Koleksi Sejarah Jepang Era Kofun

 

 

Koleksi Sejarah era Kofun

(3rd ca. abad ke-538),

 abad ke 4

koleksi seni Kofun

DIBUAT OLEH

Dr Iwan suwandy, MHA

Copyright @ 2012

For international reader

for english version look at my source the japan heritage

please click  http://heritageofjapan.wordpress.com/

Ini sampel edisi terbatas swasta di CD-ROM, CD lengkap dengan ilustrasi ada tetapi hanya untuk member premium.

 Introduksi

Kuno dan Klasik Jepang
Periode Kofun (250-538) Kofun Para Periodis era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Periode Kofun berikut periode Yayoi. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai periode Yamato.

Umumnya, periode Kofun dibagi dari periode Asuka untuk perbedaan budayanya. Periode Kofun diilustrasikan oleh budaya animisme yang ada sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pembentukan pengadilan Yamato, dan ekspansi sebagai sekutu negara dari Kyushu ke Kanto adalah faktor kunci dalam mendefinisikan periode tersebut. Juga, periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang. Namun, karena kronologi sumber-sumber sejarah yang sangat terdistorsi, studi zaman ini membutuhkan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.

Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno, menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul saat tidak ada kontak antara barat Jepang dan Korea atau Cina. Beberapa menggambarkan “abad misterius” sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu.

 

Kuno dan Klasik Jepang

Kofun Periode (250-538)

Periode Kofun adalah era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Periode Kofun berikut periode Yayoi. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai

 

 

Yamato periode.

Umumnya, periode Kofun dibagi dari periode Asuka untuk perbedaan budayanya. Periode Kofun diilustrasikan oleh budaya animisme yang ada sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pembentukan pengadilan Yamato, dan ekspansi sebagai sekutu negara dari Kyushu ke Kanto adalah faktor kunci dalam mendefinisikan periode tersebut. Juga, periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang. Namun, karena kronologi sumber-sumber sejarah yang sangat terdistorsi, studi zaman ini membutuhkan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.

Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno, menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul saat tidak ada kontak antara barat Jepang dan Korea atau Cina. Beberapa menggambarkan “abad misterius” sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu.

Abad ke-3:
Powerfull imam raja-raja Yamato dan suci Gunung Miwa
Selama periode Kofun,

 para pemimpin Yamato memegang peran sakral sebagai raja imam kuat. Pertumbuhan pertanian peledak selama bagian terakhir abad ketiga, dan buah dari padanya, memberi raja Yamato kemampuan untuk mengumpulkan sumber daya manusia dan fisik yang diperlukan untuk membangun gundukan besar … dan untuk melakukan kampanye militer ke semenanjung Korea.

 

(Kiri: Raja dari periode Kofun Awal, Azuchi-hyotanyama kofun; Tengah: Raja dari periode Kofun Tengah, Shinkai kofun; Kanan: Raja dari periode Kofun Akhir, Kamoinariyama kofun)

Enam gundukan pemakaman besar (masing-masing lebih dari dua kali lebih besar setiap gundukan ditemukan di Korea) telah ditemukan terletak di kaki Gunung Miwa. Raja Suijin, diyakini dimakamkan di kelima dari enam gundukan Shiki.

Ada ada hubungan erat antara raja-raja pertama Yamato dan menyembah dewa lokal (disebut KAMI) yang berada di Gunung Miwa. Hal ini dapat dilihat dari penyelidikan ke dalam situs Miwa Mt dan mitos-mitos, tradisi serta persembahan dan simbol-simbol keagamaan di sekitar gunung suci.

Omiwa kuil – menjadi lembaga agama besar untuk menyembah Gunung Miwa Kami – tempat di mana upacara kuno telah dilakukan sejak waktu Suijin itu.

Peran suci raja-raja Yamato dan menyembah Kami Gunung Miwa tidak akan dimunculkan oleh mitos menurut Nihon Shoki (alias Nihongi) sebagai berikut:

Pada hari-hari awal pemerintahan Raja Suijin itu, sejumlah bencana menimpa kerajaannya. Sekarang, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Keadaan hal dipimpin Raja Suijin untuk mencari nasihat dan bantuan dari Kami atas mana ia menerima wahyu, ditularkan melalui seorang putri dukun, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu harus disembah. Suijin ditanyakan Kami berbicara dan menerima respon berikut, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato dan yang berada di Gunung Miwa.” – Nihongi)

Kuil Yamato itu bergeser ke Saki daerah

Selama paruh terakhir abad ke-4, raja-raja Yamato menjadi sangat terlibat dalam ibadah Kami di sebuah kuil yang berbeda: Isonokami tersebut.

Isonokami menjadi kuil Yamato terkemuka setelah raja menjadi terikat dengan klan Uji kuat di bidang Saki sebagai istana dan menjadi gundukan dibangun lebih jauh dan lebih jauh ke utara (meskipun Kami di Mt Miwa terus disembah).

Namun, bukti arkeologi menunjukkan bahwa Kuil Isonokami tidak menjadi penting sampai lokus Yamato kekuasaan telah bergeser ke daerah Saki.

 

Gundukan pemakaman dari Saki termasuk Gosashi gundukan, juga dikenal sebagai makam Permaisuri Jingu yang, menurut legenda, memerintah sebagai Bupati untuk anaknya sekitar tahun 200. Gundukan Gosashi (menurut National Geographic) makam dibuka untuk pemeriksaan oleh para ahli untuk pertama kalinya hanya di bulan April 2008.

Mounds proporsi monumental: Sebuah pertanda otoritas ilahi

Yamato telah makmur di bawah kekuasaan raja-raja Saki, kontrol batas wilayah diperluas, sehingga jumlah akumulasi kekuasaan mereka, kekayaan dan kewenangan sekarang diturunkan kepada garis keturunan. Gundukan telah demikian menjadi simbol dan menegaskan otoritas ilahi dikirim ke penerus hidup, pembangun gundukan. Raja-raja dimakamkan di gundukan Saki mewarisi otoritas raja Shiki sebelumnya. Jadi gundukan Saki dibangun berturut-turut tidak hanya untuk menghormati jiwa-jiwa para raja Yamato meninggal, tetapi juga sebagai simbol otoritas turun-temurun.

Sebagai raja Yamato diperluas ke daerah lain di Jepang, selama tahun-tahun terakhir abad ke-4, mereka membawa tanah di barat, dan di timur laut di bawah Yamato kontrol. Kampanye militer Yamato Takeru no Mikoto yang dicatat dalam Nihon Shoki dan Kojiki bersama dengan menyebutkan bantuan ilahi yang diterima dari KAMI dan makhluk gaib lainnya.

Kepentingan militer dan eksploitasi penerus Raja Suinin itu, anak kedua, juga ditenun menjadi legenda ke:

– Untuk melegitimasi menegaskan hubungan suci antara raja Yamato dan anaknya;

– Untuk menegaskan peran suci Yamato-prajurit raja dan peran mereka sebagai penjaga yang suci “militer” harta. Nihon Shoki menyatakan bahwa putra raja Suinin tertua (Pangeran Inishiki no Mikoto) memiliki seribu pedang dibuat dan bahwa dia ditempatkan bertugas harta ilahi Isonokami itu. Catatan juga menyatakan bahwa ia mendirikan klan Mononobe dan sejak itu suksesi Mononobe klan kepala suku menjabat sebagai penjaga harta Isonokami.

Meskipun Nihon Shoki entri yang jelas revisi mitologi untuk melegitimasi garis kewenangan, mereka juga harus mencerminkan realitas ekspansi yang cepat dari dunia Yamato dan ekstensif menggunakan senjata besi pada saat kampanye militer yang dilakukan.

 
 
 

 

 

 

Posted Image

.

 

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

 

 dengan lainnya gundukan makam kuno di seluruh bangsa. “
Gundukan makam terletak di sisa-sisa Makimuku, sebuah kota diperkirakan telah ada di awal dinasti Yamato.

Dikatakan dinasti dibangun gundukan makam Hashihaka setelah memperkuat basis kekuatan di kawasan itu, menggunakan sebagai model gundukan makam yang sama tetapi lebih kecil dibangun pada abad awal sampai pertengahan ke-3.

(4 September 2008)

Hokenoyama makam di Nara – makam Ratu Himiko itu?
The Japan Times (atau Trussel Berita)
29 Maret 2000

Nara makam penemuan dapat membangkitkan perdebatan situs kerajaan Ratu Himiko yang

PENELITI PERCAYA makam Hokenoyama di Sakurai, Prefektur Nara, terlihat di sini dari atas, adalah makam lubang kunci berbentuk tertua di Jepang. KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) Makam Hokenoyama di Nara Prefecture, ditemukan menjadi tertua dikenal lubang kunci berbentuk gundukan pemakaman, dapat menjadi bukti bahwa negara legendaris Yamatai diperintah oleh Ratu Himiko sekitar abad ketiga awal terletak di daerah tersebut.

Dua teori bertentangan mengenai lokasi dari kerajaan legendaris – satu menunjukkan situs di wilayah Kinai dan lain daerah di utara Kyushu – telah lama menjadi topik perdebatan di kalangan akademisi.

Para peneliti di sini mengatakan pemakaman ruang dating kembali ke pertengahan abad ketiga telah ditemukan di makam Hokenoyama di kota Sakurai, dan daerah pemakaman yang diangkat adalah salah satu yang terbesar ditemukan dari jangka waktu tersebut.

Makam lubang kunci berbentuk, yang memiliki area persegi di satu ujung dan daerah mengangkat di ujung lainnya, adalah khas makam di mana tingkat tinggi orang dikuburkan di Jepang primitif.

Menurut Takayasu Higuchi, kepala prefektur Arkeologi Institut Kashihara, balok kayu yang mengelilingi sebuah peti mati di 80 meter panjang Hokenoyama makam tampaknya tanggal dari abad ketiga.

Ruang berukuran 7 meter x 2,7 meter dan diyakini telah ditempatkan dalam peti mati berukuran 5 meter x 1 meter, dikelilingi oleh balok vertikal dan sejumlah batu bulat, kata Higuchi.

The “gamontai shinjukyo” cermin, yang juga ditemukan di makam, bisa menjadi salah satu dari 100 cermin perunggu dijelaskan dalam “Rekening Orang Wa,” sebuah kronik keenam abad Cina, menurut Higuchi.

Babad, yang menggambarkan negara legendaris Ratu Himiko dari Yamatai yang mendominasi Jepang pada akhir abad ketiga kedua dan awal, kata Wei Kerajaan di Cina dikirim cermin sebagai hadiah untuk Himiko setelah ia mengirimkan misi ramah ke Cina pada 239.

Cermin berukuran sekitar 19 cm dan memiliki gambar-gambar dewa dan binatang mitos dalam relief di sisi sebaliknya.

Cermin serupa telah digali dari makam di Kansai dan Shikoku timur daerah. Penemuan cermin di makam Hokenoyama menunjukkan kemungkinan bahwa Himiko yang Yamatai Kerajaan terletak di prefektur tersebut. Telah ada perselisihan panjang di atas, apakah kerajaan didasarkan di Kyushu atau di daerah yang meliputi Nara, Kyoto dan prefektur Osaka.

Kunihiko Kawakami, seorang peneliti senior di institut, mengatakan ia yakin penghuni peti mati itu pemimpin lokal yang kuat milik generasi ayah atau kakek dari Himiko.

Ia mengatakan makam itu selesai antara 220 dan 230.

Sementara itu, Masao Okuno, seorang profesor di Kiyazaki Kota University yang mendukung teori bahwa situs bersejarah terletak di bagian utara Kyushu, mengatakan saingannya yang kuat mencoba untuk terhubung makam dan Kerajaan Yamatai.

Menggali di Nara, tidak Kyushu, menghasilkan reruntuhan istana mungkin dari Himiko
Japan Times Kamis, 12 November, 2009

Istana alasan: arkeolog Sebuah survei situs di reruntuhan Makimuku di kota Sakurai, Prefektur Nara KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa struktur dating kembali ke abad ketiga di awal Nara Prefecture yang bisa menjadi istana penguasa legendaris Ratu Himiko, papan lokal pendidikan, Selasa.

Papan itu mengatakan memperkirakan sebuah rumah panggung dengan luas lantai total sekitar 238 meter persegi terletak di apa yang disebut reruntuhan Makimuku di kota saat ini Sakurai, dan sisa-sisa diyakini menjadi yang terbesar pada jangka waktu tersebut.

Ratu Himiko diatur Kerajaan Yamatai dari sekitar akhir abad kedua dan meninggal sekitar 248, menurut laporan dari Jepang dalam bahasa China buku-buku sejarah kuno.

Tapi lokasi kerajaan kuno telah menjadi masalah sengketa dalam arkeologi Jepang, di mana pandangan dibagi antara Kyushu dan wilayah Kinki di Jepang barat. Temuan baru akan mendukung hipotesis bahwa kerajaan berada di daerah Kinki.

Ruang lantai diperkirakan struktur melebihi dari yang lain ditemukan di reruntuhan Yoshinogari di Prefektur Saga. Mereka menempati sekitar 156 meter persegi.

Para peneliti juga menemukan bahwa sisa-sisa dan situs dari tiga bangunan lainnya yang ditemukan sebelumnya berdiri dalam garis lurus di reruntuhan Makimuku.

Hironobu Ishino, direktur Hyogo Prefectural Museum Arkeologi, mengatakan jenazah yang baru ditemukan menunjukkan Himiko tinggal di istana di reruntuhan Makimuku. “Sekelompok bangunan yang diletakkan sedemikian rupa terencana belum pernah terjadi sebelumnya di Jepang pada periode waktu itu,” katanya.

Ketika Jepang memasuki Zaman Besi & Perunggu
Seiring dengan sawah pertanian, perunggu, dan besi semua diperkenalkan hampir pada saat yang sama – pada awal Periode Yayoi (besi diperkenalkan hanya sedikit lebih awal dari perunggu).

Perunggu dan besi alat dan senjata di awal-awal entah diimpor dari benua Korea dalam bentuk jadi atau cor dari besi babi impor. Produk logam selesai atau bahan baku yang dibawa di kapal ke kepulauan Jepang – Metalworking keterampilan dan teknik yang canggih – jelas bukan sebuah inovasi pribumi.

Pedang perunggu awal dan ujung tombak mungkin telah diperkenalkan oleh abad ke-1 SM Sebuah mata panah dari abad ke-2 atau abad ke-3 SM ditemukan di Imakura, Fukushima prefektur … dengan artefak perunggu tertua di Jepang.

Pengecoran perunggu diperlukan spesialis yang sangat terlatih dan sentra produksi harus diawasi untuk mengontrol kualitas dan distribusi produk perunggu. Besi, di sisi lain, bisa dibuat dalam tungku halaman belakang oleh hampir siapa saja dengan sedikit pelatihan.

Jadi perunggu dan besi datang memiliki pola-pola penggunaan: benda perunggu adalah kelas atas simbol status serta senjata perang; alat Besi adalah kelas bawah alat untuk kerja manual dan pertanian.

Benda perunggu termasuk mata panah perunggu dan senjata lainnya, cermin Cina dan timur laut Asia, belati-pedang, tombak, halberds, hiasan pedang, shuriken berbentuk ornamen untuk perisai, gelang, koin, dan lonceng kapal dotaku dan bataku kuda.

Tapi dalam seratus tahun berikutnya, orang-orang Yayoi belajar bagaimana untuk menghasilkan produk mereka sendiri secara lokal. Produk pertama adalah yang berkualitas baik secara teknis tidak kalah dengan yang ditemukan di Korea sehingga diyakini bahwa imigran terlibat langsung pada awalnya. Batu pasir cetakan untuk senjata dan gelang telah ditemukan di beberapa situs di North Kyushu. Sebagai penduduk setempat menjadi lebih baik dalam teknik mereka, bentuk mereka berubah juga. Pedang, belati dan halberds menjadi lebih lama, lebih lebar dan lebih tipis.

Lonceng perunggu awal datang dari Korea, buatan lokal di Jepang yang awalnya buruk dibuat dengan kekurangan teknis banyak. Pada abad ke-2, kualitas produk perunggu lokal telah meningkat dan pada abad ke-2 dan mampu membuat lonceng yang baik dengan pola bergambar atau geometris tajam, bantuan linier. Pada abad ketiga, lonceng menjadi berdinding tipis, lebih tinggi dan slenderer.

Pengecoran bel yang terletak di Osaka-Nara daerah (dibuktikan dengan cetakan ditemukan di Ibaraki kota di Osaka prefektur) berjarak 30 kilometer dari sumber batu pasir. Batu dan tanah liat fragmen cetakan untuk lonceng kecil telah ditemukan di prefektur Fukuoka dan Saga.

***

Bacaan lebih lanjut:

Besi alat dan alat-alat pertanian

Awal besi di Jepang
Dalam berita: tertua besi Yangtze River foundary (. 7-c 3 SM) menemukan
Besi peleburan teknologi di Cina kemungkinan menyebar dari Scythian nomaden di Asia Tengah sekitar abad ke-8 SM
Sumber zat besi dan teknologi perunggu di benua itu
Sumber Terlama teknologi ironworking Korea mungkin Rusia (Jankowski Cult)
Besi alat dan alat-alat pertanian
Dokumen Cina “Wei-shu” yang ditulis pada abad ke-3 mencatat bahwa orang Jepang (dikenal sebagai orang “Wa” pada saat itu) besi aktif mencari logam, bersama dengan Han dan rakyat Ye. digunakan sebagai alat tukar, seperti uang di Cina.

Besi diduga item yang paling penting untuk diperdagangkan di zaman Yayoi. Dengan diperkenalkannya teknologi pertanian padi yang datang pertama, diikuti sedikit kemudian oleh impor alat perunggu dan besi, periode Yayoi adalah zaman revolusi teknologi.

Pada tahap akhir Yayoi, besi menggantikan batu sebagai bahan pilihan untuk alat sejauh Tohoku distrik di bagian utara Honshu pulau. Mineral besi lebih mudah untuk menemukan dalam jumlah besar dari perunggu dan karena tepi alat tajam bisa dibuat dengan itu, besi digunakan untuk hal yang lebih praktis seperti alat-alat dan senjata. Perunggu adalah jarang dari besi dan yang menghasilkan kusam tepi, tetapi menjadi lebih lunak, hampir selalu cenderung diperuntukkan untuk membuat benda upacara dan barang prestise.

Spesimen logam paling awal digali adalah kapak besi datar terbuat dari baja bermutu tinggi ditempa dari situs Magarita di Fukuoka prefektur (tanggal pada periode Yayoi Awal) dan situs Saitoyama (awal periode Yayoi) juga di Fukuoka prefektur.

Besi alat digali dari periode Yayoi meliputi:

pedang;
halberds;
panah;
sumbu;
pahat;
pesawat titik;
pisau;
sekop-sepatu;
menuai pisau;
sabit;
jarum, dan
ikan-kait.
 

Di antara impor pertama dari daratan Asia adalah kapak batu besar bi-facially miring digunakan untuk memanen kayu. Item baru lainnya diperkenalkan dari semenanjung: batu pisau menuai, garu kayu untuk bidang mempersiapkan, pertanian sekop dan cangkul, belati batu dipoles dan mata panah (bersama dengan manik-manik berbentuk silinder dan gudang lumbung mengangkat) sebelumnya tidak diketahui di kepulauan Jepang.

Meskipun imigran datang dengan pengetahuan teknik metalurgi, logam itu terlalu langka untuk digunakan sebagai alat-alat pertanian, sehingga batu itu masih digunakan dengan tips besi sesekali untuk alat. Kapak batu persegi empat dan datar-cembung plano batu mengapak kepala digunakan untuk membuat alat pertanian kayu, alu dan mortir, mengikuti tradisi sebelumnya Jomon batu alat-kit.

Pada akhir periode Yayoi, alat-alat batu hampir semua telah punah, tanda bahwa mereka telah diganti dengan besi. Besi merupakan bahan berharga namun, dan terus-menerus didaur ulang dan remelted bawah untuk membuat alat-alat baru selama ini. Oleh karena itu, artefak besi sangat sedikit telah pulih dari penggalian arkeologi.

Logam adalah bahan yang tahan lama sangat berguna untuk membuat alat untuk pertanian dan peperangan. Besi alat dengan tepi tajam tajam bisa diproduksi membuat karya menuai panen, membersihkan semak hutan dan memotong kayu lebih efisien.

Pengenalan pengerjaan logam menghasilkan satu perbaikan penting dalam kehidupan sehari-hari Jepang yang kita terima hari ini. Jarum besi itu lebih lincah dibandingkan tulang Jomon dan jarum batu tadi. Sekarang, kelas sosial istimewa bisa menikmati pakaian terbuat dari kain sutra dan rami yang dapat dijahit bersama dalam mode lebih rumit. Kebanyakan orang umum, namun, terus mengenakan pakaian yang bertekstur lebih kasar dan sederhana terbuat dari rami … sering hanya kain tenun dengan lubang untuk leher dan diikat dengan sabuk di pinggang.

Inovasi-inovasi penting logam di atas teknologi mempengaruhi masyarakat dan mengubah cara hidup cepat di pulau-pulau Jepang. Pengendalian pasokan besi atau sumber perunggu menciptakan status khusus dan elit bagi mereka yang menguasai sumber daya.

Kebutuhan besi Korea juga menciptakan suatu proses antar-daerah konflik dan konsolidasi daerah kekuasaan pusat yang adalah untuk mengkarakterisasi Periode Kofun berikut sebagai penguasa “raja” dari wilayah Kinai memperluas basis mereka kekuasaan ke arah barat sepanjang Laut Pedalaman dan utara Kyushu serta membuat pergeseran aliansi politik dengan kerajaan yang berbeda di semenanjung Korea.

Mana besi berasal?

Besi pengecoran awal untuk ditemukan adalah di bidang Yangtze Cina. Pada bulan Mei tahun 2003 arkeolog menemukan peninggalan pertama dari sebuah bengkel pengecoran besi di sepanjang Sungai Yangtze, dating kembali ke Dinasti Zhou Timur (770 SM-256 SM) dan Dinasti Qin (221 -207 SM).

Karena abad ke-3 Cina dokumen “Wei-shu” melaporkan bahwa sumber besi yang ditemukan di Korea bagian selatan, teknologi besi dan pasokan besi pernah dianggap harus datang ke Jepang dari semenanjung Korea saja yang telah dimulai produksi besi di bawah pengaruh budaya Yen dari Negara Perang Cina dan mungkin juga di bawah pengaruh Siberia dari Tuman River Basin.

Peran semenanjung Korea pada saat itu sebagai sumber zat besi yang dicatat dalam sejarah Cina seperti Sanguo ji:

“Pyonhan menghasilkan besi. Han, Ye dan Jepang Kuno [Wa] semua datang untuk membelinya. Besi digunakan untuk membeli dan menjual dan Pyonhan juga memasok besi untuk dua commanderies Cina Lelang dan Daifang. “

Menurut ulama Korea, “Pada saat itu, Jepang tidak memiliki keterampilan untuk memproduksi besi dan dengan demikian impor besi dari wilayah selatan Korea untuk membuat alat besi. Di antara negara Samhan, Guya (sekarang Gimhae) adalah pusat produksi besi. Menurut artikel di Byeonhan dalam Kitab Wei dari Rekaman Tiga Kerajaan, Guya dijual besi ke seluruh Samhan, serta Dongye, Nangnang dan negara-negara Jepang, dan besi yang juga digunakan sebagai mata uang. “

Benda besi, baik senjata dan alat, dari makam periode ini telah ditemukan namun para ahli sulit untuk mengatakan apakah mereka adalah produk Cina atau Korea. Catatan Cina menunjukkan bahwa teknologi besi diperkenalkan dari Cina ke Korea melalui pembentukan commanderies Cina di bagian utara semenanjung Korea. Dan sampai saat ini, sebagian besar ahli percaya bahwa ironworking di Asia Timur diperkenalkan melalui rute yang setidaknya sebelum abad ke-4 SM sejak skala penuh penggunaan barang besi terlihat di Cina. Cina besi teknologi sudah maju pada saat ini – pengecoran tertua China besi digali pada tanggal Sungai Yangtze untuk abad ke-7 SM

Beberapa ulama, di sisi lain, percaya bahwa perkembangan teknologi besi pribumi – karena terjadi pada saat yang sama baik di utara dan selatan Korea sebelum pembentukan commanderies, dimulai sekitar waktu berdirinya negara Chosun . Orang Cina Han telah menyerang Chosun sebagai bagian dari kebijakan ekspansionis dan dalam mencari lebih banyak sumber garam dan besi.

Para arkeolog telah ditemukan baru-baru sumber lain teknologi ironworking Korea selain dari yang Cina. Arkeolog Rusia juga, telah mempertahankan bahwa besi teknologi datang ke Asia tengah pada waktu yang relatif awal, ketika penduduk mulai menggunakan barang besi tanpa melewati pertama melalui Zaman Perunggu. Ini belum mengklarifikasi sejarah teknologi besi:

Pada tahun 2007, 2000 artefak yang digali dari situs Barabash-3 penyelesaian, termasuk bejana tanah liat dan sembilan artefak besi, seperti kapak dan panah. (Barabash desa 70 km dari perbatasan antara Korea dan Rusia dalam arah Vladivostok.)

Di antara mereka artefak, barang besi yang digali terbuat dari besi cor kelabu, yang mendahului besi Cina dengan 2 sampai 3 abad. Para sarjana sejarah teknologi besi sebelumnya percaya bahwa besi cor pertama kali muncul di Cina sebagai besi abu-abu. (Besi Gray, yang dibuat dengan menambahkan grafit, membutuhkan teknologi lebih canggih dari besi putih.) Teknologi ini pertama kali muncul pada abad 2 SM di Cina dan telah menyebar di seluruh negeri oleh SM abad ke-1.

Para arkeolog telah baru saja selesai menggali di Barabash lokakarya besi manufaktur dari kira-kira antara SM abad ke 7 dan ke-5. Terdekat situs prasejarah manufaktur besi, artefak dari budaya (atau Parhae) Bohai berhubungan dengan yang di semenanjung Korea itu ditemukan di dua tempat. Para ahli menemukan ketika memeriksa peninggalan besi, kapak batu yang sudah digantikan oleh sumbu besi di periode ini. Para arkeolog juga menemukan pisau batu berbentuk bulan sabit (半月形 石刀; 반월 형석 도), sebuah peninggalan yang menandai sawah budaya di semenanjung Korea. Ada tanda-tanda di situs baru-baru digali bahwa pekerja hancur sengaja besi manufaktur mereka lokakarya ketika mereka bermigrasi di tempat lain.

Grafik besi Periode Yayoi digali mengimplementasikan di Jepang (Berdasarkan data dengan Kawagoe University, Hiroshima Humaniora Research Center)

Sementara catatan Cina menyatakan bahwa Jepang membeli besi dari Pyonhan di Korea bagian selatan, sekarang percaya bahwa besi dan besi teknologi Jepang awal juga mungkin dari asal Cina dan beberapa asalnya, mungkin Siberia (Asia Tengah).

Paling awal Yayoi * besi artefak, orang Cina-gaya pengecoran besi buatan itu mungkin item perdagangan Cina. Sejumlah besar besi pelat, sangat mirip dengan yang diproduksi secara massal oleh industri besi Han (lihat di atas), telah ditemukan di Jepang dan dikatakan impor dari Cina. Axeheads besi Beberapa awal dari Kyushu sangat mirip awal Cina besi menerapkan-topi juga dikatakan memiliki asal Cina. Dua zat besi produksi situs digali di Kyushu, termasuk menemukan salah satu bloomeries tertua yang ditemukan di Asia Timur, menyarankan asal Siberia untuk teknologi.

Penggalian telah menunjukkan perdagangan yang luas dari besi dalam berbagai bentuk antara Jepang dan daratan. Permintaan yang besar untuk besi dan kebutuhan untuk akses ke sumber zat besi dari Yayoi kali telah menjadi faktor penentu dalam banyak peristiwa politik dan militer utama di Jepang selama tahun Kofun dan Yamato.

* Catatan: Sebagian besar sumber menyebutkan Yayoi Awal atau Awal Yayoi tanggal untuk masuknya besi paling awal ke Jepang, namun, Institut Nasional untuk Properti Budaya di Nara Shinya Shoda menyatakan bahwa baik awal 1 milenium SM tanggal dari bagian utara Korea Semenanjung serta kronologi Yayoi Jepang Awal Periode tidak dapat diandalkan dan perlu diatur kembali ke tanggal yang lebih muda, yang terakhir untuk periode Yayoi Tengah. Shoda adalah pandangan bahwa hanya AMS C14 berbasis tanggal di situs Korea Selatan adalah suara.

Arkeolog Charles T. Keally menjelaskan kontroversi Penanggalan radiokarbon berbeda dan punggung usia radiokarbon dari artefak Yayoi:

“Di Jepang, bukti tertua yang berlaku umum penggunaan besi berasal dari situs Magarita di Prefektur Fukuoka (Hayamaru Yayoi 2003). Besi ini ditemukan dengan Yuusu saya tembikar dari periode Yayoi Terlama, memberikan usia radiokarbon sederhana dari sekitar 700 SM atau lebih tua (lihat Harunari et al. 2003). Tanggal ini adalah 200-300 tahun lebih tua dari abad ke-4 SM-5 yang memberikan arkeolog untuk awal Yayoi. Bahkan tanggal yang tersedia sebelum 2003 (Watanabe 1966; Keally & Muto 1982; Imamura 2001) menunjukkan bahwa situs ini lebih tua dari 500 SM dan kemungkinan besar 600 SM. Ini sederhana radiokarbon tanggal menjadi sekitar 750-800 kal SM di tahun dikalibrasi (lihat kelip et al. 1998).

Ada beberapa situs lain yang menghasilkan artefak besi yang tanggal dari awal Yayoi Awal, misalnya, Shellmound Saitoyama di Kumamoto Prefecture (Wajima 1967, hlm 435-436), situs Imagawa di Prefektur Fukuoka (Saiko tidak tetsu 1980), dan Okamoto Yonchome situs di Prefektur Fukuoka (Nihon Saiko tidak Tekken 1980).

Ada bahkan dua Terbaru Jomon situs diklaim memiliki bukti penggunaan logam di Jepang sebelum Periode Yayoi dimulai. Pemotongan dan menusuk tanda pada tulang manusia dari situs Itoku di Kochi Prefecture diidentifikasi sebagai yang dibuat oleh alat logam (Jomon-jin tidak mengasah 2002; Kizu ato jinkotsu 2003). Tulang-tulang ini dikaitkan dengan menengah ke tembikar Jomon terlambat Terbaru, pikir sampai saat ini menjadi sekitar 2800-2500 [tanggal radiokarbon uncalibrated] SM. Para koran, bagaimanapun, melaporkan tanggal radiokarbon [dikalibrasi?] Situs ini karena sekitar 3200 BP, atau sekitar 1260-1130 SM [kal SM?] (Kizu ato jinkotsu 2003).

Ada juga terminal situs yang sama sekali diabaikan Terbaru Jomon di Kushiro City, Hokkaido, yang menghasilkan sebuah fragmen artefak besi dalam penguburan (Kono 1973). Tanggal Tersedia (Watanabe 1966; Keally & Muto 1982) menyarankan besi ini tanggal untuk setidaknya 500 SM (ca. 750 SM kal) dan mungkin 600 SM (ca. 800 SM kal) (lihat kelip et al, 1998.) “.

***

REFERENSI:

Sumber zat besi dan teknologi perunggu di benua itu; Besi teknologi peleburan di Cina kemungkinan menyebar dari Scythian nomaden di Asia Tengah sekitar abad 8 SM; sumber Terlama teknologi ironworking Korea mungkin Rusia (Jankowski Warisan Jepang

Awal besi di Cina, Korea dan Jepang; Penggunaan awal dari besi di Cina oleh Donald B. Wagner

Dalam berita: tertua besi Yangtze River foundary (. 7-c 3 SM) menemukan

Radiokarbon DAN ARKEOLOGI DI JEPANG DAN KOREA: APA YANG TELAH BERUBAH KARENA KONTROVERSI DATING Yayoi? Shin’ya Shoda

Bad ilmu pengetahuan dan distorsi sejarah: Radiocarbon dating dalam arkeologi Jepang oleh Charles T. Keally, Sophia International Review, 4 Februari 2004
revisi terakhir: 14 Mei 2004

Sejarah Jepang (Sejarah Blackwell Dunia), Conrad Totman

The Cambridge History of Jepang: Jepang Kuno ed. oleh John Whitney Balai

Prasejarah Jepang: Perspektif baru di kepulauan Asia Timur oleh Keiji Inamura

Sebuah Artikel tentang Artefak Perunggu dan Besi Digali dari Kuburan Kuno Korea oleh Kim Gwong-gu, Keimyeung University Museum

Penggunaan besi cor putih di Korea kuno oleh Jang-Sik Park dan Mark E. Hall IAMS, 25,2005,9-13

Pusat Penelitian Kebudayaan Besi Kuno Asia Timur

Besi di Cina Kuno, Situs Jalan Jade

Awal besi di Jepang
“Konsensus umum di kalangan sarjana tampaknya bahwa artefak besi tertua yang ditemukan di Jepang dari periode Yayoi awal, ini artefak paling awal adalah impor, tetapi dengan periode Yayoi senjata akhir besi dan alat sedang dibuat secara lokal (lihat misalnya Kubota 1986; Yoshimura & Barnes nd). Pertanyaan yang sama yang relevan di sini seperti di Korea: apakah bahan baku tersebut artefak besi produksi lokal diproduksi secara lokal atau impor?

Sejumlah besar besi pelat, sangat mirip dengan yang diproduksi secara massal oleh industri besi Han (lihat di atas), telah ditemukan di Jepang. Semuanya tercantum oleh Li Jinghua (1992: 109), yang mengusulkan bahwa mereka impor dari Cina. Saya setuju dengan dia bahwa ini adalah penjelasan yang paling mungkin untuk ini artefak.

Hashiguchi Tatsuya (1992: 99-100) mereproduksi diagram dua besi-lokasi produksi di Kyushu, tetapi memberikan penjelasan. Salah satunya, sosoknya 1, digali di Fukuoka, sangat menarik, untuk itu muncul untuk menunjukkan tipe aneh bloomery yang mungkin merupakan nenek moyang awal dari tungku tatara tradisional Jepang (yang lihat misalnya Rostoker et al. 1989). Ini adalah tanggal untuk waktu antara Kofun an dan periode Nara terlambat. Jika ini memang bloomery itu adalah awal aku tahu dari mana saja di Asia Timur. Hal ini menunjukkan bahwa bloomeries telah dipergunakan di awal kali di daerah Korea-Jepang, dan saya duga adalah bahwa teknologi besi-produksi bloomery yang dipelajari dari Siberia bukan dari Cina. Konstruksi anehnya itu mungkin telah dikembangkan di Korea atau Jepang dalam menanggapi masalah teknis yang disebabkan oleh penggunaan bijih pasir besi; masalah seperti telah diamati pada abad kedelapan belas bloomeries Amerika (Horne 1773) dan dalam abad kedua puluh “kerdil” tradisional Cina ledakan tungku (Wagner 1985: 17, 38, 55, 57).

Hashiguchi (1992: 101) juga menggambarkan axeheads besi beberapa awal dari Kyushu. Beberapa sangat mirip awal Cina besi menerapkan-topi, sementara yang lain jelas dari besi tempa. Yang pertama ia diperlukan untuk menjadi impor, produk lokal yang terakhir, dan saya setuju. Namun ada masalah aneh di sini: di masing-masing “besi cor” axeheads, pada akhir soket, ada kesenjangan yang Jinghua Li (1992) diperlukan untuk menjadi tanda bahwa artefak sebenarnya dari besi tempa, dan karena itu ia menunjukkan bahwa mereka adalah lokal besi tempa imitasi impor Cina besi axeheads. Dalam sketsa itu Hashiguchi ini artefak terlihat sangat seperti besi cor, dan itu akan diperlukan keahlian tinggi pada bagian dari smith meniru pemain mengimplementasikan begitu erat. Kesenjangan dalam artefak mungkin retak yang terjadi pada proses pengecoran: agak mirip retakan terlihat sesekali di Cina kuno besi artefak (misalnya Mancheng, 1980:. 280-281, pl 197,1). Di zaman modern, ketika besi cor putih dilemparkan, untuk menghindari retak tersebut, inti dari cetakan biasanya terbuat dari bahan yang crushable dan tidak menahan penyusutan pengecoran selama solidifikasi. Di Cina kuno jenis artefak sering dilemparkan dalam cetakan besi dengan besi core, dan cracking selama pemadatan dapat diharapkan telah menjadi fenomena umum. Pemeriksaan artefak dari Kyushu seharusnya bisa mengatasi masalah ini dengan sangat cepat. “

Sumber: besi awal di Cina, Korea dan Jepang catatan diskusi Meja Bundar oleh Donald penulis Wagner B. Penggunaan awal dari besi di Cina

Harta karun! Perunggu lonceng dan cermin ajaib
Alat perunggu dan benda-benda yang diimpor dan dilemparkan dan itu sangat dicari sebagai barang prestise dan simbol status.

Perunggu cermin dari Prefektur Gunma (Museum Nasional Tokyo)

Cermin perunggu diturunkan sebagai pusaka keluarga dan dimakamkan di kuburan; lonceng perunggu adalah item yang paling berharga dan orang Yayoi dari waktu ke waktu dikumpulkan dan dibuat yang lebih besar dan lebih besar, kadang-kadang sepuluh kali lebih besar daripada yang terlihat di daratan Cina atau semenanjung Korea.

Perunggu bel dari Uzumoridai, Kota Kobe 2 – 1 BC C (Museum Nasional Tokyo)

Cache terbesar harta perunggu dikuburkan pernah ditemukan ditemukan dari dua lubang di Kojindani di Shimane prefektur: 358 pedang perunggu, ujung tombak perunggu 16 dan 6 lonceng perunggu atau dotaku (dalam bahasa Jepang).

Harta Perunggu ditemukan terkubur di kuburan orang-orang status tinggi yang tidak biasa dan jarang terjadi dan dilihat hanya di utara Kyushu. Hal ini masih merupakan misteri mengapa harta paling perunggu ditemukan paling sering pada tempat yang jauh dari situs pemukiman dan kuburan dari Kyushu ke distrik Chubu. Harta perunggu mungkin dikuburkan dalam keadaan darurat akibat serangan musuh atau sebagai perlindungan magis pada batas dunia mereka.

Pada awalnya, orang-orang Yayoi membuat benda perunggu dalam tradisi Korea, mereka segera mulai memproduksi mereka dalam bentuk Jepang yang unik. Salah satu objek perunggu mencolok unik adat untuk Jepang adalah perunggu tomoe gigi roda ornamen (menyerupai senjata Ninja shuriken tapi mungkin disalin dari bentuk gelang kerang chiragra Harpago) yang digunakan untuk menghias perisai dan benda lainnya. Para tomoe / shuriken ornamen ditemukan di Kyushu, Shikoku dan wilayah Kinai.

Tomoe perisai ornamen, Museum Nasional Tokyo

Siapa yang membunyikan lonceng perunggu?

Lonceng perunggu terutama berharga oleh orang-orang Yayoi – mereka dianggap sebagai obyek kultus, harta upacara. Ketika Jepang mulai membuat lonceng sendiri, mereka membuat mereka lebih besar dan lebih baik, dan kadang-kadang sepuluh kali lebih besar dari aslinya Korea. Mereka mungkin kemudian ditampilkan secara mencolok pada beberapa jenis platform atau digantung dari pohon. Meskipun lonceng pertama terinspirasi oleh lonceng perunggu Korea dan bisa dibunyikan, kemudian lonceng kehilangan fungsi aslinya.

Mengapa ada lonceng perunggu begitu banyak?

Lonceng perunggu disebut dotaku dalam bahasa Jepang. Saat ini lebih dari 430 lonceng telah ditemukan, terutama dari wilayah Kinki, dimana sekitar 40 ditemukan di Prefektur Tokushima dan 39 ditemukan di satu situs saja di Kamoiwakura, di prefektur Shimane (jumlah terbesar yang pernah ditemukan). Lonceng Kamoiwakura dihiasi dengan gambar-gambar rusa dan capung. Mereka diduga digunakan dalam ritual untuk menyembah dewa yang membuat padi tumbuh.

Korea-tipe kecil berukuran bel dari benua Korea mungkin mengilhami dotaku khas dengan bentuk karakteristik ditemukan di Yayoi Jepang. Lonceng kuda kecil yang disebut bataku biasanya tidak lebih dari 10 cm, ditemukan di Kasuga kota (tiga) di Fukuoka prefektur, sebuah situs di kota Usa (satu) Oita. Mereka diduga telah diimpor dari Korea.

Lonceng awal digantung dan berdenting. Kemudian penggunaannya diubah menjadi lonceng yang tidak lagi berbunyi. Ketika mereka mendapatkan lebih besar dan lebih besar dan kadang-kadang lebih banyak hiasan dekorasi. Mereka mungkin digunakan untuk tampilan publik, diperkirakan, selama festival pertanian padi di Periode Yayoi.

Menimbun banyak lonceng perunggu yang terkubur di bawah tanah. 14 lonceng dengan ukuran yang berbeda, bersama dengan tujuh halberds ditemukan di punggung bukit berhutan di Sakuragaoka-cho di atas kota Kobe.

Sementara satu teori mengatakan bahwa lonceng mungkin telah terkubur selama keadaan darurat seperti selama serangan bermusuhan, karena lonceng biasanya ditemukan terisolasi di teras bukit di atas ladang subur, mereka kemungkinan besar terkubur di beberapa upacara ritual untuk menjamin panen yang baik.

Dotaku secara misterius menghilang cukup tiba-tiba … bertepatan dengan era berikutnya ketika orang mulai membangun kofun.

Magical Mirror

Orang-orang Yayoi mulai mengimpor cermin perunggu dari China dari periode Yayoi Tengah.

Koleksi Kawasaki City Museum

Dua cermin perunggu itu ditemukan di dalam peti kayu dari gundukan pemakaman Hananotani di wilayah Fukui Jepang. Salah satunya dilakukan di paruh kedua abad ke-1 SM adalah 9,6 cm dan dihiasi dengan pola yang terkait dengan penguasa Yayoi Jepang. Yang kedua yang dilakukan selama periode selanjutnya adalah 22 cm diameter bantalan gambar binatang mitos Cina. Cermin serupa telah ditemukan di gundukan Kurozuka di Nara dan pada Ishizuka gundukan di Fukuoka prefektur.

Cermin gaya Cina disebut Shinjukyo (“dewa dan cermin binatang”) yang dihiasi dengan dewa dan binatang mitologi fro m Cina. Mereka sering diproduksi di Cina selama dinasti Han dan selama 1-6 abad, tapi juga diproduksi di koloni Cina Lelang di Korea dan juga di Jepang. Dari Rekaman Wei, referensi sejarah pertama yang cermin perunggu yang dibuat bahwa Kaisar menyajikan kepada Ratu Himiko dari Wa “seratus cermin perunggu” di antara hadiah lainnya. Sebuah makam terkenal dari situs Yoshinogari di Saga Prefecture terkandung 33 shinjukyo cermin perunggu.

Cermin perunggu, seperti lonceng perunggu mungkin telah dikenakan di leher selama upacara keagamaan untuk mencerminkan sinar matahari dan untuk menunjukkan status tinggi pemakainya.

Perunggu senjata

Pedang perunggu dengan pisau yang luas, besi dan alat-alat perunggu dan senjata adalah perbaikan besar atas obsidian atau tulang mengimplementasikan digunakan sebelumnya. Logam lebih tahan lama dan ujung-ujungnya tajam diproduksi untuk senjata dan alat-alat membuat tugas pemotongan lebih mudah. Ini berarti orang bisa membuka lahan mereka dan menuai hasil panen mereka lebih efisien.

Asal dari perunggu

Kuno cermin digali di Fukui
Fukui (Kyodo) Dua kuno logam cor cermin, salah satunya dihiasi dengan lambang kencan dari Zaman Yayoi antara 300 SM dan AD 300, telah digali dari gundukan pemakaman di Fukui Prefecture, menurut pejabat kota Fukui.

Cermin bulat ditemukan di dalam peti kayu yang berasal dari paruh pertama abad keempat, di gundukan No Hananotani 1 pemakaman di kota Fukui.

Salah satu cermin, berukuran 9,6 cm dan dihiasi dengan pola yang terkait dengan penguasa Yayoi Jepang kuno, tanggal ke pertengahan abad pertama SM

Kunihiko Kawakami, seorang arkeolog yang berbasis di ibu kota kuno Nara, mengatakan cermin itu mungkin dikenakan tergantung dari leher dalam upacara keagamaan untuk mencerminkan sinar matahari dan untuk menunjukkan status sosial si pemakai.

Cermin kedua, dengan diameter 22 cm dan gambar dukung kuno binatang mitos Cina, tanggal dari periode kemudian.

Pemerintah setempat mengatakan penemuan adalah pertama kalinya bahwa dua mirror telah ditemukan bersama di sebuah tempat pemakaman.

Fakta bahwa cermin Yayoi dimakamkan sebagai aksesori dengan jenis kemudian menyarankan bahwa kekuatan para penguasa Yayoi telah menyebar ke wilayah Fukui di pusat Honshu tetapi menurun dalam pengaruh, kata mereka.

Semakin besar dari dua cermin adalah dari jenis yang sama seperti orang lain digali sebelumnya di gundukan pemakaman Kurozuka di Nara dan gundukan pemakaman Ishizuka di Fukuoka Prefecture.

Para ahli mengatakan mungkin telah menjadi korban dari para penguasa Ishizuka.

Sumber: Japan Times

Timbal dalam cermin perunggu Yayoi ditemukan dari China, Korea tidak
Untuk waktu yang lama, para ahli dan sejarawan telah mempertimbangkan sumber timbal dalam perunggu Yayoi awal berasal dari semenanjung Korea, dan bahwa dalam cermin perunggu Han dan akhir Yayoi perunggu berasal dari China utara, dan timbal dari perunggu Kofun terlambat untuk berasal dari Cina selatan.

Studi baru kini telah menyimpulkan bahwa timbal yang terkandung dalam perunggu Yayoi awal tidak cocok dengan yang ditemukan di semenanjung Korea tetapi telah ditemukan untuk menjadi memimpin Cina. Sumber untuk cermin perunggu Yayoi Awal adalah dilacak ke sumber-sumber Cina timbal (digunakan dari Xia / Shang ke dinasti Han) dari timbal jenis Yunnan aneh (Sanxingdui type) dan tipe Hebei-Liaoning, sementara utama cermin perunggu Yayoi Akhir adalah dari jenis Cina timur laut.

Memimpin dalam cermin Han Barat dan akhir Yayoi perunggu (yang dulu dianggap dari propinsi Shanxi dan tempat-tempat lain di China utara) yang telah dilacak ke timur laut China.

Setelah Periode Yayoi, memimpin dalam periode Kofun di perunggu berasal dari Cina selatan, tetapi juga dari sumber lain termasuk Hebei dan provinsi Liaoning.

Sejarah awal teknik pengecoran cermin perunggu di Asia Timur

Di Asia Timur, teknik casting cermin perunggu dengan cetakan batu telah muncul oleh 2.000 SM di hari Gansu Qinghai-daerah di hulu Sungai Kuning. Mungkin cermin perunggu paling awal, cermin perunggu itu ditemukan di Desa Lajia, di Barat Laut Cina Provinsi Qinghai kencan menjadi antara 3.800 -4.000 tahun sebelum sekarang. Menemukan, milik Budaya Qijia (muncul dan menyebar di sekitar hulu Taohe itu, Daxia dan Weihe sungai di Gansu dan cekungan Huangshui di hulu Sungai Kuning di Qinghai, selama masa transisi dari Zaman Neolitik untuk Zaman Perunggu (2250-1900 SM)) menunjukkan bahwa beberapa elemen pengecoran perunggu awal Cina mungkin berasal di China barat – dan bahkan mungkin telah dikaitkan dengan pengecoran perunggu Asia Tengah dan daerah Iran.

Sejak itu, teknik ini menyebar ke arah timur sepanjang zona di kedua sisi Tembok Besar kemudian ke timur laut China, Korea Semenanjung dan wilayah Kyushu di Jepang masa kini dan membentuk tradisi batu cetakan-casting teknik cermin perunggu. Di Jepang, teknik ini berlangsung pada abad ke-3 Masehi.

Sebuah teknik kemudian baru casting cermin perunggu dengan cetakan tembikar muncul sekitar abad 9 SM (Dinasti Zhou Barat) di Dataran Shaanxi, Henan dan Shanxi barat selatan Provinsi. Teknik yang mencapai puncaknya pada akhir abad SM ketiga (Qin dan Dinasti Han) ketika teknik kemudian menyebar dengan cepat ke Timur Laut Cina, Semenanjung Korea, dan menyebar ke Jepang Archipelago, akhirnya berakhir tradisi Asia Timur batu cetakan-casting teknik dari perunggu cermin pada awal abad ketiga Masehi.

Referensi:

Arai, H. (2000) Estimasi asal timbal yang terkandung dalam benda-benda perunggu dengan analisis isotop timbal, Kokogaku Zasshi 85, 1-30. Abstrak

Di Dua Tradisi dari Teknik Casting Cermin Perunggu di Asia Timur

Kaogu Arkeologi 2010-2 / Cina (2010/02/11)

Penggalian Qijia Budaya Situs (China Daily 2000/10/12)

Galeri cermin Cina kuno 中国 古 镜 展

Gaya Hidup dan Masyarakat dari tanah Wa
Detail yang menarik dari kehidupan di Yayoi Jepang diberikan dalam Wajinden rekening Cina atau “Komentar pada Rakyat Wa” yang ditulis sekitar 280-297 AD

“Tanah Wa hangat dan ringan. Di musim dingin seperti pada musim panas orang hidup pada sayuran dan pergi tentang bertelanjang kaki. Rumah mereka memiliki ruang; ayah dan ibu, tua dan muda, tidur terpisah. Mereka Pap tubuh mereka dengan pink dan merah, sama seperti penggunaan bubuk Cina. Mereka melayani daging pada nampan bambu dan kayu, membantu diri mereka sendiri dengan jari-jari mereka “Para arkeolog telah menegaskan bahwa orang Yayoi makan dengan jari-jari mereka karena tidak ada sumpit yang pernah ditemukan dari daerah pemukiman penduduk Yayoi digali..

Menurut Wajinden, rakyat Wa, juga “gemar menyelam ke dalam air untuk mendapatkan ikan dan kerang.” Mereka makan ikan mentah, rusa dan babi hutan diburu untuk daging. Mereka makan keluar ware keramik anggun dan elegan termasuk bentuk-bentuk baru seperti piring dan mangkuk pedestaled.

Para pria mengenakan pita kain di sekitar kepala mereka, memperlihatkan bagian atas. Pakaian mereka diikat ke seluruh tubuh dengan jahit kecil. Para wanita memakai rambut mereka dalam loop. Pakaian mereka adalah seperti selimut bergaris dan dikenakan dengan menyelipkan kepala melalui lubang di tengah. “

Tenun adalah seni tekstil kuno dan kerajinan yang melibatkan menempatkan dua set benang atau benang yang disebut lusi dan pakan dari alat tenun dan mengubahnya menjadi kain. (Bukti awal tenun di dunia berasal dari Republik Ceko – tayangan tekstil dan keranjang dan jaring pada potongan-potongan kecil dari tanah liat keras, berasal dari 27.000 tahun yang lalu tetapi tenun sudah dikenal dan dipraktekkan oleh orang-orang Jomon sebelum era Yayoi)

Wajinden disebutkan bahwa orang Yayoi dibudidayakan “biji-bijian, padi, rami, dan pohon murbei untuk Sericulture. Mereka berputar dan menenun dan menghasilkan lenan halus dan kain sutra “Mereka menenun kain 20-30 cm lebar pada alat tenun.. Para ilmuwan telah mampu memeriksa fragmen kain melilit tulang manusia dan cermin perunggu dari penggalian. Para petani Yayoi tumbuh tanaman dan pohon dari mana mereka membuat sutra mereka, linen, kapas dan rami. Mereka juga membuat serat dari rami liar yang memiliki warp S-twisted 6-10 benang dan pakan dari 24 benang.

Dari penggalian pemukiman kuno Yayoi, arkeolog mendapatkan gambaran bahwa orang-orang Yayoi tinggal di desa-desa pertanian permanen, dan bahwa mereka dibangun bangunan dari kayu, jerami dan batu. Mereka akumulasi kekayaan melalui kepemilikan tanah dan penyimpanan biji-bijian, yang diperdagangkan di berbagai barang, termasuk beras, kain, logam, garam, peralatan kayu dan kerajinan, alat-alat batu, cermin perunggu seremonial, senjata dan komoditas lainnya.

Mereka yang mampu mengontrol sumber daya di Yayoi masyarakat menjadi anggota masyarakat dengan status elit. Mereka mempertahankan posisi mereka dan memamerkan status mereka dengan mengakuisisi barang seremonial bahwa mereka dianggap bergengsi seperti cermin perunggu dan senjata perunggu, bahan logam baku yang sulit didapat, dan hanya bisa didapat dari daratan.

“Tidak ada sapi, kuda atau domba … Pajak dikumpulkan. Ada lumbung serta pasar di setiap provinsi, di mana kebutuhan-kebutuhan dipertukarkan di bawah pengawasan pejabat Wa “… itu juga dicatat dalam akun Wajinden.

Wei-Zhi (Sejarah Wei) mencatat bahwa “Pria, tua dan muda, semua tato wajah mereka dan menghias tubuh mereka dengan desain”, dan bahwa “anak penguasa Shao-K’ang dari Hsia ketika dia ditawarkan sebagai penguasa K’uai-chi, potong rambut dan tubuhnya dihiasi dengan desain untuk terhindar dari serangan ular dan naga “Dari account ini., akan terlihat bahwa praktek tato bukan hanya dekoratif tetapi memiliki pelindung fungsi dan spiritual juga.

Orang-orang Yayoi dikuburkan mereka mati, setelah ritual periode dan pemurnian berkabung, di lubang pemakaman dengan peti mati kayu atau dalam stoples penguburan. Mereka adalah orang-orang agama dan takhayul, ramalan berlatih menggunakan tulang rusa panggang atau cangkang kura-kura.

Yang lebih baru menemukan dari Lelang tembikar menemukan di Honshu dari Zaman Yayoi membuktikan lingkup pengaruh Cina termasuk Jepang proto-sejarah dan kuno
Sebuah spesimen yang relatif lengkap tembikar Lelang (tinggi 17 cm) baru-baru ini ditemukan di Zanmochi Iseki (山 持 遗迹) yang terletak di Nishihayashigi-chou (西林 木 町), Izumo kota (出 云 市), Shimane prefektur. Ware tembikar dibentuk pada roda tembikar (rokuro 辘轳), diperkirakan telah diproduksi di semenanjung utara Korea beberapa waktu dari abad SM 1 sampai abad ke-1 ini menemukan menambah koleksi delapan earthernware pecahan Lelang. Ditemukan sebelumnya di Zanmochi Iseki.

Penemuan (di atas sejumlah produk lain dari asal asing) throws cahaya pada peran Zanmochi Iseki sebagai pusat perdagangan berkembang selama abad ke-2-11 dan lingkup pengaruhnya atas Dataran Izumo dan masyarakat yang dibangun Nishidani Funbo-Gun.

Mayoritas sekitar 300 buah keramik yang awalnya dibuat pada Commandery Lelang dan yang telah muncul di situs arkeologi di Jepang – sebagian besar situs tersebut di utara Kyushu. Pada Honshu Island, hanya dua situs telah menghasilkan Lelang tembikar. Selain Zanmochi Iseki, satu bagian itu pulih dari laut off dari Kashima-chou (鹿岛 町), Matsue kota (松江 市), Shimane prefektur.

Para Commandery Lelang (Rakurou-gun 楽 浪 郡), adalah sebuah pos Han terletak di semenanjung utara Korea dan ada dari 108 SM-313 AD.

Sumber: Zanmochi Iseki – tembikar Commandery Lelang muncul di situs Yayoi oleh Joseph Ryan (Jan 10, 2011 Kuno Jepang-Unexpurgated situs Sejarah); Untuk rilis Iseki asli Zanmochi pers lihat di sini dan 発掘 調査 現場 レポート sini.

1st-2nd-abad dan penguburan membuktikan orang Yayoi diperdagangkan dengan China
 

Para ahli yang telah mempelajari jejak Vermillion ditemukan di gundukan pemakaman di Kyushu dan San’in mengatakan bahwa pemimpin yang kuat yang diperoleh Vermillion melalui hubungan perdagangan dengan China antara tanggal 1 dan 2 abad dari periode Yayoi. Studi ini menemukan bahwa Vermillion ditemukan dalam penguburan di daerah barat utara Kyushu dan San’in berasal dari tambang Wanshan Cina. Cinnabar sampel diambil dari Niu di Mie, Yamato di Nara, dan Sui di prefektur Tokushima dan dibandingkan dengan mereka yang berasal dari Wanshan di Cina, di mana kegiatan pertambangan telah dicatat kembali ke abad ke-6 dan sebelumnya.

Studi ini bagaimanapun juga menunjukkan bahwa selama periode Kofun atau Yamato, sumber lokal vermilion dikembangkan dan digunakan.

Hari berkabung dan cara mengubur
Penguburan ritual dan adat kamar mayat

Menurut akun dinasti Wei, ketika seseorang meninggal, orang-orang Yayoi berkabung selama sepuluh hari dan penguburan dilakukan dalam peti mati tunggal. Mereka mengenakan pakaian ganja untuk berkabung.

Pada situs gundukan pemakaman Yoshinogari, rakyat akan melanjutkan dari gundukan sepanjang jalan berakhir di sepasang postholes yang dianggap tori gerbang. Di depan gerbang ini adalah sumur besar tembikar diisi. Jejak api ditemukan di sini menyarankan api dinyalakan di sini, seperti persembahan makanan yang terkandung dalam gerabah dibuat untuk nenek moyang oleh anggota keluarga atau anggota suku. Lorong dan gerbang tori diperkirakan telah menjadi contoh awal dari gerbang Shinto. (Menurut agama Jepang, peziarah dalam perjalanan ke kuil Shinto untuk menyembah leluhurnya juga harus lulus torii, gerbang Shinto.)

Kuburan Hirabaru mounded adalah berorientasi pada matahari terbit (pada vernal equinox musim dan musim gugur) dan dianggap telah menjadi situs di mana matahari menyembah serta memuja leluhur yang dipraktekkan. Dua pasangan postholes diperkirakan telah terbentuk tori gerbang diarahkan ke arah timur di gunung Takasu dan melewati gunung dari Hinata di timur-selatan-timur arah – mungkin menyimbolkan kekuasaan orang mati yang melampaui pegunungan, atau dalam penghormatan untuk alam atau dewa gunung.

Para arkeolog telah menemukan berbagai jenis penguburan dari situs penggalian di sekitar Jepang. Budaya penguburan periode Yayoi menunjukkan perubahan dari penguburan ritual sebelumnya Jomon dalam hal itu adalah awal dari skala besar pemakaman formal.

Megalitik batu kuburan

Salah satu kebiasaan penguburan paling langka terlihat di awal era Yayoi di Kyushu adalah mengubur orang mati di kuburan megalitik batu. Mayat mati ditempatkan dalam botol tanah, peti mati kayu atau batu atau lubang, dengan batu penjuru tunggal yang besar tepat di atas kuburan. Kebiasaan ini disalin dari praktek Korea konstruksi dolmen, dan mungkin datang dengan imigran Korea. Praktek ini terbatas pada penguburan di Saga dan Nagasaki prefektur hanya di hari-hari awal periode Yayoi dan tidak terbukti menjadi populer karena tidak berlangsung lama.

Pit, jar dan peti mati penguburan (penguburan primer)

Di dataran Fukuoka, rakyat periode Yayoi Awal mengubur beberapa mati mereka langsung ke lubang tanpa peti mati dan beberapa dari mereka ke dalam peti mati kayu. Menempatkan mereka yang mati (atau mati interring mereka) dalam stoples penguburan yang menjadi jenis utama dari penguburan dan salah satu jenis yang paling khas dari pemakaman bagi budaya Yayoi.

Terutama populer selama periode Yayoi Tengah, guci pada awalnya ditempatkan secara mendatar (misalnya yang di situs Itazuke). Kemudian, mereka ditempatkan pada sudut untuk melawan berat bumi menekan dari atas. Dan akhirnya, kebiasaan bergeser ke mengubur guci tegak dengan mulut ditolak. Tulang sering dicat merah, warna suci mereka. Oleh Yayoi Akhir, menjadi umum untuk membungkus mayat ditempatkan ke dalam botol di tikar.

Pada situs Yoshitake-Takagi di Fukuoka kota, penguburan jar 34 (di mana 16 orang dewasa dimakamkan) dan empat peti mati kayu yang digali. Semua empat dari peti mati dan delapan dari guci kamar mayat berisi barang berat seperti jasper, manik-manik batu giok atau gelas dan belati perunggu. Salah satu peti mati berisi dua belati, tombak sebuah ujung tombak, perunggu dan cermin – sesuatu yang patut dicatat – karena merupakan koleksi awal dari kombinasi cermin-pedang-permata yang secara tradisional terhubung dengan keluarga kekaisaran Jepang.

Di kuburan biasa Yayoi digali dari situs Kanenokuma di Fukuoka, ditemukan 348 penguburan dalam toples besar (disebut kamenkanbo), sejumlah besar di antaranya adalah penguburan anak-anak, sehingga memungkinkan para ahli untuk mengetahui bahwa ini adalah bentuk yang diinginkan dari pemakaman untuk anak-anak. 119 penguburan lainnya langsung ke dalam lubang atau di peti mati kayu, serta penguburan batu dua peti mati.

Pada situs pemakaman Doigahama di Yamaguchi Prefecture, mayoritas Yayoi 200 atau lebih kerangka ditemukan di sana, terletak pada posisi diperpanjang dengan kepala mereka menunjuk timur, sisanya memiliki kepala mereka menunjuk utara. Orang-orang Yayoi juga dipisahkan penguburan dari anggota masyarakat dari orang-orang luar menikah ke dalam kelompok.

Sekunder penguburan

Dalam Honshu, bagaimanapun, ada ada kebiasaan penguburan yang berbeda. Ketika seseorang meninggal, orang-orang Yayoi pertama akan mengubur mayat di sebuah lubang tanah (di sebuah rumah mayat sementara). Setelah daging sudah membusuk, sisa-sisa orang mati akan digali (menggali) dan mungkin untuk menghapus beberapa gigi untuk dikenakan oleh kerabat. Kemudian sisa tulang dan gigi akan pindah ke jar untuk dimakamkan ke dalam lobang di sebuah pemakaman resmi terpisah. Wadah biasanya memiliki leher yang sempit dari diameter 10 cm. Tulang yang tidak bisa masuk ke dalam tabung akan dikremasi dan kembali ke dalam lubang utama. Hewan kurban bakaran tersebut dicatat sebagai tahap ini mungkin sebagai persembahan leluhur, dan gigi dikembalikan oleh kerabat untuk lubang utama setelah dipakai mereka untuk sementara waktu.

Tulang dikremasi telah ditemukan dari gua Yatsuhagi di Gunma prefektur. Manusia tulang, gigi dengan lubang menembus untuk digunakan sebagai ornamen itu ditemukan di beberapa situs. Arkeolog digunakan untuk berpikir bahwa pisau-seperti tanda pada tulang berarti bahwa kanibalisme telah terjadi, tapi sekarang para ahli berpendapat bahwa tanda dipotong, seperti yang ditemukan pada tulang digali dari gua-gua di semenanjung Miura, dilakukan selama defleshing dari tulang untuk penguburan sekunder. Banyak dari guci yang telah diperbaiki secara hati-hati. Stoples beberapa individu itu kembali terkubur bersama dalam lobang pada kesempatan tunggal meskipun mereka tidak meninggal pada saat yang sama. Ini lubang sekunder biasanya terpisah dan jauh dari pemukiman penduduk.

Pada situs Ikawazu, kuburan pemakaman Yayoi sekunder ditemukan mengandung sisa-sisa dua orang dewasa dan delapan perempuan dan tiga bayi – situs tersebut memiliki barang kuburan termasuk stoples dengan wajah pahatan. Pada situs pemakaman Izuruhara sekunder, manik-manik kaca yang ditemukan. Barang-barang kuburan semua … jarang ahli telah mencatat bahwa tidak pernah ada lebih dari satu jar dengan wajah pahatan pada setiap situs tertentu, sehingga tabung mungkin milik orang dengan posisi khusus penting dalam Yayoi masyarakat seperti kepala desa yang kuat.

Parit tertutup gundukan pemakaman

Kebiasaan penguburan sekunder secara bertahap memberi jalan untuk daerah pusat moated yang menjadi salah satu jenis yang paling umum penguburan selama periode Yayoi. Di tengah-tengah daerah tersebut, gundukan biasanya persegi atau bundar dan di dalam gundukan itu adalah peti mati kayu atau penguburan lubang. Lubang kadang-kadang ditemukan di dalam parit.

Di dalam gundukan Yayoi itu biasanya dimakamkan seseorang sangat penting bagi masyarakat mereka, kemungkinan besar beberapa kepala suku yang sangat kuat atau imam dukun (ess) yang telah memegang pengaruh yang kuat dan kekuasaan atas orang untuk banyak kilometer. Gundukan ini dibangun di daerah benar-benar terpisah dan jauh dari pemakaman komunal atau kuburan rakyat biasa.

Yang paling awal dari penguburan adalah gundukan di lokasi Tambang di Fukuoka. Itu adalah gundukan persegi panjang 18 m, 13 m dan lebar 1 m dan dikelilingi pada tiga sisi oleh parit m 1,7 dalam. Rupanya anggota penguasa yang sangat penting dari masyarakat Yayoi dan anggota keluarga benar-benar ditempatkan di stoples besar dan dimakamkan di dalam gundukan.

Sebuah kuburan mounded dan parit tertutup persegi panjang di lokasi Hirabaru di Fukuoka prefektur berisi log peti mati perpecahan kayu yang telah dicat merah (dalam pigmen cinnabar) yang merupakan kustom untuk penguburan Yayoi Tengah dan Akhir. Parit biasanya hanya berisi satu orang, terkadang dengan penguburan lubang tambahan dalam parit.

Bumi digali dari parit itu biasanya digunakan untuk menumpuk gundukan. Banyak tenaga kerja dikerahkan untuk membangun masing-masing gundukan, beberapa yang sangat besar. Sejarawan percaya bahwa semakin tinggi gundukan, semakin penting kedudukan atau status dari orang yang terkubur di dalam gundukan. Gundukan itu namun terlalu banyak untuk telah disediakan untuk para penguasa elit, dan diduga telah digunakan sebagai cara pemakaman bagi keluarga yang kuat juga.

Penguburan moated Precinct akhirnya digantikan penguburan sekunder popularitasnya mungkin karena ada pergeseran ke arah keyakinan dalam ibadah leluhur dan ide-ide tentang pengobatan orang mati sehingga ritual kamar mayat baru. Daerah pusat moated terpisah juga menunjukkan hubungan kekerabatan groupsand berdasarkan unit produksi pertanian dan juga menunjukkan stres mereka tentang hak-hak mereka atas tanah leluhur. Satu etnolog (Obayashi) telah menyarankan bahwa daerah mounded pusat yang dikelilingi oleh parit mungkin simbolis dari kelahiran kembali Onogoro Pulau menurut mitologi tanah penciptaan.

Selama fase terakhir dari periode Yayoi, gundukan ditandai dengan ukuran dan keragaman dan kualitas barang kuburan yang dianggap mencerminkan sebuah masyarakat menjadi semakin kompleks dan hierarkis (dengan banyak lapisan status yang berbeda dan peringkat untuk orang yang berbeda). Barang-barang kuburan dan jenis peti mati atau penguburan dan tinggi gundukan itu akan membedakan orang terkubur di dalamnya sesuai dengan status sosialnya atau perannya sebagai kepala, imam dukun, prajurit, pengrajin, petani kaya atau miskin, dll

Jaringan kuburan raksasa (yang terus ke era Kofun), dan distribusi barang kuburan, terutama dari cermin perunggu, ditemukan dalam gundukan dianggap oleh banyak ahli untuk mencerminkan kejadian politik tertentu selama era dan untuk mencerminkan apa yang mengendalikan sumber daya seperti item crafted khusus atau barang-barang eksotis yang dapat diperoleh hanya melalui perdagangan atau pertukaran diplomatik. Pola barang prestise ditemukan di makam mounded seluruh negeri cenderung mencerminkan hubungan dan aliansi politik antara para kepala suku memerintah sementara mereka masih hidup.

Grave barang

Guci pemakaman Sebagian besar kuburan biasa, dan ada ratusan bahkan ribuan guci tersebut pada beberapa situs pemakaman Yayoi, tidak berisi barang berat.

Namun, sejumlah temuan yang luar biasa barang kuburan telah ditemukan:

Cermin perunggu adalah yang paling berharga barang kuburan menandai makam orang yang sangat tinggi. Situs gundukan Hirabaru memiliki 39 cermin perunggu; penguburan Mikumo-Minami-shoji tidak. 1 situs memiliki 35 cermin; Suku-Okamoto 32 situs mirror; Mikumo-Minami-shoji ada pemakaman. 2 situs 22 cermin, dan Ihara-yarimizo situs memiliki 21 cermin.

Manik-manik kaca dari penguburan dianalisis oleh para ilmuwan dan ditemukan telah memimpin barium kaca dari jenis yang ditemukan dalam periode pra-Han di Cina. Item kaca seperti manik-manik, yang dikenal sebagai pi, kemungkinan besar akan menjadi objek perdagangan antara Yayoi Jepang dan Cina.

Pada situs Yamamoto di bagian timur Jepang, 68 manik-manik kaca ditemukan dari gundukan pemakaman, bersama dengan tembikar.

Hirabaru gundukan telah muncul beberapa yang terbesar menemukan manik-manik kaca: 480 gelap manik-manik bulat biru; 10-12 manik-manik kaca silinder; 17-18 “tulang-seperti” manik-manik berbentuk silinder, 12 manik-manik batu akik silinder membentuk gelang, 1 kuning opal anting-anting dan 500 kuning opal manik-manik; 320 cincin biru bergabung manik-manik kaca yang membentuk sebuah kalung, dan tiga manik-manik kaca biru melengkung (magatama) jarang berlubang di kedua sisi. Manik-manik dan batu akik kuning opal manik-manik tersebut tidak dikenal di Yayoi Jepang, dan kemungkinan besar tiba sebagai barang perdagangan dari situs periode Han di Cina atau dari pos Cina Lolang di Korea.

Gelang Shell ditemukan di sebuah guci penguburan perempuan dari pemakaman komunal besar penyelesaian Yoshinogari bersama dengan cermin perunggu. Gelang kerang terbuat dari kerang kerucut dari laut selatan. Kerangka perempuan dianggap telah milik seorang pendeta dukun perempuan.

mengunjungi situs dolmen megalitik
 

Kuboizumi-Maruyama Dolmen, Kyushu

Apakah sebuah dolmen?

“Sebuah dolmen, secara umum, terdiri dari susunan batu, sedikit atau banyak jumlahnya, mendukung satu atau lebih batu sedemikian rupa untuk melampirkan rongga di bawahnya. Batu-batu yang mendukung dapat membentuk empat dinding ruang, yang mungkin atau tidak dapat dilindungi oleh sebuah gundukan tanah. Ruangan ini mungkin atau mungkin tidak berkomunikasi secara lahiriah oleh galeri, panjang dan sempit {allée couverte). Gundukan itu mungkin atau tidak mungkin memiliki satu atau lebih baris batu yang mengitarinya. Dan, akhirnya, struktur batu mungkin di atas sebuah gundukan tanah, bukan di bawahnya!

Bentuk paling sederhana dari dolmen, jika memang itu dapat dibandingkan dengan struktur yang lebih rumit atas nama yang sama, terdiri dari batu berdiri beberapa mendukung satu atau lebih batu yang beristirahat atas mereka horizontal. Jika sisa atap-batu dengan salah satu ujung di tanah, maka disebut sebagai makhluk setengah-dolmen. Sebuah dolmen bersembunyi memiliki salah satu batu pendukung (yang umumnya merupakan salah satu sisi ruang persegi) berlubang. Para setengah Dolmen tidak cukup khusus untuk membangun setiap lini distribusi. Para Dolmen bersembunyi ditemukan di Perancis dan di India, dan kemiripan ingin tahu mereka telah membuat banyak orang percaya pada asal usul mereka. “

– Edward S. Morse, Dolmen Jepang (Ilmu Pengetahuan Populer Volume Bulanan 16 Maret 1880

Disarankan bidang perjalanan: Kuboizumi-Maruyama dolmen kompleks, Kyushu

Para Kuboizumi-Maruyama Bersejarah adalah kompleks dari 118 Dolmen periode Jomon terlambat untuk periode Yayoi awal (sekitar 10.000 tahun lalu), dan 12 kofuns (makam kepala suku itu) dari 5 ke Masehi abad 6 Mereka tetap semula terletak di Kawakubo, Kuboizumi-cho, Kota Saga, tapi dipindahkan ke Kinryu Park dan kemudian direkonstruksi karena pekerjaan pembangunan Expressway Nagasaki. Para kofuns memiliki baik kamar batu vertikal (Tate-ana) atau ruang batu horizontal (yoko-ana). Ruang batu terbesar vertikal adalah 0.73m luas, dalam 1.89m, 0.76m dan tinggi. Banyak artikel seperti besi pedang, tombak besi, pisau, yariganna (tombak-seperti jelas lagi berbentuk), dan magatama (manik-manik lengkung) yang digali dari kamar batu pemakaman. Kita bisa belajar banyak tentang perubahan bangunan kofun dari tanggal 5 ke abad ke-6 dari artikel ini digali. Maruyama Historic Site ditetapkan sebagai Properti Budaya prefektur Penting pada tahun 1984.
Alamat: Kinryu, Kinryu-machi, Saga, Saga Prefecture, 849-090

Bacaan lebih lanjut:

Para Dolmen Jepang & Pembangun mereka, oleh William Gowland (Nabu Press, Maret 2010)

Ikegami-Sone reruntuhan dan Osaka Prefectural Museum of Yayoi Budaya
 

Ikegami-sone reruntuhan di Izumi, Osaka prefektur (Sumber: Wikimedia Commons)

Osaka Prefectural Museum ini terletak di sekitar Ikegami-Sone Ruins di salah satu situs arkeologi terbesar terkait dengan budaya Yayoi. Rumah museum artefak penting digali dari Sone Ikegami moated penyelesaian melingkar, yang tanggal dari periode Yayoi (300 SM-300 M).

Untuk menonton klip video tentang temuan Ikegami digali, klik disini.

Ikegami-Sone reruntuhan

Museum ini juga menunjukkan dokumen, relik, film dan bahan lain yang menciptakan kehidupan dan budaya dari Periode Yayoi (dari sekitar abad ke-3 SM-4 ke sekitar abad ke-3).

Di antara pameran menarik museum merupakan model antropologis yang dipulihkan istana Himiko, Ratu Yamataikoku (Klik di sini untuk menonton klip video dari model istana Ratu Himiko dipajang di salah satu ruang pameran museum), dan reproduksi sawah yang menggambarkan adegan realistis tanam dan panen, berdasarkan hasil studi arkeologi dan folkloric. Cari tahu lebih lanjut tentang pameran museum ini dengan menonton klip video.

Untuk mengunjungi Osaka Prefectural Museum Kebudayaan Yayoi, lihat rincian akses di bawah ini:

Jam: Tue-Sun; 10a.m-05:00

————————————————– ——————————

Informasi Kontak

Osaka Prefectural Museum of Yayoi Budaya
443 Ikegami-cho, Izumi
594-0083 Osaka

Telp. +8172546216
yayoi@kanku-city.or.jp

Website: http://www.kanku-city.or.jp/yayoi/jousetsu/index.html (Jepang)

Penemuan salah satu gundukan pemakaman terbesar Yayoi di Reruntuhan Hiyoshigaoka di kota Kaya, Kyoto kencan ke periode Yayoi
Jumat, 25 Mei, 2001 Japan Times

Penguburan gundukan ditemukan di Kyoto diperkirakan tanggal kembali ke Periode Yayoi

KYOTO (Kyodo) Sebuah gundukan pemakaman yang mungkin salah satu yang terbesar dari Zaman Yayoi pertengahan ke-akhir yang pernah ditemukan di Jepang ditemukan di reruntuhan Hiyoshigaoka di kota Kaya, Prefektur Kyoto, pejabat dewan lokal pendidikan Kamis.

Periode Yayoi meliputi setara jaman ke sekitar 200 sampai 100 SM

Menurut para pejabat, ukuran gundukan persegi panjang adalah yang kedua setelah yang di Reruntuhan Yoshinogari di Saga Prefecture.

Gundukan pemakaman berdiri 2,5 meter, 33 meter dan panjang sekitar 20 meter.

Ini fitur batu terjebak ke sisi miring, sebuah gaya yang unik untuk reruntuhan kuno ditemukan di sepanjang Laut Jepang, menurut para ahli arkeologi.

Sebuah manik-manik besar dan banyak artefak lainnya telah digali dari gundukan, yang diperkirakan telah berisi satu tubuh, kata para ahli.

Hal ini mengakibatkan mereka untuk percaya bahwa seorang raja kuat memerintah daerah Semenanjung Tango pada periode sangat awal dalam sejarah Jepang, tambah mereka.

Artefak lainnya digali dari para ahli situs utama untuk percaya bahwa gundukan itu tanggal kembali ke abad pertama SM

Menurut dewan kota pendidikan, keempat sisi gundukan pemakaman yang ditutupi dengan batu datar yang mengukur setidaknya 40 cm.

Mounds semacam ini tersebar di sepanjang pantai Laut Jepang dari Shimane Prefecture ke Kyoto Prefecture.

Orang yang dikuburkan dalam gundukan itu tampaknya telah ditempatkan dalam peti mati kayu, meskipun kedua kayu dan kerangka telah sejak hancur.

Tapi cukup banyak merkuri berbasis pigmen merah ditemukan di sekitar daerah di mana kepala akan beristirahat.

Sekitar 430 manik-manik terbuat dari tuf juga ditemukan di lokasi, para ahli mengatakan.

Yang terakhir ini merupakan jangka terbesar ketiga manik-manik tuf yang akan ditemukan di satu situs, kata mereka.

Para ahli arkeologi mengatakan mereka juga menemukan sekitar 40 butir berkarbonasi pendek beras yang mereka percaya telah ditaburkan di atas tubuh pada saat pemakaman.

Sangat jarang untuk beras jenis ini yang akan digali dalam jumlah tersebut dari sebuah situs pemakaman, mereka menambahkan.

Tinggi orang yang dimakamkan diperkirakan telah sekitar 165 cm.

Situs ini akan dibuka untuk umum pada hari Minggu.

Mengapa beberapa peti mati Yayoi berbentuk perahu?
Sambil mempersiapkan untuk membangun rumah sakit baru di Bangsal Kita Nagoya, peti mati berbentuk perahu kayu tertua ditemukan, sekitar 2000 sebelum periode ini, pertengahan Yayoi. Ini peti mati berbentuk perahu kayu adalah sekitar 200 tahun lebih tua daripada sebelumnya ditemukan. Diperkirakan bahwa peti mati berbentuk perahu dibuat untuk mengangkut almarhum ke dunia lain, dan penemuannya dianggap sebagai artefak budaya yang besar untuk memahami keyakinan akhirat periode Yayoi. [Tr. dari artikel dalam bahasa Jepang Mainichi bawah]

  

 Dipulihkan Yayoi kuil dibuka untuk umum
Sebuah tempat suci diyakini berasal 1.900 tahun dibuka untuk umum pada awal bulan ini setelah dipulihkan di situs arkeologi Toro di Suruga Ward, Shizuoka.

Situs, yang ditemukan pada tahun 1943, dikenal karena sisa-sisa rumah-rumah dan sawah diyakini telah ada pada periode Yayoi akhir (ca 300 SM-ca AD 300).

Dalam pekerjaan penggalian dilakukan oleh pemerintah kota Shizuoka pada tahun 1999, sisa-sisa kuil dan gudang ditemukan.

Pemerintah kota mulai memulihkan kuil, gudang dan tiga tempat tinggal di lokasi Toro pada tahun 2006.

Sebelumnya, tempat tinggal dan bangunan dikembalikan lain di situs itu dipamerkan di lokasi jauh dari tempat mereka ditemukan.

Namun, kali ini, sisa-sisa kuil dan lainnya telah diperbaiki di mana mereka ditemukan.

Beberapa tempat tinggal dan sisa lainnya masih menunggu pemulihan, yang dijadwalkan berlanjut hingga Maret 2011.

Pemerintah kota mengatakan mereka berencana untuk menciptakan kembali lingkungan alamiah dari periode Yayoi pada situs.

Pengunjung situs diberi kesempatan untuk mengalami apa hidup seperti pada periode Yayoi bawah mata relawan.

Mereka dapat mencoba tangan mereka di perontokan padi merah dengan menerapkan mirip dengan apa yang orang Yayoi digunakan dan memulai api dengan memutar tongkat di atas dasar kain rami.

(12 Juli 2008) The Yomiuri Sh

Carp pertanian selama Periode Yayoi
Jumat, 19 September, 2008 Japan Times

Carp pertanian mungkin tanggal untuk Yayoi: Penelitian

Otsu, Shiga Pref. (Kyodo) Orang-orang di Zaman Yayoi mungkin telah terlibat dalam ikan mas pertanian untuk menyediakan makanan selama musim dingin, sekelompok peneliti, Kamis, berdasarkan sebuah penelitian terbaru tentang fosil gigi ikan mas muda ditemukan di situs arkeologi utama.

  
Tidak ada kerusakan gigi: Fosil ikan mas gigi yang digali dari situs pemukiman Asahi di Aichi Prefektur menunjukkan adanya pertanian ikan mas selama Periode Yayoi. KYODO FOTO
 
Menurut kelompok ini, menemukan di situs Asahi di Prefektur Aichi, penyelesaian moated besar yang ada dari abad keempat SM pada abad keempat Masehi, menunjukkan itu terlibat dalam apa yang akan menjadi bentuk paling awal dari ikan mas pertanian di Jepang.

“Saya kira orang Yayoi dirilis ikan mas pada musim pemijahan ke sawah, parit atau kolam, dan ikan yang dihasilkan telur – pertanian primitif mungkin dimulai dengan cara seperti itu,” kata Tsuneo Nakajima, seorang kurator senior yang mengkhususkan diri dalam ekologi ikan di Danau Biwa Museum di Prefektur Shiga, yang menganalisa fosil.

“Selain ikan dewasa tertangkap di sungai, Yayoi orang harus telah kering ikan muda mereka telah dibesarkan untuk menjaga rezeki untuk musim dingin,” katanya.

Temuan ini juga penting karena orang di Zaman Yayoi diduga telah membeli makanan terutama melalui berburu dan mengumpulkan, kata para peneliti.

Gigi ikan mas ditemukan di sisa-sisa dari periode Jomon sebelumnya tetapi tidak termasuk orang-orang muda ikan mas, yang menunjukkan orang-orang Jomon tidak mungkin terlibat dalam budidaya ikan.

Perdagangan dan Tribal Kekayaan dan Status
Orang-orang Yayoi akumulasi kekayaan melalui kepemilikan tanah dan penyimpanan biji-bijian, khususnya beras yang menjadi komoditas perdagangan berharga.

Mereka juga melakukan perdagangan di seluruh negeri dalam berbagai barang lainnya, termasuk kain, sutra (yang diproduksi di Kyushu dari sekitar 1 abad, logam, garam, peralatan kayu dan kerajinan, alat-alat batu, senjata perunggu dan lonceng perunggu dan komoditas lainnya .

Bukti perdagangan ditemukan di Tohoku (beras dibawa ke sana); mesin pemanen batu banyak (diproduksi di Tateiwa situs, Iizuka kota di Fukuoka prefektur); kapak batu (diproduksi di dan didistribusikan dari Imayama, Nishi-ku, Fukuoka kota); kasar yang belum selesai sebagai serta selesai alat kayu (diproduksi di sekitar situs Uryudo, Higashi Osaka City); shell gelang dari laut selatan ditemukan di Yayoi kerangka terkubur (Tateiwa di Fukuoka prefektur dan Yoshinogari, Saga prefektur).

Perkembangan baru dalam teknologi kaca dan metalurgi juga menghasilkan banyak produk baru menjadi tersedia untuk perdagangan. Peningkatan perdagangan di benua itu dan di Jepang. Setiap kabupaten di Yayoi Jepang memiliki pasar. Salah satu pusat perdagangan valuta adalah Asahi di Prefektur Aichi, pemukiman terbesar yang pernah ditemukan, meliputi hampir 200 hektar (vs 5-70 hektar penyelesaian rata-rata).

Beras merupakan komoditas pangan yang paling berharga dan sumber daya yang dihasilkan oleh masyarakat tetapi yang menjadi dikendalikan oleh anggota elit beberapa dalam masyarakat. Produksi beras menyebabkan pemukiman tetap atau permanen dan kebutuhan untuk mempertahankan wilayah mereka serta untuk memperluas batas-batas ketika penduduk lokal tumbuh.

Hal ini menyebabkan pertempuran meningkat, di mana beberapa orang yang senjata logam terkontrol selain pasukan prajurit akan memiliki di atas angin.

Mereka yang mampu mengendalikan sumber daya di Yayoi masyarakat menjadi anggota masyarakat dengan status elit. Mereka mempertahankan posisi mereka dan memamerkan status mereka dengan mengakuisisi barang seremonial bahwa mereka dianggap bergengsi seperti cermin perunggu dan senjata perunggu, bahan logam baku yang sulit didapat, dan hanya bisa didapat dari daratan.

Sebagai sumber bijih logam yang langka di Jepang, siapa pun alat logam terkontrol menjadi kaya dan akan memiliki status yang tinggi dan peringkat dalam masyarakat Yayoi. Karena bijih logam berasal dari Korea, chiefdom hanya yang memiliki kesetiaan strategis dengan suku Korea, mendapatkan akses ke sumber daya logam. Para PowerPlay antar suku dan perang menyebabkan pembentukan kerajaan kecil banyak atau chiefdom dalam Yayoi Jepang.

Cermin perunggu adalah prestise barang yang dipertukarkan dengan orang lain dengan siapa hubungan kekerabatan yang dipalsukan. Periode Yayoi zaman ketika golongan darah suku kekerabatan terbentuk dan hubungan politik dikonsolidasikan – dan proses, diperkirakan, melibatkan berbagai ritual terhubung dengan penyembahan dewa leluhur.

Menurut dokumen Cina, Yayoi masyarakat memiliki banyak lapisan hirarki di mana orang-orang dari peringkat yang berbeda dan status. Mereka memberi judul yang berbeda dengan laki-laki dari peringkat yang berbeda. Pria yang berstatus tinggi memiliki empat atau lima istri sementara rendah rankiing pria hanya memiliki dua atau tiga. Ketika berpangkat rendah orang bertemu atasan di jalan, mereka membungkuk dan menyingkir untuk atasan mereka lewat. Pada peringkat paling bawah masyarakat adalah budak. Ratu Himiko dikatakan telah dimakamkan bersama dengan 1.000 budak

Asal dari orang Yayoi
Yayoi terkait dengan daerah Yangtze: tes DNA menunjukkan kesamaan dengan awal sawah petani
“Beberapa sawah petani pertama di Jepang mungkin telah bermigrasi dari cekungan yang lebih rendah dari China Sungai Yangtze lebih dari 2.000 tahun lalu, para peneliti Jepang dan Cina, Kamis.
Ini disarankan oleh tes DNA yang dilakukan oleh para peneliti menunjukkan bahwa persamaan genetik antara sisa-sisa manusia dari Zaman Yayoi ditemukan di barat daya Jepang dan Dinasti Han awal ditemukan di Cina pusat Provinsi Jiangsu, Satoshi Yamaguchi kepada wartawan.
Orang yang memperkenalkan teknik irigasi untuk kepulauan Jepang pada Periode Yayoi (250 SM-300) diyakini telah datang ke Jepang baik dari Semenanjung Korea di Selat Tsushima, atau dari China utara di Laut Kuning.
Temuan terbaru, bagaimanapun, mendukung teori lain yang menunjukkan asal dari orang Yayoi adalah daerah selatan Sungai Yangtze, yang diyakini tempat kelahiran budidaya padi irigasi.
Yamaguchi, seorang peneliti di Japan National Science Museum, kata para peneliti membandingkan Yayoi masih ditemukan di Yamaguchi, Fukuoka prefektur dengan orang-orang dari Han awal (202 SM-8) di Jiangsu dalam proyek tiga tahun mulai tahun 1996.
Para peneliti menemukan banyak kesamaan antara tengkorak dan anggota badan dari orang Yayoi dan sisa-sisa Jiangsu.
Dua Jiangsu tengkorak menunjukkan tempat di mana gigi depan ditarik, sebuah praktek umum di Jepang pada Yayoi dan sebelumnya Periode Jomon.
Namun temuan paling persuasif hasil tes mengungkapkan bahwa sampel genetik dari tiga dari 36 kerangka Jiangsu juga cocok bagian dari pengaturan basa DNA sampel dari Yayoi tetap, para ilmuwan mengatakan. “

Hal ini menunjukkan hubungan antara Jepang dan Cina berdasarkan argumen suku leluhur mereka.

Sumber: Trussel Berita

Jenis darah tidak seperti apa yang kita terbiasa disebut golongan darah GM adalah metode yang digunakan oleh Matsumoto Dokter Jepang untuk menjawab pertanyaan sendiri “Mana Jepang dari?”. Menurut dia, semua orang harus berasal dari suatu tempat dan ini rasa ingin tahu alami menghasut dia untuk membuat peta di atas.
ag – disajikan dalam bahasa Jepang sekitar konsentrasi 50%. Lebih dari 60% pada Ainu dan 40% di Northern Han.
ab3st – Disajikan dalam Ainu Cina, Korea, Jepang, dan Eskimo.
afb1b3 – Merupakan sebagian besar penduduk Thailand dan bahkan lebih di Kalimantan.
axg – Disajikan dalam semua orang Asia, kebanyakan orang, sedikit atau tidak ada dalam warna hitam dan putih.
fb1b3 – Putih
fb1c – n / a
ab1c – Hitam
ab1b3 – Afrika Tengah dan hitam.
ab3s – n / a

apa adalah orang-orang Yayoi seperti?
Orang mati tidak menceritakan dongeng, jadi kata pepatah … hanya tidak benar-benar benar lagi di hari modern kita ilmu forensik CSI. Bahkan, seribu Yayoi kerangka di North Kyushu memiliki cukup banyak untuk mengatakan tentang siapa orang-orang Yayoi itu.

Sekitar seribu kerangka Yayoi ditemukan di Kyushu Utara (barat daya Jepang) dari Awal hingga Tengah periode Yayoi mengungkapkan bahwa awal Yayoi orang di utara adalah lebih tinggi daripada orang-orang Jomon sebelumnya oleh rata-rata 2 cm, tetapi bahwa Yayoi orang dari Barat Laut dan Selatan Kyushu adalah serupa kepada orang-orang Tsugamo periode Jomon Akhir.

Mengapa fakta-fakta yang penting, karena mereka adalah kunci untuk memecahkan pertanyaan sentral hangat diperdebatkan di kalangan sejarawan: apakah orang Yayoi yang bermigrasi ke pulau-pulau Jepang menyapu bersih (yaitu pengungsi) orang-orang Jomon yang tinggal di Jepang pada periode sebelumnya atau apakah mereka terintegrasi dengan atau terserap ke dalam penduduk asli di Jepang.

Dan kerangka menunjukkan bahwa tidak ada perpindahan penduduk yang terjadi.

Pada akhir periode Yayoi, kerangka Yayoi mengungkapkan bahwa Yayoi orang yang lebih baik diberi makan dan fitur berubah disebabkan oleh jenis genetik baru memasuki kolam penduduk Jepang.

Kerangka memberitahu ilmuwan bahwa Yayoi wajah menjadi datar sepanjang waktu dan bahwa selama periode Yayoi awal, jantan tumbuh sedikit lebih tinggi dengan rata-rata 162 cm dan cenderung hidup lebih lama (hanya dengan tahun atau lebih). Kerangka Yayoi juga menceritakan perbedaan regional: Kerangka Yayoi Kyushu (barat daya Jepang) lebih besar, lebih tinggi dengan kaki yang lebih besar (25-27 cm) dibandingkan dengan mereka yang berasal dari Jepang bagian tengah (23 – 25 cm). Di barat daya, orang-orang Yayoi juga memiliki tengkorak lagi sementara orang-orang dari timur adalah bulat.

Yayoi terkait dengan daerah Yangtze: tes DNA menunjukkan kesamaan dengan awal sawah petani
“Beberapa sawah petani pertama di Jepang mungkin telah bermigrasi dari cekungan yang lebih rendah dari China Sungai Yangtze lebih dari 2.000 tahun lalu, para peneliti Jepang dan Cina, Kamis.
Ini disarankan oleh tes DNA yang dilakukan oleh para peneliti menunjukkan bahwa persamaan genetik antara sisa-sisa manusia dari Zaman Yayoi ditemukan di barat daya Jepang dan Dinasti Han awal ditemukan di Cina pusat Provinsi Jiangsu, Satoshi Yamaguchi kepada wartawan.
Orang yang memperkenalkan teknik irigasi untuk kepulauan Jepang pada Periode Yayoi (250 SM-300) diyakini telah datang ke Jepang baik dari Semenanjung Korea di Selat Tsushima, atau dari China utara di Laut Kuning.
Temuan terbaru, bagaimanapun, mendukung teori lain yang menunjukkan asal dari orang Yayoi adalah daerah selatan Sungai Yangtze, yang diyakini tempat kelahiran budidaya padi irigasi.
Yamaguchi, seorang peneliti di Japan National Science Museum, kata para peneliti membandingkan Yayoi masih ditemukan di Yamaguchi, Fukuoka prefektur dengan orang-orang dari Han awal (202 SM-8) di Jiangsu dalam proyek tiga tahun mulai tahun 1996.
Para peneliti menemukan banyak kesamaan antara tengkorak dan anggota badan dari orang Yayoi dan sisa-sisa Jiangsu.
Dua Jiangsu tengkorak menunjukkan tempat di mana gigi depan ditarik, sebuah praktek umum di Jepang pada Yayoi dan sebelumnya Periode Jomon.
Namun temuan paling persuasif hasil tes mengungkapkan bahwa sampel genetik dari tiga dari 36 kerangka Jiangsu juga cocok bagian dari pengaturan basa DNA sampel dari Yayoi tetap, para ilmuwan mengatakan. “

Hal ini menunjukkan hubungan antara Jepang dan Cina berdasarkan argumen suku leluhur mereka.

Sumber: Trussel Berita

Jenis darah tidak seperti apa yang kita terbiasa disebut golongan darah GM adalah metode yang digunakan oleh Matsumoto Dokter Jepang untuk menjawab pertanyaan sendiri “Mana Jepang dari?”. Menurut dia, semua orang harus berasal dari suatu tempat dan ini rasa ingin tahu alami menghasut dia untuk membuat peta di atas.
ag – disajikan dalam bahasa Jepang sekitar konsentrasi 50%. Lebih dari 60% pada Ainu dan 40% di Northern Han.
ab3st – Disajikan dalam Ainu Cina, Korea, Jepang, dan Eskimo.
afb1b3 – Merupakan sebagian besar penduduk Thailand dan bahkan lebih di Kalimantan.
axg – Disajikan dalam semua orang Asia, kebanyakan orang, sedikit atau tidak ada dalam warna hitam dan putih.
fb1b3 – Putih
fb1c – n / a
ab1c – Hitam
ab1b3 – Afrika Tengah dan hitam.
ab3s – n / a

Menjulang tumuli era Kofun
Era Kofun berlangsung dari tahun 250-538. Era ini ditandai dengan demam mode dari tumuli membangun kegiatan yang dimulai di Jepang dari sekitar abad ke-3 akhir yang tidak berakhir sampai AD 710.

Inariyama pemakaman gundukan (120 meter), pertengahan abad ke-5-an, Saitama Prefecture (atas: tampilan pesawat, di bawah ini: aerial view)

Besar untuk tumuli sangat besar yang dikenal sebagai kofun dalam bahasa Jepang, dibangun untuk menonjol penguasa elit almarhum dan raja. Ada sekitar 30.000 dikenal Kofun gundukan makam. Lebih dari 5.000 dari mereka masih dapat dikunjungi di Jepang hari ini.

OZlab: Peta kofun lebih besar dari 100 meter di Jepang

Seiring dengan tumuli hari ini telah menemukan bukti dari sebuah budaya yang menakjubkan dari gundukan-pembangun kofun. Teknik irigasi hari yang sangat canggih, teknik konstruksi untuk membangun kuburan adalah pikiran-meniup, dan sebagai makam menjadi lebih besar dan monumental dalam ukuran, begitu pula harta dalam diri mereka – teknologi untuk semua prestasi tersebut diberikan untuk pengaruh dari benua Asia.

Periode ini dianggap protohistoric, yang berarti bahwa sementara Jepang belum memiliki bahasa sendiri tertulis, ada catatan sejarah dan sejarah oleh masyarakat tetangga di benua Cina dan semenanjung Korea, potongan-potongan yang, dijelaskan peristiwa dan kejadian periode Kofun .

Beberapa waktu selama periode Kofun, muncul negara bagian pertama di Jepang – Yamato, meskipun ahli berpendapat di antara mereka sendiri lebih tepat kapan Yamato menjadi negara terpusat.

Dua yang terakhir abad periode Kofun dikenal sebagai periode Asuka ketika Buddhisme ajaran dan seni tiba dan berkembang biak di seluruh negeri, dengan Asuka kota sebagai pusat pencerahan Buddha. Buddhisme bersama dengan sistem administrasi dan birokrasi baru diperkenalkan oleh sejumlah besar imigran toraijin masuk terutama dari semenanjung Korea yang sebagian besar datang untuk tetap tinggal dan terintegrasi dengan masyarakat Yamato.

Namun, penyebaran agama Buddha dan kuil-bangunan berikutnya kegiatan alih semua dia bekerja dan upaya sebelumnya dikeluarkan untuk membangun tumuli besar sehingga budaya Kofun berakhir.

KRONOLOGIS PERISTIWA BESAR DALAM PERIODE KOFUN
 
Awal Kofun
 266-413
 Cina tidak ada dokumen tentang peristiwa di Jepang
 
300
 gundukan umum di Kinki dan pesisir Seto Naikai kuburan
 
391
 Wa kekalahan Paekche dan Silla, dan pertempuran dengan Koguryo
 
Tengah Kofun
 413-502
 yang “misterius” kelima raja Wa – San, Chin, Sei, Kou dan Bu – mengirim utusan reguler ke China
 
430s
 kofun besar sedang dibangun di mana-mana
 
471
 tulisan di pedang besi di Kofun Inariyama di Saitama Pref., mengatakan bahwa bangsa itu sudah bersatu
 
470s
 kelompok kofun kecil muncul di Kinki
 
Akhir Kofun
 540
 register pertama imigran dibuat
 
      

4

Abad ke-3: imam raja Powerfull dari Yamato dan suci Gunung Miwa
Selama periode Kofun, para pemimpin Yamato memegang peran sakral sebagai raja imam kuat. Pertumbuhan pertanian peledak selama bagian terakhir abad ketiga, dan buah dari padanya, memberi raja Yamato kemampuan untuk mengumpulkan sumber daya manusia dan fisik yang diperlukan untuk membangun gundukan besar … dan untuk melakukan kampanye militer ke semenanjung Korea.

(Kiri: Raja dari periode Kofun Awal, Azuchi-hyotanyama kofun; Tengah: Raja dari periode Kofun Tengah, Shinkai kofun; Kanan: Raja dari periode Kofun Akhir, Kamoinariyama kofun)

Enam gundukan pemakaman besar (masing-masing lebih dari dua kali lebih besar setiap gundukan ditemukan di Korea) telah ditemukan terletak di kaki Gunung Miwa. Raja Suijin, diyakini dimakamkan di kelima dari enam gundukan Shiki.

Ada ada hubungan erat antara raja-raja pertama Yamato dan menyembah dewa lokal (disebut KAMI) yang berada di Gunung Miwa. Hal ini dapat dilihat dari penyelidikan ke dalam situs Miwa Mt dan mitos-mitos, tradisi serta persembahan dan simbol-simbol keagamaan di sekitar gunung suci.

Omiwa kuil – menjadi lembaga agama besar untuk menyembah Gunung Miwa Kami – tempat di mana upacara kuno telah dilakukan sejak waktu Suijin itu.

Peran suci raja-raja Yamato dan menyembah Kami Gunung Miwa tidak akan dimunculkan oleh mitos menurut Nihon Shoki (alias Nihongi) sebagai berikut:

Pada hari-hari awal pemerintahan Raja Suijin itu, sejumlah bencana menimpa kerajaannya. Sekarang, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Keadaan hal dipimpin Raja Suijin untuk mencari nasihat dan bantuan dari Kami atas mana ia menerima wahyu, ditularkan melalui seorang putri dukun, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu harus disembah. Suijin ditanyakan Kami berbicara dan menerima respon berikut, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato dan yang berada di Gunung Miwa.” – Nihongi)

Kuil Yamato itu bergeser ke Saki daerah

Selama paruh terakhir abad ke-4, raja-raja Yamato menjadi sangat terlibat dalam ibadah Kami di sebuah kuil yang berbeda: Isonokami tersebut.

Isonokami menjadi kuil Yamato terkemuka setelah raja menjadi terikat dengan klan Uji kuat di bidang Saki sebagai istana dan menjadi gundukan dibangun lebih jauh dan lebih jauh ke utara (meskipun Kami di Mt Miwa terus disembah).

Namun, bukti arkeologi menunjukkan bahwa Kuil Isonokami tidak menjadi penting sampai lokus Yamato kekuasaan telah bergeser ke daerah Saki.

Gundukan pemakaman dari Saki termasuk Gosashi gundukan, juga dikenal sebagai makam Permaisuri Jingu yang, menurut legenda, memerintah sebagai Bupati untuk anaknya sekitar tahun 200. Gundukan Gosashi (menurut National Geographic) makam dibuka untuk pemeriksaan oleh para ahli untuk pertama kalinya hanya di bulan April 2008.

Mounds proporsi monumental: Sebuah pertanda otoritas ilahi

Yamato telah makmur di bawah kekuasaan raja-raja Saki, kontrol batas wilayah diperluas, sehingga jumlah akumulasi kekuasaan mereka, kekayaan dan kewenangan sekarang diturunkan kepada garis keturunan. Gundukan telah demikian menjadi simbol dan menegaskan otoritas ilahi dikirim ke penerus hidup, pembangun gundukan. Raja-raja dimakamkan di gundukan Saki mewarisi otoritas raja Shiki sebelumnya. Jadi gundukan Saki dibangun berturut-turut tidak hanya untuk menghormati jiwa-jiwa para raja Yamato meninggal, tetapi juga sebagai simbol otoritas turun-temurun.

Sebagai raja Yamato diperluas ke daerah lain di Jepang, selama tahun-tahun terakhir abad ke-4, mereka membawa tanah di barat, dan di timur laut di bawah Yamato kontrol. Kampanye militer Yamato Takeru no Mikoto yang dicatat dalam Nihon Shoki dan Kojiki bersama dengan menyebutkan bantuan ilahi yang diterima dari KAMI dan makhluk gaib lainnya.

Kepentingan militer dan eksploitasi penerus Raja Suinin itu, anak kedua, juga ditenun menjadi legenda ke:

– Untuk melegitimasi menegaskan hubungan suci antara raja Yamato dan anaknya;

– Untuk menegaskan peran suci Yamato-prajurit raja dan peran mereka sebagai penjaga yang suci “militer” harta. Nihon Shoki menyatakan bahwa putra raja Suinin tertua (Pangeran Inishiki no Mikoto) memiliki seribu pedang dibuat dan bahwa dia ditempatkan bertugas harta ilahi Isonokami itu. Catatan juga menyatakan bahwa ia mendirikan klan Mononobe dan sejak itu suksesi Mononobe klan kepala suku menjabat sebagai penjaga harta Isonokami.

Meskipun Nihon Shoki entri yang jelas revisi mitologi untuk melegitimasi garis kewenangan, mereka juga harus mencerminkan realitas ekspansi yang cepat dari dunia Yamato dan ekstensif menggunakan senjata besi pada saat kampanye militer yang dilakukan.

Suci gunung orientasi dan keyakinan proto-sejarah Jepang – koneksi Tibet?
Ada banyak unsur tentang kepercayaan gunung suci di Jepang, klan desa cara dan royal raja berorientasi ritual dan upacara dan gundukan pemakaman kuno sekitar gunung suci ditandai oleh Gunung Miwa, Gunung Katsuragi, Gunung Fuji dan gunung lainnya – tampaknya memiliki hubungan dekat dengan keyakinan dewa gunung Tibet. Mitos Tibet berisi banyak detail yang konsonan dengan orang-Kojiki dan Nihongi sejarah kuno ‘penciptaan mitos, hirarki paling awal dari dewa dan keturunan mereka pada gunung dan mengikat ke kaisar ilahi dan Ratu.

Ada unsur-unsur sangat identik dari “tali surga” dan tali pohon suci, ular bentuk-shifter Gunung Miwa (istri dewa gunung) vs dewi gunung rusa naik; tombak ikonik, permata (gunung dewa) cermin (istri dewi) muncul di kedua Tibet dan versi Jepang; burung yang membawa kesuburan (Yayoi serta totem periode Kofun); hewan pengorbanan yang harus dibuat … ini kesamaan diidentifikasi bersama dengan bersama Tibet-Burman dan Jepang haplogroup jenis menyarankan masuknya dana dari sistem kepercayaan selama migrasi dari Yayoi mungkin akhir melalui periode Kofun.

“Dalam historiografi Tibet, dewa gunung yar-lha-sham-po sering disebut dewa kerajaan, dan mewakili kekuatan keluarga kerajaan. Pada awal penyebaran agama Budha ke Tibet, banyak anggota rumah kerajaan, penganut agama asli Tibet, Bon-po, tetap menolak untuk

Buddhisme. Situasi ini memunculkan cerita bagaimana dewa Buddha pad-ma-vdyung-gnas mengalami hambatan dari yar-lha-sham-po, yang menyebabkan banjir menghancurkan sebuah istana Buddha. Munculnya dan kemenangan yar-lha-sham-po sebagai dewa tertinggi gunung juga sejarah

pengembangan dan kekuatan suku yar-paru. Absen kekuatan Tibet terpadu dan seorang raja bijaksana yang ahli dalam strategi militer, Tibet gunung dewa yar-lha-sham-po tidak akan menjadi seperti perlengkapan unggul.

Satu ciri khas dari mitologi Tibet adalah bahwa gambar dari dewa gunung didasarkan pada unsur-unsur agama selain pegunungan fisik sendiri. Mereka sering diwujudkan sebagai binatang atau totem.

“Pada saat ini, SKU-gnyan-thang-lha adalah penguasa pengujian.

Ia membentang kepalanya ke daerah Gru-gu;

Ekornya mengisi milik SOG-chu-gyer-thang.

Seekor ular putih blok jalan,

Master menempatkan tongkat ke pinggang ular, dan mengatakan:

“Engkau adalah Raja Naga ne-le-thod-dkar,

dri zavi rgyal po sur phud lnga pa zhes.

gnyan-chen adalah putra dari dewa gunung VOD-de-gung-rgyal dan burung giok tunggal bersayap, dan merupakan kepala para dewa gnyan. Tempat di mana kehidupan dewa disebut vdam-Shon, 5 burung giok-hijau membawa vitalitas dan kehijauan musim semi bahkan ke pegunungan bersalju di musim dingin ….

dewa gunung digambarkan sebagai baju besi dan mengenakan gaun putih pertempuran bertatahkan permata dekoratif. Ia sering digambarkan melambaikan tombak dengan bendera tetap di tangan kirinya, sambil memegang mangkuk ajaib penuh permata tangan kanannya. “”

Istrinya adalah dewi RMA-chen … Dia awalnya tinggal di gunung anyesrmachen dan dianggap yang terbesar dari dua belas dewi Tibet teks ritual menggambarkan dia dengan cara ini: dia mengendarai rusa jantan putih seperti Keong, dan tubuhnya yang putih sebagai pegunungan bersalju.

Dia sangat cantik, dan rambutnya dikepang dengan pita berwarna-warni. Di tangan kanannya dia memegang sebuah cermin ajaib, dalam dirinya meninggalkan laso dan sebuah pengait besi. Dengan mengenakan mantel sutra, ia dihiasi dengan mahkota emas dihiasi dengan permata yang beragam di atas kepalanya. Dia juga memakai kalung mutiara, gelang,

dan gelang kaki, sebuah lonceng bersinar adalah tetap dengan sabuk di pinggang “.

Dalam mitologi Tibet, para dewa gunung memiliki kekuatan besar dan berkuasa atas semua dewa lainnya; kekuatan ini berasal dari kontrol mereka terhadap cuaca fenomena-angin, awan, guntur, hujan es, dan sebagainya. Dengan demikian, mereka telah menjadi dewa-dewa utama mitologi Tibet, dan penghormatan mereka adalah bentuk paling penting dari penyembahan alam di Tibet.

Karena besar mereka “tubuh” dan karena ilusi yang diciptakan oleh cuaca di sekitar puncak, dewa gunung memiliki gambar berubah dalam ritual. Pada waktu sebuah penggabungan dari gunung dewa menyembah dengan hewan menyembah terjadi: hewan seperti domba, yak, dan kuda liar mulai tergantikan gambar lama. Ini citra binatang pada gilirannya memberi jalan untuk antropomorfisme, sebagai bentuk hewan menjadi dewa yang menyertai atau binatang yang gunung dewa rides. Perubahan citra ritual menyimpang, orang terkemuka dari para dewa dalam mitologi gunung Tibet tidak diragukan lagi. Pengorbanan bagi mereka adalah kolektif bukan soal pribadi, untuk dewa gunung biasanya tidak dianggap sebagai

wali individu, melainkan ia adalah wali dari suku tertentu atau bahkan seluruh rakyat.

“Tibet kuno terhubung para dewa gunung untuk kelas konseptual yang lebih abstrak dari dewa surgawi, percaya puncak untuk menjadi situs untuk bagian dari dunia ini ke langit di atas, situs di mana tali (atau langkah) yang terhubung langsung ke surga.

Mitos tentang tali surgawi (DMU-Thag dalam bahasa Tibet) adalah, tidak mengherankan, terutama terjadi di antara berbagai kelompok etnis yang tinggal di dekat pegunungan sendiri. “

“Awal Tibet mitologi dewa gunung dibedakan dari dewa surgawi: dewa surgawi adalah terutama simbolis dan kurang langsung terhubung ke kehidupan material Tibet awal. Seiring waktu, bagaimanapun, kedekatan fisik jelas, bersama dengan kesamaan dalam ibadah ritual, menyebabkan identifikasi meningkat antara para dewa gunung dan dewa-dewa surgawi, dan hasilnya, bahwa yang terakhir sekarang memiliki ukuran besar fitur dari dewa gunung unggul; itu bahkan menyatakan bahwa gunung dewa dan dewa-dewa surgawi dapat berubah dari satu ke yang lain. Para dewa gunung kadang-kadang naik ke status dewa surgawi, dan dewa-dewa surgawi terkadang turun menjadi dewa gunung.

VOD-de-gung-rgyal, misalnya, adalah dewa patriarkal peringkat di antara yang disebut Namun “sembilan pencipta-dewa.”, Dilihat dari kata VOD-de-gung-rgyal, ini dewa gunung juga merupakan dewa surgawi , karena di Tibet, gung berarti “surga”, dan gung-rgyal berarti “raja surgawi.”

Di sini dapat dimengerti bahwa cara orang-orang Tibet memahami dewa surgawi agak berbeda dari masyarakat yang hidup dalam kondisi geografis lainnya. Orang-orang Tibet ‘pemahaman para dewa surgawi dikembangkan atas dasar ibadah mereka pegunungan dewa. Setelah mengembangkan

konsepsi para dewa surgawi melalui jenis ibadah, Tibet kuno mendalilkan dasi antara dua set dewa. Oleh karena itu mitos tali surgawi.

Tibet-Burma bahasa sangat menunjukkan bahwa mu-in Tibet mengacu pada “dewa surgawi.” Adapun kata DMU-Thag, saya percaya itu harus berhubungan erat dengan bahasa Tibet untuk “pelangi” (vjav). Pelangi juga dapat dipahami oleh masyarakat awal sebagai tali yang menghubungkan langit ke bumi, tali

diturunkan oleh dewa-dewa surgawi. Secara harfiah, DMU-Thag berarti “tali dewa surgawi ‘….

Hal ini membentang oleh angin, ditenun menjadi benang, dan luka bulat pohon. Hal ini dikenal sebagai Dmuthag atau g.yang Thag (“tali keberuntungan”). “16 Teks ini jelas mengidentifikasi dmuthag dengan pelangi.”

Sumber:

Mitologi Dewa Tibet Mountain: Suatu Tinjauan oleh Xie Jisheng

Oral Tradition, 16/2 (2001): 343-363

Revolusi ritus
Kami Ibadah

Orang zaman Kofun dan sejak dahulu, telah melakukan banyak ritual ibadah kepada roh-roh Kami pegunungan, laut, sungai dan di jalan melalui gunung melewati yang mereka pikir cenderung mendapatkan diblokir oleh “Kami kekerasan”. Obyek ritual banyak ditemukan terkubur di dasar sungai atau di kaki gunung adalah bukti dari kebiasaan mereka.

Revolusi ritus dan penolakan Yayoi Kami

Sebuah kelaparan besar dan tahan lama telah tersebar di seluruh Asia Timur sebelum dimulainya Periode Kofun, dari sekitar tahun 190-220. Saat itu sekitar waktu ketika pendeta Ratu Himiko telah naik tahta (sejarawan iklim mengatakan ini adalah waktu dari Little Ice Age). Di Jepang, orang di mana pun bergabung penguasa mereka memohon bantuan dari Kami mereka, dengan menggunakan ujung tombak perunggu ritual, belati, dan lonceng. Tapi harus tampak bahwa Kami itu tuli terhadap permohonan mereka untuk tahun-tahun kelaparan tidak berakhir.

Pada masa itu di Asia Timur, ada kebiasaan pembunuhan raja praktisi yang berarti bahwa mereka membunuh pemimpin mereka yang mereka disalahkan atas penderitaan yang mereka hadapi Para penguasa kerajaan Wa yang mungkin membunuh satu demi satu, tetapi ketika yang tidak menghentikan kelaparan, orang-orang akhirnya menolak Kami Yayoi juga.

Penolakan Yayoi Kami dianggap mengapa lebih banyak dari Jepang, baik dalam Tsukushi, Kibi atau Yamato, ritual objek seperti lonceng perunggu dan ujung tombak perunggu sedang rusak dan dilemparkan ke sungai, atau dibuang di dalam rumah yang ditinggalkan atau dibuang atau dikubur.

Karena Kami Yayoi telah ditolak, para penguasa maka diperlukan untuk mencari dan mengungkapkan Kami baru untuk rakyat mereka. Diperkirakan bahwa Ratu Himiko telah mengirim misi diplomatik ke kerajaan Cina Wei dan mungkin telah diimpor Kami baru bersama dengan karunia-karunia “seratus cermin perunggu” yang menyimbolkan mereka dari pengadilan Cina. Dia mungkin telah mengungkapkan Kami baru dengan seratus cermin yang ia kemudian “ditampilkan kepada orang di seluruh tanah”.

Apa keyakinan agama baru kemudian digantikan doktrin Kami Yayoi selama Periode Kofun?

Agama baru dan Makimuku proto-tipe tempat suci

Sejarawan percaya bahwa agama baru yang terlibat cermin perunggu dan pembangunan makam lubang kunci berbentuk sebagai struktur keagamaan. Pemerintahan Ratu Himiko yang memiliki efek pemersatu kelompok suku atau klan banyak, dan mungkin juga telah membawa beberapa sistem keagamaan umum yang memiliki makam lubang kunci berbentuk sebagai simbol pusat.

Untuk mengakomodasi tuntutan ini sistem keagamaan baru, struktur arsitektur baru datang yang akan dibangun. Tetap dari paruh pertama abad ke-3 tempat suci seperti bangunan mengangkat ditemukan pada penggalian dari situs Makimuku. Sisa-sisa diperiksa dan dinyatakan oleh tukang kayu kuil sebagai “prototipe dari arsitektur kuil”.

Apa kuil prototipe di Makimuku mungkin telah tampak seperti

Ruang utama yang runcing dan menghadapi langsung barat, tetapi memiliki “pilar sentral” dan “bubungan balok-pilar”. Struktur memiliki ruang sekunder, keduanya memiliki sumbu utama mereka sejajar dalam arah yang sama. Struktur baru menyerupai Kuil Ise yang dibangun abad kemudian.

Secara signifikan, Makimuku proto-tipe kuil dibangun dalam gaya yang sama sekali berbeda dari periode Yayoi dan menggunakan skala Wei Cina pengukuran dan adalah Lu Ban atau Bintang Utara kekaisaran tembaga Shaku dari “sebuah, keberuntungan Wei Shaku sedikit lebih panjang dari tipe yang digunakan pada periode 240-248 “. Ini memiliki nilai numerik dari sedikit di bawah 32 cm.

Lain Kofun Periode Awal mengangkat lantai bangunan ditemukan di gundukan pasir di Nagase Takahama, di Tottori Prefecture. Ini sangat besar dengan lubang pasca 2m untuk 3m diameter, sehingga mungkin didukung bangunan tinggi lebih dari 10 meter. Itu adalah bangunan persegi lebih dari 5 m panjang di setiap sisi, dikelilingi oleh 16 m pagar berbentuk segi empat panjang di setiap sisi dan di bagian depan adalah tangga. Jelas bangunan itu dikuduskan untuk selain fungsi sehari-hari dan ditemukan dengan cermin perunggu miniatur di dalamnya.

Air pemurnian ritual

Sistem saluran air telah ditemukan di Makimuku dan situs Hattori. Ini diduga fasilitas untuk menyediakan air bersih untuk persembahan kepada Kami dalam ritual pemurnian air. Sistem ini biasanya terdiri dari saluran air pipa untuk menyalurkan kayu dalam air murni suci, papan kayu dan palung untuk mengontrol aliran air, dan trotoar dilempari batu dan area pusat berkerikil untuk ritual pemurnian – terus dibangun dan digunakan dengan baik ke lima dan abad keenam.

Beberapa air umum Rituals terlibat penempatan pembuluh tanah liat miniatur di spouts air dan benda-benda ritual mengambang bedak (ditempatkan di dalam mangkuk) turun saluran irigasi.

Hitachi tidak fudoki kuni menunjukkan bagaimana suatu ritus pemurnian air bisa saja telah dilakukan: “Ketika kurir dan sejenisnya yang melakukan kunjungan pertama mereka ke provinsi, mereka pertama kali berkumur dan tangan, lalu menghadap timur dan melakukan penghormatan ke Kami yang dari Kashima, setelah itu mereka mampu memasuki “.

 .
 

Seiring Makimuku Sungai, situs ritual berbagai menunjukkan bukti bahwa ritual yang melibatkan banyak gerabah dan produk kayu dilakukan, sekitar atau mungkin dalam mengangkat lantai bangunan.

Sebagai sejumlah besar beras-memasak serta peralatan makan, pot tanah liat dan kapal ditemukan di satu situs Makimuku, diperkirakan bahwa ritual dilakukan di mana orang-orang dikuliti dan direbus beras, dan menumpuk nasi dalam mangkuk dan mengambil bagian dari makan bersama dengan Kami tersebut. Mereka juga membawa alat tenun untuk menenun pakaian baru sebagai persembahan Kami. Obyek ritual lainnya adalah kapal berbentuk burung dan kayu kayu. Ini ritual dan peralatan yang digunakan adalah mirip dengan festival panen kemudian Niiname mana persembahan makanan bersama makanan yang dibuat oleh keluarga daerah yang berkuasa.

Di situs lain di sekitar pohon kamper raksasa di tepi Sungai Miyamae, jumlah besar tembikar (1.000 pot dari 2.500 kapal ceremic) dari abad ke-3 yang ditemukan. Beberapa gerabah itu bukan lokal tapi dari daerah Kinki, Kibi dan San’in di timur Matsuyama, menunjukkan makanan yang mungkin telah dimasak dalam semacam perayaan untuk orang-orang dari daerah lain – dalam apa adalah ritual komunal makan makanan bersama Kami dengan (seperti yang disarankan oleh mangkuk miniatur dan gelas).

Praktek melakukan ritual dengan pembuluh tembikar yang berisi makanan yang ditawarkan di dasar pohon suci itu mungkin ritual keagamaan umum dilakukan di banyak bagian Jepang pada saat itu. Menurut fragmen dari teks tidak kuni Yamashiro fudoki, pohon ini dianggap keramat yang Kami turun.

Tempat-tempat suci dan pedang

Banyak tempat-tempat suci baru dibangun selama era Kofun.

Bagian terpenting dari kuil adalah bangunan mengangkat dipisahkan dari penggunaan sehari-hari berfungsi sebagai tempat perlindungan atau rumah penyimpanan benda ritual. Banyak gudang kuil tersebut ditemukan di situs Makimuku atau di lokasi Nagase Takahama. Sebuah tempat keramat terutama terkenal dan awal adalah Kuil Isonokami.

Pedang tampaknya telah sangat dihormati objek disimpan di beberapa kuil. Menurut Nihon Shoki, pedang Susano O no Mikoto yang digunakan untuk membunuh ular berkepala delapan legendaris diendapkan di Isonokami selama abad ke-4.

Sebuah emas bertatahkan terkenal pedang, pedang shichishito atau tujuh-cabang dari abad ke-4, masih disimpan di kuil Isonokami hari ini, dianggap pedang shichishito disebutkan dalam bab Jingu dari Shoki Nihon yang disajikan oleh cucu Paekche raja bersama dengan cermin knobbed tujuh dan pesan untuk membuka hubungan kedua negara. Para ahli telah ditentukan dari prasasti di pedang bahwa pedang itu dibuat di Paekche di 369 AD dan disajikan oleh seorang raja Paekche untuk penguasa Yamato dan kemudian ditempatkan di gudang Isonokami.

Entri dibuat pada tahun ke-35 pemerintahan Suinin dalam catatan Nihon Shoki mengatakan bahwa putra Kaisar Suinin tertua telah memerintahkan seribu pedang yang dibuat dan disimpan pada Isonokami. Klan Monobe didirikan oleh Pangeran Inishiki menjadi penjaga harta Isonokami, setelah itu memegang peran militer dan kekuasaan.

Pemakaman makam ritual

40.000 mortir berbentuk manik-manik dan banyak benda berbentuk pedang, cakram berlubang dan koma berbentuk magatama manik-manik yang ditemukan di parit makam Nonaka di Fujiidera City, Osaka. Ini adalah objek ritual cenderung digunakan dalam pemakaman atau upacara penyembahan leluhur.

Dari ketiga abad kelima, ritual makam mungkin dilakukan oleh para pemimpin kepala suku dan klan perdukunan dalam hubungannya dengan ide memadamkan jahat untuk membatasi jiwa dalam ruang pemakaman dan untuk melindungi orang mati melawan roh-roh jahat (dalam cermin perunggu memiliki instrumen kunci). Dari abad ke-6, ritual tampaknya telah berkembang menjadi upacara untuk benar mengirimkan orang mati ke dunia lain.

Evolusi baru dan ritual agama
Evolusi objek ritual dan ibadah

Ritual objek hari berubah dalam popularitas sesuai dengan keyakinan agama yang berlaku zaman. Dengan memeriksa kuil Munakata penting klan di pulau Okinoshima yang merupakan ritual negara situs dengan koneksi kuat dengan raja Yamato, pola perubahan persembahan ritual selama berabad-abad dapat dilihat:

4 – abad ke-5: Magatama manik-manik, cermin, pisau dan pedang, (hijau nephrite) gelang, besi dan alat senjata, item steatit ditawarkan di atas batu-Iwakura atas mezbah-mezbah untuk mengundang Kami untuk turun ini altar.

6 – abad ke 7: salinan Jepang cermin perunggu Cina, barang-barang pribadi, hiasan kuda, gerabah, miniatur logam dan barang-barang steatit sangat populer sebagai obyek ritual.

7 – abad ke-8: Emas cincin, hiasan kuda, besi, ingot (mirip dengan yang ditemukan dalam makam di kerajaan Silla Korea). Fragmen dari mangkuk Persia Sassania kaca telah ditemukan. Ritus pemurnian tampaknya telah dilakukan sebagian di tempat terbuka dan sebagian di dasar batu, menggunakan item ritual steatit, logam miniatur tenun dan alat berputar. Dua Timur Wei Gilt finials perunggu berbentuk kepala naga dan fragmen dari sebuah dinasti Tang 3-berwarna berleher panjang vas Cina.

8 – abad ke-9: Ibadah dilakukan di udara terbuka altar dengan persembahan ritual yang meliputi: cermin perunggu, lonceng perunggu (Suzu), objek steatit buatan lokal dari manusia, kuda dan perahu, tembikar diimpor, miniatur logam dan koin perunggu dicetak di Jepang.

Ritus yang melibatkan korban dalam jumlah besar objek bedak seperti bedak pedang dan manik-manik berbentuk mortir, yang sebelumnya dipraktekkan dalam ritual makam kemudian menyebar luas di abad kelima dalam pengaturan ritual desa yang terbuka atau altar.

Misalnya di desa awal abad keenam Nakasuji, di Prefektur Gunma, di dalam tempat ritual di dalam kompleks perumahan desa, ritual dilakukan di mana babi hutan dikorbankan dan ditempatkan di atas batu dari sungai, di sekitar batu tiga bedak mortir manik-manik. Di lain tempat ritual desa di tenggara dan di luar kompleks perumahan, di depan lain susunan batu berdiri Haji mangkuk: haji guci, guci kecil, mangkuk pedestaled, mangkuk, dan pot. Di dalam mangkuk lima belas bedak mortir berbentuk manik-manik. Di lain tempat ritual selatan dari tempat ini tiga batu sungai di mana babi hutan kurban juga telah ditawarkan.

Di tempat lain di Jepang, penggunaan populer dari persembahan ritual bedak digantikan pada paruh kedua abad keenam oleh manusia ritual tanah liat dan patung-patung kuda yang biasanya hilir melayang di sungai selama festival tertentu, biasanya dikombinasikan dengan minum dari minuman sake. Dalam beberapa kasus, tujuannya adalah untuk menenangkan Kami yang menyebabkan turbulensi di perairan hulu, dan dalam kasus lain, tujuannya adalah ritus pemurnian dilakukan pada sungai penyucian suci.

Beberapa ritual bidang yang sangat jarang ke Kami lapangan termasuk persembahan kuda kurban dan ayam jantan dilukis di tanggul lapangan. Vermilion-dipernis ayam jantan yang terbuat dari papan kayu telah ditemukan di dalam parit dari gundukan pemakaman Makimuku awal. Sangat mungkin bahwa ayam jantan adalah ornamen dekoratif tergantung di pilar dan digunakan pada saat upacara bangun untuk mendoakan kembali orang mati untuk hidup. Tanah liat berbentuk ayam jago haniwa juga telah ditemukan di beberapa gundukan pemakaman kofun awal.

Dengan demikian dapat dilihat benda ritual dan ritus dan adat istiadat sendiri juga wax dan menyusut di popularitas dari waktu ke waktu. Ketika raja pertama berasal otoritas mereka dari peran spiritual mereka, ibadah puncak gunung kuil adalah urutan hari, tetapi sebagai otoritas dan kekuasaan mereka tumbuh melalui lebih sekuler, melalui kekuatan militer dan kemenangan, penguburan barang-barang pribadi dan kuda dan simbol militer digantikan ritual penawaran yang disertai ibadah leluhur dan upacara simbolis tumuli otoritas raja dikubur itu. Ini jalan beraspal halus akhirnya untuk penerimaan ide-ide Buddhis di akhir zaman Kofun.

Kofun ritual yang melibatkan pedang bedak talek dan benda-benda lain

Pada abad kelima, sebuah ritual baru tergantung cakram berlubang, bedak berbentuk pedang berbentuk benda dan mortir berbentuk bedak manik-manik (digunakan dalam satuan sepuluh ribuan) digantung dari cabang pohon pohon Sakaki suci. (Ritual ini menggantikan sebelumnya kebiasaan menggantung cermin, pedang dan manik-manik berbentuk silinder dari pohon).

Orang-orang Kofun menghabiskan banyak waktu memproduksi benda-benda ritual dalam apa yang merupakan industri besar dan perdagangan produk jadi. Situs Soga di Kashihara City, Nara adalah sebuah situs pabrik tempat bedak banyak batu dan benda lainnya ritual dibuat dan kemudian didistribusikan ke seluruh negeri.

Benda ritual bedak yang populer dari paruh kedua abad ke-5 sampai paruh pertama abad ke-6 dan digunakan berbagai macam upacara ritual.

Nihon Shoki catatan beberapa konteks di mana ritual itu dilakukan: Sebelum memenuhi Keiko Kaisar, Lady Kamunashi berhenti pohon Sakaki dan menggantung delapan genggam pedang di cabang-cabang atas, delapan rentang cermin pada cabang tengah dan delapan rentang manik-manik di cabang-cabang yang lebih rendah. Kaisar Chuai menceritakan bagaimana Kumawani, nenek moyang penguasa Tsukushioka, menggantung sepuluh genggam pedang pada 100-cabang Sakaki untuk menunjukkan kesetiaan-Nya.

Referensi yang terakhir menunjukkan bahwa ritual keagamaan telah berevolusi mengambil dimensi politik untuk ritual dipraktekkan untuk menegaskan kesetiaan kepada otoritas ilahi atau spiritual penguasa Yamato.

Peran spiritual raja-raja

Raja kepala suku lokal dan para pemimpin desa semua berasal otoritas mereka dari peran mereka sebagai imam ritus pertanian untuk menyembah “Kami surgawi dan duniawi tanah dan biji-bijian”, yaitu di Kami pertanian di kuil yang ditunjuk.

Sebagai negara sentralisasi muncul selama zaman Kofun, raja atau kaisar di puncak negara itu, bahkan sebagai Buddhisme memegang di Jepang sebagai agama baru, tidak bisa mengabaikan perannya sebagai imam kami-menyembah tertinggi.

Raja negara Yamato paling awal sangat terhubung untuk menyembah di Kuil Omiwa mana ritual kuno untuk menyembah Kami Gunung Miwa dilakukan. Kuil Omiwa, sebagai satu prototipe awal dari kuil, tidak memiliki ruang pusat ibadah (shinden) untuk percandian dari “tubuh Kami” nya (shintai) karena Gunung Miwa sendiri dipuja sebagai badan Kami. Dari enam gundukan pemakaman dibangun di dasar Gunung Miwa, yang kelima dari mereka diyakini milik Raja Suijin.

Menurut Nihon Shoki, Raja Suijin adalah seorang penguasa yang memberikan perhatian serius “untuk menyembah Kami dan untuk tugas surgawi-Nya”. Raja telah meminta bantuan dari Kami mengenai bencana yang pada kerajaan pada waktu itu, dan dia menerima wahyu melalui seorang putri perdukunan yang menyampaikan pesan dari Kami berbicara melalui sang putri, bahwa bencana akan berhenti jika Kami itu untuk disembah. Ketika ditanya siapa yang Kami itu, jawabannya datang, “Saya tidak Omono Nushi Kami menyembah dalam batas-batas Yamato [dan yang berada di Gunung. Miwa]. Menurut teks, bencana berhenti setelah upacara yang diperlukan diselenggarakan.

Gunung ritual ibadah dilakukan oleh penguasa dari kuil di dasar gunung. Menurut Hitachi tidak fudoki kuni pasak digunakan sebagai penanda untuk menunjukkan bahwa di atas titik itu dan seterusnya adalah tempat Kami sementara bagian bawah penanda pasak bisa dibuat menjadi kolom untuk budidaya manusia. Hal ini dianggap mencerminkan revolusi ritual baru di mana Kami baru sekarang menempati kaki gunung sehingga Kami gunung kuno dipindahkan ke puncak gunung. Dengan paruh kedua abad kelima, berbentuk Y hias pasak-penanda dikuburkan di daerah tabu bersama dengan komochi koma berbentuk magatama sebagai gunung ritual ibadah menurun selama rezim sekuler yang kuat dan meningkatnya raja Yamato kemudian.

Hal ini direkam dalam entri Shoki Nihon untuk pemerintahan Kinmei di 552 dengan mengacu pada munculnya keyakinan Buddha sebagai agama alternatif baru:

“Raja-raja negara ini selalu dilakukan ritual musiman untuk menghormati Kami surgawi dan duniawi banyak tanah dan gandum. Jika [raja kami] sekarang harus menghormati Kami dari negara-negara tetangga, kita takut bahwa Kami negara ini akan marah. “

Makimuku reruntuhan di Nara yang akan digali
Penggalian utama direncanakan untuk situs Nara

The Yomiuri Shimbun

OSAKA-ekstensif penggalian ditetapkan untuk mendapatkan berlangsung tahun fiskal berikutnya di reruntuhan kuno Makimuku di Sakurai, Prefektur Nara, kata sumber tersebut.

Penelitian ini akan menjadi penggalian penuh pertama bagian tengah reruntuhan, yang tanggal ke abad ketiga dan keempat dan merupakan situs yang paling mungkin dari kerajaan Yamataikoku kuno.

Penggalian akan dilakukan oleh Dewan Kota Sakurai Pendidikan dan diharapkan dapat memberikan informasi baru mengenai apa yang diyakini kota pertama benar bangsa. Penemuan artefak yang menunjukkan pertukaran langsung dengan China bisa menentukan lokasi dari kerajaan Yamataikoku, menetap perdebatan lama tentang masalah ini.

Kaki Mt. Miwa, dimana reruntuhan Makimuku berada, juga dianggap bekas tempat sebuah istana kuno. Hamparan reruntuhan sekitar dua kilometer timur ke barat dan sekitar 1,5 kilometer utara ke selatan. Daerah ini meliputi makam Hashihaka, dating kembali ke abad ketiga-an, yang dikatakan menjadi lokasi makam Himiko, seorang ratu Yamataikoku.

Para prefektur Nara dan kota Sakurai pemerintah telah menggali reruntuhan 153 kali mulai tahun 1971, termasuk 130 penggalian darurat untuk merekam informasi sebelum pembangunan perumahan dan proyek lainnya. Hanya 5 persen dari reruntuhan telah dipelajari.

Pusat perkotaan di daerah itu diyakini telah bergeser lebih periode yang berbeda. Pada paruh pertama abad ketiga, pusat diyakini telah berada di distrik Ota, di mana sisa-sisa dari apa yang tampaknya telah tempat kudus ditemukan.

Pusat ini diperkirakan telah dipindahkan pada paruh kedua abad itu ke distrik Makinouchi, di mana gerabah dipengaruhi oleh budaya di Semenanjung Korea dan tas sutra yang ditemukan.

Dewan kota pendidikan akan melakukan penelitian intensif di dua kabupaten di bawah rencana jangka panjang.

Item gerabah diproduksi di daerah seperti Tokai dan account Setouchi selama lebih dari 20 persen dari jumlah artefak yang digali di reruntuhan, menunjukkan kontak dengan bagian lain dari Jepang. Penggalian parit lima meter lebar dengan tanggul berlapis juga mengungkapkan bahwa pekerjaan teknik sipil besar telah dilakukan.

Dalam penggalian terakhir, jumlah besar serbuk sari safflower digunakan untuk pencelupan ditemukan. Para ahli mengatakan bahwa penemuan mungkin dihubungkan ke kain yang Himiko disumbangkan ke dinasti Wei di Cina sekarang ini, seperti ditulis dalam dokumen Cina “Gishi Wajin-Den” (The Rekaman Jepang dalam Sejarah Wei).

(10 Januari 2008 Harian Yomiuri)

Pertengahan abad ke-3 safflower serbuk sari dari Nara bukti reruntuhan Makimuku perdagangan atau kegiatan diplomatik dengan China
Penemuan serbuk sari menawarkan petunjuk tentang perdagangan Cina

The Yomiuri Shimbun

NARA-Tertua safflower bangsa serbuk sari, berasal dari sekitar pertengahan abad ketiga, ditemukan dalam jumlah besar di reruntuhan Makimuku kuno di Sakurai, Prefektur Nara, dewan kota pendidikan mengumumkan Selasa.

Digunakan untuk pewarna merah, safflowers diyakini telah datang ke Jepang dari China. Serbuk sari yang ditemukan diyakini dari tiga abad lebih awal dari materi sebelumnya dianggap yang tertua di negara ini.

Reruntuhan dikatakan telah menjadi bagian dari kerajaan Yamatai-Koku, lokasi yang telah lama diperdebatkan oleh para ahli. Sebuah dokumen Cina dari waktu, “Gishi Wajin-Den,” menyatakan bahwa Yamatai-Koku Ratu Himiko memberi kain merah dan biru untuk dinasti Wei, sekarang Cina, di 243, menurut papan.

Tanah dari parit digali pada tahun 1991 di reruntuhan diperiksa oleh Associate Prof Masaaki Kanehara Nara Universitas Pendidikan. Ia menemukan tanah yang terdapat sejumlah besar serbuk sari safflower, jauh lebih banyak dari yang terkandung dalam tanah biasa.

Para ahli percaya limbah cairan dari workshop pencelupan dituangkan ke selokan.

Sejumlah lubang kunci berbentuk makam kuno, sisa-sisa bangunan dan pot tanah liat dari seluruh Jepang telah ditemukan di reruntuhan Makimuku. Pada bulan September, topeng kayu tertua yang pernah ditemukan di negara ini digali dari reruntuhan. Reruntuhan diyakini telah menjadi wilayah metropolitan pertama yang berfungsi sebagai pusat perdagangan tingkat tinggi.

Temuan menunjukkan bahwa sebuah kerajaan di daerah tersebut mungkin telah terlibat dalam perdagangan dan kegiatan diplomatik dengan benua.

Hironobu Ishino, direktur Hyogo Prefectural Museum Arkeologi, mengatakan, “Ada sedikit keraguan bahwa [safflower] pengolahan teknologi telah diperkenalkan ke Jepang dari benua itu.

“Ini [penemuan serbuk sari] diyakini bukti pertukaran internasional, dan mendukung gagasan bahwa reruntuhan Makimuku adalah bagian dari Yamatai-Koku kerajaan.”

(4 Oktober 2007)

4 abad: Legenda Pangeran Yamatotakeru: jalan dia mengambil dan ekspansi Yamato
Pertama Jepang dua buku sejarah resmi, Kojiki (selesai pada tahun 712) dan Nihon Shoki (selesai di AD 720) mencatat legenda dan kehidupan Pangeran Yamatotakeru, yang sejarawan pikir mungkin berdasarkan karakter sejati yang hidup sekitar abad ke-4. Menurut sejarah, dia adalah putra Raja Keiko, yang oleh tradisi dianggap sebagai Kaisar Jepang ke-12 (Tenno). Sejarawan hari ini cenderung diskon peristiwa hingga abad ke-5 sebagai account fiktif atau sebagian fiksi yang dimasukkan untuk memberikan garis kekaisaran tak terputus nenek moyang yang mengarah ke Kami atau dewa-dewa ilahi.

Rincian cerita dari karakter legendaris yang bagaimanapun dipelajari sebagai sejarawan berpikir bahwa rute pangeran mengambil mencerminkan lokasi sebenarnya dari hari sebagai Yamato pengadilan berjuang untuk mengontrol dan memperluas wilayahnya pada fajar bangsa Jepang.

Interaksi legenda dan arkeologi

Jalan pangeran dominasi teritorial dianggap mencerminkan bukti arkeologi dari pola kuil dan makam pemakaman periode Yamato. Pedang terkenal yang Susa ada O no Mikoto digunakan untuk membunuh ular berkepala delapan legendaris dicatat oleh Nihon Shoki sebagai telah disimpan di kuil Isonokami.

Yamato Takeru di Rute

RED: Encounters dengan pemberontak Emishi; HIJAU (selatan Kyushu Island): Encounters dengan Kumaso prajurit; HIJAU (pusat ke barat Honshu Island): Kunjungan ke Ise Shrine dan ke pengadilan Yamato dan istana

Pedang suci tersebut dianggap sebuah pedang tujuh-cabang yang ada (shichishito), yang merupakan artefak arkeologi asli tanggal oleh prasasti bertatah emas untuk 369, yang telah disajikan kepada seorang raja Yamato dan ditempatkan di gudang penitipan Isonokami . Pada tahun 1873, imam kepala Isonokami telah memeriksa dan membuat hubungan antara kesamaan kata-kata tertulis pada pedang dengan yang disebutkan dalam laporan Nihon Shoki.

LEGENDA TENTANG PRINCE YAMATOTAKERU

Menurut legenda berjalan, Pangeran Yamato yang pada awalnya dikenal sebagai Pangeran Ousu telah membunuh kakaknya. Nya berduka ayah Raja Keiko, takut sifat jahat dari putranya, Pangeran Ousu dikirim ke Izumo Provinsi (timur Shimane Prefecture) dan kemudian ke tanah Kumaso (Kumamoto Prefecture) untuk pertempuran perampok dan pemberontak.

Sebelum Pangeran Yamato berdoa di tempat suci dari Ise meminta berkat dari Amaterasu, Dewi Sun untuk berkatnya pada usaha-nya. Bibi Pangeran Yamato yang tinggi pendeta dari kuil Ise, disajikan dengan jubah sutra kaya, mengatakan akan menjadi keberuntungan baginya. Kemudian sang pangeran meninggalkan istana perjalanannya mengambil istrinya Putri Ototachibana dan sejumlah pengikut setia. Dia dipromosikan ke Pulau Kyushu selatan yang penuh dengan perampok dan bandit.

Sementara Raja Keiko berharap pangeran akan gagal dalam usahanya, Pangeran Ousu menunjukkan besar memperdayakan dan licik mengalahkan satu musuh-musuhnya demi satu.

Selama satu episode petualangannya, Pangeran Yamato mengenakan jubah sutra kaya bibinya telah memberinya, menurunkan rambutnya, terjebak sisir dan dihiasi dirinya dengan permata. Dia menyamar sebagai seorang wanita, dan dengan demikian appareled ia memasuki tenda musuh-musuhnya ‘selama perjamuan mana Kumaso dan adiknya Takeru sedang berpesta dan minum. Kumaso memanggil pangeran menyamar sebagai wanita porsi yang adil, penawaran dia untuk melayani anggur secepat mungkin. Ketika Kumaso telah menjadi mabuk, pangeran menikam dua bersaudara Kumaso prajurit sampai mati. Sebagai saudara Kumaso terbaring sekarat, ia dituntut untuk tahu siapa pangeran sebenarnya, dan perampok itu kemudian diberikan kepada sang pangeran judul Yamato Takeru, yang berarti “yang paling berani dari Yamato”.

Meskipun kemenangan, Raja Keiko tetap tegas dalam pandangannya tentang anaknya. Ia memerintahkan Pangeran Yamato Takeru (karena ia sekarang disebut) ke provinsi pemberontak, tanah timur yang orang tidak menaati istana kaisar.

Ketika Pangeran Yamato Takeru sedang dalam perjalanan kembali ke ibukota, ia encounted lain penjahat bernama Idzumo Takeru. Ia berteman dengan penjahat, dan diundang Takeru untuk pergi berenang dengan dia di Hinokawa sungai. Sementara perampok itu berenang hilir Pangeran diam-diam diganti pedang perampok dengan pedang kayu palsu. Ketika Takeru keluar dari air, Pangeran menantang dia untuk berduel untuk membuktikan siapa yang pendekar pedang yang lebih baik dari dua, dan sementara Takeru meraba-raba dan berjuang dengan pedang kayu palsu, Pangeran Yamato Takeru tewas melarang. Dia kemudian kembali ke istana tempat ia berpesta dan diberikan banyak hadiah oleh Raja ayahnya.

Raja segera memerintahkan putranya untuk pergi dan memadamkan pemberontakan Emishi di provinsi-provinsi timur. Sebelum dia berangkat, dia diberi tombak terbuat dari pohon holly disebut “Delapan-Arms-panjang-Tombak”. Pangeran, seperti sebelumnya, pergi berdoa untuk sukses di kuil Ise. Bibinya, kali ini, disajikan dengan pedang dan sebuah tas berisi flints. Pedang suci bernama Kusanagi no Tsurugi dulu milik para dewa, yang telah ditemukan oleh Susano Mikoto, saudara Sun dewi Amaterasu. (Pedang ini digunakan oleh Susano membunuh ular berkepala delapan besar yang telah meneror penduduk setempat diendapkan di kuil Isonokami.)

Ketika Pangeran Yamato Takeru adalah di Provinsi Suruga, dia telah diundang untuk berburu rusa dan ketika terlibat dalam perburuan rusa di dataran besar dan ditutupi dengan rumput liar besar, ia menjadi sadar api semak. Api dan asap yang cepat atasnya dan mulai menutup rute untuk melarikan diri. Pangeran menyadari bahwa ia telah masuk ke jebakan! Kemudian, Pangeran, dibantu oleh pedang Kusanagi-Nya yang kudus, membuka tas bibinya telah memberinya, menggunakan flints, membakar rumput terdekat dia, dan dengan pedang Kusanagi mulai memotong pisau hijau tinggi di sisi baik sebagai cepat mungkin. Saat itu, angin tiba-tiba berubah dan meniup api darinya, sehingga Pangeran mampu melepaskan diri dari neraka pembakaran yang telah menjadi pekerjaan Emishi berperang suku (nenek moyang orang Ainu). Begitulah pedang datang untuk dijuluki “Rumput-membelah Pedang”.

Setelah mematuhi perintah ayahnya memadamkan pemberontakan Emishi, Pangeran Yamato Takeru menuju lebih ke timur. Di sana ia mencetak banyak kemenangan melawan musuh, tapi ia kehilangan Ototachibanahime istrinya. Selama badai dahsyat, sang putri melemparkan dirinya ke laut sebagai korban untuk menenangkan murka dewa laut.

Berikutnya, Pangeran Yamato Takeru melewati provinsi Owari sampai ia datang ke provinsi Omi yang diteror oleh seekor ular besar yang turun gunung setiap hari, memasuki desa dan makan banyak penghuni manusianya. Pangeran Yamato Takeru memanjat Ibaki Gunung mencari untuk menemukan ular dan ketika dia menemukannya, dia dibantai ular dengan cara memelintir lengan yang telanjang tentang hal itu. Baru saja ia melakukannya, kegelapan dan hujan lebat jatuh. Ketika Pangeran telah turun gunung, dia menemukan bahwa kakinya terbakar dengan rasa sakit yang aneh dan dia merasa sangat sakit. Ular itu menyengat Pangeran, tapi untungnya, Pangeran kembali kesehatannya.

Sementara masih di timur, bersama dengan bijak tua dari bagian-bagian, Pangeran Yamato Takeru juga terdiri puisi renga pertama di Provinsi Kai di mana Gunung Tsukuba (di Prefektur Ibaraki) tampil sebagai tema sentral.

Meskipun kemenangan besar Pangeran Yamato Takeru, ia akhirnya sampai pada kematian dini akibat penyakit, seharusnya dikutuk oleh dewa lokal Gunung Ibuki (terletak di perbatasan Provinsi Omi dan Provinsi Mino) karena telah sebelumnya menghujat tuhan.

Dengan kematian tragis, petualangannya berakhir pada dataran Tagi, di mana ia berubah menjadi Cerek putih sebelum menghilang dari dunia orang hidup.

****

Pangeran Yamato Takeru yang saat ini dipuja sebagai pahlawan rakyat karena keberanian dan kecerdikan. Dia dikatakan dimakamkan di Makam dari Plover Putih.

Penemuan 4 Sueki abad keramik di Uji, Kyoto
Petunjuk mengarah pada masa lalu bersama / baru ditemukan abad ke-4 menunjukkan pengaruh keramik Korea
Kazuya Sekiguchi dan Tanaka / Yomiuri Shimbun Hiroshi Penulis Staf
Harian Yomiuri
April 3, 2006

Situs arkeologi di Uji, Prefektur Kyoto, di mana akhir abad keempat Sueki keramik telah digali.

Penemuan terbaru keramik Sueki tanpa glasir di sebuah situs arkeologi di Uji, Prefektur Kyoto, memiliki ahli pemikiran ulang kronologi awal pertukaran antara Jepang dan Semenanjung Korea.

Penemuan ini mengungkapkan bahwa produksi barang-barang Sueki dimulai di Jepang pada akhir abad keempat, 20 sampai 30 tahun lebih awal dari arkeolog percaya, menunjukkan bahwa orang-orang dari Semenanjung Korea yang memproduksi keramik tiba di Jepang sekitar waktu yang sama.

Menunggang kuda dan persenjataan besi juga diperkenalkan dari semenanjung sekitar periode yang sama, membawa gelombang inovasi teknis ke negara itu.

Keramik yang digali dari situs arkeologi bersama dengan papan cemara yang tanggal kembali ke 389 melalui dendrochronology, ilmu acara kencan melalui studi perbandingan cincin pertumbuhan pohon dan kayu tua.

Beberapa keramik Sueki digali. Sebuah papan cemara, inset, menentukan tanggal keramik dibuat.

Akhir abad keempat adalah era ketidakstabilan besar di Semenanjung Korea. Prajurit kuat di punggung kuda dari Koguryo di utara selatan maju untuk mendominasi Paekche dan Kaya.

Pergolakan juga memiliki dampak bagi Jepang, yang dikenal di masa itu sebagai “Wa.”

Sebuah prasasti pada monumen batu Kwanggaeto (391-412), raja ke-19 dari dinasti Koguryo, mengatakan bahwa raja dikalahkan prajurit Wa dalam pertempuran di semenanjung itu. Monumen ini terletak di tempat yang sekarang Julin Provinsi di Cina.

Sebuah pedang diawetkan di Isonokami Kuil di Tenri, Nara Prefecture, diberikan kepada raja Wa oleh raja Paekche di 369, menunjukkan bahwa Paekche, yang sedang berperang dengan Koguyro, mencoba membangun hubungan yang bersahabat dengan Jepang.

Penemuan terbaru telah mengkonfirmasi bagaimana sejumlah kemajuan dalam peradaban dibawa ke Jepang.

Misalnya, keramik Sueki dipanggang di oven pada 1.200 derajat C, yang tidak dikenal teknik canggih di Jepang pada saat itu. Keramik Sueki yang tipis, keras dan dengan tinggi air retentivity-tidak seperti gerabah kemerahan tanpa glasir dari Jepang haji tradisional keramik dan digunakan untuk melestarikan sake, untuk upacara penguburan dan pada kesempatan meriah.

Keramik pasti berdampak pada festival dan dalam perjalanan itu bertugas di Jepang.

Wataru Kinoshita, kurator di museum melekat ke Institut Arkeologi Kashihara, Nara Prefecture, mengatakan: “Teknologi produksi untuk suhu tinggi keramik Sueki membentuk dasar teknologi industri untuk menyempurnakan metode besi, pengecoran dan lainnya. Keramik akan memainkan peran penting dalam inovasi teknis. “

Metode untuk memanfaatkan manufaktur dan senjata juga diperkenalkan ke Jepang sekitar periode yang sama.

Bukti bahwa kuda dibesarkan di pertengahan abad kelima telah ditemukan dari Kita Shitomiya tetap di Shijonawate, Prefektur Osaka.

Banyak peneliti setuju bahwa revolusi industri kuno terjadi ketika berbagai teknologi baru dan budaya diperkenalkan ke Jepang.

Yukihisa Yamao, prfessor emeritus di Ritsumeikan University, mengatakan banyak imigran tiba di Jepang, mungkin mempengaruhi budaya negara dan karakteristik.

“Berkat penemuan terakhir, kami telah belajar bahwa masa mereka tiba di Jepang yang lebih awal [dari yang kita awalnya berpikir],” katanya.

Memicu perdebatan

Sueki keramik diproduksi terus menerus di lokasi kiln Suemura di selatan Prefektur Osaka, termasuk Sakai, dari periode Kofun (ca 300-710) untuk periode Heian awal (794-1192). Perubahan jelas dalam bentuk keramik dan bagaimana mereka dibuat telah memainkan peran penting dalam berpacaran makam kuno lainnya dan desa tetap di mana Sueki barang yang digali.

Berdasarkan pengetahuan bahwa produksi Sueki keramik dimulai pada akhir abad keempat, para arkeolog diharapkan untuk mempertimbangkan kembali tanggal dikaitkan dengan beberapa sisa-sisa.

Produksi Sueki keramik dianggap mulai pada abad kelima awal. Namun, setelah sepotong kayu tanggal ke 412 dengan cara dendrochronology digali dari berjalan strata bawah Heijo Palce di Nara bersama dengan keramik, para arkeolog mulai berpikir bahwa mereka bisa diproduksi pada tanggal yang lebih awal.

Namun, penemuan terakhir telah mengakhiri argumen.

Prof Kyung Shin Cheol dari Pusan ​​National University mengatakan temuan baru itu sulit dipercaya.

Namun, Prof Ushio Azuma dari Universitas Tokushima tidak terkejut, menunjukkan bahwa Jepang telah tinggal di bagian selatan Korea Selatan sebelum invasi Koguryo, dan bahwa mungkin ada pertukaran yang saling menguntungkan antara negara-negara pada saat itu.

*****

Fujiwara peneliti terkejut dengan temuan

Dekat situs arkeologi di Uji berdiri Byodoin candi, harta nasional yang ditunjuk dan peninggalan dari hari-hari tenang dari klan Fuiwara pada periode Heian.

Candi ini dibangun oleh Fujiwara no Yorimichi, putra tertua dari Fujiwara no Michinaga, seorang pejabat pengadilan Imperial periode Heian.

Para pejabat Dewan Kota Uji Pendidikan yang telah mempelajari keluarga terkejut oleh temuan yang menunjukkan barang Sueki mungkin telah pertama kali diproduksi di Uji.

Ini baru ditemukan bahwa orang-orang dari Semenanjung Korea tinggal di Uji di akhir abad keempat.

Penemuan juga menunjukkan bukti bahwa masyarakat saat itu mengendarai kuda dan senjata besi yang digunakan. – Hiroshi Tanaka

 Orang-orang dari (Gaya) kerajaan Kaya dikorbankan manusia dan percaya pada kehidupan setelah kematian
1.500 tahun Gaya gadis Kerajaan mengungkapkan

Dikubur hidup-hidup

Gadis itu diyakini telah dikubur hidup-hidup selama masa kerajaan kuno Gaya berdiri 153 cm dengan lengan pendek tapi panjang jari

Hanopolis | Wed, Nov 25, 2009

Rekonstruksi

Dari sisa-sisa kerangka kuno remaja Gaya, model seukuran diciptakan kembali dan diungkapkan oleh Gaya Nasional Lembaga Penelitian Warisan Budaya di National Palace Museum of Korea, Seoul, Rabu. Dari 1 Desember pameran akan ditampilkan di Museum Changnyeong, propinsi Gyeongsang Selatan.

Tahapan rekonstruksi

Para parsial tetap tiga dan sisa-sisa lengkap dari gadis remaja ditemukan dua tahun lalu di sebuah makam di Changnyeong County, Gyeongsang Selatan.

Gaya remaja gadis

Lebih dari Korea Times:

Sebuah model seukuran seorang gadis muda dari 6 abad Gaya Raya (42-562) terungkap di Seoul, Rabu. Model, dibangun dari “1.500 tahun itu” digali sisa-sisa kerangka, adalah yang pertama dari jenisnya di negeri ini.

“Kami telah menggali tulang manusia pada banyak kesempatan tetapi itu adalah pertama kalinya kami menciptakan model skala penuh,” Kang Soon-hyung, direktur Gaya Nasional Lembaga Penelitian Warisan Budaya, seperti dikutip oleh Munhwa Ilbo.

Gadis, yang dikubur hidup-hidup, ini berspekulasi telah menjadi hamba 16-tahun untuk keluarga yang kuat. Setelah menambahkan lapisan otot dan kulit sebagai kunci baik dari rambut, model berdiri 1,53 meter. Dia relatif pendek tetapi ramping dan memiliki wajah kecil – kecantikan dengan standar modern.

Nya tetap termasuk di antara mereka empat orang yang tergali selama proyek penggalian lembaga di Songhyeong-dong, Changnyeong-gun, propinsi Gyeongsang Selatan, antara tahun 2006 dan 2007. Sebuah studi di kustom Gaya tentang mengubur hidup dengan orang mati akan segera diterbitkan, pihaknya kata.

Model seukuran menandai puncak dari penelitian, dalam yang memungkinkan restorasi ilmiah dan realistis dari Korea kuno. Dia memiliki tulang rahang yang singkat dan dengan demikian memiliki wajah agak lebar namun memiliki leher panjang, dia memiliki lengan pendek tapi panjang jari dan jari kaki. Dia sangat ramping, dengan pinggang berukuran 21,5 inci, dibandingkan dengan rata-rata modern 26 inci. Bagian atas tubuhnya yang besar dibandingkan dengan setengah bawahnya. Hal ini juga berspekulasi bahwa dia berlutut di lututnya sering.

Restorasi adalah puncak dari kerja interdisipliner di bidang arkeologi, kedokteran forensik, anatomi, genetika, kimia dan bidang lainnya dua tahun dalam pembuatan, JoongAng Harian menulis.

“Kami jarang menemukan tulang dalam kondisi yang baik dari era karena tanah di Korea benar-benar kaya,” kata Lee Seong-jun, seorang peneliti di lembaga ini. “Ada restorasi, tetapi kebanyakan mereka didasarkan pada imajinasi. Kasus ini, bagaimanapun, adalah ketat berdasarkan ilmu kedokteran, somatology dan statistik. “

Gadis pelayan diperkirakan telah menghabiskan waktu yang lama berlutut dan terlibat dalam tugas repititious memotong sesuatu dengan teech nya, yang dianalisis untuk memperkirakan umurnya. Dia ditemukan dengan anting-anting emas dan diyakini telah meninggal akibat soffocation atau keracunan. Makanan utamanya sudah beras, barley, kacang serta daging.

Lebih di Chosun Ilbo

***

“Bea Cukai Gaya” The Hankyoreh (retr. Jan 8, 2010 dari sumber ini) oleh oleh Joo Hyeon Kwon menceritakan bahwa menurut Samguk-ji, yang Gayans memiliki bulan Maret kustom dimana Raja Suro akan mengusir kemalangan, dan ada adalah kebiasaan “memegang upacara setelah menanam tanaman di Lunar Mei untuk menghormati roh-roh. Ketika layanan selesai, orang-orang menari, menyanyikan lagu, minum alkohol dan dirayakan selama beberapa hari. Pada bulan Oktober, setelah panen, Gaya mengulangi ritual yang sama. Peraya menyelenggarakan ibadah di bulan Mei sampai ingin untuk tanaman berlimpah dan jasa pada bulan Oktober untuk menunjukkan terima kasih dan penghargaan. Upacara syukur disebut “Yeong-go” di Buyeo dan “Dongmaeong” di Goguryeo. Kedua jenis perayaan terus dipraktekkan ke era Gaya an ketika pertanian adalah andalan perekonomian. Pelayanan keagamaan sebelum penyemaian dan setelah panen dipertahankan tatanan sosial di Gaya “Artikel tersebut juga menyebutkan kebiasaan melakukan meramal oleh pustaka tulang – ini terjadi terutama selama layanan keagamaan, serta untuk kegiatan seperti berburu dan pertanian.. Praktek kosmetik dahi merata, gigi menarik dan tato dari tubuh manusia juga Gayan pabean (dua terakhir juga berbagi oleh sezaman Jepang).

Artikel tersebut juga rincian adat penguburan makam yang memiliki bantalan signifikan terhadap praktek-praktek serupa di Jepang selama Periode Kofun:

“Orang-orang Gaya dipraktekkan adat penguburan banyak untuk menghormati dan melindungi mereka yang mati. Sebagai Gaya percaya pada kehidupan setelah kematian, mereka menguburkan makanan untuk almarhum dan bahkan dikenal untuk mengubur orang hidup-hidup. Sebagai penguburan langsung ditangani di tempat lain di website ini Gaya, bagian ini akan fokus pada adat penguburan untuk dead.According untuk Samguk-ji, Gaya meninggalkan sayap burung besar di kuburan, yang menyiratkan bahwa sayap tersebut akan membantu jiwa berangkat terbang nyaman dan aman di perjalanan mereka ke akhirat. Selain bulu yang sebenarnya, burung berbentuk potongan tembikar yang tergali di makam Gaya harus dilihat dalam cahaya ini. Gaya juga dikuburkan anjing dan kepala atau gigi kuda, mungkin untuk memberikan bimbingan untuk orang mati.

Adat penguburan Berbagai diikuti sebelum, selama dan setelah penguburan. Setelah pemakaman, gerabah yang digunakan dalam layanan ini baik dimakamkan di makam atau pecah-potong dan dikubur terpisah di dekat makam. Praktek mantan mungkin melambangkan belasungkawa yang hidup, sementara praktek yang terakhir mungkin dimaksudkan sebagai penghinaan terhadap kematian itu sendiri. Penguburan gerabah utuh menyiratkan kesedihan atas dan dedikasi untuk orang mati, sedangkan penguburan gerabah hancur menunjukkan pesangon dari kematian. “

Desa pemukiman pola: wisma muncul
 

Senyawa perumahan Mitsudera (Sebuah kesan artis)

Sementara tumuli menjulang dan harta makam periode Kofun gundukan pemakaman kuno menarik perhatian kami, sangat sedikit yang benar-benar diketahui tentang pemukiman dan kehidupan desa periode.

Apa yang kita tahu kehidupan desa dan pola pemukiman didasarkan pada sisa-sisa digali dari permukiman usia Kofun beberapa: Mitsudera, Nakada, Ozono, Kobukada, Nokata dan situs Mizokui.

Namun, di Gunma Prefecture pada pusat Honshu pulau, letusan Gunung. Haruna pada pertengahan abad ke-keenam yang mengubur desa Mitsudera bawah reruntuhan vulkanik telah memberikan archaelogists yang luar biasa menemukan – serupa dengan yang dari penemuan kota Pompei terkubur oleh Gunung Vesuvius. Puing-puing vulkanik menutupi sehingga menjaga sebuah kompleks perumahan di Mitsudera, dikelilingi oleh parit batu berlapis, dan Farmstead di Kuroimine.

Sejumlah hal penting yang bisa dipelajari tentang kehidupan di usia Kofun dari penggalian ini pemukiman hancur.

Para terpisah senyawa

Susunan anggota elit yang tinggal di kandang terpisah menunjukkan bahwa hirarki sosial yang baru telah muncul, bahwa ada pembagian kelas yang ketat. Dalam lampiran yang terpisah, dibesarkan gudang yang berisi tidak hanya gandum tapi senjata dan gudang senjata … maka, gudang merupakan simbol dari kekuatan militer. Orang-orang sosial yang kuat (elit) tidak hanya tinggal di tempat terpisah namun terkubur dalam gundukan monumental dan dimakamkan bersama dengan harta yang indah. Para petani dan orang biasa tinggal di luar dan jauh dari senyawa ini.

Sebuah model senyawa yang terpisah dan gudang di Mitsudera

Setelah penampilan senyawa terpisah awal situs seperti Mitsudera, tempat tinggal perumahan yang lebih besar dan megah dibangun dan akhirnya, istana awal Yamato muncul di wilayah Kansai.

Munculnya rumah-rumah

Seiring dengan tren terlihat di antara keluarga kerajaan dan bangsawan dari membangun Kebun kerajaan selama Zaman Kofun, lain pembangunan diantara para penduduk desa pertanian dari pentingnya dalam masyarakat Jepang adalah munculnya yashiki-chi – rumah-rumah atau tempat untuk rumah tangga di desa-desa pertanian . Pemukiman dari Jomon melalui Usia Yayoi hanya terdiri dari agregasi tempat tinggal tunggal, tetapi di pemukiman Zaman Kofun mulai menjadi sebuah agregasi dari rumah-rumah (yashiki-chi), dengan tanah yang rumah berdiri jelas batas-batasnya. Jadi mulai prototipe desa pertanian periode Tokugawa, dan dasar dari masyarakat pertanian di Jepang Kuno dan Modern.

Desa hidup selama periode pemakaman kuno (Kazuya Inaba dan Shigenobu)

Gerakan wisma atau trend mulai selama periode gundukan pemakaman kuno dan dipraktekkan terutama oleh masyarakat di bagian atas dari stratifikasi sosial. Perkembangan ini adalah fundamental penting dalam sejarah sosial Jepang dalam hal perkembangan selanjutnya dari sistem keluarga Jepang.

Munculnya rumah-rumah individu di desa-desa pertanian selama Zaman Kofun sangat signifikan dalam hal berikut:

1) Pertama, menyiratkan kemerdekaan lebih besar dari rumah tangga individu dalam masyarakat. Petani bebas untuk membangun kembali tempat tinggal mereka tanpa peraturan yang ketat oleh masyarakat. Para prehistorian Iwasaki Takuya melihat pembangunan kembali sering dalam lokasi yang sama di daerah Kanto selama waktu yang relatif singkat di subperiod Onitaka Zaman Kofun terlambat.

2) Kedua, keberadaan rumah-rumah individu meletakkan dasar material untuk pemujaan leluhur Jepang. Sebagai antropolog sosial Muratake Seiichi telah menunjukkan, di balik aspirasi untuk keabadian yaitu suatu terletak sebuah keterikatan yang dalam untuk dan pemujaan untuk wisma (yashiki-chi) yang diwarisi dari nenek moyang yang “bukan hanya lahan untuk bangunan tetapi juga tanah dengan bangunan didukung secara rohani dan secara ajaib oleh kekuatan supranatural “.

Perkembangan ini memberikan dasar bagi konsep kemudian Jepang yaitu yang muncul – yang dibentuk sebagai sintesis yaitu, dalam arti keluarga yang tinggal, dan Yake, tempat tinggal kepala suku itu termasuk fungsi pengadministrasian masyarakat. Pola-pola pemukiman baru muncul diizinkan untuk situs pemukiman yang lebih stabil dan rumah-rumah itu lebih permanen.

Bukti arkeologi didasarkan pada:

(A) Reruntuhan Mitsudera di Prefektur Gunma

Arkeolog dapat memberitahu kita bahwa tempat tinggal untuk kepala suku dan anggota elit didirikan di senyawa terpisah dari sisa populasi.

Pada Mitsudera ada daerah pusat dengan struktur pasca besar dipisahkan dari daerah dengan rumah pit oleh pagar. Daerah yang terakhir ini dianggap menjadi bengkel spesialis kerajinan atau rumah-rumah pengikut.

Susunan anggota elit yang tinggal di kandang terpisah menunjukkan bahwa hirarki sosial yang baru telah muncul, bahwa ada pembagian kelas yang ketat. Dalam lampiran yang terpisah, dibesarkan gudang yang berisi tidak hanya gandum tapi senjata dan gudang senjata … maka, gudang merupakan simbol dari kekuatan militer. Orang-orang sosial yang kuat (elit) tidak hanya tinggal di tempat terpisah namun terkubur dalam gundukan monumental dan dimakamkan bersama dengan harta yang indah.

Setelah penampilan senyawa terpisah awal situs seperti Mitsudera, tempat tinggal perumahan yang lebih besar dan megah dibangun dan akhirnya, istana awal muncul di wilayah Kansai.

(B) Nakada situs di Hachioji, Tokyo

Desa Nakada selama Zaman Kofun meliputi area seluas 2,3 hektar, terdiri dari empat atau lima bagian. Sebuah tan’i-shudan untuk kegiatan pertanian, jika kelompok itu bagian, akan memiliki luas sekitar 3.000 meter persegi.

Ahli geografi Kaneda Akihiro mengamati bahwa banyak rumah (Yachi) dari Abad Nara dan Heian biasanya ditutupi 1.000 sampai 3.000 meter persegi (dibandingkan dengan 1.000 Yayoi -. 2.000 meter persegi Jadi di sini dalam kelompok unit untuk produksi pertanian dari usia Kofun – kami melihat pendahulu dari Yachi dari Nara dan Heian periode – Ukuran ini Yachi terus tetap hampir sama selama berabad-abad, dari 1.000 menjadi 3.000 meter persegi (Sumber: Tsude Hiroshi).

(C) Mizokui situs di Prefektur Osaka

Situs Mizokui adalah kompleks situs yang berlangsung dari Yayoi hingga Periode Edo. Dari jumlah tersebut, situs milik Periode Kofun diperkirakan terbesar.

Mizokui desa (gambar terkomputerisasi dengan OZ Labs)

Close-up

(D) Reruntuhan Nokata (Nokata Iseki) di Nishi-ku, Fukuoka-shi, Prefektur Fukuoka

Pada situs Nokata adalah sisa-sisa sebuah desa yang terletak di dataran tinggi, panjang berbentuk kipas, yang memiliki ketinggian 17m ke 20m, dan ukuran 600m dari utara ke selatan, dan 200m timur ke barat. Desa ini ada sejak akhir periode Yayoi pada periode Kofun, dan selama periode Yayoi, pihaknya telah memiliki dua parit.

Selama usia Kofun, Nokata desa memiliki lebih dari 300 tempat tinggal. Area penguburan ini jelas terletak jauh dari pemukiman. Banyak artefak yang digali dari kango, termasuk gerabah, peralatan batu dan barang besi, bersama dengan berbagai cangkang kerang dan tulang dari hewan, burung, dan ikan, seperti hiu, ikan air tawar bass dan laut. Juga ditemukan adalah batu peti mati penuh dengan cermin, bola, pedang, bola kaca dan manik-manik.

(E) Ozono situs di Osaka prefektur

Situs Ozono hanya berisi struktur pos yang dianggap kediaman seorang kepala kecil atau seorang petani kuat. Sebuah parit persegi panjang dikelilingi kelompok selatan bangunan yang terdiri dari bangunan utama, dua lampiran bangunan, gudang, dan juga, yang bersama-sama dibatasi bagian hunian. Ini pas penyelesaian wisma pola yashiki-chi, dengan tanah yang rumah berdiri jelas batas-batasnya.

(F) Kobukada situs

Situs Kobukada adalah kumpulan rumah pit, dan mungkin sebuah desa petani biasa.

Harian Hidup selama Periode Kofun
Tidak ada catatan tertulis untuk memberitahu kami bagaimana orang-orang dari Periode Kofun hidup, tapi dari tanah liat patung-patung banyak haniwa dan gerabah, serta lukisan tumuli, sejarawan dan arkeolog telah mampu mengumpulkan rincian tentang bagaimana orang-orang dari Periode Kofun tinggal.

Patung-patung tanah liat menunjukkan bahwa dalam masyarakat yang lebih tinggi, pria mengenakan rompi seperti pakaian dan celana yang menyerupai modern hakama Jepang, yang merupakan pakaian rok seperti lipit), dan bahwa wanita mengenakan rompi seperti pakaian dan rok (disebut sebuah “mo”).

Banyak orang umum masih tinggal di rumah pit jerami, sedikit berubah dari zaman Jomon prasejarah, dengan satu perbaikan, kompor Kamado. Kebanyakan rumah memiliki satu dibangun di sepanjang dinding, yang membantu meningkatkan kualitas udara dalam rumah. Beberapa rumah ada rumah pit lebih lama atau di bawah tanah, tapi dibangun di atas tanah dan lain-lain memiliki dinding kayu dan kayu asrama selama lantai.

Rumah dari klan kuat dan pemimpin desa yang jauh megah dan kadang-kadang dibangun dengan menggunakan teknik arsitektur untuk membangun gudang terangkat. Mereka juga mulai mengatur rumah mereka terpisah dari orang-orang dari commonfolk, dikelilingi dengan parit dan pagar. Rumah mereka memiliki altar ritual dalam diri mereka.

Orang umumnya berprofesi dengan mengembangkan beras tetapi untuk mengangkat masa paceklik selama akhir musim dingin, mereka menanam tanaman lain dan juga diburu dan memancing.

Mereka bekerja sawah dengan drainase yang baik dan dengan teknologi imigran, fasilitas irigasi yang telah dibangun menjadi norma. Selama periode tersebut, orang-orang Kofun juga luas reklamasi tanah kosong atau rawa basah dikembangkan sebagai lahan pertanian. Karena kerjasama yang tajam diperlukan untuk membangun saluran irigasi dan bekerja di ladang dan membawa panen, hubungan, peringkat, dan aturan dalam masyarakat menjadi mapan.

Sepanjang tanah Jepang, sebagai erat masyarakat, orang-orang dari Periode Kofun diadakan dan dihadiri upacara pertanian seperti festival (Toshigoi) untuk berdoa bagi panen yang baik dan syukur festival (festival Niname) yang dianggap telah diperkenalkan oleh toraijin imigran.

Mereka menyembah dan dihormati roh Kami berbagai, dan terus praktek-praktek perdukunan dan ritual ramalan dari zaman Yayoi sebelumnya. Ritual, misalnya, di mana tulang rusa dipanaskan dan dibakar, dan kekayaan membaca dan diceritakan dari celah-celah yang dipraktekkan di seluruh Kofun Jepang.

Kofun periode arsitektur: bangunan tempat tinggal dan diversifikasi

Di Jepang, dari abad ke-3 untuk melalui abad ke-6, rumah tinggal masa gundukan pemakaman kuno diversifikasi dalam bentuk dan teknik konstruksi. Tidak lagi puas dengan rumah-rumah jerami pit, rumah dan tempat tinggal tumbuh dalam ukuran, ditambah dinding berhutan. Orang-orang Periode Kofun bahkan membangun lantai ke atas dengan lebih. Rumah dari era sebelumnya, kecuali gudang gandum, adalah bawah tanah, tapi sekarang mengangkat lantai rumah menjadi tempat tinggal umum juga. Beberapa rumah yang positif mewah dan megah untuk saat-saat!

Peralatan yang lebih baik dan teknik bangunan, serta perasaan bahwa rumah pribadi bisa menjadi simbol status sosial, memimpin umat usia Kofun untuk bereksperimen dengan bangunan dan rumah mereka. Hanya sedikit bangunan zaman Kofun yang tersisa hari ini karena orang mulai membangun rumah dengan lantai terangkat, sehingga tidak ada lagi lubang posting dari rumah pit periode sebelumnya untuk menandai pemukiman mereka. Namun, kita tahu bangunan mereka tampak seperti dari seni yang ditinggalkan pada cermin perunggu dan model gerabah haniwa bangunan dari tumuli.

Sementara rakyat jelata terus tinggal di tempat tinggal lubang yang sama dengan mereka yang Jomon dan Yayoi era, penting dan orang kaya dibangun lebih besar dan bahkan bangunan bertingkat untuk diri mereka sendiri, sering kali dalam berpagar di sekitar senyawa yang memisahkan elite penguasa dari rakyat biasa. Istana-seperti tempat tinggal datang yang akan dibangun sebagai kerajaan perkebunan sedang didirikan selama zaman Kofun tidak hanya di pusat-pusat kota atau kota, tetapi juga di provinsi-provinsi terpencil.

Tapi lantai mengangkat digunakan dalam gudang menjadi dimasukkan ke dalam tempat tinggal kepala suku lokal dan pejabat tinggi orang. Tempat tinggal lantai mengangkat menjadi tanda status sosial bagi orang Kofun di Jepang barat dan daerah Osaka.

Di daerah Kanto dan timur, yang hidup di tanah tingkat lebih populer dengan orang-orang dari pangkat dan status.

Gudang-gudang atau gudang yang muncul pada periode Yayoi sebelumnya tetap penting arsitektur di era Kofun. Mereka tetap sebagian besar dalam gaya yang sama, tetapi gudang yang lebih besar terlihat di kawasan yang dikendalikan oleh para penguasa kerajaan dan raja-raja kepala suku. ” Df=”… Click on the Tabblo>” Ef=”… Klik pada Tabblo> “>… Klik pada Tabblo>

Asal sistem pemanas ondol dan dari kompor Kamado mungkin di timur laut Asia
Sistem pemanas saluran bawah tanah di Jepang telah ada jauh lebih awal dari Periode Kofun, tetapi Kompor Kamado itu sendiri muncul selama Periode Kofun sekitar abad ke-5 dari salah satu kerajaan Korea, kemungkinan besar teknologi yang diimpor dari Kaya, Paekche atau Silla. Sistem saluran bawah tanah-pemanasan disebut ‘ondol’ oleh warga Korea yang mungkin ditemukan di suatu tempat di timur laut Asia. Meskipun ondol secara luas dianggap sebagai penemuan budaya Korea, yang paling awal ‘ondol’ telah Namun digali dari Kepulauan Aleutian yang menunjukkan ondol itu mungkin berasal dari zaman awal dengan Siberia (mungkin) Chukchi orang (atau orang-orang di Timur Siberia dan di Sungai Amur dan daerah Semenanjung Kamchatka yang datang ke dalam kontak dengan mereka di Siberia) dan akhirnya teknologi membuat jalan dari sana menyeberangi Laut Bering ke Kepulauan Aleutian (ditandai dengan titik merah di bawah) serta ke timur laut lainnya orang Asia termasuk proto-Korea di utara (Kerajaan Balhae misalnya). Rivalling ini penemuan awal, lain menemukan sekitar waktu yang sama merupakan ondol temukan di sebuah situs arkeologi di masa kini Korea Utara, di Unggi, Hamgyeongbuk-do (sumber: Wikipedia). Artefak dari Hokkaido, Jepang (akhir Jomon rumah punya saluran-sistem pemanas), serta Frazier River Basin, Amerika Utara menyimpulkan interaksi pesisir dengan Aleuts (mtDNA penelitian juga menunjukkan deep-in-time afinitas genetik untuk Aleuts – Aleuts haplogroup D2 yang terkait dengan Sumber D2S Jepang:. Variasi Genome mitokondria di Asia Timur dan penempatan penduduk dari Jepang) Sisa-sisa empat atau lebih rumah [ca 1000 SM] di penggalian Bridge Amaknak pada Unalaska Pulau memiliki di bawah lantai, batu berbaris, sistem saluran pemanas mirip dengan tipe A. Sumber Korea Ondal: Aspek Aleutian prasejarah)

Baca artikel berita dikutip di bawah ini untuk mendukung hal di atas …

Kuno ‘Pemanasan Sistem Ondol Ditemukan di Alaska (English.Choson.com ^ | 2007/06/26)

Apa yang diyakini tertua di dunia bawah lantai batu berbaris-saluran sistem pemanas telah ditemukan di Kepulauan Aleutian Alaska di Amerika Serikat sistem pemanas yang sangat mirip dengan ondol, sistem pemanas tradisional Korea dalam ruangan. Para ondol kata, bersama dengan kimchi kata, terdaftar dalam Kamus Inggris Oxford. Sistem pemanas ondol secara luas diakui sebagai kekayaan budaya Korea. Menurut “Arkeologi”, sebuah majalah dua bulanan dari Masyarakat Arkeologi Amerika, sisa-sisa rumah-rumah dilengkapi dengan ondol-seperti sistem pemanas yang ditemukan di lokasi penggalian Jembatan Amaknak di Unalaska, Alaska.

Pemimpin penggalian, arkeolog Richard Knecht dari University of Alaska, Fairbanks, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Chosun Ilbo pada hari Senin bahwa tim mulai penggalian pada tahun 2003. Radiokarbon menunjukkan sisa-sisa sekitar 3.000 tahun.

Sampai saat ini tertua sistem pemanas ondol dibangun 2.500 tahun yang lalu oleh orang-orang Korea Utara Okjeo di tempat yang sekarang Provinsi Maritim Rusia. Para ondol Alaska sekitar 500 tahun lebih tua, dan merupakan ondol pertama kali ditemukan di luar benua Eurasia.

Profesor Knecht mengatakan empat struktur ondol ditemukan di lokasi. Struktur ondol lainnya ditemukan di daerah tersebut pada tahun 1997 tetapi tidak diketahui apa yang mereka pada saat itu.

Menurut data Knecht, para ondol Amaknak dibangun dengan menggali dua sampai empat meter panjang selokan di lantai rumah. Batu datar adalah tempat dalam bentuk “v” sepanjang dinding parit, yang kemudian ditutup dengan batu datar lagi. Ada juga cerobong asap untuk membiarkan asap keluar.

Profesor Song Ki-ho dari departemen sejarah Korea di Seoul National University memandang laporan penggalian Amaknak. “Semua ondol kuno adalah satu-sisi, yang berarti sistem pemanas Underfloor ditempatkan hanya pada satu sisi ruangan. Para ondol di Amaknak juga tampaknya menjadi salah satu sisi, “katanya.

Sebagai ondol Utara Okjeo dan Amaknak lebih dari 5.000 kilometer terpisah, Knecht dan Song setuju bahwa kedua sistem tampaknya telah dikembangkan secara independen.

Teori ini didukung oleh fakta ondol belum ditemukan di daerah antara kedua lokasi, seperti Ostrov, Sakhalin atau Semenanjung Kamchatka, dan karena ondol Amanak secara signifikan lebih tua dibandingkan dengan Provinsi Maritim Rusia.

(Englishnews@chosun.com)

:::

Pemanas kuno sistem (Zeenews.com, Selasa 15 September, 2009)

Seoul: Para arkeolog telah menemukan yang terbesar “ondol” sistem pemanas, dating kembali ke abad ke-10 dari Kerajaan Balhae, dalam keadaan hampir utuh di Provinsi Maritim Rusia, membenarkan kerajaan telah menjadi pemukiman Korea.
Ondol, secara harfiah berarti “batu hangat”, adalah di bawah lantai pemanas sistem dimana flues membawa gas panas di bawah ruang hidup

Mereka adalah fitur yang berbeda dari tempat tinggal Korea dan tidak ditemukan di sisa-sisa rumah Cina, Khitan atau Jurchen.

Menurut The Chosun Ilbo, penemuan ini membuktikan tidak hanya bahwa Balhae adalah negara penerus kerajaan Korea kuno Koguryo, tetapi juga mengalahkan logika terbaru “Proyek Timur Laut” China, yang mengatakan Koguryo dan Balhae hanyalah otonom kabupaten perbatasan Cina.

Para Koguryo Research Foundation dan Rusia Institut Sejarah, Arkeologi dan Etnologi Rakyat di Timur Jauh, yang sedang melakukan penggalian bersama di sebuah situs di kota Rusia Kraskino, mengumumkan pada 27 Agustus bahwa mereka membenarkan sisa-sisa pipa ondol 14,8 m panjang diduga berasal dari abad ke-10, menjelang akhir periode Balhae.

Jejak dari pipa berbentuk U ondol yang menunjuk ke arah barat daya, adalah 3,7 m lebar ke barat, 6,4 meter ke utara dan 4,7 meter ke timur, dan 1-1,3 m lebar.

Profesor Evgenia Gelman Far-Timur State Technical University, yang menggali sisa-sisa, mengatakan bahwa penemuan itu jelas menunjukkan Balhae telah menjadi negara pengganti Koguryo.

ANI

Inovasi kompor Kamado meningkatkan kehidupan rumah
 

Kamado kompor, Museum Nasional Tokyo

Sebuah kompor memasak kecil diperkenalkan sekitar abad ke-5 dari benua Asia. Sebuah panci dimasukkan ke dalam lubang di bagian atas. Ini ditempatkan di dinding sehingga buang nya akan melampiaskan asap melalui lubang di dinding luar. Fitur ini sangat mengurangi polusi dalam ruangan dan meningkatkan kualitas udara dalam rumah.

Kompor Kamado peningkatan kualitas udara di rumah (Kazuya Inaba & Shigenobu Nakayama)

User makan kayu bakar ke dalam tungku melalui lubang melengkung di depan dan panas naik bawah pot. Pengguna kemudian meletakkan bahan makanan untuk dimasak dalam wadah yang terletak di pembukaan putaran di bagian atas kompor. Para Kamado meningkatkan efisiensi bahan bakar dan membuat lebih mudah untuk mengontrol panas memasak.

Miniatur Kamado dari gundukan pemakaman kuno, Museum Nasional Tokyo

Desain dari makam dihiasi – apa artinya?

Sekitar 484 makam dihiasi dengan interior dicat – beberapa dengan ukiran batu – dapat ditemukan di seluruh Jepang. Sekitar 200 di antaranya terkonsentrasi di lembah Sungai Kikuchi di Kyushu.

Banyak orang lain yang terletak di timur laut Jepang di Tohoku, dan Kanto. Makam dihiasi Jepang sangat berbeda dalam gaya dari orang-orang di Korea yang memiliki layar dinding dari adegan realistis.

Di Jepang, seni makam cenderung ke arah simbol geometris dan abstrak warna-warni dan motif yang tidak memiliki jarak dan kedalaman.

Satu-satunya pengecualian di mana pengaruh benua pada seni makam lokal jelas adalah bahwa dari abad ke-7 akhir dan Takamatsuzuka Tomb Makam Kitora. Kuburan ini menunjukkan kesamaan dengan beberapa makam Korea Kerajaan Koguryo.

 
Asuka Period (538-710

)

.Periode Asuka, 538-710, adalah ketika pemerintahan proto-Jepang Yamato secara bertahap menjadi negara jelas terpusat, mendefinisikan dan menerapkan kode hukum yang mengatur, seperti Reformasi Taika dan Taiho pengenalan Code.The Buddhisme menyebabkan dihentikannya kegiatan praktek kofun besar.

Buddhisme diperkenalkan ke Jepang pada 538 oleh Baekje, yang memberikan dukungan militer Jepang, dan dipromosikan oleh kelas penguasa. Pangeran Shotoku mengabdikan usahanya untuk penyebaran agama Buddha dan budaya Cina di Jepang. Dia dikreditkan dengan membawa perdamaian relatif terhadap Jepang melalui proklamasi tujuh belas pasal konstitusi, dokumen gaya Konghucu yang difokuskan pada jenis-jenis moral dan kebajikan yang harus diharapkan dari pejabat pemerintah dan mata pelajaran kaisar.

Surat dibawa ke Kaisar Cina dengan utusan dari Jepang pada 607 menyatakan bahwa Kaisar Tanah dimana Matahari terbit (Jepang) mengirim surat kepada Kaisar tanah di mana Sun set (Cina), sehingga menyiratkan pijakan yang sama dengan China yang membuat marah kaisar Cina.

Dimulai dengan Perintah Perubahan Taika dari 645, Jepang menggiatkan adopsi praktek-praktek budaya Cina dan reorganisasi pemerintah dan hukum pidana sesuai dengan struktur administrasi Cina (Ritsuryo) dari waktu. Ini membuka jalan bagi filsafat Konfusianisme berpengaruh di Jepang hingga abad ke-19. Periode ini juga melihat penggunaan pertama dari Nihon kata sebagai nama untuk negara berkembang.

Nara Periode (710-794)

Para Jangkawaktu Nara abad ke-8 ditandai munculnya pertama dari negara Jepang yang kuat. Setelah sebuah variasi baru Kekaisaran oleh Permaisuri Gemmei perpindahan ibukota ke Heijo-kyo, masa kini Nara, terjadi di 710. Kota ini dimodelkan pada ibukota Dinasti Tang Cina, Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama Periode Nara, perkembangan politik sangat terbatas, karena anggota keluarga kekaisaran berjuang untuk kekuasaan dengan pendeta Budha serta bupati, klan Fujiwara. Jepang memang menikmati hubungan persahabatan dengan Silla serta hubungan formal dengan Tang Cina. Pada 784, ibukota dipindahkan lagi ke Nagaoka untuk melarikan diri dari pendeta Buddha dan kemudian di 794 ke Heian-kyo, kini Kyoto.

Penulisan sejarah di Jepang mencapai puncaknya pada abad ke-8 awal dengan sejarah besar, Kojiki (Record Matters Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720). Ini sejarah memberikan laporan legendaris awal Jepang, hari ini dikenal sebagai mitologi Jepang. Menurut mitos yang terkandung dalam 2 kronik, Jepang didirikan pada 660 SM oleh Kaisar Jimmu leluhur, keturunan langsung dari dewa Amaterasu Shinto, atau Dewi Sun. Mitos tercatat Jimmu memulai garis kaisar yang tersisa sampai hari ini. Para sejarawan menganggap mitos sebagian menjelaskan fakta sejarah tetapi kaisar pertama yang benar-benar ada adalah Kaisar Ojin, meskipun tanggal pemerintahannya tidak pasti. Sejak periode Nara, kekuasaan politik yang sebenarnya belum di tangan kaisar, namun di tangan kaum bangsawan istana, para shogun, militer, dan yang terbaru, yang minister.13361392 perdana

Para periode Kofun

 dinamai gundukan makam yang dibangun bagi anggota kelas penguasa selama ini. Praktek membangun gundukan kuburan dan mengubur harta dengan orang mati disampaikan ke Jepang dari benua Asia sekitar abad ketiga Masehi Pada abad keempat dan kelima terlambat, gundukan proporsi monumental dibangun dalam jumlah besar, menyimbolkan kekuasaan semakin terpadu dari pemerintah. Pada abad kelima akhir, kekuasaan jatuh ke klan Yamato, yang memenangkan kontrol atas banyak pulau Honshu dan bagian utara Kyushu dan akhirnya mendirikan garis kekaisaran Jepang.

Saham

| More

Penguburan ruang dan sarkofagus di dalam kuburan awal adalah sederhana dan tanpa hiasan. Dekorasi Painted mulai muncul pada abad keenam. Mayat orang-orang mati dimakamkan dalam peti mati kayu besar; penguburan barang-perunggu cermin, peralatan, senjata, perhiasan, perangkap kuda, dan tanah liat pembuluh-mengiringi peti mati ke ruang makam. Gundukan pemakaman yang dilingkari dengan batu. Dikemas dalam baris di dasar, yang tersebar di puncak bukit, atau ditempatkan pada sisi miring dari gundukan itu haniwa (tanah liat silinder). Tabung-tabung tanah liat berongga menjabat sebagai singkatan menawarkan pembuluh ketika makam adalah fokus dari ritual masyarakat. Meskipun haniwa kebanyakan tanpa hiasan, ada pula yang atasnya dengan patung.

Sebuah kontribusi penting untuk tembikar selama periode Kofun adalah Sueki ware, pertama kali diproduksi pada pertengahan abad kelima. Sueki tembikar biasanya terbuat dari tanah liat biru-abu-abu dan sering bertubuh tipis dan keras, yang telah dipecat pada suhu sekitar 1.100 sampai 1.200 ° C, kisaran yang sama dengan yang digunakan untuk memproduksi keramik modern dan porselen. Meskipun akar Sueki mencapai kembali ke China kuno, pendahulu langsungnya adalah grayware periode Tiga Kerajaan di Korea. Secara teknis lebih maju dari Jomon dan Yayoi tembikar, Sueki menandai titik balik dalam sejarah keramik Jepang. Roda tembikar yang digunakan untuk pertama kalinya, dan Sueki dipecat dalam tungku anagama Korea-gaya, terbuat dari setengah terowongan-seperti ruang tunggal terkubur di dalam tanah di sepanjang lereng bukit. Hijau glasir, berkembang dari penampilan glasir abu alami yang dihasilkan dari efek disengaja dalam kiln, sengaja diterapkan pada benda upacara dimulai pada paruh kedua abad ketujuh
 

Indeks
Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Gelang, Kofun periode (3rd ca. abad ke-538) abad, ke-4
Jepang
Steatit

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.388)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Disk ini tidak teratur dengan beralur radial halus adalah contoh yang bagus dari jenis objek batu berukir yang ditemukan di lubang kunci berbentuk gundukan pemakaman dari pusat Jepang dari abad keempat dan kelima. Bekerja dalam bentuk ini disebut sharinseki (kereta roda batu) dan kadang-kadang diidentifikasi sebagai gelang batu. Mereka tampaknya, namun, untuk menjadi jimat dengan signifikansi magis atau agama. Mereka tidak muncul dalam penguburan masa kemudian Kofun, mungkin makna khusus mereka pudar dengan masuknya kebudayaan Tiongkok dan kemudian Buddha yang dimulai pada abad keenam. Indeks

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Haniwa babi hutan, Kofun periode (3rd ca. abad ke-538), abad ke-5
Jepang
Tembikar

L. 4 7/8 inci (12,4 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.418)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Angka ini pedih dari babi bayi mati menunjukkan variasi dan berbagai ekspresi dicapai oleh pembuat tokoh haniwa. Meskipun alasan untuk membuat gambar ini tidak diketahui, moncong yang besar, tubuh melengkung, dan anggota badan terikat hewan kecil ini adalah hasil dari pengamatan yang halus dan tangan-tangan terampil.

Praktek membangun gundukan tanah kuburan dan mengubur harta dengan orang mati disampaikan ke Jepang dari benua sekitar abad ketiga dan menyebabkan perubahan signifikan di pemakaman adat istiadat. Mayat orang-orang mati dimakamkan dalam peti mati kayu besar ditempatkan di ruang makam. Dikubur bersama almarhum adalah barang-barang seperti cermin perunggu, peralatan, senjata, perhiasan, dekorasi kuda, dan pembuluh tanah liat. Bagian luar dari gundukan pemakaman yang berjajar dengan batu. Haniwa, kadang-kadang berjumlah ribuan, ditempatkan dalam baris di dasar dan tersebar di puncak dari Knolls atau di sisi miring dari gundukan.

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Helm, abad ke-5; Kofun periode
Jepang
Besi, ditutupi dengan tembaga-emas

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Fletcher Fund, 1928 (28.60.2)

Pada tampilan: Galeri 377 Last Updated 3 Februari 2012

Ini helm, langka Jepang awal digali di Ise Provinsi, Prefektur Mie. Jenis konstruksi-horizontal cincin yang skala persegi panjang yang terpaku-itu mungkin diimpor dari Cina atau Korea. Kebanyakan helm jenis ini terbuat dari besi, tetapi beberapa, dari tembaga emas, adalah mungkin untuk menampilkan upacara. Contoh ini tidak biasa dalam menggabungkan kedua bahan. Indeks

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Patung prajurit, Kofun periode (ca. 3 abad-538), 5-6 abad
Kanto wilayah, Jepang
Gerabah dengan dicat, hiasan gores, dan diterapkan

H. 13 1/8 in (33,3 cm), W. 10 7/8 inci (27,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.414 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Secara formal berpakaian di dada dan helm logam bertatahkan, ini haniwa (lingkaran dari tanah liat) patung prajurit jelas membuktikan ke dunia Jepang awal. Berani pot dari gerabah yang rapuh, wajah yang lebar, hidung segitiga, dan perforasi oval untuk mata dan mulutnya membangkitkan tekad tanpa ekspresi. Para haniwa paling awal, sejak masa akhir abad ketiga, adalah silinder tanah liat sederhana. Rumah dan hewan serta benda-benda upacara dan lainnya muncul di akhir abad keempat, sementara figural haniwa diciptakan dalam, abad kelima keenam, dan ketujuh. Jejak cat merah ditemukan pada angka ini menunjukkan bahwa itu dibuat di wilayah Kanto (sekitar Tokyo).

Haniwa ditempatkan di bagian atas gundukan pemakaman, di tengah, sepanjang tepi, dan di pintu masuk ruang pemakaman makam besar dibangun untuk elit penguasa selama Tumulus, atau Kofun (ca. 3 abad-538), periode. Kuburan ini umumnya ditutupi dengan gundukan besar di bumi dan sering berbentuk seperti lubang kunci dan dikelilingi oleh parit. Lubang kunci berbentuk makam tersebar di seluruh Jepang dari wilayah (Osaka-Nara-Kyoto) Kansai. Difusi mereka sering dipahami mencerminkan penyebaran paralel kekuasaan politik Jepang, yang telah dibagi menjadi serangkaian domain longgar terkait, secara bertahap diatur dalam sebuah negara kesatuan dengan pemerintah pusat. Kedatangan imigran dari semenanjung Korea, dan mungkin bagian lain dari daratan Asia Timur, asalkan salah satu dorongan untuk perubahan dalam organisasi politik dan praktek penguburan terkait.

, Akhir Kofun atau periode Asuka

 (3rd ca. abad ke-710),

————————————————– ——————————

Besar jar, Kofun terlambat atau periode Asuka (3rd ca. abad ke-710), 6-7 abad
Jepang
Periuk-belanga dengan glasir abu alam dan sisir dan tanda-tanda kabel (Sue ware)

H. 19 3/5 inci (49,8 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.420 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Jar ini adalah contoh dari jenis wadah periuk dan berdiri dikenal sebagai Sue ware, diproduksi dari tengah kelima sampai abad keempat belas. Karena menuntut kata berarti menawarkan, dianggap bahwa mereka awalnya dibuat untuk penggunaan ritual. Contoh-contoh awal Sue gudang biasanya ditemukan di makam, sementara artikel kemudian juga dilakukan untuk digunakan dalam kuil-kuil Buddha.

Ini jar besar yang mencolok di, kontur ukuran dramatis, dan munculnya bintik-bintik kehijauan glasir tidak merata yang melapisi mulut dan bahu. Glasir, diproduksi sengaja ketika abu dan bara api dari kayu terbakar menetap pada objek selama pembakaran, menetes di sisi tabung, membekukan proses pembentukannya. Tampilan kasar dari permukaan kapal dititikberatkan oleh pola garis gores dan tanda-tanda kabel yang menutupinya. Pada abad kemudian, benda keramik seperti toples ini yang sangat berharga untuk profil yang tidak teratur dan penampilan pedesaan, karena dirasakan bahwa karakteristik ini menyampaikan kualitas satu-of-a-kind dan menangkap energi dan spontanitas alam.

KOFUN PERIODE

Sejarah Koleksi

Kofun periode
 
Periode Kofun (古坟 时代, Jidai Kofun?) Merupakan era dalam sejarah Jepang dari sekitar 250-538. Ini mengikuti periode Yayoi. Para kofun Kata Jepang untuk jenis gundukan pemakaman yang berasal dari era ini. Para Kofun dan Asuka berikutnya periode kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai periode Yamato. Periode Kofun adalah era tertua sejarah yang tercatat di Jepang, seperti kronologi sumber-sumber sejarah yang cenderung sangat terdistorsi, studi periode ini memerlukan kritik disengaja dan bantuan arkeologi.
Periode Kofun dibagi dari periode Asuka oleh perbedaan budayanya. Periode Kofun ditandai oleh budaya Shinto yang ada [rujukan?] Sebelum pengenalan agama Buddha. Secara politik, pemimpin klan kuat memenangkan kontrol atas sebagian besar barat Honshu dan Kyushu bagian utara dan akhirnya didirikan Gedung Kekaisaran Jepang. Gundukan pemakaman Kofun pada Tanegashima dan dua sangat tua kuil Shinto di Yakushima menunjukkan bahwa pulau-pulau ini merupakan batas selatan negara Yamato. [1] [sunting] Kofun kuburan

Artikel utama: Kofun

Daisenryō Kofun, Osaka, abad ke-5.

Kofun periode perhiasan. British Museum.

Kofun didefinisikan sebagai gundukan pemakaman dibangun untuk orang-orang dari kelas yang berkuasa selama 3 sampai abad ke-7 di Jepang, [2] dan periode Kofun mengambil nama dari gundukan tanah ini khas. Gundukan batu yang terdapat ruang pemakaman besar. Beberapa dikelilingi oleh parit.

Kofun datang dalam berbagai bentuk,

dengan bulat dan persegi yang paling sederhana. Sebuah gaya yang berbeda adalah kofun lubang kunci berbentuk, dengan depan persegi dan bulat kembali.

Kofun berbagai ukuran dari beberapa meter hingga lebih dari 400 meter panjangnya.

 Tanah liat angka disebut Haniwa yang terkubur di bawah keliling.

Pengembangan
 

Besi helm dan baju besi dengan hiasan emas perunggu, Kofun periode, abad ke-5. Museum Nasional Tokyo.

Para kofun Jepang tertua

 dikatakan Hokenoyama Kofun terletak di Sakurai, Nara, yang tanggal ke abad ke-3-an. Di distrik Makimuku dari Sakurai, kemudian lubang kunci kofuns (Hashihaka Kofun, Shibuya Mukaiyama Kofun) dibangun sekitar abad ke-4 awal.

Kecenderungan penyebaran kofun lubang kunci pertama dari

Yamato untuk Kawachi

 (Dimana kofun raksasa seperti Daisenryō Kofun ada), dan kemudian di seluruh negara (kecuali untuk wilayah Tohoku) pada abad ke-5.

Keyhole kofun menghilang kemudian di abad ke-6,

 mungkin karena reformasi drastis yang terjadi di pengadilan Yamato; Nihon Shoki mencatat pengenalan Buddhisme saat ini. Dua yang terakhir kofun besar adalah kofun Imashirozuka (panjang: 190m) dari Osaka, yang diyakini oleh para sarjana saat ini menjadi

makam Kaisar Keitai,

dan kofun Iwatoyama (panjang: 135 juta) dari Fukuoka yang dicatat dalam Fudoki dari Chikugo menjadi makam Iwai, yang archrival politik Keitai.

Yamato pengadilan
Sementara konvensional ditugaskan untuk periode 250 Masehi, awal sebenarnya Yamato aturan diperdebatkan. Awal pengadilan juga terkait dengan kontroversi Yamataikoku dan kejatuhannya. Apapun, itu umumnya disepakati bahwa Yamato penguasa memiliki lubang kunci budaya kofun dan diadakan hegemoni di Yamato hingga abad ke-4. Otonomi daerah kekuasaan lokal tetap sepanjang masa, khususnya di tempat-tempat seperti Kibi (saat ini Okayama prefektur), Izumo (saat ini Shimane prefektur), Koshi (Fukui saat ini dan Niigata prefektur), Kenu (utara Kanto), Chikushi (utara Kyushu) , dan Hi (pusat Kyushu), melainkan hanya di abad ke-6 bahwa klan Yamato bisa dikatakan dominan atas bagian selatan seluruh Jepang. Di sisi lain, hubungan Yamato dengan China kemungkinan akan mulai di abad ke-4 lalu, menurut Kitab Song.

The Yamato pemerintahan,

yang muncul pada abad ke-5-an, dibedakan oleh klan kuat (豪族: Gōzoku). Setiap marga dipimpin oleh seorang patriark (氏 上: Uji-no-kami) yang melakukan ritual sakral ke Kami klan untuk menjamin kesejahteraan jangka panjang klan. Anggota klan adalah aristokrasi, dan garis raja yang mengontrol pengadilan Yamato berada di puncaknya. Pemimpin klan kuat diberikan kabane, judul yang dilambangkan peringkat politik. Judul ini diwariskan, dan digunakan sebagai pengganti nama keluarga.

Periode Kofun budaya Jepang juga kadang-kadang disebut periode Yamato oleh beberapa sarjana Barat, karena ini keadaan kepala suku lokal naik menjadi dinasti Imperial pada akhir periode Kofun. Yamato dan dinasti tersebut namun hanya satu negara saingan antara lain sepanjang era Kofun. Arkeolog Jepang menekankan bukan fakta bahwa, pada paruh pertama periode Kofun, chieftainships regional lainnya, seperti Kibi berada di dekat pendapat untuk dominasi atau kepentingan. Para Kofun Tsukuriyama dari Kibi adalah kofun terbesar keempat di Jepang.

Gilded gagang pommels pedang, Kofun periode, abad ke-6, Jepang.

Pengadilan Yamato akhirnya memegang kekuasaan atas klan di Kyushu dan Honshu, menganugerahkan gelar, beberapa turun-temurun, pada klan pemimpin. Nama Yamato menjadi identik dengan seluruh Jepang sebagai penguasa Yamato ditekan klan dan mengakuisisi lahan pertanian. Berdasarkan model Cina (termasuk adopsi dari bahasa tulis Cina), mereka mulai mengembangkan administrasi pusat dan sebuah istana kekaisaran dihadiri oleh kepala suku klan bawahan tapi tanpa modal permanen. Klan kuat yang terkenal adalah Soga, Katsuraki, Heguri, klan Koze di Provinsi Yamato dan Bizen, dan klan Kibi di Provinsi Izumo. Klan Otomo dan Mononobe adalah pemimpin militer, dan klan Nakatomi dan Inbe ditangani ritual. Klan Soga disediakan menteri pemerintahan tertinggi, sedangkan Otomo dan Mononobe klan menyediakan menteri tertinggi kedua. Kepala provinsi disebut Kuni-no-miyatsuko. Kerajinan diorganisir menjadi guild

 
 

Pengadilan Yamato memiliki hubungan dengan Konfederasi Gaya,

 Mimana disebut dalam bahasa Jepang.

 Ada bukti arkeologis dari makam Kofun, yang menunjukkan kesamaan dalam bentuk, seni, dan pakaian para bangsawan digambarkan. Berdasarkan Kojiki dan Nihon Shoki, Jepang kokugaku sejarawan [siapa?] Gaya diklaim menjadi koloni negara Yamato, sebuah teori yang kini banyak ditolak. Lebih mungkin semua negara-negara ini adalah anak sungai ke dinasti Cina sampai batas tertentu. Namun, Cina sarjana titik pada Kitab Kidung Dinasti Song Liu, yang ditulis oleh sejarawan Cina Shen Yue (441-513), menyajikan berdaulat Jepang sebagai daerah kekuasaan dari Konfederasi Gaya. Dalam beberapa tahun terakhir, kofun giok mengandung telah ditemukan di Jepang, Baekje daerah dan Gaya daerah konfederasi. [3] [4]

 Teritorial perluasan Yamato
 

Rekonstitusi dari sebuah gudang Era Kofun.

Selain temuan arkeologi menunjukkan monarki lokal di Provinsi Kibi sebagai saingan penting, legenda dari abad ke-4 Pangeran Yamato Takeru menyinggung perbatasan Yamato dan battlegrounds di daerah tersebut. Perbatasan Sebuah jelas di suatu tempat dekat dengan provinsi Izumo kemudian (bagian timur hari ini Shimane prefektur). Perbatasan lain, di Kyushu, rupanya suatu tempat di utara hari ini prefektur Kumamoto. Legenda secara khusus menyatakan bahwa ada tanah di timur Honshu “yang orang tidak menaati istana kekaisaran”, terhadap siapa Yamato Takeru dikirim untuk melawan. Itu menyaingi negara mungkin telah berada agak dekat dengan kawasan inti Yamato itu sendiri, atau relatif jauh. The modern Kai provinsi disebutkan sebagai salah satu lokasi di mana Pangeran Yamato Takeru diam di kata ekspedisi militernya.

Perbatasan utara usia ini juga dijelaskan dalam Kojiki sebagai legenda Shido itu Shogun (四 道 将军: shogun untuk empat cara) ekspedisi. Dari empat shogun, Ōbiko mengatur utara sampai Koshi dan putranya Ambil Nunakawawake set ke timur negara. Sang ayah pindah ke timur dari utara Koshi sementara anak bergerak ke utara dalam perjalanan, dan mereka akhirnya bertemu di Aizu (sekarang barat Fukushima). Meskipun legenda itu sendiri tidak mungkin menjadi fakta sejarah, Aizu agak dekat dengan selatan Tohoku, di mana ujung utara budaya kofun lubang kunci pada akhir abad ke-4 berada.

Ōkimi
 

Sebuah kofun terlambat, tanah penutup hilang. (Ishibutai kofun di Nara)

Selama periode Kofun, sebuah masyarakat yang sangat aristokrat dengan penguasa militeristik dikembangkan.

Periode Kofun adalah tahap kritis dalam evolusi Jepang menuju keadaan yang lebih kohesif dan diakui. Masyarakat ini paling berkembang di Daerah Kinai dan bagian timur Laut Pedalaman. Penguasa Jepang waktu bahkan mengajukan petisi kepada pengadilan Cina untuk konfirmasi judul kerajaan.

Sementara judul penguasa ‘adalah diplomatis Raja, mereka secara lokal berjudul diri mereka sebagai Ōkimi (Raja Agung) selama periode ini. Prasasti dalam dua pedang, Pedang dan Inariyama Eta Funayama Pedang memiliki catatan Amenoshita Shiroshimesu (治 天下; “penguasa Langit dan Bumi”) dan Ōkimi (大王) kesamaan, menjadi penguasa yang pembawa pedang ini menjadi sasaran. Ini menunjukkan bahwa para penguasa zaman ini juga ditangkap otoritas keagamaan untuk membenarkan singgasana mereka melalui martabat surgawi. Judul Amenoshita Shiroshimesu Okimi digunakan hingga abad ke-7, sampai digantikan oleh Tenno.

 Klan Pengadilan Yamato
Banyak dari klan lokal dan kepala suku yang membentuk pemerintahan Yamato mengaku sebagai keturunan dari keluarga kaisar atau dewa suku lainnya. Bukti arkeologi untuk klan tersebut ditemukan di pedang Inariyama, di mana pembawa mencatat nama-nama leluhurnya untuk mengklaim asal untuk Ōbiko (大 彦) yang dicatat dalam Nihon Shoki sebagai putra Kaisar Kogen. Di sisi lain, ada juga beberapa klan mengklaim asal-usul di Cina atau semenanjung Korea.

Pada abad ke-5, klan Kazuraki (葛 城 氏), turun dari cucu Kaisar legendaris Kogen, adalah kekuatan yang paling menonjol di pengadilan dan menikah dengan keluarga kaisar. Setelah Kazuraki menurun pada abad ke-5-an, klan Otomo sementara mengambil tempatnya. Ketika Kaisar Buretsu meninggal tanpa pewaris, itu Otomo tidak Kanamura yang direkomendasikan Kaisar Keitai, seorang kerabat kekaisaran sangat jauh yang tinggal di Koshi Provinsi, sebagai raja baru. Namun, Kanamura mengundurkan diri karena kegagalan kebijakan diplomatiknya, dan pengadilan akhirnya dikendalikan oleh Mononobe dan klan Soga pada awal periode Asuka.

 Kofun masyarakat
 

Detail kereta kuda di cermin perunggu Cina dikirim ke Jepang selama periode Kofun (5th-abad ke-6). Eta-Funayama Tumulus di Kumamoto. Museum Nasional Tokyo.

Toraijin
Cina dan Korea imigran

yang naturalisasi di Jepang kuno yang disebut toraijin.

Mereka memperkenalkan berbagai aspek kebudayaan Cina ke Jepang. Menilai pengetahuan dan budaya, pemerintah Yamato memberi perlakuan istimewa pada toraijin. Unsur-unsur budaya Cina diperkenalkan ke Yamato Imperial Court sangat penting. [5] Menurut buku Shinsen Shōjiroku disusun dalam 815, sebuah jumlah 154 dari 1.182 keluarga bangsawan di Kinai yang di Honshu Pulau dianggap sebagai orang asing dengan silsilah . Buku khusus menyebutkan 163 berasal dari Cina, 104 keluarga tersebut dari Baekje, 41 dari Goguryeo, 6 dari Silla, dan 3 dari Gaya [6] Mereka mungkin keluarga yang pindah ke Jepang antara tahun AD356-645..

 Cina migrasi
Tokoh penting Banyak juga imigran dari Cina. Imigran Cina juga memiliki pengaruh yang cukup besar menurut Shōjiroku Shinsen, [6] yang digunakan sebagai direktori aristokrat. Yamato Imperial Court resmi telah diedit direktori di 815, dan 163 marga Tionghoa terdaftar.

Menurut Nihon Shoki, klan Hata, yang terdiri dari keturunan Qin Shi Huang, [7] Yamato tiba di di 403 (tahun keempat belas dari Ōjin) memimpin orang-orang dari 120 provinsi. Menurut Shōjiroku Shinsen, klan Hata yang tersebar di berbagai provinsi pada masa pemerintahan Kaisar Nintoku dan dibuat untuk melakukan Sericulture dan pembuatan sutra untuk pengadilan. Ketika Departemen Keuangan didirikan di Yamato Pengadilan, Hata Ōtsuchichi (秦 大 津 父) bertanggung jawab atas rekening sebagai menteri itu.

Dalam 409 (tahun kedua puluh pemerintahan Ōjin), Achi-no-Omi, nenek moyang dari klan Yamato-Aya, yang juga terdiri dari imigran Cina, tiba dengan orang dari 17 kabupaten. Menurut Shōjiroku Shinsen, Achi memperoleh izin untuk mendirikan Provinsi Imaki. Para Kawachi-no-Fumi klan, keturunan Gaozu dari Han, memperkenalkan aspek tulisan Cina ke pengadilan Yamato.

Klan Takamuko adalah keturunan Cao Cao. Takamuko tidak Kuromaro adalah anggota pusat Taika Reformasi. [8]

Korea migrasi
Di antara imigran Korea banyak yang menetap di Jepang dimulai pada abad ke-4, beberapa datang untuk menjadi nenek moyang klan Jepang. Menurut Kojiki dan Nihon Shoki, catatan tertua seorang imigran Silla adalah Amenohiboko, pangeran legendaris Silla yang menetap ke Jepang pada era Kaisar Suinin, mungkin sekitar abad ke-3 atau 4.

Imigran Korea juga termasuk keluarga kerajaan Baekje. Raja Muryeong dari Baekje lahir di 462, dan meninggalkan anak di Jepang yang menetap di sana. Menurut dokumen sejarah dalam Nihon Shoki, ayahnya dikirim ke Jepang sebagai sandera. [9]

Kofun Budaya
 Bahasa
Artikel utama: bahasa Jepang

Cina, Korea dan Jepang wrote rekening sejarah sebagian besar dalam karakter Cina, sehingga pengucapan yang asli sulit dilacak.

Saat menulis sebagian besar tidak diketahui oleh Jepang asli periode ini, keterampilan sastra asing tampaknya telah menjadi semakin dihargai oleh elit Jepang di berbagai daerah.

Para Inariyama pedang,

tentatif tanggal 471 atau 531,

mengandung Cina-karakter prasasti dalam gaya digunakan di Cina pada waktu itu, mengarah ke spekulasi bahwa pemilik, meskipun mengaku sebagai seorang bangsawan Jepang, mungkin bisa saja imigran [10] Menurut kitab Yohanes. Cater Covell diterbitkan oleh perusahaan Korea, “dimanfaatkan Inariyama pedang, serta beberapa pedang lain yang ditemukan di Jepang, sistem Korea ‘Idu’ menulis.” Pedang “berasal Paekche dan bahwa raja-raja yang disebutkan dalam prasasti mereka mewakili raja Paekche bukan raja Jepang.” Teknik-teknik untuk membuat pedang ini adalah gaya yang sama dari Korea. [11]

Haniwa
 

Kofun periode Haniwa kepala suku, Ibaraki, sekitar tahun 500 Masehi. British Museum.

Kofun Haniwa prajurit.

Kavaleri mengenakan baju zirah, membawa pedang dan senjata lainnya, dan menggunakan metode militer canggih seperti yang dimiliki utara-timur Asia. Bukti kemajuan ini terlihat dalam Haniwa (埴 轮), yang “tanah liat cincin” ditempatkan pada dan di sekitar gundukan makam elit penguasa. Yang paling penting dari ini haniwa ditemukan di selatan Honshu-khususnya wilayah Kinai sekitar Nara prefektur dan utara Kyushu. Penawaran kuburan Haniwa dibuat dalam berbagai bentuk, seperti kuda, ayam, burung, penggemar, ikan, rumah, senjata, perisai, kacamata, bantal, dan manusia pria dan wanita. Sepotong penguburan, para magatama, menjadi salah satu simbol kekuatan rumah kekaisaran.

Pengenalan budaya material ke Jepang
Sebagian besar budaya material dari periode Kofun ini menunjukkan bahwa saat ini Jepang telah melakukan kontak dekat politik dan ekonomi dengan benua Asia (terutama dengan dinasti selatan Cina) melalui Korea. Memang, cermin perunggu cast dari cetakan yang sama telah ditemukan di kedua sisi Selat Tsushima. Irigasi, Sericulture, dan tenun juga dibawa ke Jepang oleh para imigran Cina yang disebutkan dalam sejarah Jepang kuno. Misalnya, klan Hata, asal Cina, memperkenalkan Sericulture. [Rujukan?]

Menjelang periode Asuka
Periode Kofun memberikan cara untuk periode Asuka pada pertengahan abad ke-6 dengan pengenalan agama Buddha. Agama ini secara resmi diperkenalkan tahun 538, dan tahun ini secara tradisional dianggap sebagai awal periode baru. Periode Asuka juga bertepatan dengan reunifikasi Cina di bawah Dinasti Sui nantinya di abad ini. Jepang menjadi sangat dipengaruhi oleh budaya Cina, menambahkan konteks budaya yang lebih luas untuk perbedaan agama antara Kofun dan periode Asuka.

Hubungan antara pengadilan Yamato dan kerajaan Korea
 Cina dan Korea catatan
Menurut Kitab hubungan Sui, Silla dan Baekje sangat dihargai dengan Wa (Jepang) periode Kofun, dan kerajaan-kerajaan Korea melakukan upaya diplomatik untuk mempertahankan performa baik mereka dengan Jepang [12].
Menurut Stele Gwanggaeto, Silla dan Baekje adalah Klien dari kerajaan Goguryeo. Namun bagian dari prasasti dapat diterjemahkan dalam 4 cara yang berbeda tergantung pada bagaimana Anda mengisi karakter yang hilang dan di mana Anda membubuhkan tanda baca kalimat [13].
Hal ini menyebabkan kontroversi antara kedua negara.

Menurut Sagi Samguk (Tawarikh Tiga Negara), Baekje dan Silla dikirim pemimpin mereka sebagai sandera ke pengadilan Yamato dengan imbalan dukungan militer untuk melanjutkan kampanye yang sudah dimulai mereka militer; Raja Asin dari Baekje dikirim anaknya Jeonji tahun 397 [ 14] dan Raja Silseong Silla dikirim Misaheun anaknya di 402. [15]
Menurut Kitab Song, seorang kaisar Cina ditunjuk kelima raja Wa menjadi Supervisor Segala Urusan Militer dari Enam Negara dari Wa, Silla, Imna, Gara, Chinhan, dan Mahan tahun 451 [16]
 Jepang catatan
Menurut Nihon Shoki, Silla ditaklukkan oleh Ratu-permaisuri Jepang Jingu pada abad ketiga. [17]

Menurut Nihon Shoki, Pangeran Silla datang ke Jepang untuk melayani Kaisar Jepang [18] dan dia tinggal di Provinsi Tajima. Ia disebut Amenohiboko. Keturunan-Nya adalah Tajima mori [19].

Menurut Kojiki [20] Nihon Shoki, [21] Pada masa pemerintahan Kaisar Ōjin itu, Geunchogo dari Stallions Baekje disajikan dan Broodmares dengan pelatih Kuda kepada kaisar Jepang. [22]

Kofun helm, besi dan tembaga emas.

Kofun Tankō (baju pendek), besi pelat dijahit dengan kulit.

Kofun Keiko (Hanging baju besi).

Kofun helm.

Kofun perisai.

Kofun kerajaan mahkota

Kontroversi
Catatan arkeologi, dan sumber-sumber Cina kuno,

 menunjukkan bahwa berbagai suku dan chiefdom Jepang tidak mulai menyatu menjadi negara sampai 300 Masehi, ketika kuburan besar mulai muncul.

 Beberapa menggambarkan “abad misterius”

sebagai waktu perang internal yang sebagai chiefdom berbagai bersaing untuk hegemoni di Kyushu dan Honshu [23] Bahkan lebih rumit Nihon Shoki adalah referensi raja Jepang yang berdaulat penguasa Korea.. [24] [25] [26] Karena ini informasi yang bertentangan, tidak ada yang dapat disimpulkan untuk buku Song atau Nihon Shoki.

Apakah para pangeran dikirim ke Jepang harus ditafsirkan sebagai diplomat atau sandera masih diperdebatkan. [25] Karena kebingungan pada sifat dari hubungan dari apakah Korea adalah keluarga ke baris Imperial atau sandera dan fakta bahwa Nihon Shoki adalah kompilasi dari mitos membuat sulit untuk mengevaluasi. Di Jepang interpretasi sandera adalah dominan. Lain sejarawan [siapa?] Seperti yang yang bekerja sama dalam bekerja untuk “Paekche Korea dan asal Yamato Jepang” dan Jonathan Terbaik W yang membantu menerjemahkan apa yang tersisa dari sejarah Paekchae [27] telah mencatat bahwa pangeran mengatur sekolah dan mengambil alih Angkatan Laut Jepang selama perang dengan Koguryeo sebagai bukti dari mereka menjadi diplomat dengan beberapa jenis dasi keluarga untuk keluarga kekaisaran Jepang dan tidak sandera. Selain itu, terjemahan dokumen-dokumen yang sulit karena di masa lalu istilah “Wa” adalah makna menghina “cebol bajak laut” atau “kerdil bajak laut”. Sulit untuk menilai apa yang benar-benar yang menyatakan; ini bisa saja pernyataan menghina antara 2 negara berperang. Tidak ada yang definitif dapat disimpulkan.

Tidak ada bukti dari Jepang pernah karena telah cukup canggih untuk mengontrol setiap bagian dari Korea pada masa Jingu [28] [5]. Namun ada bukti arkeologi dari Korea ke Jepang selama ini, Menurut buku “Korea dan Sejarah Jepang di Asia Timur “, [29] seperti menemukan patung kuda, cermin perunggu, lukisan dan besi-ware buatan China [30] Pertanyaan yang selalu muncul dalam masyarakat Korea., ‘Mengapa budaya Jepang yang tidak memiliki kemampuan keramik Korea atau kuda belum memiliki patung kuda di kuburan mereka? ‘.

Menurut “Paekchae Korea dan asal Yamato Jepang” buku, “Pangeran Silla adalah leluhur kepada Kaisar Jepang. Penerjemahan “Nihon Shoki vol.6” ditambahkan dan Amenohiboko dijelaskan dalam Nihon Shoki sebagai pendahulunya ibu dari Permaisuri Jingu [kutipan diperlukan], yang kontroversial legenda mengatakan bahwa ia mengalahkan Silla di abad ke-5. Hal ini sangat tidak konsisten, sebagai Jingu dikatakan telah hidup di abad 2 dan 3, dan ia dianggap telah meninggal pada 269 AD yang akan membuat 300 sampai 400 nya tahun. Ini informasi yang bertentangan membuat sulit untuk memahami catatan. Amehiboko dikatakan telah menyatakan 2 terjemahan mungkin tergantung pada bagaimana Anda puntuate kalimat dan bagaimana Anda mengevaluasi sintaks. 1. “Saya seorang pangeran di Korea. Saya mendengar bahwa ada raja suci di Jepang. Untuk menjadi pengikut raja di Jepang, saya dipindahkan negeri untuk adik.” Sekali lagi di masa lalu teks asli dan bukan terjemahan bahasa Jepang atau Korea modern, akan kekurangan masa lalu tegang / hadir tegang dan kata-kata seperti mentransfer atau ditransfer atau transfer tidak mungkin untuk menafsirkannya. Kalimat yang sama bisa 2. “Saya seorang pangeran di Korea Saya mendengar bahwa ada adalah Raja orang suci di Jepang untuk menjadi pengikut sebuah.. Raja di Jepang saya mentransfer negeri untuk adik saya.” Tidak mungkin untuk mengatakan apakah kalimat tersebut menyatakan bahwa seorang pangeran Korea mencintai adiknya, memanggilnya suci dan menahbiskan adiknya untuk menjadi pengikut-Nya (dan untuk memerintah sebagai Raja Jepang), atau hanya sebaliknya.

Menurut Kitab Song, seorang kaisar Cina ditunjuk kelima raja Wa ke posisi penguasa Silla di 421, [31] tetapi apa yang membingungkan adalah bahwa imigran dari Silla adalah nenek moyang dari kelas penguasa Jepang sesuai dengan Shoki Nihon. Selain itu, kitab Song dan kitab Sui tidak dapat mungkin karena banyak negara dianggap seperti pengikut Jepang sebagai Chinhan dan Mahan tidak ada dalam periode waktu yang sama sebagai raja pengikut Yamato. Selain itu, Kitab Song tidak lengkap dengan volume yang hilang dan diisi abad kemudian dengan cara yang bias karena alasan politik. Juga, Silla tidak memiliki kontak resmi dengan Lagu / Sui sampai abad ke-6 membuat ini 4 sampai abad ke-5 tidak mungkin pernyataan . “Sebagai Egami (1964) catatan, mungkin terlihat sangat aneh bahwa nama-nama enam atau tujuh negara yang tercantum dalam judul sendiri mengaku termasuk Chin-han dan Ma-han yang telah mendahului, masing-masing, negara-negara Silla dan Paekche. Mungkin Raja Wa sudah termasuk nama-nama enam atau tujuh Korea selatan negara bagian di gelarnya hanya untuk membanggakan tingkat pemerintahannya Tapi Wa Kings tidak bisa termasuk nama-nama negara tidak ada.. ” Sejarawan lain [siapa?] Juga membantah teori Jepang, mengklaim tidak ada bukti dari pemerintahan Jepang dalam Gaya atau bagian lain dari Korea [28] [5]. Masalah lain dengan kitab Song dan kitab Sui adalah bahwa banyak volume buku-buku itu hilang dan kemudian ditulis ulang dengan cara yang bias. Sulit untuk masuk akal tentang apa hubungan itu seperti di masa lalu.

Jepang periode Kofun sangat reseptif terhadap budaya Cina dan budaya Korea [32] imigran Cina dan Korea memainkan peran penting dalam memperkenalkan unsur-unsur dari kedua ke Jepang awal.. [25] [33]

Adat pemakaman khusus dari Goguryeo budaya memiliki pengaruh penting pada budaya lain di Jepang. [34] kuburan Batik tumuli dicat yang tanggal dari abad kelima dan kemudian ditemukan di Jepang umumnya diterima sebagai Timur Laut Cina dan bagian utara Semenanjung Korea ekspor ke Jepang. [35]

Para Takamatsuzuka Tomb

bahkan memiliki lukisan seorang wanita mengenakan pakaian khas, mirip dengan lukisan dinding dari Goguryeo dan Dinasti Tang Cina [36]. [37] Selain itu, Cina astrologi sedang diperkenalkan selama ini.

Menurut Kitab Song, dari Dinasti Song Liu, Kaisar Cina diberikan kedaulatan militer atas Silla, Imna, Gaya, Chinhan, dan Mahan tentang King Sai dari Wa. Namun, teori ini secara luas ditolak bahkan di Jepang karena tidak ada bukti pemerintahan Jepang dalam Gaya atau bagian lain dari Korea [28] [5]. Setelah kematian Raja Ko dari Wa, adiknya Bu acceeded takhta ; Raja Bu diminta untuk memiliki Baekje ditambahkan ke daftar protektorat termasuk dalam judul resmi diberikan kepada Raja Wa oleh mandat dari Kaisar Cina, tetapi gelarnya hanya diperbaharui sebagai “Pengawas Semua Urusan Militer dari Enam Negara dari Wa, Silla, Imna, Gara, Chinhan, dan Mahan, Jenderal Besar yang Menjaga Perdamaian di Timur, Raja Negeri Wa “[16]. ini seluruh pernyataan tidak mungkin karena Chinhan dan Mahan tidak ada dalam periode waktu yang sama sebagai Silla, Baekje ketika Kings pengikut Yamato seharusnya memerintah. Sebagai Egami menulis pada tahun 1964 “Tapi Kings Wa tidak bisa termasuk nama-nama negara tidak ada.” Selain itu, Silla tidak memiliki kontak resmi dengan Lagu / Sui sampai abad ke-6 membuat ini 4 sampai klaim abad ke-5 tidak mungkin. Karena kurangnya bukti, dan kebingungan apakah Wa itu keturunan Korea, sekali lagi tidak ada informasi pasti adalah jelas.

Babad Cina dicatat bahwa kuda tidak hadir dari kepulauan Jepang;. Mereka pertama kali dicatat dalam sejarah pada masa pemerintahan Nintoku, kemungkinan besar diimpor oleh imigran Cina dan Korea [24] [25] Menurut beberapa laporan, kuda adalah salah satu harta disajikan ketika raja Silla menyerah kepada Permaisuri Jingu di Nihon Shoki. [38] piutang lain berpendapat bahwa tidak ada bukti ini dari Silla, dan raja yang konon menyerah tanggal untuk abad ke-5, sehingga membuat Permaisuri Jingu 200 tahun. Nihon Shoki menyatakan bahwa ayah dari Permaisuri Jingu adalah cucu Kaisar Kaika, dan ibunya berasal dari klan Katuragi. [39] Selain itu, Nihon Shoki menyatakan bahwa Korea dari Silla, Amenohiboko, adalah nenek moyang Jingu sehingga baik Nihon Shoki dan sejarah Cina yang berkaitan dengan Jepang sulit untuk ditafsirkan. Selain itu, tidak ada bukti perang Jepang dengan Korea atau kehadiran Jepang di Korea saat ini [28] [5] dan Jepang tidak memiliki pengetahuan yang sebenarnya tentang kuda sampai jauh setelah waktu ini [28]. [5]

 Keyhole kofun
Keyhole kofuns

juga baru ditemukan di wilayah konfederasi Gaya semenanjung Korea.

Hal ini menyebabkan para ahli untuk mulai meneliti hubungan bersama antara Yamato dan Baekje selama 3 dan abad ke-7, termasuk metode konstruksi makam. Sementara berbagai teori yang ada, sebagian telah sampai pada kesimpulan bahwa ada berbagi metode budaya dan konstruksi kedua arah [40] Sebagai contoh., Anting-anting ditemukan di Silla dan makam Kaya sangat mirip dengan anting Jepang tanggal pada periode Kofun, “Sumber utama dari teknik rumit seperti granulasi mungkin adalah tukang emas Yunani dan Etruscan dari Asia Barat dan Eropa, yang ketrampilan yang dikirim ke China utara dan kemudian ke Korea. Kemiripan anting-anting ditemukan di Jepang pada periode Kofun (ca. 3 abad ke-538 M) kepada mereka dari Silla dan makam Kaya menunjukkan bahwa barang tersebut diimpor dari Korea “[41]. Penyebaran peradaban Cina, gaya Han konstruksi makam secara bertahap diadopsi di semua tiga kerajaan Korea, terutama dari abad ke-4 dan seterusnya [42]. Makam di bagian selatan Korea dan Jepang tampaknya memiliki hubungan. [40] Namun, semua kofun gaya makam ditemukan di Korea telah tanggal sebagai lebih muda dari yang ditemukan di Japan.leading sarjana Jepang bersikeras bahwa yang ditemukan di Korea entah dibangun oleh imigran Jepang atau dipengaruhi oleh budaya yang dibawa oleh mereka [40]. tetapi artefak canggih ditemukan di kuburan Jepang kofun adalah Korea, para ulama belum dapat menyimpulkan apa-apa tentang arah transfer.

 Jepang membatasi akses ke makam Gosashi
Pada tahun 1976 Jepang menghentikan semua arkeolog asing dari mempelajari makam Gosashi, yang diduga tempat peristirahatan Kaisar Jingu. Pada tahun 2008, Jepang diperbolehkan terkontrol, akses terbatas pada arkeolog asing, tetapi masyarakat internasional masih memiliki pertanyaan yang belum terjawab. National Geographic menulis bahwa Jepang “telah membuat akses ke makam dibatasi, mendorong rumor bahwa para pejabat khawatir penggalian akan mengungkapkan hubungan garis keturunan antara” “keluarga kekaisaran dan Korea” murni [43]

Akhirnya @ hak cipta dr Iwan 2012

Jepang bersejarah koleksi

NARA PERIODE

Dibuat oleh

Dr Iwan Suwandy, MHA

Private Limited edisi E-Book dalam CD-ROM

Copyright @ 2012

Ini Apakah CD-ROM smaple, CD co0mplete dengan exis ilustrasi tapi hanya untuk premium member

 Nara Periode
Selama periode ini, dari 707 tahun,

 diambil langkah-langkah untuk mengalihkan modal ke suatu tempat dekat masa kini Nara. Ini selesai pada 710. Sebuah kota baru dibangun. Kota ini dibangun agar terlihat seperti ibukota Cina waktu itu. Saat itu, Dinasti Tang memerintah Cina, dan modal berada di Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama periode Nara, pembangunan lambat. Anggota keluarga Kaisar selalu berkelahi dan bertengkar untuk kekuasaan dengan Buddha dan kelompok lain. Saat itu, Jepang memiliki hubungan persahabatan dengan Korea dan Cina Dinasti Tang. Ibukota telah bergeser dua kali. Pada 784, ibukota dipindahkan ke Nagaoka dan dalam 794 ke Kyoto. Pada periode itu, Kyoto dikenal sebagai Heian-kyo.

————————————————– ——————————

·
Segmen dari Kegongyo Daihokobutsu (Avatamsaka Sutra), Nara periode (710-794), ca. 744
Unidentified artis
Jepang
Perak tinta di atas kertas nila

9 3/4 x 21 1/8 inci (24,8 x 53,7 cm)
Membeli, Mrs Jackson Burke Hadiah, 1981 (1.981,75)

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Ini fragmen dari sebuah handscroll,

 sekarang mount sebagai sebuah gulungan gantung, berasal dari set asli enam puluh handscrolls disumbangkan ke kuil Todaiji di Nara di 744. Ini adalah salah satu contoh awal hidup dari praktek menyalin teks-teks Buddhis menggunakan bahan berharga. Menyalin tulisan-tulisan keagamaan dianggap memberikan manfaat spiritual pada semua yang terlibat dalam proyek, termasuk para donor, ahli-ahli Taurat, dan pengrajin yang menyiapkan bahan, dan sebagainya dilakukan dalam jumlah besar selama periode ini.

Fragmen ini adalah bagian dari Sutra Avatamsaka (Jepang: Kegongyo),

salah satu teks Budha yang paling dihormati di Asia Timur.

Karakter yang ditulis dalam bentuk khusus dari naskah biasa yang seimbang dan bahkan, dengan setiap sapuan jelas terlihat untuk memaksimalkan keterbacaan. Stroke menebal diagonal ke bawah dan kait berlebihan pada akhir beberapa stroke meminjamkan rasa ornamen dan keanggunan.

Kerusakan akibat kebakaran terlihat di sepanjang dasar ini fragmen sutra. Kecelakaan itu terjadi pada Februari 1667 ketika percikan api dari obor yang digunakan dalam ritus pemurnian tahunan menyulut api sebuah. Karena pengaruhnya menangkap ide Buddhis bahwa segala sesuatu adalah tidak kekal, “dibakar sutra” (yakekyo) seperti ini datang yang akan sangat berharga

Artist (A-Z) | Semua Artis

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ

————————————————– ——————————

Judul (A-Z)

oA
OB
oC
od
OE
oF
oG
OH
OI
oJ
oK
OL
OM
oN
oO
OP
OQ
atau
os
oT
OU
OV
OW
oX
oy
OZ
Tentang Bibliografi Timeline

Top of Form

Bagian Bawah Formulir

————————————————– ——————————

·
Miniatur pagoda, awal periode Nara (710-794;. Ca 767)
Jepang
Kayu

H. 8 1/4 in (21 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.150ab )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Ini kayu pagoda miniatur,

 yang semula dicat putih, identik dengan ribuan ditampilkan hari ini di Gedung Harta Horyuji kuil di Nara.

Informasi historis atas pagoda kecil ditemukan dalam dua sumber:

 Shoku Nihongi yang (Sejarah Jepang Lanjutan, 797)

 dan

yang Todaiji yoroku (Chronicles of Todaiji, 1134).

Menurut dokumen ini, Ratu Koken, yang memerintah 749-758 dan lagi 764-770 sebagai Ratu Shotoku, memerintahkan produksi satu juta gulungan kecil dicetak dengan mantra magis Buddha, masing-masing yang diabadikan dalam sebuah pagoda miniatur. Proyek yang ditugaskan sebagai tindakan penebusan, selesai pada 770, pada saat 100.000 gulungan dan pagoda didistribusikan kepada masing-masing dari sepuluh kuil Buddha utama di Nara. Anehnya, hanya Horyuji masih menampung karunia-karunia kerajaan

————————————————– ——————————

·
Berleher panjang botol, Nara periode (710-794), abad ke-8
Jepang
Periuk-belanga dengan glasir abu alam dan hiasan gores (Sue ware)

H. 8 1/2 in (21,6 cm)
Harry GC Packard Koleksi Seni Asia, hadiah Harry GC Packard, dan Pembelian, Fletcher, Rogers, Harris Brisbane Dick, dan V. Louis Bell Dana, Joseph Pulitzer Bequest, dan The Annenberg Hadiah Dana Inc, 1975 (1975.268.425 )

Tidak pada pandangan Terakhir Diperbarui 3 Februari 2012

Sue gudang merupakan titik balik yang menentukan dalam sejarah keramik Jepang, menandai istirahat dengan tradisi panjang memproduksi gerabah. Sebagian besar sebagai hasil dari inovasi yang diperkenalkan oleh imigran Korea tembikar, sueki (sue ware) secara teknis lebih maju dari barang-barang dari Jomon sebelumnya dan budaya Yayoi. Pengrajin Jepang mulai menggunakan roda tembikar selama ini, seperti diungkapkan oleh dinding bahkan, relatif tipis leher botol ini. Dipecat pada suhu lebih tinggi dari sebelumnya dicapai-sekitar 1000-1200 ° C, dalam kisaran modern periuk-Sue memiliki barang-barang keras, tubuh abu-abu kebiruan. Mereka dipecat dalam bahasa Korea-gaya kiln, yang dikenal sebagai anagama dalam bahasa Jepang, yang tunggal terowongan-seperti ruang setengah terkubur di dalam tanah di sepanjang lereng bukit.

Cokelat berbintik-bintik kehijauan glasir yang melapisi sebagian besar permukaan ini kapal merupakan tahap awal perkembangan lain yang penting dalam produksi gerabah. Dalam hal ini, glasir terbentuk ketika abu dari pembakaran kayu sengaja menetap di botol selama penembakan dan menyatu ke permukaan dalam suhu panas dari kiln. Sebagai efek ini menjadi diinginkan dan tembikar belajar untuk mengendalikan proses, abu glasir diterapkan sengaja.

Produksi porselen dimulai di Jepang pada awal abad ketujuh belas,

beberapa ratus tahun setelah pertama kali dibuat di Cina selama dinasti Tang (618-906) (26.292.98).

Ini putih halus keramik membutuhkan teknologi yang lebih maju daripada jenis keramik lainnya. Kapal dipecat pada suhu yang sangat tinggi sehingga mereka kuat dan vitrifikasi, yang bertentangan dengan rendah berbahan bakar gerabah, yang berpori dan mudah pecah. Tidak seperti periuk, yang tinggi berbahan bakar tetapi dapat dibuat dari berbagai jenis tanah liat, porselen terbuat dari campuran tanah liat khusus yang mencakup berbagai, lembut putih yang disebut kaolin. The, halus semi-transparan permukaan porselen sangat ideal untuk melukis desain halus, dan telah dihargai baik di Timur dan Barat.

Buddhisme bunga di Asuka
Berlangsung hanya sedikit lebih dari seratus tahun, Era Asuka membentang dari 593 AD dari aksesi Ratu Suiko untuk tahta Toyura tidak Kuil Miya pada akhir abad ke-6 sampai Ratu Genmei pindah ibukota ke Heijokyo (Nara) pada tahun 710.

Periode Asuka menandai sebuah era ketika agama Buddha berkembang di Jepang. Tumulus kegiatan pembangunan dari zaman sebelumnya digantikan oleh upaya membangun kuil dan modal.

Itu adalah waktu untuk perkembangan politik baru, ekonomi, masyarakat, dan reformasi. Jepang berkembang dari administrasi Yamato tua dan klan yang bersekutu dengan sistem Imperial (berdasarkan aturan hukum era Nara dan Heian) – jadi era dianggap salah satu pembentukan sebuah negara otokratis kuno.

Selama periode ini, pemerintah dan pusat-pusat budaya yang semuanya ada di Asuka, yang mengapa hari ini dari periode politik secara kolektif disebut sebagai “Era Asuka”.

Meskipun ibukota dipindahkan sering, awal era Asuka dikaitkan dengan Dinasti Suiko itu Toyura tidak Kuil Miya dan Oharita tidak Kuil Miya, dengan sebagian besar Kuil berhasil tinggal dalam wilayah Asuka (dengan hanya tiga ibu kota bergerak di luar Asuka) .

Tiga era – Naniwa tidak Kaisar Miya Kuil itu Koutoku dan Tenchi, dan Oumiootsu tidak Kuil Miya Kaisar Koubun di era-berlangsung kurang dari 15 tahun, sambil mempertahankan Rusu tidak Kuil Tsukasa di Asuka (Vihara Absen). Oleh karena itu Asuka tidak pernah abandonned sepenuhnya.

Sebuah waktu konflik internal, masa perubahan

Era Asuka kelanjutan dari peristiwa penting dari penyebaran agama Buddha ke Jepang dari Cina dan Korea. Periode Tumulus secara politis waktu yang relatif tidak stabil di mana Kerajaan atau Imperial otoritas prihatin, karena sengketa konstan antara klan yang memiliki konflik perjuangan kepentingan dan kekuasaan.

Pengenalan Buddhisme memicu serangkaian berkepanjangan klan perang antara klan Soga besar dan Mononobe. Pertempuran politik akhirnya berakhir dengan sukses klan Soga dan dominasi.

Kegiatan konstruksi demam Buddhisme-driven berubah Asuka, berubah Jepang. Mereka membangun kuil dan biara Budha, Cina-gaya senyawa. Mereka membangun pagoda tinggi mengesankan dan istana. Bangunan-bangunan dengan dinding putih dan Vermillion bercat kolom, dan dinding putih dan jendela hijau, dan genteng besar tentang pemandangan mencolok untuk semua yang tinggal atau mengunjungi ibukota.

.

 Perang saudara pecah! Pangeran Otomo vs Pangeran Oama
Pada 671, Kaisar Tenji bernama Pangeran Otomo yang adalah putra favoritnya oleh pelacur tercinta, ke kantor kanselir, pos menteri tertinggi dari semua. Berdasarkan ketentuan dari UU Pemerintahan baru, kanselir yang harus menjadi putra kaisar bertindak sebagai bupati (sessho) untuk kaisar, sehingga janji tersebut digulirkan pengumuman bahwa Pangeran Otomo adalah untuk berhasil kaisar, bukan putra mahkota Pangeran Oama . Ini yang tidak terduga dari peristiwa sebagai putra mahkota (yang merupakan adik dari Tenji) telah ditunjuk oleh pengadilan sebagai penggantinya sebelumnya di 664. Dapat dikatakan bahwa kekecewaan dan ketidakpuasan yang dirasakan oleh putra mahkota menyebabkan adegan dilaporkan diciptakan oleh putra mahkota di pesta yang baru di Otsu istana selama 668 … putra mahkota dikatakan telah disita tombak, tiba-tiba serudukan itu ke lantai.Setelah kematian Kaisar Tenji, sebuah perjuangan untuk suksesi takhta Kekaisaran terjadi antara Pangeran Otomo dan adik Tenji Pangeran Oama (yang kemudian menjadi Kaisar Temmu).

Perang pecah di bulan enam dari 672 (menurut Nihon Shoki) ketika Pangeran Oama, percaya bahwa plot yang sedang terjadi di pengadilan Omi melawan dia, mengeluarkan perintah untuk memobilisasi tentara yang ditempatkan di real Yuno di distrik Ahachima serta orang-orang dari gubernur provinsi. Hasil dari perang akan tergantung pada siapa yang bisa mendapatkan dukungan dari para pemimpin di provinsi Jepang timur dan utara, sehingga Pangeran Oama dan anak-anaknya bergerak cepat dengan berangkat melintasi pegunungan ke provinsi timur Iga dan Ise.

Sementara itu, Pangeran Otomo menuju keluar untuk mendapatkan dukungan militer dari para pemimpin di barat dan selatan, tetapi rencananya mengotori sebagai gubernur Kibi dan Tsukushi menolak untuk bekerja sama.

Pangeran Oama sementara itu memiliki tugas yang sulit karena ia dibantu oleh hanya band kecil tentara. Namun, ia dibantu oleh Gubernur Provinsi Ise yang mengirim 500 tentara untuk menutup lulus Suzuka sehingga ia tidak bisa ditindaklanjuti dari ibu kota. Akhirnya, ia mampu mengalahkan Pangeran Otomo dengan menghimpun dua tentara: yang melintasi pegunungan dari Ise ke Yamato dan yang lainnya yang maju di jalan Fuwa menuju ibukota. Dengan kedua tentara, Pangeran Oama memenangkan kemenangan yang menentukan.

Pangeran Otomo bunuh diri sementara menterinya hak dieksekusi, ahli warisnya dan pendukung dikirim ke pengasingan.

Setelah perang saudara (yang dikenal hari ini sebagai konflik Jinshin dari 672) dan akhir pemerintahan Kaisar Tenji, Pangeran Oama naik tahta sebagai Kaisar Temmu. Pada 673, Kaisar Temmu memindahkan kembali modal dari Otsu kembali ke provinsi Yamato, di Dataran Kiyomihara. Dia bernama barunya modal Asuka, dan memerintah dari baru istananya kekaisaran Kiyomihara Miya di Asuka.

Manyoshu mencakup puisi yang ditulis segera setelah berakhirnya konflik Jinshin dari 672 yang mengacu pada modal Kaisar Temmu ini:

Kami Sovereign, dewa

Telah membuat Kota Imperial,

Dari hamparan rawa,

Dimana kuda berangan tenggelam,

Perut mereka.

– Otomo Miyuki

***

Referensi:

Nippon Gakujutsu Shinkokai (1969) p Manyoshu. 60.

Pangeran Shotoku negarawan, legenda atau pahlawan nasional nyata?
Pangeran Shotoku (Shotoku Taishi) sebagai tokoh sejarah

Para pangeran Shotoku Taishi kekaisaran tercatat dalam Kojiki (Catatan tentang Hal-hal Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720) sebagai telah seorang sarjana Buddhis yang besar dan negarawan yang tinggal di Jepang awal (574-622).

Pangeran Shotoku diapit oleh adik (kiri: Pangeran Eguri) dan 1 anak (kanan: Pangeran Yamashiro), woodblock lukisan

Pangeran Shotoku terkenal untuk patronase nya kuil Buddha yang membawa berbunga seni Buddha dan budaya. Ketika Ratu Suiko menyatakan dia menerima Buddhisme di 593, di tahun yang sama, Pangeran Shotoku memerintahkan pembangunan Shitennoji Temple (di hari Osaka). Dianggap sebagai seorang sarjana Buddhis berdedikasi yang terdiri komentar tentang Saddharma Pundarika Sutra, Sutra Vimalakirti, Sutra dan Ratu Srimala, ia juga dikreditkan dengan memiliki mendirikan Kuil Horyuji di provinsi Yamato.

Pada 605, Pangeran Shotoku mengambil tempat tinggal di Ikaruga dan tak lama setelah dibangun Kuil Ikarugadera. Dokumentasi di Horyuji kuil membuktikan Pangeran Shotoku bersama dengan Ratu Suiko sebagai pendiri candi selama tahun 607. Penggalian arkeologi telah mengkonfirmasi keberadaan Pangeran Shotoku istana, para Ikaruga-no-Miya di bagian timur kompleks candi saat ini.

Reputasinya sebagai seorang negarawan meluas ke memiliki mendirikan sebuah sistem pengadilan dengan dua belas nilai dari peringkat pengadilan berdasarkan prestasi dan pencapaian, dan karena telah disusun konstitusi Jepang pertama di Cina sekitar 604.

Pemeriksaan lebih dekat dari tujuh belas Pasal Konstitusi (Jushichjjo Kenpo, 604) menunjukkan bahwa Shotoku digunakan konstitusi sebagai kendaraan untuk memperkuat gagasan tentang otoritas mutlak kaisar serta untuk mempromosikan Buddhisme sebagai agama resmi. Konstitusi adalah baik kode moral dan kode perilaku pribadi dan sosial. Its prinsip dasar adalah harmoni: “Harmony adalah aset yang paling berharga. Kita semua bergantian antara kebijaksanaan dan kegilaan. Ini adalah lingkaran tertutup. “

Bertindak sebagai bupati untuk Ratu Suiko, Pangeran Shotoku melembagakan reformasi penting yang meletakkan dasar-dasar ideologis bagi negara Cina-gaya terpusat di bawah kekuasaan kaisar.

Dalam Pasal II, perintah Shotoku untuk mengandalkan Tiga Treasures terutama penting karena secara resmi dipromosikan Buddhisme di Jepang dan terhormat Shotoku sebagai bapak Jepang Buddhisme.

Konstitusi sehingga bercokol baik Konfusianisme-cita-cita dan Buddha sebagai agama negara, memiliki efek yang kuat dari penyemenan hubungan antara kaisar, kaum bangsawan dan ulama. Oleh karena itu, Pangeran Shotoku dan konstitusi rekannya hari ini dilihat sebagai kekuatan pemersatu dalam masyarakat Jepang. Kemudian di Jepang abad pertengahan, tujuh belas Pasal Konstitusi yang Shotoku diumumkan adalah untuk menjadi sumber penting di antara otoritas yang berkuasa, aristokrasi shogun, pengadilan, dan tempat kuil yang dipromosikan ibadah Shotoku, untuk memperkuat klaim mereka atas otoritas.

Pangeran Shotoku dikreditkan untuk membuka hubungan dengan Cina dengan mengirimkan misi untuk kaisar Sui. Beberapa tindakan kebijakan luar negerinya dianggap sebagai kurang berhasil seperti kegagalan untuk mengembalikan kontrol Mimana, dilaporkan sebuah kerajaan anak sungai di Jepang Shotoku Korea.Prince juga mengutus utusan keturunan Korea yang bisa membaca Cina di 607 ke Cina. Catatan kuno mengatakan kepada kita bahwa perahu meluncur garis pantai Korea sebagai bagian langsung terlalu berbahaya. Juga utusan kepala telah meminta kaisar Cina untuk mengatasi Jepang sebagai “Tanah Matahari Terbit” bukan “Tanah dwarf” yang dianggap sebagai istilah menghina oleh Jepang. Namun menurut catatan Cina Sui, Kaisar Sui tidak menerima baik komunikasi yang ditujukan “dari kaisar dari negeri matahari terbit sampai kaisar dari negara matahari terbenam”. Permintaan Jepang tidak menyetujui, sampai 670 ketika permintaan yang sama harus diulang … meskipun empat misi Jepang dikirim ke China selama durasi singkat dari dinasti Sui.

Siapa pria itu balik legenda?

Seperti tokoh yang paling legendaris tua, tidak mungkin untuk memisahkan fakta dari beberapa account dari kehidupan Pangeran Shotoku itu. Menurut banyak ia adalah orang luar biasa yang melakukan hal luar biasa dan bekerja baik hati banyak bangsa.

Beberapa akun lebih sulit untuk menelan. Menurut legenda, kelahirannya, seperti itu dari Sang Buddha, adalah kelahiran yang ajaib: lahir tanpa rasa sakit, bahwa ia adalah anak yang dewasa sebelum waktunya yang berbicara dari saat kelahirannya dan yang bisa memahami percakapan dengan sepuluh orang semua berbicara pada saat yang sama.

Masih skeptis (misalnya Chubu profesor Universitas Oyama Seiichi Pangeran Shotoku, Tokyo Shimbun 2008-02-10 mengacu) yang menyatakan bahwa Pangeran Shotoku bukan orang sejarah nyata.

Namun demikian, ada banyak rincian faktual kehidupan Pangeran Shotoku yang tidak dapat dengan mudah diabaikan, seperti reruntuhan digali istana perumahan di Ikaruga. Sebuah detail menggiurkan adalah potret Pangeran Shotoku yang bertahan sampai hari ini dalam bentuk patung perunggu emas (disebut Kannon Yumedono atau Mimpi Balai Kuanyin) yang diperintahkan untuk dibuat “menurut gambar Pangeran Shotoku” pada tahun 621 kematian Shotoku itu. Wajah pada patung ini memiliki hidung lebar, bibir menonjol dan mata sipit dan angka tersebut memiliki tangan yang besar.

Para Yumedono Kannon patung ini awalnya ditempatkan di Aula Mimpi Kuil Horyuji asli yang telah dibakar pada 672. Patung selamat dari kebakaran dan dapat dilihat setahun sekali di Hall Horyuji ada Temple of Dreams dibangun pada 739 sebagai bangunan peringatan yang menggantikan yang sebelumnya.

Lain patung di Kuil Horyuji adalah tiga serangkai Shaka, sebuah prasasti di tiga serangkai Shaka menyatakan bahwa patung itu dibuat sebagai replika seukuran Pangeran Shotoku sendiri. Itu dibuat pada saat kematiannya sebagai doa untuk pendakian ke dalam Tanah Murni. Perhatian juga terbuat dari kematian ibu Pangeran Shotoku dan istri prinsipnya (yang dianggap dua pembantu di tiga serangkai Shaka).

Apakah Pangeran Shotoku sebenarnya memerintah?

Catatan Cina dari periode Sui memperkuat peran Pangeran Shotoku dalam diplomasi yang rinci dalam Nihon Shoki.

Lukisan woodblock di bagian atas halaman adalah sebuah reproduksi abad ke-8 menggantung lukisan gulir (dalam koleksi Horyuji Temple) terkenal dengan potret nya Pangeran Shotoku. Ini menunjukkan Pangeran Shotoku sebagai birokrat berpakaian gaya Cina pakaian resmi pengadilan di tutup kepala dan sepatu aristokrat, memegang benda seperti dayung kayu yang adalah lembaran boks yang dibutuhkan untuk ritual pengadilan. Dia terbukti membawa pedang berhiaskan permata, simbol kekaisaran otoritas politik dan militer.

Gambaran lain yang masih hidup tanggal untuk waktu-waktu kemudian, menunjukkan Shotoku sponsor sarjana dan berdedikasi Buddhisme. Dia digambarkan mengenakan gaun pengadilan upacara dan berceramah tentang teks-teks suci, sutra-sutra.

Pangeran Shotoku sering dibandingkan dengan Buddha, sebagai pangeran yang meninggalkan kekuasaan sekuler untuk mengabdikan dirinya pada studi agama, atau dilihat sebagai seorang pasifis yang berusaha untuk menyatukan negaranya melalui doktrin Buddha di masa pergolakan.

Bagaimana Shotoku menyembah di Jepang mulai awal dan mengapa?

Sumber paling awal menunjukkan bahwa peningkatan ibadah Shotoku diprakarsai oleh keluarga kekaisaran, terutama melalui dua buku sejarah yang signifikan, Kojiki (Catatan tentang Hal-hal Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720), dan disetujui oleh kekaisaran perintah. Melalui mitologi Shinto umum yang menghubungkan keturunan kekaisaran dari Amaterasu dewi dan dengan mengangkat Pangeran Shotoku sebagai bijak karismatik, pelindung baik hati dan humanistik, bupati ideal, dan memberinya statusnya Kami, istana kekaisaran berhasil dipromosikan Shotoku sebagai kekaisaran leluhur dan pahlawan nasional.

Shotoku menjabat sebagai figur ideal, terutama karena ia tidak hanya mewakili keluarga kekaisaran melalui nya kabupaten, tetapi ia juga dianggap sebagai bapak agama Buddha Jepang dalam perannya sebagai nenek moyang agama Buddha di Jepang. Pangeran Shotoku demikian karakter sejarah yang unik yang telah memperoleh status raksasa sebagai hasil dari kontribusi yang signifikan dalam dua bidang: sebagai negarawan dengan kebangsaan Jepang dan agama Buddha Jepang.

Namun, status Shotoku yang melampaui yang dari tokoh sejarah; berdasarkan karisma dan pengaruh populer dia naik ke tingkat Kami. Segera setelah kematiannya, Pangeran Shotoku, pasca-humously, mendapatkan status legendaris besar.

Bahwa status legendaris mungkin dimulai dengan pendewaan di kompleks candi erat terkait dengan dia dan yang kemudian dipromosikan oleh hubungan dekat dan saling tergantung antara negara dan agama Buddha pada saat itu.

Patung Pangeran Shotoku digambarkan sebagai Bodhisattva di Asuka-dera, Asuka, Nara.

Menariknya, hampir tidak ada rekening awal sumber Buddhis pada ibadah Shotoku ada karena otoritas kekaisaran baik dalam kapasitas ganda sebagai otoritas keagamaan, atau karena mereka menggunakan agama Buddha sebagai alat untuk mendukung kepentingan negara.

Persepsi dan penggambaran Pangeran Shotoku

Di Jepang awal, Pangeran Shotoku digambarkan terutama sebagai putra bupati dengan kekaisaran silsilah dilacak dengan matahari dewi Amaterasu, Kami dan Bodhisattva didewakan.

Selama periode abad pertengahan namun, ibadah Shotoku menjadi tren luas dan populer. Saat itu Pangeran Shotuku telah berevolusi status baru sebagai dewa Buddha, dan disembah dengan demikian selama periode abad pertengahan bahwa suatu masa ketika hubungan kuil Buddha ‘dengan istana kekaisaran telah melemah. Sebagai lembaga Buddha mulai menegaskan kemerdekaan mereka dari istana kekaisaran, mereka mulai mempromosikan Shotoku dengan cara yang berbeda, menurut interpretasi mereka sendiri dan ketinggian Shotoku terutama sebagai orang suci Buddha atau dewa.

Unsur kunci yang membantu untuk secara efektif fallowed promosi kelancaran ibadah Shotoku sebagai sosok Buddha adalah melalui konteks sujaku honji periode abad pertengahan. Shotoku menyembah berevolusi lebih jauh melalui legenda yang sekarang digambarkan Shotoku tidak hanya sebagai Kami kuat, tetapi juga sebagai reinkarnasi dari Tendai Eshi, sebagai manifestasi dari Bodhisattva Kannon, dan kemudian, sebagai Amida Buddha dan bahkan Shinran sendiri (Shinran adalah seorang bhikkhu yang menghabiskan dua puluh tahun pelatihan agama di Gunung Hiei setelah itu ia magang di bawah tuannya Honen, yang mengambil Shinran sebagai muridnya untuk belajar ajaran Senju nenbutsu).

Seperti kebanyakan orang di Jepang abad pertengahan, Shotoku Taishi Shinran dipuja sebagai ikon budaya dan agama, tapi ibadahnya dari Shotoku melampaui peran agama dan politik Shotoku – ia menyembah Shotoku sebagai penyelamat pribadinya, yang terbukti dari himne pujian kebaktian di dari Shotoku.

Yang Shinran dijelaskan Shotoku sebagai ‘Guze Kannon’ atau ‘bodhisattva dunia hemat belas kasih’ dari Jepang. Untuk Shinran, Shotoku lebih dari historis dan legendaris tokoh-Shotoku adalah penyelamat pribadinya. Shinran menjadi bhikkhu pertama yang menolak ulamanya kaul selibat, secara terbuka menikah dan punya anak dengan Eshinni. Rekening istrinya mimpi Shinran mengungkapkan alasan nya untuk menikah Eshinni dan ibadah yang mendalam untuk Shotoku: Dalam mimpinya, Shotoku, yang tampaknya Shinran sebagai manifestasi dari Kannon, meyakinkan Shinran bahwa “dia” akan menjelma dirinya sebagai Eshinni, sehingga memungkinkan Shinran menikah Eshinni dengan implikasi bahwa dia benar-benar akan menikah Kannon.

Caps dan peringkat pengadilan: yang Kan’i junikai sistem
Pada 604, bersama dengan pengumuman dari Tujuh belas Pasal Konstitusi, Pangeran Shotoku didirikan jajaran pengadilan, kan’i junikai atau dua belas nilai dari peringkat topi (atau dua belas nilai dari coronets berwarna). Di bawah sistem ini, istana kekaisaran mengandalkan pejabat berpengalaman dan terampil yang diangkat dan dipromosikan berdasarkan kemampuan mereka untuk melakukan tugas administratif khusus.

Punggawa yang warna dan peringkat topi (Kiri ke kanan: Toku; jin; rei; tulang kering; gi; chi

Para menteri, pejabat dari status tertinggi menurut sistem, diberi topi sutra ungu dihiasi dengan emas dan perak yang menunjukkan peringkat pengadilan ditugaskan mereka. Sutra ini diwarnai dengan pewarna ungu dari “murasakigusa” (Lithosperumum erythorhizon siebetzucc) tanaman yang sekarang merupakan spesies yang dilindungi. Murasaki atau ungu sejak zaman kuno menjadi warna yang melambangkan otoritas, kemuliaan dan kemegahan.

Di bawah ini menteri, pejabat lain dari dua belas nilai mengenakan topi warna yang berbeda, selain ungu.

Satu posting pejabat tinggi manajerial muncul, bahwa sekretaris kekaisaran (maetsukimi / Taifu) yang memimpin di acara-acara pengadilan penting, penerimaan misi asing dan konferensi kekaisaran dihadiri oleh pejabat tinggi menteri. Sekretaris kekaisaran dilaporkan langsung ke takhta.

Di tingkat bawah, para pejabat lainnya bantalan topi dan jajaran dipilih untuk kemampuan mereka untuk melakukan fungsi khusus: penggunaan teknik diimpor untuk memproduksi senjata dan peralatan, membangun istana-istana dan kuil-kuil, membuat patung, lonceng, lukisan dan karya simbolis dan ecorative lain seni. Peringkat ini baru dibuat dan posisi adalah kebijakan imigrasi yang signifikan yang membuat ketentuan bagi imigran dengan keahlian dan prestasi – sebagai lawan dari peringkat dengan kelahiran di sebuah klan lokal historis menonjol.

Asal cap-and-pengadilan sistem peringkat

Ini cap-and-pengadilan peringkat sistem yang dipuji berasal dari Cina, tidak identik dengan yang di tempat di Paekche dan Koguryo Korea kerajaan, dan diperkirakan telah menjadi ciptaan modifikasi dari Pangeran Shotoku. Untuk saat ini, klan lama judul keturunan Uji-kabane sistem tetap di tempat namun sistem kan’i junikai menggerakkan langkah pertama menuju mengganti tatanan Uji-kabane tua.

Reformasi Taika berkubu tempat kaisar di puncak negara
Pada 645, Pangeran Naka-no-Oe bersama dengan Fujiwara no Kamatari memimpin kudeta untuk menggulingkan klan Soga kuat dari kontrol mereka atas pengadilan Yamato. Kemudian Kamatari dan Pangeran Naka-no-Oe yang menjadi Kaisar Tenji, menempatkan serangkaian codifications hukum berdasarkan model Cina pemerintah pusat. Secara kolektif, kode ini dikenal sebagai Reformasi Taika dan mereka memiliki efek mereformasi sistem politik dalam pemerintahan terpusat oleh kaisar.

Beberapa pengaturan yang paling penting ditulis ke dalam hukum pidana dan administrasi adalah:

Restrukturisasi peringkat dalam administrasi urusan pusat yaitu Asuka ada kode Kiyomhara dari 689 ditambah kantor 3 menteri kanselir (daijo daijin), menteri kiri dan menteri kanan, ke Dewan Negara. Kemudian, kantor lebih yang ditambahkan untuk membentuk pemerintah kekaisaran sepanjang garis Cina. Pemerintah dijalankan oleh sistem kantor mulai dari yang paling dekat dengan kaisar kepada orang lain pada lebih di tingkat bawah dan dari tempat-tempat terpencil.

Di bawah kaisar, adalah dua dewan yang paling penting, Dewan Negara yang menjalankan urusan sekuler negara, dan Dewan Urusan Kami yang mengawasi segala hal yang melibatkan penyembahan Kami. Pejabat tertinggi adalah Dewan kanselir Negara yang dilayani oleh menteri kiri dan menteri kanan. Di bawah ini pejabat atas empat konselor senior. Dalam konsultasi dengan satu sama lain, konselor dan menteri membuat keputusan kebijakan penting dan janji yang dianjurkan dan promosi untuk pejabat tinggi. Masing-masing menteri dari kiri dan kanan bertanggung jawab atas empat kementerian yang menangani berbagai urusan pengadilan, dan hal yang berhubungan dengan kepegawaian, perbendaharaan, anggaran, rumah tangga register, pajak, irigasi, sawah. Di dalam masing-masing kementerian adalah organ-organ administrasi dari tiga jenis: sekretariat (shiki); biro (ryo) dan kantor (Tsukasa).

Reformasi bertugas untuk menempatkan kaisar di puncak negara, memperkuat otoritas sakral dan sekuler dari kaisar yang berkuasa. Kode ditempatkan tidak pembatasan otoritas kekaisaran, sehingga memungkinkan kontrol kaisar lalim.

Salah satu reformasi yang penting harus dilakukan dengan survei dan pendaftaran tanah dan populasi. Reformasi menciptakan sebuah sistem untuk melacak rumah tangga dilembagakan pada 670 dengan penampilan dari register rumah tangga (koseki) – yang penting karena untuk menilai pajak dari tanah dan jasa dari masyarakat.

Lain reformasi penting yang terlibat nasionalisasi tanah. Sawah yang selanjutnya dialokasikan secara terpusat oleh pemerintah: setiap 6 tahun, semua pria dewasa bebas menerima 0,3 hektar, betina 0,2 hektar.

Sistem pengumpulan upeti juga direvisi. Tribute digunakan untuk dikumpulkan berdasarkan luas lahan yang diusahakan oleh rumah tangga sampai 680, tapi setelah itu upeti dikumpulkan dari individu.

Pelaksanaan sistem distrik. Sebelum 673, urusan lokal diberikan oleh kepala suku klan tapi setelah tanggal tersebut, enam puluh lokal propinsi dibagi menjadi distrik (kori) desa yang mengandung (sato) dari 50 rumah tangga masing-masing, semua datang di bawah yurisdiksi pengadilan kekaisaran.

Reformasi lain yang terlibat perpajakan diperlukan dalam bentuk produk, selain kerja rodi.

Tugas wajib militer diberlakukan dan setiap rumah tangga harus mengirim satu laki-laki muda wajib militer.

Senjata tidak sah disita dari semua provinsi terpencil lebih untuk mencegah pemberontakan.

Pembentukan pemerintahan terpusat yang kuat memiliki efek samping yang semakin berkurang keunggulan keluarga klan yang benteng lokal kekuasaan. Keluarga yang dikendalikan keluarga kekaisaran berubah dan wax dan menyusut dengan waktu. Sejak abad ke 4 dan 5 sampai Reformasi Taika, setiap wilayah Jepang berada di bawah kendali Gozoku keluarga kuat dan dekat-otonom kaya. Konsekuensi dari Reformasi Taika dan pembentukan sebuah pemerintahan pusat yang kuat dengan keluarga kerajaan Jepang karena itu mengesampingkan kekuasaan Gozoku dan otoritas.

Uang pertama Jepang yang dicetak di Asuka
Kuno Fuhonsen Koin Mei Jadilah Terlama mata uang Jepang dicetak

Ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari buku teks telah dijelaskan ketika arkeolog meluncurkan 33 koin perunggu dari akhir abad ke tujuh digali di desa Asuka, Nara Prefecture tahun 1998.

Sekarang sepuluh tahun terakhir, Sembilan Fuhonsen koin, yang dianggap bentuk bangsa tertua mata uang dicetak, ditemukan di sebuah bekas tempat Fujiwarakyu, ibukota kuno 694-710, di Kashihara, Nara Prefecture, sedikit berbeda dari Fuhonsen sebelumnya ditemukan koin, Nara Nasional Balai Penelitian Properti Budaya

Penemuan ini menunjukkan mungkin ada yang lain mint dengan konsentrasi ke satu ditemukan di reruntuhan di Asukaike Asukamura.

Perbedaan kecil yang ditemukan dalam karakter kanji “Fu” yang digunakan pada permukaan koin dan bingkai tebal yang mengelilingi sebuah lubang persegi di tengah koin. Bahan dari empat dari koin termasuk arsenik dan bismut, dan tembaga sangat murni.

Koin-koin ditemukan pada Agustus 1998 di reruntuhan Asukaike di Asuka, lebih tua dari Wado Kaichin koin pertama dicetak di 708, sehingga menabrak mereka dari buku catatan arkeologi sebagai uang bangsa pertama beredar.

Koin-koin perunggu, yang keberadaannya telah dikenal selama beberapa waktu, disebut Fuhonsen, nama pesona yang diyakini digunakan selama Periode Nara (710-784).
Waktu di mana Fuhonsen koin itu dicetak jatuh ke dalam Periode Fujiwarakyo (694-710), yang berbasis di zaman modern Kashihara, Nara Prefecture, di mana tiga penguasa – Ratu Jito Kaisar dan Permaisuri Monmu Genmei – sekali diadakan pengadilan.

Lembaga penelitian mengatakan temuan 1998 membuktikan bahwa Fujiwarakyo bertujuan untuk menciptakan pemerintahan dengan struktur politik dan ekonomi yang solid berdasarkan Kode Taiho (Taiho Ritsuryo) dari 701.

Kode terdiri dari enam volume hukum pidana (Ritsu) dan 11 volume hukum administrasi (ryo), model setelah kode hukum Cina Dinasti Tang (618-907). Para peneliti mengatakan koin mungkin telah dilemparkan atas perintah Kaisar Tenmu, suami dari Ratu Jito.

“Koin-koin mungkin tidak berfungsi dengan baik sebagai unit moneter karena sistem distribusi (dalam Fujiwarakyo) belum dikembangkan,” kata Jun Ishikawa, kepala peneliti di Toyo Lembaga Penelitian Koin Mint.

Menurut lembaga Nara, enam dari 33 koin ditemukan utuh, sementara yang lain ditemukan di potong. Enam koin utuh melekat pada kisi perunggu, menunjukkan bahwa mereka itu dicetak di situs tersebut dan belum beredar, katanya.

Setiap koin itu bulat dan ukuran sekitar 2,5 cm, dengan lubang persegi 6-7 mm di tengah – tentang ukuran yang sama sebagai Kaichin Wado.

Bagian depan membawa dua karakter kanji vertikal sejajar – “fu” untuk “kekayaan” dan “Sayang” untuk “dasar” – diapit oleh kelompok tujuh titik pada setiap sisinya.

Lembaga nasional Hiroyuki Kaneko mengatakan desain mirip dengan China Yosho koin, yang juga digunakan sebagai mantra.

Dia mengatakan mereka yang terlibat dalam pencetakan uang logam mungkin memiliki model mereka setelah koin Cina yang tersedia dari Silla, salah satu dari tiga kerajaan Korea kuno.

Sebelum penemuan di reruntuhan Asukaike, lima Fuhonsen koin itu ditemukan pada tahun 1985 di sebuah penggalian di situs mantan Heijokyo di hari ini Nara kota, yang berfungsi sebagai ibukota negara selama Periode Nara.

Karena ditemukan berasal dari Periode Nara, arkeolog percaya mereka dilemparkan pada periode yang sama seperti koin Wado Kaichin dan digunakan sebagai persembahan dalam ritual keagamaan dan dekorasi untuk penguburan

The Nihon Shoki, sejarah resmi tertua Jepang, dicetak dalam 720, menyatakan bahwa “koin perunggu diterbitkan untuk pertama kalinya” di 708. Tetapi babad Jepang juga menyatakan bahwa koin perunggu ada di akhir abad ke tujuh, dan ini telah meninggalkan arkeolog bingung. Selama Periode Edo (1603-1867), Fuhonsen koin dianggap bermain uang, dan uang logam yang sama dibuat untuk daya tarik, kata para ahli.

Sebelum asal sistem moneter negara itu ditulis ulang dalam teks sejarah, para pakar mengatakan fakta tertentu harus diperjelas, termasuk waktu tertentu ketika Fuhonsen koin itu dicetak dan apakah mereka beredar sebagai uang.

The Ruins Asukaike diyakini menjadi situs mantan “pusat produksi nasional” di mana produk yang berhubungan dengan pengadilan Fujiwarakyo yang diproduksi di bawah teknologi terbaru antara akhir abad ke tujuh dan awal abad kedelapan.

Reruntuhan yang terletak di dekat Asuka Temple, pertama Jepang berskala besar Buddhis struktur, yang berasal dari keluarga Soga, klan kuat di wilayah ini sampai pertengahan abad ketujuh.

Dengan CoinLink Senin, 17 Maret, 2008

****

Artikel terkait:

Dalam Berita: 9 fuhonsen koin, 9 kristal dalam ketel berbentuk ditemukan terkubur di istana merusak dari Fujiwarakyo

Dalam berita: Penemuan 33 koin fuhonsen membuat arkeolog berpikir ekonomi uang Jepang mulai diyakini sebelumnya

9 fuhonsen koin, 9 kristal dalam ketel berbentuk ditemukan terkubur di reruntuhan istana Fujiwarakyo
Kendi penuh membawa sorak-sorai dari para arkeolog
The Yomiuri Shimbun

Sebuah artefak tembikar sueki ditemukan di reruntuhan Fujiwara-no-Miya istana

Sebuah wadah gerabah berisi koin kuno fuhonsen, kristal dan air telah digali dari reruntuhan Fujiwarakyo-ibukota pertama negara model setelah sistem di ibukota Cina Kashihara, Nara Prefecture.

Menemukan dibuat di reruntuhan Fujiwara-no-Miya istana, yang berdiri di Fujiwarakyo, ibukota 694-710, The Nara Nasional Balai Penelitian Properti Budaya mengumumkan Kamis.

Para gerabah sueki wadah, dengan utuh cerat, diyakini telah dimakamkan di acara peletakan batu pertama untuk menandai pembangunan istana, sebagaimana diatur dalam “Nihon Shoki” (Chronicle of Jepang).

Wadah berbentuk ketel adalah alat tertua dari jenisnya belum ditemukan di reruntuhan istana. Para ahli mempertimbangkan menemukan menjadi sangat penting dalam mempelajari ritual keagamaan dari sejarah awal bangsa, dan hubungan antara fuhonsen, koin tertua bangsa tembaga, dan Fujiwarakyo.

Wadah gerabah, yang mengukur 13,8 cm dan tinggi 20,2 sentimeter pada titik terlebar, telah terkubur di bawah koridor yang menghubungkan selatan dan barat gerbang Daigokuden-in, bangunan utama istana.

Penemuan simultan dari sembilan koin fuhonsen lengkap, yang telah diblokir wadah yang cerat, adalah yang paling ditemukan di satu lokasi. Meskipun koin berkarat dan terikat bersama-sama, menulis pada mereka dapat dibaca dengan menggunakan x-ray komputer-teknologi pemindaian.

Scan dari tembikar sueki juga mengungkapkan bahwa ada sembilan kristal, berbentuk enam sisi prisma, dan di dalam air. Kristal adalah antara 2,1 dan 3,8 cm panjang, dan sekitar satu sentimeter lebar.

Empat lubang yang ditemukan di daerah di mana tembikar itu terkubur. Lubang-lubang tersebut dipercaya memiliki saham dipegang yang menunjukkan daerah itu suci.

(30 November 2007)

Penemuan 33 koin fuhonsen
… Membuat para arkeolog berpikir ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari yang diyakini sebelumnya

Koin kuno mengubah sejarah tunai Jepang

The Japan Times, 20 Januari 1999

Ekonomi uang Jepang mulai lebih awal dari buku teks telah dijelaskan, arkeolog mengatakan Selasa dalam pembukaan 33 koin perunggu dari akhir abad ke tujuh baru-baru ini ditemukan di desa Asuka, Nara Prefecture.

Menurut Nara Nasional Lembaga Penelitian Properti Budaya, koin, ditemukan Agustus lalu di reruntuhan Asukaike di Asuka, lebih tua dari koin Kaichin Wado pertama dicetak di 708, sehingga menabrak mereka dari buku catatan arkeologi sebagai uang pertama bangsa beredar .

Koin-koin perunggu, yang keberadaannya telah dikenal selama beberapa waktu, disebut Fuhonsen, nama pesona yang diyakini digunakan selama Periode Nara (710-784).

Waktu di mana Fuhonsen koin itu dicetak jatuh ke dalam Periode Fujiwarakyo (694-710), yang berbasis di zaman modern Kashihara, Nara Prefecture, di mana tiga penguasa – Ratu Jito Kaisar dan Permaisuri Monmu Genmei – sekali diadakan pengadilan.

Lembaga penelitian mengatakan temuan terbaru membuktikan bahwa Fujiwarakyo bertujuan untuk menciptakan pemerintahan dengan struktur politik dan ekonomi yang solid berdasarkan Kode Taiho (Taiho Ritsuryo) dari 701.

Kode terdiri dari enam volume hukum pidana (Ritsu) dan 11 volume hukum administrasi (ryo), model setelah kode hukum Cina Dinasti Tang (618-907).

Para peneliti mengatakan koin mungkin telah dilemparkan atas perintah Kaisar Tenmu, suami dari Ratu Jito.

“Koin-koin mungkin tidak berfungsi dengan baik sebagai unit moneter karena sistem distribusi (dalam Fujiwarakyo) belum dikembangkan,” kata Jun Ishikawa, kepala peneliti di Toyo Lembaga Penelitian Koin Mint.

Menurut lembaga Nara, enam dari 33 koin ditemukan utuh, sementara yang lain ditemukan di potong. Enam koin utuh melekat pada kisi perunggu, menunjukkan bahwa mereka itu dicetak di situs tersebut dan belum beredar, katanya.

Setiap koin itu bulat dan ukuran sekitar 2,5 cm, dengan lubang persegi 6-7 mm di tengah – tentang ukuran yang sama sebagai Kaichin Wado.

Bagian depan membawa dua karakter kanji vertikal sejajar – “fu” untuk “kekayaan” dan “Sayang” untuk “dasar” – diapit oleh kelompok tujuh titik pada setiap sisinya.

Lembaga nasional Hiroyuki Kaneko mengatakan desain mirip dengan China Yosho koin, yang juga digunakan sebagai mantra.

Dia mengatakan mereka yang terlibat dalam pencetakan uang logam mungkin memiliki model mereka setelah koin Cina yang tersedia dari Silla, salah satu dari tiga kerajaan Korea kuno.

Sebelum penemuan di reruntuhan Asukaike, lima Fuhonsen koin itu ditemukan pada tahun 1985 di sebuah penggalian di situs mantan Heijokyo di hari ini Nara kota, yang berfungsi sebagai ibukota negara selama Periode Nara.

Karena ditemukan berasal dari Periode Nara, arkeolog percaya mereka dilemparkan pada periode yang sama seperti koin Wado Kaichin dan digunakan sebagai persembahan dalam ritual keagamaan dan dekorasi untuk penguburan.

 Arsitektur Asuka: istana & pagoda
Selama periode ini, struktur bangunan yang besar dan patung dalam “gaya Asuka” yang didirikan. Sebuah sensus di 624 catatan 46 kuil, teks-teks kuno menyebutkan “24 candi ibukota” di 680, dan “Tujuh Kuil” di 690.

 

Sebuah model Asuka Kiyomihara ada istana Miya dan struktur lainnya (Harian Yomiuri foto)

Apa kita harus membuat budaya kuno Asuka adalah untuk dilihat dari sisa-sisa arsitektur candi banyak Asuka termasuk kuil Asukadera, Horyuji kuil di Ikaruga, dan bahwa dari Yamadadera Kairou.

Candi dan kompleks candi

Dibangun oleh Soga tidak Umako di 588 dan selesai pada 596, Asukadera dikenal sebagai kuil resmi pertama Jepang. Reruntuhan kuil yang megah itu, berbaring klaim berada di antara kuil tertua di Jepang, perumahan patung Buddha perunggu dari Daibutsu Asuka. Sebuah candi yang besar, yang meliputi 200 meter di satu sisi, diketahui bahwa pekerja Korea dari Paekche (Kudara dalam bahasa Jepang) terlibat untuk konstruksi.

Candi besar lainnya di Shitennoji dan Ikaruga, dibangun pada rencana yang memiliki kantor polisi Garan persegi panjang batin yang tertutup oleh koridor beratap dan yang akan dimasukkan dari selatan melalui gerbang tengah (chumon). Dalam daerah tersebut adalah sebuah pagoda, ruang utama (Kondo), sebuah ruang kuliah (kodo).

Ikarugadera dihancurkan oleh api. Berganti nama Horyuji ketika dibangun kembali, candi baru memiliki elemen desain baru yang inovatif yang bergerak pagoda dari posisinya tradisional pusat ke sisi barat kompleks dan berlawanan dengan ruang utama di sisi timur.

Memulai pembangunan pada tahun 587 oleh Kaisar Yomei tetapi selesai pada 607 oleh Kaisar Suiko dan Pangeran Shotoku, Horyuji sekarang ini kompleks candi tertua yang ada di Jepang. Struktur Horyuji ini – Lima lantai Pagoda (Goju tidak To), Aula Emas (Kondo), Gerbang batin (Chumon) dan sebagian besar Koridor sekitarnya (Kairo) juga bangunan tertua di dunia yang masih hidup.

Yakushi Temple diperintahkan untuk dibangun di 680 oleh Kaisar Temmu ketika Ratu Jito jatuh sakit. Candi ini dirancang dengan polisi dalam persegi panjang dengan ruang utama diposisikan di pusatnya dan dua pagoda, satu di timur dan satu ke barat.

Cina-gaya istana dan ibukota

Para Asuka Kiyomihara Istana adalah tempat Kaisar Temmu dan Permaisuri Jito tinggal 672-694. Nihon Shoki menyebutkan bahwa kompleks istana memiliki aula negara (daigokuden), gerbang yang besar, taman, tempat tinggal kekaisaran dan bangunan kementerian dan kantor administrasi – yang semuanya menunjukkan desain Cina. Semi-perkotaan ibukota kabupaten (kyo) tumbuh di sekitar istana dan Kantor Capital didirikan untuk mengaturnya.

 

Asuka Kiyomihara tidak Miya istana (Courtesy dari pemerintah kota Asukamura)

Penggalian arkeologi telah menemukan sebuah drainase rumit atau sistem irigasi serta air mancur batu yang luar biasa berbentuk di taman istana kuno.

 

Shumisenseki batu air mancur (Harian Yomiuri foto)

Penggalian dari situs istana Kaisar Kotoku mengungkapkan lebih jelas bahwa istana rencana mengikuti model Cina. Istana dibangun antara 645 dan 653 di ibukota Naniwakyo terkandung senyawa besar (chodoin) yang berisi Delapan Kementerian dan belakangnya yang lebih kecil, masuk melalui gerbang besar, yang berisi perempat dari kaisar.

Keliling istana dan pengadilan bergulir

Asuka angin
yang digunakan untuk flutter lengan
dari wanita cantik
tanpa tujuan meniup sia-sia
sekarang bahwa pengadilan pindah.

– Manyoshu, buku 1, puisi 51

Ini puisi dari Manyoshi, menyinggung kebiasaan selama era Asuka, dimana keluarga kekaisaran oleh adat tinggal keluar dari istana dan melakukan beberapa urusan negara dari pengadilan mobile. Ini adalah praktek untuk penguasa untuk membangun satu atau lebih istana kadang-kadang termasuk sebuah istana musim panas, atau sebuah istana baru akan direlokasi karena alasan pembersihan ritual dan kemurnian setelah kematian penguasa sebelumnya. Tapi praktek itu mahal dan mencegah perkembangan tatanan politik yang stabil.

Fujiwara-no-Miya diduduki oleh Ratu Jito pada akhir periode Asuka dari 694 sampai 710, dan itu adalah istana pertama ke rumah multi-generasi keluarga kaisar. Terletak di bagian utara Fujiwarakyo kota yang direncanakan, baik istana dan kota dengan tata letak grid, erat meniru pola China.

Para Asuka Gaya

Pada awal-bangunan kuil, pagoda adalah kepentingan simbolis dan biasanya ditempatkan dalam posisi sentral. Dalam Asuka, ruang emas ganda biasanya dikelilingi sebuah pagoda sentral dalam abad ke-6 larut Asukadera, tetapi kemudian pagoda hilang imprtance dan menjadi lebih hias sehingga pada desain abad kemudian 7, dua atau lebih pagoda akan membingkai ruang emas terpusat diposisikan bukan .

Beberapa elemen yang jelas menunjukkan gaya Asuka arsitektur yang ditemukan di empat struktur Horyuji tertua adalah:

lengan braket awan-pola yang mendukung atap pagoda;
garis cembung sedikit pada kolom pagoda (disebut entasis);
pola bergaya swastika di pagar hias;
V-berbentuk terbalik struts di bawah mereka. Asuka arsitektur: Yamadadera Temple reruntuhan
 

Sisa-sisa tiang jendela vertikal digali di Yamadadera

Pada awal tahun delapan puluhan, Yamadadera Temple (di Nara) membuat berita untuk penemuan yang menakjubkan dari dinding luar koridor timur-sisi setengah tertutup yang berisi jendela tiang terawat baik vertikal dan item lain yang dapat diidentifikasi. Sisa-sisa ini mendahului Horyuji Temple oleh 50 tahun, dan sekarang dianggap bangunan tertua yang masih ada di Jepang.

 

1984 penggalian melahirkan dua jendela tiang jendela vertikal hampir sempurna digali dari teluk 14 dan 13. Jendela-jendela yang dalam kondisi baik dan utuh memberi arkeolog gagasan yang jelas tentang pengaturan seluruh bangunan dari piring granit tanah sampai ke balok dasi-kepala-penetrasi. Koridor dan jendela tiang candi telah dipulihkan dan bagian digali dapat dilihat di Museum Sejarah Desa Asuka. Perbedaan antara gaya koridor Yamadera dan bahwa dari Horyuji telah dicatat: Yamadadera memiliki tiang horisontal lebih tebal daripada di Horyuji, dan pilar yang ditempatkan pada interval yang lebih sering daripada yang Horyuji.

Genteng (tanben rengemon) juga ditemukan dari penggalian Yamadadera, yang menunjukkan pengaruh dari Paekche pertengahan abad ke-7 kerajaan serta kerajaan Koguryo di semenanjung Korea. Ubin yang dibuat dengan motif bunga teratai bergaya dengan polong biji di pusat dan lingkaran konsentris memancar ke luar. Penemuan atap genteng telah membantu dalam proyek rekonstruksi eave dari Aula Emas candi.

Benda lain seperti tablet kayu dan bendera “meika-larangan” juga digali dari situs candi.

Karya seni dari Yamadadera

Yamadadera terkenal dengan patung tetap kepala Buddha Historis Nyorai yang diselesaikan pada tahun 685 (tahun 14 pemerintahan Tenmu itu), yang obyek utama ibadah di ruang kuliah Yamadadera. Hanya kepala yang tersisa dari patung penuh, karena bencana kebakaran. Kepala Buddha mengungkapkan pengaruh Tang awal, menunjukkan ciri karakteristik dari Periode awal Hakuho gambar Buddha seperti “ekspresi cerah dan wajah kekanak-kanakan, alis ditarik keluar dalam sebuah busur panjang, dan mata sempit memanjang”.

 

Buddha kepala dari Kuil Yamadadera

Gambar Nyorai pernah disetorkan ke bank pada kedua sisi dengan angka petugas boddihisattvas ketika berdiri di Yamadadera tersebut. Patung-patung sekarang terletak pada Kofukuji timur emas aula. Awal paruh kedua abad ke-7, ketika skala besar sanzonbutsu angka petugas datang yang akan dibuat dalam jumlah besar di kuil-kuil di seluruh Jepang.

Senbutsu Buddha gambar pada relief di ubin tanah liat tanpa glasir juga telah ditemukan dari reruntuhan kuil Yamadadera. Ini diperkenalkan ke Jepang pada paruh kedua abad ke-7 dan menunjukkan gaya sensual dewasa dari awal Dinasti Tang (7 cnetury). Mereka dibuat dengan menekan tanah liat ke dalam cetakan, dyring dan kemudian menembak. Permukaan yang sesekali dihiasi dengan daun emas. Gambar Senbutsu biasanya dibuat dalam jumlah besar untuk dinding interior dekorasi candi.

Referensi:

Yamadadera: Penggalian tahun 1984 oleh Mary Parent Tetangga

Redeciphering tablet kayu dari Yamadadera candi dengan infra-merah fotografi digital

Outline dari Institut Nasional untuk Warisan Budaya 2007

Yamadadera: Tragedi dan Triumph. Volume 39: 3 (1984), 307-32. Ooms, Herman.

Tempat tinggal dari Asuka Kiyomihara Istana ditemukan di antara reruntuhan Asuka
 

Sisa-sisa bangunan yang diyakini menjadi tempat tinggal Imperial di Asuka Kiyomihara Palace di Asukamura, Nara Prefecture

Tinggal Imperial ditemukan di Asuka reruntuhan

The Yomiuri Shimbun

Sisa-sisa dari apa yang diperkirakan telah menjadi tempat tinggal dari
kaisar kuno ditemukan di reruntuhan Kekaisaran Asukakyo
istana di Asukamura, Nara Prefecture, Prefektur Nara Kashihara
Institut arkeologi mengumumkan Selasa.

Bangunan ini adalah salah satu fasilitas pusat Asuka Kiyomihara tidak
Miya, atau Asuka Kiyomihara Palace. Bangunan ini digunakan oleh Kaisar Tenmu
dan Permaisuri Penguasa Jito 672-694, selama periode Asuka (593-710).

Menemukan, bersama dengan menggali reruntuhan lain tahun lalu, membantu
menjelaskan tata letak istana.

 

Istana lain dibangun setelah periode Nara (710-794) memiliki layout yang mirip
untuk Asuka Kiyomihara Palace, ahli terkemuka untuk percaya bahwa istana
menjabat sebagai model.

Lembaga ini menemukan tiga 12 meter barisan lubang sekitar 80
cm diameter, yang diyakini telah memegang pilar
setengah bagian barat dari tempat tinggal Imperial 24-meter-lebar, “uchi tidak andono.”

Lembaga ini juga menemukan batu paving, lubang tiang bendera dan
Sisa-sisa ruang samping.

Pada bulan Maret tahun lalu, sisa-sisa sebuah bangunan struktur yang sama dan
ukuran digali sekitar 20 meter selatan penemuan terakhir. Ini
penemuan telah menyebabkan lembaga untuk percaya bahwa dua bangunan
berdiri dengan sisi-sisi.

Karena gedung selatan memiliki tangga, besar kemungkinan
upacara diadakan di sana. Bangunan utara diperkirakan menjadi
swasta Imperial tempat tinggal, di mana hanya sejumlah terbatas orang-orang
mengakui.

Sisa-sisa dinding yang ditemukan di daerah antara dua
bangunan, di mana ritual khusus mungkin telah dilakukan, menurut
lembaga ini.

Menurut Nihon Shoki (Chronicles of Japan), yang ditulis pada 720, ada
tiga bangunan utama di Asuka Kiyomihara Palace. Ke “uchi tidak
andono “bangunan, Kaisar Tenmu mengundang pangeran dan kerabat lainnya. Di
“o andono” bangunan, pesta dan hiburan lainnya diadakan,
sementara pengikut kaisar berkumpul di gedung “untuk tidak andono”.

Lembaga percaya jenazah baru ditemukan adalah dari “uchi tidak
andono “dan gedung sebelahnya” o andono, “selatan yang berdiri” untuk
tidak andono. “
(9 Maret 2006)

Sumber: The Yomiuri Shimbun

 
 

 

 

 

 

Nara Periode (710-794)

 

Periode Nara pada abad ke-8 ditandai munculnya pertama dari negara Jepang yang kuat. Setelah sebuah variasi baru Kekaisaran oleh Permaisuri Gemmei perpindahan ibukota ke Heijo-kyo, masa kini Nara, terjadi di 710. Kota ini dimodelkan pada ibukota Dinasti Tang Cina, Chang’an (sekarang Xi’an).

Selama Periode Nara, perkembangan politik sangat terbatas, karena anggota keluarga kekaisaran berjuang untuk kekuasaan dengan pendeta Budha serta bupati, klan Fujiwara. Jepang memang menikmati hubungan persahabatan dengan Silla serta hubungan formal dengan Tang Cina. Pada 784, ibukota dipindahkan lagi ke Nagaoka untuk melarikan diri dari pendeta Buddha dan kemudian di 794 ke Heian-kyo, kini Kyoto.

Penulisan sejarah di Jepang mencapai puncaknya pada abad ke-8 awal dengan sejarah besar, Kojiki (Record Matters Kuno, 712) dan Nihon Shoki (Chronicles of Jepang, 720). Ini sejarah memberikan laporan legendaris awal Jepang, hari ini dikenal sebagai mitologi Jepang. Menurut mitos yang terkandung dalam 2 kronik, Jepang didirikan pada 660 SM oleh Kaisar Jimmu leluhur, keturunan langsung dari dewa Amaterasu Shinto, atau Dewi Sun. Mitos tercatat Jimmu memulai garis kaisar yang tersisa sampai hari ini. Para sejarawan menganggap mitos sebagian menjelaskan fakta sejarah tetapi kaisar pertama yang benar-benar ada adalah Kaisar Ojin, meskipun tanggal pemerintahannya tidak pasti. Sejak periode Nara, kekuasaan politik yang sebenarnya belum di tangan kaisar, namun di tangan kaum bangsawan istana, para shogun, militer, dan yang terbaru, yang minister.13361392 perdana

Penggalian dari reruntuhan Makimuku di Nara diharapkan untuk mengungkapkan banyak tentang kota pertama benar bangsa dan Yamatai
Penggalian utama direncanakan untuk situs Nara

 

The Yomiuri Shimbun

OSAKA-ekstensif penggalian ditetapkan mendapatkan berlangsung tahun fiskal berikutnya di reruntuhan kuno Makimuku di Sakurai, Prefektur Nara, kata sumber tersebut.

Penelitian ini akan menjadi penggalian penuh pertama bagian tengah reruntuhan, yang tanggal ke abad ketiga dan keempat dan merupakan situs yang paling mungkin dari kerajaan Yamataikoku kuno.

Penggalian akan dilakukan oleh Dewan Kota Sakurai Pendidikan dan diharapkan dapat memberikan informasi baru mengenai apa yang diyakini kota pertama benar bangsa. Penemuan artefak yang menunjukkan pertukaran langsung dengan China bisa menentukan lokasi dari kerajaan Yamataikoku, menetap perdebatan lama tentang masalah ini.

Kaki Mt. Miwa, dimana reruntuhan Makimuku berada, juga dianggap bekas tempat sebuah istana kuno. Hamparan reruntuhan sekitar dua kilometer timur ke barat dan sekitar 1,5 kilometer utara ke selatan. Daerah ini meliputi makam Hashihaka, dating kembali ke abad ketiga-an, yang dikatakan menjadi lokasi makam Himiko, seorang ratu Yamataikoku.

Para prefektur Nara dan kota Sakurai pemerintah telah menggali reruntuhan 153 kali mulai tahun 1971, termasuk 130 penggalian darurat untuk merekam informasi sebelum pembangunan perumahan dan proyek lainnya. Hanya 5 persen dari reruntuhan telah dipelajari.

Pusat perkotaan di daerah itu diyakini telah bergeser lebih periode yang berbeda. Pada paruh pertama abad ketiga, pusat diyakini telah berada di distrik Ota, di mana sisa-sisa dari apa yang tampaknya telah tempat kudus ditemukan.

Pusat ini diperkirakan telah dipindahkan pada paruh kedua abad itu ke distrik Makinouchi, di mana gerabah dipengaruhi oleh budaya di Semenanjung Korea dan tas sutra yang ditemukan.

Dewan kota pendidikan akan melakukan penelitian intensif di dua kabupaten di bawah rencana jangka panjang.

Item gerabah diproduksi di daerah seperti Tokai dan account Setouchi selama lebih dari 20 persen dari jumlah artefak yang digali di reruntuhan, menunjukkan kontak dengan bagian lain dari Jepang. Penggalian parit lima meter lebar dengan tanggul berlapis juga mengungkapkan bahwa pekerjaan teknik sipil besar telah dilakukan.

Dalam penggalian terakhir, jumlah besar serbuk sari safflower digunakan untuk pencelupan ditemukan. Para ahli mengatakan bahwa penemuan mungkin dihubungkan ke kain yang Himiko disumbangkan ke dinasti Wei di Cina sekarang ini, seperti ditulis dalam dokumen Cina “Gishi Wajin-Den” (The Rekaman Jepang dalam Sejarah Wei).

 

Penemuan Kaisar Temmu yang Kiyomihara Istana reruntuhan
Reruntuhan kayu diyakini tempat Kaisar Tenmu istana Rabu, Maret 10, 2004 Japan Times

Para arkeolog Associated Press di Jepang barat telah menemukan sisa-sisa istana kayu diyakini bahwa seorang kaisar abad ketujuh yang meletakkan dasar bagi birokrasi negara, anggota tim, Selasa. Arkeolog melihat reruntuhan sebuah istana kayu diyakini kediaman abad ketujuh Kaisar Tenmu.

Penemuan di Asuka, Nara Prefecture, mengungkapkan rincian baru tentang tata letak dan arsitektur kompleks istana dan kuil yang singkat menjadi ibukota pada zaman kuno.

Para arkeolog yang telah menggali situs untuk dekade baru ini menemukan sisa-sisa sebuah halaman batu, kolam dan lubang untuk tiang kayu mereka percaya adalah bagian dari kediaman Kaisar Tenmu, yang memerintah dari 672 sampai 686 dan dikenang untuk membangun birokrasi yang terpusat. Penggalian-penggalian sebelumnya telah menemukan sisa-sisa dinding, pintu dan bagian lain dari istana terpencil Tenmu, yang dikenal sebagai Asuka Kiyomihara Palace, tetapi tidak pernah tinggal kaisar itu sendiri, kata Kiyohide Saito, seorang peneliti dengan Institut Arkeologi Kashihara-Nara.

Para arkeolog percaya bahwa halaman, ditaburi dengan lebih dari 2.000 batu granit, dan kolam adalah bagian dari taman pribadi yang berdampingan sebuah istana kayu yang memiliki panjang 24 meter dan 12 meter.

“Kami fuzzy tentang tata letak kompleks,” kata Saito. “Penemuan ini memungkinkan kami untuk menentukan di mana kaisar benar-benar hidup -. Tentu kemegahan poin halaman itu”

Saito mengatakan sebelumnya bahwa istana Imperial digali sampai saat ini tidak memiliki taman yang sama dengan alasan mereka.

Istana Kiyomihara dijelaskan secara rinci dalam sejarah resmi pertama Jepang, diyakini telah dimulai selama pemerintahan Tenmu dan selesai sekitar 40 tahun kemudian pada 720.

Reruntuhan kayu diyakini tempat Kaisar Tenmu istana Rabu, Maret 10, 2004 http://search.japantimes.co.jp/member/member.html?nn20040310a7.htmThe Arkeolog Associated Press di Jepang barat telah menemukan sisa-sisa istana kayu diyakini adalah bahwa seorang kaisar abad ketujuh yang meletakkan dasar bagi birokrasi negara, anggota tim, Selasa. Arkeolog melihat reruntuhan sebuah istana kayu diyakini kediaman abad ketujuh Kaisar Tenmu.The penemuan di Asuka, Nara Prefecture, mengungkapkan rincian baru tentang tata letak dan arsitektur kompleks istana dan kuil yang sebentar menjabat sebagai ibukota di zaman kuno.
Para arkeolog yang telah menggali situs untuk dekade baru ini menemukan sisa-sisa sebuah halaman batu, kolam dan lubang untuk tiang kayu mereka percaya adalah bagian dari kediaman Kaisar Tenmu, yang memerintah dari 672 sampai 686 dan dikenang untuk membangun birokrasi yang terpusat. Penggalian-penggalian sebelumnya telah menemukan sisa-sisa dinding, pintu dan bagian lain dari istana terpencil Tenmu, yang dikenal sebagai Asuka Kiyomihara Palace, tetapi tidak pernah tinggal kaisar itu sendiri, kata Kiyohide Saito, seorang peneliti dengan Institut Arkeologi Kashihara-Nara.
Para arkeolog percaya bahwa halaman, ditaburi dengan lebih dari 2.000 batu granit, dan kolam adalah bagian dari taman pribadi yang berdampingan sebuah istana kayu yang memiliki panjang 24 meter dan 12 meter.
“Kami fuzzy tentang tata letak kompleks,” kata Saito. “Penemuan ini memungkinkan kami untuk menentukan di mana kaisar benar-benar hidup -. Tentu kemegahan poin halaman itu”
Saito mengatakan sebelumnya bahwa istana Imperial digali sampai saat ini tidak memiliki taman yang sama dengan alasan mereka.
Istana Kiyomihara dijelaskan secara rinci dalam sejarah resmi pertama Jepang, diyakini telah dimulai selama pemerintahan Tenmu dan selesai sekitar 40 tahun kemudian pada 720.

***

Lebih lanjut referensi:

STUDI RUANG NEGARA DAN aula NEGARA DI IMPERIAL PALACE KUNO: Bagian 1 Asuka-kiyomihara-kyu dan Fujiwara-kyu [dalam bahasa Jepang: 古代 宮殿 建築 における 前 殿 と 朝 堂: その 1 飛鳥 浄 御 原 宮 および 藤原宫] Oleh Suzuki Wataru

Transaksi dari Institut Arsitektur Jepang.日本 建筑 学会 论文 报告 集 (312) pp.152-160 19820228

 

Nara menggali reruntuhan menghasilkan aksesi tertua sampai saat ini
 

Kembali ke jaman: Para peneliti memeriksa Kamis apa yang diyakini sebagai sisa-sisa struktur tertua yang digunakan untuk Imperial
aksesi upacara, di Kashihara, Nara Prefecture. KYODO FOTO

Kashihara, Nara Pref. (Kyodo) –

Tampaknya tetap dari struktur tertua yang digunakan untuk upacara aksesi Imperial telah digali di Istana Fujiwara penggalian di ibukota kuno Fujiwara-kyo di Kashihara, Nara Prefecture, di Nara Institute for Properti Budaya, Kamis.

Jejak bangunan dan pintu gerbang istana Daijokyu, satu set struktur yang digunakan untuk upacara, ditemukan.

Fujiwara-kyo diyakini telah modal antara 694 dan 710, sebelum dipindahkan ke Heijo-kyo, dalam apa yang sekarang kota-kota Nara dan Yamatokoriyama.

Sebelumnya, sisa-sisa serupa ditemukan di lokasi Istana Heijo di Heijo-kyo, ibukota untuk sebagian besar Periode Nara (710-794) sebelum dipindahkan ke Heian-kyo di masa kini Kyoto.

Para arkeolog mengatakan penemuan terbaru dapat memberikan kunci untuk asal-usul dan transisi dari Daijokyu.

Kaisar Mommu, yang memerintah antara 697 dan 707, dan Kaisar Gemmei, yang pemerintahannya berlangsung 707-715, baik naik tahta di Istana Fujiwara, tetapi para arkeolog telah sejauh ini gagal untuk mengidentifikasi mana dari kedua digunakan Fujiwara-kyo itu

Daijokyu, pihaknya kata.

Kaisar Sebuah melakukan “niinamesai” ritus setiap musim gugur, menawarkan buah panen baru tahun untuk dewa dan dewi Shinto.

Kaisar niinamesai pertama yang melakukan setelah naik takhta adalah Daijosai, salah satu upacara penobatan dilakukan di Daijokyu.

Kaisar Akihito dilakukan upacara penobatan Daijosai dan pada bulan November 1990.

Japan Times Jumat, 2 Juli, 2010

Asuka penguburan praktek: dari makam batu untuk kremasi
Kaisar dan anggota klan menonjol adalah pada awalnya dimakamkan di bergaya tradisional kofun baik ke abad ke-7, mengikuti praktek periode Kofun sebelumnya.

 

Di dalam makam kuno Ishibutai (Harian Yomiuri foto)

Seiring dengan Buddhisme Namun, praktek kremasi diperkenalkan. Dalam waktu kebiasaan mengkremasi tubuh tetap datang untuk diadopsi oleh semua, dari Kaisar, kaum bangsawan dan ke bawah untuk rakyat jelata.

Sangat mungkin bahwa sumber daya dialihkan dari pembangunan gundukan makam besar (kofun) ke kuil bangunan, kremasi lebih masuk akal sebagai sumber daya dapat dilestarikan. Catatan tertulis paling awal kremasi di Jepang mengacu pada Dosho imam (wafat 700 atau tahun ke-4 masa pemerintahan Kaisar Monmu.). Kofun tertentu menunjukkan karakter transisi. Sebagai contoh, Kofun Nakaoyama (Asuka-mura, Hirata), yang dirancang dengan gundukan segi delapan dan sebuah ruang bawah tanah batu teliti bekerja untuk pengendapan tulang dikremasi. Seni Asuka
Hampir semua karya seni dari periode Asuka terinspirasi oleh agama Buddha, pengaruh budaya pusat dari kali.

 

Ada dua tahap yang berbeda dari seni Buddha selama periode Asuka.

 

Karya Tahap pertama melibatkan seni disponsori terutama kuat Soga klan, dan ditugaskan oleh Pangeran Shotoku. Gambar Buddha dari era ini dikenal sebagai “Tori-shiki” dan dipengaruhi oleh Periode Wei utara di Cina. Karakteristik mereka termasuk mata berbentuk almond, ke atas-berpaling berbentuk bulan sabit bibir, dan lipatan simetris diatur dalam pakaian.

 

Asuka Daibutu, Triad Shaka (623) mungkin merupakan pekerjaan yang paling representatif dari waktu. Ini adalah patung awal yang menampilkan gaya Wei Cina patung.

 

Sepotong penting yang menunjukkan pengaruh yang sama berasal dari sekitar periode yang sama adalah Buddha Miroku di Chuguji.

 

Dari abad ke-7, para Kannon Kudara diukir dari kayu kamper, menunjukkan keterkaitannya dengan Kudara atau kerajaan Paekche Korea. Sebagian besar seniman dan pengrajin di Asuka adalah imigran Korea (toraijin) seniman, perajin dan spesialis dalam budaya Cina.

 

Tahap kedua seni Buddha dikenal sebagai budaya Hakuho muncul pada pertengahan abad ke-7 (dan umumnya dikenal untuk reformasi Taika) sampai pindah ke Nara modal.

 

Posisi karya budaya Hakuho adalah Buddha Miroku di Taimadera bersama dengan pagoda timur Yakushiji Temple. Motif ukiran di atas pagoda dan Triad Yakushi adalah harta yang terkenal periode.

 

 

 

 

Salah satu pekerjaan yang tidak biasa seni dari pertengahan abad ke-7, adalah panel Kuil Tamamushi itu penggambaran adegan dari kehidupan sebelumnya Sang Buddha. Ini adalah karya langka yang menggunakan sayap warna-warni dari kumbang tamamushi dan lukisan minyak hanya dikenal (dilakukan pada kayu dipernis) sebelum orang Eropa memperkenalkan teknik berabad-abad kemudian.

 

Mungkin lukisan dinding yang paling terkenal dari era Hakuho adalah yang ditemukan di bukit pemakaman Takamatsu. Salah satu lukisan dinding menunjukkan sebuah perkumpulan wanita dalam gaun Cina. Lain melukis dinding di Kondo dari Horyuji candi menunjukkan pengaruh sama dengan yang di lukisan dinding di Ajanta di India. Lukisan itu namun rusak oleh kebakaran pada tahun 1949. Lukisan-lukisan membuktikan pengaruh benua zaman.

 

Takamatsu tumulus dinding lukisan perempuan di Cina-gaya gaun

 

Dari contoh-contoh paling awal dari patung Jepang dan lukisan, kita dapat melihat bahwa patung Jepang menunjukkan kedua Wei dan pengaruh Tang melalui seniman Korea dan pengrajin.

 

Gaya patung Awal Korea diikuti model erat Cina yang pada gilirannya dipengaruhi oleh model India di awal hari. Gambar dari periode Wei Cina yang menggambarkan para dewa Buddha dengan dahi lebar, hidung dijembatani tajam, mulut kecil, tubuh langsing, dan kaku sikap wajah megah. Gaya Wei jelas dipengaruhi tradisi patung awal dari kedua Korea dan Jepang.

 

Pada periode Tang, namun, Cina patung Buddha telah menjauhkan dirinya sedikit dari gaya India, dan mulai memerankan dewa Buddha dengan realisme yang lebih besar, sikap lentur, bentuk lebih lengkap, mengenakan pakaian yang mengalir, dan dihiasi ornamen di (gelang, perhiasan , dll).

 

 

Kemudian pada abad 9-an, istirahat Jepang dengan China diperbolehkan kesempatan untuk budaya Jepang benar-benar asli berkembang, dan munculnya dari titik ini ke depan seni sekuler pribumi yang terus berkembang seiring dengan seni keagamaan sampai era Kamakura di 16 abad ketika seni sekuler datang ke kedepan karena etika Konfusianisme Edo era keshogunan dan kontak dengan Barat.

Manikeisme lukisan kosmologi ditemukan
 

Langit dan Bumi: Sebuah lukisan yang menggambarkan pandangan kosmik Manikeisme menunjukkan apa yang tampaknya menjadi surga di bagian atas, bulan di sebelah kiri dan matahari di sebelah kanan. Courtesy of Yutaka Yoshida / KYODO FOTO

Kyodo News [RETR. Japan Times, Selasa, September 28, 2010]

Sebuah tim peneliti Jepang telah menemukan lukisan yang muncul untuk menggambarkan kosmologi Manikeisme, sebuah agama yang berkembang terutama di Eurasia antara abad ketiga dan ketujuh.

Lukisan, saat ini dimiliki oleh seorang individu di Jepang, mengukur 137,1 cm dan 56,6 cm lebar, dan menggambarkan pandangan kosmik Manikeisme dalam warna yang hidup pada kain sutra.

Para peneliti, dipimpin oleh Yutaka Yoshida, seorang ahli bahasa dan Kyoto University profesor, Minggu mengatakan itu mungkin adalah lukisan hanya saat ini dikenal yang menutupi pandangan cosmologic Manikeisme dalam bentuk lengkap.

Temuan itu dipuji sebagai zaman pembuatan pada pertemuan terakhir akademik internasional, kata tim.

Yoshida mengatakan dia mengharapkan lukisan itu untuk menumpahkan beberapa lampu pada Manikeisme, tentang yang masih banyak belum diketahui.

Lukisan itu mungkin dihasilkan oleh pelukis di China Zhejiang dan provinsi Fujian sekitar waktu dinasti Yuan, yang memerintah Cina dan Mongolia 1271-1368.

Bagaimana dan kapan lukisan tiba di Jepang adalah sebuah misteri, kata tim.

Para peneliti menyimpulkan bahwa lukisan itu adalah Manichaean karena termasuk seorang imam mengenakan selendang putih dengan pipa merah yang karakteristik imam Manichaean.

Tim mengatakan kesimpulan didukung oleh bahan Manichaean ditemukan sebelumnya di Cina wilayah otonomi Xinjiang.

Di bawah pandangan Manichaean alam semesta, dunia dibentuk oleh 10 lapisan langit dan delapan lapisan bumi.

Lukisan itu menggambarkan surga di bagian paling atas, matahari dan bulan di bawahnya, dan kemudian 10 lapisan langit, bumi dan neraka di bagian paling bawah. Malaikat, setan dan 12 rasi bintang, seperti Scorpio dan Pisces, juga disertakan.

Sebuah gunung berbentuk jamur, yang disebut Gunung Meru, akan muncul di tanah di mana manusia hidup.

Manikeisme didirikan pada abad ketiga oleh Mani nabi Mesopotamia di masa kini Irak.

Menggabungkan pemikiran dari Zoroastrianisme, Kristen dan Buddha, itu berkembang menjadi sebuah agama global.

Ini berkembang antara abad ketiga dan ketujuh di Eropa, Afrika utara, Asia Tengah dan Cina. Itu jatuh ke penurunan sekitar abad ke-11 sebelum mati keluar.

Manyoshu puisi dan warisan lain dari Asuka
Budaya saat ini Jepang menemukan akarnya dalam desain budaya era Asuka. Selama periode ini struktur yang besar dan patung dalam apa yang disebut sebagai gaya Asuka yang didirikan.

Apa kita harus membuat budaya kuno Asuka adalah untuk dilihat dari sisa-sisa arsitektur candi banyak Asuka termasuk kuil Asukadera, Horyuji kuil di Ikaruga, dan bahwa dari Yamadadera Kairou.

Dibangun oleh Soga tidak Umako di 588, Asukadera dikenal sebagai kuil resmi pertama Jepang. Kuil megah tetap, berbaring klaim menjadi salah satu kuil tertua di Jepang, perumahan patung Buddha perunggu dari Daibutsu Asuka. Sebuah candi yang besar, yang meliputi 200 meter di satu sisi, diketahui bahwa pekerja Korea dari Paekche (Kudara dalam bahasa Jepang) terlibat untuk konstruksi.

 

Hampir semua karya seni yang tetap dari periode Asuka terkait dengan ibadah Buddha. Kita dapat, misalnya, dengan memeriksa seni patung dari Daibutsu Asuka, belajar dari warisan Buddhis Asuka. Pembuatan Daibutsu Asuka adalah disebabkan pematung Kuratsukuri mencatat no Tori 鞍 作 止 利, yang keluarganya berimigrasi ke Jepang dari China (mungkin Korea). Patung Asuka duduk Daibutsu adalah 275,2 cm (2,75 meter) tingginya (dan ditunjuk sebagai aset budaya penting).

Patung Budha tertua, Shaka (Sakyamuni) Triad (623) di Horyuji Temple, dikaitkan dengan Kuratsukuri tidak Tori, menunjukkan pengaruh Cina yang kuat oleh Northern gaya scultural Wei. Sepotong penting, dari periode yang sama adalah Bodhisattva duduk di Chuguji.

Sebuah contoh yang langka dan penting dari lukisan abad ke-7 dapat ditemukan di Kuil Tamamushi, pada panel yang digambarkan adegan dari kehidupan sebelumnya dari Buddha dan Buddha adegan lainnya.

Kebanyakan dirayakan dari semua, mungkin, dari periode Asuka, adalah namun MANYOSHU (Manyo Puisi), yang dianggap sebagai asal-usul warisan sastra Jepang.

Manyoshu adalah koleksi Jepang awal puisi dan terdiri dari lagu atau puisi orang Asuka masa itu. Puisi-puisi khususnya berkaitan dengan Asuka, mulai dekat awal antologi dengan puisi yang disusun oleh Kaisar Jomei (593-641) pada kesempatan dari “inspeksi negara” (Kunimi) dari Ama-no-Kaguyama (salah satu “Tiga Pegunungan Yamato,” sekarang biasanya disebut hanya Kaguyama). Banyak puisi berurusan dengan Asuka disusun pada saat kejadian, menggambarkan pemandangan dan kejadian pada zaman tersebut, termasuk ekspedisi militer ke Korea selama masa pemerintahan Ratu Saimei, bergerak berbagai kediaman dinasti dan pembangunan baru ibukota di Fujiwara, gangguan sipil dikenal sebagai Jinshin tidak berlari, pemberontakan Pangeran Otsu, dan kematian batang atas berbagai kekaisaran.

Tingkat tinggi Asuka peradaban budaya dengan demikian terungkap dari puisi yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari dan sentimen rakyat periode itu. Mereka dianggap sastra klasik keunggulan besar bahkan hari ini.

Para Asuka gaya yang akhirnya dialihkan ke gaya Hakuhou dan Tenpyo.

Kelahiran script Cina dan adopsi di Jepang
Kelahiran bahasa tertulis merupakan ciri penting dari awal peradaban manusia.

Script Cina ditemukan di Cina. Ini unik menarik persegi-blok karakter berbentuk, telah digunakan untuk menunjukkan objek morfologis, menyampaikan makna atau fungsi sebagai onomatopoeias selama ribuan tahun.

Ini adalah salah satu bentuk tertua dari bahasa yang ditulis di dunia dan bahasa kuno hanya masih digunakan sampai sekarang. Prasasti yang diukir dengan pisau pada tulang hewan tertua terkenal karakter Cina. Prasasti karakter Cina pada oracle tulang (cangkang kura-kura) telah meninggalkan warisan berharga bagi peradaban dunia dan mendorong perjalanan sejarah.

Bahan yang berbeda digunakan pada waktu yang berbeda untuk merekam acara: oracle tulang; perunggu; slip kayu bambu; sutra-produk tenunan disebut “jian bo”.

Sikat adalah tulisan Cina yang unik dan instrumen gambar yang sudah digunakan 3.000 tahun yang lalu. Batu tinta ini memiliki sejarah panjang. Selama 3.000 tahun, bentuk inkstick telah berevolusi dan berubah dari pelet buatan tangan untuk pengecoran cetakan dan menjadi potongan-potongan yang sangat artistik.

Penerapan script China di Jepang

Meskipun karakter Cina tertulis pada pedang dan cermin perunggu adalah bukti fisik hanya bertahan bahwa tulisan ada pada periode Kofun, menemukan dua batu tinta papan tulis digali di Matsue, Shimane Prefecture dating jauh ke belakang dengan periode Yayoi antara tahun 100 dan 200, menunjukkan bahwa menulis mungkin telah pertama kali diperkenalkan pada saat-saat awal. Tulisan di pedang abad ke-5 menunjukkan bahwa penulisan pertama di Jepang adalah dalam bahasa Cina dan karakter Cina yang digunakan untuk menguraikan nama-nama Jepang.

Nihon Shoki kronik juga membuat referensi ke pejabat memegang gelar ahli Taurat sehingga kita tahu bahwa menulis dan keterampilan rekaman sangat dihargai selama Yamato dan periode Kofun. Negara berkembang terpusat dari Yamato diperlukan catatan akurat dari berbagai jenis dalam rangka meningkatkan pendapatan dan kontrol negara terhadap rakyatnya. Pada awalnya, menulis di Jepang dilakukan oleh ahli-ahli Taurat imigran yang menulis Cina, tetapi selama abad ke-7, sejumlah kecil aristokrat sarjana-Jepang juga mulai membaca dan menulis Cina, untuk tujuan resmi dan bisnis dan juga untuk studi klasik Konfusianisme dan teks-teks Buddhis. Awal literasi berasal kedatangan Wani sarjana dari kerajaan Korea Paekche selama akhir abad ke-5 ke-4 atau awal. Wani dicatat sebagai telah tiba di tahun enam belas Ojin, dan ditunjuk tutor putra mahkota, melengkapi orang lain dari Paekche disebut Achiki yang disertai hadiah kuda jantan dan kuda betina di tahun-tahun sebelumnya. Achiki telah merekomendasikan Wani sebagai sarjana unggul yang di atasnya pengadilan Jepang telah meminta Paekche untuk mengirim dia.

Wani, yang dikatakan telah tiba dengan 11 jilid tulisan Cina, termasuk Analects dan Classic Seribu Karakter, tinggal di Jepang dan menjadi nenek moyang dari pekerjaan khusus menjadi atau sekelompok ahli Taurat, yang Fumi tidak obito. Pembentukan sekretariat layanan khusus untuk pengadilan Jepang menunjukkan keaksaraan yang tetap pada tingkat marjinal selama abad 5 dan 6 dan keterampilan yang kemungkinan besar terbatas pada kelompok-kelompok imigran dan keturunan mereka. Menulis dan belajar klasik Cina telah demikian telah diperkenalkan ke Jepang oleh awal abad ke-5.

Dorongan nyata untuk melek huruf kemungkinan akan datang di abad ke-6 sehubungan dengan pengenalan agama Buddha dan Konghucu.Tidak, tidak pernah.

 Nara modal dibangun dalam bayangan kekaisaran Cina & bawah pengaruh Jalur Sutra
Selama pemerintahan Ratu Gemmei dan Kaisar Shomu pada akhir abad ke-7, China, di bawah Dinasti Tang, adalah salah satu imperium paling makmur di dunia. Wilayahnya mencapai sejauh tepi Timur Tengah, di mana ada pertukaran perdagangan berkembang antara budaya timur dan barat. Kekaisaran Saracen adalah tetangga China barat pada saat itu, peradaban besar lainnya dan dampak dari Saracen telah mencapai Eropa Barat. Bahkan, China dan Saracen dua dunia peradaban terkemuka, memiliki teknologi yang paling maju di dunia pada saat itu.Rute perdagangan antara China dan Saracen disebut Jalan Sutra. Pedagang, biarawan dan tentara memadati Jalan Sutra. Itu adalah jalan sepanjang yang seni pembuatan kertas datang ke Barat dari China. Hal ini terjadi setelah tentara Saracen mengalahkan tentara Tang di 751. Marco Polo perjalanan rute hanya enam ratus tahun kemudian. Jalur Sutra ke barat hingga Italia dan Spanyol dan sejauh timur seperti Jepang.Dari abad ke 8 sampai abad ke-9, Jepang dipengaruhi oleh Cina dan peradaban kosmopolitan. Pada saat ini, Jepang telah memiliki tempat di sebuah birokrasi terpusat canggih dan sistem hukum. Pemerintah kekaisaran telah di era sebelumnya mendirikan Taiho Ritsuryo hukum atau Kode Taiho.

Ketika Ratu Gemmei memutuskan untuk memindahkan ibukota ke Nara di 710, kota ini dirancang dan direncanakan menggunakan Chang-an, Dinasti Tang modal, sebagai model mereka. Antara 710 dan 784, ketika ibukota Jepang terletak di Nara, periode ini disebut Periode Tempyo atau Periode Nara.

Ganjin & Gyoki: Monks pada Misi

The Monk Ganjin. Patung, kayu ditutupi dengan pernis kering, abad ke-8. Toshodai-ji di Nara, Jepang

” Df=”To see picture of Ganjin click on the Tabblo above>” Ef=”Untuk melihat gambar Ganjin klik pada Tabblo atas> “>Untuk melihat gambar Ganjin klik pada Tabblo atas>

Selama Periode Nara, Buddha telah mengumpulkan momentum di Jepang dan jumlah pastor dan suster meningkat sangat juga. Sementara di tahun-tahun awal Buddha ulama diperintah oleh petinggi imam dikenal sebagai sogo – dipilih dengan otonomi yang cukup besar oleh masyarakat Buddhis, selama bertahun-tahun dan dengan 701, istana kekaisaran mengeluarkan set semakin banyak peraturan untuk mengatur imam dan biarawati dan mereka sehari-hari kehidupan dan kegiatan pribadi. Secara kolektif, dengan ketentuan ini disebut Ryo Soni dan Ketentuan Pasal 27 Yoro Soni Ryo menjelaskan bahwa pemerintah berusaha untuk melarang pemberitaan luar daerah sekitar candi dan untuk memaksa para pastor dan suster untuk tinggal dan bekerja dalam komunitas agama mereka.

Selama ini, ada berkembang di Nara enam besar terkenal sekolah dari kelompok guru dan siswa yang difokuskan pada setiap sistem doktrinal tertentu dari penelitian. Semua sekolah-sekolah akademik berafiliasi ke Todai-ji Temple dan adalah “secara resmi diakui” pusat-pusat keagamaan, menandakan pentingnya sentral dari Kuil Todaiji. Namun, Nara Buddhisme mencakup lebih dari enam sekolah dan kuil Nara Buddhisme tidak eksklusif berafiliasi dengan sekolah apapun.

Terlepas dari sekolah terpusat resmi agama Buddha, terdapat apa yang disebut “gunung Buddhisme” gerakan. Selain itu, beberapa imam Periode Nara mengabdikan diri untuk kehidupan keagamaan di kuil-kuil gunung terpencil seperti Hiso-dera (atau Hoko-ji) di distrik Yoshino Provinsi Yamato. Imam yang telah mendapatkan kekuatan yang luar biasa sebagai akibat dari praktek keagamaan di tempat-tempat terpencil seperti itu sering kemudian menjadi ritualis khusus berpengaruh di pengadilan atau di kuil utama. Gerakan agama Buddha disebut gunung Buddhisme memberikan stimulus besar untuk pengembangan Periode Nara Buddhisme dan praktik magis peringkat sebagai salah satu pilar agama Buddha bersama dengan praktek akademik dan studi yang ditempuh di salah satu kuil resmi periode. (Namun, perlu dicatat bahwa selain dari agama Buddha, orang-orang juga berpraktik di praktek waktu magis shamanist dari benua, penduduk asli pra-Buddha sihir serta praktek Cina magis Tao yang juga sangat populer).

Timbullah semacam Buddhisme praktis populer yang berhenti e unnconnected dengan kuil resmi rcorganized. Dua biarawan pribadi ditahbiskan seperti yang terkait dengan gunung Buddhisme adalah Taicho (682-767) yang dikenal sebagai Sage Besar Koshi dan En tidak Gyoja Gunung Katsuragi. Bhikkhu tersebut tidak sesuai dengan tata krama dan standar modal dan begitu ditolak oleh otoritas sekuler dan agama tak diinginkan. Semakin dekat mereka kepada masyarakat, semakin parah mereka dianiaya oleh pemerintah biasanya pada dua alasan: – untuk yang pribadi ditahbiskan, dan oleh popularitas mereka karena mengganggu status quo gereja dan negara. Mereka juga dituduh pergi ke gunung sendiri dan mendirikan pertapaan-pertapaan dan tinggal di dalam tempat terisolasi dan berpura-pura untuk mengajar Hukum Buddha.

Di bawah ini kami menampilkan dua terkenal biarawan yang hidup pada iklim agama Periode Nara – Ganjin dan Gyoki, kehidupan mereka dan eksploitasi mereka.

Ganjin (688-763)

Ganjin (dalam bahasa Jepang atau Jianzhen karena ia dikenal dalam bahasa Cina) adalah seorang biksu Tionghoa yang lahir (di Yangzhou hari ini, Jiangsu) yang membantu untuk mempromosikan dan menyebarkan agama Buddha di Jepang. Dia telah memasuki Buddha Daming Temple (大明寺) pada usia 14, belajar di Chang’an pada usia 20 dan kembali 6 tahun yang lalu untuk menjadi kepala biara Daming Temple. Ganjin juga dikatakan telah berpengalaman dalam bidang kedokteran dan telah menciptakan sebuah rumah sakit di dalam Bait Daming.

Dalam sebelas tahun 743-754, Ganjin berusaha untuk mengunjungi Jepang beberapa enam kali. Pada musim gugur 742, seorang utusan dari Jepang diundang Ganjin untuk kuliah di negara asalnya. Meskipun protes dari murid-muridnya, Ganjin membuat persiapan dan pada musim semi 743 siap untuk perjalanan panjang di Timur Laut Cina ke Jepang. Penyeberangan gagal dan tahun-tahun berikutnya, Ganjin melakukan upaya-upaya tiga lagi tapi digagalkan oleh kondisi yang tidak menguntungkan atau intervensi pemerintah.

Pada musim panas 748, Ganjin membuat usaha kelimanya untuk mencapai Jepang. Berangkat dari Yangzhou, ia berhasil sampai ke Kepulauan Zhoushan lepas pantai modern Zhejiang. Tapi kapal itu ditiup dari jalur dan berakhir di Commandery Yande di pulau Hainan. Ganjin kemudian terpaksa melakukan perjalanan kembali ke Yangzhou dengan tanah, lecturing di sejumlah biara-biara di jalan. Ganjin perjalanan sepanjang Sungai Gan ke Jiujiang, dan kemudian menyusuri Sungai Yangtze. Perusahaan gagal seluruh membawanya dekat dengan tiga tahun. Pada saat Ganjin kembali ke Yangzhou, dia buta karena infeksi.

Pada musim gugur 753, yang Ganjin buta memutuskan untuk bergabung dengan kapal utusan Jepang kembali ke negara asalnya. Setelah perjalanan laut penting beberapa bulan, kelompok ini akhirnya mendarat di Kagoshima di Kyushu pada 20 Desember.

 

Sourc: Harian Yomiuri Foto

Ganjin mencapai Nara

Ganjin akhirnya mencapai Nara (奈良) pada musim semi tahun berikutnya 754 dan disambut oleh Kaisar.

Di Nara, Ganjin dipimpin Todaiji (东大寺) dan membantu untuk menahbiskan ratusan bhikkhu.

Dalam 759 istana kekaisaran diberikan Ganjin sebidang tanah di bagian barat dari Nara. Di sana ia mendirikan sekolah dan juga mendirikan sebuah kuil pribadi, Toshodaiji (唐 招 提 寺).

Dalam sepuluh tahun ia berada di Jepang, Ganjin tidak hanya disebarkan iman Buddhis di kalangan bangsawan, tetapi juga menjabat sebagai konduktor penting dari budaya Cina. Dia dikreditkan dengan memiliki diperkenalkan Ritsu Buddhisme atau aturan monastik ke Jepang. Para biarawan Cina yang bepergian dengan dia memperkenalkan patung keagamaan Cina ke Jepang.

Ganjin meninggal pada 763. Sebuah patung kering-lak terkenal dari dia dibuat tak lama setelah kematiannya (dan karena itu dianggap dalam rupa-Nya) masih dapat dilihat di kuil di Nara. Dikenal sebagai salah satu yang terbesar dari jenisnya.

Gyōki, Bodhisattva dari Jepang (668-749)

 

Gyoki lahir di 668 kabupaten di Otri, Kawachi Provinsi (Osaka selatan), untuk keluarga keturunan Paekche Korea.

Gyōki mengambil sumpah Buddha pada usia 15, memasuki Asukadera di Nara (didirikan pada 569) (versi alternatif: teologi di Kandai-ji candi, mempelajari agama Buddha dari Dosho dan Gien di Yakushiji candi). Namun, meskipun digunakan oleh pemerintah sebagai imam resmi, dia tidak puas dengan bentuk yang berlaku Buddhisme yang ia lihat sebagai manfaat kesejahteraan para bangsawan pengadilan, dan bukan massa. Dia kemudian berhenti dari pekerjaan resminya dalam 704 pada usia 36 untuk menyebarkan Buddhisme untuk keselamatan rakyat menderita dan berlatih filantropi, perjalanan melalui berbagai provinsi untuk berkhotbah agama Buddha dan ziarah membuat sebagian besar di daerah Osaka dan Nara.

Gyoki dikenang karena usahanya untuk membantu kaum miskin terutama di daerah Kansai, untuk roaming pedesaan menyebarkan ajaran bersama dengan bertani teknik untuk orang tertindas lapar untuk kedua dan untuk membangun 49 biara-biara dan pertapaan yang berfungsi sebagai rumah sakit bagi masyarakat miskin. Gyoki ditangkap karena aktivitasnya yang melanggar hukum sekuler, dilakukan dalam waktu ketika pemerintah mempertahankan kontrol ketat umat Buddha dengan membatasi mereka untuk pekarangan kuil untuk studi akademis. Selain dianggap sebagai kekuatan spiritual yang tidak terkendali, penangkapan itu Gyōki itu mungkin berhubungan dengan laporan dari pertemuan besar masyarakat pedesaan ia mengatur. Hal ini dilihat sebagai ancaman politik dekat dengan kekuasaan stabil ibukota.

Meskipun dianiaya karena petani mengganggu, Gyoki itu tetap diberikan pengampunan, mungkin karena pemerintah menyadari popularitasnya (orang-orang memanggilnya ‘Gyoki Bodhisattva’) dan berusaha untuk memanfaatkan itu bukan dan segera Gyoki datang untuk mempengaruhi Kaisar Shomu (701-756) dan untuk memainkan peran kunci dalam pembangunan kuil Todaiji. Kaisar Shomu telah merencanakan untuk membangun sebuah patung Buddha besar di Nara tapi proyek ini begitu besar sehingga dana negara saja tidak cukup untuk menutup biaya total. Jadi kaisar meminta bantuan Gyoki untuk mengumpulkan dana. Menerima permintaan kaisar, Imam Gyoki segera mulai penggalangan dana kampanye. Kegiatan filantropis Nya diperkirakan telah memobilisasi dukungan sehingga sedekah cukup dikumpulkan segera sesudahnya, memungkinkan casting di 752 patung Buddha perunggu Besar di Todaiji bisa diselesaikan.

Selama pembangunan Todaiji Temple, pemerintah merekrut Gyōki dan biarawan sesama ubasoku untuk mengatur tenaga kerja dan sumber daya dari pedesaan. Ia juga menghasilkan konstruksi tambak beberapa. Dia juga memberikan kontribusi untuk membangun jalan kesejahteraan sosial, jembatan, tanggul irigasi, kolam dan waduk dan proyek-proyek teknik sipil, dan membantu membangun sejumlah kuil.

Dengan demikian, Gyoki datang untuk mencapai ketenaran besar sebagai dermawan Buddhis.

Sayangnya, ia telah meninggal sebelum upacara menahbiskan untuk patung itu terjadi. Dalam memuji prestasi imam, kaisar diberikan padanya judul Dai-Sojo, atau Imam Besar, peringkat tertinggi yang diberikan kepada imam.

 

Link terkait:

Utusan kekaisaran membuat bagian-bagian berbahaya pada kentoshi-sen kapal ke Tang Cina

Dalam berita: Kentoshi kapal untuk melakukan kembali perjalanan kuno

Dalam berita: Dampak abadi pelayaran Ganjin biksu di Jepang

Lihat Gambar patung perunggu Gyoki di Osaka

Sumber:

Sebuah biografi kehidupan dan warisan dari Gyōki Bodhisattva oleh Ronald S. Green
Para Buddha Kuno cerita dan Gyoki [dalam bahasa Jepang: 古代 仏教 説話 と 行基]

Sejarah Agama Jepang oleh Kazuo Kasahara (ed.)

Terkait situs web: http://www.asahi-net.or.jp/ ~ sg2h-ymst/gyouki.html; http://www.spi.ne.jp/ ~ jgg4450/garyu-ii/index-i. htm; http://www.city.koga.ibaraki.jp/rekihaku/2001haru/p1.htm; http://www.asahi-net.or.jp/ ~ QM9T-KNDU/Hinatayakushi.htm;
http://www.onmarkproductions.com/html/monju.shtml # gyoki

© Warisan Jepang

Utusan kekaisaran membuat bagian-bagian berbahaya pada kentoshi-sen kapal ke Tang Cina
 

Kemungkinan rute kentoshi-sen ke Tang Cina dari Jepang (Sumber: Wikimedia Commons)

 

Rekonstruksi kentoshi-sen dan mengejek pelayaran

Kentoshi-sen (遣 唐 使) adalah kapal yang membawa Utusan Kekaisaran Jepang ke Cina pada masa Dinasti Tang dan periode Nara.

Utusan Jepang untuk Dinasti Tang memainkan peran penting dalam pertukaran budaya internasional selama periode Asuka dan Nara di Jepang kuno.

Para lintas budaya pertukaran dimulai dengan 5 misi antara 600 dan 614, awalnya untuk Sui Cina (pada kenzuishi-sen), dan setidaknya 18 atau 19 misi dikirim ke Cina T’ang 630-894 walaupun tidak semua dari mereka ditunjuk kentoshi. Misi terakhir di 838, yang membawa Ennin imam di atas kapal sementara misi direncanakan dengan Sugawara tidak Michizane di 894 harus dibatalkan karena gejolak di Cina dan mengakhiri periode hubungan diplomatik aktif sampai abad ke-15.

Pejabat pengadilan Jepang, diplomat, sarjana, insinyur, rahib dan pedagang dikirim melalui kapal-kapal untuk belajar tentang Cina, administrasi budaya dan institusi. Mereka yang membuat perjalanan berbahaya kembali ke Jepang memiliki pengaruh besar pada budaya Jepang dan reformasi administrasi, beberapa di antaranya ditemukan jejak mereka dalam Reformasi Taika dari 645.
Tujuan utama dari misi ini adalah pertukaran budaya dan perdagangan dengan China. Misi termasuk pejabat pengadilan Jepang, diplomat, pedagang, insinyur dan banyak biksu Buddha dan cendekiawan. Mereka membawa banyak inovasi dan ide-ide kembali ke Jepang, termasuk kosa kata Cina yang datang dengan ide-ide baru. Ide-ide keagamaan serta konsep Konfusianisme berkembang, sehingga lebih banyak kuil didirikan oleh para biarawan kembali. Sebuah ledakan dari sutra copywriting dan kuil-bangunan adalah salah satu hasil dari keterampilan ahli Taurat dan teknik rekayasa baru diserap. Beberapa arsitektur, pagoda dan patung dibangun dari saat-saat awal bertahan gempa bumi dan topan hingga hari ini.
Kapal-kapal membawa muatan berharga dari kaca, alat musik, tekstil, tulisan gulir, benda kaca, keingintahuan eksotis banyak – banyak item yang telah menemukan jalan mereka melalui Silkroad, Persia, Cina dan Korea ke Jepang. Item yang berharga dan digunakan oleh keluarga Kekaisaran atau digunakan selama upacara di Kuil Todaiji. Banyak item kemudian disumbangkan setelah kematian Kaisar Shomu yang disumbangkan ke Todaiji Temple dan kemudian ditempatkan di sebuah museum khusus dibangun atau repositori harta di Nara disebut Shoso-In 正 仓 院. Para Shoso-di gedung yang masih berdiri dalam kondisi baik sendiri merupakan harta nasional.

Kami tahu apa kapal tampak (lihat foto model di bawah) dari gambar di emaki Toseiden scroll gambar Ganjin, seorang biarawan Cina yang datang ke Jepang oleh Kentoshi-sen, menyebarkan Buddhisme dan mendirikan Kuil Toshodaiji di Nara prefektur.

 

Model kentoshi-sen di Museum Maritim Sains (Wikimedia Commons foto)

Kentoshi kapal untuk melakukan kembali perjalanan kuno
Yomiuri Shimbun (Jan.26), 2019)

Sebuah kapal kentoshi, jenis kapal yang digunakan untuk misi Jepang ke Cina selama dinasti Tang, akan menggelar comeback macam di bulan Mei, perjalanan bagian dari rute yang sama ke Cina kapal-kapal mengambil selama abad ketujuh sampai kesembilan.

Komite perencanaan untuk Kentoshi-sen Saigen Proyek (Kentoshi kapal kelahiran kembali proyek), yang diselenggarakan oleh Yayasan Promosi Budaya Kadokawa dengan dukungan dari The Yomiuri Shimbun dan entitas lain, mengumumkan Jumat bahwa replika dari salah satu kapal layar akan meninggalkan Osaka Port pada tanggal 15 Mei dan mengikuti rute yang sebenarnya yang kuno kentoshi pembuluh ambil. Ini akan tiba di Pelabuhan Kure di Hiroshima Prefecture pada 19 Mei dan di Fukue Port di Kepulauan Nagasaki Prefecture Goto itu pada 22 Mei.

Untuk alasan keamanan, kapal kemudian akan dikirim ke Shanghai.

Serangkaian acara yang direncanakan setelah kedatangannya di Cina pada akhir Mei, termasuk upacara entri port sekitar bulan Juni 12 – “Jepang Day” di Expo Shanghai, yang akan terbuka di Mei.

Untuk menandai ulang tahun ke-1.300 dari relokasi modal Jepang untuk Heijo-kyo di Nara Prefecture, sejumlah simposium tentang kentoshi dijadwalkan untuk April 24 dan 25 di Kasuga Taisha kuil di Nara.

Tsuguhiko Kadokawa, kepala Yayasan Kebudayaan Promosi Kadokawa dan orang di belakang proyek tersebut, mengatakan bahwa penting untuk menggunakan kesempatan ini untuk menggarisbawahi bahwa kentoshi telah mencapai pertukaran diplomatik dan budaya tanpa perang.

Hitoshi Uchiyama, presiden The Yomiuri Shimbun Holdings, mengatakan, “Saya ingin menyampaikan rasa hormat saya untuk semua orang yang terlibat dalam proyek besar.”

(Sumber: Yomuri Shimbun 26 Januari 2010)

kelahiran ibu kota kuno: Asuka Desa
Meskipun banyak buku dan akademisi menggambarkan Heijo-kyo atau Heian-kyo pertama, ketika memeriksa ibukota kuno Jepang, penelitian dan studi yang seharusnya dimulai dengan kota-kota ibukota kuno dari Asuka dan Naniwa istana pada Periode Asuka.

“Penelitian modal Kuno” adalah bidang akademik yang baru didirikan. Fajar penelitian di ibukota kuno datang dengan penggalian pertama Istana Fujiwara tahun 1934. Penyelidikan arkeologi telah maju dan mengungkapkan banyak tentang struktur tidak diketahui istana kuno, ibu kota, kantor pemerintah dan kuil-kuil sejak penggalian Istana Naniwa 50 tahun lalu. Banyak artefak yang signifikan telah digali dari istana utama dan candi, dokumen kuno, buku, sutra dan patung-patung Buddha, termasuk 2 Treasures Nasional dan 12 Properti Budaya Penting.

Ibukota, di mana orang berkumpul untuk hidup, adalah ruang kota yang berpusat di sekitar istana dan kuil. Menara, naik ke langit di pusat candi, merupakan tengara kota perkotaan, dan rakyat datang untuk bersatu di bawah penguasa melalui layanan Budha yang diadakan di kuil. Gaya perencanaan kota, berpusat pada agama Buddha, diadopsi di Naniwa, ibukota setelah Restorasi Taika, serta Otsu, didirikan di tepi danau dari Biwa-ko Lake. Beberapa kota di Kyushu dan Tohoku juga memperkenalkan perencanaan kota erat berhubungan dengan agama Buddha.

Sebuah perjalanan lapangan ke Desa Asuka sejarah yang saat ini sedang usulan untuk UNESCO status warisan dunia sangat dianjurkan.

Situs Asuka-Fujiwara bawah usulan kepada UNESCO terdiri dari sekelompok situs arkeologi dari ibu kota kuno di wilayah Asuka, di mana ibukota kekaisaran terletak dari saat penobatan Ratu Suiko di 592 AD untuk relokasi untuk Heijōkyo (Nara) di 710, serta daerah-daerah indah dan lanskap budaya sekitarnya sangat terkait dengan situs-situs arkeologi dari ibu kota kuno.

Fitur komponen dari situs ini adalah terutama sisa-sisa arkeologi dari istana dan tempat tinggal dari pengadilan kaisar dan kekaisaran dan fasilitas terkait (seperti kebun, dll); lokasi ibukota pertama asli Jepang, dan sisa-sisa candi dan penguburan gundukan (Makam Takamatsuzuka dengan lukisan terkenal dinding, Makam Kitora, dan lain-lain) dibangun di dan sekitar untuk anggota keluarga Kaisar, bangsawan, dan tokoh penting lainnya selama abad ke daerah ini berfungsi sebagai ibukota. Bekas-bekas inilah telah diawetkan di bawah bumi dalam kondisi baik sampai sekarang, dan struktur dan objek yang telah digali dan disurvei to date menyampaikan wawasan penting ke dalam politik, masyarakat, budaya, dan agama selama periode pembentukan kuno Jepang negara. Selain itu, apa reruntuhan ini memberitahu kita tentang filosofi desain, perencanaan situs, dan teknologi konstruksi pada zaman tersebut, ditambah dengan lukisan dinding dan artefak lainnya ditemukan di sisa-sisa arkeologi tertentu dilihat sebagai menampilkan pengaruh kuat dari daratan Cina dan semenanjung Korea, jelas bukti tentang pentingnya kontak budaya dan teknologi antara Jepang dan negara lain di Asia Timur.

Yamato Sanzan, tempat keindahan pemandangan terkenal berkaitan erat dengan situs-situs arkeologi, juga sering direferensikan dalam puisi dari Man’yōshu, antologi puisi pertama di Jepang, dan dengan demikian terkait erat tidak hanya untuk pekerjaan wakil dari sastra Jepang kuno, tetapi juga untuk pengaruh itu diberikan pada generasi-generasi aktivitas artistik.

Diambil secara keseluruhan, situs arkeologi dan indah tersebut, bersama dengan lingkungan alam sekitarnya, terdiri dari lanskap sejarah dan budaya penting yang luar biasa.

Dengan demikian, situs ini, terdiri dari sekelompok situs arkeologi dan fitur bersejarah yang berasal dari pertukaran dekat dengan daratan Cina dan semenanjung Korea, menawarkan bukti fisik untuk proses pembentukan negara Jepang kuno dan juga merupakan lanskap budaya yang sangat berharga .

Asuka universal nilai sebagai dunia dan warisan nasional

Situs warisan yang diusulkan adalah satu-satunya di mana situs arkeologi terkonsentrasi, dan diawetkan bawah tanah dalam kondisi baik, yang dapat memberikan informasi konkret tentang kehidupan di Jepang selama masa berdirinya negara Jepang kuno. Juga tidak ada contoh lain di mana lanskap sejarah sekitarnya telah diawetkan sebagai bagian integral dari kompleks situs arkeologi.

Beberapa bagian dari kompleks terkubur situs telah digali dan dipelajari, memberikan bukti fisik dari apa yang Jepang seperti selama periode di mana keadaan Jepang kuno dibentuk. Lingkungan di sekitar daerah merupakan lanskap budaya yang cukup menyampaikan lebih dari 1.300 tahun sejarah Jepang. Cluster situs-sisa istana, tembok kota, kuil, dan tumuli-dan pemakaman daerah indah yang membentuk inti dari situs warisan seluruh diusulkan telah resmi ditetapkan sebagai situs bersejarah khusus, situs bersejarah, dan tempat-tempat keindahan pemandangan bawah UU Perlindungan Properti Budaya, sedangkan seluruh wilayah Asuka desa dan daerah sekitarnya segera fitur komponen dari situs di kota-kota Kashiwara dan Sakurai dilindungi oleh Undang-Undang tentang Tindakan Khusus untuk Pelestarian Alam Fitur Bersejarah di Kota-Kota Kuno, Nara Prefecture Zona Ordonansi Scenic atau peraturan lainnya, sehingga ketentuan yang cukup telah dilakukan untuk menjaga keaslian dan integritas situs warisan.

13-lapis Buddha klenteng di Sakai, Osaka telah dipulihkan
 

Piramida puncak pagoda

Pemulihan dari tanah Buddha klenteng dating kembali ke periode Nara (710-784) telah selesai di reruntuhan Onodera di Sakai, Prefektur Osaka. The 13-lapisan pagoda, yang adalah 53 meter persegi dan sembilan meter, memiliki struktur pyramidlike yang sebagian ditutupi dengan 50.000 ubin abu-abu dan coklat. Pemerintah kota Sakai dikembalikan 12 dari 13 lapisan pagoda tetap digali dari reruntuhan kuil, yang dikatakan telah dibangun oleh Gyokai imam tinggi (668-749

sisa-sisa bagian dari Istana Barat Nagaoka-kyo (Nara periode)
Lebih sisa-sisa istana Nara-periode (Mainichi Daily News, 18 Desember 2010)

Para arkeolog di Pusat Kota Muko Operasi Arkeologi, Kyoto, mengumumkan penemuan tembok besar dibangun dengan pilar-pilar yang mereka yakini telah menjadi bagian dari Istana Barat ibukota lama Nagaoka-kyo (AD 784-794) yang disebutkan dalam Heian periode teks historis Nihongi Shoku. Para Kanmu Kaisar dicatat telah pindah dari Barat ke istana Timur pada tahun 789. Dua puluh lubang tiang yang satu, mengingatkan mereka pada bangunan megah lain ditemukan, dikelilingi oleh batu-pohon selokan drainase. Dinding, diperkirakan ada beberapa m 145 dari utara ke selatan. sebanding dengan panjang 159 m dengan dinding Istana Timur sudah dikenal. Sementara Profesor Yoshinori Hashimoto dari Yamaguchi University menunjukkan bahwa “Timur dan Barat istana dibangun sebagai istana batin untuk kaisar terakhir pensiun dan kediaman kaisar baru, ‘kata Profesor Akira Yamanaka dari Universitas Mie bukan bahwa tembok tersebut merupakan bagian dari yang Shimano-in fasilitas taman juga disebutkan dalam Shoku Nihongi.

Silk jalan fragmen keramik Islam digali dari situs Saidaiji Nara adalah temuan tertua di Jepang
 

Fragmen ceramicware Islam digali dari bekas tempat Saidaiji kuil di Nara (The Yomiuri Shimbun)

Keramik yang ditemukan di Nara menceritakan sejarah perdagangan Asia

Fragmen ceramicware Islam digali dari bekas tempat Saidaiji kuil di Nara

NARA-Sembilan belas fragmen ceramicware Islam dibuat di Asia Barat telah digali di situs mantan Saidaiji kuil di Nara, Nara Dewan Kota Pendidikan mengumumkan Jumat, mewakili menemukan tertua dari jenisnya di bangsa dan memberikan petunjuk baru tentang sejarah dari pertukaran budaya di Asia.

Fragmen dari dasar dan badan tabung, yang diperkirakan tanggal kembali ke akhir abad kedelapan, ditemukan bersama dengan strip kayu di mana karakter Cina untuk “Jingokeiun Ninen,” mengacu pada era dan tahun sesuai dengan 768 , ditulis dengan tinta Cina.

Fragmen keramik Islam adalah yang tertua dari jenis mereka ditemukan di negara ini. Ini juga merupakan langka internasional, dalam hal ini adalah mungkin untuk mengidentifikasi era di mana jar tersebut dibuat.

Tabungnya diyakini telah dibawa ke Jepang dari Asia Barat melalui rute jalan sutra maritim melalui Cina.

Seorang pejabat dewan kota pendidikan berkata, “Temuan ini sangat berharga karena menceritakan tentang sejarah lalu lintas maritim dan pertukaran budaya di Asia.”

Fragmen yang digali dari selokan di bekas tempat Saidaiji kuil, di daerah barat sisa-sisa istana Heijokyo.

(4 Juli 2009) The Yomiuri Shimbun

Pangeran Nagaya: Kehidupan seorang bangsawan dari Periode Nara
 

Gambaran rumah Pangeran Nagaya yang

Pangeran Nagaya.

 

Mokkan dengan gambar seorang punggawa (Pangeran Nagaya?) Dari tempat tinggal Pangeran Nagaya yang

Pangeran Nagaya (长 屋 王 Nagaya-no-ōkimi atau Nagaya-ō) (684 – 20 Maret 729) adalah cucu dari Kaisar Temmu dan seorang politisi dari periode Nara.

Ayahnya adalah Pangeran Takechi dan ibunya Putri Minabe (putri Kaisar Tenji dan adik Ratu Gemmei ini). Ia menikah dengan Putri Kibi (sepupunya, putri Ratu Gemmei dan adik Ratu Gensho ini). Ini adalah fakta sejarah diketahui bahwa ibu, kakak, dan kakak perempuan dari istrinya Putri Kibi, juga cucu dari Kaisar Temmu, semua menduduki takhta.

Karena silsilah sempurna kerajaan di keluarga Kekaisaran, dia adalah kepribadian kuat dalam politik abad ke-8. Pangeran Nagaya menjabat sebagai Sadaijin (Menteri Kiri, tertinggi pasca-pemerintah secara teratur diselenggarakan dan kira-kira setara ke modern perdana menteri) dan memimpin pemerintah.

Klan Fujiwara merupakan klan saingan paling kuat Nagaya. Fujiwara no Fuhito, pemimpin rumah, telah menjadi punggawa yang paling kuat di pengadilan pada masa ketika negara ini menjadi raja oleh Ratu Gensho, sepupu yang Nagaya. Setelah kematian Fuhito di 720, ia merebut kekuasaan lengkap di pengadilan. Pergeseran kekuasaan adalah sumber konflik antara dia dan kemudian empat Fuhito putra (Muchimaro, Fusasaki, Maro dan Umakai) pada masa pemerintahan Kaisar Shomu.

Pada 729, empat Fuhito putra dituduh dan didakwa Pangeran Nagaya dengan kejahatan palsu merencanakan pemberontakan. Sebagai hasil dari konspirasi Keluarga Fujiwara yang didukung Kaisar Shomu, Pangeran Nagaya terpaksa bunuh diri di tahun yang sama. Istrinya, Putri Kibi, dan anak-anaknya tewas pada saat yang sama. Setelah kematiannya, menjadi jelas bahwa ia dijebak dalam komplotan oleh keluarga Fujiwara, yang berusaha untuk merebut kekuasaan. Setelah itu, kehidupan Pangeran Nagaya sering diceritakan sebagai kisah tragedi.

Seorang bangsawan itu hidup

Sementara Pangeran Nagaya tinggal, tempat tinggal besar, termasuk rumah dan real, telah dialokasikan kepadanya dekat istana Imperial di bagian yang sangat baik Heijo-kyo, ibukota selama sebagian besar periode Nara, 710-40 dan lagi 745-84.

Situs digali, membentang lebih dari 30.000 meter persegi tanah, adalah plot berukuran besar dan di lokasi utama – berdekatan dengan sudut tenggara Istana Heijo dan di sekitar tempat tinggal lainnya ditempati oleh bangsawan elit historis dikenal. Penggalian di daerah tersebut menghasilkan temuan dari sejumlah besar dari genteng, termasuk dihiasi ujung-genteng. Penggunaan genteng pada umumnya terbatas pada istana-istana dan kuil-kuil di Ibukota Heijo dan sangat jarang ditemukan pada rumah tinggal.

 

Contoh genteng digali dari dasar perumahan yang Nagaya Pangeran

Artefak lainnya ditemukan tembikar meliputi: Sue tembikar (dipecat dengan nyala oksidasi pada lebih tinggi dari 1.000 derajat celcius) dan Haji tembikar (dipecat dengan nyala mengurangi lebih rendah dari 1.000 derajat untuk penggunaan sehari-hari).

 

Sampel dari tembikar sehari-hari digali dari situs Nagaya

Juga di antara artefak beberapa Nara Tiga Keramik berwarna dan Tiga Tang Keramik berwarna, bukti dari perdagangan dan aktivitas perdagangan dari Jalan Sutra dan pengaruh Dinasti Tang Cina pada saat itu. Digali dalam jumlah besar dari situs Jepang yang berhubungan dengan ritual keagamaan, Nara tiga warna ware, dikenal dengan berbagai luas dari bentuk dan fungsi, dimodelkan pada triwarna artikel kamar mayat Tang untuk dimakamkan dengan orang mati. Impor Tang tricolor tembikar umumnya menggambarkan kehidupan sosial mewah dari istana Dinasti Tang selama puncaknya, sementara lokal Nara tricolor tembikar (diyakini telah diproduksi secara lokal di kiln besar di dekat ibukota oleh pemerintah yang berwenang biro karena metode seragam yang sama produksi potongan ditemukan di seluruh Jepang) petunjuk dari seperempat dari mana Nara Jepang mengambil inspirasinya untuk nilai-nilai baru yang diimpor estetika (yang melekat sangat penting untuk flamboyan dan keanggunan dari attires dan kebayakan dari wanita) dan teknik sancai. Para Nara tembikar yang sangat berharga karena mereka adalah tembikar Jepang pertama yang akan menggunakan buatan manusia glasir, dan bersama-sama dengan yang tricolor Tang, tembikar itu dikagumi karena kualitas baik dan keindahannya.

 

Nara digali pecahan tembikar triwarna

Penggalian di properti Pangeran Nagaya yang meliputi 60.000 meter persegi, menemukan sekitar 250 struktur (tanpa dasar batu), lima puluh sumur, gang-gang, selokan dan pagar. Rumah ini dibagi oleh pagar ke dalam ruang fungsional khusus seperti rumah pribadi, area ritual, ruang penyimpanan dan ruang pemerintah yang bekerja.

 

Tembaga cermin dan koin

Beberapa artefak pulih dari situs termasuk cermin tembaga dan koin. Artefak ritual lainnya termasuk manusia berbentuk patung-patung kayu dan benda-benda berbentuk perahu diduga digunakan untuk tujuan magis atau ritual. Sebuah kipas cemara, mahkota yang terbuat dari pernis dan sepatu kayu juga ditemukan. Menarik lainnya termasuk menemukan tablet nazar tertua yang pernah ditemukan dari kuda, dan serta lukisan pemandangan langka dengan sebuah paviliun di papan kayu.

 souce(sumeber) Info :
 google explorations and The  heritage Of Japan,thanks for your very interesting and amizing info,this not only Japan heritage but also the world heritage,everybody must know .
The end @ copyright dr Iwan suwandy 2012

 

Advertisements

2 responses to “Koleksi Sejarah Jepang Era Kofun

  1. Thank you for amendments, but would you please also have the source written as “The Heritage of Japan” URL: http://heritageofjapan.wordpress.com/
    so that readers may access the original writings if they wish. Thank you.

    • hallo heritage of Japan,
      Thanks for permission to translate your info about the Japan ancient History,
      i will add your URL in my blog
      Thanks for your kind and frienship, I hope everybody will enjoy your info
      sincerely
      Dr Iwan suwandy,MHA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s