building . Soon he convinced himself that these were the words which were written on the paper he lost . He rushed back and engraved the word Post Office on the design . This mistake was not detected for about seventeen years . In 1864 Madam Borchard wife of bordeaux merchant found 12 pieces of these rareties among her husband letters. Only 27 of the stamp pairs, are known to exist in the world. These are the rarest philatelic items.

Gallery of Rarities

 

From June 2008 auction:
Russia
1924 10k on 5r green type II, basic stamp wide “5”, complete pane of 25, unique
Price Realized: $805,000.00
rare stamp information

 


From our June 2008 auction:
Russia
1935 San Francisco surcharge, small Cyrillic “f” in “San Francisco”, surcharge inverted
Price Realized: $718,750.00

From our June 2006 auction:
Russia
Unique Combination Cover, #1,4 Mikulski Sale
Price Realized: $517,500.00

 

 

From our March 2006 auction:
United States

1893 4c blue, error of color, n.h. imprint block of four (233a, cat. $145,000)
Price Realized: $165,000.00

Philatelic rarities from around the world are on offer, including one from Count Ferrary’s collection

What do a headless kangaroo, an item from a schoolgirl’s scrapbook, and an envelope printed by the postmaster of a tiny town in Canada have in common?

 

They are all among the top lots in the upcoming Autumn auction series held by David Feldman SA of Geneva, Switzerland on November 17-20.

Several thousand lots, including over 1000 collections, large lots and estates, are accompanied to the auction block by specialised catalogues.

These are full of pieces from Switzerland (featuring numerous choice Cantonals as well as 20th century rarities), France and Colonies (with superb Ceres issues including numerous mint 1849 One Franc stamps with tete-beche pair and varieties of shades including the “vervelle”) plus a catalogue of Great Britain & Colonies rich in Penny Blacks by plate and position.

The All World catalogue is made up mostly of collections offered by country or region plus single items from several countries, both European and Overseas.

A catalogue of Olympics and Tennis Memorabilia provides ample opportunity for lovers of medals, posters, art and similar collectables to add to their philatelic holdings.

Finally, the auctions include a special offer of “Rarities of the World” which includes important specialised collections offered intact as well as choice classics throughout.

 

 

The headless kangaroo? Discovered over 60 years ago, certified genuine by the Royal and by use of Raman micrography, it is the only example of this dramatic printing variety ever found.

Stanley Gibbons are proud to announce their recent acquisition of the mythological 1904 6d Pale Dull Purple (I.R. Official) which is on display on their stand (Number 79) at the London 2010 International Stamp Exhibition at the Business Design Centre, London until Saturday 15th May.

 

Issued on 14 May 1904, the Edward VII 6d purple, overprinted I.R. Official, has earned the handle “Britain’s rarest stamp” due to the fact that it was issued on the very day that an official order came into effect  withdrawing all official stamps from use.

 

The only known examples of this stamp in existence today belong to the Royal Collection and one or two museums such as the National Postal Museum.

‘Examples of this rarity just don’t come on to the open market’ said Stanley Gibbons Director of Great Britain Stamps, Vince Cordell.

This wonderful philatelic treasure is the key stamp for any collector hoping to build a complete collection of Great Britain.

‘This is an extraordinary opportunity to acquire one of the rarest and most coveted stamps in the world’ said Mr Cordell.

This stamp is the only known example to have been in private hands, which came from a collection in Switzerland in the 1950s and has been passed from one private collection to another before being offered to Stanley Gibbons earlier this year.

For these reasons, the 6d I.R. Official has become known as a ‘mythological’ stamp. Collectors from around the world, visiting the London 2010 International Stamp exhibition have been fascinated by this rarity on the Stanley Gibbons stand.

‘It’s great to see people’s eyes widen when they see we have the 6d I.R. Official here on the stand. They can see that it really is here and we do have it for sale’ said Stanley Gibbons Director of Group Sales and Marketing, Keith Heddle.

So far no one has parted with the £375,000 needed to own Britain’s rarest stamp but collectors around the world are enjoying the spectacle of seeing this rare philatelic treasure for themselves.

 

 

 

 

 

 

Sharjah gears up for rare stamps exhibition

 

1 of 11

Stamp collectors from around the world will be flocking to Sharjah later on this month, as the emirate prepares to show some of the Middle East’s most prestigious collections. (supplied

 

 

 

 

 

 

The first Sharjah Arabian Stamp Exhibition, launched by the Emirates Philatelic Association (EPA), will take place at the Sharjah Mega Mall from 22 to 27 September. (supplied)

3 of 11

3 of 11

‘We are very excited about organising the first ever Arabian stamp exhibition, and delighted that Mega Mall is hosting it,’ said local businessman and president of the EPA, Abdulla Khoory

4 of 11

4 of 11

‘The exhibition forms part of an ambition to encourage locals to embrace their history and Islamic culture, which we believe stamps play a major role in. This event is about education,’ Khoory added.

5 of 11

5 of 11

Khoory, who has been an avid stamp collector since his school days, hopes that this event will inspire those who already take an interest in cultural history, to come forward and join the association to broaden the knowledge base.

6 of 11

6 of 11

‘The association has a little over 250 members at the moment, although not all of them are active members. In addition to that, we believe there to be several interested philatelists in the region who have not made contact with us. We are here to benefit them, so we hope many of them will come forward after this event.’ (supplied) 7 of 11

7 of 11

The new event is another booster for the emirate’s reputation as a centre for Arabic cultural events. Sharjah was named as Capital of Islamic Culture 2014 last year.

8 of 11

8 of 11

Among the exhibits is a rare collection of stamps made in Iraq during the 1917-1923 British occupation of the country, including one stamp that is entirely unique

9 of 11

9 of 11

‘My two most valuable items would be a cover with a pair of Baghdad in British Occupation stamps, one of which has the word Baghdad missing, which is the only copy known,’ said Iraqi Freddy Klatastchy, a collector who moved to London in 1973 aged 16

10 of 11

10 of 11

‘The other item is a multiple of eight of the 6 annas Iraq in British Occupation stamp issued in 1918 with two stamps missing the central vignette. Again these are the only two known copies,’ Klatastchy added.

11 of 11

11 of 11

EPA president Abdulla Khoory hopes the exhibition would encourage the local Emirati population to take a more active interest in the study and preservation of stamps and develop their understanding of the cultural relevance stamps have within the UAE.

The exhibition will welcome exhibitors from all over the world to Sharjah for the five day event, taking place from 22nd to 27th September, that will for the first time exclusively feature stamp collections synonymous with Arabic cultural history. (

 

 

 

Old and Rare Stamps from Jordan

To Be Continued…..

previous page

pages 1 2 ALL

next page

 

001 H.M.King Abdullah II.jpg

002 H.M.King Abdullah II.jpg

003 H.M.King Abdullah II.jpg

004 H.M.King Abdullah I.jpg

005 H.M.King Hussein.jpg

006 Pictorial Issue 1954.jpg

007 Pictorial Issue 1954.jpg

008.jpg

009.jpg

010.jpg

011.jpg

012.jpg

013 Proclamation of independence.jpg

014 Inauguration of 1st. Parliament 1947.jpg

015 Universal Postal Union 1949.jpg

016 Universal Postal Union 1949.jpg

017 Airmail Service 1950.jpg

018 Union of East and West Banks.jpg

019 Pictorial Issue 1954.jpg

020 Pictorial Issue 1954.jpg

021 Artemis Temple.jpg

022 Arab Postal Union 1955.jpg

023 Royal Wedding 1955.jpg

024 Royal Wedding 1955.jpg

025 Ordinary issue 1959.jpg

026 The Arab League Center 1960.jpg

027 World Refugee Year 1960.jpg

028 The Visit of Shah Iran 1960.jpg

029 Petroleum Refinery 1961.jpg

030 Jordanian Census 1961.jpg

031 Dag Hammarskjoeld 1961.jpg

032 Anti Malaria Campaign 1962.jpg

033 Opening of Aqaba Port 1962.jpg

034 Automatic Telephone Exchange 1962.jpg

035.jpg

036.jpg

037.jpg

038 17th. Anniv. of UN 1962.jpg

044.jpg

045.jpg

046 Arab Aid Stamps 1953.jpg

047 Arab Aid for Palestine 1955.jpg

048 Arab Postal Congress 1956.jpg

049 Decleration of Human Rights 1958.jpg

050 Holy Places 1963.jpg

051 Holy Places 1963.jpg

052 Holy Places 1963.jpg

053 Holy Places 1963.jpg

054 Holy Places 1963.jpg

055 Holy Places 1963.jpg

056 Holy Places 1963.jpg

057 Holy Places 1963.jpg

058 Arab League 1963.jpg

059 The East Ghor Canal Project 1963.jpg

060 Freedom from Hunger 1963.jpg

061 15th Anniv of Human Rights 1963.jpg

previous page

 

Unusual covers franked with Pošta Československá 1919 stamps

 

 

The Pošta Československá 1919 stamp issue

 was valid only few months

and because of surcharge paid to face values it was not widely used in postal operations. Majority existing covers franked with the issue was produced by stamp collectors for two main reasons:

 

1)   To get rare stamps “on covers” – at that time it was quite common to collect cancelled stamps and many owners of rare stamps preferred them postally used.

 

2)   To use cheap stamps for franking of philatelic mail ; this was caused by need to buy many normal stamps to get few rare stamps ; sometimes the collectors was pushed to buy 100 “normal stamps” to be allowed to buy stamps with low press run. Typical example of such covers you can see at fig. 1 .

 

 

 

Fig. 1 – philatelic cover franked with Hradcany stamp and with one Austrian and one Hungarian stamp overprinted with Pošta Československá 1919 overprint

(correct postage of 25 Heller for domestic letter)

 

There is no wonder, that the stamp collectors of that time hated the stamp issue and some of them stopped collecting of Czechoslovak stamps, because they were sure, that they can never get all issued stamps and their collection will be never complete. Very hard for collecting of stamp country, which first stamps were issued only one year before the stamp set … .

 

Sometimes we can find a cover really went through postal system franked with the stamp issue. I don´t talk about rare covers being sold now at leading international auctions houses for many thousands of dollars, but about “normal” covers being franked with usual values of the set and being really sent for postal purposes. Example of such covers you can see at fig. 2.

 

 

Fig. 2

 

This is original Austrian field post card being franked with 15 Heller Pošta Československá 1919 stamp and mailed in Jan. 1920 as confirms not very clear machine cancel of Prague. The franking is correct, 15 Heller was standard postal rate for domestic postcards.  This card was sent without any philatelic interest, the sender remembers his friend, that he has not return him a book and strongly asked him to do it immediately.

 

 

The other example is yet more interesting, however this card is situated on the edge of philatelic and non-philatelic covers. But because it has not been returned to sender and the message seems like normal correspondence between two collectors of postcards, we can believe, that main purpose for its mailing was the message and not the stamp (fig. 3a+b). The card was sent from Prague to Beyrouth in Syria (today in Lebanon). Covers franked with the issue mailed abroad are very unusual. In addition, this card was prepared in way very popular at that time – with postage stamp being affixed on picture side. The postal cancel belongs to Praha – Hrad post office (Prague-Castle), which nicely accompanies the picture side showing Charles Bridge being situated below the castle. The postage rate of 20 Heller corresponds to the international postcard rate of that time.

 

 

 

Fig. 3a + b

 

 

However the above examples will never be sold at any auction for high amount of money, such cards are always welcome by collectors and there is no reason for their discrimination in our collections.

 

Rare VI stamp sells for $225,000

 

Missing Virgin Cripps

On June 28, one of the four existing ‘Missing Virgins’, the rarest Virgin Islands stamp, sold for £140,490 ($225,000) at Spink of London during a fiercely fought auction.

A spokesperson at Spinks said that this is “a new world record price” for this great rarity.

The stamp belonged to the Chartwell Collection of British Empire stamps formed by Sir Cyril Humphrey Cripps, a well known investor, philanthropist, and avid philatelist who regularly visited the BVI since the early 1970s.

Of the three examples of the Missing Virgin that were auctioned during the last decade this is believed to be the finest.

Described as “one of the world’s greatest and most sought after rarities”  this variety occurred on the 1867 1 Shilling, one of the earliest two-colour stamps, when the letterpress black silhouette of the “Virgin” was omitted leaving the incomplete stamp with only its  rose carmine lithographed background.

The Cripps example had not been on the market for almost half a century.Other Virgin Islands highlights of the Cripps collection did well: a stampless 1864 cover with the extremely rare Crowned Circle postmark “PAID/AT/TORTOLA” (estimated at £6,000-8,000) fetched about £20,500 ($32,500); and the double 4D overprint on 1 Shilling found a new home for £7,800 ($12,300), this being an underestimated stamp that is just about as rare as the Missing Virgin when the overprint is clearly double and not skidded.

According to reports, none of the great rarities made it back to the Virgin Islands and only one interesting lot was secured by a BVI-based collector.

The ‘Missing Virgin’ actually did better than the very popular Bermuda rarities which included the Perots on cover — with the highest price paid being £128,790 ($206,000) for a cover with an 1853 One penny.

The legendary 2 pence Mauritius “POST OFFICE” sold for £1,053,090  ($1,684,000) — a new record price for a stamp sold in the United Kingdom. However, most impressively, this segment of the Cripps Collection of British Empire stamps brought a sale total of £1,750,0005 ($2,800.000).

The following day Spink sold the first segment of the Chartwell Collection of Great Britain stamps with a deluge of great rarities. This sale also attracted record prices.

Over the next 18 months Spink will be offering more items from the Cripps Collection with a schedule that includes no less than nine sales.

The prices listed above include the 20% commission charged on the hammer price.

 

Stamps to turn your world upside-down… Classic invert errors star at Spink Shreves

The upcoming rare stamps auction in New York is led by Greek, Jamaican and Australian beauties

As every collector and investor knows, some of the finest sales are those in which a whole private collection is on offer, such that those bidding can see in context how its owner saw every item.

Spink Shreves’ December 2010 Collector’s Series Sale is filled with an exceptional range of highly desirable United States, British Empire and Worldwide postage stamps and postal history with several named collections highlighting this particularly valuable and comprehensive sale of 1,503 lots.


£2 Deep rose and black, large perforated OS kangaroo stamp
Rich colours & original gum, est: $5,750.00

Some of the many collections featured are:

The George J Berger Collection of United States Postage Stamps. Many of the more valuable and higher quality stamps found in the sale come from this wonderfully comprehensive collection – the vast majority of which are accompanied by certificates from the PF and/or the PSE.

The Susan S Menson Collection of Premium Quality US Stamps. Formed with excellent taste over many years, the Menson collection is characterized by exceptional stamps of freshness, brightness of colour and outstanding centring. Again, most are accompanied by certificates.


Jamaican $1 orange central invert
with excellent centring, brilliantly rich colours, est: $27,500

The Thomas W Flattery Collection of United States Postal Stationery. Mr Flattery’s collection is filled with a wide array of scarce postal stationery cut squares – many of which are full corner examples – along with a number of unusual entires. His offering concludes with a substantial and valuable collection balance.

The William O Schuman Collection of Specialized Washington-Franklin Issues. The majority of exceptional Washington- Franklin issues in the auction – plate blocks, varieties and errors – come from noted award winning exhibitor and collector, William O Schuman, one of the nation’s foremost authorities on plate numbers.


Yellow orange on bluish ‘Zante error’
with ’10’ inverted on front of the stamp est: $23,500

The auction concludes with some exceptional specialised offerings from such diverse areas as Great Britain (with many Line Engraved rarities), Greece (classic singles and multiples), Jamaica (including the two rarest stamps of the country) and Korea (souvenir sheets and complete sheets).

Those interested in collecting rare stamp errors like the two shown here may be interested to know that an exceptional example of the famous 1932 Newfoundland $1.50 on $1 deep blue surcharge invert is currently available.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

InterAsia Auctions Hosting Rare Stamp Sale in HK

 

InterAsia Auctions is hosting a spectacular sale of rare stamps this weekend – one of the largest auctions of its kind ever held in Hong Kong.

Spanning 2,200 lots from Asian postal history, the auction is expected to realize in excess of HK$45,000,000 (US$5,750,000). The two-day auction will be headlined by the exceedingly rare 1897 Red Revenue 2c Green Surcharge, “The Red Lady in a Green Dress” (top). Harking back to the Qing Dynasty, only seven such examples remain and with a presale estimate of HK$8,000,000 – it is set to become the most valuable stamp in Chinese history.

 

The auction also includes a second major rarity from the Qing Dynasty, the only known envelope affixed with the legendary “Emerald Lady” (valued at HK$2,500,000) as well as a 150-lot offering of the 1878-85 Large Dragons: China’s first stamps.  It is the first time in roughly 15 years that such a major series has appeared on the auction market and it boasts a presale estimate in excess of HK$4,700,000.

The Qing Dynasty pieces are also complemented by Jane and Dan Sten Olsson’s collection which dates back to the Early Republic period of China and is headlined by the “Five Treasures of the Republic”. These rarities from 1911-1949 have been given a presale estimate of HK$3,000,00, while the rarest of the five, the 1925 3c on 4c Inverted Surcharge, boasts a presale estimate of HK$1,000,000 alone. Only five unused examples exist today.

 

Dr. Jeffrey Schneider, Interasia’s director said: “Collectors from all over the world are inquiring about these rare stamps. Stamps have always been significant in Chinese culture, being seen as important cultural icons and treasures and in fact are often referred to as art in miniature.”

“We are also no doubt seeing the results of the almost unprecedented economic growth of Mainland China and the resultant investment boom in almost anything China-related not only in Greater China but throughout the world from Chinese and non-Chinese alike, whether it be stocks, real estate, art, stamps, or coins.”

 

The auction will be held at The Park Lane Hotel, Hong Kong from July 31- August 1.

 

Rare stamps of China

China have issued more than 1000 sets of definitive, commemorative and special stamps since 1949. The charming China stamps with distinctive themes, rich content and unique artistry are records of the over-five-thousand-year history from the very ancient times to modern China. Among them, some stamps become very rare and out of the common.


Blue military stamp, 21mm*32mm, Perforation 14. In 1953, Ministry of Post and Telecommunications issued the first set military stamp, total 3 stamps, and the third bule
military stamp was the last.


In 1952, Ministry of Post and Telecommunications planned to issue one set stamp in commemoration the 35 Anniv. of the October Revolution. Before the issue, the Propaganda Department of China indicated the title “the Great Soviet October Relolutionn” is in error and all stamps need to destroied and reprinted. About 40,000 stamps were sold at last.


On June 15th 1956, Ministry of Post and Telecommunications planned to issue the special
stamp
S15 Scenic Spots of Beijing , when the stamp was printed, the third Morning of Tianan
Men looks bad and was called “the nuclear glare of Tiananmen”, so this stamp was not issued.


In 1962, Ministry of Post and Telecommunications issued stamp
C92 Scientists of Ancient
China
. Before the issue, a mistake was found in the first stamp when print in works. The birth
time of Cai Lun should be Gongyuan (pinyin, A.D. ) was printed as Gongyuan Qian(B.C.), and
the workers corrected the printing plate luckily they missed one and noone found this. Later
when this stamp set issued, there is one variety item in each stamp sheet.

 

 

My dad is an avid stamp collector. While he does have some US stamps in his collection, he mainly focuses on older stamps from China.

He used to purchase stamps exclusively from reputable stamp companies, but recently he’s been looking for good deals on rare stamps through eBay.

In the world of stamps, errors often cause the stamp to be worth much more than its face value since they’re highly sought after by collectors.

One such stamp is a 1962 stamp showing Tsai Lun, the inventor of paper. Right before the stamps were to begin the printing process, they discovered that the birth date had an extra character that erroneously listed the birth date as BC rather than AD. They had to correct the printing plates manually, but omitted one of them, causing a single error stamp to be printed with each batch.

Here’s a photograph of an actual error stamp compared to a “photoshopped” version showing the difference:

 

That single erroneous character causes this stamp to be listed among the rarest of Chinese stamps, and causes its value to be upwards of $5,000 rather than tens of dollars for the normal stamp.

Earlier this week my dad bid in an auction for one of these stamps. While he knows eBay is filled with counterfeit goods, everything seemed to point towards this stamp being legitimate. The user who had it up for auction was a top-rated eBay seller with over 1,000+ feedback ratings and a 100% positive feedback history. He also had a number of other listings for much more expensive stamps. After bidding $1,000 for this $5,000 stamp, my dad ended up winning for $400.

While he was happy about his “steal”, we both felt unease regarding whether or not the stamp was genuine. Luckily for us, the listing had a photograph of the stamp. Here’s the photo of the stamp side-by-side with a photo of a genuine error stamp:

 

At this point, my background in Photoshop came into play. I realized I could examine the stamps extremely closely and compare them using Photoshop. In fact, Photoshop has a feature that is perfect for this type of comparison. It’s called Auto-Align Layers. What it does is magically align multiple layers based on similar features. Here’s what I did:

  1. 1.     Have each stamp as a separate layer
  2. 2.     Select the two layers
  3. 3.     Click Edit and then Auto-Align Layers
  4. 4.     Set Projection to “Auto” and click Ok

Voila! The two stamps became magically aligned, allowing me to turn the top layer on and off for easy comparison. Here’s the exact same comparison after Photoshop’s auto alignment (hover your mouse over it to compare):

 

Minor variations in the appearance of a stamp are acceptable, since there are slight variations in the printing plates. Also, though we were initially suspicious of the difference in color, we discovered that it was probably introduced in the imaging process after finding the exact same color variation in an official stamp book.

However, what caught my eye was the single error character in the upper left hand corner. If you examine it during the comparison, you’ll see that it looks different and is shifted upwards in the eBay auction version. We suddenly realized that the same was in fact a legitimate stamp… A legitimate non-error stamp with the error character added in.

With this evidence my dad gave the seller a phone call (yeah, they responded with a number when we asked for it), and confronted them about the forgery. They feigned ignorance and stated that they didn’t know much about stamps, which was hardly believable considering they had other listings for $80,000 stamps. However, they were willing to cancel the transaction and did so immediately.

What I realized through this whole experience was how useful Photoshop can be for fields seemingly unrelated to photography or graphics. I’m sure there are still many stamp experts out there who use magnifying glasses to try and detect counterfeit or altered stamps, while Photoshop can do the same thing much more accurately and efficiently

 


On November 23th, 1968, the period of Culture Revolution, Ministry of Post and
Telecommunications issued one stamp The Whole Country is Red. When the stamp
started to be sold, in the same day, one editor of Sinomaps Press found they missed
the Xisha Islands and the Nansha Islands on the stamps, he reported this to the
Post and the issue was stopped.


The big “Whole Country is Red” stamp.Unofficially Issued.


The epigraph for the workers of Japan by Mao Zedong. Unofficially Issued


Long live of the complete victory of the great proletarian culture revolution. Unofficially Issued


C94 Stage Art of Mei Lanfang imperf issue


C94M Souvenir Sheet of Stage Art of Mei Lanfang


C106 Souvenir Sheet of 15th Anniv. of Founding of PRC


Miniature Sheet of 26th World Table tennis Championships, C86m


Landscapes of Huangshan, S57


Peonies, S61m


T41m Study Science from Childhood


T46 Gengshen Year (Year of the Monkey

 

 

 

 

Rare tiger stamp leaps to £34,000 in Singapore collectors’ sale

Torn in half, but rejoined into an attractive whole, the 5 cent blue is one of the great rarities of Pahang

At the weekend, Spink held two substantial auctions of rare stamps in Singapore, a growing centre for collecting.

The grandeur of the Stolz collection with its sale of a cover worth nearly £100,000 has slightly overshadowed the other. However, as it was too significant to overlook, it’s time to redress the balance.

Although there were a couple of covers with Indian stamp used in Singapore (overlapping with the Stolz auction), the key lots in the collectors’ sale were unattached rarities.

The first key lot was a strip of rare stamps from Brunei, specifically a strip of 1896 (1 October) overprints on stamps of Labuan issue. The black and vermilion strip of ten, being a complete vertical row of the sheet with margins at both top and toe has a ‘two cents’ overprint on each of the eight cents stamps.

Except that there is a slight variation in this case: The fifth stamp received two overprints whilst the final stamp received none. This is because the surcharging was made from a setting of fifty in two operations. On one sheet the misplacement of the plate resulted in the fifth row receiving a second surcharge, and the tenth row receiving none.

One of the greatest rarities in Brunie philately, the strip sold for S$27,000 (£13,006) – in the middle of its estimate range.

Another rarity sporting an overprint double is a block of British Military Administration 1945-48 Issue 25c dull purple and scarlet.

The multiple, numbering twenty (2×10) being rows three and four of the sheet with margins at left and at right, stamps 1, 2 and 10 in each row show the overprint double whilst stamps 4 to 9 in each row shows partial ink impressions of the overprint in reverse on the face.

Only a single sheet is known with doubling of the overprint, and this block shows the effect the best, which explains why it achieved a winning bid of S$46,000 (£22,158).


Reunited rare stamp bisect

The top lot however is both attractive and fascinating, being a diagonal bisect of an 1897 Kuala Lipis Provisional from which the two halves have been reunited. The 5 cent blue has ‘3 c’ in black manuscript on one half and ‘3c’ on the other.

Fine and exceptional, with fresh colour and with part of its original gum, the unused stamp is unique and one of the great rarities of Pahang philately – even having graced the great collection of Count Ferrary.

The piece hit the top of its estimate range: S$70,000 (£33,719), and will make a fine investment for its new owner.

Have a look at this picture of New Zealand’s rarest stamp – see anything unusual about it?

 

Image reproduced courtesy of New Zealand Post Group

It’s a bit hard to see because of the post marks but the centre scene is actually upside down. 

It’s known as the Taupo Invert

 and it’s the only survivor out of the 80 incorrectly printed stamps.

The stamp was formally presented to Te Papa by New Zealand Post’s Chief Executive, Brian Roche, today.  The stamp will be immediately available to researchers, and will feature prominently in a book on the 1898 pictorial issue which is currently being written. It will also take pride of place in future philatelic exhibitions, both at Te Papa and potentially in the wider community.

 

Brian Roche, NZ Post’s Chief Executive, hands the Taupo Invert stamp to Te Papa’s Acting Chief Executive and Kaihautū, Michelle Hippolite. Photo reproduced courtesy of NZ Post Group.

The image was originally printed in 1898 as part of a 14-stamp pictorial issue showing a variety of New Zealand scenes. In a 1903 re-issue, a single sheet of 80 Lake Taupo stamps was incorrectly printed when the sheet was passed through the printing press for the second stage the wrong way around.

The error was not discovered until 1930 when a farmer in England came across it while searching for stamps in his childhood album to sell for cash during the Great Depression. A year later it fetched £161 at an auction in London – a large sum at the time.

 

Dr Patrick Brownsey, Te Papa’s stamp curator, holding the Taupo Invert. Image reproduced courtesy of NZ Post Group.

It was then sold to the Marquis De Rosny and did not reappear for sale until 1980 when it was sold to an American buyer by French stamp dealers for 110,500 francs (then about US$18,000). It was subsequently referenced at a number of international shows and in sales lists until finally, in 1998, it was purchased by New Zealand Post for a record $125,000 to coincide with a centenary commemoration reprint of the 1898 pictorial issue.

At Te Papa, the stamp will form part of an existing collection representing the 170 years history of the New Zealand Post Group.

World class New Zealand rare stamp collection to sell

The second section of Joseph Hackmey’s assembly of Commonwealth stamps goes under the hammer

Early last year, Spink Shreve Galleries sold the first of two parts of the greatest collection of New Zealand rare stamps ever assembled – as recognised by an International Award that owner Joseph Hackmey received for the Commonwealth selection.

On Thursday – the very next day after they sell some of Bill Gross’s fantastic collection of European stamps – the second part of the collection is to go under the hammer.

The stamps, dating from 1855-1872 include rarities from Ferrary, de Worms, Caspary, Dale-Lichtenstein, Pack, Stanley, Agabeg, Pearson and John Woolfe. Two of the most exciting examples are:

An 1855 1d dull carmine on white paper. Actually, two unused examples are on offer in the auction, of which one is from the collection of Sigmund Adler. However, it is the other which is truly exceptional, with a fresh bright colour.

One of the finest examples known, it bears an estimate of $50,000-60,000, whilst the Adler piece is pegged at $30,000-40,000. There are also some two penny dull blues for sale from the same date.


Three penny lilac stamp of New Zealand

Secondly, from 1862 is a 3d lilac, unused without gum, with clear to large margins all round except at upper left. It is of fresh bright colour and, despite slight thinning at the top and minor soiling, is as desirable as anything in the sale, being one of only two examples recorded.

This, one of the rarest of all British Commonwealth stamps, is listed at $40,000-50,000. The auction takes place in New York and over the internet.

 

 

David Feldman will be at Sheffield 6th-7th May 2011

ABPS National Philatelic Show at Sheffield

The Suez Canal

In our May 19th-21st 2011 Auction series, we have the Samir Fikry Collection of Postal Services in the Suez Canal Zone. Including some of the rarest and most attractive items in Egyptian philately. The following is a brief history of this massive undertaking.

 

Suez Canal Company Stamp

Nowadays, over 140 years after it’s coming into existence, the Suez Canal has developed into an obvious feature of geography, comparable to the Straits of Gibraltar. However, for the greater part of the 19th century it was barely a dream. And it was not the English who dreamt about it, but the French. Although the direct waterway to India eventually proved to be one of the most important pillars of the British Empire, conventional thinking in early Victorian London did not like the idea. The dreaming, though, was done by the most famous of Frenchmen, the likes of Talleyrand, Napoleon I, Saint-Simon, Thiers, Napoleon III, and, of course, Ferdinand de Lesseps, following in his father’s footsteps.

To understand what seems to be one of those inexplicable ironies of history, it helps to have a feeling for the typically French delusions of grandeur. While Britannia ruled the waves, the French revolution was less a thrust of power and enrichment than the celebration of science and rationality embodied in the idea of progress. If Bonaparte’s engineers had not miscalculated the level of the Red Sea as opposed to the level of the Mediterranean, work at the isthmus would have begun then and there. If the disciples of Saint-Simon had not elected Cairo of all places to make a stand for the total liberation of womanhood, perhaps the Egyptians would have lent an ear to their clamours for “a faster way to hold hands with our brethren in China”. If, in 1840, a bellicose Adolphe Thiers had not dangerously tried to cater to French public opinion bent on revenge for Waterloo, Lord Palmerston would probably have been more lenient with Mohammed Ali and less adamant against the Canal. And finally, if Napoleon III had not indisposed the Divan at Constantinople by promoting direct French intervention in Syria, Tunisia, and the Holy Land, Ferdinand de Lesseps might have obtained from the Sultan the necessary firman (royal decree) to start work at an earlier date.

To measure the disbelief de Lesseps was up against, let us relish in the comment made by the London Daily News in 1855, after one of his fund raising tours to the City: “The literature of fiction is not dead in the land of Alexandre Dumas. The most extravagant romancers are children com­pared with the great discoverer of new Pelusium (de Lesseps*), trying to convince his audience that 250 sick Europeans and 600 conscripted Arabs will accomplish this stupendous work, without money, without water, without stones.”

In 1854 and 1856 Ferdinand de Lesseps had obtained a concession from Viceroy Mohammed Said Pasha, the Khedive of Egypt and Sudan, to create a company to construct a canal open to ships of all nations. The Suez Canal Company (Compagnie Universelle du Canal Maritime de Suez) came into being on 15 December 1858 and work started on the canal on April 25, 1859.

 

Inauguration of the Suez Canal in 1869 at Port Said

The canal opened to shipping on 17 November 1869, and not only had the Canal been inaugurated in grand pomp, in the presence of de Lesseps’ cousin, empress Eugenie, but also world opinion had changed drastically as to it’s commercial and strategic significance. On Sunday, November 14, 1875, the British Prime Minister Benjamin Disraeli was supping with his old friend Lionel Rothschild at 148 Picadilly, as they did almost every weekend. During the main course the butler approached with the telegram salver. It was a message from one of the Barons’s Paris informants. “French government hesitating.”

Both men instantly knew what it was all about. The debtridden Khedive wanted to sell his 177’000 Suez shares for one hundred million gold francs. Since he needed the money desperately, he would be in no position to refuse an equivalent offer of four million pounds if it came within 48 hours. Disraeli was aware that the French, still reeling under the crushing 1871 defeat of their armies by the hands of the Iron Chancellor Bismarck, would need more time than that to raise such an amount. On the other hand, the popular Prime Minister was sure of the support of his Queen and his cabinet. He looked at Lionel. They had stopped eating. The Baron nodded. A guttural, lengthy “aahhh” escaped his lips. “We will take them” concluded his friend.

In those times, no country in the world would have been able to dish out four million pounds in cash within 48 hours. But N. M. Rothschild & Sons could do it. With one stroke of pen, Her Majesty’s Government obtained control of the Suez Canal Company. And the Queen received a tri­umphant note from her beloved “Dizzy”: “You have it, Madam. The French Government have been out-generalled. From now on, the globe’s life­ line is yours.”

(*) Reference to the Pharao Sesostris, who lived in the 19th Century B.C., and whom Herodot credited with the construction of the very first Suez canal.

 

The Suez Canal Between Kantara and El-Ferdane

One might wonder why this place, for hundreds of years, had remained a forlorn little fishing village. At the northern tip of the Red Sea it could certainly have developed earlier into a busy transit harbour between East and West. The explanation is somewhat technical. Prior to 1835, the frightlully hot climate, the rocky and uncharted seabed, the numer­ous and fierce bands of local pirates, the unpredictable winds (with endless stretches of absolute calm) proved too much of an obstacle for the ordinary sailing ship. Since Waghorn knew about this, he first planned to start his Overland Road not in Suez, but several hundred miles to the south in Cossair, which would have imposed some strenuous mountain and desert crossing in order to reach the Nile. It finally needed the arrival of the paddle-steamer to radically change the problem, awaking Suez from it’s dreamy past.

Ferdinand de Lesseps

 

Ferdinand de Lesseps

Ferdinand de Lesseps, without whom the Suez Canal would never have taken shape in his century, died insane at the respectable age of 89 years. His life had been graced by three great strokes of luck: to have been the son of the first French consul in Egypt, a friend of Mohammed Ali, to have been a distant cousin of Eugenie de Montijo, who became the wife of Napoleon III, and to have been able to win the total trust of Said Pasha, who as a little boy had depended on him as a friend, protector and spiritual guide. De Lesseps knew very well how to take advantage of all these circum­stances, which made him the most popular man in France at the out start of the 3rd Republic. His tragedy was to believe that miracles could happen twice. The ruinous Panama Canal turned out to be quite another matter. After having sunk over one billion gold francs of public contributions into his American dream with­ out any tangible results, and before even his condemnation for fraud and embezzlement, he totally despaired, to the point of losing his mind and his

the end @ copyright 2012

THE COLPMETE INFO WITL ILLUSTRATIONS EXIST BUT ONLY FOR PREMIUM MEMBER 

 

Protected: Koleksi Sejarah Jepang Kuno

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Koleksi Sejarah Jepang Era Kofun

 

 

Koleksi Sejarah era Kofun

(3rd ca. abad ke-538),

 abad ke 4

koleksi seni Kofun

DIBUAT OLEH

Dr Iwan suwandy, MHA

Copyright @ 2012

For international reader

for english version look at my source the japan heritage

please click  http://heritageofjapan.wordpress.com/

Ini sampel edisi terbatas swasta di CD-ROM, CD lengkap dengan ilustrasi ada tetapi hanya untuk member premium.

 Introduksi

Kuno dan Klasik Jepang
Periode Kofun (250-538) Kofun Para Periodis era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Periode Kofun berikut periode Yayoi. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai periode Yamato.

Umumnya, periode Kofun dibagi dari periode Asuka untuk perbedaan budayanya. Periode Kofun diilustrasikan oleh budaya animisme yang ada sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pembentukan pengadilan Yamato, dan ekspansi sebagai sekutu negara dari Kyushu ke Kanto adalah faktor kunci dalam mendefinisikan periode tersebut. Juga, periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang. Namun, karena kronologi sumber-sumber sejarah yang sangat terdistorsi, studi zaman ini membutuhkan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.

Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno, menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul saat tidak ada kontak antara barat Jepang dan Korea atau Cina. Beberapa menggambarkan “abad misterius” sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu.

 

Kuno dan Klasik Jepang

Kofun Periode (250-538)

Periode Kofun adalah era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Periode Kofun berikut periode Yayoi. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai

 

 

Yamato periode.

Umumnya, periode Kofun dibagi dari periode Asuka untuk perbedaan budayanya. Periode Kofun diilustrasikan oleh budaya animisme yang ada sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pembentukan pengadilan Yamato, dan ekspansi sebagai sekutu negara dari Kyushu ke Kanto adalah faktor kunci dalam mendefinisikan periode tersebut. Juga, periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang. Namun, karena kronologi sumber-sumber sejarah yang sangat terdistorsi, studi zaman ini membutuhkan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.

Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno, menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul saat tidak ada kontak antara barat Jepang dan Korea atau Cina. Beberapa menggambarkan “abad misterius” sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu.

Abad ke-3:
Powerfull imam raja-raja Yamato dan suci Gunung Miwa
Selama periode Kofun,

 para pemimpin Yamato memegang peran sakral sebagai raja imam kuat. Pertumbuhan pertanian peledak selama bagian terakhir abad ketiga, dan buah dari padanya, memberi raja Yamato kemampuan untuk mengumpulkan sumber daya manusia dan fisik yang diperlukan untuk membangun gundukan besar … dan untuk melakukan kampanye militer ke semenanjung Korea.

 

(Kiri: Raja dari periode Kofun Awal, Azuchi-hyotanyama kofun; Tengah: Raja dari periode Kofun Tengah, Shinkai kofun; Kanan: Raja dari periode Kofun Akhir, Kamoinariyama kofun)

Enam gundukan pemakaman besar (masing-masing lebih dari dua kali lebih besar setiap gundukan ditemukan di Korea) telah ditemukan terletak di kaki Gunung Miwa. Raja Suijin, diyakini dimakamkan di kelima dari enam gundukan Shiki.

Ada ada hubungan erat antara raja-raja pertama Yamato dan menyembah dewa lokal (disebut KAMI) yang berada di Gunung Miwa. Hal ini dapat dilihat dari penyelidikan ke dalam situs Miwa Mt dan mitos-mitos, tradisi serta persembahan dan simbol-simbol keagamaan di sekitar gunung suci.

Omiwa kuil – menjadi lembaga agama besar untuk menyembah Gunung Miwa Kami – tempat di mana upacara kuno telah dilakukan sejak waktu Suijin itu.

Peran suci raja-raja Yamato dan menyembah Kami Gunung Miwa tidak akan dimunculkan oleh mitos menurut Nihon Shoki (alias Nihongi) sebagai berikut:

Pada hari-hari awal pemerintahan Raja Suijin itu, sejumlah bencana menimpa kerajaannya. Sekarang, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Keadaan hal dipimpin Raja Suijin untuk mencari nasihat dan bantuan dari Kami atas mana ia menerima wahyu, ditularkan melalui seorang putri dukun, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu harus disembah. Suijin ditanyakan Kami berbicara dan menerima respon berikut, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato dan yang berada di Gunung Miwa.” – Nihongi)

Kuil Yamato itu bergeser ke Saki daerah

Selama paruh terakhir abad ke-4, raja-raja Yamato menjadi sangat terlibat dalam ibadah Kami di sebuah kuil yang berbeda: Isonokami tersebut.

Isonokami menjadi kuil Yamato terkemuka setelah raja menjadi terikat dengan klan Uji kuat di bidang Saki sebagai istana dan menjadi gundukan dibangun lebih jauh dan lebih jauh ke utara (meskipun Kami di Mt Miwa terus disembah).

Namun, bukti arkeologi menunjukkan bahwa Kuil Isonokami tidak menjadi penting sampai lokus Yamato kekuasaan telah bergeser ke daerah Saki.

 

Gundukan pemakaman dari Saki termasuk Gosashi gundukan, juga dikenal sebagai makam Permaisuri Jingu yang, menurut legenda, memerintah sebagai Bupati untuk anaknya sekitar tahun 200. Gundukan Gosashi (menurut National Geographic) makam dibuka untuk pemeriksaan oleh para ahli untuk pertama kalinya hanya di bulan April 2008.

Mounds proporsi monumental: Sebuah pertanda otoritas ilahi

Yamato telah makmur di bawah kekuasaan raja-raja Saki, kontrol batas wilayah diperluas, sehingga jumlah akumulasi kekuasaan mereka, kekayaan dan kewenangan sekarang diturunkan kepada garis keturunan. Gundukan telah demikian menjadi simbol dan menegaskan otoritas ilahi dikirim ke penerus hidup, pembangun gundukan. Raja-raja dimakamkan di gundukan Saki mewarisi otoritas raja Shiki sebelumnya. Jadi gundukan Saki dibangun berturut-turut tidak hanya untuk menghormati jiwa-jiwa para raja Yamato meninggal, tetapi juga sebagai simbol otoritas turun-temurun.

Sebagai raja Yamato diperluas ke daerah lain di Jepang, selama tahun-tahun terakhir abad ke-4, mereka membawa tanah di barat, dan di timur laut di bawah Yamato kontrol. Kampanye militer Yamato Takeru no Mikoto yang dicatat dalam Nihon Shoki dan Kojiki bersama dengan menyebutkan bantuan ilahi yang diterima dari KAMI dan makhluk gaib lainnya.

Kepentingan militer dan eksploitasi penerus Raja Suinin itu, anak kedua, juga ditenun menjadi legenda ke:

– Untuk melegitimasi menegaskan hubungan suci antara raja Yamato dan anaknya;

– Untuk menegaskan peran suci Yamato-prajurit raja dan peran mereka sebagai penjaga yang suci “militer” harta. Nihon Shoki menyatakan bahwa putra raja Suinin tertua (Pangeran Inishiki no Mikoto) memiliki seribu pedang dibuat dan bahwa dia ditempatkan bertugas harta ilahi Isonokami itu. Catatan juga menyatakan bahwa ia mendirikan klan Mononobe dan sejak itu suksesi Mononobe klan kepala suku menjabat sebagai penjaga harta Isonokami.

Meskipun Nihon Shoki entri yang jelas revisi mitologi untuk melegitimasi garis kewenangan, mereka juga harus mencerminkan realitas ekspansi yang cepat dari dunia Yamato dan ekstensif menggunakan senjata besi pada saat kampanye militer yang dilakukan.

 
 
 

 

 

 

Posted Image

.

 

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

 

 dengan lainnya gundukan makam kuno di seluruh bangsa. “
Gundukan makam terletak di sisa-sisa Makimuku, sebuah kota diperkirakan telah ada di awal dinasti Yamato.

Dikatakan dinasti dibangun gundukan makam Hashihaka setelah memperkuat basis kekuatan di kawasan itu, menggunakan sebagai model gundukan makam yang sama tetapi lebih kecil dibangun pada abad awal sampai pertengahan ke-3.

(4 September 2008)

Hokenoyama makam di Nara – makam Ratu Himiko itu?
The Japan Times (atau Trussel Berita)
29 Maret 2000

Nara makam penemuan dapat membangkitkan perdebatan situs kerajaan Ratu Himiko yang

PENELITI PERCAYA makam Hokenoyama di Sakurai, Prefektur Nara, terlihat di sini dari atas, adalah makam lubang kunci berbentuk tertua di Jepang. KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) Makam Hokenoyama di Nara Prefecture, ditemukan menjadi tertua dikenal lubang kunci berbentuk gundukan pemakaman, dapat menjadi bukti bahwa negara legendaris Yamatai diperintah oleh Ratu Himiko sekitar abad ketiga awal terletak di daerah tersebut.

Dua teori bertentangan mengenai lokasi dari kerajaan legendaris – satu menunjukkan situs di wilayah Kinai dan lain daerah di utara Kyushu – telah lama menjadi topik perdebatan di kalangan akademisi.

Para peneliti di sini mengatakan pemakaman ruang dating kembali ke pertengahan abad ketiga telah ditemukan di makam Hokenoyama di kota Sakurai, dan daerah pemakaman yang diangkat adalah salah satu yang terbesar ditemukan dari jangka waktu tersebut.

Makam lubang kunci berbentuk, yang memiliki area persegi di satu ujung dan daerah mengangkat di ujung lainnya, adalah khas makam di mana tingkat tinggi orang dikuburkan di Jepang primitif.

Menurut Takayasu Higuchi, kepala prefektur Arkeologi Institut Kashihara, balok kayu yang mengelilingi sebuah peti mati di 80 meter panjang Hokenoyama makam tampaknya tanggal dari abad ketiga.

Ruang berukuran 7 meter x 2,7 meter dan diyakini telah ditempatkan dalam peti mati berukuran 5 meter x 1 meter, dikelilingi oleh balok vertikal dan sejumlah batu bulat, kata Higuchi.

The “gamontai shinjukyo” cermin, yang juga ditemukan di makam, bisa menjadi salah satu dari 100 cermin perunggu dijelaskan dalam “Rekening Orang Wa,” sebuah kronik keenam abad Cina, menurut Higuchi.

Babad, yang menggambarkan negara legendaris Ratu Himiko dari Yamatai yang mendominasi Jepang pada akhir abad ketiga kedua dan awal, kata Wei Kerajaan di Cina dikirim cermin sebagai hadiah untuk Himiko setelah ia mengirimkan misi ramah ke Cina pada 239.

Cermin berukuran sekitar 19 cm dan memiliki gambar-gambar dewa dan binatang mitos dalam relief di sisi sebaliknya.

Cermin serupa telah digali dari makam di Kansai dan Shikoku timur daerah. Penemuan cermin di makam Hokenoyama menunjukkan kemungkinan bahwa Himiko yang Yamatai Kerajaan terletak di prefektur tersebut. Telah ada perselisihan panjang di atas, apakah kerajaan didasarkan di Kyushu atau di daerah yang meliputi Nara, Kyoto dan prefektur Osaka.

Kunihiko Kawakami, seorang peneliti senior di institut, mengatakan ia yakin penghuni peti mati itu pemimpin lokal yang kuat milik generasi ayah atau kakek dari Himiko.

Ia mengatakan makam itu selesai antara 220 dan 230.

Sementara itu, Masao Okuno, seorang profesor di Kiyazaki Kota University yang mendukung teori bahwa situs bersejarah terletak di bagian utara Kyushu, mengatakan saingannya yang kuat mencoba untuk terhubung makam dan Kerajaan Yamatai.

Menggali di Nara, tidak Kyushu, menghasilkan reruntuhan istana mungkin dari Himiko
Japan Times Kamis, 12 November, 2009

Istana alasan: arkeolog Sebuah survei situs di reruntuhan Makimuku di kota Sakurai, Prefektur Nara KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa struktur dating kembali ke abad ketiga di awal Nara Prefecture yang bisa menjadi istana penguasa legendaris Ratu Himiko, papan lokal pendidikan, Selasa.

Papan itu mengatakan memperkirakan sebuah rumah panggung dengan luas lantai total sekitar 238 meter persegi terletak di apa yang disebut reruntuhan Makimuku di kota saat ini Sakurai, dan sisa-sisa diyakini menjadi yang terbesar pada jangka waktu tersebut.

Ratu Himiko diatur Kerajaan Yamatai dari sekitar akhir abad kedua dan meninggal sekitar 248, menurut laporan dari Jepang dalam bahasa China buku-buku sejarah kuno.

Tapi lokasi kerajaan kuno telah menjadi masalah sengketa dalam arkeologi Jepang, di mana pandangan dibagi antara Kyushu dan wilayah Kinki di Jepang barat. Temuan baru akan mendukung hipotesis bahwa kerajaan berada di daerah Kinki.

Ruang lantai diperkirakan struktur melebihi dari yang lain ditemukan di reruntuhan Yoshinogari di Prefektur Saga. Mereka menempati sekitar 156 meter persegi.

Para peneliti juga menemukan bahwa sisa-sisa dan situs dari tiga bangunan lainnya yang ditemukan sebelumnya berdiri dalam garis lurus di reruntuhan Makimuku.

Hironobu Ishino, direktur Hyogo Prefectural Museum Arkeologi, mengatakan jenazah yang baru ditemukan menunjukkan Himiko tinggal di istana di reruntuhan Makimuku. “Sekelompok bangunan yang diletakkan sedemikian rupa terencana belum pernah terjadi sebelumnya di Jepang pada periode waktu itu,” katanya.

Ketika Jepang memasuki Zaman Besi & Perunggu
Seiring dengan sawah pertanian, perunggu, dan besi semua diperkenalkan hampir pada saat yang sama – pada awal Periode Yayoi (besi diperkenalkan hanya sedikit lebih awal dari perunggu).

Perunggu dan besi alat dan senjata di awal-awal entah diimpor dari benua Korea dalam bentuk jadi atau cor dari besi babi impor. Produk logam selesai atau bahan baku yang dibawa di kapal ke kepulauan Jepang – Metalworking keterampilan dan teknik yang canggih – jelas bukan sebuah inovasi pribumi.

Pedang perunggu awal dan ujung tombak mungkin telah diperkenalkan oleh abad ke-1 SM Sebuah mata panah dari abad ke-2 atau abad ke-3 SM ditemukan di Imakura, Fukushima prefektur … dengan artefak perunggu tertua di Jepang.

Pengecoran perunggu diperlukan spesialis yang sangat terlatih dan sentra produksi harus diawasi untuk mengontrol kualitas dan distribusi produk perunggu. Besi, di sisi lain, bisa dibuat dalam tungku halaman belakang oleh hampir siapa saja dengan sedikit pelatihan.

Jadi perunggu dan besi datang memiliki pola-pola penggunaan: benda perunggu adalah kelas atas simbol status serta senjata perang; alat Besi adalah kelas bawah alat untuk kerja manual dan pertanian.

Benda perunggu termasuk mata panah perunggu dan senjata lainnya, cermin Cina dan timur laut Asia, belati-pedang, tombak, halberds, hiasan pedang, shuriken berbentuk ornamen untuk perisai, gelang, koin, dan lonceng kapal dotaku dan bataku kuda.

Tapi dalam seratus tahun berikutnya, orang-orang Yayoi belajar bagaimana untuk menghasilkan produk mereka sendiri secara lokal. Produk pertama adalah yang berkualitas baik secara teknis tidak kalah dengan yang ditemukan di Korea sehingga diyakini bahwa imigran terlibat langsung pada awalnya. Batu pasir cetakan untuk senjata dan gelang telah ditemukan di beberapa situs di North Kyushu. Sebagai penduduk setempat menjadi lebih baik dalam teknik mereka, bentuk mereka berubah juga. Pedang, belati dan halberds menjadi lebih lama, lebih lebar dan lebih tipis.

Lonceng perunggu awal datang dari Korea, buatan lokal di Jepang yang awalnya buruk dibuat dengan kekurangan teknis banyak. Pada abad ke-2, kualitas produk perunggu lokal telah meningkat dan pada abad ke-2 dan mampu membuat lonceng yang baik dengan pola bergambar atau geometris tajam, bantuan linier. Pada abad ketiga, lonceng menjadi berdinding tipis, lebih tinggi dan slenderer.

Pengecoran bel yang terletak di Osaka-Nara daerah (dibuktikan dengan cetakan ditemukan di Ibaraki kota di Osaka prefektur) berjarak 30 kilometer dari sumber batu pasir. Batu dan tanah liat fragmen cetakan untuk lonceng kecil telah ditemukan di prefektur Fukuoka dan Saga.

***

Bacaan lebih lanjut:

Besi alat dan alat-alat pertanian

Awal besi di Jepang
Dalam berita: tertua besi Yangtze River foundary (. 7-c 3 SM) menemukan
Besi peleburan teknologi di Cina kemungkinan menyebar dari Scythian nomaden di Asia Tengah sekitar abad ke-8 SM
Sumber zat besi dan teknologi perunggu di benua itu
Sumber Terlama teknologi ironworking Korea mungkin Rusia (Jankowski Cult)
Besi alat dan alat-alat pertanian
Dokumen Cina “Wei-shu” yang ditulis pada abad ke-3 mencatat bahwa orang Jepang (dikenal sebagai orang “Wa” pada saat itu) besi aktif mencari logam, bersama dengan Han dan rakyat Ye. digunakan sebagai alat tukar, seperti uang di Cina.

Besi diduga item yang paling penting untuk diperdagangkan di zaman Yayoi. Dengan diperkenalkannya teknologi pertanian padi yang datang pertama, diikuti sedikit kemudian oleh impor alat perunggu dan besi, periode Yayoi adalah zaman revolusi teknologi.

Pada tahap akhir Yayoi, besi menggantikan batu sebagai bahan pilihan untuk alat sejauh Tohoku distrik di bagian utara Honshu pulau. Mineral besi lebih mudah untuk menemukan dalam jumlah besar dari perunggu dan karena tepi alat tajam bisa dibuat dengan itu, besi digunakan untuk hal yang lebih praktis seperti alat-alat dan senjata. Perunggu adalah jarang dari besi dan yang menghasilkan kusam tepi, tetapi menjadi lebih lunak, hampir selalu cenderung diperuntukkan untuk membuat benda upacara dan barang prestise.

Spesimen logam paling awal digali adalah kapak besi datar terbuat dari baja bermutu tinggi ditempa dari situs Magarita di Fukuoka prefektur (tanggal pada periode Yayoi Awal) dan situs Saitoyama (awal periode Yayoi) juga di Fukuoka prefektur.

Besi alat digali dari periode Yayoi meliputi:

pedang;
halberds;
panah;
sumbu;
pahat;
pesawat titik;
pisau;
sekop-sepatu;
menuai pisau;
sabit;
jarum, dan
ikan-kait.
 

Di antara impor pertama dari daratan Asia adalah kapak batu besar bi-facially miring digunakan untuk memanen kayu. Item baru lainnya diperkenalkan dari semenanjung: batu pisau menuai, garu kayu untuk bidang mempersiapkan, pertanian sekop dan cangkul, belati batu dipoles dan mata panah (bersama dengan manik-manik berbentuk silinder dan gudang lumbung mengangkat) sebelumnya tidak diketahui di kepulauan Jepang.

Meskipun imigran datang dengan pengetahuan teknik metalurgi, logam itu terlalu langka untuk digunakan sebagai alat-alat pertanian, sehingga batu itu masih digunakan dengan tips besi sesekali untuk alat. Kapak batu persegi empat dan datar-cembung plano batu mengapak kepala digunakan untuk membuat alat pertanian kayu, alu dan mortir, mengikuti tradisi sebelumnya Jomon batu alat-kit.

Pada akhir periode Yayoi, alat-alat batu hampir semua telah punah, tanda bahwa mereka telah diganti dengan besi. Besi merupakan bahan berharga namun, dan terus-menerus didaur ulang dan remelted bawah untuk membuat alat-alat baru selama ini. Oleh karena itu, artefak besi sangat sedikit telah pulih dari penggalian arkeologi.

Logam adalah bahan yang tahan lama sangat berguna untuk membuat alat untuk pertanian dan peperangan. Besi alat dengan tepi tajam tajam bisa diproduksi membuat karya menuai panen, membersihkan semak hutan dan memotong kayu lebih efisien.

Pengenalan pengerjaan logam menghasilkan satu perbaikan penting dalam kehidupan sehari-hari Jepang yang kita terima hari ini. Jarum besi itu lebih lincah dibandingkan tulang Jomon dan jarum batu tadi. Sekarang, kelas sosial istimewa bisa menikmati pakaian terbuat dari kain sutra dan rami yang dapat dijahit bersama dalam mode lebih rumit. Kebanyakan orang umum, namun, terus mengenakan pakaian yang bertekstur lebih kasar dan sederhana terbuat dari rami … sering hanya kain tenun dengan lubang untuk leher dan diikat dengan sabuk di pinggang.

Inovasi-inovasi penting logam di atas teknologi mempengaruhi masyarakat dan mengubah cara hidup cepat di pulau-pulau Jepang. Pengendalian pasokan besi atau sumber perunggu menciptakan status khusus dan elit bagi mereka yang menguasai sumber daya.

Kebutuhan besi Korea juga menciptakan suatu proses antar-daerah konflik dan konsolidasi daerah kekuasaan pusat yang adalah untuk mengkarakterisasi Periode Kofun berikut sebagai penguasa “raja” dari wilayah Kinai memperluas basis mereka kekuasaan ke arah barat sepanjang Laut Pedalaman dan utara Kyushu serta membuat pergeseran aliansi politik dengan kerajaan yang berbeda di semenanjung Korea.

Mana besi berasal?

Besi pengecoran awal untuk ditemukan adalah di bidang Yangtze Cina. Pada bulan Mei tahun 2003 arkeolog menemukan peninggalan pertama dari sebuah bengkel pengecoran besi di sepanjang Sungai Yangtze, dating kembali ke Dinasti Zhou Timur (770 SM-256 SM) dan Dinasti Qin (221 -207 SM).

Karena abad ke-3 Cina dokumen “Wei-shu” melaporkan bahwa sumber besi yang ditemukan di Korea bagian selatan, teknologi besi dan pasokan besi pernah dianggap harus datang ke Jepang dari semenanjung Korea saja yang telah dimulai produksi besi di bawah pengaruh budaya Yen dari Negara Perang Cina dan mungkin juga di bawah pengaruh Siberia dari Tuman River Basin.

Peran semenanjung Korea pada saat itu sebagai sumber zat besi yang dicatat dalam sejarah Cina seperti Sanguo ji:

“Pyonhan menghasilkan besi. Han, Ye dan Jepang Kuno [Wa] semua datang untuk membelinya. Besi digunakan untuk membeli dan menjual dan Pyonhan juga memasok besi untuk dua commanderies Cina Lelang dan Daifang. “

Menurut ulama Korea, “Pada saat itu, Jepang tidak memiliki keterampilan untuk memproduksi besi dan dengan demikian impor besi dari wilayah selatan Korea untuk membuat alat besi. Di antara negara Samhan, Guya (sekarang Gimhae) adalah pusat produksi besi. Menurut artikel di Byeonhan dalam Kitab Wei dari Rekaman Tiga Kerajaan, Guya dijual besi ke seluruh Samhan, serta Dongye, Nangnang dan negara-negara Jepang, dan besi yang juga digunakan sebagai mata uang. “

Benda besi, baik senjata dan alat, dari makam periode ini telah ditemukan namun para ahli sulit untuk mengatakan apakah mereka adalah produk Cina atau Korea. Catatan Cina menunjukkan bahwa teknologi besi diperkenalkan dari Cina ke Korea melalui pembentukan commanderies Cina di bagian utara semenanjung Korea. Dan sampai saat ini, sebagian besar ahli percaya bahwa ironworking di Asia Timur diperkenalkan melalui rute yang setidaknya sebelum abad ke-4 SM sejak skala penuh penggunaan barang besi terlihat di Cina. Cina besi teknologi sudah maju pada saat ini – pengecoran tertua China besi digali pada tanggal Sungai Yangtze untuk abad ke-7 SM

Beberapa ulama, di sisi lain, percaya bahwa perkembangan teknologi besi pribumi – karena terjadi pada saat yang sama baik di utara dan selatan Korea sebelum pembentukan commanderies, dimulai sekitar waktu berdirinya negara Chosun . Orang Cina Han telah menyerang Chosun sebagai bagian dari kebijakan ekspansionis dan dalam mencari lebih banyak sumber garam dan besi.

Para arkeolog telah ditemukan baru-baru sumber lain teknologi ironworking Korea selain dari yang Cina. Arkeolog Rusia juga, telah mempertahankan bahwa besi teknologi datang ke Asia tengah pada waktu yang relatif awal, ketika penduduk mulai menggunakan barang besi tanpa melewati pertama melalui Zaman Perunggu. Ini belum mengklarifikasi sejarah teknologi besi:

Pada tahun 2007, 2000 artefak yang digali dari situs Barabash-3 penyelesaian, termasuk bejana tanah liat dan sembilan artefak besi, seperti kapak dan panah. (Barabash desa 70 km dari perbatasan antara Korea dan Rusia dalam arah Vladivostok.)

Di antara mereka artefak, barang besi yang digali terbuat dari besi cor kelabu, yang mendahului besi Cina dengan 2 sampai 3 abad. Para sarjana sejarah teknologi besi sebelumnya percaya bahwa besi cor pertama kali muncul di Cina sebagai besi abu-abu. (Besi Gray, yang dibuat dengan menambahkan grafit, membutuhkan teknologi lebih canggih dari besi putih.) Teknologi ini pertama kali muncul pada abad 2 SM di Cina dan telah menyebar di seluruh negeri oleh SM abad ke-1.

Para arkeolog telah baru saja selesai menggali di Barabash lokakarya besi manufaktur dari kira-kira antara SM abad ke 7 dan ke-5. Terdekat situs prasejarah manufaktur besi, artefak dari budaya (atau Parhae) Bohai berhubungan dengan yang di semenanjung Korea itu ditemukan di dua tempat. Para ahli menemukan ketika memeriksa peninggalan besi, kapak batu yang sudah digantikan oleh sumbu besi di periode ini. Para arkeolog juga menemukan pisau batu berbentuk bulan sabit (半月形 石刀; 반월 형석 도), sebuah peninggalan yang menandai sawah budaya di semenanjung Korea. Ada tanda-tanda di situs baru-baru digali bahwa pekerja hancur sengaja besi manufaktur mereka lokakarya ketika mereka bermigrasi di tempat lain.

Grafik besi Periode Yayoi digali mengimplementasikan di Jepang (Berdasarkan data dengan Kawagoe University, Hiroshima Humaniora Research Center)

Sementara catatan Cina menyatakan bahwa Jepang membeli besi dari Pyonhan di Korea bagian selatan, sekarang percaya bahwa besi dan besi teknologi Jepang awal juga mungkin dari asal Cina dan beberapa asalnya, mungkin Siberia (Asia Tengah).

Paling awal Yayoi * besi artefak, orang Cina-gaya pengecoran besi buatan itu mungkin item perdagangan Cina. Sejumlah besar besi pelat, sangat mirip dengan yang diproduksi secara massal oleh industri besi Han (lihat di atas), telah ditemukan di Jepang dan dikatakan impor dari Cina. Axeheads besi Beberapa awal dari Kyushu sangat mirip awal Cina besi menerapkan-topi juga dikatakan memiliki asal Cina. Dua zat besi produksi situs digali di Kyushu, termasuk menemukan salah satu bloomeries tertua yang ditemukan di Asia Timur, menyarankan asal Siberia untuk teknologi.

Penggalian telah menunjukkan perdagangan yang luas dari besi dalam berbagai bentuk antara Jepang dan daratan. Permintaan yang besar untuk besi dan kebutuhan untuk akses ke sumber zat besi dari Yayoi kali telah menjadi faktor penentu dalam banyak peristiwa politik dan militer utama di Jepang selama tahun Kofun dan Yamato.

* Catatan: Sebagian besar sumber menyebutkan Yayoi Awal atau Awal Yayoi tanggal untuk masuknya besi paling awal ke Jepang, namun, Institut Nasional untuk Properti Budaya di Nara Shinya Shoda menyatakan bahwa baik awal 1 milenium SM tanggal dari bagian utara Korea Semenanjung serta kronologi Yayoi Jepang Awal Periode tidak dapat diandalkan dan perlu diatur kembali ke tanggal yang lebih muda, yang terakhir untuk periode Yayoi Tengah. Shoda adalah pandangan bahwa hanya AMS C14 berbasis tanggal di situs Korea Selatan adalah suara.

Arkeolog Charles T. Keally menjelaskan kontroversi Penanggalan radiokarbon berbeda dan punggung usia radiokarbon dari artefak Yayoi:

“Di Jepang, bukti tertua yang berlaku umum penggunaan besi berasal dari situs Magarita di Prefektur Fukuoka (Hayamaru Yayoi 2003). Besi ini ditemukan dengan Yuusu saya tembikar dari periode Yayoi Terlama, memberikan usia radiokarbon sederhana dari sekitar 700 SM atau lebih tua (lihat Harunari et al. 2003). Tanggal ini adalah 200-300 tahun lebih tua dari abad ke-4 SM-5 yang memberikan arkeolog untuk awal Yayoi. Bahkan tanggal yang tersedia sebelum 2003 (Watanabe 1966; Keally & Muto 1982; Imamura 2001) menunjukkan bahwa situs ini lebih tua dari 500 SM dan kemungkinan besar 600 SM. Ini sederhana radiokarbon tanggal menjadi sekitar 750-800 kal SM di tahun dikalibrasi (lihat kelip et al. 1998).

Ada beberapa situs lain yang menghasilkan artefak besi yang tanggal dari awal Yayoi Awal, misalnya, Shellmound Saitoyama di Kumamoto Prefecture (Wajima 1967, hlm 435-436), situs Imagawa di Prefektur Fukuoka (Saiko tidak tetsu 1980), dan Okamoto Yonchome situs di Prefektur Fukuoka (Nihon Saiko tidak Tekken 1980).

Ada bahkan dua Terbaru Jomon situs diklaim memiliki bukti penggunaan logam di Jepang sebelum Periode Yayoi dimulai. Pemotongan dan menusuk tanda pada tulang manusia dari situs Itoku di Kochi Prefecture diidentifikasi sebagai yang dibuat oleh alat logam (Jomon-jin tidak mengasah 2002; Kizu ato jinkotsu 2003). Tulang-tulang ini dikaitkan dengan menengah ke tembikar Jomon terlambat Terbaru, pikir sampai saat ini menjadi sekitar 2800-2500 [tanggal radiokarbon uncalibrated] SM. Para koran, bagaimanapun, melaporkan tanggal radiokarbon [dikalibrasi?] Situs ini karena sekitar 3200 BP, atau sekitar 1260-1130 SM [kal SM?] (Kizu ato jinkotsu 2003).

Ada juga terminal situs yang sama sekali diabaikan Terbaru Jomon di Kushiro City, Hokkaido, yang menghasilkan sebuah fragmen artefak besi dalam penguburan (Kono 1973). Tanggal Tersedia (Watanabe 1966; Keally & Muto 1982) menyarankan besi ini tanggal untuk setidaknya 500 SM (ca. 750 SM kal) dan mungkin 600 SM (ca. 800 SM kal) (lihat kelip et al, 1998.) “.

***

REFERENSI:

Sumber zat besi dan teknologi perunggu di benua itu; Besi teknologi peleburan di Cina kemungkinan menyebar dari Scythian nomaden di Asia Tengah sekitar abad 8 SM; sumber Terlama teknologi ironworking Korea mungkin Rusia (Jankowski Warisan Jepang

Awal besi di Cina, Korea dan Jepang; Penggunaan awal dari besi di Cina oleh Donald B. Wagner

Dalam berita: tertua besi Yangtze River foundary (. 7-c 3 SM) menemukan

Radiokarbon DAN ARKEOLOGI DI JEPANG DAN KOREA: APA YANG TELAH BERUBAH KARENA KONTROVERSI DATING Yayoi? Shin’ya Shoda

Bad ilmu pengetahuan dan distorsi sejarah: Radiocarbon dating dalam arkeologi Jepang oleh Charles T. Keally, Sophia International Review, 4 Februari 2004
revisi terakhir: 14 Mei 2004

Sejarah Jepang (Sejarah Blackwell Dunia), Conrad Totman

The Cambridge History of Jepang: Jepang Kuno ed. oleh John Whitney Balai

Prasejarah Jepang: Perspektif baru di kepulauan Asia Timur oleh Keiji Inamura

Sebuah Artikel tentang Artefak Perunggu dan Besi Digali dari Kuburan Kuno Korea oleh Kim Gwong-gu, Keimyeung University Museum

Penggunaan besi cor putih di Korea kuno oleh Jang-Sik Park dan Mark E. Hall IAMS, 25,2005,9-13

Pusat Penelitian Kebudayaan Besi Kuno Asia Timur

Besi di Cina Kuno, Situs Jalan Jade

Awal besi di Jepang
“Konsensus umum di kalangan sarjana tampaknya bahwa artefak besi tertua yang ditemukan di Jepang dari periode Yayoi awal, ini artefak paling awal adalah impor, tetapi dengan periode Yayoi senjata akhir besi dan alat sedang dibuat secara lokal (lihat misalnya Kubota 1986; Yoshimura & Barnes nd). Pertanyaan yang sama yang relevan di sini seperti di Korea: apakah bahan baku tersebut artefak besi produksi lokal diproduksi secara lokal atau impor?

Sejumlah besar besi pelat, sangat mirip dengan yang diproduksi secara massal oleh industri besi Han (lihat di atas), telah ditemukan di Jepang. Semuanya tercantum oleh Li Jinghua (1992: 109), yang mengusulkan bahwa mereka impor dari Cina. Saya setuju dengan dia bahwa ini adalah penjelasan yang paling mungkin untuk ini artefak.

Hashiguchi Tatsuya (1992: 99-100) mereproduksi diagram dua besi-lokasi produksi di Kyushu, tetapi memberikan penjelasan. Salah satunya, sosoknya 1, digali di Fukuoka, sangat menarik, untuk itu muncul untuk menunjukkan tipe aneh bloomery yang mungkin merupakan nenek moyang awal dari tungku tatara tradisional Jepang (yang lihat misalnya Rostoker et al. 1989). Ini adalah tanggal untuk waktu antara Kofun an dan periode Nara terlambat. Jika ini memang bloomery itu adalah awal aku tahu dari mana saja di Asia Timur. Hal ini menunjukkan bahwa bloomeries telah dipergunakan di awal kali di daerah Korea-Jepang, dan saya duga adalah bahwa teknologi besi-produksi bloomery yang dipelajari dari Siberia bukan dari Cina. Konstruksi anehnya itu mungkin telah dikembangkan di Korea atau Jepang dalam menanggapi masalah teknis yang disebabkan oleh penggunaan bijih pasir besi; masalah seperti telah diamati pada abad kedelapan belas bloomeries Amerika (Horne 1773) dan dalam abad kedua puluh “kerdil” tradisional Cina ledakan tungku (Wagner 1985: 17, 38, 55, 57).

Hashiguchi (1992: 101) juga menggambarkan axeheads besi beberapa awal dari Kyushu. Beberapa sangat mirip awal Cina besi menerapkan-topi, sementara yang lain jelas dari besi tempa. Yang pertama ia diperlukan untuk menjadi impor, produk lokal yang terakhir, dan saya setuju. Namun ada masalah aneh di sini: di masing-masing “besi cor” axeheads, pada akhir soket, ada kesenjangan yang Jinghua Li (1992) diperlukan untuk menjadi tanda bahwa artefak sebenarnya dari besi tempa, dan karena itu ia menunjukkan bahwa mereka adalah lokal besi tempa imitasi impor Cina besi axeheads. Dalam sketsa itu Hashiguchi ini artefak terlihat sangat seperti besi cor, dan itu akan diperlukan keahlian tinggi pada bagian dari smith meniru pemain mengimplementasikan begitu erat. Kesenjangan dalam artefak mungkin retak yang terjadi pada proses pengecoran: agak mirip retakan terlihat sesekali di Cina kuno besi artefak (misalnya Mancheng, 1980:. 280-281, pl 197,1). Di zaman modern, ketika besi cor putih dilemparkan, untuk menghindari retak tersebut, inti dari cetakan biasanya terbuat dari bahan yang crushable dan tidak menahan penyusutan pengecoran selama solidifikasi. Di Cina kuno jenis artefak sering dilemparkan dalam cetakan besi dengan besi core, dan cracking selama pemadatan dapat diharapkan telah menjadi fenomena umum. Pemeriksaan artefak dari Kyushu seharusnya bisa mengatasi masalah ini dengan sangat cepat. “

Sumber: besi awal di Cina, Korea dan Jepang catatan diskusi Meja Bundar oleh Donald penulis Wagner B. Penggunaan awal dari besi di Cina

Harta karun! Perunggu lonceng dan cermin ajaib
Alat perunggu dan benda-benda yang diimpor dan dilemparkan dan itu sangat dicari sebagai barang prestise dan simbol status.

Perunggu cermin dari Prefektur Gunma (Museum Nasional Tokyo)

Cermin perunggu diturunkan sebagai pusaka keluarga dan dimakamkan di kuburan; lonceng perunggu adalah item yang paling berharga dan orang Yayoi dari waktu ke waktu dikumpulkan dan dibuat yang lebih besar dan lebih besar, kadang-kadang sepuluh kali lebih besar daripada yang terlihat di daratan Cina atau semenanjung Korea.

Perunggu bel dari Uzumoridai, Kota Kobe 2 – 1 BC C (Museum Nasional Tokyo)

Cache terbesar harta perunggu dikuburkan pernah ditemukan ditemukan dari dua lubang di Kojindani di Shimane prefektur: 358 pedang perunggu, ujung tombak perunggu 16 dan 6 lonceng perunggu atau dotaku (dalam bahasa Jepang).

Harta Perunggu ditemukan terkubur di kuburan orang-orang status tinggi yang tidak biasa dan jarang terjadi dan dilihat hanya di utara Kyushu. Hal ini masih merupakan misteri mengapa harta paling perunggu ditemukan paling sering pada tempat yang jauh dari situs pemukiman dan kuburan dari Kyushu ke distrik Chubu. Harta perunggu mungkin dikuburkan dalam keadaan darurat akibat serangan musuh atau sebagai perlindungan magis pada batas dunia mereka.

Pada awalnya, orang-orang Yayoi membuat benda perunggu dalam tradisi Korea, mereka segera mulai memproduksi mereka dalam bentuk Jepang yang unik. Salah satu objek perunggu mencolok unik adat untuk Jepang adalah perunggu tomoe gigi roda ornamen (menyerupai senjata Ninja shuriken tapi mungkin disalin dari bentuk gelang kerang chiragra Harpago) yang digunakan untuk menghias perisai dan benda lainnya. Para tomoe / shuriken ornamen ditemukan di Kyushu, Shikoku dan wilayah Kinai.

Tomoe perisai ornamen, Museum Nasional Tokyo

Siapa yang membunyikan lonceng perunggu?

Lonceng perunggu terutama berharga oleh orang-orang Yayoi – mereka dianggap sebagai obyek kultus, harta upacara. Ketika Jepang mulai membuat lonceng sendiri, mereka membuat mereka lebih besar dan lebih baik, dan kadang-kadang sepuluh kali lebih besar dari aslinya Korea. Mereka mungkin kemudian ditampilkan secara mencolok pada beberapa jenis platform atau digantung dari pohon. Meskipun lonceng pertama terinspirasi oleh lonceng perunggu Korea dan bisa dibunyikan, kemudian lonceng kehilangan fungsi aslinya.

Mengapa ada lonceng perunggu begitu banyak?

Lonceng perunggu disebut dotaku dalam bahasa Jepang. Saat ini lebih dari 430 lonceng telah ditemukan, terutama dari wilayah Kinki, dimana sekitar 40 ditemukan di Prefektur Tokushima dan 39 ditemukan di satu situs saja di Kamoiwakura, di prefektur Shimane (jumlah terbesar yang pernah ditemukan). Lonceng Kamoiwakura dihiasi dengan gambar-gambar rusa dan capung. Mereka diduga digunakan dalam ritual untuk menyembah dewa yang membuat padi tumbuh.

Korea-tipe kecil berukuran bel dari benua Korea mungkin mengilhami dotaku khas dengan bentuk karakteristik ditemukan di Yayoi Jepang. Lonceng kuda kecil yang disebut bataku biasanya tidak lebih dari 10 cm, ditemukan di Kasuga kota (tiga) di Fukuoka prefektur, sebuah situs di kota Usa (satu) Oita. Mereka diduga telah diimpor dari Korea.

Lonceng awal digantung dan berdenting. Kemudian penggunaannya diubah menjadi lonceng yang tidak lagi berbunyi. Ketika mereka mendapatkan lebih besar dan lebih besar dan kadang-kadang lebih banyak hiasan dekorasi. Mereka mungkin digunakan untuk tampilan publik, diperkirakan, selama festival pertanian padi di Periode Yayoi.

Menimbun banyak lonceng perunggu yang terkubur di bawah tanah. 14 lonceng dengan ukuran yang berbeda, bersama dengan tujuh halberds ditemukan di punggung bukit berhutan di Sakuragaoka-cho di atas kota Kobe.

Sementara satu teori mengatakan bahwa lonceng mungkin telah terkubur selama keadaan darurat seperti selama serangan bermusuhan, karena lonceng biasanya ditemukan terisolasi di teras bukit di atas ladang subur, mereka kemungkinan besar terkubur di beberapa upacara ritual untuk menjamin panen yang baik.

Dotaku secara misterius menghilang cukup tiba-tiba … bertepatan dengan era berikutnya ketika orang mulai membangun kofun.

Magical Mirror

Orang-orang Yayoi mulai mengimpor cermin perunggu dari China dari periode Yayoi Tengah.

Koleksi Kawasaki City Museum

Dua cermin perunggu itu ditemukan di dalam peti kayu dari gundukan pemakaman Hananotani di wilayah Fukui Jepang. Salah satunya dilakukan di paruh kedua abad ke-1 SM adalah 9,6 cm dan dihiasi dengan pola yang terkait dengan penguasa Yayoi Jepang. Yang kedua yang dilakukan selama periode selanjutnya adalah 22 cm diameter bantalan gambar binatang mitos Cina. Cermin serupa telah ditemukan di gundukan Kurozuka di Nara dan pada Ishizuka gundukan di Fukuoka prefektur.

Cermin gaya Cina disebut Shinjukyo (“dewa dan cermin binatang”) yang dihiasi dengan dewa dan binatang mitologi fro m Cina. Mereka sering diproduksi di Cina selama dinasti Han dan selama 1-6 abad, tapi juga diproduksi di koloni Cina Lelang di Korea dan juga di Jepang. Dari Rekaman Wei, referensi sejarah pertama yang cermin perunggu yang dibuat bahwa Kaisar menyajikan kepada Ratu Himiko dari Wa “seratus cermin perunggu” di antara hadiah lainnya. Sebuah makam terkenal dari situs Yoshinogari di Saga Prefecture terkandung 33 shinjukyo cermin perunggu.

Cermin perunggu, seperti lonceng perunggu mungkin telah dikenakan di leher selama upacara keagamaan untuk mencerminkan sinar matahari dan untuk menunjukkan status tinggi pemakainya.

Perunggu senjata

Pedang perunggu dengan pisau yang luas, besi dan alat-alat perunggu dan senjata adalah perbaikan besar atas obsidian atau tulang mengimplementasikan digunakan sebelumnya. Logam lebih tahan lama dan ujung-ujungnya tajam diproduksi untuk senjata dan alat-alat membuat tugas pemotongan lebih mudah. Ini berarti orang bisa membuka lahan mereka dan menuai hasil panen mereka lebih efisien.

Asal dari perunggu

Kuno cermin digali di Fukui
Fukui (Kyodo) Dua kuno logam cor cermin, salah satunya dihiasi dengan lambang kencan dari Zaman Yayoi antara 300 SM dan AD 300, telah digali dari gundukan pemakaman di Fukui Prefecture, menurut pejabat kota Fukui.

Cermin bulat ditemukan di dalam peti kayu yang berasal dari paruh pertama abad keempat, di gundukan No Hananotani 1 pemakaman di kota Fukui.

Salah satu cermin, berukuran 9,6 cm dan dihiasi dengan pola yang terkait dengan penguasa Yayoi Jepang kuno, tanggal ke pertengahan abad pertama SM

Kunihiko Kawakami, seorang arkeolog yang berbasis di ibu kota kuno Nara, mengatakan cermin itu mungkin dikenakan tergantung dari leher dalam upacara keagamaan untuk mencerminkan sinar matahari dan untuk menunjukkan status sosial si pemakai.

Cermin kedua, dengan diameter 22 cm dan gambar dukung kuno binatang mitos Cina, tanggal dari periode kemudian.

Pemerintah setempat mengatakan penemuan adalah pertama kalinya bahwa dua mirror telah ditemukan bersama di sebuah tempat pemakaman.

Fakta bahwa cermin Yayoi dimakamkan sebagai aksesori dengan jenis kemudian menyarankan bahwa kekuatan para penguasa Yayoi telah menyebar ke wilayah Fukui di pusat Honshu tetapi menurun dalam pengaruh, kata mereka.

Semakin besar dari dua cermin adalah dari jenis yang sama seperti orang lain digali sebelumnya di gundukan pemakaman Kurozuka di Nara dan gundukan pemakaman Ishizuka di Fukuoka Prefecture.

Para ahli mengatakan mungkin telah menjadi korban dari para penguasa Ishizuka.

Sumber: Japan Times

Timbal dalam cermin perunggu Yayoi ditemukan dari China, Korea tidak
Untuk waktu yang lama, para ahli dan sejarawan telah mempertimbangkan sumber timbal dalam perunggu Yayoi awal berasal dari semenanjung Korea, dan bahwa dalam cermin perunggu Han dan akhir Yayoi perunggu berasal dari China utara, dan timbal dari perunggu Kofun terlambat untuk berasal dari Cina selatan.

Studi baru kini telah menyimpulkan bahwa timbal yang terkandung dalam perunggu Yayoi awal tidak cocok dengan yang ditemukan di semenanjung Korea tetapi telah ditemukan untuk menjadi memimpin Cina. Sumber untuk cermin perunggu Yayoi Awal adalah dilacak ke sumber-sumber Cina timbal (digunakan dari Xia / Shang ke dinasti Han) dari timbal jenis Yunnan aneh (Sanxingdui type) dan tipe Hebei-Liaoning, sementara utama cermin perunggu Yayoi Akhir adalah dari jenis Cina timur laut.

Memimpin dalam cermin Han Barat dan akhir Yayoi perunggu (yang dulu dianggap dari propinsi Shanxi dan tempat-tempat lain di China utara) yang telah dilacak ke timur laut China.

Setelah Periode Yayoi, memimpin dalam periode Kofun di perunggu berasal dari Cina selatan, tetapi juga dari sumber lain termasuk Hebei dan provinsi Liaoning.

Sejarah awal teknik pengecoran cermin perunggu di Asia Timur

Di Asia Timur, teknik casting cermin perunggu dengan cetakan batu telah muncul oleh 2.000 SM di hari Gansu Qinghai-daerah di hulu Sungai Kuning. Mungkin cermin perunggu paling awal, cermin perunggu itu ditemukan di Desa Lajia, di Barat Laut Cina Provinsi Qinghai kencan menjadi antara 3.800 -4.000 tahun sebelum sekarang. Menemukan, milik Budaya Qijia (muncul dan menyebar di sekitar hulu Taohe itu, Daxia dan Weihe sungai di Gansu dan cekungan Huangshui di hulu Sungai Kuning di Qinghai, selama masa transisi dari Zaman Neolitik untuk Zaman Perunggu (2250-1900 SM)) menunjukkan bahwa beberapa elemen pengecoran perunggu awal Cina mungkin berasal di China barat – dan bahkan mungkin telah dikaitkan dengan pengecoran perunggu Asia Tengah dan daerah Iran.

Sejak itu, teknik ini menyebar ke arah timur sepanjang zona di kedua sisi Tembok Besar kemudian ke timur laut China, Korea Semenanjung dan wilayah Kyushu di Jepang masa kini dan membentuk tradisi batu cetakan-casting teknik cermin perunggu. Di Jepang, teknik ini berlangsung pada abad ke-3 Masehi.

Sebuah teknik kemudian baru casting cermin perunggu dengan cetakan tembikar muncul sekitar abad 9 SM (Dinasti Zhou Barat) di Dataran Shaanxi, Henan dan Shanxi barat selatan Provinsi. Teknik yang mencapai puncaknya pada akhir abad SM ketiga (Qin dan Dinasti Han) ketika teknik kemudian menyebar dengan cepat ke Timur Laut Cina, Semenanjung Korea, dan menyebar ke Jepang Archipelago, akhirnya berakhir tradisi Asia Timur batu cetakan-casting teknik dari perunggu cermin pada awal abad ketiga Masehi.

Referensi:

Arai, H. (2000) Estimasi asal timbal yang terkandung dalam benda-benda perunggu dengan analisis isotop timbal, Kokogaku Zasshi 85, 1-30. Abstrak

Di Dua Tradisi dari Teknik Casting Cermin Perunggu di Asia Timur

Kaogu Arkeologi 2010-2 / Cina (2010/02/11)

Penggalian Qijia Budaya Situs (China Daily 2000/10/12)

Galeri cermin Cina kuno 中国 古 镜 展

Gaya Hidup dan Masyarakat dari tanah Wa
Detail yang menarik dari kehidupan di Yayoi Jepang diberikan dalam Wajinden rekening Cina atau “Komentar pada Rakyat Wa” yang ditulis sekitar 280-297 AD

“Tanah Wa hangat dan ringan. Di musim dingin seperti pada musim panas orang hidup pada sayuran dan pergi tentang bertelanjang kaki. Rumah mereka memiliki ruang; ayah dan ibu, tua dan muda, tidur terpisah. Mereka Pap tubuh mereka dengan pink dan merah, sama seperti penggunaan bubuk Cina. Mereka melayani daging pada nampan bambu dan kayu, membantu diri mereka sendiri dengan jari-jari mereka “Para arkeolog telah menegaskan bahwa orang Yayoi makan dengan jari-jari mereka karena tidak ada sumpit yang pernah ditemukan dari daerah pemukiman penduduk Yayoi digali..

Menurut Wajinden, rakyat Wa, juga “gemar menyelam ke dalam air untuk mendapatkan ikan dan kerang.” Mereka makan ikan mentah, rusa dan babi hutan diburu untuk daging. Mereka makan keluar ware keramik anggun dan elegan termasuk bentuk-bentuk baru seperti piring dan mangkuk pedestaled.

Para pria mengenakan pita kain di sekitar kepala mereka, memperlihatkan bagian atas. Pakaian mereka diikat ke seluruh tubuh dengan jahit kecil. Para wanita memakai rambut mereka dalam loop. Pakaian mereka adalah seperti selimut bergaris dan dikenakan dengan menyelipkan kepala melalui lubang di tengah. “

Tenun adalah seni tekstil kuno dan kerajinan yang melibatkan menempatkan dua set benang atau benang yang disebut lusi dan pakan dari alat tenun dan mengubahnya menjadi kain. (Bukti awal tenun di dunia berasal dari Republik Ceko – tayangan tekstil dan keranjang dan jaring pada potongan-potongan kecil dari tanah liat keras, berasal dari 27.000 tahun yang lalu tetapi tenun sudah dikenal dan dipraktekkan oleh orang-orang Jomon sebelum era Yayoi)

Wajinden disebutkan bahwa orang Yayoi dibudidayakan “biji-bijian, padi, rami, dan pohon murbei untuk Sericulture. Mereka berputar dan menenun dan menghasilkan lenan halus dan kain sutra “Mereka menenun kain 20-30 cm lebar pada alat tenun.. Para ilmuwan telah mampu memeriksa fragmen kain melilit tulang manusia dan cermin perunggu dari penggalian. Para petani Yayoi tumbuh tanaman dan pohon dari mana mereka membuat sutra mereka, linen, kapas dan rami. Mereka juga membuat serat dari rami liar yang memiliki warp S-twisted 6-10 benang dan pakan dari 24 benang.

Dari penggalian pemukiman kuno Yayoi, arkeolog mendapatkan gambaran bahwa orang-orang Yayoi tinggal di desa-desa pertanian permanen, dan bahwa mereka dibangun bangunan dari kayu, jerami dan batu. Mereka akumulasi kekayaan melalui kepemilikan tanah dan penyimpanan biji-bijian, yang diperdagangkan di berbagai barang, termasuk beras, kain, logam, garam, peralatan kayu dan kerajinan, alat-alat batu, cermin perunggu seremonial, senjata dan komoditas lainnya.

Mereka yang mampu mengontrol sumber daya di Yayoi masyarakat menjadi anggota masyarakat dengan status elit. Mereka mempertahankan posisi mereka dan memamerkan status mereka dengan mengakuisisi barang seremonial bahwa mereka dianggap bergengsi seperti cermin perunggu dan senjata perunggu, bahan logam baku yang sulit didapat, dan hanya bisa didapat dari daratan.

“Tidak ada sapi, kuda atau domba … Pajak dikumpulkan. Ada lumbung serta pasar di setiap provinsi, di mana kebutuhan-kebutuhan dipertukarkan di bawah pengawasan pejabat Wa “… itu juga dicatat dalam akun Wajinden.

Wei-Zhi (Sejarah Wei) mencatat bahwa “Pria, tua dan muda, semua tato wajah mereka dan menghias tubuh mereka dengan desain”, dan bahwa “anak penguasa Shao-K’ang dari Hsia ketika dia ditawarkan sebagai penguasa K’uai-chi, potong rambut dan tubuhnya dihiasi dengan desain untuk terhindar dari serangan ular dan naga “Dari account ini., akan terlihat bahwa praktek tato bukan hanya dekoratif tetapi memiliki pelindung fungsi dan spiritual juga.

Orang-orang Yayoi dikuburkan mereka mati, setelah ritual periode dan pemurnian berkabung, di lubang pemakaman dengan peti mati kayu atau dalam stoples penguburan. Mereka adalah orang-orang agama dan takhayul, ramalan berlatih menggunakan tulang rusa panggang atau cangkang kura-kura.

Yang lebih baru menemukan dari Lelang tembikar menemukan di Honshu dari Zaman Yayoi membuktikan lingkup pengaruh Cina termasuk Jepang proto-sejarah dan kuno
Sebuah spesimen yang relatif lengkap tembikar Lelang (tinggi 17 cm) baru-baru ini ditemukan di Zanmochi Iseki (山 持 遗迹) yang terletak di Nishihayashigi-chou (西林 木 町), Izumo kota (出 云 市), Shimane prefektur. Ware tembikar dibentuk pada roda tembikar (rokuro 辘轳), diperkirakan telah diproduksi di semenanjung utara Korea beberapa waktu dari abad SM 1 sampai abad ke-1 ini menemukan menambah koleksi delapan earthernware pecahan Lelang. Ditemukan sebelumnya di Zanmochi Iseki.

Penemuan (di atas sejumlah produk lain dari asal asing) throws cahaya pada peran Zanmochi Iseki sebagai pusat perdagangan berkembang selama abad ke-2-11 dan lingkup pengaruhnya atas Dataran Izumo dan masyarakat yang dibangun Nishidani Funbo-Gun.

Mayoritas sekitar 300 buah keramik yang awalnya dibuat pada Commandery Lelang dan yang telah muncul di situs arkeologi di Jepang – sebagian besar situs tersebut di utara Kyushu. Pada Honshu Island, hanya dua situs telah menghasilkan Lelang tembikar. Selain Zanmochi Iseki, satu bagian itu pulih dari laut off dari Kashima-chou (鹿岛 町), Matsue kota (松江 市), Shimane prefektur.

Para Commandery Lelang (Rakurou-gun 楽 浪 郡), adalah sebuah pos Han terletak di semenanjung utara Korea dan ada dari 108 SM-313 AD.

Sumber: Zanmochi Iseki – tembikar Commandery Lelang muncul di situs Yayoi oleh Joseph Ryan (Jan 10, 2011 Kuno Jepang-Unexpurgated situs Sejarah); Untuk rilis Iseki asli Zanmochi pers lihat di sini dan 発掘 調査 現場 レポート sini.

1st-2nd-abad dan penguburan membuktikan orang Yayoi diperdagangkan dengan China
 

Para ahli yang telah mempelajari jejak Vermillion ditemukan di gundukan pemakaman di Kyushu dan San’in mengatakan bahwa pemimpin yang kuat yang diperoleh Vermillion melalui hubungan perdagangan dengan China antara tanggal 1 dan 2 abad dari periode Yayoi. Studi ini menemukan bahwa Vermillion ditemukan dalam penguburan di daerah barat utara Kyushu dan San’in berasal dari tambang Wanshan Cina. Cinnabar sampel diambil dari Niu di Mie, Yamato di Nara, dan Sui di prefektur Tokushima dan dibandingkan dengan mereka yang berasal dari Wanshan di Cina, di mana kegiatan pertambangan telah dicatat kembali ke abad ke-6 dan sebelumnya.

Studi ini bagaimanapun juga menunjukkan bahwa selama periode Kofun atau Yamato, sumber lokal vermilion dikembangkan dan digunakan.

Hari berkabung dan cara mengubur
Penguburan ritual dan adat kamar mayat

Menurut akun dinasti Wei, ketika seseorang meninggal, orang-orang Yayoi berkabung selama sepuluh hari dan penguburan dilakukan dalam peti mati tunggal. Mereka mengenakan pakaian ganja untuk berkabung.

Pada situs gundukan pemakaman Yoshinogari, rakyat akan melanjutkan dari gundukan sepanjang jalan berakhir di sepasang postholes yang dianggap tori gerbang. Di depan gerbang ini adalah sumur besar tembikar diisi. Jejak api ditemukan di sini menyarankan api dinyalakan di sini, seperti persembahan makanan yang terkandung dalam gerabah dibuat untuk nenek moyang oleh anggota keluarga atau anggota suku. Lorong dan gerbang tori diperkirakan telah menjadi contoh awal dari gerbang Shinto. (Menurut agama Jepang, peziarah dalam perjalanan ke kuil Shinto untuk menyembah leluhurnya juga harus lulus torii, gerbang Shinto.)

Kuburan Hirabaru mounded adalah berorientasi pada matahari terbit (pada vernal equinox musim dan musim gugur) dan dianggap telah menjadi situs di mana matahari menyembah serta memuja leluhur yang dipraktekkan. Dua pasangan postholes diperkirakan telah terbentuk tori gerbang diarahkan ke arah timur di gunung Takasu dan melewati gunung dari Hinata di timur-selatan-timur arah – mungkin menyimbolkan kekuasaan orang mati yang melampaui pegunungan, atau dalam penghormatan untuk alam atau dewa gunung.

Para arkeolog telah menemukan berbagai jenis penguburan dari situs penggalian di sekitar Jepang. Budaya penguburan periode Yayoi menunjukkan perubahan dari penguburan ritual sebelumnya Jomon dalam hal itu adalah awal dari skala besar pemakaman formal.

Megalitik batu kuburan

Salah satu kebiasaan penguburan paling langka terlihat di awal era Yayoi di Kyushu adalah mengubur orang mati di kuburan megalitik batu. Mayat mati ditempatkan dalam botol tanah, peti mati kayu atau batu atau lubang, dengan batu penjuru tunggal yang besar tepat di atas kuburan. Kebiasaan ini disalin dari praktek Korea konstruksi dolmen, dan mungkin datang dengan imigran Korea. Praktek ini terbatas pada penguburan di Saga dan Nagasaki prefektur hanya di hari-hari awal periode Yayoi dan tidak terbukti menjadi populer karena tidak berlangsung lama.

Pit, jar dan peti mati penguburan (penguburan primer)

Di dataran Fukuoka, rakyat periode Yayoi Awal mengubur beberapa mati mereka langsung ke lubang tanpa peti mati dan beberapa dari mereka ke dalam peti mati kayu. Menempatkan mereka yang mati (atau mati interring mereka) dalam stoples penguburan yang menjadi jenis utama dari penguburan dan salah satu jenis yang paling khas dari pemakaman bagi budaya Yayoi.

Terutama populer selama periode Yayoi Tengah, guci pada awalnya ditempatkan secara mendatar (misalnya yang di situs Itazuke). Kemudian, mereka ditempatkan pada sudut untuk melawan berat bumi menekan dari atas. Dan akhirnya, kebiasaan bergeser ke mengubur guci tegak dengan mulut ditolak. Tulang sering dicat merah, warna suci mereka. Oleh Yayoi Akhir, menjadi umum untuk membungkus mayat ditempatkan ke dalam botol di tikar.

Pada situs Yoshitake-Takagi di Fukuoka kota, penguburan jar 34 (di mana 16 orang dewasa dimakamkan) dan empat peti mati kayu yang digali. Semua empat dari peti mati dan delapan dari guci kamar mayat berisi barang berat seperti jasper, manik-manik batu giok atau gelas dan belati perunggu. Salah satu peti mati berisi dua belati, tombak sebuah ujung tombak, perunggu dan cermin – sesuatu yang patut dicatat – karena merupakan koleksi awal dari kombinasi cermin-pedang-permata yang secara tradisional terhubung dengan keluarga kekaisaran Jepang.

Di kuburan biasa Yayoi digali dari situs Kanenokuma di Fukuoka, ditemukan 348 penguburan dalam toples besar (disebut kamenkanbo), sejumlah besar di antaranya adalah penguburan anak-anak, sehingga memungkinkan para ahli untuk mengetahui bahwa ini adalah bentuk yang diinginkan dari pemakaman untuk anak-anak. 119 penguburan lainnya langsung ke dalam lubang atau di peti mati kayu, serta penguburan batu dua peti mati.

Pada situs pemakaman Doigahama di Yamaguchi Prefecture, mayoritas Yayoi 200 atau lebih kerangka ditemukan di sana, terletak pada posisi diperpanjang dengan kepala mereka menunjuk timur, sisanya memiliki kepala mereka menunjuk utara. Orang-orang Yayoi juga dipisahkan penguburan dari anggota masyarakat dari orang-orang luar menikah ke dalam kelompok.

Sekunder penguburan

Dalam Honshu, bagaimanapun, ada ada kebiasaan penguburan yang berbeda. Ketika seseorang meninggal, orang-orang Yayoi pertama akan mengubur mayat di sebuah lubang tanah (di sebuah rumah mayat sementara). Setelah daging sudah membusuk, sisa-sisa orang mati akan digali (menggali) dan mungkin untuk menghapus beberapa gigi untuk dikenakan oleh kerabat. Kemudian sisa tulang dan gigi akan pindah ke jar untuk dimakamkan ke dalam lobang di sebuah pemakaman resmi terpisah. Wadah biasanya memiliki leher yang sempit dari diameter 10 cm. Tulang yang tidak bisa masuk ke dalam tabung akan dikremasi dan kembali ke dalam lubang utama. Hewan kurban bakaran tersebut dicatat sebagai tahap ini mungkin sebagai persembahan leluhur, dan gigi dikembalikan oleh kerabat untuk lubang utama setelah dipakai mereka untuk sementara waktu.

Tulang dikremasi telah ditemukan dari gua Yatsuhagi di Gunma prefektur. Manusia tulang, gigi dengan lubang menembus untuk digunakan sebagai ornamen itu ditemukan di beberapa situs. Arkeolog digunakan untuk berpikir bahwa pisau-seperti tanda pada tulang berarti bahwa kanibalisme telah terjadi, tapi sekarang para ahli berpendapat bahwa tanda dipotong, seperti yang ditemukan pada tulang digali dari gua-gua di semenanjung Miura, dilakukan selama defleshing dari tulang untuk penguburan sekunder. Banyak dari guci yang telah diperbaiki secara hati-hati. Stoples beberapa individu itu kembali terkubur bersama dalam lobang pada kesempatan tunggal meskipun mereka tidak meninggal pada saat yang sama. Ini lubang sekunder biasanya terpisah dan jauh dari pemukiman penduduk.

Pada situs Ikawazu, kuburan pemakaman Yayoi sekunder ditemukan mengandung sisa-sisa dua orang dewasa dan delapan perempuan dan tiga bayi – situs tersebut memiliki barang kuburan termasuk stoples dengan wajah pahatan. Pada situs pemakaman Izuruhara sekunder, manik-manik kaca yang ditemukan. Barang-barang kuburan semua … jarang ahli telah mencatat bahwa tidak pernah ada lebih dari satu jar dengan wajah pahatan pada setiap situs tertentu, sehingga tabung mungkin milik orang dengan posisi khusus penting dalam Yayoi masyarakat seperti kepala desa yang kuat.

Parit tertutup gundukan pemakaman

Kebiasaan penguburan sekunder secara bertahap memberi jalan untuk daerah pusat moated yang menjadi salah satu jenis yang paling umum penguburan selama periode Yayoi. Di tengah-tengah daerah tersebut, gundukan biasanya persegi atau bundar dan di dalam gundukan itu adalah peti mati kayu atau penguburan lubang. Lubang kadang-kadang ditemukan di dalam parit.

Di dalam gundukan Yayoi itu biasanya dimakamkan seseorang sangat penting bagi masyarakat mereka, kemungkinan besar beberapa kepala suku yang sangat kuat atau imam dukun (ess) yang telah memegang pengaruh yang kuat dan kekuasaan atas orang untuk banyak kilometer. Gundukan ini dibangun di daerah benar-benar terpisah dan jauh dari pemakaman komunal atau kuburan rakyat biasa.

Yang paling awal dari penguburan adalah gundukan di lokasi Tambang di Fukuoka. Itu adalah gundukan persegi panjang 18 m, 13 m dan lebar 1 m dan dikelilingi pada tiga sisi oleh parit m 1,7 dalam. Rupanya anggota penguasa yang sangat penting dari masyarakat Yayoi dan anggota keluarga benar-benar ditempatkan di stoples besar dan dimakamkan di dalam gundukan.

Sebuah kuburan mounded dan parit tertutup persegi panjang di lokasi Hirabaru di Fukuoka prefektur berisi log peti mati perpecahan kayu yang telah dicat merah (dalam pigmen cinnabar) yang merupakan kustom untuk penguburan Yayoi Tengah dan Akhir. Parit biasanya hanya berisi satu orang, terkadang dengan penguburan lubang tambahan dalam parit.

Bumi digali dari parit itu biasanya digunakan untuk menumpuk gundukan. Banyak tenaga kerja dikerahkan untuk membangun masing-masing gundukan, beberapa yang sangat besar. Sejarawan percaya bahwa semakin tinggi gundukan, semakin penting kedudukan atau status dari orang yang terkubur di dalam gundukan. Gundukan itu namun terlalu banyak untuk telah disediakan untuk para penguasa elit, dan diduga telah digunakan sebagai cara pemakaman bagi keluarga yang kuat juga.

Penguburan moated Precinct akhirnya digantikan penguburan sekunder popularitasnya mungkin karena ada pergeseran ke arah keyakinan dalam ibadah leluhur dan ide-ide tentang pengobatan orang mati sehingga ritual kamar mayat baru. Daerah pusat moated terpisah juga menunjukkan hubungan kekerabatan groupsand berdasarkan unit produksi pertanian dan juga menunjukkan stres mereka tentang hak-hak mereka atas tanah leluhur. Satu etnolog (Obayashi) telah menyarankan bahwa daerah mounded pusat yang dikelilingi oleh parit mungkin simbolis dari kelahiran kembali Onogoro Pulau menurut mitologi tanah penciptaan.

Selama fase terakhir dari periode Yayoi, gundukan ditandai dengan ukuran dan keragaman dan kualitas barang kuburan yang dianggap mencerminkan sebuah masyarakat menjadi semakin kompleks dan hierarkis (dengan banyak lapisan status yang berbeda dan peringkat untuk orang yang berbeda). Barang-barang kuburan dan jenis peti mati atau penguburan dan tinggi gundukan itu akan membedakan orang terkubur di dalamnya sesuai dengan status sosialnya atau perannya sebagai kepala, imam dukun, prajurit, pengrajin, petani kaya atau miskin, dll

Jaringan kuburan raksasa (yang terus ke era Kofun), dan distribusi barang kuburan, terutama dari cermin perunggu, ditemukan dalam gundukan dianggap oleh banyak ahli untuk mencerminkan kejadian politik tertentu selama era dan untuk mencerminkan apa yang mengendalikan sumber daya seperti item crafted khusus atau barang-barang eksotis yang dapat diperoleh hanya melalui perdagangan atau pertukaran diplomatik. Pola barang prestise ditemukan di makam mounded seluruh negeri cenderung mencerminkan hubungan dan aliansi politik antara para kepala suku memerintah sementara mereka masih hidup.

Grave barang

Guci pemakaman Sebagian besar kuburan biasa, dan ada ratusan bahkan ribuan guci tersebut pada beberapa situs pemakaman Yayoi, tidak berisi barang berat.

Namun, sejumlah temuan yang luar biasa barang kuburan telah ditemukan:

Cermin perunggu adalah yang paling berharga barang kuburan menandai makam orang yang sangat tinggi. Situs gundukan Hirabaru memiliki 39 cermin perunggu; penguburan Mikumo-Minami-shoji tidak. 1 situs memiliki 35 cermin; Suku-Okamoto 32 situs mirror; Mikumo-Minami-shoji ada pemakaman. 2 situs 22 cermin, dan Ihara-yarimizo situs memiliki 21 cermin.

Manik-manik kaca dari penguburan dianalisis oleh para ilmuwan dan ditemukan telah memimpin barium kaca dari jenis yang ditemukan dalam periode pra-Han di Cina. Item kaca seperti manik-manik, yang dikenal sebagai pi, kemungkinan besar akan menjadi objek perdagangan antara Yayoi Jepang dan Cina.

Pada situs Yamamoto di bagian timur Jepang, 68 manik-manik kaca ditemukan dari gundukan pemakaman, bersama dengan tembikar.

Hirabaru gundukan telah muncul beberapa yang terbesar menemukan manik-manik kaca: 480 gelap manik-manik bulat biru; 10-12 manik-manik kaca silinder; 17-18 “tulang-seperti” manik-manik berbentuk silinder, 12 manik-manik batu akik silinder membentuk gelang, 1 kuning opal anting-anting dan 500 kuning opal manik-manik; 320 cincin biru bergabung manik-manik kaca yang membentuk sebuah kalung, dan tiga manik-manik kaca biru melengkung (magatama) jarang berlubang di kedua sisi. Manik-manik dan batu akik kuning opal manik-manik tersebut tidak dikenal di Yayoi Jepang, dan kemungkinan besar tiba sebagai barang perdagangan dari situs periode Han di Cina atau dari pos Cina Lolang di Korea.

Gelang Shell ditemukan di sebuah guci penguburan perempuan dari pemakaman komunal besar penyelesaian Yoshinogari bersama dengan cermin perunggu. Gelang kerang terbuat dari kerang kerucut dari laut selatan. Kerangka perempuan dianggap telah milik seorang pendeta dukun perempuan.

mengunjungi situs dolmen megalitik
 

Kuboizumi-Maruyama Dolmen, Kyushu

Apakah sebuah dolmen?

“Sebuah dolmen, secara umum, terdiri dari susunan batu, sedikit atau banyak jumlahnya, mendukung satu atau lebih batu sedemikian rupa untuk melampirkan rongga di bawahnya. Batu-batu yang mendukung dapat membentuk empat dinding ruang, yang mungkin atau tidak dapat dilindungi oleh sebuah gundukan tanah. Ruangan ini mungkin atau mungkin tidak berkomunikasi secara lahiriah oleh galeri, panjang dan sempit {allée couverte). Gundukan itu mungkin atau tidak mungkin memiliki satu atau lebih baris batu yang mengitarinya. Dan, akhirnya, struktur batu mungkin di atas sebuah gundukan tanah, bukan di bawahnya!

Bentuk paling sederhana dari dolmen, jika memang itu dapat dibandingkan dengan struktur yang lebih rumit atas nama yang sama, terdiri dari batu berdiri beberapa mendukung satu atau lebih batu yang beristirahat atas mereka horizontal. Jika sisa atap-batu dengan salah satu ujung di tanah, maka disebut sebagai makhluk setengah-dolmen. Sebuah dolmen bersembunyi memiliki salah satu batu pendukung (yang umumnya merupakan salah satu sisi ruang persegi) berlubang. Para setengah Dolmen tidak cukup khusus untuk membangun setiap lini distribusi. Para Dolmen bersembunyi ditemukan di Perancis dan di India, dan kemiripan ingin tahu mereka telah membuat banyak orang percaya pada asal usul mereka. “

– Edward S. Morse, Dolmen Jepang (Ilmu Pengetahuan Populer Volume Bulanan 16 Maret 1880

Disarankan bidang perjalanan: Kuboizumi-Maruyama dolmen kompleks, Kyushu

Para Kuboizumi-Maruyama Bersejarah adalah kompleks dari 118 Dolmen periode Jomon terlambat untuk periode Yayoi awal (sekitar 10.000 tahun lalu), dan 12 kofuns (makam kepala suku itu) dari 5 ke Masehi abad 6 Mereka tetap semula terletak di Kawakubo, Kuboizumi-cho, Kota Saga, tapi dipindahkan ke Kinryu Park dan kemudian direkonstruksi karena pekerjaan pembangunan Expressway Nagasaki. Para kofuns memiliki baik kamar batu vertikal (Tate-ana) atau ruang batu horizontal (yoko-ana). Ruang batu terbesar vertikal adalah 0.73m luas, dalam 1.89m, 0.76m dan tinggi. Banyak artikel seperti besi pedang, tombak besi, pisau, yariganna (tombak-seperti jelas lagi berbentuk), dan magatama (manik-manik lengkung) yang digali dari kamar batu pemakaman. Kita bisa belajar banyak tentang perubahan bangunan kofun dari tanggal 5 ke abad ke-6 dari artikel ini digali. Maruyama Historic Site ditetapkan sebagai Properti Budaya prefektur Penting pada tahun 1984.
Alamat: Kinryu, Kinryu-machi, Saga, Saga Prefecture, 849-090

Bacaan lebih lanjut:

Para Dolmen Jepang & Pembangun mereka, oleh William Gowland (Nabu Press, Maret 2010)

Ikegami-Sone reruntuhan dan Osaka Prefectural Museum of Yayoi Budaya
 

Ikegami-sone reruntuhan di Izumi, Osaka prefektur (Sumber: Wikimedia Commons)

Osaka Prefectural Museum ini terletak di sekitar Ikegami-Sone Ruins di salah satu situs arkeologi terbesar terkait dengan budaya Yayoi. Rumah museum artefak penting digali dari Sone Ikegami moated penyelesaian melingkar, yang tanggal dari periode Yayoi (300 SM-300 M).

Untuk menonton klip video tentang temuan Ikegami digali, klik disini.

Ikegami-Sone reruntuhan

Museum ini juga menunjukkan dokumen, relik, film dan bahan lain yang menciptakan kehidupan dan budaya dari Periode Yayoi (dari sekitar abad ke-3 SM-4 ke sekitar abad ke-3).

Di antara pameran menarik museum merupakan model antropologis yang dipulihkan istana Himiko, Ratu Yamataikoku (Klik di sini untuk menonton klip video dari model istana Ratu Himiko dipajang di salah satu ruang pameran museum), dan reproduksi sawah yang menggambarkan adegan realistis tanam dan panen, berdasarkan hasil studi arkeologi dan folkloric. Cari tahu lebih lanjut tentang pameran museum ini dengan menonton klip video.

Untuk mengunjungi Osaka Prefectural Museum Kebudayaan Yayoi, lihat rincian akses di bawah ini:

Jam: Tue-Sun; 10a.m-05:00

————————————————– ——————————

Informasi Kontak

Osaka Prefectural Museum of Yayoi Budaya
443 Ikegami-cho, Izumi
594-0083 Osaka

Telp. +8172546216
yayoi@kanku-city.or.jp

Website: http://www.kanku-city.or.jp/yayoi/jousetsu/index.html (Jepang)

Penemuan salah satu gundukan pemakaman terbesar Yayoi di Reruntuhan Hiyoshigaoka di kota Kaya, Kyoto kencan ke periode Yayoi
Jumat, 25 Mei, 2001 Japan Times

Penguburan gundukan ditemukan di Kyoto diperkirakan tanggal kembali ke Periode Yayoi

KYOTO (Kyodo) Sebuah gundukan pemakaman yang mungkin salah satu yang terbesar dari Zaman Yayoi pertengahan ke-akhir yang pernah ditemukan di Jepang ditemukan di reruntuhan Hiyoshigaoka di kota Kaya, Prefektur Kyoto, pejabat dewan lokal pendidikan Kamis.

Periode Yayoi meliputi setara jaman ke sekitar 200 sampai 100 SM

Menurut para pejabat, ukuran gundukan persegi panjang adalah yang kedua setelah yang di Reruntuhan Yoshinogari di Saga Prefecture.

Gundukan pemakaman berdiri 2,5 meter, 33 meter dan panjang sekitar 20 meter.

Ini fitur batu terjebak ke sisi miring, sebuah gaya yang unik untuk reruntuhan kuno ditemukan di sepanjang Laut Jepang, menurut para ahli arkeologi.

Sebuah manik-manik besar dan banyak artefak lainnya telah digali dari gundukan, yang diperkirakan telah berisi satu tubuh, kata para ahli.

Hal ini mengakibatkan mereka untuk percaya bahwa seorang raja kuat memerintah daerah Semenanjung Tango pada periode sangat awal dalam sejarah Jepang, tambah mereka.

Artefak lainnya digali dari para ahli situs utama untuk percaya bahwa gundukan itu tanggal kembali ke abad pertama SM

Menurut dewan kota pendidikan, keempat sisi gundukan pemakaman yang ditutupi dengan batu datar yang mengukur setidaknya 40 cm.

Mounds semacam ini tersebar di sepanjang pantai Laut Jepang dari Shimane Prefecture ke Kyoto Prefecture.

Orang yang dikuburkan dalam gundukan itu tampaknya telah ditempatkan dalam peti mati kayu, meskipun kedua kayu dan kerangka telah sejak hancur.

Tapi cukup banyak merkuri berbasis pigmen merah ditemukan di sekitar daerah di mana kepala akan beristirahat.

Sekitar 430 manik-manik terbuat dari tuf juga ditemukan di lokasi, para ahli mengatakan.

Yang terakhir ini merupakan jangka terbesar ketiga manik-manik tuf yang akan ditemukan di satu situs, kata mereka.

Para ahli arkeologi mengatakan mereka juga menemukan sekitar 40 butir berkarbonasi pendek beras yang mereka percaya telah ditaburkan di atas tubuh pada saat pemakaman.

Sangat jarang untuk beras jenis ini yang akan digali dalam jumlah tersebut dari sebuah situs pemakaman, mereka menambahkan.

Tinggi orang yang dimakamkan diperkirakan telah sekitar 165 cm.

Situs ini akan dibuka untuk umum pada hari Minggu.

Mengapa beberapa peti mati Yayoi berbentuk perahu?
Sambil mempersiapkan untuk membangun rumah sakit baru di Bangsal Kita Nagoya, peti mati berbentuk perahu kayu tertua ditemukan, sekitar 2000 sebelum periode ini, pertengahan Yayoi. Ini peti mati berbentuk perahu kayu adalah sekitar 200 tahun lebih tua daripada sebelumnya ditemukan. Diperkirakan bahwa peti mati berbentuk perahu dibuat untuk mengangkut almarhum ke dunia lain, dan penemuannya dianggap sebagai artefak budaya yang besar untuk memahami keyakinan akhirat periode Yayoi. [Tr. dari artikel dalam bahasa Jepang Mainichi bawah]

  

 Dipulihkan Yayoi kuil dibuka untuk umum
Sebuah tempat suci diyakini berasal 1.900 tahun dibuka untuk umum pada awal bulan ini setelah dipulihkan di situs arkeologi Toro di Suruga Ward, Shizuoka.

Situs, yang ditemukan pada tahun 1943, dikenal karena sisa-sisa rumah-rumah dan sawah diyakini telah ada pada periode Yayoi akhir (ca 300 SM-ca AD 300).

Dalam pekerjaan penggalian dilakukan oleh pemerintah kota Shizuoka pada tahun 1999, sisa-sisa kuil dan gudang ditemukan.

Pemerintah kota mulai memulihkan kuil, gudang dan tiga tempat tinggal di lokasi Toro pada tahun 2006.

Sebelumnya, tempat tinggal dan bangunan dikembalikan lain di situs itu dipamerkan di lokasi jauh dari tempat mereka ditemukan.

Namun, kali ini, sisa-sisa kuil dan lainnya telah diperbaiki di mana mereka ditemukan.

Beberapa tempat tinggal dan sisa lainnya masih menunggu pemulihan, yang dijadwalkan berlanjut hingga Maret 2011.

Pemerintah kota mengatakan mereka berencana untuk menciptakan kembali lingkungan alamiah dari periode Yayoi pada situs.

Pengunjung situs diberi kesempatan untuk mengalami apa hidup seperti pada periode Yayoi bawah mata relawan.

Mereka dapat mencoba tangan mereka di perontokan padi merah dengan menerapkan mirip dengan apa yang orang Yayoi digunakan dan memulai api dengan memutar tongkat di atas dasar kain rami.

(12 Juli 2008) The Yomiuri Sh

Carp pertanian selama Periode Yayoi
Jumat, 19 September, 2008 Japan Times

Carp pertanian mungkin tanggal untuk Yayoi: Penelitian

Otsu, Shiga Pref. (Kyodo) Orang-orang di Zaman Yayoi mungkin telah terlibat dalam ikan mas pertanian untuk menyediakan makanan selama musim dingin, sekelompok peneliti, Kamis, berdasarkan sebuah penelitian terbaru tentang fosil gigi ikan mas muda ditemukan di situs arkeologi utama.

  
Tidak ada kerusakan gigi: Fosil ikan mas gigi yang digali dari situs pemukiman Asahi di Aichi Prefektur menunjukkan adanya pertanian ikan mas selama Periode Yayoi. KYODO FOTO
 
Menurut kelompok ini, menemukan di situs Asahi di Prefektur Aichi, penyelesaian moated besar yang ada dari abad keempat SM pada abad keempat Masehi, menunjukkan itu terlibat dalam apa yang akan menjadi bentuk paling awal dari ikan mas pertanian di Jepang.

“Saya kira orang Yayoi dirilis ikan mas pada musim pemijahan ke sawah, parit atau kolam, dan ikan yang dihasilkan telur – pertanian primitif mungkin dimulai dengan cara seperti itu,” kata Tsuneo Nakajima, seorang kurator senior yang mengkhususkan diri dalam ekologi ikan di Danau Biwa Museum di Prefektur Shiga, yang menganalisa fosil.

“Selain ikan dewasa tertangkap di sungai, Yayoi orang harus telah kering ikan muda mereka telah dibesarkan untuk menjaga rezeki untuk musim dingin,” katanya.

Temuan ini juga penting karena orang di Zaman Yayoi diduga telah membeli makanan terutama melalui berburu dan mengumpulkan, kata para peneliti.

Gigi ikan mas ditemukan di sisa-sisa dari periode Jomon sebelumnya tetapi tidak termasuk orang-orang muda ikan mas, yang menunjukkan orang-orang Jomon tidak mungkin terlibat dalam budidaya ikan.

Perdagangan dan Tribal Kekayaan dan Status
Orang-orang Yayoi akumulasi kekayaan melalui kepemilikan tanah dan penyimpanan biji-bijian, khususnya beras yang menjadi komoditas perdagangan berharga.

Mereka juga melakukan perdagangan di seluruh negeri dalam berbagai barang lainnya, termasuk kain, sutra (yang diproduksi di Kyushu dari sekitar 1 abad, logam, garam, peralatan kayu dan kerajinan, alat-alat batu, senjata perunggu dan lonceng perunggu dan komoditas lainnya .

Bukti perdagangan ditemukan di Tohoku (beras dibawa ke sana); mesin pemanen batu banyak (diproduksi di Tateiwa situs, Iizuka kota di Fukuoka prefektur); kapak batu (diproduksi di dan didistribusikan dari Imayama, Nishi-ku, Fukuoka kota); kasar yang belum selesai sebagai serta selesai alat kayu (diproduksi di sekitar situs Uryudo, Higashi Osaka City); shell gelang dari laut selatan ditemukan di Yayoi kerangka terkubur (Tateiwa di Fukuoka prefektur dan Yoshinogari, Saga prefektur).

Perkembangan baru dalam teknologi kaca dan metalurgi juga menghasilkan banyak produk baru menjadi tersedia untuk perdagangan. Peningkatan perdagangan di benua itu dan di Jepang. Setiap kabupaten di Yayoi Jepang memiliki pasar. Salah satu pusat perdagangan valuta adalah Asahi di Prefektur Aichi, pemukiman terbesar yang pernah ditemukan, meliputi hampir 200 hektar (vs 5-70 hektar penyelesaian rata-rata).

Beras merupakan komoditas pangan yang paling berharga dan sumber daya yang dihasilkan oleh masyarakat tetapi yang menjadi dikendalikan oleh anggota elit beberapa dalam masyarakat. Produksi beras menyebabkan pemukiman tetap atau permanen dan kebutuhan untuk mempertahankan wilayah mereka serta untuk memperluas batas-batas ketika penduduk lokal tumbuh.

Hal ini menyebabkan pertempuran meningkat, di mana beberapa orang yang senjata logam terkontrol selain pasukan prajurit akan memiliki di atas angin.

Mereka yang mampu mengendalikan sumber daya di Yayoi masyarakat menjadi anggota masyarakat dengan status elit. Mereka mempertahankan posisi mereka dan memamerkan status mereka dengan mengakuisisi barang seremonial bahwa mereka dianggap bergengsi seperti cermin perunggu dan senjata perunggu, bahan logam baku yang sulit didapat, dan hanya bisa didapat dari daratan.

Sebagai sumber bijih logam yang langka di Jepang, siapa pun alat logam terkontrol menjadi kaya dan akan memiliki status yang tinggi dan peringkat dalam masyarakat Yayoi. Karena bijih logam berasal dari Korea, chiefdom hanya yang memiliki kesetiaan strategis dengan suku Korea, mendapatkan akses ke sumber daya logam. Para PowerPlay antar suku dan perang menyebabkan pembentukan kerajaan kecil banyak atau chiefdom dalam Yayoi Jepang.

Cermin perunggu adalah prestise barang yang dipertukarkan dengan orang lain dengan siapa hubungan kekerabatan yang dipalsukan. Periode Yayoi zaman ketika golongan darah suku kekerabatan terbentuk dan hubungan politik dikonsolidasikan – dan proses, diperkirakan, melibatkan berbagai ritual terhubung dengan penyembahan dewa leluhur.

Menurut dokumen Cina, Yayoi masyarakat memiliki banyak lapisan hirarki di mana orang-orang dari peringkat yang berbeda dan status. Mereka memberi judul yang berbeda dengan laki-laki dari peringkat yang berbeda. Pria yang berstatus tinggi memiliki empat atau lima istri sementara rendah rankiing pria hanya memiliki dua atau tiga. Ketika berpangkat rendah orang bertemu atasan di jalan, mereka membungkuk dan menyingkir untuk atasan mereka lewat. Pada peringkat paling bawah masyarakat adalah budak. Ratu Himiko dikatakan telah dimakamkan bersama dengan 1.000 budak

Asal dari orang Yayoi
Yayoi terkait dengan daerah Yangtze: tes DNA menunjukkan kesamaan dengan awal sawah petani
“Beberapa sawah petani pertama di Jepang mungkin telah bermigrasi dari cekungan yang lebih rendah dari China Sungai Yangtze lebih dari 2.000 tahun lalu, para peneliti Jepang dan Cina, Kamis.
Ini disarankan oleh tes DNA yang dilakukan oleh para peneliti menunjukkan bahwa persamaan genetik antara sisa-sisa manusia dari Zaman Yayoi ditemukan di barat daya Jepang dan Dinasti Han awal ditemukan di Cina pusat Provinsi Jiangsu, Satoshi Yamaguchi kepada wartawan.
Orang yang memperkenalkan teknik irigasi untuk kepulauan Jepang pada Periode Yayoi (250 SM-300) diyakini telah datang ke Jepang baik dari Semenanjung Korea di Selat Tsushima, atau dari China utara di Laut Kuning.
Temuan terbaru, bagaimanapun, mendukung teori lain yang menunjukkan asal dari orang Yayoi adalah daerah selatan Sungai Yangtze, yang diyakini tempat kelahiran budidaya padi irigasi.
Yamaguchi, seorang peneliti di Japan National Science Museum, kata para peneliti membandingkan Yayoi masih ditemukan di Yamaguchi, Fukuoka prefektur dengan orang-orang dari Han awal (202 SM-8) di Jiangsu dalam proyek tiga tahun mulai tahun 1996.
Para peneliti menemukan banyak kesamaan antara tengkorak dan anggota badan dari orang Yayoi dan sisa-sisa Jiangsu.
Dua Jiangsu tengkorak menunjukkan tempat di mana gigi depan ditarik, sebuah praktek umum di Jepang pada Yayoi dan sebelumnya Periode Jomon.
Namun temuan paling persuasif hasil tes mengungkapkan bahwa sampel genetik dari tiga dari 36 kerangka Jiangsu juga cocok bagian dari pengaturan basa DNA sampel dari Yayoi tetap, para ilmuwan mengatakan. “

Hal ini menunjukkan hubungan antara Jepang dan Cina berdasarkan argumen suku leluhur mereka.

Sumber: Trussel Berita

Jenis darah tidak seperti apa yang kita terbiasa disebut golongan darah GM adalah metode yang digunakan oleh Matsumoto Dokter Jepang untuk menjawab pertanyaan sendiri “Mana Jepang dari?”. Menurut dia, semua orang harus berasal dari suatu tempat dan ini rasa ingin tahu alami menghasut dia untuk membuat peta di atas.
ag – disajikan dalam bahasa Jepang sekitar konsentrasi 50%. Lebih dari 60% pada Ainu dan 40% di Northern Han.
ab3st – Disajikan dalam Ainu Cina, Korea, Jepang, dan Eskimo.
afb1b3 – Merupakan sebagian besar penduduk Thailand dan bahkan lebih di Kalimantan.
axg – Disajikan dalam semua orang Asia, kebanyakan orang, sedikit atau tidak ada dalam warna hitam dan putih.
fb1b3 – Putih
fb1c – n / a
ab1c – Hitam
ab1b3 – Afrika Tengah dan hitam.
ab3s – n / a

apa adalah orang-orang Yayoi seperti?
Orang mati tidak menceritakan dongeng, jadi kata pepatah … hanya tidak benar-benar benar lagi di hari modern kita ilmu forensik CSI. Bahkan, seribu Yayoi kerangka di North Kyushu memiliki cukup banyak untuk mengatakan tentang siapa orang-orang Yayoi itu.

Sekitar seribu kerangka Yayoi ditemukan di Kyushu Utara (barat daya Jepang) dari Awal hingga Tengah periode Yayoi mengungkapkan bahwa awal Yayoi orang di utara adalah lebih tinggi daripada orang-orang Jomon sebelumnya oleh rata-rata 2 cm, tetapi bahwa Yayoi orang dari Barat Laut dan Selatan Kyushu adalah serupa kepada orang-orang Tsugamo periode Jomon Akhir.

Mengapa fakta-fakta yang penting, karena mereka adalah kunci untuk memecahkan pertanyaan sentral hangat diperdebatkan di kalangan sejarawan: apakah orang Yayoi yang bermigrasi ke pulau-pulau Jepang menyapu bersih (yaitu pengungsi) orang-orang Jomon yang tinggal di Jepang pada periode sebelumnya atau apakah mereka terintegrasi dengan atau terserap ke dalam penduduk asli di Jepang.

Dan kerangka menunjukkan bahwa tidak ada perpindahan penduduk yang terjadi.

Pada akhir periode Yayoi, kerangka Yayoi mengungkapkan bahwa Yayoi orang yang lebih baik diberi makan dan fitur berubah disebabkan oleh jenis genetik baru memasuki kolam penduduk Jepang.

Kerangka memberitahu ilmuwan bahwa Yayoi wajah menjadi datar sepanjang waktu dan bahwa selama periode Yayoi awal, jantan tumbuh sedikit lebih tinggi dengan rata-rata 162 cm dan cenderung hidup lebih lama (hanya dengan tahun atau lebih). Kerangka Yayoi juga menceritakan perbedaan regional: Kerangka Yayoi Kyushu (barat daya Jepang) lebih besar, lebih tinggi dengan kaki yang lebih besar (25-27 cm) dibandingkan dengan mereka yang berasal dari Jepang bagian tengah (23 – 25 cm). Di barat daya, orang-orang Yayoi juga memiliki tengkorak lagi sementara orang-orang dari timur adalah bulat.

Yayoi terkait dengan daerah Yangtze: tes DNA menunjukkan kesamaan dengan awal sawah petani
“Beberapa sawah petani pertama di Jepang mungkin telah bermigrasi dari cekungan yang lebih rendah dari China Sungai Yangtze lebih dari 2.000 tahun lalu, para peneliti Jepang dan Cina, Kamis.
Ini disarankan oleh tes DNA yang dilakukan oleh para peneliti menunjukkan bahwa persamaan genetik antara sisa-sisa manusia dari Zaman Yayoi ditemukan di barat daya Jepang dan Dinasti Han awal ditemukan di Cina pusat Provinsi Jiangsu, Satoshi Yamaguchi kepada wartawan.
Orang yang memperkenalkan teknik irigasi untuk kepulauan Jepang pada Periode Yayoi (250 SM-300) diyakini telah datang ke Jepang baik dari Semenanjung Korea di Selat Tsushima, atau dari China utara di Laut Kuning.
Temuan terbaru, bagaimanapun, mendukung teori lain yang menunjukkan asal dari orang Yayoi adalah daerah selatan Sungai Yangtze, yang diyakini tempat kelahiran budidaya padi irigasi.
Yamaguchi, seorang peneliti di Japan National Science Museum, kata para peneliti membandingkan Yayoi masih ditemukan di Yamaguchi, Fukuoka prefektur dengan orang-orang dari Han awal (202 SM-8) di Jiangsu dalam proyek tiga tahun mulai tahun 1996.
Para peneliti menemukan banyak kesamaan antara tengkorak dan anggota badan dari orang Yayoi dan sisa-sisa Jiangsu.
Dua Jiangsu tengkorak menunjukkan tempat di mana gigi depan ditarik, sebuah praktek umum di Jepang pada Yayoi dan sebelumnya Periode Jomon.
Namun temuan paling persuasif hasil tes mengungkapkan bahwa sampel genetik dari tiga dari 36 kerangka Jiangsu juga cocok bagian dari pengaturan basa DNA sampel dari Yayoi tetap, para ilmuwan mengatakan. “

Hal ini menunjukkan hubungan antara Jepang dan Cina berdasarkan argumen suku leluhur mereka.

Sumber: Trussel Berita

Jenis darah tidak seperti apa yang kita terbiasa disebut golongan darah GM adalah metode yang digunakan oleh Matsumoto Dokter Jepang untuk menjawab pertanyaan sendiri “Mana Jepang dari?”. Menurut dia, semua orang harus berasal dari suatu tempat dan ini rasa ingin tahu alami menghasut dia untuk membuat peta di atas.
ag – disajikan dalam bahasa Jepang sekitar konsentrasi 50%. Lebih dari 60% pada Ainu dan 40% di Northern Han.
ab3st – Disajikan dalam Ainu Cina, Korea, Jepang, dan Eskimo.
afb1b3 – Merupakan sebagian besar penduduk Thailand dan bahkan lebih di Kalimantan.
axg – Disajikan dalam semua orang Asia, kebanyakan orang, sedikit atau tidak ada dalam warna hitam dan putih.
fb1b3 – Putih
fb1c – n / a
ab1c – Hitam
ab1b3 – Afrika Tengah dan hitam.
ab3s – n / a

Menjulang tumuli era Kofun
Era Kofun berlangsung dari tahun 250-538. Era ini ditandai dengan demam mode dari tumuli membangun kegiatan yang dimulai di Jepang dari sekitar abad ke-3 akhir yang tidak berakhir sampai AD 710.

Inariyama pemakaman gundukan (120 meter), pertengahan abad ke-5-an, Saitama Prefecture (atas: tampilan pesawat, di bawah ini: aerial view)

Besar untuk tumuli sangat besar yang dikenal sebagai kofun dalam bahasa Jepang, dibangun untuk menonjol penguasa elit almarhum dan raja. Ada sekitar 30.000 dikenal Kofun gundukan makam. Lebih dari 5.000 dari mereka masih dapat dikunjungi di Jepang hari ini.

OZlab: Peta kofun lebih besar dari 100 meter di Jepang

Seiring dengan tumuli hari ini telah menemukan bukti dari sebuah budaya yang menakjubkan dari gundukan-pembangun kofun. Teknik irigasi hari yang sangat canggih, teknik konstruksi untuk membangun kuburan adalah pikiran-meniup, dan sebagai makam menjadi lebih besar dan monumental dalam ukuran, begitu pula harta dalam diri mereka – teknologi untuk semua prestasi tersebut diberikan untuk pengaruh dari benua Asia.

Periode ini dianggap protohistoric, yang berarti bahwa sementara Jepang belum memiliki bahasa sendiri tertulis, ada catatan sejarah dan sejarah oleh masyarakat tetangga di benua Cina dan semenanjung Korea, potongan-potongan yang, dijelaskan peristiwa dan kejadian periode Kofun .

Beberapa waktu selama periode Kofun, muncul negara bagian pertama di Jepang – Yamato, meskipun ahli berpendapat di antara mereka sendiri lebih tepat kapan Yamato menjadi negara terpusat.

Dua yang terakhir abad periode Kofun dikenal sebagai periode Asuka ketika Buddhisme ajaran dan seni tiba dan berkembang biak di seluruh negeri, dengan Asuka kota sebagai pusat pencerahan Buddha. Buddhisme bersama dengan sistem administrasi dan birokrasi baru diperkenalkan oleh sejumlah besar imigran toraijin masuk terutama dari semenanjung Korea yang sebagian besar datang untuk tetap tinggal dan terintegrasi dengan masyarakat Yamato.

Namun, penyebaran agama Buddha dan kuil-bangunan berikutnya kegiatan alih semua dia bekerja dan upaya sebelumnya dikeluarkan untuk membangun tumuli besar sehingga budaya Kofun berakhir.

KRONOLOGIS PERISTIWA BESAR DALAM PERIODE KOFUN
 
Awal Kofun
 266-413
 Cina tidak ada dokumen tentang peristiwa di Jepang
 
300
 gundukan umum di Kinki dan pesisir Seto Naikai kuburan
 
391
 Wa kekalahan Paekche dan Silla, dan pertempuran dengan Koguryo
 
Tengah Kofun
 413-502
 yang “misterius” kelima raja Wa – San, Chin, Sei, Kou dan Bu – mengirim utusan reguler ke China
 
430s
 kofun besar sedang dibangun di mana-mana
 
471
 tulisan di pedang besi di Kofun Inariyama di Saitama Pref., mengatakan bahwa bangsa itu sudah bersatu
 
470s
 kelompok kofun kecil muncul di Kinki
 
Akhir Kofun
 540
 register pertama imigran dibuat
 
      

4

Abad ke-3: imam raja Powerfull dari Yamato dan suci Gunung Miwa
Selama periode Kofun, para pemimpin Yamato memegang peran sakral sebagai raja imam kuat. Pertumbuhan pertanian peledak selama bagian terakhir abad ketiga, dan buah dari padanya, memberi raja Yamato kemampuan untuk mengumpulkan sumber daya manusia dan fisik yang diperlukan untuk membangun gundukan besar … dan untuk melakukan kampanye militer ke semenanjung Korea.

(Kiri: Raja dari periode Kofun Awal, Azuchi-hyotanyama kofun; Tengah: Raja dari periode Kofun Tengah, Shinkai kofun; Kanan: Raja dari periode Kofun Akhir, Kamoinariyama kofun)

Enam gundukan pemakaman besar (masing-masing lebih dari dua kali lebih besar setiap gundukan ditemukan di Korea) telah ditemukan terletak di kaki Gunung Miwa. Raja Suijin, diyakini dimakamkan di kelima dari enam gundukan Shiki.

Ada ada hubungan erat antara raja-raja pertama Yamato dan menyembah dewa lokal (disebut KAMI) yang berada di Gunung Miwa. Hal ini dapat dilihat dari penyelidikan ke dalam situs Miwa Mt dan mitos-mitos, tradisi serta persembahan dan simbol-simbol keagamaan di sekitar gunung suci.

Omiwa kuil – menjadi lembaga agama besar untuk menyembah Gunung Miwa Kami – tempat di mana upacara kuno telah dilakukan sejak waktu Suijin itu.

Peran suci raja-raja Yamato dan menyembah Kami Gunung Miwa tidak akan dimunculkan oleh mitos menurut Nihon Shoki (alias Nihongi) sebagai berikut:

Pada hari-hari awal pemerintahan Raja Suijin itu, sejumlah bencana menimpa kerajaannya. Sekarang, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Keadaan hal dipimpin Raja Suijin untuk mencari nasihat dan bantuan dari Kami atas mana ia menerima wahyu, ditularkan melalui seorang putri dukun, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu harus disembah. Suijin ditanyakan Kami berbicara dan menerima respon berikut, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato dan yang berada di Gunung Miwa.” – Nihongi)

Kuil Yamato itu bergeser ke Saki daerah

Selama paruh terakhir abad ke-4, raja-raja Yamato menjadi sangat terlibat dalam ibadah Kami di sebuah kuil yang berbeda: Isonokami tersebut.

Isonokami menjadi kuil Yamato terkemuka setelah raja menjadi terikat dengan klan Uji kuat di bidang Saki sebagai istana dan menjadi gundukan dibangun lebih jauh dan lebih jauh ke utara (meskipun Kami di Mt Miwa terus disembah).

Namun, bukti arkeologi menunjukkan bahwa Kuil Isonokami tidak menjadi penting sampai lokus Yamato kekuasaan telah bergeser ke daerah Saki.

Gundukan pemakaman dari Saki termasuk Gosashi gundukan, juga dikenal sebagai makam Permaisuri Jingu yang, menurut legenda, memerintah sebagai Bupati untuk anaknya sekitar tahun 200. Gundukan Gosashi (menurut National Geographic) makam dibuka untuk pemeriksaan oleh para ahli untuk pertama kalinya hanya di bulan April 2008.

Mounds proporsi monumental: Sebuah pertanda otoritas ilahi

Yamato telah makmur di bawah kekuasaan raja-raja Saki, kontrol batas wilayah diperluas, sehingga jumlah akumulasi kekuasaan mereka, kekayaan dan kewenangan sekarang diturunkan kepada garis keturunan. Gundukan telah demikian menjadi simbol dan menegaskan otoritas ilahi dikirim ke penerus hidup, pembangun gundukan. Raja-raja dimakamkan di gundukan Saki mewarisi otoritas raja Shiki sebelumnya. Jadi gundukan Saki dibangun berturut-turut tidak hanya untuk menghormati jiwa-jiwa para raja Yamato meninggal, tetapi juga sebagai simbol otoritas turun-temurun.

Sebagai raja Yamato diperluas ke daerah lain di Jepang, selama tahun-tahun terakhir abad ke-4, mereka membawa tanah di barat, dan di timur laut di bawah Yamato kontrol. Kampanye militer Yamato Takeru no Mikoto yang dicatat dalam Nihon Shoki dan Kojiki bersama dengan menyebutkan bantuan ilahi yang diterima dari KAMI dan makhluk gaib lainnya.

Kepentingan militer dan eksploitasi penerus Raja Suinin itu, anak kedua, juga ditenun menjadi legenda ke:

– Untuk melegitimasi menegaskan hubungan suci antara raja Yamato dan anaknya;

– Untuk menegaskan peran suci Yamato-prajurit raja dan peran mereka sebagai penjaga yang suci “militer” harta. Nihon Shoki menyatakan bahwa putra raja Suinin tertua (Pangeran Inishiki no Mikoto) memiliki seribu pedang dibuat dan bahwa dia ditempatkan bertugas harta ilahi Isonokami itu. Catatan juga menyatakan bahwa ia mendirikan klan Mononobe dan sejak itu suksesi Mononobe klan kepala suku menjabat sebagai penjaga harta Isonokami.

Meskipun Nihon Shoki entri yang jelas revisi mitologi untuk melegitimasi garis kewenangan, mereka juga harus mencerminkan realitas ekspansi yang cepat dari dunia Yamato dan ekstensif menggunakan senjata besi pada saat kampanye militer yang dilakukan.

Suci gunung orientasi dan keyakinan proto-sejarah Jepang – koneksi Tibet?
Ada banyak unsur tentang kepercayaan gunung suci di Jepang, klan desa cara dan royal raja berorientasi ritual dan upacara dan gundukan pemakaman kuno sekitar gunung suci ditandai oleh Gunung Miwa, Gunung Katsuragi, Gunung Fuji dan gunung lainnya – tampaknya memiliki hubungan dekat dengan keyakinan dewa gunung Tibet. Mitos Tibet berisi banyak detail yang konsonan dengan orang-Kojiki dan Nihongi sejarah kuno ‘penciptaan mitos, hirarki paling awal dari dewa dan keturunan mereka pada gunung dan mengikat ke kaisar ilahi dan Ratu.

Ada unsur-unsur sangat identik dari “tali surga” dan tali pohon suci, ular bentuk-shifter Gunung Miwa (istri dewa gunung) vs dewi gunung rusa naik; tombak ikonik, permata (gunung dewa) cermin (istri dewi) muncul di kedua Tibet dan versi Jepang; burung yang membawa kesuburan (Yayoi serta totem periode Kofun); hewan pengorbanan yang harus dibuat … ini kesamaan diidentifikasi bersama dengan bersama Tibet-Burman dan Jepang haplogroup jenis menyarankan masuknya dana dari sistem kepercayaan selama migrasi dari Yayoi mungkin akhir melalui periode Kofun.

“Dalam historiografi Tibet, dewa gunung yar-lha-sham-po sering disebut dewa kerajaan, dan mewakili kekuatan keluarga kerajaan. Pada awal penyebaran agama Budha ke Tibet, banyak anggota rumah kerajaan, penganut agama asli Tibet, Bon-po, tetap menolak untuk

Buddhisme. Situasi ini memunculkan cerita bagaimana dewa Buddha pad-ma-vdyung-gnas mengalami hambatan dari yar-lha-sham-po, yang menyebabkan banjir menghancurkan sebuah istana Buddha. Munculnya dan kemenangan yar-lha-sham-po sebagai dewa tertinggi gunung juga sejarah

pengembangan dan kekuatan suku yar-paru. Absen kekuatan Tibet terpadu dan seorang raja bijaksana yang ahli dalam strategi militer, Tibet gunung dewa yar-lha-sham-po tidak akan menjadi seperti perlengkapan unggul.

Satu ciri khas dari mitologi Tibet adalah bahwa gambar dari dewa gunung didasarkan pada unsur-unsur agama selain pegunungan fisik sendiri. Mereka sering diwujudkan sebagai binatang atau totem.

“Pada saat ini, SKU-gnyan-thang-lha adalah penguasa pengujian.

Ia membentang kepalanya ke daerah Gru-gu;

Ekornya mengisi milik SOG-chu-gyer-thang.

Seekor ular putih blok jalan,

Master menempatkan tongkat ke pinggang ular, dan mengatakan:

“Engkau adalah Raja Naga ne-le-thod-dkar,

dri zavi rgyal po sur phud lnga pa zhes.

gnyan-chen adalah putra dari dewa gunung VOD-de-gung-rgyal dan burung giok tunggal bersayap, dan merupakan kepala para dewa gnyan. Tempat di mana kehidupan dewa disebut vdam-Shon, 5 burung giok-hijau membawa vitalitas dan kehijauan musim semi bahkan ke pegunungan bersalju di musim dingin ….

dewa gunung digambarkan sebagai baju besi dan mengenakan gaun putih pertempuran bertatahkan permata dekoratif. Ia sering digambarkan melambaikan tombak dengan bendera tetap di tangan kirinya, sambil memegang mangkuk ajaib penuh permata tangan kanannya. “”

Istrinya adalah dewi RMA-chen … Dia awalnya tinggal di gunung anyesrmachen dan dianggap yang terbesar dari dua belas dewi Tibet teks ritual menggambarkan dia dengan cara ini: dia mengendarai rusa jantan putih seperti Keong, dan tubuhnya yang putih sebagai pegunungan bersalju.

Dia sangat cantik, dan rambutnya dikepang dengan pita berwarna-warni. Di tangan kanannya dia memegang sebuah cermin ajaib, dalam dirinya meninggalkan laso dan sebuah pengait besi. Dengan mengenakan mantel sutra, ia dihiasi dengan mahkota emas dihiasi dengan permata yang beragam di atas kepalanya. Dia juga memakai kalung mutiara, gelang,

dan gelang kaki, sebuah lonceng bersinar adalah tetap dengan sabuk di pinggang “.

Dalam mitologi Tibet, para dewa gunung memiliki kekuatan besar dan berkuasa atas semua dewa lainnya; kekuatan ini berasal dari kontrol mereka terhadap cuaca fenomena-angin, awan, guntur, hujan es, dan sebagainya. Dengan demikian, mereka telah menjadi dewa-dewa utama mitologi Tibet, dan penghormatan mereka adalah bentuk paling penting dari penyembahan alam di Tibet.

Karena besar mereka “tubuh” dan karena ilusi yang diciptakan oleh cuaca di sekitar puncak, dewa gunung memiliki gambar berubah dalam ritual. Pada waktu sebuah penggabungan dari gunung dewa menyembah dengan hewan menyembah terjadi: hewan seperti domba, yak, dan kuda liar mulai tergantikan gambar lama. Ini citra binatang pada gilirannya memberi jalan untuk antropomorfisme, sebagai bentuk hewan menjadi dewa yang menyertai atau binatang yang gunung dewa rides. Perubahan citra ritual menyimpang, orang terkemuka dari para dewa dalam mitologi gunung Tibet tidak diragukan lagi. Pengorbanan bagi mereka adalah kolektif bukan soal pribadi, untuk dewa gunung biasanya tidak dianggap sebagai

wali individu, melainkan ia adalah wali dari suku tertentu atau bahkan seluruh rakyat.

“Tibet kuno terhubung para dewa gunung untuk kelas konseptual yang lebih abstrak dari dewa surgawi, percaya puncak untuk menjadi situs untuk bagian dari dunia ini ke langit di atas, situs di mana tali (atau langkah) yang terhubung langsung ke surga.

Mitos tentang tali surgawi (DMU-Thag dalam bahasa Tibet) adalah, tidak mengherankan, terutama terjadi di antara berbagai kelompok etnis yang tinggal di dekat pegunungan sendiri. “

“Awal Tibet mitologi dewa gunung dibedakan dari dewa surgawi: dewa surgawi adalah terutama simbolis dan kurang langsung terhubung ke kehidupan material Tibet awal. Seiring waktu, bagaimanapun, kedekatan fisik jelas, bersama dengan kesamaan dalam ibadah ritual, menyebabkan identifikasi meningkat antara para dewa gunung dan dewa-dewa surgawi, dan hasilnya, bahwa yang terakhir sekarang memiliki ukuran besar fitur dari dewa gunung unggul; itu bahkan menyatakan bahwa gunung dewa dan dewa-dewa surgawi dapat berubah dari satu ke yang lain. Para dewa gunung kadang-kadang naik ke status dewa surgawi, dan dewa-dewa surgawi terkadang turun menjadi dewa gunung.

VOD-de-gung-rgyal, misalnya, adalah dewa patriarkal peringkat di antara yang disebut Namun “sembilan pencipta-dewa.”, Dilihat dari kata VOD-de-gung-rgyal, ini dewa gunung juga merupakan dewa surgawi , karena di Tibet, gung berarti “surga”, dan gung-rgyal berarti “raja surgawi.”

Di sini dapat dimengerti bahwa cara orang-orang Tibet memahami dewa surgawi agak berbeda dari masyarakat yang hidup dalam kondisi geografis lainnya. Orang-orang Tibet ‘pemahaman para dewa surgawi dikembangkan atas dasar ibadah mereka pegunungan dewa. Setelah mengembangkan

konsepsi para dewa surgawi melalui jenis ibadah, Tibet kuno mendalilkan dasi antara dua set dewa. Oleh karena itu mitos tali surgawi.

Tibet-Burma bahasa sangat menunjukkan bahwa mu-in Tibet mengacu pada “dewa surgawi.” Adapun kata DMU-Thag, saya percaya itu harus berhubungan erat dengan bahasa Tibet untuk “pelangi” (vjav). Pelangi juga dapat dipahami oleh masyarakat awal sebagai tali yang menghubungkan langit ke bumi, tali

diturunkan oleh dewa-dewa surgawi. Secara harfiah, DMU-Thag berarti “tali dewa surgawi ‘….

Hal ini membentang oleh angin, ditenun menjadi benang, dan luka bulat pohon. Hal ini dikenal sebagai Dmuthag atau g.yang Thag (“tali keberuntungan”). “16 Teks ini jelas mengidentifikasi dmuthag dengan pelangi.”

Sumber:

Mitologi Dewa Tibet Mountain: Suatu Tinjauan oleh Xie Jisheng

Oral Tradition, 16/2 (2001): 343-363

Revolusi ritus
Kami Ibadah

Orang zaman Kofun dan sejak dahulu, telah melakukan banyak ritual ibadah kepada roh-roh Kami pegunungan, laut, sungai dan di jalan melalui gunung melewati yang mereka pikir cenderung mendapatkan diblokir oleh “Kami kekerasan”. Obyek ritual banyak ditemukan terkubur di dasar sungai atau di kaki gunung adalah bukti dari kebiasaan mereka.

Revolusi ritus dan penolakan Yayoi Kami

Sebuah kelaparan besar dan tahan lama telah tersebar di seluruh Asia Timur sebelum dimulainya Periode Kofun, dari sekitar tahun 190-220. Saat itu sekitar waktu ketika pendeta Ratu Himiko telah naik tahta (sejarawan iklim mengatakan ini adalah waktu dari Little Ice Age). Di Jepang, orang di mana pun bergabung penguasa mereka memohon bantuan dari Kami mereka, dengan menggunakan ujung tombak perunggu ritual, belati, dan lonceng. Tapi harus tampak bahwa Kami itu tuli terhadap permohonan mereka untuk tahun-tahun kelaparan tidak berakhir.

Pada masa itu di Asia Timur, ada kebiasaan pembunuhan raja praktisi yang berarti bahwa mereka membunuh pemimpin mereka yang mereka disalahkan atas penderitaan yang mereka hadapi Para penguasa kerajaan Wa yang mungkin membunuh satu demi satu, tetapi ketika yang tidak menghentikan kelaparan, orang-orang akhirnya menolak Kami Yayoi juga.

Penolakan Yayoi Kami dianggap mengapa lebih banyak dari Jepang, baik dalam Tsukushi, Kibi atau Yamato, ritual objek seperti lonceng perunggu dan ujung tombak perunggu sedang rusak dan dilemparkan ke sungai, atau dibuang di dalam rumah yang ditinggalkan atau dibuang atau dikubur.

Karena Kami Yayoi telah ditolak, para penguasa maka diperlukan untuk mencari dan mengungkapkan Kami baru untuk rakyat mereka. Diperkirakan bahwa Ratu Himiko telah mengirim misi diplomatik ke kerajaan Cina Wei dan mungkin telah diimpor Kami baru bersama dengan karunia-karunia “seratus cermin perunggu” yang menyimbolkan mereka dari pengadilan Cina. Dia mungkin telah mengungkapkan Kami baru dengan seratus cermin yang ia kemudian “ditampilkan kepada orang di seluruh tanah”.

Apa keyakinan agama baru kemudian digantikan doktrin Kami Yayoi selama Periode Kofun?

Agama baru dan Makimuku proto-tipe tempat suci

Sejarawan percaya bahwa agama baru yang terlibat cermin perunggu dan pembangunan makam lubang kunci berbentuk sebagai struktur keagamaan. Pemerintahan Ratu Himiko yang memiliki efek pemersatu kelompok suku atau klan banyak, dan mungkin juga telah membawa beberapa sistem keagamaan umum yang memiliki makam lubang kunci berbentuk sebagai simbol pusat.

Untuk mengakomodasi tuntutan ini sistem keagamaan baru, struktur arsitektur baru datang yang akan dibangun. Tetap dari paruh pertama abad ke-3 tempat suci seperti bangunan mengangkat ditemukan pada penggalian dari situs Makimuku. Sisa-sisa diperiksa dan dinyatakan oleh tukang kayu kuil sebagai “prototipe dari arsitektur kuil”.

Apa kuil prototipe di Makimuku mungkin telah tampak seperti

Ruang utama yang runcing dan menghadapi langsung barat, tetapi memiliki “pilar sentral” dan “bubungan balok-pilar”. Struktur memiliki ruang sekunder, keduanya memiliki sumbu utama mereka sejajar dalam arah yang sama. Struktur baru menyerupai Kuil Ise yang dibangun abad kemudian.

Secara signifikan, Makimuku proto-tipe kuil dibangun dalam gaya yang sama sekali berbeda dari periode Yayoi dan menggunakan skala Wei Cina pengukuran dan adalah Lu Ban atau Bintang Utara kekaisaran tembaga Shaku dari “sebuah, keberuntungan Wei Shaku sedikit lebih panjang dari tipe yang digunakan pada periode 240-248 “. Ini memiliki nilai numerik dari sedikit di bawah 32 cm.

Lain Kofun Periode Awal mengangkat lantai bangunan ditemukan di gundukan pasir di Nagase Takahama, di Tottori Prefecture. Ini sangat besar dengan lubang pasca 2m untuk 3m diameter, sehingga mungkin didukung bangunan tinggi lebih dari 10 meter. Itu adalah bangunan persegi lebih dari 5 m panjang di setiap sisi, dikelilingi oleh 16 m pagar berbentuk segi empat panjang di setiap sisi dan di bagian depan adalah tangga. Jelas bangunan itu dikuduskan untuk selain fungsi sehari-hari dan ditemukan dengan cermin perunggu miniatur di dalamnya.

Air pemurnian ritual

Sistem saluran air telah ditemukan di Makimuku dan situs Hattori. Ini diduga fasilitas untuk menyediakan air bersih untuk persembahan kepada Kami dalam ritual pemurnian air. Sistem ini biasanya terdiri dari saluran air pipa untuk menyalurkan kayu dalam air murni suci, papan kayu dan palung untuk mengontrol aliran air, dan trotoar dilempari batu dan area pusat berkerikil untuk ritual pemurnian – terus dibangun dan digunakan dengan baik ke lima dan abad keenam.

Beberapa air umum Rituals terlibat penempatan pembuluh tanah liat miniatur di spouts air dan benda-benda ritual mengambang bedak (ditempatkan di dalam mangkuk) turun saluran irigasi.

Hitachi tidak fudoki kuni menunjukkan bagaimana suatu ritus pemurnian air bisa saja telah dilakukan: “Ketika kurir dan sejenisnya yang melakukan kunjungan pertama mereka ke provinsi, mereka pertama kali berkumur dan tangan, lalu menghadap timur dan melakukan penghormatan ke Kami yang dari Kashima, setelah itu mereka mampu memasuki “.

 .
 

Seiring Makimuku Sungai, situs ritual berbagai menunjukkan bukti bahwa ritual yang melibatkan banyak gerabah dan produk kayu dilakukan, sekitar atau mungkin dalam mengangkat lantai bangunan.

Sebagai sejumlah besar beras-memasak serta peralatan makan, pot tanah liat dan kapal ditemukan di satu situs Makimuku, diperkirakan bahwa ritual dilakukan di mana orang-orang dikuliti dan direbus beras, dan menumpuk nasi dalam mangkuk dan mengambil bagian dari makan bersama dengan Kami tersebut. Mereka juga membawa alat tenun untuk menenun pakaian baru sebagai persembahan Kami. Obyek ritual lainnya adalah kapal berbentuk burung dan kayu kayu. Ini ritual dan peralatan yang digunakan adalah mirip dengan festival panen kemudian Niiname mana persembahan makanan bersama makanan yang dibuat oleh keluarga daerah yang berkuasa.

Di situs lain di sekitar pohon kamper raksasa di tepi Sungai Miyamae, jumlah besar tembikar (1.000 pot dari 2.500 kapal ceremic) dari abad ke-3 yang ditemukan. Beberapa gerabah itu bukan lokal tapi dari daerah Kinki, Kibi dan San’in di timur Matsuyama, menunjukkan makanan yang mungkin telah dimasak dalam semacam perayaan untuk orang-orang dari daerah lain – dalam apa adalah ritual komunal makan makanan bersama Kami dengan (seperti yang disarankan oleh mangkuk miniatur dan gelas).

Praktek melakukan ritual dengan pembuluh tembikar yang berisi makanan yang ditawarkan di dasar pohon suci itu mungkin ritual keagamaan umum dilakukan di banyak bagian Jepang pada saat itu. Menurut fragmen dari teks tidak kuni Yamashiro fudoki, pohon ini dianggap keramat yang Kami turun.

Tempat-tempat suci dan pedang

Banyak tempat-tempat suci baru dibangun selama era Kofun.

Bagian terpenting dari kuil adalah bangunan mengangkat dipisahkan dari penggunaan sehari-hari berfungsi sebagai tempat perlindungan atau rumah penyimpanan benda ritual. Banyak gudang kuil tersebut ditemukan di situs Makimuku atau di lokasi Nagase Takahama. Sebuah tempat keramat terutama terkenal dan awal adalah Kuil Isonokami.

Pedang tampaknya telah sangat dihormati objek disimpan di beberapa kuil. Menurut Nihon Shoki, pedang Susano O no Mikoto yang digunakan untuk membunuh ular berkepala delapan legendaris diendapkan di Isonokami selama abad ke-4.

Sebuah emas bertatahkan terkenal pedang, pedang shichishito atau tujuh-cabang dari abad ke-4, masih disimpan di kuil Isonokami hari ini, dianggap pedang shichishito disebutkan dalam bab Jingu dari Shoki Nihon yang disajikan oleh cucu Paekche raja bersama dengan cermin knobbed tujuh dan pesan untuk membuka hubungan kedua negara. Para ahli telah ditentukan dari prasasti di pedang bahwa pedang itu dibuat di Paekche di 369 AD dan disajikan oleh seorang raja Paekche untuk penguasa Yamato dan kemudian ditempatkan di gudang Isonokami.

Entri dibuat pada tahun ke-35 pemerintahan Suinin dalam catatan Nihon Shoki mengatakan bahwa putra Kaisar Suinin tertua telah memerintahkan seribu pedang yang dibuat dan disimpan pada Isonokami. Klan Monobe didirikan oleh Pangeran Inishiki menjadi penjaga harta Isonokami, setelah itu memegang peran militer dan kekuasaan.

Pemakaman makam ritual

40.000 mortir berbentuk manik-manik dan banyak benda berbentuk pedang, cakram berlubang dan koma berbentuk magatama manik-manik yang ditemukan di parit makam Nonaka di Fujiidera City, Osaka. Ini adalah objek ritual cenderung digunakan dalam pemakaman atau upacara penyembahan leluhur.

Dari ketiga abad kelima, ritual makam mungkin dilakukan oleh para pemimpin kepala suku dan klan perdukunan dalam hubungannya dengan ide memadamkan jahat untuk membatasi jiwa dalam ruang pemakaman dan untuk melindungi orang mati melawan roh-roh jahat (dalam cermin perunggu memiliki instrumen kunci). Dari abad ke-6, ritual tampaknya telah berkembang menjadi upacara untuk benar mengirimkan orang mati ke dunia lain.

Evolusi baru dan ritual agama
Evolusi objek ritual dan ibadah

Ritual objek hari berubah dalam popularitas sesuai dengan keyakinan agama yang berlaku zaman. Dengan memeriksa kuil Munakata penting klan di pulau Okinoshima yang merupakan ritual negara situs dengan koneksi kuat dengan raja Yamato, pola perubahan persembahan ritual selama berabad-abad dapat dilihat:

4 – abad ke-5: Magatama manik-manik, cermin, pisau dan pedang, (hijau nephrite) gelang, besi dan alat senjata, item steatit ditawarkan di atas batu-Iwakura atas mezbah-mezbah untuk mengundang Kami untuk turun ini altar.

6 – abad ke 7: salinan Jepang cermin perunggu Cina, barang-barang pribadi, hiasan kuda, gerabah, miniatur logam dan barang-barang steatit sangat populer sebagai obyek ritual.

7 – abad ke-8: Emas cincin, hiasan kuda, besi, ingot (mirip dengan yang ditemukan dalam makam di kerajaan Silla Korea). Fragmen dari mangkuk Persia Sassania kaca telah ditemukan. Ritus pemurnian tampaknya telah dilakukan sebagian di tempat terbuka dan sebagian di dasar batu, menggunakan item ritual steatit, logam miniatur tenun dan alat berputar. Dua Timur Wei Gilt finials perunggu berbentuk kepala naga dan fragmen dari sebuah dinasti Tang 3-berwarna berleher panjang vas Cina.

8 – abad ke-9: Ibadah dilakukan di udara terbuka altar dengan persembahan ritual yang meliputi: cermin perunggu, lonceng perunggu (Suzu), objek steatit buatan lokal dari manusia, kuda dan perahu, tembikar diimpor, miniatur logam dan koin perunggu dicetak di Jepang.

Ritus yang melibatkan korban dalam jumlah besar objek bedak seperti bedak pedang dan manik-manik berbentuk mortir, yang sebelumnya dipraktekkan dalam ritual makam kemudian menyebar luas di abad kelima dalam pengaturan ritual desa yang terbuka atau altar.

Misalnya di desa awal abad keenam Nakasuji, di Prefektur Gunma, di dalam tempat ritual di dalam kompleks perumahan desa, ritual dilakukan di mana babi hutan dikorbankan dan ditempatkan di atas batu dari sungai, di sekitar batu tiga bedak mortir manik-manik. Di lain tempat ritual desa di tenggara dan di luar kompleks perumahan, di depan lain susunan batu berdiri Haji mangkuk: haji guci, guci kecil, mangkuk pedestaled, mangkuk, dan pot. Di dalam mangkuk lima belas bedak mortir berbentuk manik-manik. Di lain tempat ritual selatan dari tempat ini tiga batu sungai di mana babi hutan kurban juga telah ditawarkan.

Di tempat lain di Jepang, penggunaan populer dari persembahan ritual bedak digantikan pada paruh kedua abad keenam oleh manusia ritual tanah liat dan patung-patung kuda yang biasanya hilir melayang di sungai selama festival tertentu, biasanya dikombinasikan dengan minum dari minuman sake. Dalam beberapa kasus, tujuannya adalah untuk menenangkan Kami yang menyebabkan turbulensi di perairan hulu, dan dalam kasus lain, tujuannya adalah ritus pemurnian dilakukan pada sungai penyucian suci.

Beberapa ritual bidang yang sangat jarang ke Kami lapangan termasuk persembahan kuda kurban dan ayam jantan dilukis di tanggul lapangan. Vermilion-dipernis ayam jantan yang terbuat dari papan kayu telah ditemukan di dalam parit dari gundukan pemakaman Makimuku awal. Sangat mungkin bahwa ayam jantan adalah ornamen dekoratif tergantung di pilar dan digunakan pada saat upacara bangun untuk mendoakan kembali orang mati untuk hidup. Tanah liat berbentuk ayam jago haniwa juga telah ditemukan di beberapa gundukan pemakaman kofun awal.

Dengan demikian dapat dilihat benda ritual dan ritus dan adat istiadat sendiri juga wax dan menyusut di popularitas dari waktu ke waktu. Ketika raja pertama berasal otoritas mereka dari peran spiritual mereka, ibadah puncak gunung kuil adalah urutan hari, tetapi sebagai otoritas dan kekuasaan mereka tumbuh melalui lebih sekuler, melalui kekuatan militer dan kemenangan, penguburan barang-barang pribadi dan kuda dan simbol militer digantikan ritual penawaran yang disertai ibadah leluhur dan upacara simbolis tumuli otoritas raja dikubur itu. Ini jalan beraspal halus akhirnya untuk penerimaan ide-ide Buddhis di akhir zaman Kofun.

Kofun ritual yang melibatkan pedang bedak talek dan benda-benda lain

Pada abad kelima, sebuah ritual baru tergantung cakram berlubang, bedak berbentuk pedang berbentuk benda dan mortir berbentuk bedak manik-manik (digunakan dalam satuan sepuluh ribuan) digantung dari cabang pohon pohon Sakaki suci. (Ritual ini menggantikan sebelumnya kebiasaan menggantung cermin, pedang dan manik-manik berbentuk silinder dari pohon).

Orang-orang Kofun menghabiskan banyak waktu memproduksi benda-benda ritual dalam apa yang merupakan industri besar dan perdagangan produk jadi. Situs Soga di Kashihara City, Nara adalah sebuah situs pabrik tempat bedak banyak batu dan benda lainnya ritual dibuat dan kemudian didistribusikan ke seluruh negeri.

Benda ritual bedak yang populer dari paruh kedua abad ke-5 sampai paruh pertama abad ke-6 dan digunakan berbagai macam upacara ritual.

Nihon Shoki catatan beberapa konteks di mana ritual itu dilakukan: Sebelum memenuhi Keiko Kaisar, Lady Kamunashi berhenti pohon Sakaki dan menggantung delapan genggam pedang di cabang-cabang atas, delapan rentang cermin pada cabang tengah dan delapan rentang manik-manik di cabang-cabang yang lebih rendah. Kaisar Chuai menceritakan bagaimana Kumawani, nenek moyang penguasa Tsukushioka, menggantung sepuluh genggam pedang pada 100-cabang Sakaki untuk menunjukkan kesetiaan-Nya.

Referensi yang terakhir menunjukkan bahwa ritual keagamaan telah berevolusi mengambil dimensi politik untuk ritual dipraktekkan untuk menegaskan kesetiaan kepada otoritas ilahi atau spiritual penguasa Yamato.

Peran spiritual raja-raja

Raja kepala suku lokal dan para pemimpin desa semua berasal otoritas mereka dari peran mereka sebagai imam ritus pertanian untuk menyembah “Kami surgawi dan duniawi tanah dan biji-bijian”, yaitu di Kami pertanian di kuil yang ditunjuk.

Sebagai negara sentralisasi muncul selama zaman Kofun, raja atau kaisar di puncak negara itu, bahkan sebagai Buddhisme memegang di Jepang sebagai agama baru, tidak bisa mengabaikan perannya sebagai imam kami-menyembah tertinggi.

Raja negara Yamato paling awal sangat terhubung untuk menyembah di Kuil Omiwa mana ritual kuno untuk menyembah Kami Gunung Miwa dilakukan. Kuil Omiwa, sebagai satu prototipe awal dari kuil, tidak memiliki ruang pusat ibadah (shinden) untuk percandian dari “tubuh Kami” nya (shintai) karena Gunung Miwa sendiri dipuja sebagai badan Kami. Dari enam gundukan pemakaman dibangun di dasar Gunung Miwa, yang kelima dari mereka diyakini milik Raja Suijin.

Menurut Nihon Shoki, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Raja telah meminta bantuan dari Kami mengenai bencana yang pada kerajaan pada waktu itu, dan dia menerima wahyu melalui seorang putri perdukunan yang menyampaikan pesan dari Kami berbicara melalui sang putri, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu untuk disembah. Ketika ditanya siapa yang Kami itu, jawabannya datang, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato [dan yang berada di Gunung. Miwa]. Menurut teks, bencana berhenti setelah upacara yang diperlukan diselenggarakan.

Gunung ritual ibadah dilakukan oleh penguasa dari kuil di dasar gunung. Menurut Hitachi tidak fudoki kuni pasak digunakan sebagai penanda untuk menunjukkan bahwa di atas titik itu dan seterusnya adalah tempat Kami sementara bagian bawah penanda pasak bisa dibuat menjadi kolom untuk budidaya manusia. Hal ini dianggap mencerminkan revolusi ritual baru di mana Kami baru sekarang menempati kaki gunung sehingga Kami gunung kuno dipindahkan ke puncak gunung. Dengan paruh kedua abad kelima, berbentuk Y hias pasak-penanda dikuburkan di daerah tabu bersama dengan komochi koma berbentuk magatama sebagai gunung ritual ibadah menurun selama rezim sekuler yang kuat dan meningkatnya raja Yamato kemudian.

Hal ini direkam dalam entri Shoki Nihon untuk pemerintahan Kinmei di 552 dengan mengacu pada munculnya keyakinan Buddha sebagai agama alternatif baru:

“Raja-raja negara ini selalu dilakukan ritual musiman untuk menghormati Kami surgawi dan duniawi banyak tanah dan gandum. Jika [raja kami] sekarang harus menghormati Kami dari negara-negara tetangga, kita takut bahwa Kami negara ini akan marah. “

Makimuku reruntuhan di Nara yang akan digali
Penggalian utama direncanakan untuk situs Nara

The Yomiuri Shimbun

OSAKA-ekstensif penggalian ditetapkan untuk mendapatkan berlangsung tahun fiskal berikutnya di reruntuhan kuno Makimuku di Sakurai, Prefektur Nara, kata sumber tersebut.

Penelitian ini akan menjadi penggalian penuh pertama bagian tengah reruntuhan, yang tanggal ke abad ketiga dan keempat dan merupakan situs yang paling mungkin dari kerajaan Yamataikoku kuno.

Penggalian akan dilakukan oleh Dewan Kota Sakurai Pendidikan dan diharapkan dapat memberikan informasi baru mengenai apa yang diyakini kota pertama benar bangsa. Penemuan artefak yang menunjukkan pertukaran langsung dengan China bisa menentukan lokasi dari kerajaan Yamataikoku, menetap perdebatan lama tentang masalah ini.

Kaki Mt. Miwa, dimana reruntuhan Makimuku berada, juga dianggap bekas tempat sebuah istana kuno. Hamparan reruntuhan sekitar dua kilometer timur ke barat dan sekitar 1,5 kilometer utara ke selatan. Daerah ini meliputi makam Hashihaka, dating kembali ke abad ketiga-an, yang dikatakan menjadi lokasi makam Himiko, seorang ratu Yamataikoku.

Para prefektur Nara dan kota Sakurai pemerintah telah menggali reruntuhan 153 kali mulai tahun 1971, termasuk 130 penggalian darurat untuk merekam informasi sebelum pembangunan perumahan dan proyek lainnya. Hanya 5 persen dari reruntuhan telah dipelajari.

Pusat perkotaan di daerah itu diyakini telah bergeser lebih periode yang berbeda. Pada paruh pertama abad ketiga, pusat diyakini telah berada di distrik Ota, di mana sisa-sisa dari apa yang tampaknya telah tempat kudus ditemukan.

Pusat ini diperkirakan telah dipindahkan pada paruh kedua abad itu ke distrik Makinouchi, di mana gerabah dipengaruhi oleh budaya di Semenanjung Korea dan tas sutra yang ditemukan.

Dewan kota pendidikan akan melakukan penelitian intensif di dua kabupaten di bawah rencana jangka panjang.

Item gerabah diproduksi di daerah seperti Tokai dan account Setouchi selama lebih dari 20 persen dari jumlah artefak yang digali di reruntuhan, menunjukkan kontak dengan bagian lain dari Jepang. Penggalian parit lima meter lebar dengan tanggul berlapis juga mengungkapkan bahwa pekerjaan teknik sipil besar telah dilakukan.

Dalam penggalian terakhir, jumlah besar serbuk sari safflower digunakan untuk pencelupan ditemukan. Para ahli mengatakan bahwa penemuan mungkin dihubungkan ke kain yang Himiko disumbangkan ke dinasti Wei di Cina sekarang ini, seperti ditulis dalam dokumen Cina “Gishi Wajin-Den” (The Rekaman Jepang dalam Sejarah Wei).

(10 Januari 2008 Harian Yomiuri)

Pertengahan abad ke-3 safflower serbuk sari dari Nara bukti reruntuhan Makimuku perdagangan atau kegiatan diplomatik dengan China
Penemuan serbuk sari menawarkan petunjuk tentang perdagangan Cina

The Yomiuri Shimbun

NARA-Tertua safflower bangsa serbuk sari, berasal dari sekitar pertengahan abad ketiga, ditemukan dalam jumlah besar di reruntuhan Makimuku kuno di Sakurai, Prefektur Nara, dewan kota pendidikan mengumumkan Selasa.

Digunakan untuk pewarna merah, safflowers diyakini telah datang ke Jepang dari China. Serbuk sari yang ditemukan diyakini dari tiga abad lebih awal dari materi sebelumnya dianggap yang tertua di negara ini.

Reruntuhan dikatakan telah menjadi bagian dari kerajaan Yamatai-Koku, lokasi yang telah lama diperdebatkan oleh para ahli. Sebuah dokumen Cina dari waktu, “Gishi Wajin-Den,” menyatakan bahwa Yamatai-Koku Ratu Himiko memberi kain merah dan biru untuk dinasti Wei, sekarang Cina, di 243, menurut papan.

Tanah dari parit digali pada tahun 1991 di reruntuhan diperiksa oleh Associate Prof Masaaki Kanehara Nara Universitas Pendidikan. Ia menemukan tanah yang terdapat sejumlah besar serbuk sari safflower, jauh lebih banyak dari yang terkandung dalam tanah biasa.

Para ahli percaya limbah cairan dari workshop pencelupan dituangkan ke selokan.

Sejumlah lubang kunci berbentuk makam kuno, sisa-sisa bangunan dan pot tanah liat dari seluruh Jepang telah ditemukan di reruntuhan Makimuku. Pada bulan September, topeng kayu tertua yang pernah ditemukan di negara ini digali dari reruntuhan. Reruntuhan diyakini telah menjadi wilayah metropolitan pertama yang berfungsi sebagai pusat perdagangan tingkat tinggi.

Temuan menunjukkan bahwa sebuah kerajaan di daerah tersebut mungkin telah terlibat dalam perdagangan dan kegiatan diplomatik dengan benua.

Hironobu Ishino, direktur Hyogo Prefectural Museum Arkeologi, mengatakan, “Ada sedikit keraguan bahwa [safflower] pengolahan teknologi telah diperkenalkan ke Jepang dari benua itu.

“Ini [penemuan serbuk sari] diyakini bukti pertukaran internasional, dan mendukung gagasan bahwa reruntuhan Makimuku adalah bagian dari Yamatai-Koku kerajaan.”

(4 Oktober 2007)

4 abad: Legenda Pangeran Yamatotakeru: jalan dia mengambil dan ekspansi Yamato
Pertama Jepang dua buku sejarah resmi, Kojiki (selesai pada tahun 712) dan Nihon Shoki (selesai di AD 720) mencatat legenda dan kehidupan Pangeran Yamatotakeru, yang sejarawan pikir mungkin berdasarkan karakter sejati yang hidup sekitar abad ke-4. Menurut sejarah, dia adalah putra Raja Keiko, yang oleh tradisi dianggap sebagai Kaisar Jepang ke-12 (Tenno). Sejarawan hari ini cenderung diskon peristiwa hingga abad ke-5 sebagai account fiktif atau sebagian fiksi yang dimasukkan untuk memberikan garis kekaisaran tak terputus nenek moyang yang mengarah ke Kami atau dewa-dewa ilahi.

Rincian cerita dari karakter legendaris yang bagaimanapun dipelajari sebagai sejarawan berpikir bahwa rute pangeran mengambil mencerminkan lokasi sebenarnya dari hari sebagai Yamato pengadilan berjuang untuk mengontrol dan memperluas wilayahnya pada fajar bangsa Jepang.

Interaksi legenda dan arkeologi

Jalan pangeran dominasi teritorial dianggap mencerminkan bukti arkeologi dari pola kuil dan makam pemakaman periode Yamato. Pedang terkenal yang Susa ada O no Mikoto digunakan untuk membunuh ular berkepala delapan legendaris dicatat oleh Nihon Shoki sebagai telah disimpan di kuil Isonokami.

Yamato Takeru di Rute

RED: Encounters dengan pemberontak Emishi; HIJAU (selatan Kyushu Island): Encounters dengan Kumaso prajurit; HIJAU (pusat ke barat Honshu Island): Kunjungan ke Ise Shrine dan ke pengadilan Yamato dan istana

Pedang suci tersebut dianggap sebuah pedang tujuh-cabang yang ada (shichishito), yang merupakan artefak arkeologi asli tanggal oleh prasasti bertatah emas untuk 369, yang telah disajikan kepada seorang raja Yamato dan ditempatkan di gudang penitipan Isonokami . Pada tahun 1873, imam kepala Isonokami telah memeriksa dan membuat hubungan antara kesamaan kata-kata tertulis pada pedang dengan yang disebutkan dalam laporan Nihon Shoki.

LEGENDA TENTANG PRINCE YAMATOTAKERU

Menurut legenda berjalan, Pangeran Yamato yang pada awalnya dikenal sebagai Pangeran Ousu telah membunuh kakaknya. Nya berduka ayah Raja Keiko, takut sifat jahat dari putranya, Pangeran Ousu dikirim ke Izumo Provinsi (timur Shimane Prefecture) dan kemudian ke tanah Kumaso (Kumamoto Prefecture) untuk pertempuran perampok dan pemberontak.

Sebelum Pangeran Yamato berdoa di tempat suci dari Ise meminta berkat dari Amaterasu, Dewi Sun untuk berkatnya pada usaha-nya. Bibi Pangeran Yamato yang tinggi pendeta dari kuil Ise, disajikan dengan jubah sutra kaya, mengatakan akan menjadi keberuntungan baginya. Kemudian sang pangeran meninggalkan istana perjalanannya mengambil istrinya Putri Ototachibana dan sejumlah pengikut setia. Dia dipromosikan ke Pulau Kyushu selatan yang penuh dengan perampok dan bandit.

Sementara Raja Keiko berharap pangeran akan gagal dalam usahanya, Pangeran Ousu menunjukkan besar memperdayakan dan licik mengalahkan satu musuh-musuhnya demi satu.

Selama satu episode petualangannya, Pangeran Yamato mengenakan jubah sutra kaya bibinya telah memberinya, menurunkan rambutnya, terjebak sisir dan dihiasi dirinya dengan permata. Dia menyamar sebagai seorang wanita, dan dengan demikian appareled ia memasuki tenda musuh-musuhnya ‘selama perjamuan mana Kumaso dan adiknya Takeru sedang berpesta dan minum. Kumaso memanggil pangeran menyamar sebagai wanita porsi yang adil, penawaran dia untuk melayani anggur secepat mungkin. Ketika Kumaso telah menjadi mabuk, pangeran menikam dua bersaudara Kumaso prajurit sampai mati. Sebagai saudara Kumaso terbaring sekarat, ia dituntut untuk tahu siapa pangeran sebenarnya, dan perampok itu kemudian diberikan kepada sang pangeran judul Yamato Takeru, yang berarti “yang paling berani dari Yamato”.

Meskipun kemenangan, Raja Keiko tetap tegas dalam pandangannya tentang anaknya. Ia memerintahkan Pangeran Yamato Takeru (karena ia sekarang disebut) ke provinsi pemberontak, tanah timur yang orang tidak menaati istana kaisar.

Ketika Pangeran Yamato Takeru sedang dalam perjalanan kembali ke ibukota, ia encounted lain penjahat bernama Idzumo Takeru. Ia berteman dengan penjahat, dan diundang Takeru untuk pergi berenang dengan dia di Hinokawa sungai. Sementara perampok itu berenang hilir Pangeran diam-diam diganti pedang perampok dengan pedang kayu palsu. Ketika Takeru keluar dari air, Pangeran menantang dia untuk berduel untuk membuktikan siapa yang pendekar pedang yang lebih baik dari dua, dan sementara Takeru meraba-raba dan berjuang dengan pedang kayu palsu, Pangeran Yamato Takeru tewas melarang. Dia kemudian kembali ke istana tempat ia berpesta dan diberikan banyak hadiah oleh Raja ayahnya.

Raja segera memerintahkan putranya untuk pergi dan memadamkan pemberontakan Emishi di provinsi-provinsi timur. Sebelum dia berangkat, dia diberi tombak terbuat dari pohon holly disebut “Delapan-Arms-panjang-Tombak”. Pangeran, seperti sebelumnya, pergi berdoa untuk sukses di kuil Ise. Bibinya, kali ini, disajikan dengan pedang dan sebuah tas berisi flints. Pedang suci bernama Kusanagi no Tsurugi dulu milik para dewa, yang telah ditemukan oleh Susano Mikoto, saudara Sun dewi Amaterasu. (Pedang ini digunakan oleh Susano membunuh ular berkepala delapan besar yang telah meneror penduduk setempat diendapkan di kuil Isonokami.)

Ketika Pangeran Yamato Takeru adalah di Provinsi Suruga, dia telah diundang untuk berburu rusa dan ketika terlibat dalam perburuan rusa di dataran besar dan ditutupi dengan rumput liar besar, ia menjadi sadar api semak. Api dan asap yang cepat atasnya dan mulai menutup rute untuk melarikan diri. Pangeran menyadari bahwa ia telah masuk ke jebakan! Kemudian, Pangeran, dibantu oleh pedang Kusanagi-Nya yang kudus, membuka tas bibinya telah memberinya, menggunakan flints, membakar rumput terdekat dia, dan dengan pedang Kusanagi mulai memotong pisau hijau tinggi di sisi baik sebagai cepat mungkin. Saat itu, angin tiba-tiba berubah dan meniup api darinya, sehingga Pangeran mampu melepaskan diri dari neraka pembakaran yang telah menjadi pekerjaan Emishi berperang suku (nenek moyang orang Ainu). Begitulah pedang datang untuk dijuluki “Rumput-membelah Pedang”.

Setelah mematuhi perintah ayahnya memadamkan pemberontakan Emishi, Pangeran Yamato Takeru menuju lebih ke timur. Di sana ia mencetak banyak kemenangan melawan musuh, tapi ia kehilangan Ototachibanahime istrinya. Selama badai dahsyat, sang putri melemparkan dirinya ke laut sebagai korban untuk menenangkan murka dewa laut.

Berikutnya, Pangeran Yamato Takeru melewati provinsi Owari sampai ia datang ke provinsi Omi yang diteror oleh seekor ular besar yang turun gunung setiap hari, memasuki desa dan makan banyak penghuni manusianya. Pangeran Yamato Takeru memanjat Ibaki Gunung mencari untuk menemukan ular dan ketika dia menemukannya, dia dibantai ular dengan cara memelintir lengan yang telanjang tentang hal itu. Baru saja ia melakukannya, kegelapan dan hujan lebat jatuh. Ketika Pangeran telah turun gunung, dia menemukan bahwa kakinya terbakar dengan rasa sakit yang aneh dan dia merasa sangat sakit. Ular itu menyengat Pangeran, tapi untungnya, Pangeran kembali kesehatannya.

Sementara masih di timur, bersama dengan bijak tua dari bagian-bagian, Pangeran Yamato Takeru juga terdiri puisi renga pertama di Provinsi Kai di mana Gunung Tsukuba (di Prefektur Ibaraki) tampil sebagai tema sentral.

Meskipun kemenangan besar Pangeran Yamato Takeru, ia akhirnya sampai pada kematian dini akibat penyakit, seharusnya dikutuk oleh dewa lokal Gunung Ibuki (terletak di perbatasan Provinsi Omi dan Provinsi Mino) karena telah sebelumnya menghujat tuhan.

Dengan kematian tragis, petualangannya berakhir pada dataran Tagi, di mana ia berubah menjadi Cerek putih sebelum menghilang dari dunia orang hidup.

****

Pangeran Yamato Takeru yang saat ini dipuja sebagai pahlawan rakyat karena keberanian dan kecerdikan. Dia dikatakan dimakamkan di Makam dari Plover Putih.

Penemuan 4 Sueki abad keramik di Uji, Kyoto
Petunjuk mengarah pada masa lalu bersama / baru ditemukan abad ke-4 menunjukkan pengaruh keramik Korea
Kazuya Sekiguchi dan Tanaka / Yomiuri Shimbun Hiroshi Penulis Staf
Harian Yomiuri
April 3, 2006

Situs arkeologi di Uji, Prefektur Kyoto, di mana akhir abad keempat Sueki keramik telah digali.

Penemuan terbaru keramik Sueki tanpa glasir di sebuah situs arkeologi di Uji, Prefektur Kyoto, memiliki ahli pemikiran ulang kronologi awal pertukaran antara Jepang dan Semenanjung Korea.

Penemuan ini mengungkapkan bahwa produksi barang-barang Sueki dimulai di Jepang pada akhir abad keempat, 20 sampai 30 tahun lebih awal dari arkeolog percaya, menunjukkan bahwa orang-orang dari Semenanjung Korea yang memproduksi keramik tiba di Jepang sekitar waktu yang sama.

Menunggang kuda dan persenjataan besi juga diperkenalkan dari semenanjung sekitar periode yang sama, membawa gelombang inovasi teknis ke negara itu.

Keramik yang digali dari situs arkeologi bersama dengan papan cemara yang tanggal kembali ke 389 melalui dendrochronology, ilmu acara kencan melalui studi perbandingan cincin pertumbuhan pohon dan kayu tua.

Beberapa keramik Sueki digali. Sebuah papan cemara, inset, menentukan tanggal keramik dibuat.

Akhir abad keempat adalah era ketidakstabilan besar di Semenanjung Korea. Prajurit kuat di punggung kuda dari Koguryo di utara selatan maju untuk mendominasi Paekche dan Kaya.

Pergolakan juga memiliki dampak bagi Jepang, yang dikenal di masa itu sebagai “Wa.”

Sebuah prasasti pada monumen batu Kwanggaeto (391-412), raja ke-19 dari dinasti Koguryo, mengatakan bahwa raja dikalahkan prajurit Wa dalam pertempuran di semenanjung itu. Monumen ini terletak di tempat yang sekarang Julin Provinsi di Cina.

Sebuah pedang diawetkan di Isonokami Kuil di Tenri, Nara Prefecture, diberikan kepada raja Wa oleh raja Paekche di 369, menunjukkan bahwa Paekche, yang sedang berperang dengan Koguyro, mencoba membangun hubungan yang bersahabat dengan Jepang.

Penemuan terbaru telah mengkonfirmasi bagaimana sejumlah kemajuan dalam peradaban dibawa ke Jepang.

Misalnya, keramik Sueki dipanggang di oven pada 1.200 derajat C, yang tidak dikenal teknik canggih di Jepang pada saat itu. Keramik Sueki yang tipis, keras dan dengan tinggi air retentivity-tidak seperti gerabah kemerahan tanpa glasir dari Jepang haji tradisional keramik dan digunakan untuk melestarikan sake, untuk upacara penguburan dan pada kesempatan meriah.

Keramik pasti berdampak pada festival dan dalam perjalanan itu bertugas di Jepang.

Wataru Kinoshita, kurator di museum melekat ke Institut Arkeologi Kashihara, Nara Prefecture, mengatakan: “Teknologi produksi untuk suhu tinggi keramik Sueki membentuk dasar teknologi industri untuk menyempurnakan metode besi, pengecoran dan lainnya. Keramik akan memainkan peran penting dalam inovasi teknis. “

Metode untuk memanfaatkan manufaktur dan senjata juga diperkenalkan ke Jepang sekitar periode yang sama.

Bukti bahwa kuda dibesarkan di pertengahan abad kelima telah ditemukan dari Kita Shitomiya tetap di Shijonawate, Prefektur Osaka.

Banyak peneliti setuju bahwa revolusi industri kuno terjadi ketika berbagai teknologi baru dan budaya diperkenalkan ke Jepang.

Yukihisa Yamao, prfessor emeritus di Ritsumeikan University, mengatakan banyak imigran tiba di Jepang, mungkin mempengaruhi budaya negara dan karakteristik.

“Berkat penemuan terakhir, kami telah belajar bahwa masa mereka tiba di Jepang yang lebih awal [dari yang kita awalnya berpikir],” katanya.

Memicu perdebatan

Sueki keramik diproduksi terus menerus di lokasi kiln Suemura di selatan Prefektur Osaka, termasuk Sakai, dari periode Kofun (ca 300-710) untuk periode Heian awal (794-1192). Perubahan jelas dalam bentuk keramik dan bagaimana mereka dibuat telah memainkan peran penting dalam berpacaran makam kuno lainnya dan desa tetap di mana Sueki barang yang digali.

Berdasarkan pengetahuan bahwa produksi Sueki keramik dimulai pada akhir abad keempat, para arkeolog diharapkan untuk mempertimbangkan kembali tanggal dikaitkan dengan beberapa sisa-sisa.

Produksi Sueki keramik dianggap mulai pada abad kelima awal. Namun, setelah sepotong kayu tanggal ke 412 dengan cara dendrochronology digali dari berjalan strata bawah Heijo Palce di Nara bersama dengan keramik, para arkeolog mulai berpikir bahwa mereka bisa diproduksi pada tanggal yang lebih awal.

Namun, penemuan terakhir telah mengakhiri argumen.

Prof Kyung Shin Cheol dari Pusan ​​National University mengatakan temuan baru itu sulit dipercaya.

Namun, Prof Ushio Azuma dari Universitas Tokushima tidak terkejut, menunjukkan bahwa Jepang telah tinggal di bagian selatan Korea Selatan sebelum invasi Koguryo, dan bahwa mungkin ada pertukaran yang saling menguntungkan antara negara-negara pada saat itu.

*****

Fujiwara peneliti terkejut dengan temuan

Dekat situs arkeologi di Uji berdiri Byodoin candi, harta nasional yang ditunjuk dan peninggalan dari hari-hari tenang dari klan Fuiwara pada periode Heian.

Candi ini dibangun oleh Fujiwara no Yorimichi, putra tertua dari Fujiwara no Michinaga, seorang pejabat pengadilan Imperial periode Heian.

Para pejabat Dewan Kota Uji Pendidikan yang telah mempelajari keluarga terkejut oleh temuan yang menunjukkan barang Sueki mungkin telah pertama kali diproduksi di Uji.

Ini baru ditemukan bahwa orang-orang dari Semenanjung Korea tinggal di Uji di akhir abad keempat.

Penemuan juga menunjukkan bukti bahwa masyarakat saat itu mengendarai kuda dan senjata besi yang digunakan. – Hiroshi Tanaka

 Orang-orang dari (Gaya) kerajaan Kaya dikorbankan manusia dan percaya pada kehidupan setelah kematian
1.500 tahun Gaya gadis Kerajaan mengungkapkan

Dikubur hidup-hidup

Gadis itu diyakini telah dikubur hidup-hidup selama masa kerajaan kuno Gaya berdiri 153 cm dengan lengan pendek tapi panjang jari

Hanopolis | Wed, Nov 25, 2009

Rekonstruksi

Dari sisa-sisa kerangka kuno remaja Gaya, model seukuran diciptakan kembali dan diungkapkan oleh Gaya Nasional Lembaga Penelitian Warisan Budaya di National Palace Museum of Korea, Seoul, Rabu. Dari 1 Desember pameran akan ditampilkan di Museum Changnyeong, propinsi Gyeongsang Selatan.

Tahapan rekonstruksi

Para parsial tetap tiga dan sisa-sisa lengkap dari gadis remaja ditemukan dua tahun lalu di sebuah makam di Changnyeong County, Gyeongsang Selatan.

Gaya remaja gadis

Lebih dari Korea Times:

Sebuah model seukuran seorang gadis muda dari 6 abad Gaya Raya (42-562) terungkap di Seoul, Rabu. Model, dibangun dari “1.500 tahun itu” digali sisa-sisa kerangka, adalah yang pertama dari jenisnya di negeri ini.

“Kami telah menggali tulang manusia pada banyak kesempatan tetapi itu adalah pertama kalinya kami menciptakan model skala penuh,” Kang Soon-hyung, direktur Gaya Nasional Lembaga Penelitian Warisan Budaya, seperti dikutip oleh Munhwa Ilbo.

Gadis, yang dikubur hidup-hidup, ini berspekulasi telah menjadi hamba 16-tahun untuk keluarga yang kuat. Setelah menambahkan lapisan otot dan kulit sebagai kunci baik dari rambut, model berdiri 1,53 meter. Dia relatif pendek tetapi ramping dan memiliki wajah kecil – kecantikan dengan standar modern.

Nya tetap termasuk di antara mereka empat orang yang tergali selama proyek penggalian lembaga di Songhyeong-dong, Changnyeong-gun, propinsi Gyeongsang Selatan, antara tahun 2006 dan 2007. Sebuah studi di kustom Gaya tentang mengubur hidup dengan orang mati akan segera diterbitkan, pihaknya kata.

Model seukuran menandai puncak dari penelitian, dalam yang memungkinkan restorasi ilmiah dan realistis dari Korea kuno. Dia memiliki tulang rahang yang singkat dan dengan demikian memiliki wajah agak lebar namun memiliki leher panjang, dia memiliki lengan pendek tapi panjang jari dan jari kaki. Dia sangat ramping, dengan pinggang berukuran 21,5 inci, dibandingkan dengan rata-rata modern 26 inci. Bagian atas tubuhnya yang besar dibandingkan dengan setengah bawahnya. Hal ini juga berspekulasi bahwa dia berlutut di lututnya sering.

Restorasi adalah puncak dari kerja interdisipliner di bidang arkeologi, kedokteran forensik, anatomi, genetika, kimia dan bidang lainnya dua tahun dalam pembuatan, JoongAng Harian menulis.

“Kami jarang menemukan tulang dalam kondisi yang baik dari era karena tanah di Korea benar-benar kaya,” kata Lee Seong-jun, seorang peneliti di lembaga ini. “Ada restorasi, tetapi kebanyakan mereka didasarkan pada imajinasi. Kasus ini, bagaimanapun, adalah ketat berdasarkan ilmu kedokteran, somatology dan statistik. “

Gadis pelayan diperkirakan telah menghabiskan waktu yang lama berlutut dan terlibat dalam tugas repititious memotong sesuatu dengan teech nya, yang dianalisis untuk memperkirakan umurnya. Dia ditemukan dengan anting-anting emas dan diyakini telah meninggal akibat soffocation atau keracunan. Makanan utamanya sudah beras, barley, kacang serta daging.

Lebih di Chosun Ilbo

***

“Bea Cukai Gaya” The Hankyoreh (retr. Jan 8, 2010 dari sumber ini) oleh oleh Joo Hyeon Kwon menceritakan bahwa menurut Samguk-ji, yang Gayans memiliki bulan Maret kustom dimana Raja Suro akan mengusir kemalangan, dan ada adalah kebiasaan “memegang upacara setelah menanam tanaman di Lunar Mei untuk menghormati roh-roh. Ketika layanan selesai, orang-orang menari, menyanyikan lagu, minum alkohol dan dirayakan selama beberapa hari. Pada bulan Oktober, setelah panen, Gaya mengulangi ritual yang sama. Peraya menyelenggarakan ibadah di bulan Mei sampai ingin untuk tanaman berlimpah dan jasa pada bulan Oktober untuk menunjukkan terima kasih dan penghargaan. Upacara syukur disebut “Yeong-go” di Buyeo dan “Dongmaeong” di Goguryeo. Kedua jenis perayaan terus dipraktekkan ke era Gaya an ketika pertanian adalah andalan perekonomian. Pelayanan keagamaan sebelum penyemaian dan setelah panen dipertahankan tatanan sosial di Gaya “Artikel tersebut juga menyebutkan kebiasaan melakukan meramal oleh pustaka tulang – ini terjadi terutama selama layanan keagamaan, serta untuk kegiatan seperti berburu dan pertanian.. Praktek kosmetik dahi merata, gigi menarik dan tato dari tubuh manusia juga Gayan pabean (dua terakhir juga berbagi oleh sezaman Jepang).

Artikel tersebut juga rincian adat penguburan makam yang memiliki bantalan signifikan terhadap praktek-praktek serupa di Jepang selama Periode Kofun:

“Orang-orang Gaya dipraktekkan adat penguburan banyak untuk menghormati dan melindungi mereka yang mati. Sebagai Gaya percaya pada kehidupan setelah kematian, mereka menguburkan makanan untuk almarhum dan bahkan dikenal untuk mengubur orang hidup-hidup. Sebagai penguburan langsung ditangani di tempat lain di website ini Gaya, bagian ini akan fokus pada adat penguburan untuk dead.According untuk Samguk-ji, Gaya meninggalkan sayap burung besar di kuburan, yang menyiratkan bahwa sayap tersebut akan membantu jiwa berangkat terbang nyaman dan aman di perjalanan mereka ke akhirat. Selain bulu yang sebenarnya, burung berbentuk potongan tembikar yang tergali di makam Gaya harus dilihat dalam cahaya ini. Gaya juga dikuburkan anjing dan kepala atau gigi kuda, mungkin untuk memberikan bimbingan untuk orang mati.

Adat penguburan Berbagai diikuti sebelum, selama dan setelah penguburan. Setelah pemakaman, gerabah yang digunakan dalam layanan ini baik dimakamkan di makam atau pecah-potong dan dikubur terpisah di dekat makam. Praktek mantan mungkin melambangkan belasungkawa yang hidup, sementara praktek yang terakhir mungkin dimaksudkan sebagai penghinaan terhadap kematian itu sendiri. Penguburan gerabah utuh menyiratkan kesedihan atas dan dedikasi untuk orang mati, sedangkan penguburan gerabah hancur menunjukkan pesangon dari kematian. “

Desa pemukiman pola: wisma muncul
 

Senyawa perumahan Mitsudera (Sebuah kesan artis)

Sementara tumuli menjulang dan harta makam periode Kofun gundukan pemakaman kuno menarik perhatian kami, sangat sedikit yang benar-benar diketahui tentang pemukiman dan kehidupan desa periode.

Apa yang kita tahu kehidupan desa dan pola pemukiman didasarkan pada sisa-sisa digali dari permukiman usia Kofun beberapa: Mitsudera, Nakada, Ozono, Kobukada, Nokata dan situs Mizokui.

Namun, di Gunma Prefecture pada pusat Honshu pulau, letusan Gunung. Haruna pada pertengahan abad ke-keenam yang mengubur desa Mitsudera bawah reruntuhan vulkanik telah memberikan archaelogists yang luar biasa menemukan – serupa dengan yang dari penemuan kota Pompei terkubur oleh Gunung Vesuvius. Puing-puing vulkanik menutupi sehingga menjaga sebuah kompleks perumahan di Mitsudera, dikelilingi oleh parit batu berlapis, dan Farmstead di Kuroimine.

Sejumlah hal penting yang bisa dipelajari tentang kehidupan di usia Kofun dari penggalian ini pemukiman hancur.

Para terpisah senyawa

Susunan anggota elit yang tinggal di kandang terpisah menunjukkan bahwa hirarki sosial yang baru telah muncul, bahwa ada pembagian kelas yang ketat. Dalam lampiran yang terpisah, dibesarkan gudang yang berisi tidak hanya gandum tapi senjata dan gudang senjata … maka, gudang merupakan simbol dari kekuatan militer. Orang-orang sosial yang kuat (elit) tidak hanya tinggal di tempat terpisah namun terkubur dalam gundukan monumental dan dimakamkan bersama dengan harta yang indah. Para petani dan orang biasa tinggal di luar dan jauh dari senyawa ini.

Sebuah model senyawa yang terpisah dan gudang di Mitsudera

Setelah penampilan senyawa terpisah awal situs seperti Mitsudera, tempat tinggal perumahan yang lebih besar dan megah dibangun dan akhirnya, istana awal Yamato muncul di wilayah Kansai.

Munculnya rumah-rumah

Seiring dengan tren terlihat di antara keluarga kerajaan dan bangsawan dari membangun Kebun kerajaan selama Zaman Kofun, lain pembangunan diantara para penduduk desa pertanian dari pentingnya dalam masyarakat Jepang adalah munculnya yashiki-chi – rumah-rumah atau tempat untuk rumah tangga di desa-desa pertanian . Pemukiman dari Jomon melalui Usia Yayoi hanya terdiri dari agregasi tempat tinggal tunggal, tetapi di pemukiman Zaman Kofun mulai menjadi sebuah agregasi dari rumah-rumah (yashiki-chi), dengan tanah yang rumah berdiri jelas batas-batasnya. Jadi mulai prototipe desa pertanian periode Tokugawa, dan dasar dari masyarakat pertanian di Jepang Kuno dan Modern.

Desa hidup selama periode pemakaman kuno (Kazuya Inaba dan Shigenobu)

Gerakan wisma atau trend mulai selama periode gundukan pemakaman kuno dan dipraktekkan terutama oleh masyarakat di bagian atas dari stratifikasi sosial. Perkembangan ini adalah fundamental penting dalam sejarah sosial Jepang dalam hal perkembangan selanjutnya dari sistem keluarga Jepang.

Munculnya rumah-rumah individu di desa-desa pertanian selama Zaman Kofun sangat signifikan dalam hal berikut:

1) Pertama, menyiratkan kemerdekaan lebih besar dari rumah tangga individu dalam masyarakat. Petani bebas untuk membangun kembali tempat tinggal mereka tanpa peraturan yang ketat oleh masyarakat. Para prehistorian Iwasaki Takuya melihat pembangunan kembali sering dalam lokasi yang sama di daerah Kanto selama waktu yang relatif singkat di subperiod Onitaka Zaman Kofun terlambat.

2) Kedua, keberadaan rumah-rumah individu meletakkan dasar material untuk pemujaan leluhur Jepang. Sebagai antropolog sosial Muratake Seiichi telah menunjukkan, di balik aspirasi untuk keabadian yaitu suatu terletak sebuah keterikatan yang dalam untuk dan pemujaan untuk wisma (yashiki-chi) yang diwarisi dari nenek moyang yang “bukan hanya lahan untuk bangunan tetapi juga tanah dengan bangunan didukung secara rohani dan secara ajaib oleh kekuatan supranatural “.

Perkembangan ini memberikan dasar bagi konsep kemudian Jepang yaitu yang muncul – yang dibentuk sebagai sintesis yaitu, dalam arti keluarga yang tinggal, dan Yake, tempat tinggal kepala suku itu termasuk fungsi pengadministrasian masyarakat. Pola-pola pemukiman baru muncul diizinkan untuk situs pemukiman yang lebih stabil dan rumah-rumah itu lebih permanen.

Bukti arkeologi didasarkan pada:

(A) Reruntuhan Mitsudera di Prefektur Gunma

Arkeolog dapat memberitahu kita bahwa tempat tinggal untuk kepala suku dan anggota elit didirikan di senyawa terpisah dari sisa populasi.

Pada Mitsudera ada daerah pusat dengan struktur pasca besar dipisahkan dari daerah dengan rumah pit oleh pagar. Daerah yang terakhir ini dianggap menjadi bengkel spesialis kerajinan atau rumah-rumah pengikut.

Susunan anggota elit yang tinggal di kandang terpisah menunjukkan bahwa hirarki sosial yang baru telah muncul, bahwa ada pembagian kelas yang ketat. Dalam lampiran yang terpisah, dibesarkan gudang yang berisi tidak hanya gandum tapi senjata dan gudang senjata … maka, gudang merupakan simbol dari kekuatan militer. Orang-orang sosial yang kuat (elit) tidak hanya tinggal di tempat terpisah namun terkubur dalam gundukan monumental dan dimakamkan bersama dengan harta yang indah.

Setelah penampilan senyawa terpisah awal situs seperti Mitsudera, tempat tinggal perumahan yang lebih besar dan megah dibangun dan akhirnya, istana awal muncul di wilayah Kansai.

(B) Nakada situs di Hachioji, Tokyo

Desa Nakada selama Zaman Kofun meliputi area seluas 2,3 hektar, terdiri dari empat atau lima bagian. Sebuah tan’i-shudan untuk kegiatan pertanian, jika kelompok itu bagian, akan memiliki luas sekitar 3.000 meter persegi.

Ahli geografi Kaneda Akihiro mengamati bahwa banyak rumah (Yachi) dari Abad Nara dan Heian biasanya ditutupi 1.000 sampai 3.000 meter persegi (dibandingkan dengan 1.000 Yayoi -. 2.000 meter persegi Jadi di sini dalam kelompok unit untuk produksi pertanian dari usia Kofun – kami melihat pendahulu dari Yachi dari Nara dan Heian periode – Ukuran ini Yachi terus tetap hampir sama selama berabad-abad, dari 1.000 menjadi 3.000 meter persegi (Sumber: Tsude Hiroshi).

(C) Mizokui situs di Prefektur Osaka

Situs Mizokui adalah kompleks situs yang berlangsung dari Yayoi hingga Periode Edo. Dari jumlah tersebut, situs milik Periode Kofun diperkirakan terbesar.

Mizokui desa (gambar terkomputerisasi dengan OZ Labs)

Close-up

(D) Reruntuhan Nokata (Nokata Iseki) di Nishi-ku, Fukuoka-shi, Prefektur Fukuoka

Pada situs Nokata adalah sisa-sisa sebuah desa yang terletak di dataran tinggi, panjang berbentuk kipas, yang memiliki ketinggian 17m ke 20m, dan ukuran 600m dari utara ke selatan, dan 200m timur ke barat. Desa ini ada sejak akhir periode Yayoi pada periode Kofun, dan selama periode Yayoi, pihaknya telah memiliki dua parit.

Selama usia Kofun, Nokata desa memiliki lebih dari 300 tempat tinggal. Area penguburan ini jelas terletak jauh dari pemukiman. Banyak artefak yang digali dari kango, termasuk gerabah, peralatan batu dan barang besi, bersama dengan berbagai cangkang kerang dan tulang dari hewan, burung, dan ikan, seperti hiu, ikan air tawar bass dan laut. Juga ditemukan adalah batu peti mati penuh dengan cermin, bola, pedang, bola kaca dan manik-manik.

(E) Ozono situs di Osaka prefektur

Situs Ozono hanya berisi struktur pos yang dianggap kediaman seorang kepala kecil atau seorang petani kuat. Sebuah parit persegi panjang dikelilingi kelompok selatan bangunan yang terdiri dari bangunan utama, dua lampiran bangunan, gudang, dan juga, yang bersama-sama dibatasi bagian hunian. Ini pas penyelesaian wisma pola yashiki-chi, dengan tanah yang rumah berdiri jelas batas-batasnya.

(F) Kobukada situs

Situs Kobukada adalah kumpulan rumah pit, dan mungkin sebuah desa petani biasa.

Harian Hidup selama Periode Kofun
Tidak ada catatan tertulis untuk memberitahu kami bagaimana orang-orang dari Periode Kofun hidup, tapi dari tanah liat patung-patung banyak haniwa dan gerabah, serta lukisan tumuli, sejarawan dan arkeolog telah mampu mengumpulkan rincian tentang bagaimana orang-orang dari Periode Kofun tinggal.

Patung-patung tanah liat menunjukkan bahwa dalam masyarakat yang lebih tinggi, pria mengenakan rompi seperti pakaian dan celana yang menyerupai modern hakama Jepang, yang merupakan pakaian rok seperti lipit), dan bahwa wanita mengenakan rompi seperti pakaian dan rok (disebut sebuah “mo”).

Banyak orang umum masih tinggal di rumah pit jerami, sedikit berubah dari zaman Jomon prasejarah, dengan satu perbaikan, kompor Kamado. Kebanyakan rumah memiliki satu dibangun di sepanjang dinding, yang membantu meningkatkan kualitas udara dalam rumah. Beberapa rumah ada rumah pit lebih lama atau di bawah tanah, tapi dibangun di atas tanah dan lain-lain memiliki dinding kayu dan kayu asrama selama lantai.

Rumah dari klan kuat dan pemimpin desa yang jauh megah dan kadang-kadang dibangun dengan menggunakan teknik arsitektur untuk membangun gudang terangkat. Mereka juga mulai mengatur rumah mereka terpisah dari orang-orang dari commonfolk, dikelilingi dengan parit dan pagar. Rumah mereka memiliki altar ritual dalam diri mereka.

Orang umumnya berprofesi dengan mengembangkan beras tetapi untuk mengangkat masa paceklik selama akhir musim dingin, mereka menanam tanaman lain dan juga diburu dan memancing.

Mereka bekerja sawah dengan drainase yang baik dan dengan teknologi imigran, fasilitas irigasi yang telah dibangun menjadi norma. Selama periode tersebut, orang-orang Kofun juga luas reklamasi tanah kosong atau rawa basah dikembangkan sebagai lahan pertanian. Karena kerjasama yang tajam diperlukan untuk membangun saluran irigasi dan bekerja di ladang dan membawa panen, hubungan, peringkat, dan aturan dalam masyarakat menjadi mapan.

Sepanjang tanah Jepang, sebagai erat masyarakat, orang-orang dari Periode Kofun diadakan dan dihadiri upacara pertanian seperti festival (Toshigoi) untuk berdoa bagi panen yang baik dan syukur festival (festival Niname) yang dianggap telah diperkenalkan oleh toraijin imigran.

Mereka menyembah dan dihormati roh Kami berbagai, dan terus praktek-praktek perdukunan dan ritual ramalan dari zaman Yayoi sebelumnya. Ritual, misalnya, di mana tulang rusa dipanaskan dan dibakar, dan kekayaan membaca dan diceritakan dari celah-celah yang dipraktekkan di seluruh Kofun Jepang.

Kofun periode arsitektur: bangunan tempat tinggal dan diversifikasi

Di Jepang, dari abad ke-3 untuk melalui abad ke-6, rumah tinggal masa gundukan pemakaman kuno diversifikasi dalam bentuk dan teknik konstruksi. Tidak lagi puas dengan rumah-rumah jerami pit, rumah dan tempat tinggal tumbuh dalam ukuran, ditambah dinding berhutan. Orang-orang Periode Kofun bahkan membangun lantai ke atas dengan lebih. Rumah dari era sebelumnya, kecuali gudang gandum, adalah bawah tanah, tapi sekarang mengangkat lantai rumah menjadi tempat tinggal umum juga. Beberapa rumah yang positif mewah dan megah untuk saat-saat!

Peralatan yang lebih baik dan teknik bangunan, serta perasaan bahwa rumah pribadi bisa menjadi simbol status sosial, memimpin umat usia Kofun untuk bereksperimen dengan bangunan dan rumah mereka. Hanya sedikit bangunan zaman Kofun yang tersisa hari ini karena orang mulai membangun rumah dengan lantai terangkat, sehingga tidak ada lagi lubang posting dari rumah pit periode sebelumnya untuk menandai pemukiman mereka. Namun, kita tahu bangunan mereka tampak seperti dari seni yang ditinggalkan pada cermin perunggu dan model gerabah haniwa bangunan dari tumuli.

Sementara rakyat jelata terus tinggal di tempat tinggal lubang yang sama dengan mereka yang Jomon dan Yayoi era, penting dan orang kaya dibangun lebih besar dan bahkan bangunan bertingkat untuk diri mereka sendiri, sering kali dalam berpagar di sekitar senyawa yang memisahkan elite penguasa dari rakyat biasa. Istana-seperti tempat tinggal datang yang akan dibangun sebagai kerajaan perkebunan sedang didirikan selama zaman Kofun tidak hanya di pusat-pusat kota atau kota, tetapi juga di provinsi-provinsi terpencil.

Tapi lantai mengangkat digunakan dalam gudang menjadi dimasukkan ke dalam tempat tinggal kepala suku lokal dan pejabat tinggi orang. Tempat tinggal lantai mengangkat menjadi tanda status sosial bagi orang Kofun di Jepang barat dan daerah Osaka.

Di daerah Kanto dan timur, yang hidup di tanah tingkat lebih populer dengan orang-orang dari pangkat dan status.

Gudang-gudang atau gudang yang muncul pada periode Yayoi sebelumnya tetap penting arsitektur di era Kofun. Mereka tetap sebagian besar dalam gaya yang sama, tetapi gudang yang lebih besar terlihat di kawasan yang dikendalikan oleh para penguasa kerajaan dan raja-raja kepala suku. ” Df=”… Click on the Tabblo>” Ef=”… Klik pada Tabblo> “>… Klik pada Tabblo>

Asal sistem pemanas ondol dan dari kompor Kamado mungkin di timur laut Asia
Sistem pemanas saluran bawah tanah di Jepang telah ada jauh lebih awal dari Periode Kofun, tetapi Kompor Kamado itu sendiri muncul selama Periode Kofun sekitar abad ke-5 dari salah satu kerajaan Korea, kemungkinan besar teknologi yang diimpor dari Kaya, Paekche atau Silla. Sistem saluran bawah tanah-pemanasan disebut ‘ondol’ oleh warga Korea yang mungkin ditemukan di suatu tempat di timur laut Asia. Meskipun ondol secara luas dianggap sebagai penemuan budaya Korea, yang paling awal ‘ondol’ telah Namun digali dari Kepulauan Aleutian yang menunjukkan ondol itu mungkin berasal dari zaman awal dengan Siberia (mungkin) Chukchi orang (atau orang-orang di Timur Siberia dan di Sungai Amur dan daerah Semenanjung Kamchatka yang datang ke dalam kontak dengan mereka di Siberia) dan akhirnya teknologi membuat jalan dari sana menyeberangi Laut Bering ke Kepulauan Aleutian (ditandai dengan titik merah di bawah) serta ke timur laut lainnya orang Asia termasuk proto-Korea di utara (Kerajaan Balhae misalnya). Rivalling ini penemuan awal, lain menemukan sekitar waktu yang sama merupakan ondol temukan di sebuah situs arkeologi di masa kini Korea Utara, di Unggi, Hamgyeongbuk-do (sumber: Wikipedia). Artefak dari Hokkaido, Jepang (akhir Jomon rumah punya saluran-sistem pemanas), serta Frazier River Basin, Amerika Utara menyimpulkan interaksi pesisir dengan Aleuts (mtDNA penelitian juga menunjukkan deep-in-time afinitas genetik untuk Aleuts – Aleuts haplogroup D2 yang terkait dengan Sumber D2S Jepang:. Variasi Genome mitokondria di Asia Timur dan penempatan penduduk dari Jepang) Sisa-sisa empat atau lebih rumah [ca 1000 SM] di penggalian Bridge Amaknak pada Unalaska Pulau memiliki di bawah lantai, batu berbaris, sistem saluran pemanas mirip dengan tipe A. Sumber Korea Ondal: Aspek Aleutian prasejarah)

Baca artikel berita dikutip di bawah ini untuk mendukung hal di atas …

Kuno ‘Pemanasan Sistem Ondol Ditemukan di Alaska (English.Choson.com ^ | 2007/06/26)

Apa yang diyakini tertua di dunia bawah lantai batu berbaris-saluran sistem pemanas telah ditemukan di Kepulauan Aleutian Alaska di Amerika Serikat sistem pemanas yang sangat mirip dengan ondol, sistem pemanas tradisional Korea dalam ruangan. Para ondol kata, bersama dengan kimchi kata, terdaftar dalam Kamus Inggris Oxford. Sistem pemanas ondol secara luas diakui sebagai kekayaan budaya Korea. Menurut “Arkeologi”, sebuah majalah dua bulanan dari Masyarakat Arkeologi Amerika, sisa-sisa rumah-rumah dilengkapi dengan ondol-seperti sistem pemanas yang ditemukan di lokasi penggalian Jembatan Amaknak di Unalaska, Alaska.

Pemimpin penggalian, arkeolog Richard Knecht dari University of Alaska, Fairbanks, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Chosun Ilbo pada hari Senin bahwa tim mulai penggalian pada tahun 2003. Radiokarbon menunjukkan sisa-sisa sekitar 3.000 tahun.

Sampai saat ini tertua sistem pemanas ondol dibangun 2.500 tahun yang lalu oleh orang-orang Korea Utara Okjeo di tempat yang sekarang Provinsi Maritim Rusia. Para ondol Alaska sekitar 500 tahun lebih tua, dan merupakan ondol pertama kali ditemukan di luar benua Eurasia.

Profesor Knecht mengatakan empat struktur ondol ditemukan di lokasi. Struktur ondol lainnya ditemukan di daerah tersebut pada tahun 1997 tetapi tidak diketahui apa yang mereka pada saat itu.

Menurut data Knecht, para ondol Amaknak dibangun dengan menggali dua sampai empat meter panjang selokan di lantai rumah. Batu datar adalah tempat dalam bentuk “v” sepanjang dinding parit, yang kemudian ditutup dengan batu datar lagi. Ada juga cerobong asap untuk membiarkan asap keluar.

Profesor Song Ki-ho dari departemen sejarah Korea di Seoul National University memandang laporan penggalian Amaknak. “Semua ondol kuno adalah satu-sisi, yang berarti sistem pemanas Underfloor ditempatkan hanya pada satu sisi ruangan. Para ondol di Amaknak juga tampaknya menjadi salah satu sisi, “katanya.

Sebagai ondol Utara Okjeo dan Amaknak lebih dari 5.000 kilometer terpisah, Knecht dan Song setuju bahwa kedua sistem tampaknya telah dikembangkan secara independen.

Teori ini didukung oleh fakta ondol belum ditemukan di daerah antara kedua lokasi, seperti Ostrov, Sakhalin atau Semenanjung Kamchatka, dan karena ondol Amanak secara signifikan lebih tua dibandingkan dengan Provinsi Maritim Rusia.

(Englishnews@chosun.com)

:::

Pemanas kuno sistem (Zeenews.com, Selasa 15 September, 2009)

Seoul: Para arkeolog telah menemukan yang terbesar “ondol” sistem pemanas, dating kembali ke abad ke-10 dari Kerajaan Balhae, dalam keadaan hampir utuh di Provinsi Maritim Rusia, membenarkan kerajaan telah menjadi pemukiman Korea.
Ondol, secara harfiah berarti “batu hangat”, adalah di bawah lantai pemanas sistem dimana flues membawa gas panas di bawah ruang hidup

Mereka adalah fitur yang berbeda dari tempat tinggal Korea dan tidak ditemukan di sisa-sisa rumah Cina, Khitan atau Jurchen.

Menurut The Chosun Ilbo, penemuan ini membuktikan tidak hanya bahwa Balhae adalah negara penerus kerajaan Korea kuno Koguryo, tetapi juga mengalahkan logika terbaru “Proyek Timur Laut” China, yang mengatakan Koguryo dan Balhae hanyalah otonom kabupaten perbatasan Cina.

Para Koguryo Research Foundation dan Rusia Institut Sejarah, Arkeologi dan Etnologi Rakyat di Timur Jauh, yang sedang melakukan penggalian bersama di sebuah situs di kota Rusia Kraskino, mengumumkan pada 27 Agustus bahwa mereka membenarkan sisa-sisa pipa ondol 14,8 m panjang diduga berasal dari abad ke-10, menjelang akhir periode Balhae.

Jejak dari pipa berbentuk U ondol yang menunjuk ke arah barat daya, adalah 3,7 m lebar ke barat, 6,4 meter ke utara dan 4,7 meter ke timur, dan 1-1,3 m lebar.

Profesor Evgenia Gelman Far-Timur State Technical University, yang menggali sisa-sisa, mengatakan bahwa penemuan itu jelas menunjukkan Balhae telah menjadi negara pengganti Koguryo.

ANI

Inovasi kompor Kamado meningkatkan kehidupan rumah
 

Kamado kompor, Museum Nasional Tokyo

Sebuah kompor memasak kecil diperkenalkan sekitar abad ke-5 dari benua Asia. Sebuah panci dimasukkan ke dalam lubang di bagian atas. Ini ditempatkan di dinding sehingga buang nya akan melampiaskan asap melalui lubang di dinding luar. Fitur ini sangat mengurangi polusi dalam ruangan dan meningkatkan kualitas udara dalam rumah.

Kompor Kamado peningkatan kualitas udara di rumah (Kazuya Inaba & Shigenobu Nakayama)

User makan kayu bakar ke dalam tungku melalui lubang melengkung di depan dan panas naik bawah pot. Pengguna kemudian meletakkan bahan makanan untuk dimasak dalam wadah yang terletak di pembukaan putaran di bagian atas kompor. Para Kamado meningkatkan efisiensi bahan bakar dan membuat lebih mudah untuk mengontrol panas memasak.

Miniatur Kamado dari gundukan pemakaman kuno, Museum Nasional Tokyo

Desain dari makam dihiasi – apa artinya?

Sekitar 484 makam dihiasi dengan interior dicat – beberapa dengan ukiran batu – dapat ditemukan di seluruh Jepang. Sekitar 200 di antaranya terkonsentrasi di lembah Sungai Kikuchi di Kyushu.

Banyak orang lain yang terletak di timur laut Jepang di Tohoku, dan Kanto. Makam dihiasi Jepang sangat berbeda dalam gaya dari orang-orang di Korea yang memiliki layar dinding dari adegan realistis.

Di Jepang, seni makam cenderung ke arah simbol geometris dan abstrak warna-warni dan motif yang tidak memiliki jarak dan kedalaman.

Satu-satunya pengecualian di mana pengaruh benua pada seni makam lokal jelas adalah bahwa dari abad ke-7 akhir dan Takamatsuzuka Tomb Makam Kitora. Kuburan ini menunjukkan kesamaan dengan beberapa makam Korea Kerajaan Koguryo.

 
Asuka Period (538-710

)

.Periode Asuka, 538-710, adalah ketika pemerintahan proto-Jepang Yamato secara bertahap menjadi negara jelas terpusat, mendefinisikan dan menerapkan kode hukum yang mengatur, seperti Reformasi Taika dan Taiho pengenalan Code.The Buddhisme menyebabkan dihentikannya kegiatan praktek kofun besar.

Buddhisme diperkenalkan ke Jepang pada 538 oleh Baekje, yang memberikan dukungan militer Jepang, dan dipromosikan oleh kelas penguasa. Pangeran Shotoku mengabdikan usahanya untuk penyebaran agama Buddha dan budaya Cina di Jepang. Dia dikreditkan dengan membawa perdamaian relatif terhadap Jepang melalui proklamasi tujuh belas pasal konstitusi, dokumen gaya Konghucu yang difokuskan pada jenis-jenis moral dan kebajikan yang harus diharapkan dari pejabat pemerintah dan mata pelajaran kaisar.

Surat dibawa ke Kaisar Cina dengan utusan dari Jepang pada 607 menyatakan bahwa Kaisar Tanah dimana Matahari terbit (Jepang) mengirim surat kepada Kaisar tanah di mana Sun set (Cina), sehingga menyiratkan pijakan yang sama dengan China yang membuat marah kaisar Cina.

Dimulai dengan Perintah Perubahan Taika dari 645, Jepang menggiatkan adopsi praktek-praktek budaya Cina dan reorganisasi pemerintah dan hukum pidana sesuai dengan struktur administrasi Cina (Ritsuryo) dari waktu. Ini membuka jalan bagi filsafat Konfusianisme berpengaruh di Jepang hingga abad ke-19. Periode ini juga melihat penggunaan pertama dari Nihon kata sebagai nama untuk negara berkembang.

Nara Periode (710-794)

Para Jangkawaktu Nara abad ke-8 ditandai munculnya pertama dari negara Jepang yang kuat. Setelah sebuah variasi baru Kekaisaran oleh Permaisuri Gemmei perpindahan ibukota ke Heijo-kyo, masa kini Nara, terjadi di 710. Kota ini dimodelkan pada ibukota Dinasti Tang Cina, Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama Periode Nara, perkembangan politik sangat terbatas, karena anggota keluarga kekaisaran berjuang untuk kekuasaan dengan pendeta Budha serta bupati, klan Fujiwara. Jepang memang menikmati hubungan persahabatan dengan Silla serta hubungan formal dengan Tang Cina. Pada 784, ibukota dipindahkan lagi ke Nagaoka untuk melarikan diri dari pendeta Buddha dan kemudian di 794 ke Heian-kyo, kini Kyoto.

Penulisan sejarah di Jepang mencapai puncaknya pada abad ke-8 awal dengan sejarah besar, Kojiki (Record Matters Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720). Ini sejarah memberikan laporan legendaris awal Jepang, hari ini dikenal sebagai mitologi Jepang. Menurut mitos yang terkandung dalam 2 kronik, Jepang didirikan pada 660 SM oleh Kaisar Jimmu leluhur, keturunan langsung dari dewa Amaterasu Shinto, atau Dewi Sun. Mitos tercatat Jimmu memulai garis kaisar yang tersisa sampai hari ini. Para sejarawan menganggap mitos sebagian menjelaskan fakta sejarah tetapi kaisar pertama yang benar-benar ada adalah Kaisar Ojin, meskipun tanggal pemerintahannya tidak pasti. Sejak periode Nara, kekuasaan politik yang sebenarnya belum di tangan kaisar, namun di tangan kaum bangsawan istana, para shogun, militer, dan yang terbaru, yang minister.13361392 perdana

Para periode Kofun

 dinamai gundukan makam yang dibangun bagi anggota kelas penguasa selama ini. Praktek membangun gundukan kuburan dan mengubur harta dengan orang mati disampaikan ke Jepang dari benua Asia sekitar abad ketiga Masehi Pada abad keempat dan kelima terlambat, gundukan proporsi monumental dibangun dalam jumlah besar, menyimbolkan kekuasaan semakin terpadu dari pemerintah. Pada abad kelima akhir, kekuasaan jatuh ke klan Yamato, yang memenangkan kontrol atas banyak pulau Honshu dan bagian utara Kyushu dan akhirnya mendirikan garis kekaisaran Jepang.

Saham

| More

Penguburan ruang dan sarkofagus di dalam kuburan awal adalah sederhana dan tanpa hiasan. Dekorasi Painted mulai muncul pada abad keenam. Mayat orang-orang mati dimakamkan dalam peti mati kayu besar; penguburan barang-perunggu cermin, peralatan, senjata, perhiasan, perangkap kuda, dan tanah liat pembuluh-mengiringi peti mati ke ruang makam. Gundukan pemakaman yang dilingkari dengan batu. Dikemas dalam baris di dasar, yang tersebar di puncak bukit, atau ditempatkan pada sisi miring dari gundukan itu haniwa (tanah liat silinder). Tabung-tabung tanah liat berongga menjabat sebagai singkatan menawarkan pembuluh ketika makam adalah fokus dari ritual masyarakat. Meskipun haniwa kebanyakan tanpa hiasan, ada pula yang atasnya dengan patung.

Sebuah kontribusi penting untuk tembikar selama periode Kofun adalah Sueki ware, pertama kali diproduksi pada pertengahan abad kelima. Sueki tembikar biasanya terbuat dari tanah liat biru-abu-abu dan sering bertubuh tipis dan keras, yang telah dipecat pada suhu sekitar 1.100 sampai 1.200 ° C, kisaran yang sama dengan yang digunakan untuk memproduksi keramik modern dan porselen. Meskipun akar Sueki mencapai kembali ke China kuno, pendahulu langsungnya adalah grayware periode Tiga Kerajaan di Korea. Secara teknis lebih maju dari Jomon dan Yayoi tembikar, Sueki menandai titik balik dalam sejarah keramik Jepang. Roda tembikar yang digunakan untuk pertama kalinya, dan Sueki dipecat dalam tungku anagama Korea-gaya, terbuat dari setengah terowongan-seperti ruang tunggal terkubur di dalam tanah di sepanjang lereng bukit. Hijau glasir, berkembang dari penampilan glasir abu alami yang dihasilkan dari efek disengaja dalam kiln, sengaja diterapkan pada benda upacara dimulai pada paruh kedua abad ketujuh
 

Indeks
Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Gelang, Kofun periode (3rd ca. abad ke-538) abad, ke-4
Jepang
Steatit

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.388)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Disk ini tidak teratur dengan beralur radial halus adalah contoh yang bagus dari jenis objek batu berukir yang ditemukan di lubang kunci berbentuk gundukan pemakaman dari pusat Jepang dari abad keempat dan kelima. Bekerja dalam bentuk ini disebut sharinseki (kereta roda batu) dan kadang-kadang diidentifikasi sebagai gelang batu. Mereka tampaknya, namun, untuk menjadi jimat dengan signifikansi magis atau agama. Mereka tidak muncul dalam penguburan masa kemudian Kofun, mungkin makna khusus mereka pudar dengan masuknya kebudayaan Tiongkok dan kemudian Buddha yang dimulai pada abad keenam. Indeks

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Haniwa babi hutan, Kofun periode (3rd ca. abad ke-538), abad ke-5
Jepang
Tembikar

L. 4 7/8 inci (12,4 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.418)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Angka ini pedih dari babi bayi mati menunjukkan variasi dan berbagai ekspresi dicapai oleh pembuat tokoh haniwa. Meskipun alasan untuk membuat gambar ini tidak diketahui, moncong yang besar, tubuh melengkung, dan anggota badan terikat hewan kecil ini adalah hasil dari pengamatan yang halus dan tangan-tangan terampil.

Praktek membangun gundukan tanah kuburan dan mengubur harta dengan orang mati disampaikan ke Jepang dari benua sekitar abad ketiga dan menyebabkan perubahan signifikan di pemakaman adat istiadat. Mayat orang-orang mati dimakamkan dalam peti mati kayu besar ditempatkan di ruang makam. Dikubur bersama almarhum adalah barang-barang seperti cermin perunggu, peralatan, senjata, perhiasan, dekorasi kuda, dan pembuluh tanah liat. Bagian luar dari gundukan pemakaman yang berjajar dengan batu. Haniwa, kadang-kadang berjumlah ribuan, ditempatkan dalam baris di dasar dan tersebar di puncak dari Knolls atau di sisi miring dari gundukan.

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Helm, abad ke-5; Kofun periode
Jepang
Besi, ditutupi dengan tembaga-emas

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Fletcher Fund, 1928 (28.60.2)

Pada tampilan: Galeri 377 Last Updated 3 Februari 2012

Ini helm, langka Jepang awal digali di Ise Provinsi, Prefektur Mie. Jenis konstruksi-horizontal cincin yang skala persegi panjang yang terpaku-itu mungkin diimpor dari Cina atau Korea. Kebanyakan helm jenis ini terbuat dari besi, tetapi beberapa, dari tembaga emas, adalah mungkin untuk menampilkan upacara. Contoh ini tidak biasa dalam menggabungkan kedua bahan. Indeks

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Patung prajurit, Kofun periode (ca. 3 abad-538), 5-6 abad
Kanto wilayah, Jepang
Gerabah dengan dicat, hiasan gores, dan diterapkan

H. 13 1/8 in (33,3 cm), W. 10 7/8 inci (27,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.414 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Secara formal berpakaian di dada dan helm logam bertatahkan, ini haniwa (lingkaran dari tanah liat) patung prajurit jelas membuktikan ke dunia Jepang awal. Berani pot dari gerabah yang rapuh, wajah yang lebar, hidung segitiga, dan perforasi oval untuk mata dan mulutnya membangkitkan tekad tanpa ekspresi. Para haniwa paling awal, sejak masa akhir abad ketiga, adalah silinder tanah liat sederhana. Rumah dan hewan serta benda-benda upacara dan lainnya muncul di akhir abad keempat, sementara figural haniwa diciptakan dalam, abad kelima keenam, dan ketujuh. Jejak cat merah ditemukan pada angka ini menunjukkan bahwa itu dibuat di wilayah Kanto (sekitar Tokyo).

Haniwa ditempatkan di bagian atas gundukan pemakaman, di tengah, sepanjang tepi, dan di pintu masuk ruang pemakaman makam besar dibangun untuk elit penguasa selama Tumulus, atau Kofun (ca. 3 abad-538), periode. Kuburan ini umumnya ditutupi dengan gundukan besar di bumi dan sering berbentuk seperti lubang kunci dan dikelilingi oleh parit. Lubang kunci berbentuk makam tersebar di seluruh Jepang dari wilayah (Osaka-Nara-Kyoto) Kansai. Difusi mereka sering dipahami mencerminkan penyebaran paralel kekuasaan politik Jepang, yang telah dibagi menjadi serangkaian domain longgar terkait, secara bertahap diatur dalam sebuah negara kesatuan dengan pemerintah pusat. Kedatangan imigran dari semenanjung Korea, dan mungkin bagian lain dari daratan Asia Timur, asalkan salah satu dorongan untuk perubahan dalam organisasi politik dan praktek penguburan terkait.

, Akhir Kofun atau periode Asuka

 (3rd ca. abad ke-710),

————————————————– ——————————

Besar jar, Kofun terlambat atau periode Asuka (3rd ca. abad ke-710), 6-7 abad
Jepang
Periuk-belanga dengan glasir abu alam dan sisir dan tanda-tanda kabel (Sue ware)

H. 19 3/5 inci (49,8 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.420 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Jar ini adalah contoh dari jenis wadah periuk dan berdiri dikenal sebagai Sue ware, diproduksi dari tengah kelima sampai abad keempat belas. Karena menuntut kata berarti menawarkan, dianggap bahwa mereka awalnya dibuat untuk penggunaan ritual. Contoh-contoh awal Sue gudang biasanya ditemukan di makam, sementara artikel kemudian juga dilakukan untuk digunakan dalam kuil-kuil Buddha.

Ini jar besar yang mencolok di, kontur ukuran dramatis, dan munculnya bintik-bintik kehijauan glasir tidak merata yang melapisi mulut dan bahu. Glasir, diproduksi sengaja ketika abu dan bara api dari kayu terbakar menetap pada objek selama pembakaran, menetes di sisi tabung, membekukan proses pembentukannya. Tampilan kasar dari permukaan kapal dititikberatkan oleh pola garis gores dan tanda-tanda kabel yang menutupinya. Pada abad kemudian, benda keramik seperti toples ini yang sangat berharga untuk profil yang tidak teratur dan penampilan pedesaan, karena dirasakan bahwa karakteristik ini menyampaikan kualitas satu-of-a-kind dan menangkap energi dan spontanitas alam.

KOFUN PERIODE

Sejarah Koleksi

Kofun periode
 
Periode Kofun (古坟 时代, Jidai Kofun?) Merupakan era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Ini mengikuti periode Yayoi. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai periode Yamato. Periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang, seperti kronologi sumber-sumber sejarah yang cenderung sangat terdistorsi, studi periode ini memerlukan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.
Periode Kofun dibagi dari periode Asuka oleh perbedaan budayanya. Periode Kofun ditandai oleh budaya Shinto yang ada [rujukan?] Sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pemimpin klan kuat memenangkan kontrol atas sebagian besar barat Honshu dan Kyushu bagian utara dan akhirnya didirikan Gedung Kekaisaran Jepang. Gundukan pemakaman Kofun pada Tanegashima dan dua sangat tua kuil Shinto di Yakushima menunjukkan bahwa pulau-pulau ini merupakan batas selatan negara Yamato. [1] [sunting] Kofun kuburan

Artikel utama: Kofun

Daisenryō Kofun, Osaka, abad ke-5.

Kofun periode perhiasan. British Museum.

Kofun didefinisikan sebagai gundukan pemakaman dibangun untuk orang-orang dari kelas yang berkuasa selama 3 sampai abad ke-7 di Jepang, [2] dan periode Kofun mengambil nama dari gundukan tanah ini khas. Gundukan batu yang terdapat ruang pemakaman besar. Beberapa dikelilingi oleh parit.

Kofun datang dalam berbagai bentuk,

dengan bulat dan persegi yang paling sederhana. Sebuah gaya yang berbeda adalah kofun lubang kunci berbentuk, dengan depan persegi dan bulat kembali.

Kofun berbagai ukuran dari beberapa meter hingga lebih dari 400 meter panjangnya.

 Tanah liat angka disebut Haniwa yang terkubur di bawah keliling.

Pengembangan
 

Besi helm dan baju besi dengan hiasan emas perunggu, Kofun periode, abad ke-5. Museum Nasional Tokyo.

Para kofun Jepang tertua

 dikatakan Hokenoyama Kofun terletak di Sakurai, Nara, yang tanggal ke abad ke-3-an. Di distrik Makimuku dari Sakurai, kemudian lubang kunci kofuns (Hashihaka Kofun, Shibuya Mukaiyama Kofun) dibangun sekitar abad ke-4 awal.

Kecenderungan penyebaran kofun lubang kunci pertama dari

Yamato untuk Kawachi

 (Dimana kofun raksasa seperti Daisenryō Kofun ada), dan kemudian di seluruh negara (kecuali untuk wilayah Tohoku) pada abad ke-5.

Keyhole kofun menghilang kemudian di abad ke-6,

 mungkin karena reformasi drastis yang terjadi di pengadilan Yamato; Nihon Shoki mencatat pengenalan Buddhisme saat ini. Dua yang terakhir kofun besar adalah kofun Imashirozuka (panjang: 190m) dari Osaka, yang diyakini oleh para sarjana saat ini menjadi

makam Kaisar Keitai,

dan kofun Iwatoyama (panjang: 135 juta) dari Fukuoka yang dicatat dalam Fudoki dari Chikugo menjadi makam Iwai, yang archrival politik Keitai.

Yamato pengadilan
Sementara konvensional ditugaskan untuk periode 250 Masehi, awal sebenarnya Yamato aturan diperdebatkan. Awal pengadilan juga terkait dengan kontroversi Yamataikoku dan kejatuhannya. Apapun, itu umumnya disepakati bahwa Yamato penguasa memiliki lubang kunci budaya kofun dan diadakan hegemoni di Yamato hingga abad ke-4. Otonomi daerah kekuasaan lokal tetap sepanjang masa, khususnya di tempat-tempat seperti Kibi (saat ini Okayama prefektur), Izumo (saat ini Shimane prefektur), Koshi (Fukui saat ini dan Niigata prefektur), Kenu (utara Kanto), Chikushi (utara Kyushu) , dan Hi (pusat Kyushu), melainkan hanya di abad ke-6 bahwa klan Yamato bisa dikatakan dominan atas bagian selatan seluruh Jepang. Di sisi lain, hubungan Yamato dengan China kemungkinan akan mulai di abad ke-4 lalu, menurut Kitab Song.

The Yamato pemerintahan,

yang muncul pada abad ke-5-an, dibedakan oleh klan kuat (豪族: Gōzoku). Setiap marga dipimpin oleh seorang patriark (氏 上: Uji-no-kami) yang melakukan ritual sakral ke Kami klan untuk menjamin kesejahteraan jangka panjang klan. Anggota klan adalah aristokrasi, dan garis raja yang mengontrol pengadilan Yamato berada di puncaknya. Pemimpin klan kuat diberikan kabane, judul yang dilambangkan peringkat politik. Judul ini diwariskan, dan digunakan sebagai pengganti nama keluarga.

Periode Kofun budaya Jepang juga kadang-kadang disebut periode Yamato oleh beberapa sarjana Barat, karena ini keadaan kepala suku lokal naik menjadi dinasti Imperial pada akhir periode Kofun. Yamato dan dinasti tersebut namun hanya satu negara saingan antara lain sepanjang era Kofun. Arkeolog Jepang menekankan bukan fakta bahwa, pada paruh pertama periode Kofun, chieftainships regional lainnya, seperti Kibi berada di dekat pendapat untuk dominasi atau kepentingan. Para Kofun Tsukuriyama dari Kibi adalah kofun terbesar keempat di Jepang.

Gilded gagang pommels pedang, Kofun periode, abad ke-6, Jepang.

Pengadilan Yamato akhirnya memegang kekuasaan atas klan di Kyushu dan Honshu, menganugerahkan gelar, beberapa turun-temurun, pada klan pemimpin. Nama Yamato menjadi identik dengan seluruh Jepang sebagai penguasa Yamato ditekan klan dan mengakuisisi lahan pertanian. Berdasarkan model Cina (termasuk adopsi dari bahasa tulis Cina), mereka mulai mengembangkan administrasi pusat dan sebuah istana kekaisaran dihadiri oleh kepala suku klan bawahan tapi tanpa modal permanen. Klan kuat yang terkenal adalah Soga, Katsuraki, Heguri, klan Koze di Provinsi Yamato dan Bizen, dan klan Kibi di Provinsi Izumo. Klan Otomo dan Mononobe adalah pemimpin militer, dan klan Nakatomi dan Inbe ditangani ritual. Klan Soga disediakan menteri pemerintahan tertinggi, sedangkan Otomo dan Mononobe klan menyediakan menteri tertinggi kedua. Kepala provinsi disebut Kuni-no-miyatsuko. Kerajinan diorganisir menjadi guild

 
 

Pengadilan Yamato memiliki hubungan dengan Konfederasi Gaya,

 Mimana disebut dalam bahasa Jepang.

 Ada bukti arkeologis dari makam Kofun, yang menunjukkan kesamaan dalam bentuk, seni, dan pakaian para bangsawan digambarkan. Berdasarkan Kojiki dan Nihon Shoki, Jepang kokugaku sejarawan [siapa?] Gaya diklaim menjadi koloni negara Yamato, sebuah teori yang kini banyak ditolak. Lebih mungkin semua negara-negara ini adalah anak sungai ke dinasti Cina sampai batas tertentu. Namun, Cina sarjana titik pada Kitab Kidung Dinasti Song Liu, yang ditulis oleh sejarawan Cina Shen Yue (441-513), menyajikan berdaulat Jepang sebagai daerah kekuasaan dari Konfederasi Gaya. Dalam beberapa tahun terakhir, kofun giok mengandung telah ditemukan di Jepang, Baekje daerah dan Gaya daerah konfederasi. [3] [4]

 Teritorial perluasan Yamato
 

Rekonstitusi dari sebuah gudang Era Kofun.

Selain temuan arkeologi menunjukkan monarki lokal di Provinsi Kibi sebagai saingan penting, legenda dari abad ke-4 Pangeran Yamato Takeru menyinggung perbatasan Yamato dan battlegrounds di daerah tersebut. Perbatasan Sebuah jelas di suatu tempat dekat dengan provinsi Izumo kemudian (bagian timur hari ini Shimane prefektur). Perbatasan lain, di Kyushu, rupanya suatu tempat di utara hari ini prefektur Kumamoto. Legenda secara khusus menyatakan bahwa ada tanah di timur Honshu “yang orang tidak menaati istana kekaisaran”, terhadap siapa Yamato Takeru dikirim untuk melawan. Itu menyaingi negara mungkin telah berada agak dekat dengan kawasan inti Yamato itu sendiri, atau relatif jauh. The modern Kai provinsi disebutkan sebagai salah satu lokasi di mana Pangeran Yamato Takeru diam di kata ekspedisi militernya.

Perbatasan utara usia ini juga dijelaskan dalam Kojiki sebagai legenda Shido itu Shogun (四 道 将军: shogun untuk empat cara) ekspedisi. Dari empat shogun, Ōbiko mengatur utara sampai Koshi dan putranya Ambil Nunakawawake set ke timur negara. Sang ayah pindah ke timur dari utara Koshi sementara anak bergerak ke utara dalam perjalanan, dan mereka akhirnya bertemu di Aizu (sekarang barat Fukushima). Meskipun legenda itu sendiri tidak mungkin menjadi fakta sejarah, Aizu agak dekat dengan selatan Tohoku, di mana ujung utara budaya kofun lubang kunci pada akhir abad ke-4 berada.

Ōkimi
 

Sebuah kofun terlambat, tanah penutup hilang. (Ishibutai kofun di Nara)

Selama periode Kofun, sebuah masyarakat yang sangat aristokrat dengan penguasa militeristik dikembangkan.

Periode Kofun adalah tahap kritis dalam evolusi Jepang menuju keadaan yang lebih kohesif dan diakui. Masyarakat ini paling berkembang di Daerah Kinai dan bagian timur Laut Pedalaman. Penguasa Jepang waktu bahkan mengajukan petisi kepada pengadilan Cina untuk konfirmasi judul kerajaan.

Sementara judul penguasa ‘adalah diplomatis Raja, mereka secara lokal berjudul diri mereka sebagai Ōkimi (Raja Agung) selama periode ini. Prasasti dalam dua pedang, Pedang dan Inariyama Eta Funayama Pedang memiliki catatan Amenoshita Shiroshimesu (治 天下; “penguasa Langit dan Bumi”) dan Ōkimi (大王) kesamaan, menjadi penguasa yang pembawa pedang ini menjadi sasaran. Ini menunjukkan bahwa para penguasa zaman ini juga ditangkap otoritas keagamaan untuk membenarkan singgasana mereka melalui martabat surgawi. Judul Amenoshita Shiroshimesu Okimi digunakan hingga abad ke-7, sampai digantikan oleh Tenno.

 Klan Pengadilan Yamato
Banyak dari klan lokal dan kepala suku yang membentuk pemerintahan Yamato mengaku sebagai keturunan dari keluarga kaisar atau dewa suku lainnya. Bukti arkeologi untuk klan tersebut ditemukan di pedang Inariyama, di mana pembawa mencatat nama-nama leluhurnya untuk mengklaim asal untuk Ōbiko (大 彦) yang dicatat dalam Nihon Shoki sebagai putra Kaisar Kogen. Di sisi lain, ada juga beberapa klan mengklaim asal-usul di Cina atau semenanjung Korea.

Pada abad ke-5, klan Kazuraki (葛 城 氏), turun dari cucu Kaisar legendaris Kogen, adalah kekuatan yang paling menonjol di pengadilan dan menikah dengan keluarga kaisar. Setelah Kazuraki menurun pada abad ke-5-an, klan Otomo sementara mengambil tempatnya. Ketika Kaisar Buretsu meninggal tanpa pewaris, itu Otomo tidak Kanamura yang direkomendasikan Kaisar Keitai, seorang kerabat kekaisaran sangat jauh yang tinggal di Koshi Provinsi, sebagai raja baru. Namun, Kanamura mengundurkan diri karena kegagalan kebijakan diplomatiknya, dan pengadilan akhirnya dikendalikan oleh Mononobe dan klan Soga pada awal periode Asuka.

 Kofun masyarakat
 

Detail kereta kuda di cermin perunggu Cina dikirim ke Jepang selama periode Kofun (5th-abad ke-6). Eta-Funayama Tumulus di Kumamoto. Museum Nasional Tokyo.

Toraijin
Cina dan Korea imigran

yang naturalisasi di Jepang kuno yang disebut toraijin.

Mereka memperkenalkan berbagai aspek kebudayaan Cina ke Jepang. Menilai pengetahuan dan budaya, pemerintah Yamato memberi perlakuan istimewa pada toraijin. Unsur-unsur budaya Cina diperkenalkan ke Yamato Imperial Court sangat penting. [5] Menurut buku Shinsen Shōjiroku disusun dalam 815, sebuah jumlah 154 dari 1.182 keluarga bangsawan di Kinai yang di Honshu Pulau dianggap sebagai orang asing dengan silsilah . Buku khusus menyebutkan 163 berasal dari Cina, 104 keluarga tersebut dari Baekje, 41 dari Goguryeo, 6 dari Silla, dan 3 dari Gaya [6] Mereka mungkin keluarga yang pindah ke Jepang antara tahun AD356-645..

 Cina migrasi
Tokoh penting Banyak juga imigran dari Cina. Imigran Cina juga memiliki pengaruh yang cukup besar menurut Shōjiroku Shinsen, [6] yang digunakan sebagai direktori aristokrat. Yamato Imperial Court resmi telah diedit direktori di 815, dan 163 marga Tionghoa terdaftar.

Menurut Nihon Shoki, klan Hata, yang terdiri dari keturunan Qin Shi Huang, [7] Yamato tiba di di 403 (tahun keempat belas dari Ōjin) memimpin orang-orang dari 120 provinsi. Menurut Shōjiroku Shinsen, klan Hata yang tersebar di berbagai provinsi pada masa pemerintahan Kaisar Nintoku dan dibuat untuk melakukan Sericulture dan pembuatan sutra untuk pengadilan. Ketika Departemen Keuangan didirikan di Yamato Pengadilan, Hata Ōtsuchichi (秦 大 津 父) bertanggung jawab atas rekening sebagai menteri itu.

Dalam 409 (tahun kedua puluh pemerintahan Ōjin), Achi-no-Omi, nenek moyang dari klan Yamato-Aya, yang juga terdiri dari imigran Cina, tiba dengan orang dari 17 kabupaten. Menurut Shōjiroku Shinsen, Achi memperoleh izin untuk mendirikan Provinsi Imaki. Para Kawachi-no-Fumi klan, keturunan Gaozu dari Han, memperkenalkan aspek tulisan Cina ke pengadilan Yamato.

Klan Takamuko adalah keturunan Cao Cao. Takamuko tidak Kuromaro adalah anggota pusat Taika Reformasi. [8]

Korea migrasi
Di antara imigran Korea banyak yang menetap di Jepang dimulai pada abad ke-4, beberapa datang untuk menjadi nenek moyang klan Jepang. Menurut Kojiki dan Nihon Shoki, catatan tertua seorang imigran Silla adalah Amenohiboko, pangeran legendaris Silla yang menetap ke Jepang pada era Kaisar Suinin, mungkin sekitar abad ke-3 atau 4.

Imigran Korea juga termasuk keluarga kerajaan Baekje. Raja Muryeong dari Baekje lahir di 462, dan meninggalkan anak di Jepang yang menetap di sana. Menurut dokumen sejarah dalam Nihon Shoki, ayahnya dikirim ke Jepang sebagai sandera. [9]

Kofun Budaya
 Bahasa
Artikel utama: bahasa Jepang

Cina, Korea dan Jepang wrote rekening sejarah sebagian besar dalam karakter Cina, sehingga pengucapan yang asli sulit dilacak.

Saat menulis sebagian besar tidak diketahui oleh Jepang asli periode ini, keterampilan sastra asing tampaknya telah menjadi semakin dihargai oleh elit Jepang di berbagai daerah.

Para Inariyama pedang,

tentatif tanggal 471 atau 531,

mengandung Cina-karakter prasasti dalam gaya digunakan di Cina pada waktu itu, mengarah ke spekulasi bahwa pemilik, meskipun mengaku sebagai seorang bangsawan Jepang, mungkin bisa saja imigran [10] Menurut kitab Yohanes. Cater Covell diterbitkan oleh perusahaan Korea, “dimanfaatkan Inariyama pedang, serta beberapa pedang lain yang ditemukan di Jepang, sistem Korea ‘Idu’ menulis.” Pedang “berasal Paekche dan bahwa raja-raja yang disebutkan dalam prasasti mereka mewakili raja Paekche bukan raja Jepang.” Teknik-teknik untuk membuat pedang ini adalah gaya yang sama dari Korea. [11]

Haniwa
 

Kofun periode Haniwa kepala suku, Ibaraki, sekitar tahun 500 Masehi. British Museum.

Kofun Haniwa prajurit.

Kavaleri mengenakan baju zirah, membawa pedang dan senjata lainnya, dan menggunakan metode militer canggih seperti yang dimiliki utara-timur Asia. Bukti kemajuan ini terlihat dalam Haniwa (埴 轮), yang “tanah liat cincin” ditempatkan pada dan di sekitar gundukan makam elit penguasa. Yang paling penting dari ini haniwa ditemukan di selatan Honshu-khususnya wilayah Kinai sekitar Nara prefektur dan utara Kyushu. Penawaran kuburan Haniwa dibuat dalam berbagai bentuk, seperti kuda, ayam, burung, penggemar, ikan, rumah, senjata, perisai, kacamata, bantal, dan manusia pria dan wanita. Sepotong penguburan, para magatama, menjadi salah satu simbol kekuatan rumah kekaisaran.

Pengenalan budaya material ke Jepang
Sebagian besar budaya material dari periode Kofun ini menunjukkan bahwa saat ini Jepang telah melakukan kontak dekat politik dan ekonomi dengan benua Asia (terutama dengan dinasti selatan Cina) melalui Korea. Memang, cermin perunggu cast dari cetakan yang sama telah ditemukan di kedua sisi Selat Tsushima. Irigasi, Sericulture, dan tenun juga dibawa ke Jepang oleh para imigran Cina yang disebutkan dalam sejarah Jepang kuno. Misalnya, klan Hata, asal Cina, memperkenalkan Sericulture. [Rujukan?]

Menjelang periode Asuka
Periode Kofun memberikan cara untuk periode Asuka pada pertengahan abad ke-6 dengan pengenalan agama Buddha. Agama ini secara resmi diperkenalkan tahun 538, dan tahun ini secara tradisional dianggap sebagai awal periode baru. Periode Asuka juga bertepatan dengan reunifikasi Cina di bawah Dinasti Sui nantinya di abad ini. Jepang menjadi sangat dipengaruhi oleh budaya Cina, menambahkan konteks budaya yang lebih luas untuk perbedaan agama antara Kofun dan periode Asuka.

Hubungan antara pengadilan Yamato dan kerajaan Korea
 Cina dan Korea catatan
Menurut Kitab hubungan Sui, Silla dan Baekje sangat dihargai dengan Wa (Jepang) periode Kofun, dan kerajaan-kerajaan Korea melakukan upaya diplomatik untuk mempertahankan performa baik mereka dengan Jepang [12].
Menurut Stele Gwanggaeto, Silla dan Baekje adalah Klien dari kerajaan Goguryeo. Namun bagian dari prasasti dapat diterjemahkan dalam 4 cara yang berbeda tergantung pada bagaimana Anda mengisi karakter yang hilang dan di mana Anda membubuhkan tanda baca kalimat [13].
Hal ini menyebabkan kontroversi antara kedua negara.

Menurut Sagi Samguk (Tawarikh Tiga Negara), Baekje dan Silla dikirim pemimpin mereka sebagai sandera ke pengadilan Yamato dengan imbalan dukungan militer untuk melanjutkan kampanye yang sudah dimulai mereka militer; Raja Asin dari Baekje dikirim anaknya Jeonji tahun 397 [ 14] dan Raja Silseong Silla dikirim Misaheun anaknya di 402. [15]
Menurut Kitab Song, seorang kaisar Cina ditunjuk kelima raja Wa menjadi Supervisor Segala Urusan Militer dari Enam Negara dari Wa, Silla, Imna, Gara, Chinhan, dan Mahan tahun 451 [16]
 Jepang catatan
Menurut Nihon Shoki, Silla ditaklukkan oleh Ratu-permaisuri Jepang Jingu pada abad ketiga. [17]

Menurut Nihon Shoki, Pangeran Silla datang ke Jepang untuk melayani Kaisar Jepang [18] dan dia tinggal di Provinsi Tajima. Ia disebut Amenohiboko. Keturunan-Nya adalah Tajima mori [19].

Menurut Kojiki [20] Nihon Shoki, [21] Pada masa pemerintahan Kaisar Ōjin itu, Geunchogo dari Stallions Baekje disajikan dan Broodmares dengan pelatih Kuda kepada kaisar Jepang. [22]

Kofun helm, besi dan tembaga emas.

Kofun Tankō (baju pendek), besi pelat dijahit dengan kulit.

Kofun Keiko (Hanging baju besi).

Kofun helm.

Kofun perisai.

Kofun kerajaan mahkota

Kontroversi
Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno,

 menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul.

 Beberapa menggambarkan “abad misterius”

sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu [23] Bahkan lebih rumit Nihon Shoki adalah referensi raja Jepang yang berdaulat penguasa Korea.. [24] [25] [26] Karena ini informasi yang bertentangan, tidak ada yang dapat disimpulkan untuk buku Song atau Nihon Shoki.

Apakah para pangeran dikirim ke Jepang harus ditafsirkan sebagai diplomat atau sandera masih diperdebatkan. [25] Karena kebingungan pada sifat dari hubungan dari apakah Korea adalah keluarga ke baris Imperial atau sandera dan fakta bahwa Nihon Shoki adalah kompilasi dari mitos membuat sulit untuk mengevaluasi. Di Jepang interpretasi sandera adalah dominan. Lain sejarawan [siapa?] Seperti yang yang bekerja sama dalam bekerja untuk “Paekche Korea dan asal Yamato Jepang” dan Jonathan Terbaik W yang membantu menerjemahkan apa yang tersisa dari sejarah Paekchae [27] telah mencatat bahwa pangeran mengatur sekolah dan mengambil alih Angkatan Laut Jepang selama perang dengan Koguryeo sebagai bukti dari mereka menjadi diplomat dengan beberapa jenis dasi keluarga untuk keluarga kekaisaran Jepang dan tidak sandera. Selain itu, terjemahan dokumen-dokumen yang sulit karena di masa lalu istilah “Wa” adalah makna menghina “cebol bajak laut” atau “kerdil bajak laut”. Sulit untuk menilai apa yang benar-benar yang menyatakan; ini bisa saja pernyataan menghina antara 2 negara berperang. Tidak ada yang definitif dapat disimpulkan.

Tidak ada bukti dari Jepang pernah karena telah cukup canggih untuk mengontrol setiap bagian dari Korea pada masa Jingu [28] [5]. Namun ada bukti arkeologi dari Korea ke Jepang selama ini, Menurut buku “Korea dan Sejarah Jepang di Asia Timur “, [29] seperti menemukan patung kuda, cermin perunggu, lukisan dan besi-ware buatan China [30] Pertanyaan yang selalu muncul dalam masyarakat Korea., ‘Mengapa budaya Jepang yang tidak memiliki kemampuan keramik Korea atau kuda belum memiliki patung kuda di kuburan mereka? ‘.

Menurut “Paekchae Korea dan asal Yamato Jepang” buku, “Pangeran Silla adalah leluhur kepada Kaisar Jepang. Penerjemahan “Nihon Shoki vol.6” ditambahkan dan Amenohiboko dijelaskan dalam Nihon Shoki sebagai pendahulunya ibu dari Permaisuri Jingu [kutipan diperlukan], yang kontroversial legenda mengatakan bahwa ia mengalahkan Silla di abad ke-5. Hal ini sangat tidak konsisten, sebagai Jingu dikatakan telah hidup di abad 2 dan 3, dan ia dianggap telah meninggal pada 269 AD yang akan membuat 300 sampai 400 nya tahun. Ini informasi yang bertentangan membuat sulit untuk memahami catatan. Amehiboko dikatakan telah menyatakan 2 terjemahan mungkin tergantung pada bagaimana Anda puntuate kalimat dan bagaimana Anda mengevaluasi sintaks. 1. “Saya seorang pangeran di Korea. Saya mendengar bahwa ada raja suci di Jepang. Untuk menjadi pengikut raja di Jepang, saya dipindahkan negeri untuk adik.” Sekali lagi di masa lalu teks asli dan bukan terjemahan bahasa Jepang atau Korea modern, akan kekurangan masa lalu tegang / hadir tegang dan kata-kata seperti mentransfer atau ditransfer atau transfer tidak mungkin untuk menafsirkannya. Kalimat yang sama bisa 2. “Saya seorang pangeran di Korea Saya mendengar bahwa ada adalah Raja orang suci di Jepang untuk menjadi pengikut sebuah.. Raja di Jepang saya mentransfer negeri untuk adik saya.” Tidak mungkin untuk mengatakan apakah kalimat tersebut menyatakan bahwa seorang pangeran Korea mencintai adiknya, memanggilnya suci dan menahbiskan adiknya untuk menjadi pengikut-Nya (dan untuk memerintah sebagai Raja Jepang), atau hanya sebaliknya.

Menurut Kitab Song, seorang kaisar Cina ditunjuk kelima raja Wa ke posisi penguasa Silla di 421, [31] tetapi apa yang membingungkan adalah bahwa imigran dari Silla adalah nenek moyang dari kelas penguasa Jepang sesuai dengan Shoki Nihon. Selain itu, kitab Song dan kitab Sui tidak dapat mungkin karena banyak negara dianggap seperti pengikut Jepang sebagai Chinhan dan Mahan tidak ada dalam periode waktu yang sama sebagai raja pengikut Yamato. Selain itu, Kitab Song tidak lengkap dengan volume yang hilang dan diisi abad kemudian dengan cara yang bias karena alasan politik. Juga, Silla tidak memiliki kontak resmi dengan Lagu / Sui sampai abad ke-6 membuat ini 4 sampai abad ke-5 tidak mungkin pernyataan . “Sebagai Egami (1964) catatan, mungkin terlihat sangat aneh bahwa nama-nama enam atau tujuh negara yang tercantum dalam judul sendiri mengaku termasuk Chin-han dan Ma-han yang telah mendahului, masing-masing, negara-negara Silla dan Paekche. Mungkin Raja Wa sudah termasuk nama-nama enam atau tujuh Korea selatan negara bagian di gelarnya hanya untuk membanggakan tingkat pemerintahannya Tapi Wa Kings tidak bisa termasuk nama-nama negara tidak ada.. ” Sejarawan lain [siapa?] Juga membantah teori Jepang, mengklaim tidak ada bukti dari pemerintahan Jepang dalam Gaya atau bagian lain dari Korea [28] [5]. Masalah lain dengan kitab Song dan kitab Sui adalah bahwa banyak volume buku-buku itu hilang dan kemudian ditulis ulang dengan cara yang bias. Sulit untuk masuk akal tentang apa hubungan itu seperti di masa lalu.

Jepang periode Kofun sangat reseptif terhadap budaya Cina dan budaya Korea [32] imigran Cina dan Korea memainkan peran penting dalam memperkenalkan unsur-unsur dari kedua ke Jepang awal.. [25] [33]

Adat pemakaman khusus dari Goguryeo budaya memiliki pengaruh penting pada budaya lain di Jepang. [34] kuburan Batik tumuli dicat yang tanggal dari abad kelima dan kemudian ditemukan di Jepang umumnya diterima sebagai Timur Laut Cina dan bagian utara Semenanjung Korea ekspor ke Jepang. [35]

Para Takamatsuzuka Tomb

bahkan memiliki lukisan seorang wanita mengenakan pakaian khas, mirip dengan lukisan dinding dari Goguryeo dan Dinasti Tang Cina [36]. [37] Selain itu, Cina astrologi sedang diperkenalkan selama ini.

Menurut Kitab Song, dari Dinasti Song Liu, Kaisar Cina diberikan kedaulatan militer atas Silla, Imna, Gaya, Chinhan, dan Mahan tentang King Sai dari Wa. Namun, teori ini secara luas ditolak bahkan di Jepang karena tidak ada bukti pemerintahan Jepang dalam Gaya atau bagian lain dari Korea [28] [5]. Setelah kematian Raja Ko dari Wa, adiknya Bu acceeded takhta ; Raja Bu diminta untuk memiliki Baekje ditambahkan ke daftar protektorat termasuk dalam judul resmi diberikan kepada Raja Wa oleh mandat dari Kaisar Cina, tetapi gelarnya hanya diperbaharui sebagai “Pengawas Semua Urusan Militer dari Enam Negara dari Wa, Silla, Imna, Gara, Chinhan, dan Mahan, Jenderal Besar yang Menjaga Perdamaian di Timur, Raja Negeri Wa “[16]. ini seluruh pernyataan tidak mungkin karena Chinhan dan Mahan tidak ada dalam periode waktu yang sama sebagai Silla, Baekje ketika Kings pengikut Yamato seharusnya memerintah. Sebagai Egami menulis pada tahun 1964 “Tapi Kings Wa tidak bisa termasuk nama-nama negara tidak ada.” Selain itu, Silla tidak memiliki kontak resmi dengan Lagu / Sui sampai abad ke-6 membuat ini 4 sampai klaim abad ke-5 tidak mungkin. Karena kurangnya bukti, dan kebingungan apakah Wa itu keturunan Korea, sekali lagi tidak ada informasi pasti adalah jelas.

Babad Cina dicatat bahwa kuda tidak hadir dari kepulauan Jepang;. Mereka pertama kali dicatat dalam sejarah pada masa pemerintahan Nintoku, kemungkinan besar diimpor oleh imigran Cina dan Korea [24] [25] Menurut beberapa laporan, kuda adalah salah satu harta disajikan ketika raja Silla menyerah kepada Permaisuri Jingu di Nihon Shoki. [38] piutang lain berpendapat bahwa tidak ada bukti ini dari Silla, dan raja yang konon menyerah tanggal untuk abad ke-5, sehingga membuat Permaisuri Jingu 200 tahun. Nihon Shoki menyatakan bahwa ayah dari Permaisuri Jingu adalah cucu Kaisar Kaika, dan ibunya berasal dari klan Katuragi. [39] Selain itu, Nihon Shoki menyatakan bahwa Korea dari Silla, Amenohiboko, adalah nenek moyang Jingu sehingga baik Nihon Shoki dan sejarah Cina yang berkaitan dengan Jepang sulit untuk ditafsirkan. Selain itu, tidak ada bukti perang Jepang dengan Korea atau kehadiran Jepang di Korea saat ini [28] [5] dan Jepang tidak memiliki pengetahuan yang sebenarnya tentang kuda sampai jauh setelah waktu ini [28]. [5]

 Keyhole kofun
Keyhole kofuns

juga baru ditemukan di wilayah konfederasi Gaya semenanjung Korea.

Hal ini menyebabkan para ahli untuk mulai meneliti hubungan bersama antara Yamato dan Baekje selama 3 dan abad ke-7, termasuk metode konstruksi makam. Sementara berbagai teori yang ada, sebagian telah sampai pada kesimpulan bahwa ada berbagi metode budaya dan konstruksi kedua arah [40] Sebagai contoh., Anting-anting ditemukan di Silla dan makam Kaya sangat mirip dengan anting Jepang tanggal pada periode Kofun, “Sumber utama dari teknik rumit seperti granulasi mungkin adalah tukang emas Yunani dan Etruscan dari Asia Barat dan Eropa, yang ketrampilan yang dikirim ke China utara dan kemudian ke Korea. Kemiripan anting-anting ditemukan di Jepang pada periode Kofun (ca. 3 abad ke-538 M) kepada mereka dari Silla dan makam Kaya menunjukkan bahwa barang tersebut diimpor dari Korea “[41]. Penyebaran peradaban Cina, gaya Han konstruksi makam secara bertahap diadopsi di semua tiga kerajaan Korea, terutama dari abad ke-4 dan seterusnya [42]. Makam di bagian selatan Korea dan Jepang tampaknya memiliki hubungan. [40] Namun, semua kofun gaya makam ditemukan di Korea telah tanggal sebagai lebih muda dari yang ditemukan di Japan.leading sarjana Jepang bersikeras bahwa yang ditemukan di Korea entah dibangun oleh imigran Jepang atau dipengaruhi oleh budaya yang dibawa oleh mereka [40]. tetapi artefak canggih ditemukan di kuburan Jepang kofun adalah Korea, para ulama belum dapat menyimpulkan apa-apa tentang arah transfer.

 Jepang membatasi akses ke makam Gosashi
Pada tahun 1976 Jepang menghentikan semua arkeolog asing dari mempelajari makam Gosashi, yang diduga tempat peristirahatan Kaisar Jingu. Pada tahun 2008, Jepang diperbolehkan terkontrol, akses terbatas pada arkeolog asing, tetapi masyarakat internasional masih memiliki pertanyaan yang belum terjawab. National Geographic menulis bahwa Jepang “telah membuat akses ke makam dibatasi, mendorong rumor bahwa para pejabat khawatir penggalian akan mengungkapkan hubungan garis keturunan antara” “keluarga kekaisaran dan Korea” murni [43]

Akhirnya @ hak cipta dr Iwan 2012

Jepang bersejarah koleksi

NARA PERIODE

Dibuat oleh

Dr Iwan Suwandy, MHA

Private Limited edisi E-Book dalam CD-ROM

Copyright @ 2012

Ini Apakah CD-ROM smaple, CD co0mplete dengan exis ilustrasi tapi hanya untuk premium member

 Nara Periode
Selama periode ini, dari 707 tahun,

 diambil langkah-langkah untuk mengalihkan modal ke suatu tempat dekat masa kini Nara. Ini selesai pada 710. Sebuah kota baru dibangun. Kota ini dibangun agar terlihat seperti ibukota Cina waktu itu. Saat itu, Dinasti Tang memerintah Cina, dan modal berada di Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama periode Nara, pembangunan lambat. Anggota keluarga Kaisar selalu berkelahi dan bertengkar untuk kekuasaan dengan Buddha dan kelompok lain. Saat itu, Jepang memiliki hubungan persahabatan dengan Korea dan Cina Dinasti Tang. Ibukota telah bergeser dua kali. Pada 784, ibukota dipindahkan ke Nagaoka dan dalam 794 ke Kyoto. Pada periode itu, Kyoto dikenal sebagai Heian-kyo.

————————————————– ——————————

·
Segmen dari Kegongyo Daihokobutsu (Avatamsaka Sutra), Nara periode (710-794), ca. 744
Unidentified artis
Jepang
Perak tinta di atas kertas nila

9 3/4 x 21 1/8 inci (24,8 x 53,7 cm)
Membeli, Mrs Jackson Burke Hadiah, 1981 (1.981,75)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Ini fragmen dari sebuah handscroll,

 sekarang mount sebagai sebuah gulungan gantung, berasal dari set asli enam puluh handscrolls disumbangkan ke kuil Todaiji di Nara di 744. Ini adalah salah satu contoh awal hidup dari praktek menyalin teks-teks Buddhis menggunakan bahan berharga. Menyalin tulisan-tulisan keagamaan dianggap memberikan manfaat spiritual pada semua yang terlibat dalam proyek, termasuk para donor, ahli-ahli Taurat, dan pengrajin yang menyiapkan bahan, dan sebagainya dilakukan dalam jumlah besar selama periode ini.

Fragmen ini adalah bagian dari Sutra Avatamsaka (Jepang: Kegongyo),

salah satu teks Budha yang paling dihormati di Asia Timur.

Karakter yang ditulis dalam bentuk khusus dari naskah biasa yang seimbang dan bahkan, dengan setiap sapuan jelas terlihat untuk memaksimalkan keterbacaan. Stroke menebal diagonal ke bawah dan kait berlebihan pada akhir beberapa stroke meminjamkan rasa ornamen dan keanggunan.

Kerusakan akibat kebakaran terlihat di sepanjang dasar ini fragmen sutra. Kecelakaan itu terjadi pada Februari 1667 ketika percikan api dari obor yang digunakan dalam ritus pemurnian tahunan menyulut api sebuah. Karena pengaruhnya menangkap ide Buddhis bahwa segala sesuatu adalah tidak kekal, “dibakar sutra” (yakekyo) seperti ini datang yang akan sangat berharga

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Miniatur pagoda, awal periode Nara (710-794;. Ca 767)
Jepang
Kayu

H. 8 1/4 in (21 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.150ab )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Ini kayu pagoda miniatur,

 yang semula dicat putih, identik dengan ribuan ditampilkan hari ini di Gedung Harta Horyuji kuil di Nara.

Informasi historis atas pagoda kecil ditemukan dalam dua sumber:

 Shoku Nihongi yang (Sejarah Jepang Lanjutan, 797)

 dan

yang Todaiji yoroku (Chronicles of Todaiji, 1134).

Menurut dokumen ini, Ratu Koken, yang memerintah 749-758 dan lagi 764-770 sebagai Ratu Shotoku, memerintahkan produksi satu juta gulungan kecil dicetak dengan mantra magis Buddha, masing-masing yang diabadikan dalam sebuah pagoda miniatur. Proyek yang ditugaskan sebagai tindakan penebusan, selesai pada 770, pada saat 100.000 gulungan dan pagoda didistribusikan kepada masing-masing dari sepuluh kuil Buddha utama di Nara. Anehnya, hanya Horyuji masih menampung karunia-karunia kerajaan

————————————————– ——————————

·
Berleher panjang botol, Nara periode (710-794), abad ke-8
Jepang
Periuk-belanga dengan glasir abu alam dan hiasan gores (Sue ware)

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.425 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Sue gudang merupakan titik balik yang menentukan dalam sejarah keramik Jepang, menandai istirahat dengan tradisi panjang memproduksi gerabah. Sebagian besar sebagai hasil dari inovasi yang diperkenalkan oleh imigran Korea tembikar, sueki (sue ware) secara teknis lebih maju dari barang-barang dari Jomon sebelumnya dan budaya Yayoi. Pengrajin Jepang mulai menggunakan roda tembikar selama ini, seperti diungkapkan oleh dinding bahkan, relatif tipis leher botol ini. Dipecat pada suhu lebih tinggi dari sebelumnya dicapai-sekitar 1000-1200 ° C, dalam kisaran modern periuk-Sue memiliki barang-barang keras, tubuh abu-abu kebiruan. Mereka dipecat dalam bahasa Korea-gaya kiln, yang dikenal sebagai anagama dalam bahasa Jepang, yang tunggal terowongan-seperti ruang setengah terkubur di dalam tanah di sepanjang lereng bukit.

Cokelat berbintik-bintik kehijauan glasir yang melapisi sebagian besar permukaan ini kapal merupakan tahap awal perkembangan lain yang penting dalam produksi gerabah. Dalam hal ini, glasir terbentuk ketika abu dari pembakaran kayu sengaja menetap di botol selama penembakan dan menyatu ke permukaan dalam suhu panas dari kiln. Sebagai efek ini menjadi diinginkan dan tembikar belajar untuk mengendalikan proses, abu glasir diterapkan sengaja.

Produksi porselen dimulai di Jepang pada awal abad ketujuh belas,

beberapa ratus tahun setelah pertama kali dibuat di Cina selama dinasti Tang (618-906) (26.292.98).

Ini putih halus keramik membutuhkan teknologi yang lebih maju daripada jenis keramik lainnya. Kapal dipecat pada suhu yang sangat tinggi sehingga mereka kuat dan vitrifikasi, yang bertentangan dengan rendah berbahan bakar gerabah, yang berpori dan mudah pecah. Tidak seperti periuk, yang tinggi berbahan bakar tetapi dapat dibuat dari berbagai jenis tanah liat, porselen terbuat dari campuran tanah liat khusus yang mencakup berbagai, lembut putih yang disebut kaolin. The, halus semi-transparan permukaan porselen sangat ideal untuk melukis desain halus, dan telah dihargai baik di Timur dan Barat.

Buddhisme bunga di Asuka
Berlangsung hanya sedikit lebih dari seratus tahun, Era Asuka membentang dari 593 AD dari aksesi Ratu Suiko untuk tahta Toyura tidak Kuil Miya pada akhir abad ke-6 sampai Ratu Genmei pindah ibukota ke Heijokyo (Nara) pada tahun 710.

Periode Asuka menandai sebuah era ketika agama Buddha berkembang di Jepang. Tumulus kegiatan pembangunan dari zaman sebelumnya digantikan oleh upaya membangun kuil dan modal.

Itu adalah waktu untuk perkembangan politik baru, ekonomi, masyarakat, dan reformasi. Jepang berkembang dari administrasi Yamato tua dan klan yang bersekutu dengan sistem Imperial (berdasarkan aturan hukum era Nara dan Heian) – jadi era dianggap salah satu pembentukan sebuah negara otokratis kuno.

Selama periode ini, pemerintah dan pusat-pusat budaya yang semuanya ada di Asuka, yang mengapa hari ini dari periode politik secara kolektif disebut sebagai “Era Asuka”.

Meskipun ibukota dipindahkan sering, awal era Asuka dikaitkan dengan Dinasti Suiko itu Toyura tidak Kuil Miya dan Oharita tidak Kuil Miya, dengan sebagian besar Kuil berhasil tinggal dalam wilayah Asuka (dengan hanya tiga ibu kota bergerak di luar Asuka) .

Tiga era – Naniwa tidak Kaisar Miya Kuil itu Koutoku dan Tenchi, dan Oumiootsu tidak Kuil Miya Kaisar Koubun di era-berlangsung kurang dari 15 tahun, sambil mempertahankan Rusu tidak Kuil Tsukasa di Asuka (Vihara Absen). Oleh karena itu Asuka tidak pernah abandonned sepenuhnya.

Sebuah waktu konflik internal, masa perubahan

Era Asuka kelanjutan dari peristiwa penting dari penyebaran agama Buddha ke Jepang dari Cina dan Korea. Periode Tumulus secara politis waktu yang relatif tidak stabil di mana Kerajaan atau Imperial otoritas prihatin, karena sengketa konstan antara klan yang memiliki konflik perjuangan kepentingan dan kekuasaan.

Pengenalan Buddhisme memicu serangkaian berkepanjangan klan perang antara klan Soga besar dan Mononobe. Pertempuran politik akhirnya berakhir dengan sukses klan Soga dan dominasi.

Kegiatan konstruksi demam Buddhisme-driven berubah Asuka, berubah Jepang. Mereka membangun kuil dan biara Budha, Cina-gaya senyawa. Mereka membangun pagoda tinggi mengesankan dan istana. Bangunan-bangunan dengan dinding putih dan Vermillion bercat kolom, dan dinding putih dan jendela hijau, dan genteng besar tentang pemandangan mencolok untuk semua yang tinggal atau mengunjungi ibukota.

.

 Perang saudara pecah! Pangeran Otomo vs Pangeran Oama
Pada 671, Kaisar Tenji bernama Pangeran Otomo yang adalah putra favoritnya oleh pelacur tercinta, ke kantor kanselir, pos menteri tertinggi dari semua. Berdasarkan ketentuan dari UU Pemerintahan baru, kanselir yang harus menjadi putra kaisar bertindak sebagai bupati (sessho) untuk kaisar, sehingga janji tersebut digulirkan pengumuman bahwa Pangeran Otomo adalah untuk berhasil kaisar, bukan putra mahkota Pangeran Oama . Ini yang tidak terduga dari peristiwa sebagai putra mahkota (yang merupakan adik dari Tenji) telah ditunjuk oleh pengadilan sebagai penggantinya sebelumnya di 664. Dapat dikatakan bahwa kekecewaan dan ketidakpuasan yang dirasakan oleh putra mahkota menyebabkan adegan dilaporkan diciptakan oleh putra mahkota di pesta yang baru di Otsu istana selama 668 … putra mahkota dikatakan telah disita tombak, tiba-tiba serudukan itu ke lantai.Setelah kematian Kaisar Tenji, sebuah perjuangan untuk suksesi takhta Kekaisaran terjadi antara Pangeran Otomo dan adik Tenji Pangeran Oama (yang kemudian menjadi Kaisar Temmu).

Perang pecah di bulan enam dari 672 (menurut Nihon Shoki) ketika Pangeran Oama, percaya bahwa plot yang sedang terjadi di pengadilan Omi melawan dia, mengeluarkan perintah untuk memobilisasi tentara yang ditempatkan di real Yuno di distrik Ahachima serta orang-orang dari gubernur provinsi. Hasil dari perang akan tergantung pada siapa yang bisa mendapatkan dukungan dari para pemimpin di provinsi Jepang timur dan utara, sehingga Pangeran Oama dan anak-anaknya bergerak cepat dengan berangkat melintasi pegunungan ke provinsi timur Iga dan Ise.

Sementara itu, Pangeran Otomo menuju keluar untuk mendapatkan dukungan militer dari para pemimpin di barat dan selatan, tetapi rencananya mengotori sebagai gubernur Kibi dan Tsukushi menolak untuk bekerja sama.

Pangeran Oama sementara itu memiliki tugas yang sulit karena ia dibantu oleh hanya band kecil tentara. Namun, ia dibantu oleh Gubernur Provinsi Ise yang mengirim 500 tentara untuk menutup lulus Suzuka sehingga ia tidak bisa ditindaklanjuti dari ibu kota. Akhirnya, ia mampu mengalahkan Pangeran Otomo dengan menghimpun dua tentara: yang melintasi pegunungan dari Ise ke Yamato dan yang lainnya yang maju di jalan Fuwa menuju ibukota. Dengan kedua tentara, Pangeran Oama memenangkan kemenangan yang menentukan.

Pangeran Otomo bunuh diri sementara menterinya hak dieksekusi, ahli warisnya dan pendukung dikirim ke pengasingan.

Setelah perang saudara (yang dikenal hari ini sebagai konflik Jinshin dari 672) dan akhir pemerintahan Kaisar Tenji, Pangeran Oama naik tahta sebagai Kaisar Temmu. Pada 673, Kaisar Temmu memindahkan kembali modal dari Otsu kembali ke provinsi Yamato, di Dataran Kiyomihara. Dia bernama barunya modal Asuka, dan memerintah dari baru istananya kekaisaran Kiyomihara Miya di Asuka.

Manyoshu mencakup puisi yang ditulis segera setelah berakhirnya konflik Jinshin dari 672 yang mengacu pada modal Kaisar Temmu ini:

Kami Sovereign, dewa

Telah membuat Kota Imperial,

Dari hamparan rawa,

Dimana kuda berangan tenggelam,

Perut mereka.

– Otomo Miyuki

***

Referensi:

Nippon Gakujutsu Shinkokai (1969) p Manyoshu. 60.

Pangeran Shotoku negarawan, legenda atau pahlawan nasional nyata?
Pangeran Shotoku (Shotoku Taishi) sebagai tokoh sejarah

Para pangeran Shotoku Taishi kekaisaran tercatat dalam Kojiki (Catatan tentang Hal-hal Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720) sebagai telah seorang sarjana Buddhis yang besar dan negarawan yang tinggal di Jepang awal (574-622).

Pangeran Shotoku diapit oleh adik (kiri: Pangeran Eguri) dan 1 anak (kanan: Pangeran Yamashiro), woodblock lukisan

Pangeran Shotoku terkenal untuk patronase nya kuil Buddha yang membawa berbunga seni Buddha dan budaya. Ketika Ratu Suiko menyatakan dia menerima Buddhisme di 593, di tahun yang sama, Pangeran Shotoku memerintahkan pembangunan Shitennoji Temple (di hari Osaka). Dianggap sebagai seorang sarjana Buddhis berdedikasi yang terdiri komentar tentang Saddharma Pundarika Sutra, Sutra Vimalakirti, Sutra dan Ratu Srimala, ia juga dikreditkan dengan memiliki mendirikan Kuil Horyuji di provinsi Yamato.

Pada 605, Pangeran Shotoku mengambil tempat tinggal di Ikaruga dan tak lama setelah dibangun Kuil Ikarugadera. Dokumentasi di Horyuji kuil membuktikan Pangeran Shotoku bersama dengan Ratu Suiko sebagai pendiri candi selama tahun 607. Penggalian arkeologi telah mengkonfirmasi keberadaan Pangeran Shotoku istana, para Ikaruga-no-Miya di bagian timur kompleks candi saat ini.

Reputasinya sebagai seorang negarawan meluas ke memiliki mendirikan sebuah sistem pengadilan dengan dua belas nilai dari peringkat pengadilan berdasarkan prestasi dan pencapaian, dan karena telah disusun konstitusi Jepang pertama di Cina sekitar 604.

Pemeriksaan lebih dekat dari tujuh belas Pasal Konstitusi (Jushichjjo Kenpo, 604) menunjukkan bahwa Shotoku digunakan konstitusi sebagai kendaraan untuk memperkuat gagasan tentang otoritas mutlak kaisar serta untuk mempromosikan Buddhisme sebagai agama resmi. Konstitusi adalah baik kode moral dan kode perilaku pribadi dan sosial. Its prinsip dasar adalah harmoni: “Harmony adalah aset yang paling berharga. Kita semua bergantian antara kebijaksanaan dan kegilaan. Ini adalah lingkaran tertutup. “

Bertindak sebagai bupati untuk Ratu Suiko, Pangeran Shotoku melembagakan reformasi penting yang meletakkan dasar-dasar ideologis bagi negara Cina-gaya terpusat di bawah kekuasaan kaisar.

Dalam Pasal II, perintah Shotoku untuk mengandalkan Tiga Treasures terutama penting karena secara resmi dipromosikan Buddhisme di Jepang dan terhormat Shotoku sebagai bapak Jepang Buddhisme.

Konstitusi sehingga bercokol baik Konfusianisme-cita-cita dan Buddha sebagai agama negara, memiliki efek yang kuat dari penyemenan hubungan antara kaisar, kaum bangsawan dan ulama. Oleh karena itu, Pangeran Shotoku dan konstitusi rekannya hari ini dilihat sebagai kekuatan pemersatu dalam masyarakat Jepang. Kemudian di Jepang abad pertengahan, tujuh belas Pasal Konstitusi yang Shotoku diumumkan adalah untuk menjadi sumber penting di antara otoritas yang berkuasa, aristokrasi shogun, pengadilan, dan tempat kuil yang dipromosikan ibadah Shotoku, untuk memperkuat klaim mereka atas otoritas.

Pangeran Shotoku dikreditkan untuk membuka hubungan dengan Cina dengan mengirimkan misi untuk kaisar Sui. Beberapa tindakan kebijakan luar negerinya dianggap sebagai kurang berhasil seperti kegagalan untuk mengembalikan kontrol Mimana, dilaporkan sebuah kerajaan anak sungai di Jepang Shotoku Korea.Prince juga mengutus utusan keturunan Korea yang bisa membaca Cina di 607 ke Cina. Catatan kuno mengatakan kepada kita bahwa perahu meluncur garis pantai Korea sebagai bagian langsung terlalu berbahaya. Juga utusan kepala telah meminta kaisar Cina untuk mengatasi Jepang sebagai “Tanah Matahari Terbit” bukan “Tanah dwarf” yang dianggap sebagai istilah menghina oleh Jepang. Namun menurut catatan Cina Sui, Kaisar Sui tidak menerima baik komunikasi yang ditujukan “dari kaisar dari negeri matahari terbit sampai kaisar dari negara matahari terbenam”. Permintaan Jepang tidak menyetujui, sampai 670 ketika permintaan yang sama harus diulang … meskipun empat misi Jepang dikirim ke China selama durasi singkat dari dinasti Sui.

Siapa pria itu balik legenda?

Seperti tokoh yang paling legendaris tua, tidak mungkin untuk memisahkan fakta dari beberapa account dari kehidupan Pangeran Shotoku itu. Menurut banyak ia adalah orang luar biasa yang melakukan hal luar biasa dan bekerja baik hati banyak bangsa.

Beberapa akun lebih sulit untuk menelan. Menurut legenda, kelahirannya, seperti itu dari Sang Buddha, adalah kelahiran yang ajaib: lahir tanpa rasa sakit, bahwa ia adalah anak yang dewasa sebelum waktunya yang berbicara dari saat kelahirannya dan yang bisa memahami percakapan dengan sepuluh orang semua berbicara pada saat yang sama.

Masih skeptis (misalnya Chubu profesor Universitas Oyama Seiichi Pangeran Shotoku, Tokyo Shimbun 2008-02-10 mengacu) yang menyatakan bahwa Pangeran Shotoku bukan orang sejarah nyata.

Namun demikian, ada banyak rincian faktual kehidupan Pangeran Shotoku yang tidak dapat dengan mudah diabaikan, seperti reruntuhan digali istana perumahan di Ikaruga. Sebuah detail menggiurkan adalah potret Pangeran Shotoku yang bertahan sampai hari ini dalam bentuk patung perunggu emas (disebut Kannon Yumedono atau Mimpi Balai Kuanyin) yang diperintahkan untuk dibuat “menurut gambar Pangeran Shotoku” pada tahun 621 kematian Shotoku itu. Wajah pada patung ini memiliki hidung lebar, bibir menonjol dan mata sipit dan angka tersebut memiliki tangan yang besar.

Para Yumedono Kannon patung ini awalnya ditempatkan di Aula Mimpi Kuil Horyuji asli yang telah dibakar pada 672. Patung selamat dari kebakaran dan dapat dilihat setahun sekali di Hall Horyuji ada Temple of Dreams dibangun pada 739 sebagai bangunan peringatan yang menggantikan yang sebelumnya.

Lain patung di Kuil Horyuji adalah tiga serangkai Shaka, sebuah prasasti di tiga serangkai Shaka menyatakan bahwa patung itu dibuat sebagai replika seukuran Pangeran Shotoku sendiri. Itu dibuat pada saat kematiannya sebagai doa untuk pendakian ke dalam Tanah Murni. Perhatian juga terbuat dari kematian ibu Pangeran Shotoku dan istri prinsipnya (yang dianggap dua pembantu di tiga serangkai Shaka).

Apakah Pangeran Shotoku sebenarnya memerintah?

Catatan Cina dari periode Sui memperkuat peran Pangeran Shotoku dalam diplomasi yang rinci dalam Nihon Shoki.

Lukisan woodblock di bagian atas halaman adalah sebuah reproduksi abad ke-8 menggantung lukisan gulir (dalam koleksi Horyuji Temple) terkenal dengan potret nya Pangeran Shotoku. Ini menunjukkan Pangeran Shotoku sebagai birokrat berpakaian gaya Cina pakaian resmi pengadilan di tutup kepala dan sepatu aristokrat, memegang benda seperti dayung kayu yang adalah lembaran boks yang dibutuhkan untuk ritual pengadilan. Dia terbukti membawa pedang berhiaskan permata, simbol kekaisaran otoritas politik dan militer.

Gambaran lain yang masih hidup tanggal untuk waktu-waktu kemudian, menunjukkan Shotoku sponsor sarjana dan berdedikasi Buddhisme. Dia digambarkan mengenakan gaun pengadilan upacara dan berceramah tentang teks-teks suci, sutra-sutra.

Pangeran Shotoku sering dibandingkan dengan Buddha, sebagai pangeran yang meninggalkan kekuasaan sekuler untuk mengabdikan dirinya pada studi agama, atau dilihat sebagai seorang pasifis yang berusaha untuk menyatukan negaranya melalui doktrin Buddha di masa pergolakan.

Bagaimana Shotoku menyembah di Jepang mulai awal dan mengapa?

Sumber paling awal menunjukkan bahwa peningkatan ibadah Shotoku diprakarsai oleh keluarga kekaisaran, terutama melalui dua buku sejarah yang signifikan, Kojiki (Catatan tentang Hal-hal Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720), dan disetujui oleh kekaisaran perintah. Melalui mitologi Shinto umum yang menghubungkan keturunan kekaisaran dari Amaterasu dewi dan dengan mengangkat Pangeran Shotoku sebagai bijak karismatik, pelindung baik hati dan humanistik, bupati ideal, dan memberinya statusnya Kami, istana kekaisaran berhasil dipromosikan Shotoku sebagai kekaisaran leluhur dan pahlawan nasional.

Shotoku menjabat sebagai figur ideal, terutama karena ia tidak hanya mewakili keluarga kekaisaran melalui nya kabupaten, tetapi ia juga dianggap sebagai bapak agama Buddha Jepang dalam perannya sebagai nenek moyang agama Buddha di Jepang. Pangeran Shotoku demikian karakter sejarah yang unik yang telah memperoleh status raksasa sebagai hasil dari kontribusi yang signifikan dalam dua bidang: sebagai negarawan dengan kebangsaan Jepang dan agama Buddha Jepang.

Namun, status Shotoku yang melampaui yang dari tokoh sejarah; berdasarkan karisma dan pengaruh populer dia naik ke tingkat Kami. Segera setelah kematiannya, Pangeran Shotoku, pasca-humously, mendapatkan status legendaris besar.

Bahwa status legendaris mungkin dimulai dengan pendewaan di kompleks candi erat terkait dengan dia dan yang kemudian dipromosikan oleh hubungan dekat dan saling tergantung antara negara dan agama Buddha pada saat itu.

Patung Pangeran Shotoku digambarkan sebagai Bodhisattva di Asuka-dera, Asuka, Nara.

Menariknya, hampir tidak ada rekening awal sumber Buddhis pada ibadah Shotoku ada karena otoritas kekaisaran baik dalam kapasitas ganda sebagai otoritas keagamaan, atau karena mereka menggunakan agama Buddha sebagai alat untuk mendukung kepentingan negara.

Persepsi dan penggambaran Pangeran Shotoku

Di Jepang awal, Pangeran Shotoku digambarkan terutama sebagai putra bupati dengan kekaisaran silsilah dilacak dengan matahari dewi Amaterasu, Kami dan Bodhisattva didewakan.

Selama periode abad pertengahan namun, ibadah Shotoku menjadi tren luas dan populer. Saat itu Pangeran Shotuku telah berevolusi status baru sebagai dewa Buddha, dan disembah dengan demikian selama periode abad pertengahan bahwa suatu masa ketika hubungan kuil Buddha ‘dengan istana kekaisaran telah melemah. Sebagai lembaga Buddha mulai menegaskan kemerdekaan mereka dari istana kekaisaran, mereka mulai mempromosikan Shotoku dengan cara yang berbeda, menurut interpretasi mereka sendiri dan ketinggian Shotoku terutama sebagai orang suci Buddha atau dewa.

Unsur kunci yang membantu untuk secara efektif fallowed promosi kelancaran ibadah Shotoku sebagai sosok Buddha adalah melalui konteks sujaku honji periode abad pertengahan. Shotoku menyembah berevolusi lebih jauh melalui legenda yang sekarang digambarkan Shotoku tidak hanya sebagai Kami kuat, tetapi juga sebagai reinkarnasi dari Tendai Eshi, sebagai manifestasi dari Bodhisattva Kannon, dan kemudian, sebagai Amida Buddha dan bahkan Shinran sendiri (Shinran adalah seorang bhikkhu yang menghabiskan dua puluh tahun pelatihan agama di Gunung Hiei setelah itu ia magang di bawah tuannya Honen, yang mengambil Shinran sebagai muridnya untuk belajar ajaran Senju nenbutsu).

Seperti kebanyakan orang di Jepang abad pertengahan, Shotoku Taishi Shinran dipuja sebagai ikon budaya dan agama, tapi ibadahnya dari Shotoku melampaui peran agama dan politik Shotoku – ia menyembah Shotoku sebagai penyelamat pribadinya, yang terbukti dari himne pujian kebaktian di dari Shotoku.

Yang Shinran dijelaskan Shotoku sebagai ‘Guze Kannon’ atau ‘bodhisattva dunia hemat belas kasih’ dari Jepang. Untuk Shinran, Shotoku lebih dari historis dan legendaris tokoh-Shotoku adalah penyelamat pribadinya. Shinran menjadi bhikkhu pertama yang menolak ulamanya kaul selibat, secara terbuka menikah dan punya anak dengan Eshinni. Rekening istrinya mimpi Shinran mengungkapkan alasan nya untuk menikah Eshinni dan ibadah yang mendalam untuk Shotoku: Dalam mimpinya, Shotoku, yang tampaknya Shinran sebagai manifestasi dari Kannon, meyakinkan Shinran bahwa “dia” akan menjelma dirinya sebagai Eshinni, sehingga memungkinkan Shinran menikah Eshinni dengan implikasi bahwa dia benar-benar akan menikah Kannon.

Caps dan peringkat pengadilan: yang Kan’i junikai sistem
Pada 604, bersama dengan pengumuman dari Tujuh belas Pasal Konstitusi, Pangeran Shotoku didirikan jajaran pengadilan, kan’i junikai atau dua belas nilai dari peringkat topi (atau dua belas nilai dari coronets berwarna). Di bawah sistem ini, istana kekaisaran mengandalkan pejabat berpengalaman dan terampil yang diangkat dan dipromosikan berdasarkan kemampuan mereka untuk melakukan tugas administratif khusus.

Punggawa yang warna dan peringkat topi (Kiri ke kanan: Toku; jin; rei; tulang kering; gi; chi

Para menteri, pejabat dari status tertinggi menurut sistem, diberi topi sutra ungu dihiasi dengan emas dan perak yang menunjukkan peringkat pengadilan ditugaskan mereka. Sutra ini diwarnai dengan pewarna ungu dari “murasakigusa” (Lithosperumum erythorhizon siebetzucc) tanaman yang sekarang merupakan spesies yang dilindungi. Murasaki atau ungu sejak zaman kuno menjadi warna yang melambangkan otoritas, kemuliaan dan kemegahan.

Di bawah ini menteri, pejabat lain dari dua belas nilai mengenakan topi warna yang berbeda, selain ungu.

Satu posting pejabat tinggi manajerial muncul, bahwa sekretaris kekaisaran (maetsukimi / Taifu) yang memimpin di acara-acara pengadilan penting, penerimaan misi asing dan konferensi kekaisaran dihadiri oleh pejabat tinggi menteri. Sekretaris kekaisaran dilaporkan langsung ke takhta.

Di tingkat bawah, para pejabat lainnya bantalan topi dan jajaran dipilih untuk kemampuan mereka untuk melakukan fungsi khusus: penggunaan teknik diimpor untuk memproduksi senjata dan peralatan, membangun istana-istana dan kuil-kuil, membuat patung, lonceng, lukisan dan karya simbolis dan ecorative lain seni. Peringkat ini baru dibuat dan posisi adalah kebijakan imigrasi yang signifikan yang membuat ketentuan bagi imigran dengan keahlian dan prestasi – sebagai lawan dari peringkat dengan kelahiran di sebuah klan lokal historis menonjol.

Asal cap-and-pengadilan sistem peringkat

Ini cap-and-pengadilan peringkat sistem yang dipuji berasal dari Cina, tidak identik dengan yang di tempat di Paekche dan Koguryo Korea kerajaan, dan diperkirakan telah menjadi ciptaan modifikasi dari Pangeran Shotoku. Untuk saat ini, klan lama judul keturunan Uji-kabane sistem tetap di tempat namun sistem kan’i junikai menggerakkan langkah pertama menuju mengganti tatanan Uji-kabane tua.

Reformasi Taika berkubu tempat kaisar di puncak negara
Pada 645, Pangeran Naka-no-Oe bersama dengan Fujiwara no Kamatari memimpin kudeta untuk menggulingkan klan Soga kuat dari kontrol mereka atas pengadilan Yamato. Kemudian Kamatari dan Pangeran Naka-no-Oe yang menjadi Kaisar Tenji, menempatkan serangkaian codifications hukum berdasarkan model Cina pemerintah pusat. Secara kolektif, kode ini dikenal sebagai Reformasi Taika dan mereka memiliki efek mereformasi sistem politik dalam pemerintahan terpusat oleh kaisar.

Beberapa pengaturan yang paling penting ditulis ke dalam hukum pidana dan administrasi adalah:

Restrukturisasi peringkat dalam administrasi urusan pusat yaitu Asuka ada kode Kiyomhara dari 689 ditambah kantor 3 menteri kanselir (daijo daijin), menteri kiri dan menteri kanan, ke Dewan Negara. Kemudian, kantor lebih yang ditambahkan untuk membentuk pemerintah kekaisaran sepanjang garis Cina. Pemerintah dijalankan oleh sistem kantor mulai dari yang paling dekat dengan kaisar kepada orang lain pada lebih di tingkat bawah dan dari tempat-tempat terpencil.

Di bawah kaisar, adalah dua dewan yang paling penting, Dewan Negara yang menjalankan urusan sekuler negara, dan Dewan Urusan Kami yang mengawasi segala hal yang melibatkan penyembahan Kami. Pejabat tertinggi adalah Dewan kanselir Negara yang dilayani oleh menteri kiri dan menteri kanan. Di bawah ini pejabat atas empat konselor senior. Dalam konsultasi dengan satu sama lain, konselor dan menteri membuat keputusan kebijakan penting dan janji yang dianjurkan dan promosi untuk pejabat tinggi. Masing-masing menteri dari kiri dan kanan bertanggung jawab atas empat kementerian yang menangani berbagai urusan pengadilan, dan hal yang berhubungan dengan kepegawaian, perbendaharaan, anggaran, rumah tangga register, pajak, irigasi, sawah. Di dalam masing-masing kementerian adalah organ-organ administrasi dari tiga jenis: sekretariat (shiki); biro (ryo) dan kantor (Tsukasa).

Reformasi bertugas untuk menempatkan kaisar di puncak negara, memperkuat otoritas sakral dan sekuler dari kaisar yang berkuasa. Kode ditempatkan tidak pembatasan otoritas kekaisaran, sehingga memungkinkan kontrol kaisar lalim.

Salah satu reformasi yang penting harus dilakukan dengan survei dan pendaftaran tanah dan populasi. Reformasi menciptakan sebuah sistem untuk melacak rumah tangga dilembagakan pada 670 dengan penampilan dari register rumah tangga (koseki) – yang penting karena untuk menilai pajak dari tanah dan jasa dari masyarakat.

Lain reformasi penting yang terlibat nasionalisasi tanah. Sawah yang selanjutnya dialokasikan secara terpusat oleh pemerintah: setiap 6 tahun, semua pria dewasa bebas menerima 0,3 hektar, betina 0,2 hektar.

Sistem pengumpulan upeti juga direvisi. Tribute digunakan untuk dikumpulkan berdasarkan luas lahan yang diusahakan oleh rumah tangga sampai 680, tapi setelah itu upeti dikumpulkan dari individu.

Pelaksanaan sistem distrik. Sebelum 673, urusan lokal diberikan oleh kepala suku klan tapi setelah tanggal tersebut, enam puluh lokal propinsi dibagi menjadi distrik (kori) desa yang mengandung (sato) dari 50 rumah tangga masing-masing, semua datang di bawah yurisdiksi pengadilan kekaisaran.

Reformasi lain yang terlibat perpajakan diperlukan dalam bentuk produk, selain kerja rodi.

Tugas wajib militer diberlakukan dan setiap rumah tangga harus mengirim satu laki-laki muda wajib militer.

Senjata tidak sah disita dari semua provinsi terpencil lebih untuk mencegah pemberontakan.

Pembentukan pemerintahan terpusat yang kuat memiliki efek samping yang semakin berkurang keunggulan keluarga klan yang benteng lokal kekuasaan. Keluarga yang dikendalikan keluarga kekaisaran berubah dan wax dan menyusut dengan waktu. Sejak abad ke 4 dan 5 sampai Reformasi Taika, setiap wilayah Jepang berada di bawah kendali Gozoku keluarga kuat dan dekat-otonom kaya. Konsekuensi dari Reformasi Taika dan pembentukan sebuah pemerintahan pusat yang kuat dengan keluarga kerajaan Jepang karena itu mengesampingkan kekuasaan Gozoku dan otoritas.

Uang pertama Jepang yang dicetak di Asuka
Kuno Fuhonsen Koin Mei Jadilah Terlama mata uang Jepang dicetak

Ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari buku teks telah dijelaskan ketika arkeolog meluncurkan 33 koin perunggu dari akhir abad ke tujuh digali di desa Asuka, Nara Prefecture tahun 1998.

Sekarang sepuluh tahun terakhir, Sembilan Fuhonsen koin, yang dianggap bentuk bangsa tertua mata uang dicetak, ditemukan di sebuah bekas tempat Fujiwarakyu, ibukota kuno 694-710, di Kashihara, Nara Prefecture, sedikit berbeda dari Fuhonsen sebelumnya ditemukan koin, Nara Nasional Balai Penelitian Properti Budaya

Penemuan ini menunjukkan mungkin ada yang lain mint dengan konsentrasi ke satu ditemukan di reruntuhan di Asukaike Asukamura.

Perbedaan kecil yang ditemukan dalam karakter kanji “Fu” yang digunakan pada permukaan koin dan bingkai tebal yang mengelilingi sebuah lubang persegi di tengah koin. Bahan dari empat dari koin termasuk arsenik dan bismut, dan tembaga sangat murni.

Koin-koin ditemukan pada Agustus 1998 di reruntuhan Asukaike di Asuka, lebih tua dari Wado Kaichin koin pertama dicetak di 708, sehingga menabrak mereka dari buku catatan arkeologi sebagai uang bangsa pertama beredar.

Koin-koin perunggu, yang keberadaannya telah dikenal selama beberapa waktu, disebut Fuhonsen, nama pesona yang diyakini digunakan selama Periode Nara (710-784).
Waktu di mana Fuhonsen koin itu dicetak jatuh ke dalam Periode Fujiwarakyo (694-710), yang berbasis di zaman modern Kashihara, Nara Prefecture, di mana tiga penguasa – Ratu Jito Kaisar dan Permaisuri Monmu Genmei – sekali diadakan pengadilan.

Lembaga penelitian mengatakan temuan 1998 membuktikan bahwa Fujiwarakyo bertujuan untuk menciptakan pemerintahan dengan struktur politik dan ekonomi yang solid berdasarkan Kode Taiho (Taiho Ritsuryo) dari 701.

Kode terdiri dari enam volume hukum pidana (Ritsu) dan 11 volume hukum administrasi (ryo), model setelah kode hukum Cina Dinasti Tang (618-907). Para peneliti mengatakan koin mungkin telah dilemparkan atas perintah Kaisar Tenmu, suami dari Ratu Jito.

“Koin-koin mungkin tidak berfungsi dengan baik sebagai unit moneter karena sistem distribusi (dalam Fujiwarakyo) belum dikembangkan,” kata Jun Ishikawa, kepala peneliti di Toyo Lembaga Penelitian Koin Mint.

Menurut lembaga Nara, enam dari 33 koin ditemukan utuh, sementara yang lain ditemukan di potong. Enam koin utuh melekat pada kisi perunggu, menunjukkan bahwa mereka itu dicetak di situs tersebut dan belum beredar, katanya.

Setiap koin itu bulat dan ukuran sekitar 2,5 cm, dengan lubang persegi 6-7 mm di tengah – tentang ukuran yang sama sebagai Kaichin Wado.

Bagian depan membawa dua karakter kanji vertikal sejajar – “fu” untuk “kekayaan” dan “Sayang” untuk “dasar” – diapit oleh kelompok tujuh titik pada setiap sisinya.

Lembaga nasional Hiroyuki Kaneko mengatakan desain mirip dengan China Yosho koin, yang juga digunakan sebagai mantra.

Dia mengatakan mereka yang terlibat dalam pencetakan uang logam mungkin memiliki model mereka setelah koin Cina yang tersedia dari Silla, salah satu dari tiga kerajaan Korea kuno.

Sebelum penemuan di reruntuhan Asukaike, lima Fuhonsen koin itu ditemukan pada tahun 1985 di sebuah penggalian di situs mantan Heijokyo di hari ini Nara kota, yang berfungsi sebagai ibukota negara selama Periode Nara.

Karena ditemukan berasal dari Periode Nara, arkeolog percaya mereka dilemparkan pada periode yang sama seperti koin Wado Kaichin dan digunakan sebagai persembahan dalam ritual keagamaan dan dekorasi untuk penguburan

The Nihon Shoki, sejarah resmi tertua Jepang, dicetak dalam 720, menyatakan bahwa “koin perunggu diterbitkan untuk pertama kalinya” di 708. Tetapi babad Jepang juga menyatakan bahwa koin perunggu ada di akhir abad ke tujuh, dan ini telah meninggalkan arkeolog bingung. Selama Periode Edo (1603-1867), Fuhonsen koin dianggap bermain uang, dan uang logam yang sama dibuat untuk daya tarik, kata para ahli.

Sebelum asal sistem moneter negara itu ditulis ulang dalam teks sejarah, para pakar mengatakan fakta tertentu harus diperjelas, termasuk waktu tertentu ketika Fuhonsen koin itu dicetak dan apakah mereka beredar sebagai uang.

The Ruins Asukaike diyakini menjadi situs mantan “pusat produksi nasional” di mana produk yang berhubungan dengan pengadilan Fujiwarakyo yang diproduksi di bawah teknologi terbaru antara akhir abad ke tujuh dan awal abad kedelapan.

Reruntuhan yang terletak di dekat Asuka Temple, pertama Jepang berskala besar Buddhis struktur, yang berasal dari keluarga Soga, klan kuat di wilayah ini sampai pertengahan abad ketujuh.

Dengan CoinLink Senin, 17 Maret, 2008

****

Artikel terkait:

Dalam Berita: 9 fuhonsen koin, 9 kristal dalam ketel berbentuk ditemukan terkubur di istana merusak dari Fujiwarakyo

Dalam berita: Penemuan 33 koin fuhonsen membuat arkeolog berpikir ekonomi uang Jepang mulai diyakini sebelumnya

9 fuhonsen koin, 9 kristal dalam ketel berbentuk ditemukan terkubur di reruntuhan istana Fujiwarakyo
Kendi penuh membawa sorak-sorai dari para arkeolog
The Yomiuri Shimbun

Sebuah artefak tembikar sueki ditemukan di reruntuhan Fujiwara-no-Miya istana

Sebuah wadah gerabah berisi koin kuno fuhonsen, kristal dan air telah digali dari reruntuhan Fujiwarakyo-ibukota pertama negara model setelah sistem di ibukota Cina Kashihara, Nara Prefecture.

Menemukan dibuat di reruntuhan Fujiwara-no-Miya istana, yang berdiri di Fujiwarakyo, ibukota 694-710, The Nara Nasional Balai Penelitian Properti Budaya mengumumkan Kamis.

Para gerabah sueki wadah, dengan utuh cerat, diyakini telah dimakamkan di acara peletakan batu pertama untuk menandai pembangunan istana, sebagaimana diatur dalam “Nihon Shoki” (Chronicle of Jepang).

Wadah berbentuk ketel adalah alat tertua dari jenisnya belum ditemukan di reruntuhan istana. Para ahli mempertimbangkan menemukan menjadi sangat penting dalam mempelajari ritual keagamaan dari sejarah awal bangsa, dan hubungan antara fuhonsen, koin tertua bangsa tembaga, dan Fujiwarakyo.

Wadah gerabah, yang mengukur 13,8 cm dan tinggi 20,2 sentimeter pada titik terlebar, telah terkubur di bawah koridor yang menghubungkan selatan dan barat gerbang Daigokuden-in, bangunan utama istana.

Penemuan simultan dari sembilan koin fuhonsen lengkap, yang telah diblokir wadah yang cerat, adalah yang paling ditemukan di satu lokasi. Meskipun koin berkarat dan terikat bersama-sama, menulis pada mereka dapat dibaca dengan menggunakan x-ray komputer-teknologi pemindaian.

Scan dari tembikar sueki juga mengungkapkan bahwa ada sembilan kristal, berbentuk enam sisi prisma, dan di dalam air. Kristal adalah antara 2,1 dan 3,8 cm panjang, dan sekitar satu sentimeter lebar.

Empat lubang yang ditemukan di daerah di mana tembikar itu terkubur. Lubang-lubang tersebut dipercaya memiliki saham dipegang yang menunjukkan daerah itu suci.

(30 November 2007)

Penemuan 33 koin fuhonsen
… Membuat para arkeolog berpikir ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari yang diyakini sebelumnya

Koin kuno mengubah sejarah tunai Jepang

The Japan Times, 20 Januari 1999

Ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari buku teks telah dijelaskan, arkeolog mengatakan Selasa dalam pembukaan 33 koin perunggu dari akhir abad ke tujuh baru-baru ini ditemukan di desa Asuka, Nara Prefecture.

Menurut Nara Nasional Lembaga Penelitian Properti Budaya, koin, ditemukan Agustus lalu di reruntuhan Asukaike di Asuka, lebih tua dari koin Kaichin Wado pertama dicetak di 708, sehingga menabrak mereka dari buku catatan arkeologi sebagai uang pertama bangsa beredar .

Koin-koin perunggu, yang keberadaannya telah dikenal selama beberapa waktu, disebut Fuhonsen, nama pesona yang diyakini digunakan selama Periode Nara (710-784).

Waktu di mana Fuhonsen koin itu dicetak jatuh ke dalam Periode Fujiwarakyo (694-710), yang berbasis di zaman modern Kashihara, Nara Prefecture, di mana tiga penguasa – Ratu Jito Kaisar dan Permaisuri Monmu Genmei – sekali diadakan pengadilan.

Lembaga penelitian mengatakan temuan terbaru membuktikan bahwa Fujiwarakyo bertujuan untuk menciptakan pemerintahan dengan struktur politik dan ekonomi yang solid berdasarkan Kode Taiho (Taiho Ritsuryo) dari 701.

Kode terdiri dari enam volume hukum pidana (Ritsu) dan 11 volume hukum administrasi (ryo), model setelah kode hukum Cina Dinasti Tang (618-907).

Para peneliti mengatakan koin mungkin telah dilemparkan atas perintah Kaisar Tenmu, suami dari Ratu Jito.

“Koin-koin mungkin tidak berfungsi dengan baik sebagai unit moneter karena sistem distribusi (dalam Fujiwarakyo) belum dikembangkan,” kata Jun Ishikawa, kepala peneliti di Toyo Lembaga Penelitian Koin Mint.

Menurut lembaga Nara, enam dari 33 koin ditemukan utuh, sementara yang lain ditemukan di potong. Enam koin utuh melekat pada kisi perunggu, menunjukkan bahwa mereka itu dicetak di situs tersebut dan belum beredar, katanya.

Setiap koin itu bulat dan ukuran sekitar 2,5 cm, dengan lubang persegi 6-7 mm di tengah – tentang ukuran yang sama sebagai Kaichin Wado.

Bagian depan membawa dua karakter kanji vertikal sejajar – “fu” untuk “kekayaan” dan “Sayang” untuk “dasar” – diapit oleh kelompok tujuh titik pada setiap sisinya.

Lembaga nasional Hiroyuki Kaneko mengatakan desain mirip dengan China Yosho koin, yang juga digunakan sebagai mantra.

Dia mengatakan mereka yang terlibat dalam pencetakan uang logam mungkin memiliki model mereka setelah koin Cina yang tersedia dari Silla, salah satu dari tiga kerajaan Korea kuno.

Sebelum penemuan di reruntuhan Asukaike, lima Fuhonsen koin itu ditemukan pada tahun 1985 di sebuah penggalian di situs mantan Heijokyo di hari ini Nara kota, yang berfungsi sebagai ibukota negara selama Periode Nara.

Karena ditemukan berasal dari Periode Nara, arkeolog percaya mereka dilemparkan pada periode yang sama seperti koin Wado Kaichin dan digunakan sebagai persembahan dalam ritual keagamaan dan dekorasi untuk penguburan.

 Arsitektur Asuka: istana & pagoda
Selama periode ini, struktur bangunan yang besar dan patung dalam “gaya Asuka” yang didirikan. Sebuah sensus di 624 catatan 46 kuil, teks-teks kuno menyebutkan “24 candi ibukota” di 680, dan “Tujuh Kuil” di 690.

 

Sebuah model Asuka Kiyomihara ada istana Miya dan struktur lainnya (Harian Yomiuri foto)

Apa kita harus membuat budaya kuno Asuka adalah untuk dilihat dari sisa-sisa arsitektur candi banyak Asuka termasuk kuil Asukadera, Horyuji kuil di Ikaruga, dan bahwa dari Yamadadera Kairou.

Candi dan kompleks candi

Dibangun oleh Soga tidak Umako di 588 dan selesai pada 596, Asukadera dikenal sebagai kuil resmi pertama Jepang. Reruntuhan kuil yang megah itu, berbaring klaim berada di antara kuil tertua di Jepang, perumahan patung Buddha perunggu dari Daibutsu Asuka. Sebuah candi yang besar, yang meliputi 200 meter di satu sisi, diketahui bahwa pekerja Korea dari Paekche (Kudara dalam bahasa Jepang) terlibat untuk konstruksi.

Candi besar lainnya di Shitennoji dan Ikaruga, dibangun pada rencana yang memiliki kantor polisi Garan persegi panjang batin yang tertutup oleh koridor beratap dan yang akan dimasukkan dari selatan melalui gerbang tengah (chumon). Dalam daerah tersebut adalah sebuah pagoda, ruang utama (Kondo), sebuah ruang kuliah (kodo).

Ikarugadera dihancurkan oleh api. Berganti nama Horyuji ketika dibangun kembali, candi baru memiliki elemen desain baru yang inovatif yang bergerak pagoda dari posisinya tradisional pusat ke sisi barat kompleks dan berlawanan dengan ruang utama di sisi timur.

Memulai pembangunan pada tahun 587 oleh Kaisar Yomei tetapi selesai pada 607 oleh Kaisar Suiko dan Pangeran Shotoku, Horyuji sekarang ini kompleks candi tertua yang ada di Jepang. Struktur Horyuji ini – Lima lantai Pagoda (Goju tidak To), Aula Emas (Kondo), Gerbang batin (Chumon) dan sebagian besar Koridor sekitarnya (Kairo) juga bangunan tertua di dunia yang masih hidup.

Yakushi Temple diperintahkan untuk dibangun di 680 oleh Kaisar Temmu ketika Ratu Jito jatuh sakit. Candi ini dirancang dengan polisi dalam persegi panjang dengan ruang utama diposisikan di pusatnya dan dua pagoda, satu di timur dan satu ke barat.

Cina-gaya istana dan ibukota

Para Asuka Kiyomihara Istana adalah tempat Kaisar Temmu dan Permaisuri Jito tinggal 672-694. Nihon Shoki menyebutkan bahwa kompleks istana memiliki aula negara (daigokuden), gerbang yang besar, taman, tempat tinggal kekaisaran dan bangunan kementerian dan kantor administrasi – yang semuanya menunjukkan desain Cina. Semi-perkotaan ibukota kabupaten (kyo) tumbuh di sekitar istana dan Kantor Capital didirikan untuk mengaturnya.

 

Asuka Kiyomihara tidak Miya istana (Courtesy dari pemerintah kota Asukamura)

Penggalian arkeologi telah menemukan sebuah drainase rumit atau sistem irigasi serta air mancur batu yang luar biasa berbentuk di taman istana kuno.

 

Shumisenseki batu air mancur (Harian Yomiuri foto)

Penggalian dari situs istana Kaisar Kotoku mengungkapkan lebih jelas bahwa istana rencana mengikuti model Cina. Istana dibangun antara 645 dan 653 di ibukota Naniwakyo terkandung senyawa besar (chodoin) yang berisi Delapan Kementerian dan belakangnya yang lebih kecil, masuk melalui gerbang besar, yang berisi perempat dari kaisar.

Keliling istana dan pengadilan bergulir

Asuka angin
yang digunakan untuk flutter lengan
dari wanita cantik
tanpa tujuan meniup sia-sia
sekarang bahwa pengadilan pindah.

– Manyoshu, buku 1, puisi 51

Ini puisi dari Manyoshi, menyinggung kebiasaan selama era Asuka, dimana keluarga kekaisaran oleh adat tinggal keluar dari istana dan melakukan beberapa urusan negara dari pengadilan mobile. Ini adalah praktek untuk penguasa untuk membangun satu atau lebih istana kadang-kadang termasuk sebuah istana musim panas, atau sebuah istana baru akan direlokasi karena alasan pembersihan ritual dan kemurnian setelah kematian penguasa sebelumnya. Tapi praktek itu mahal dan mencegah perkembangan tatanan politik yang stabil.

Fujiwara-no-Miya diduduki oleh Ratu Jito pada akhir periode Asuka dari 694 sampai 710, dan itu adalah istana pertama ke rumah multi-generasi keluarga kaisar. Terletak di bagian utara Fujiwarakyo kota yang direncanakan, baik istana dan kota dengan tata letak grid, erat meniru pola China.

Para Asuka Gaya

Pada awal-bangunan kuil, pagoda adalah kepentingan simbolis dan biasanya ditempatkan dalam posisi sentral. Dalam Asuka, ruang emas ganda biasanya dikelilingi sebuah pagoda sentral dalam abad ke-6 larut Asukadera, tetapi kemudian pagoda hilang imprtance dan menjadi lebih hias sehingga pada desain abad kemudian 7, dua atau lebih pagoda akan membingkai ruang emas terpusat diposisikan bukan .

Beberapa elemen yang jelas menunjukkan gaya Asuka arsitektur yang ditemukan di empat struktur Horyuji tertua adalah:

lengan braket awan-pola yang mendukung atap pagoda;
garis cembung sedikit pada kolom pagoda (disebut entasis);
pola bergaya swastika di pagar hias;
V-berbentuk terbalik struts di bawah mereka. Asuka arsitektur: Yamadadera Temple reruntuhan
 

Sisa-sisa tiang jendela vertikal digali di Yamadadera

Pada awal tahun delapan puluhan, Yamadadera Temple (di Nara) membuat berita untuk penemuan yang menakjubkan dari dinding luar koridor timur-sisi setengah tertutup yang berisi jendela tiang terawat baik vertikal dan item lain yang dapat diidentifikasi. Sisa-sisa ini mendahului Horyuji Temple oleh 50 tahun, dan sekarang dianggap bangunan tertua yang masih ada di Jepang.

 

1984 penggalian melahirkan dua jendela tiang jendela vertikal hampir sempurna digali dari teluk 14 dan 13. Jendela-jendela yang dalam kondisi baik dan utuh memberi arkeolog gagasan yang jelas tentang pengaturan seluruh bangunan dari piring granit tanah sampai ke balok dasi-kepala-penetrasi. Koridor dan jendela tiang candi telah dipulihkan dan bagian digali dapat dilihat di Museum Sejarah Desa Asuka. Perbedaan antara gaya koridor Yamadera dan bahwa dari Horyuji telah dicatat: Yamadadera memiliki tiang horisontal lebih tebal daripada di Horyuji, dan pilar yang ditempatkan pada interval yang lebih sering daripada yang Horyuji.

Genteng (tanben rengemon) juga ditemukan dari penggalian Yamadadera, yang menunjukkan pengaruh dari Paekche pertengahan abad ke-7 kerajaan serta kerajaan Koguryo di semenanjung Korea. Ubin yang dibuat dengan motif bunga teratai bergaya dengan polong biji di pusat dan lingkaran konsentris memancar ke luar. Penemuan atap genteng telah membantu dalam proyek rekonstruksi eave dari Aula Emas candi.

Benda lain seperti tablet kayu dan bendera “meika-larangan” juga digali dari situs candi.

Karya seni dari Yamadadera

Yamadadera terkenal dengan patung tetap kepala Buddha Historis Nyorai yang diselesaikan pada tahun 685 (tahun 14 pemerintahan Tenmu itu), yang obyek utama ibadah di ruang kuliah Yamadadera. Hanya kepala yang tersisa dari patung penuh, karena bencana kebakaran. Kepala Buddha mengungkapkan pengaruh Tang awal, menunjukkan ciri karakteristik dari Periode awal Hakuho gambar Buddha seperti “ekspresi cerah dan wajah kekanak-kanakan, alis ditarik keluar dalam sebuah busur panjang, dan mata sempit memanjang”.

 

Buddha kepala dari Kuil Yamadadera

Gambar Nyorai pernah disetorkan ke bank pada kedua sisi dengan angka petugas boddihisattvas ketika berdiri di Yamadadera tersebut. Patung-patung sekarang terletak pada Kofukuji timur emas aula. Awal paruh kedua abad ke-7, ketika skala besar sanzonbutsu angka petugas datang yang akan dibuat dalam jumlah besar di kuil-kuil di seluruh Jepang.

Senbutsu Buddha gambar pada relief di ubin tanah liat tanpa glasir juga telah ditemukan dari reruntuhan kuil Yamadadera. Ini diperkenalkan ke Jepang pada paruh kedua abad ke-7 dan menunjukkan gaya sensual dewasa dari awal Dinasti Tang (7 cnetury). Mereka dibuat dengan menekan tanah liat ke dalam cetakan, dyring dan kemudian menembak. Permukaan yang sesekali dihiasi dengan daun emas. Gambar Senbutsu biasanya dibuat dalam jumlah besar untuk dinding interior dekorasi candi.

Referensi:

Yamadadera: Penggalian tahun 1984 oleh Mary Parent Tetangga

Redeciphering tablet kayu dari Yamadadera candi dengan infra-merah fotografi digital

Outline dari Institut Nasional untuk Warisan Budaya 2007

Yamadadera: Tragedi dan Triumph. Volume 39: 3 (1984), 307-32. Ooms, Herman.

Tempat tinggal dari Asuka Kiyomihara Istana ditemukan di antara reruntuhan Asuka
 

Sisa-sisa bangunan yang diyakini menjadi tempat tinggal Imperial di Asuka Kiyomihara Palace di Asukamura, Nara Prefecture

Tinggal Imperial ditemukan di Asuka reruntuhan

The Yomiuri Shimbun

Sisa-sisa dari apa yang diperkirakan telah menjadi tempat tinggal dari
kaisar kuno ditemukan di reruntuhan Kekaisaran Asukakyo
istana di Asukamura, Nara Prefecture, Prefektur Nara Kashihara
Institut arkeologi mengumumkan Selasa.

Bangunan ini adalah salah satu fasilitas pusat Asuka Kiyomihara tidak
Miya, atau Asuka Kiyomihara Palace. Bangunan ini digunakan oleh Kaisar Tenmu
dan Permaisuri Penguasa Jito 672-694, selama periode Asuka (593-710).

Menemukan, bersama dengan menggali reruntuhan lain tahun lalu, membantu
menjelaskan tata letak istana.

 

Istana lain dibangun setelah periode Nara (710-794) memiliki layout yang mirip
untuk Asuka Kiyomihara Palace, ahli terkemuka untuk percaya bahwa istana
menjabat sebagai model.

Lembaga ini menemukan tiga 12 meter barisan lubang sekitar 80
cm diameter, yang diyakini telah memegang pilar
setengah bagian barat dari tempat tinggal Imperial 24-meter-lebar, “uchi tidak andono.”

Lembaga ini juga menemukan batu paving, lubang tiang bendera dan
Sisa-sisa ruang samping.

Pada bulan Maret tahun lalu, sisa-sisa sebuah bangunan struktur yang sama dan
ukuran digali sekitar 20 meter selatan penemuan terakhir. Ini
penemuan telah menyebabkan lembaga untuk percaya bahwa dua bangunan
berdiri dengan sisi-sisi.

Karena gedung selatan memiliki tangga, besar kemungkinan
upacara diadakan di sana. Bangunan utara diperkirakan menjadi
swasta Imperial tempat tinggal, di mana hanya sejumlah terbatas orang-orang
mengakui.

Sisa-sisa dinding yang ditemukan di daerah antara dua
bangunan, di mana ritual khusus mungkin telah dilakukan, menurut
lembaga ini.

Menurut Nihon Shoki (Chronicles of Japan), yang ditulis pada 720, ada
tiga bangunan utama di Asuka Kiyomihara Palace. Ke “uchi tidak
andono “bangunan, Kaisar Tenmu mengundang pangeran dan kerabat lainnya. Di
“o andono” bangunan, pesta dan hiburan lainnya diadakan,
sementara pengikut kaisar berkumpul di gedung “untuk tidak andono”.

Lembaga percaya jenazah baru ditemukan adalah dari “uchi tidak
andono “dan gedung sebelahnya” o andono, “selatan yang berdiri” untuk
tidak andono. “
(9 Maret 2006)

Sumber: The Yomiuri Shimbun

 
 

 

 

 

 

Nara Periode (710-794)

 

Periode Nara pada abad ke-8 ditandai munculnya pertama dari negara Jepang yang kuat. Setelah sebuah variasi baru Kekaisaran oleh Permaisuri Gemmei perpindahan ibukota ke Heijo-kyo, masa kini Nara, terjadi di 710. Kota ini dimodelkan pada ibukota Dinasti Tang Cina, Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama Periode Nara, perkembangan politik sangat terbatas, karena anggota keluarga kekaisaran berjuang untuk kekuasaan dengan pendeta Budha serta bupati, klan Fujiwara. Jepang memang menikmati hubungan persahabatan dengan Silla serta hubungan formal dengan Tang Cina. Pada 784, ibukota dipindahkan lagi ke Nagaoka untuk melarikan diri dari pendeta Buddha dan kemudian di 794 ke Heian-kyo, kini Kyoto.

Penulisan sejarah di Jepang mencapai puncaknya pada abad ke-8 awal dengan sejarah besar, Kojiki (Record Matters Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720). Ini sejarah memberikan laporan legendaris awal Jepang, hari ini dikenal sebagai mitologi Jepang. Menurut mitos yang terkandung dalam 2 kronik, Jepang didirikan pada 660 SM oleh Kaisar Jimmu leluhur, keturunan langsung dari dewa Amaterasu Shinto, atau Dewi Sun. Mitos tercatat Jimmu memulai garis kaisar yang tersisa sampai hari ini. Para sejarawan menganggap mitos sebagian menjelaskan fakta sejarah tetapi kaisar pertama yang benar-benar ada adalah Kaisar Ojin, meskipun tanggal pemerintahannya tidak pasti. Sejak periode Nara, kekuasaan politik yang sebenarnya belum di tangan kaisar, namun di tangan kaum bangsawan istana, para shogun, militer, dan yang terbaru, yang minister.13361392 perdana

Penggalian dari reruntuhan Makimuku di Nara diharapkan untuk mengungkapkan banyak tentang kota pertama benar bangsa dan Yamatai
Penggalian utama direncanakan untuk situs Nara

 

The Yomiuri Shimbun

OSAKA-ekstensif penggalian ditetapkan mendapatkan berlangsung tahun fiskal berikutnya di reruntuhan kuno Makimuku di Sakurai, Prefektur Nara, kata sumber tersebut.

Penelitian ini akan menjadi penggalian penuh pertama bagian tengah reruntuhan, yang tanggal ke abad ketiga dan keempat dan merupakan situs yang paling mungkin dari kerajaan Yamataikoku kuno.

Penggalian akan dilakukan oleh Dewan Kota Sakurai Pendidikan dan diharapkan dapat memberikan informasi baru mengenai apa yang diyakini kota pertama benar bangsa. Penemuan artefak yang menunjukkan pertukaran langsung dengan China bisa menentukan lokasi dari kerajaan Yamataikoku, menetap perdebatan lama tentang masalah ini.

Kaki Mt. Miwa, dimana reruntuhan Makimuku berada, juga dianggap bekas tempat sebuah istana kuno. Hamparan reruntuhan sekitar dua kilometer timur ke barat dan sekitar 1,5 kilometer utara ke selatan. Daerah ini meliputi makam Hashihaka, dating kembali ke abad ketiga-an, yang dikatakan menjadi lokasi makam Himiko, seorang ratu Yamataikoku.

Para prefektur Nara dan kota Sakurai pemerintah telah menggali reruntuhan 153 kali mulai tahun 1971, termasuk 130 penggalian darurat untuk merekam informasi sebelum pembangunan perumahan dan proyek lainnya. Hanya 5 persen dari reruntuhan telah dipelajari.

Pusat perkotaan di daerah itu diyakini telah bergeser lebih periode yang berbeda. Pada paruh pertama abad ketiga, pusat diyakini telah berada di distrik Ota, di mana sisa-sisa dari apa yang tampaknya telah tempat kudus ditemukan.

Pusat ini diperkirakan telah dipindahkan pada paruh kedua abad itu ke distrik Makinouchi, di mana gerabah dipengaruhi oleh budaya di Semenanjung Korea dan tas sutra yang ditemukan.

Dewan kota pendidikan akan melakukan penelitian intensif di dua kabupaten di bawah rencana jangka panjang.

Item gerabah diproduksi di daerah seperti Tokai dan account Setouchi selama lebih dari 20 persen dari jumlah artefak yang digali di reruntuhan, menunjukkan kontak dengan bagian lain dari Jepang. Penggalian parit lima meter lebar dengan tanggul berlapis juga mengungkapkan bahwa pekerjaan teknik sipil besar telah dilakukan.

Dalam penggalian terakhir, jumlah besar serbuk sari safflower digunakan untuk pencelupan ditemukan. Para ahli mengatakan bahwa penemuan mungkin dihubungkan ke kain yang Himiko disumbangkan ke dinasti Wei di Cina sekarang ini, seperti ditulis dalam dokumen Cina “Gishi Wajin-Den” (The Rekaman Jepang dalam Sejarah Wei).

 

Penemuan Kaisar Temmu yang Kiyomihara Istana reruntuhan
Reruntuhan kayu diyakini tempat Kaisar Tenmu istana Rabu, Maret 10, 2004 Japan Times

Para arkeolog Associated Press di Jepang barat telah menemukan sisa-sisa istana kayu diyakini bahwa seorang kaisar abad ketujuh yang meletakkan dasar bagi birokrasi negara, anggota tim, Selasa. Arkeolog melihat reruntuhan sebuah istana kayu diyakini kediaman abad ketujuh Kaisar Tenmu.

Penemuan di Asuka, Nara Prefecture, mengungkapkan rincian baru tentang tata letak dan arsitektur kompleks istana dan kuil yang singkat menjadi ibukota pada zaman kuno.

Para arkeolog yang telah menggali situs untuk dekade baru ini menemukan sisa-sisa sebuah halaman batu, kolam dan lubang untuk tiang kayu mereka percaya adalah bagian dari kediaman Kaisar Tenmu, yang memerintah dari 672 sampai 686 dan dikenang untuk membangun birokrasi yang terpusat. Penggalian-penggalian sebelumnya telah menemukan sisa-sisa dinding, pintu dan bagian lain dari istana terpencil Tenmu, yang dikenal sebagai Asuka Kiyomihara Palace, tetapi tidak pernah tinggal kaisar itu sendiri, kata Kiyohide Saito, seorang peneliti dengan Institut Arkeologi Kashihara-Nara.

Para arkeolog percaya bahwa halaman, ditaburi dengan lebih dari 2.000 batu granit, dan kolam adalah bagian dari taman pribadi yang berdampingan sebuah istana kayu yang memiliki panjang 24 meter dan 12 meter.

“Kami fuzzy tentang tata letak kompleks,” kata Saito. “Penemuan ini memungkinkan kami untuk menentukan di mana kaisar benar-benar hidup -. Tentu kemegahan poin halaman itu”

Saito mengatakan sebelumnya bahwa istana Imperial digali sampai saat ini tidak memiliki taman yang sama dengan alasan mereka.

Istana Kiyomihara dijelaskan secara rinci dalam sejarah resmi pertama Jepang, diyakini telah dimulai selama pemerintahan Tenmu dan selesai sekitar 40 tahun kemudian pada 720.

Reruntuhan kayu diyakini tempat Kaisar Tenmu istana Rabu, Maret 10, 2004 http://search.japantimes.co.jp/member/member.html?nn20040310a7.htmThe Arkeolog Associated Press di Jepang barat telah menemukan sisa-sisa istana kayu diyakini adalah bahwa seorang kaisar abad ketujuh yang meletakkan dasar bagi birokrasi negara, anggota tim, Selasa. Arkeolog melihat reruntuhan sebuah istana kayu diyakini kediaman abad ketujuh Kaisar Tenmu.The penemuan di Asuka, Nara Prefecture, mengungkapkan rincian baru tentang tata letak dan arsitektur kompleks istana dan kuil yang sebentar menjabat sebagai ibukota di zaman kuno.
Para arkeolog yang telah menggali situs untuk dekade baru ini menemukan sisa-sisa sebuah halaman batu, kolam dan lubang untuk tiang kayu mereka percaya adalah bagian dari kediaman Kaisar Tenmu, yang memerintah dari 672 sampai 686 dan dikenang untuk membangun birokrasi yang terpusat. Penggalian-penggalian sebelumnya telah menemukan sisa-sisa dinding, pintu dan bagian lain dari istana terpencil Tenmu, yang dikenal sebagai Asuka Kiyomihara Palace, tetapi tidak pernah tinggal kaisar itu sendiri, kata Kiyohide Saito, seorang peneliti dengan Institut Arkeologi Kashihara-Nara.
Para arkeolog percaya bahwa halaman, ditaburi dengan lebih dari 2.000 batu granit, dan kolam adalah bagian dari taman pribadi yang berdampingan sebuah istana kayu yang memiliki panjang 24 meter dan 12 meter.
“Kami fuzzy tentang tata letak kompleks,” kata Saito. “Penemuan ini memungkinkan kami untuk menentukan di mana kaisar benar-benar hidup -. Tentu kemegahan poin halaman itu”
Saito mengatakan sebelumnya bahwa istana Imperial digali sampai saat ini tidak memiliki taman yang sama dengan alasan mereka.
Istana Kiyomihara dijelaskan secara rinci dalam sejarah resmi pertama Jepang, diyakini telah dimulai selama pemerintahan Tenmu dan selesai sekitar 40 tahun kemudian pada 720.

***

Lebih lanjut referensi:

STUDI RUANG NEGARA DAN aula NEGARA DI IMPERIAL PALACE KUNO: Bagian 1 Asuka-kiyomihara-kyu dan Fujiwara-kyu [dalam bahasa Jepang: 古代 宮殿 建築 における 前 殿 と 朝 堂: その 1 飛鳥 浄 御 原 宮 および 藤原宫] Oleh Suzuki Wataru

Transaksi dari Institut Arsitektur Jepang.日本 建筑 学会 论文 报告 集 (312) pp.152-160 19820228

 

Nara menggali reruntuhan menghasilkan aksesi tertua sampai saat ini
 

Kembali ke jaman: Para peneliti memeriksa Kamis apa yang diyakini sebagai sisa-sisa struktur tertua yang digunakan untuk Imperial
aksesi upacara, di Kashihara, Nara Prefecture. KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) –

Tampaknya tetap dari struktur tertua yang digunakan untuk upacara aksesi Imperial telah digali di Istana Fujiwara penggalian di ibukota kuno Fujiwara-kyo di Kashihara, Nara Prefecture, di Nara Institute for Properti Budaya, Kamis.

Jejak bangunan dan pintu gerbang istana Daijokyu, satu set struktur yang digunakan untuk upacara, ditemukan.

Fujiwara-kyo diyakini telah modal antara 694 dan 710, sebelum dipindahkan ke Heijo-kyo, dalam apa yang sekarang kota-kota Nara dan Yamatokoriyama.

Sebelumnya, sisa-sisa serupa ditemukan di lokasi Istana Heijo di Heijo-kyo, ibukota untuk sebagian besar Periode Nara (710-794) sebelum dipindahkan ke Heian-kyo di masa kini Kyoto.

Para arkeolog mengatakan penemuan terbaru dapat memberikan kunci untuk asal-usul dan transisi dari Daijokyu.

Kaisar Mommu, yang memerintah antara 697 dan 707, dan Kaisar Gemmei, yang pemerintahannya berlangsung 707-715, baik naik tahta di Istana Fujiwara, tetapi para arkeolog telah sejauh ini gagal untuk mengidentifikasi mana dari kedua digunakan Fujiwara-kyo itu

Daijokyu, pihaknya kata.

Kaisar Sebuah melakukan “niinamesai” ritus setiap musim gugur, menawarkan buah panen baru tahun untuk dewa dan dewi Shinto.

Kaisar niinamesai pertama yang melakukan setelah naik takhta adalah Daijosai, salah satu upacara penobatan dilakukan di Daijokyu.

Kaisar Akihito dilakukan upacara penobatan Daijosai dan pada bulan November 1990.

Japan Times Jumat, 2 Juli, 2010

Asuka penguburan praktek: dari makam batu untuk kremasi
Kaisar dan anggota klan menonjol adalah pada awalnya dimakamkan di bergaya tradisional kofun baik ke abad ke-7, mengikuti praktek periode Kofun sebelumnya.

 

Di dalam makam kuno Ishibutai (Harian Yomiuri foto)

Seiring dengan Buddhisme Namun, praktek kremasi diperkenalkan. Dalam waktu kebiasaan mengkremasi tubuh tetap datang untuk diadopsi oleh semua, dari Kaisar, kaum bangsawan dan ke bawah untuk rakyat jelata.

Sangat mungkin bahwa sumber daya dialihkan dari pembangunan gundukan makam besar (kofun) ke kuil bangunan, kremasi lebih masuk akal sebagai sumber daya dapat dilestarikan. Catatan tertulis paling awal kremasi di Jepang mengacu pada Dosho imam (wafat 700 atau tahun ke-4 masa pemerintahan Kaisar Monmu.). Kofun tertentu menunjukkan karakter transisi. Sebagai contoh, Kofun Nakaoyama (Asuka-mura, Hirata), yang dirancang dengan gundukan segi delapan dan sebuah ruang bawah tanah batu teliti bekerja untuk pengendapan tulang dikremasi. Seni Asuka
Hampir semua karya seni dari periode Asuka terinspirasi oleh agama Buddha, pengaruh budaya pusat dari kali.

 

Ada dua tahap yang berbeda dari seni Buddha selama periode Asuka.

 

Karya Tahap pertama melibatkan seni disponsori terutama kuat Soga klan, dan ditugaskan oleh Pangeran Shotoku. Gambar Buddha dari era ini dikenal sebagai “Tori-shiki” dan dipengaruhi oleh Periode Wei utara di Cina. Karakteristik mereka termasuk mata berbentuk almond, ke atas-berpaling berbentuk bulan sabit bibir, dan lipatan simetris diatur dalam pakaian.

 

Asuka Daibutu, Triad Shaka (623) mungkin merupakan pekerjaan yang paling representatif dari waktu. Ini adalah patung awal yang menampilkan gaya Wei Cina patung.

 

Sepotong penting yang menunjukkan pengaruh yang sama berasal dari sekitar periode yang sama adalah Buddha Miroku di Chuguji.

 

Dari abad ke-7, para Kannon Kudara diukir dari kayu kamper, menunjukkan keterkaitannya dengan Kudara atau kerajaan Paekche Korea. Sebagian besar seniman dan pengrajin di Asuka adalah imigran Korea (toraijin) seniman, perajin dan spesialis dalam budaya Cina.

 

Tahap kedua seni Buddha dikenal sebagai budaya Hakuho muncul pada pertengahan abad ke-7 (dan umumnya dikenal untuk reformasi Taika) sampai pindah ke Nara modal.

 

Posisi karya budaya Hakuho adalah Buddha Miroku di Taimadera bersama dengan pagoda timur Yakushiji Temple. Motif ukiran di atas pagoda dan Triad Yakushi adalah harta yang terkenal periode.

 

 

 

 

Salah satu pekerjaan yang tidak biasa seni dari pertengahan abad ke-7, adalah panel Kuil Tamamushi itu penggambaran adegan dari kehidupan sebelumnya Sang Buddha. Ini adalah karya langka yang menggunakan sayap warna-warni dari kumbang tamamushi dan lukisan minyak hanya dikenal (dilakukan pada kayu dipernis) sebelum orang Eropa memperkenalkan teknik berabad-abad kemudian.

 

Mungkin lukisan dinding yang paling terkenal dari era Hakuho adalah yang ditemukan di bukit pemakaman Takamatsu. Salah satu lukisan dinding menunjukkan sebuah perkumpulan wanita dalam gaun Cina. Lain melukis dinding di Kondo dari Horyuji candi menunjukkan pengaruh sama dengan yang di lukisan dinding di Ajanta di India. Lukisan itu namun rusak oleh kebakaran pada tahun 1949. Lukisan-lukisan membuktikan pengaruh benua zaman.

 

Takamatsu tumulus dinding lukisan perempuan di Cina-gaya gaun

 

Dari contoh-contoh paling awal dari patung Jepang dan lukisan, kita dapat melihat bahwa patung Jepang menunjukkan kedua Wei dan pengaruh Tang melalui seniman Korea dan pengrajin.

 

Gaya patung Awal Korea diikuti model erat Cina yang pada gilirannya dipengaruhi oleh model India di awal hari. Gambar dari periode Wei Cina yang menggambarkan para dewa Buddha dengan dahi lebar, hidung dijembatani tajam, mulut kecil, tubuh langsing, dan kaku sikap wajah megah. Gaya Wei jelas dipengaruhi tradisi patung awal dari kedua Korea dan Jepang.

 

Pada periode Tang, namun, Cina patung Buddha telah menjauhkan dirinya sedikit dari gaya India, dan mulai memerankan dewa Buddha dengan realisme yang lebih besar, sikap lentur, bentuk lebih lengkap, mengenakan pakaian yang mengalir, dan dihiasi ornamen di (gelang, perhiasan , dll).

 

 

Kemudian pada abad 9-an, istirahat Jepang dengan China diperbolehkan kesempatan untuk budaya Jepang benar-benar asli berkembang, dan munculnya dari titik ini ke depan seni sekuler pribumi yang terus berkembang seiring dengan seni keagamaan sampai era Kamakura di 16 abad ketika seni sekuler datang ke kedepan karena etika Konfusianisme Edo era keshogunan dan kontak dengan Barat.

Manikeisme lukisan kosmologi ditemukan
 

Langit dan Bumi: Sebuah lukisan yang menggambarkan pandangan kosmik Manikeisme menunjukkan apa yang tampaknya menjadi surga di bagian atas, bulan di sebelah kiri dan matahari di sebelah kanan. Courtesy of Yutaka Yoshida / KYODO FOTO

Kyodo News [RETR. Japan Times, Selasa, September 28, 2010]

Sebuah tim peneliti Jepang telah menemukan lukisan yang muncul untuk menggambarkan kosmologi Manikeisme, sebuah agama yang berkembang terutama di Eurasia antara abad ketiga dan ketujuh.

Lukisan, saat ini dimiliki oleh seorang individu di Jepang, mengukur 137,1 cm dan 56,6 cm lebar, dan menggambarkan pandangan kosmik Manikeisme dalam warna yang hidup pada kain sutra.

Para peneliti, dipimpin oleh Yutaka Yoshida, seorang ahli bahasa dan Kyoto University profesor, Minggu mengatakan itu mungkin adalah lukisan hanya saat ini dikenal yang menutupi pandangan cosmologic Manikeisme dalam bentuk lengkap.

Temuan itu dipuji sebagai zaman pembuatan pada pertemuan terakhir akademik internasional, kata tim.

Yoshida mengatakan dia mengharapkan lukisan itu untuk menumpahkan beberapa lampu pada Manikeisme, tentang yang masih banyak belum diketahui.

Lukisan itu mungkin dihasilkan oleh pelukis di China Zhejiang dan provinsi Fujian sekitar waktu dinasti Yuan, yang memerintah Cina dan Mongolia 1271-1368.

Bagaimana dan kapan lukisan tiba di Jepang adalah sebuah misteri, kata tim.

Para peneliti menyimpulkan bahwa lukisan itu adalah Manichaean karena termasuk seorang imam mengenakan selendang putih dengan pipa merah yang karakteristik imam Manichaean.

Tim mengatakan kesimpulan didukung oleh bahan Manichaean ditemukan sebelumnya di Cina wilayah otonomi Xinjiang.

Di bawah pandangan Manichaean alam semesta, dunia dibentuk oleh 10 lapisan langit dan delapan lapisan bumi.

Lukisan itu menggambarkan surga di bagian paling atas, matahari dan bulan di bawahnya, dan kemudian 10 lapisan langit, bumi dan neraka di bagian paling bawah. Malaikat, setan dan 12 rasi bintang, seperti Scorpio dan Pisces, juga disertakan.

Sebuah gunung berbentuk jamur, yang disebut Gunung Meru, akan muncul di tanah di mana manusia hidup.

Manikeisme didirikan pada abad ketiga oleh Mani nabi Mesopotamia di masa kini Irak.

Menggabungkan pemikiran dari Zoroastrianisme, Kristen dan Buddha, itu berkembang menjadi sebuah agama global.

Ini berkembang antara abad ketiga dan ketujuh di Eropa, Afrika utara, Asia Tengah dan Cina. Itu jatuh ke penurunan sekitar abad ke-11 sebelum mati keluar.

Manyoshu puisi dan warisan lain dari Asuka
Budaya saat ini Jepang menemukan akarnya dalam desain budaya era Asuka. Selama periode ini struktur yang besar dan patung dalam apa yang disebut sebagai gaya Asuka yang didirikan.

Apa kita harus membuat budaya kuno Asuka adalah untuk dilihat dari sisa-sisa arsitektur candi banyak Asuka termasuk kuil Asukadera, Horyuji kuil di Ikaruga, dan bahwa dari Yamadadera Kairou.

Dibangun oleh Soga tidak Umako di 588, Asukadera dikenal sebagai kuil resmi pertama Jepang. Kuil megah tetap, berbaring klaim menjadi salah satu kuil tertua di Jepang, perumahan patung Buddha perunggu dari Daibutsu Asuka. Sebuah candi yang besar, yang meliputi 200 meter di satu sisi, diketahui bahwa pekerja Korea dari Paekche (Kudara dalam bahasa Jepang) terlibat untuk konstruksi.

 

Hampir semua karya seni yang tetap dari periode Asuka terkait dengan ibadah Buddha. Kita dapat, misalnya, dengan memeriksa seni patung dari Daibutsu Asuka, belajar dari warisan Buddhis Asuka. Pembuatan Daibutsu Asuka adalah disebabkan pematung Kuratsukuri mencatat no Tori 鞍 作 止 利, yang keluarganya berimigrasi ke Jepang dari China (mungkin Korea). Patung Asuka duduk Daibutsu adalah 275,2 cm (2,75 meter) tingginya (dan ditunjuk sebagai aset budaya penting).

Patung Budha tertua, Shaka (Sakyamuni) Triad (623) di Horyuji Temple, dikaitkan dengan Kuratsukuri tidak Tori, menunjukkan pengaruh Cina yang kuat oleh Northern gaya scultural Wei. Sepotong penting, dari periode yang sama adalah Bodhisattva duduk di Chuguji.

Sebuah contoh yang langka dan penting dari lukisan abad ke-7 dapat ditemukan di Kuil Tamamushi, pada panel yang digambarkan adegan dari kehidupan sebelumnya dari Buddha dan Buddha adegan lainnya.

Kebanyakan dirayakan dari semua, mungkin, dari periode Asuka, adalah namun MANYOSHU (Manyo Puisi), yang dianggap sebagai asal-usul warisan sastra Jepang.

Manyoshu adalah koleksi Jepang awal puisi dan terdiri dari lagu atau puisi orang Asuka masa itu. Puisi-puisi khususnya berkaitan dengan Asuka, mulai dekat awal antologi dengan puisi yang disusun oleh Kaisar Jomei (593-641) pada kesempatan dari “inspeksi negara” (Kunimi) dari Ama-no-Kaguyama (salah satu “Tiga Pegunungan Yamato,” sekarang biasanya disebut hanya Kaguyama). Banyak puisi berurusan dengan Asuka disusun pada saat kejadian, menggambarkan pemandangan dan kejadian pada zaman tersebut, termasuk ekspedisi militer ke Korea selama masa pemerintahan Ratu Saimei, bergerak berbagai kediaman dinasti dan pembangunan baru ibukota di Fujiwara, gangguan sipil dikenal sebagai Jinshin tidak berlari, pemberontakan Pangeran Otsu, dan kematian batang atas berbagai kekaisaran.

Tingkat tinggi Asuka peradaban budaya dengan demikian terungkap dari puisi yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari dan sentimen rakyat periode itu. Mereka dianggap sastra klasik keunggulan besar bahkan hari ini.

Para Asuka gaya yang akhirnya dialihkan ke gaya Hakuhou dan Tenpyo.

Kelahiran script Cina dan adopsi di Jepang
Kelahiran bahasa tertulis merupakan ciri penting dari awal peradaban manusia.

Script Cina ditemukan di Cina. Ini unik menarik persegi-blok karakter berbentuk, telah digunakan untuk menunjukkan objek morfologis, menyampaikan makna atau fungsi sebagai onomatopoeias selama ribuan tahun.

Ini adalah salah satu bentuk tertua dari bahasa yang ditulis di dunia dan bahasa kuno hanya masih digunakan sampai sekarang. Prasasti yang diukir dengan pisau pada tulang hewan tertua terkenal karakter Cina. Prasasti karakter Cina pada oracle tulang (cangkang kura-kura) telah meninggalkan warisan berharga bagi peradaban dunia dan mendorong perjalanan sejarah.

Bahan yang berbeda digunakan pada waktu yang berbeda untuk merekam acara: oracle tulang; perunggu; slip kayu bambu; sutra-produk tenunan disebut “jian bo”.

Sikat adalah tulisan Cina yang unik dan instrumen gambar yang sudah digunakan 3.000 tahun yang lalu. Batu tinta ini memiliki sejarah panjang. Selama 3.000 tahun, bentuk inkstick telah berevolusi dan berubah dari pelet buatan tangan untuk pengecoran cetakan dan menjadi potongan-potongan yang sangat artistik.

Penerapan script China di Jepang

Meskipun karakter Cina tertulis pada pedang dan cermin perunggu adalah bukti fisik hanya bertahan bahwa tulisan ada pada periode Kofun, menemukan dua batu tinta papan tulis digali di Matsue, Shimane Prefecture dating jauh ke belakang dengan periode Yayoi antara tahun 100 dan 200, menunjukkan bahwa menulis mungkin telah pertama kali diperkenalkan pada saat-saat awal. Tulisan di pedang abad ke-5 menunjukkan bahwa penulisan pertama di Jepang adalah dalam bahasa Cina dan karakter Cina yang digunakan untuk menguraikan nama-nama Jepang.

Nihon Shoki kronik juga membuat referensi ke pejabat memegang gelar ahli Taurat sehingga kita tahu bahwa menulis dan keterampilan rekaman sangat dihargai selama Yamato dan periode Kofun. Negara berkembang terpusat dari Yamato diperlukan catatan akurat dari berbagai jenis dalam rangka meningkatkan pendapatan dan kontrol negara terhadap rakyatnya. Pada awalnya, menulis di Jepang dilakukan oleh ahli-ahli Taurat imigran yang menulis Cina, tetapi selama abad ke-7, sejumlah kecil aristokrat sarjana-Jepang juga mulai membaca dan menulis Cina, untuk tujuan resmi dan bisnis dan juga untuk studi klasik Konfusianisme dan teks-teks Buddhis. Awal literasi berasal kedatangan Wani sarjana dari kerajaan Korea Paekche selama akhir abad ke-5 ke-4 atau awal. Wani dicatat sebagai telah tiba di tahun enam belas Ojin, dan ditunjuk tutor putra mahkota, melengkapi orang lain dari Paekche disebut Achiki yang disertai hadiah kuda jantan dan kuda betina di tahun-tahun sebelumnya. Achiki telah merekomendasikan Wani sebagai sarjana unggul yang di atasnya pengadilan Jepang telah meminta Paekche untuk mengirim dia.

Wani, yang dikatakan telah tiba dengan 11 jilid tulisan Cina, termasuk Analects dan Classic Seribu Karakter, tinggal di Jepang dan menjadi nenek moyang dari pekerjaan khusus menjadi atau sekelompok ahli Taurat, yang Fumi tidak obito. Pembentukan sekretariat layanan khusus untuk pengadilan Jepang menunjukkan keaksaraan yang tetap pada tingkat marjinal selama abad 5 dan 6 dan keterampilan yang kemungkinan besar terbatas pada kelompok-kelompok imigran dan keturunan mereka. Menulis dan belajar klasik Cina telah demikian telah diperkenalkan ke Jepang oleh awal abad ke-5.

Dorongan nyata untuk melek huruf kemungkinan akan datang di abad ke-6 sehubungan dengan pengenalan agama Buddha dan Konghucu.Tidak, tidak pernah.

 Nara modal dibangun dalam bayangan kekaisaran Cina & bawah pengaruh Jalur Sutra
Selama pemerintahan Ratu Gemmei dan Kaisar Shomu pada akhir abad ke-7, China, di bawah Dinasti Tang, adalah salah satu imperium paling makmur di dunia. Wilayahnya mencapai sejauh tepi Timur Tengah, di mana ada pertukaran perdagangan berkembang antara budaya timur dan barat. Kekaisaran Saracen adalah tetangga China barat pada saat itu, peradaban besar lainnya dan dampak dari Saracen telah mencapai Eropa Barat. Bahkan, China dan Saracen dua dunia peradaban terkemuka, memiliki teknologi yang paling maju di dunia pada saat itu.Rute perdagangan antara China dan Saracen disebut Jalan Sutra. Pedagang, biarawan dan tentara memadati Jalan Sutra. Itu adalah jalan sepanjang yang seni pembuatan kertas datang ke Barat dari China. Hal ini terjadi setelah tentara Saracen mengalahkan tentara Tang di 751. Marco Polo perjalanan rute hanya enam ratus tahun kemudian. Jalur Sutra ke barat hingga Italia dan Spanyol dan sejauh timur seperti Jepang.Dari abad ke 8 sampai abad ke-9, Jepang dipengaruhi oleh Cina dan peradaban kosmopolitan. Pada saat ini, Jepang telah memiliki tempat di sebuah birokrasi terpusat canggih dan sistem hukum. Pemerintah kekaisaran telah di era sebelumnya mendirikan Taiho Ritsuryo hukum atau Kode Taiho.

Ketika Ratu Gemmei memutuskan untuk memindahkan ibukota ke Nara di 710, kota ini dirancang dan direncanakan menggunakan Chang-an, Dinasti Tang modal, sebagai model mereka. Antara 710 dan 784, ketika ibukota Jepang terletak di Nara, periode ini disebut Periode Tempyo atau Periode Nara.

Ganjin & Gyoki: Monks pada Misi

The Monk Ganjin. Patung, kayu ditutupi dengan pernis kering, abad ke-8. Toshodai-ji di Nara, Jepang

” Df=”To see picture of Ganjin click on the Tabblo above>” Ef=”Untuk melihat gambar Ganjin klik pada Tabblo atas> “>Untuk melihat gambar Ganjin klik pada Tabblo atas>

Selama Periode Nara, Buddha telah mengumpulkan momentum di Jepang dan jumlah pastor dan suster meningkat sangat juga. Sementara di tahun-tahun awal Buddha ulama diperintah oleh petinggi imam dikenal sebagai sogo – dipilih dengan otonomi yang cukup besar oleh masyarakat Buddhis, selama bertahun-tahun dan dengan 701, istana kekaisaran mengeluarkan set semakin banyak peraturan untuk mengatur imam dan biarawati dan mereka sehari-hari kehidupan dan kegiatan pribadi. Secara kolektif, dengan ketentuan ini disebut Ryo Soni dan Ketentuan Pasal 27 Yoro Soni Ryo menjelaskan bahwa pemerintah berusaha untuk melarang pemberitaan luar daerah sekitar candi dan untuk memaksa para pastor dan suster untuk tinggal dan bekerja dalam komunitas agama mereka.

Selama ini, ada berkembang di Nara enam besar terkenal sekolah dari kelompok guru dan siswa yang difokuskan pada setiap sistem doktrinal tertentu dari penelitian. Semua sekolah-sekolah akademik berafiliasi ke Todai-ji Temple dan adalah “secara resmi diakui” pusat-pusat keagamaan, menandakan pentingnya sentral dari Kuil Todaiji. Namun, Nara Buddhisme mencakup lebih dari enam sekolah dan kuil Nara Buddhisme tidak eksklusif berafiliasi dengan sekolah apapun.

Terlepas dari sekolah terpusat resmi agama Buddha, terdapat apa yang disebut “gunung Buddhisme” gerakan. Selain itu, beberapa imam Periode Nara mengabdikan diri untuk kehidupan keagamaan di kuil-kuil gunung terpencil seperti Hiso-dera (atau Hoko-ji) di distrik Yoshino Provinsi Yamato. Imam yang telah mendapatkan kekuatan yang luar biasa sebagai akibat dari praktek keagamaan di tempat-tempat terpencil seperti itu sering kemudian menjadi ritualis khusus berpengaruh di pengadilan atau di kuil utama. Gerakan agama Buddha disebut gunung Buddhisme memberikan stimulus besar untuk pengembangan Periode Nara Buddhisme dan praktik magis peringkat sebagai salah satu pilar agama Buddha bersama dengan praktek akademik dan studi yang ditempuh di salah satu kuil resmi periode. (Namun, perlu dicatat bahwa selain dari agama Buddha, orang-orang juga berpraktik di praktek waktu magis shamanist dari benua, penduduk asli pra-Buddha sihir serta praktek Cina magis Tao yang juga sangat populer).

Timbullah semacam Buddhisme praktis populer yang berhenti e unnconnected dengan kuil resmi rcorganized. Dua biarawan pribadi ditahbiskan seperti yang terkait dengan gunung Buddhisme adalah Taicho (682-767) yang dikenal sebagai Sage Besar Koshi dan En tidak Gyoja Gunung Katsuragi. Bhikkhu tersebut tidak sesuai dengan tata krama dan standar modal dan begitu ditolak oleh otoritas sekuler dan agama tak diinginkan. Semakin dekat mereka kepada masyarakat, semakin parah mereka dianiaya oleh pemerintah biasanya pada dua alasan: – untuk yang pribadi ditahbiskan, dan oleh popularitas mereka karena mengganggu status quo gereja dan negara. Mereka juga dituduh pergi ke gunung sendiri dan mendirikan pertapaan-pertapaan dan tinggal di dalam tempat terisolasi dan berpura-pura untuk mengajar Hukum Buddha.

Di bawah ini kami menampilkan dua terkenal biarawan yang hidup pada iklim agama Periode Nara – Ganjin dan Gyoki, kehidupan mereka dan eksploitasi mereka.

Ganjin (688-763)

Ganjin (dalam bahasa Jepang atau Jianzhen karena ia dikenal dalam bahasa Cina) adalah seorang biksu Tionghoa yang lahir (di Yangzhou hari ini, Jiangsu) yang membantu untuk mempromosikan dan menyebarkan agama Buddha di Jepang. Dia telah memasuki Buddha Daming Temple (大明寺) pada usia 14, belajar di Chang’an pada usia 20 dan kembali 6 tahun yang lalu untuk menjadi kepala biara Daming Temple. Ganjin juga dikatakan telah berpengalaman dalam bidang kedokteran dan telah menciptakan sebuah rumah sakit di dalam Bait Daming.

Dalam sebelas tahun 743-754, Ganjin berusaha untuk mengunjungi Jepang beberapa enam kali. Pada musim gugur 742, seorang utusan dari Jepang diundang Ganjin untuk kuliah di negara asalnya. Meskipun protes dari murid-muridnya, Ganjin membuat persiapan dan pada musim semi 743 siap untuk perjalanan panjang di Timur Laut Cina ke Jepang. Penyeberangan gagal dan tahun-tahun berikutnya, Ganjin melakukan upaya-upaya tiga lagi tapi digagalkan oleh kondisi yang tidak menguntungkan atau intervensi pemerintah.

Pada musim panas 748, Ganjin membuat usaha kelimanya untuk mencapai Jepang. Berangkat dari Yangzhou, ia berhasil sampai ke Kepulauan Zhoushan lepas pantai modern Zhejiang. Tapi kapal itu ditiup dari jalur dan berakhir di Commandery Yande di pulau Hainan. Ganjin kemudian terpaksa melakukan perjalanan kembali ke Yangzhou dengan tanah, lecturing di sejumlah biara-biara di jalan. Ganjin perjalanan sepanjang Sungai Gan ke Jiujiang, dan kemudian menyusuri Sungai Yangtze. Perusahaan gagal seluruh membawanya dekat dengan tiga tahun. Pada saat Ganjin kembali ke Yangzhou, dia buta karena infeksi.

Pada musim gugur 753, yang Ganjin buta memutuskan untuk bergabung dengan kapal utusan Jepang kembali ke negara asalnya. Setelah perjalanan laut penting beberapa bulan, kelompok ini akhirnya mendarat di Kagoshima di Kyushu pada 20 Desember.

 

Sourc: Harian Yomiuri Foto

Ganjin mencapai Nara

Ganjin akhirnya mencapai Nara (奈良) pada musim semi tahun berikutnya 754 dan disambut oleh Kaisar.

Di Nara, Ganjin dipimpin Todaiji (东大寺) dan membantu untuk menahbiskan ratusan bhikkhu.

Dalam 759 istana kekaisaran diberikan Ganjin sebidang tanah di bagian barat dari Nara. Di sana ia mendirikan sekolah dan juga mendirikan sebuah kuil pribadi, Toshodaiji (唐 招 提 寺).

Dalam sepuluh tahun ia berada di Jepang, Ganjin tidak hanya disebarkan iman Buddhis di kalangan bangsawan, tetapi juga menjabat sebagai konduktor penting dari budaya Cina. Dia dikreditkan dengan memiliki diperkenalkan Ritsu Buddhisme atau aturan monastik ke Jepang. Para biarawan Cina yang bepergian dengan dia memperkenalkan patung keagamaan Cina ke Jepang.

Ganjin meninggal pada 763. Sebuah patung kering-lak terkenal dari dia dibuat tak lama setelah kematiannya (dan karena itu dianggap dalam rupa-Nya) masih dapat dilihat di kuil di Nara. Dikenal sebagai salah satu yang terbesar dari jenisnya.

Gyōki, Bodhisattva dari Jepang (668-749)

 

Gyoki lahir di 668 kabupaten di Otri, Kawachi Provinsi (Osaka selatan), untuk keluarga keturunan Paekche Korea.

Gyōki mengambil sumpah Buddha pada usia 15, memasuki Asukadera di Nara (didirikan pada 569) (versi alternatif: teologi di Kandai-ji candi, mempelajari agama Buddha dari Dosho dan Gien di Yakushiji candi). Namun, meskipun digunakan oleh pemerintah sebagai imam resmi, dia tidak puas dengan bentuk yang berlaku Buddhisme yang ia lihat sebagai manfaat kesejahteraan para bangsawan pengadilan, dan bukan massa. Dia kemudian berhenti dari pekerjaan resminya dalam 704 pada usia 36 untuk menyebarkan Buddhisme untuk keselamatan rakyat menderita dan berlatih filantropi, perjalanan melalui berbagai provinsi untuk berkhotbah agama Buddha dan ziarah membuat sebagian besar di daerah Osaka dan Nara.

Gyoki dikenang karena usahanya untuk membantu kaum miskin terutama di daerah Kansai, untuk roaming pedesaan menyebarkan ajaran bersama dengan bertani teknik untuk orang tertindas lapar untuk kedua dan untuk membangun 49 biara-biara dan pertapaan yang berfungsi sebagai rumah sakit bagi masyarakat miskin. Gyoki ditangkap karena aktivitasnya yang melanggar hukum sekuler, dilakukan dalam waktu ketika pemerintah mempertahankan kontrol ketat umat Buddha dengan membatasi mereka untuk pekarangan kuil untuk studi akademis. Selain dianggap sebagai kekuatan spiritual yang tidak terkendali, penangkapan itu Gyōki itu mungkin berhubungan dengan laporan dari pertemuan besar masyarakat pedesaan ia mengatur. Hal ini dilihat sebagai ancaman politik dekat dengan kekuasaan stabil ibukota.

Meskipun dianiaya karena petani mengganggu, Gyoki itu tetap diberikan pengampunan, mungkin karena pemerintah menyadari popularitasnya (orang-orang memanggilnya ‘Gyoki Bodhisattva’) dan berusaha untuk memanfaatkan itu bukan dan segera Gyoki datang untuk mempengaruhi Kaisar Shomu (701-756) dan untuk memainkan peran kunci dalam pembangunan kuil Todaiji. Kaisar Shomu telah merencanakan untuk membangun sebuah patung Buddha besar di Nara tapi proyek ini begitu besar sehingga dana negara saja tidak cukup untuk menutup biaya total. Jadi kaisar meminta bantuan Gyoki untuk mengumpulkan dana. Menerima permintaan kaisar, Imam Gyoki segera mulai penggalangan dana kampanye. Kegiatan filantropis Nya diperkirakan telah memobilisasi dukungan sehingga sedekah cukup dikumpulkan segera sesudahnya, memungkinkan casting di 752 patung Buddha perunggu Besar di Todaiji bisa diselesaikan.

Selama pembangunan Todaiji Temple, pemerintah merekrut Gyōki dan biarawan sesama ubasoku untuk mengatur tenaga kerja dan sumber daya dari pedesaan. Ia juga menghasilkan konstruksi tambak beberapa. Dia juga memberikan kontribusi untuk membangun jalan kesejahteraan sosial, jembatan, tanggul irigasi, kolam dan waduk dan proyek-proyek teknik sipil, dan membantu membangun sejumlah kuil.

Dengan demikian, Gyoki datang untuk mencapai ketenaran besar sebagai dermawan Buddhis.

Sayangnya, ia telah meninggal sebelum upacara menahbiskan untuk patung itu terjadi. Dalam memuji prestasi imam, kaisar diberikan padanya judul Dai-Sojo, atau Imam Besar, peringkat tertinggi yang diberikan kepada imam.

 

Link terkait:

Utusan kekaisaran membuat bagian-bagian berbahaya pada kentoshi-sen kapal ke Tang Cina

Dalam berita: Kentoshi kapal untuk melakukan kembali perjalanan kuno

Dalam berita: Dampak abadi pelayaran Ganjin biksu di Jepang

Lihat Gambar patung perunggu Gyoki di Osaka

Sumber:

Sebuah biografi kehidupan dan warisan dari Gyōki Bodhisattva oleh Ronald S. Green
Para Buddha Kuno cerita dan Gyoki [dalam bahasa Jepang: 古代 仏教 説話 と 行基]

Sejarah Agama Jepang oleh Kazuo Kasahara (ed.)

Terkait situs web: http://www.asahi-net.or.jp/ ~ sg2h-ymst/gyouki.html; http://www.spi.ne.jp/ ~ jgg4450/garyu-ii/index-i. htm; http://www.city.koga.ibaraki.jp/rekihaku/2001haru/p1.htm; http://www.asahi-net.or.jp/ ~ QM9T-KNDU/Hinatayakushi.htm;
http://www.onmarkproductions.com/html/monju.shtml # gyoki

© Warisan Jepang

Utusan kekaisaran membuat bagian-bagian berbahaya pada kentoshi-sen kapal ke Tang Cina
 

Kemungkinan rute kentoshi-sen ke Tang Cina dari Jepang (Sumber: Wikimedia Commons)

 

Rekonstruksi kentoshi-sen dan mengejek pelayaran

Kentoshi-sen (遣 唐 使) adalah kapal yang membawa Utusan Kekaisaran Jepang ke Cina pada masa Dinasti Tang dan periode Nara.

Utusan Jepang untuk Dinasti Tang memainkan peran penting dalam pertukaran budaya internasional selama periode Asuka dan Nara di Jepang kuno.

Para lintas budaya pertukaran dimulai dengan 5 misi antara 600 dan 614, awalnya untuk Sui Cina (pada kenzuishi-sen), dan setidaknya 18 atau 19 misi dikirim ke Cina T’ang 630-894 walaupun tidak semua dari mereka ditunjuk kentoshi. Misi terakhir di 838, yang membawa Ennin imam di atas kapal sementara misi direncanakan dengan Sugawara tidak Michizane di 894 harus dibatalkan karena gejolak di Cina dan mengakhiri periode hubungan diplomatik aktif sampai abad ke-15.

Pejabat pengadilan Jepang, diplomat, sarjana, insinyur, rahib dan pedagang dikirim melalui kapal-kapal untuk belajar tentang Cina, administrasi budaya dan institusi. Mereka yang membuat perjalanan berbahaya kembali ke Jepang memiliki pengaruh besar pada budaya Jepang dan reformasi administrasi, beberapa di antaranya ditemukan jejak mereka dalam Reformasi Taika dari 645.
Tujuan utama dari misi ini adalah pertukaran budaya dan perdagangan dengan China. Misi termasuk pejabat pengadilan Jepang, diplomat, pedagang, insinyur dan banyak biksu Buddha dan cendekiawan. Mereka membawa banyak inovasi dan ide-ide kembali ke Jepang, termasuk kosa kata Cina yang datang dengan ide-ide baru. Ide-ide keagamaan serta konsep Konfusianisme berkembang, sehingga lebih banyak kuil didirikan oleh para biarawan kembali. Sebuah ledakan dari sutra copywriting dan kuil-bangunan adalah salah satu hasil dari keterampilan ahli Taurat dan teknik rekayasa baru diserap. Beberapa arsitektur, pagoda dan patung dibangun dari saat-saat awal bertahan gempa bumi dan topan hingga hari ini.
Kapal-kapal membawa muatan berharga dari kaca, alat musik, tekstil, tulisan gulir, benda kaca, keingintahuan eksotis banyak – banyak item yang telah menemukan jalan mereka melalui Silkroad, Persia, Cina dan Korea ke Jepang. Item yang berharga dan digunakan oleh keluarga Kekaisaran atau digunakan selama upacara di Kuil Todaiji. Banyak item kemudian disumbangkan setelah kematian Kaisar Shomu yang disumbangkan ke Todaiji Temple dan kemudian ditempatkan di sebuah museum khusus dibangun atau repositori harta di Nara disebut Shoso-In 正 仓 院. Para Shoso-di gedung yang masih berdiri dalam kondisi baik sendiri merupakan harta nasional.

Kami tahu apa kapal tampak (lihat foto model di bawah) dari gambar di emaki Toseiden scroll gambar Ganjin, seorang biarawan Cina yang datang ke Jepang oleh Kentoshi-sen, menyebarkan Buddhisme dan mendirikan Kuil Toshodaiji di Nara prefektur.

 

Model kentoshi-sen di Museum Maritim Sains (Wikimedia Commons foto)

Kentoshi kapal untuk melakukan kembali perjalanan kuno
Yomiuri Shimbun (Jan.26), 2019)

Sebuah kapal kentoshi, jenis kapal yang digunakan untuk misi Jepang ke Cina selama dinasti Tang, akan menggelar comeback macam di bulan Mei, perjalanan bagian dari rute yang sama ke Cina kapal-kapal mengambil selama abad ketujuh sampai kesembilan.

Komite perencanaan untuk Kentoshi-sen Saigen Proyek (Kentoshi kapal kelahiran kembali proyek), yang diselenggarakan oleh Yayasan Promosi Budaya Kadokawa dengan dukungan dari The Yomiuri Shimbun dan entitas lain, mengumumkan Jumat bahwa replika dari salah satu kapal layar akan meninggalkan Osaka Port pada tanggal 15 Mei dan mengikuti rute yang sebenarnya yang kuno kentoshi pembuluh ambil. Ini akan tiba di Pelabuhan Kure di Hiroshima Prefecture pada 19 Mei dan di Fukue Port di Kepulauan Nagasaki Prefecture Goto itu pada 22 Mei.

Untuk alasan keamanan, kapal kemudian akan dikirim ke Shanghai.

Serangkaian acara yang direncanakan setelah kedatangannya di Cina pada akhir Mei, termasuk upacara entri port sekitar bulan Juni 12 – “Jepang Day” di Expo Shanghai, yang akan terbuka di Mei.

Untuk menandai ulang tahun ke-1.300 dari relokasi modal Jepang untuk Heijo-kyo di Nara Prefecture, sejumlah simposium tentang kentoshi dijadwalkan untuk April 24 dan 25 di Kasuga Taisha kuil di Nara.

Tsuguhiko Kadokawa, kepala Yayasan Kebudayaan Promosi Kadokawa dan orang di belakang proyek tersebut, mengatakan bahwa penting untuk menggunakan kesempatan ini untuk menggarisbawahi bahwa kentoshi telah mencapai pertukaran diplomatik dan budaya tanpa perang.

Hitoshi Uchiyama, presiden The Yomiuri Shimbun Holdings, mengatakan, “Saya ingin menyampaikan rasa hormat saya untuk semua orang yang terlibat dalam proyek besar.”

(Sumber: Yomuri Shimbun 26 Januari 2010)

kelahiran ibu kota kuno: Asuka Desa
Meskipun banyak buku dan akademisi menggambarkan Heijo-kyo atau Heian-kyo pertama, ketika memeriksa ibukota kuno Jepang, penelitian dan studi yang seharusnya dimulai dengan kota-kota ibukota kuno dari Asuka dan Naniwa istana pada Periode Asuka.

“Penelitian modal Kuno” adalah bidang akademik yang baru didirikan. Fajar penelitian di ibukota kuno datang dengan penggalian pertama Istana Fujiwara tahun 1934. Penyelidikan arkeologi telah maju dan mengungkapkan banyak tentang struktur tidak diketahui istana kuno, ibu kota, kantor pemerintah dan kuil-kuil sejak penggalian Istana Naniwa 50 tahun lalu. Banyak artefak yang signifikan telah digali dari istana utama dan candi, dokumen kuno, buku, sutra dan patung-patung Buddha, termasuk 2 Treasures Nasional dan 12 Properti Budaya Penting.

Ibukota, di mana orang berkumpul untuk hidup, adalah ruang kota yang berpusat di sekitar istana dan kuil. Menara, naik ke langit di pusat candi, merupakan tengara kota perkotaan, dan rakyat datang untuk bersatu di bawah penguasa melalui layanan Budha yang diadakan di kuil. Gaya perencanaan kota, berpusat pada agama Buddha, diadopsi di Naniwa, ibukota setelah Restorasi Taika, serta Otsu, didirikan di tepi danau dari Biwa-ko Lake. Beberapa kota di Kyushu dan Tohoku juga memperkenalkan perencanaan kota erat berhubungan dengan agama Buddha.

Sebuah perjalanan lapangan ke Desa Asuka sejarah yang saat ini sedang usulan untuk UNESCO status warisan dunia sangat dianjurkan.

Situs Asuka-Fujiwara bawah usulan kepada UNESCO terdiri dari sekelompok situs arkeologi dari ibu kota kuno di wilayah Asuka, di mana ibukota kekaisaran terletak dari saat penobatan Ratu Suiko di 592 AD untuk relokasi untuk Heijōkyo (Nara) di 710, serta daerah-daerah indah dan lanskap budaya sekitarnya sangat terkait dengan situs-situs arkeologi dari ibu kota kuno.

Fitur komponen dari situs ini adalah terutama sisa-sisa arkeologi dari istana dan tempat tinggal dari pengadilan kaisar dan kekaisaran dan fasilitas terkait (seperti kebun, dll); lokasi ibukota pertama asli Jepang, dan sisa-sisa candi dan penguburan gundukan (Makam Takamatsuzuka dengan lukisan terkenal dinding, Makam Kitora, dan lain-lain) dibangun di dan sekitar untuk anggota keluarga Kaisar, bangsawan, dan tokoh penting lainnya selama abad ke daerah ini berfungsi sebagai ibukota. Bekas-bekas inilah telah diawetkan di bawah bumi dalam kondisi baik sampai sekarang, dan struktur dan objek yang telah digali dan disurvei to date menyampaikan wawasan penting ke dalam politik, masyarakat, budaya, dan agama selama periode pembentukan kuno Jepang negara. Selain itu, apa reruntuhan ini memberitahu kita tentang filosofi desain, perencanaan situs, dan teknologi konstruksi pada zaman tersebut, ditambah dengan lukisan dinding dan artefak lainnya ditemukan di sisa-sisa arkeologi tertentu dilihat sebagai menampilkan pengaruh kuat dari daratan Cina dan semenanjung Korea, jelas bukti tentang pentingnya kontak budaya dan teknologi antara Jepang dan negara lain di Asia Timur.

Yamato Sanzan, tempat keindahan pemandangan terkenal berkaitan erat dengan situs-situs arkeologi, juga sering direferensikan dalam puisi dari Man’yōshu, antologi puisi pertama di Jepang, dan dengan demikian terkait erat tidak hanya untuk pekerjaan wakil dari sastra Jepang kuno, tetapi juga untuk pengaruh itu diberikan pada generasi-generasi aktivitas artistik.

Diambil secara keseluruhan, situs arkeologi dan indah tersebut, bersama dengan lingkungan alam sekitarnya, terdiri dari lanskap sejarah dan budaya penting yang luar biasa.

Dengan demikian, situs ini, terdiri dari sekelompok situs arkeologi dan fitur bersejarah yang berasal dari pertukaran dekat dengan daratan Cina dan semenanjung Korea, menawarkan bukti fisik untuk proses pembentukan negara Jepang kuno dan juga merupakan lanskap budaya yang sangat berharga .

Asuka universal nilai sebagai dunia dan warisan nasional

Situs warisan yang diusulkan adalah satu-satunya di mana situs arkeologi terkonsentrasi, dan diawetkan bawah tanah dalam kondisi baik, yang dapat memberikan informasi konkret tentang kehidupan di Jepang selama masa berdirinya negara Jepang kuno. Juga tidak ada contoh lain di mana lanskap sejarah sekitarnya telah diawetkan sebagai bagian integral dari kompleks situs arkeologi.

Beberapa bagian dari kompleks terkubur situs telah digali dan dipelajari, memberikan bukti fisik dari apa yang Jepang seperti selama periode di mana keadaan Jepang kuno dibentuk. Lingkungan di sekitar daerah merupakan lanskap budaya yang cukup menyampaikan lebih dari 1.300 tahun sejarah Jepang. Cluster situs-sisa istana, tembok kota, kuil, dan tumuli-dan pemakaman daerah indah yang membentuk inti dari situs warisan seluruh diusulkan telah resmi ditetapkan sebagai situs bersejarah khusus, situs bersejarah, dan tempat-tempat keindahan pemandangan bawah UU Perlindungan Properti Budaya, sedangkan seluruh wilayah Asuka desa dan daerah sekitarnya segera fitur komponen dari situs di kota-kota Kashiwara dan Sakurai dilindungi oleh Undang-Undang tentang Tindakan Khusus untuk Pelestarian Alam Fitur Bersejarah di Kota-Kota Kuno, Nara Prefecture Zona Ordonansi Scenic atau peraturan lainnya, sehingga ketentuan yang cukup telah dilakukan untuk menjaga keaslian dan integritas situs warisan.

13-lapis Buddha klenteng di Sakai, Osaka telah dipulihkan
 

Piramida puncak pagoda

Pemulihan dari tanah Buddha klenteng dating kembali ke periode Nara (710-784) telah selesai di reruntuhan Onodera di Sakai, Prefektur Osaka. The 13-lapisan pagoda, yang adalah 53 meter persegi dan sembilan meter, memiliki struktur pyramidlike yang sebagian ditutupi dengan 50.000 ubin abu-abu dan coklat. Pemerintah kota Sakai dikembalikan 12 dari 13 lapisan pagoda tetap digali dari reruntuhan kuil, yang dikatakan telah dibangun oleh Gyokai imam tinggi (668-749

sisa-sisa bagian dari Istana Barat Nagaoka-kyo (Nara periode)
Lebih sisa-sisa istana Nara-periode (Mainichi Daily News, 18 Desember 2010)

Para arkeolog di Pusat Kota Muko Operasi Arkeologi, Kyoto, mengumumkan penemuan tembok besar dibangun dengan pilar-pilar yang mereka yakini telah menjadi bagian dari Istana Barat ibukota lama Nagaoka-kyo (AD 784-794) yang disebutkan dalam Heian periode teks historis Nihongi Shoku. Para Kanmu Kaisar dicatat telah pindah dari Barat ke istana Timur pada tahun 789. Dua puluh lubang tiang yang satu, mengingatkan mereka pada bangunan megah lain ditemukan, dikelilingi oleh batu-pohon selokan drainase. Dinding, diperkirakan ada beberapa m 145 dari utara ke selatan. sebanding dengan panjang 159 m dengan dinding Istana Timur sudah dikenal. Sementara Profesor Yoshinori Hashimoto dari Yamaguchi University menunjukkan bahwa “Timur dan Barat istana dibangun sebagai istana batin untuk kaisar terakhir pensiun dan kediaman kaisar baru, ‘kata Profesor Akira Yamanaka dari Universitas Mie bukan bahwa tembok tersebut merupakan bagian dari yang Shimano-in fasilitas taman juga disebutkan dalam Shoku Nihongi.

Silk jalan fragmen keramik Islam digali dari situs Saidaiji Nara adalah temuan tertua di Jepang
 

Fragmen ceramicware Islam digali dari bekas tempat Saidaiji kuil di Nara (The Yomiuri Shimbun)

Keramik yang ditemukan di Nara menceritakan sejarah perdagangan Asia

Fragmen ceramicware Islam digali dari bekas tempat Saidaiji kuil di Nara

NARA-Sembilan belas fragmen ceramicware Islam dibuat di Asia Barat telah digali di situs mantan Saidaiji kuil di Nara, Nara Dewan Kota Pendidikan mengumumkan Jumat, mewakili menemukan tertua dari jenisnya di bangsa dan memberikan petunjuk baru tentang sejarah dari pertukaran budaya di Asia.

Fragmen dari dasar dan badan tabung, yang diperkirakan tanggal kembali ke akhir abad kedelapan, ditemukan bersama dengan strip kayu di mana karakter Cina untuk “Jingokeiun Ninen,” mengacu pada era dan tahun sesuai dengan 768 , ditulis dengan tinta Cina.

Fragmen keramik Islam adalah yang tertua dari jenis mereka ditemukan di negara ini. Ini juga merupakan langka internasional, dalam hal ini adalah mungkin untuk mengidentifikasi era di mana jar tersebut dibuat.

Tabungnya diyakini telah dibawa ke Jepang dari Asia Barat melalui rute jalan sutra maritim melalui Cina.

Seorang pejabat dewan kota pendidikan berkata, “Temuan ini sangat berharga karena menceritakan tentang sejarah lalu lintas maritim dan pertukaran budaya di Asia.”

Fragmen yang digali dari selokan di bekas tempat Saidaiji kuil, di daerah barat sisa-sisa istana Heijokyo.

(4 Juli 2009) The Yomiuri Shimbun

Pangeran Nagaya: Kehidupan seorang bangsawan dari Periode Nara
 

Gambaran rumah Pangeran Nagaya yang

Pangeran Nagaya.

 

Mokkan dengan gambar seorang punggawa (Pangeran Nagaya?) Dari tempat tinggal Pangeran Nagaya yang

Pangeran Nagaya (长 屋 王 Nagaya-no-ōkimi atau Nagaya-ō) (684 – 20 Maret 729) adalah cucu dari Kaisar Temmu dan seorang politisi dari periode Nara.

Ayahnya adalah Pangeran Takechi dan ibunya Putri Minabe (putri Kaisar Tenji dan adik Ratu Gemmei ini). Ia menikah dengan Putri Kibi (sepupunya, putri Ratu Gemmei dan adik Ratu Gensho ini). Ini adalah fakta sejarah diketahui bahwa ibu, kakak, dan kakak perempuan dari istrinya Putri Kibi, juga cucu dari Kaisar Temmu, semua menduduki takhta.

Karena silsilah sempurna kerajaan di keluarga Kekaisaran, dia adalah kepribadian kuat dalam politik abad ke-8. Pangeran Nagaya menjabat sebagai Sadaijin (Menteri Kiri, tertinggi pasca-pemerintah secara teratur diselenggarakan dan kira-kira setara ke modern perdana menteri) dan memimpin pemerintah.

Klan Fujiwara merupakan klan saingan paling kuat Nagaya. Fujiwara no Fuhito, pemimpin rumah, telah menjadi punggawa yang paling kuat di pengadilan pada masa ketika negara ini menjadi raja oleh Ratu Gensho, sepupu yang Nagaya. Setelah kematian Fuhito di 720, ia merebut kekuasaan lengkap di pengadilan. Pergeseran kekuasaan adalah sumber konflik antara dia dan kemudian empat Fuhito putra (Muchimaro, Fusasaki, Maro dan Umakai) pada masa pemerintahan Kaisar Shomu.

Pada 729, empat Fuhito putra dituduh dan didakwa Pangeran Nagaya dengan kejahatan palsu merencanakan pemberontakan. Sebagai hasil dari konspirasi Keluarga Fujiwara yang didukung Kaisar Shomu, Pangeran Nagaya terpaksa bunuh diri di tahun yang sama. Istrinya, Putri Kibi, dan anak-anaknya tewas pada saat yang sama. Setelah kematiannya, menjadi jelas bahwa ia dijebak dalam komplotan oleh keluarga Fujiwara, yang berusaha untuk merebut kekuasaan. Setelah itu, kehidupan Pangeran Nagaya sering diceritakan sebagai kisah tragedi.

Seorang bangsawan itu hidup

Sementara Pangeran Nagaya tinggal, tempat tinggal besar, termasuk rumah dan real, telah dialokasikan kepadanya dekat istana Imperial di bagian yang sangat baik Heijo-kyo, ibukota selama sebagian besar periode Nara, 710-40 dan lagi 745-84.

Situs digali, membentang lebih dari 30.000 meter persegi tanah, adalah plot berukuran besar dan di lokasi utama – berdekatan dengan sudut tenggara Istana Heijo dan di sekitar tempat tinggal lainnya ditempati oleh bangsawan elit historis dikenal. Penggalian di daerah tersebut menghasilkan temuan dari sejumlah besar dari genteng, termasuk dihiasi ujung-genteng. Penggunaan genteng pada umumnya terbatas pada istana-istana dan kuil-kuil di Ibukota Heijo dan sangat jarang ditemukan pada rumah tinggal.

 

Contoh genteng digali dari dasar perumahan yang Nagaya Pangeran

Artefak lainnya ditemukan tembikar meliputi: Sue tembikar (dipecat dengan nyala oksidasi pada lebih tinggi dari 1.000 derajat celcius) dan Haji tembikar (dipecat dengan nyala mengurangi lebih rendah dari 1.000 derajat untuk penggunaan sehari-hari).

 

Sampel dari tembikar sehari-hari digali dari situs Nagaya

Juga di antara artefak beberapa Nara Tiga Keramik berwarna dan Tiga Tang Keramik berwarna, bukti dari perdagangan dan aktivitas perdagangan dari Jalan Sutra dan pengaruh Dinasti Tang Cina pada saat itu. Digali dalam jumlah besar dari situs Jepang yang berhubungan dengan ritual keagamaan, Nara tiga warna ware, dikenal dengan berbagai luas dari bentuk dan fungsi, dimodelkan pada triwarna artikel kamar mayat Tang untuk dimakamkan dengan orang mati. Impor Tang tricolor tembikar umumnya menggambarkan kehidupan sosial mewah dari istana Dinasti Tang selama puncaknya, sementara lokal Nara tricolor tembikar (diyakini telah diproduksi secara lokal di kiln besar di dekat ibukota oleh pemerintah yang berwenang biro karena metode seragam yang sama produksi potongan ditemukan di seluruh Jepang) petunjuk dari seperempat dari mana Nara Jepang mengambil inspirasinya untuk nilai-nilai baru yang diimpor estetika (yang melekat sangat penting untuk flamboyan dan keanggunan dari attires dan kebayakan dari wanita) dan teknik sancai. Para Nara tembikar yang sangat berharga karena mereka adalah tembikar Jepang pertama yang akan menggunakan buatan manusia glasir, dan bersama-sama dengan yang tricolor Tang, tembikar itu dikagumi karena kualitas baik dan keindahannya.

 

Nara digali pecahan tembikar triwarna

Penggalian di properti Pangeran Nagaya yang meliputi 60.000 meter persegi, menemukan sekitar 250 struktur (tanpa dasar batu), lima puluh sumur, gang-gang, selokan dan pagar. Rumah ini dibagi oleh pagar ke dalam ruang fungsional khusus seperti rumah pribadi, area ritual, ruang penyimpanan dan ruang pemerintah yang bekerja.

 

Tembaga cermin dan koin

Beberapa artefak pulih dari situs termasuk cermin tembaga dan koin. Artefak ritual lainnya termasuk manusia berbentuk patung-patung kayu dan benda-benda berbentuk perahu diduga digunakan untuk tujuan magis atau ritual. Sebuah kipas cemara, mahkota yang terbuat dari pernis dan sepatu kayu juga ditemukan. Menarik lainnya termasuk menemukan tablet nazar tertua yang pernah ditemukan dari kuda, dan serta lukisan pemandangan langka dengan sebuah paviliun di papan kayu.

 souce(sumeber) Info :
 google explorations and The  heritage Of Japan,thanks for your very interesting and amizing info,this not only Japan heritage but also the world heritage,everybody must know .
The end @ copyright dr Iwan suwandy 2012

 

The Japan Historic collections during Heian Period

The Japan historic collections

During Heian period

Created by

Dr Iwan Suwandy,MHA

Peivate Limited Edition E-Book In CD-ROM

Copyright@2012

This is the sample Cd,the complete one exist but for premium member

Periode Heian (794-1185)

Periode Heian, (794-1185), adalah periode akhir dari sejarah Jepang klasik. Hal ini dianggap puncak istana kekaisaran Jepang dan mencatat dengan seni, terutama dalam puisi dan sastra. Pada abad ke-11 awal, Lady Murasaki wrote Jepang, dan salah satu, novel dunia tertua, The Tale of Genji. Para Man’yoshu dan Kokin Wakashu, koleksi tertua yang masih ada puisi Jepang, disusun dalam periode tersebut.

Perbedaan yang kuat dari budaya Asia daratan muncul (seperti sistem tulisan asli, kana). Pengaruh Cina telah mencapai puncaknya, dan kemudian secara efektif berakhir dengan misi Imperial-sanksi terakhir yang Tang Cina pada 838, karena penurunan dari Dinasti Tang, meskipun perdagangan ekspedisi dan ziarah Buddhis ke Cina terus berlanjut.

Kekuasaan politik di pengadilan Imperial berada di tangan keluarga aristokrat kuat, terutama klan Fujiwara, yang memerintah di bawah judul Sessho dan Kampaku (bupati).

Akhir periode itu melihat munculnya berbagai klan militer. Keempat klan yang paling kuat adalah klan Minamoto, klan Taira, klan Fujiwara, dan klan Tachibana. Menjelang akhir abad ke-12, konflik antara klan berubah menjadi perang saudara, seperti Hogen dan Pemberontakan Heiji, diikuti oleh Perang Genpei, dari mana muncul suatu masyarakat yang dipimpin oleh klan samurai, di bawah kekuasaan politik shogun.

 

————————————————– ——————————

 

 
 

 

 

 Periode Heian

Tahun-tahun 794-1185

 dikenal sebagai periode Heian (平安 时代, Heian Jidai?).

Pengelompokan tahun ini dinamai kota Heian-kyo, yang merupakan nama awal dari Kyoto hari ini) [1].

 

 

 

 

Feodal Jepang
Periode dari sekitar abad ke-12 melalui abad ke-19 ini disebut periode feodal dalam sejarah Jepang.

 Kaisar Jepang adalah kepala pemerintah,

tapi dia tidak memiliki kekuatan nyata.

Banyak keluarga yang kuat

(Disebut daimyo dan kelompok militer yang disebut shogun)

 memerintah Jepang selama periode ini. Masa feodal Jepang umumnya dibagi ke dalam periode yang berbeda bernama setelah shogun, yang memerintah selama periode tersebut.

 Periode Kamakura
Tahun-tahun 1185-1333 dikenal sebagai periode Kamakura (镰仓 时代, Kamakura Jidai?). [2]

Pengelompokan tahun ini dinamai kota Kamakura yang merupakan pusat kekuasaan dari Keshogunan Kamakura.

 

 

 

 

 

 

 

 

  
 

akhir abad 13-awal 14;

Periode Kamakura (1185-1333)

 
 

 

 
Kitae: Tempa Blade
Dalam rangka untuk memperbaiki dan mengimbangi kualitas tama-Hagane, teknik lipat Kitae dikembangkan. Pertama smith memilih potongan yang sesuai tama-haganeand bengkel-lasan mereka ke dalam satu blok. Blok ini akan membentuk kulit luar dari pisau jadi. Selanjutnya smith memulai proses melelahkan memalu keluar dan melipat blok kembali pada dirinya sendiri. Proses ini menghasilkan dua hasil penting. Pertama, kotoran yang bekerja keluar dari baja dan kandungan karbon yang homogen di seluruh logam. Sebuah smith berpengalaman dapat mengontrol dengan sangat teliti kualitas baja di way.Second ini, melipat menghasilkan thejihada, atau pola, yang bilah-bilah begitu terkenal. Setiap kali blok tersebut dipalu dan melipatnya kembali, lapisan terbentuk. Hanya dengan melipat empat belas kali, lebih dari 16.000 lapisan yang dihasilkan. Ketika pisau selesai, jihada terlihat dalam ji, permukaan antara tepi dan punggung bukit. Tukang besi dapat memilih jihada tertentu, seperti masame (paralel gandum lurus ke tepi) atau ayasugihada (gandum konsentris melengkung) (2001,574), cukup dengan memvariasikan arah lipat. Blok tersebut dapat dilipat berulang kali dalam arah yang sama, arah alternatif, atau melintang, setiap metode menghasilkan gaya yang berbeda dari kulit luar jihada.The, yang disebut
kawagane, kemudian dibungkus sekitar inti besi lunak, atau shingane. Kombinasi ini memberikan pisau baik fleksibilitas dan kekuatan untuk melawan kerusakan di bawah tekanan. Selain itu, kawaganeis lebih keras lebih cocok untuk mengasah dari inti lebih ulet. Dua lapisan yang dipanaskan andhammered keluar ke bar panjang. Ini lasan lapisan bersama-sama dan membentuk kosong dari mana pedang selesai dibuat. Setelah pisau telah ditempa menjadi bentuk dasarnya, smith menggunakan file dan pesawat untuk membawa keluar bentuk akhir, diikuti dengan memoles kasar. Pada saat ini, semua karakteristik khas dari pedang yang hadir-profil yang jelas, titik, dan ridgelines, tang, dan bahkan, tingkat permukaan. Semua yang tersisa adalah untuk smith untuk mempersiapkan tepi.

Yaki-kemarahan:

Pengerasan Edge
Pengerasan tepi dalam banyak hal yang paling penting, dan aspek, yang paling sulit dari proses pembuatan pedang. Ini adalah pengerasan tepi yang memberikan pisau kemampuannya untuk mengambil dan mempertahankan ketajaman luar biasa. Untuk mulai dengan, pisau dilapisi di yakibatsuchi, campuran air, tanah liat, abu, dan bahan lainnya. Setiap smith memiliki resep sendiri khusus, sering kali sebuah rahasia yang disimpan. Para yakibatsuchi diaplikasikan di atas permukaan, lebih tebal di sepanjang tulang belakang dan tipis di tepi. Bekerja di sebuah ruangan gelap menempa hanya menggunakan cahaya dari arang yang membara, smith hati-hati memanaskan pisau. Seperti suhu naik, struktur kristal dalam logam mulai berubah. Tukang besi hati-hati mengamati warna pisau bersinar, dan ketika suhu kritis tercapai pedang dengan cepat dipadamkan dalam palung air.

Pada suhu kritis, sekitar 750 ° C, struktur baja untuk perubahan austenit, fase di mana karbon secara menyeluruh menggabungkan dengan besi. Ketika pisau dengan cepat didinginkan oleh pendinginan, perubahan austenit ke martensit, jenis yang paling sulit dari baja. Namun, di mana yakibatsuchi tebal diterapkan, pisau akan mendinginkan lebih lambat, tidak berubah menjadi martensit tetapi membentuk ferit dan perlit, yang lebih lembut dan lebih fleksibel. Seperti kawagane dan shingane, kombinasi dari tepi keras dan tubuh lembut adalah apa yang memberikan pisau kualitas yang diinginkan nya.

Pengerasan tepi juga menciptakan perubahan yang tampak di permukaan logam. Tergantung pada cara di mana campuran tanah liat diterapkan, berbagai efek dapat diproduksi. Pola tepi disebut Hamon, dan merupakan salah satu aspek yang paling penting dalam penampilan estetika pisau. Seperti jihada, masing-masing pola memiliki nama tertentu. Suguha, misalnya, adalah Hamon sangat lurus, sementara sambonsugi menggambarkan garis zigzag dalam kelompok tiga.

Setelah pengerasan tepi, jika smith puas dengan penampilan dan kualitas pisau, yang kemudian diteruskan kepada penggosok, yang akan memberikan pisau cermin akhirnya kuku, dan pengrajin lain yang akan membuat sarung dan pedang Penyangga. Penyangga Lengkap (36.120.417,418) memiliki banyak unsur, termasuk logam seperti tsuba (36.120.79) dan menuki, kayu divernis, tali sutra dan pembungkus, dan sinar-kulit grip. Meskipun ini semua karya seni dalam diri mereka sendiri, pisau tetap menjadi pusat sebenarnya dari pekerjaan selesai, sebuah contoh dari kecerdikan abad pandai besi Jepang dan keinginan mereka untuk mencapai perpaduan sempurna antara teknologi dan seni.

 

————————————————– ——————————

Pisau untuk (tanto) belati, akhir abad 13-awal 14; periode Kamakura (1185-1333)
Dibuat oleh Rai Kunitoshi (Jepang, aktif ca. 1290-1320)
Baja

L. 13 5/8 inci (34,6 cm)
Karunia Tuan dan Nyonya Robert Andrews Izard, 1991 (1991.373a)

Pada tampilan: Galeri 378 Last Updated 3 Februari 2012

Rai Kunitoshi, yang bekerja di Kyoto, merupakan salah satu swordsmiths paling terkenal dari ketiga belas terlambat untuk awal abad keempat belas. Ini belati, salah satu karya nya, mencontohkan pisau paling terkenal nya

 

 

 

 

 

 

Muromachi periode

(1392-1573),

Pedang memiliki permukaan baja yang sangat khas, dibuat dalam pola (gandum konsentris melengkung) ayasugihada. Blades dengan pola ayasugihada telah menjadi merek dagang dari Sekolah Gasan dirayakan swordsmiths sejak abad ke-14. Ini pedang Masazane adalah contoh hanya diketahui dari pisau dengan pola ayasugihada dibuat oleh luar swordsmith dari Sekolah Gasan. Dengan demikian contoh penting dari karya Masazane dan pengaruh dari Sekolah Gasan pada swordsmiths lainnya. Pedang adalah dalam kondisi sempurna, ditandatangani dan diberi tanggal, dan memiliki pola gandum sangat jarang, kombinasi dari kualitas penting jarang ditemukan pada pedang tunggal. Tang ini tertulis: (depan) Fujiwara Masazane Saku (Masazane dibuat ini); (reverse) Daiei Rokunen Hachigatsu Juninichi (12 Agustus 1526). Indeks

————————————————– ——————————

Pisau untuk Katana (Pedang), periode Muromachi (1392-1573), tanggal 1526
Masazane (Jepang, didokumentasikan 1515-1526)
Jepang
Baja

Keseluruhan L.: 36 1/8 inci (91,8 cm); L. cutting edge 29 9/16 in (75,1 cm); Kedalaman kelengkungan 9/10 in (2,4 cm)
Membeli, Arthur Ochs Sulzberger Hadiah, 2001 (2001.574)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Masazane adalah aktif swordsmith pada periode Muromachi akhir di Ise (di hari Prefektur Mie). Dia adalah salah satu swordsmiths paling penting dari Sekolah Muramasa Sengo. Karya terbaik yang diketahui-Nya adalah tombak, yang disebut Tonbogiri (capung pemotong), satu dari tiga tombak terkenal, yang masing-masing dibuat oleh swordsmith terkenal.

 

Tanto (Dagger), Kamakura (1185-1333) dan periode Edo (1615-1868), Blade tanggal November 1333; mounting abad ke-19
Uda Kunimitsu (Jepang, awal aktif untuk pertengahan abad ke-14)
Jepang
Blade: baja; Penyangga: perak, tembaga, emas, shakudo, sinar kulit, kulit ikan hiu, dan kayu

Blade L. 16 1/8 inci (40,9 cm); mounting L. 17 1/8 in (44,8 cm)
Karunia Petrus H.B. Frelinghuysen, 1998 (1998.127.2)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

  
Blades dan mounting untuk sepasang pedang (daisho), pedang panjang: tanggal 1440; pendek pedang: abad ke-15; periode Muromachi (1392-1573)
Pedang panjang (katana) ditulis oleh Sukemitsu dari Bizen; pedang pendek (wakizashi) dikaitkan dengan Yasumitsu
Jepang
Baja

Pendek pedang (wakizashi): 20 3/4 inci (52,1 cm); pedang panjang (katana): 25 1/4 in (64,3 cm)
Howard Mansfield Koleksi, Hadiah dari Howard Mansfield, 1936 (36.120.417,418)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Ini adalah set lengkap hanya dikenal dari mounting daisho oleh Iwamoto Konkan, salah satu pembuat yang paling terkenal dari alat kelengkapan pedang di abad kedelapan belas. Prasasti itu artis mengidentifikasi patron sebagai Iwata Takanori dan desain sebagai Enam Sungai Tama.

Dupa kayu tercatat untuk pertama kalinya di Jepang pada tahun 595, pada masa pemerintahan Ratu Suiko. Tidak lama sebelum tanggal tersebut, pada pertengahan abad ke enam, Buddha telah diperkenalkan ke Jepang dari benua itu, dan bersama dengan gambar Buddha dan sutra, dupa dan alat yang juga diimpor. Dari akhir periode Nara (710-784), pejabat istana terinspirasi oleh penggunaan dupa dalam ritual Budha di kuil pengaturan juga mulai membakar korban di rumah mereka. Justru korban yang mereka gunakan diremas dan dicampur ke dalam bola, yang berfungsi tidak hanya untuk “parfum” udara dari kamar, tetapi juga-sebagai indikator halus rasa-untuk pakaian parfum dan rambut. Budaya dupa dimaksud dalam periode Heian-(794-1183) pengadilan klasik, The Tale of Genji, membentuk dasar dari asosiasi sastra klasik dan dupa. Ada peralatan pernis dan set untuk pembuatan dupa. Satu set dupa khas akan termasuk sebuah kotak luar kotak berisi lebih kecil untuk penyimpanan bahan baku dupa, seperti buaya, cengkeh, kayu cendana, rusa musk, amber, dan herbal, serta spatula kecil untuk mempersiapkan campuran.

Saham

| More

Pada saat pembentukan Keshogunan Kamakura pada abad kedua belas,

pendekatan baru untuk Buddhisme telah diperkenalkan dari Cina. Melalui pengenalan organisasi baru ini, Zen, bahwa cara baru dupa menghargai dikembangkan antara pejuang aristokrat. Ini menjadi populer untuk mengadakan upacara di mana tamu bergantian menikmati sepuluh bagian yang berbeda dari dupa. Pada pertemuan ini, itu bukan komposisi dupa sebelumnya diremas dan dicampur yang digunakan, tapi hutan dupa sendiri. Dupa game, kayu kemenyan membandingkan bernama, juga diadakan.

 

Selama periode Muromachi (1392-1573),

etiket “jalan dupa” yang dikembangkan bersama-sama dengan upacara minum teh. Seiring dengan fashion mensponsori permainan dupa berhubungan dengan puisi atau sastra klasik seperti The Tale of Genji, pemungutan terkenal potongan dupa bernama kayu juga berkembang. Pembakaran mahal, kayu kemenyan langka di acara-acara khusus meningkatkan nilai mereka, dan membuat mereka “sekali dalam seumur hidup” pengalaman.

 

Sekitar awal zaman Edo (1615-1868),

 

 aristokrasi di Kyoto menyadari bahwa kebangkitan kembali “jalan seni” tradisional sangat penting untuk melestarikan identitas budaya mereka, menyeimbangkan berbagai aturan baru diberlakukan oleh Keshogunan Tokugawa baru ini didirikan untuk membatasi pengaruh aristokrasi dan kekuasaan perwakilan. Kemudian, “jalan dupa” (kodo) menjadi hobi populer dari klan Tokugawa dan lingkaran budaya mereka juga, dan dupa set permainan menjadi bagian dari baju pengantinnya pernikahan keluarga prajurit provinsi (daimyo). Pada periode pertengahan Edo, kelas pedagang kaya juga memiliki akses ke dupa, sehingga permainan dupa menjadi lebih luas. Penggunaan dupa dipopulerkan bersama dengan banyak bentuk-bentuk baru lain dari menikmati dupa. Dengan cetakan woodblock dan buku woodblock dicetak modis pada waktu itu, bentuk-bentuk sastra seperti novel dan puisi yang sampai sekarang terbatas pada elite sosial menjadi dapat diakses oleh kelas menengah perkotaan (chônin). Representasi simbolis dari dupa atau puncak-puncak dekoratif terkait dengan permainan dupa (seperti Genji-mon) muncul di kimono dan layar, atau pada benda-benda seni terapan. Dupa, dupa atau permainan itu sendiri, digambarkan pada woodblock cetakan (bahkan pada surimono), kadang-kadang dalam konteks teater Kabuki. Berbagai kompleks dupa membandingkan game, banyak yang dikaitkan dengan puisi, diciptakan, dan peralatan dari game yang disempurnakan. Sekolah yang berbeda disampaikan pengetahuan tentang dupa dan praktek penggunaannya. Selain set permainan dupa, ada beberapa jenis peralatan, seperti pembakar dupa, koro, pewangi untuk pakaian, rambut, dan kamar, dan berbagai jenis kotak untuk penyimpanan kayu dupa. Untuk game dupa, peralatan beberapa diperlukan; jenis dan jumlah bervariasi sesuai dengan sekolah dupa dan permainan yang dimainkan.

 

Dalam sebuah permainan khas, dupa pemanas-kecil (kikikôro) disahkan di antara para tamu. Pemanas dapat terbuat dari porselen, dalam hal ini memiliki tiga kaki, atau maki-e lak dihiasi, dalam hal ini memiliki pelat besi di dalamnya. Di dalam pemanas, sepotong arang panas ditempatkan dalam abu untuk menghangatkan sepotong kecil kayu dupa ditempatkan pada pelat mika sehingga akan melepaskan baunya. Sebuah pembakar dupa pernis dalam bentuk labu itu disebut akoda-Koro. Sebuah jûkôgô adalah kotak dupa berukuran kecil berjenjang, biasanya dengan tiga tingkatan untuk menyimpan berbagai jenis dupa. Permainan yang paling terkenal adalah jusshûkô, atau “Sepuluh permainan dupa bulat.” Dalam permainan ini, dupa yang berbeda melewati sekitar sepuluh kali. Peralatan yang diperlukan diselenggarakan di kotak pernis dekoratif, yang sering menjadi bagian dari satu set pernikahan. Kotak kecil (Kogo dan kôbako) untuk penyimpanan kemenyan (dupa kayu atau bola dupa campuran) telah disusun dalam berbagai macam bentuk, bahan, dan motif.

 

Dengan reformasi Meiji (1867-1868) dan “westernisasi-modernisasi” budaya Jepang pada paruh kedua abad kesembilan belas, praktek dupa menjadi ketinggalan jaman. Dengan demikian, pada paruh kedua abad ini, peralatan dupa memasuki pasar seni dalam jumlah besar, dan sebagian besar dari mereka berakhir di koleksi Barat. Namun, dari 1890-an, sebagian karena upaya asing untuk merevaluasi budaya Jepang, apresiasi terhadap “jalan dupa” terlahir kembali secara bertahap.

 

 

Periode Muromachi
Periode Muromachi dimulai pada 1336 dan berakhir pada 1573.

Kaisar Go-Daigo kehilangan tahtanya.

Pemerintah Keshogunan Ashikaga menguasai sebagian besar wilayah Jepang. Periode ini berakhir pada tahun 1573. Pada tahun itu tanggal 15 dan shogun Ashikaga Yoshiaki terakhir bernama dipaksa keluar dari ibukota. Saat itu modal berada di Kyoto.

Selama periode ini, pada 1542, sebuah kapal Portugis mencapai Jepang dan membuat kontak langsung pertama antara kedua budaya, termasuk pengetahuan tentang senjata api. Dalam beberapa tahun ke depan, pedagang dan juga beberapa misionaris Kristen dari beberapa negara Eropa, terutama Portugal, Belanda, Inggris, dan Spanyol, mencapai pantai Jepang.

Muromachi periode
.

Sejarah Jepang
 
 

Kinkaku-ji
 
  
  
  

Periode Muromachi (室町时代,

Muromachi Jidai?,

juga dikenal sebagai era Muromachi, bakufu Muromachi, era Ashikaga, periode Ashikaga, atau bakufu Ashikaga) adalah sebuah divisi dari sejarah Jepang berjalan dari sekitar 1336-1573.

Zaman ini ditandai dengan pemerintahan Keshogunan Muromachi atau Ashikaga, yang resmi didirikan tahun 1338 oleh shogun Muromachi pertama, Ashikaga Takauji, dua tahun setelah restorasi Kemmu singkat (1333-1336) peraturan kekaisaran dibawa ke dekat. Periode yang berakhir pada tahun 1573 ketika shogun 15 dan terakhir dari baris ini, Ashikaga Yoshiaki, diusir dari ibukota di Kyoto oleh Oda Nobunaga.

Dari perspektif budaya, periode dapat dibagi ke dalam Kitayama dan periode Higashiyama (kemudian 15 – 16 dini).

Awal tahun 1336-1392

periode Muromachi dikenal sebagai Nanboku-cho atau Utara dan Pengadilan periode Selatan. Periode ini ditandai dengan resistensi lanjutan dari pendukung Kaisar Go-Daigo, Kaisar balik restorasi Kemmu.

Tahun-tahun dari 1465

pada akhir periode Muromachi

juga dikenal sebagai

 Sengoku periode atau periode Warring States.

Isi
[Tampilkan]

1 Ashikaga bakufu
2 Ekonomi dan budaya perkembangan
2,1 Shinto
3 Provinsi perang dan kontak asing
3,1 Ekonomi efek perang antara negara-negara
3,2 Barat pengaruh
3.3 Kristen
4 Acara
5 Lihat juga
6 Referensi
 

 Ashikaga bakufu
Kaisar Go-Daigo yang singkat Kemmu restorasi

 karena berbagai alasan kecewa kelas samurai. Ashikaga Takauji mendapat dukungan kuat samurai ‘, dan dicopot Kaisar Go-Daigo. Tahun 1338 Takauji adalah shogun diproklamasikan dan mendirikan pemerintahannya di Kyoto. Namun, Kaisar Godaigo lolos dari kurungan, dan menghidupkan kembali kekuasaan politiknya di Nara.

Periode berikutnya dari Ashikaga aturan (1336-1573)

disebut Muromachi

 dari distrik Kyoto dimana kantor pusatnya terletak oleh shogun Ashikaga Yoshimitsu ketiga di 1378.

Yang membedakan bakufu Ashikaga dari yang Kamakura Bakufu adalah bahwa, sementara Kamakura telah ada dalam kesetimbangan dengan pengadilan Kyoto, Ashikaga mengambil alih sisa-sisa pemerintah kekaisaran. Namun demikian, pemerintahan bakufu Ashikaga tidak sekuat seperti yang di Kamakura telah, dan sangat sibuk dengan perang saudara. Tidak sampai pemerintahan Ashikaga Yoshimitsu (sebagai shogun ketiga, 1368-94 dan kanselir, 1394-1408) melakukan keteraturan muncul.

 

 

Muromachi samurai (1538)

Yoshimitsu memungkinkan polisi, yang memiliki kekuasaan terbatas selama periode Kamakura, untuk menjadi penguasa regional yang kuat, kemudian disebut daimyo.

 Dalam waktu, keseimbangan kekuasaan berkembang antara shogun dan daimyo; tiga keluarga daimyo paling menonjol diputar sebagai deputi untuk shogun di Kyoto. Yoshimitsu akhirnya berhasil menyatukan kembali Mahkamah Utara dan Pengadilan Selatan di 1392,

tetapi, meskipun janjinya keseimbangan yang lebih besar antara garis kekaisaran, Pengadilan Utara mempertahankan kontrol atas tahta setelahnya. Garis shogun bertahap melemah setelah Yoshimitsu dan semakin kehilangan kekuatan untuk daimyo dan kuat regional lainnya.

Pengaruh shogun pada suksesi kekaisaran menyusut,

 dan daimyo bisa mendukung calon mereka sendiri. Dalam waktu, keluarga Ashikaga memiliki masalah sendiri suksesi, sehingga akhirnya dalam Perang Onin (1467-1477), yang meninggalkan Kyoto hancur dan secara efektif mengakhiri otoritas nasional dari bakufu. Kekosongan kekuasaan yang berlangsung meluncurkan abad anarki (lihat Wars Provinsi dan Kontak Asing).

Perkembangan ekonomi dan budaya
 

 

Sebuah kapal dari masa Muromachi (1538).

Kontak dengan Dinasti Ming (1368-1644)

Cina diperbaharui selama periode Muromachi setelah dukungan dicari Cina di bajak laut Jepang menekan di wilayah pesisir Cina. Bajak laut Jepang dari era dan wilayah yang disebut sebagai wokou, oleh Cina (Wako Jepang). Karena ingin memperbaiki hubungan dengan China dan Jepang untuk membersihkan dari ancaman wokou, Yoshimitsu diterima hubungan dengan China yang berlangsung selama setengah abad.

 Pada tahun 1401

dia restart sistem upeti, menggambarkan dirinya dalam sebuah surat kepada Kaisar Cina sebagai “subject, Raja Jepang”. Kayu Jepang, belerang, bijih tembaga, pedang, dan kipas lipat diperdagangkan untuk sutra Cina, porselen, buku, dan koin, dalam apa yang upeti dianggap Cina tetapi Jepang lihat sebagai perdagangan yang menguntungkan. [Rujukan?]

Selama masa pemerintahan bakufu Ashikaga

, Budaya nasional baru, yang disebut budaya Muromachi, muncul dari markas bakufu di Kyoto untuk mencapai semua lapisan masyarakat. Zen Buddhisme memainkan peran besar dalam menyebarkan tidak hanya agama tetapi juga pengaruh artistik, terutama yang berasal dari lukisan Kidung Cina (960-1279), Yuan, dan dinasti Ming. Kedekatan istana kekaisaran ke bakufu menghasilkan percampuran anggota keluarga kerajaan, istana, daimyo, samurai, dan imam Zen. Seni arsitektur jenis-semua, sastra, drama Noh, komedi, puisi, upacara minum teh, berkebun lansekap, dan merangkai bunga-semua berkembang selama masa Muromachi.

Shintoisme
 

 

Scene musik selama periode Muromachi (1538).

Ada juga minat baru dalam Shinto, yang diam-diam hidup berdampingan dengan agama Buddha selama berabad-abad dominasi yang terakhir. Bahkan, Shinto, yang tidak memiliki kitab suci sendiri dan memiliki beberapa doa, memiliki, sebagai akibat dari praktek sinkretik dimulai pada periode Nara, banyak digunakan Shingon ritual Buddhis. Antara abad kedelapan dan keempat belas, Shinto hampir benar-benar diserap oleh Buddhisme, menjadi dikenal sebagai Ryōbu Shinto (Shinto Dual). Invasi Mongol di abad ketiga belas-an, bagaimanapun, membangkitkan kesadaran nasional tentang peran kamikaze dalam mengalahkan musuh. Kurang dari lima puluh tahun kemudian (1339-1343), Kitabatake Chikafusa (1293-1354), komandan kepala pasukan Mahkamah Selatan, menulis Shōtōki Jinnō. Babad ini menekankan pentingnya menjaga keturunan ilahi dari garis kekaisaran dari Amaterasu kepada kaisar saat ini, suatu kondisi yang memberi Jepang sebuah pemerintahan nasional khusus (Kokutai). Selain memperkuat konsep kaisar sebagai dewa, yang Jinnōshōtōki memberikan pandangan Shinto sejarah, yang menekankan sifat ilahi dari semua Jepang dan supremasi spiritual negara atas Cina dan India. Akibatnya, perubahan secara bertahap terjadi dalam keseimbangan antara praktek Budha-Shinto ganda agama. Antara abad keempat belas dan ketujuh belas, Shinto muncul kembali sebagai sistem kepercayaan utama, dikembangkan filosofi sendiri dan kitab suci (berdasarkan Konfusianisme dan Buddha kanon), dan menjadi kekuatan nasionalis yang kuat.

Provinsi perang dan kontak asing
Para Onin Perang (1467-1477)

 menyebabkan fragmentasi politik yang serius dan pemusnahan domain: perjuangan besar untuk tanah dan kekuasaan pun terjadi antara Bushi kepala suku dan berlangsung hingga pertengahan abad keenam belas. Petani naik terhadap tuan tanah mereka dan samurai melawan tuan mereka sebagai pusat kontrol hampir menghilang. Rumah kekaisaran dibiarkan miskin, dan pemerintah Tokugawa dikendalikan oleh kepala suku bersaing di Kyoto. Domain provinsi yang muncul setelah Perang Onin lebih kecil dan lebih mudah untuk mengontrol. Daimyo kecil baru muncul dari kalangan samurai yang telah menggulingkan tuan besar mereka. Pertahanan perbatasan ditingkatkan, dan kota-kota benteng juga dibangun benteng untuk melindungi domain yang baru dibuka, yang survei lahan dibuat, jalan dibangun, dan tambang terbuka. Rumah baru undang-undang menyediakan sarana praktis administrasi, menekankan tugas dan aturan perilaku. Penekanan ditempatkan pada keberhasilan dalam perang, manajemen estate, dan keuangan. Aliansi mengancam dijaga melawan melalui aturan perkawinan yang ketat. Masyarakat aristokrasi itu sangat militer dalam karakter. Seluruh masyarakat dikendalikan dalam suatu sistem syarat memiliki tanah dgn dukungan tentara. Para Shoen (manor feodal) telah dilenyapkan, dan pengadilan bangsawan dan tuan tanah absentee yang direbut. Daimyo baru langsung dikontrol tanah, menjaga kaum tani dalam perhambaan permanen dengan imbalan perlindungan.

 Ekonomi dampak perang antara negara-negara
Perang yang paling dari periode yang pendek dan lokal, meskipun mereka terjadi di seluruh Jepang. Tahun 1500 seluruh negara itu dilanda perang saudara. Daripada mengganggu ekonomi lokal, bagaimanapun, gerakan tentara sering merangsang pertumbuhan transportasi dan komunikasi, yang pada gilirannya memberikan pendapatan tambahan dari adat istiadat dan tol. Untuk menghindari biaya tersebut, perdagangan bergeser ke wilayah tengah, yang daimyo tidak ada yang bisa mengendalikan, dan Laut Pedalaman. Ekonomi perkembangan dan keinginan untuk melindungi prestasi perdagangan membawa tentang pembentukan serikat pedagang dan tukang.

Pengaruh Barat
Artikel utama: periode Nanban perdagangan

 

 

Nanban kapal tiba untuk perdagangan di Jepang. Abad 16 lukisan.

Pada akhir periode Muromachi, t

Eropa pertama ia tiba.

 Orang-orang Portugis mendarat di selatan Kyushu pada tahun 1543

 dan dalam waktu dua tahun sedang membuat panggilan pelabuhan biasa, memulai periode abad ke-panjang perdagangan Nanban. Orang Spanyol tiba di 1587, diikuti oleh Belanda pada 1609. Orang Jepang mulai mencoba studi peradaban Eropa secara mendalam, dan kesempatan baru diberikan bagi perekonomian, bersama dengan tantangan politik serius. Senjata api Eropa, kain, gelas, jam, tembakau, dan inovasi Barat lainnya diperdagangkan untuk emas dan perak Jepang. Kekayaan yang signifikan akumulasi melalui perdagangan, dan daimyo yang lebih rendah, terutama di Kyushu, sangat meningkatkan daya kerja. Perang provinsi menjadi lebih mematikan dengan pengenalan senjata api, seperti senapan dan meriam, dan penggunaan yang lebih besar dari infanteri.

 

 Kekristenan
Artikel utama: Kirishitan

 

 

Sebuah mezbah nazar Jepang, Nanban gaya. Akhir abad ke-16. Guimet Museum.

Kristen berdampak pada Jepang, sebagian besar melalui upaya para Jesuit, yang dipimpin pertama oleh Navarrese Santo Fransiskus Xaverius (1506-1552), yang tiba di Kagoshima di Kyushu bagian selatan pada 1549. Kedua daimyo dan pedagang mencari pengaturan perdagangan yang lebih baik serta petani termasuk di antara para petobat. Dengan 1560 Kyoto telah menjadi daerah lain utama dari kegiatan misionaris di Jepang. Pada tahun 1568 pelabuhan Nagasaki, di barat laut Kyushu, didirikan oleh daimyo Kristen dan diserahkan kepada Jesuit administrasi pada tahun 1579.

Dengan 1582

 ada sebanyak 150.000 bertobat (dua persen dari populasi) dan 200 gereja. Namun toleransi bakufu untuk pengaruh asing berkurang karena negara menjadi lebih bersatu dan keterbukaan menurun. Larangan terhadap Kekristenan mulai tahun 1587 dan penganiayaan langsung pada 1597.

Meskipun perdagangan luar negeri masih didorong, itu erat diatur, dan

oleh 1640

 pengecualian dan penindasan agama Kristen telah menjadi kebijakan nasional (lihat Periode Tokugawa, 1600-1867, bab ini;.. Tradisi Keagamaan dan filosofis, bab 2).

 

 

 

 

Acara
1336:
Ashikaga Takauji menangkap Kyoto dan pasukan Kaisar Go-Daigo untuk pindah ke pengadilan selatan (Yoshino, selatan Kyoto)
1338:
Ashikaga Takauji menyatakan dirinya shogun, bergerak ibukotanya ke distrik Muromachi dari Kyoto dan mendukung pengadilan utara
1392:
Pengadilan selatan menyerah kepada shogun Ashikaga Yoshimitsu dan kekaisaran disatukan lagi
1397:
Kinkaku-ji dibangun oleh Ashikaga Yoshimitsu.
 

 

Ryōan-ji Karesansui

 

 

1450:
Ryōan-ji dibangun oleh Hosokawa Katsumoto.
1467:
Perang Onin dibagi di antara kaum feodal (daimyo)
1489:
Ginkaku-ji dibangun oleh Ashikaga Yoshimasa
1542:
 Senjata api diperkenalkan oleh Portugis terdampar
1546:
Hojo Ujiyasu yang telah memenangkan Pertempuran Kawagoe menjadi penguasa wilayah Kanto
1549:
Para misionaris Katolik Fransiskus Xaverius tiba di Jepang
1555:
Mori Motonari, yang telah memenangkan Pertempuran Miyajima, menjadi penguasa wilayah Chugoku
1560:
Pertempuran Okehazama
1568:
 Daimyo Oda Nobunaga memasuki Kyoto dan mengakhiri perang saudara
1570:
 Keuskupan Agung Edo didirikan dan para Yesuit Jepang pertama ditahbiskan
1570:
 Pertempuran Anegawa
1573:
Daimyo Oda Nobunaga menumbangkan bakufu Muromachi dan memperluas kekuasaannya atas seluruh Jepang
1573:
Pertempuran Mikatagahara
1575:
Pertempuran Nagashino
Kitayama periode
Higashiyama periode
Nyōbō kotoba
 Artikel ini menggabungkan bahan domain publik dari situs-situs atau dokumen dari Perpustakaan Studi Negara Kongres. – Jepang

 
 

original info:

INTRODUCTION

The Heian Period (794-1185)

The Heian Period, (794 to 1185), is the final period of classical Japanese history. It is considered the peak of the Japanese imperial court and noted for its art, especially in poetry and literature. In the early 11th century, Lady Murasaki wrote Japan’s, and one of the world’s, oldest surviving novel, The Tale of Genji. The Man’yoshu and Kokin Wakashu, the oldest existing collections of Japanese poetry, were compiled in the period.

Strong differences from mainland Asian cultures emerged (such as an indigenous writing system, the kana). Chinese influence had reached its peak, and then effectively ended with the last Imperial-sanctioned mission to Tang China in 838, due to the decline of the Tang Dynasty, although trade expeditions and Buddhist pilgrimages to China continued.

Political power in the Imperial court was in the hands of powerful aristocratic families, especially the Fujiwara clan, who ruled under the titles Sessho and Kampaku (regents).

The end of the period saw the rise of various military clans. The four most powerful clans were the Minamoto clan, the Taira clan, the Fujiwara clan, and the Tachibana clan. Towards the end of the 12th century, conflicts between these clans turned into civil war, such as the Hogen and Heiji Rebellions, followed by the Genpei War, from which emerged a society led by samurai clans, under the political rule of the shogun.

 


 

 

 

 

 

 Heian Period

The years from 794 to 1185

 are known as the Heian period (平安時代, Heian jidai?).

This grouping of years is named after city of Heian-kyō, which is the early name of present day Kyoto).[1]

 

 

 

 

Feudal Japan

Period from around the 12th century through the 19th century is called feudal period in the history of Japan.

 The Japanese Emperor was the head of the government,

but he had no real power.

Many powerful families

(called daimyo and military groups called shogun)

 ruled Japan during this period. The feudal period of Japan is generally sub-divided into different periods named after the shogun, which ruled during that period.

 Kamakura Period

The years 1185 to 1333 are known as the Kamakura period (鎌倉時代, Kamakura jidai?).[2]

This grouping of years is named after city of Kamakura which was the center of power of the Kamakura shogunate.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

late 13th–early 14th century;

Kamakura period (1185–1333)

 

 

 
Kitae: Forging the Blade
In order to correct and compensate for the quality of the
tama-hagane, the folding technique of kitae was developed. First the smith selects suitable pieces of tama-haganeand forge-welds them into a single block. This block will form the outer skin of the finished blade. Next the smith begins the laborious process of hammering out and folding the block back on itself. The process yields two important results. First, impurities are worked out of the steel and the carbon content is homogenized throughout the metal. An experienced smith can control with great accuracy the quality of the steel in this way.Second, the folding produces thejihada, or patterns, for which these blades are so famous. Each time the block is hammered out and folded back, layers are formed. By folding only fourteen times, over 16,000 layers are produced. When the blade is finished, the jihada is visible in the ji, the surface between the edge and ridgeline. The smith can choose specific jihada, such as masame (a straight grain parallel to the edge) or ayasugihada (concentrically curved grain) (2001.574), simply by varying the direction of folding. The block can be folded repeatedly in the same direction, in alternate directions, or crosswise, each method producing a different style of jihada.The outer skin, calledkawagane, is then wrapped around a softer iron core, or shingane. This combination gives the blade both the flexibility and the strength to resist breakage under stress. Additionally, the harder kawaganeis better suited to sharpening than the more ductile core. The two layers are heated andhammered out into a long bar. This welds the layers together and forms the blank from which the finished sword is made. Once the blade has been forged into its basic form, the smith uses files and planes to bring out the final shape, followed by a rough polish. At this time, all the distinctive characteristics of the sword are present—a clearly defined profile, point, and ridgelines, the tang, and an even, level surface. All that remains is for the smith to prepare the edge. Yaki-ire:

Hardening the Edge
The hardening of the edge is in many ways the most important, and the most difficult, aspect of the sword-making process. It is the hardening of the edge that gives the blade its ability to take and retain amazing sharpness. To begin with, the blade is coated in
yakibatsuchi, a mixture of water, clay, ash, and other ingredients. Every smith has his own special recipe, often a closely kept secret. The yakibatsuchi is applied over the surface, thicker along the spine and thinner at the edge. Working in a darkened forge room using only the light of the glowing coals, the smith carefully heats the blade. As the temperature rises, crystal structures within the metal begin to change. The smith carefully observes the color of the glowing blade, and when the critical temperature is reached the sword is quickly quenched in a trough of water.

At the critical temperature, around 750°C, the structure of steel changes to austenite, a phase where carbon thoroughly combines with iron. When the blade is quickly cooled by quenching, austenite changes to martensite, the hardest type of steel. However, where the thick yakibatsuchi was applied, the blade will cool more slowly, turning not into martensite but instead forming ferrite and pearlite, which are softer and more flexible. Like the kawagane and shingane, this combination of hard edge and softer body is what gives the blade its desirable qualities.

The hardening of the edge also creates a visible change in the surface of the metal. Depending on the way in which the clay mixture was applied, a variety of effects can be produced. This edge pattern is called the hamon, and is one of the most important aspects in the aesthetic appearance of a blade. Like the jihada, each of these patterns has a specific name. Suguha, for example, is a very straight hamon, while sambonsugi describes a zigzag line in clusters of three.

After the hardening of the edge, if the smith is satisfied with the appearance and quality of the blade, it is then passed on to the polisher, who will give the blade its final mirrorlike polish, and other craftsmen who will make the scabbard and sword mountings. Complete mountings (36.120.417,418) have many elements, including metalwork such as tsuba (36.120.79) and menuki, lacquered wood, silk cords and wrapping, and ray-skin grips. Though these are all works of art in themselves, the blade remains the true centerpiece of the finished work, an example of the ingenuity of centuries of Japanese smiths and their desire to achieve the perfect blend of technology and art.

 


Blade for a dagger (tanto), late 13th–early 14th century; Kamakura period (1185–1333)
Made by Rai Kunitoshi (Japanese, active ca. 1290–1320)
Steel

L. 13 5/8 in. (34.6 cm)
Gift of Mr. and Mrs. Robert Andrews Izard, 1991 (1991.373a)

On view: Gallery 378   Last Updated February 3, 2012

Rai Kunitoshi, who worked in Kyoto, was among the most famous swordsmiths of the late thirteenth to early fourteenth century. This dagger, one of his masterpieces, exemplifies his best known blade

 

 

 

 

 

 

Muromachi period

(1392–1573),

The sword has a highly distinctive steel surface, made in the ayasugihada (concentrically curved grain) pattern. Blades with the ayasugihada pattern have been the trademark of the celebrated Gasan School of swordsmiths since the 14th century. This Masazane sword is the only known example of a blade with the ayasugihada pattern made by a swordsmith outside of the Gasan School. It is thus an important example of the work of Masazane and of the influence of the Gasan School on other swordsmiths. The sword is in perfect condition, is signed and dated, and has an extremely rare grain pattern, a combination of important qualities seldom found in a single sword. The tang is inscribed: (front) Fujiwara Masazane Saku ( Masazane made this); (reverse) Daiei Rokunen Hachigatsu Juninichi (August 12, 1526). Index


Blade for a Katana (Sword), Muromachi period (1392–1573), dated 1526
Masazane (Japanese, documented 1515–1526)
Japanese
Steel

L. overall: 36 1/8 in. (91.8 cm); L. cutting edge 29 9/16 in. (75.1 cm); Depth of curvature 9/10 in. (2.4 cm)
Purchase, Arthur Ochs Sulzberger Gift, 2001 (2001.574)

Not on view   Last Updated February 3, 2012

Masazane was a swordsmith active in the late Muromachi period in Ise (in present-day Mie Prefecture). He was one of the most important swordsmiths of the Sengo Muramasa School. His best known work is a spear, the so-called Tonbogiri (dragonfly cutter), one of three famous spears, each of which was made by a renowned swordsmith.

 

Tanto (Dagger), Kamakura (1185–1333) and Edo period (1615–1868), Blade dated November 1333; Mountings 19th century
Uda Kunimitsu (Japanese, active early to mid 14th century)
Japanese
Blade: steel; mountings: silver, copper, gold, shakudo, ray skin, sharkskin, and wood

Blade L. 16 1/8 in. (40.9 cm); Mountings L. 17 1/8 in. (44.8 cm)
Gift of Peter H.B. Frelinghuysen, 1998 (1998.127.2)

Not on view   Last Updated February 3, 2012

  •  

Blades and mountings for a pair of swords (daisho), long sword: dated 1440; short sword: 15th century; Muromachi period (1392–1573)
Long sword (katana) inscribed by Sukemitsu of Bizen; short sword (wakizashi) attributed to Yasumitsu
Japanese
Steel

Short sword (wakizashi): 20 3/4 in. (52.1 cm); Long sword (katana): 25 1/4 in. (64.3 cm)
The Howard Mansfield Collection, Gift of Howard Mansfield, 1936 (36.120.417,418)

Not on view   Last Updated February 3, 2012

This is the only known complete set of daisho mountings by Iwamoto Konkan, one of the most famous makers of sword fittings in the eighteenth century. The artist’s inscription identifies the patron as Iwata Takanori and the design as the Six Tama Rivers.

Incense wood was recorded for the first time in Japan in 595, during the reign of Empress Suiko. Not long before that date, in the mid-sixth century, Buddhism had been introduced into Japan from the continent, and along with Buddhist images and sutras, incense and its implements were also imported. From the end of the Nara period (710–784), courtiers inspired by the use of incense in Buddhist rituals in temple settings also began to burn incense in their homes. The incense they used was kneaded and mixed into balls, which served not only to “perfume” the air of the rooms, but also—as an indicator of refined taste—to perfume clothes and hair. The incense culture referred to in the Heian-period (794–1183) court classic, The Tale of Genji, formed the basis of the association of classical literature and incense. There were lacquer utensils and sets for the preparation of the incense. A typical incense set would have included an outer box containing smaller boxes for the storage of raw incense materials, such as aloe, clove, sandalwood, deer musk, amber, and herbs, as well as small spatulas for preparing the mixtures.

Share

| More

By the time of the establishment of the Kamakura shogunate in the twelfth century,

a new approach to Buddhism had been introduced from China. It was through the introduction of this new organization, Zen, that a new way of appreciating incense developed among aristocratic warriors. It became popular to hold ceremonies during which guests took turns enjoying ten different pieces of incense. At these gatherings, it was not the earlier kneaded and mixed incense compositions that were used, but the incense woods themselves. Incense games, comparing named incense woods, were also organized.

 

During the Muromachi period (1392–1573),

the etiquette of “the way of incense” developed in tandem with the tea ceremony. Along with the fashion of sponsoring incense games connected with poetry or literary classics such as The Tale of Genji, the collecting of famous named incense wood pieces also flourished. The burning of expensive, rare incense woods on special occasions increased their value, and made them a “once in a lifetime” experience.

 

Around the beginning of the Edo period (1615–1868),

 

 the aristocracy in Kyoto realized that the revival of the traditional “way of the arts” was essential to preserving their cultural identity, counterbalancing the various new rules enforced by the recently established Tokugawa shogunate to restrict the aristocracy’s influence and representative power. Later, the “the way of incense” (kôdô) became a popular pastime of the Tokugawa clan and their cultural circle as well, and incense game sets became part of the wedding trousseau of provincial warrior families (daimyô). By the mid–Edo period, the wealthy merchant class also had access to incense, so incense games became more widespread. The use of incense sticks was popularized along with many other new forms of enjoying incense. With woodblock prints and woodblock printed books fashionable at the time, literary forms such as novels and poetry hitherto confined to social elites became accessible to the urban middle classes (chônin). Symbolic representations of incense or decorative crests associated with incense games (such as the Genji-mon) appeared on kimonos and screens, or on applied art objects. Incense, or the incense game itself, was depicted on woodblock prints (even on surimono), sometimes in the context of Kabuki theater. Various complex incense-comparing games, many of which were associated with poetry, were created, and the utensils of the games were perfected. Different schools relayed knowledge regarding incense and the practice of its usage. Besides incense game sets, there were several types of utensils, such as the incense burner, the kôro, for perfuming clothes, hair, and rooms, and various kinds of boxes for the storage of incense wood. For the incense games, several utensils were needed; their type and number varied according to the incense school and the game being played.

 

In a typical game, a small incense-heater (kikikôro) was passed among the guests. The heater could be made of porcelain, in which case it had three legs, or of maki-e decorated lacquer, in which case it had a metal plate inside. Inside the heater, a hot charcoal piece was placed in ash to warm a small piece of incense wood placed on a mica plate so it would release its smell. A lacquer incense burner in the shape of a pumpkin was called an akoda-kôro. A jûkôgô was a small-sized tiered incense box, usually with three tiers to store different kinds of incense. The best-known game is the jusshûkô, or “Ten round incense game.” In this game, different incense were passed around ten times. The necessary utensils were held in a decorative lacquered box, which was often part of a wedding set. Small boxes (kôgô and kôbako) for the storage of incense (incense wood or incense mixture balls) were prepared in a great variety of shapes, materials, and motifs.

 

With the Meiji reforms (1867–68) and the “westernization-modernization” of Japanese culture in the second half of the nineteenth century, the practice of incense became passé. Thus, in the second half of the century, incense utensils entered the art market in large numbers, and a substantial portion of them ended up in Western collections. However, from the 1890s, partially due to foreign efforts to revalue Japanese culture, appreciation of “the way of incense” was gradually reborn.

 

 

Muromachi Period

Muromachi Period began in 1336 and ended in 1573.

Emperor Go-Daigo lost his throne.

The government of the Ashikaga shogunate took control of most parts of Japan. This period ended in 1573. In that year the 15th and the last shogun named Ashikaga Yoshiaki was forced to go out of the capital. At that time capital was in Kyōto.

During this period, in 1542, a Portuguese ship reached Japan and made the first direct contact between both cultures, including the knowledge of firearms. In the next few years, merchants and also some Christian missionaries from several European countries, mainly Portugal, the Netherlands, England, and Spain, reached the beaches of Japan.

Muromachi period

.

History of Japan

 

Kinkaku-ji

 
 
 

The Muromachi period (室町時代,

Muromachi jidai?,

also known as the Muromachi era, the Muromachi bakufu, the Ashikaga era, the Ashikaga period, or the Ashikaga bakufu) is a division of Japanese history running from approximately 1336 to 1573.

The period marks the governance of the Muromachi or Ashikaga shogunate, which was officially established in 1338 by the first Muromachi shogun, Ashikaga Takauji, two years after the brief Kemmu restoration (1333–1336) of imperial rule was brought to a close. The period ended in 1573 when the 15th and last shogun of this line, Ashikaga Yoshiaki, was driven out of the capital in Kyoto by Oda Nobunaga.

From a cultural perspective, the period can be divided into the Kitayama and Higashiyama periods (later 15th – early 16th).

The early years from 1336 to 1392

of the Muromachi period are known as the Nanboku-chō or Northern and Southern Court period. This period is marked by the continued resistance of the supporters of Emperor Go-Daigo, the emperor behind the Kemmu restoration.

The years from 1465

to the end of the Muromachi period

are also known as

 the Sengoku period or Warring States period.

Contents

[show]

 Ashikaga bakufu

Emperor Go-Daigo‘s brief Kemmu restoration

 for various reasons disappointed the samurai class. Ashikaga Takauji obtained the samurais’ strong support, and deposed Emperor Go-Daigo. In 1338 Takauji was proclaimed shogun and established his government in Kyoto. However, Emperor Godaigo escaped from his confinement, and revived his political power in Nara.

The ensuing period of Ashikaga rule (1336–1573)

was called Muromachi

 from the district of Kyoto in which its headquarters were located by third shogun Ashikaga Yoshimitsu in 1378.

What distinguished the Ashikaga bakufu from that of Kamakura Bakufu was that, whereas Kamakura had existed in equilibrium with the Kyōto court, Ashikaga took over the remnants of the imperial government. Nevertheless, the Ashikaga bakufu was not as strong as that in Kamakura had been, and was greatly preoccupied with civil war. Not until the rule of Ashikaga Yoshimitsu (as third shogun, 1368–94, and chancellor, 1394–1408) did a semblance of order emerge.

 

 

Muromachi samurai (1538)

Yoshimitsu allowed the constables, who had had limited powers during the Kamakura period, to become strong regional rulers, later called daimyō.

 In time, a balance of power evolved between the shogun and the daimyō; the three most prominent daimyō families rotated as deputies to the shogun at Kyoto. Yoshimitsu was finally successful in reunifying the Northern Court and the Southern Court in 1392,

but, despite his promise of greater balance between the imperial lines, the Northern Court maintained control over the throne thereafter. The line of shoguns gradually weakened after Yoshimitsu and increasingly lost power to the daimyō and other regional strongmen.

The shogun’s influence on imperial succession waned,

 and the daimyō could back their own candidates. In time, the Ashikaga family had its own succession problems, resulting finally in the Ōnin War (1467–1477), which left Kyoto devastated and effectively ended the national authority of the bakufu. The power vacuum that ensued launched a century of anarchy (see Provincial Wars and Foreign Contacts).

Economic and cultural developments

 

 

A ship of the Muromachi period (1538).

Contact with the Ming Dynasty (1368–1644)

China was renewed during the Muromachi period after the Chinese sought support in suppressing Japanese pirates in coastal areas of China. Japanese pirates of this era and region were referred to as wokou, by the Chinese (Japanese wakō). Wanting to improve relations with China and to rid Japan of the wokou threat, Yoshimitsu accepted a relationship with the Chinese that was to last for half a century.

 In 1401

he restarted the tribute system, describing himself in a letter to the Chinese Emperor as “Your subject, the King of Japan”. Japanese wood, sulfur, copper ore, swords, and folding fans were traded for Chinese silk, porcelain, books, and coins, in what the Chinese considered tribute but the Japanese saw as profitable trade.[citation needed]

During the time of the Ashikaga bakufu

, a new national culture, called Muromachi culture, emerged from the bakufu headquarters in Kyoto to reach all levels of society. Zen Buddhism played a large role in spreading not only religious but also artistic influences, especially those derived from painting of the Chinese Song (960-1279), Yuan, and Ming dynasties. The proximity of the imperial court to the bakufu resulted in a commingling of imperial family members, courtiers, daimyō, samurai, and Zen priests. Art of all kinds—architecture, literature, Noh drama, comedy, poetry, the tea ceremony, landscape gardening, and flower arranging—all flourished during Muromachi times.

Shintoism

 

 

Music scene during the Muromachi period (1538).

There also was renewed interest in Shinto, which had quietly coexisted with Buddhism during the centuries of the latter’s predominance. In fact, Shinto, which lacked its own scriptures and had few prayers, had, as a result of syncretic practices begun in the Nara period, widely adopted Shingon Buddhist rituals. Between the eighth and fourteenth centuries, Shintoism was nearly totally absorbed by Buddhism, becoming known as Ryōbu Shinto (Dual Shinto). The Mongol invasions in the late thirteenth century, however, evoked a national consciousness of the role of the kamikaze in defeating the enemy. Less than fifty years later (1339–43), Kitabatake Chikafusa (1293–1354), the chief commander of the Southern Court forces, wrote the Jinnō Shōtōki. This chronicle emphasized the importance of maintaining the divine descent of the imperial line from Amaterasu to the current emperor, a condition that gave Japan a special national polity (kokutai). Besides reinforcing the concept of the emperor as a deity, the Jinnōshōtōki provided a Shinto view of history, which stressed the divine nature of all Japanese and the country’s spiritual supremacy over China and India. As a result, a change gradually occurred in the balance between the dual Buddhist–Shinto religious practice. Between the fourteenth and seventeenth centuries, Shinto reemerged as the primary belief system, developed its own philosophy and scripture (based on Confucian and Buddhist canons), and became a powerful nationalistic force.

Provincial wars and foreign contacts

The Ōnin War (1467–1477)

 led to serious political fragmentation and obliteration of domains: a great struggle for land and power ensued among bushi chieftains and lasted until the mid-sixteenth century. Peasants rose against their landlords and samurai against their overlords as central control virtually disappeared. The imperial house was left impoverished, and the bakufu was controlled by contending chieftains in Kyoto. The provincial domains that emerged after the Ōnin War were smaller and easier to control. Many new small daimyō arose from among the samurai who had overthrown their great overlords. Border defenses were improved, and well fortified castle towns were built to protect the newly opened domains, for which land surveys were made, roads built, and mines opened. New house laws provided practical means of administration, stressing duties and rules of behavior. Emphasis was put on success in war, estate management, and finance. Threatening alliances were guarded against through strict marriage rules. Aristocratic society was overwhelmingly military in character. The rest of society was controlled in a system of vassalage. The shōen (feudal manors) were obliterated, and court nobles and absentee landlords were dispossessed. The new daimyō directly controlled the land, keeping the peasantry in permanent serfdom in exchange for protection.

 Economic effect of wars between states

Most wars of the period were short and localized, although they occurred throughout Japan. By 1500 the entire country was engulfed in civil wars. Rather than disrupting the local economies, however, the frequent movement of armies stimulated the growth of transportation and communications, which in turn provided additional revenues from customs and tolls. To avoid such fees, commerce shifted to the central region, which no daimyō had been able to control, and to the Inland Sea. Economic developments and the desire to protect trade achievements brought about the establishment of merchant and artisan guilds.

Western influence

Main article: Nanban trade period

 

 

Nanban ships arriving for trade in Japan. 16th century painting.

By the end of the Muromachi period, t

he first Europeans had arrived.

 The Portuguese landed in southern Kyūshū in 1543

 and within two years were making regular port calls, initiating the century-long Nanban trade period. The Spanish arrived in 1587, followed by the Dutch in 1609. The Japanese began to attempt studies of European civilization in depth, and new opportunities were presented for the economy, along with serious political challenges. European firearms, fabrics, glassware, clocks, tobacco, and other Western innovations were traded for Japanese gold and silver. Significant wealth was accumulated through trade, and lesser daimyō, especially in Kyūshū, greatly increased their power. Provincial wars became more deadly with the introduction of firearms, such as muskets and cannons, and greater use of infantry.

 

 Christianity

Main article: Kirishitan

 

 

A Japanese votive altar, Nanban style. End of 16th century. Guimet Museum.

Christianity had an impact on Japan, largely through the efforts of the Jesuits, led first by the Navarrese Saint Francis Xavier (1506–1552), who arrived in Kagoshima in southern Kyūshū in 1549. Both daimyō and merchants seeking better trade arrangements as well as peasants were among the converts. By 1560 Kyoto had become another major area of missionary activity in Japan. In 1568 the port of Nagasaki, in northwestern Kyūshū, was established by a Christian daimyō and was turned over to Jesuit administration in 1579.

By 1582

 there were as many as 150,000 converts (two per cent of the population) and 200 churches. But bakufu tolerance for this alien influence diminished as the country became more unified and openness decreased. Proscriptions against Christianity began in 1587 and outright persecutions in 1597.

Although foreign trade was still encouraged, it was closely regulated, and

by 1640

 the exclusion and suppression of Christianity had become national policy (see Tokugawa Period, 1600–1867, this ch.; Religious and Philosophical Traditions, ch. 2).

 

 

 

 

Events

  • 1336:
  • Ashikaga Takauji captures Kyoto and forces Emperor Go-Daigo to move to a southern court (Yoshino, south of Kyoto)
  • 1338:
  • Ashikaga Takauji declares himself shogun, moves his capital into the Muromachi district of Kyoto and supports the northern court
  • 1392:
  • The southern court surrenders to shogun Ashikaga Yoshimitsu and the empire is unified again
  • 1397:
  • Kinkaku-ji is built by Ashikaga Yoshimitsu.

 

 

Ryōan-ji Karesansui

 

 

the end @ copyright 2012

Protected: The Japan Historic Collection during Azuchi-Momoyama Period

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Protected: The Japan historic Collections During Edo Period

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Protected: The Japan Historic collections During Meiji Period

This content is password protected. To view it please enter your password below: